Anda di halaman 1dari 22

LAPORAN PRAKTIKUM LABORATORIUM KIMIA FISIKA

Modul Kelompok Nama/ Nim Partner/Nim Asisten/Nim Tanggal Praktikum

: Kelarutan Sebagai Fungsi Suhu : VII : Arya Wulandari : Septiani Rosa : Lastia Handayani : 07 Mei 2010 / 2311081030 / 2311081028 / 23110510

LABORATORIUM TEKNIK KIMIA FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS JENDERAL ACHMAD YANI

BAB I PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang Kelarutan adalah kemampuan suatu zat kimia tertentu,zat terlarut(solute),

untuk larut dalam suatu pelarut (solvent). Kelarutan dinyatakan dalam jumlah maksimum zat terlarut yang larut dalam suatu pelarut. Kelarutan juga di gunakan secara kuantitatif untuk menyatakan komposisi dari larutan. Kelarutan

bergantung pada jenis zat terlarut, ada zat yang mudah larut tetapi banyak juga yang sedikit larut. Pada percobaan kali ini, akan dilakukan pengujian kelarutan terhadap berbagai suhu, yang berguna untuk menguji kelarutan suatu larutan.

1.2

Prinsip Berdasarkan tingkat kelarutan suatu larutan terhadap berbagai suhu.

1.3

Tujuan 1. Menetukan tingkat kelarutan suatu larutan pada berbagai temperatur. 2. Menghitung normalitas asam oksalat sesudah dititrasi 3. Menentukan kalor pelarutan diferensial pada asam oksalat. 4. Membuat persamaan kurva log kelarutan terhadap 1/T

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1

Larutan Larutan adalah campuran homogen yang komposisinya sama, tidak ada

bidang batas antara zat pelarut dengan zat. Dalam larutan fase cair, pelarutnya (solvent) adalah cairan, dan zat yang terlarut di dalamnya disebut zat terlarut (solute), bisa berwujud padat, cair, atau gas. Dengan demikian, larutan = pelarut (solvent) + zat terlarut (solute). Ada 2 reaksi dalam larutan, yaitu: a) Eksoterm, yaitu proses melepaskan panas dari sistem ke lingkungan, temperatur dari campuran reaksi akan naik dan energi potensial dari zat- zat kimia yang bersangkutan akan turun. b) Endoterm, yaitu menyerap panas dari lingkungan ke sistem, temperatur dari campuran reaksi akan turun dan energi potensial dari zat- zat kimia yang bersangkutan akan naik. Larutan dapat dibagi menjadi 3, yaitu: a) Larutan tak jenuh yaitu larutan yang mengandung solute (zat terlarut) kurang dari yang diperlukan untuk membuat larutan jenuh. Atau dengan kata lain, larutan yang partikel- partikelnya tidak tepat habis bereaksi dengan pereaksi (masih bisa melarutkan zat). Larutan tak jenuh terjadi apabila bila hasil kali konsentrasi ion < Ksp berarti larutan belum jenuh ( masih dapat larut). b) Larutan jenuh yaitu suatu larutan yang mengandung sejumlah solute yang larut dan mengadakan kesetimbangan dengan solut padatnya. Atau dengan kata lain, larutan yang partikel- partikelnya tepat habis bereaksi dengan pereaksi (zat dengan konsentrasi maksimal). Larutan jenuh terjadi apabila bila hasil konsentrasi ion = Ksp berarti larutan tepat jenuh. c) Larutan sangat jenuh (kelewat jenuh) yaitu suatu larutan yang mengandung lebih banyak solute daripada yang diperlukan untuk larutan jenuh. Atau dengan kata lain, larutan yang tidak dapat lagi melarutkan zat terlarut sehingga terjadi

endapan. Larutan sangat jenuh terjadi apabila bila hasil kali konsentrasi ion > Ksp berarti larutan lewat jenuh (mengendap).

