Anda di halaman 1dari 12

Proposal TAK: Halusinasi

THERAPY AKTIVITAS KELOMPOK STIMULASI PERSEPSI: HALUSINASI 1. Latar Belakang Pada pasien gangguan jiwa dengan kasus Schizoprenia selalu diikuti dengan gangguan persepsi sensori; halusinasi. Terjadinya halusinasi dapat menyebabkan klien menjadi menarik diri terhadap lingkungan sosialnya, hanyut dengan kesendirian dan halusinasinya sehingga semakin jauh dari sosialisasi dengan lingkungan disekitarnya. Atas dasar tersebut, maka kami menganggap dengan Therapy Aktivitas Kelompok (TAK) klien dengan gangguan persepsi sensori dapat tertolong dalam hal sosialisasi dengan lingkungan sekitarnya, tentu saja klien yang mengikuti therapy ini adalah klien yang sudah mampu mengontrol dirinya dari halusinasi sehingga pada saat TAK klien dapat bekerjasama dan tidak mengganggu anggota kelompok yang lain. 2. Pengertian/ Landasan Theory a. Defenisi Halusinasi Halusinasi adalah satu persepsi yang salah oleh panca indera tanpa adanya rangsang (stimulus) eksternal (Cook & Fontain, Essentials of Mental Health Nursing, 1987). b. Klasifikasi Halusinasi Pada klien dengan gangguan jiwa ada beberapa jenis halusinasi dengan karakteristik tertentu, diantaranya : 1) Halusinasi pendengaran Karakteristik ditandai dengan mendengar suara, teruatama suara suara orang, biasanya klien mendengar suara orang yang sedang membicarakan apa yang sedang dipikirkannya dan memerintahkan untuk melakukan sesuatu.

2) Halusinasi penglihatan Karakteristik dengan adanya stimulus penglihatan dalam bentuk pancaran cahaya, gambaran geometrik, gambar kartun dan/atau panorama yang luas dan kompleks. Penglihatan bisa menyenangkan atau menakutkan. 3) Halusinasi penghidu Karakteristik ditandai dengan adanya bau busuk, amis dan bau yang menjijikkan seperti: darah, urine atau feses. Kadangkadang terhirup bau harum. Biasanya berhubungan dengan stroke, tumor, kejang dan dementia. 4) Halusinasi peraba Karakteristik ditandai dengan adanya rasa sakit atau tidak enak tanpa stimulus yang terlihat. Contoh: merasakan sensasi listrik datang dari tanah, benda mati atau orang lain. 5) Halusinasi pengecap Karakteristik ditandai dengan merasakan sesuatu yang busuk, amis dan menjijikkan. 6) Halusinasi sinestetik Karakteristik ditandai dengan merasakan fungsi tubuh seperti darah mengalir melalui vena atau arteri, makanan dicerna atau pembentukan urine. c. Tahapan Halusinasi, Karakteristik Dan Perilaku Yang Ditampilkan TAHAP Tahap I Memberi nyaman ansietas secara halusinasi merupakan suatu kesenangan rasa tingkat sedang umum, KARAKTERISTIK Mengalami ketakutan. Mencoba pikiran Fikiran kontol berfokus yang dan pada dapat PERILAKU KLIEN ansietas, Tersenyum, tertawa sendiri Menggerakkan tanpa suara Pergerakkan yang cepat Respon verbal yang lambat Diam dan mata bibir

kesepian, rasa bersalah dan

menghilangkan ansietas pengalaman kesadaran,

sensori masih ada dalam

Tahap II Menyalahkan Tingkat kecemasan berat secara halusinasi menyebabkan perasaan antipati umum

nonpsikotik. Pengalaman menakutkan Merasa dilecehkan

sensori oleh

berkonsentrasi Terjadi peningkatan denyut pernafasan tekanan darah jantung, dan dengan

pengalaman sensori tersebut Mulai merasa kehilangan kontrol Menarik diri dari orang lain non psikotik.

