Anda di halaman 1dari 19

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Seperti kita ketahui banyak sekali pendapat pendapat yang mendefinisikan arti dari toleransi dan kebebasan beragama dan banyak pula yang menyalahgunakan. Sebelum kita ketahui arti tersebut ada baiknya kita mengetahui arti dari agama itu sendiri. Banyak sekali pendapat tentang definisi dari agama baik dari segi ilmu pengetahuan ataupun ilmu keagamaan itu sendiri. Muhammad Abdullahh Darraz, dari kalangan pemikir muslim berpendapat bahwa agama dapat didefinisikan dari dua aspek. Pertama, dari aspek psikologis (religiusitas), agama adalah

kepercayaan atau iman kepada Zat yang bersifat ketuhanan yang patut ditaati dan disembah. Kedua, dari segi hakikat eksternal, bahwa agama adalah seperangkat panduan teoritik yang

mengajarkan konsepsi ketuhanan dan seperangkat aturan praktis yang mengatur aspek ritualnya. Para ahli sejarah sosial berpendapat agama sebagai suatu institusi historis atau suatu pandangan hidup yang institutionalized yang mudah dibedakan antara agama dengan hanya melihat sisi kesejahteraan yang melatar belakangi keduanya dan dari perbedaan system kemasyarakatan, keyakinan, ritual dan etika yang ada dalam ajaran keduanya. Sementara para sosiolog dan antropolog lebih melihat definesi agama dari sudut fungsi sosialnya, yaitu suatu system kehidupan yang mengikat manusia dalam satuan satuan atau kelompok kelompok sosial. Sedangkan para pakar teologi, fenomenologi dan sejarah agama melihat agama dari aspek substansinya yang asasi atau sakral. Melihat dari berbagai pendapat berarti seluruh manusia memiliki suatu agama yang dapat dijadikan sebagai jalan untuk komunikasi 1 dengan Tuhannya. Dengan

demikian, pilihan terhadap suatu agama merupakan hak preogratif seorang manusia. Dalam suatu ajaran agama, pengakuan terhadap kebebasan seseorang untuk memeluk suatu agama merupakan suatu hak setiap individu karena salah satu pilar dasar dalam mewujudkan

keselamatan individu dan masyarakat. Oleh karena itu, tidak ada seorangpun yang berhak menghukumi tentang pilihan keyakinan, kecuali jika seseorang tersebut dengan sengaja mengproklamirkan kekufurannya. Jika kebebasan memilih agama diberikan setiap orang, maka ada beberapa konsekuensi logis dari pemberian kebebasan tersebut diantaranya : a. Kebebasan melaksanakan ibadah baik secara terang terangan atau tersembunyi, individual maupun kelompok. b. Kebebasan memilih mode yang selaras dengan kecenderungan agamanya atau kebebasan melakukan praktek keagamaannya. c. Kebebasan memakai istilah, tanda dan syiar yang berbeda. d. Kebebasan membangun kebutuhan rumah ibadah dengan tetap menghormati aturan yang sudah ada. e. Kebebasan melaksanakan ritual keagamaannya. f. Kebebasan bagi seseorang untuk merubah dan berpindah keyakinan. g. Kebebasan berdakwah untuk memeluk agamanya sesuai dengan aturan yang ada. h. Menghargai tempat yang mereka anggap suci. Namun begitu banyak sekali terjadi penyimpangan atau kreasi baru terhadap suatu pemahaman keagamaan. Akan tetapi untuk mencari titik temu kesamaan ajaran pokok suatu agama tidaklah mungkin karena setiap agama memiliki sebuah konsep yang terdapat dalam setiap kitab suci masing masing dan tersimpan suatu kepribadian agama. Sehingga agama menjadi suatu sistem keyakinan yang

dilandaskan pada sejumlah ajaran ajaran yang mutlak dan tidak bisa diubah.