Berdasarkan banyak sedikitnya zat terlarut, larutan dapat dibedakan menjadi 2, yaitu: a) Larutan pekat yaitu larutan yang mengandung relatif lebih banyak solute dibanding solvent. b) Larutan encer yaitu larutan yang relatif lebih sedikit solute dibanding solvent.

2.2 Konsentrasi Larutan Konsentrasi larutan dapat dibedakan secara kualitatif dan kuantitatif. Secara kualitatif, larutan dapat dibedakan menjadi larutan pekat dan larutan encer. Dalam larutan encer, massa larutan sama dengan massa pelarutnya karena massa jenis larutan sama dengan massa jenis pelarutnya. Secara kuantitatif, larutan dibedakan berdasarkan satuan konsentrasinya. Ada beberapa proses melarut (prinsip kelarutan), yaitu: a) Cairan- cairan Kelarutan zat cair dalam zat cair sering dinyatakan zat- zat cair yang memiliki struktur serupa akan saling melarutkan satu sama lain dalam segala perbandingan. Contohnya: heksana dan pentana, air dan alkohol => H- OH dengan C2H5- OH. Perbedaan kepolaran antara zat terlarut dan zat pelarut pengaruhnya tidak besar terhadap kelarutan. Contohnya: CH3Cl (polar) dengan CCl4 (non- polar). Larutan ini terjadi karena terjadinya gaya antar aksi, melalui gaya dispersi (peristiwa menyebarnya zat terlarut di dalam zat pelarut) yang kuat. Di sini terjadi peristiwa soluasi, yaitu peristiwa partikel- partikel pelarut menyelimuti (mengurung) partikel terlarut. Untuk kelarutan cairan- cairan dipengaruhi juga oleh ikatan Hydrogen. b) Padat- cair Padatan umumnya memiliki kelarutan terbatas di cairan hal ini disebabkan gaya tarik antar molekul zat padat dengan zat padat > zat padat dengan zat cair. Zat padat non- polar (sedikit polar) besar kelarutannya dalam zat cair yang

kepolarannya rendah. Contohnya: DDT memiliki struktur mirip CCl4 sehingga DDT mudah larut di dalam non- polar (contoh minyak kelapa), tidak mudah larut dalam air (polar). c) Gas- cairan Ada 2 prinsip yang mempengaruhi kelarutan gas dalam cairan, yaitu: Makin tinggi titik cair suatu gas, makin mendekati zat cair gaya tarik antar molekulnya. Gas dengan titik cair lebih tinggi, kelarutannya lebih besar. Pelarut terbaik untuk suatu gas ialah pelarut yang gaya tarik antar molekulnya sangat mirip dengan yang dimiliki oleh suatu gas. Titik didih gas mulia dari atas ke bawah dalam suatu sistem periodik, makin tinggi, dan kelarutannya makin besar.

2.3 Kelarutan Kelarutan sering digunakan dalam beberapa pengertian. Kelarutan dinyatakan secara kualitatif dari proses larutan (Petruci,1987). Kelarutan juga di gunakan secara kuantitatif untuk menyatakan komposisi dari larutan. Istilah kelarutan digunakan untuk menyatakan jumlah maksimum zat yang dapat larut dalam sejumlah tertentu zat pelarut atau larutan. Kelarutan bergantung pada jenis zat terlarut, ada zat yang mudah larut tetapi banyak juga yang sedikit larut. Sifat solvent Kelarutan yang besar terjadi bila molekul-molekul solute mempunyai kesamaan dalam struktur dan sifat-sifat kelistrikan dari molekulmolekul solvent. Bila ada kesamaan dari sifat-sifat kelistrikan, misalnya momen dipol yang tinggi, antara solvent-solvent, maka gaya-gaya tarik yang terjadi antara solute solvent adalah kuat. Sebaliknya, bila tidak ada kesamaan, maka gaya-gaya terik solute solvent lemah. Secara umum, padatan ionik mempunyai kelarutan yang lebih tinggi dalam solvent polar daripada dalam pelarut non-polar. Juga, jika solvent lebih polar, maka kelarutan dari padatanpadatan ionik akan lebih besar. Sifat solute Penggantian solute berarti

pengubahan

interaksi-interaksi

solute-solute

dan

solute-solvent.

