Anda di halaman 1dari 61

ANALISA SISTEM PEMINJAMAN PADA KOPERASI BINA SEJAHTERA SMAN 4 TANGERANG SELATAN

LAPORAN KULIAH KERJA PRAKTEK


Diajukan Guna Memenuhi Persyaratan Kelulusan Mata Kuliah KKP Program Diploma Tiga (D.III) 1. Mochammad.Fikri 2. Slamet Hermanto 18072120 18072116

Jurusan Manajemen Informatika Akademi Manajemen Informatika dan Komputer Bina Sarana Informatika Ciputat 2009

PERSETUJUAN DA PENGESAHAN KULIAH KERJA PRAKTEK


Kuliah Kerja Praktek ini telah disetujui dan disahkan serta diizinkan untuk dinilai pada periode Tahun Ajaran 2009/2010 di Semester Lima

DOSEN PEMBIMBING AKADEMIK Kelas MI.5A

Haryanto S. Kom

ii

PENILAI LAPORAN KULIAH KERJA PRAKTEK Laporan Kuliah Kerja Praktek ini telah dinilai pada tanggal

PENILAI

. Saran-saran dari penilai: ..................................................................................................................... ......................................................................................................................................... ......................................

iii

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah memberikan rahmat dan hidayahnya, sehingga penulis dapat menyelesaikan makalah ini dengan baik. Adapun judul penulisan makalah yang penulis ambil adalah sebagai berikut : ANALISA SISTEM PEMINJAMAN PADA KOPERASI BINA SEJAHTERA SMAN 4 TANGERANG SELATAN

Tujuan penulisan makalah ini adalah sebagai salah satu nilai matakuliah didalam Kartu Hasil Studi (KHS) di semester V (lima) ini pada program diploma III (tiga) program studi Manajemen Informatika di Akademi Manajemen Informatika dan Komputer Bina Sarana Informatika (AMIK BSI). Dalam pembuatan makalah ini tidak terlepas dari bantuan serta dorongan dari berbagai pihak. Oleh karena itu izinkanlah penulis mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya, yaitu kepada : 1. Bapak Ir. Naba Aji Notoseputro selaku Direktur AMIK Bina Sarana Informatika. 2. Bapak Moch. Ishaq, S.Kom selaku Kepala Jurusan Manajemen Informatika Bina Sarana Informatika. 3. Ibu Wiruma Selaku

iv

4. Bapak Haryanto, S.Kom, selaku dosen penasehat yang telah membimbing dan membantu penulis, hingga selesainya penulisan KKP ini. 5. Seluruh Dosen,Staf dan Karyawan dilingkungan BSI yang telah banyak membantu penulis. 6. Bapak Drs. Sutrisno, Bapak Bayudha, Ibu Erna Shofyanti dan seluruh guru SMAN 4 Tangerang Selatan, yang telah membimbing dan membantu selama penulis melakukan PKL/Riset. 7. Orangtua dan Keluarga penulis yang telah memberikan dorongan baik moral maupun materil selama pembuatan laporan KKP ini. 8. Dan teman-teman yang telah membantu penulis yang tidak dapat penulis sebutkan satu persatu. Penulis menyadari dalam penulisan makalah ini masih banyak kekurangannya. Oleh karena itu penulis mengharapkan kritik dan saran yang membangun dari rekanrekan pembaca, dan semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi pembaca umumnya dan khususnya bagi penulis sendiri.

Jakarta, Desember 2009

Penulis

DAFTAR ISI

Lembar Judul KKP...................................................................................................... i Kata Pengantarii Daftar Isi.................................................................................................................... iv Daftar Simbol ........................................................................................................... vii Daftar Gambar......................................................................................................... viii Daftar Tabel .............................................................................................................. ix BAB I. PENDAHULUAN........................................................................................ 1 1.1.Umum....................................................................................................... 1 1.2. Maksud dan Tujuan................................................................................. 2 1. 3. Metode Penelitian................................................................................... 3 1. 4. Ruang Lingkup....................................................................................... 3 1. 5. Sistematika Penulisan............................................................................. 4

BAB II. LANDASAN TEORI ................................................................................. 5 2.1. Konsep Dasar Sistem .............................................................................. 5 A. Pengertian Sistem............................................................................. 6 B. Karakteristik Sistem ......................................................................... 6 C. Klasifikasi Sistem............................................................................. 7

vi

D. Pengertian Sistem Informasi ............................................................ 8 E. Komponen Sistem Informasi ............................................................ 8 F. Sistem Informasi Manajemen ......................................................... 10 G. Sistem Informasi Akuntansi ........................................................... 11 H. Koperasi ......................................................................................... 12 I. Pinjaman ......................................................................................... 13 2.2. Peralatan Pendukung (Tool System) ...................................................... 13 A. Diagram Alir Data (DAD) ............................................................. 14 B. Normalisasi..................................................................................... 16 C. Kamus Data .................................................................................... 18

BAB III. ANALISA SISTEM BERJALAN ......................................................... 23 3.1. Umum.................................................................................................... 25 3. 2. Tinjauan Perusahaan ............................................................................ 24 A. Sejarah Singkat Koperasi Bina Sejahtera....................................... 24 B. Struktur Organisasi dan Fungsi ...................................................... 25 3. 3. Prosedur Sistem Akuntansi Berjalan.................................................... 28 3. 4. Diagram Alir Data Sistem Akuntansi Berjalan.................................... 29 3. 5. Kamus Data Sistem Akuntansi Berjalan .............................................. 33 A. Kamus Data Dokumen Masukan ................................................... 33 B. Kamus Data Dokumen Keluaran.................................................... 37 3. 6. Spesifikasi Sistem Akuntansi Berjalan ................................................ 42

vii

A. Spesifikasi Bentuk Dokumen Masukan ......................................... 43 B. Spesifikasi Bentuk Dokumen Keluaran ......................................... 45 3. 7. Permasalahan Pokok ............................................................................ 47 3. 8. Altenatif Pemecahan Masalah.............................................................. 48

BAB IV. PENUTUP ............................................................................................... 49 4. 1. Kesimpulan .......................................................................................... 49 4. 2. Saran..................................................................................................... 50

Daftar Pustaka .......................................................................................................... 51

viii

DAFTAR SIMBOL

Simbol Data Flow Diagram

EXTERNAL ENTITY Digunakan untuk menggambarkan suatu sumber atau tujan Pada arus data.

DATA FLOW Digunakan untuk menggambarkan suatu arus data.

PROSES Digunakan untuk menggambarkan suatu prose yang sedang berlangsung.

