Anda di halaman 1dari 50

LAPORAN PRAKTEK PENGAJARAN KLINIK PERCEPTORSHIP MENTORSHIP DI BPM SHOLECHAH,AmKeb Tanggal 31 Januari 2 Februari dan 7 9 Februari 2013

Disusun Oleh : MEYKE EKA DIANITA ROSANTI NIM.P17424412022

PROGRAM STUDI D IV BIDAN PENDIDIK POLITEKNIK KESEHATAN KEMENTERIAN KESEHATAN SEMARANG 2012 - 2013

PRAKTEK PENGAJARAN KLINIK Pengajaran klinik adalah bentuk komunikasi Interpersonal antara pembimbing dan peserta didik dengan melibatkan pasien dengan segala permasalahannya tentang kesehatan. Adapun tujuan dari pembelajaran klinik yaitu untuk memberikan bantuan pembelajaran bagi siswa dalam sering klinik. Keberhasilan suatu pengajaran klinik sangat dipengaruhi oleh beberapa faktor misalnya ketrampilan serta interaksi dengan orang yang ada lingkungannya juga adanya perbedaan persepsi dengan pembimbing. Di dalam bimbingan klinik ada beberapa tahapan kegiatan yaitu : 1. 2. Kegiatan bimbingan Pre Conference yaitu membahas tentang tujuan belajar hari tersebut. Kegiatan bimbingan Ronde yaitu pembelajaran klinik yang mengikutkan peserta didik untuk mentransfer dan mengaplikasi pengetahuan teoritis ke dalam praktek kebidanan untuk memecahkan masalah pasien. 3. 4. Kegiatan bimbingan Bedside Teaching merupakan pengajaran kepada peserta didik yang dilakukan disamping pasien. Kegiatan bimbingan Post Conference bertujuan untuk mengevaluasi proses pencapaian serta merencanakan pembelajaran berikutnya. Di dalam pelaksanaan bimbingan kadang kala mengalami kesulitan pada pemahaman pembimbing lapangan mengenai tujuan dan teknik praktek pengajaran klinik. Pembimbing yang tidak mengetahui tujuan praktek pengajaran klinik, justru memberikan kesempatan perseptor untuk melakukan perasat, sehingga perseptor hanya dapat berperan sebagai role model dan peserta didik memiliki keterbatasan menerapkan keterampilannya. Kegiatan pengajaran di BPM Sholechah,AmKeb pada umumnya berjalan baik. Hanya saja waktu pembelajaran sangat singkat untuk melakukan orientasi sampai evaluasi pada masing-masing pembelajaran. Pembelajaran kasus yang ditemui di lahan praktek setiap hari hampir sama, sehingga peserta didik pengetahuan dan pengalamannya kurang berkembang dan bervariasi.

KONTRAK BELAJAR PRAKTIK BIMBINGAN KLINIK PERCEPTORSHIP MENTORSHIP 1. NAMA MAHASISWA 2. TEMPAT 3. POKOK BAHASAN : Meyke Eka Dianita Rosanti : BPM Sholechah Am,Keb : Bimbingan Klinik Kepada Mahasiswa Praktik
STRATEGI PENCAPAIAN BELAJAR
1. Orientasi dengan pembimbing klinik (Clinical tersetructur) BPM Sholechah Am,Keb 2. Identifikasi kebutuhan belajar bagi persepsi/mentor serta percapaian kompetensi. 3. Menyusun rencana Pembelajaran sesuai kasusu yang dibutuhkan persepsi/mentor dalam praktik klinik kebidanan 4. Melakukan bimbingan klinik secara berkesinambungan.

TUJUAN UMUM
Mahasiswa mampu melakukan bimbingan klinik di BPM Sholechah Am,Keb Semarang 1.

TUJUAN KHUSUS
Mahasiswa mampu melakukan preconference kepada persepsi/mentoe dalam pelaksanaan praktek klinik kebidanan . Mahasiswa mampu melakukan bedside teaching kepada persepsi /mentor dalam melakukan prosedur kebidanan selama pelaksanaan praktik klinik kebidanan Mahasiswa melakukan ronde kebidanan kepada persepsi/mentor dalam melakukan prosedur kebidanan selama pelaksanaan praktik klinik kebidanan. Mahasiswa mampu melakukan Post conference kepada mentor dalam rangkat evaluasi kebidanan

SUMBER BELAJAR
1. Renjati 2008. Pengajaran Klinik Perceptorship Mentorship

EVALUASI

Kontrak Belajar SAP

2.

Cheklis

3.

4.

NAMA MAHASISWA NIM NAMA PEMBIMBING TEMPAT Pokok Bahasan Bimbingan klinik kepada mahasiswa praktek semeseter III

: Meyke Eka Dianita Rosanti : P17424412022 : Umaroh,SKM,M,Kes : BPM Sholechah Am,Keb Semarang Study Kepustakaan 1. Dapat meningkatkan Runjati, 2008 kemampuan mahasiswa Pengajaran perktek semester III klinik dalam menumbuhkan percepeorship pemikiran tentang Menthorship. tindakan kebidanan yang berasal dari masalah klien. 2. Dapat meningkatkan kemampuan pola pikir mahasiswa sistematis. 3. Dapat meningkatkan kemampuan melakukan rencana asuhan. Tujuan Khusus Strategi Pencapaian Belajar 1. Hari ke 1 Mengadakan oreientasi dengan pembimbing BPM Sholechah Am,Keb Semarang Menentukan kontrak belajar dengan mahasiswa praktik semester III mengenai teknik menyuntik Teknik Penkes Fe Menyediakan tempat dan fasilitas lain yang dibutuhkan. Melakukan kegiatan prosconfernce (kegiatan praklinik) dengan mahasiswa semester III. Mengeditifikasi kasus-kasus yang ada di BPM. Menentukan asuhan pada ibu hamil sebagai fokus dalam Evaluasi

Tujuan Umum Memberikan bimbingan mengenai teknik Penkes Fe

rencana penerapan teknik Penkes Fe. Mahasiswa menyebutkan komponen-komponen yang ikut dikaji dalam asuhan, meliputi : data subjektif, data obyektif, data penunjang, meluruskan asessment, merencanakan tindakan penerapan teknik Penkes Fe. Melakukan diskusi dengan mahasiswa dan saling memberikan umpan balik. Memberikan kesempatan untuk bertanya. Menimbulkan kegiatan pre conference. 2. Hari ke II Melakukan post conference untuk mendesain rencana kegiatan hari ini. Melakukan kegiatan rounde keperawatan mengenai teknik Penkes Fe. Mahasiswa melakukan komunikasi terapoutik dengan kriteria untuk menguasai

metode cara penyampaian pesan (verbal non verbal) Menemukan asuhan pada ibu hamil sebagai fokus dalam rencana penerapan teknik Penkes Fe. Mahasiswa pengakjian dalam asuhan kehamilan meliputi : data subyektif, data obyektif, data penunjang, merumuskan asessment, merencanakan dan implementasi tindakan teknik Penkes Fe. Mahasiswa bersikap perhatian dan penuh penerimaan dalam melakukan asuhan. Mahasiswa bisa menyesuaikan diri dengan situasi dan kondisi selama melakukan komunikasi. 3. Hari ke III Melakukan prekonferance untuk mendesain rencana kegiatan hari ini. Melakukan kegiatan bedside teaching (pengajaran disamping untuk menguasai teknik Penkes Fe.

