Anda di halaman 1dari 88

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN DI RADIO REPUBLIK INDONESIA (RRI) STASIUN PURWOKERTO

ANTENA PADA PEMANCAR RADIO DAN PEMBUATAN WEBSITE RRI STASIUN PURWOKERTO PADA HALAMAN GALLERY DAN MANAGE GALLERY PADA HALAMAN ADMINISTRATOR Disusun Guna Memenuhi Tugas Praktik Kerja Lapangan

Disusun oleh: Nama : Hendy Arief Hidayat NIM : 5302410096 Jurusan/ Prodi : Teknik Elektro/ Pendidikan Teknik Informatika dan Komputer, S1

FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG

ii

TAHUN 2013 HALAMAN PENGESAHAN

Laporan Praktik Kerja Lapangan telah disyahkan oleh RRI Stasiun Purwokerto dan Jurusan Teknik Elektro UNNES.

Hari Tanggal

: Senin : 01 Maret 2013

Dosen Pembimbing

Pembimbing Lapangan

Drs. Samiyono, M.T. NIP. 19490616197511002

Dwi Swasono NIP. 19610918199931003

Mengetahui, Ketua Jurusan Teknik Elektro

Mengetahui,
Kepala Sumber Daya Teknologi dan Media RRI Purwokerto

Drs. Suryono, M.T. NIP. 195503161985031001

Burhanudin Ramadlan, S.T. NIP. 196712181998031004

ii

iii

Abstrak

Hendy Arief Hidayat Antena Pada Pemancar Radio dan Pembuatan Website RRI Stasiun Purwokerto Pada Halaman Gallery Dan Manage Galleey Pada Halaman Administrator Radio Republik Indonesia (RRI) Stasiun Purwokerto Pendidikan Teknik Informatika dan Komputer, S1 Teknik Elektro Universitas Negeri Semarang Tahun 2013 Praktik kerja lapangan merupakan salah satu mata kuliah yang harus dilaksanakan oleh seluruh mahasiswa jurusan Teknik Elektro program studi Pendidikan Teknik Informatika dan Komputer. Berdasarkan hal tersebut, penulis berkesempatan untuk melakukan kegiatan praktik kerja lapangan di sebuah radio nasional yakni Radio Republik Indonesia (RRI) stasiun Purwokerto. Perkembangan yang semakin pesat dalam dunia informasi dan komunikasi membuat hal ini menjadi motivasi tersendiri bagi penulis untuk mengetahui wawasan dibidangnya khususnya yang ada pada radio nasional Radio Republik Indonesia stasiun Purwokerto, namun juga harus mengetahui pengetahuan pada lain bidang yang sepaham dengan bidang penulis yakni bidang informatika dan komputer. Manfaat yang didapat, antara lain yaitu penulis mendapatkan dan menambah pengetahuan, wawasan, serta pengalaman di dunia kerja tentunya pada bidang radio. Teknik pengumpulan data pada praktek kerja lapangan ini yaitu dengan menggunakan tiga metode, antara lain pengumpulan data primer dan data sekunder dimana melalui metode observasi, wawancara, dan studi literatur digunakan sebagai referensi. Laporan ini secara umum berisi mengenai salah satu bagian dari pemancar yang digunakan pada RRI stasiun Purwokerto yakni antena, kemudian tata cara pembuatan website pada halaman gallery dan halaman panel manage gallery, serta manajemen kerja yang diterapkan oleh RRI stasiun Purwokerto. Kesimpulan yang diperoleh dari praktek kerja lapangan yang dilakukan adalah penulis mengetahui bagaimana bagian pemancar yang ada di RRI stasiun Purwokerto dimana yang dibahas penulis adalah antena dari sebuah pemancar. Dan kemudian tata cara pembuatan website pada halaman gallery yang menampilkan berbagai macam gambar yang telah diunggap, serta panel-panel admin manage gallery pada halaman administrator.

iii

iv

KATA PENGANTAR

Segala puji dan syukur penulis panjakan kehadirat Allah SWT dengan berkah kelimpahan rahmat dan karunia-Nya sehingga penulis dapat

menyelesaikan praktek kerja pada Radio Republik Indonesia (RRI) stasiun Purwokerto pada bagian Seksi Sumber Daya Teknologi dan Media. Adapun laporan praktek kerja lapangan ini disusun guna memenuhi syarat kurikulum pada program studi Pendidikan Teknik Informatika dan Komputer jurusan Teknik Elektro Universitas Negeri Semarang. Penulis menyadari bahwa kegiatan praktek kerja dan laporan ini tidak dapat terselesaikan tanpa bantuan, dorongan serta kebersamaan yang telah diberikan kepada penulis selama kegiatan praktek kerja dan penyusunan laporan, untuk itu penulis mengucapkan terima kasih kepada : 1. Prof. Dr. H. Sudijono Sastroatmodjo, M.Si selaku Rektor Universitas Negeri Semarang. 2. 3. 4. Drs. M. Herlanu, M.Pd selaku Dekan Fakultas Teknik. Drs. Suryono, M.T selaku Ketua Jurusan Teknik Elektro.
Feddy Setio Pribadi, S.Pd., M.T selaku Kepala Program Studi Pendidikan Teknik Informatika dan Komputer, S1.

5. 6.

Drs. Samiyono, M.T selaku Dosen Pembimbing. Rasiyah, S.Sos. selaku Kepala Radio Republik Indonesia stasiun Purwokerto.

iv

7.

Burhanudin Ramdlan, S.T selaku Kepala Seksi Sumber Daya Teknologi dan
Media.

8. 9.

Dwi Swasono selaku Kepala Sub Seksi Teknik Studio dan Media. Indarto selaku Pembimbing Lapangan.

10. Rekan kerja di RRI Purwokerto yang telah membantu dan berkerja sama dalam
pelaksanaan praktek kerja dan pembuatan penyusunan laporan ini.

11. Semua pihak yang tidak dapat penulis sebutkan satu per satu yang telah membantu dalam penyelesaian penulisan laporan ini. Semoga segala bantuan yang telah diberikan kepada penulis

mendapatkan imbalan dari Allah SWT. Penulis menyadari bahwa laporan ini masih banyak kekurangannya. Untuk itu penulis sangat mengharapkan kritik dan saran demi kesempurnaan laporan ini. Semoga laporan ini dapat memberikan manfaat bagi para pembaca, khususnya mahasiswa teknik informatika.

