Anda di halaman 1dari 11

Laporan Praktikum Anatomi Perkembangan Tumbuhan JARINGAN PENGUAT DAN JARINGAN PENGANGKUT

Nama : Elya Agustina Nim : 1210702021 Kelompok : 3 Tanggal Praktikum : 13 April 2012 Tanggal Pengumpulan : 20 April 2012

JURUSAN BIOLOGI FAKULTAS SAINS DAN TEKNOLOGI UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN GUNUNG DJATI BANDUNG 2012

JARINGAN PENGUAT DAN JARINGAN PENGANGKUT

1.

Tujuan Mahasiswa mampu melihat adanya mekanik (penguat) pada tubuh tumbuhan Mahasiswa mampu melihat jaringan pengangkut pada batang tumbuhan

2.

Dasar Teori Jaringan penyokong atau jaringan penguat merupakan jaringan yang

berfungsi untuk menyokong agar tanaman dapat berdiri dengan kokoh dan kuat. Jaringan penyokong dibagi menjadi dua yaitu jaringan kolenkim dan sklerenkim (Mulyani, 1980). Jaringan kolenkim adalah jaringan penyokong yang masih muda, jaringan yang berdinding tebal terutama pada sudut-sudutnya. Jaringan sklerenkim adalah jaringan yang terdiri dari sel-sel yang sudah mati, dinding sel yang tidak elastis tetapi kuat. Dinding-dinding sel ini sangat tebal dan dibagun dalam lapis yang sama di sekitar batas sel. Jaringan sklerenkim merupakan sel penunjang yang lebih umum, dinding sel sangat tebal. Sklerenkim merupakan komponen yang sangat penting pada penutup luar biji dan buah keras (Kimball, 1991). Jaringan skelerenkim merupakan jaringan yang fungsi utamanya adalah juga sebagai jaringan penguat tumbuhan (jaringan mekanik). Jaringan skelerenkim hanya terdapat pada organ tumbuhan yang tidak lagi mengadakan pertumbuhan dan perkembangan, jadi pada organ tumbuhan yang telah tetap. Dengan terdapatnya jaringan ini pada tumbuhan, akan memungkinkan alat-alat tumbuhannya bertahan menghadapi segala tekanan dan desakan tanpa menimbulkan akibat atau berpengaruh pada sel-sel/jaringan yang keadaannya lebih lemah (tekanan, desakan, lentingan, pembentangan, pukulan, berat dan gaya mekanik lainnya) (Sutrian, 2004). Jaringan pengangkut adalah jaringan yang berguna untuk transportasi hasil asimilasi dari daun ke seuruh bagian tumbuhan dan pengangkutan air serta garamgaram mineral (Kimball, 1992). Jaringan pengangkut dibagi menjadi dua yaitu

xilem dan floem, xilem merupakan jaringan kompleks yang terdiri dari sel mati maupun hidup. Floem merupakan jaringan kompleks yang tediri dari berbagai unsur dengan tipe berbeda yaitu pembuluh lapisan, parenkim serabut, dan kloroid. Sel-sel terpenting di dalam floem adalah tabung tapis (Mulyani, 1980). Xilem merupakan jaringan campuran yang terdiri atas beberapa sel yang mempunyai tipe tertentu yang paling khas. Xilem mempunyai dinding sel yang tebal. Dindingnya menebal dalam pola-pola berkas (Kimball, 1991). Xilem dan floem merupakan alat transportasi zat-zat pada tumbuhan berpembuluh. Floem berfungsi sebagai alat transportasi bagi zat-zat hasil fotosintesis dari daun ke seluruh tubuh tumbuhan (Kimball, 1991). Jaringan floem dibangun oleh beberapa jenis sel yaitu pembuluh tapis, parenkim, dan serabut floem. Selnya berbentuk tabung dan bagian ujung berlubang (Wilson, 1966). Jaringan ini dalam melaksanakan fungsinya sebagai jaringan mekanik atau penguat tumbuhan memegang peranan yang utama, terutama sekali pada organ-organ tumbuhan yang masih aktif mengadakan pertumbuhan dan perkembangan. Fungsi xylem yang merupakan bagian dari vascular tissue (jaringan pengangkut). Hanya akan melangsungkan pengangkutan air dan zat-zat mineral (hara) dari bagian bawah (akar) ke bagian atas (daun-daunan). Susunan xylem ini merupakan suatu jaringan pengangkut yang serba kompleks,terdiri dari berbagai bentuk sel. Selain itu, ternyata ada sel-sel yang mati dan adapula yang hidup. Akan tetapi umumnya sel-sel penyusun xylem telah mati dangan dinding sel yang tebal,mangandung lignin. Sehingga para ahli beranggapan bahwa fungsi xylem adalah juga sebagai jaringan penguat (Sutrian, 2004).