Melakukan diskusi dengan mahasiswa tentang masalah yang belum teratasi. Membantu mengembangkan kemampuan mahasiswa praktek dalam meningkatkan kemampuan memodifikasi. Rencana asuhan/ mengatasi masalah. Menilai kebenaran dari masalah intervensi serta rasional tindakan. 4. Hari ke IV Melakukan kegiatan paska klinik (pre confereance). Mengkaji tujuan kegiatan hari ini dan kemajuan yang diperoleh. Menanyakan pada mahasiswa mengenai kasus yang ditemui terutama kasus yang menarik atau kasus yang sulit. Melakukan praktik tambahan dengan model atau simolasi jika diperlukan. mengkaji ulang dan mendiskusikan tugas-tugas.

Merencanakan sesi klinik selanjutnya, memberi tahu mahasiswa jika ada perubahan/jika diperlukan 5. Hari ke V Melakukan evaluasi proses pencapaian kegiatan. Penilaian kegiatan pre confereance ronde keperawatan, beside titiaching, dan post conference pembimbing institusi dan pembimbing klinik. Disahkan Oleh Pembimbing lahan Semarang,31 Januari 2013 Disiapkan Oleh Mahasiswa Mengetahui Pembimbing Pembimbing Institusi

Bidan Sholechah, Am.Keb

Meyke Eka Dianita Rosanti NIM .P17424412022

Umaroh, SKM,M.Kes

LAPORAN KEGIATAN HARIAN PRAKTIK BIMBINGAN PERCEPTORSHIP MENTORSHIP PRODI DIV BIDAN PENDIDIK KELAS KERJASAMA DINKES KAB.BLORA

Hari Tanggal Tempat

: Kamis, 31 januari 2013 : BPM Sholechah Am,Keb Semarang KETERANGAN Penyerahan dilakukan di BPM Sholechah Am,Keb. melalui surat rekomendasi dari Institusi. Orientasi oleh karyawan Pre Conference

NO JENIS KEGIATAN 1 Penyerahan mahasiswa praktik bimbingan klinik 2 3 Observasi wilayah BPS Kontrak belajar dengan Persepsi Montee a. Evaluasi Pencapaian Kompetensi b. Identifikasi Kebutuhan Belajar Mahasiswa c. Analisa Kasus di BPS Bimbingan Klinik untuk Asuhan Ibu Hamil a. Pengkajian Ibu Hamil b. Analisa sesuai hasil pengkajian c. Penatalaksanaan Ibu Hamil d. Evaluasi Bimbingan klinik Penkes Fe Pada Ibu Hamil. Evaluasi Kegiatan Praktik a. Pencapaian kompetensi hari ini b. Rencana pembelajaran selanjutnya

Ronde Kebidanan

5 6

Bed-Side Teaching Post conference

Semarang, 31 Januari 2013 Mengetahui Pembimbing Klinik Mahasiswa

( Hj. SHOLECHAH, Am,Keb.)

(MEYKE EKA DIANITA ROSANTI)

Pembimbing Institusi

UMAROH,SKM,M.Kes LAPORAN KEGIATAN HARIAN PRAKTIK BIMBINGAN PERCEPTORSHIP MENTORSHIP DI BIDAN PRAKTEK SWASTA SHOLECHAH Am,Keb KOTA SEMARANG Hari Tanggal Tempat : Jumat, 1 Februari 2013 : BPS Sholechah Am,Keb KETERANGAN Pre conference Ronde Kebidanan Bedside Teaching Bedside Teaching Post conference

NO JENIS KEGIATAN 1 Kontrak Belajar dengan Persepsi Montee a. Evaluasi Pencapaian Kompetensi b. Rencana Pembelajaran 2 Bimbingan Klinik Asuhan KB 3 4 5 Bimbingan Klinik Asuhan Bayi Dengan Imunisasi DPT Polio Bimbingan Klinik Asuhan KB dengan Suntik KB 3 bulan Evaluasi Kegiatan Praktik a. Pencapaian Kompetensi hari ini b. Rencana Pembelajaran selanjutnya

Semarang, 1 Februari 2013 Mengetahui Pembimbing Klinik Mahasiswa (MEYKE EKA DIANITA ROSANTI) ( Hj.SHOLECHAH Am,Keb )

Pembimbing Institusi

UMAROH,SKM,M.Kes

LAPORAN KEGIATAN HARIAN PRAKTIK BIMBINGAN PERCEPTORSHIP MENTORSHIP DI BIDAN PRAKTEK MANDIRI SHOLECHAH Am,Keb KOTA SEMARANG Hari Tanggal Tempat : Sabtu, 2 Februari 2013 : BPM Sholechah Am,Keb KETERANGAN Pre conference

NO JENIS KEGIATAN 1 Kontrak Belajar dengan Persepsi Montee a. Evaluasi Pencapaian Kompetensi b. Identifikasi Kebutuhan Belajar c. Analisa Kasus di BPS 2 Bimbingan Klinik Asuhan Bayi Baru Lahir a. Pengkajian BBL b. Analisa sesuai hasil pengkajian c. Penatalaksanaan BBL d. Evaluasi 3 Bimbingan Klinik untuk Teknik Menyusui 4 5 Bimbingan Klinik Asuhan KB dengan Suntik KB 3 bulan Evaluasi Kegiatan Praktik a. Pencapaian Kompetensi hari ini b. Rencana Pembelajaran selanjutnya

Ronde Kebidanan

Bedside Teaching Bedside Teaching Post conference

Semarang, 2 Februari 2013 Mengetahui Pembimbing Klinik Mahasiswa

( Hj.SHOLECHAH Am,Keb. )

(MEYKE EKA DIANITA ROSANTI)

Pembimbing Institusi

UMAROH,SKM,M.Kes

LAPORAN KEGIATAN HARIAN PRAKTIK BIMBINGAN PERCEPTORSHIP MENTORSHIP DI BIDAN PRAKTEK MANDIRI SHOLECHAH Am,Keb KOTA SEMARANG

Hari Tanggal Tempat

: Kamis, 7 Februari 2013 : BPS Sholechah Am,Keb. KETERANGAN Pre conference Ronde Kebidanan Bedside Teaching Post conference

NO JENIS KEGIATAN 1 Kontrak Belajar dengan Persepsi Montee a. Evaluasi Pencapaian Kompetensi b. Rencana pembelajaran 2 Bimbingan Klinik untuk asuhan kebutuhan Ibu hamil trimester II, Ny. S, umur 24 tahun G2, Pu, As, hamil 24 minggu Itamil trimester II 3 Bimbingan Klinik untuk asuhan ibu hamil a. Pemberian Tablet Fe b. Pemberian Penkes Fe 4 Evaluasi kegiatan Praktik

Semarang, 7 Februari 2013 Mengetahui Pembimbing Klinik Mahasiswa

( Hj.SHOLECHAH Am,Keb.)