DATA STORE Digunakan untuk menggambarkan suatu tempat Untuk Menyimpan atau mengambil data yang diperlukan.

ix

DAFTAR GAMBAR

Gambar

Halaman

1. Gambar III. 1 Struktur organisasi ........................................................................ 28 2. Gambar III. 2 Diagram Konteks Sistem Berjalan ................................................ 33 3. Gambar III. 3 Diagram Nol Sistem Berjalan ....................................................... 34 4. Gambar III. 4 Diagram Detail 2.0 Sistem Berjalan.............................................. 35

DAFTAR TABEL

Tabel

Halaman

1. Tabel II. 1 Notasi Tipe Data................................................................................. 23 2. Tabel II. 2 Notasi Struktur Data........................................................................... 24

xi

BAB I PENDAHULUAN

1.1. Umum Komputer adalah peralatan (device) yang bekerja di bawah control program yang tersimpan, yang secara otomatis menerima, menyimpan, dan memproses data untuk menghasilkan informasi yang merupakan hasil dari pemrosesan data itu. Komputer berasal dari kata to Compute yang berarti menghitung. Jadi secara umum komputer disebut sebagai mesin hitung. Tetapi pengertian komputer saat ini bukanlah semata-mata sebagai alat hitung, tetapi adalah suatu alat hitung dengan konstruksi elektronika yang mempunyai tempat penyimpanan (storage internal) dan bekerja dengan bantuan program yang diberikan kepadanya. Kehadiran komputer banyak memberi manfaat bagi manusia dalam menyelesaikan pekerjaan-pekerjaan baik yang ringan hingga dalam pembuatan keputusan. Dalam dunia usaha komputer memiliki peranan yang cukup besar dalam hal penyediaan informasi bagi pihak dalam perusahaan dan juga pihak luar perusahaan. Hal itu mendorong perusahaan untuk menghasilkan dan meningkatkan kualitas informasi yang dibutuhkan agar informasi tersebut menjadi lebih akurat, relevan dan tepat waktu. Koperasi Bina Sejahtera SMAN 4 Tangerang Selatan adalah sebuah lembaga keuangan mikro yang kegiatan utamanya adalah simpan, pinjam atau pembiayaan dan jasa lainnya. Dan dalam bidang keuangan suatu sistem yang digunakan haruslah tepat

xii

karena guna menghindari kesalahan pencatatan besarnya iuran anggota koperasi dan lain-lain. Pada Koperasi Bina Sejahtera SMAN 4 TANGSEL sistem pinjaman masih dilakukan secara manual dengan komputer yang belum dimanfaatkan secara maksimal sebagai alat bantunya sehingga kurang efektif dan efisien. Untuk itu maka diperlukan suatu sistem pinjaman yang terkomputerisasi dalam rangka memberikan informasi kepada para anggota dan pihak lainnya secara tepat, cepat dan akurat. Berdasarkan uraian diatas, maka penulis tertarik untuk menganalisis sistem pinjaman pada Koperasi Bina Sejahtera SMAN 4 TANGSEL. Sehubungan dengan itu penulis memilih judul makalah ini, yaitu: ANALISA SISTEM PEMINJAMAN PADA KOPERASI BINA SEJAHTERA SMAN 4 TANGERANG SELATAN

1.2. Maksud Dan Tujuan Adapun maksud dari penulisan tugas makalah KKP ini adalah : a. Sebagai wujud nyata riset yang dilakukan penulis. b. Untuk mempraktekan teori-teori yang telah didapat dibangku kuliah ke dalam masyarakat. c. Untuk menambah pengetahuan dan pengalaman kerja nyata. d. Untuk mengetahui sistem berjalan pada perusahaan yang dituju serta belajar merancang sistem.

xiii

Sedangkan tujuan dari penulisan makalah ini adalah sebagai salah satu nilai matakuliah di dalam Kartu Hasil Studi (KHS) pada semester V (lima) untuk program studi Manajemen Informatika di Akademi Manajemen Informatika & Komputer Bina Sarana Informatika (AMIK BSI). 1.3 Metode Penelitian Dalam usaha pengumpulan data, metode yang digunakan untuk penulisan Tugas Laporan Kuliah Kerja Praktek ini adalah: a. Interview Yaitu penulis mengadakan wawancara tentang masalah yang terjadi pada sistem simpan pinjam di Koperasi Bina Sejahtera SMAN 4 TANGSEL. b. Observasi Yaitu Penulis langsung mengadakan pengamatan kepada objek yang diteliti. c. Studi pustaka Yaitu suatu bentuk metode dengan cara membaca buku yang berkaitan dengan judul penulisan Tugas Laporan Kuliah Kerja Praktek ini. 1.4. Ruang lingkup Dalam penulisan makalah ini penulis hanya membatasi ruang lingkup permasalahan mulai dari proses permohonan pinjaman, proses persetujuan pinjaman, proses pembayaran angsuran, pembuatan laporan.

xiv

1.5 Sistematika Penulisan Sistematika Penulisan merupakan uraian tentang susunan dari penulisan itu sendiri yang dibuat secara teratur dan terperinci, sehingga dapat memberikan gambaran secara menyeluruh. Adapun sistematika penulisan pada makalah ini terdiri dari empat bab, yaitu sebagai berikut: BAB I : PENDAHULUAN Dalam bab ini membahas gambaran umum, maksud dan tujuan penulisan Laporan Kuliah Kerja Praktek ini, metode penelitian dalam pengumpulan data, ruang lingkup dan sistematika penulisan yang di bahas dalam bab demi bab. BAB II : LANDASAN TEORI Pada bab ini berisi tentang uraian tentang konsep dasar sistem yang dibahas pada ruang lingkup sistem dan memberikan penjelasan secara teoritis tentang peralatan (tools) pendukung sistem. BAB III : ANALISA SISTEM BERJALAN Pada bab ini membahas tentang uraian umum, tinjauan perusahaan yaitu sejarah singkat perusahaan, struktur organisasi dan fungsi, prosedur sistem berjalan, diagram alir data (DAD) sistem berjalan, kamus data, spesifikasi bentuk dokumen masukan, spesifikasi bentuk dokumen keluaran, spesifikasi file, spesifikasi program, dan struktur kode, spesifikasi sistem komputer secara umum, perangkat lunak,

xv

perangkat keras, konfigurasi sistem komputer, permasalan pokok, dan alternatif pemecahan masalah. BAB IV : PENUTUP Pada bab ini berisikan kesimpulan dari apa yang telah dibahas dari bab 1 sampai dengan bab III serta berisikan saran yang bersifat membangun untuk kepentingan perusahaan itu sendiri maupun untuk kepentingan umum.

xvi

BAB II LANDASAN TEORI

2.1. Konsep Dasar Sistem A. Pengertian Sistem Secara sederhana sistem dapat diartikan sebagai suatu kumpulan atau himpunan dari unsur, komponen atau variabel variabel yang terorganisir, saling berinteraksi, saling ketergantungan satu sama lain dan terpadu. Suatu system pada dasarnya adalah kelompok unsur yang erat hubungannya satu sama lainnya, yang berfungsi bersama sama untuk mencapai tujuan tertentu. Terdapat dua kelompok pendekatan dalam mendefinisikan sistem, yaitu yang menekankan pada prosedurnya dan yang menekankan pada komponen atau elemennya. Pendekatan sistem yang lebih menekankan pada prosedur mendefinisikan sistem sebagai berikut ini. Suatu Sistem menurut Jerry FitzGerald, Ardra F. FitzGerald, Waren D. Stalling Jr ( HM Jogiyanto, Jogjakarta, 2005:1 ) adalah Sistem sebagai suatu jaringan kerja dari prosedur prosedur yang saling berhubungan, berkumpul bersama sama untuk melakukan suatu kegiatan atau untuk menyelesaikan suatu sasaran yang tertentu. Sedangkan pengertian Sistem yang menekankan pada komponennya menurut Richard F.N ( HM Jogiyanto, Jogjakarta 2005:1 ) adalah kumpulan dari elemen elemen yang berinteraksi untuk mencapai suatu tujuan tertentu. Kedua kelompok definisi ini adalah benar dan tidak bertentangan, yang berbeda hanyalah cara pendekatannya. Pengertian Sistem menurut Norman H.Barish dalam bukunya System Analyse for Effective Administrator ( Hadori Yunus, 1973:1-2 ) adalah Alat dimana pegawai dari suatu perusahaan bekerja untuk melaksanakan kegiatan pokok perusahaan. Pengertian Sistem menurut Mulyadi (1993:6) adalah Suatu jaringan prosedur yang dibuat menurut pola yang terpadu untuk melaksanakan kegiatan pokok perusahaan. Sedangkan pengertian Sistem menurut Sistem menurut Norman L.Engier, Tata Sutabri (2004:10) adalah Sistem dapat terdiri atas kegiatan-kegiatan yang berhubungan guna mencapai tujuan-tujuan perusahaan seperti inventaris atau penjadwalan produksi . Sistem Menurut Prof. Dr. Mr. S Prajudi Atmosudirdjo, Tata Sutabri, (2004:10) adalah Sistem terdiri atas objek-objek atau unsur-unsur, atau komponen-komponen yang berkaitan dan, sehingga unsur-unsur tersebut merupakan suatu kesatuan proses .

xvii

1.