3.

Alat dan Bahan Jumlah 1 buah 1 buah 5 buah 5 buah 1 buah Bahan Tangkai daun Apium gradiviolens (Seledri) Batang Hibiscus sabdariffa (rosella) Batang Ricinus communis (jarak) Batang Pinus merkusii (pinus) Batang Zea mays (jagung) Jumlah 1 batang 1 batang 1 batang 1 batang 1 batang

Alat Mikroskop Pipet tetes Kaca objek Kaca penutup Kuas halus

Jarum preparat Silet

1 buah 1 buah

Batang Cucurbita sp. Asam nitrat 10 % Alkohol 70 % Alkohol 50 % Xilol Larutan safranin Air secukupnya Kapas/tissue

1 batang Secukupnya Secukupnya Secukupnya Secukupnya Secukupnya Secukupnya Secukupnya

4.

Prosedur Kerja a. Jaringan Penguat Masrasi Untuk batang Ricinus communis (jarak) dan batang Pinus merkusii (pinus) dilakukan masrasi terlebih dahulu dengan cara sebagai berikut:

dipotong kecil-kecil, direbus setengah lunak dipindahkan ke dalam larutan asam kromat 10% dan larutan asam nitrat 10% dipanaskan sampai lunak diambil potongan tersebut dan dicuci dengan aquades

sayat setipis mungkin dan diberi pewarna safranin dilakukan dehidrasi 30%, 50%, 70%, 95%, 95%, 100% selama 2-3 menit dimasukan kedalam xylol murni organ direkatkan pada kaca objek dan entelan ditutup dengan cover glass dengan cara direkatkan supaya sel menyebar

Pembuatan peraparat Jaringan penguat

alat dan bahan disiapkan bahan-bahan disayat dengan silet atau cutter

hasil sayatan disimpan dalam kaca objek

sayatan ditetesi dengan air

ditutup dengan kaca penutup

diamati dibawah mikroskop dan digambar sel trakeid, xylem, floem, cambium yang terdapat pada prepatat

Pembuatan preparat Jaringan Pengangkut

alat dan bahan disiapkan bahan-bahan disayat dengan silet atau cutter

hasil sayatan disimpan dalam kaca objek

sayatan ditetesi dengan air

ditutup dengan kaca penutup

diamati dibawah mikroskop dan digambar kedudukan jaringan-jaringan yang terdapat pada preparat tersebut

5. Hasil Pengamatan Pengamatan jaringan penguat Gambar Tangkai daun Keterangan

Apium gradiviolens (Seledri) 1. Parenkim membentuk 2. Kolenkim 3. Xylem


4

(perbesaran 16 x 10)

4. Floem

3 2 1

Batang Hibiscus sabdariffa (rosella)

1. Empulur 2. Xilem
2

3. Floem 4. Kolenkim

3 4

Perbesaran 16 x 10

Pengamatan jaringan pengangkut Gambar Batang Zea mays (jagung)


2

Keterangan 1. Sklerenkim 2. Xylem 3. Floem

Perbesaran 16 x 10

Batang kunyit

1. Floem 2. Xylem 3. Parenkim


3 2 1

Perbesaran 16 x 10 Batang Pinus (Pinus merkusii)