Purwokerto, 24 Maret 2013


Penulis,

DAFTAR ISI
v

vi

HALAMAN JUDUL .................................................................................. i HALAMAN PENGESAHAN ABSTRAK .......................................................... ii

.............................................................................................. iii ...................................................................... iv

KATA PENGANTAR

DAFTAR ISI .............................................................................................. vi DAFTAR TABEL .................................................................................. viii

DAFTAR GAMBAR .................................................................................. ix DAFTAR LAMPIRAN BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang ....................................................................... 1 ........................................................... 3 ............................................... 5 ...................................................................... x

B. Tujuan dan Manfaat

C. Lokasi dan Waktu Pelaksanaan D. Pengumpulan Data E. Sistematika Laporan BAB II PROFIL PERUSAHAAN

........................................................... 7 ........................................................... 7

A. Sejarah Perusahaan RRI Stasiun Purwokerto B. Visi dan Misi RRI Stasiun Purwokerto

....................... 9

................................... 16

C. Ikrar RRI ................................................................................... 18 D. Logo dan Arti Logo RRI ........................................................... 19 E. Manajemen RRI Stasiun Purwokerto ................................... 21

BAB III PEMBAHASAN

vi

vii

A. Pemancar Radio FM RRI Stasiun Purwokerto............................ 30 B. Pembuatan Website RRI Stasiun Purwokerto............................. 52 BAB IV PENUTUP A. Kesimpulan B. Saran ....................................................................... 69

................................................................................... 70

DAFTAR PUSTAKA ................................................................................... 72 LAMPIRAN

DAFTAR TABEL

vii

viii

Tabel 1. Sarana dan Prasarana LPP RRI Purwokerto ................................... 27 Tabel 2. Database rri_pwt.sql ....................................................................... 62 Tabel 3. Accounts pada Database rri_pwt.sql............................................... 62 Tabel 4. Gallery pada Database rri_pwt.sql............................................. 62

DAFTAR GAMBAR

viii

ix

Gambar 1. Logo RRI .................................................................................. 19 Gambar 2. Bagan Struktur Organisasi RRI Stasiun Purwokerto.................. 21 Gambar 3. Pemancar Combain Berbasis RVR 3000W................................ 33 Gambar 4. Exciter FM Build Up RVR TEX 30 LCD.................................. 34 Gambar 5. Diagram Blok Bagian Pemancar ................................................ 35 Gambar 6. Amplitude Modulated Wave ..................................................... 38 Gambar 7. Frequency Modulated Wave ...................................................... 38 Gambar 8. Antena Yagi ................................................................................ 45 Gambar 9. Antena Dipol ............................................................................... 47 Gambar 10. Antena Horn .............................................................................. 48 Gambar 11. Antena Omnidirectional ............................................................ 49 Gambar 12. Antena Sierra ............................................................................. 51 Gambar 13. The Linear Sequential Model .................................................... 56 Gambar 14. Entity Relationship Diagram (DRM) ........................................ 61 Gambar 15. Antarmuka Halaman Gallery ..................................................... 67 Gambar 16. Antarmuka Halaman Manage Gallery ...................................... 68

DAFTAR LAMPIRAN

ix

Lampiran 1. Denah Lokasi RRI Purwokerto ............................................... Lampiran 2. Struktur Organisasi ...........................................................

Lampiran 3. Surat Ijin Tugas dan Surat Tugas Dosen Pembimbing............. Lampiran 4. Surat Penyerahan Mahasiswa PKL ...................................

Lampiran 5. Surat Tugas Pembimbing PKL ............................................... Lampiran 6. Surat Penerimaan PKL ........................................................... Lampiran 7. Surat Permohonan Pengantar Pembuatan Surat Keterangan Pernah PKL .......................................................................

Lampiran 8. Surat Keterangan Pernah Melaksanakan PKL ....................... Lampiran 9. Lembar Presensi ....................................................................... Lampiran 10. Lembar Penilaian Pembimbing Lapangan .......................

Lampiran 11. Lembar Penilaian Dosen Pembimbing ................................... Lampiran 12. Dokumentasi .......................................................................

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi (IPTEK) sangat berpengaruh terhadap kehidupan manusia. Teknologi informatika dan komputer berkembang dengan pesat di berbagai bidang termasuk juga pada bidang radio, sehingga dengan perkembangan teknolgi tersebut dewasa ini membuat orang melakukan berbagai inovasi teknologi yang lebih luas, baik dalam bidang audio, video maupun perangkat komunikasi seperti pemancar dan sebagainya, termasuk juga adanya website guna mempermudah semua orang untuk mengakses suatu informasi yang ingin dicari atau diakses di internet. Berkaitan dengan hal tersebut pemanfaatan dan penggunaan berbagai komponen teknologi informatika dan komputer semakin berkembang pula, sesuai dengan kebutuhan peralatan yang dipakai. Dalam hal ini, penulis mengangkat dua permasalahan, yakni antena pada pemancar dan pembuatan website pada halaman gallery dan panel admin manage gallery pada halaman administrator. Antena adalah bagian yang paling penting dari sistem pemancar. Antena berfungsi sebagai alat yang dapat meradiasikan gelombang radio. Sebagai bagian dari sistem penerima, antena berfungsi sebagai bagian yang dapat menangkap radiasi gelombang radio. Antena yang ideal akan

meradiasikan gelombang radio kesegala arah. Antena yang ideal disebut sebagai antena isotropis. Sebagai gambaran, jika antena isotropis diletakkan pada titik pusat dari bola maka antena isotropis akan mengisi semua ruang yang ada pada bola tersebut dengan radiasi gelombang radio. Website atau situs web adalah sebuah penyebaran informasi melalui internet. Situs web merupakan hal yang tidak dapat dipisahkan dari dunia internet. Melalui situs web, setiap pemakai internet bisa mengakses informasi-informasi di situs web yang tidak hanya berupa teks, tetapi juga dapat berupa gambar, suara, film, animasi, dan sebagainya. Situs web dalam arti sebenarnya merupakan suatu kumpulan-kumpulan dokumen yang banyak tersebar di beberapa komputer server yang berada di seluruh penjuru dunia dan terhubung menjadi satu jaringan melalui jaringan yang disebut internet. Berdasarkan hal tersebut, timbul suatu permasalahan untuk membuat dan mengembangkan website RRI stasiun Purwokerto guna mempermudah semua orang untuk mengakses informasi yang ada di daerah Purwokerto pada khususnya dan informasi nasional pada umumnya melalui internet. Pengembangan website ini ditujukan untuk bisa melakukan proses radio streaming di internet guna mempercepat dan mempermudah semua orang untuk memperoleh informasi dengan mendengarkan radio secara streaming dengan jarak jaringan tak terjangkau luasnya.

B. Tujuan dan Manfaat 1. Tujuan Praktek Kerja Lapangan Secara umum praktek kerja lapangan bertujuan untuk

mengembangkan profesionalisme dan menerapkan ilmu pengetahuan dasar teknik, keahlian, dan pelengkap terpadu sistematis secara ilmiah dalam bentuk nyata. Secara khusus tujuan praktek kerja lapangan adalah sebagai berikut: a. Menambah pengetahuan dan cakrawala temtang bidan gteknik dan pelaksanaanya. b. Mengenalkan mahasiswa dengan berbagai masalah yang timbul dilapangan baik segi teknik, sosial, ekonomi dan sebagai dasar aplikasi ilmu yang didapat di bangku kuliah. c. Menumbuhkan rasa kesetiakawanan sosial, kegotongroyongan antar semua pihak yang terikat dalam PKL. d. Mengetahui proses siaran radio secara langsung. e. Tujuan praktek kerja lapangan sebagai salah satu syarat untuk mengikuti tugas akhir pada program S1 Universitas Negeri Semarang.