Sistem menurut Gordon B.Davis, Tata Sutabri, (2004:10) adalah Sistem dapat berupa abstrak atau fisis . Sistem yang abstrak adalah susunan yang teratur dari gagasan atau konsepasi-konsepsi yang saling bergantung, contohnya Sistem teologi. Sedangkan Sistem fisis adalah serangkaian unsur yang bekerja sama untuk mencapai suatu tujuan.

B. Karakteristik Sistem Suatu sistem memiliki karakteristik tertentu, yang merincikan bahwa hal tersebut bisa dikatakan sebagai suatu sistem. Adapun yang termasuk ke dalam karakteristik sistem adalah sebagai berikut: 1. Komponen Sistem (Component) Suatu sistem terdiri dari sejumlah komponen yang saling berinteraksi, yang artinya saling bekerja sama membentuk satu kesatuan. Komponen sistem dapat berupa suatu subsistem atau bagian-bagian dari sistem. 2. Batasan Sistem (Boundary) Batasan sistem merupakan daerah yang membatasi antara suatu sistem dengan sistem yang lainnya. 3. Lingkungan Luar Sistem (Environment) Lingkungan luar dari suatu sistem adalah apapun diluar batas dari sistem yang mempengaruhi operasi sistem. 4. Penghubung Sistem (Interface) Penghubung sistem merupakan media penghubung antara suatu sistem dengan subsistem lainnya.

xviii

5.

Masukan Sisitem (Input) Masukan adalah energi yang dimasukan ke dalam sistem.

6.

Keluaran Sistem (Output) Keluaran adalah hasil energi yang diolah dan diklasifikasikan menjadi keluaran yang berguna dan sisa pembuangan.

7.

Pengolah Sistem (Process) Suatu sistem dapat mempunyai suatu bagian pengolah yang akan merubah masukan menjadi keluaran.

8.

Sasaran Sistem (Objective) Suatu sistem pasti mempunyai tujuan (goal) atau sasaran (objective). Sasaran dari sistem sangat menentukan sekali masukan yang dibutuhkan sistem dan keluaran yang akan dihasilkan sistem.

C. Klasifikasi Sistem Sistem dapat diklasifikasikan dari beberapa sudut pandang diantaranya adalah sebagai berikut : 1. Sistem diklasifikasikan sebagai sistem abstrak dan sistem fisik Sistem abstrak adalah sistem yang berupa pemikiran atau ide-ide yang tidak tampak secara fisik. Sedangkan sistem fisik merupakan sistem yang ada dan tampak secara fisik 2. Sistem diklasifikasikan sebagai sistem alamiah dan buatan manusia

xix

Sistem alamiah adalah sistem yang terjadi murni melalui proses alam. Sedangkan sistem buatan manusia adalah sistem yang dirancang oleh manusia. 3. Sistem dilklasifikasikan sbagai sistem tertentu dan sistem tak tentu Sistem tertentu beroperasi dengan tingkah laku yang sudah dapat diprediksi. Sedangkan sistem tak tentu adalah sistem yang kondisi masa depannya tidak dapat diprediksi karena mengandung unsur probabilitas. 4. Sistem diklasifikasikan sebagai sistem tertutup dan sistem terbuka Sistem tertutup merupakan sistem yang tidak berhubungan dan tidak terpengaruh lingkungan luarnya. Sedangkan sistem terbuka adalah sistem yang berhubungan dan terpengaruh dengan lingkungan luarnya. D. Pengertian Sistem Informasi Sistem informasi adalah suatu sistem di dalam suatu organisasi yang mempertemukan kebutuhan pengolahan transaksi harian yang mendukung fungsi operasi organisasi yang bersifat manajerial dengan kegiatan strategi dari suatu organisasi untuk dapat menyediakan kepada pihak luar tertentu dengan laporanlaporan yang diperlukan. E. Komponen Sistem Informasi Sistem informasi terdiri dari komponen-komponen yang disebut blok bangunan (building block). Sebagai suatu sistem, blok tersebut masing-masing saling berinteraksi satu dengan yang lain membentuk satu kesatuan untuk mencapai sasaran. 1. Blok masukan (input block)

xx

Input mewakili data yang masuk ke dalam sistem informasi. Input disini termasuk metode dan media untuk menangkap data berupa dokumen dasar. 2. Blok model (model Block) Blok ini terdiri dari kombinasi prosedur, logoka, dan model matematik yang akan memanipulasi data input dan data yang tersimpan di basis data dengn cara yang sudah tertentu untuk mengahsilkan keluaran yang diinginkan. 3. Blok keluaran (output block) Merupakan informasi yang berkualitas dan dokumentasi yang berguna untuk semua tingkatan manajemen serta semua pemakai sistem. 4. Blok teknologi (technology block) Teknologi digunakan untuk menerima input, menjalankan model, menyimpan dan mengakses data, menghasilkan dan mengirimkan keluaran, dan membantu pengendalian dari sistem secara keseluruhan. 5. Blok basis data (database block) Merupakan kumpulan data yang saling berhubungan satu dengan yang lain, tersimpan di perangkat keras komputer dan menggunakan perangkat lunak untuk memanipulasinya. 6. Blok kendali (control block) Beberapa pengendalian perlu dirancang dan diterapkan untuk meyakinkan bahwa hal-hal yang dapat merusak sistem dapat dicegah ataupun bila terlanjur terjadi kesalahan-kesalahan dapat langsung cepat diatasi.

xxi

F. Sistem Informasi Manajemen Sistem Informasi Manajemen (SIM) merupakan penerapan sistem informasi di dalam organisasi untuk mendukung informasi-informasi yang dibutuhkan oleh semua tingkatan manajemen. Definisi SIM menurut George M. Scott adalah kumpulan dari interaksi-interaksi sistem-sistem informasi yang menyediakan informasi baik untuk kebutuhan manajerial maupun kebutuhan operasi. Definisi SIM menurut Barry G. Cushing adalah kumpulan dari manusia dan sumber-sumber daya modal di dalam suatu organisasi yang bertanggung jawab mengumpulkan dan mengolah data untuk menghasilkan informasi yang berguna untuk semua tingkatan manajemen di dalam kegiatan perencanaan dan pengendalian. Definisi SIM menurut Frederick H. Wu adalah kumpulan-kumpulan dari sistem-sistem yang menyediakan informasi untuk mendukung manajemen. Definisi SIM menurut Gordon B. Davis adalah sistem manusia/mesin yang menyediakan informasi untuk mendukung operasi manajemen dan fungsi

pengambilan keputusan dari suatu organisasi. Dari beberapa definisi tersebut, dapat dirangkum bahwa SIM adalah : 1. 2. Kumpulan dari interaksi sistem-sistem informasi. Menghasilkan informasi yang berguna untuk semua tingkatan manajemen.