1.2 Rumusan Masalah Kebebasan beragama telah dijamin oleh Negara, hanya saja kenyataannya masih sering terjadi pelanggaran atas prinsip

kebebasan beragama di Indonesia. Oleh karena itu prinsip kebebasan beragama di Indonesia merupakan masalah bersama yang masih harus diperjuangkan secara terus menerus oleh semua pihak.

1.3 Tujuan Penulisan Adapun tujuan penulisan makalah ini adalah sebagai berikut: 1. Menjelaskan kebebasan dan toleransi beragama di Indonesia 2. Menjelaskan manfaat dari toleransi kehidupan beragama di Indonesia 3. Menjelaskan hubungan Negara dan Agama dalam Pancasila dan UUD 1945 4. Menjelaskan Indonesia 5. Untuk menghindari pelanggaran kebebasan dan toleransi beragama di Indonesia jaminan kebebasan toleransi beragama di

1.4 Manfaat Penulisan Adapun manfaat penulisan yang kami peroleh dalam penulisan makalah ini, diantaranya sebagai berikut: 1. Memperkokoh tali silaturahmi, dan menerima perbedaan antar umat beragama serta menghindari terjadinya perpecahan. 2. Membangun keadilan sosial antar umat beragama 3. Mampu mengakomodir nilai-nilai Religius serta tempat-tempat yang dianggap suci.

4. Mampu menjabarkan nilai-nilai Religius yang terkandung dalam Pancasila. 5. Membangkitkan rasa Religius antar umat beragama

BAB II PEMBAHASAN
2.1 Kebebasan Dan Toleransi Beragama Di Indonesia Dalam era globalisasi sekarang ini, umat beragama dihadapkan pada serangkaian tantangan baru seperti perbedaan agama yang ada didalam kehidupan kita dan diperlukan suatu toleransi antar umat beragama. Menurut bahasa arti toleransi itu sendiri yaitu bersifat atau bersikap menenggang (menghargai, membiarkan, membolehkan), pendirian (pendapat, pandangan,

kepercayaan, kebiasaan dan sebagainya) yang berbeda dan yang bertentangan dengan pendiriannya. Toleransi juga berarti batas ukur untuk penambahan atau pengurangan yang masih diperbolehkan. Kebebasan dan toleransi merupakan dua hal yang seringkali dipertentangkan dalam kehidupan manusia. Kebebasan beragama dianggap sebagai sesuatu yang menghambat kerukunan tanpa adanya toleransi karena dalam pelaksanaannya kebebasan

seseorang mustahil tidak menyentuh kenyamanan orang lain. Akibatnya pelaksanaan kebebasan menghambat jalannya kerukunan antar umat beragama. Kebebasan beragama merupakan dasar bagi terciptanya kerukunan antar umat beragama karena tanpa kebebasan beragama tidak mungkin ada kerukunan antar umat beragama. Toleransi antar umat beragama adalah cara agar kebebasan beragama dapat terlindungi dengan baik. Namun seringkali terjadi penekanan dari salah satunya, misalnya penekanan kebebasan yang mengabaikan toleransi dan usaha untuk memaksakan toleransi dengan

membelenggu kebebasan. Untuk menyatukan keduanya diperlukan pemahaman yang benar mengenai kebebasan beragama dan toleransi antar umat beragama karena merupakan sesuatu yang penting dalam kehidupan sehari hari dalam bermasyarakat. 5

Adapun manfaat dari toleransi kehidupan beragama adalah sebagai berikut : a. Menghindari terjadinya perpecahan Bersikap toleran merupakan solusi agar tidak terjadinya

perpecahan dalam mengamalkan agama. Sikap bertoleransi harus menjadi suatu kesadaran pribadi yang selalu dibiasakan dalam wujud interaksi sosial. Toleransi dalam kehidupan

beragama menjadi sangat mutlak adanya dengan eksisnya berbagai agama dalam kehidupan umat manusia. b. Memperkokoh silaturahmi dan menerima perbedaan Salah satu wujud dari toleransi hidup beragama adalah menjalin dan memperkokoh tali silaturahmi antar umat beragama dan menjaga hubungan baik dengan manusia lainnya. Pada

