Anda di halaman 1dari 24

Audit Pendahuluan : Nama Instansi Auditing : Rumah Sakit Graha Medika : Bagian Umum

Ruang lingkup audit : Pengelolaan limbah pada Rumah Sakit Graha Medika Definisi : Bagian ini merupakan bagian melakukan kegiatan pengelolaan

limbah di Rumah Sakit Graha Medika Struktur Organisasi Rumah Sakit Graha Medika

Gambaran Umum Pengelolaan Limbah Rumah Sakit Graha Medika: Pengelolaan limbah di Rumah Sakit ini dibawah tangungjawab bagian umum.

Pengelolaannya di kelola oleh sub bagian rumah tangga. Limbah yang di kelola rumah sakit ini terdiri dari limbah klinis dan limbah non klinis. Berikut jenis-jenis limbah yang dihasilkan oleh rumah sakit : a. Limbah klinik Limbah klinik adalah limbah yang dihasilkan oleh aktivitas yang dilakukan oleh perusahaan yang berhubungan dengan medis. Limbah klinis terdiri dari : Limbah Benda Tajam Limbah benda tajam adalah obyek atau alat yang memiliki sudut tajam, sisi, ujung atau bagian menonjol yang dapat memotong atau menusuk kulit seperti jarum hipodermik, perlengkapan intravena, pipet pasteur, pecahan gelas, pisau bedah. Semua benda tajam ini memiliki potensi bahaya dan dapat menyebabkan cedera melalui sobekan atau tusukan.

Limbah infeksius Limbah infeksius mencakup pengertian sebagai berikut:

1. Limbah yang berkaitan dengan pasien yang memerlukan isolasi penyakit menular (perawatan intensif). 2. Limbah laboratorium yang berkaitan dengan mikrobiologi dari rumah sakit atau ruang perawatan/isolasi penyakit menular. Namun beberapa institusi memasukkan juga bangkai hewan percobaan yang terkontaminasi atau yang diduga terkontaminasi oleh organisme pathogen ke dalam kelompok limbah infeksius. Limbah jaringan tubuh Limbah jaringan tubuh meliputi organ, anggota badan, darah dan cairan tubuh, biasanya dihasilkan pada saat pembedahan atau otopsi. Limbah sitotoksik Limbah sitotoksis adalah bahan yang terkontaminasi atau mungkin terkontaminasi dengan obat sitotoksik selama peracikan, Limbah farmasi Limbah farmasi ini dapat berasal dari obat-obat kadaluwarsa, obat-obat yang terbuang karena batch yang tidak memenuhi spesifikasi atau kemasan yang terkontaminasi, obat- obat yang dibuang oleh pasien atau dibuang oleh masyarakat, obat-obat yang tidak lagi diperlukan oleh institusi bersangkutan dan limbah yang dihasilkan selama produksi obat- obatan. Limbah kimia Limbah kimia adalah limbah yang dihasilkan dari penggunaan bahan kimia dalam tindakan medis, veterinari, laboratorium, proses sterilisasi, dan riset. Limbah radioaktif Limbah radioaktif adalah bahan yang terkontaminasi dengan radio isotop yang berasal dari penggunaan medis atau riset radio nukleida. Limbah ini dapat berasal dari antara lain: 1. Tindakan kedokteran nuklir, radioimmunoassay dan bacterilogis dapat berbentuk cair, padat atau gas.

b. Limbah non klinik Limbah ini selain sampah klinis, dari kegiatan penunjang rumah sakit juga menghasilkan sampah non klinis atau dapat disebut juga sampah non medis. Sampah non medis ini bisa berasal dari kantor atau administrasi (kertas), unit pelayanan (berupa karton, kaleng, botol), sampah dari ruang pasien, sisa makanan buangan; sampah dapur (sisa pembungkus, sisa makanan atau bahan makanan, sayur dan lainlain). Sub bagian rumah tangga yang mengelola limbah di kelompokan menjadi dua yaitu pengelolaan limbah klinik dan pengelola limbah non klinik. Masing-masing pengelolaan memiliki kordinator yang berbeda. Pengelolaan limbah dibedakan menjadi dua kelompok, yaitu: kelompok klinis dan kelompok non klinis. Cara pengelolaan limbah disesuaikan dengan jenis-jenis limbah, masing-masing mempunyai pengelolaan tersendiri. Hasil Survey Pendahuluan a. Pengelolaan limbah sudah ada standart tetapi ada beberapa standart yang belum dilaksanakan. b. Belum pernah di adakan pelatihan tentang pengolahan limbah sesuai standart. c. Pengolahan sampah akhir non medis dengan cara pembakaran. d. Saluran limbah cair pernah mengalami masalah. e. Limbah obat langsung di buang ke tempat sampah. f. Limbah infeksus pengelolaannya hanya di buang pada tempat sampah. g. Rumah sakit tidak menggunakan kantong berwarna kuning untuk menampung sementara limbah klinis sebelum dimusnahkan. h. Petugas pelaksana lapangan tidak membuat laporan hasil pekerjaan. i. Tidak ada penilian terhadap aktivitas atau kinerja petugas pelaksana lapangan.

