Anda di halaman 1dari 11

GAMBARAN UMUM WILAYAH MESUJI

4.1. KEWILAYAHAN 4.1.1 Letak Geografis Kabupaten Mesuji secara geografis berada di daerah dataran rendah pada ketinggian 5 30 m dari permukaan laut. Luas wilayah kabupaten ini mencapai 2.340,15 km2 dengan batas-batas sebagai berikut: Sebelah Utara: Kabupaten Ogan Komering Ilir (Provinsi Sumatera Selatan) Sebelah Selatan: Kecamatan Rawajitu Selatan dan Kecamatan Penawar Tama (Kabupaten Tulang Bawang) serta Kecamatan Way Kenanga (Kabupaten Tulang Bawang Barat) Sebelah Sebelah Timur: Barat: Kabupaten Kabupaten Ogan Ogan Komering Komering Ilir Ilir (Provinsi (Provinsi Sumatera Selatan) Sumatera Selatan) 4.1.2 Administratif Secara administratif Kabupaten Mesuji adalah daerah otonomi baru yang berdasarkan Undang-Undang Republik Indonesia No.49 Tahun 2008 tentang Pembentukan Kabupaten Mesuji. Sejak tahun 2008 Way Kabupaten Mesuji terbagi dalam tujuh kecamatan, yaitu

Serdang, Simpang Pematang, Tanjung Raya, Rawa Jitu Utara, Mesuji, Mesuji Timur, dan Panca Jaya. Letak dan batas wilayah administrasi Kabupaten Mesuji dapat dilihat pada Gambar 4 dan cakupan serta luas wilayah Kabupaten Mesuji sebagaimana terlihat pada Tabel 1. Berdasarkan data BPS Kabupaten Tulang Bawang (2010), Kecamatan Mesuji Timur merupakan kecamatan terluas dengan luas wilayah mencapai 970,23 km2 atau sekitar 41,46 %.

Gambar 4. Peta Batas administrasi kecamatan di Kabupaten Mesuji

Tabel 1. Cakupan dan luas wilayah Kabupaten Mesuji N o 1 2 3 4 5 6 7 Kecamatan Way Serdang Simpang Pematang Panca Jaya Tanjung Raya Mesuji Mesuji Timur Rawajitu Utara Kabupaten Mesuji Jumlah Desa 13 9 7 13 9 13 11 75 Ibukota Bukoposo Simpang Pematang Adi Luhur Brabasan Wiralaga Tanjung Mas Makmur Panggung Jaya Luas (km2) 195,33 133,95 91,64 526,42 216,82 970,23 205,76 2.340, 15 % 8,35 5,72 3,92 22,5 0 9,27 41,4 6 8,79

Sumber : Mesuji Dalam Angka (2010)

4.2 Iklim

IKLIM merupakan salah satu faktor lingkungan yang sangat

berpengaruh bagi keberhasilan usaha, khususnya usaha pertanian. Wilayah Kabupaten Mesuji merupakan iklim tropis dengan musim hujan dan musim kemarau berganti sepanjang tahun. Musim kemarau di daerah ini terjadi pada bulan Juni sampai Oktober, sedangkan musim penghujan terjadi pada bulan November sampai dengan Mei. Berdasarkan data tahun 2008, suhu udara rata-rata berkisar antara 26,0 28,0 0C, sedangkan rata-rata curah hujan berkisar antara 175 mm (Tabel 2). Tabel 2. No Curah hujan, kelembaban udara, dan suhu udara di Kabupaten Mesuji dan Kabupaten Tulang Bawang Bulan Curah Hujan Rata-Rata Kelembab Suhu Udara (0C) **

(mm) * 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 Sumber : Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember 248,5 662,0 413,0 368,0 132,0 310,0 238,0 267,0 40,0 155,0 118,0 258,0

an Udara (%) ** 80 80 82 82 78 82 72 76 76 79 81 81 28,0 26,0 27,0 28,0 27,6 27,0 27,5 27,5 27,7 28,0 27,1 27,0

* Berdasarkan data pos pengamatan hujan di Simpang Pematang tahun 2010 yang diperoleh dari Stasiun Klimat Masgar. ** Berdasarkan data BPS dalam Tulang Bawang Dalam Angka 2009.

4.3

SUMBERDAYA LAHAN

4.3.1 Topografi Secara Topogrofi, wilayah Kabupaten Mesuji dapat dibagi dalam 4 unit topografi, sebagai berikut: a. Daerah dataran yang dimanfaatkan untuk perkebunan; b. Daerah rawa, terdapat di sepanjang Pantai Timur dengan ketinggian 0-1m yang merupakan daerah rawa yang dimanfaatkan untuk areal persawahan, meliputi Kecamatan Mesuji, Mesuji Timur dan Rawajitu Utara; c. Daerah river basin, terbatas dua river basin yang utama yaitu river basin Mesuji dan river basin sungai-sungai kecil lainnya.

d. Daerah aluvial meliputi pantai sebelah timur yang merupakan bagian hilir (down stream), dari sungai-sungai besar yaitu Sungai Mesuji yang dapat digunakan sebagai pelabuhan. Kemiringan lereng wilayah Kabupaten Mesuji dapat dibedakan menjadi 3 tipe wilayah, yaitu: a. wilayah datar dengan kemiringan lereng 0 3 %; b. wilayah agak landai dengan kemiringan lereng 3 8 %; c. wilayah landai dengan kemiringan lereng 8 15 %; Guna mengetahui topografi/kemiringan lereng di wilayah Kabupaten Mesuji sebagaimana terlihat pada Tabel 3 dan Gambar 5; sedangkan ketinggian lahan dapat dilihat pada Gambar 6. Tabel 3. Luas wilayah Kabupaten Mesuji menurut tingkat kelerengan No 1 2 3 Kemiringan Lereng 0 3% 3 8% 8 15 % Luas (km2) 1.012,50 920,77 250,72 (%) 46,36 42,16 11,48

Sumber: RTRW Kabupaten Mesuji

Gambar 5. Peta kelas lereng di Kabupaten Mesuji

4.3.2 Jenis Tanah Jenis tanah di wilayah Kabupaten Mesuji pada dasarnya dapat dikelompokkan menjadi tiga kelompok besar, yaitu lahan kering, lahan basah antaranya adalah dan lahan adalah dari ordo dari gambut. ordo Kelompok tanah lahan kering di kanhapludults, hapludox, dan

tropohumods. Kelompok tanah dengan ciri hidromorfik di antaranya drystropepts, fluvaquents, sulfaquents, quartzipsamment, dan psamaquents. sangat sedikit. 4.3.2 Fisiografi Tanah Bentang alam wilayah Kabupaten Mesuji dapat dibedakan ke dalam lahan basah (lowland) dan lahan kering (upland). Lahan basah selanjutnya dibagi lagi menjadi grup marin dan grup aluvial, sedangkan lahan kering menjadi grup dataran dan grup dataran tuf masam. Lahan basah yang termasuk dalam grup marin menempati daerah sepanjang pantai, yaitu di Kecamatan Rawajitu Utara dengan lebar bervariasi, yang merupakan hasil dan proses sedimentasi marin dan perimarin (delta dan kuala). Semua endapan marin diendapkan pada lingkungan daerah bergaram atau payau. Daerah-daerah yang dekat dengan pantai dan sepanjang sungai akan dipengaruhi pasang surut. Daerah yang jauh dari laut menjadi rawa permanen dan bersifat payau. Daerah yang termasuk grup aluvial dijumpai di sebelah barat grup marin. Grup aluvial ditandai dengan adanya pelembahan aluvial luas dan pelembahan erosif di daerah dataran. Pelembahan aluvial luas terutama membentuk rawa belakang yang luas dan selalu jenuh air. Kelompok tanah gambut

merupakan ordo tropohemists dan sulfihemist yang jumlahnya relatif

Tanggul sepanjang sungai utama sedikit lebih tinggi dari rawa belakang dan terbentuk dari bahan endapan halus. Grup dataran dan dataran tuf masam merupakan pewakil dari bentang alam lahan kering di wilayah Kabupaten Mesuji yang memiliki ketinggian tempat berkisar antara 50 sampai 115 meter di atas muka laut. Berdasarkan pengelompokan fisiografi, jenis tanah di Kabupaten Mesuji sangat beragam yang meliputi aluvial, dataran, marin, dan tuf masam. Jenis tanah aluvial dan dataran belum mengalami perkembangan yang disebabkan oleh adanya penambahan endapan yang terus-menerus, sedangkan pada daerah marin dan tuf masam terhambatnya perkembangan perkembangan yang masih profil awal karena sampai adanya erosi yang berlangsung setiap saat. Mulai dari tanah-tanah dengan tingkat tanah-tanah dengan

perkembangan lanjut seperti berikut ini. a. Pada daerah aluvial yang berupa dataran pantai, great group tanah yang dijumpai meliputi : troposamments, hyraquents, dan sulfaquents. b. Pada daerah aluvial yang berupa daerah pengendapan sungai, great group tanah yang dijumpai meliputi : tropaquents, fluvaquents, dan tropofluents. Sebaran dan luas lahan berdasarkan jenis tanah di wilayah

Kabupaten Mesuji disajikan pada Tabel 4 dan Gambar 7. Tabel 4. Luas wilayah menurut jenis lahan di Kabupaten Mesuji No 1 2 3 Fisiografi Tanah Aluvial Dataran Marin Luas (km2) 311,22 1.232,43 539,01 (%) 14,25 56,41 24,68