(MEYKE EKA DIANITA ROSANTI)

Pembimbing Institusi

UMAROH,SKM,M.Kes

LAPORAN KEGIATAN HARIAN PRAKTIK BIMBINGAN PERCEPTORSHIP MENTORSHIP DI BIDAN PRAKTEK MANDIRI SHOLECHAH Am,Keb. KOTA SEMARANG

Hari Tanggal Tempat

: Jumat, 8 Februari 2013 : BPS Sholechah Am,Keb KETERANGAN Pre conference Ronde Kebidanan Bedside Teaching Post conference

NO JENIS KEGIATAN 1 Kontrak Belajar dengan Persepsi Montee c. Evaluasi Pencapaian Kompetensi d. Rencana pembelajaran 2 Bimbingan Klinik untuk asuhan kebutuhan Ibu hamil trimester II, Ny. S, umur 24 tahun G2, Pu, As, hamil 24 minggu Itamil trimester II 3 Bimbingan Klinik untuk asuhan ibu hamil c. Pemberian Tablet Fe d. Pemberian Penkes Fe 4 Evaluasi kegiatan Praktik

Semarang, 8 Februari 2013 Mengetahui Pembimbing Klinik Mahasiswa

( Hj.SHOLECHAH Am,Keb. )

(MEYKE EKA DIANITA ROSANTI)

Pembimbing Institusi

UMAROH,SKM,M.Kes

LAPORAN KEGIATAN HARIAN

PRAKTIK BIMBINGAN PERCEPTORSHIP MENTORSHIP DI BIDAN PRAKTEK MANDIRI SHOLECHAH Am,Keb. KOTA SEMARANG

Hari Tanggal Tempat

: Sabtu, 9 Februari 2013 : BPM Sholechah Am,Keb KETERANGAN Pre conference

NO JENIS KEGIATAN 1 Kontrak Belajar dengan Persepsi Montee a. Evaluasi Pencapaian Kompetensi b. Identifikasi Kebutuhan Belajar c. Analisis Kasus di BPS 2 Bimbingan klinik Asuhan Ibu Hamil Trisemester III a. Pengkajian Ibu Hamil Trisemester III b. Analisa Sesuai hasil Pengkajian c. Penatalaksanaan Ibu Hamil Trisemester III d. Evaluasi 3 Bimbingan Klinik untuk ibu hamil Trisemester III dengan Pemberian Fe dan Penkes Fe 4 Evaluasi kegiatan Praktik a. Pencapaian Kompetensi hari ini b. Rencana Pembelajaran selanjutnya

Ronde Kebidanan

Bedside Teaching Post conference

Semarang, 8 Februari 2013 Mengetahui Pembimbing Klinik Mahasiswa

( Hj.SHOLECHAH Am,Keb.)

(MEYKE EKA DIANITA ROSANTI)

Pembimbing Institusi

UMAROH,SKM,M.Kes

SATUAN PEMBELAJARAN (SAP) PRE CONFERENCE

Disusun Oleh : MEYKE EKA DIANITA ROSANTI NIM.P17424412022

PROGRAM STUDI D IV BIDAN PENDIDIK POLITEKNIK KESEHATAN KEMENTERIAN KESEHATAN SEMARANG 2012 - 2013

SATUAN ACARA PEMBELAJARAN (SAP)

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8.

Kegiatan Mata Kuliah Kegiatan Tempat Nama Mentee Semester (Mentee) Nama Mentor Waktu Pertemuan/Jam Kompetensi

: Pre Conference : Askeb I : BPM Sholechah Am,Keb : Nindya Tiara Untoro : Semester III : Meyke Eka Dianita Rosanti : Tanggal 31 januari 2013 / Jam 08.00 WIB :Persepti mampu mengidentifikasi kebutuhan belajar Praktik pada tanggal 31 Januari 2013

A. Tujuan Intruksional 1. Tujuan Intruksional Umum Setelah mengikuti pre conference ini persepti diharapkan mampu mengidentifikasi kebutuhan belajar dalam melakukan praktik klinik terkait dengan askeb ibu hamil 2. Tujuan Intruksional Khusus Setelah mengikuti preconference persepti diharapkan mampu: a. Merumuskan tujuan belajar pada hari ini b. Memahami pelaksanaan ronde teaching mengenai pemberian Fe ibu hamil c. Memahami pelaksanaan bodule teaching mengenai pemberian Fe ibu hamil d. Memahami pelaksanaan post conference mengenai pemberian Fe ibu hamil. B. Pokok Bahasan Kebutuhan waktu persepti

C. Sub Pokok Bahasan

1. Tujuan belajar 2. Ronde teaching 3. Bedside teaching 4. Post conterence D. Kegiatan Pre Conference
No 1 Tahap Waktu Persiapan 5 menit Kegiatan Pengajaran 1. Memberi salam, menjelaskan tujuan diadakan pre conference 2. Melakukan presensi mahasiswa Kegiatan Mahasiswa Menjawab salam Mengisi presensi jawaban sesuai dengan pengetahuan Menyampaikan pendapat Diskusi Metode Ceramah Media SAP

Tanja jawab

Lembar presensi

Pelaksanaan 20 menit

3. Apersepsi pada mahasiswa tentang dilakukannya pre conference 4. Mendiskusikan persiapan yang dilakukan persepsi mengenai Mendiskusikan dengan persepti tentang kebutuhan belajar yang diminati meliputi tujuan, bagaimana cara pelaksanaannya dan pendapat mereka mengenai sub belajar yang diminati. Memastikan kegiatan belajar yang akan diambil Memberi kesempatan bertanya pada persepti mengenai pembelajaran yang akan diambil Bersama persepti menyimpulkan kegiatan pre conference Rencana bimbingan

Diskusi

Diskusi

Menyimak dan berdikasi dengan pembimbing

Diskusi

Diskusi Bertanya hal-hal yang belum jelas Menyimpulkan hasil pre conterence bersama pembimbing Menyimak

Tanya jawab Diskusi

Penutup 5 menit

Ceramah

selanjutnya (topik, waktu dan tempat) Memberikan penugasan pada persepti tentang rencana selanjutnya (mempersiapkan pelaksanaan tindakan) Mengakhiri pre conference

Melaksanakan tugas yang diberikan

E. Evaluasi Mensepakati untuk praktek hari ini sesuai dengan keinginan persepti 1. Evaluasi persiapan a. Menyiapkan tempat pre conference b. Menyiapkan SAP c. Menyiapkan presensi 2. Proses a. Persepsi berperan aktif dan kooperatif dalam kegiatan conference b. Kegiatan pre conference berjalan lancar 3. Hasil a. Tersepakati pembelajaran hari ini yaitu tentang Penkes Fe pada ibu hamil b. Persepti mampu menyiapkan segala sesuatu yang berkaitan dengan pembelajaran yang akan diambil. F. Referensi Runjati (2008) Pengajaran Klinik Perseptorship dan Mentorship G. Materi Terlampir

Semarang, 31 Januari 2013 Disiapkan Oleh Disahkan Oleh

Mahasiswa

Pembimbing Klinik

MEYKE EKA DIANITA ROSANTI NIM.P17424412030

SHOLECHAH Am,Keb.

