Anda di halaman 1dari 51

BAB. IV. DASAR CONVERTER DC-DC Konverter DC-DC ada 2 macam, yaitu: 1. Tipe linier 2.

Tipe peralihan (switching) Penggunaan tegangan searah (DC) pada sistem tenaga sangat dibutuhkan, sehingga peralatan yang menghasilkan tegangan searah terus dikembangkan. Salah satu aplikasi elektronika daya adalah konverter DC-DC atau yang lazim di sebut DC Chopper.
[15]

Konverter DC-DC berfungsi untuk mengkonversi tegangan masukan searah konstan menjadi tegangan keluaran searah yang dapat divariasikan berdasarkan perubahan duty cycle rangkaian kontrol chopper-nya. Diagram blok konverter dapat dilihat pada gambar dibawah ini. DC-DC

DC konstan

Chopper DC

DC variabel

Kontrol PWM DC-DC


Gambar 2.13 Diagram Blok Konverter DC-DC

Kelebihannya terutama pada pengubah daya secara jauh lebih efisien dan pemakaian komponen yang ukurannya lebih kecil. Pengubah daya DC-DC (DC-DC Converter) tipe peralihan atau dikenal juga dengan sebutan DC Chopper dimanfaatkan terutama untuk penyediaan tegangan keluaran DC yang bervariasi besarannya sesuai dengan permintaan pada beban. Daya masukan dari proses DC-DC tersebut adalah berasal dari sumber daya DC yang biasanya memiliki tegangan masukan yang tetap. Tegangan keluaran DC yang ingin dicapai adalah dengan cara pengaturan lamanya waktu penghubungan antara sisi keluaran dan sisi masukan pada rangkaian yang sama. Komponen yang digunakan untuk menjalankan fungsi penghubung tersebut tidak lain adalah switch (solid state electronic switch) seperti misalnya Thyristor, MOSFET, IGBT, GTO.

4.1

Dc Chopper Salah satu aplikasi elektronika daya adalah konverter DC-DC atau yang lazim di

sebut DC Chopper.[15] Konverter DC-DC berfungsi untuk mengkonversi tegangan masukan searah konstan menjadi tegangan keluaran searah yang dapat divariasikan berdasarkan perubahan duty cycle rangkaian kontrol chopper-nya. Dc chopper digunakan untuk mengubah sumber tegangan dc yang tetap menjadi tegangan dc yang variabel dengan mengatur kondisi on-off (duty cycle) rangkaian dc chopper melalui rangkaian kontrol PWM, komponen yang digunakan untuk menjalankan fungsi penghubung tersebut tidak lain adalah switch (solid state electronic switch) seperti misalnya Thyristor, MOSFET, IGBT, GTO. Sumber tegangan dc dapat diperoleh dari baterai, atau dengan menyearahkan sumber tegangan ac yang kemudian dihaluskan dengan filter kapasitor untuk mengurangi riak. Kelebihannya terutama pada pengubah daya secara jauh lebih efisien dan pemakaian komponen yang ukurannya lebih kecil. Blok diagram dc chopper dapat dilihat pada gambar 2.1 dibawah ini.

Gambar 2.1 Blok diagram sistem dc chopper[10]

Berdasarkan pada arah aliran arus dan tegangan. Dc chopper diklasifikasikan menjadi 5 kelas, yaitu: [12] 1. Dc chopper kelas A 2. Dc chopper kelas B

3. Dc chopper kelas C 4. Dc chopper kelas D 5. Dc chopper kelas E Kuadran operasi dari masing-masing kelas dc chopper dapat dilihat pada gambar 2.2 dibawah ini. 4

Gambar 2.2 Klasifikasi dc chopper[12]

2.1.1

Dc chopper Kelas A Tegangan beban dan arus beban keduanya positif seperti terlihat pada gambar

2.2(a) yang merupakan dc chopper satu kuadran dan dapat dikatakan beroperasi seperti penyearah. Dc chopper kelas A dilihat pada gambar 2.3 dibawah ini.

iS S1

iL
+

L R

VS

D1

vL

a) Gambar rangkaian + i1 L Vs R 0 E T t Vo Tegangan beban Vs t1 t2

Mode 1 i2 L Dm R

i i2 i1 kT 0 kT c) Bentuk gelombang E (1 - k)T T t i1 i2 Arus beban

Mode 2 b) Rangkaian ekivalen

Gambar 2.3 Dc chopper kelas A[12]

Cara kerja dc chopper dapat dibagi menjadi dua mode. Selama mode 1, dc chopper akan on dan arus mengalir dari sumber ke beban. Selama mode 2, dc chopper akan off dan arus beban terus mengalir melewati dioda freewheeling Dm karena adanya energi yang tersimpan dalam induktor. Rangkaian ekivalen untuk mode-mode ini ditunjukkan pada gambar 2.3(b) sedangkan bentuk gelombang arus beban dan tegangan keluaran ditunjukkan pada gambar 2.3(c). [12] Dengan mengasumsikan arus induktor naik secara linier dari I1 ke I2 pada waktu t1, maka
V L VO = L I 2 I1 I =L t1 t1

