Anda di halaman 1dari 35

Kristal dan Mineral

Mineral Silikat dan Non Silikat

Muhammad Hidayat 410012219 Sekolah Tinggi Teknologi Nasional Yogyakarta 2012


Kristal dan Mineral | Mineral Silikat dan Non Silikat
1

Mineral Silikat dan Non Silikat


Mineral adalah bahan alamiah yang bersifat an-organik, biasanya berbentuk kristal, terdiri dari satu unsur dengan komposisi kimia tetap dan memiliki sifat-sifat fisik tertentu. Dari definisi ini jelaslah bahwa dalam geologi, batubara, minyak bumi endapan kersik dan mineral buatan manusia tidak dapat dikategorikan sebagai mineral. Mineral adalah suatu bahan atau unsur kimia, gabungan kimia atau suatu campuran dari gabungan-gabungan kimia anorganis, sebagai hasil dari proses-proses fisis dan kimia khusus secara alami. Mineral merupakan suatu bahan yang homogen dan mempunyai susunan atau rumus kimia tertentu. Bila kondisi memungkinkan, mendapat suatu struktur yang sesuai, di mana ditentukan bentuknya dari kristal dan sifat-sifat fisisnya. Klasifikasi /pengelompokan mineral yang digunakan berdasarkan klasifikasi menurut James D.Dana (dalam Kraus, Hunt,dan Ramsdell, 1951) yang didasarkan pada kemiripan komposisi kimia dan struktur kristal, adalah mineral silikat dan non silikat. A. Mineral Silikat
Silicat merupakan 25% dari mineral yang dikenal dan 40% dari mineral yang dikenali. Hampir 90 % mineral pembentuk batuan adalah dari kelompok ini, yang merupakan persenyawaan antara silikon dan oksigen dengan beberapa unsur metal. Karena jumlahnya yang besar, maka hampir 90 % dari berat kerak-Bumi terdiri dari mineral silikat, dan hampir 100 % dari mantel Bumi (sampai kedalaman 2900 Km dari kerak Bumi). Silikat merupakan bagian utama yang membentuk batuan baik itu sedimen, batuan beku maupun batuan malihan (metamorf).

1. Olivine

Olivine sebenarnya adalah sebuah nama untuk seri antara dua anggota end, fayalit dan forsterit. Fayalit adalah anggota yang kaya zat besi dengan formula murni Kristal dan Mineral | Mineral Silikat dan Non Silikat
2

Fe2SiO4. Forsterit adalah anggota yang kaya magnesium dengan formula murni Mg2SiO4. Kedua mineral membentuk serangkaian mana besi dan magnesium yang menggantikan satu sama lain tanpa banyak berpengaruh pada struktur kristal. Fayalit karena kandungan zat besi yang memiliki indeks bias lebih tinggi, lebih berat dan memiliki warna lebih gelap dari forsterit. Jika tidak, mereka sulit untuk membedakan dan hampir semua spesimen dari dua mineral mengandung besi dan magnesium. Demi kesederhanaan dan pengakuan masyarakat umum, mereka sering diperlakukan sebagai salah satu mineral, olivin. Olivine, namun tidak secara resmi diakui sebagai mineral (lihat non-mineral seperti apophyllite, turmalin, mika, serpentin, klorit dan apatit). Olivine dikenal dengan banyak nama. Selain nama-nama yang sebenarnya mineral, forsterit dan fayalit, ini dikenal sebagai "cempaka", "evening emerald" dan peridot. The cempaka Istilah adalah nama Jerman tua yang diterapkan pada gemmy olivine, tapi sekarang hanya kadang-kadang digunakan untuk merujuk kepada cahaya olivin hijau kekuningan. Evening emerald adalah nama yang diberikan untuk berbagai batu permata olivin itu, peridot, oleh beberapa perhiasan dalam beberapa upaya untuk meningkatkan nilai nyata dari batu. Batu permata berbagai olivin, yang dikenal sebagai peridot, merupakan salah satu yang paling mispronounced nama batu permata. Pengucapan yang benar telah peridot berima dengan doe atau depot. Tapi peridot sering diucapkan salah sehingga berima dengan dot. Peridot adalah birthstone Agustus dan biasanya batu permata berwarna sangat terjangkau. Sayangnya sering dibandingkan dengan hijau gelap kaya zamrud dan dalam perbandingan ini ditemukan kurang. Tapi peridot memiliki sendiri unik hijau-kuning warna yang berbeda dari zamrud dan perbandingan ini agak tidak adil. Peridot Kebanyakan sebenarnya adalah magnesium yang kaya forsterit dan warnanya disebabkan oleh adanya ion besi. Kadar besi tinggi fayalit itu membuat untuk lebih gelap, spesimen kurang menarik yang tidak umum digunakan sebagai batu permata. The peridot berwarna terbaik memiliki persentase besi kurang dari 15% dan termasuk nikel dan kromium sebagai elemen yang juga dapat berkontribusi warna peridot terbaik. Olivine juga ditemukan di banyak meteorit besi-nikel. Bukan hanya sebagai butir kristal kecil tapi secara nyata berukuran terkadang menduduki lebih dari 50% dari volume meteorit. Tipis memotong irisan dari meteorit sangat menarik dengan baja dipoles abu-abu besi dan biji-bijian tertanam olivin hijau gemmy. Efeknya menghasilkan mineral terdekat setara dengan karya seni kaca patri.