Pembimbing Institusi

UMAROH,SKM,M.Kes

SATUAN ACARA PEMBELAJARAN (SAP)

RONDE TEACHING Disusun Untuk Memenuhi Mata Kuliah PERCEPTORSHIP MENTORSHIP Pembimbing : 1. Umaroh SKM,M.Kes 2. Bidan Sholechah Am,Keb

Disusun Oleh : MEYKE EKA DIANITA ROSANTI NIM.P17424412022

PROGRAM STUDI D IV BIDAN PENDIDIK POLITEKNIK KESEHATAN KEMENTERIAN KESEHATAN SEMARANG 2012 - 2013
SATUAN ACARA PEMBELAJARAN (SAP)

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9.

Pokok Bahasan Kode mata kuliah Jumlah SKS Semester Dosen Pengampu Waktu Pertemuan jam Tempat Pertemuan ke Kompetensi

: Ronde teaching : : 4 ( Empat ) : III : Sri Sumarni,M.Mid : 30 menit : Bidan Sholechah Am,Keb :I : Persepti mampu memberikan usulan dan mengaplikasikan pengetahuan teoritis mengenai pembelajaran Penkes pemberian tablet Fe pada ibu hamil

A. Tujuan Pembelajaran 1. Tujuan Pembelajaran Umum Setelah mengikuti kegiatan ronde teaching persepti diharapkan mampu mengaplikasikan pengetahuan mengenai pembelajaran Penkes pemberian tablet Fe pada ibu hamil 2. Tujuan Pembelajaran Khusus Setelah mengikuti kegiatan ronde teaching ini persepti diharapkan mampu: 1. Persepti mampu melakukan pengkajian terhadap Penkes pemberian tablet Fe pada ibu hamil. 2. Persepti mampu merumuskan diagnose kehidupan yang diangkat 3. Persepti mampu merencanakan tindakan kebidanan tentang pemberian Fe pada ibu hamil 4. Persepti mampu melakukan konseling Penkes pemberian tablet Fe pada ibu hamil 5. Persepti mampu mengevaluasi Penkes pemberian Tablet Fe pada ibu hamil B. Pokok Bahasan Penkes pemberian Tablet Fe pada ibu hamil

C. Sub Pokok Bahasan : 1. Pengkajian 2. Diagnosis kebidanan

3. Rencana tindakan 4. Tindakan 5. Evaluasi D. Kegiatan Ronde Kebidanan


No 1 Tahap Waktu Pembukaan 5 menit Kegiatan Pengajaran Memberi salam Menjelaskan tujuan dan waktu diadakan ronde kehidupan Mendapat data mengenai kondisi pasien yang akan dilakukan ronde kehidupan Menyiapkan alat akan diperlukan untuk menilai persepsi Menjelaskan pola persepsi tentang hasil yang diharapkan dari kegiatan ronde kehidupan Meminta persepsi untuk menjelaskan tentang keadaan semua pasienya masingmasing Mengajak persepsi Kegiatan Mahasiswa Menjawab salam Metode Ceramah Media SAP

Menyampaikan pendapat

Diskusi

Prakatek

Memperhatikan

Ceramah

Pelaksanaan 15 menit

Menjelaskan

Penutup 5 menit

menuju ruang pasien Memeulai kegiatan ronde kebidanan Memberikan kesempatan untuk bertanya dan berdiskusi pada persepsi Rinkosement pada pasien atas kerja sama dalam melaksanaka n kegiatan Bersama persepti menyimpulka n kegiatan ronde kebidanan yang telah dilakukan Memberikan reinforcement pada persepti Membuat rencana tindak lanjut setelah kegiatan ronde kebidanan Menutup kegiatan ronde kebidanan

Mendemontrasikan

Praktek

Bertanya

Tanya jawab

Mendemontrasikan

Caramah

Menyimpulkan hasil pre conference bersama pembimbing

Ceramah

Mencatat dan menyimak

Ceramah Diskusi

Memperhatikan

Ceramah

E. Evaluasi Mensepakati untuk praktek hari ini sesuai dengan keinginan persepti 1. Evaluasi persiapan

a. Tempat dan pasien untuk kegiatan ronde teaching setelah disiapkan b. Menyiapkan SAP c. Data tentang kondisi pasien sudah didapat d. Alat evaluasi untuk menilai persepti sudah disiapkan 2. Proses a. Persepsi berperan aktif dan kooperatif dalam kegiatan b. Pasien mau diajak bekerja sama c. Kegiatan ronde teaching berjalan lancar 3. Hasil a. Persepsi mampu menjelaskan keadaan pasien, mampu memecahkan masalah dan merencanakan tindakan sesuai kebutuhan pasien b. Persepti mampu memberikan Penkes pemberian tablet Fe ibu hamil F. Referensi Runjati (2008) Pengajaran Klinik Perseptorship dan Menhership G. Lampiran Materi

Semarang, 31 Januari 2013 Disiapkan Oleh Mahasiswa Disahkan Oleh Pembimbing Klinik

MEYKE EKA DIANITA ROSANTI

BIDAN SHOLECHAH Am,Keb

Pembimbing Institusi

UMAROH,SKM,M.Kes

SATUAN ACARA PEMBELAJARAN (SAP) BEDSIDE TEACHING

Disusun Untuk Memenuhi Mata Kuliah PERCEPTORSHIP MENTORSHIP Pembimbing : 1. Umaroh,SKM,M.Kes 3. Bidan Sholechah Am,Keb.

Disusun Oleh : MEYKE EKA DIANITA ROSANTI NIM.P17424412022

PROGRAM STUDI D IV BIDAN PENDIDIK POLITEKNIK KESEHATAN KEMENTERIAN KESEHATAN SEMARANG 2012 - 2013
SATUAN ACARA PEMBELAJARAN (SAP)

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8.

Kegiatan Mata kuliah /Kegiatan Semester Waktu pertemuan Dosen Pengampu Pembimbing klinik Pembimbing Akademik Kompetensi

: Beside Teaching : Asekb I : III (Tiga) : 20 30 menit : Sri Sumarni,M.Mid : Bidan Sholechah Am,Keb. : Umaroh,SKM,M.Kes :Mahasiswa mampu mendemontrasikan Penkes Tablet Fe pada ibu hamil

A. Tujuan Intruksional 1. Tujuan Intruksional Umum Setelah menyelesaikan praktik klinik Fe pada ibu hamil ini mahasiswa diharapkan mampu melakukan asuhan Penkes Fe pada ibu hamil 2. Tujuan Intruksional Khusus Setelah mengikuti bimbingan praktik klinik ini, mahasiswa diharapkan mampu : 1. Mampu mengevaluasi kebutuhan belajar praktik klinik mahasiswa 2. Mampu mengidentifikasi mahasiswa (persepti) dalam melaksanakan tujuan (target) kompetensi praktik Penkes Fe ibu hamil 3. Mempu membuat kesepakatan bimbingan (kontrak belajar) dengan mahasiswa mengenai kompetensi praktik klinik Penkes pemberian tablet Fe pada ibu hamil. B. Pokok Bahasan Asuhan ibu hamil C. Sub Pokok Bahasan Penkes pemberian tablet Fe pada ibu hamil