2. Manfaat Praktek Kerja Lapangan Bagi Universitas Negeri Semarang

a. Menjalin kerjasama yang baik dalam bidang pengembangan teknologi antara pihak instansi dengan universitas, sehingga terjalin hubungan yang saling menguntungkan. b. Memperoleh masukan kompetensi yang diperlukan sebuah instansi terhadap tenaga ahli khususnya program studi Pendidikan Teknik Informatika dan Komputer. c. Mengetahui sejauh mana ilmu yang telah diserap dan dipahami oleh mahasiswa selama studi. d. Memperoleh gambaran dan wawasan kerja yang aplikatif. e. Memperoleh informasi temtang perkembangan berbagai teknologi yang berhubungan dengan jurusan yang ditempuh selama kuliah. Bagi RRI stasiun Purwokerto a. Dengan adanya Praktek Kerja Lapangan, RRI Purwokerto akan mendapat masukan-masukan yang sangat berguna bagi pelaksanaan di lapangan. b. Bagi instansi yang berkaitan dapat menilai kualitas pendidikan di Universitas Negeri Semarang, memberikan masukan kompetisi yang sesuai, sehingga akan membantu meningkatkan kelulusan yang dibutuhkan di dunia kerja dan meningkatkan peran terhadap dunia pendidikan. c. Memberi informasi dan pengetahuan kepada mahasiswa tentang yang dijalankan oleh RRI Purwokerto.

Bagi Mahasiswa a. Memperoleh bekal dan pengetahuan tentang dunia industri atau instansi sebelum terjun langsung dan memperoleh informasi yang aktual mengenai dunia industri ataupun instansi dengan

mengembangkan ilmu dan ketrampilan. b. Menambah pengetahuan dan pengalaman kerja di RRI Purwokerto c. Melatih pemahaman tentang aplikasi pengetahuan mengenai teknik informatika yang diterapkan pada bidang industri atau instansi pemerintah. d. Mengenal dan merasakan sikap profesional yang dibutuhkan di industri ataupun instansi.

C. Lokasi dan Waktu Pelaksanaan 1. Lokasi Tempat dan pelaksanaan Praktek Kerja Lapangan dilaksanakan di RRI stasiun Purwokerto, jalan Jenderal Soedirman Nomor 427 Purwokerto,
kode pos 53116, telepon/ fax (0281) 635222, 635998, 640227, dengan layanan siaran AM : 756 KHz , RRI Pro 1 (FM: 93,1 MHz), RRI Pro 2 (FM: 98,6 MHz), RRI Pro 3 (FM: 99 MHz), dan RRI Siaran Streaming dengan alamat URL http://rripurwokerto.co.id.

2. Waktu Pelaksanaan

Pelaksanaan kerja praktik mulai dari tanggal 21 Januari 2013 sampai dengan tanggal 22 Februari 2013 di RRI stasiun Purwokerto. Adapun tahap yang dilaksanakan sebagai berikut:
a. Pra PKL

Persiapan administrasi dilakukan untuk menunjang proses yang akan dilalui meliputi perizinan oleh instansi, pembekalan oleh
Panitia Gugus PKL Fakultas Teknik Universitan Negeri Semarang dan persiapan diri.

b. Pelaksanaan
Pelaksanaan kerja praktik mulai dilaksanakan dari tanggal 21 Januari 2013 sampai tanggal 22 Februari 2013 di RRI Purwokerto dengan 5 hari kerja dari Senin sampai Jumat sedang jam kerja dimual dari pukil 09.00 sampai dengan 16.00 WIB. Untuk hari Sabtu dan Minggu libur. c. Pasca PKL

Pasca kegiatan PKL mahasiswa harus melengkapi data-data yang


diperlukan untuk menyusun laporan yang dapat dipertanggung jawabkan kepada pihak-pihak yang terkait, diantaranya adalah pihak RRI Purwokerto dan Jurusan Teknik Elektro Fakultas Teknik Universitas Negeri Semarang.

D. Pengumpulan Data

Metode yang digunakan penulis dalam menyusun laporan ini adalah dengan cara sebagai berikut :

1. Observasi

Dalam metode ini penulis mengadakan pengamatan dan praktek secara langsung di lapangan. Hal-hal yang diamati di lapangan mulai dari lingkungan pekerjaan hingga tahap pelaksanaan pekerjaan.
2. Wawancara

Wawancara dilakukan kepada semua pihak yang telibat di dalamnya,


mulai dari pimpinan perusahaan, pembimbing lapangan serta semua karyawan perusahaan. 3. Studi Literatur

Studi literatur dilakukan dengan cara mencari dan membaca berbagai macam sumber baik dari buku maupun sumber dari internet yang digunakan sebagai referensi guna memperoleh data yang berhubungan dengan
pembahasan.

E. Sistematika Laporan

Sistematika laporan dimaksudkan guna memudahkan pemahaman laporan yang akan dibahas, oleh karena itu penulis berusaha menyajikan laporan ini dengan sistematika penulisan sebagai berikut:

1. Bagian Awal Pada bagian ini berisikan tentang: Halaman Judul, Halaman Pengesahan, Abstrak, Kata Pengantar, Daftar Isi, Daftar Gambar, Daftar Tabel dan Daftar Lampiran.

2. Bagian Isi Pada bagian ini berisikan: a. Bab I: Pendahuluan Bab I membahas tentang latar belakang pelaksanaan proyek, tujuan praktik kerja lapangan, batas masalah, tempat dan waktu pelaksanaan serta metode pengumpulan data dan sistematika dalam penyusunan laporan praktik kerja lapangan ini. b. Bab II: Tinjauan Umum Perusahaan Bab II menjelaskan tentang gambaran umum radio yang menjadi sumber data dalam penulisan laporan praktik kerja, baik dilihat dari sejarah radio, dan kegiatan kerja di radio. c. Bab III: Pembuatan Proyek Bab III membahas mengenai bahan-bahan pembuatan proyek dan proses pembuatan proyek. 3. Bagian Akhir Pada bagian akhir ini berisikan: Penutup yang berisi tentang kesimpulan dan saran, Daftar Pustaka, serta Lampiran-lampiran.