Rumah Sakit Graha Medika Hasil Wawancara Terhadap Survey Pendahuluan Atas Subbagian Rumah Tangga : Fungsi pengelolaan limbah

KUISONER AUDIT MANAJEMEN ATAS Pengelolaan Limbah Tanggal pemerikasaan : 30 Maret 2013 Nama Instansi : Rumah Sakit Graha Medika Nama dan jabatan yang di wawancari, sebagai berikut :

Nama Drs. Risky A. M.Kes Ruswanto, SKm Retno Budiyanti, SKm Alex Johan, S Budiman Sugeng

Jabatan Kepala Bagian Umum Kepala subbagian rumah tangga Kordinator pengelola limbah klinis Kordinator pengelola limbah non klinis Petugas Pelaksana Lapangan Petugas Pelaksana Lapangan

Kepala Bagian Umum No 1. Pertanyaan Apakah anda mengerti tentang limbah klinis dan non klinis? 2. Apakah Rumah Sakit ini mempunyai instalasi pengelolaan limbah? 3. Apakah pengelolaan limbah di kelola secara terpisah? 4. Apakah mempunyai standart operasional dalam pengelolaan limbah ? Namun ada beberapa standar yang belum di penuhi 5. Apakah pernah ada pelatihan penanganan limbah yang sesuai standart? Ya Tidak Keterangan

6.

Apakah pembuang akhir limbah klinis dan non klinis berbeda?

Kepala Subbagian Rumah Tangga No 1. Pertanyaan Apakah anda mengerti tentang limbah klinis dan non klinis? 2. Apakah Rumah Sakit ini mempunyai instalasi pengelolaan limbah? 3. Apakah pengelolaan limbah di kelola secara terpisah? 4. Apakah mempunyai standart operasional dalam pengelolaan limbah ? Namun ada beberapa standar yang belum di penuhi 5. Apakah pernah ada pelatihan penanganan limbah yang sesuai standart? 6. Apakah pembuangan akhir limbah klinis dan non klinis berbeda? Ya Tidak Keterangan

Kordinator Pengelola Limbah non klinis No 1. Pertanyaan Apakah anda mengerti tentang limbah klinis dan non klinis? 2. Apakah Rumah Sakit ini mempunyai instalasi pengelolaan limbah? 3. Apakah pengelolaan limbah di kelola secara terpisah? 4. Apakah mempunyai standart operasional dalam pengelolaan limbah ? Namun ada beberapa standar yang belum di penuhi Ya Tidak Keterangan

5.

Apakah pernah ada pelatihan penanganan limbah yang sesuai standart?

6.

Apakah pembuangan akhir limbah klinis dan non klinis berbeda?

7.

Apakah sampah kering dipisahkan dengan sampah basah?

8.

Apakah setiap hari ada pengambilan sampah di setiap area-area yang memiliki tempat sampah, untuk dikumpulkan di pembungan akhir?

9.

Apakah pengolahan sampah akhir tersebut dibakar?

10.

Apakah limbah cair memiliki saluran yang terstruktur?

11.

Apakah saluran limbah cair pernah bermasalah? Apa yang menjadi penyebab jelaskan.

Tersumbat kotoran

12.

Apakah rumah sakit memiliki tangki pembungan tinja?

Kordinator Pengelolaan Limbah klinis No 1. Pertanyaan Apakah anda mengerti tentang limbah klinis dan non klinis? 2. Apakah Rumah Sakit ini mempunyai instalasi pengelolaan limbah? 3. Apakah pengelolaan limbah di kelola secara terpisah? 4. Apakah mempunyai standart operasional dalam pengelolaan limbah ? Namun ada beberapa standar yang belum di Ya Tidak Keterangan

