Anda di halaman 1dari 10

TUGAS STRUKTUR ALJABAR

Tentang

GRUP SIKLIK DAN GENERATOR

Oleh: KELOMPOK IV

Arwinda Febri Fatimah Mardiah Renta Yulia Sri Wahyuni S Yurizal Wendri

409295 410362 410136 410035 410388

Dosen Pembimbing:

ANDI SUSANTO, S.Si, M.Sc

JURUSAN TADRIS MATEMATIKA FAKULTAS TARBIYAH INSTITUT AGAMA ISLAM NEGERI (IAIN) IMAM BONJOL PADANG 1434 H / 2013 M

GRUP SIKLIK DAN GENERATOR

Definisi ( perkalian ) Grup (G, o) disebut siklik bila ada elemen a G sedemikian sehingga G = { Z}. Elemen a disebut generator dari grup siklik tersebut. Defenisi ( terhadap penjumlahan ) Grup (G, +) disebut siklik bila ada elemen a G sedemikian sehingga G = {na | n Z}. Definisi 2.5 Grup G dikatakan grup siklik bila dan hanya bila ada elemen a G sedemikian sehingga hingga setiap elemen y G, y = G disebut penghasil (generator) dari G. Contoh 2.11 (1) B = himpunan bilangan bulat, terhadap operasi penjumlahan. B merupakan suatu grup. Grup B ini dapat dipandang sebagai grup siklik dengan generator 1. Setiap bilangan bulat positif n dapat dinyatakan sebagai jumlah n suku yang semua sukunya 1. Misalnya 5 = 1 + 1 + 1 + 1 + 1. Karena banyaknya elemen B (order grup B) tak berhingga, maka B disebut grup siklik tak berhingga. (2) Himpunan bilangan bulat modulo n terhadap operasi penjumlahan modulo 6 juga merupakan suatu grup siklik dengan order 1 atau (n - 1). Misalkan G = { 0, 1,2,3,4,5} terhaap operasi penjumlahan modulo 6 adalah grup siklik dengan generator 1 atau 5, sebab (2) (5) = 10 4 (mod 6), 4 G
1

|n

dengan m bilangan bulat. Elemen a

(3) (5) = 15 3 (mod 6), 3 G (4) (5) = 20 2 (mod 6), 2 G (5) (5) = 25 1 (mod 6), 1 G (6) (5) = 30 0 (mod 6), 0 G (7) (5) = 35 5 (mod 6), 5 G Dan seterusnya. (-1) (5) = -5 1 (mod 6), 1 G (-2) (5) = -10 2 (mod 6), 4 G (-3) (5) = -15 3 (mod 6), 3 G Dan seterusnya. Sehingga untuk setiap bilangan bulat m maka m (5) G. Note: -5 = 6 (-1) + 1 -10 = 6 (-2) + 2 -15 = 6 (-3) + 3 , dan seterusnya

Contoh : Misalkan G = {-1, 1} adalah suatu grup terhadap operasi perkalian (G, o) Tentukan grup siklik dari grup tersebut!

Penyelesaian : Generator dari G = { -1, 1 } adalah -1 dan 1 [-1] = {( ={ = {-1,1} [1] ={ ={ = {1} Generator -1 adalah membangun suatu Grup Siklik, sehingga : [-1] = {-1, 1} Generator 1 adalah membangun Subgrup Siklik, sehingga : [1] = {1} Teorema : Setiap Grup Siklik adalah Grup Abelian. Bukti : Misalkan (G, o) merupakan Grup Siklik terhadap operasi perkalian dan a merupakan pembangun dari G, sehingga G = { Ambil x, y G, sehingga x = xoy= o = = | n Z}. , untuk m, n Z. =yox , | n Z} , ,} , |nZ} , ,}

dan y = = o

Jadi (G, o) merupakan Grup Komutatif.


3

Misakan (G, o) merupakan Grup Siklik terhadap operasi penjumlahan dan merupakan pembangun dari G, sehingga G = {na | n Z}. Ambil x, y Z sehingga x = na dan y = ma, untuk m,n Z. x + y = na + ma = (n + m) a = (m + n) a = ma + na = y + x Jadi, (G, +) Merupakan Grup Komutatif. Definisi 2.6 Jika G suatu grup dan a G, Periode (order) dari a adalah bilangan bulat positif terkecil m sedemikian hingga = u, jika tak ada bilangan bulat positif demikian,

maka dikatakan bahwa a berperiode tak berhingga. Periode a ditulis p (a). Pada contoh 2.11 (2). P (5) = 6 sebab (6) (5) = 30 0 (mod 6) P (4) = 3 sebab (3) (4) = 12 0 (mod 6) Selanjutnya periksalah bahwa p (3) = 2, p (2) =3, p (1) = 6 dan p (0) = 1

Contoh 2.12 perhatikan gambar 2.3 Misalkan s (O, ) adalah rotasi dengan pusat O dan sudut putaran berlawanan arah dengan arah 0 perputaran jarum jam. Jika S (O, Gambar 2.4 (0, )= ) = S maka S (O, , dan S (O, )= )= ,S

= I yaitu

transportasi Identitas.

