Anda di halaman 1dari 68

LAPORAN PRAKTIK INDUSTRI

PROSES PEMBUATAN MOLDING PADA MESIN SLONDOK DI UD REKAYASA WANGDI W


Cambahan RT.02/RW.25 Nogotirto, Gamping, Sleman Yogyakarta

Disusun Oleh : FITRIYANTO NIM. 10503244011

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN TEKNIK MESIN FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA 2012

KATA PENGANTAR Puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa yang telah melimpahkan rahmat dan karunia-Nya sehingga penulis mampu menyelesaikan kegiatan

Praktek Industri. Penulisan laporan Praktik Industri ini disusun berdasarkan pertanggungjawaban pelaksanaan Praktek Industri di UD Rekayasa Wangdi W yang telah berlangsung pada 2 JULI 2012 s/d 31 Agustus 2012. Penulis dalam menyelesaikan laporan Praktik Industri tentunya tidak dilakukan secara individu. Proses pembuatan Laporan Industri tidak lepas dari bantuan berbagai pihak, terutama pihak UD. Rekayasa Wangdi W. Penulis juga berusaha dan berdoa,dan mendapatkan dorongan semangat, masukan yang bermanfaat, serta bimbingan dari berbagai pihak, sehingga penulis merasa ringan dan di mudahkan dalam pengerjaan laporan industri. Atas terselesaikannya laporan praktik industri tersebut, penulis hendaknya mengucapkan terimakasih kepada berbagai pihak : 1. Bapak Dr. Sunaryo Soenarto, M.Pd. selaku wakil Dekan I Fakultas Teknik Universitas Negeri Yogyakarta. 2. Bapak Wagiran, MT. selaku Ketua Jurusan Pendidikan Teknik Mesin Fakultas Teknik Universitas Negeri Yogyakarta. 3. Bapak H. Putut Hargiyanto, M.Pd. selaku Koordinator Praktik Industri Fakultas Teknik Mesin Universitas Negeri Yogyakarta. 4. Bapak Heri Wibowo, MT. selaku Koordinator Praktik Industri Jurusan Pendidikan Teknik Mesin Universitas Negeri Yogyakarta. 5. Bapak Mujiyono, W.Eng. selaku Pembimbing Industri Jurusan Pendidikan Teknik Mesin Universitas Negeri Yogyakarta. 6. Bapak dan Ibu penulis yang selalu memberi semangat dan doa. 7. Bapak Mujari selaku Pembimbing Praktik Industri di UD Rekasaya Wangdi W. 8. Bapak H. Wangdi Wusono, selaku Pemilik Bengkel Rekayasa Wangdi W.

iii

9. Ibu Heni Siwi Gunarti S.TP. selaku Pembimbing dan Pimpinan UD Rekayasa Wangdi W, yang telah meluangkan waktu untuk memberikan data dan petunjuk yang diperlukan guna memenuhi penyusunan laporan Praktik Industri. 10. Rekan-rekan karyawan di Bengkel UD Rekayasa Wangdi W. 11. Rekan-rekan mahasiswa yang ikut andil dalam membantu penyusunan laporan Praktik Industri. Dalam penyusunan Laporan Praktik Industri tentunya tidak terlepas dari segala kekurangan dan kelemahan yang ada. Ibarat tiada gading yang tak retak, maka tidak ada sesuatu pun yang berada di dunia ini yang sempurna. Dengan harapan akan menjadikan penulis menjadi penulis yang lebih baik lagi, maka dengan senang hati penulis menerima segala saran dan kritik yang membangun dari segala pihak untuk penulisan yang lebih baik dalam penulisan selanjutnya. Semoga apa yang telah dilakukan penulis dalam penyusunan laporan ini, dapat diterima dari segala pihak. Dan segala kekurangan yang dilakukan penulis bisa di maafkan bagi pihak-pihak yang terkait. Semoga penyusunan laporan industri ini dapat memberi manfaat dan evaluasi bagi penulis maupun pembaca.

Yogyakarta, 6 September 2012

Penulis

iv

DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL ............................................................................... HALAMAN PENGESAHAN ................................................................. KATA PENGANTAR. DAFTAR ISI. .. DAFTAR GAMBAR. . DAFTAR TABEL... DAFTAR LAMPIRAN BAB I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang ................................................................ B. Tujuan Praktek Industri.. ..... C. Manfaat Praktek Industri ............. BAB II. PROFIL INDUSTRI A. Sejarah Singkat Berdirinya UD Rekayasa Wangdi W. ........... B. Visi, misi, dan Logo Perusahaa ................................................... C. Hukum ............................ D. Struktur Organisasi Perusahaan.. ........ E. Tenaga Kerja UD Rekayasa Wangdi W .................. F. Proses Produksi Pasca Panen.. ........ G. Pengawaan Mutu ..... H. Pemasaran Hasil Produksi. ...... I. Tata Laksana UD Rekayasa Wangdi W........ .............. J. Inventaris alat . K. Keselamatan dan kesehatan kerja ....... L. Prosuk-produk UD Rekayasa Wangdi .. ......... 5 5 6 7 7 9 10 10 12 14 21 22 1 2 3 i ii iii v vii viii ix

BAB III. KEGIATAN KEAHLIAN A. Kegiatan Umum Industri... ...... B. Kegiatan Khusus Proses Pembuatan Molding pada Mesin Slondok. .. 32 24

BAB IV. KESIMPULAN DAN SARAN Kesimpulan.. Saran ........... DAFTAR PUSTAKA ........ 46 46 49

vi

DAFTAR GAMBAR Gambar 1. Struktur Organisasi UD Rekayasa Wangdi W.. ........... Gambar 2. Skema Kerja UD Rekayasa Wangdi W... ...... Gambar 3.Mesin Genset ...... Gambar 4. Mesin Bending Hidrolik... ............. Gambar 5. Meisn Potong Plat ..... Gambar 5. Mesin Skrap ....... Gambar 6. Mesin Bubut Besar ....... Gambar 7. Mesin Bubut Kecil ....... Gambar 8. Mesin Frais Gambar 9. Mesin Las Listrik... Gambar 10. Mesin Gerinda Tool..... Gambar 11. Gerinda Potong ... Gambar 12. Mesin Las Argon ......... Gambar 13. Mesin Roll Plat .... 7 13 14 14 15 15 16 17 17 18 18 19 19 20

vii

DAFTAR TABEL Tabel 1. Bentuk Perijinan di UD Rekayasa Wangdi W ...................... Tabel 2. Kapasitas Produksi per bulan UD Rekayasa Wangdi W .......................................... 23 6

viii

DAFTAR LAMPIRAN Lampiran 1. Piagam lulus pembekalan praktik industri Lampiran 2. Surat pengantar praktik industri Lampiran 3. Surat jawaban industri Lampiran 4. Surat ijin/ surat tugas industri Lampiran 5. Profil perusahaan UD Rekayasa Wangdi W Lampiran 6. Layout bengkel UD Rekayasa Wangdi W Lampiran 7. Data Hasil Produksi UD Rekayasa Wangdi W Lampiran 8. Catatan Harian Praktik Industri Lampiran 9. Surat keterangan selesai melaksanakan praktik industri Lampiran 10. Ucapan terimakasih dari fakultas kepada industri

ix

BAB 1 PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Kebijakan sistem pendidikan nasional hendaknya diprioritaskan pada aspek pemberdayaan potensi sumber daya manusia, mengingat perlunya pemenuhan tenaga kerja terampil dan ahli untuk menghadapi era global di masa mendatang. Arus globalisasi menuntut setiap individu untuk siap berkompetisi dengan bangsa asing di dunia industri. Salah satu langkah untuk menghadapi globalisasi tersebut adalah dengan konsep pendidikan link and match, di mana pendidikan didesain untuk selalu berhubungan dengan pihak industri sebagai pengguna output pendidikan. Dengan langkah ini diharapkan kesenjangan antara dunia pendidikan dengan dunia industri dapat diminimalisir dan dihasilkan caloncalon tenaga kerja terampil dan ahli yang siap kerja. Fakultas Teknik Universitas Negeri Yogyakarta (FT UNY) mempunyai satu program untuk mendekatkan dunia kampus dengan dunia industri yaitu dengan mata kuliah Praktik Industri (PI). Praktik Industri bertujuan sebagai kegiatan untuk memperoleh pengalaman kerja secara langsung, yang nantinya dijadikan sebagai acuan dunia kerja yang nyata pada lapangan. Praktek Industri merupakan satuan mata kuliah yang memiliki bobot 3 SKS yang setara dengan 6 minggu (1,5 bulan) atau 256 jam praktek dan wajib ditempuh oleh mahasiswa yang sudah menempuh Mata Kuliah Bidang Studi ( MKBS ) minimal 90 SKS dan tidak sedang mengambil kegiatan didalam kampus / sedang kuliah. Mata kuliah ini merupakan program kurikuler yang harus ditempuh oleh seluruh mahasiswa FT UNY. Selama kegiatan PI berlangsung, mahasiswa akan belajar menyesuaikan diri dengan situasi dan kondisi industri yang sebenarnya. Hal ini berguna untuk melengkapi pengetahuan dan pengalaman yang berharga, sekaligus menerapkan teori yang didapatkan di perguruan tinggi malalui aplikasi nyata dan aktual di dunia industri. Selain itu, dengan adanya kegiatan PI akan diperoleh gambaran

yang jelas tentang berbagai hal yang berkaitan dengan berbagai permasalahan yang ada di dunia industri. UD. REKAYASA WANGDI W, merupakan perusahaan yang bergerak dalam bidang produksi alat-alat keteknikan yang pada umumnya dibutuhkan oleh masyarakat kecil, menengah, bahkan untuk industri besar. Dalam menjalankan proses produksinya juga tidak lepas dari adanya proses perancangan, permesinan, dan fabrikasi. Dari alasan inilah, maka UD. REKAYASA WANGDI W. tepat untuk dijadikan mitra guna memperoleh tambahan ilmu di bidang perindustrian serta menimba pengalaman secara nyata di lapangan industri. Dalam hal ini tentu saja UD. REKAYASA WANGDI W, memiliki keterkaitan yang erat dengan jurusan yang ditempuh oleh pemohon yaitu Jurusan Teknik Mesin. Sehingga sangat tepat untuk dijadikan tempat sebagai pelaksanaan Prakteik Industri.

B. Tujuan Praktik Industri 1. Tujuan Umum Tujuan yang ingin dicapai setelah melaksanakan PI di UD. REKAYASA WANGDI W adalah agar mahasiswa dapat mengetahui proses dan operasi produksi secara langsung sehingga dapat diketahui situasi dan kondisi sebenarnya di industri yang akhirnya dapat menambah wawasan dan pengetahuan teknologi baru, yang belum pernah didapatkan di bangku kuliah. Disamping itu, mahasiswa dapat menambah wawasan ilmu pengetahuan dan teknologi melalui kegiatan kerja lapangan di industri sesuai bidang keahliannya.