hakikatnya, manusia tidak dapat menerima perbedaan antara sesamanya. Perbedaan agama merupakan salah satu faktor penyebab utama adanya konflik antar sesama manusia. Oleh karena itu hendaknya toleransi beragama dapat dijadikan kekuatan untuk memperkokoh silaturahmi dan menerima adanya perbedaan sehingga akan terwujud perdamaian, ketentraman, dan kesejahteraan. Dalam hal ini umat beragama, khususnya umat Islam dapat belajar dari Nabi Muhammad SAW ketika mengimplementasikan pengalaman toleransi, kerukunan antar umat beragama dan pengakuan akan pluralisme agama yang pernah dialami oleh umat beragama pada masa tersebut. Pengalaman pengalaman Nabi Muhammad SAW memberikan gambaran bahwa keaneka ragaman agama tidak menghalangi untuk hidup bersama, berdampingan secara damai dan aman selain itu juga dapat mengayomi dan menghargai keberadaan agama agama tersebut. Adanya saling pengertian dan pemahaman yang dalam akan keberadaan masing masing dapat menjadi dasar yang sangat menentukan. Selain itu

terdapat juga dimensi moral dan etis, yaitu sikap saling menghormati dan menghargai agama atau pemeluk agama lain sehingga kerukunan, perdamaian dan persaudaraan bisa terwujud. Inti normatif dari hak asasi manusia kebebasan beragama atau kepercayaan dapat dirumuskan dalam delapan elemen, yaitu : 1. Kebebasan internal : setiap orang berhak atas kebebasan berfikir, berkepercayaan dan beragama; hak ini mencakup kebebasan untuk setiap orang menganut, menetapkan, merpertahankan atau pindah agama atau kepercayaan. 2. Kebebasan eksternal : setiap orang mempunyai kebebasan, baik sendiri atau bersama- sama dengan orang lain, di tempat umum atau tertutup, untuk menjalankan agama atau kerpercayaannya dalam kegiatan pengajaran, pengamalan, ibadah dan pentaatan. 3. Tanpa dipaksa : Tidak seorang pun dapat dipaksa sehingga terganggu kebebasannya untuk menganut atau menetapkan agama atau kepercayaannya sesuai dengan pilihannya. 4. Tanpa diskriminasi : Negara berkewajiban untuk menghormati dan menjamin hak kebebasan beragama atau berkepercayaan bagi semua orang yang berada dalam wilayahnya dan tunduk pada wilayah hukumnya, hak kebebasan beragama atau berkepercayaan tanpa pembedaan apa pun seperti ras, warna kulit, jenis kelamin, bahasa, agama, politik atau pendapat lain, kebangsaan atau asal-usul lainnya, kekayaan, kelahiran atau status lainnya. 5. Hak orang tua dan wali : Negara berkewajiban untuk

menghormati kebebasan orang tua dan apabila diakui, wali hukum yang sah, untuk memastikan bahwa pendidikan agama dan moral bagi anak-anak mereka sesuai dengan kepercayaan mereka sendiri, dibatasi oleh kewajiban melindungi hak

kebebasan beragama atau berkepercayaan setiap anak sesuai dengan kemampuan anak yang sedang berkembang.

6. Kebebasan

korporat

dan

kedudukan

hukum:

komunitas

keagamaan boleh mempunyai kedudukan hukum dan hak kelembagaan untuk mewakili hak dan kepentingannya sebagai komunitas. Yaitu, komunitas keagamaan sendiri boleh

mempunyai hak bebebasan beragama atau berkepercayaan, termasuk hak untuk mandiri dalam urusannya sendiri. Walaupun komunitas keagamaan mungkin tidak ingin menggunakan

kedudukan hukum formilnya, sekarang sudah diakui secara umum bahwa komunitas tersebut hukum mempunyai bagian hak dari untuk hak