Faktor yang mempengaruhi kelarutan : 1) Suhu Kelarutan gas dalam air biasanya menurun jika suhu larutan dinaikkan. Gelembung-gelembung kecil yang dibentuk bila air dipanaskan adalah kenyataan bahwa udara yang terlarut menjadi kurang larut pada suhu-suhu yang lebih kecil. Hal yang serupa, tidak ada aturan yang umum untuk perubahan suhu terhadap kelrutan cairan-cairan dan padatan-padatan. 2) Tekanan Kelarutan dari semua gas naik jika tekanan saham dari gas yang terletak di atas larutan dinaikkan. Secara kuantitatif, hal ini dinyatakn dalam hukum Henry, yang menyatakan bahwa pada suhu tetap perbandingan dari tekanan saham dari solute gas dibagi dengan mol fraksi dari gas dalam larutan adalah tetap.

Pengendapan

merupakan

metode

yang

sangat

berharga

untuk

memisahkan suatu sample menjadi komponen-komponennya. Proses yang dilibatkan adalah proses dalam zat yang akan dipisahkan itu digunakan untuk membentuk suatu fase baru endapan padat (R.A. Day, Jr,1992). Pengujian mengenai kelarutan ini banyak digunakan untuk produk-produk instan seperti jahe instan, kopi instan, serta dapat pula digunakan untuk tablet. Makin tinggi angka yang diperoleh menunjukkan kelarutan yang meningkat pula

BAB III HASIL PERCOBAAN

3.1 Hasil percobaan kalor kelarutan HDs 3.1.1 NaOH 0,2 N 0,2 N Suhu o ( C Titrasi Titrasi ) 1(mL) 2(mL) 40 35 30 25 20 10 20,1 38 19,5 18,3 17,4 20,4 17,9 17,5 19 17,3 16,4 25,1
Vol ratarata (mL) 19 27,75 19,25 17,8 16,9 22,75

No 1 2 3 4 5 6

m oksalat
0,152 0,222 0,154 0,1424 0,1352 0,182

HDs

log 11 HDs

massa oksalat 0,48146 0,703185 0,487795 0,451052 0,428246 0,576485

-8,7040472 0,9397212 0,025 6,302756313 0,7995305 0,028571 0,964006041 0,033333 0,0159202 0,425791785 0,04 0,3708027 -0,48787765 0,05 0,3116891 0,1

Tabel 3.1.1Hasil percobaan pada saat NaOH 0,2 N 3.1.2 NaOH 0,5 N Suh u( o C) 40 35 30 25 20 10 0,5 N N o 1 2 3 4 5 6 V1 (mL ) 8,5 6,4 7,3 9 10,4 8,1 V2 (ml) 8,4 6,9 8,1 8,5 9,1 8,5
Vol rata rata (mL) 8,45 6,65 7,7 8,75 9,75 8,3

m oksal at
0,169 0,133 0,154 0,175 0,195 0,166

HDs

Log HDs

1/T

massa oksalat

5,504403875 -2,52650634 -1,57359272 -0,88805245 0,264267925

0,7407103 0,4025203 0,1968923 -0,0515614 -0,5779555

0,025 0,02857 1 0,03333 3 0,04 0,05 0,1

0,5353075 0,4212775 0,487795 0,5543125 0,6176625 0,525805

Tabel 3.1.2 Hasil percobaan pada saat NaOH 0,5 N

3.2 Grafik hubungan antara log HDs terhadap 1/T 3.2.1 NaOH 0,2 N

Grafik hubungan 1/T dengan log HDs


2 1 Log HDs 0 -1 -2 -3 -4 y = -54.493x + 2.1362 1/T 0 0.05 0.1 0.15 Linier grafik 1/T terhadap log HDs pada NaOH 0,2 N