xxii

G. Koperasi Koperasi adalah badan usaha yang beranggotakan orang atau seseorang atau badan hukum koperasi dengan melandaskan kegiatannya berdasarkan prinsip koperasi sekaligus sebagai gerakan ekonomi yang berdasarkan atas asas kekeluargaan. Sesuai pasal 16 UU No. 25 1992, jenis-jenis koperasi adalah sebagai berikut : 1. Koperasi simpan pinjam/ koperasi kredit Koperasi simpan pinjam adalah koperasi yang kegiatan usahanya hanya usaha simpan pinjam. 2. Koperasi konsumen Koperasi konsumen menyalurkan barang-barang konsumsi kepada para anggota dengan harga layak, berusaha membuat sendiri barang-barang konsumsi untuk keperluan anggota dan disamping pelayanan anggota, koperasi konsumsi juga boleh melayani masyarakat umum. 3. Koperasi produsen Koperasi produsen adalah koperasi yang beranggotakan orang-orang yang mampu menghasilkan barang-barang. 4. Koperasi pemasaran Koperasi pemasaran adalah koperasi yang beranggotakan orang-orang yang mempunyai kegiatan dibidang pemasaran barang-barang dagang. 5. Koperasi Jasa

xxiii

Koperasi Jasa didirikan untuk memberikan pelayanan (jasa) kepada para anggota. I. Pinjaman Pinjaman merupakan bagian dari perhitungan akuntansi yang sering digunakan didalam usaha koperasi,yang bertujuan untuk membantu masyarakat kelas menengah kebawah dimana harus memenuhi syarat-syarat yang terdapat di dalam koperasi. 2.2. Peralatan Pendukung (Tool System) Peralatan pendukung (Tool System) merupakan alat yang dapat digunakan untuk menggambarkan bentuk logika model dari suatu sistem. Adapun Tool System yang digunakan penulis untuk merancang model sistem adalah : A. Diagram Alir Data (DAD) atau Data Flow Diagran (DFD) Diagram Alir Data (DAD) atau Data Flow Diagram (DFD) adalah diagram yang menggunakan notasi-notasi (simbol-simbol) yang digunakan untuk

menggambarkan arus data dari data sistem dan untuk membantu di dalam komunikasi dengan pemakai sistem secara logika. Data Flow Diagram (DFD) sering digunakan untuk menggambarkan suatu sistem yang telah ada atau sistem yang akan dikembangkan secara logika tanpa mempertimbangkan lingkungan fisik dimana data tersebut mengalir atau lingkungan fisik dimana data tersebut akan disimpan. Keuntungan dari DFD adalah memungkinkan untuk menggambarkan sistem dari level yang paling tinggi kemudian menguraikannya menjadi level yang lebih

xxiv

rendah (dekomposisi), sedangkan kekurangan dari DFD adalah tidak menunjukan proses pengulangan (looping), proses keputusan dan proses perhitungan. Simbol-simbol yang dipergunakan terdiri dari empat simbol, yaitu : 1. Kesatuan luar (Eksternal Entity) Kesatuan Luar (Eksternal Entitiy) atau Batas Sistem (Boundary) merupakan entity dilingkungan luar sistem yang berupa orang atau organisasi atau sistem lainnya yang akan memberikan input atau menerima output dari sistem. 2. Proses (Proccess) Suatu proses adalah kegiatan atau kerja yang dilakukan oleh orang, mesin atau komputer dari hasil suatu arus data yang masuk kedalam proses untuk menghasilkan arus data yang keluar dari proses. 3. Simpanan Data (Data Store) Simpanan dari data dapat berupa suatu file atau database di sistem komputer, catatan manual, kotak tempat data dimeja seseorang, tabel acuan manual dan agenda atau buku. 4. Arus Data (Data Flow) Arus Data menunjukan arus data dari data yang dapat berupa masukan untuk sistem atau hasil dari proses sistem. Arus data dapat berbentuk formulir atau dokumen yang digunakan, laporan tercetak, tampilan layer komputer, masukan untuk komputer, komunikasi ucapan, surat-surat atau memo, data yang dibaca dan direkamkan kesuatu file, suatu isian yang dicatat pada buku agenda, transmisi data dari suatu komputer yang lain.

xxv

xxvi

Beberapa langkah di dalam membuat DFD dibagi menjadi tiga , yaitu : 1. Diagram Konteks Diagram ini dibuat untuk menggambarkan sumber atau tujuan data yang akan diproses atau untuk mengambarkan sistem secara umum atau global dari keseluruhan sistem yang ada. 2. Diagram Nol Diagram ini dibuat untuk menggambarkan tahapan proses yang ada di dalam diagram konteks, yang penjabarannya secara lebih terperinci. 3. Diagram Detail Diagram ini dibuat untuk menggambarkan arus secara lebih mendetail lagi dari tahapan proses yang ada di dalam diagram nol. Aturan main yang baku dan berlaku dalam penggunaan DFD adalah : 1. Tidak boleh menghubungkan antara external entity dengan external entity lainnya secara langsung. 2. Tidak boleh menghubungkan antara data store dengan data store lainnya secara langsung. 3. Tidak boleh menghubungkan data store dengan external entity secara langsung. 4. Setiap proses harus ada data flow yang masuk dan ada juga data flow yang keluar.

xxvii

C. Kamus Data Kamus data adalah katalog fakta tentang data dan kebutuhan-kebutuhan informasi dari suatu sistem informasi. Fungsinya untuk mendefiniskan data yang mengalir pada sistem dengan lengkap danuntuk menghindari penggunaan kata-kata yang sama. Kamus data dibuat dan digunakan baik pada tahap analisa maupun pada tahap perancangan sistem. Pada tahap analisa perancangan sistem digunakan sebagai alat komunikasi antara sotem analis dengan pemakai (user) tentang data yang mengalir pada sistem tersebut serta informasi yang dibutuhkan oleh pemakai (user). Sedangkan pada tahap perancangan sistem kamus data digunakan untuk merancang input, output / laporan dan database. Kamus data harus memuat hal-hal sebagai berikut : 1. Arus Data Arus data menunjukan dari mana data mengalir dan kemana data akan menuju. Fungsinya untuk memudahkan mencari arus data di dalam Data Flow Diagram (DFD). 2. Nama Arus Data Karena kamus data dibuat berdasarkan arus data yang mengalir di Data Flow Diagram (DFD),maka nama dari arus data juga harus dicatat di kamus data. 3. Tipe Data Data yang mengalir biasanya dalam bentuk laporan serta dokumen hasil cetakan komputer. Dengan demikan bentuk dari data yang mengalir dapat

xxviii

berupa dokumen dasar atau formulir. Dokumen hasil cetakan komputer, laporan tercetak, tampilan layar monitor, variabel, parameter dan field-field. Bentuk data tersebut disebut tipe data. 4. Struktur Data Struktur data menunjukan arus data yang dicatat pada kamus data yang terdiri dari item-item atau elemen-elemen data. 5. Alias Alias perlu ditulis karena data yang sama mempunyai nama yang berbeda untuk orang atau departemen yang satu dengan yang lainnya. 6. Volume Volume yang dicatat berupa volume rata-rata dan volume puncak dari arus data. Volume rata-rata menunjukan banyaknya arus data yang mengalir dalam satu periode tertentu. Sedangkan volume puncak menunjukan volume yang terbanyak. 7. Periode Periode menunjukan kapan terjadinya arus data. Fungsinya untuk

mendefinisikan kapan output data harus dimasukan ke dalam sistem, kapan proses program harus dilakukan dan kapan laporan-laporan dihasilkan 8. Penjelasan Untuk lebih memperjelas lagi tentang makna dari arus data yang dicatat dikamus data, maka bagian penjelasan dapat diisi dengan keterangan tentang arus data.