memperoleh

kedudukan

sebagai

kebebasan beragama atau berkepercayaan, khususnya pada hak menjalankan agamanya bersama sama dengan orang lain. 7. Pembatasan yang diperbolehkan terhadap kebebasan eksternal : kebebasan menjalankan agama atau kepercayaan seseorang hanya dapat dibatasi oleh ketentuan berdasarkan hukum, dan hal tersebut diperlukan untuk melindungi : a. keamanan, b. ketertiban, c. kesehatan, moral masyarakat, atau d. hak-hak mendasar orang lain. 8. Tidak boleh dikurangi : Negara tidak boleh mengurangi hak kebebasan beragama atau berkepercayaan, bahkan dalam keadaan darurat.

2.2 Ruang Lingkup Kebebasan dan Toleransi Beragama Negara Indonesia yang terdiri dari beribu ribu pulau yang melahirkan berbagai macam bahasa daerah, adat istiadat, dan budaya tetapi sikap toleransi harus tetap menjadi jembatan untuk menuju Indonesia yang aman dan sejahtera. Sikap yang

mengedepankan toleransi adalah sebuah keniscayaan dalam bingkai kehidupan masyarakat yang majemuk. Apalagi kita hidup dalam

Negara yang memiliki keragaman baik dari suku, agama maupun budaya. Supaya bisa hidup damai dan berdampingan tentu dibutuhkan toleransi satu sama lain sehingga perlu untuk ditanamkan pada anak anak sedini mungkin. Begitu pula dengan lingkungan pendidikan atau sekolah yang merupakan miniatur atau tempat untuk kehidupan berbangsa dan bernegara. Dengan berbagai latar belakang sosial, ekonomi dan budaya, menjadikan toleransi sebagai elemen penting dan fondasi pembangunan SDM yang saling menghargai satu sama lain baik itu kaya miskin, suku jawa, sunda, batak, Islam, Kristen dan lain lain bahkan sampai dengan warna kulit yang berbeda. Dari sinilah kita dapat bahan pengajaran untuk anak didik supaya saling menerima, mengerti dan memahami tentang pentingnya sebuah arti sikap toleransi antar sesama manusia yang beragama. Contohkanlah untuk saling mengingatkan antar pemeluk agama dalam melaksanakan ajarannya sesuai dengan waktu dan tempatnya, bimbinglah penggunaan bahasa Indonesia yang baik dan benar tanpa melupakan bahasa daerahnya dan arahkanlah untuk saling menerima serta berbagi ilmu tentang budaya masing masing karena secara tidak langsung kita telah mengajarkan sebuah sikap toleransi, tenggang rasa, saling menerima kekurangan walaupun pada dasarnya itulah praktik dari nilai nilai kebhineka tunggal ikaan.

2.3 Hubungan Negara dan Agama Dalam Pancasila dan UUD 1945 Negara berdasar atas Ketuhanan Yang Maha Esa [Pasal 29 ayat (1) UUD 1945] serta penempatan Ketuhanan Yang Maha Esa sebagai sila pertama Pancasila, mempunyai beberapa makna, yaitu : 1. Pancasila lahir dalam suasana kebatinan untuk melawan kolonialisme dan imperialisme, sehingga diperlukan persatuan dan persaudaraan di antara komponen bangsa. Sila pertama

dalam Pancasila Ketuhanan Yang Maha Esa menjadi faktor penting untuk mempererat persatuan dan persaudaraan, karena sejarah bangsa Indonesia penuh dengan penghormatan terhadapa nilai nilai Ketuhanan Yang Maha Esa. 2. Seminar Pancasila ke-1 Tahun 1959 di Yogyakarta berkesimpulan bahwa sila Ketuhanan Yang Maha Esa adalah sebab yang pertama atau causa prima dan sila Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan / perwakilan adalah kekuasaan rakyat dalam kehidupan

