P. 1
Nambah Ilmu Manajemen Bencana

Nambah Ilmu Manajemen Bencana


|Views: 1,518|Likes:
Dipublikasikan oleh sutopo patriajati
Pasca tragedi Situ Gintung kita kembali diingatkan bahwa bencana seharusnya bisa dimanage.....(http://www.ziddu.com/download/4067324/ManajemenBencanaPascaTragediSituGintung.doc.html)
Pasca tragedi Situ Gintung kita kembali diingatkan bahwa bencana seharusnya bisa dimanage.....(http://www.ziddu.com/download/4067324/ManajemenBencanaPascaTragediSituGintung.doc.html)

More info:

Published by: sutopo patriajati on Mar 30, 2009
Hak Cipta:Attribution Non-commercial


Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC or read online from Scribd
See more
See less



Danau Situ Gintung (sumber http://static.panoramio.com/photos/original/2585032.jpg)

Pasca Tragedi Jebolnya Waduk Situ Gintung (Sumber : www.latimes.com/media/photo/2009-03/45823966.jpg)

Aim and Scope of Disaster Management

The Objectives of Disaster Management

The objectives of disaster management are:
• • •

to reduce or avoid the human, physical, and economic losses suffered by individuals, by the society, and by the country at large to reduce personal suffering to speed recovery.

Elements of Disaster Management A disaster manager must deal with six distinct sets of activities in order to affect successfully the course of events related to disasters. Known as the elements of disaster management, these include risk management, loss management, control of events, equity of assistance, resource management, and impact reduction.

Tools And Methods Used In Prevention And Mitigation The primary focus of disaster management should be to prevent disasters and/or to mitigate those that do happen. Disaster managers can generally use four sets of tools. They are:
• • • •

hazard management and vulnerability reduction economic diversification political intervention public awareness.

Preparedness Tools The most important preparedness tool is the disaster plan and its various components.1 Every organization that responds to a disaster should develop a plan that:
• • • •

organizes the response establishes an organizational structure for each phase of the disaster establishes objectives, priorities, and goals for the organization assesses resources

Tools Of Post-Disaster Management A disaster manager uses a variety of tools to plan and manage disaster response. Most important of these are plans and procedures, policies, codes and standards, and standardized programs or program structures. The next four sections examine in detail these important tools.

Plans And Procedures
Plans and procedures are the most important tools of disaster management because they structure and guide emergency action. Plans are based on the premise that it is better to make your decisions long before a disaster strikes than in the aftermath of a disaster, when information is inaccurate and the situation is confusing and often unknown. The primary types of plans and procedures are:

Disaster Plans. These include preparedness plans, such as warning and evacuation plans; sheltering plans; disaster and needs assessment plans; searchand-rescue plans; and emergency services operations plans. Disaster plans are prepared on the basis of known risks, estimated impact areas, and predicted needs. Contingency Plans. Contingency plans are actions planned in anticipation that something unexpected might occur. For example, a government may determine that it can handle a disaster of a certain magnitude; it would then develop its plans accordingly. However, on the chance a larger magnitude disaster would outstrip

its capacity to meet all the needs, a contingency plan for outside assistance might be developed. Forward Planning. This planning term concerns the development of specific plans to meet an immediate emergency. Forward planning is usually based on an early warning of an impending threat (for example, a warning from a meteorological service that a cyclone is likely to strike a certain community, or information that large numbers of refugees might soon seek asylum in another country). Forward planning usually involves the pre-positioning of emergency supplies and the preparation of emergency response services and resources for action. Standard Operating Procedures (SOPs). SOPs are developed within an organization to provide standard responses to anticipated situations. The objective of a standard procedure is to help make the response routine and to eliminate the need for a lengthy decision-making process. If certain criteria are met, the response is triggered automatically. SOPs for specific disaster types in certain regions can often be compiled and presented in an emergency action manual. These manuals establish the tasks that must be carried out during each phase of an emergency and describe the procedure for accomplishing each in the proper sequence. They also structure the response so that everyone in the organization knows what is expected and at what point each event should happen. They also structure the response so that each succeeding activity builds upon previous actions.

In providing assistance to disaster victims, organizations often propose many differing approaches and programs. Different approaches often result in unequitable or unequal provision of materials and services. This can cause problems for the host government and for organizations with long-term commitments to the disaster-affected area. Uniform disaster policies are one way to avoid these problems. Such policies provide a mechanism for shaping disaster mitigation and vulnerability reduction efforts as well as emergency response and reconstruction. They also provide a basis upon which programs can be coordinated, and in some cases, integrated. Relief and reconstruction policies should ideally be set as part of the disaster preparedness process. However, if they do not exist at the time of a disaster, they should be established during the initial stages of emergency response. Normally, the host government is responsible for the development and implementation of policies, but all major organizations, especially those that will be providing substantial relief aid, should participate in the process. Policies should be straightforward and concise. Simplified, brief policies increase the chances of voluntary compliance. Policies must be flexible, permitting relief agencies to adapt their programs to the specific requirements of the communities in which they are

working. The objective of policies is to guide action, not to dictate the precise nature and approach of all agencies. It is also important to incorporate a consistent development philosophy and goals into disaster policies.2

Codes And Standards
Codes and standards are a primary disaster management tool used to mitigate losses and control reconstruction activities in certain sectors. In the housing sector, building codes or performance standards are used to set the minimum acceptable safety levels for houses and buildings. Specific codes and performance standards are also developed for hospitals, lifelines (water, sanitation, electrical and transportation systems), and critical facilities (government installations, communications installations, etc.). Program Standards are used to establish the minimum levels of assistance and support that should be provided to disaster victims. In famine and refugee relief programs, feeding standards are set according to nutritional requirements. For example, 1800 calories per person per day is considered the minimum average standard for food supplied to refugees or famine victims as part of a daily ration.3 Other standards may be applied to water supply, material assistance and services offered by relief agencies. Standards are normally set by disaster managers in each relief agency, but there is a growing trend internationally to develop common, uniform standards for many of the social and humanitarian services offered universally.

Standardized Programs or Program Structures
A relief agency will commonly develop a standard approach for responding to a recurring need in a specific type of disaster. Agencies trying a particular approach in one disaster will often develop a program model that can be used in similar disasters in the same region. Some successful examples of standardized programs are:
• • • • •

supplementary feeding programs shelter-to-housing programs housing education programs materials distribution programs food-for-work programs.

Some agencies feel that a standard program will not meet all the needs of victims in different situations; yet they recognize the need for standardizing the management of the disaster response. These agencies often develop standardized program structures, which establish the key positions in an emergency program, develop an organization chart, and provide the preliminary resources necessary to initiate programs. Sufficient authority is delegated to the program staff to enable them to design and implement a program tailored to the particular needs of the affected community. Standardized program structures are workable only if the personnel are experienced and trained disaster managers.