penuhi 5. Apakah pernah ada pelatihan penanganan limbah yang sesuai standart? 6. Apakah pembuang akhir limbah klinis dan non klinis berbeda? 7. Apakah limbah benda tajam dibuang dengan cara penguburan di dalam tanah? Jika, tidak tolong jelaskan pertanyaan anda. 8. Apakah limbah obat dibuang di dalam toilet ? 9. Apakah penanganan limbah infeksius dengan cara dibakar? 10. Apakah rumah sakit ini memilki incinerator ? 11. Apakah limbah jaringan tubuh dikelola dengan cara pengkuburan ? 12. Apakah limbah kimia berbahaya dan tidak berbahaya di kelola secara berbeda? 13. Apakah limbah radioaktif sudah ditangani dengan tepat? 14. Apakah limbah klinis sebelum di olah di tampung terlebih dahulu di kantong warna kuning? 15. Apakah petugas yang melakukan pengelolaan limbah menggunkan sarung tangan dan masker penutup mulut? Langsung dibuang ke tempat sampah

KUESIONER PETUGAS PELAKSANA LAPANGAN Nama : Budiman

Jabatan : Petugas pelaksana limbah non klinis. No 1. Pertanyaan Apakah anda mengerti tentang limbah klinis dan non klinis? 2. Apakah anda mendapat penjelasan tentang tugas yang harus anda lakukan dari atasan anda ? 3. Apakah pernah ada pelatihan penanganan limbah yang sesuai standart? 4. Apakah anda mempunyai jadwal harian yang harus anda kerjakan ? 5. Apakah anda membuat laporan dari hasil yang telah anda kerjakan 6. Apakah ada penilian untuk setiap pekerjaan yang anda lakukan ? 7. Anda menggunakan masker dan sarung tangan ketika anda dalam melakukan pekerjaan? 8. Apakah pembuangan akhir limbah klinis dan non klinis berbeda? 9. Apakah sampah kering dipisahkan dengan sampah basah? 10. Apakah setiap hari ada pengambilan sampah di setiap area-area yang memiliki tempat sampah, untuk dikumpulkan di pembungan akhir? 11. Apakah pengolahan sampah akhir tersebut dibakar? 12. Apakah limbah cair memiliki saluran yang terstruktur? Ya Tidak Keterangan

13.

Apakah saluran limbah cair pernah bermasalah? Apa yang menjadi penyebab jelaskan. Apakah rumah sakit memiliki tangki pembungan tinja?

Tersumbat kotoran

KUESIONER PETUGAS PELAKSANA LAPANGAN Nama : Sugeng

Jabatan : Petugas pelaksana limbah klinis. No 1. Pertanyaan Apakah anda mengerti tentang limbah klinis dan non klinis? 2. Apakah anda mendapat penjelasan tentang tugas yang harus anda lakukan dari atasan anda ? 3. Apakah pernah ada pelatihan penanganan limbah yang sesuai standart? 4. Apakah anda mempunyai jadwal harian yang harus anda kerjakan ? 5. Apakah anda membuat laporan dari hasil yang telah anda kerjakan 6. Apakah ada penilian untuk setiap pekerjaan yang anda lakukan ? 7. Anda menggunakan masker dan sarung tangan ketika anda dalam melakukan pekerjaan? 8. Apakah limbah benda tajam dibuang dengan cara penguburan di dalam tanah? Jika, tidak tolong jelaskan pertanyaan anda. 9. Apakah limbah obat dibuang di Langsung dibuang Ya Tidak Keterangan

dalam toilet ? 10. Apakah penanganan limbah infeksius dengan cara dibakar? 11. Apakah rumah sakit ini memilki incinerator ? 12. Apakah limbah jaringan tubuh dikelola dengan cara pengkuburan ? 13. Apakah limbah kimia berbahaya dan tidak berbahaya di kelola secara berbeda? 14. Apakah limbah radioaktif sudah ditangani dengan tepat? 15. Apakah limbah klinis sebelum di olah di tampung terlebih dahulu di kantong warna kuning?

ke tempat sampah

HASIL REVIEW DAN PENGUJIAN PENGENDALIAN MANAJEMEN ATAS PENGELOLAAN LIMBAH RUMAH SAKIT GRAHA MEDIKA

Kekuatan-Kekuatan Sistem Pengendalian a. Rumah sakit mempunyai struktur organisasi yang cukup jelas yang mengatur wewenang, tugas dan tanggung jawab masing-masing bagian. b. Perusahaan memiliki job description tentang pengelolaan limbah. c. Rumah sakit memiliki standart operasional. d. Tingkat pendidikan rata-rata bagian rumah tangga adalah sarjana.