berbangsa dan bernegara untuk melaksanakan amanat negara dari rakyat, negara bagi rakyat, dan negara oleh rakyat. Ini berarti, Ketuhanan Yang Maha Esa harus menjadi landasan dalam melaksanakan pengelolaan negara dari rakyat, negara bagi rakyat, dan negara oleh rakyat. 3. Negara berdasar atas Ketuhanan Yang Maha Esa juga harus dimaknai bahwa negara melarang ajaran atau paham yang secara terang-terangan menolak Ketuhanan Yang Maha Esa, seperti komunisme dan atheisme. Karena itu, Ketetapan MPRS No. XXV Tahun 1966 tentang Larangan Setiap Kegiatan untuk Menyebarkan atau Mengembangkan Leninisme masih Faham tetap atau relevan Ajaran dan

Komunis/Marxisme

kontekstual. Pasal 29 ayat 2 UUD bahwa

Negara menjamin

kemerdekaan tiap-tiap penduduk untuk memeluk agamanya masing-masing bermakna bahwa negara hanya menjamin kemerdekaan untuk beragama. Sebaliknya, negara tidak menjamin kebebasan untuk tidak beragama (atheis). Kata tidak menjamin ini sudah sangat dekat dengan pengertian tidak membolehkan, terutama jika atheisme itu hanya tidak dianut secara personal, melainkan juga didakwahkan kepada orang lain.

10

2.4 Jaminan Kebebasan Dan Toleransi Beragama di Indonesia Indonesia adalah Negara yang tidak perlu diragukan lagi dalam menjamin, menerima dan mengakui kebebasan beragama, bahkan menempatkannya sebagai sesuatu yang konstitutif dan mengikat dalam suatu aturan. Hanya saja dalam pembuatan aturan hukum khususnya aturan mengenai agama diperlukan konsistensi dan mengacu pada Pancasila yang telah menggariskan empat kaidah penuntun hukum nasional, diantaranya : a. Hukum Indonesia harus bertujuan dan menjamin integritas bangsa baik secara territorial maupun ideologis. Hukum hukum di Indonesia tidak boleh memuat isi yang berpotensi

menyebabkan terjadinya disintegrasi wilayah maupun ideologi. b. Hukum harus bersamaan membangun demokrasi dan nomokrasi. Hukum di Indonesia tidak dapat dibuat berdasar menang menangan jumlah pendukung semata tetapi juga harus mengalir dari filosofi Pancasila dan prosedur yang benar. c. Membangun keadilan sosial. Tidak dibenarkan munculnya hukum hukum yang mendorong atau membiarkan terjadinya jurang sosial ekonomi karena eksploitasi oleh yang kuat terhadap yang lemah tanpa perlindungan Negara. Hukum harus mampu menjaga agar yang lemah tidak dibiarkan menghadapi sendiri pihak yang kuat yang sudah pasti akan selalu dimenangkan oleh yang kuat. d. Membangun toleransi beragama dan berkeadaban. Hukum tidak boleh mengistimewakan atau mendiskimasi kelompok tertentu berdasarkan besar atau kecilnya pemelukan agama karena Indonesia bukan Negara agama dan juga bukan Negara sekuler. Hukum Negara tidak dapat mewajibkan berlakunya hukum agama, tetapi Negara harus memfasilitasi, melindungi dan menjamin keamanannya dalam melaksanakan ajaran agama karena keyakinan dan kesadarannya sendiri.

11

Agar lebih menjamin terbentuknya hukum soal agama yang sesuai dengan kaidah kaidah Pancasila, maka prinsipnya Negara boleh membuat pengaturan maupun pembatasan sekalipun terkait dengan kebebasan bertindak atau freedom to act, tetapi tidak dalam hak kebebasan beragama dan berkeyakinan. Pengaturan Negara dalam kehidupan beragama semata mata dalam rangka

memberikan perlindungan kepada warga Negara, bukan bentuk intervensi terhadap kebebasan berpikir dan berkeyakinan supaya mencapai pemahaman yang benar dan menghindarkan diri dari peluang membuat aturan hukum yang justru tidak sejalan dengan Indonesia sebagai Negara yang berPancasila. Pada prinsipnya jaminan kebebasan beragama atau