2. Tujuan Khusus Tujuan khusus yang ingin dicapai dalam pelaksanaan Praktik Industri (PI) adalah agar praktikan mampu : a. Menjelaskan menajemen Industri dan kompetensi tenaga kerja yang dipersyaratkan Industri. b. Mengetahui proses produksi dan kerja mesin yang belum pernah diketahui sebelumnya.

c. Menemukan suatu kasus dan dapat dianalisis secara mendalam yang dituangkan dalam laporannya dan apabila memungkinkan dapat diangkat menjadi Proyek Akhir (PA).

C. Manfaat Praktik Industri Ada banyak manfaat yang dapat diambil dari pelaksanaan PI, diantara nya : 1. Bagi mahasiswa : a. Memperoleh pengetahuan yang nyata tentang kondisi suatu perusahaan baik dari segi manajemen yang diterapkan, kondisi fisik, teknologi yang digunakan, kinerja para karyawan, serta proses-proses industri. b. Memperoleh pengalaman nyata yang berguna untuk meningkatkan ketrampilan teknik yang relevan sesuai jurusan yang ditekuni. c. Mengetahui perkembangan ilmu dan teknologi sesuai dengan tuntunan perkembangan industri. d. Dapat membina hubungan yang baik dengan industri sehingga memungkinkan untuk dapat bekerja di industri tempat pelaksanaan PI tersebut setelah lulus dari kuliah.

2. Bagi lembaga pendidikan a. Terjalinnya hubungan baik antara FT-UNY dengan UD.

REKAYASA WANGDI W, sehingga memungkinkan kerjasama dalam ketenagakerjaan dan kerjasama lainnya. b. Terjalin hubungan umpan balik untuk meningkatkan kualitas pendidikan sehingga selalu sesuai dengan perkembangan dunia industri.

3. Bagi perusahaan a. Memperoleh masukan baru dari lembaga pendidikan melalui mahasiswa yang sedang melaksanakan PI.

b. Dapat menjalin hubungan kerjasama yang baik dengan lembaga pendidikan khususnya FT UNY. c. Perusahaan semakin dikenal oleh lembaga pendidikan sebagai pemasok tenaga kerja dan masyarakat sebagai konsumen.

BAB II PROFIL PERUSAHAAN

A.

Sejarah Singkat Berdirinya UD Rekayasa Wangdi W

UD Rekayasa Wangdi W berlokasi di dusun Cambahan RT. 02 / RW. 25 Nogotirto, Gamping, Sleman, Yogyakarta 55292. Telp (0274) 621065. UD Rekayasa Wangdi W berdiri pada tanggal 20 September 1996 dengan nama Bengkel Labora. Awal mulanya bengkel ini hanya digunakan sebagai tempat penelitian para dosen-dosen perguruan tinggi, produk-produk yang dihasilkan pun hanya digunakan untuk penelitian saja. Karena banyaknya order dan pemesanan alat-alat dari perguruan tinggi untuk penelitian, pada tahun 2002 Bengkel Labora diganti namanya menjadi Bengkel Rekayasa Wangdi W. Namun karena setiap tahun pemesanan alat untuk penelitian selalu meningkat, maka pada tahun 2005 Bengkel Rekasaya Wangdi W berganti nama menjadi UD Rekayasa Wangdi W, yang sekaligus telah mendapatkan akta dari notaris. UD Rekayasa Wangdi W, merupakan bengkel yang bergerak di bidang pengembangan dan penerapan teknologi secara terpadu. Bengkel ini mendukung pengembangan serta pemanfaatan teknologi guna mencapai sasaran

pembangunan. Jenis usaha yang diberikan oleh bengkel ini yaitu pembuatan peralatan pengolahan pasca panen baik di bidang pertanian, perkebunan,

peternakan dan perikanan. Dalam perkembangannya, bengkel ini bekerja sama dengan lembaga-lembaga swasta maupun pemerintah untuk meluaskan ruang lingkupnya dalam bidang teknologi tepat guna.

B.

Visi, Misi dan Logo a. Visi

Visi UD Rekayasa Wangdi W ini adalah sumber daya manusia (SDM) yang takwa, kreatif, inovatif dan berkualitas sehingga membawa perusahaan menuju Go Nasional maupun Internasional. b. Misi Misi UD Rekayasa Wangdi W ini adalah sebagai bengkel alternative yang mampu bersaing dengan produk mesin dari dalam maupun luar negeri. c. Logo Arti lambang atau logo dari UD Rekayasa Wangdi W adalah bentuk Roda dan Labu Elemeyer, dengan maksud dan tujuan : Roda mempunyai konotasi bergerak secara continue sedangkan Labu Elemeyer mempunyai konotasi alat penelitian, jadi jika dijabarkan UD Rekayasa WAngdi W yang berbentuk Usaha Dagang ini selalu bergerak atau inovatif dengan dasar realita yang ada di lapangan.

C.

Hukum

Tabel dibawah ini disajikan segala bentuk perijinan yang sudah ada pada UD Rekayasa Wangdi W.

Tabel 1. Bengkel perijinan di UD Rekayasa Wangdi W


No 1. 2. Nama Perjanjian Akte Pendirian UD. Rekayasa Wangdi W Ijin Gangguan (HO) Yang Mengeluarkan Kantor Notaris Sutarna, SH Pemerintah Kabupaten Sleman 3. 4. NPWP (Perusahaan dan Pribadi) Surat Ijin Usaha Perdagangan (SIUP) Direktorat Jenderal Pajak Dinas perdagangan, perindustrian dan penanaman Modal Kabupaten Sleman 5. Tanda Daftar Perusahaan (TDP) Dinas perdagangan, perindustrian dan penanaman Modal Kabupaten Sleman

D.

Struktur Organisasi Perusahaan

Berikut ini susunan struktur organisasi di UD Rekayasa Wangdi W :

Pimpinan

Heni Siwi Gunarti, S.TP

Administrasi Diana Susanti Ari Widiartanti

Manager Teknis Wangdi Wusono Quality Control Suryono Hermawan Sulistyo

Koordinator Elektrik&Elektronik Yusuf Santoso

Koordinator Bubut Mujari

Koordinator Las Triyono

Koordinator Kerja Plat Supriyanto

Staf Ahli Kumara Ari Y

Staf Ahli Agus Subekti

Staf Ahli Rujito

Staf Ahli Purwanto

Gambar 2.1. Struktur organisasi

E.

Tenaga Kerja UD Rekayasa Wangdi W Jumlah tenaga kerja UD Rekayasa Wangdi W seluruhnya berjumlah 58

orang yang terbagi dalam beberapa bidang kerja. Dalam dunia perbengkelan, secara teoritis bidang kerja yang diperlukan adalah perancangan, tenaga kerja bidang pemesinan dan tenaga kerja bidang fabrikasi. Tugas dari seorang

perancang adalah mendesain suatu rancangan alat atau membuat konsep alat yang akan dikerjakan. Sedangkan tenaga kerja bidang pemesinan atau fabrikasi bertugas untuk merealitakan atau membuat gambar kerja dari sang perancang menjadi bentuk yang nyata. Disini kenaikan tingkat ditinjau berdasarkan prestasi kerja yang ditetapkan UD Rekayasa Wangdi W itu sendiri. Pelaksanaan kerja UD Rekayasa Wangdi W dilakukan pada hari Senin sampai dengan hari Sabtu dan dibagi menjadi dua tahap seperti dibawah : Senin sampai Kamis dan hari Sabtu : Tahap I Tahap II Jumat Tahap I Tahap II : 08.00 11.30 wib : 12.30 11.30 wib : : 08.00 11.30 wib : 13.00 16.00 wib

Sebelum pelaksanaan kerja, diadakan briefing pagi jam 07.50 yang berisi menyanyikan lagu Indonesia Raya, pengarahan kerja dan koreksi pekerjaan. Kerja lembur dilaksanakan dengan satuan per jam. Seberapa banyak kerja lembur yang dilaksanakan tergantung dari banyaknya staf, kerumitan pengerjaan dan target waktu pengerjaan. Seperti pada umumnya, gaji karyawan diberikan setiap hari sabtu berdasarkan pertimbangan input-output perusahaan, lama kerjanya karyawan dan tingkat pendidikan karyawan. Kenaikan gaji berdasarkan pada prestasi kerja dan seberapa lama karyawan bekerja pada perusahaan tersebut. UD Rekayasa Wangdi W memperhatikan kesejahteraan para karyawan, hal ini dibuktikan dengan tersedianya fasilitas-fasilitas dibawah ini : 1. Karyawan diberi bonus tunjangan hari raya, hal ini bisa dengan uang tunai maupun bahan makanan. 2. Setiap beberapa tahun (periode tahun) karyawan diberi tambahan gaji. 3. Tunjangan bengkel. kecelakaan kerja ketika terjadi kecelakaan kerja di dalam

F.

Proses Produksi Peralatan Pasca Panen Proses pembuatan peralatan pengolahan pasca panen merupakan proses

yang memerlukan pemikiran, ketelitian serta ketepatan sejak mulai pemilihan bahan, pemotongan, pengelasan, pembubutan, pengerjaan plat, dan pemasangan secara mekanik maupun elektrik. Sehingga alat yang dihasilkan akan berkualiatas sesuai dengan pemesanan konsumen. Adapun proses operasional di UD Rekayasa Wangdi W dapat diuraikan sebagai berikut : 1. Pemilihan Bahan Bahan logam yang digunakan merupakan jenis logam yang dibeli dari toko besi di kota Yogyakarta, Solo, Semarang maupun Jakarta. Begitu juga dengan komponen elektrik maupun elektronik. Bahan yang di persiapkan sesuai dengan pemesanan. Produk yang kontak langsung dengan bahan makanan manusia kami anjurkan menggunakan stainless stell, sedangkan untuk produk yang tidak berhubungan dengan pangan biasanya menggunakan besi cor atau aluminium. 2. Pemotongan Pemotongan merupakan tahap awal dari pembentukan suatu produk yang berhubungan dengan dimensi dari alat yang akan dibuat. Sebelum dilakukan proses pemotongan, dimensi alat diukur terlebih dahulu dan setelah itu dilakukan cutting plan. 3. Pengelasan Pengelasan adalah proses penyambungan dua logam lebih secara permanen dengan cara memanaskan logam dengan busur listrik sampai meleleh disertai atau tanpa disertai bahan/kawat tambah. Pengelasan ini bertujuan untuk mempersatukan antara logam yang sudah dipotong sesuai kebutuhan atau ukuran yang dikehendaki hingga membentuk alat atau konstruksi yang dibuat.