BAB II PROFIL PERUSAHAAN

A. Sejarah Perusahaan RRI Stasiun Purwokerto

RRI Purwokerto didirikan pada tanggal 11 September 1945. Bagi masyarakat Purwokerto khususnya, masyarakat eks-karesidenan umumnya mengenal RRI Purwokerto hampir bersamaan dengan Proklamasi

Kemerdekaan Republik Indonesia tanggal 17 Agustus 1945, walaupun sebelumnya sudah dikenal adanya stasiun Siaran Radio di kota Kripik itu.
Di zaman pendudukan Tentara Dai Nippon (Jepang) kota Purwokerto dipandang sebagai kota penting, karena itu pada tanggal 8 Desember 1944 didirikan studio siaran yang disebut Purwokerto Hosokyoku. Karena saat itu masih dalam masa perang, tentunya pendirian suatu stasiun siaran radio ini tidak akan lepas dari strategi dan propaganda kepentingan Dai Nippon. Pembukaan Hosokyoku pada tanggal 12 Desember dilakukan oleh Syutyokan (Residen). Pembukaan siaran pagi setiap harinya antara jam 06.00 - 08.00, siang hari jam 12.00 - 14.00 dan petang hari dari jam 17.00 - 23.00 atau sampai jam 24.00. Karyawan Hosokyoku di Purwokerto ini masih terbatas sekali. Pimpinan studio seorang Jepang bernama Nisimura, serta Kepala Bagian Teknik yang juga seorang Jepang bernama Fujita. Karyawan berbangsa Indonesia antara 10 sampai 15 orang. Siaran-siaran Hosokyoku menggunakan bahasa Indonesia setiap harinya, tetapi pada jam 18.00 ada siaran khusus relay dari Tokyo Hosokyoku yang

siarannya berbahasa Jepang dan ditujukan kepada bangsa Jepang, terutama bala 9 tentara Jepang yang ada di Indonesia. Pada masa itu sudah dikenal siaran sentral berupa warta berita dan siaran-siaran penting lainnya yaitu dari Jakarta Hosokyoku. Waktu itu di Jawa ada 8 stasiun radio, yaitu di Jakarta, Bandung, Semarang, Yogyakarta, Surakarta, Surabaya, Malang dan Purwokerto. Hosokyoku Purwokerto saat itu bertempat di bekas rumah-rumah para karyawan pabrik gula Purwokerto.

10

Perang Asia Timur Raya berakhir dengan dibomnya kota Hiroshima oleh tentara Sekutu, sehingga Jepang menyerah kalah kepada Sekutu pada tanggal 15 Agustus 1945. Situasi tersebut dipergunakan oleh bangsa Indonesia untuk menyatakan kemerdekaannya, Proklamasi Kemerdekaan pada tanggal 17 Agustus 1945. Ketegangan-ketegangan pada masa itu timbul antara para pejuang bangsa Indonesia untuk membela dan mempertahankan kemerdekaan dengan bala tentara Dai Nippon yang tidak rela melihat bangsa Indonesia merdeka. Demikian juga antara para pejuang Indonesia yang bekerja di kantor-kantor bekas Jepang, dengan bekas pimpinan-pimpinan mereka yang orang Jepang. Hal ini juga terjadi di Purwokerto Hosokyoku. Walaupun pada saat itu studio dan pemancar tidak lagi digunakan untuk siaran, Hosokyoku dijaga siang dan malam oleh para karyawan Indonesia dengan bersenjatakan bambu runcing, semangat untuk merebut atau pengambilalihan bekas Purwokerto Hosokyoku oleh segenap karyawan bangsa Indonesia. Akan tetapi pengambilalihan masih menunggu komando dari pimpinan daerah agar jalannya sesuai dengan pengambilalihan kekuasaan pemerintahan di daerah Banyumas. Beberapa waktu setelah pengambilalihan atau penyerahan

pemerintahan dari Tentara Pendudukan Jepang kepada Republik Indonesia yaitu dari tangan Banyumas Syutyokan kepada Residen Banyumas yang waktu itu dijabat oleh Iskak Tjokroadisurjo. Dengan demikian,

pengambilalihan juga termasuk bekas Hosokyoku. Pada sore harinya, Residen Iskak Tjokroadisurjo berpidato di halaman depan bekas Hosokyoku kepada

11

segenap penduduk bahwa wilayah Banyumas telah selesai pengambilan kekuasaannya dari tangan Jepang, sekaligus diresmikan sebagai Radio Banyumas. Seluruh karyawan bangsa Indonesia bekas karyawan Purwokerto Hosokyoku ditugaskan untuk bekerja di Radio Banyumas.
Dengan pemancar SW yang berkekuatan 25 Watt, Radio Banyumas melaksanakan tugasnya menyukseskan Pemerintahan Republik Indonesia di wilayah Banyumas, memberikan penerangan-penerangan kepada rakyat bahwa Indonesia sudah merdeka dan mengajak rakyat untuk membela kemerdekaannya itu. Siaransiaran kebih dititikberatkan pada penanaman jiwa kemerdekaan, semangat berjuang membela Proklamasi Kemerdekaan. Pimpinan studio pada saat itu adalah Soetardjo (almarhum), Kepala Siaran, Ramelan dan Kepala Tata Usaha adalah Soemarto. Siaran-siaran terus berjalan dengan kemampuan tenaga dan peralatan serta biaya yang seadanya. Gaji karyawan belum terpikirkan dan lebih mengutamakan tugas dengan penuh pengabdian.

Kontak dengan studio-studio siaran lain bekas Hosokyoku di wilayah Jawa mulai dilakukan, dan pada tanggal 11 September 1945, 6 pimpinan bekas Hosokyoku di Jawa (Jakarta, Bandung, Semarang, Yogyakarta, Surakarta dan Purwokerto) berkumpul di Jakarta untuk mengadakan musyawarah mengenai tugas- tugas radio. Dalam pertemuan tersebut diputuskan untuk membentuk stasiun radio dengan nama Radio Republik Indonesia dan menyerahkannya kepada Pemerintah dengan maksud untuk menerima tugas-tugas lebih lanjut demi kepentingan nusa, bangsa dan negara, sekaligus dibuat ikrar yang dikenal dengan Tri Prasetya RRI serta dibuat lambang RRI. Sebagai tindak lanjut setelah dibentuknya RRI, maka RRI

12

Jakarta ditetapkan sebagai Pusat RRI dengan Kepala dipegang oleh Abdurrahman Saleh, sedangkan tujuh RRI lainnya disebut cabang RRI. Kepala RRI cabang Purwokerto yang pertama adalah Soetardjo, tetapi tidak lama kemudian dipindahtugaskan ke RRI Yogyakarta dan sebagai penggantinya adalah Soemartono. Tenaga karyawan pada masa itu umumnya terdiri dari para pemuda yang berjuang membela kebenaran. Tugas pokok sebagai angkasawan warga RRI makin ditingkatkan, terutama setelah ada beberapa rekan yang berasal dari RRI Jakarta menggabungkan diri di Purwokerto. Hal ini disebabkan oleh situasi Ibukota Jakarta waktu itu sehingga Pusat Pemerintahan Republik Indonesia dipindahkan ke Yogyakarta. Diantara mereka terdapat seniman dan komponis terkenal, Soetedjo (almarhum) yang semula adalah pemimpin Radio Orkes Jakarta dan di RRI Purwokerto berhasil menghimpun Orkes Radio
Purwokerto (ORP) dengan biduan-biduan Suyono dan Abdulgani (dari Jakarta), Istinah (Purwokerto) dan Martono. Bersama-sama mereka menciptakan lagu-lagu terkenal di Purwokerto, seperti Sungai Serayu, Ratna Juita, Selamat Berjuang Pahlawanku, Alam Ria,