KELEMAHAN-KELEMAHAN SISTEM PENGENDALIAN No Kelemahan-kelemahan sistem pengendalian 1 Kesalahan yang dapat terjadi Pengujian yang dapat ditempuh limbah Menyelidiki proses

Pengelolan limbah sudah ada Pengelolaan sudah ada standart

namun kurang tepat, sehingga pengelolaan limbah. akan menimbulkan Mencari tahu,

beberapa standart belum dipatuhi

ketidakefisienan pengelolaan limbah

mengapa yang ada

standart belum

dipatuhi. 2 Belum pernah di adakan pelatihan Karyawan mempunyai Menyelidiki tentang pengolahan limbah sesuai pengetahuan standart. minim yang kerja karyawan tentang hasil

pengelolan sampah 3 Pengolahan sampah akhir non Akan medis dengan cara pembakaran. menyebabkan Observasi ke tempat pembungan akhir

polusi udara

sampah non medis 4 Saluran limbah cair pernah Aliran limbah cari Menyelidiki yang masalah. tersumbat atau alur apa menjadi Saluran kotoran saluran

mengalami masalah

berjalan tidak lancar

limbah tidak sesuai. 5 Limbah obat langsung di buang Obat ke tempat sampah akan dipungut Menyelidiki di tempat

oleh pemulung, bisa- setiap bisa obat akan dijual sampah kembali

Limbah infeksus pengelolaannya Limbah

infeksus Menyelidiki

ke

hanya di buang pada tempat memiliki sifat menular, tempat sampah sampah sehingga mengakibatkan penularan ke orang lain 7 Rumah sakit tidak menggunakan Tidak akan ada Menyelidiki warna tempat-tempat ke akan

kantong berwarna kuning untuk pembedaan menampung sementara

limbah kantong. Bisa terjadi penampungan akan tertukar sementara

klinis sebelum dimusnahkan.

Petugas pelaksana lapangan tidak membuat laporan hasil pekerjaan

Atasan tidak mengetahui apakah jadwal pekerjaanya

Observasi dan mencoccokan antara jadwal kerja dan

sudah di kerjakan atau belum 9 Tidak ada penilian terhadap Petugas akan semaunnya sendiri dalam melaksankan tugas.

aktivitas kerja yang dilakukan karyawan Observasi terhadap hasil kerja karyawan

aktivitas atau kinerja petugas pelaksana lapangan.

RUMAH SAKIT GRAHA MEDIKA KERTAS KERJA PEMERIKSAAN No 1 Kriteria Penggelolaan limbah harus sesuai standart Sebab Akibat limbah

Ada beberapa standart belum Pengelolaan di patuhi

tidak terstruktur dengan baik.

Pelatihan pengelolan limbah perlu diadakan

Belum

pernah

diadakan Karyawan

memiliki yang terhadap

pelatihan tentang pengelolaan pengetahuan limbah minim

pengelolaan limbah 3 Sampah akhir non medis di angkut ke TPA 4 Pengelolaan medis dibakar Sampah non Menyebabkan udara limbah tidak polusi

Saluran limbah cair lancar Saluran limbah cair sering Aliran dan terstruktur bermasalah obat di

berjalan dengan lancar buang Obat akan dipungut oleh pemungut dan akan di salah gunakan tertukar limbah limbah tempat klinis non

Limbah obat di keluarkan Limbah

dari bungkusnya dan di langsung ke tempat sampah buang ke dalam toilet 6

Limbah klinis di tampung Limbah non klinis tidak di Bisa dahulu kedalam kantong tampung di kantong berwarna antara berwarna kuning sebelum dikelola. kuning dengan klinis infeksius

Limbah

harus Limbah infeksius di buang Limbah bisa menularkan penyakit

dihancurkan dengan mesin langsung ke tempat sampah incenerator 8 Membuat laporan hasil Karyawan tidak

membuat Karyawan tidak bekerja

kerja

laporan hasil kerja

sesuai dengan jadwal yang ada

Hasil kerja harus memiliki Tidak ada penilaian terhadap Karyawan penilaian hasil kerja

akan

semaunya sendiri dalam melakasakan pekerjaannya

RUMAH SAKIT GRAHA MEDIKA RINGKASAN PEMERIKSAAN TERPERINCI No 1 Ada Kondisi beberapa Kriteria Rekomendasi

standart Sebaiknya dalam pengelolaan Standart yang ada harus limbah dilakukan di rumah sesuai sakit di patuhi agar kegiatan dengan atau aktivitas yang

belum di patuhi

ketetapan standar

dilakukan sesuai dengan standart. mematuhi Jika tidak standart

jalannya aktivitas tidak sesuai dengan tujua. 2 Belum pernah diadakan Rumah pelatihan pengelolaan limbah Sakit seharusnya Diadakannya pelatihan dalam pelatihan

tentang mengadakan

pengelolaan

tentang pengelolaan limbah limbah untuk menambah pada memadai karyawan yang pengetahuan wawasan karyawan dan terhadap