10

4. Pembubutan Proses pembubutan dilakukan jika produk yang dibuat

membutuhkan komponen tambahan alat yang memerlukan proses pembubutan untuk menyempurnakan hasil produk. 5. Pengerjaan plat Pengerjaan plat berfungsi untuk menutup kerangka, menutup bagian yang tajam, menutup bagian transmisi, komponen pokok dalam pembuatan alat. 6. Pemasangan Elektrik Pemasangan elektrik dilakukan merupakan tahap akhir setelah adanya finishing. Pemasangan ini biasanya dalam bentuk automatic thermocontrol, timer, inverter atau pemasangan saklar. maupun sebagai

G.

Pengawasan Mutu Pengawasan mutu yang dilakukan UD Rekayasa Wangdi W ini bertujuan

untuk menjaga kualitas produk agar produk yang dihasilkan selalu konstan dan berkualitas tinggi. Pengawasan mutu ini dilakukan mulai dari pemulihan bahan, cara pengerjaan, pemasangan komponen elektrik/elektronik maupun mekanik dan finishing. Untuk itu produk-produk yang dikeluarkan oleh UD Rekayasa Wangdi W bergaransi 6 bulan. Apabila ada alat yang rusak tapi masih bergaransi, pihak bengkel akan memperbaikinya dengan datang ke lokasi atau alat dibawa ke bengkel.

H.

Pemasaran Hasil Produksi Di UD Rekayasa Wangdi W 1. Konsumen Konsumen atau pengguna peralatan pengolahan pasca panen dari UD Rekayasa Wangdi W meliputi: a. Perusahaan Swasta b. Perusahaan Rumah Tangga c. Perorangan d. Dinas Pendidikan

11

e. Dinas Pertanian, Peternakan, Perikanan, dan Perkebunan f. Balai Penelitian

2. Pemasaran Pemasaran produk UD Rekayasa Wangdi W bermula dari instansi pendidikan terutama dari Universitas, selain itu kontak person dan agen bagian dari pemasaran produk. Produk yang beraneka ragam ini diproduksi berdasarkan

pemesanan. Pemesanan meliputi wilayah Indonesia. Adapun pelanggan yang sering memesan atau membeli produk dari UD Rekayasa Wangdi W sebagai berikut: 1. PT. Archi Gama 2. PT. Gama Teknik Mandiri 3. PT. Chana Dera 4. PT. Optimed 5. PT. Nauvalindo 6. PT. Permata Alam 7. PT. Retrifieed 8. PT. Permata Hati 9. PT. Tiga Pilar 10. PT. Indo Acidatama 11. Toko Bandung 12. UD. Buana Teknik 13. UD. Budi Mukti 14. PT. Westa Pustaka Kusuna 15. TP UGM 16. Peternakan UGM 17. Farmasi UGM 18. Perikanan UGM 19. Kehutanan UGM 20. TP UNSUD

12

21.TP UNDIP 22. Tek. Kimia UNDIP 23. Politeknik Semarang 24. PT. Bhinangkit Eka Sarana Tria 25. Departemen Pertanian dan Peternakan DIY 26. Departemen Pertanian dan Peternakan Sleman 27. Departemen Pertanian dan Peternakan Wonosari 28. Departemen Pertanian dan Peternakan Kulonprogo

I.

Tata Laksana UD Rekayasa Wangdi W Di dalam mendirikan sebuah industri perlu mempertimbangkan beberapa

aspek yang mempengaruhi perkembangan industri/perusahaan tersebut dan salah satunya adalah tata letak bengkel. Hal ini dimaksudkan untuk mengefektifkan sistem kerja. Pengaturan ini perlu mempertimbangkan ruang yang ada, jumlah mesin, keselamatan kerja, ventilasi udara dan penerangan. Hal ini dimaksudkan sebagai usaha-usaha pembenahan bengkel untuk mendapatkan efisiensi yang tinggi serta koordinasi bagian-bagian manajemennya dapat dilakukan dengan mudah. Oleh karena itu dalam kegiatan ini tata laksana bengkel dapat digolongkan menjadi : 1. Pembagian bengkel Berdasarkan jenis pekerjaan yang ada, maka UD Rekayasa Wangdi W dibagi menurut jenis pekerjaannya : a. Pengerjaan Mesin Bagian ini mengerjakan produksi yang memerlukan pekerjaan pemesinan seperti: sekrap, bubut, frais, bor, dan sebagainya. b. Pengerjaan Kerja Bangku Pekerjaan yang dilakukan di bagian ini meliputi : a) Pekerjaan mengikir. b) Pekerjaan membuat ulir dengan menggunakan tap dan sney. c) Mencekam benda yang akan digergaji dan dilakukan peniitikan. d) Membengkokkan benda kerja yang dicekam dengan ragum

13

e) menggerinda tangan. c. Pengerjaan Las Pekerjaan ini meliputi jenis-jenis pekerjaan : a) Mengelas listrik (SMAW) b) Mengelas pengerjaan Oxy Acetylene yang biasanya dgunakan untuk plat,

penyambungan

plat,

pemotongan

pembrasingan pahat widya, dan sebagainya. d. Pengerjaan Pelat Pada bagian ini meliputi jenis-jenis pekerjaan pelat, antara lain : a) Penggambaran dan perhitungan bahan (cutting plan). b) Pemotongan bahan pelat. c) Penekukan pelat. d) Pengerjaan assembly. e. Pengerjaan Pengecatan (painting) Bagian ini meliputi pekerjaan-pekerjaan finishing yaitu pekerjaan pengecatan produk-produk yang telah selesai dibuat dan telah di assembling, sehingga menjadikan produk menjadi barang jadi dan siap dikirimkan kepada konsumen.

2. Tata Letak UD Rekayasa Wangdi W Hal ini dimaksudkan untuk mengefektifkan sistem kerja. Pengaturan ini perlu mempertimbangkan ruangan yang ada, jumlah mesin, keselamatan kerja, ventilasi udara dan penerangan. Tata letak

mesin di UD Rekayasa Wangdi W adalah seperti gambar (terlampir di lampiran).

14

3. Iventaris Mesin Dan Alat a. Inventaris Mesin Mesin perkakas yang dimiliki UD rekayasa Wangdi W adalah sebagai berikut : 1) Genset ( 3 unit ) Spesifikasinya : Merek : Perkins Type : GF3 50 KVA 380 V 50 Hz

Gambar 2.1 Genset

2) Mesin Bending Hidrolik Spesifikasi : Merk Kapasitas : Wu-Yang Pelat Stainless

Steel : max 5 mm x 3000 mm Kapasitas pelat besi max 6 mm x 3000 mm Gambar 2.2 Mesin Bending Hidrolik :

15

3) Mesin Potong Plat

Spesifikasinya : Merk : Wu-Yang

Kapasitas plat stainless steel : max 5 mm x 3000 mm Kapasitas plat besi : max 6 mmx 3000 mm 300 V 8,15 KVA Gambar 2.3 Mesin Potong Plat. 6A 50 HZ

4) Mesin Sekrap

Spesifikasinya : Max. Shaping Panjang : 500 mm

Max. Distance dari tepi bawah ram kemeja : 370 mm Frekuensi ram stroke :

15,24,37,51,64,80,102,126,158 kali / menit Motor Gambar 2.4. Mesin Skrap Dimensi mm Berat : 1800 kgs : 3 KW 1420 r/min : 1943 x 1160 x 1533

16

5) Mesin Bubut Besar

Gambar 2.5 Mesin Bubut Besar Spesifikasinya : Model Merk Swing over bed ways Swing in removable gap Swing atas slide silang Jarak antara pusat Lubang spindle Bed width Speed spindle range Range feed longitudinal Berat Made in Taiwan : TAL 1500 : Takisawa GAP Bed Lathe : 18-1/2 : 26 : 9-13/16 : 60 : 2-1/4 : 14-9/16 : 25-1600 Rpm : 0,06-0,0195 : 5750 LBS

17

6) Mesin Bubut Kecil Spesifikasinya : Type Pusat jarak Spindle bore Spindle kecepatan : CQ 6230 750/914 mm :38 mm :65-1400rpm (65-1810rpm oposional) Motor Gambar 2.6. Mesin Bubut Kecil Berat : 1.1 KW/1.5 Kw : 550 kgs

7) Mesin Frais

Spesifikasinya : Type : 9321

Gambar 2.7 Mesin Frais

18

8) Mesin Las Listrik Spesifikasinya : Merk welder Model : B X1-250-A : General C arc-

Gambar 2.8 Mesin Las Listrik

9) Mesin Gerinda Tool Spesifikasinya : Merk 8000 Type : TDS-200 : Grind Force

Bench Grinder : 200 mm 375 watt, 1,8 A 220 V-50Hz Gambar 2.9 Mesin Gerinda Tool 2800 Rpm

19

10) Mesin Gerinda Potong Spessifikasinya : Merk Type Daya listrik Kecepatan : Hitachi : CC 14SF :2000 watt :3800 rpm

Diameter batu potong :355 mm/14 Kapasitas potong besi : 65 130 Gambar 2.10 Gerinda Potong Dimensi (mm) (mm) :603x318x603

11) Mesin Las Argon Spesifikasinya : Merk : Maestro Arc Inverter Model : WSM-160 220 V

Gambar 2.12 Mesin Las Argon

20

12) Mesin Roll Plat Spesifikasinya : Motor : 3 HP Kapasitas tebal plat : 0.8 3 mm Maksimal panjang plat : 3000 mm

Gambar 2.16 Mesin Rool Plat

b. Inventaris Alat-alat Alat-alat pengerjaan tangan atau kerja bangku di bengkel ditangani langsung oleh petugas gudang alat. Alat tersebut dapat digunakan atau berstatus pinjaman, tetapi memiliki hak pakai artinya alat tersebut dapat digunakan sebagaimana mestinya. Apabila alat tersebut rusak maka pemakai menunjukkan alat tersebut kepada seksi peralatan untuk segera minta ganti. Adapun alat-alat yang terdapat di UD Rekayasa Wangdi W adalah sebagai berikut : 1) Inside caliper (jangka kaki) 2) Out Cide Point (jangka bengkok) 3) Devide (jangka tusuk) 4) Steel rule (mistar baja) 5) Scribe (pena gores) 6) Tree square (penyiku) 7) Benc-vice (ragum) 8) File (kikir) 9) Center punch (pinitik) 10) Chisel (pahat)

21

11) Hamer (palu) 12) Scissor (gunting) 13) Vee Blok (blok V) 14) Marking tool (plat datar) 15) TAP (ulir datar) 16) Hand vice (ragum tangan) 17) Vernier caliper (jangka sorong) 18) Drill hand (bor tangan) 19) Wrench (kunci pas) 20) Hand grinder (gerinda tangan) 21) Work piece (benda kerja) 22) Hacksaw (gergaji tangan) 23) Jig saw (gergaji mesin), dll.