I =

(V S

V L ) t1 VO . t 2 = dimana I = I2 I1 (2.1) L L
t1 = k VS T

Jika t1 = kT dan t2 = (1-k) T maka tegangan keluaran rata-rata(VL) adalah


VL = VS

(2.2)

Sedangkan arus masukan rata-rata(IL) adalah [12]


IS = k IL

(2.3)

2.1.2

Dc chopper Kelas B Aliran arus beban keluar pada beban. Tegangan beban positif tetapi arus beban

negatif, seperti gambar 2.2(b), ini juga merupakan dc chopper satu kuadran, tetapi operasinya pada kuadran dua dan beroperasi seperti inverter. Dc chopper kelas B dapat dilihat pada gambar 2.4 dimana baterai (E) adalah bagian pada beban dan mungkin emf balik pada motor dc. [12]

Gambar 2.4 Dc chopper kelas B [12]

Ketika saklar (S1) on, maka tegangan (E) mengalirkan arus melalui induktor (L) dan tegangan beban (VL) menjadi nol dan ketika saklar (S1) off, sejumlah energi yang disimpan dalam induktor dikembalikan ke sumber melalui dioda dan arus menurun. [12] Dengan mengasumsikan arus induktor naik secara linier dari I1 ke I2 pada waktu t1,
VL = L
t1 = L

I 2 I1 I =L t1 t1

I VS

. (2.4)

Sedangkan arus induktor turun secara linier dari I2 ke I1 pada waktu t2,
V L VS = L
t2 = L

I1 I 2 I = L t2 t2

I V L VS

(2.5)

Dengan I = I2 I1 merupakan arus ripple puncak ke puncak induktor maka

I =

V S . t1 ( V L V S ) t 2 = L L

(2.6)

Jika t1 = kT dan t2 = (1-k) T maka tegangan keluaran rata-rata(VL) adalah

V L = VS

V T = S t2 1 k

(2.7)

Sedangkan arus masukan rata-rata (IL) adalah [12]


IS = IL 1 k

(2.8)

2.1.3

Dc chopper Kelas C Arus beban dapat positif atau negatif sedangkan tegangan beban selalu positif

seperti pada gambar 2.5(c). Hal ini disebut chopper dua kuadran. Dc chopper kelas A dan B dapat dikombinasikan untuk membentuk dc chopper kelas C seperti pada gambar 2.5 dibawah ini.

Gambar 2.5 Dc chopper kelas C [12]

S1 dan D2 beroperasi seperti dc chopper kelas A. S2 dan D1 beroperasi seperti dc chopper kelas B. Tetapi harus dijaga untuk memastikan dua saklar tidak bekerja secara bersamaan, bila hal itu terjadi sumber (Vs) mengalami hubung singkat. Dc chopper kelas C dapat beroperasi sebagai penyearah (rectifier) maupun pembalik (inverter). [12] Besarnya tegangan keluaran rata-rata(VL) untuk dc chopper kelas C adalah
V L = k VS
[10]

(2.9)

2.1.4

Dc chopper Kelas D Arus beban selalu positif. Tegangan beban dapat positif atau negatif, seperti pada

gambar 2.2(d). Dc chopper kelas D dapat juga beroperasi sebagai penyearah atau pembalik, yang ditunjukkan pada gambar 2.6 dibawah ini

Gambar 2.6 Dc chopper kelas D [12]

Ketika saklar (S1 dan S4) on maka arus mengalir melalui beban, vL dan iL menjadi positif dan saat saklar (S1 dan S4) off maka arus beban iL akan akan terus mengalir untuk beban induktif yang tinggi melalui dioda (D2 dan D3) dengan arah tetap tetapi tegangan keluaran (VL) berbalik arah. Besarnya tegangan keluaran rata-rata(VL) untuk dc chopper kelas D adalah
VL = k VS 1k
[10]

(2.10)

2.1.5

Dc chopper Kelas E Arus beban dan tegangan beban dapat positif atau negatif seperti pada gambar

2.2(e). Hal ini dikenal dengan dc chopper empat kuadran. Dua dc chopper kelas C dapat dikombinasikan untuk membentuk chopper kelas E, seperti pada gambar 2.7(a), polaritas tegangan dan arus beban ditunjukkan pada gambar 2.7(b). Peralatan yang beroperasi pada macam-macam kuadran ditunjukkan pada gambar 2.7(c). untuk operasi pada kuadran keempat, arah baterai (E) harus dibalik. [12]

S1

D1 iL L R + vL D2 E

S3

D3

VS

S4 D4

S2

a) rangkaian vL Inverting vL +ve iL -ve vL -ve iL -ve Rectifying Rectifying vL +ve iL +ve vL -ve iL +ve Inverting iL

S2,D4 D4,D1 S3,S2 S2,D4

S1,S4 D2,D4 S4,D2 D2,D3

b) polaritas

c) devais penghubung

Gambar 2.7 Dc chopper kelas E [12]

Besarnya tegangan keluaran rata-rata(VL) untuk dc chopper kelas E adalah


V L = V+ V = kVS (kVS ) = 2kVS
[10]

(2.11)

4.1 CONVERTER DC-DC NON ISOLATED 4.1.1. BUCK CONVERTER tegangan keluaran akan lebih rendah atau sama dengan tegangan masukan.

Gambar. (a) Skema buck converter (b) Bentuk gelombang tegangan switching

Gambar. Skema buck power stage

Gambar. State buck.

Gambar. Penambahan umpan balik untuk mengatur tegangan keluaran.

(Vg Vo).DT = Vo.(1-D)T Vg.DT-VoDT = VoT VoDT Vg.DT = VoT Vo/Vg = D

Keuntungan pada konfigurasi Buck antara lain adalah efisiensi yang tinggi, rangkaiannya sederhana, tidak memerlukan transformer, tingkatan stress pada komponen switch yang rendah, riak (ripple) pada tegangan keluaran juga rendah sehingga penyaring atau filter yang dibutuhkan pun relatif kecil. Kekurangan yang ditemukan misalnya adalah tidak adanya isolasi antara masukan dan keluaran, hanya satu keluaran yang dihasilkan, dan tingkat ripple yang tinggi pada arus masukan. Metoda Buck sering digunakan pada aplikasi yang membutuhkan sistim yang berukuran kecil.

4.1.2. BOOST CONVERTER tegangan keluaran yang dinginkan lebih besar dari tegangan masukan

Gambar. (a) Skema boost converter (b) Bentuk gelombang tegangan inductor dan arus kapasitor

Gambar. Grafik tegangan out-put vs duty ratio untuk boost converter tidak ideal

Gambar. Grafik efisiensi vs duty ratio

Boost juga memiliki efisiensi tinggi, rangkaian sederhana, tanpa transformer dan tingkat ripple yang rendah pada arus masukan. Namun juga Boost tidak memiliki isolasi antara masukan dan keluaran, hanya satu keluaran yang dihasilkan, dan tingkatan ripple yang tinggi pada tegangan keluaran. Aplikasi Boost mencakup misalnya untuk perbaikan faktor daya (Power Factor), dan untuk penaikan tegangan pada baterai

4.1.3. BUCK-BOOST CONVERTER kombinasi antara Buck dan Boost, tegangan keluaran dapat diatur menjadi lebih tinggi atau lebih rendah dari tegangan masukan

tegangan keluaran memiliki tanda berlawanan dengan tegangan masukan. Oleh karena itu metoda ini pun ditemui pada aplikasi yang memerlukan pembalikan tegangan (voltage inversion) tanpa transformer. Walaupun memiliki rangkaian sederhana, metoda BuckBoost memiliki kekurangan seperti tidak adanya isolasi antara sisi masukan dan keluaran, dan juga tingkat ripple yang tinggi pada tegangan keluaran maupun arus keluaran. 4.1.4. H-BRIDGE CONVERTER

4.1.5. SEPIC CONVERTER Jika kombinasi Buck dan Boost diinginkan tanpa adanya proses pembalikan tegangan, maka salah satu pilihannya adalah dengan konfigurasi SEPIC. Keuntungan pada SEPIC adalah memiliki arus masukan dengan tingkat ripple rendah, tidak memakai transformer, penjagaan kerusakan pada rangkaian melalui kapasitor jika switch gagal berfungsi (capacitive isolation).

Kekurangan yang ditemui misalnya tidak adanya isolasi antara sisi masukan dan keluaran serta tegangan keluaran memiliki riple yang tinggi. SEPIC sering digunakan pada aplikasi perbaikan faktor daya (Power Factor).

4.1.6. CUK CONVERTER tegangan keluaran yang dihasilkan dapat diatur menjadi lebih tinggi atau lebih rendah dari tegangan masukan. Cuk juga digunakan pada aplikasi yang memerlukan pembalikan

tegangan (voltage inversion) tanpa transformer, namun dengan kelebihan tingkat ripple yang rendah pada arus masukan maupun arus keluaran.

4.2. CONVERTER DC-DC ISOLATED


In many DC-DC applications, multiple outputs are required and output isolation may need to be implemented depending on the application. In addition, input to output isolation may be required to meet saftey standards and / or provide impedance matching.

TRAFO PENGISOLASI.

Trafo Pemisah Operasi dasar trafo dalam konverter daya dapat dimengerti dengan menggantikan trafo dengan sebuah model sederhana seperti tampak pada gambar 2.14
[24]

. Model ini

terdiri dari trafo ideal ditambah dengan sebuah induktor shunt yang dikenal dengan induktansi magnetik LM (magnetizing inductance). Induktor ini memodelkan magnetisasi inti trafo. Keseimbangan volt-second (volt-second balance) harus terbentuk dalam induktansi magnetik. Selanjutnya, karena tegangan dari semua belitan pada trafo ideal adalah sebanding, keseimbangan volt-second harus terbentuk pada masing-masing belitan. Kesalahan dalam pencapaian keseimbangan volt-second mengakibatkan trafo saturasi dan dapat merusakkan konverter. Tercapainya keseimbangan vol-second selanjutnya disebut sebagai mekanisme reset trafo (transformer reset mechanism).

Gambar 2.14 Rangkaian ekivalen suatu trafo dalam konverter dc-dc off-line. Perancangan trafo daya pada regulator pensaklaran meliputi pemilihan inti yang disesuaikan dengan nilai daya yang akan disalurkan. Langkah selanjutnya adalah menentukan jumlah belitan primer hingga memenuhi nilai volt-second (E-T) berdasarkan siklus tugas maksimal (Dmaks) yang direncanakan dan frekuensi pensaklaran pensaklaran (fs) sebagai berikut:
E T = 1 f 10 6

( Dmaks )(Vmin )

(2.30)

Persamaan tersebut memberikan jawaban dalam V-s. Jumlah belitan sisi primer Np minimal yang diperlukan guna mendukung produk E-T tersebut ditentukan menurut persamaan berikut: [8, 10, 16]
NP E T 10 2 B Ae

(2.31)

atau:
Np V DC min Ton(max) 10 4 B Ae

(2.32)

Dimana Ae adalah luas inti, dan B adalah nilai fluks yang digunakan seperti diindikasikan dalam kurva histerisis, seperti pada gambar 2.15. Dalam rangkaian forward seperti pada gambar 2.12 dan 2.13, trafo beroperasi dalam kuadran pertama kurva histerisis. Nilai fluks dari inti ferit yang digunakan, B (B maks) adalah 2400 gauss atau B yang digunakan untuk persamaan adalah 1200 gauss. Pulsa unipolar diumpankan oleh komponen semikonduktor menyebabkan inti trafo terkemudi dari nilai BR-nya menuju saturasi. Saat pulsa beralih ke nol, inti akan kembali ke nilai BR-nya. Untuk mendapatkan efisiensi tinggi, induktansi primer dijaga tetap tinggi agar mengurangi arus magnetisasi dan mengurangi rugi tembaga. Hal ini berarti inti harus mempunyai celah nol atau seminimal mungkin.

Gambar 2.15 Kurva Histerisis Inti Magnetik dalam konverter forward

4.2.1. FORWARD CONVERTER (BUCK) Dalam pengubah Forward, transformer digunakan untuk mengisolasi sisi masukan dari keluaran. Seperti Buck, tegangan keluaran yang dihasilkan lebih rendah atau sama dengan tegangan masukan.

Dalam topologinya, pengubah Forward dapat menggunakan satu switch seperti pada Gambar 9 atau dengan dua switch seperti pada Gambar 10. Keduanya memiliki karakteristik tegangan keluaran yang ripplenya rendah, namun ripple arus masukan yang

tinggi. Konfigurasi Forward dapat digunakan pada aplikasi yang membutuhkan keluaran lebih dari satu (multiple outputs).

Gambar. Forward converter dengan transistor (saklar) tunggal

Gambar. Forward converter dengan transistor (saklar ) ganda. 4.2.2. PUSH-PULL CENTER TAP CONVERTER (BUCK) Pada Push-Pull, persamaan tegangan yang dipakai sama dengan persamaan untuk Full Bridge, namun bila dilihat dari rangkaiannya, hanya dua switch yang digunakan. Dengan demikian Push-Pull merupakan alternatif yang lebih murah dari Full Bridge pada aplikasi tegangan masukan yang rendah. Sama halnya dengan Full Bridge, pengubah Push-Pull memiliki tegangan keluaran yang rendah tingkat ripplenya, namun cukup tinggi ripple pada arus masukannya.

4.2.3. PUSH-PULL BOOST CONVERTER

4.2.4. FLYBACK CONVERTER

Gambar. Buck-boost converter

The flyback converter can be developed as an extension of the Buck-Boost converter. Fig 14a shows tha basic converter; Fig 14b replaces the inductor by a transformer. The buck-boost converter works by storing energy in the inductor during the ON phase and releasing it to the output during the OFF phase. With the transformer the energy storage is in the magnetisation of the transformer core. To increase the stored energy a gapped core is often used.

Jika kombinasi yang diinginkan adalah seperti Buck-Boost namun menggunakan isolasi antara sisi masukan dan keluaran, maka konfigurasi yang dapat dipakai adalah Flyback.

Gambar. Mengganti inductor dengan transformator (single end flyback)

The concept behind the foward converter is that of the ideal transformer converting the input AC voltage to an isolated secondary output voltage. For the circuit in Fig. 15, when the transistor is ON, Vin appears across the primary and then generates

The diode D1 on the secondary ensures that only positive voltages are applied to the output circuit while D2 provides a circulating path for inductor current if the transformer voltage is zero or negative. The problem with the operation of the circuit in Fig 15 is that only positive voltage is applied across the core, thus flux can only increase with the application of the supply. The flux will increase until the core saturates when the magnetising current increases significantly and circuit failure occurs. The transformer can only sustain operation when there is no significant DC component to the input voltage. While the switch is ON there is positive voltage across the core and the flux increases. When the switch turns OFF we need to supply negative voltage to rset the core flux. The circuit in Fig. 16 shows a tertiary winding with a diode connection to permit reverse current. Note that the "dot" convention for the tertiary winding is opposite those of the other windings. When the switch turns OFF current was flowing in a "dot" terminal. The core inductance act to continue current in a dotted terminal, thus

Gambar. Rekonfigurasi flyback konverter.

Gambar. Forward converter dengan kumparan tertiary

Flyback memiliki ripple yang tinggi pada tegangan keluarannya dan sering dijumpai pada aplikasi daya rendah, dan juga pada aplikasi yang membutuhkan keluaran banyak (multiple outputs). 4.2.5. ISOLATED SEPIC CONVERTER

4.2.5. ISOLATED CUK CONVERTER

4.2.6. BUCK CONVERTER JEMBATAN DENGAN PENGISOLASI TRANFORMATOR. Konfigurasi lain yang fungsinya serupa dengan Buck namun memiliki isolasi antara sisi masukan dan keluaran dikenal dengan Half Bridge dan Full Bridge. Pada dasarnya, rangkaian half bridge menggunakan dua switch sedangkan pada full bridge menggunakan empat switch. Tegangan keluaran yang dihasilkan Full Bridge adalah dua kali dari Half Bridge pada frekuensi peralihan dan Duty ratio yang sama Kedua konfigurasi tersebut sering dimanfaatkan dalam aplikasi tegangan masukan tinggi, tegangan keluaran yang bersih dari ripple dan juga untuk aplikasi daya tinggi (high power). Selain jumlah komponen yang bertambah dibandingkan dengan Buck, kedua konfigurasi ini juga memiliki arus masukan yang tingkat ripplenya tinggi.

4.2.6.1. BUCK CONVERTER JEMBATAN PENUH.

4.2.6.2. BUCK CONVERTER SETENGAH JEMBATAN

4.3. Ringkasan dari beberapa topologi DC-DC converter

4.4. TOPOLOGI PENSAKLARAN POWER SUPLAI. 4.5. Rangkaian Kontrol Konverter DC-DC Rangkaian konverter DC-DC digunakan untuk mendapatkan tegangan keluaran searah (DC) yang dapat diatur sesuai dengan yang diinginkan. Konverter mode

pensaklaran

DC-DC

menggunakan

satu

atau

lebih

saklar

untuk

mentransformasikan tegangan searah dari satu level tegangan ke level tegangan yang lain dengan cara mengubah-ubah perioda waktu penyala padaman saklar dengan perioda pensaklaran (Ts = ton + toff) adalah tetap atau konstan. Metoda ini lebih dikenal dengan istilah modulasi lebar pulsa ( Pulse Width Modulation).
[8]

Modulasi lebar pulsa merupakan suatu teknik modulasi dimana nilai sampel dari suatu gelombang digunakan untuk menentukan lebar sinyal pulsa setelah dilewatkan pada komparator. Rangkaian ini mengubah tegangan masukan menjadi pulsapulsa dengan lebar pulsa sebanding dengan besarnya sinyal masukan. Prinsip dasar modulasi lebar pulsa dapat dilihat pada gambar 2.23.
Tegangan Referensi
+

V CC

VO Tegangan Input V EE

Gambar 2.23 Blok Fungsional Modulasi Lebar Pulsa


+V
+ t
CC

+V

CC

R1 R2 -V
EE

Gambar 2.21 Rangkaian Pembangkit Pulsa Dengan Lebar Pulsa Dapat Diatur

Rangkaian dasar modulasi lebar pulsa ini menggunakan sebuah penguat operasional ( OpAmp) yang berfungsi sebagai komparator atau pembanding untuk membandingkan tegangan referensi dengan tegangan pengendali. Tegangan referensi diperoleh dari oscillator pembangkit gelombang gigi gergaji,

sedangkan tegangan pengendali berasal dari keluaran controller yang nilainya dapat diatur dari minimum sampai maksimum sesuai tegangan input DC yang dihubungkan pada controller. Apabila sebuah gelombang gigi gergaji (Vref) diumpankan ke masukan inverting (-) dari sebuah komparator dan sinyal modulasi (Vinp) diumpankan ke masukan non inverting-nya (+), maka sinyal on diperoleh apabila tegangan kontrol lebih besar dari tegangan gigi gergaji, sebaliknya sinyal off diperoleh apabila tegangan kontrol lebih kecil dari tegangan gigi gergaji. Siklus kerja (duty cycle,D) didefinisikan sebagai perbandingan antara waktu saklar on terhadap perioda Ts. Perbandingan ini biasanya dinyatakan dalam persentase. Secara matematis definisi tersebut dapat dituliskan sebagai berikut :
D= ton x100% ... (2.13) Ts

dimana : D : siklus kerja (duty cycle) ton : waktu saklar on. Ts : perioda pensaklaran. Perioda Ts didefinisikan sebagai selang waktu antara dua titik yang saling berhubungan pada satu gelombang penuh. 4.5.1. MODE KONTROL TEGANGAN

4.3.1. MODE KONTROL ARUS

2.3.1

Topologi Konveter DC-DC [24]

Rangkaian konverter DC ke DC dapat mengubah besar tegangan dc juga dapat mengubah polaritasnya. Komponen pensaklaran biasa diwujudkan dengan MOSFET daya, namun komponen semikonduktor pensaklaran seperti IGBT, BJT, atau thyristor juga dapat digunakan. Ragam topologi konverter DC ke DC seperti diperlihatkan gambar 2.5 berikut:

Gambar 2.5 Ragam Rangkaian Konverter dc-dc Beserta Rasio Konversinya 1. Konverter Buck. Konverter ini menghasilkan tegangan keluaran Vo yang lebih kecil dari tegangan masukan Vg. Rasio konversi M(D) = D. Polaritas tegangan keluaran sama dengan tegangan masukan. 2. Konverter Boost. Konverter ini menghasilkan tegangan keluaran yang lebih besar dari tegangan masukan. Rasio konversinya adalah M(D) = 1/(1-D). Konverter ini juga menghasilkan tegangan output dengan polaritas yang sama dengan tegangan masukan. 3. Konverter Buck-Boost, Konverter ini dapat menaikkan atau menurunkan tegangan dengan rasio konversinya M(D) = -D/(1-D). Disamping itu konverter ini membalik polaritas tegangan. 2.3.2 Regulator Buck [15] Untuk mendapatkan tegangan keluaran dc yang lebih rendah dibanding tegangan DC masukan, digunakan regulator buck. Rangkaian regulator buck dengan menggunakan transistor bipolar diperlihatkan seperti pada gambar 2.6. Operasi rangkaian dapat dibagi dalam dua ragam. Ragam 1 berawal ketika Q1 beralih ON saat t = 0. Arus input yang

meningkat, mengalir melintas induktor filter L, kapasior filter C, dan tahanan beban R. Ragam dua berawal ketika Q1 beralih OFF saat t = t1. Dioda freewhelling Dm menghantarkan energi yang tersimpan dalam induktor dan arus induktor terus mengalir melintas L, C, beban, dan dioda Dm. Arus induktor turun sampai transistor Q1 beralih on lagi dalam siklus berikutnya. Operasi regulator buck dan bentuk gelombang tegangan dan arus diperlihatkan pada gambar 2.7. + iS, IS Q1 L + iC,IC DM VC _
Kendali B e b a n

iO,IA

VC _

Gambar 2.6 Diagram Rangkaian Regulator Buck Tegangan yang melintas induktor L dinyatakan dalam persamaan berikut:
eL = L di dt

(2.9)

dengan anggapan arus induktor meningkat secara liner dari I1 ke I2 dalam waktu t1,
I I2 I V s Va = L 1 =L t1 t1

(2.10)

atau
t1 = I L V s Va

(2.11)

dan arus induktor turun secara liner dari I2 ke I1 dalam waktu t2,
Va = L

I
t2

(2.12) atau:
t2 =

I L Va

(2.13)

dimana I adalah aruas riak puncak ke puncak dari induktor L. Nilai I dapat dicari dengan persamaan 2.10 dan 2.12 sehingga menjadi persamaan berikut: (V V ) t V t I = s a 1 = a 2 (2.14) L L

Dengan mengganti t1 = kT dan t2 = (1-k)T, akan menjadikan tegangan output ratarata


Va = kVs .

Dengan

anggapan

transistor

saklar

tanpa

rugi-rugi,

maka

Vs I s = Va I a = kVs I a dan arus rata-rata input , I s = kI a .

Periode pensaklaran dapat ditulis sebagai:

T=

I L Vs 1 I L I L = t1 + t 2 = + = f V s Va Va Va ( V s Va )

(2.15)

menjadikan nilai arus puncak-puncak dalam persamaan berikut:

VD VS

0 iL

kT

I2

is=IL

iC

IL I1 0

io=Ia
Beban
I2 I1 0

kT iS

VS

_
Ragam 1
I2 - I a 0 I1 - I a iC

kT

T kT VC = V O
VC

IL DM

IC

Io=Ia
Beban

Va 0 Ia Io

kT

Ragam 2

Bentuk Gelombang

ambar 2.7 Operasi Regulator Buck[14]

V ( V Va ) I = a s f L Vs
atau
I =
Vs k ( 1 k ) f L

(2.16) (2.17)

Dengan menggunakan hukum arus Kirchoff, kita dapat menyatakan arus beban sebagai berikut:

i L = ic + i o

Jika kita menganggap bahwa arus riak beban io, adalah sangat kecil dan dapat diabaikan,

iL = ic. Arus kapasitor rata-rata, yang mengalir selama t1/2 + t2/2 = T/2, adalah:
Ic =

I
4

Nilai kapasitor dapat dinyatakan sebagai:


vc = 1 i c dt + vc ( t = 0 ) C

dan tegangan riak puncak ke puncak dari kapasitor adalah :


Vc = vc vc ( t = 0 ) =
1 C
T /2 0

I
4

dt =

I T
8 C

I 8 C f

(2.18)

dengan memasukkan nilai I dari persamaan 2.16 atau 2.17 ke dalam persamaan 2.18, dihasilkan persamaan berikut:
Va ( V s V a ) 8 L C f 2 Vs
Vs k ( 1 k ) 8 L C f 2

Vs =
atau
Vs =

(2.19)

(2.20)

2.5.1

Konverter Forward [24] Terdapat beragam cara untuk menggabungkan trafo pemisah kedalam konverter

dc-dc. Ragam konverter buck dengan trafo pemisah antara lain adalah konverter fullbridge, half-bridge, forward, dan push-pull. Rangkaian konverter forward seperti diperlihatkan pada gambar 2.12.

Gambar 2.12 Rangkaian Konverter Forward Trafo mengalami reset selama transistor Q1 keadaan off. Selama transistor menghantar, tegangan input Vg disalurkan melintasi belitan primer trafo. Hal ini menyebabkan arus magnetisasi trafo meningkat. Saat transistor Q1 beralih off, arus magnetisasi trafo membias maju dioda D1, dan kemudian tegangan -Vg diumpankan ke belitan sekunder. Tegangan negatif ini menyebabkan arus magnetisasi berkurang. Saat arus magnetisasi mencapai nol, dioda D1 beralih off. Keseimbangan volt-second terbentuk pada belitan-belitan trafo jika arus magnetisasi mencapai nol sebelum akhir periode pensaklaran. Hal tersebut membatasi siklus tugas dengan persamaan sebagai berikut:
D 1 n 1+ 2 n1
1 2

(2.28)

dan untuk n2 = n1 , persamaan menjadi:


D

Sehingga disini siklus tugas maksimal dibatasi. Jika batas ini dilewati, maka waktu off transistor tidak cukup untuk mereset trafo. Tegangan keluaran konverter dapat ditemukan dengan persamaan :
n Vo = 3 D V g n1

(2.29)

2.5.2

Konverter Forward dengan Dua Transistor [24] Ragam konverter forward dengan dua transistor seperti tampak pada gambar.2.13.

Gambar 2.13 Konverter Forward dengan Dua Saklar MOSFET Setelah transistor beralih off, arus magnetisasi trafo membias maju dioda D1 dan D2 dan mengumpankan tegangan Vg melintas belitan primer, sehingga akan mereset trafo. Siklus tugas juga dibatasi hingga D<0,5. Konverter ini mempunyai keuntungan yaitu tegangan bloking puncak dari transistor dibatasi sampai Vg . Trafo daya lebih sederhana karena mekanisme reset trafo telah dilakukan oleh dioda D1 dan D2. Rangkaian ini sangat popular pada catu daya dengan tegangan masukan 240 Vac.

Pengendali Lebar Pulsa Rangkaian pengendali lebar pulsa mengatur lebar pulsa sehingga keluaran regulator tetap stabil walupun terjadi perubahan pada tegangan sumber atau pada beban. Terdapat dua macam pengendali lebar pulsa yaitu pengendali ragam tegangan (voltage mode controller) dan pengendali ragam arus (current mode controller). 2.6.1 Pengendali Ragam Tegangan mendapatkan tingkat tegangan yang diinginkan. Selanjutnya penguat kesalahan membandingkan tegangan keluaran tersebut dengan tegangan acuan internal dan menghasilkan tegangan kesalahan yang diumpankan ke komparator. Komparator membandingkan tegangan kesalahan dengan suatu gelombang ramp yang dibentuk oleh osilator internal dan menghasilkan suatu gelombang termodulasi lebar pulsa (PWM), dan selanjutnya komparator ini disebut komparator PWM. Gelombang PWM kemudian mengemudikan saklar daya untuk bergerak on/off.

Dalam kendali ragam tegangan hanya tegangan keluaran yang disensor untuk

Kendali ragam tegangan dengan frekuensi tetap seperti diperlihatkan pada gambar 2.16. Contoh rangkaian terpadau dengan tipe ini adalah MC34060, MC34166, dan TL494. Selain itu juga terdapat kendali mode tegangan dengan frekuensi variabel seperti yang digunakan dalam catu daya pensaklaran quasi-resonant. Pengaturan lebar pulsa dengan waktu on tetap waktu off variabel (ZVS), atau waktu on variabel waktu off tetap (ZCS) Contoh rangkaian terpadu untuk kendali ragam tegangan frekuensi variabel adalah MC3406666P (ZCS) dan MC34067P(ZVS).