Grafik 3.2.1 Grafik hubungan 1/T terhadap Log HDs pada NaOH 0,2 N Kalor pelarutaan = -54,49 * 0,08205 = -4,471

3.2.2 NaOH 0,5 N

Grafik hubungan 1/T terhadap Log HDs


1 0 Log HDs -1 -2 -3 -4 y = -49.623x + 1.8978 1/T 0 0.05 0.1 0.15 Linear (Grafik hubungan 1/T terhadap Log m)

Grafik 3.2.2 Grafik hubungan 1/T terhadap Log HDs pada NaOH 0,5 N Kalor pelarutaan = -49,62 * 0,08205 = -4,0713

BAB IV PEMBAHASAN

Pada percobaan kali ini dilakukan pengujian kelarutan terhadap suhu, hal ini dilakukan untuk melihat kelarutan asam oksalat dalam air yang dipanaskan. Tujuan untuk memanaskan air ini adalah agar asam oksalat menjadi jenuh. Larutan asam oksalat dapat menjadi jenuh, hal ini dikarenakan partikel akan lebih cepat bergerak akibatnya kontak antara asam oksalat dengan air menjadi lebih cepat larut. Asam oksalat yang dititrasi dengan NaOH 0,2 N akan menghabiskan lebih banyak volume NaOH. Hal ini dikarenakan konsentrasi NaOH yang digunakan kecil sehingga untuk mencapai titik ekivalennya agar kedua larutan dapat setimbang, NaOH yang dibutuhkan untuk mentitrasi banyak. Lain halnya dengan asam oksalat yang dititrasi oleh NaOH 0,5 N. Volume NaOH yang dibutuhkan untuk mentitrasi asam oksalat hanya sedikit. Hal ini dikarenakan NaOH memiliki konsentrasi yang besar, sehingga untuk mencapai titik keseimbangan larutannya, hanya memerlukan sedikit volume NaOH. Dari titrasi asam oksalat dengan NaOH menunjukan perubahan warna dari bening menjadi pink muda. Hal ini menandakan larutan sudah mencapai titik kesetimbangan atau titik ekivalensi larutan. Perubahan warna dari bening ke pink disebabkan oleh penambahan indikator fenolftalien, fenolftalien memiliki serapan didaerah sinar tampak pada panjang gelombang tertentu sehingga serapan sinar itu akan mengakibatkan perubahan warna pada larutan dari bening menjadi pink. Dari perhitungan diperoleh HDs asam oksalat pada berbagai temperatur diperoleh nilai yang menunjukan bahwa penurunan nilai HDs yang tidak bertahap. Hal ini dikarenakan karena volume NaOH yang dihabiskan untuk mentitrasi asam oksalat, tidak menunjukan penurunan angka.Tidak hanya itu, hal ini dapat dikarenakan oleh larutan asam oksalat

yang belum jenuh, sehingga asam oksalat belum terlarut secara sempurna didalam air. Selain itu kurangnya pengadukan saat proses pemanasan berlangsung dapat menjadi salah satu faktor kurang larutnya asam oksalat dalam air. Oleh karena itu volume NaOH yang diperlukan untuk proses titrasi, volumenya tidak menentu. Sehingga volume titrasi rata-rata yang didapat naik turun,akibatnya HDs yang didapatkan nilainya tidak menurun sesuai dengan penurunan temperatur. Pada grafik hubungan antara 1/T (1/temperatur) terhadap log HDs (logaritma kalor kelarutan diferensial) dengan NaOH 0,2 N diperoleh grafik yang tidak linier, hal ini dikarenakan karena HDs yang diperoleh menunjukan penurunan angka yang tidak tentu, seharusnya nilai HDs yang diperoleh itu semakim kecil suhu maka HDs yang diperoleh akan semakin kecil pula. Hal ini dikarenakan HDs yang diperoleh nilainya naik turun, sehingga grafik yang diperoleh tidak linier. Lain halnya dengan grafik 1/T terhadap log HDs dengan NaOH 0,5 N. Grafik terlihat linier, hal ini dikarenakan semakin kecil temperatur, HDs yang diperoleh semakin kecil pula. Sehingga grafik yang diperoleh hampir linier.