Programs are the principal tool of relief and reconstruction. In disaster management the term "program" describes a set of activities carried out by an organization within a specified time, to accomplish predetermined objectives. A program may be made up of two or more sub-units of activities generally called projects. In a pre-disaster environment programs are usually long-term and have a small, full-time, professional staff. In a post-disaster environment, programs are usually short-term, with limited budgets and a large temporary staff formed around a small core of professionals. Some common examples of programs are housing reconstruction programs, food aid programs, preventive health programs, and food-for-work programs.

Public Awareness
Post-disaster programs can have an enormous impact on a community. It is essential that they are planned to be effective and appropriate for the community, that they meet only the needs the community cannot meet for itself, and that the program contribute to the development of the community. This frequently means that a program's objectives should include the participation of the victims in the program planning and design. The program should have an educational component that will upgrade the level of knowledge in the community, to prevent or reduce a future disaster. The program should also be tied to a long-range integrated development scheme.

Emergency Response
The primary purposes of public awareness activities during an emergency are to:
• • • •

alert the public instruct the public about the nature of the danger (repeating information from the preparedness stage) describe actions the public can take to protect their property and personal health, and warn people about what not to do explain what to do for food, shelter, medicine, or how to obtain assistance in locating missing persons.

The duration of the emergency period and its time of occurrence are functions of the type of disaster. The emergency period for an earthquake is usually the first week after the event. The period for high wind storms begins 48 hours before the storm strikes and lasts for approximately a week to 10 days afterward, depending on flooding. Slow-onset disasters such as droughts have an emergency period that continues until lives are no longer in danger. The timeframe for the emergency period is typically very compressed, and public awareness messages are usually coordinated with the civil defense or national emergency organization. The most common media are the radio, newspapers, special printed bulletins, and posters.

Emergency public awareness programs emphasize getting people to react. To do this, a well-planned and thoroughly developed system of getting timely messages out needs to be in place before the emergency occurs.

Awareness Activities for Recovery and Reconstruction
The general objective of public awareness during this period is to inform the victims how they, individually or collectively, can begin the process of recovery. Planning for these information activities should begin as soon as possible after the disaster. The information needed includes advice about reconstruction of housing, sources of employment, or recovery in the agricultural sector. Recovery and reconstruction can and should begin immediately after the emergency has passed. Unfortunately this period is commonly characterized as one of false starts, mistakes, and waste. Accurate and timely information can help reduce delays. As mentioned previously, the reconstruction period is often a long one, lasting several years for severe disasters. The public awareness program needs to have a similarly long perspective, and reconstruction information needs to be kept in the forefront of the public's attention. It is also important to remember that reconstruction and recovery programs should encourage mitigation of future disasters. The information or educational materials used for the post- disaster reconstruction period will probably be developed specifically for the reconstruction project. The public awareness program should be in support of and coordinated with reconstruction programs and government policies.

Enabling Legislation
An important tool for governmental disaster agencies is legislation to give the agency the extra-ordinary authority and resources it needs to operate both before and after a disaster. Without this legislation many agencies find themselves unable to direct or coordinate vital activities. When lines of responsibility are unclear, needless duplication of assistance may occur in some areas while other areas receive little aid.4

Letters or Memoranda of Agreement
Coordination between intergovernmental agencies and among some VOLAGS is often facilitated by formal letters or memoranda of agreement (or understanding). These define each agency's role in relation to the other and set out spheres of joint activity as well as areas of sole responsibility.

Quality of Service of Health Care in Disaster Haripurnomo Kushadiwijaya (Workshop Mengelola Preparedness Sektor Kesehatan Dalam Menghadapi Bencana Alam, 29 June – 1 July 2006)

Natural History of I njury
Incubation Period Tetanus 3-24 Days Trauma Instant Early Clinical Illness Manifest Outcome: Advanced Death, Clinical Sequels, Stage Recovery


PREVENTIVE ACTIONS: -Promotion of Health -Specific Protection -Early Diagnosis & Prompt Treatment -Limitation of Disability -Rehabilitation Biological Onset = The Trauma • Suspect cases • Probable cases • Confirmed cases

IMPLEMENTATION DISASTER MANAGEMENT: 1st hour (Golden hour) – Rescue  By air  By roads  By boats – Basic needs  First aid treatment  Food  Water and sanitation  Shelter  Clothing 1st Day / Triage – Rescue continues – Provision of basic needs continues – First aid treatment 1st three days – Rescue continues – First aid treatment /triage continues – Basic needs – Emergency response units – Re -utilization of medical services in affected areas if possible

– – – – 4 – 10 days – – – – – – – – 1st month – – – – – – – – –

Evacuation of injured Establishment of telecommunication Re- establishment of infrastructure starts Disposal of dead bodies with the help of local authorities Rescue continues First aid treatment /triage continues Basic needs Establishment of field hospital Emergency response units Weather related diseases Outbreak of communicable diseases Wound infections Basic needs First aids Evacuation of victims and causalities Re-establishment of infrastructure continues Telecommunication continues Disposal of dead bodies continues Vaccination Record keeping / data base management Census

Next 3 months – Psychological support – Rehabilitation (Sumber : Disaster management - Medical Aspects, Lt Col Naseer Ahmad. Commanding Officer,Pakistan Army Field Hospital Indonesia)