Kristal dan Mineral | Mineral Silikat dan Non Silikat

2. Pyroxene

Mineral piroksen adalah inosilicates dari 2O6 XY rumus umum (Si, Al). X, merupakan ion seperti kalsium, natrium, besi dan magnesium +2 dan lebih jarang seng, mangan dan lithium. Y, merupakan ion pada umumnya berukuran lebih kecil seperti kromium, aluminium, besi +3, magnesium, mangan, skandium, titanium, vanadium dan bahkan besi +2. Aluminium, sementara umumnya menggantikan silikon dalam silikat lainnya, tidak sering menggantikan silikon dalam sebuah piroksen. Struktur piroksen khas berisi rantai SiO3 tetrahedrons bahwa setiap orang berganti lainnya dari sisi kiri ke sisi kanan rantai. Setiap tetrahedrons memiliki satu sisi datar yang terletak di "dasar" dari struktur seolah-olah seluruh rantai adalah rantai terhubung tiga piramida sisi pada padang pasir datar. Ketertiban dari tetrahedrons berarti bahwa mereka mengulangi setiap tiga tetrahedrons, yaitu. kiri-kanan-kiri. Struktur rantai menjelaskan prismatik umum untuk karakter berserat dari anggota kelompok ini. Kemiringan piramida tetrahedral membantu untuk menentukan sudut pembelahan pyroxenes di hampir 90o derajat (sebenarnya 93o dan 87o). Para pyroxenes adalah kelompok penting di antara inosilicates dirantai tunggal. Mereka adalah mineral batuan yang biasa membentuk dan terwakili dalam batuan metamorf yang paling beku dan banyak. Kehadiran mereka di batu menunjukkan suhu tinggi kristalisasi dengan kekurangan air. Jika air hadir, amphibole dirantai ganda kemungkinan besar telah terbentuk sebagai gantinya. The piroksen Nama berasal dari kata Yunani untuk kebakaran dan asing di sebuah kiasan palsu kehadiran mengejutkan mereka di lava vulkanik. Pyroxenes kadang-kadang dilihat sebagai kristal tertanam dalam gelas vulkanik dan asumsi adalah bahwa mereka adalah kotoran di kaca, maka istilah "orang asing api". Namun pyroxenes hanya mineral membentuk awal yang mengkristal sebelum lava meletus.

Kristal dan Mineral | Mineral Silikat dan Non Silikat

3. Hornblende

Hornblende sebenarnya adalah nama yang diberikan untuk serangkaian mineral yang agak sulit dibedakan dengan cara biasa. Ion besi, magnesium dan aluminium bebas dapat menggantikan satu sama lain dan bentuk apa yang telah dibedakan sebagai mineral terpisah. Mineral diberi nama Magnesio-hornblende, Ferrohornblende, Alumino-ferro-hornblende dan Alumino-magnesio-hornblende. Mineral ini jelas nama untuk kimia mereka meskipun ada sedikit untuk membedakan mereka di lapangan. Anggota besi kaya seri adalah hitam yang lebih gelap dan kurang mungkin tembus. Hornblende tidak sering mineral koleksi karena kristal yang baik agak sulit untuk menemukan meskipun mineral tersebar luas. Hal ini hampir selalu buram dan hitam dan tidak sangat menarik. Namun beberapa spesimen yang luar biasa dan membuat spesimen yang berharga. Beberapa kristal dapat tumbuh ke ukuran yang cukup besar beberapa meter panjang dan hampir di seluruh kaki. Spesimen lainnya dapat hornblende cluster acicular atau jarum agregat kristal tipis. Banyak kali spesimen dari mineral lebih berharga akan beraksen oleh kristal hitam buram hornblende.

Kristal dan Mineral | Mineral Silikat dan Non Silikat

4. Biotite

Biotit adalah mineral batuan yang biasa membentuk, yang hadir dalam setidaknya beberapa persentase yang paling beku dan baik regional dan kontak batuan metamorf. Yang hitam khas untuk warna coklat dari biotit adalah karakteristik meskipun sulit untuk membedakan biotit cokelat dari phlogopite coklat gelap. Keduanya benar-benar berakhir anggota dalam seri yang tergantung pada persentase besi. Phlogopite adalah besi miskin dan biotit adalah besi kaya. Peningkatan warna dan kerapatan gelap dengan peningkatan kandungan zat besi. Biotit cenderung terbentuk dalam jangkauan yang lebih luas dibandingkan dengan kondisi phlogopite yang terbatas terutama untuk batuan ultramafik dan kelereng yang kaya magnesium dan pegmatites. Biotit, seperti mika lainnya, memiliki struktur berlapis lembaran aluminium magnesium silikat besi lemah terikat bersama-sama oleh lapisan ion kalium. Lapisanlapisan ion kalium menghasilkan belahan dada yang sempurna. Biotit jarang dianggap sebagai spesimen mineral berharga, tetapi dapat menemani mineral lain dan memuji mereka. Dalam Bancroft, Ontario biotit membentuk kristal besar dengan apatit hijau dan hornblende. Piring besar tunggal atau "buku" dari biotit dapat tumbuh ke ukuran yang cukup besar dan dapat membuat spesimen mineral mengesankan. Weathered kristal kecil biotit bisa tampak kuning keemasan dengan kilauan yang bagus memproduksi "Emas bodoh" yang telah tertipu banyak.

Kristal dan Mineral | Mineral Silikat dan Non Silikat

5. Orthoclase

Orthoclase adalah polimorf mineral lain yang berbagi kimia yang sama, namun memiliki struktur kristal yang berbeda. Jika identifikasi positif antara mineral tidak dapat dibuat dengan metode lapangan, maka spesimen hanya dapat disebut sebagai feldspar kalium atau K-spar. Feldspar plagioklas kekurangan potasium, berwarna ringan dan biasanya lurik. K-spar lainnya mineral sanidine, microcline dan anorthoclase. Orthoclase adalah lebih umum dari k-spar. Perbedaan antara mineral kecil dalam sampel tangan. Microcline cenderung lebih berwarna dan merupakan satu-satunya yang dapat, tetapi tidak selalu, warna biruhijau (amazonite). Orthoclase tidak menunjukkan kembar pipih yang umum di microcline dan kadang-kadang hadir sebagai striations pada permukaan belahan dada. Sanidine dan anorthoclase biasanya memiliki kebiasaan kristal diratakan. Selain itu, lingkungan pembentukan adalah hanya tangan petunjuk sampel lainnya untuk membedakan orthoclase dari sanidine atau anorthoclase. Orthoclase adalah k-spar utama granit dan syenites yang didinginkan cukup cepat. Sanidine dan anorthoclase merupakan konstituen umum dalam batuan beku ekstrusif seperti rhyolites, di mana batu didinginkan dengan cepat. Sifat optik dan x-ray teknik adalah satu-satunya cara pasti untuk membedakan orthoclase dari sanidine, microcline dan anorthoclase. Orthoclase bentuk pada suhu penengah antara bidang stabilitas sanidine dan microcline. Pada 400 derajat C atau kurang, microcline adalah struktur yang stabil untuk KAlSi3O8. Antara sekitar 500 derajat C dan 900 derajat C, orthoclase adalah struktur yang stabil. Dan di atas sekitar 900 derajat C, sanidine adalah struktur yang stabil. Perbedaan antara struktur hanya dalam keacakan dari atom aluminium dan silikon. Di microcline ion yang diperintahkan, dan ini menghasilkan simetri yang lebih rendah dari triklinik (ya, agar lebih menghasilkan simetri yang lebih rendah, lihat pembahasan dalam simetri). Dengan suhu yang lebih tinggi posisi dari Kristal dan Mineral | Mineral Silikat dan Non Silikat
7

aluminums dan SiliconS menjadi lebih teratur dan menghasilkan simetri monoklinik dari orthoclase dan akhirnya, sanidine.