Pengelolaan Sampah akhir Semestinya non medis dibakar

untuk

sampah Sampah

non

medis

akhir non medis tersebut di dimasukkan ke kantong angkut ke tempat plastik berlebel yang

pembuangan akhir (TPA)

isinya hanya 2/3 bagian kemudian diikat bagian atasnya dan diletakkan ditempatkan tertentu

untuk di angkut ke TPA

Saluran limbah cair sering Saluran bermasalah semestinya terstruktur

limbah lancar

cair Butuh

pengawasan

dan khusus terhadap saluran limbah harus minggu cair. Petugas satu aliran

mengecek sekali

saluran limbah. Selain itu kita harus himbuan BUANGLAH SAMPAH TEMPATNYA. PADA Agar

para pengunjung rumah sakit tidak membuang sampah pada selokan atau sembarangan 5 Limbah obat di buang Limbah obat harus di buang Obat langsung sampah ke yang lagi, tidak obat membuang

tempat atau dilarutakan ke dalam digunakan toilet harus di

pisahkan

dengan pembungkusnya. Lalu obat d buang ke dalam toilet. Selain itu obat bisa dimusnahkan dengan incinerator 7 Limbah klinis tidak di Limbah klinis seharusnya di Limbah tampung di kantong tampung di kantong berwarna ditampung klinis harus terlebih mesin

berwarna kuning.

kuning untuk membedakan dahulu di dalam kantong dengan limbah lain. berwarna sebelum diolah kuning atau Karena

dimusnahkan.

kantong warna kuning mengartiakan limbah itu berbahaya.

Limbah infeksius di buang Limbah infeksius seharusnya Limbah langsung sampah ke tempat dihancurkan menggunakan incenerator

infeksius

ini

dengan memiliki sifat menular. mesin Limbah infeksius harus dihancurkan dengan

mesin incenerator. Jadi limbah infeksius harus ditangani dengan benar. 9 Karyawan tidak membuat Seharusnya laporan hasil kerja karyawan Laporan hasil pekerjaan harus dibuat. Agar antara jadwal pekerjaan sesuai dengan apa yang telah dikerjakan. 10 Tidak ada penilaian Untuk hasil kerja, dari pihak Diadakan evaluasi tiap rumah memiliki mengetahui kinerja. sakit seharusnya min. 3 bulan sekali, untuk untuk mengetahui dan

membuat laporan hasil kerja

terhadap hasil kerja

penilaian

perkembangan menilai sejauh mana perkembangan kinerja.

KESIMPULAN a. Pada pengelolaan limbah Rumah Sakit sudah terdapat standart tetapi ada beberapa standart yang belum dilaksanakan sehingga pengelolaan limbah tidsak terstruktur dengan baik dan dapat membahayakan masyarakat sekitar. Hal ini harus disadari bahwa pengelolaan limbah masih harus ditingkatkan lagi. b. Belum pernah diadakan pelatihan tentang pengolahan limbah sesuai standart sehingga masih banyak karyawan yang memiliki pengetahuan minim terhadap pengelolaan limbah. Hal ini dapat mengakibatkan kesalahan dalam pemisahan limbah berdasarkan jenisnya. c. Pengolahan akhir dari sampah non medis dengan cara pembakaran. d. Saluran limbah cair pernah mengalami masalah. Di dalam pengelolaan limbah cair pada fasilitas pelayanan kesehatan sebaiknya saluran air hujan dan saluran limbah dipisahkan agar proses pengolahan air limbah dapat berjalan secara efektif. e. Limbah obat yang tidak digunakan langsung di buang ke tempat sampah tanpa mengeluarkan dari pengemas.