Dr. Budi Laksono, MHSc Dokter, pemerhati dan relawan bencana alam PMI Kota Semarang LATAR BELAKANG. Latar belakang Bencana alam gunung berapi, gempa bumi, angin lesus pada dasarnnya sudah ada di bumi Indonesia sejak jutaan tahul lalu. Jauh lebih dulu dari pada nenek moyang kita menempati tanah ini. Bahkan ketika binatang – binatang belum ada. Dari itulah maka bencana alam menjadi pelajran setiap mahluk hidup temasuk binatang. Dalam otak binatang, pemahaman bencana alam seperti meletusnya gunung berapi tercetak dalam gen instingnya sehingga walau tidak pernah mengalami, ketika akan ada bencana ia tahu dan dengan nalurinya ia lari ke tempat aman. Kemampuan itu ditunjang dengan kemampuan indera yang lebih tinggi dari manusia. Walau manusia secara indera menurun, manusia mempunya kelebihan yaitu kemampuan menganbalisa dan belajar dari pengalaman yang lebih baik. Dengan kemampuan teknologi yang dibuatnya, maka kemampuan totalnya jauh melebihi mahluk liannya. Akan tetapi sering kita lalai sehingga ketika terjadi bencana alam, seperti kita orang yang baru pertama mengalaminya. Pertama kita secara komunal terkejut, mengalami kepanikan, akhirnya hanya terpaku tak berdaya. Itulah kesan beberapa kali kita mengalami bencana. Semua itu juga tidak lepas dari kondisi kepura –puraan kita yang selama ini dibuat hanya untuk mengatakan bahwa kita sudah seperti melakukan padahal belum. Disetiap kabupaten tentu kita melihat adanya struktur yang disebut satkorlak. Akan tetapi apakah mereka ada yang pernah melakukan asesment, simulasi, kesiapsiagaan dll sehingga menimbulkan luaran terbentuknya kesiapan semua warga bila ada bencana? Kesiapsiagaan semua aparat terkait yang menjamin pelayanan kesehatan, SAR, distribusi makanan dan tenda darurat, dan rehabilitasi. Betapa kita lihat sendiri bagaimana para korban selamat mengatakan bahwa mereka ”kamitenggengen” ketika mengalami bencana. Hanya insting saja yang membuat mereka selamat. Betapa kita lihat sendiri bagaimana ratusan orang ”panen” ikan di pantai calang sebelum menit berikutnya tsunami menggulung mereka. Betapa banyak orang di Yogja dan klaten terpaku ketika ada bencana sehingga dalam menit berikutnya rumah mereka menimpa dirinya. Betapa banyak nyawa yang bisa kita selamatkan apabila instink mempetahankan diri kita ini dilatih sehingga bila ada bencana, kesakitan bahkan kematian bisa ditekan seminimal mungkin. Pengelolaan kewaspadaan dini, respon cepat, terprogram, adekuat, dan rehabilitasi terhadap bencana adalah inti pokok manajemen bencana alam. Pemahaman ini sangat penting mengikuti terbentuknya satlak – satlak bencana yang sudah dilakukan. KEWASPADAAN DINI DI MASA AMAN. Kewaspadaan dini adalah suatu upaya yang meliputi perencanaan, pelaksanaan , monitoring dan evaluasi kesiapsiagaan terhdapad resiko kejadian bencana alam yang bisa

terjadi setiap saat. Banyak yang berpikir kesiapsiagaan adalah sistem yg tida penting dan hanya merupakan awalan dari suatu program yang tidak pasti. Pemikirna ini menimbulkan ketidak seriusan dalam mengelola sistem kesiapsiagaan dini. Apabila dalam waktu yang lama tidak ada bencana yang sama, maka sering hal ini akan dilupakan. Hal inilah yang menjadi permasalahan mengapa sering bencana alam selalu menjadi penyebab kesakitan dan kematina yang sebenarnya bisa dikuarngi. Di negara maju dan pada suatu tempat beresiko tinggi, sistem kewaspadaan dini sudah menjadi life stile. Pelatihan dilakukan secara periodik sehinnga secara tidak terasa tindakan darurat yang harus menjadi perilaku masyarakat sudah menjadi reflek yang baik. Sebenarnya untuk melakukan itu tidaklah harus memerlukan biaya besar. Hanya perhatian negara terhadap rakyatnya yang kurang saja. Di negara demokratis betul, kematian rakyat bisa menjadi bumerang bagi partai politik untuk bisa dipilih rakyat lagi. Di banyak negara otoriter dan kesadaran politik rakyat yang rendah, kematian rakyat bahkan ribuan sering dianggap sebagai bagian dari bencana yang tidak perlu dievaluasi dan ditindaklanjuti dengan baik. Bahkan tidak jarang, mereka menjadi korban penyalahan karena ketidak tahuannya, atau dalam bahasa lazin disebut victim blaming. Kewaspadaan dini terhdapa bencan abukanlah masalah biaya. Hal itu juga bukan masalah maju atau berkembangnya negara akan tetapi adalah masalah kemauan politis pemerintah melakukannya. Adapun yang bisa disiapkan menjadi data dasar sbb:

1. DATA DASAR PENDUDUK. Di indonesia sebenarnya sudah lazim. Kartu kepala keluarga sudah dimiliki hampir semua kelaurga. Adapaun bvila ada yang belum mempunyai, maka sudah menjadi kewajiban dari aparat untuk melakukan pembinaan. Data ini sangat penting dalam melakukan assessment korban bancana saat terjadi. Selanjutnya, pada saat fase rehabilitasi, data ini menjadi data acuan distribusi kepada kelayuurga atas bantuan yang perlu diberikan. Sudajh menjadi kelaziman di Indonesia, bila ada bencana selalu terjadi pembengkakan jumlah orang yang harus disantuni. Hal ini sebenanrya tidak perlu terjadi bila ada aturan jelas protokol dan sangsi pemalsuan data dasar. Dalam kepalang merahan, bagian yang penting dalam menentukan jumlah orang yang harius diberi makan, papan, pelayanan kesehatan, dll masuk dalam program assessment. Assessment ini dilakukant erus periodik mengikuti perkembangan orang di suatu wilayah atau mobilitas orang. Dengan assessment yang baik, maka resiko ketidak efisienan penyediaan makanan, papan, air kamar mandi, bantuan lain akan dikurangi. Bahkan dengan assessment yang baik bisa dilakukan perkiraan jenis dab jumlah barang tertentu yang penting bagi masyarakat. Dalam pemerintahan yang tanggap terhadap resiko bencana, maka assessment masyaratakt dilakukan teratur setiap beberapa bulan sekali. Dengan sistem tata pemerintahan yang ada, mulai dari RT, RW, Dusun , Desa dll, maka tidaklah sulit untuk melakukan.