6. Muscovite

Moskovit adalah mineral batuan yang biasa membentuk dan ditemukan dalam batuan beku, batuan sedimen detrital dan metamorf. Moskow memiliki struktur berlapis lembaran aluminium silikat lemah terikat bersama-sama oleh lapisan ion kalium. Lapisan-lapisan ion kalium menghasilkan belahan dada yang sempurna dari muskovit. Meskipun memiliki belahan dada mudah seperti, lembar belahan dada cukup tahan lama dan sering ditemukan di pasir yang telah mengalami erosi yang jauh dan transportasi yang akan menghancurkan mineral yang paling lainnya. Para lembar muskovit juga memiliki panas tinggi dan sifat isolasi listrik dan digunakan untuk membuat komponen electical banyak. Lembar Moskovit digunakan untuk jendela oven dapur sebelum bahan sintetis menggantikan mereka. Moskovit tidak sering berharga sebagai spesimen mineral tetapi sering dikaitkan dengan mineral lain keindahan extrodinary dan nilai. Beberapa kristal muskovit sangat bagus menemani mineral berharga seperti turmalin, topaz, beryl, almandine dan lain-lain. Berbagai kembar langka dari Brazil membentuk lima bintang kuning runcing dan disebut "Star Moskow". Berbagai hijau tua ini disebut fuchsite dan diwarnai oleh inpurities kromium.

Kristal dan Mineral | Mineral Silikat dan Non Silikat

7. Quartz

Quartz adalah mineral yang paling umum di muka bumi. Hal ini ditemukan di hampir setiap lingkungan geologi dan setidaknya komponen hampir setiap jenis batuan. Ini sering merupakan mineral utama,> 98%. Hal ini juga yang paling beragam dalam hal varietas, warna dan bentuk. Varietas ini muncul karena dari kelimpahan dan distribusi luas kuarsa. Seorang kolektor dengan mudah bisa memiliki ratusan spesimen kuarsa dan tidak memiliki dua yang sama karena kategori banyak. Quartz adalah mineral bukan hanya terdiri dari SiO2. Ada tidak kurang dari delapan struktur yang dikenal lainnya yang terdiri dari SiO2. Zat-zat lain dan kuarsa polimorf dari silikon dioksida dan milik kelompok informal yang dikenal sebagai Kelompok Quartz atau Group Silika. Semua anggota kelompok ini, kecuali kuarsa, yang jarang extemely langka di permukaan bumi dan stabil hanya di bawah suhu tinggi dan tekanan tinggi atau keduanya. Mineral ini memiliki struktur unik mereka sendiri meskipun mereka berbagi kimia yang sama, maka istilah polimorf, yang berarti banyak bentuk. Quartz memiliki struktur yang unik. Sebenarnya, ada satu mineral yang berbagi struktur kuarsa, dan itu bahkan bukan silikat. Ini adalah fosfat yang langka bernama berlinite, AlPO4, yang isostructural dengan kuarsa. Struktur kuarsa melibatkan corkscrewing (helix) rantai tetrahedrons silikon. Kotrek mengambil empat tetrahedrons untuk terulang, atau tiga putaran. Setiap tetrahedron dasarnya diputar 120 derajat. Rantai sejajar sepanjang sumbu C kristal dan saling berhubungan dengan dua rantai lain pada setiap tetrahedron membuat kuarsa yang tectosilicate benar. Struktur ini tidak seperti struktur silikat rantai atau inosilicates yang silikat rantai tetrahedronal tidak langsung terhubung satu sama lain. Struktur kuarsa membantu menjelaskan banyak atribut fisiknya.

Kristal dan Mineral | Mineral Silikat dan Non Silikat

Quartz adalah mineral menyenangkan untuk dikumpulkan. Kelimpahan di permukaan bumi adalah luar biasa dan menghasilkan beberapa varietas indah yang bahkan tidak terlihat seperti mineral yang sama. Seorang kolektor harus selalu di atas banyak jenis kuarsa dan kadang-kadang malu untuk kolektor telah mengumpulkan spesimen terlalu banyak seperti mineral umum. Tapi hampir semua kolektor mengakui bahwa Anda tidak pernah dapat benar-benar memiliki cukup spesimen kuarsa. Perhatikan bahwa kuarsa hampir komponen mendefinisikan geodes kebanyakan. Bentuk batu akik biasanya melapisi rongga aslinya, menciptakan shell tahan lama mengandung mineral pertumbuhan berikutnya, yang itu sendiri sering kristal kuarsa dari satu atau lebih varietas. Geodes dari Brasil adalah contoh yang baik, sebagai lapisan batu akik terdiri dari shell, dilapisi dengan susu dan / atau kristal kuarsa berwarna, diatapi dengan amethyst.

8. Mineral Plagioclase Ca Anorthite

Anorthite adalah anggota akhir dan salah satu anggota jarang dari seri plagioklas. Seri plagioklas terdiri dari mineral yang berkisar dalam komposisi kimia dari murni NaAlSi3 O8, albite ke murni CaAl2 Si2 O8, anorthite. Anorthite menurut definisi harus mengandung natrium lebih dari 10% dan tidak ada kalsium kurang dari 90% dalam posisi natrium / kalsium dalam struktur kristal. Para feldspar plagioklas berbagai diidentifikasi dari satu sama lain dengan gradasi dalam indeks bias dan kepadatan dalam ketiadaan analisis kimia dan / atau pengukuran optik. Semua feldspar plagioklas menunjukkan jenis kembar yang dinamai albite. Twinning Hukum albite menghasilkan tumpukan lapisan kembar yang biasanya fraksi hanya milimeter beberapa milimeter tebal. Lapisan kembar dapat dilihat sebagai pergoresan seperti lekukan pada permukaan kristal dan tidak seperti striations sejati ini juga muncul di permukaan belahan dada. Kembar Hukum Kristal dan Mineral | Mineral Silikat dan Non Silikat
10

Carlsbad menghasilkan apa yang tampaknya menjadi dua kristal intergrown tumbuh di arah yang berlawanan. Dua undang-undang kembar yang berbeda, hukum Manebach dan Baveno, menghasilkan kristal dengan satu pesawat cermin menonjol dan sudut penetrasi atau takik ke dalam kristal. Meskipun kristal kembar yang umum, kristal tunggal menunjukkan kembar yang sempurna jarang dan sering dikumpulkan oleh peternak kembar.