f. Limbah infeksius pengelolaannya hanya di buang pada tempat sampah. Hal ini sangat tidak baik karena dapat menular ke orang lain dan sebaiknya di bakar. g. Rumah sakit tidak menggunakan kantong berwarna kuning untuk menampung sementara limbah klinis sebelum dimusnahkan. h. Petugas pelaksana lapangan tidak membuat laporan hasil pekerjaan. Akibatnya para karyawan akan bekerja semaunya dan tidak sesuai kewajibannya dan tidak mengahasilkan kemajuan. i. Tidak ada penilian terhadap aktivitas atau kinerja petugas pelaksana lapangan. Akibatnya manajemen tidak mengetahui seberapa jauh kemajuan kinerja untuk kemajuan pengelolaan dalam rumah sakit. REKOMENDASI a. Melakukan pemilahan limbah (sampah) ke dalam berbagai kategori dengan cara pembuangan limbah yang berbeda untuk memisahkan antara limbah yang berbahaya dan yang tidak berbahaya. b. Diadakannya pelatihan dalam pengelolaan limbah untuk menambah pengetahuan dan wawasan terhadap karyawan, sehingga karyawan lebih memahami dan dapat bekerja dengan baik dalam pengelolaan limbah misalnya petugas harus menggunaka pakaian pelindung. c. Sampah non medis dimasukkan ke kantong plastik berlebel yang isinya hanya 2/3 bagian kemudian diikat bagian atasnya ( leher ) dan diletakkan ditempat tertentu. Selain itu sampah harus di pilah antara sampah kering, sampah basah dan sampah plastik. Selanjutnya sampah akan diangkut ke TPA. d. Butuh pengawasan khusus terhadap saluran limbah cair. Petugas harus mengecek satu minggu sekali aliran saluran limbah. Selain itu kita harus himbuan BUANGLAH SAMPAH PADA TEMPATNYA. Agar para pengunjung rumah sakit tidak membuang sampah pada selokan atau membuang sembarangan e. Limbah obat yang tidak digunakan lagi harus dibuang terpisah dengan pembungkusnya. Sebelum di buang kita harus mengeluarkan obat-obat tersebut dari pembungkusnya. Obat-obat tersebut lalu harus dilarutkan ke dalam toilet. Selain itu limbah obat bisa dihancurkan dengan mesin incenerator.

f. Limbah klinis harus ditampung terlebih dahulu di dalam kantong berwarna kuning sebelum diolah atau dimusnahkan. Karena kantong warna kuning mengartiakan limbah itu berbahaya. g. Limbah infeksius ini memiliki sifat menular. Limbah infeksius harus dihancurkan dengan mesin incenerator. Jadi limbah infeksius harus ditangani dengan benar. h. Laporan hasil pekerjaan harus dibuat. Agar antara jadwal pekerjaan sesuai dengan apa yang telah dikerjakan. i. Diadakan evaluasi tiap min. 3 bulan sekali, untuk mengetahui dan menilai sejauh mana perkembangan kinerja. Agar manajemen mengetahui kinerja karyawannya dalam tanggung jawabnya dan perkembangan kinerjanya.

LAPORAN AUDIT MANAJEMEN Jember, 11 April 2012

No Lampiran Perihal

: 001/KAP/IV/2012 : 3 eksemplar : Laporan Hasil Audit Manajemen

Kepada Yth, Direktu RS Graha Medika Di Sidoarjo Kami telah melakukan audit atas lingkungan pada Rumah Sakit Graha Medika untuk periode 2011-2012. Audit kami tidak dimaksudkan untuk memberikan kewajaran atas laporan keuangan perusahaan dan oleh karenanya kami tidak memberikan pendapat atas laporan keuangan tersebut. Audit kami hanya mencakup bidang pengelolaan lingkungan yaitu limbah yang dimiliki (terjadi pada) Rumah Sakit. Audit tersebut dimaksudkan untuk menilai ekonomisasi (kehematan), efisiensi (daya guna), dan efektifitas (hasil guna). Pengelolaan Limbah yang dilakukan dan memberikan saran perbaikan atas kelemahan pelayanan yang ditemukan selama audit, sehingga diharapkan dimasa yang akan datang dapat dicapai perbaikan atas kekurangan tersebut dan perusahaan dapat beroperasi dengan lebih ekonomis, efisiensi, dan efektif dalam pencapaian tujuannya. Hasil audit kami sajikan dalam bentuk laporan audit yang meliputi : Bab I Bab II Bab III Bab IV :Informasi Latar Belakang :Kesimpulan audit yang didukung dengan Temuan Audit :Rekomendasi :Ruang Lingkup Audit Dalam melaksanakan audit kami telah memperoleh banyak bantuan, dukungan, dan kerja sama dari berbagai pihak baik jajaran direksi maupun staf yang berhubungna dengan pelaksanaan audit ini. Untuk itu kami mengucapkan terima kasih atas kerja sama yang telah terjalin dengan baik ini. Kantor Akuntan Publik CEA & Partners