2. KOMUNIKASI DAN INFORMASI. Kita beruntung bahwa sekarang sudah banyak alternatif komunikasi. Handy Talky dari dulu hinga kini masih sering digunakan. Sistem komuniasi dengan HT ini sangat menarik karena penggunaannya murah dan membuat operator siap siaga selalu. Kemlompok masyarakat menggunakan frekuensi HT untuk keperluan hobinya. Ini sangat membantu penyebarluasan komunikasi. Telepon seluler sekarang sangat populer. Penggunaan ini sangat penting dan mempunyai keunggulantertentu. Tidak kalah penting juga ada alat komukasi tradisional seperti kentongan dll. Yang perlu diperhatikan adalah pada saat bencana kondisi alam berubah. Sistem telpon maupun telpons eluler, listrik dll bisa hancur. Saat itulah komuniasi yang itdak tergantung pada listrik atau teknologi tinggi justru menjadi sarana komuniaksi yang penting. Dari dasar inilah perluynya selalu dipelajari resiko terburuk ini. Irama – irama peringatan kentongan perlu dikembangkan dengan bencana alam gempa, tsunai dll sesuai denga resiko bencana. Teknologi komuniasi yang tinggi akan tidak berguna bila sistem komuniasi tidak disiapkan. Sistem komunikasi bukan meliputi perangkat keras saja, tetapi justru leeibh dominan penting adalah sistem soft ware. Di sini lemiputi protokol bagaimana sistem itu digerakkan. Kemana komuniasi di arahkan agar bencana segera bisa diantisipasi dengan baik oleh aparat dan masyarakat itu sendiri. Dalam bencana komunikasi pertama adalah untuk peringatan bagi masyarakat untuk waspada. Pada kasus dimana bencana alam bisa diketahui dini, seperti tsunami, angin topan, maka komuniasi kepada masyaraka sagant penting. Sistem alarm kewaspadaan perlu dimiliki dan dirawat. Komunikasi vital untuk disampaikan pada satkorlak agar respon cepat bisa disiapkan dan dimobilisasikan. Komunikasi juga diperlukan untuk mendistribusikan penanganan korban agar tidak menumpuk pada satu sentra pelayanan tetapi merata sesaui dengan kemampuannya sehingga penangan tercepat setiap korban bisa dilakukan. Dalam setiap bencana perlu sekali dikelola sistem informasi yang baik. Informasi bukan saja untuk masyarakat luar yang barang kali bisa membantu tetapi juga pada masyarakat korban karena mereka akan mencari infoemasi yang benar cepat. Samapi sekaran gini sering ini tidak dikelola dengan baik sehingga jangankan korban yang ingin mencari kebenaran, orang luar sendiri tideak tahu apa yang terjadi secara pasti. Isue tsunami di yogja pasca gempa merukapan salah satu histeria masa yang terjadi karena sistem informasi yang tidak berjalan dengan baik. 3. SISTEM TRANSPORTASI. Pada masa aman harus dipersiapkan alternatif transportasi pada saat bencana. Kekeluargaan dalam masyarakat kita sangat mendukung keberhasilan ini. Akan tetapi bila tidak dinyatakan, akan terasa sulit. Sistem ambulan desa yang berhasil dibangun dinas kesehatan bisa dijadikan semacam percontohan untuk pengembangannya. Transporatasi pada bencana sangat vital karena dipergunakan untuk rujukan korban ke rumah sakit dan distribusi bantuan.

4. SISTEM PELAYANAN KESEHATAN. pelayanan kesehatan pada masa bencana sangat vital. Setiap bagian dalam sistem pelayanan kesehatan pada masa aman adalah kunci pada masa bencana. Akan tetapi harapan itu sering kurang dari harapan karena kapasitas dibanding dengan yang harus diberikan jauh dibawah. Diperlukan sistem modifikasi pelayanan dan dilatihkan pada masa aman. SIMEHS salah satu pendekatan tatalaksana pada bencana perlu diberikan pada semua puskesmas. Tidak kalah penting adalah pemberian motivasi betapa strategisnya peranan tenaga kesehatan dan besarnya amanah rakyat yang seharusnya diembannya. 5. SISTEM KESELAMATAN. Setiap daerah mempunya resiko yang berbeda thd bencana. Untuk itu siperlukan sistem penyelamatan. Sistem itu merupakan kemampuan masyarakat untuk bersikap benar ketika terjadi bencana dan fasiolitas perlindungan thd bencana yang bisa teradi. sistem keselamtan dibangun dengan pemberian informasi adekuat apa itu bencana dan bagaimana respon yang harus dilakukan. Kemudian pada setiap waktu secara periodik dilakukan simulasi. Dengan melakukan ini maka resiko kesakitan dankematian bencana akan dikurangi. Fasilitas perlindungan penting juga untuk dibangun bila memang daerah itu memungkinkan dibentuk bangunan yang tahan bencana tertentu. 6. SISTEM PEMENUHAN MAKANAN. Daerah yang menadi resiko bencana alam agar dilakukan pembentukkan cadangan makanan baik ditingkat keluarga hingga tingkat daerah. Makanan kering bisa menjadi salah satu alternatifnya. Sebenanrya mie instan bisa dipakai karena selain dalam kemasan stabil juga pada kondisi darurat bisa dimakan langsung. Saat ini banyak sekali kelompok masyarakat (ibu PKK RT/RW) mempunyai alat masak besar. Ini sangat berguna bila terjadi bencana. Sistem dapur umum bisa segera berjalan bila diperlukan. Bagi pemerintah daerah, pembagian alat masak bersama, dari piring, sendok, kompor, panci dan wajan besar bisa dimanfaatkan waktu aman maup-un bencana. 7. SISTEM ”FAST SHELTER”. Pada saat bencana sering rumah rusak atau hilang. Ada baiknya setiap kampung mempunyai tenda atau sejenisnya yang bisa dimanfaatkan manakala terjadi bencana dan menghancurkan rumah. Tenda pramukapun sebenanrya bisa menjadi hunian dalam 1 blm hingga 2 bulan bila dirawat. Kepemilikan terpal plastik sangat baik untuk keluarga maupun kelompok masyarakat. Dari pengalaman, dari setiap bencana tidak terlalu mudah segera disiapkan shelter cepat. Di Aceh, tidak sedikit yang sampai sekarang maish di tenda walaupun sudah lebih 1,5 thn. Di bantul, pada hari ke enam masih banyak orang yang hidup di tenmpat terbuka dengan atap seng tanpa dinding. Setiap hujan selalu membasahi semua yang dibawah. 8. SISTEM SATKORLAK, SAR, SIMEHS DAN ERU. Di Jateng ini sekarang terdapat sistem SAR yang tidak sedikit. Di Karyadi ada BSB (Brigade Siaga Bencana), di Jateng ada SAR Jateng, di tingkat kabupaten sekarang telah bangkit beberapa tim BSB. Di setiap cabang PMI siap dengan armadanyua SATGANA. Yang penting adalah bagaimana mempersiapkan mereka setiap saat bial terjadi bencana. Simulasi bencana sering dilakukan tim SAR Jateng, SATGANA PMI Kota Semarang. Hal ini perlu dilakukan untuk semua tim yang ada. Tidak kalah penting di tiap kabupaten d\tim satkorlak

melakukan simulasi manajemen koordinasi. Untuk itu praktis tidak diperlukan dana akalu mau. Yang sangat dipelukan adalah niat baik dari pemerintah. Pengalaman di Klaten, bantul menunjukkan bahwa kemampuan koordinasi memegang peran penting. Banyak relawan yang menbgharap ”digerakan” oleh satkorlak atau pangurus PMI kab kecewa karena ” tak mendapat perintah untuk gerak sama sekali”