xxix

Selain hal-hal tersebut diatas, kamus data juga mempunyai suatu bentuk untuk mempersingkat arti atau makna dari simbol yang dijelaskan, yang disebut notasi. Notasi yang digunakan dibagi dua macam yaitu : 1. Notasi Tipe Data Notasi ini dibuat untuk membuat spesifikasi format input maupun output dari suatu data. Notasi yang digunakan antara lain: Tabel II.1 Notasi Tipe Data NOTASI X 9 A Z . , / ARTI Setiap karakter Angka numeric Karakter alphabet Angka nol ditampilkan sebagai spasi kosong Sebagai pemisah ribuan Sebagai pemisah pecahan Sebagai tanda penghubung Sebagai tanda pembagi

2.

Notasi Struktur Data Notasi ini digunakan untuk membuat spesifikasi elemen data.

Notasi yang umum digunakan antara lain :

xxx

Tabel II.2 Notasi Struktur Data NOTASI = + () {} [] I * @ ARTI Terdiri dari And (dan) Pilihan (boleh Ya atau Tidak) Iterasi (pengulangan proses) Pilih salah satu pilihan Pemisah pilihan didalam tanda [] Keterangan atau catatan Petunjuk (key field)

xxxi

BAB III ANALISA SISTEM BERJALAN

3.1. Umum Perkembangan dan pembangunan negara kita berjalan dengan baik, terbukti dengan adanya kemajuan teknologi dan perkembangan fisik yaitu sarana dan prasarana seperti gedung-gedung perkantoran dan lain-lain. Dalam perkembangan Negara terciptalah lapangan-lapangan kerja baru dengan banyaknya perusahaanperusahaan yang didirikan baik perusahaan kecil maupun perusahaan besar dengan bidang usaha yang beraneka ragam. Koperasi merupakan suatu perkumpulan orang-orang yang berusaha untuk memperbaiki taraf hidup dan meningkatkan kesejahteraan anggotanya karena pada umumnya anggota koperasi adalah orang-orang di golongan ekonomi lemah untuk itu sangatlah penting dalam meningkatkan pelayanan pada anggotanya di butuhkan suatu sistem yang baik. Sebagai sebuah lembaga keuangan mikro, tidak dapat dipungkiri kehadiran Koperasi Bina Sejahtera sejak dua belas tahun yang lalu sangat dirasakan

manfaatnya terutama oleh para guru. Karena hanya dengan lembaga inilah diyakini bahwa kebutuhan terhadap akses permodalan dan manajemen usaha bagi para guru SMAN 4 Tangerang Selatan dapat dijembatani melalui kegiatan usaha simpanan, pembiayaan dan jasa lainnya.

xxxii

Kebutuhan terhadap akses permodalan bagi para guru belakangan sangat terasa, hal ini dapat dilihat dari perkembangan jumlah anggota yang terus bertambah dari bulan ke bulan. Namun demikian dari perkembangan yang menggembirakan tersebut dirasakan adanya keprihatinan bersama yaitu minimnya dana Koperasi Sekolah untuk melayani permintaan permodalan mereka, sehingga dari sekian permohonan pembiayaan, hanya sebagian mereka yang dapat terpenuhi.

3.2. Tinjauan Perusahaan A. Sejarah Singkat Koperasi Bina Sejahtera SMAN 4 TANGSEL Ide dan inisiatif pendirian Koperasi Bina Sejahtera SMAN 4 TANGSEL bermula dari keprihatinan bersama beberapa Guru dan pengurus Sekolah SMAN 4 TANGSEL serta rekan-rekan di Komite Sekolah terhadap kondisi guru dan karyawan SMAN 4 TANGSEL yang seringkali kesulitan mengakses permodalan guna mengembangkan usahanya sehingga mereka mencari alternatif termudah dalam mengakses permodalan yaitu rentenir, walaupun kenyataan sebenarnya ketika mereka meminta bantuan terhadap rentenir tersebut justru itulah awal keterpurukan usaha mereka. Beberapa pertemuan dengan beberapa pengurus telah di lakukan guna menindak lanjuti keinginan mulia tersebut. Selang beberapa bulan semua sepakat untuk mendirikan Koperasi Bina Sejahtera SMAN 4 TANGSEL. dengan mengambil bentuk KSG (Kelompok Swadaya Guru) sebagai legalitas dan status hukum awal operasionalnya.

xxxiii

Tepat pada tanggal 01 Juni 1996, Koperasi Bina Sejahtera SMAN 4 TANGSEL berdiri dengan didukung oleh beberapa anggota Komite Sekolah. B. Struktur Organisasi dan Fungsi Struktur organisasi merupakan pembagian kegiatan kerja, menunjukan bagaimana fungsi atau kegiatan yang berbeda-beda dihubungkan sampai batas tertentu, menunjukan hirarki dan struktur wewenang organisasi serta memperlihatkan hubungan pelaporannya. Dengan struktur organisasi yang baik, tugas-tugas digolongkan sedemikian rupa sehingga dapat dilaksanakan secara efektif, terarah, dan terawasi dan hasil-hasilnya dapat terkendali. Bentuk struktur organisasi pada Koperasi Bina Sejahtera SMAN 4 TANGSEL adalah sebagai berikut: Rapat Angota Tahunan (RAT) Badan Pemeriksa

Ketua

Bendahara

Sekretaris

Gambar III.1 Struktur Organisasi

xxxiv

Berikut ini mengenai fungsi dari masing-masing bagian yaitu sebagai berikut: 1. Rapat Anggota Tahunan (RAT) Rapat Anggota Tahunan (RAT) adalah rapat yang diadakan oleh pengurus dan dihadiri para anggota sebagai bentuk pertanggung jawaban pengurus kepada anggota setiap akhir periode. Rapat Anggota Tahunan (RAT) mempunyai fungsi, yaitu : a. b. Memilih dan memberhentikan pengurus. Memtuskan hal-hal yang menyangkut dengan koperasi, misalnya menentukan besarnya simpanan pokok atau wajib. c. 2. Ketua Memiliki fungsi utama jabatan dalam merencanakan, mengkoordinasi dan mengendalikan seluruh aktifitas lembaga yang meliputi penghimpunan dana dari pihak ketiga serta penyaluran dana yang merupakan kegiatan utama lembaga serta kegiatan-kegiatan yang secara langsung berhubungan dengan aktifitas utama tersebut dalam upaya mencapai target. Tugas Ketua adalah sebagai berikut: a. Menyusun sasaran, rencana jangka pendek dan jangka panjang serta proyeksi (financial maupun non financial) tahunan. b. c. Mencapai target yang telah ditetapkan secara keseluruhan. Menyelenggarakan penilaian prestasi kerja karyawan. Mengesahkan laporan pertanggungan jawaban dari pengurus.

xxxv

d.

Mencapai lingkup kerja yang nyaman untuk semua pekerja yang berorientasi pada pencapaian target.

e.