4 Tuf Masam Sumber : RTRW Kabupaten Mesuji

101,34

4,64

4.4 SUMBERDAYA AIR 4.4.1 Sungai Kabupaten Mesuji memiliki potensi sumberdaya air yang tinggi untuk irigasi yang berasal dari sungai. Sungai yang dimaksud adalah Sungai (Way) Mesuji. Sungai Mesuji bermuara di Laut Jawa dan membentang dari barat ke timur Provinsi Lampung yang sekaligus menjadi batas antara Provinsi Lampung dengan Provinsi Sumatera Selatan dengan panjang 220 km dan daerah alir 2.053 km 2. Debit air rata-rata Way Mesuji mencapai 40,51 m3/detik, dimana debit air tertinggi (Qmaks) mencapai 77,6 m3/detik dan terendah (Qmin) 3,42 m3/detik. River Basin (DAS) Mesuji yang sebagian areal irigasinya berada di Sumatera Selatan (Irigasi Komering) mampu mengairi areal sawah seluas 120.000 ha. Untuk Sumatera Selatan 75.000 ha, sedangkan Provinsi Lampung memperoleh manfaat untuk luas 45.000 ha yang tersebar di Kabupaten Way Kanan dan Kabupaten Mesuji. Daerah aliran sungai ini juga memegang peranan penting dalam sistem hidrologi sebagai daerah tangkapan air (catchment area) dari sungai-sungai besar dan mempengaruhi keadaan iklim secara keseluruhan. Selain Sungai Mesuji terdapat beberapa anak sungai lainnya yang mengalir di wilayah Kabupaten Mesuji, yaitu Sungai Buaya, Sungai Sidang, Sungai Brabasan, Sungai Cambai, dan Sungai Gebang. Berdasarkan data dari Dinas Pekerjaan Umum Pengairan Kabupaten Tulang Bawang (dalam Laporan Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah Tahun 2007), panjang Sungai Buaya adalah 58.900 km dengan daerah alir seluas 796,82 km2. Sementara Sungai Gebang panjangnya adalah 26.190 km dengan daerah alir seluas 200,35 km2.

Tabel 6.

Hasil pengukuran kualitas air Sungai Way Mesuji ( 12


SATUA N C mg/l mg/l --mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l g/l g/l g/l LOKASI SAMPLING 3 4
29,8 2800 11,5 29,3 1810 14

Oktober 2011)
PARAMETER FISIKA Temperatur Residu Terlarut Residu Tersuspensi KIMIA ORGANIK pH BOD COD DO Total Phospat sebagai P NO3 sebagai N NH3-N Kadmium Tembaga Besi Timbal Mangan Seng Klorida Sianida Fluorida Nitrit sebagai N KIMIA ORGANIK Minyak dan Lemak Detergen sebagai MBAS Senyawa Fenol sbg fenol 1
29,3 3490 4

2
29,7 3250 25,5

5
29,9 319 11,5

6
29,5 138 17

5,64 1,66 15,48 4,21 0,0032 0,644 0,0459 0,0429 <0,0001 0,5068 0 0,1912 0,1301 0,02 <0,001 <0,001

5,56 1,66 12,14 4,79 0,0034 0,857 0,0449 0,0062 <0,000 1 0,5451 0 0,1786 0,2052 0,03 <0,001 <0,001

5,36 1,01 9,915 4,64 0,0620 0,564 0,0704 0,0212 <0,000 1 0,5068 0,1526 0,1811 0,1956 0,02 0,041 <0,001

4,41 2,75 23,53 3,26 0,0039 0,766 0,0539 0,0162 <0,00 01 0,5976 0,0763 0,1761 0,1897 0,02 0,038 <0,00 1 0 0,153 0,098

3,54 2,32 22,93 2,76 0,0078 0,745 0,0656 <0,000 1 <0,000 1 0,4781 0,2081 0,1056 0,1725 0,03 0,038 <0,001

3,06 2,75 22,35 2,48 0,0062 0,841 0,0510 <0,000 1 <0,000 1 0,6980 0,1318 0,0704 0,1687 0,01 0,020 0,0006

0 0,198 0,010

0 0,246 0,040

0,2 0,213 0,021

0 0,109 0,03

0,2 0,202 0,030

Sumber: BPLHD Provinsi Lampung (2011) Lokasi Sampling : 1 = Desa Sungai Gebang , Koordinat (105031'48,1 BT; 0305348,0) 2 = Desa Gajah Mati, Koordinat (105031'30,8 BT; 0305059,8) 3 = Desa Wiralaga, Koordinat (105029'52,3 BT; 0305031,4) 4 = Desa Sungai Badak, Koordinat (105025'54,6 BT; 0304933,7) 5 = Desa Sri Tanjung, Koordinat (105022'02,6 BT; 0304751,5) 6 = Kampung Daleman, Koordinat (105021'06,1 BT; 0304709,0)