Untuk lebih memperlancar kegiatan perusahaan khususnya di bengkel, disediakan beberapa upaya dan fasilitas antara lain : 1. Area parkir kendaraan bermotor karyawan dan gedung perkantoran yang terletak di area paling depan sehingga tidak terganggu oleh aktivitas bagian bengkel produksi. 2. Ruang produksi dan pergudangan serta musholla yang terletak di samping gedung perkantoran. 3. Tersedianya koperasi simpan pinjam untuk membantu memenuhi kebutuhan karyawan yang bertujuan untuk meningkatkan kesejahteraan karyawan.

J.

Keselamatan dan Kesehatan Kerja Keselamatan kerja mutlak harus diutamakan dalam suatu perusahaan untuk mencegah terjadinya kerugian yang diakibatkan oleh kecelakaan kerja, kebakaran, kerusakan lingkungan akibat proses produksi serta bahaya-bahaya lainnya. Penerapan keselamatan dan kesehatan kerja di UD Rekayasa Wangdi W sebagai upaya perlindungan terhadap aset

22

perusahaan,

sumber

daya

manusia

maupun

faktor

produksinya.

Keselamatan dan kesehatan kerja sudah terintegrasi didalam semua fungsi perusahaan, baik fungsi perencanaan, produksi maupun bengkel. Tanggung jawab keselamatan dan kesehatan kerja merupakan tanggung jawab seluruh karyawan. Keberhasilan pelaksanaan keselamatan dan kesehatan kerja tergantung dari kebijakan yang di ambil oleh pimpinan perusahaan, antara lain : 1. Komitmen pemilik perusahaan. 2. Kepemimpinan yang tegas dan bijaksana. 3. Tanggung jawab karyawan untuk melaksanakan keselamatan dan kesehatan kerja. 4. Terlaksananya keselamatan dan kesehatan kerja pada semua fungsi perusahaan.

Sasaran dari penerapan keselamatan dan kesehatan kerja adalah terciptanya kondisi yang aman, kondusif, dan tidak terjadinya kecelakaan yang menyebabkan kerugian perusahaan, baik sumber maupun faktor produksi. daya manusia

K.

Produk UD Rekayasa Wangdi W UD Rekayasa Wangdi W merupakan bengkel yang

mengembangkan teknologi tepat guna dengan tujuan meningkatkan kesejahteraan dan meningkatkan taraf hidup masyarakat umumnya. Produk yang dihasilkan dari bengkel ini meliputi peralatan pasca panen di bidang pertanian, perkebunan, peternakan, perikanan, laboratorium equipment dan alat alat lain yang di proses oleh tenaga kerja yang berpengalaman dan selalu mempunyai orientasi ke konsumen sehingga produk yang dihasilkan sederhana dalam penggunaan dan tepat sesuai yang dikehendaki konsumen atau pemesan. Adapun produk-produk yang telah berhasil dibuat dan

23

dikembangkan oleh UD Rekayasa Wangdi W adalah sebagaimana terlampir. Sedangkan kapasitas produksi yang dihasilkan UD Rekayasa Wangdi W setiap bulannya berubah-ubah tergantung pesanan. Untuk bulan Agustus 2012 dapat dilihat pada tabel di bawah ini :

Tabel 2.1 Kapasitas produksi bulan Agustus 2012 UD Rekayasa Wangdi W.


NO 1 2 3 4 5 6 Produk Mesin Pengolahan hasil Pertanian Mesin Pengolahan hasil Perternakan Mesin Pengolahan hasil Perikanan Mesin Pengolahan hasil Perkebunan Peralatan Laboratorium Lain-lain (rambu-rambu, meja, talang dsb) Kapasitas 17 unit 4 unit 1 unit 1 unit 2 unit 11 unit

BAB III KEGIATAN KEAHLIAN A. Kegiatan Umum di Industri


Proses produksi di UD Rekayasa Wangdi W memiliki beberapa aspek kegiatan, yaitu: 1. Kegiatan Bagian Perencanaan Bagian perencanaan di UD Rekayasa Wangdi W ditangani langsung oleh manager produksi yang dibantu oleh petugas atau karyawan yang menguasai bidang perencanaan dari suatu produk yang akan dibuat, mulai dari perencanaan bahan, kebutuhan bahan, proses produksi lainya, dan perhitungan biaya keseluruhan yang akan dikeluarkan untuk memproduksi barang atau konstruksi yang akan dibuat. Setelah perencanaan itu jadi maka proses selanjutnya adalah langsung diserahkan pada bagian produksi. Di bawah ini akan digambarkan secara sederhana skema kerja mulai pesanan barang sampai barang dikirim kembali ke konsumen. PERENCANA merencanakan : KONSUMEN Pesanan Barang Gambar kerja Perhitungan bahan/material Perhitungan biaya total Perhitungan waktu/tenaga PRODUKSI Pengerjaan

BAGIAN GUDANG Ada atau tidaknya ketersediaan bahan, jika tidak ada membeli di toko Gambar 3.1 Skema Kerja UD Rekayasa W

24

25

Untuk menghasilkan perencanaan yang baik dan dengan resiko kegagalan yang sekecil-kecilnya maka dibutuhkan tenaga perencanaan yang betul-betul menguasai bidang ini. Dengan demikian syarat seorang perencana yang baik harus terpenuhi yaitu: a. Memahami analisis dan menguasai perhitungan-perhitungan kekuatan bahan, kebutuhan bahan, dan perencanaan biaya yang dibutuhkan dalam pembuatan suatu produk. b. Perencana dapat membuat gambar kerja secara keseluruhan dari produk yang akan dibuat. Gambar kerja (gambar teknik) harus dibuat jelas dan menurut ketentuan yang berlaku. c. Perencana menguasai proses pengerjaan dari gambar supaya sinkron antara gambar kerja dengan mesin yang ada dan ketersedian bahan di bengkel maupun dipasaran. Maka dari itu perencana harus melihat ke bengkel apakah yang digambar itu bisa dikerjakan dengan mesin yang ada atau tidak. 2. Kegiatan Bagian Gudang Kegiatan bagian gudang ini secara khusus ada yang mengurusi dan membawahi sendiri. Namun secara operasional dibawah tanggung jawab manager produksi. Kegiatan bagian gudang ini bertugas menjaga, mengawasi, membeli, dan mengeluarkan komponen sesuai dengan kebutuhan yang ada. Menurut diagram proses perencana produksi, maka kegiatan bagian gudang adalah menerima perencanaan kebutuhan bahan dan jenis bahan dari perencanaan. Adapun prosesnya adalah bahan dikeluarkan dari gudang seizin bagian gudang, tetapi jika bahan yang akan digunakan tidak ada dan jumlahnya tidak mencukupi maka bahan harus dibeli lewat toko, namun harus dilaporkan terlebih dahulu pada bagian perencana ataupun manager produksi bengkel. Bahan-bahan yang ada di UD Rekayasa Wangdi W ini meliputi besi batangan, besi profil, plat-plat lembaran, pipa besi atau jenis logam lainnya seperti stainless stel, alumunium, tembaga, dan sebagainya. Kebutuhan bahan dari bengkel UD Rekayasa Wangdi W biasa dibeli dari toko-toko besi di sekitar Yogyakarta.

26

3.

Kegiatan Bidang Produksi

Kegiatan pada bidang produksi di UD Rekayasa Wangdi W merupakan kegiatan utama dari berlangsungnya proses produksi. Kegiatan bidang ini sebenarnya mencakup hal yang luas. Namun dalam laporan ini akan dilaporkan mengenai kegiatan bidang produksi yang dilihat selama praktikan melaksanakan kegiatan praktik industri di UD Rekayasa Wangdi W. Adapun kegiatan bidang produksi di UD Rekayasa Wangdi W adalah sebagai berikut: a. Pengerjaan Plat Pengerjaan plat di UD Rekayasa Wangdi W merupakan pekerjaan yang paling dominan. Dengan melihat hasil produksi yang dihasilkan, pengerjaan plat di bengkel mempunyai prosentase pengerjaan paling banyak. Adapun pengerjaan plat di UD Rekayasa Wangdi W dapat

dibagi menjadi beberapa pengerjaan antara lain: 1) Pemotongan Plat Pemotongan plat di bagian produksi ini adalah merupakan bagian penting dalam pengerjaan plat. Karena selain digunakan untuk produksi sendiri, bagian pemotongan plat ini juga menerima jasa pemotongan plat dari bengkel-bengkel luar. Pemotongan bahan di UD Rekayasa Wangdi W adalah menggunakan mesin potong merk WuYang dengan kapasitas tebal plat maksimal untuk stainlesstel 5 mm x 3000 mm, sedangkan untuk plat besi maksimal tebal plat 6 mm x 3000 mm. Bila pemotongan bahan plat yang mempunyai ketebalan lebih dari ukuran tersebut dan bentuk pemotongan simetris serta tidak lurus maka pemotongannya dapat menggunakan alat potong jig saw untuk

ketebalan dibawah 10 mm, jika ketebalannya lebih dari 10 mm pemotongannya menggunakan las potong oxy asetylene. Pelaksanaan proses pemotongan cukup sederhana dengan aturan bahwa pertama-tama bahan plat harus diukur terlebih dahulu dan kemudian ditandai dengan digaris dengan penggores. Setelah proses penggambaran selesai maka plat tersebut diletakkan di landasan mesin

27

potong dan garis penandaan ditepatkan dengan sisi bagian tajam pisau potong. Setelah itu tombol on ditekan dan ditunggu hingga mesin atau motor mesin berputar stabil, baru pedal potong ditekan atau diinjak. Karena mesin potong ini sudah agak lama dan konstruksinya kurang aman, maka diharapkan dalam pemakaian mesin ini harus hati-hati. 2) Penekukan Plat Mesin penekuk (Bending Machine) plat juga merupakan mesin yang penting dalam proses pengerjaan plat. Biasanya mesin ini digunakan setelah melalui proses pemotongan plat. Selain itu penekukan plat ini juga menerima jasa penekukan plat dari bengkelbengkel luar. Adapun mesin bending di UD Rekayasa Wangdi W berukuran cukup besar. Mesin ini cara kerjanya menggunakan sistem hidrolis dan diesnya menggunakan bantalan V yang dapat di setting sesuai ketebalan plat yang akan ditekuk. Seperti dalam sistem pemotongan, maka penekukan plat ini juga harus diukur terlebih dahulu kemudian gambar atau ditandai dengan penggores. Setelah proses itu selesai maka garis penanda diletakkan tepat ditengah garis tekukan mesin atau tepat di bawah sisi tekuk dies. Sebelum dimulai penekukan, terlebih dahulu setting kedalaman penekukan plat dengan menekan tombol pengukur kedalaman penekukan, kemudian tombol on dihidupkan. Proses penekukan dapat dilaksanakan dengan menekan atau menginjak pedal penekukan. Mesin yang digunakan adalah merk Wu-Yang dengan kapasitas tebal plat maksimal yang dapat ditekuk untuk plat stainlessteel adalah 5 mm x 3000 mm, sedang untuk plat besi 6 mm x 3000 mm. 3) Pemolesan Plat Pemolesan plat di UD Rekayasa Wangdi W dilaksanakan setelah konstruksi plat selesai dibuat. Adapun tujuan dari pemolesan adalah untuk mendapatkan permukaan plat yang halus dan mengkilap. Biasanya proses pemolesan ini dilaksanakan untuk plat dari jenis stainless steel yang memerlukan permukaan plat yang halus dan

28

mengkilap

setelah

proses

pengelasan.