berkeyakinan dapat dilihat sebagai berikut : a. UUD 1945 Pasal 28 E, ayat (1) : Setiap orang bebas memeluk agama dan beribadat menurut agamanya. Ayat (2) : Setiap orang berhak atas kebebasan menyakini kepercayaan, menyatakan pikiran dan sikap sesuai dengan hati nuraninya. b. UUD 1945 Pasal 29, ayat (2) : Negara menjamin kemerdekaan tiap tiap penduduk untuk memeluk agamanya masing masing dan beribadat menurut agamanya dan kepercayaannya itu. c. UU No. 12 Tahun 2005 Tentang Pengesahan Kovenan International Tentang Hak Hak Sipil Politik Pasal 18 ayat (1) : Setiap orang berhak atas kebebasan berpikir, berkeyakinan dan beragama. Hak ini mencakup kebebasan untuk menganut atau menerima suatu agama atau kepercayaan atas pilihannya sendiri, dan kebebasan baik secara individu maupun bersama sama dengan orang lain, dan baik di tempat umum atau tertutup untuk menjalankan agama atau kepercayaan dalam kegiatan ibadah, ketaatan, pengamalan dan pengajaran. Ayat (2) : Tidak seorang pun boleh dipaksa sehingga mengganggu kebebasannya untuk

12

menganut atau menerima suatu agama atau kepercayaannya sesuai dengan pilihannya. d. UU No. 39 tahun 1999 tentang HAM Pasal 22 Ayat (1) : Setiap orang bebas memeluk agamanya masing masing dan beribadat menurut agamanya dan kepercayaannya itu. Ayat (2) : Negara menjamin kemerdekaan setiap orang memeluk agamanya masing masing dan beribadat menurut agamanya dan kepercayaannya itu. e. UU No. 1/PNPS/1965, jo. UU No. 5/1969 tentang Pencegahan Penyalahgunaan dan/atau Penodaan Agama, pada penjelasan Pasal 1 berbunyi : Agama agama yang dipeluk oleh penduduk Indonesia ialah Islam, Kristen, Katolik, Hindu, Budha dan Khonghucu (Confucius). Hal ini dapat dibuktikan dalam sejarah perkembangan agama di Indonesia. Karena 6 macam Agama ini adalah agama agama yang dipeluk hampir seluruh penduduk Indonesia, maka kecuali mereka mendapat jaminan seperti yang diberikan oleh pasal 29 ayat 2 UUD juga mereka mendapat bantuan bantuan dan perlindungan seperti yang diberikan oleh pasal ini. Namun perlu dicatat bahwa penyebutan ke 6 agama tersebut tidaklah bersifat pembatasan yang membawa implikasi pembedaan status hukum tentang agama yang diakui melainkan bersifat konstatasi tentang agama agama yang banyak dianut di Indonesia. Hal ini diperjelas oleh penjelasan UU itu sendiri yang menyatakan bahwa, Ini tidak berarti bahwa agama agama lain seperti Yahudi, Zarasustrian, Shinto, Taoism di larang di Indonesia. Mereka mendapat jaminan penuh seperti yang diberikan pasal 29 ayat (2) dan mereka dibiarkan adanya ... Selain itu masih banyak lagi peraturan peraturan atau perundang undangan yang mengatur kebebasan dan toleransi beragama di Indonesia, maka pemerintah dapat mengatur /

13

membatasi kebebasan untuk menjalankan agama atau kepercayaan melalui Undang Undang