BAB V KESIMPULAN

1. Pemanasan asam oksalat dilakukan agar larutan menjadi jenuh. 2. Semakin besar konsentrasi pentitran maka volume yang digunakan untuk titrasi akan semakin kecil. 3. Asam oksalat yang dititrasi dengan NaOH akan berubah warna dari bening menjadi pink. 4. Perubahan warna disebabkan karena fenolftalien dapat menyerap sinar tampak. 5. Grafik 1/T terhadap loh HDs pada NaOH 0,2 N menunjukan grafik tidak linier. 6. Grafik 1/T terhadap loh HDs pada NaOH 0,5 N menunjukan grafik hampir linier.

DAFTAR PUSTAKA

1. www.scribd.com 2. www.chem-is-try.org 3. www.google.com

LAMPIRAN A DATA PERCOBAAN

A.1 No 1 2 3

Data bahan Keterangan Asam oksalat NaOH 0,2 N NaOH 0,5 N Jumlah 10 gr 250 mL 100 mL

Tabel A.1 Data bahan yang digunakan dalam percobaan

A.2

Data titrasi 0,2 N 0,5 N Volume 2(mL) 17,9 17,5 19,0 17,3 16,4 25,1 Volume 1(mL) 8,5 6,4 7,3 9,0 10,4 8,1 Volume 2(mL) 8,4 6,9 8,1 8,5 9,1 8,5 Suhu ( oC )

No

Volume 1(mL)

1 2 3 4 5 6

40 35 30 25 20 10

20,1 38 19,5 18,3 17,4 20,4

Tabel A.2 Data percobaan titrasi

LAMPIRAN B CONTOH PERHITUNGAN

B.1 Menghitung molaritas asam oksalat

M = 0,7893 M

B.2 Menghitung massa NaOH yang dilarutkan B.2.1 NaOH 0,2 N

Gr = 2 gr B.2.2 NaOH 0,5 N

Gr = 2 gr

B.3 Menghitung normalitas asam oksalat B.3.1 NaOH 0,2 N 1. Volume sampel oksalat 2. Normalitas NaOH Rumus : = 25 mL = 0,2 N

0,2 N No Suhu ( oC )

N oksalat Volume Volume 1(mL) 2(mL) 1 40 20,1 17,9 19 0,152 2 35 38 17,5 27,75 0,222 3 30 19,5 19 19,25 0,154 4 25 18,3 17,3 17,8 0,1424 5 20 17,4 16,4 16,9 0,1352 6 10 20,4 25,1 22,75 0,182 Tabel B.3.1 Tabel perhitungan normalitas oksalat pada setiap temperatur

Vol ratarata (mL)

B.3.2 NaOH 0,5 N 1. Volume sampel oksalat 2. Normalitas NaOH = 25 mL = 0,5 N

Rumus :

0,5 N Vol rata-rata No N oksalat Volume Volume (mL) 1(mL) 2(mL) 1 40 8,5 8,4 8,45 0,169 2 35 6,4 6,9 6,65 0,133 3 30 7,3 8,1 7,7 0,154 4 25 9 8,5 8,75 0,175 5 20 10,4 9,1 9,75 0,195 6 10 8,1 8,5 8,3 0,166 Tabel B.3.2 Tabel perhitungan normalitas oksalat pada tiap temperatur Suhu ( oC )

B.4 Menghitung molalitas dankalor diferensial HDs B.4.1 NaOH 0,2 N Suhu ( oC ) m oksalat

No

Ds

1 40 0,152 -8,70405 2 35 0,222 6,302756 3 30 0,154 0,964006 4 25 0,1424 0,425792 5 20 0,1352 -0,48788 6 10 0,182 Tabel B.4.1 Perhitungan kalor diferensial oleh NaOH 0,2 N