Bisikan Angin, dan Aku Tak Sangka. Hingga oleh Pemda Kabupaten Banyumas dibuatkan monumen atas jasa-jasa mereka dalam bentuk gedung Kesenian "Soeteja". Dengan adanya ORP pimpinan Soetedjo ini, RRI Purwokerto sudah mulai melengkapi sarana hiburannya bagi masyarakat. Ada juga siaran kerjasama dengan Kantor Penerangan Karesidenan Banyumas di Purwokerto dengan konten penerangan kebijakan-kebijakan Pemerintah Pusat dan Daerah. Siaran Warta Berita sebelum ada kontak dengan RRI Pusat,

13

diusahakan sendiri dengan menyiarkan berita-berita penting dari surat kabar terbitan Jakarta yang sampai di Purwokerto dan untuk berita lokal daerah bekerjasama dengan kantor berita Antara cabang Purwokerto. Tanggal 21 Juli 1947 para serdadu Belanda menyerang pertahanan Republik Indonesia yang mereka sebut Politionele Aksi. RRI Purwokerto mengundurkan diri dari kota dan menuju ke Banjarnegara. Para karyawan mengangkut pemancar, keluar masuk desa, hingga melaui lereng gunung untuk mencari jalan yang aman. Ketika sampai di Banjarnegara, atas saran yang berwajib demi kepentingan keamanan RRI sendiri, pemancar diangkut lagi ke Wonosobo. Di Wonosobo RRI dipersilakan menggunakan gedung yang cukup baik untuk siaran. Hubungan dengan RRI pusat yang saat itu berkedudukan sebagian di Surakarta dan sebagian di Yogyakarta, lebih melancarkan tugas-tugas sesuai dengan kebijakan Kementrian Penerangan. Pada tanggal 17 Agustus 1948 bertepatan dengan tiga tahun usia Negara Republik Indonesia, semua stasiun RRI di wilayah Jawa Tengah disatukan menjadi RRI Jawa Tengah dan mengambil kedudukan di Magelang, dengan stasiun relay di Wonosobo dan Purworejo. RRI Jawa Tengah ini dipimpin oleh Soemarto yang semula adalah pimpinan RRI Purwokerto. Tanggal 19 Desember 1948 pasukan Belanda menyerbu Ibukota Republik Indonesia di Yogyakarta akan tetapi pemerintahan Indonesia telah diamankan lebih dahulu ke pedesaan. RRI Jawa Tengah di Magelang berusaha untuk menyingkir ke luar kota dengan membawa peralatan-

14

peralatan siaran, namun tidak berhasil untuk mengudarakan siarannya. Karyawan-karyawan RRI Jawa Tengah akhirnya menggabungkan diri ke
instansi-instansi pemerintah dan militer Republik Indonesia. Dengan adanya perundingan antara Belanda dan Pemerintah Republik Indonesia pada Perundingan Meja Bundar Yogyakarta, maka pada tanggal 29 Juni 1948 Yogyakarta dan daerah-daerah lain harus dikosongkan dari serdadu Belanda. Setelah Daerah Istimewa Yogyakarta kembali menjadi Ibukota Republik Indonesia, RRI yang pertama kali kembali mengudara adalah RRI Yogyakarta. Karyawankaryawan RRI di daerah lain termasuk Purwokerto menggabungkan diri datang ke Yogyakarta untuk memperoleh instruksi-instruksi lebih lanjut dari pimpinan RRI Pusat di Yogyakarta.

Pada awal tahun 1950 setelah Kemerdekaan Republik Indonesia diakui oleh Belanda dan dunia internasional, beberapa angkasawan RRI Purwokerto
di Yogyakarta kembali ke Purwokerto untuk mengusahakan kembali mendirikan RRI Purwokerto. Namun usaha ini ternyata tidak mendapat izin dari RRI Pusat sehingga RRI Purwokerto tidak berhasil mengudara kembali. Di tanah air kemudian timbul pergolakan-pergolakan seperti APRA, RMS, PRRI Permesta dan lainnya. Khusus dalam menangani penumpasan pemberontakan-pemberontakan tersebut, ABRI di Jawa Tengah memilih Purwokerto untuk kedudukan stasiun radio dengan nama Pemancar Mobil RI 12.

Pelaksanaan

penyelenggaraan

siarannya

bekerjasama

dengan

RRI Semarang, Yogyakarta, dan Surakarta. Pemberontakan akhinya berhasil ditumpas oleh ABRI dan dengan sendirinya pemancar mobil dengan siaransiarannya sebagai penunjang operasi militer tidak diperlukan lagi. Masyarakat

15

kabupaten Banyumas menggunakan kesempatan tersebut untuk mendirikan kembali RRI Purwokerto. Melalui DPRD Kabupaten Banyumas dihasilkan resolusi kepada Menteri Penerangan, diusulkan agar di Purwokerto didirikan lagi RRI supaya masyarakat Banyumas tidak dikecewakan. Pengajuan untuk mendirkan kembali RRI Purwokerto disetujui dengan syarat Pemerintah Daerah Kabupaten Banyumas menyediakan gedung untuk keperluan RRI di Purwokerto. Pada tanggal 20 Mei 1964 bertepatan dengan Peringatan Hari Kebangsaan Nasional, RRI Purwokerto diresmikan dengan bertempat di bekas Gedung Kesenian "Sri Surya" yang semula bernama Gedung Nasional Purwokerto.

B. Visi dan Misi RRI Stasiun Purwokerto RRI sebagai Lembaga Penyiaran Publik yang independen, netral dan tidak komersial berfungsi memberikan pelayanan siaran informasi, pendidikan,
hiburan yang sehat, kontrol sosial, serta menjaga citra positif bangsa di dunia internasional.

Secara jelas, Visi dan Misi RRI adalah sebagai berikut: 1. Visi RRI Menjadikan Layanan Penyiaran Publik Radio Republik Indonesia radio berjaringan terluas, pembangun karakter bangsa, berkelas dunia. 2. Misi RRI a. Memberikan pelayanan informasi terpecaya yang dapat menjadi acuan dan sasaran kontrol sosial masyarakat dengan memperhatikan kode etikjurnalistik/kode etik penyiaran.

16

b. Mengembangkan siaran pendidikan untuk mencerahkan, mencerdaskan, dan memberdayakan serta mendorong kreatifitas masyarakat dalam kerangka membangun karaktek bangsa. c. Menyelenggarakan siaran yang bertujuan menggali, melestarikan dan mengembangkan budaya bangsa, memberikan hiburan yang sehat bagi keluarga, membentuk budi pekerti dan jati diri bangsa di tengah arus globalisasi. d. Menyelenggarakan program siaran berperspektif gender yang sesuai dengan budaya bangsa dan melayani kebutuhan kelompok minoritas. e. Memperkuat program siaran di wilayah perbatasan untuk menjaga
kedaulatanNKRI.

f. Meningkatkan kualitas siaran luar negeri dengan program siaran yang mencerminkan politik negara dan citra positif bangsa. g. Meningkatkan partisipasi publik dalam proses penyelenggaraan siaran mulai dari tahap perencanaan, pelaksanaan, hingga evaluasi program siaran. h. Meningkatkan kualitas audio dan memperluas jangkauan siaran secara nasional dan internasional dengan mengoptimalkan sumberdaya teknologi yang ada dan mengadaptasi perkembangan teknologi penyiaran serta mengefisienkan pengelolaan operasional maupun pemeliharaan perangkat teknik. i. Mengembangkan organisasi yang dinamis, efektif, dan efisien dengan system manajemen sumber daya (SDM, keuangan, asset, informasi dan

17

operasional) berbasis teknologi informasi dalam rangka mewujudkan tata kelola lembaga yang baik ( good corporate governance) j. Meningkatkan kualitas siaran luar negeri dengan program siaran yang
mencerminkan politik negara dan citra positif bangsa.

k. Memberikan pelayanan jasa-jasa yang terkait dengan penggunaan dan pemanfaatan asset negara secara profesional dan akuntabel serta menggali sumber-sumber penerimaan lain untuk mendukung operasional
siaran dan meningkatkan kesejahteraan pegawai.