2.5 Pelanggaran Kebebasan Dan Toleransi Beragama di Indonesia Dengan beraneka ragamnya agama yang ada di Indonesia dapat berpotensi konflik antar mereka yang tidak bisa dihindari. Walaupun sudah banyak produk hukum yang dibuat untuk kerukunan beragama tetapi masih banyak saja pelanggaran yang terjadi di Indonesia. Ketegangan hubungan antara agama dan negara terjadi manakala di antara keduanya tidak terjadi hubungan yang simbiosis-mutualistis dan saling checks and balances. Dalam hubungan seperti itu dimisalkan ketika negara tidak memberikan kemerdekaan kepada warganya untuk beribadat sesuai dengan agamanya masing-masing, atau sebaliknya agama menganggap negara menutup diri terhadap nilai-nilai keagamaan sehingga tatanan kenegaraan berjalan secara bertentangan dengan nilai-nilai keagamaan. Dalam situasi seperti itu, terbuka peluang agama cenderung berupaya mempengaruhi instrumen kenegaraan tanpa memperhatikan asas-asas demokrasi atau negara melakukan represi terhadap warga negaranya tanpa memperhatikan ajaran agama berkaitan dengan keadilan dan persamaan hak asasi manusia. Hal itulah yang terjadi di banyak negara di dunia ketika negara tidak mampu mengakomodir nilai-nilai religus agama. James M. Lutz dan Brenda J. Lutz mengemukan ketegangan yang berkaitan dengan keagamaan dalam buku berjudul Global Terrorism. Buku itu mengupas bagaimana seluruh nilai-nilai agama, dari Yahudi, Kristen hingga Islam, dapat disimpangkan menjadi kekuatan teror yang menghancurkan tatanan bernegara. Bahkan konflik itu sudah

berlangsung ribuan tahun lamanya. Kasus komunitas Yahudi di Provinsi Judea pada masa kerajaan Roma yang terjadi pada 66 sampai 71 Sebelum Masehi. Komunitas tersebut mencoba

14

melakukan pembangkangan berdasarkan agama terhadap kerajaan Roma. Konflik di India yang digerakkan oleh komunitas agama Sikh pada 1970 di India. Aum Shinrikyo di Jepang, Islam di Aljazair (19501960an), dan banyak agama lainnya di dunia. Bahkan ketegangan antarnegara dapat ditimbulkan oleh agama dan menjadi krisis yang sulit dihentikan sebagaimana yang terjadi antara Palestina dan Israel. Selain itu juga terjadi dimana organisasi keagamaan asing harus mendapatkan ijin dari Departemen Agama untuk memberikan jenis bantuan apapun (baik dalam bentuk bantuan itu sendiri, personil, maupun keuangan) kepada kelompok-kelompok

keagamaan di dalam negeri. Walaupun pada umumnya pemerintah tidak melaksanakan persyaratan ini, beberapa kelompok Kristen menyatakan bahwa pemerintah menerapkannya lebih sering kepada kelompok minoritas daripada kepada kelompok mayoritas Muslim. Itulah beberapa contoh kejadian yang terjadi, walaupun masih banyak kejadian lainnya yang terjadi tentang kebebasan dan toleransi kehidupan beragama di Indonesia. Agar ketegangan di atas tidak terjadi di Indonesia, maka aparatus negara harus menyadari bahwa dalam mengelola negara harus memperhatikan nilai-nilai keagamaan, sementara itu tokoh agama harus menyadari bahwa dalam melakukan internalisasi nilai-nilai keagamaan dalam kehidupan berbangsa dan bernegara harus memperhatikan nilai nilai demokrasi, persatuan dan persaudaraan. Oleh karena itu, untuk mengantisipasi pecahnya konflik antar umat beragama maka perlu dikembangkan upaya upaya dialog untuk mengeliminir perbedaan perbedaan tentang keagamaan.