D. Kegiatan Belajar Mengajar Bedside Teaching


Tahap Waktu Kegiatan Perceptor/Mentor Kegiatan Percepti/Mentor Metode Media

Pendahuluan 1. Memberi salam 5 menit pembuka 2. Memilih kasus Penkes pemberian Fe pada ibu hamil 3. Melakukan persiapan alat Penyajian 1. Menjelakan 15 menit tentang kegiatan waktu dan tujuan dari demontrasi 2. Menjelaskan pada mahasiswa tentang hasil yang diharapkan dari demontrasi 3. Menjelaskan mahasiswa alat yang digunakan untuk demontrasi 4. Mengajak mahasiswa menuju ruang pasien 5. Memulai kegiatan demontrasi sesuai dengan prosedur dan menggunakan tahap-tahap interaksi pada pasien 6. Menjelaskan secara jelas mengenai prosedur yang dilakukan 7. Memberikan kesempatan untuk bertanya dan berdiskusi pada mahasiswa mengenai yang dicontohkan. 8. Memberikan kesempatan redemontrasi pada mahasiswa dan membantu mahasiswa bila diperlukan 9. Memberika reinforcement pada

1. Menjawab salam 2. Mempersiapkan 3. Menyiapkan alat Memperhatikan

Ceramah Partisipas i

Tanya jawab ceramah simulasi

Alat dan bahan

Memperhatikan menjawab

Memperhatikan

Mengikuti Memperhatikan

Memperhatikan

Bertanya dan menjawab

Melakukan demontrasi ulang

Memperhatikan

Penutup 5 menit

pasien atas kerja sama dalam melaksanakan kegiatan 1. Memberikan kesempatan pada mahasiswa untuk self evaluasi 2. Menyampaikan reinforcement pada mahasiswa 3. Mengevaluasi kegiatan yang telah dilakukan mahasiswa 4. Merencanakan tindak lanjut untuk membantu mahasiswa meningkatkan kemampuannya 5. Menyampaikan salam penutup

Menjawab

Ceramah tanya jawab

Memperhatikan Memperhatikan dan menjawab Memperhatikan

Menjawab salam

E. Evaluasi Prosedur Jenis Alat tes F. Referensi Saifudin, A.B es.al (2002) Buku Panduan Praktik Pelayanan Kesehatan Jakarta YBPS G. Lampiran 1. Check list 2. Materi : Bedside teaching : Skill (praktik) : Lembar evaluasi / check list (terlampir)

Semarang, 31 Januari 2013

Disiapkan Oleh Mahasiswa

Disahkan Oleh Pembimbing klinik

MEYKE EKA DIANITA ROSANTI Am,Keb. NIM.P17424412022

BIDAN SHOLECHAH

Pembimbing Akademik

UMAROH,SKM,M.Kes

CHEK LIST PENKES PEMBERIAN Fe PADA IBU HAMIL

Nama Mahasiswa NIM

: Meyke Eka Dianita Rosanti : P17424412022

1. Berikan tanda ( ) dalam kolom YA kalau peragaan tugas dilakukan 2. Berikan tanda (x) pada kolom TIDAK kalau tidak dilakukan Panduan belajar asuhan kebidanan pada ibu hamil dengan Anemia No Langkah/Tugas Ya Tidak A. 1 2 3 4 B. 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 C 19 20 21 22 23 Sikap dan perilaku mahasiswa Menjelaskan prosedur yang akan dilakukan Bersikap sopan pada saat pemeriksaan Tanggap terhadap reaksi pasien Sabar dan setia pada saat melakukan pemeriksaan Isi Menanyakan keluhan pasien Menjelaskan kondisi atau permasalahan pasien yang kekurangan zat besi Menjelaskan pengertian zat besi Menjelaskan kegunaan zat besi Menjelaskan tablet yang mengandung zat besi Menjelaskan kebutuhan atau dosis per hari Menjelaskan kebutuhan atau dosis selama kehamilan Menjelaskan waktu minum zat besi Menjelaskan efek samping tablet zat besi Menjelaskan bahan makan dan minum yang membantu penyerapan zat besi Menjelaskan bahan makan dan minum yang menghambat penyerapan zat besi Menjelaskan bahan atau minum yang mengandung zat besi Menjelaskan cara mengolah sayuran untuk menyeratakan zat besi Melakukan evaluasi Teknik Melaksanakan tindakan secara sistimatis dan berurutan Menggunakan bahasa yang mudah dimengerti Memberi kesempatan untuk bertanya Memberi umpan balik Memberi perhatian terhadap pertanyaan

MATERI ASUHAN KEBIDANAN PEMBERIAN Fe PADA IBU HAMIL


Pengertian Indikasi Tujuan Suatu tindakan yang dilakukan untuk menangani anemia pada ibu hamil Dilakukan pada setiap ibu hamil trimester I dan II dengan anemia Untuk menemukan anemia pada kehamilan secara dini dan melakukan tindak lanjut yang memadai untuk mengatasi anemia sebelum Alat dan bahan persalinan berlangsung 1. Tablet Fe 2. Contoh sayuran berwarna hijau tua yang mengandung zat besi/zat hijau daun 3. Minuman yang mampu membantu Prosedur penyerapan zat besi (air putihdan air jeruk) 1. Memberikan tablet zat besi pada semua ibu hamil sedikitnya 90 tablet selama kehamilan Bila Hb kurang dari 11 gr %teruskan pemberian tablet zat besi 2. Memberikan penyuluhan gizi setiap kunjungan anternal tentang pentingnya minuman tablet zat besi, makanan yang mengandung zat besi dan kaya vitamin C, serta menghindari minum the/kopi/susu dalam 1 jam sebelum atau sesudah makan. Memberikan contoh makanan yang kaya zat besi. 3. Jika ditemukan atau diduga anemia (bagian dalam kelopak mata pucat), memberikan 23 kali 1 tablet zat besi per hari. 4. Mengajak ibu hamil dengan segala cara memeriksakan kehamilannya untuk pengobatannya. 5. Jika diduga anemia (wajah pucat, cepat

lelah, kuku pucat kebiruan, kelopak mata sangat pucat) segera mengajak ibu hamil untuk pemeriksaan dan perawatan selanjutnya. 6. Merujuk ibu hamil dengan anemia berat dan rencanakan bersalin di rumah sakit. 7. Menyarankan ibu hamil dengan anemia berat untuk tetap minum tablet zat besi sampai dengan 4-6 bulan setelah Referensi persalianan. 1. Syaifuddin, 2002, Buku Panduan Praktis Pelayanan kesehatan Maternal dan National , Jakarta YBPSP 2. Benelle VR, Brown LK. 1991. Myles Text Back for Midwives Girnt Buth Prees Coloner Book Glengne.