Proses

pengkilapannya

menggunakan peralatan gerinda tangan yang batu gerindanya diganti dengan menggunakan kertas amplas halus dan dengan menggunakan batu hijau sebagai batu penghalusnya. 4) Pengecatan Pengecatan ini dilakukan pada pengerjaan yang sudah jadi atau konstruksi alat yang sudah dirakit dan bukan dari bahan jenis stainless steel. Pengecatan di UD Rekayasa Wangdi W ini menggunakan pengecatan dengan menggunakan kuas maupun menggunakan sistem semprot dengan peralatan kompresor dan alat semprot (sprayer).

b.

Pengerjaan Pengelasan Pengerjaan pengelasan yang dilaksanakan di UD Rekayasa Wangdi W adalah pengerjaan penyambungan dan pemotongan. Pengelasan di bengkel ini ada tiga macam pengelasan yaitu las busur (SMAW), las OxyAcetylene,dan GTAW.

1) Pengelasan Las Busur Listrik (SMAW) Penggunaaan las busur di bengkel ini sangat berperan penting dalam berlangsungnya proses produksi. Hampir dari semua kegiatan produksi di bengkel ini menggunakan las busur. Pengelasan las busur di bengkel ini digunakan untuk penyambungan pembuatan rangka mesin, atau penambalan dengan menggunakan elektroda. Adapun pengerjaan las busur di bengkel ini dibedakan menjadi 2, yaitu pengelasan untuk bahan besi atau baja dan pengelasan untuk bahan dari stainless steel. Untuk pembuatan konstruksi dari bahan besi atau baja digunakan dengan elektroda baja biasa, sedangkan untuk pembuatan konstruksi dari bahan stainless steel, maka pengelasannya harus menggunakan elektroda batangan jenis stainless steel. 2) Pengelasan Las Oxy-Acetylene

29

Pengelasan las Oxy-Acetylene dikhusukan untuk pengelasan atau penyambungan plat-plat yang tipis. Las OAW juga bisa digunakan untuk pembrasingan, terutama digunakan saat membrasing pahat widya dengan pemegangnya. Untuk proses pemotongan besi plat yang tebal maka dipergunakan las Oxy Acetylene yang dikhususkan unutk pemotongan plat tebal. 3) Pengelasan Gas Tungsten Arc Welding (GTAW) Penegelasan jenis GTAW juga sangat diperlukan untuk

penyambungan logam plat. Untuk jenis plat dari stainless stell yang tipis biasanya menggunakan las GTAW. Pengelasan dengan GTAW menjamin las logam plat yang akan disambung agar tidak berlubang. Dalam melakukan pengelasan maka factor safety harus benar-benar diperhatikan, seperti memakai topeng las, jaket apron, selongsong kaki dan tangan, serta sepatu bengkel.

c.

Pengerjaan Pemesinan Pengelasan pemesinan di UD Rekayasa Wangdi W merupakan pekerjaan pendukung dari proses produksi atau komponen yang saling terkait dengan pengerjaan fabrikasi (perakitan). Pengerjaan pemesinan ini karena berada dalam satu bengkel maka tidak dapat dipisahkan komponen satu sama lain, jadi semua komponen yang ada di bengkel merupakan komponen yang saling terkait satu sama lain, tidak dapat dipisah-pisahkan dan semuanya saling menunjang. Adapun proses pemesinan di bengkel ini pada umumnya adalah sama, namun disini akan dijelaskan secara garis besarnya saja, yaitu:

1) Pengerjaan Membubut Pekerjaan membubut di bengkel ini merupakan komponen penting karena sebenarnya semua komponen pengerjaan pemesinan

memerlukan pengerjaan bubut. Seperti yang dilihat setiap harinya pekerjaan pembubutan disini berlangsung terus-menerus bahkan dapat dikatakan tidak pernah berhenti. Mesin bubut yang digunakan di

30

bengkel ini ada 5 mesin. Mesin-mesin tersebut dikategorikan 2 mesin bubut besar dan 3 mesin bubut kecil. Mesin bubut besar ini digunakan untuk pembuatan poros atau komponen-komponen yang besar atau yang tidak mampu dibuat oleh mesin bubut kecil. Sedangkan mesin bubut kecil hanya untuk pengerjaan komponen-komponen kecil, seperti: pembuatan poros, perbaikan komponen-komponen mesin yang memerlukan pengerjaan bubut, pembuatan puly, pembuatan busing, pembuatan ulir, dan sebagainya. 2) Pengerjaan Menyekrap Pengerjaan sekrap mempunyai fungsi utama nomor dua setelah pengerjaan mesin bubut. Karena untuk pengerjaan mesin ini juga dapat dikatakan tidak pernah berhenti, namun apabila dibandingkan dengan pengerjaan membubut, mesin bubut lebih besar prosentase penggunaannya. Mesin sekrap ini digunakan untuk menghilangkan sebagian permukaan menjadi rata dan pembuatan alur pasak dengan jalan pemakaiannya dengan menggunakan pahat HSS. 3) Pengerjaan Mengefrais Pekerjaan mengefrais di UD Rekayasa Wangdi W prosentasenya lebih sedikit daripada dengan penggunaan mesin bubut, tapi hampir selalu dipergunakan setiap harinya. Mesin frais ini biasanya digunakan untuk mengebor benda yang menggunakan mata bor berdiameter besar, pembuatan alur, pembuatan roda gigi, dan sebagainya. Mesin Frais dilengkapi dengan kepala pembagi yang berfungsi untuk membagi lingkaran dengan beberapa bagian yang sama. Mesin frais yang dimiliki UD Rekayasa Wangdi W adalah mesin frais universal, sehingga mampu untuk ditrasnformasikan menjadi mesin frais horizontal maupun secara vertikal. 4) Pengerjaan Mengebor Pengerjaan mengebor merupakan pekerjaan yang paling sering dilaksanakan di dalam suatu bengkel bagian permesinan. Pengerjaan Mengebor dilakukan untuk membuat lubang pada bagian-bagian

31

benda tertentu. Mesin bor yang dipakai tergolong mesin bor meja karena bentuknya yang kecil. Prinsip mesin bor ini adalah putaran dari sebuah motor dipindahkan dengan transmisi sabuk atau v-belt, yang ditambah konstruksi mekanik, sehingga dapat untuk melubangi suatu bahan tertentu dengan cara menyayat permukaan secara berputar dengan menggunakan mata bor. Jumlah mesin bor yang ada di UD Rekayasa Wangdi W ada satu. Untuk melakukan pengeboran biasanya tergatung dari benda logam yang akan dibor. Jika bendanya tipis maka dipergunakan mesin bor tangan,jika bendanya tebal bisa digunkan mesin bor meja, atau juga bisa dengan mengebor pada mesin frais vertical.

Berdasarkan jenis pekerjaan yang ada, kegiatan kerja yang dilaksanakan di UD Rekayasa Wangdi W dapat dikelompokkan dengan maksud agar proses pembuatan produk menjadi lebih mudah, cepat dan memiliki kualitas yang baik. Dapat disimpulkan pekerjaan rutin yang dilakukan di UD Rekayasa Wangdi W antara lain : 1. Pekerjaan Pemesinan Pada bagian ini mengerjakan produk yang memerlukan pengerjaan seperti: a. Proses bubut. b. Proses sekrap. c. Proses frais. d. Proses bor. 2. Pekerjaan Kerja Bangku Pekerjaan kerja bangku meliputi: a. Proses mengikir. b. Proses membuat ulir dengan menggunakan tap dan sney. c. Proses menggergaji benda kerja. d. Proses menekuk benda kerja. e. Proses menggerinda benda kerja dengan gerinda tangan. 3. Pekerjaan Pengelasan

32

Pekerjaan ini meliputi jenis-jenis pekerjaan: a. Pengelasan dengan las busur listrik (SMAW) b. Mengelas dengan las oxy-acetylene yang biasanya digunakan untuk pekerjaan menyambung, memotong, brasing, dan sebagainya. c. Las GMAW 4. Pekerjaan Plat Pekerjaan yang dilakukan dibidang ini antara lain: a. Pembuatan pola dan mengukur plat. b. Memotong (cutting) plat. c. Menekuk (bending) plat. d. Mengerol plat. 5. Pekerjaan Perakitan (Assembly) Pekerjaan bagian perakitan adalah merangkai atau merakit dari part atau komponen yang telah dibuat pada bagian pemesinan atau bagian

lainnya. pada pengerjaan perakitan, alat tidak mampu berfungsi sesuai harapan, maka alat tersebut akan di evaluasi ulang dan membenahi bagian mana yang harus dirombak ulang. Setelah alat perakitan selesai selanjutnya alat/ mesin tersebut dibawa ke bagian finishing. 6. Pekerjaan Pengecatan Pengecatan merupakan pekerjaan dalam katagori finishing. Pengecatan dilakukan pada alat yang telah dirakit sehingga akan member tampilan yang menarik pada suatu alat. Fungsi lain dari plat yaitu untuk mencegah karat menempel pada rangka atau bagian yang terbuat dari besi dalam suatu alat/mesin.

B.

Kegiatan Khusus Proses Pembuatan Molding pada Mesin Slondok Otomatis


Pada bagian ini akan dibahas mengenai cara pembuatan molding pada

mesin pembuat slondok di UD Rekayasa Wangdi W. Proses pembuatan molding

33

mesin pencetak slondok otomatis ini dimulai dari tahapan perencanaan bentuk, pemilihan bahan, proses pengerjaan, dan proses perakitan. 1. Perencanaan bentuk molding mesin slondok otomatis Dalam pembentukan kontruksi mesin akan sangat berpengaruh terhadap kinerja dari mesin/alat itu sendiri. Maka untuk mencari solusi ini harus mempertimbangkan berbagai syarat diantaranya: a. Apakah bentuk rangka sesuai dengan fungsi mesin yang akan dibuat? b. Dari bahan apakah rangka ini akan dibuat? c. Apa keunggulan dari bentuk yang telah dipilih dibanding dengan bentuk alternatife yang lain? d. Apakah bentuk ini ikut dipertimbangkan dalam tampilan sebuah alat supaya kelihatan menarik? Dari macam pertimbanagn yang ada, maka dipilihlah bentuk molding dengan bentuk melingkar (bulat). Bentuk molding slondok ini dipilih karena mempunyai bentuk yang sederhana dan tidak begitu sulit untuk pengerjaan lebih lanjut.