C. Ikrar RRI Pada tanggal 11 September 1945, 6 perwakilan bekas radio Jepang di Jawa (Jakarta, Bandung, Semarang, Yogyakarta, Surakarta dan Purwokerto)
berkumpul di rumah Adang Kadarusman Jalan Menteng Dalam Jakarta selain menghasilkan keputusan untuk mendirikan Radio Republik Indonesia juga menghasilkan suatu deklarasi yang terkenal dengan sebutan Piagam 11 September 1945, yang berisi 3 butir ikrar, yang kemudian dikenal dengan Tri Prasetya RRI.

Tri Prasetya RRI 1. Kita harus menyelamatkan alat siaran radio dari siapapun yang hendak menggunakan alat tersebut untuk menghancurkan negara kita. Dan membela alat itu dengan segala jiwa raga dalam keadaan bagaimanapun dan dengan akibat apapun. 2. Kita harus mengemudikan siaran RRI sebagai alat perjuangan dan alat revolusi seluruh bangsa Indonesia, dengan jiwa kebangsaan yang murni,

18

hati yang bersih dan jujur serta budi yang penuh kecintaan dan kesetiaan kepada tanah air dan bangsa. 3.
Kita harus berdiri di atas segala aliran dan keyakinan partai atau golongan dengan mengutamakan persatuan bangsa dan keselamatan negara serta berpegang pada jiwa Proklamasi 17 Agustus 1945.

D. Logo dan Arti Logo RRI Sebagai salah satu stasiun tertua dan bersejarah di tanah air, Radio Republik Indonesia (RRI) terus berkembang dan menyesuaikan diri dengan kebutuhan masyarakat. RRI yang dulunya milik pemerintah kini telah menjadi Lembaga Penyiaran Publik. Sebelum menjadi Lembaga Penyiaran Publik, sejak tahun 2000 RRI berstatus sebagai Perusahaan Jawatan (Perjan) dan menjalankan prinsipprinsip radio publik yang independen. Menjadi Perusahaan Jawatan selama masa reformasi, merupakan masa transisi RRI dari Lembaga Penyiaran Pemerintah menuju Lembaga Penyiaran Publik. Status sebagai Lembaga Penyiaran Publik ditegaskan melalui Peraturan Pemerintah Nomor 11 dan 12
tahun 2005. Untuk lebih menegaskan identitasnya, RRI memebuat logo dengan filosofi sebagai berikut:

1.

Logo RRI

19

Sekali Di Udara Tetap Di Udara


Gambar 1. Logo RRI Sumber: Arsip Bagian Tata Usaha RRI Purwokerto (2013)

2. Arti Logo RRI a. Bentuk persegi panjang tanpa sudut dan tanpa garis tepi,

menggambarkan kekokohan dan solidaritas. Sudut yang membulat (tidak runcing) melambangkan fleksibilitas RRI. Tidak adanya garis tepi atau bingkai menunjukkan indepedensi RRI, serta keterbukaan RRI untuk dapat bekerjasama dengan berbagai pihak. b. Tulisan (font type) "RRI". Huruf tulisan yang dirancang khusus menunjukkan RRI yang kokoh, tegas, dinamis dan selalu bergerak maju. c. Gambar pancaran radio. Sebuah image yang menggambarkan kuatnya pancaran siaran radio RRI yang makin meluas. Tiga lapis pancaran yang terlihat pada logo juga melambangkan Tri Prasetya RRI. d. Warna Biru, Biru langit dan putih untuk mempertahankan tradisi. Warna biru dipilih sebagai warna korporat RRI. Warna Biru dan biru langit ini melambangkan universalitas RRI, sifat mengayomi, teduh dan
dapat dipercaya.

e. Warna putih pada tulisan RRI melambangkan kejujuran, kebenaran,


keberimbangan dan akurasi.

20

21

E. Manajemen RRI Stasiun Purwokerto 1. Bagan Struktur Organisasi Perusahaan


Berikut ini adalah bagan struktur Lembaga Penyiaran Publik RRI Purwokerto:

Gambar 2. Bagan Struktur Organisasi RRI Stasiun Purwokerto Sumber: Arsip Bagian Tata Usaha RRI Purwokerto (2013)

22

2. Susunan Karyawan
Berikut ini adalah susunan karyawan Lembaga Penyiaran Publik RRI Purwokerto:

Kepala Stasiun Kepala Sub Bagian Tata Usaha Kepala Urusan Sumber Daya Manusia Kepala Urusan Keuangan Kepala Urusan Umum Kepala Seksi Siaran Kepala Sub Seksi Perencanaan dan Evaluasi Programa Kepala Sub Seksi Programa 1 Kepala Sub Seksi Programa 2 Kepala Seksi Pemberitaan Kepala Sub Seksi Berita, Ulasan dan Dokumentasi Kepala Sub Seksi Liputan dan Olahraga Kepala Sub Seksi Pengembangan Berita Kepala Seksi Sumber Daya Teknologi dan Media Baru Kepala Sub Seksi Teknik Studio dan Media Baru Kepala Sub Seksi Teknik Transmisi

: Rasiyah, S.Sos. : Anom Andadari, S.Sos. : Suryanto : Dra. Hairani Purbasari : Mujiyanto, S.Sos. : Yogo Sanjoyo, S.H

: Mukson, S.E. :: Hanifahridads, S.H. : Ir. Mahfud

: Ikrar Dwi Sudiadi, A.Ma. : Sri Wuryani, B.A : Dra. Indah Tri M.

: Burhanudin Ramadlan, S.T.