SATUAN PEMBELAJARAN (SAP) POST CONFERENCE

Disusun Untuk Memenuhi Tugas Mata Kuliah Perseptorship Mentorship Pembimbing : 1. Umaroh,SKM,M.Kes 2. Bidan Sholechah Am,Kes

Disusun Oleh MEYKE EKA DIANITA ROSANTI NIM.P17424412022

PROGRAM STUDI D IV BIDAN PENDIDIK POLITEKNIK KESEHATAN KEMENTERIAN KESEHATAN SEMARANG 2012 2013

SATUAN ACARA PEMBELAJARAN (SAP)

1. Mata Kuliah 2. Kode Mata Kuliah 3. Semester 4. Dosen Pengampu 5. Waktu pertemuan 6. Pertemuan Ke 7. Kompetensi

: Post Conference : Bd : III ( Tiga) / Reguler B : Sri Sumarni,M.Mid : 15-30 Menit :I : Mampu mengevaluasi Penkes pemberian Tablet Fe pada ibu hamil

A. Tujuan Instruksional 1. Tujuan Pembelajaran Umum Setelah mendapat bimbingan pengajaran, mahasiswa mampu mengevaluasi pelaksanaan Penkes pemberian tablet Fe pada ibu hamil. 2. Tujuan Pembelajaran Khusus Pada akhir pembelajaran dan bimbingan mahasiswa dapat memahami: a. Persepti mampu mengevaluasi proses pencapaian tujuan belajar tentang konseling Penkes pemberian tablet Fe pada ibu hamil. b. Persepti mampu membahas kasus-kasus yang terjadi berkenaan dengan penggunaan Fe pada ibu hamil. c. Persepti mampu membahas masalah umum yang dihadapi dalam praktik hari ini. d. Persepti mampu mendiskusikan penugasan yang akan dilakukan. e. Persepti mampu merencanakan sesi klinik selanjutnya.

B. Pokok Bahasan Kemajuan belajar persepti di klinik tentang Penkes pemberian Tablet Fe pada ibu hamil. C. Sub Pokok Bahasan 1. Pencapaian tujuan belajar tentang konseling penggunaan Fe pada ibu hamil. 2. Kasus-kasus yang terjadi berkaitan dengan penggunaan Fe pada ibu hamil. 3. Masalah umum yang dihadapi dalam praktik hari ini. 4. Diskusi penugasan yang akan dilakukan. 5. Rencana sesi klinik selanjutnya. D. Kegiatan Post Conference No. 1 Tahap/Waktu Pembukaan 2 Pelaksanaan Waktu 15 Menit Kegiatan Perseptor Memberi salam Melakukan presensi Menjelaskan tujuan dilakukan Post conference Menanyakan halhal yang sudah tercapai oleh persepti Menanyakan halhal yang belum didapat oleh persepti Menanyakan rencana kegiatan yang akan dilakukan selanjutnya Mendiskusikan hasil kegiatan yang sudah dilakukan Kegiatan Persepti Menjawab salam Memperhatikan Memperhatikan Menjawab halhal yang sudah tercapai Menjawab halhal yang belum didapat. Mendiskusikan hasil kegiatan yang sudah dilakukan Mendiskusikan hasil kegiatan yang sudah dilakukan Metode Tanya Jawab Tanya Jawab Ceramah Tanya Jawab SAP SAP Media

Tanya Jawab

Tanya Jawab

Diskusi

Penutup Waktu 10 menit

Memberi kesempatan persepti untuk bertanya Bersama persepti menyimpulkan kegiatan Mengakhiri post conference dengan memberi salam

Menanyakan halhal yang belum jelas Menyimpulkan hasil bedside teaching Menjawab salam

Tanya Jawab

SAP

Diskusi Tanya Jawab

E. Evaluasi 1. Evaluasi persiapan a. Tempat untuk kegiatan post conference sudah disiapkan b. SAP sudah disiapkan c. Presensi sudah disiapkan 2. Proses a. Persepsi berperan aktif dan kooperatif dalam kegiatan post conference b. Kegiatan post conference berjalan lancar 3. Evaluasi Hasil a. Persepti mengerti tentang pembelajaran yang akan diambil b. Persepti mampu menyiapkan segala sesuatu yang berkaitan dengan pembelajaran yang akan diambil F. Referensi Runjati, (2008), Pengajaran Klinik Perseptorship dan Mentorship G. Lampiran

Semarang, Disiapkan oleh Mahasiswa Disahkan oleh Pembimbing Klinik

MEYKE EKA DIANITA ROSANTI

Hj.SHOLECHAH Am,Keb

Pembimbing Akademik

UMAROH SKM,M.Kes

SATUAN PEMBELAJARAN (SAP) PERSEPTORSHIP MENTORSHIP DI BPM SHOLECHAH Am,Keb Tanggal 31 Januari 2 Februari dan 7 9 Februari 2013

Disusun Oleh MEYKE EKA DIANITA ROSANTI NIM.P17424412022

PROGRAM STUDI D IV BIDAN PENDIDIK POLITEKNIK KESEHATAN KEMENTERIAN KESEHATAN SEMARANG 2012 - 2013

SATUAN ACARA PEMBELAJARAN (SAP)

1. Kegiatan 2. Semester 3. Dosen Pengampu 4. Tanggal Pertemuan 5. Waktu pertemuan/jam 6. Kompetensi

: Bimbingan Bed Side Teaching : Mahasiswa Semester III/ Reguler B : Sri Sumarni,M.Mid : 9 Februari 2013 : 20 menit : Persepti mampu menguasai keterampilan dalam teknik penyuntikan KB Suntik 3 bulan

A. Tujuan Instruksional 1. Tujuan Pembelajaran Umum Setelah mengikuti kegiatan bimbingan bedside teaching kebidanan, persepti mampu mengusai keterampilan dalam teknik penyuntikan KB Suntik 3 bulan: 2. Tujuan Pembelajaran Khusus a. Persepti mampu memeriksa akseptor KB suntik 3 bulan b. Persepti mampu mempersiapkan alat serta lokasi penyuntikan c. Persepti mampu melaksanakan penyuntikan KB suntik 3 bulan pada akseptor d. Persepti mampu melaksanakan tindakan proses penyuntikan B. Pokok Bahasan Teknik Penyuntikan KB Suntik 3 bulan C. Sub Pokok Bahasan 1. Pemeriksaan akseptor KB suntik 3 bulan 2. Persiapan alat dan lokasi penyuntikan KB suntik 3 bulan 3. Pelaksanaan penyuntikan KB suntik 3 bulan 4. Pelaksanaan tindakan pasca penyuntikan KB suntik 3 bulan