Perhatian

lingkungan berkurang Konsentrasi terhadap pengalaman kerja Kehilangan kemampuan membedakan halusinasi dengan halusinasi berhubungan realitas Perintah ditaati. Sulit dengan orang lain. menjadi Perhatian terhadap sensori

Tahap III Mengontrol Tingkat kecemasan berat Pengalaman halusinasi tidak dapat ditolak lagi Klien menerima Isi menyerah dan

pengalaman

sensori (halusinasi). halusinasi atraktif. Kesepian bila pengalaman sensori berakhir psikotik.

lingkungan berkurang hanya beberapa detik. Tidak mengikuti mampu perintah

dari perawat, tremor dan berkeringat

Tahap IV Klien sudah

Pengalaman

sensori

Perilaku panik. Resiko tinggi

mungkin menakutkan jika

dikuasai Halusinasi. Klien panik.

oleh

individu tidak mengikuti perintah beberapa terapeutik. halusinasi, jam atau bisa dalam hari berlangsung

mencederai. Agitasi atau kataton. Tidak berespon lingkungan. mampu terhadap

apabila tidak ada intervensi

d. Hubungan Schizoprenia dengan Halusinasi Halusinasi pendengaran merupakan bentuk yang paling sering dari gangguan persepsi pada klien dengan gangguan jiwa (schizoprenia). Bentuk halusinasi ini bisa berupa suarasuara bising atau mendengung. Tetapi paling sering berupa katakata yang tersusun dalam bentuk kalimat yang mempengaruhi tingkah laku klien, sehingga klien menghasilkan respons tertentu seperti: bicara sendiri, bertengkar atau respons lain yang membahayakan. Bisa juga klien bersikap mendengarkan suara halusinasi tersebut dengan mendengarkan penuh perhatian pada orang lain yang tidak bicara atau pada benda mati. Halusinasi pendengaran merupakan suatu tanda mayor dari gangguan schizoprenia dan satu syarat diagnostik minor untuk metankolia involusi, psikosa mania depresif dan syndroma otak organik. Gangguan persepsi yang utama pada skizoprenia adalah halusinasi, sehingga halusinasi menjadi bagian hidup klien. Biasanya dirangsang oleh kecemasan, halusinasi menghasilkan tingkah laku yang tertentu, gangguan harga diri, kritis diri, atau mengingkari rangsangan terhadap kenyataan. Halusinasi pendengaran adalah paling utama pada skizoprenia, suara suara biasanya berasal dari Tuhan, setan, tiruan atau relatif. Halusinasi ini menghasilkan tindakan/perilaku pada klien seperti yang telah diuraikan tersebut di atas (tingkat halusinasi, karakteristik dan perilaku yang dapat diamati). 3. Metode Therapy Aktifitas Kelompok Metode yang digunakan pada therapy aktifitas kelompok (TAK) ini adalah metode: 1. Diskusi dan tanya jawab.

2. Melengkapi jadwal harian. Kegiatan TAK menggunakan sistem Sesi yang dibagi menjadi lima sesi, setiap sesi memiliki tujuan khusus yang berbeda. Pada TAK kali ini adalah melanjutkan kegiatan TAK sebelumnya, kali ini adalah TAK untuk sesi kelima yaitu tentang program pengobatan.

4. Tujuan Therapy Aktivitas Kelompok a. Tujuan Umum 1. Klien mampu mengenali halusinasi yang dialaminya. 2. Klien mampu mengontrol halusinasinya. 3. Klien mengikuti program pengobatan secara optimal. b. Tujuan Khusus (Tujuan Sesi 5: Mengontrol halusinasi dengan patuh minum obat) 1. Klien memahami pentingnya patuh minum obat. 2. Klien memahami akibat tidak patuh minum obat. 3. Klien dapat menyebutkan lima benar cara minum obat. 5. Kriteria Anggota Klien sebagai anggota yang mengikuti therapy aktifitas kelompok ini adalah: a. b. c. Klien dengan riwayat schizoprenia dengan disertai gangguan persepsi sensori; halusinasi. Klien yang mengikuti TAK ini tidak mengalami perilaku agresif atau mengamuk, dalam keadaan tenang. Klien dapat diajak kerjasama (cooperative).

6. Waktu dan Tempat Pelaksanaan Therapy Aktifitas Kelompok ini dilaksanakan pada: Hari, Tanggal : Kamis, 26 Februari 2009.

Waktu Tempat

: Pukul 13.15 WIB s.d selesai : Ruang Bougenvile RSJ Prov. Jabar.