1. Epidermis 2. Xylem sekunder

Perbesaran 16 x 10 6. Pembahasan Pada praktikum ini bertujuan untuk melihat jaringan penguat dan pengangkut pada tumbuhan. Adapun spesimen yang digunakan pada pengamatan jaringan penyokong adalah yaitu Tangkai daun Apium graveolens (seledri),

sedangkan pengamatan jaringan pengangkut spesimen digunakan diantaranya batang Pinus merkusii (pinus), batang Ricinus comunis (jarak), Batang Zea mays (jagung), Batang Hibiscus sabdariff (Rosella) dan Batang Curcuma sp. Telah kita pelajari mengenai materi jaringan penyokong/penguat dan jaringan pengangkut bahwa aringan penyokong/penguat merupakan jaringan yang berfungsi untuk menyokong agar tanaman dapat berdiri dengan kokoh dan kuat. Jaringan penyokong dibagi menjadi dua yaitu jaringan kolenkim dan sklerenkim. Jaringan kolenkim adalah jaringan penyokong yang masih muda, jaringan yang berdinding tebal terutama pada sudut-sudutnya. Jaringan sklerenkim adalah jaringan yang terdiri dari sel-sel yang sudah mati, dinding sel yang tidak elastis tetapi kuat. Dinding-dinding sel ini sangat tebal dan dibangun dalam lapis yang

sama di sekitar batas sel. Jaringan sklerenkim merupakan sel penunjang yang lebih umum, dinding sel sangat tebal. Pada batang pinus dan batang jarak memiliki struktur yang keras oleh sebab itu sebelum penyayatan dilakukan maserasi, agar batang yang akan dibuat preparat menjadi lunak dan mudah untuk disayat sehingga jaringan anatomi dalam dapat terlihat dengan jelas ketika diamati di bawah mikroskop. Maserasi merupakan proses perendaman sampel menggunakan pelarut organik pada temperatur ruangan. Adapun pelarut organic yang digunakan yaitu Asam nitrat 10 %, Alkohol 70 %, Alkohol 50 %, Xilol dan Larutan safranin. Pengamatan pertama yang dilakukan yaitu mengenai jaringan

penyokong/penguat. Dari hasil pengamatan tangkai daun Apium graveolens (seledri) dengan perbesaran 16 x 10 terlihat yaitu epidermis yang berfungsi sebagai zat kitin pada batang untuk melindungi agar tidak kehilangan air terlampau banyak. Epidermis merupan lapisan sel yang paling luar dan epidermis ini memiliki fungsi sebagai pelindung semua bagian sel tumbuhan yang masih muda. Lalu ada kambium, floem dan xilem, rongga protoxilem, seludang serat, ikatan pembuluh, dan tersebar dalam empulur kolenkim. Di antara berkas-berkas pengangkut tersebut dikelilingi oleh jaringan parenkim. Daerah parenkim kortek banyak ditemukan variasi sel parenkim baik sebagai parenkim penimbun, sel batu ataupun parenkim kelenjar. Pengamatan selanjutnya yaitu mengenai jaringan pengangkut. Untuk pengamatai jaringan pengangkut pada batang diamati xylem dan floem. Xylem merupakan bagian dari jaringan pengangkut yang berfungsi mengangkut air dan garam-garam tanah dari akar ke daun, sedangkan floem berfungsi mengangkut dan menyebarkan zat-zat makanan yang merupakan hasil fotosintesis dari daun ke bagian-bagian lain yang ada di bawahnya atau di atasnya. Xylem dan floem di dalam organ tumbuhan berdekatan, bahkan membentuk suatu ikatan atau pembuluh. Menurut Sutrian (2004) Tipe-tipe berkas pembuluh antara lain yaitu: 1) tipe radial: letak xylem dan berkas pembuluh floem bergantian dan berada pada jari-jari tubuh yang berbeda. 2) tipe kolateral: dibedakan menjadi kolateral tertutup (apabila diantara xylem dan floem tidak terdapat cambium dan kolateral terbuka (apabila dianta xylem dan floem terdapat cambium). 3) tipe bikolateral:

terdiri atas satu bagian xylem di tengah serta satu bagian floem di sebelah luar dan satu bagian disebelah dalam. Antara xilem dan floem luar terdapatkambium, dan antara xilem dan floem dalam terdapat parenkim penghubung. 4) tipe kosentris: terdiri atas xylem yang dikelilingi floem atau sebaliknya. Apabila floem dikelilingi oleh xylem disebut kosentris amfivasal. Apabila xylem dikelilingi floem disebut kosentris amfikribal. Pada batang Hibiscus sabdariffa (rosela) terlihat epidermis, kolenkim, sklerenkim, kambium, floem dan xilem. Hibiscus sabdariffa (Rosela) merupakan tumbuhan dikotil, pada batang dikotil ikatan pembuluhnya tersusun melingkar. Batang Hibiscus sabdariffa (Rosela) mempunyai jaringan penguat yaitu berupa kolenkim dan sklerenkim. Kolenkim, sel-selnya memiliki dinding yang tipis dengan penebalan di sudut-sudut sel. Bentuk selnya bervariasi, berfungsi sebagai penyokong bagian-bagian tumbuhan. Sklerenkim, sel-selnya mengalami

penebalan di seluruh bagian sel. Sklerenkim dapat berasal dari kolenkim yang mengalami penebalan lebih lanjut. Terdapat pada tumbuhan yang berkayu, selselnya mati dengan dinding sel darizat lignin dan berfungsi sebagai alat penyokong. Menurut Maryati (2004) bahwa pada jaringan kolenkim sel-selnya memiliki dinding yang tipis dengan penebalan di sudut-sudut sel dengan bentuk sel yang beragam sedangkan jaringan sklerenkim sel-selnya mengalami penebalan di seluruh bagian sel. Sklerenkim dapat berasal dari kolenkim yang mengalami penebalan lebih lanjut. Selain itu batang Hibiscus sabdariffa (rosela) mempunyai jaringan pengangkut yaitu berupa xylem dan floem. Tipe berkas pembuluh pada batang Hibiscus sabdariffa (rosela) adalah kolateral terbuka, dimana xylem dan floem terdapat cambium. Xylem dan floem bersama-sama disebut berkas pengangkutan (berkas vaskuler). Komponen penyusun xilem terdiri dari : unsur trakeal (trakea dan trakeid), serabut xilem dan parenkim xilem. Letaknya pada bagian kayu tumbuhan dan berfungsi mengangkut air dan garam-garam mineral dari akar menuju bagian atas tubuh tumbuhan. Komponen penyusun floem terdiri dari unsur-unsur tapis, sel pengiring, serabut floem, dan parenkim floem. Letaknya pada bagian kulit kayu dan berfungsi mengangkut hasil fotosintesis dari daun ke sleuruh tubuh tumbuhan. Pada batang Hibiscus sabdariffa (Rosela) juga

mempunyai kambium. Kambium adalah lapisan sel atau lapisan jaringan pada tumbuhan yang aktif membelah. Pada pemgamatan batang Zea mays (jagung) dengan perbesaran 16 x 10 terdapat tiga komponen jaringan utama, yaitu epidermis, jaringan pembuluh, dan empulur. Jaringan pembuluh terbentuk dalam lingkaran konsentris dengan kepadatan jaringan pembuluh yang tinggi dan lingkaran menuju perikarp dekat epidermis. Didalam jaringan pembuluh terdapat xylem dan floem dengan tipe radial yaitu xylem dan floem terletak berselang-seling secara radial. Diluar berkas pembuluh dikelilingi oleh jaringan parenkim, pada parenkim korteks ditemukan jenis parenkim penimbun, dimana jaringan ini berfungsi untuk penyimpanan cadangan makanan. Dalam pengamatan pada bagian batang juga terdapat kolenkim angular (kolenkim sudut). Selain terdapat parenkim, dalam pengamatan pada bagian batang juga terdapat kolenkim angular (kolenkim sudut): penebalan dinding sel terdapat pada suddut sel dan memanjang mengikuti sumbu sel. Adanya jaringan penangkut makanya tumbuhan dapat berdiri tegak dan batangnya keras. Zea mays (jagung) merupakan tumbuhan monokotil, pada batang monokotil ikatan pembuluhnya tersusun menyebar. Pengamatan berikutnya yaitu batang Pinus merkusii (pinus) dan batang Ricinus communis (jarak) terlihat epidermis dan xylem sekunder. Xylem sekunder ini berasal dari kambium merupakan pertumbuhan selanjutnya dari xylem primer. Berdasarkan proses terbentuknya xilem primer dapat dibedakan menjadi protoxylem dan metaxylem. Protoxilem adalah xylem primer yang pertama kali terbentuk sedangkan metaxilem yang terbentuk kemudian. Protoxilem