D. Kegiatan Belajar Mengajar 1. Persiapan bimbingan bed side teaching a. Membuat SAP kegiatan bimbingan b. Mempersiapkan tempat yang cukup baik sesuai dengan peserta didik c. Mendapat data mengenai kondisi pasien yang akan dilakukan ronde keperawatan d. Menyiapkan alat evaluasi yang akan diperlukan untuk menilai mahasiswa e. Mengatur lingkungan fisik untuk demonstrasi sehingga mudah dilihat dan didengar peserta didik. 2. Pelaksanaan bimbingan bed side teaching a. Membuka kegiatan bed side teaching b. Menjelaskan pada peserta didik tentang kegiatan, waktu, tujuan dari demonstrasi (dilakukan tidak didepan pasien). c. Menjelaskan pada peserta didik tentang hasil yang diharapkan dari demonstrasi (dilakukan tidak didepan pasien) d. Menjelaskan pada peserta didik alat yang digunakan untuk demonstrasi (dilakukan tidak didepan pasien) e. Memulai kegiatan demonstrasi sesuai dengan prosedur dan menggunakan tahap-tahap interaksi pada pasien f. Memberikan komentar yang jelas mengenai prosedur yang dilakukan g. Memberikan kesempatan untuk bertanya dan berdiskusi pada peserta didik mengenai kegiatan yang telah dicontohkan h. Memberikan kesempatan redemontrasi pada peserta didik dan membantu mahasiswa bila diperlukan i. Memberikan reinforcement pada pasien atas kerjasama dalam melaksanakan kegiatan 3. Evaluasi kegiatan bid side teaching a. Memberikan kesempatan pada peserta didik untuk self evaluasi mengenai kegiatan yang telah dilakukan (tidak didepan pasien)

b. Memberikan reinforcement pada peserta didik c. Mengevaluasi kegiatan yang telah dilakukan peserta didik d. Rencana tindak lanjut mengenai pengalaman yang diperlukan untuk membantu peserta didik meningkatkan kemampuannya e. Menutup kegitan bed side teaching dengan cara yang baik E. Evaluasi Persepti sudah mampu mengaplikasikan pelaksanaan teknik penyuntikan KB suntik 3 bulan secara sistematis dan sesuai prosedur. F. Referensi Hartanto, H, 2003, KB dan Kontrasepsi. Jakarta:EGC Saifuddin, 2003. Buku Panduan Praktik Pelayanan Kontrasepsi: Jakarta : YBP-SP Siswishanto, R. 2004. Penuntun Belajar dan Penuntun Praktik Keterampilan Medik Pelayanan Keluarga Berencana . Yogyakarta: CEHP-FK UGM. BKKBN.Pusdiknaskes. G. Materi (Terlampir)

Semarang, 9 Februari 2013 Disiapkan oleh Perseptor Disahkan oleh Pembimbing Klinik

MEYKE EKA DIANITA ROSANTI NIM.P17424412022

BIDAN Hj.SHOLECHAH

Pembimbing Institusi

UMAROH SKM,M.Kes

MATERI Konseling KB A. Pengertian Kontrasepsi suntikan merupakan suatu cara untuk mencegah konsep dengan cara menyuntikkan hormon pencegah kehamilanb kepada wanita yang masih subur. B. Kandungan Kontrasepsi Suntik 3 Bulanan Depoprovera/Depo Geston/ Depo Progestin Setiap vial mengandul 100 mg Depo Medroxi Progesteron Asetat (DMPA) diberikan setiap 3 bulan. Setelah 1 minggu penyuntikan 15 mg, tercapai kadar puncak, lalu kadarnya tetap tinggi untuk 2-3 bulan, setelah itu menurun kembali. Umumnya ovulasi baru timbul setelah 4 bulan. C. Cara Kerja Kadar FSH dan LH menurun dan tidak terjadi sentakan LH. Respon kelenjar hiperfisis terhadap gonadrotopin releasing hormon tidak berubah, sehingga memberi kesan proses terjadi dihipotalamus dari pada kelenjar hipofisis. Bila terjadi ijeksi diberikan 5 hari awal mestruasi, efek kontrasepsi pada pertengahan siklus ovulasi tidak terjadi pada bulan pertama. Bila diberikan pada 5 hari kemudian setelah awal menstruasi, ovulasi tidak terlambat pada bulan pertama. Estrogen sebagai kontrasepsi bekerja dengan jalan menghambat ovulasi melalui hipotalamus-hipofisis-ovarium, menghambat perjalanan ovum atau implantasi. Sedangkan progesteron bekerja dengan cara membuat lendir servik lebih kental sehingga penestrasi dan transportasi sperma menjadi sulit, menghambat kapasitas sperma, perjalanan ovum dalam tutu, implementasi dan menghabat ovulasi melalui fungsi hipotalamus, hipofisis dan ovarium.

D. Keuntungan, Kerugian, Efek Samping Kontrasepsi Suntik Keuntungan: 1. Resiko Kesehatan kecil 2. Tidak mempengaruhi hubungan seksual 3. Pemeriksaan dalam tidak diperlukan dalam pemeriksaan awal. 4. Dapat dilaksanakan oleh tenaga paramedis. 5. Klien tidak perlu menyimpan obat suntik 6. Tidak ada ketergantungan 7. Tidak mempengaruhi ASI kecuali cyclofem 8. Reaksi suntikan cepat (24 jam) 9. Dapat digunakan pada usia > 35 tahuan kecuali cyclofem 10. Mencegah kehamilan ektopik 11. Jangka panjang 12. Sangat efektif walaupun peserta terlambat suntik 1 minggu dari jadwal. Kerugian: 1. Pemulihan kesuburan setelah penghentian pemakaian terlambat. 2. Harus kembali ke sarana pelayanan. 3. Tidak dapat dihentikan sebelum suntikan berikut 4. Permasalaha perubahan berat badan merupakan efek samping tersering. 5. Tidak menjamin perlindungan terhadap PMS, HIV Efek Samping: 1. Perubahan berat badan 2. perubahan pola haid 3. Sakit Kepala 4. Nyeri pada payudara E. Indikasi dan Kontra Indikasi 1. Indikasi

a. Klien menghendaki pemakaian kontrasepsi jangka panjang telah mempunyai cukup anak, belum siap mengikuti Tubektomi. b. Klien menghendaki kontrasepsi yang tidak perlu dipakai setiap hari atau setiap hendak bersenggama c. Klien tidak dapat memakai kontrasepsi yang mengandung estrogen d. Klien sedang menyusui dan membutuhkan kontrasepsi yang sesuai e. Mendekati masa menopouse dan belum siap mengikuti tubektomi. f. Menghendaki cara sementara dimana peserta dalam proses untuk mendapat pelayanan sterillisasi. 2. Kontra Indikasi (Perhatian Khusus) Perhatian khusus bila klien akan diberi suntikan dilakukan pada klien dengan: a. Ikhterus b. Hamil/diduga hamil c. Kelainan tromboembolik d. Pendarahan Pervaginaan yang tidak diketahui penyebabnya e. Keganasan pada payudara f. Klien tidak dapat menerima berhentinya haid akibat pemakaian kontrasepsi g. Diabetes melitus h. Hipertensi i. Epilepsi j. Migren k. Pemakaian Rifampian l. Depresi m. Perokok F. Cara Kerja Kadar FSH dan LH menurun dan tidak terjadi sentakan LH. Respon kelenjar hiperfisis terhadap gonadrotopin releasing hormon tidak berubah, sehingga memberi kesan proses terjadi dihipotalamus dari pada kelenjar hipofisis. Bila terjadi ijeksi diberikan 5 hari awal mestruasi, efek kontrasepsi