2. Material Pemilihan bahan merupakan hal yang sangat utama dari suatu perencanaan untuk pembuatan suatu alat. Bahan yang akan dipergunakan merupakan base dari bentuk akhir molding ini. Pemilihan jenis bahan memperhatikan berbagai factor seperti kekuatan (strenght), kekakuan,

daya tahan, ketahanan korosi, dan kekerasaan. Sebagai pertimbangan lain penentuan jenis material juga memperhatikan dari aspek ekonomi sosial seperti berapa harga material tersebut? Apakah material tersebut akan menimbulkan pencemaran bagi lingkungan? dan tujuan dari penggunaan jenis material ini (misal yang berhubungan dengan bahan makanan). Dalam pembuatan molding pada mesin slondok otomatis, dipergunakan material dari bahan stainless stell. Pemilihan ini

berdasarkan alasan karena molding akan selalu berhubungan dengan bahan makanan, sehingga untuk menjaga makanan agar tidak terkontaminasi

34

dengan bahan logam atau terjadi karat maka dipiilh stainless stell yang anti korosi.

3. Alat yang digunakan Alat-alat yang dipergunakan dalam proses pembuatan molding mesin slondok adalah a. Gerinda tangan Mesin gerinda tangan yang dipergunakan di UD Rekayasa Wangdi W.

Gambar 3.1 Gerinda tangan

Memiliki spesifiksasi : merk tipe daya listrik : : : Hitachi G10SS 580 Watt 1100 RPM : : 100 mm/4 M 10x1.5

kecepatan tanpa beban: diameter batu gerinda ukuran spindle

35

Cara mengoperasikan gerinda potong yaitu pastikan dahulu mata gerinda terpasang dengan kuat. Pegang gerinda dengan kuat dengan tangan kanan dan tekan tombol on/off pada bagian atas gerinda. Namun ada juga tombol on/off yang berada di belakang geinda. Setelah batu gerinda potong berputar, kemudian gesekkan dengan benda kerja dengan cara menggesek-gesekan dan menekannya. Apabila batu gerinda habis, cara penggantiannya yaitu, pertama pastikan gerinda tidak terhubung dengan listrik. Tekan dan tahan pengunci putaran gerinda yang berada di bagian depan atas. Kendorkan mata gerida dengan kunci gerinda. Lalu lepas mata gerinda yang telah habis tadi dan ganti yang baru. Kemudian kencangkan batu gerinda dengan kunci gerinda hingga benar-benar kuat.

a. Mesin las Mesin las yang digunakan di UD Rekayasa Wangdi W. ini memiliki spesifikasi sebagai berikut : Merk Model Arus Max : General C arc Welding : B XI-250-A : 250 A

Gambar 3.2 Mesin las GTAW

36

Cara menggunakan mesin las ini yaitu pertama tentukan dahulu besar arus yang dipakai. Arus pengelasan ditentukan oleh beberapa faktor yaitu diameter elektrode, tebal bahan, dan jenis bahan. Arus las yang dipakai dapat di lihat pada skala arus mesin las. Sebelum pengelasan dilakukan persiapkan dahulu segala alat yang dibutuhkan. Jepitlah logam yang akan di las dengan tang. Lalu pada bagian ujung electrode yang tidak bersalut di jepit dengan tang yang satunya. Kemudian electrode dinyalakana. Proses penyalaan electrode ada dua, yaitu dengan cara tapping (hentakan) dan streching (gesekan/goresan). Untuk metode tapping, elektroda diturunkan sampai menyentuh benda kerja dan angsung diangkat dengan cepat sampai jarak sekitar diameter electrode. Kemudian diturunkan lagi sampai berjarak kira-kira 0,8 x diameter electrode. Untuk metode yang ke dua yaitu metode streching yaitu dengan menggoreskan. Setelah terjadi nyala busur listrik, jarak antara ujung electrode dengan bahan dipertahankan sekitar 0,8 x diameter electrode. Arah penggoresan dapat dari arah kiri ke kanan maupun sebaliknya. Untuk menjaga agar hasil pengelsan tetap baik maka perpendekan electrode harus diikuti dengan pergerakan tangan. digunakan unutk pengelasan bahan yang berbahan stainless stell. b. Jig Saw Jig Saw adalah mesin gergaji yang portable, bisa dibawa kemanamana dan bentuknya yang kecil cocok untuk dipergunakan dalam pemotongan plat tipis.

Gambar 3.3 Jig Saw

37

Mesin jig saw yang berada di Ud Rekayasa Wangdi W memiliki spesifikasi sebagai berikut : Power input Panjang stroke Kapasitas potong kayu ketebalan : 390 watt : 26 mm : 55 mm

Kapasitas potong dalam baja pada ketebalan : 6 mm Stroke Per menit Panjang keseluruhan Berat : 0-3.100 : 225 mm : 2.5 kg

Cara mengoperasikannya jig saw yaitu pertama pasang terlebih dahulu mata gergajinya pada tempat dudukan mata gergaji di mesin jig saw. Kemudian letakkan benda yang akan di potong di meja atau tempat yang datar yang telah digambar sebelumnya. Letakkan mesin jig saw di atas bahan yang akan dipotong dengan ujung mata gergaji tegak lurus dengan garis potong. Tekan mesin jig saw dan tekan tombol on nya sehingga mata gergaji bergerak naik turun. Kemudian mesin dijalankan pelan-pelan mengikuti garis gambar yang telah dibuat sebelumnya. Pakailah kacamata untuk menghindari bram atau tatal akibat bergeseknya mata gergaji dengan bahan yang akan dipotong. c. Amplas halus Amplas merupakan bahan penghalus permukaan. Cara

menggunakan amplas dengan menggesek-gesekkan amplas pada bagian permukaan logam. Pengamplasan dimulai dari amplas yang kasar hingga ke amplas yang halus. Untuk bagian finishing maka diperlukan amplas yang halus, agar permukaan logam lebih soft. d. Palu Meski hal yang dianggap kecil, keberadaan palu akan dibutuhkan dalam dunia bengkel. Bahkan di luar sangat dunia

perbengkelanpun peran palu juga dominan. Palu sebagai alat pemukul

38

benda atau pemberi gaya tekan secara mendadak pada benda kerja, akan membuat benda menjadi tertekan ke bawah secara kuat. e. Ragum Ragum digunakan untuk mencekam benda kerja agar tidak goyah saat benda itu dikenai suatu dipergunakan dalam dunia pekerjaan. Ragum hampir selalu perbengkelan, untuk mendapatkan

pencekaman yang baik maka ragum harus terikat kuat dengan meja ataupun landasan lainnya, dan benda kerja yang di jepit harus dikencangkan dengan kuat. f. Penitik Memberi tanda (mark) pada logam dengan sebuah tanda titik, sehingga akan memberi kemudahan dalam melakukan penggambaran pada logam maupun penunjukan dimana suatu pekerjaan harus dikukan pada benda tersebut. Cara menggunakan penitik yaitu dengan menempelkan ujung penitik dengan bagian benda yang akan di titik, lalu bagian atas penitik dipukul dengan palu sampai ujung penitik menimbulkan bekas pada permukaan logam. g. Busur Busur sebagai instrument bantu untuk pengukuran sudut. Busur bisa terdiri dari bevel, bevel protactor, alat bantu sinus, dan lain sebagainya. Tapi untuk membantu proses pengerjan pembuatan molding mesin slondok, cukup dengan busur biasa atau juga bisa dengan bevel protactor. Untuk mencari besar sudut maka busur sangatlah digunakan dalam pekerjaan ini. h. Penggores Penggores digunakan unutk memberi tanda / menggambar pada pada benda plat/logam sehingga mudah dilihat dan tidak hilang. i. Gerinda Potong

39

Gerinda potong adalah alat bantu dalam pemesinan untuk memotong benda logam. Pemotongan logam dengan gerinda potong dikhususkan untuk benda logam yang tidak begitu tebal.

Gambar 3.4 Gerinda Potong Spesifikasi: Merk Tipe Daya listrik Kecepatan Diameter batu potong Kapasitas potong besi Dimensi : Hitachi : CC 14 SF : 2000 watt : 3800 rpm : 355mm/4 : 65-130 : 603 x 318 x 603

Cara mengoperasikan alat yaitu, pertama pastikan bahwa batu gerinda terpasang dengan kuat. Pegang alat dengan kuat dan tekan tombol on pada bagian atas alat. Namun unutk mesin gerinda tangn yang lain, ada juga yang tombol on/off nya dibagian belakang alat. Setelah batu gerinda berputar, kemudian gesekkan dengan benda yang akan di gerinda dengan cara menekan dan menggeser-gesernya. Apabila batu gerinda habis, cara menggantinya yaitu, pertama pastikan alat tidak terhubung dengan sumber listrik. Tekan dan tahan kunci penahan pada alat yang berada di bagian depan alat. Kendorkan kunci

40

penahan batu gerinda dengan kunci khusus unutk batu gerinda. Lepas batu gerinda dan ganti dengan yang baru, kemudian kencangkan lagi batu gerinda hingga benar-benar kencang.

j. Mesin bubut Mesin bubut adalah mesin perkakas yang sifat kerjanya menyayat, dimana benda kerja bergerak secara rotasi dan pahat bergerak secara translasi. Mesin bubut khususnya hanya digunakan untuk menyayat benda yang berbentuk silindris. Peran mesin bubut dalam suatu pekerjaan pemesinan sangat vital karena hampir semua pekerjaan perbengkelan membutuhkan mesin bubut.

Gambar 3.5 Mesin bubut Spesifikasinya : Type Pusat jarak Spindle bore Spindle kecepatan Motor Berat : CQ 6230 : 750/914 mm : 38 mm : 65-1400rpm (65-1810 rpm proposional) : 1.1 KW/1.5 Kw : 550kgs

41

k. Jangka Jangka merupakan alat bantu untuk membuat garis secara melingkar. Jangka yang digunakan untuk menggambar pada plat harus berujung seperti penggores, sehingga tanda yang ditimbulkan oleh ujung jangka akan terbekas pada permukaan logam.

b.

Proses Pembuatan 1) Proses Penggambaran dengan penitik Membuat gambar bukaan kerucut pada lembaran plat stainless stell dengan menggunakan penggores, busur, penitik, jangka dan palu. Tahapan langkah yang harus dilakukan yaitu menggambar bentuk bukaan kerucut seperti gambar kerja pada plat stainless stell yang telah disiapkan. Untuk menandai hasil gambar pada plat maka digunakan penggores. Pada bagian yang berbentuk melingkar, maka diperlukan sebuah jangka untuk penggambarannya. Jangka yang digunakan disini bukan jangka yang ujungnya dari pencil, ,elainkan yang ujungnya dari logam. Jadi kegunaannya seperti penggores, hanya saja mampu unutk memberi tanda garis gambar secara melingkar. Jika ada bagian yang bersudut maka harus menggunakan busur sehingga sudut dapat sama persis dengan gambar. 2) Proses Pemotongan Bahan Hasil dari penggambaran plat stainless tadi maka plat dibawa ke bagian pemotongan agar dipotong sesuai gambar. Pemotongan plat stainless stell ini menggunakan jig saw, karena ada alur melingkar sehingga akan lebih efektif jika menggunakan jig saw.