9. Mineral Plagioclase Ca Na Bytownite

Bytownite adalah serangkaian anggota plagioklas agak jarang. Seri plagioklas terdiri dari mineral yang berkisar dalam komposisi kimia dari murni NaAlSi3 O8, albite ke murni CaAl2 Si2 O8, anorthite. Bytownite menurut definisi harus mengandung sodium 30-10% kalsium 70-90% di posisi natrium / kalsium dalam struktur kristal. Para feldspar plagioklas berbagai diidentifikasi dari satu sama lain dengan gradasi dalam indeks bias dan kepadatan dalam ketiadaan analisis kimia dan / atau pengukuran optik. Semua feldspar plagioklas menunjukkan jenis kembar yang dinamai albite. Twinning Hukum albite menghasilkan tumpukan lapisan kembar yang biasanya fraksi hanya milimeter beberapa milimeter tebal. Lapisan kembar dapat dilihat sebagai pergoresan seperti lekukan pada permukaan kristal dan tidak seperti striations sejati ini juga muncul di permukaan belahan dada. Kembar Hukum Carlsbad menghasilkan apa yang tampaknya menjadi dua kristal intergrown tumbuh di arah yang berlawanan. Dua undang-undang kembar yang berbeda, hukum Manebach dan Baveno, menghasilkan kristal dengan satu pesawat cermin menonjol dan sudut penetrasi atau takik ke dalam kristal. Meskipun kristal kembar yang umum, kristal tunggal menunjukkan kembar yang sempurna jarang dan sering dikumpulkan oleh peternak kembar. Kristal dan Mineral | Mineral Silikat dan Non Silikat
11

Labradorite

Labradorit benar-benar memukau mineral indah. Mineral Its pesona yang tidak sepenuhnya menyadari dan dapat diabaikan jika tidak dilihat dari posisi yang tepat. Umumnya kusam, mineral tampak gelap dengan tidak ada kebajikan khusus sampai Shiller berwarna-warni diamati bersinar di permukaan. Labradorit dapat menghasilkan permainan warna-warni cahaya di seluruh pesawat belahan dada dan di bagian irisan yang disebut labradorescence. Biasanya warna intens berkisar dari blues yang khas dan violet melalui hijau, kuning dan jeruk. Beberapa spesimen langka menampilkan semua warna ini secara bersamaan. Layar warna dari intergrowths pipih di dalam kristal. Ini intergrowths akibat kimia kompatibel pada suhu tinggi menjadi tidak kompatibel pada suhu yang lebih rendah dan dengan demikian memisahkan dan layering dari dua tahap. Efek warna yang dihasilkan disebabkan oleh sinar cahaya yang masuk lapisan dan menjadi dibiaskan bolak-balik dengan lapisan yang lebih dalam. Ini dibiaskan ray diperlambat oleh perjalanan tambahan melalui lapisan dan campuran dengan sinar lain untuk menghasilkan sinar cahaya keluar yang memiliki panjang gelombang yang berbeda daripada ketika ia pergi masuk Panjang gelombang bisa sesuai dengan panjang gelombang warna tertentu, seperti biru . Efeknya tergantung pada ketebalan dan orientasi dari lapisan. Jika lapisan terlalu tebal atau terlalu tipis tidak ada Shiller warna terlihat. Juga jika pemirsa tidak mengamati dari sudut yang tepat atau jika cahaya tidak dipasok dari sudut yang tepat maka tidak ada Shiller warna terlihat. Labradorescence ini benar-benar salah satu dari jenis pengalaman mineralogi dan harus diamati secara langsung dalam rangka untuk benar-benar menghargai keindahannya.

Kristal dan Mineral | Mineral Silikat dan Non Silikat

12

Andesine

Andesin hanya konstituen minor di kebanyakan granit dan syenites. Tetapi adalah feldspar yang dominan dalam batuan tertentu yang disebut, tepat andesit. Hal ini juga ditemukan di beberapa batuan metamorf sebagai konstituen minor. Andesin adalah anggota dari Grup Feldspar Plagioklas. Seri plagioklas terdiri dari mineral yang berkisar dalam komposisi kimia dari murni NaAlSi3 O8, albite ke murni CaAl2 Si2 O8, anorthite. Andesin menurut definisi harus mengandung sodium 70-50% kalsium 30-50% di posisi natrium / kalsium dari struktur kristal. Para feldspar plagioklas berbagai diidentifikasi dari satu sama lain dengan gradasi dalam indeks bias dan kepadatan dalam ketiadaan analisis kimia dan / atau pengukuran optik. Semua feldspar plagioklas menunjukkan jenis kembar yang dinamai albite. Twinning Hukum albite menghasilkan tumpukan lapisan kembar yang biasanya fraksi hanya milimeter beberapa milimeter tebal. Lapisan kembar dapat dilihat sebagai pergoresan seperti lekukan pada permukaan kristal dan tidak seperti striations sejati ini juga muncul di permukaan belahan dada. Kembar Hukum Carlsbad menghasilkan apa yang tampaknya menjadi dua kristal intergrown tumbuh di arah yang berlawanan. Dua undang-undang kembar yang berbeda, hukum Manebach dan Baveno, menghasilkan kristal dengan satu pesawat cermin menonjol dan sudut penetrasi atau takik ke dalam kristal. Meskipun kristal kembar yang umum, kristal tunggal menunjukkan kembar yang sempurna jarang dan sering dikumpulkan oleh peternak kembar.