Menjalin kerja sama dengan pihak lain dalam rangka memenuhi kebutuhan lembaga.

f.

Menjaga keamanan dana-dana masyarakat yang dihimpun dan pembiayaan yang diberikan serta seluruh asset Koperasi.

g.

Menjaga Koperasi agar dalam aktifitasnya senantiasa tidak lari dari visi dan misinya.

3.

Bendahara Memiliki fungsi jabatan merencanakan dan melaksanakan segala transaksi yang sifatnya tunai. Bendahara bertugas : a. b. c. Menyelesaikan laporan kas harian. Menjaga keamanan kas. Menyediakan laporan cashflow pada akhir bulan untuk keperluan evaluasi.

4.

Sekreataris Memiliki tugas utama dalam tata pendataan semua dokumentasi dan arsip. Menyusun laporan untuk disampaikan dalam RAT dengan bekerjasama bagian bendahara.

5.

Badan Pemeriksa Badan Pemeriksa merupakan pengurus dari guru dan anggota Koperasi yang mempunyai tugas antara lain :

xxxvi

a.

Mengawasi kebijakan operasional yang meliputi bidang organisasi bidang koperasi dan bidang usaha.

b.

Memeriksa tata kehidupan koperasi termasuk organisasi, manajemen usaha, keuangan, permodalan, dan lain sebagainya.

c.

Bertanggung jawab atas kegiatan pemeriksaan dan hasil pemeriksaan.

3.3. Prosedur Sistem Peminjaman Berjalan Prosedur sistem peminjaman pada Koperasi Bina Sejahtera SMAN 4 TANGSEL adalah sebagai berikut: 1. Proses Permohonan Pinjaman Calon peminjam mengisi formulir permohonan dan melengkapi persyaratan yang diberikan oleh kasir untuk pengajuan pinjaman. Bila sudah diisi dan dilengkapi, diserahkan ke Seksi Usaha. 2. Proses Pembayaran Peminjam akan diberikan jadwal angsuran pembiayaan oleh bagian Bendahara. Setiap melakukan pembayaran, peminjam menyerahkan bukti angsuran kepada Seksi Usaha. Peminjam akan mendapatkan salinan bukti angsuran sebagai bukti pembayaran angsuran. 3. Proses Pembuatan laporan Selanjutnya Sekretaris akan mengumpulkan data dengan mengambil semua data untuk dibuatkan laporan dan dilaporkan ke ketua dan Badan Pemeriksa.

xxxvii

3.4 Diagram Alir Data Sistem Peminjaman Berjalan Untuk mengetahui gambaran sistem peminjaman dari proses permohonan pada Koperasi Bina Sejahtera SMAN 4 TANGSEL, maka dapat dijelaskan melalui diagram alir data (DAD). Diagram alir data merupakan rangkaian simbol-simbol yang menyusun suatu prosedur dari sebuah sistem dan menunjukan arus data atau dokumen-dokumen masukan dan dokumen-dokumen keluaran. Berikut ini adalah penggambaran Diagram Alir Data pada sistem peminjaman pada Koperasi Bina Sejahtera SMAN 4 TANGSEL adalah sebagai berikut :

Keterangan : FPP FMK BP BPK

: Formulir Permohonan Pembiayaan : Formulir Masuk Keanggotaan : Bukti Penerimaan : Bukti Pengeluaran Kas

xxxviii

KA TTU JAP

: Kartu Anggota : Tanda Terima Uang : Jadwal Angsuran Pinjaman

Gambar III. 2 Diagram Konteks Sistem Berjalan

xxxix

Gambar III. 3 Diagram Nol Sistem Berjalan

xl

Gambar III. 4 Diagram Detail 2.0 Sistem Berjalan

xli

3.5. Kamus Data Sistem Peminjaman Berjalan Untuk menjelaskan diagram alir data dibuatkan kamus data yang meliputi: nama arus data, alias, bentuk data, arus data, penjelasan, priode,volume, dan struktur data. Adapun data sistem berjalan dari proses permohonan pinjaman sampai proses pelaporan adalah sebagai berikut: A. Kamus Data Dokumen Masukan 1. Kamus Data Formulir Permohonan Pembiayaan Nama arus data Alias Bentuk data Arus data : Formulir Permohonan Pembiayaan : FPP : Dokumen manual : Peminjam proses 1.0 Proses 1.0 Sekretaris Penjelasan Periode Volume Struktur data Header : Untuk mengetahui data peminjam : Setiap kali melakukan peminjaman : Tidak tentu : Header + Isi + Footer : Nama lembaga + Formulir Permohonan pembiayaan + No + Tanggal Isi : Data pemohon dan data keluarga + Permohonan Pembiayaan dan data jaminan + Referensi Footer : Pernyataan + Pemohon +Suami / Istri + Peminjam

2. Kamus Data Tanda Terima Uang Oleh Nasabah

xlii

Nama arus data Alias Bentuk data Arus data

: Tanda Terima Uang : TTU : Dokumen manual : Peminjam proses 2.0 Proses 2.0 - Bendahara

Penjelasan Periode Volume Struktur data Header

: Sebagai bukti penerimaan uang oleh nasabah : Setiap melakukan pinjaman : Tidak tentu : Header + Isi + Footer : Nama dokumen + Nama lembaga + No. seri + Tanggal

Isi Footer

: Nama + Alamat + Pekerjaan : Debitur

3. Kamus Data Bukti Pengeluaran Kas Nama arus data Alias Bentuk data Arus data : Bukti Pengeluaran Kas : BPK : Dokumen manual : Bendahara proses 2.0 Proses 2.0 Bagian Pembiayaan Penjelasan Periode Volume : Sebagai bukti pengeluaran kas lembaga : Setiap melakukan pinjaman : Tidak tentu

xliii

Struktur data Header Isi Footer

: Header + Isi + Footer : Nama dokumen + Nama lembaga + No. Bukti : Keperluan + terbilang : Lembar persetujuan direktur + lembar persetujuan bagian pembukuan + lembar persetujuan kasir + tanggal + debitur

4. Kamus Data Realisasi Pembiayaan Nama arus data Alias Bentuk data Arus data : Realisasi Pembiayaan : RP : Dokumen manual : Peminjam proses 2.0 Proses 2.0 Administrasi Keungan Penjelasan Periode Volume Struktur data Header Isi : Sebagai bukti kesepakatan peminjam : Setiap melakukan pinjaman : Tidak tentu : Header + Isi + Footer : Nama lembaga + Nama dokumen + No. : Nama + Alamat + Jenis pinjaman + Besar pinjaman + Jangka waktu + Tgl jatuh tempo + Angsuran pokok + Profit / mark up + Tab wajib + Dana Sukarela + Per Footer : Petugas + Tanggal + Peminjam

xliv

5. Kamus Data Angsuran Pembiayaan Nama arus data Alias Bentuk data Arus data : Angsuran Pembiayaan : Bukti Angsuran : Dokumen manual : Peminjam proses 3.0 Proses 3.0 Bendahara Penjelasan Periode Volume Struktur data Header Isi : Sebagai bukti angsuran pembiayaan : Setiap kali melakukan angsuran pinjaman : Tidak tentu : Header + Isi + Footer : Nama lembaga + Nama dokumen + No. Bukti : Jenis pembiyaan + No. rekening + Nama debitur + Cara angsuran + Angsuran yang ke + Cicilan pokok + Margin / jasa + Tabungan wajib + Denda + Dana Sukarela + Total Footer : Debitur + Tanggal + Petugas Koperasi