pada pertengahan siklus ovulasi tidak terjadi pada bulan pertama. Bila diberikan pada 5 hari kemudian setelah awal menstruasi, ovulasi tidak terlambat pada bulan pertama. Estrogen sebagai kontrasepsi bekerja dengan jalan menghambat ovulasi melalui hipotalamus-hipofisis-ovarium, menghambat perjalanan ovum atau implantasi. Sedangkan progesteron bekerja dengan cara membuat lendir servik lebih kental sehingga penestrasi dan transportasi sperma menjadi sulit, menghambat kapasitas sperma, perjalanan ovum dalam tutu, implementasi dan menghabat ovulasi melalui fungsi hipotalamus, hipofisis dan ovarium. G. Teknik Penyuntikan KB Suntik 3 Bulanan Langkah-langkahnya adalah sebagai berikut: Persiapan dan Pemeriksaan: a. Siapkan semua peralatan yang dibutuhkan (semprit, kapas, alkohol) b. periksa tanggal kadaluwarsa obat suntik (tertera di label vial) c. menimbang berat badan d. Mengukur tekanan darah e. Atur posisi klien untuk penyuntikan di daerah bokong Persiapan lokasi suntikan: a. Bersihkan kulit tempat suntikan menggunakan kapas beralkohol dan gerakan melingkar ke arah luar tempat suntikan. b. Biarkan kulit mengering dengan sendirinya sebelum memberikan suntikan Persiapan menyuntik: a. Kocok dengan baik vial DMPA, sehingga semua obat latur b. Buka penutup plastik atau logam tanpa menyentuh penutup karet c. Buka kemasan semprit dan jarum suntik tanpa berkontaminasi (perhatikan alur yang memang sudah dibuat untuk membuka semprit) d. Kencangkan jarum suntik pada tabung sempritnya dengan memengang jarum suntik dan tabung semprit (penutup jarum jangan dibuka)

e. Buka penutup jarum, tusukkan jarum suntik ke dalam vial melalui pentup karet putar vial hingga terbalik dan masukkan obat ke dalam tabung semprit dengan cara menarik penghisap sempritnya. f. Cabut jarum dari karet penutup vial, pegang semprit dengna jarum suntik mengarah ke atas secara vertikal, keluarkan udara yang terdapat dalam tabung semprit dengan cara mendorong penghisap sempritnya. Pemberian Suntikan: a. Tusukkan jarum ke dalam otot hingga pangkal jarum suntik hingga pangkal jarum suntik (otot dalam kemudian luar bokong) b. Lakukan aspirasi dengan menarik penghisap semprit untuk memeriksa ketepatan penempatan jarum suntik ( tidak masuk pembuluh darah) c. Jika tidak terlihat darah terhisap dalam tabung semprit, suntikan DMPA secara perlahan sampai seluruh obat masuk. d. Cabut Jarum jarum suntik secara cepat. Pasca suntikan : a. Tekan tempat bekas jarum suntik menggunakan kapas alkohol tetapi jangan menggosoknya. b. Sedot larutan klorin 0,5% kedalam tabung semprit , kelurkan lagi lalu lepaskan jarum dari tabung semprit. c. Buang jarum diwadah khusus (terbuat dari bahan yang sulit ditembus benda tajam, buang tabung semprit dan pendorongnya ditempat sampah medis. d. Cuci tangan menggunakan sabun dan air, kemudian keringkan menggunakan handuk kering. e. Mengisi kartu peserta KB dan menyerahkan kepada klien. f. Memberi tahu tanggal suntik kembali. g. Melakukan pencatatan pada buku registrasi/catatan akseptor

No A 1 2 3 4 5 B 6 7 8 9 10 11 12 13 14

Butir Yang Dinilai Sikap dan Perilaku Menyambut pasien dan keluarga dengan sopan dan ramah Memperkenalkan diri kepada pasien Menjaga privasi ibu Tanggap terhadap reaksi pasien Sabar dan teliti Content Melakukan apersepsi pada ibu Menjelaskan tujuan tindakan pada pasien Mendekatkan alat yang diperlukan Mencuci tangan dengan sabun Periksa tanggal kadaluarsa obat suntik (tertera di label viat) Menimbang berat badan Mengukur tekanan darah Atur posisi klien untuk penyuntikan didaerah bokong Persiapan lokasi suntikan : Bersihkan kulit tempat suntikan menggunakan kapas berakhohol dengan gerakan melingkar ke arah luar tempat suntikan. Biarkan kulit mengering dengan sendirinya sebelum memberikan suntikan Persiapan menyuntik : Kocok dengan baik vial DMPA, hingga semua obat larut Buka penutup plastik atau logam tanpa menyentuh penutup karet Buka kemasan semprit dan jarum suntik tanpa terkontaminasi(perhatikan alur yang memang sudah dibuat untuk membuka semprit) Kencangkan jarum suntik pada tabung sempritnya dengan memegang pangkal jarum suntik dan tabung semprit (penutup jarum jangan dibuka) Buka penutup jarum, tusukkan jarum suntik ke dalam vial melalui penutup karet, putar vial hingga terbalik dan masukkan obat kedalam lubang semprit dengan cara menarik penghisap sempritnya Pemberian suntikan : Tusukkan jarum ke dalam otot hingga pangkal jarum suntik (otot gluteus kuadran luar pada bokong) Lakukan aspirasi dengan menarik penghisap semprit untuk memeriksa ketepatan penempatan jarum suntik (tidak masuk pembuluh darah)

15 16 17 18 19 20

21 22

23 24 25 26 27 28 29 30 31 C 32 33 34 35

Jika tidak terlibat darah terhisap dalam tabung semprit, suntikan DMPA secara perlahan sampai seluruh obat masuk Cabut jarum suntik secara cepat Pasca Suntikan : Tekan tempat bekas jarum suntik menggunakan kapas alkholo tetapi jangan menggosoknya Sedot larutan klorin 0,5 % ke dalam tabung semprit, keluarkan lagi, lalu lepaskan jarum dari tabung semprit Buang jarum diwadah khusus (terbuat dari bahan yang sulit ditembus benda tajam), buang tabung semprit dan pendorongnya di tempat sampah medis) Cuci tangan menggunakan sabun dan air, kemudian keringkan menggunakan handuk kering. Mengisi Kartu Peserta KB dan menyerahkan kepada Klien Memberi tahu tanggal suntik kembali Melakukan pencatatan pada buku registrasi /catatan akseptor Teknik Menggunakan bahasa yang mudah dimengerti Melakukan secara sistematis Melaksanakan dengan percaya diri dan tidak ragu-ragu Mendokumentasikan hasil kegiatan yang telah dilakukan

Nilai : (X / 7) x 100 X = Nilai Perolehan

DAFTAR HADIR PRAKTIK BIMBINGAN KLINIK PERSEPTORSHIP MENTORSHIP DI BPM Hj.SHOLECHAH Am,Keb No 1 2 Hari/Tanggal Kamis, 31Januari 2013 Jumat, 01Februari 2013 Sabtu, 02 Februari 2013 Kamis, 07 Februari 2013 Jumat, 08 Februari 2013 Sabtu, 09 Februari 2013 Mengetahui, Pembimbing Klinik Waktu 09.00-17.00 08.00-16.00 Tempat Praktik BPM.Hj.Sholechah Am,Keb BPM.Hj.Sholechah Am,Keb BPM.Hj.Sholechah Am,keb BPM.Hj.Sholechah Am,Keb BPM.Hj.Sholechah Am,Keb BPM.Hj.Sholechah Am,Keb TTD Mahasiswa TTD Pembimbing

08.00-16.00

08.00-16.00

08.00-16.00

08.00-16.00

Hj.Sholechah Am,Keb