3) Proses Pembuatan Bentuk Kerucut terpancung Bagian plat yang telah terpotong tadi selanjutnya diubah bentuknya agar menjadi bentuk kerucut. Untuk pembuatan bentuk kerucut ini dilakukan secara manual, yaitu dengan dipukul menggunakan palu sehingga akan membentuk bentuk kerucut.

42

4) Proses Pembuatan Ring Proses pembuatan ring ini tidak begitu berbeda dengan proses pembuatan bentuk moncong kerucut tadi. Pembuatan ring diawali dengan proses penggambaran, lau pemotongan dengan jig saw.

5) Proses Pembuatan Pipa Pipa yang digunakan terbuat dari logam stainless stell. Untuk pembuatan pipa cukup mudah, pipa stainless stell yang berdiameter 1 yang panjang diukur dengan menggunakan mistar lalu diberi tanda dengan penggores. Selanjutnya pipa dipotong dengan menggunakan gerinda potong. Untuk penghalusan kedua ujungnya, pipa dibawa ke mesin bubut dan di facing sehingga akan lebih halus. 6) Proses Penyambungan dengan Las Titik Proses las titik digunakan saat penyambungan sementara antara bagian yang kerucut dengan bagian pipanya. Las titik ini berasal dari las SMAW dengan menggunakan electrode stainless stell. Las titik ini dimaksudkan untuk menahan kedua logam (bagian kerucut dengan bagian pipa) agar tidak goyah/bergerak ketika dilakukan pengelasan lanjut dengan las GTAW. Penggunaan las titik sebaiknya dalam pengaturan besar arus pengelasan memperhatikan tebal dari logam yang akan dilas dan memperhatikan jenis logam apa yang akan di las. 7) Proses Pengelasan dengan Las GTAW Las GTAW adalah jenis las yang menggunakan bahan tungsten yang menggunakan bahan tungsten sebagai electrode tidak

terkonsumsi. Electroda ini hanya digunakan untuk menghasilkan busur nyala listrik. Bahan penambah berupa batang las (Rod), yang dicairkan oleh busur nyala tersebut, berfungsi untuk mengisi kampuh tersebut. Untuk mencegah oksidasi digunakan gas mulia seperti Argon, helium , Freon, dan CO2 sebgai gas lindung. Pengelasan dengan menggunakan jenis las ini dapat dengan bahan penambah ataupun tanpa bahan penambah.

43

Variabel utama pda GTAW adalah tegangan busur (arc lenght), arus pengelasan, kecepatan gerak pengelasan (travel speed), dan gas lindung Jumlah energi yang dihasilkan sebanding dengan arus dan

tegangan, sedangkan jumlah bahan las yang dideposisikan per satuan panjang berbanding terbalik dengan kecepatan gerak pengelasan (traverl speed). Variabel-variabel ini sangat berkaitan sehingga akan sulit jika dilakukan secara terpisah.

8) Proses perakitan Perakitan atau assembly adalah proses menggabungkan komponenkomponen menjadi satu kesatuan unit sehingga akan terbentuk suatu alat yang berdiri-sendiri. Dalam proses perakitan molding pada mesin slondok otomatis tidak lepas dari kegiatan pengelasan. Pertama-tama bagian kerucut dilas dengan bagian ring. Pengelasan ini diawali dengan pengelasan titik (tack weld), yang dimaksudkan agar kedua komponen tersebut tidak bergerak ketika di las, tapi masih bisa dibenarkan ketika sambungannya keliru. Pengelasan titik ini bisa menggunakan las listrik dengan electrode stainless stell. Untuk mengelas titik baiknya hanya dilakukan sedikit saja, tapi memungkinkan agar benda tidak bergerakgerak. Setelah pengelasan titik dilakukan pada bagian kerucut dengan bagian ring, selanjutnya pada bagian ujung kerucut dilas titk dengan pipa stainless yang telah dipersiapkan. Seperti pengelasan sebelumnya, sebaiknya untuk pengelasan titik dilakukan sedikit mungkin, tapi benda yang di tack weld diusahan jangan bergerak. Bentuk molding yang telah di las titik selanjutnya dibersihkan terak-teraknya dengan menggunakan wire brush. Terak ini bisa sangat mengganggu untuk pengelasan selanjutnya karena akan menimbulkan porosity. Untuk tahapan pengelasan selanjutnya, sebaiknya menggunkan las argon karena mengingat bahan yang dilas adalah stainless stell yang tebalnya 1 mm.

44

Dalam melakukan pengelasan GTAW harus memperhatikan aspek keselamatan bagi pengelas. Alat keselamatan dan keamanan yang harus dipersiapkan antara lain, kaca mata las, selongsong tangan dan kaki, helm, sepatu bengkel dan jaket apron. Untuk menghindari asap gas yang beracun, maka pengelasan harus dilakukan ditempatkan pada ruangan terbuka atau yang sirkulasi udaranya baik.

Gambar 3.6 Hasil pengelasan dengan GTAW Setelah pengelasan selesai dilakukan, dinginkan benda lasan dengan mencelupnya pada air. Lalu molding mesin slondok dibersihkan teraknya dengan menggunakan wire brush dan untuk menghaluskan bekas lasan, bisa menggunakan amplas. Agar molding mesin slondok lebih mengkilap bisa dilakukan lapping. Lapping ini menggunakan kertas dari sack semen yang dibuat secara melingkar dan dibuat secara bertumpuk-tumpuk, lalu di pasangkan pada gerinda tangan. Proses lapping ini disertai dengan pemakaian batu hijau yang mampu member efek mengkilap pada permukaan logam. Cara lapping dengan menghidupkan mesin gerinda tangan dan menggesek-gesekkan pada permukaan molding dan dilakukan secara bertahap dan perlahan.

45

Gambar 3.7 Molding Mesin Slondok Otomatis

BAB IV PENUTUP

KESIMPULAN Setelah melaksanakan Praktik Industri dan menyelesaikan Praktik Industri dapat diperoleh kesimpulan bahwa kegiatan Praktik Industri merupakan sarana yang tepat untuk menambah wawasan mahasisiswa tentang dunia kerja. Kegiatan Praktik Industri ini juga bermanfaat dalam menerapkan kemampuan mahasiswa yang telah didapat dari kegiatan perkuliahan. Sehingga mahasiswa siap untuk memasuki dunia kerja secara matang dan mantap. Sedangkan dari kegiatan khusus yang telah dilaksanakan oleh mahasiswa, dapat diambil kesimpulan : a. Selama pelaksanaan kegiatan Praktik Industri, praktikan mendapat tambahan wawasan dan ilmu pengetahuan teknologi yang berguna di dunia industri. b. Mahasiswa mampu menerapkan ilmu yang didapat dari kegiatan perkuliahan di lapangan secara nyata. c. Dari setiap kegiatan produksi suatu alat atau mesin tidak terlepas dari proses perencanaan material sampai perkiraan biaya produksi. d. Praktikan dapat menambah skill /kemampuan dalam mengoperasikan suatu alat kerja. SARAN 1. Bagi Industri a. Mengharapkan hubungan yang baik antara perusahaan ataupun instansi lain, sehingga akan mampu meningkatkan produktivitas dari kegiatan industri itu sendiri.

46

47

b. Disiplin dalam menerapkan undang-undang tentang keselamatan kerja demi kelancaran suatu kegiatan produksi. c. Melakukan maintenance mesin secara berkala, mengingat kondisi mesin yang sudah tua. Dalam rangka ikut membangun dan meningkatkan kemampuan lulusan dari perguruan tinggi maupun dari lulusan SMK, maka diharapkan pihak industri memberi kesempatan kepada mahasiswa maupun siswa untuk melaksanakan kerja praktik di industtri terkait. Diharapkan industri mampu memberikan pengarahan yang lebih mendalam kepada para praktikan yang sedang melaksanakan Kerja Praktik di Industri terkait, sehingga praktikan mampu menyerap ilmu di dunia kerja. 2. Bagi Universitas Demi meningkatkan lulusan mahasiswa teknik mesin UNY, hendaknya Fakultas Teknik tetap melaksanakan praktik Indusri secara berkala. Dengan adanya mata kuliah ini, maka mahasiawa akan memiliki nilai tambah dan wawasan yang luas tentang dunia kerja atau dunia industri yang nantinya dapat dijadikan bekal untuk memasuki dunia kerja. Dalam proses pengurusan proposal dan surat-surat hendaknya pihak Fakultas lebih mempermudah mahasiswa, sehingga pengurusan akan lebih. 3. Bagi Mahasiswa Mahasiswa yang akan melaksanakan Praktik Industri hendaknya telah memiliki bekal ilmu yang cukup, sehingga mahasiswa memiliki gambaran tentang kegiatan apa saja yang akan dilakukan di Industri.

48

Dalam pelaksanaan Praktik Industri, mahasiswa harus mampu menerapkan ilmu yang telah di dapat di kampus. Sehingga ilmu yang didapat mampu diaplikasikan secara nyata. Mahasiswa harus mampu untuk menyerap ilmu yang berada di lapangan yang mungkin tidak diajarkan di kampus.

DAFTAR PUSTAKA

Abdullah, Dendi. 2008. Teknik Pengelasan. Di akses dari http://indonesiamekanikal.blogspot.com/2008/05/teknik-pengelasan-welding-bag-1.html

Bandasco, Z.S. 2011.jenis-jenis Mesin Las Busur Listrik. Diakses dari http://zwingly.wordpress.com/2011/03/25/jenis-jenis-mesin-las-busur-listrik/

Joko. 2009. Macam-macam Mesin Perkakas. Diakses dari http://jokomhs.blogspot.com/2011/03macam-macam-mesin-perkakas.html

Tim Praktik Industri. 2012, Pedoman Praktik Industri Mahasiswa Fakultas Teknik Universitas Negeri Yogyakarta: Fakultas teknik UNiversitas Negeri Yogyakarta

49

DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL

UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA

FAKULTAS TEKNIK
Alamat :KampusKarangmalang, Yogyakarta, 55281 Telp.(0274) 586168 psw.276,289,292 (0274) 586734 Fax. (0274) 586734 Website :http://ft.uny.ac.id e-mail: ft@uny.ac.id ; teknik@uny.ac.id Certificate No. QSC 00592

CATATAN KEGIATAN HARIAN PRAKTIK INDUSTRI FRM/TKF/64-00 27 Februari 2009 Hari Tanggal Lama Pelaksanaan No 1 2 3 4 5 : Senin-Sabtu : 2 -7 Juli 2012 : 32 jam Uraian Kegiatan Pengenalan lingkungan industri Pembagian penempatan kerja di industri Pengefraisan benda silinder dengan mesin frais, dibantu dengan kepala pembagi Menyekrap benda silinder Membongkar piston hidrolik Hasil baik baik baik baik baik Keterangan

Menggerinda hasil lasan, setting benda kerja dengan mesin bubut 4 rahang Mengebor dengan mesin bor meja, membuat ulir dengan tap

baik

baik

Mengetahui, Pimpinan Industri.