Naura Aqilah, S.E.,M.M.,Ak.,BAP

Bab I. Informasi dan Latar Belakang PT Rumah Sakit Graha Medika (Selanjutnya disebut Perusahaan) berlokasi di Jalan Gatot Subroto No 12 Sidoarjo, didirikan tanggal 10 Mei 1991 oleh para pendiri yang terdiri atas: 1. Dr. Mashuri 2. Dr. Dihliza Bahsya 3. Dr. Adlina Isna 4. Dr. Hana Zulfa Safana 5. Dr. Samudra Gunawan Tujuan dari didirakannya Perusahaan adalah untuk memberikan jasa pelayanan pelayanan kesehatan dan jasa konsultasi kesehatan, dengan pelayanan yang akurat, tepat waktu dan penuh cinta kasih . secara keseluruhan jasa pelayanan yang diberikan dapat dikelompokkan menjadi dua yaitu : 1. Jasa Pelayanan Medis dan penunjang medis, yaitu meliputi : a. Rawat inap b. Rawat jalan c. Instalasi Rawat Darurat d. Laboratorium e. Instalasi Farmasi 2. Jasa konsultasi kesehatan Susunan Direksi perusahaan adalah sebagai berikut : Direktur Utama Direktur Medik dan Perwatan Direktur Keuangan Direktur SDM dan Pendidikan Direktur Umum dan Operasional Sedangkan tujuan dilakukannya audit adalah untuk : 1. Menilai kecukupan prosedur pengelolaan limbah yang digunakan dalam menyelenggarakan operasi rumah sakit 2. Menilai ekonomisasi, efisiensi, dan efektivitas pengelolaan limbah yang dimiliki perusahaan 3. Memberikan berbagai saran perbaikan atas kelemahan Pengelolaan Limbah yang ditemukan. : Dr. Mashuri : Dr. Dihliza Bahsya : Dr. Medila Aziza : Dr. Agus Muchtar : Dr. Adlina Isna

Bab II. Kesimpulan Audit

Berdasarkan temuan (bukti) yang kami peroleh selama audit yang kami lakukan, kami dapat menyimpulkan sebagai berikut : Kondisi : 1. Dalam pengelolaan limbah di Rumah Sakit Graha Medika sudah memiliki standart dalam pelaksanaannya namun ada beberapa standart tidak dipatuhi. 2. Belum pernah diadakan pelatihan tentang pengelolaan limbah yang baik pada Perusahaan sehingga minimnya pengetahuan karyawan tentang penanganan limbah. 3. Pengelolaan akhir sampah non medis dilakukan dengan cara pembakaran. 4. Saluran limbah cair sudah terstruktur dengan baik namun saluran tersebut masih sering mengalami masalah. 5. Limbah obat yang tidak digunakan di buang langsung ke tempat sampah tanpa mengeluarkan dari pembungkusnya. 6. Limbah klinis tidak di tampung di kantong berwarna kuning sebelum di kelola atau dihancurkan. 7. Limbah infeksius di buang langsung ke tempat sampah. 8. Petugas lapangan tidak membuat laporan hasil kerja. 9. Rumah sakit tidak melakukan penilaian terhadap kinerja petugas lapangan.

Kriteria: 1. Pengelolaan limbah di rumah sakit harus dilakukan sesuai dengan ketetapan standar 2. Pelatihan untuk pengelolaan limbah perlu diadakan untuk menambah wawasan dan pengetahuan. 3. Sampah akhir non medis dibuang ke tempat pembuangan akhir (TPA)

4. Saluran limbah cair lancar dan terstruktur 5. Limbah obat harus di buang atau dilarutakan ke dalam toilet

6. Limbah klinis seharusnya di tampung di kantong berwarna kuning untuk membedakan dengan limbah lain. 7. Limbah infeksius seharusnya dihancurkan dengan menggunakan mesin incenerator 8. Laporan hasil kerja harus dibuat oleh para petugas pengelola limbah

9. Untuk hasil kerja, dari pihak rumah sakit memiliki penilaian untuk mengetahui perkembangan kinerja.

Penyebab: 1. Ada beberapa standart belum di patuhi 2. Belum pernah diadakan pelatihan tentang pengelolaan limbah 3. Pengelolaan akhir sampah non medis dibakar 4. Saluran limbah cair sering bermasalah 5. Limbah obat di buang langsung ke tempat sampah 6. Limbah klinis tidak di tampung di kantong berwarna kuning 7. Limbah infeksius di buang langsung ke tempat sampah 8. Karyawan tidak membuat laporan hasil kerja 9. Tidak ada penilaian terhadap hasil kerja