Kristal dan Mineral | Mineral Silikat dan Non Silikat

13

Oligoclase

Oligoclase bukanlah mineral terkenal, tetapi telah digunakan sebagai batu semi mulia di bawah nama sunstone dan moonstone. Sunstone memiliki kilatan warna kemerahan yang disebabkan oleh inklusi dari hematit. Moonstone menunjukkan shimmer menyala mirip dengan labradorescence, tetapi kurang dalam warna. Layar dihasilkan dari intergrowths pipih di dalam kristal. Ini intergrowths akibat kimia kompatibel pada suhu tinggi menjadi tidak kompatibel pada suhu yang lebih rendah dan dengan demikian memisahkan dan layering dari dua tahap. Efek shimmer yang dihasilkan disebabkan oleh sinar cahaya yang masuk lapisan dan menjadi dibiaskan bolak-balik dengan lapisan yang lebih dalam sebelum keluar kristal. Ini dibiaskan ray memiliki karakter yang berbeda dari ketika masuk dan menghasilkan cahaya moonlike. Moonstone adalah birthstone alternatif untuk bulan Juni. Oligoclase adalah anggota dari Grup Feldspar Plagioklas. Seri plagioklas terdiri dari mineral yang berkisar dalam komposisi kimia dari murni NaAlSi3 O8, albite ke murni CaAl2 Si2 O8, anorthite. Oligoclase menurut definisi harus mengandung sodium 90-70% kalsium 10-30% di posisi natrium / kalsium dari struktur kristal. Para feldspar plagioklas berbagai diidentifikasi dari satu sama lain dengan gradasi dalam indeks bias dan kepadatan dalam ketiadaan analisis kimia dan / atau pengukuran optik. Semua feldspar plagioklas menunjukkan jenis kembar yang dinamai albite. Twinning Hukum albite menghasilkan tumpukan lapisan kembar yang biasanya fraksi hanya milimeter beberapa milimeter tebal. Lapisan kembar dapat dilihat sebagai pergoresan seperti lekukan pada permukaan kristal dan tidak seperti striations sejati ini juga muncul di permukaan belahan dada. Kembar Hukum Carlsbad menghasilkan apa yang tampaknya menjadi dua kristal intergrown tumbuh di arah yang berlawanan. Dua undang-undang kembar yang berbeda, hukum Manebach dan Baveno, menghasilkan kristal dengan satu pesawat cermin Kristal dan Mineral | Mineral Silikat dan Non Silikat
14

menonjol dan sudut penetrasi atau takik ke dalam kristal. Meskipun kristal kembar yang umum, kristal tunggal menunjukkan kembar yang sempurna jarang dan sering dikumpulkan oleh peternak kembar.

10. Mineral Plagioclase Na Albite

Albite adalah felspar umum dan merupakan "poros" mineral dari dua seri feldspar yang berbeda. Hal ini paling sering dikaitkan dengan seri plagioklas mana itu adalah anggota akhir seri ini. Seri plagioklas terdiri felspars yang berkisar dalam komposisi kimia dari murni NaAlSi3 O8 untuk murni CaAl2 Si2 O8. Para feldspar plagioklas berbagai diidentifikasi dari satu sama lain dengan gradasi dalam indeks bias dan kepadatan dalam ketiadaan analisis kimia dan / atau pengukuran optik. Albite juga merupakan anggota akhir alkali atau K-feldspar yang berkisar dari seri murni NaAlSi3 O8 untuk murni KAlSi3 O8. Seri ini hanya ada pada suhu tinggi dengan sanidine mineral kalium yang, K, anggota end kaya. Pada suhu yang lebih rendah, Kfeldspar akan terpisah dari albite dalam proses yang disebut larutan padat. Albite akan membentuk lapisan di dalam k-feldspar kristal. Beberapa kali lapisan ini adalah discernable dengan mata telanjang dan batu disebut sebagai perthite. Albite menurut definisi harus mengandung sodium kurang dari 90% dan tidak lebih dari 10% dari baik kalium dan / atau kalsium dalam posisi kation dalam struktur kristal .. Albite adalah yang terakhir dari feldspar mengkristal dari batuan cair. Proses kristalisasi dari tubuh batuan cair berfungsi untuk mengisolasi elemen langka dalam tahap terakhir dari kristalisasi dan karena itu menghasilkan spesies mineral langka. Jadi albite sering ditemukan dengan beberapa mineral langka dan indah indah. Meskipun biasanya bukan mineral koleksi yang luar biasa dalam dirinya sendiri, albite dapat menjadi mineral aksesori bagus untuk spesies mineral lainnya. Berbagai Kristal dan Mineral | Mineral Silikat dan Non Silikat
15

terkait dengan turmalin disebut cleavelandite dan membentuk kristal sangat tipis, platy, putih dan kadang-kadang sangat transparan. Semua feldspar plagioklas menunjukkan jenis kembar yang dinamai albite. Twinning Hukum albite menghasilkan tumpukan lapisan kembar yang biasanya fraksi hanya milimeter beberapa milimeter tebal. Lapisan kembar dapat dilihat sebagai pergoresan seperti lekukan pada permukaan kristal dan tidak seperti striations sejati ini juga muncul di permukaan belahan dada. Kembar Hukum Carlsbad menghasilkan apa yang tampaknya menjadi dua kristal intergrown tumbuh di arah yang berlawanan. Dua undang-undang kembar yang berbeda, hukum Manebach dan Baveno, menghasilkan kristal dengan satu pesawat cermin menonjol dan sudut penetrasi atau takik ke dalam kristal. Meskipun kristal kembar yang umum, kristal tunggal menunjukkan kembar yang sempurna jarang dan sering dikumpulkan oleh peternak kembar.

B. Mineral Non Silikat

1. Kelompok Native Element (Unsur Murni)


Native element atau unsur murni ini adalah kelas mineral yang dicirikan dengan hanya memiliki satu unsur atau komposisi kimia saja. Mineral pada kelas ini tidak mengandung unsur lain selain unsur pembentuk utamanya. Pada umumnya sifat dalam (tenacity) mineralnya adalah malleable yang jika ditempa dengan palu akan menjadi pipih, atau ductile yang jika ditarik akan dapat memanjang, namun tidak akan kembali lagi seperti semula jika dilepaskan. Kelas mineral native element ini terdiri dari tiga bagian yaitu:. 1. Metal dan element intermetalic (logam). Contohnya: Emas (Au), Perak (Ag), Platina (Pt) dan Tembaga (Cu). Sistem kristalnya adalah isometrik. 2. Semimetal (Semi logam). Contohnya: Bismuth (Bi), Arsenic (As), yang keduanya memiliki sistem kristalnya adalah hexagonal. 3. Non metal (bukan logam). Contohnya Intan, Graphite dan Sulfur. Sistem kristalnya dapat berbeda-beda, seperti sulfur sistem kristalnya orthorhombic, intan sistem kristalnya isometric, dan graphite sistem kristalnya adalah hexagonal. Pada umumnya, berat jenis dari mineral-mineral ini tinggi, kisarannya sekitar 6.