7. Nama Klien dan Ruangan Klien yang mengikuti kegiatan berjumlah 5 orang, sedangkan sisanya sebagai cadangan jika klien yang ditunjuk berhalangan. Adapun nama-nama klien yang akan mengikuti TAK serta pasien sebagai cadangan yaitu: Klien peserta TAK: a. c. e. a. Tn. Alan Tn. Iyang Tn. Andry Ny. Juminah b. Tn. Fikri d. Tn. Munajat Klien peserta TAK cadangan: b. Ny. Neng 8. Media dan Alat TAK kali ini tidak menggunakan alat atau media yang spesifik, penggunaan alat hanya yang ada diruangan saja seperti: a. c. Spidol dan whiteboard / papan tulis. Beberapa contoh obat. b. Jadwal kegiatan harian (jika ada yang dibuat saat TAK sebelumnya). d. Tape recorder untuk game jika ada. 9. Susunan Pelaksana Yang bertugas dalam TAK kali ini disesuaikan dengan petugas setiap Sesi yang telah disepakati. Sebagai berikut: a. Leader : andry fauzy

b. Co. Leader c. Fasilitator 2 d. Fasilitator 3 e. Observer

: jamil : alan muhliadi : munajat : Fikri fadilah

10. Uraian Tugas Pelaksana a. Leader Tugas: Tugas: Tugas: Ikut serta dalam kegiatan kelompok. Memberikan stimulus dan motivator pada anggota kelompok untuk aktif mengikuti jalannya therapy. d. Observer Tugas: Mencatat serta mengamati respon klien (dicatat pada format yang tersedia). Membuka acara. Mendampingi Leader. Mengambil alih posisi leader jika leader bloking. Menyerahkan kembali posisi kepada leader. Menutup acara diskusi. Memimpin jalannya therapy aktifitas kelompok. Merencanakan, mengontrol, dan mengatur jalannya therapy. Menyampaikan materi sesuai tujuan TAK. Memimpin diskusi kelompok.

b. Co. Leader

c. Fasilitator

Mengawasi jalannya aktifitas kelompok dari mulai persiapan, proses, hingga penutupan.

11. Mekanisme Kegiatan 1. Persiapan a. Mengingatkan kontrak pada klien yang telah mengikuti sesi 4. b. Mempersiapkan alat dan tempat pertemuan. 2. Orientasi a. Salam tarapeutik 1. Salam dari terapis kepada klien. 2. Terapis dank lien memakai papan nama. b. Evaluasi / validasi 1. Menanyakan perasaan klien saat ini. 2. Terapis menanyakan pengalaman klien mengontrol halusinasi setelah menggunakan tiga cara yang telah dipelajari (menghardik, menyibukkan diri dengan kegiatan, dan bercakap-cakap). c. Kontrak 1. Terapis menjelaskan tujuan, yaitu mengontrol halusinasi dengan patuh minum obat. 2. Menjelaskan aturan main berikut: 3. Tahap kerja a. Terapis menjelaskan untungnya patuh minum obat, yaitu mencegah kambuh karena obat member perasaan tenang, dan memperlambat kambuh. b. Terapis menjelaskan kerugian tidak patuh minum obat, yaitu penyebab kambuh. Jika ada klien yang ingin meninggalkan kelompok, harus minta izin kepada terapis. Lama kegiatan 30 menit. Setiap klien mengikuti kegiatan dari awal sampai selesai.

c. d. e. f. h. i. j. k. l. a.

Terapis meminta klien menyampaikan obat yang dimakan dan waktu memakannya. Buat daftar di whiteboard. Menjelaskan lima benar minum obat, yaitu benar obat, benar waktu minum obat, benar orang yang minum obat, benar dosis obat. Minta klien menyebutkan lima benar cara minum obat, secara bergiliran. Berikan pujian pada klien yang benar. Mendiskusikan perasaan klien setelah teratur minum obat (catat di whiteboard). Menjelaskan keuntungan patuh minum obat, yaitu salah satu cara mencegah halusinasi / kambuh. Menjelaskan akibat / kerugian tidak patuh minum obat, yaitu kejadian halusinasi / kambuh. Minta klien menyebutkan kembali keuntungan patuh minum obat dan kerugian tidak patuh minum obat. Member pujian tiap kali klien benar. Evalusi 1. Terapis menanyakan perasan klien setelah mengikuti TAK. 2. Terapis menanyakan jumlah cara mengontrol halusinasi yang sudah dipelajari. 3. Terapis memberikan pujian atas keberhasilan kelompok.

g. Mendiskusikan perasaan klien sebelum minum obat (catat di whiteboard).