: Dwi Swasono : Edi Wahidin

23

Kepala Sub Seksi Sarana Prasarana Penyiaran Kepala Seksi Layanan dan Usaha Kepala Sub Seksi Layanan Publik Kepala Sub Seksi Pengembangan Usaha Kepala Sub Seksi Pencitraan 3. Job Description Lembaga Penyiaran Publik RRI Purwokerto terdiri atas beberapa bagian dan sub bagian dengan pembagian tugas kerja sebagai berikut: a. Sub Bagian Tata Usaha Melaksanakan kegiatan tata usaha Stasiun Penyiaran Tipe C. Sub Bagian Tata Usaha menyelenggarakan fungsi : 1) Koordinasi penysunan rencana, program dan anggaran stasiun penyiaran. 2) Pelaksana urusan sumber daya manusia. 3) Pelaksana urusan keuangan. 4) Pelaksana urusan umum. Sub Bagian Tata Usaha terdiri dari : 1) Urusan sumber daya manusia Melakukan penyiapan bahan perencanaan, pengelolaan dan evaluasi urusan sumber daya manusia, keprotokolan dan : Edy Siswanto : Dwi Octo Gunarso, S.Sos. : Wahyu Hadiarta : Dwi Purwanto : Windiastuti

kehumasan serta persuratan.

24

2) Urusan keuangan Melakukan pengelolaan perbendaharaan, akuntansi dan verifikasi serta laporan keuangan. 3) Urusan umum Melakukan penyiapan bahan penyusunan rencana, program dan anggaran serta pengelolaan perlengkapan, rumah tangga, keamanan dan kearsipan. b. Seksi Siaran Mempunyai tugas melaksanakan kegiatan di bidang perograma siaran. Seksi Siaran menyelanggaran fungsi : 1) Pelaksanaan perencanaan dan evaluasi program. 2) Pelaskanaan pengelolaan programa I. 3) Pelaskanaan pengelolaan programa II. Seksi Programa Siaran terdiri atas : 1) Subseksi Perencanaan dan Evaluasi Programa Melakukan penyiapan bahan perencanaan program acara, anggaran biaya siaran, pemolaan, lalu lintas siaran (traffic) dan evaluasi di bidang programa siaran. 2) Subseksi Programa I Melakukan pengelolaan dan penyelenggaraan siaran berita/ informasi, produksi siaran pendidikan, produksi siaran budaya, produksi siaran hiburan dan produksi siaran iklan pada programa I.

25

3) Subseksi Programa II Melakukan pengelolaan dan penyelenggaraan siaran berita/ informasi, produksi siaran pendidikan, produksi siaran hiburan dan produksi siaran iklan pada programa II. c. Seksi Pemberitaan Mempunyai tugas melakukan kegiatan di bidang pemberitaan. Seksi Pemberitaan menyelenggarakan fungsi : 1) Pelaksanaan produksi berita, ulasan dan dokumentasi. 2) Pelaksanaan produksi liputan dan olahraga. 3) Pelaksanaan produksi pengembangan berita. Seksi Pemberitaan terdiri atas : 1) Subsesksi Berita, Ulasan dan Dokumentasi Melakukan penyiapan bahan perencanaan, pelaksanaan dan evaluasi produksi liputan berita, ulasan, siaran langsung, redaksional dan dokumeltasi untuk programa Stasiun Penyiaran Tipe C dan kontribusi pada Pusat Pemberitaan. 2) Subseksi Liputan dan Olahraga Melakukan penyiapan bahan perencanaan, pelaksanaan dan evaluasi produksi liputan peristiwa olahraga, produksi berita olahraga, melakukan siaran langsung olahraga untuk programa Stasiun Penyiaran Tipe C dan kontribusi pada Pusat Pemberitaan. 3) Subseksi Pengembangan Berita

26

Melakukan penyiapan bahan perencanaan, pelaksanaan dan evaluasi produksi pengembanganberita dan masalah actual untuk Stasiun Penyiaran Tipe C dan kontribusi pada Pusat Pemberitaan d. Seksi Sumberdaya Teknologi Mempunyai tugas melaksanakan kegiatan di bidang sumberdaya teknologi. Seksi Sumberdaya Teknologi menyelenggarakan fungsi : 1) Pelaksanaan di bidang teknik studio multimedia. 2) Pelaksanaan di bidang teknik transmisi. 3) Pelaksanaan di bidang sarana prasarana penyiaran. Seksi Sumberdaya Teknologi terdiri dari : 1) Subseksi Teknik Studio Multimedia Melakukan penyiapan bahan perencanaan, pengelolaan dan evaluasi di bidang teknik studio dan multimedia. 2) Subseksi Teknik Transmisi Melakukan penyiapan bahan perencanaan, pengelolaan dan evaluasi di bidang teknik transmisi. 3) Subseksi Sarana Prasarana Penyiaran Melakukan penyiapan bahan perencanaan, pengelolaan dan evaluasi di bidang sarana prasarana penyiaran. e. Seksi Layanan Dan Usaha Mempunyai tugas melakukan kegiatan di bidang layanan dan usaha. Seksi Layanan dan Usaha menyelenggarakan fungsi : 1) Pelaksanaan layanan publik.

27

2) Pelaksanaan pengembangan usaha. 3) Pelaksanaan pencitraan. Seksi Layanan dan Usaha terdiri dari : 1) Subseksi Layanan Publik Melakukan penyiapan bahan perencanaan, pengelolaan dan evaluasi kegiatan layanan kemitraan, data dan informasi. 2) Subseksi Pengembangan Usaha Melakukan penyiapan bahan perencanaan, pengelolaan dan evaluasi kegiatan pengembangan usaha siaran radio dan usaha non siaran radio. 3) Subseksi Pencitraan Melakukan penyiapan bahan perencanaan, pengelolaan dan evaluasi kegiatan promosi, operasional standarisasi identitas korporat, hubungan luar dan media.

4. Sarana dan Prasarana Dalam melaksanakan kegiatannya RRI didukung oleh peralatan penyiaran yang cukup memadai. Peralatan yang kini menjadi tulang punggung RRI dalam melaksanakan kegiatannya dibiayai pemerintah. Peralatan yang dimiliki oleh LPP RRI Purwokerto antara lain: No. 1 2 3 4 5 6
Sarana dan Prasarana Studio Continuity Computer OAC Siemens, Tape desk studer Tape Roll Otari CD player revol Mixer Neve Siemens, tape okari Tape desk studer dan Taseam Keterangan / Unit 2 unit 1 unit 2 unit 1 unit 2 unit Masing-masing 2 unit

28

7 8

9 10 11 12 13 14 15 16

Microphone dan Estandar micro 1 unit Studio rekaman menggunakan mixer 16 1 buah channel, tape roll merk otari, CD player merk revol Tape desk Tascam, tape desk Sony Masing-masing 1 buah Komputer AWS merk Siemens dilengkapi 2 unit studio III dan IV Master Control Room 1 unit Mobil merek Mercedez-Benz dilengkapi 1 unit studio equipment dari Siemens Mobil OB Van satelit 1 unit Hybrid telephone (phone in pro) 1 unit Pemancar 4 unit Auditorium 1 ruang

Tabel 1. Sarana dan Prasarana LPP RRI Purwokerto (sumber: Company Profile Bidang Pemberitaan (News) Lembaga Penyiaran RRI Purwokerto, Agustus 2009)

a. Studio 1) Continuity I Dilengkapi dengan mixer merk Siemens, digunakan untuk musik rekaman, musik tradisional, dan siaran radio. Dilengkapi komputer OAC Siemens, tape Deck Studer 1 buah, tape Roll Otari 2 buah, CD player Revik 1 buah. 2) Continuity II Continuity drama menggunakan mixer Neve Siemens, tape Otari 2 buah, tape deck Studer dan Tascam, masing-masing 2 buah, CD player, Revok, microphone dan Estandar microphone. b. Multy Purpose Studio rekaman menggunakan mixer 16 channel, tape Roll merk Otari, CD player merek Revok 1 buah, DAT merk Studer 1 buah,