a. Logam
1) Aurum (Au)

Kristal dan Mineral | Mineral Silikat dan Non Silikat

16

Emas telah banyak digunakan di dunia sebagai kendaraan untuk moneter tukar, baik dengan penerbitan dan pengakuan koin emas atau jumlah besi kosong, atau melalui konversi kertas instrumen-gold dengan mendirikan standar emas di mana nilai total uang yang dikeluarkan diwakili di toko cadangan emas. Selain itu, emas juga berfungsi sebagai alat investasi, industri, komersial kimia dan yang paling umum digunakan sebagai perhiasan. 2) Cuprum (Cu)

Cuprum atau tembaga biasa digunakan sebagai bahan peralatan listrik (kabel) dan bahan campuran logam (kuningan, perunggu). Bahkan oleh manusia purba digunakan sebagai perabotan dan senjata, serta perlengkapan ritual kepercayaan. 3) Platinum (Pt)

Kristal dan Mineral | Mineral Silikat dan Non Silikat

17

Digunakan untuk perhiasan, kimia dan kegunaan industri lainnya serta stabilizer mata uang. Platinum biasa digunakan sebagai perhiasan dengan istilah emas putih karena kilaunya lebih indah dari emas, selain itu juga digunakan sebagai bahan instrumen mekanik dan listrik dengan presisi tinggi, serta sebagai katalis (pereaksi) dalam kimia analisis.

b. Semi Logam
1) Bismuth (Bi)

Sebuah bijih bismut dan sebagai spesimen mineral dan Karena titik penggabungannya yang rendah, Bismuth utamanya digunakan sebagai bahan campuran logam. Selain itu, juga digunakan sebagai bahan dalam industri farmasi dan kosmetik. 2) Arsenik (As)

Sampai saat ini, Arsenik belum dapat diketahui manfaat lain selain menjadi bahan racun, termasuk yang meracuni tokoh pembela HAM, Munir.

Kristal dan Mineral | Mineral Silikat dan Non Silikat

18

c. Non-logam
1) Intan (C)

Merupakan karbon, sama seperti grafit, tetapi karena kenampakkannya yang indah dengan kemampuan dispersi cahaya yang besar, sehingga sering digunakan sebagai batu mulia dan perhiasan. Selain itu, kekerasannya menjadi standar tertinggi, sehingga digunakan dalam industri sebagai alat pemotong atau mata bor. 2) Sulfur (S)

Sulfur digunakan sebagai bahan utama pembuatan asam sulfur, vulkanisasi karet sehingga menjadi ban, bahan peledak, fungisida, dan pupuk.

2. Kelompok Sulfida
Kelas mineral sulfida atau dikenal juga dengan nama sulfosalt ini terbentuk dari kombinasi antara unsur tertentu dengan sulfur (belerang) (S2-). Pada umumnya unsure utamanya adalah logam (metal).

Kristal dan Mineral | Mineral Silikat dan Non Silikat

19

Pembentukan mineral kelas ini pada umumnya terbentuk disekitar wilayah gunung api yang memiliki kandungan sulfur yang tinggi. Proses mineralisasinya terjadi pada tempat-tempat keluarnya atau sumber sulfur. Unsur utama yang bercampur dengan sulfur tersebut berasal dari magma, kemudian terkontaminasi oleh sulfur yang ada disekitarnya. Pembentukan mineralnya biasanya terjadi dibawah kondisi air tempat terendapnya unsur sulfur. Proses tersebut biasanya dikenal sebagai alterasi mineral dengan sifat pembentukan yang terkait dengan hidrotermal (air panas). Mineral kelas sulfida ini juga termasuk mineral-mineral pembentuk bijih (ores). Dan oleh karena itu, mineral-mineral sulfida memiliki nilai ekonomis yang cukup tinggi. Khususnya karena unsur utamanya umumnya adalah logam. Pada industri logam, mineral-mineral sulfides tersebut akan diproses untuk memisahkan unsur logam dari sulfurnya. Beberapa penciri kelas mineral ini adalah memiliki kilap logam karena unsur utamanya umumnya logam, berat jenis yang tinggi dan memiliki tingkat atau nilai kekerasan yang rendah. Hal tersebut berkaitan dengan unsur pembentuknya yang bersifat logam. Beberapa contoh mineral sulfides yang terkenal adalah pirit (FeS2), Kalkosit (Cu2S), Galena (PbS), sphalerite (ZnS), dan Kalkopirit (CuFeS2) .Dan termasuk juga didalamnya selenides, tellurides, arsenides, antimonides, bismuthinides dan juga sulfosalt. a. Pyrit (FeS2)

Dalam industri, Pirit diolah menjadi asam sulfur dengan metode bilik timbal. Serbuk Pirit juga digunakan dalam pengmurnian besi, emas, tembaga, kobalt, dan nikel.

Kristal dan Mineral | Mineral Silikat dan Non Silikat

20

b. Kalkosit (Cu2S)

Dengan keberadaannya yang cukup langka, Kalkosit yang mengandung banyak unsur tembaga (Cuprum) menjadi sumber tambang yang penting. c. Galena (PbS)

Karena terdapat banyak di alam, Galena menjadi bijih timbal yang utama dalam pertambangan. d. Sphalerite [(Zn, Fe) S]

Kristal dan Mineral | Mineral Silikat dan Non Silikat

21

Dengan keberadaannya yang sangat melimpah di alam, Sphalerite menjadi mineral bijih seng yang utama dalam pertambangan. Terkadang juga menghasilkan produk sampingan berupa Kadmium, Galium, dan Indium. e. Kalkopirit (CuFeS2)

Dengan keberadaan yang sangat melimpah di alam, Kalkopirit menjadi sumber utama dalam memperoleh tembaga dengan persentase 80% dari ekstraksi tembaga di dunia. Kalkopirit juga menghasilkan produk sampingan, yaitu emas dan perak.