4. Tahap terminasi.

b. Tindak lanjut Menganjurkan klien menggunakan empat cara mengontol halusinasi, yaitu menghardik, melakukan kegiatan harian, bercakap-cakap, dan patuh minum obat. c. Kontrak yang akan datang 1. 2. Terapis mengakhiri sesi TAK stimulasi persepsi untuk Buat kesepakatan baru untuk TAK yang lain sesuai dengan mengontrol halusinasi. indikasi klien.

12. Evalusi dan Dokumentasi Evaluasi Evalusi dilakukan saat proses TAK berlangsung, khususnya pada tahap kerja. Aspek yang dievaluasi adalah kemampuan halusinasi Sesi 5, kemampuan klien yang diharapkan adalah menyebutkan lima benar cara minum obat, keuntungan minum obat, dan akibat tidak patuh minum obat. Gunakan formulir evaluasi yang ada.

Dokumentasi Dokumentasi kemampuan yang dimiliki klien pada catatan proses keperawatan tiap klien. Contoh: klien mengikuti Sesi 5 benar cara minum obat, manfaat minum obat, dan akibat tidak patuh minum obat (kambuh). Anjurkan klien minum obat dengan cara yang benar. 12. Setting Tempat 1. Terapis dan klien duduk bersama dalam lingkaran. 2. Ruangan nyaman dan tenang. Keterangan: : Leader : Co. Leader : Fasilitator : Klien : Observer

13. Tata Tertib dan Program Antisipasi a. Tata Tertib 1) Peserta bersedia mengikuti kegiatan TAK. 2) Peserta wajib hadir 5 menit sebelum acara dimulai. 3) Peserta berpakaian rapih, bersih dan sudah mandi. 4) 5) Tidak diperkenankan makan, minum, merokok selama kegiatan (TAK) berlangsung. Jika ingin mengajukan/menjawab pertanyaan, peserta mengangkat tangan kanan dan berbicara setelah dipersilahkan oleh pemimpin. 6) Peserta yang mengacaukan jalannya acara akan dikeluarkan. 7) Peserta dilarang keluar sebelum acara TAK selesai. 8) Apabila waktu TAK sesuai kesepakatan telah habis, namun Tak belum selesai, maka pemimpin akan meminta persetujuan anggota untuk memperpanjang waktu TAK kepada anggota. b. Program Antisipasi Ada beberapa langkah yanga dapat diambil dalam mengantisipasi kemungkinan yang akan terjadi pada pelaksanaan TAK. Langkah-langkah yang diambil dalam program antisipasi masalah adalah: 1) Apabila ada klien yang telah bersedia untuk mengikuti TAK, namun pada saat pelaksanaan TAK tidak bersedia, maka langkah yang diambil adalah: mempersiapkan klien cadangan yang telah diseleksi sesuai dengan kriteria dan telah disepakati oleh anggota kelompok lainnya. 2) Apabila dalam pelaksanaan ada anggota kelompok yang tidak mentaati tata tertib yang telah disepakati, maka berdasarkan kesepakatan ditegur terlebih dahulu dan bila masih tidak cooperative maka dikeluarkan dari kegiatan. 3) Bila ada anggota kelompok yang melakukan kekerasan, leader memberitahukan kepada anggota TAK bahwa perilaku kekerasan tidak boleh dilakukan.

15. Penutup Demikian proposal ini kami buat, atas perhatian dan dukungan serta partisipasinya dalam kegiatan ini kami ucapkan terimakasih.

Lembar Evalusi Kemampuan Pasien Sesi 5: TAK Stimulasi persepsi: halusinasi Kemampuan patuh minum obat untuk mencegah halusinasi Menyebutkan No Nama klien 1 2 3 4 5 6 7 8 Tn. Didin Tn. iwal Tn. iding Tn. rohman Tn. iming Ny. Juminah Ny. Neng benar obat cara limaMenyebutkan minumkeuntungan obat Menyebutkan akibat minumtidak patuh minum obat

Petunjuk: 1. Tulis nama panggilan klien yang ikut TAK pada kolom nama klien. 2. Untuk tiap klien, beri penilaian tentang kemampuan menyebutkan lima benar cara minum obat, keuntungan minum obat, dan akibat tidak patuh minum obat. Beri tanda (V) jika klien mampu dan beri tanda (X) jika klien tidak mampu.