1. CEPAT DARURAT (EARLY EMERGENCY) . (PADA MENIT – 6 JAM JAM PERTAMA) SATKORLAK, SAR , BSB, ERU, SIMEHS. Setiap bencana akan berakibat pertama pada terganggunya kesehatan karena trauma bencana. Jam jam pertama tim di atas ini harus melakukan respon baik dari koordinasi maupun respon langsung sesuai dengan kapasitasnya. Puskesmas, dokter, bidan, perawat, BP praktek swasta sendiri atau bersama melakukan apa yang bisa dilakukan disekelilingnya. Merka tidak boleh justru lari dari gelanggang, karena inilah gelanggang sesungguhnya mereka mengabdi kemanusiaan. Tim SAR, SIMEHS, Dokter, perawat, bidan swasta pada jam pertama harus bisa masuk daerah bencana. Setiap tium atau orang yang datang harus membina masyarakat membentuk triase dan menangani langsung apa yang menjadi kapasitasnya. Bila tim yang lebih berkompeten datang, maka tanggung jawab bisa diserahkan pada yang bersangkutan. Lebih bersyukur lagi kalau yang berkompeten sseperti satkorlak datang pertama sehingga langsung membentuk triase dan kelola manajemen pertolongan pertama. Dalam kapasitas Indonesia hal itu memang sebaiknya karena sampai saat ini jarang orang mau melakukan dulu dengan inisiatif sendiri kecuali diperintah. Ini menjadi pemikiran bagi tim satkorlak agar ada di tempat bencana pada jam pertama bencana. TUGAS SATKORLAK adalah melakukan asesment, menentukan lokasi dan membuka pelayanan darurat. Mengkoordinasikan tim lain seperti kesehatan untuk melakukan tugas pada area ttt. Mengarahkan tim SAR pada daerah yang memerlukan bantuan emergency SAR. Menggerakkan tim lain sesperti relawan, BSB, SIMEHS bergerak dengan cepat pada daerah yang dalam asesment diketahui memerlukannya. Kemudian melakukan kordinasi dengan rumah sakit, pemadam kebakaran, sarana bantuan bencana lain utnuk melakukan kegiatan sesuai yang diketahui di lapangan. TIM SAR segera datang ke lapangan dan melapor pada SATKORLAK untuk penugasanya. Akan tetapi bila tim satkorlak belum ditempat, (ini lebih sering terjadi) bisa lakukan asesment dan langsung bergerak. Bila tim sar ada tenaga terlatih asesment penderita maka bisa mengklasifikasikan orang untuk tindakan apa. Tetapi bila tidak, maka setiap pasien dirujuk ke puskesmas terdekat dulu untuk dilihat perlu tidaknya rujuk lebih lanjut. TIM SIMEHS. Begitu datang melapor pada satkorlak untuk penugasan. Tetapi bila satkorlak beluma ada, maka dengan koordinasi tim yang sudah datang membentuk triase dan melakukan pertolongan langsung. Dalam pertolongan seperti ini jangan menunggu koordianasi boila memang tak ada. Jangan tak melakukan tugas karena tim satkorlak belum ada. Yang dilakukan adalah melakukan pertolongan pertama di lapangan. Bila pasien bisa dirawat keluarga beri obat secukupnya. Bila perlu rujuk

rawat ringan, kirim ke puskesmas atau rumah sakit kecil. Bila perlu penanganan komplek seperti kemungkinan operasi, perawatan berat maka rujuk ke rumah sakit yang bekompeten. PUSKESMAS dan RB, RS kecil lainnya. Bisa langsung buka dan bila diperlukan membagi diri dalam tim simehs yang bergerak ke daerah. Bila ada pasien digolongakan dalam ringan bisa dilakukan eprawatan keluarga, puskesmas atau perlu rujukan. Bila bisa dirawat dikeluarga maka diberi obat danpulang. Bila perlu rawat di puskesmas rawat sebisanya. Jangan terlalu mudah mengirim rujukan karena akan diperlukan merawat orang yang lebih berat. Rujuk rumah sakit bila memang perlu. Bila diperlukan setiap puskesmas disiapkan dengan rumah sakit lapangan. Pengelolaan dalam rumah sakit lapangan untuk pasien ringan lebih menguntungkan bagi petugas dan kelaurga. RUMAH SAKIT RUJUKAN. Rumah sakit rujukan baik dari koordinasi satkorlak maupun otomatis, menyiapkan perawatan. Sisi yahng perlu disiapkan adalah triase pra UGD. Dalam manajemen perawatan kondisi normal ini tak ada, tetapi pada masa bencana ini segera disiapkan. Disini diisi oleh dokter dan perawat senior yang bisa melakukan asesment penderita perlu atau bisa dilakukan perawatan rtingan dan pulang. Ini penting agar UGD tidak berlebihan pasien yang tidak perlu. Orang triase bisamelakukan pengobatan ketika pasien di dalam mobilnya sehingga bila memang bisa pulang, maka diberir obat dan pulang dengan mobil yang sama. Sebaliknya bila memang sangat berat dan tak mungkin dirawat dirumah sakitnya, dengan mobil sama langsung rujuk ke rumah sakit rujukan lebih tinggi. Manajemen rumah sakit. Tim manajemen agar segera melakukan langkah darurat menjamin pelayanan dalam rumah sakit mengikuti alur yang diharapkan agar penunmpukkan tidak terjadi. Bila memang tenaga rutin tidak bisa mengelola, maka harus ada panggilan darurat iuntuk semua staf dan membagi dlam sift yang lebih ketat. Bila masih kurang baik alat tenaga, obat dll agar segera melapor pada satkorlak, isntansi vertikalnya dll yang mampu membantunya.

B. MANAJEMEN PERI-EMERGENCY. ( 6 jam – 24 jam).
MAINTENENCE PROGRAM SEBELUMNYA DAN REHABILITASI KEHIDUPAN DASAR BERIKUTNYA. Memang dalam prakteknya sering fase ini belum dilakukan apapun. Kasus di aceh yang menunjukkan hinga beberapa haripun banyak daerah yang sama sekali belum diberi bantuan. Hal ini disebabkan karena memang sebaran bencana meluas dan pemerintah belum siap sama sekali menghadapi ini. Yangpaling siap dalam menghadapi bencana adalah militer karena struktur hirarki yang kuat dan pertanggungjawaban thd anggota dan peralatan militer. Meskipun begitu bisa kita lihat gugus tempur pasukan asing di Samudra Indiapun sudah siap. Bahkan tim ERU dari Jepang dan Jerman walau sampia pada hari ke 3, tetapi jam ke 4 sudah siap berangkat dari negaranya. Inilah yang menjadi arah pengembangan ERU dan SIMEHS di Indonesia. Secara pasti, pemerintah dan swasta yang mampu agar membentuk tim ERU dan SIMEHS. Bekali mereka dengan semangat dan dana atau prioritas yang cukup untuk mlakukan mobilisasi saat bencana.