berdiferensiasi dalam bagian tubuh primer yang belum selesai pertumbuhan dan diferensiasinya. Protoxilem dapat mencapai taraf dewasa diantara jaringanjaringan yang aktif memanjang dan akan mendapat beban tekanan, sehingga sel ini dapat rusak.. Metaxilem biasanya dibentuk dalam tubuh primer yang sedang tumbuh namun sebagian besar selnya menjadi dewasa setelah pemanjangan selesai. Berdasarkan hal itu, jaringan ini kurang dipengaruhi oleh peluasan yang dialami oleh sel-sel sekelilingnya dibandingkan dengan protoxilem. Pada dasarnya xilem merupakan jaringan kompleks karena terdiri dari beberapa tipe sel yang berbeda, baik yang hidup maupun tidak hidup. Xilem juga dapat mempunyai

serabut sklerenkim sebagai jaringan penguat, serta sel-sel parenkim yang hidup dan berfungsi dalam berbagai kegiatan metabolisme. Pengamatan selanjutnya yaitu batang Curcuma sp. (kunyit) dengan perbesaran 16 x 10. Dimana pada batang Curcubita sp. terlihat adanya epidermis, dinding sel, xylem, dan floem. ikatan pembuluh pada Cucurbita adalah bikolateral. Seperti kolateral, namun letak floem disebelah dalam xilem. Curcuma sp. merupakan tumbuhan monokotil memiliki sistem jaringan pembuluh yang sama halnya dengan batang jagung. Berkas pembuluhnya menyebar dan tidak memiliki kambium.

7.Kesimpulan Berdasarkan hasil prktikum yang telah dilakukan mengenai jaringan penguat dan jaringan pengangkut dengan menggunakan spesimen Tangkai daun Apium graveolens (seledri) terlihat kolenkim yang merupakan jaringan penguat pada tumbuhan. Jaringan penyokong/penguat ini berfungsi untuk menyokong agar tanaman dapat berdiri dengan kokoh dan kuat. Jaringan penyokong dibagi menjadi dua yaitu jaringan kolenkim dan sklerenkim. Pada pengamatan jaringan pengangkut terdiri dari Pinus merkusii (pinus), Ricinus comunis (jarak), Batang Zea mays (jagung), Batang Hibiscus sabdariff (Rosella) dan Batang Cucurbita sp terlihat xylem dan floem dengan jelas dan memiliki berbagai tipe berkas pembuluh. Xylem merupakan bagian dari jaringan pengangkut yang berfungsi mengangkut air dan garam-garam tanah dari akar ke daun, sedangkan floem berfungsi mengangkut dan menyebarkan zat-zat makanan yang merupakan hasil fotosintesis dari daun ke bagian-bagian lain yang ada di bawahnya atau di atasnya.

Daftar Pustaka
Kimball, J.W. 1991. Biologi. Jakarta: Erlangga. Maryati. 2004. Fisiologi Tumbuhan. Jakarta: Phibeta. Mulyani,Sri. 1980. Anatomi Tumbuhan. Yogyakarta: Kanisius Sutrian, Yayan.2004. Pengantar Anatomi Tumbuh-tumbuhan (tentang sel dan jaringan). Jakarta: Rineka Cipta. Wilson. 1966. Biology. Amerika, USA : Botang Rhinchar and Wington.