6. Kamus Data Bukti Penerimaan Nama arus data Alias Bentuk data Arus data : Bukti Penerimaan : BP : Dokumen manual : Peminjam proses 2.0 Proses 2.0 Bendahara

xlv

Penjelasan Periode Volume Struktur data Header Isi

: Sebagai bukti penerimaan dana oleh peminjam : Setiap melakukan pinjaman : Tidak tentu : Header + Isi + Footer : Nama lembaga + Nama dokumen : Sudah terima dari + Berupa uang terbilang + Untuk pembayaran

Footer

: Jumlah + Dibukukan oleh + Disetujui oleh + Kasir / Petugas Koperasi

7. Kamus Data Formulir Masuk Keanggotaan Koperasi Nama arus data Alias Bentuk data Arus data : Formulir Masuk Keanggotaan Koperasi Guru : Data peminjam : Dokumen manual : Peminjam proses 2.0 Proses 2.0 Bendahara Penjelasan Periode Volume Struktur data Header Isi : Sebagai bukti peminjam masuk anggota Koperasi : Setiap kali melakukan peminjaman : Tidak tentu : Header + Isi + Footer : Nama lembaga + Nama dokumen + Tanggal : Nama anggota + Tempat / tanggal lahir + Alamat anggota

xlvi

Footer

: Nomor anggota + Simpanan pokok + Jumlah + Terbilang + Diperiksa + Disetujui + Tanggal + Petugas Anggota + Catatan

B. Kamus Data Dokumen Keluaran 1. Kamus Data Bukti Penerimaan Nama arus data Alias Bentuk data Arus data : Bukti Penerimaan : BP : Dokumen manual : Bendahara proses 2.0 Proses 2.0 - Peminjam Penjelasan Periode Volume Struktur data Header Isi : Sebagai bukti penerimaan dana oleh peminjam : Setiap melakukan pinjaman : Tidak tentu : Header + Isi + Footer : Nama lembaga + Nama dokumen : Sudah terima dari + Berupa uang terbilang + Untuk pembayaran Footer : Jumlah + Dibukukan oleh + Disetujui oleh + Kasir / Petugas Koperasi 2. Kamus Data Angsuran Pembiayaan Nama arus data Alias : Angsuran Pembiayaan : Bukti Angsuran

xlvii

Bentuk data Arus data

: Dokumen manual : Bendahara proses 2.0 Proses 3.0 - peminjam

Penjelasan Periode Volume Struktur data Header Isi

: Sebagai bukti angsuran pembiayaan : Setiap kali melakukan angsuran pinjaman : Tidak tentu : Header + Isi + Footer : Nama lembaga + Nama dokumen + No. Bukti : Jenis pembiyaan + No. rekening + Nama debitur + Cara angsuran + Angsuran yang ke + Cicilan pokok + Margin / jasa + Tabungan wajib + Denda + Dana Sukarela + Total

Footer

: Debitur + Tanggal + Petugas Koperasi

3. Kamus Data Tanda Terima Uang Oleh Nasabah Nama arus data Alias Bentuk data Arus data : Tanda Terima Uang : TTU : Dokumen manual : Adminstrasi Keuangan proses 2.0 Proses 2.0 - peminjam Penjelasan Periode Volume : Sebagai bukti penerimaan uang oleh nasabah : Setiap melakukan pinjaman : Tidak tentu

xlviii

Struktur data Header

: Header + Isi + Footer : Nama dokumen + Nama lembaga + No. seri + Tanggal

Isi Footer

: Nama + Alamat + Pekerjaan : Debitur

4. Kamus Data Formulir Masuk Keanggotaan Koperasi Nama arus data Alias Bentuk data Arus data : Formulir Masuk Keanggotaan Koperasi : Data peminjam : Dokumen manual : Adminstrasi Keuangan proses 2.0 Proses 2.0 - peminjam Penjelasan Periode Volume Struktur data Header Isi : Sebagai bukti peminjam masuk anggota Koperasi : Setiap kali melakukan peminjaman : Tidak tentu : Header + Isi + Footer : Nama lembaga + Nama dokumen + Tanggal : Nama anggota + Tempat / tanggal lahir + Alamat anggota Footer : Nomor anggota + Simpanan pokok + Jumlah + Terbilang + Diperiksa + Disetujui + Tanggal + Petugas + Anggota + Catatan 5. Kamus Data Realisasi Pembiayaan

xlix

Nama arus data Alias Bentuk data Arus data

: Realisasi Pembiayaan : RP : Dokumen manual : Adminstrasi Keuangan proses 2.0 Proses 2.0 - peminjam

Penjelasan Periode Volume Struktur data Header Isi

: Sebagai bukti kesepakatan peminjam : Setiap melakukan pinjaman : Tidak tentu : Header + Isi + Footer : Nama lembaga + Nama dokumen + No. : Nama + Alamat + Jenis pinjaman + Besar pinjaman + Jangka waktu + Tgl jatuh tempo + Angsuran pokok + Profit / mark up + Tab wajib + Dana Sukarela + Per

Footer

: Petugas + Tanggal + Peminjam

6. Kamus Data Pembiayaan Nama arus data Alias Bentuk data Arus data : Pembiayaan : Jadwal angsuran pinjaman : Dokumen cetakan : Adminstrasi Keuangan proses 2.0 Proses 2.0 - peminjam Penjelasan : Sebagai jadwal pembayaran angsuran bagi

peminjam Periode Volume Struktur data Header : Setiap melakukan pinjaman : Tidak tentu : Header + Isi + : Nama dokumen + Nama peminjam + No. Anggota + No. Pembiayaan + Tanggal pembiyaan + Cara angsuran + Jangka waktu + Plafond pembiayaan + Total margin + Angsuran pokok + Angsuran margin Isi : Jadwal angsuran + Realisasi angsuran + Besar angsuran Sisa angsuran + Besar margin + Sisa margin + Setor simpanan keanggotaan + Saldo simpanan keanggotaan + Denda + Dana Sukarela + Total angsuran

7. Kamus Data Neraca Nama arus data Alias Bentuk data Arus data : Neraca : Laporan Keuangan : Dokumen cetakan : Bendahara proses 4.0 Proses 4.0 Ketua, Badan Pemeriksa Penjelasan : Sebagai laporan keuangan untuk pengambilan

li

keputusan Periode Volume Struktur data Header Isi : Setiap akhir bulan : Tidak tentu : Header + Isi + Footer : Nama dokumen + Nama lembaga + Tanggal : No. Aktiva + Aktiva tetap + Jumlah + No. Pasiva + Jumlah + Kas + Bank + Piutang / pembiayaan / pinjaman + Aktiva tetap + Aktiva lainnya + Tabungan +Dana Sukarela + Modal + Laba / rugi tahun berjalan + Jumlah aktiva + Jumlah pasiva Footer : Ketua + Pembukuan