Pada fase ini, program yang sebelumnya harus tetap diteruskan. Apabila langkah fase sebelumnya belum dilakukan maka harus segera dilakukan. Kelambatan dari penanganan merupakan kesalahan yang fatal. Dalam pemerintahan yang demokratis, maka pemerintah bisa digugat PTUN oleh masyarakat bila tidak melakukan langkah strategis sesuai dengan jadwalnya. Sekali lagi dalam pelaksanaan oleh tim memang perlu koordinasi, akan tetapi bila koordniasi oleh pihak yang berkompeten belum berjalan, maka kegiatan harus dilakukan sesuai dengan kapasitas masing – masing. Untuk itu perlu digaris bawahi pada awal, bahwa petugas lapangan bencana boleh melakukan dalamkapasitas masing – masing untuk menganggulangi bencana sampai langkah tersusun baik yang akan dikoordinasikan kemudian. Makan dan minum. Pada umumnya pada fase ini sudah bisa ditentukan kebutuhan dasar apa yang diperlukan masyarakat. Air minum dan makanan sudah diperlukan mereka. Untuk itu bila satkorlak memiliki sarana air minum bergerak merupakan nilai positif. Apabila tidak memiliki, maka pengetahuan akan air bersih perlu dipahamkan. Dengan klorinisasi bisa juga disediakan air minum yang sehat bagi banyak orang dengan cepat. Memasak air juga bisa dilakukan meski sering jumlahnya tidak mencukupi. Makanan mulai diperlukan bukan saja bagi korban tetapi juga bagi penolong. Oleh karena itu harus dijamin ketersediaan makanan bagi mereka dengan menggunakan kapasitas yang ada. Bila sudah ada dapur umum, maka segera dijalankan. Bila masyarakat sudah mempunyai alat masak kolektif, maka bisa segera dioperasionalkan. Tenda rakyat. Bila memang banyak rumah yang rubuh karena bencana dan memerlukan tenda, maka pada fase ini sudah dilakukan asesment berapa tenda harus dibuat. Bila memunkginkan segera dibuat. Hujan dan malam hari menjadi prioritas pemasangan secepatnya. Populasi anak dan usia lanjut juga menjadi pertimbangan segera didirikannya tenda. Idealnya tenda keluarga merupakan alternatif yg baik tetapi bila tak ada, maka tenda kolektifpun tidak menjadi masalah. Tim asesment harus mendata jumlah yang memerlukan tenda dengan keberadaan tenda. Dengan begitu, maka sebelum dipakai orang, bisa diinformasikan bahwa tenda untuk satu atau dua keluarga. Hal ini sangat penting karena bila tidak dikatakan pada waktu awal terjadi rasa pemilikan yang berlebihan yang menyebabkan orang lain merasa sungkan untuk bergabung. Bagi korban yang sakit agar diberi prioritas mendapatkan tenda bersama keluarganya. Korban yang masih bisa idrawat di tenda yaitu mereka yang luka tidak parah dan sudah dijahit. Keluarga dibinmbing untuk memberi obat hingga sembuh. Tenda yang memerlukan perawatan kesehatan, sebaiknya diberi tanda dengan pita hijau. Dengan pita itu maka petugas perkesmas (perawatan kesehatan masyarakat) atau tim simehs bisa melakukan evaluasi luka atau sakit setiap mereka lewat atau memang dijadwalkan. KESEHATAN. Pada umumnya pada fase ini belum semua korban berhasil dilakukan perawatan atau bahkan korban berat yang dirujuk. Untuk itu perlu dilakukan sweeping karena tidak semua orang akan tahu kondisi orang lain. Petugas dilapangan perlu mengembangkan kegotongroyongan untuk mendata korband ari rumah ke rumah dan melakukan perujukan bila diperlukan. Sarana mobilitas apapun dari mobil hingga sepeda

yang dibuat membawa tandu bisa digunakan untuk sistem rujukan. Pencegahan kesetrum aliran listrik, runtuhan rumah, benda tajam perlu dierikan pada mereka. Dalam pelaksanaan pengobatan dan perawatan penyakit, petugas sebisamungkin melakukan bersama kelaurga sehingga keluarga terdidik untuk melakukan secara mandiri bagaimana merawat anggota kelaurganya. Penggantian balut dll adalah tindakan yang memerlukan waktu, maka bila keluarga mampu melakukannya, cakupan petuas akan jauh lebih luas. Pemakaman korban. bila ada korban meninggal dunia, maka sebagiknya dimakamkan segera. Bila pada hari ini bisa dilakukan pemakaman, maka segera dilakukan. Umumnya pemakaman menjadi prioritas pertama selain perujukan pasien. Pemakaman korban bencana yang awal selain meringankan beban masyarakat juga akan mengurangi resiko penularan penyakit. Kesulitan memakamkan oirang pada hari ini terjadi bila korban banyak dan yang selamat maish dalam depresi. Dari h al itu maka pemakaman bisa dibantu oleh tim lain yang ada di lapangan. Yang perlu dicatat adalah identitas korban jelas sehingga bila keluarganya mencari, maka akan diketahuinya.

MAINTENENCE PROGRAM SEBELUMNYA DAN REHABILITASI KEHIDUPAN DASAR BERIKUTNYA. Makanan dan minuman. Pada umumnya masyarakat mempunyai persediaan makanan dan minuman dalam satu hari itu. Meskipun begitu tidak menutuip kemungkinan habisnya persediaan tersebut karen abencana aktau karena penggunaan yang komunal. Tim satkorlak tingkat paling bawah yang bertanggung jawab thd kehidupan merkea harus memulai mencari suplki makanan dengan melaporkan kondisi, jumlah tanggunan jiwa, kapastias fungsionalnya dll. Bila sudah melapor,tentu bila ada supli akan segera dikirim. Perlu dipahami sulitnya distribusi pada awal bencana sehingga bila diperlukan ada tim dari desa atau kecamatan yang piket di tenmpat satkorlak sehingga bila ad distribusi segera bisa diambil dan dikirim ke desa. Selain itu fungsi tim piket untuk melaporkan kondisi dari desa ke atas dan membawa hasil rapat satkorlak di tingkat atas ke bawah. Tidak hanya lewat satkorlak bantuan oitu datang,s ering dari masyaraakt atau LSM memberi bantuan. Oleh karena itu data dasar pengungsi agar tercatat baik dalam buku. Bila RT atau RW masih punya buku KK, maka bisa dijadikan acuannya. Kesahihan data meyakinkan orang untuk membantu. Bila data dilebih – lebihkan maka membuat orang tidak respek dan tidak akan datang lagi. Selain itu ia akan mengecap desa itu sebgai desa koruptor. Tenda. Dalam fase ini terus dilakukan pengembangan sampai semua orang mendapatkan tenda agar bisa hidup lebih nyaman. Walau pemerintah ingin melakukan rehabiltasi cepat,pada umumnya korban bencana harus diap untuk di tenda 1 – 2 bulan bahkan bisa