3. Kelompok Oksida
Mineral oksida terbentuk akibat kombinasi unsur tertentu dengan gugus anion oksida (O2-) dan akibat persenyawaan langsung antara oksigen dan unsur tertentu. Susunannya lebih sederhana dibanding silikat. Mineral oksida umumnya lebih keras dibanding mineral lainnya kecuali silikat. Mereka juga lebih berat kecuali sulfida. Unsur yang paling utama dalam oksida adalah besi, chrome, mangan, timah dan aluminium. Beberapa mineral oksida yang paling umum adalah, korondum (Al2O3), hematit (Fe2O3) dan kassiterit (SnO2). a. Jenis X2O 1) Kuprit (Cu2O)

Kristal dan Mineral | Mineral Silikat dan Non Silikat

22

Kuprit memiliki sistem kristal isometrik adalah salah satu mineral bijih yang penting untuk memperoleh tembaga. Selain itu, kristal Kuprit yang transparan dipotong dan dibentuk sebagai batu mulia. b. Jenis AX 1) Zincite (ZnO)

Karena keberadaannya yang sangat langka, Zincite lebih populer menjadi mineral koleksi daripada sebagai mineral bijih untuk seng. c. Jenis XO2 1) Rutil (TiO2)

Sebagai mineral yang cukup jarang, Rutil sangat penting dalam hal komersial karena menjadi mineral bijih untuk logam Titanium.

Kristal dan Mineral | Mineral Silikat dan Non Silikat

23

2) Pirolusit (MnO2)

Pirolusit umumnya ditambang untuk komersial karena menjadi sumber untuk logam Mangan. d. Jenis X2O3 1) Hematit (Fe2O3)

Dengan kelimpahannya di alam, menjadikan mineral ini sangat penting dalam pertambangan untuk memperoleh besi. Selain itu, mineral Hematit yang berwarna merah digunakan sebagai bahan pewarna dan semir. 2) Korundum (AL2O3)

Kristal dan Mineral | Mineral Silikat dan Non Silikat

24

Varietas Korundum yang tidak transparan dan menarik biasanya digunakan sebagai alat penggosok karena kekerasannya yang terkenal tinggi. Sedangkan varietas yang lain menjadi batu mulia, misalnya Safir (biru) dan Rubi (merah). e. Jenis XY2O4 1) Spinel (MgAl2O4)

Spinel yang berwarna merah atau disebut sebagai Rubi Spinel dikenal sebagai batu mulia karena kenampakannya yang seperti Rubi. 2) Magnetite (Fe3O4)

Dengan kelimpahannya di alam, Magnetit adalah mineral bijih yang paling penting dan kaya akan unsur besi.

Kristal dan Mineral | Mineral Silikat dan Non Silikat

25

4. Kelompok Hidroksida
Mineral hidroksida terbentuk dari dan gugus hidroksil hidroksida (OH-) dan akibat pencampuran atau persenyawaan unsur-unsur tertentu dengan hidroksida (OH-). Reaksi pembentukannya dapat juga terkait dengan pengikatan dengan air. Sama seperti oksida, pada mineral hidroksida, unsur utamanya pada umumnya adalah unsurunsur logam. Beberapa contoh mineral hidroksida adalah Manganite MnO(OH), Bauksit [FeO(OH)] dan limonite (Fe2O3.H2O).

a. Manganite MnO(OH)

Merupakan mineral yang dijadikan sebagai bijih mineral mangan dan spesimen mineral

b. Bauksit [FeO(OH)]

Sudah dikenal luas bahwa Bauksit adalah mineral bijih alumunium yang utama, apalagi dengan jumlahnya yang berlimpah di alam. Ekstraksinya dengan cara elektrolisis dalam bak Cryolite. Selain itu, Bauksit juga digunakan dalam produksi Korundum sintetis dan refraktori alumunium. Kristal dan Mineral | Mineral Silikat dan Non Silikat
26

c. Limonite [Fe3O4 . 2H2O]

Limonit adalah hasil hidrasi dari Hematit (Fe3O4) yang juga berlimpah di alam. Namun demikian, tidak seperti Hematit, Limonit bukan sumber unsur besi untuk industri besi-baja yang berarti karena biasanya tercemari oleh unsur sekunder, yaitu fosfor. Varietas yang berwarna dan berkilap tanah, digunakan sebagai bahan pewarna serta kerajinan tanah liat.

5. Kelompok Halida
Kelompok ini dicirikan oleh adanya dominasi dari ion halogenelektronegatif, seperti: F-, Cl-, Br-, I-. Pada umumnya memiliki BJ yang rendah (< 5).Contoh mineralnya adalah: Halit (NaCl), Fluorit (CaF2), Silvit (KCl), dan Kriolit (Na3AlF6).

a. Halit (NaCl)

Halit atau dikenal sebagai garam dapur biasa digunakan sebagai bumbu masak karena sifat khasnya yang terasa asin dan menguatkan rasa. Selain itu, Halit juga digunakan dalam industri kimia untuk preparasi soda, asam hidroklorat, dan di samping itu, Halit juga digunakan dalam penelitian ilmiah sebagai bagian dari alat optik. Kristal dan Mineral | Mineral Silikat dan Non Silikat
27

b. Fluorit (CaF2)

Fluorit digunakan dalam produksi asam hidrofluorit yang sangat penting dalam kerajinan gerabah, industri optik sebagai bahan pembuatan lensa, dan industri plastik. Di samping itu, sangat penting dalam metalurgi bauksit dan fluks untuk industri logam. Pada varietas yang tidak berwarna dan transparan, biasa digunakan sebagai lensa apokromatik dan prisma spektrografis.

c. Sylvite (KCl)

Mineral ini sangat bermanfaat dalam pertanian sebagai pupuk karena kandungan Kalium dan Klorinnya. d. Cryolite (Na3AlF)

Kristal dan Mineral | Mineral Silikat dan Non Silikat

28

Mineral ini sangat langka dan dulu digunakan sebagai fluks dalam pemurnian bauksit tetapi sekarang fungsinya digantikan oleh Fluorit. Oleh karena itu, kini hanya digunakan sebagai bahan pengkilap gerabah dan bahan utama bagi beberapa jenis kaca.