OSC REF +
_

Komparator _ PWM + Q1

Penguat Kesalahan

Tegangan Umpan Balik

Gambar 2.16 Kendali Ragam Tegangan Frekuensi Tetap 2.6.2 Pengendali Ragam Arus

Pengendali ragam arus pada aplikasi regulator forward seperti diperlihatkan pada gambar 2.17. Sinyal detak dengan frekuensi tetap menandai terbentuknya pulsa. Pulsa berakhir ketika arus induktor mencapai suatu threshold yang ditetapkan sinyal eror. Dengan cara ini sinyal eror sebenarnya mengendalikan arus puncak induktor. Hal ini sangat berbeda dengan skema dasar (ragam tegangan) dimana sinyal eror secara langsung mengendalikan lebar pulsa tanpa memperhatikan arus induktor.
V CLOCK t VCC

Acuan

VOUT Penguat Kesalahan VERROR VOUT Komparator PWM R

S Q LATCH

RSENSE

Gambar 2.17 Kendali Ragam Arus pada Regulator Forward.

Beberapa keuntungan diperoleh dari penggunaan kendali ragam arus[8, 24, 26]. Pertama, meningkatnya karakteristik masukan tegangan umpan maju. Rangkaian kendali dengan seketika mengkoreksi perubahan tegangan masukan tanpa menggunakan jangkah dinamis penguat kesalahan. Sehingga regulasi saluran sangat baik dan penguat kesalahan hanya ditugaskan sepenuhnya untuk mengkoreksi perubahan beban. Dalam suatu konverter dengan arus konduktor kontinyu, mengendalikan arus puncak hampir sama dengan mengendalikan arus rata-rata. Sehingga ketika konverter menerapkan kendali ragam arus, induktor dapat diperlakukan sebagai suatu sumber arus yang dikendalikan tegangan kesalahan. Tanggapan frekuensi kendali ke keluaran dua pole dari konverter ini berkurang menjadi tanggapan satu pole (kapasitor dipararel dengan beban). Hasil yang didapatkan adalah kompensasi penguat kesalahan dapat dirancang untuk menghasilkan tanggapan ikal tertutup dengan lebarpita penguatan yang lebih besar. Pengaruh pada catu daya adalah tanggapan terhadap perubahan beban semakin cepat. Kompensasi kesalahan menjadi sederhana, seperti diperlihatkan pada gambar 2.18. Kapasitor Ci dan resistor Riz pada gambar 2.18(a) menambah zero frekuensi rendah yang membatalkan satu dari dua pole kendali ke keluaran dari konverter ragam tegangan. Untuk perubahan beban yang besar, dimana tanggapan konverter dibatasi oleh kecepatan induktor, penguat kesalahan akan saturasi selama induktor menyesuaikan beban. Selama waktu tersebut, Ci akan termuati.. Ketika arus induktor mencapai level yang diperlukan, tegangan pada Ci akan menyebabkan kesalahan yang berpengaruh pada tegangan keluaran. Waktu pemulihan adalah RizCi yang cukup panjang. Kendali ragam arus menggantikan pole induktor sehingga jaringan kompensasi menjadi sederhana seperti pada gambar 2.18(b). Pole yang terbentuk dari Rf dan Cf digunakan untuk menggagalkan zero yang terbentuk dari kapasitor tapis keluaran dan tahanan seri ekivalen kapasitor tersebut.

Rf Ci VO Rip Riz Rd + Cf Rf E/A Cf VC VO R1 Rd

+ -

E/A

VC

Vref

(a)

Vref

(b)

Gambar 2.18 Rangkaian Kompensasi Kesalahan

(a) Kendali Ragam Tegangan (b) Kendali Ragam Arus Dengan kendali ragam arus, pembatasan arus sangat disederhanakan. Pembatasan pulsa demi pulsa, tentu sudah melekat pada skema kendali. Selanjutnya batas atas arus puncak ditetapkan secara sederhana dengan clamping tegangan kesalahan. Pembatasan arus yang akurat ini memberikan operasi elemen magnetik dan semikonduktor yang optimal sehingga rangkaian catu daya lebih awet. Kendali ragam arus juga mempunyai beberapa kelemahan. Umpanbalik arus sangat sensitif terhadap noise yang timbul dalam operasi pensaklaran. Disamping itu terdapatnya ketidakstabilan saat duty cycle di atas 50 %. Gangguan yang timbul saat operasi pensaklaran berlangsung dengan duty cycle lebih dari 50 % akan mengakibatkan keluaran lebar pulsa berosilasi. Namun ketidakstabilan tersebut dapat diatasi dengan menambahkan suatu sinyal ramp buatan (artificial ramp) dengan kemiringan (slope) sebesar 0,5 hingga 1 dari kemiringan sinyal arus saat off[20, memperlihatkan ketidakstabilan saat duty cycle = 60 %.
26]

. Gambar 2.19

Gambar 2.19 Ketidakstabilan saat Duty Cyle 60 %