lebih lama lagi. Dari itu, maka diperlukan pembuatan tenda yang baik seperti adanya saluran air yang mencegah banjirnya ruangnan tenda bila hujan. Pengalaman di Banjarnegara, satkorlak membuat tenda yang nyaman dengan lantai kayu. Kayu sengon atau kayu apapun bisa menjadi alas sementara tenda. Ini sangat bagus karena akan terasa hangat dibanding bila llangsung tanah. Kesehatan. patikan semua pasien pada hari hari ini sudah ditangai dan mendapat obat secukupnya. Penyakit sehubungan dengan luka dan trauma bencana pada fase ini memerlukan perawatan intensif. Bagi yang tinggal di tenda, pastikan tiap hari ada perawat atu dokter yang mengelola mereka. Banyak dari korban sebenanyr amemerlukan perawatan rumah sakit, tetapi karena prioritas mereka dirawatkan dirumah. Dari dasar itu, maka diperlukan perawatan intesif walau mereka ada di tenda. Selain itu sangat diharapkan pencegahan infeksi dari luka yang ada. Bila terjadi sampai infeksi berat, maka upaya dini yang sudah dilakukan seperti sia – sia saja. Kesehatan lingkungan. Sangat diharapkan pada fase ini, jamban umum sudah tersedia. Untuk membuat jamban umum tidak sulit yang terpenting adalah memutus rantai infeksi. Kecepatan dalam menyediakan fasilitas ini lebih penting dari pada kesempurnaan. Meskipun begitu ada prinsip dasar pembuatan jamban yaitu 1. sepetik tank minimal 10 meter dari sumber air. Lubang kotoran tertutup dengan baik. Tersedia air untuk bebersih ditempat lokasi. Sebagai contoh, pembuatan jamban darurat dengan luban 1 meter dalam diameter 1 meter ditutup dengan bambu dan papan, dan pentuup lubang papan bisa dipakai. Untuk membuat ini tidak diperlukan waktu lebih dari 6 jam. Jamban ini lebih baik dari pada mereka buang air di sungai atau di kebun. Satu problem lingkungan pada bencana adalah berserakannya platik gelas bekas air minum. In i merangsang timbulnya penyakit susulan seperti malaria, demam berdarah, chikungngunya, dll. Untuk itu agar penyuluhan kesehatan lingkungan penting juga diberikan pada mereka agar mampu menjaga kesehtannya denan baik. Tracing. Dalam kepalang merahan, upaya ini menjadi salah satu uapaya pokok relawan. Upaya ini adalah menghubungkan antara korban dengan keluarganya yang pada saat bencana mungkin terpisahkan oleh keadaan. Sering rumah sakitmenerima pasienyang tidak jelas identitasnya. Lebih ironis dengan trauma yang ada mereka kadang sering sulit untuk ditanyai alamatnya. Dalam kontek itu, maka setiap tingkatan dari desa hingga kabupaten agar bisa mencatat keluarga hilang atau keluarga yagn mencari anggota lainnya. Dalam satkorlak bisa dilakukan pengambilan poto sehingga sangat membantu mengidentifikasinya. Distribusi bantuan. Ketika bencana melanda bayak orang, maka secara naluri dasar manusia yang menjadi korban akan lebih bersatu dan bersama. Itulah keuntungan bila musih terjadi bersmaa. Akibat psikoligis yang penting rendah prevalensinya. Meskipun bgitu, tidak semua kebersamaan itu terus ada. Pada kondisi tertentu, napsu menguasai bantuan bisa muncul pada setiap orang karena memang pada saat nbencana tidak terdapat kepastian kehidpan depannya. Korupsi thd bantuan bisa menggoda setiap orang yang mendapatkannya. Untuk itu,m maka diperlukan protokol pemberian bantuan yang baku di

tingkat kabupaten hingga ke desa. Pembukuan yang baik adalah pembukuan yang menggunakan papan pengumuman sehingga sisa diaudit oleh masyarakt (community supervision audit). Untuk itu ada peraturan bahwa seitap bantuan harus diterima tidak satu orang, atau satu kelaurga tetapi oleh orang yang berbeda kedudukan. Makin maburadul sistem pendistribusian, maka makin mudah untuk menghilangkan bantuan. Salah satu cara para orang yang tergoda mengambil bantuan adalh membaut sistem itu amburadul. Bantuan dalam bencana harus dibagi dengan asas yang penting yaitu KECEPATAN DAN KETEPATAN. Bantuan yang bisa langsung dimanfaatkan masyarkat seprti tenda, karpet plastik, makanan dll harus segera dibagikan. Pengunduran pembagian hanya dibolehkan bila sistem penyimpanan makanan atau bantuan di setiap kelaurga masih jelek. Dengan kondisi itu ditakutkan mereke tidak bisa menyimpan atau bila digunakan berlebih maka meniumbulkan keracunan. Hal itupun bisa dicegah bila jumlah tak berlebih atau mereka bisa dipahamkan bagaimana cara penggunaan yang baik. Jangan sampai ada karpet tenda yang masih berlipat di gudang sementara setiap hari masyarakat masih kehujanan. Sering terjadi kesulitan membagi karena jumlah tidak sesuai dengan barang. Misalnya tenda kelaurga ad 10 tetapi yang memerl;ukan ada 30 orang. Untuk itu, maka cara pembagiannya adalah dengan sistem filtrasi. Maksud sistem filtrasi adalah menapis keluarga hingga mendapat jumlah yang sama dengan jumlah bantuan. Caranya adalah dengan mengkategorikan orang dengan umur, jenis kelamin, adanya balita, adanya orang sakit. Sebagai contoh dari 30 keluarga yang belum dapat tenda, ditapis, hanya kelaurga yang mempunyai balita. Maka akan tersaring 25 keluarga msialnya. Kemudian ditambahkan lagi, selain balita, ada orang usia lanjut. Maka tersaring lebih kecil lagi dan seterusnya hingga 10 tenda itu bisa idbagi dengan keadilan. Ketika kita sulit membagi dengan adil untuk suatu barang, maka kecepatan adalah lebih baik. Penundaan pembagian bantuan hampir selalu berkonotasi korupsi bantuan. Untuk membagi barang, bisa dilakukan asesment cepat. Hal itu dilakukan sambil jalan dari satu camp ke kamp lain dengan mendata jumlah target orang yang akan dibantu. Kemudian beri kelompok itu dengan jumlah yang dimungkinkan. Setelah itu bergerak ke kamp lain. Sebagai contoh, bila kita ada500 paket bantuan minuman atau susu, maka dengan mobil bergerak dari kam ke kamp. Didepan pengurus kamp,, ditanya berapa balitanya. Maka ditambahkan dengan jumlah kotak susu yang akan diberi. Bila bayi ada 70, tiap orang kira – kira bisa diberi5 maka kamp itu diberi 350 kotak dan diberikan dengan perkataan secara eksplisiti , keras didepan banyak orang bahwa itu adalah untuk balita. Sistem informasi. Sangat bagus apabila di ujung kampung yang stratefgis ditulis papan yang berisi tentang jumlah jiwa, KK, anak, bayi, usila, rumah yang roboh, dll serta bantuan mendesak yang diperlukan. Data ini agar bisa dibaca oleh semua masyarakt sehingga mereka bisa memberi input. Pada sisi lain papan ini bisa menjadi informasi LSM yang akan membantu. Dengan sistem keterbukaan ini akan membuat orang menghormati dan suka memberi bila merkapunya. Tidak lupa setiap penyumbang ditulis di situ agar orang lain tahu bahwa sumbangan yang sudah berkjalan disalurkan dengan benar.