Akibat : 1. Pengelolaan limbah tidak sesuai dengan standart operasinal yang diperlakukan. 2. Karyawan memiliki pengetahuan yang minim terhadap pengelolaan limbah 3. Menyebabkan polusi udara, mengganggu saluran pernapasan 4. Aliran limbah tidak berjalan dengan lancar 5. Obat akan dipungut oleh pemungut yang tidak bertanggungjawab dan akan disalahgunakan. 6. Tidak bisa membedakan limbah yang berbahaya dan tidak berbahaya 7. Limbah infeksius bisa menularkan penyakit 8. Karyawan tidak bekerja sesuai dengan jadwal yang ada 9. Karyawan akan semaunya sendiri dalam melakasakan pekerjaannya

Pejabat yang bertanggungjawab: Direktorat Umum dan Operasional

Bab III. Rekomendasi

Hasil audit yang dilakukan menemukan beberapa kelemahan yang harus menjadi perhatian manajemen dimasa yang akan datang. Kelemahan ini dapat diekelompokkan menjadi 1. Kelemahan-kelemahan sistem pengendalian : a. Pengelolan limbah sudah ada sudah ada standart namun beberapa standart belum dipatuhi b. Belum pernah di adakan pelatihan tentang pengolahan limbah sesuai standart. c. Pengolahan akhir sampah non medis dengan cara pembakaran d. Saluran limbah cair pernah mengalami masalah e. Limbah obat langsung di buang ke tempat sampah f. Limbah infeksus pengelolaannya hanya di buang pada tempat sampah g. Rumah sakit tidak menggunakan kantong berwarna kuning untuk menampung sementara limbah klinis sebelum dimusnahkan h. Petugas pelaksana lapangan tidak membuat laporan hasil pekerjaan i. Tidak ada penilaian terhadap aktivitas atau kinerja petugas pelaksana lapangan. Atas keseluruhan kelemahan yang terjadi, maka diberikan rekomendasi sebagai koreksi atau langkah perbaikan yang bisa diambil manajemen untuk memperbaiki kelemahan tersebut.

Rekomendasi :

a. Melakukan pemilahan limbah (sampah) ke dalam berbagai kategori dengan cara pembuangan limbah yang berbeda untuk memisahkan antara limbah yang berbahaya dan yang tidak berbahaya. b. Diadakannya pelatihan dalam pengelolaan limbah untuk menambah pengetahuan dan wawasan terhadap karyawan, sehingga karyawan lebih memahami dan dapat bekerja dengan baik dalam pengelolaan limbah misalnya petugas harus menggunaka pakaian pelindung. c. Sampah non medis dimasukkan ke kantong plastik berlebel yang isinya hanya 2/3 bagian kemudian diikat bagian atasnya ( leher ) dan diletakkan ditempat tertentu. Selain itu sampah harus di pilah antara sampah kering, sampah basah dan sampah plastik. Selanjutnya sampah akan diangkut ke TPA. d. Butuh pengawasan khusus terhadap saluran limbah cair. Petugas harus mengecek satu minggu sekali aliran saluran limbah. Selain itu kita harus himbuan BUANGLAH

SAMPAH PADA TEMPATNYA. Agar para pengunjung rumah sakit tidak membuang sampah pada selokan atau membuang sembarangan e. Limbah obat yang tidak digunakan lagi harus dibuang terpisah dengan pembungkusnya. Sebelum di buang kita harus mengeluarkan obat-obat tersebut dari pembungkusnya. Obat-obat tersebut lalu harus dilarutkan ke dalam toilet. Selain itu limbah obat bisa dihancurkan dengan mesin incenerator. f. Limbah klinis harus ditampung terlebih dahulu di dalam kantong berwarna kuning sebelum diolah atau dimusnahkan. Karena kantong warna kuning mengartiakan limbah itu berbahaya. g. Limbah infeksius ini memiliki sifat menular. Limbah infeksius harus dihancurkan dengan mesin incenerator. Jadi limbah infeksius harus ditangani dengan benar. h. Laporan hasil pekerjaan harus dibuat. Agar antara jadwal pekerjaan sesuai dengan apa yang telah dikerjakan. i. Diadakan evaluasi tiap min. 3 bulan sekali, untuk mengetahui dan menilai sejauh mana perkembangan kinerja. Agar manajemen mengetahui kinerja karyawannya dalam tanggung jawabnya dan perkembangan kinerjanya.

Bab IV. Ruang Lingkup Audit

Sesuai dengan penugasan yang kami terima, audit yang kami lakukan hanya meliputi masalah pengelolaan Limbah PT Rumah Sakit Graha Medika untuk periode tahun 2010/2011. Audit kami mencakup penilaian atas kecukupan sistem pengendalian manajemen Pengelolaan Limbah, personalia yang bertugas mengeloal limbah, dan aktivitas Pengelolaan Limbah itu sendiri.