B.4.2 NaOH 0,5 N Suhu m ( oC ) oksalat Ds 1 40 0,169 5,504404 2 35 0,133 -2,52651 3 30 0,154 -1,57359 4 25 0,175 -0,88805 5 20 0,195 0,264268 6 10 0,166 Tabel 4.2 Perhitungan kalor diferensial pada NaOH 0,5 N No

B.5 Perhitungan massa oksalat B.5.1 NaOH 0,2 N Suhu ( o C) 40 35 30 25 20 10 m oksalat


0,152 0,222 0,154 0,1424 0,1352 0,182 massa oksalat (gram) 0,48146 0,703185 0,487795 0,451052 0,428246 0,576485

No 1 2 3 4 5 6

B.5.2 NaOH 0,5 N No 1 2 3 4 5 6 Suhu ( o C) 40 35 30 25 20 10 m oksalat


0,169 0,133 0,154 0,175 0,195 0,166 massa oksalat (gram) 0,5353075 0,4212775 0,487795 0,5543125 0,6176625 0,525805

LAMPIRAN C PROSEDUR KERJA

C.1 Alat 1.Gelas kimia 2. Termometer 3. Batang pengaduk 4. Labu ukur 5. Neraca teknis 6. Bunsen 7. Kaki tiga 8. Kawat 9. Pipet tetes 10. Pipet ukur 11. Spatula 12. Buret 13. Statif 14. Erlenmeyer 15. Botol semprot 16. Corong 17. Kertas saring 18. Gelas ukur

C.2 Bahan 1. Asam oksalat 2. NaOH 3. Fenolftalien 4. Aquades 5. Es batu

C.3

Cara Kerja

1. Menimbang 10 gram asam oksalat.

2. Menimbang masing-masing 2 gram NaOH untuk dilarutkan dalam 250 mL dan 100 mL pelarut

Dilarutkan dalam 250 mL

3. Melarutkan 10 gr asam oksalat ke dalam 100 mL pelarut, dengan menggunakan pemanas bunsen sampai dengan 60 oC.

4. Menyusun termostat dengan menggunakan 3 gelas kimia dan pada bagian atas disimpan termometer dan batang pengaduk. Gelas kimia yang paling besar dan kedua terbesar diisi menggunakan air, sedangkan gelas kimia yang kecil diisi menggunakan asam oksalat dengan temperatur pertama yaitu 40 oC.

5. Setelah suhu 40 oC larutan asam oksalat dipipet 10 mL dalam labu ukur, kemudian diencerkan ke dalam 100 mL.

6. Mempipet 25 mL larutan ke dalam erlenmeyer lalu titrasi dengan NaOH 0,2 N dan NaOH 0,5 N. Melakukan titrasi duplo 0,2 N NaoH 0,5 N NaOH

7. Mencatat volume NaOH yang habis terpakai untuk mentitrasi asam oksalat. 8. Melakukan langka 5-7 untuk temperatur yang lainnya ; 35, 30, 25, 20 dan 10 o C.

LAMPIRAN D TUGAS

1. Pencuplikan untuk menentukan kelarutan disini dilakuan dari suhu tinggi ke suhu rendah. Bagaimana pendapat anda kalau pencuplikan dilakukan dengan arah berlawanan yaitu dari suhu rendah ke suhu tinggi? 2. Dalam integrasi isobar reaksi Van Hoff diandaikan H tidak tergantung pada suhu. Bagaimana bentuk persamaannya bila kalor pelarutan merupakan fungsi kuadrat. H = A + BT + CT2 A, B dan C tetapan

3. Apa yang dimaksu dengan kalor pelarutan diferensial? 4. Jika proses pelarutan berupa proses endoterm, bagaimana perubahan harga kelarutan jika suhu dinaikan? 5. Membuat diagram alir dari percobaan ini

Jawab