A. REHABILITASI AWAL (HARI 4 – 14) MAINTENENCE PROGRAM SEBELUMNYA DAN REHABILITASI KEHIDUPAN DASAR. Ada beberapa sumbe menyatakan bahwa rehabilitasi bisa dimulai pada seminggu pasca bencana. Hal itu tidak terlalu salah bila memang sebaran bencan luas. Akant etapi pada umumhnya, pada hari ke 3 sudah mulai orang jenuh dan memerlukan kegiatan. Rehablitasi di Yogja dan Klaten pada dasarnya secara swadaya telah dimiulai rakyat sejak hari 2 dan 3. merka sudah mulai bekerja bakti. Pada dasarnya, seawal mungkin rehabilitasi merupakan hal yang baik. Selain membangun infra struktur untuk mereka secapatnya, juga memberi kegiatan sehingga trauma psikologis cepat hilang. PAPAN DAN PROPERTY. Pada rehabilitasi awal ini yang pernting dilakukan adalah perbaikan rumah atau sekaligus merubuhkan bangunan yang diduga membahayakan. Kemudian merawat bahan bangunan yang masih bisa dipakai seperti kosen, kaca, pintu, alat meja kursi dll. Barang – barang ini dipisahkan pada tempat yang aman dan terlindungi agar bisa dipakai untuk membangun lagi dikemudian hari. Batu bata, genteng yang baik bisa dipilih dan ditempatkan pada tempat d pinggir untuk pembuatan rumah yang akan datang. Selain untuk merawat barang yang masih dipakai, kegiatan ini untuk menjamin tidak ada resiko kecelakaan lagi karena barang yang rubuh lagi. Dengan merapikan daerah bencana, maka keluarga bisa membaut rumah tenda yang tepat dan lebih baik untuk kehidupan minggu – minggu di depannya. Bahkan pada kelaurga tertentu bisa dimungkinkan juga bila mampu untuk memulai memabngun lagi rumahnya dengan lebih baik. Rumah semi permanent seperti rumah cepat model AB yang bisa dibangun dengan 6 jam dan biaya tak lebih dari 6 jutaan bisa dibuat untuk mereka yang mampu atau mendapat bantuan. MAKANAN DAN MINUMAN. Pada fase ini keluarga belum bisamandiri. Bantuan bahan makanan tetap harus disupli. Pada bencana yang berat tetapi infrastruktur jalan baik, maka pada fase ini sudah ada sistem pembagian / distribusi makanan baik perkeluarga atau perkelompok pengungsi. Tugas yang perlu diperhatikan adalah asesment dari tintkat kecil hingga kabupaten, untuk mendapatkan jumlah makanan yang harus disediakan. Kemudian mencari sumber – sumber bantuan. Pemerintah adalah sumber bantuan utama, tetapi tidak menutup kemungkinan memberi infor pada LSM tentang keperluannya sehingga mereka bisa memberikan juga. Kemudian langkahnya adaah distribusi. Di satuan tingkat kabupaten, maka pastikan baan sampai pada pengungsi atau kelompok pengungsi sesuai jadwalnya. Di tingkat kelompok pengungsi, pastikan bantuan sampai pada orang yang dituju. Bila merupakan bahan makanan, maka supli makanan sampai pada ybs. Minuman sehat sangat penting. Sangat baik bila tiap kecamatan bisa membuat sarana air minum bergerak. Dengan sarana ini maka kecukupan minuman sehat bisa diberikan pada semua. Suplki yang baik mengurnagi minat orang menggunakan air kemasan yang justru lebih banyuak memjadikan sampaj plastik yang beresiko jadi hunian nyamuk demam derdarah.

KESEHATAN Diharapkan pada fase ini, penderita luka akut dengan jahit kurang 10 sudah sembuh. Untuk itu, perawatan luka selama fase ini sangat mementukan. Dalam upaya itu pastikan bahwa setiap penderita luka bisa dirawat atau merawat lukanya setiap hari dan mendapat pengobatan yang cukup antibiotik. Kesakitan baru karena penyakit infeksi saluran nafas bisa menigkat karena masyarakat belum mempunyai papan yang melidnungi mereka dari hujan dan dingan dengan baik. Untuk itu perlu pengawasan rutin kesehatan dan penyuluhan kesehatan agar terhjindari dari resiko penyakit itu. Hal sama dilakukan untuk mencegah penyakit saluran cerna terutama yang menular. Gatro enteritis menjadi beban ketika bencana terjadi. Pembuangan kotong yang tidak pada tempatnya, kesulian air bersih dan penyediaan makanan yang tidak sehat adalah faktor yang meningkatkan resiko mereka untuk menadapt infeksi saluran cerna. Untuk hal itu , maka diperlukan pengobatan yang cepat, adekuat agar resiko penyebaran infeksi bisa dikurangi. KESEHATAN LINGKUNGAN. Pada beberapa kasus, temasuk gunung merapi, jadwal pembuatan jamban umum lambat karena mereka sekedar membuat tanpa jadwal kecepatannya. Di Aceh bahkan pembuatan jamban baru berlangsung beberapa bulan kemudian. Di Yogja, lebih baik karena banyak jamban milik penduduk yang masih bisa dipakai. Yang penting dipastikan adalah, bila jamban pada fase sebelumnya belum dibuat, maka pastikan pada fase ini sudah ada. B. REHABILITASI MENENGAH (HARI 14 – 30 HR) MAINTENENCE PROGRAM SEBELUMNYA DAN REHABILITASI KEHIDUPAN DASAR BERIKUTNYA. Maintenens - TRACING - EKONOMI CEPAT - KETRAMPILAN - PENDIDIKAN - RUMAH DARURAT




You're Reading a Free Preview

/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->