Keperawatan Pasca Anestesi

Gerard M. A. da Cunha Pada hakikatnya semua pasien yang telah melewati masa pembedahan dan anestesi harus pula melakukan perawatan pasca anestesi hal ini dimaksudkan agar pasien terhindar dari hal-hal yang tidak diharapkan seperti gangguan napas, gangguan kardiovaskular, gelisah, kesakitan, mual dan muntah, menggigil dan kadang muntah-muntah Setiap pasien yang telah pulih dari anestesia umum akan dibawa ke Unit Perawatan Pasca Anestesi(UPPA) atau Recovery Room Pengawasan ketat di UPPA harus seperti sewaktu berada di kamar bedah sampai pasien bebas dari bahaya, karena itu peralatan monitor yang baik harus disediakan. Tensimeter, oksimeter denyut (pulse oxymeter), EKG, peralatan resusitasi jantung paru dan obatnya harus disediakan tersendiri, terpisah dari kamar bedah Personil dari UPPA sebaiknya sudah terlatih dalam penanganan pasien gawat, mahir menjaga jalan napas tetap paten, tanggap terhadap perubahan dini tanda vital yang membahyakan pasien. Hal-hal yang dapat terjadi pada pasien pasca anestesi Gangguan Pernapasan Obstruksi napas parsial (napas berbunyi) atau total, tak ada ekspirasi (tak ada suara napas) paling sering dialami pada pasien pasca anestesi yang belum sadar, karena lidah jatuh menutup faring atau oleh edema laring. Penyebab lain adalah kejang laring (spasme laring) pada pasien menjelang sadar, karena laring terangsang oleh benda asing, darah, ludah sekret atau sebelumnya ada kesalahan intubasi trakea. Kalau penyebab obstruksi pasien masih dalam anestesi dan lidah menutup faring, maka lakukanlah manuver tripel, pasang jalan napas mulut-faring, hidung faring dan tentunya berikan O2 100%. Kalau tidak menolong, pasang sungkup laring. Obstruksi karena kejang laring atau edema laring, selain perlu O2 100%, bersihkan jalan napas, berikan preparat kortikosteroid (oradekson) dan kalau tidak berhasil perlu dipertimbangkan untuk memberikan pelumpuh otot. Gangguan Kardiovaskular Hipertensi dapat disebabkan karena nyeri akibat pembedahan, iritasi pipa trakea , cairan infus berlebihan, buli-buli penuh atau aktivasi saraf simpatis karena hipoksi, hiperkapni dan asidosis. Hipertensi akut dan berat yang berlangsung lama akan menyebabkan gagal ventrikel kiri, infark miokard, disritmia, edema paru atau perdarahan otak. Terapi hipertensi diarahkan diarahkan pada faktor penyebabnya dan kalau perlu dapat diberikan klonidin (catapres) atau nitroprusid (niprus) 0,51 µg/kg/menit Hipotensi akibat isian balik vena menurun disebabkan perdarahan, terapi cairan kurang adekuat, keluaran air berkemih belum diganti, kontraksi miokardium kurang kuat atau tahanan perifer

Hipotensi harus segera diatasi kalauy tidak akan terjadi hipoperfusi organ vital yang berlanjut dengan hipoksemia dan kerusakan jaringan. Setelah disingkirkan sebab-sebab tersebut diatas.1 mg/kgBB.05-0.v.1 mg/kgBB (amp 5 mg/ml) i. supp 20 mg Ondansetron (Zofran. narfoz) 0.1 mg/kgBB i.tindakan ini sangat bermanfaat karena dapat membebaskan nyeri pasca bedah sekitar 10-16 jam. Namun obat anestesi inhalasi pun dapat menyebakan hipotermi yang didahului oleh kenaikan suhu Petidine 10-20 mg i. 4.m. hipotensi kesakitan. ruang UPPA yang dingin. lampu penghangat untuk menaikan suhu tubuh. hipoksia.v. sering ditambahkan morfin 0. Dehydrobenzperidol(droperidol) 0. cairan infus dingin.perlunya infus hangat dan infusion warmer. bedah intra-abdomen. Nyeri Nyeri pasca bedah dikategorikan sebagai nyeri berat. pasien dapat diberikan penenang midazolam (dormikum) 0. . Disritmia disebabkan oleh hipokalemia. Berikan O2 100% dan infus kristaloid RL atau Asering 300-500ml. Cyclizine 25-50 mg Menggigil Menggigil terjadi akibat hipotermia atau efek obata anestesi. pada dewasa sering dapat membantu menghilangkan menggigil.. 2. Mual muntah Mual-muntah pasca anestesi sering terjadi setelah anestesi umum terutama pada penggunaan opioid.05-0. Untuk meredam nyeri pasca bedah pada analgesia regional pasien dewasa. Tetapi hipotensi disesuaikan dengan faktor penyebabnya. sedang dan ringan.v. efek samping obat misalnya ketamin atau buli-buli penuh.menurun.10 mg saat pemasukan anestesi lokal ke ruang subaraknoid atau morfin 2-5 mg ke ruang epidural. 3. asidosis-alkalosis. Hipotermi terjadi akibat suhu ruangan operasi. hipotensi dan pada analgesia regional obat mual-muntah yang sering digunakan pada perianestesia adalah 1. Gelisah Gelisah pasca anestesi dapat disebabkan karena hipoksia.05-0.1 mg/kgBB i. Setelah itu nyeri yang timbul biasanya bersifat sedang atau ringan dan jarang diperlukan tambahan opioid dan kalaupun perlu cukup diberikan analgetik golongan AINS misalnya ketorolak 10-30 mg iv atau im. hiperkapnia atau memang pasien penderita sakit jantung. asidosis. atau iv Metoklopramid (primperan) 0.05-0.

mukosa) baik jika pasien bernapas ? Apakah pasien bisa batuk dan mempertahankan jalan napas yang lapang ? Apakah ada obstruksi atau spasme laring ? Apakah pasien bisa mengangkat kepala minimal 3 detik ? Apakah frekuensi nadi dan tekanan darah pasien stabil ? Apakah kaki dan tangan pasien hangat dan perfusinya baik ? Apakah produksi urin baik ? . sesak napas Berubah 20-30% 0 Tak dapat dibangunkan Sianosis dengan O2 SaO2 tetap <90% Tak ada ekstremitas yang bergerak Apnu atau obstruksi Berubah >50% Aktivitas Respirasi Kardiovaskuler Tekanan darah berubah <20% Sebelum pasien meninggalkan ruang pemulihan kita harus melakukan pemulihan sebagai berikut 1. Apakah warna (kulit. 2. 3. 7.Nilai pulih dari anestesi Selama di UPPA pasien dinilai tingkat pulihnya-sadarnya untuk kriteria pemindahan ruangan biasa Nilai Kesadaran Warna 2 Sadar. orientasi baik Merah muda (pink) Tanpa O2 SaO2>92% 4 ekstremitas bergerak Dapat napas dalam dan batuk 1 Dapat dibangunkan Pucat atau kehitaman Perlu O2 agar SaO2>90% 2 ekstremitas bergerak Napas dangkal. 4. 5. 6.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful