Anda di halaman 1dari 15

BAB VIII PENCACAH (COUNTER) 8.

1 Pendahuluan Pencacah digital adalah sekumpulan FF yang berubah keadaan keluaran nya dalam merespon pulsa-pulsa yang diberikan pada masukannya. Susunan beberapa FF tersebut menghasilkan bilangan biner ekivalen dari jumlah pulsa total yang diberikan pada saat itu. Pencacah banyak digunakan pada sistem digital, diantaranya sebagai penghitung pulsa, pembagi frekuensi, pewaktu, penunda waktu dan sebagainya. Berdasarkan Clock yang diberikan pada FF, maka Pencacah dikelompokkan menjadi Pencacah tidak serempak (Asynchronous) dan serempak (Synchronous). 8.2 Pencacah Tak Serempak (Asynchronous) / Ripple / Serial Jenis Pencacah ini paling sederhana dan tersusun dari FF yang sejenis (SC, JK, T atau D) yang keluarannya Q (atau Q) dihubungkan dengan masukan Clock FF berikutnya, sehingga semua keluaran FF tidak berubah bersamaan dengan adanya pulsa Clock. Perubahan keadaan keluaran tiap FF terjadi pada setiap sisi naik (atau turun) dari masukan Clocknya. Suatu Pencacah, apabila perubahan hitungan keluarannya naik dari hitungan awalnya (misalnya 0000) dinamakan Pencacah naik / maju ( Up-Counter). Sebaliknya, apabila perubahan hitungan keluarannya turun dari hitungan awalnya (misalnya 1111) dinamakan Pencacah turun / mundur ( Down-Counter). Jumlah masukan pulsa Clock yang menyebabkan Pencacah kembali ke hitungan awalnya dinamakan modulus Pencacah, yaitu jumlah total keadaan keluaran yang berbeda (termasuk nol) dari Pencacah yang dinyatakan : Jumlah Modulus Pencacah = 2N N = Jumlah FF Gambar 8.1 menunjukkan diagram logika Pencacah naik ripple 3 bit dari FF-JK dengan diagram waktu dan tabel hitungannya. Masukan J dan K dibuat berlogika 1, agar keluarannya berubah terus (toggle). Karena N = 3, maka jumlah modulusnya = 23 = 8, jadi ada 8 macam perubahan pada keluaran yaitu naik dari 000 sampai 111. (a) Tabel Kebenaran Pencacah Naik Asinkron 3-bit dari FF-JK 127

128

Clock 0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10
V
CC

Keluaran QC QB QA 0 0 0 0 0 1 0 1 0 0 1 1 1 0 0 1 0 1 1 1 0 1 1 1 0 0 0 0 0 1 0 1 0

Hitungan 0 1 2 3 4 5 6 7 0 1 2

SET

Q Q

J K

SET

Q Q

J K

SET

Q Q

Clock

CLR

CLR

CLR

Q OUTPUT

(b) Diagram Rangkaian Pencacah Naik Asinkron 3-bit dari FF-JK

Clock Q Q Q
A B C

10

(c) Bentuk Gelombang Pencacah Naik Asinkron 3-bit dari FF-JK Gambar 8.1 Pencacah Naik Asinkron 3-bit dari FF-JK Sedangkan gambar 8.2 adalah Pencacah turun ripple 3 bit dari FF-JK. Perbedaan gambar 8.2 dengan gambar 8.1 diatas adalah keluaran Pencacah dari keluaran Q. (a) Tabel Kebenaran Pencacah Turun Asinkron 3-bit dari FF-JK Clock Keluaran Hitungan

129

0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 V

QC 0 1 1 1 1 0 0 0 0 1 1

QB 0 1 1 0 0 1 1 0 0 1 1

QA

0 1 1 1 0 1 0 1 0 1 0

0 7 6 5 4 3 2 1 0 7 6

CC

SET

Q Q

J K

SET

Q Q

J K

SET

Q Q

Clock

CLR

CLR

CLR

Q OUTPUT

(b) Diagram Rangkaian Pencacah Turun Asinkron 3-bit dari FF-JK

Clock Q Q Q Q Q
A A B B C

10

(c) Bentuk Gelombang Pencacah Turun Asinkron 3-bit dari FF-JK Gambar 8.2 Pencacah Naik Asinkron 3-bit dari FF-JK Pencacah diatas memerlukan 8 pulsa Clock dalam satu siklus untuk kembali ke keadaan awal dan karena frekuensi keluaran setiap FF adalah setengah frekuensi masukan Clock (atau lebar pulsa keluaran setiap FF adalah dua kali lebar pulsa

130

masukan Clock), maka frekuensi keluaran QC adalah 1/8 frekuensi pulsa Clock, sehingga dinamakan juga sebagai Pencacah pembagi 8. 8.2.1 Pencacah Dengan Jumlah Modulus < 2N Jumlah maksimummodulus suatu Pencacah dibatasi oleh jumlah FF yang digunakan Pencacah, namun dapat dimodifikasi untuk mendapatkan jumlah modulus kurang dari 2N, dengan melompati bagian urutan hitungan yang tidak dikehendaki. Contohnya urutan hitungan sebagai berikut : 000 001 010 Kembali Gambar 8.3 Urutan Hitungan Pencacah Naik Ripple Mod-6 Pencacah diatas menghitung dari 000 (nol) sampai 101 (lima) lalu kembali ke 000 lagi, hitungan 110 (enam) dan 111 (tujuh) dilompati, sehingga ada 6 keadaan yang berbeda, untuk itu dinamakan Pencacah naik asinkron modulus-6. Untuk memperoleh rangkaian Pencacahnya maka pada saat hitungan ke enam yaitu 110 untuk itu keluaran QC, QB dan QA dihubungkan ke Gate NAND yang menghasilkan keluaran 0 digunakan untuk me-reset (clear) Pencacah tersebut ke 000, seperti ditunjukkan pada gambar 8.4 dibawah.
OUTPUT Q V
A

011

100

101

CC

SET

Q Q

J K

SET

Q Q

J K

SET

Q Q

A Clock
K
CLR

B
CLR

C
CLR

(a) Diagram Rangkaian Pencacah Naik Asinkron Mod-6

131

Clock Q Q Q Keluaran NAND


A B C

10

11

12

1 0

(b) Bentuk Gelombang Pencacah Naik Asinkron Mod-6 Gambar 8.4 Pencacah Naik Asinkron Mod-6 Dari gambar 8.4 diatas tampak bahwa bentuk gelombang pada keluaran Q B muncul pulsa sesaat (spike atau glitch) setelah terjadi pulsa Clock ke-6 dan ke-12 yang disebabkan oleh terjadinya hitungan 110 (6) sebelum reset (clear). Keluaran QC mempunyai frekuensi 1/6 dari frekuensi pulsa Clock atau dengan kata lain Pencacah mod-6 membagi frekuensi pulsa masukan Clock dengan 6. Pencacah asinkron diatas dapat dimodifikasi sehingga mempunyai urutan hitungan yang lain, misalnya : 000 001 010 011 100 101 110 Berhenti Gambar 8.5 Urutan Hitungan Pencacah Naik Ripple Mod-6 Berhenti Sendiri OUTPUT Q

Q V

CC

SET

Q Q

J K

SET

Q Q

J K

SET

Q Q

A Clock
K
CLR

B
CLR

C
CLR

Gambar 8.6 Pencacah Naik Ripple Mod-6 Berhenti Sendiri

132

Agar Pencacah berhenti sendiri (self stopping) maka keadaan menyimpan (memory) dari sebuah FF digunakan untuk menghentikan hitungan, jadi pada hitungan 110 (6) keluaran QC, QB dan QA dihubungkan ke Gate NAND yang keluarannya dihubungkan ke masukan J-K FF pertama (FFA) sehingga hitungan Pencacah berhenti, seperti ditunjukkan pada gambar 8.6 dibawah. 8.3 Penundaan Perambatan (Propagation Delay) Pada Pencacah Ripple Pencacah ripple termasuk Pencacah biner yang sederhana rangkaiannya, karena memerlukan hanya sedikit komponen untuk menghasilkan urutan hitungan yang diinginkan. Kelemahannya adalah waktu operasinya yang relatif lebih lama, karena FF kedua tidak akan merespon masukannya sampai waktu penundaan perambatan t pd dari FF pertama, disebabkan masukan Clocknya berasal dari keluaran FF pertama. Sedangkan FF ketiga tidak akan merespon masukannya sampai waktu penundaan perambatan t pd dari FF kedua, karena masukan Clocknya berasal dari keluaran FF kedua, atau 2 x t pd setelah pulsa Clock diberikan, dan seterusnya. Jadi penundaan perambatan total Pencacah ripple dengan sejumlah N FF tidak dapat berubah keadaan sampai N x t pd setelah pulsa Clock diberikan. Gambar 8.7 mengilustrasikan penundaan perambatan Pencacah naik ripple 3-bit dengan perioda pulsa Clock T = 1000 ndetik dan penundaan perambatan tiap FF t pd = 50 ndetik.

Clock Q Q Q
A B C 1000 ndet

10

50 ndet 100 ndet

150 ndet

Gambar 8.7 Penundaan Perambatan Pencacah Naik Ripple 3-bit

133

Dari gambar diatas tampak bahwa urutan hitungan beroperasi normal walaupun terjadi penundaan perambatan 150 ndetik, ini menjadi masalah bila perioda pulsa Clock 100 ndetik yang menyebabkan terjadinya kesalahan hitungan, demikian juga apabila penundaan perambatan tiap FF mendekati perioda pulsa Clock. Untuk mengatasinya, maka besarnya perioda pulsa Clock adalah :
TClock N x t pd

atau
1

f Clock

1 N x t pd

Contohnya Pencacah ripple 3-bit dengan t pd = 50 ndetik memerlukan frekuensi maksimum pulsa Clock adalah f maks = 3 x 50 ndetik = 6,67 MHz Jadi semakin banyak jumlah FF pada Pencacah ripple, maka semakin besar total penundaan perambatan t pd semakin besar dan menyebabkan fmaks semakin kecil. Misalnya Pencacah ripple 5-bit dengan t pd 50ndetik, maka fmaks = 4 MHz. Karena alasan itu maka Pencacah ripple tidak sesuai digunakan pada frekuensi yang sangat tinggi. 8.4 IC Pencacah Ripple IC 7493 adalah Pencacah ripple 4-bit yang didalamnya terdiri dari mod-2 dan mod-8, sehingga bisa digunakan sebagai Pencacah mod-2, mod-8, mod-10 dan mod-12 atau mod-16. Gambar 8.8 menunjukkan diagram logika 7493, yang mempunyai 2 masukan Clock. Masukan CLKA untuk FFA sebagai Pencacah mod-2, sedangkan masukan CLKB untuk FFB, FFC dan FFD sebagai Pencacah mod-8. Dengan menghubungkan keluaran QA ke masukan CLKB atau keluaran QD ke masukan CLKA, maka diperoleh Pencacah mod-16. Semua FF bisa direset (clear) melalui masukan R01 dan R02 yang keduanya aktif tinggi, sehingga 7493 dapat disusun sebagai mod-10 (dengan menghubungkan keluaran QB ke masukan R01dan keluaran QD ke masukan R02) dan mod-12 (dengan menghubungkan keluaran QC ke masukan R01dan keluaran QD ke masukan R02).

134

Q
CLK
A

A
CLR

B
CLR

C
CLR

D
CLR

CLK R 01 R 02

Gambar 8.8 Diagram Logika IC Pencacah Ripple 7493 8.5 Pencacah Serempak (Synchronous) / Paralel Pada Pencacah biner sinkron, Clocknya dihubungkan dengan setiap masukan Clock FF, untuk itu setiap pemberian pulsa Clock akan menyebabkan semua keluaran juga berubah secara serentak. Hitungan pada Pencacah sinkron tidak hanya seperti Pencacah ripple yaitu berurutan, tetapi bisa melompat atau bahkan hitungan acak. Dalam merancang rangkaian Pencacah sinkron dengan hitungan tertentu harus mengetahui jenis FF yang digunakan, karena setiap FF mempunyai keluaran yang berbeda terhadap adanya pulsa Clock. Untuk itu harus mengetahui setiap perubahan keadaan keluaran FF sehubungan dengan hitungan yang diinginkan. Tabel 8.1 menunjukkan perubahan keadaan keluaran beberapa FF sehubungan dengan pemberian pulsa Clock terhadap masukan-masukannya. Sedangkan gambar 8.9 menunjukkan contoh dalam merancang Pencacah sinkron 3-bit dari FF-JK. Tabel 8.1 Tabel Transisi FF SR, JK, D dan T Keluaran Sebelum Clock Qn 0 0 1 1 Setelah Clock Qn+1 0 1 0 1 S 1 0 1 X R X 1 0 1 J 0 1 X X K X X 1 0 D 0 1 0 1 T 0 1 1 0 Masukan

(a) Tabel Kebenaran Pencacah Naik Sinkron 3-bit dari FF-JK

135

Keluaran QC 0 0 0 0 1 1 1 1 0 00 1 1 QB 0 0 1 1 0 0 1 1 0 QB Q A 01 11 X X X X JA = 1 QB Q A 01 11 1 X 1 X JB = QA QB Q A 01 11 0 1 X X JC = QA QB
QA

Masukan JC 0 0 0 1 X X X X KC X X X X 0 0 0 1 JB 0 1 X X 0 1 X X KB X X 0 1 X X 0 1
JA KA

0 1 0 1 0 1 0 1 0 10 1 1

1 X 1 X 1 X 1 X

X 1 X 1 X 1 X 1

QC

0 1

QC

0 1

00 X X

QB QA 01 11 1 1 1 1 KA = 1 QB QA 01 11 X 1 X 1 K B = QA QB QA 01 11 X X 0 1 KC = QA QB

10 X X

QC

0 1

00 0 0

10 X X

QC

0 1

00 X X

10 0 0

QC

0 1

00 0 X

10 0 X

QC

0 1

00 X 0

10 X 0

(b) Perancangan Pencacah Naik Sinkron 3-bit dari FF-JK

136

Q + 5 Volt
J K
SET

OUTPUT Q

Q Q

J K

SET

Q Q

J K

SET

Q Q

A
CLR

B
CLR

C
CLR

(c) Diagram Rangkaian Pencacah Naik Sinkron 3-bit dari FF-JK

10

Q Q Q

A B C

(d) Bentuk Gelombang Pencacah Naik Sinkron 3-bit dari FF-JK Gambar 8.9 Pencacah Naik Sinkron 3-bit dari FF-JK 8.6 Penundaan Perambatan Pada Pencacah Serempak ( Synchronous) Keluaran setiap FF berubah secara serempak oleh pulsa Clock, sehingga penundaan perambatan total Pencacah paralel adalah t pd FF + tpd Gate logika yang digunakan, jadi perioda pulsa Clock :
TClock t pd FF + t pd Gate

atau

f maks =

1 t pd FF + t pd Gate

Penundaan perambatan oleh Gate logika seringkali menyebabkan munculnya gelombang paku (glitch atau spike) pada bentuk gelombang di keluaran, namun waktunya relatif cepat dibanding pada Pencacah ripple. Disamping itu perubahan pada masukan J dan K bersamaan atau bahkan lebih cepat (race condition) terhadap perubahan transisi pulsa Clock, hal ini dapat diatasi dengan pemakaian FF jenis Master-Slave.

137

2.7 IC Pencacah Serempak (Synchronous) / Paralel IC 74193 adalah Pencacah paralel 4-bit naik atau turun yang dapat dihapus (clear) dan di-set ke hitungan yang diinginkan, gambar 8.10 menunjukkan diagram penyemat dan 74193. 4 Keluaran dari FF master-slave yang dipicu oleh transisi level rendah ke tinggi dari salah satu masukan Clock hitungan naik ( count-up) atau turun (countdown) yang menentukan urutan hitungan naik atau turun. Keempat Pencacah dapat diprogram, yaitu tiap keluaran dapat dipreset atau clear oleh masukan data yang diinginkan pada masukan data, apabila masukan Load adalah rendah. Pencacah sebagai pembagi mod-N dengan memodifikasi panjang hitungan oleh masukan preset. Masukan Clear tinggi membuat semua keluar menjadi rendah, yang tidak tergantung pada masukan hitungan (count) dan Load. Pencacah dapat dibuat bertingkat dengan menghubungkan keluaran Borrow dan Carry ke masukan Count-down dan Count-up.
Input Data A 15 Output Input Data C 10 Data D 9

CC

Clear 14

Borrow 13

Carry 12

Load 11

16

74193

1 Data B Input

2 Q
B

3 Q
A

4
Count Down Input

5 Count Up

6 Q
C

7 Q
D

8 GND

Output

Output

(a) Diagram Penyemat (Pin-out) IC 74193

138

Clear Load A B Input C D Count-up Count-down Q Q Output Q Q Carry Borrow Contoh hitungan
0 Clear 13 Preset 14 15 Hitungan naik 0 1 2 1 0 Hitungan turun 15 14 13
C A

(b) Bentuk Gelombang IC Pencacah Paralel 4-Bit Naik/Turun 74193 Gambar 8.10 IC Pencacah Paralel 4-Bit Naik/Turun 74193

139

8.7 Pertanyaan 8.7.1 Berapakah jumlah FF yang diperlukan untuk Pencacah mod-128 ? 8.7.2 Suatu Gelombang kotak 8 MHz digunakan sebagai Clock pada Pencacah ripple 5-bit. Berapakah frekuensi gelombang keluaran pada FF terakhir ? Berpakah duty cyclenya ? 8.7.3 Pencacah ripple 5-bit dimulai dari 00000, berapakah keluarannya setelah 144 pulsa Clock ? 8.7.4 Susunlah Pencacah ripple yang berhenti sendiri pada hitungan ke 14 ? 8.7.5 Gambarkan bentuk gelombang Pencacah dekade dengan Clock 1 KHz ! Tunjukkan sinyal paku (glitch / spike) yang muncul pada keluaran FF dan tentukan frekuensi pada keluaran FF tertinggi ! 8.7.6 Bilangan terbesar dari Pencacah ripple adalah 4096, berapakah FF yang diperlukan Pencacah tersebut ? Berapakah frekuensi Clock yang digunakan untuk mendapatkan frekuensi 550 KHz pada keluaran FF tertinggi ? 8.7.7 Keluaran tertinggi Pencacah ripple menghasilkan 875 pulsa untuk setiap 896.000 pulsa Clock dengan frekuensi 128 KHz. a. Berapakah jumlah FF yang dimiliki Pencacah tersebut ? b. Berapakah perioda pada FF tertinggi ? 8.7.8 Gambarkanlah diagram waktu dan tabel hitungannya yang menunjukkan seluruh keluaran Pencacah ripple yang ditunjukkan pada gambar dibawah ! (Anggaplah semua keluaran FF awalnya di-set 1)

Q
1
SET

Q
1
SET

Q
1
SET

Q
1
SET

CLR

CLR

Q
(a)

CLR

CLR

140

Q
1

Q
1

Q
1

Q
1

SET

Q Q

SET

Q Q

SET

Q Q

SET

Q Q

CLR

CLR

CLR

CLR

(b)
1

SET

Q Q

SET

Q Q

SET

Q Q

SET

Q Q

CLR

CLR

CLR

CLR

(c) Gambar 8.11 Untuk Soal 8.7.8 8.7.9 Gambarkanlah tabel hitungan dan modulus serta diagram waktu yang menunjukkan glitch pada keluaran Pencacah gambar 8.12 dibawah !

Q
1
SET

Q
1
SET

Q
1
SET

Q
1
SET

CLR

CLR

CLR

CLR

Gambar 8.12 Untuk Soal 8.7.9 8.7.10 Rancanglah Pencacah ripple dengan diagram waktunya yang menghitung mulai 111, 110, 101, 100, 011, 000 kembali lagi ke 111 dan seterusnya ! 8.7.11 Sinyal Clock pada suatu sistem digital mempunyai perioda 250 ndetik, yang digunakan untuk menghasilkan dua sinyal sinkronisasi pada frekuensi 50 KHz dan 1,25 KHz dengan Pencacah mod-5, 8 dan 10, gambarkanlah blok diagramnya !

141

8.7.12 Pencacah ripple disusun dengan menggunakan FF yang mempunyai waktu penundaan perambatan 35 ndetik. Jika frekuensi Clock adalah 2 MHz, berapakah modulus maksimum Pencacah ? 8.7.13 Rancanglah Pencacah paralel 4-bit dengan menggunakan FF-JK yang menghitung dengan urutan ganjil dimulai dari 0001 kembali lagi ke awal dan seterusnya ! Gambarkanlah diagram waktunya ! 8.7.14 Tunjukkan bagaimana IC Pencacah 7493 dapat dioperasikan sebagai Pencacah ripple mod-10 dan 12 ! Berapakah frekuensi keluaran Q D apabila frekuensi Clocknya 690 KHz ? 8.7.15 Susunlah IC Pencacah 7493 yang digunakan untuk menghasilkan pulsa dengan frekuensi 7,5 KHz di keluaran QD pada frekuensi Clock 45 KHz ! 8.7.16 Berapakah modulus Pencacah yang dihasilkan IC 7493 dengan susunan seperti gambar 8.13 dibawah ?
Q
A

CLK

Q
A

A
CLR

B
CLR

C
CLR

D
CLR

CLK

Clock

01

02

Gambar 8.13 Untuk Soal 8.7.16

Anda mungkin juga menyukai