Pandang himpunan T = {I, S,

}. Maka dengan mudah dapat ditunjukkan bahwa

T terhadap operasi perkalian o merupkan suatu grup. Grup T inipun merupakan grup siklik dengn generator S atau (mengapa ?). )=

Coba periksalah bahwa periode setiap elemennya adalah p (I) = 1, p (S) = 4, p ( 2 dan p ( ) = 4.

Perhatikan lagi contoh 2.11 (2), yaitu G = {0, 1, 2, 3, 4, 5} terhadap operasi penjumlahan modulo 6 merupakan grup siklik dengan generator I atau S, sedangkan order grup G yaitu n (G) = 6. Mengingat generator G maka grup siklik G dapat ditulis sebagai {0.1, 1.1, 2.1, 3.1, 4.1, 5.1} atau {0.5, 1.5, 2.5, 3.5, 4.5, 5.5}. Perhatikan bahwa factor persekutuan terbesar dari 1 dan 6 yaitu (1,6) = 1. Begtu pula (5,6) = 1. Demikian pula pada contoh 2.12, T = {I, S, , } terhadap operasi perkalian o, T . Order grup T yaitu n (T) =

merupakan suatu grup siklik dengan generator S atau 4. Perhatikan pula bahwa (4,1) = 1 dan (4,3) = 1.

Contoh-contoh ini membawa kita kepada teorema berikut ini:

Teorema 2.13 Jika (G; o) suatu grup siklik dengan order k. G dengan o < t < k, maka

merupakan generator dari G bila dan hanya bila (k, t) = 1. Bukti: I. Dibuktikan: jika (k, t) = 1 maka generator G.

G = {a,

,,

= u}.

Kita pernah mempelajari dalam Teori Bilangan, Apabila a dan b dua bilangan bulat tidak nol, maka a dan b saling prima jika dan hanya jika ada bilangan-bilangan bulat x dan y yang memenuhi ax + by = 1.

jika (k, t) = 1 maka ada bilangan bilangan x dan y sedemikian sehingga kx + ty = 1 Sehingga ty = 1 kx Karena p (G) = k maka Perhatikan bahwa ( Jadi = = =a . =ao =ao( =ao =aou=a = u.

Ini berarti bahwa elemen a dihasilkan oleh perpangkatan

Oleh karena setiap elemen G merupakan perpangkatan dari a, maka setiap elemen G dapat dihasilkan oleh perpangkatan dari adalah generator G. II. Dibuktikan : Jika generator G maka (k, t) = 1. . Jadi

generator G, maka setiap elemen G merupakan perpangkatan dari . a G dan misalkan a=( dengan y bilangan bulat, maka

ao

= u= =

Ini berarti (ty-1) merupakan kelipatan dari k, misalkan ty-1 = kx, maka kx ty = 1 Dan disimpulkan bahwa (k, t) = 1. (Terbukti)

Contoh 2.13 Jika G = {a, a2, a3, a4, , u = a16} suatu grup siklik. Maka generator G adalah a, a3, a5, a7, a9, a11, a13 atau a15 Perhatikan himpunan P = {u, a4, a8, a12} terhadap operasi perkalian o seperti pada G. periksalah bahwa P merupakan suatu grup dan karena P G maka P subgroup dari G. P merupakan grup siklik pula dengan generator a4 atau a12. Teorema 2.14 Setiap subgroup dari grup siklik adalah grup siklik pula. Bukti : Misalkan G suatu grup siklik dengan generator a, maka setiap elemen G merupakan perpangkatan dari a. ambil H suatu subgroup dari G yang tidak hanya terdiri atas elemen identitas saja. Misalkan m adalah bilangan bulat positif terkecil sedemikian hingga am H. H.
7

Ambil sembarang elemen ak

Dalam teori Bilangan, Jika a dan b bilangan-bilangan bulat dengan a > 0, maka ada dengan tunggal pasangan bilangan-bilangan bulat dengan q dan r yang memenuhi b = qa + r dengan 0 < r < a kita telah mengetahui bahwa setiap bilangan bulat k dapat dinyatakan sebagai. K = qm + r dengan 0 r m

Maka ak = aqm + r = aqm o ar a-qm o ak = ar (am)-q o ak = ar am H dan H suatu subgroup maka (am)-q H dan ak H. H.

(am)-q

H dan karena H suatu subgroup, maka (am)-q o ak H pula. r m maka ar

Karena (am)-q o ak = ar maka ar

Ingat ketentuan di atas bahwa jika

H tidak mungkin H, maka

terjadi, sebab m adalah bilangan bulat positif terkecil sehingga am satu-satunya kemungkinan adalah r = berarti ak = aqm = (am)q.

Hal ini menunjukkan bahwa H merupakan subgroup siklik dengan generator am.

DAFTAR PUSTAKA

Sukirman, 1998, Aljabar Abstrak, Jakarta: Universitas Terbuka Rizal, Yusmet, 2006, Struktur Aljabar, Padang: UNP Padang Sukirman, 2006, Pengantar Teori Bilangan, Yogyakarta: Hanggar Kreator http://wijna.web.ugm.co.id