Praktikan

Heni Siwi Gunarti, S.TP.

Fitriyanto

DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL

UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA

FAKULTAS TEKNIK
Alamat :KampusKarangmalang, Yogyakarta, 55281 Telp.(0274) 586168 psw.276,289,292 (0274) 586734 Fax. (0274) 586734 Website :http://ft.uny.ac.id e-mail: ft@uny.ac.id ; teknik@uny.ac.id Certificate No. QSC 00592

CATATAN KEGIATAN HARIAN PRAKTIK INDUSTRI FRM/TKF/64-00 27 Februari 2009 Hari Tanggal Lama Pelaksanaan No 1 : Senin-Sabtu : 9-14 Juli 2012 : 32 jam Uraian Kegiatan Membuat garis pada pipa dan melakukan penitikan untuk kepentingan pengeboran (pada alat pemanggang oven) Mengebor dengan bor tangan Mengebor logam stainless stell dengan bor meja Cutting ass stainless stell dengan gerinda potong Memotong plat dengan bentu radius dengan mesin potong plat Melakukan pembersihan pemanggang oven dengan HCL Membuat ulir pada rangka dengan menggunakan tap Hasil baik Keterangan

2 3 4 5

baik baik baik baik

baik

baik

Mengetahui, Pimpinan Industri

Praktikan

Heni Siwi Gunarti, S.TP.

Fitriyanto

DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL

UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA

FAKULTAS TEKNIK
Alamat :KampusKarangmalang, Yogyakarta, 55281 Telp.(0274) 586168 psw.276,289,292 (0274) 586734 Fax. (0274) 586734 Website :http://ft.uny.ac.id e-mail: ft@uny.ac.id ; teknik@uny.ac.id Certificate No. QSC 00592

CATATAN KEGIATAN HARIAN PRAKTIK INDUSTRI FRM/TKF/64-00 27 Februari 2009 Hari Tanggal Lama Pelaksanaan No 1 2 3 4 5 : Senin- Sabtu : 16-21 Juli 2012 : 32 jam Uraian Kegiatan Memasang sistem kelistrikan pada motor listrik Sketsa rangka mesin yang terbuat dari plat siku Menggambar sketsa dengan progam inventor Mengecat rangka mesin yang telah korosi Membuat ulir dengan tap Hasil baik baik baik baik baik Keterangan

Melakuka penggantian hower pada mesin bor

baik

Membuat baut penahan untuk ragum mesin frais

baik

Mengetahui, Pimpinan Industri

Praktikan

Heni Siwi Gunarti, S.TP.

Fitriyanto

DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL

UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA

FAKULTAS TEKNIK
Alamat :KampusKarangmalang, Yogyakarta, 55281 Telp.(0274) 586168 psw.276,289,292 (0274) 586734 Fax. (0274) 586734 Website :http://ft.uny.ac.id e-mail: ft@uny.ac.id ; teknik@uny.ac.id Certificate No. QSC 00592

CATATAN KEGIATAN HARIAN PRAKTIK INDUSTRI FRM/TKF/64-00 27 Februari 2009 Hari Tanggal Lama Pelaksanaan No 1 2 3 4 5 : Senin-Sabtu : 23-28 Juli 2012 : 32 jam Uraian Kegiatan Menggerinda plat stainless stell yang berbentuk radius Mengebor stainless stell dengan mesin frais Membuat ulir dengan menggunakan tap Melakukan penandaan logam dengan menggunaknna penitik Pengikiran halus pada logam Hasil baik baik baik baik baik Keterangan

Mengetahui, Pimpinan Industri

Praktikan

Heni Siwi Gunarti, S.TP

Fitriyanto

DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL

UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA

FAKULTAS TEKNIK
Alamat :KampusKarangmalang, Yogyakarta, 55281 Telp.(0274) 586168 psw.276,289,292 (0274) 586734 Fax. (0274) 586734 Website :http://ft.uny.ac.id e-mail: ft@uny.ac.id ; teknik@uny.ac.id Certificate No. QSC 00592

CATATAN KEGIATAN HARIAN PRAKTIK INDUSTRI FRM/TKF/64-00 27 Februari 2009 Hari Tanggal Lama Pelaksanaan No 1 2 3 4 : Senin-Sabtu : 30 Juli - 4 Agustus 2012 : 40 jam Uraian Kegiatan Sketsa motor listrik dan menggambarnya dengan program inventor Menggambar kerangka konveyor dengan inventor Menggambar roll dengan inventor Menggambar bearing Hasil baik baik baik baik Keterangan

Mengetahui, Pimpinan Industri

Praktikan

Heni Siwi Gunarti, S.TP

Fitriyanto

DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL

UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA

FAKULTAS TEKNIK
Alamat :KampusKarangmalang, Yogyakarta, 55281 Telp.(0274) 586168 psw.276,289,292 (0274) 586734 Fax. (0274) 586734 Website :http://ft.uny.ac.id e-mail: ft@uny.ac.id ; teknik@uny.ac.id Certificate No. QSC 00592

CATATAN KEGIATAN HARIAN PRAKTIK INDUSTRI FRM/TKF/64-00 27 Februari 2009 Hari Tanggal Lama Pelaksanaan No 1 2 3 4 5 : Senin-Sabtu : 6-11 Agustus 2012 : 24 jam Uraian Kegiatan Menggambar rangka konveyor dengan program inventor Membubut facing Mengikir, menggerinda sisi plat yang tajam Membuat ring dengan plat stainless stell, dengan alat bantu jigsaw Menitik dan menggerinda bagian tepi plat yang tajam Hasil baik baik baik baik baik Keterangan

Mengetahui, Pimpinan Industri

Praktikan

Heni Siwi Gunarti, S.TP.

Fitriyanto

DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL

UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA

FAKULTAS TEKNIK
Alamat :KampusKarangmalang, Yogyakarta, 55281 Telp.(0274) 586168 psw.276,289,292 (0274) 586734 Fax. (0274) 586734 Website :http://ft.uny.ac.id e-mail: ft@uny.ac.id ; teknik@uny.ac.id Certificate No. QSC 00592

CATATAN KEGIATAN HARIAN PRAKTIK INDUSTRI FRM/TKF/64-00 27 Februari 2009 Hari Tanggal Lama Pelaksanaan No 1 2 3 4 5 : Senin-Sabtu : 13-18 Agustus 2012 : 24 jam Uraian Kegiatan Membuat ring dengan bahan stainless stell, dengan menggunkana jigsaw Mengecat rangka mesin sebagai finishing Membuat tutup untuk mesin slondok otomatis Rolling plat Mengebor stainless stell dengan bor tangan Hasil baik baik baik baik baik Keterangan

Membuat tedeng untuk mesin slondok otomatis

baik

Menggerinda

baik

Mengetahui, Pimipinan Industri

Praktikan

Heni Siwi Gunarti, S.TP.

Fitriyanto

DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL

UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA

FAKULTAS TEKNIK
Alamat :KampusKarangmalang, Yogyakarta, 55281 Telp.(0274) 586168 psw.276,289,292 (0274) 586734 Fax. (0274) 586734 Website :http://ft.uny.ac.id e-mail: ft@uny.ac.id ; teknik@uny.ac.id Certificate No. QSC 00592

CATATAN KEGIATAN HARIAN PRAKTIK INDUSTRI FRM/TKF/64-00 27 Februari 2009 Hari Tanggal Lama Pelaksanaan No 1 2 3 4 5 : Senin-Sabtu : 20-25 Agustus 2012 : 24 jam Uraian Kegiatan Membuat as untuk mesin slondok otomatis Las tack weld pada komponen as mesin slondok otomatis Lapping tedeng mesin slondok yang berbahan stainless stell Membubut facing as Mengebor pada tedeng penutup transmisi pulleybelt Membubut sisi plat ring Hasil baik baik baik baik baik Keterangan

baik

Las tack weld pada molding mesin slondok

baik

Mengetahui, Pimpinan Industri

Praktikan

Heni Siwi Gunarti, S.TP.

Fitriyanto

DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL

UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA

FAKULTAS TEKNIK
Alamat :KampusKarangmalang, Yogyakarta, 55281 Telp.(0274) 586168 psw.276,289,292 (0274) 586734 Fax. (0274) 586734 Website :http://ft.uny.ac.id e-mail: ft@uny.ac.id ; teknik@uny.ac.id Certificate No. QSC 00592

CATATAN KEGIATAN HARIAN PRAKTIK INDUSTRI FRM/TKF/64-00 27 Februari 2009 Hari Tanggal Lama Pelaksanaan No 1 2 3 4 : Senin-Sabtu : 26-31Agustus 2012 : 24 jam Uraian Kegiatan Mengikir halus molding mesin slondok otomatis Menggerinda dengan batu gerinda permen pada molding mesin slondok Riveting tedeng mesin slondok Penyusunan laporan praktik industri di UD Rekayasa Wangdi W Hasil baik baik baik baik Keterangan

Mengetahui, Pimpinan Industri

Praktikan

Heni Siwi Gunarti, S.TP.

Fitriyanto

DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL

UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA

FAKULTAS TEKNIK
Alamat :KampusKarangmalang, Yogyakarta, 55281 Telp.(0274) 586168 psw.276,289,292 (0274) 586734 Fax. (0274) 586734 Website :http://ft.uny.ac.id e-mail: ft@uny.ac.id ; teknik@uny.ac.id Certificate No. QSC 00592

JADWAL RENCANA KEGIATAN PRAKTIK INDUSTRI FRM/TKF/63-00 27 Februari 2009 Industri Alamat Nama Mahasiswa NIM : : : : UD REKAYASA WANGDI W Cambahan 2/25 Nogotirto, Gamping, Sleman, Yogyakarta Fitriyanto 10503244011

No 1 2 3 4

Pokok Kegiatan Pengenalan lingkungan industri Pengenalan manajemen industri Praktik (relevan dengan bidang studi) Pengambilan data

Minggu ke I II III IV

Keterangan baik Baik Baik Baik

Penyusunan laporan

Baik

Penyempurnaan laporan

VI

Baik

Yogyakarta, 2 Juli 2012 Pimpinan Industri

Heni Siwi Gunarti, S.TP