Anda di halaman 1dari 4

Sebuah deskripsi singkat seputar kontroversi diagnosis gangguan identitas disosiatif disajikan dan diikuti dengan diskusi tentang

persamaan dan perbedaan antara gangguan identitas disosiatif dan gangguan kepribadian ambang. Fenomena autohipnosis dalam konteks trauma seksual pada anak usia dini dan gangguan penyerta dibahas, hal ini seperti alters atau kepribadian alternatif. Penulis menggambarkan penelitian terbaru neurosciences yang mungkin berhubungan dengan gejala gangguan identitas disosiatif dengan pembuktian gangguan perhatian dan proses memori. Sebuah gambaran klinis dari presentasi pasien yang khas telah disertakan, ditambah dengan beberapa rekomendasi untuk pendekatan dalam pengobatan. Contoh kasus: Mary (sebagai Mary, Edith Baby) Mary adalah seorang wanita berumur 30 tahun yang tenang lemah lembutdan pendiam serta memiliki banyak sifat avoidant. Dia bercerita tentang beberapa peristiwa masa lalunya, termasuk pelecehan seksual yang parah saat dia berusia 20 bulan. Dia mulai menceritakan ke psikiatri dengan suara tangisan yang selalu dia dengar: Mary: Bayi menangis sepanjang waktu-Bayi-Aku mendengarnya. Dia sedih sepanjang waktu. (mary berhenti berbicara. Sikapnya dan posturnya saat ini sangat berbeda, dan psikiater terkejut. Itu benarbenar seolah-olah sebagai orang yang berbeda yang ada di dalam ruangan). Mary (sekarang Edith): Dia adalah seorang pengecut. Saya tidak akan pernah tahan dengan semua itu sh--. Saya akan membunuhnya. Saya akan membunuhmu juga dan dia pantas untuk mati. Psikiatri : Siapa? Bayi? Mary (sekarang Edith): Mary. Dia seorang pengecut. Psikiatri: Bagaimana dengan si bayi? Mary (sekarang Edith): Siapa yang anda maksud? Psikiatri: Dapatkah saya berbicara dengan Mary? Mary (sekarang Edith): Dia tidak punya nyali untuk datang kesini.

Kontroversial Diagnosis

Pada

tahun

1988,

Dell1

mensurvei

dokter

untuk

menilai

reaksi

mereka

saat

ditemui orang lain dengan kepentingan mereka dalam disosiatif gangguan identitas (DID), yang sebelumnya disebut gangguan kepribadian ganda. Dari 62 responden yang telah diobati,

pasien dengan DID, lebih dari 80 persen mengatakan mereka telah mengalami reaksi "moderat menuju ekstrim" dari rekan-rekan, termasuk upaya untuk menolak penerimaan pasien ke rumah sakit atau untuk memaksa pembuangan mereka pasien, bahkan pasien yang mewakili sebagai responden resiko bunuh diri yang serius. Dell berspekulasi bahwa emosi reaksi terhadap diagnosis DID berasal dari kecemasan yang ditimbulkan oleh gangguan ini "Bizzare, mengganggu penampakan klinis,"1 mirip dengan beberapa 'reaksi emosional psikiatri darurat pasien kepada dokter.2 Alasan lain dari kontroversi hangat seputar diagnosis DID adalah sengketa

arti dari gejala yang diamati: Apakah DID gangguan dengan unik dan kelompok halus dari gejala inti dan perilaku yang beberapa dokter tidak dapat melihat ketika hal itu di depan mata mereka?3 Atau apakah sengaja berpura-pura sakit dan / atau iatrogenically penyebab gejala diciptakan oleh dokter lain yang memikirkan sesuatu yang memang ada dan yang tidak?4-6 Yang ketiga dan sangat penting alasan kontroversi itu adalah rasa takut bahwa penjahat akan "bebas" tanpa dihukum oleh penipu sistem keadilan, dengan perilaku atribut ke arah personaliti yang lain 7 dan tidak menahan pelaku yang seharusnya bertanggung jawab. Diagnosis DID merupakan kontroversial. Dilaporkan kasus DID oleh Frankel,8 Ganaway,9 dan McHugh,10,11 antara lain, yakni penyebabnya bukan dari penyakit menular sosial, sugesti, dan misdiagnosis. Para penulis ini memiliki argumen bahwa pasien dengan DID digambarkan memiliki hypnosis agak tinggi, dan oleh karena itu sangat mudah disugesti. Mereka berpendapat bahwa pasien kemungkinan akan rentan untuk mengikuti sugesti hipnosis secara langsung maupun implisit, dan sebagian besar diagnosis DID dibuat oleh spesialis beberapa psikiater. VERSUS GANGGUAN KEPRIBADIAN AMBANG Pada tahun 1993, Lauer, Hitam, dan Keen 12 menyimpulkan bahwa DID adalah epiphenomenon dari batas gangguan kepribadian, menemukan beberapa perbedaan antara gejala dua diagnosis. Mereka mendeskripsikan sebagai suatu "sindrom" dari gejala-gejala yang terjadi pada orang dengan terganggu kepribadian, khususnya gangguan kepribadian ambang. Mereka menyimpulkan bahwa DID "tidak gambaran klinis memiliki gambaran klinis unik, tidak ada tes laboratorium yang dapat diandalkan, tidak berhasil dipisahkan dari gangguan lain, tidak memiliki sejarah alam yang unik dan tidak ada pola familial. "Pada tahun yang sama., setelah Yeomans berupaya untuk menjawab pertanyaan ini dengan meninjau literatur empiris, North et al13 menyimpulkan bahwa

diagnosis belum "benar-benar divalidasi,14 tetapi mereka belum "hadir untuk percaya tentang keberadaannya." Mereka menyatakan, "Pengetahuan yang terbaru pada saat ini tidak cukup membenarkan keabsahan DID sebagai diagnosis terpisah, "tapi ini juga tidak menyangkal konsep. Selanjutnya, Spira15 mengedit buku karangan para pendukung keberadaan DID, yang menggambarkan pilihan pengobatan. Loewenstein16 dan Bliss17 menyimpulkan bahwa DID ada dan gejala autohipnotik spontan adalah dasar bagi fenomenologi DID. Gelinas18 menjelaskan autohipnotik dan gejala posttraumatic stress disorder (PTSD) gejala pada pasien DID kemungkinan adalah respon terhadap kekerasan seksual masa kecil. Spiegel dan Rosenfeld19 mengaitkan dengan "regresi usia spontan" (untuk alter muda) terlihat pada pasien DID dengan trauma awal dan percaya juga bahwa gejala PTSD terkait trauma merupakan central DID. Horevitz dan Braun20 menemukan bahwa 70 persen pasien yang telah didiagnosis dengan "kepribadian ganda gangguan (DID)" hanya akan mungkin dengan peninjauan bagan, memenuhi kriteria untuk batas gangguan kepribadian. Namun, mereka juga menemukan pasien lainnya yang tidak bisa begitu dikarakteristikan, dan mereka menyimpulkan bahwa DID yang sebenarnya dengan entitas yang berbeda, tapi overdiagnosed. Coons et al21 melakukan penilaian dengan Structured Clinical Wawancara untuk DSM Gangguan (SCID) dan Wawancara terstruktur dengan DSM-III-R Gangguan Kepribadian (SIDP-R) Disorder, Jadwal Wawancara Dissociative (DDIS), Beck Depression, Beck Hopelessness, dan Skala Pengalaman Disosiatif (DES) dan Skala Hidup Shipley Institut pada pasien yang telah didiagnosis dengan DID. Mereka menemukan bahwa 64 persen pasien yang didiagnosis dengan DID memiliki kriteria untuk gangguan kepribadian ambang, tetapi mereka yang tidak, ditemukan banyak kriteria untuk kepribadian ambang. Namun, seperti yang ditemukan oleh Horevitz dan Braun,20 sepertiga dari orang-orang sebelumnya didiagnosis dengan DID pada Axis I atas dasar yang disebutkan di atas skala penilaian tidak memenuhi kriteria untuk setiap gangguan Axis II. Dari catatan khusus adalah bahwa DES lebih tinggi pada subjek yang didiagnosis DID dibandingkan subjek lainnya. Coons et al21 menyimpulkan bahwa DID adalah a "sindrom" yang terjadi di orang dengan kepribadian yang terganggu, khususnya gangguan kepribadian ambang, dan bahwa keduanya gangguan kepribadian ambang dan DID adalah pada spektru gangguan karakter yang sama, dengan DID merepresentasi akhirnya lebih parah. Mereka berargumen bahwa DID muncul dari substrat sifat ambang. Para penulis berpendapat bahwa banyaknya

gejala

terkait

dengan

DID,

termasuk

disfungsi

insomnia,

seksual,

kemarahan,

bunuh diri, mutilasi diri sendiri, obat dan penyalahgunaan alkohol, kecemasan, paranoia, somatisasi, disosiasi, perubahan suasana hati, dan perubahan patologis di hubungan, mendukung pandangan mereka. Herman22 mengelompokkan DID sebagai gangguan stres yang ekstrim, mungkin bentuk kompleks PTSD, yang disebabkan oleh trauma berulang yang berkepanjangan.