15

BAB III PENUTUP

3.1 Kesimpulan Kebebasan Beragama Dan Toleransi Antar Umat Beragama Di Indonesia, menjadi tema seluruh isi makalah ini. Dasar dari kebebasan beragama adalah martabat pribadi manusia. Keagungan pribadi manusia adalah nilai tertinggi dari setiap pribadi manusia termasuk dalam hal beragama. Pribadi manusia memiliki secara intrinsik dalam dirinya kebebasan beragama. Kebebasan beragama adalah keutamaan dan keabsahan dari hak yang berakar dalam kodrat pribadi manusia. Hak itu adalah wewenang setiap pribadi manusia untuk bebas berbuat atau tidak, untuk menerima atau menolak kebenaran yang dicari oleh manusia yang menyangkut agama. Mereka wajib berpegang pada kebenaran (agama) yang diakuinya, sesuai dengan kodrat mereka. Jadi hak atas kebebasan beragama didasarkan pada kodrat dan martabat pribadi manusia. Toleransi antar umat beragama sangat diwajibkan, karna untuk menghindari perselisihan dan perpecahan antar umat beragama. Maka dari itu, kita sebagai umat yang beragama wajib melakukan dan menjalankan dua hubungan dalam kehidupan. Yakni, hubungan secara vertikal yaitu hubungan antara manusia dengan Tuhan, dan hubungan secara horizontal yaitu hubungan manusia dengan manusia. Rasa toleransi beragama dalam arti saling menghormati, saling pengertian, saling menghargai dan saling menjaga kerjasama antar umat beragama menjadi dasar terwujudnya kerukunan hidup yang tenteraman, tertib dan damai dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara. Untuk itu, agama-agama di Indonesia harus memanfaatkan rumusan konstitusi itu untuk memasukkan 16

prinsip-prinsip keagamaan terutama prinsip Ketuhanan Yang Maha Esa dalam kehidupan berbangsa dan negara. Dengan berdasar Ketuhanan Yang Maha Esa, persatuan dan persaudaraan antar komponen bangsa akan tetap terjaga, sehingga memantapkan posisi agama-agama di Indonesia sebagai kerohanian yang dalam yang menopang kohesi sosial, daya tahan, dan keutuhan NKRI.

3.2 Saran Sebagai generasi penerus bangsa, kita patut menyadari akan pentingnya kebebasan dan toleransi untuk meningkatkan rasa saling menghargai antar umat beragama. Sebaiknya pula kita perlu meningkatkan rasa Religius dan mengamalkan nilai-nilai yang terkandung didalamnya termasuk didalam Pancasila.

17

DAFTAR PUSTAKA

Chandra Setiawan dan Asep Mulyana (ed), Kebebasan Beragama atau Berkepercayaan di Indonesia, (Jakarta; Komnas HAM, 2006)

http://tafany.wordpress.com/

Ahmad Suaedy, et.al., Islam, konstitusi, dan Hak Asasi Manusia : Problematika Hak Kebebasan Beragama dan Berkeyakinan di Indonesia , Wahid Institute, Jakarta, 2009.

Siti Musdah Mulia, Potret Kebebasan Beragama dan Berkeyakinan di Era Reformasi, Makalah yang disajikan pada Lokakarya Nasional Komnas HAM Penegakan HAM dalam 10 Tahun Reformasi, di Hotel Borobudur Jakarta, 8 -11 Juli 2008.

Laporan

Kondisi

Kebebasan

Beragama

dan

Berkeyakinan

di

Indonesia 2008 yang dipublikasikan SETARA Institute.

Laporan

Kondisi

Kebebasan

Beragama

dan

Berkeyakinan

di

Indonesia 2008 yang dipublikasikan SETARA Institute.

Moh. Mahfud MD, Membangun Politik Hukum, Menegakkan Konstitusi, LP3ES, Jakarta, 2006.

http://www.icrp-online.org/wmprint.php?ArtID=240, diakses pada 2 Juli 2008

18

NAMA-NAMA KELOMPOK VIII

No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7.

NAMA MUHAMMAD NURHIDAYAT NOFRIANA ADJALIM NINING WIRANTI MASNIM L. KONO MUNAWIR NASIR B. KRISTIANO OMEGA SAMBOUW JOHNSON SUNDA ROPO KUMBILE

NPM 115 010 227 115 010 245 115 010 242 115 010 195 115 010 229 115 010 182 115 010 165

19