6. Kelompok Karbonat
Merupakan persenyawaan dengan ion (CO3)2-, dan disebut karbonat, umpamanya persenyawaan dengan Ca dinamakan kalsium karbonat, CaCO3 dikenal sebagai mineral Kalsit. Mineral ini merupakan susunan utama yang membentuk batuan sedimen. Carbonat terbentuk pada lingkungan laut oleh endapan bangkai plankton. Carbonat juga terbentuk pada daerah evaporitic dan pada daerah karst yang membentuk gua (caves), stalaktit, dan stalagmite. Dalam kelas carbonat ini juga termasuk nitrat (NO3) dan juga Borat (BO3). Beberapa contoh mineral yang termasuk kedalam kelas carbonat ini adalah dolomite (CaMg(CO3)2, calcite (CaCO3), dan magnesite (MgCO3). Dan contoh mineral nitrat dan borat adalah niter (NaNO3) dan borak (Na2B4O5(OH)4.8H2O).

a. Dolomite (CaMg(CO3)2

Berperan dalam beberapa semen, sebagai sumber magnesium dan sebagai spesimen mineral.

b. Kalsit (CaCO3)

Kristal dan Mineral | Mineral Silikat dan Non Silikat

29

Berperan Pada produksi semen dan mortar, produksi kapur, batu kapur yang digunakan dalam industri baja, industri kaca, kimia hias, batu dan menggunakan optik dan sebagai spesimen mineral.

c. Magnesit (MgCO3)

Suatu bijih dari magnesium. Karena kandungannya serta keberadaanya yang cukup melimpah di alam, Magnesit adalah sumber penting untuk memperoleh Magnesium dan garam Magnesium. Dalam bentuk perekat dan serbuk, digunakan dalam industri kertas, karet, serta farmasi.

7. Kelompok Sulfat
Sulfat terdiri dari anion sulfat (SO42-). Mineral sulfat adalah kombinasi logam dengan anion sufat tersebut. Pembentukan mineral sulfat biasanya terjadi pada daerah evaporitik (penguapan) yang tinggi kadar airnya, kemudian perlahan-lahan menguap sehingga formasi sulfat dan halida berinteraksi. Pada kelas sulfat termasuk juga mineral-mineral molibdat, kromat, dan tungstat. Dan sama seperti sulfat, mineralmineral tersebut juga terbentuk dari kombinasi logam dengan anion-anionnya masingmasing. Contoh-contoh mineral yang termasuk kedalam kelas ini adalah barite (barium sulfate), celestite (strontium sulfate), anhydrite (calcium sulfate), angelsit dan gypsum (hydrated calcium sulfate). Juga termasuk didalamnya mineral chromate, molybdate, selenate, sulfite, tellurate serta mineral tungstate.

Kristal dan Mineral | Mineral Silikat dan Non Silikat

30

a. Barit (BaSO4)

Mineral yang cukup melimpah di alam ini, merupakan mineral bijih yang paling utama bagai Barium. Selain itu, juga sebagai bahan tambahan penting untuk lumpur pengeboran minyak bumi. Barit sering digunakan sebagai bahan tambahan untuk pembuatan kertas dan karet serta bahan pewarna karena warnanya yang putih. b. Celestite (SrSO4)

Mineral ini adalah sumber utama untuk mendapatkan logam Strontium dan garamnya juga biasa digunakan sebagai bahan utama pembuatan kembang api karena dapat menghasilkan api yang berwarna merah terang. Dalam industri, Celestite digunakan sebagai bahan campuran karet, cat, serta elemen baterai. Pada varietas yang tidak berwarna dan transparan, dapat menjadi bahan kaca serta keramik (varietas yang berkilau).

Kristal dan Mineral | Mineral Silikat dan Non Silikat

31

c. Anhidrit (CaSO4)

Mineral ini, terutama diperlukan untuk menghasilkan asam sulfur, dengan kandungan belerangnya, serta salah satu bahan baku kertas dan batu hias karena kenampakannya yang indah. d. Anglesit (PbSO4)

Dengan kandungan timbalnya, mineral bijih ini diekstraksi untuk mendapatkan logam timbal dan menjadi bahan studi untuk mempelajari deposit mineral bijih secara umum. e. Gipsum (Ca SO4. 2H2O)

Kristal dan Mineral | Mineral Silikat dan Non Silikat

32

Gipsum biasanya digunakan sebagai perekat pada bangunan-bangunan kuno serta bahan campuran dalam semen. Selain itu, juga dijadikan ornamen, baik untuk pahatan maupun dilebur lalu dicetak menjadi ornamen interior dalam bangunan, termasuk eternit.

8. Kelompok Fosfat
Kelompok ini dicirikan oleh adanya gugus PO43-, dan pada umumnya memiliki kilap kaca atau lemak, contoh mineral yaitu: a. Apatit (Ca,Sr, Pb,Na,K)5 (PO4)3(F,Cl,OH)

Mineral ini biasanya digunakan sebagai bahan baku pembuatan pupuk fosfat dan pembuatan asam fosfat. Sementara kristal yang transparan dan berwarna indah dipotong dan dibentuk menjadi batu mulia walaupun cukup lunak (kekerasan 5). b. Vanadinite Pb5Cl(PO4)3

Kristal dan Mineral | Mineral Silikat dan Non Silikat

33

Mineral ini adalah mineral bijih untuk memperoleh Vanadium, bahan campuran logam, dan bahan pewarna pakaian karena warnanya yang merah sampai kuning kecoklatan. c. Turquoise CuAl6(PO4)4(OH)8 . 5H2O

Mineral ini terutama biasa digunakan sebagai batu hiasan yang bernilai tinggi.

Kristal dan Mineral | Mineral Silikat dan Non Silikat

34

Daftar Pustaka

http://one2land.wordpress.com/2010/01/22/mineral-dan-batuan/ http://anakgeotoba.blogspot.com/2010/04/klasifikasi-mineral.html http://wahyusyah.multiply.com/journal/item/44/PENGELOMPOKAN-MINERAL-LENGKAP http://globevangobel.blogspot.com/2012/05/contoh-mineral-silikat-dan-non-silikat.html http://ongkiboomy.blogspot.com/2012/10/mineral-sulfida_3277.html http://geografi-geografi.blogspot.com/2012/02/sifat-kimiawi-mineral.html http://www.galleries.com/Olivine http://www.galleries.com/Pyroxene_Group http://www.galleries.com/Hornblend http://www.galleries.com/Biotite http://www.galleries.com/Orthoclase http://www.galleries.com/Muscovite http://www.galleries.com/Quartz http://www.galleries.com/Anorthite http://www.galleries.com/Bytownite http://www.galleries.com/Labradorite http://www.galleries.com/Andesine http://www.galleries.com/Oligoclase http://www.galleries.com/Albite

Kristal dan Mineral | Mineral Silikat dan Non Silikat

35