Anda di halaman 1dari 3

PENGUJIAN KWH METER DENGAN METODE KALIBRASI WAKTU

Metoda ini menggunakan Watt meter standar dan standar waktu (stopwatch), dengan kesalahan dapat dihitung dengan rumus di bawah ini :

dimana : Tm = Waktu meter yang diuji (dihitung dengan formula) Ts = Waktu meter standar (penunjukkan stopwatch) Pengujian Konstanta a) pengujian ini dilakukan untuk mengetahui nilai konstanta Meter b) pengujian konstanta Meter harus diverifikasi bahwa hubungan antara keluaran pengujian dan penunjukkan pada register sesuai dengan nilai yang ditandai pada plat nama c) perangkat keluaran umumnya tidak boleh menghasilkan serangkaian atau urutan pulsa yang homogen. Oleh karena itu, pabrikan harus menetapkan jumlah pulsa seperlunya untuk memastikan suatu akurasi pengukuran sekurang-kurangnya 1/10 dari kelas Meter pada titik-titik pengujian yang berbeda. Contoh perhitungan konstanta Meter kWh Statis dengan perbandingan waktu: Diketahui : 1250 imp/kWh (Konstanta Meter), 220 V, 5 A, Cos = 0,8; diasumsikan imp = 320; sehingga t (waktu) yang dibutuhkan untuk mencapai imp tersebut adalah: 1027,47 detik Perhitungan waktu meter yang diuji 1. Meter kWh 1 Fase Pada meter kWh 1 fase dapat dihitung dengan menggunakan rumus :

dimana : T N k V I P = Waktu dasar meter (detik) = Jumlah putaran meter kWh = Konstanta meter kWh (putaran/meter kWh) = Tegangan pada meter kWh (Volt) = Arus yang mengalir pada sirkuit arus (ampere) = beda sudut phasa antara tegangan dan arus = Daya aktif (Watt)

3600 = 1 jam menjadi 3600 detik 1000 = 1 kW menjadi 1000 Watt 2. Meter kWh 3 Phasa 3 Kawat Pada meter kWh 3 phasa 3 kawat dapat dihitung dengan menggunakan rumus:

(beban dianggap seimbang) dimana : T N k = Waktu dasar meter (detik) = Jumlah putaran meter kWh = Konstanta meter kWh primer atau sekunder (putaran/meter kWh) V = Tegangan antara phasa-phasa sisi primer atau Sekunder meter kWh (Volt) I = Arus yang mengalir pada sirkuit arus (ampere) = Beda sudut phasa antara tegangan dan arus P = Daya aktif (Watt) 3600 = 1 jam menjadi 3600 detik 1000 = 1 kW menjadi 1000 Watt 3. Meter kWh 3 Phasa 4 Kawat

Pada meter kWh 3 phasa 4 kawat dapat dihitung dengan menggunakan rumus :

(beban dianggap seimbang) dimana : T = Waktu dasar meter (detik) N = Jumlah putaran meter kWh k = Konstanta meter kWh primer atau sekunder (putaran/meter kWh) V = Tegangan antara phasa dan netral sisi primer atau Sekunder meter kWh (Volt) I = Arus yang mengalir pada sirkuit arus (ampere) = beda sudut phasa antara tegangan dan arus P = Daya aktif (Watt)

3600 = 1 jam menjadi 3600 detik 1000 = 1 kW menjadi 1000 Watt Dalam perhitungan waktu Tm di atas, penggunaan k, V, dan I harus dari sisi yang sama yakni sisi primer atau sisi sekunder. Penggunaan sisi primer atau sekunder hanya berlaku untuk meter kWh yang tersambung melalui transformator dan perlu diketahui juga rasio transformatornya. Dalam menggunakan metoda ini diperlukan kondisi tegangan harus stabil (pada umumnya menggunakan stabilizer tegangan).