3.6. Spesifikasi Sistem Akuntansi Berjalan Dalam spesifikasi sistem berjalan ini akan dijelaskan mengenai dokumendokumen yang terdapat dalam proses pencatatan datanya, dokumen-dokumen tersebut terdiri atas dokumen masukan dan dokumen keluaran. A. Spesifikasi Bentuk Dokumen Masukan 1. Formulir Permohonan Pembiayaan Fungsi Sumber : Untuk mengetahui data peminjam : Peminjam

lii

Tujuan Media Jumlah Frekuensi

: Bendahara : Kertas : Satu lembar : Setiap peminjaman

2. Tanda Terima Uang Oleh Nasabah Fungsi Sumber Tujuan Media Jumlah Frekuensi 3. Bukti Pengeluaran Kas Fungsi Sumber Tujuan Media Jumlah Frekuensi : Sebagai bukti pengeluaran kas : Bendahara : Bagian pembiayaan : Kertas : Dua lembar : Setiap peminjaman : Sebagai tanda terima uang : Peminjam : Bendahara : Kertas : Dua lembar : Setiap peminjaman

4. Realisasi pembiayaan Fungsi : Sebagai bukti realisasi pinjamaman

liii

Sumber Tujuan Media Jumlah Frekuensi 5. Angsuran pembiayaan Fungsi Sumber Tujuan Media Jumlah Frekuensi 6. Bukti penerimaan Fungsi Sumber Tujuan Media Jumlah Frekuensi

: Peminjam : Administrasi Keungan : Kertas : Dua lembar : Setiap peminjaman

: Sebagai bukti angsuran pinjaman : Peminjam : Bendahara : Kertas : Dua lembar : Setiap peminjaman

: Sebagai bukti penerimaan dana pinjaman : Peminjam : Bendahara : Kertas : Dua lembar : Setiap peminjaman

7. Formulir Masuk Keanggotaan Koperasi Fungsi Sumber : Sebagai bukti masuk anggota Koperasi : Peminjam

liv

Tujuan Media Jumlah Frekuensi Bentuk

: Bendahara : Kertas : Dua lembar : Setiap peminjaman : Lampiran

B. Spesifikasi Bentuk Dokumen Keluaran 1. Bukti penerimaan Fungsi Sumber Tujuan Media Jumlah Frekuensi 2. Angsuran pembiayaan Fungsi Sumber Tujuan Media Jumlah Frekuensi : Sebagai bukti angsuran pinjaman : Bendahara : Peminjam : Kertas : Dua lembar : Setiap peminjaman : Sebagai bukti penerimaan dana pinjaman : Bendahara : Peminjam : Kertas : Dua lembar : Setiap peminjaman

2. Tanda Terima Uang Oleh Nasabah Fungsi : Sebagai tanda terima uang

lv

Sumber Tujuan Media Jumlah Frekuensi

: Bendahara : Peminjam : Kertas : Dua lembar : Setiap peminjaman

3. Formulir Masuk Keanggotaan Koperasi Fungsi Sumber Tujuan Media Jumlah Frekuensi 4. Realisasi pembiayaan Fungsi Sumber Tujuan Media Jumlah Frekuensi 5. Pembiayaan Murabahah Fungsi : Untuk mengetahui jadwal pembayaran angsuran : Sebagai bukti realisasi pinjamaman : Bendahara : Peminjam : Kertas : Dua lembar : Setiap peminjaman : Sebagai bukti masuk anggota Koperasi : Bendahara : Peminjam : Kertas : Dua lembar : Setiap peminjaman

lvi

Sumber Tujuan Media Jumlah Frekuensi 4. Neraca Fungsi Sumber Tujuan Media Jumlah Frekuensi

: Bendahara : Peminjam : Kertas : Satu lembar : Setiap peminjaman

: Sebagai laporan keuangn : Bendahara : Ketua dan Badan Pemeriksa : Kertas : Satu lembar : Setiap peminjaman

3.7. Permasalahan Pokok Bedasarkan pengamatan, penulis mengambil kesimpulan bahwa Koperasi Bina Sejahtera SMAN 4 TANGSEL dalam mengelola proses pinjaman dari proses permohonan memang sudah menggunakan komputer tetapi belum seluruhnya terkomputerisasi. Bisa dibayangkan apabila pengelolaan pinjaman dilakukan secara sederhana akan mengakibatkan : Informasi yang dihasilkan akan membutuhkan waktu yang lama.

lvii

a. Permintaan informasi yang cepat sulit dilaksanakan. b. Keamanan dokumen yang kurang terjamin. c. Kurangnya sumber daya manusia, sehingga masih ada yang mempunyai jabatan rangkap. d. Besar peluang untuk memanipulasi data keuangan. 3.8. Alternatif Pemecahan Masalah Dengan melihat berbagai permasalahan yang ada pada sistem berjalan, maka untuk mengatasi permasalahan tersebut penulis mengajukan alternatif pemecahan masalah yaitu mengkomputerisasikan sistem pinjaman dari proses permohonan dengan menggunakan komputer serta aplikasi programnya. Beberapa keuntungan yang dapat diperoleh dari penggunaan aplikasi program pada komputer, yaitu : a. Penyelesaian pekerjaan dapat dilakukan dengan cepat dan akurat, sehingga menghasilkan suatu informasi yang benar tentang data-data yang ada. b. Penanganan data dan penyimpanan data akan lebih baik sehingga terciptanya suatu ketertiban dalam hal pencatatan data. c. Faktor kesalahan lebih kecil atau jarang terjadi dibandingkan dengan menggunakan sistem manual.

BAB IV PENUTUP

lviii

4.1. Kesimpulan Dari pembahasan mengenai sistem pinjaman pada Koperasi Bina Sejahtera SMAN 4 TANGSEL dapat terlihat bagaimana fungsi dan peranan komputer yang belum digunakan secara optimal. Oleh karena itu penulis menarik kesimpulan bahwa sistem pinjaman dari proses permohonan pinjaman pada koperasi Bina Sejahtera SMAN 4 TANGSEL adalah : a. Bahwa dengan penggunaan sistem peminjaman secara manual banyak mengandung resiko kesalahan pencatatan data. b. Sistem pengumpulan data yang digunakan mengandung resiko hilangnya data-data penting karena pengolahan bukti tersebut dilakukan setelah semua bukti terkumpul. Oleh sebab itu dengan memanfaatkan teknologi komputer untuk membuat komputerisasi sistem pinjaman guna menunjang proses mulai dari permohonan pinjaman sampai pembuatan laporan yang selama ini berlangsung sangatlah diperlukan.

4.2. Saran Dari kesimpulan diatas penulis mencoba memberikan beberapa saran dengan harapan dapat bermanfaat dengan menjalankan sistem peminjaman. 49 lix

a. Dalam menangani proses peminjaman, sebaiknya menggunakan cara kerja komputer secara maksimal agar lebih efektif dan efisien sehingga pekerjaan dapat diselesaikan dengan baik dan mengurangi resiko kerja yang tinggi. b. Perangkat komputer baik software maupun hardware yang digunakan sebaiknya dengan kebutuhan dan kemampuan.

DAFTAR PUSTAKA

lx

H. Hendar dan Kurnadi. 1999. Ekonomi Indonesia Untuk Perguruan Tinggi. FEUI, Jakarta

Jusup, Al Haryono. 2001. Dasar-Dasar Akuntansi Jilid 1 Edisi ke Enam. Bagian Penerbitan STIE YKPN, Yogyakarta

Jogiyanto HM. 1999. Analisis & Desain Sistem Informasi : Pendekatan Terstruktur Teori Dan Praktek Apilikasi Bisnis. Andi, Yogyakarta

Sutabri, Tata. 2004. Sistem Informasi Akuntansi. Andi, Yogyakarta

. 2005. Sistem Informasi Manajemen. Andi, Yogyakarta

SR, Soemarso. 1999. Akuntansi Suatu Pengantar. Rineka cipta, Jakarta

lxi