29

tape deck Tascam ditambah tape deck Sony masing-masing 1 buah, computer AWS 1 set merk Siemens, dilengkapi dengan studio III dan IV. c. Master Control Room Ruang pengendali output dan input siaran dengan komputerisasi. d. Mobil OB Van Digunakan untuk kepentingan siaran luar, menggunakan mobil merk Mercedez-Benz. Dilengkapi dengan studio equipment dari Siemens, serta pemancar dengan frekuensi 93, dan 99 MHz, dilengkapi dengan pemancar radius 60 km. Untuk kepaduan siaran langsung dilengkapi pula dengan news room sebagai pengendali siaran distudio RRI juga memiliki OB Van Satelit yaitu mobil yang fungsinya sebagai penghubung satelit. e. Phone in Program Untuk keperluan acara-acara interaktif dilengkapi dengan HIBRID telephone dan untuk siaran langsung central menggunakan jasa satelit. f. Auditorium Terletak di Jalan gedung RRI Purwokerto lantai 2. Dengan kapasitas tempat duduk 700 orang. Listrik berkekuatan 5000 watt, dengan sound system berkekuatan 2000 watt. BAB III PEMBAHASAN

30

A. Pemancar Radio FM RRI Stasiun Purwokerto 1. Dasar Pengertian Radio FM Modulasi frekuensi (FM) adalah metode untuk menyampaikan informasi melalui gelombang pembawa dengan memvariasikan frekuensi, Hal ini berbeda dengan sistem Modulasi Amplitudo (AM) dimana sistem AM amplitudo dari gelombang pembawa yang bervariasi sedangkan frekuensi tetap konstan. Sistem siaran dengan teknologi FM ditemukan oleh Edwin Howard Armstrong yang dapat mentransmisikan suara kualitas tinggi melalui gelombang radio. Sejarah FM dimulai tahun 1936 ketika Edwin Howard Armstrong menperkenalkan frekuensi FM sebagai metode untuk mengurangi gangguan pada transmisi radio dalam konferensi Radio Engineers New York pada 6 November 1936. Frekuensi FM secara luas digunakan pada perangkat telekomunikasi untuk mengirimkan suara tanpa noise (gangguan). Dalam aplikasi analog, frekuensi sesaat dari carrier (frekuensi pembawa) berbanding lurus dengan nilai sesaat dari sinyal input. Data digital dapat dikirim dengan menggeser frekuensi pembawa di antara seperangkat nilai-nilai diskrit, teknik ini dikenal sebagai frekuensishift keying. Sinyal FM memiliki beberapa 3fitur, antara lain adalah sebagai berikut:

31

a. Fitur yang paling penting dari frekuensi modulasi (FM) adalah ketahanannya pada gangguan sinyal amplitudo. Modulasi ini dilakukan dengan mengubah variasi dalam frekuensi.Artinya, amplitudo gelombang sinyal apapun tidak akan mempengaruhi output audio, asalkan sinyal dari pemancar radio masih dalam jangkauan radio penerima. b. Gelombang FM memiliki sifat ketahanan terhadap noise dan interferensi. Alasan inilah kenapa gelombang FM digunakan untuk transmisi siaran berkualitas tinggi. c. Fitur lain yang penting berkaitan dengan transmisi FM. modulasi audio dapat diterapkan pada tahap pemancar berdaya rendah, dan tidak perlu menggunakan bentuk penguatan linear untuk

meningkatkan tingkat daya sinyal ke final. d. Transmisi FM dapat menggunakan amplifier RF non-linear untuk memperkuat sinyal FM di pemancar. Ini lebih efisien daripada penguat RF linear Oleh karena itu, untuk keluaran daya pancar yang sama, pemancar FM lebih hemat energi dibandingkan dengan pemancar lain.

2. Pengertian Pemancar FM Pemancar merupakan perangkat yang paling utama dalam media elektronik radio penyiaran komersial maupun komunitas. Perangkat ini berfungsi untuk mentransmisikan atau menyalurkan gelombang suara dari perangkat audio di studio ke radio penerima pendengar yang berada di

32

rumah ataupun kendaraan. Daya jangkau suatu pemancar FM sangat bergantung pada daya yang dikeluarkan (dalam satuan watt), ketinggian lokasi antena transmisi, juga jenis dan jumlah bay antena yang dipergunakan. Faktor lingkungan juga sangat menentukan daya jangkau dan pemerataan siaran. Berkat perangkat pemancar inilah suara penyiar dan alunan musik dapat didengar oleh pendengar di rumah. Pada pemancar FM ada beberapa bagian yang saling mendukung sistem operasi yaitu: Exciter FM, bagian yang terdiri dari osilator PLL dan Stereo generator ini berfungsi untuk membangkitkan frekuensi FM yang akan dipancarkan serta menyampurkan dengan frekuensi audio stereo. Daya keluaran pada bagian ini 20 watt. IPA (Intermediate Power Amplifier), bagian ini berfungsi untuk menguatkan daya keluaran dari exciter yang masih sangat kecil. Bagian ini memiliki daya keluaran maksimum 100 watt. Untuk radio komunitas cukup menggunakan exciter saja atau exciter dan IPA. Booster (Penguat Akhir), bagian ini merupakan penguat daya tinggi paling akhir dalam sistem transmisi. Penguat daya inilah yang menentukan daya jangkau dari pemancar FM. Keluaran dari booster ini akan diteruskan melalui kabel koaksial (Heliax) penghubung (feeder) ke antena. Antena, bagian ini berfungsi untuk memancarkan sinyal dan daya dari pemancar (Exciter-IPA-Booster) ke seluruh wilayah di sekitar lokasi

33

pemancar radio FM. Semakin banyak elemen (bay), maka semakin jauh pula daya jangkau dari pemancar FM, namun yang umum dipergunakan adalah 4 hingga 12 bay karena berkaitan dengan biaya serta tinggi tower yang dibutuhkan. Semakin banyak elemen yang dipergunakan, maka semakin tinggi tower yang dibutuhkan. Feeder (Kabel Penghubung), merupakan kabel transmisi khusus frekuensi tinggi yang menghubungkan antara pemancar dan antena. Kualitas dan redaman kabel sangat berpengaruh terhadap kinerja dan efisiensi dari pemancar. Semakin baik kualitas kabel, maka semakin efisien kinerja pemancar. Pemancar radio FM stereo memiliki daya mulai dari 20 - 100 watt untuk skala radio komunitas, sedangkan untuk radio komersial menyediakan pemancar dengan daya 250 watt, 1500 watt dan 6000 watt. Pemancar yang digunakan RRI stasiun Purwokerto adalah jenis pemancar combain berbasis RVR dengan daya 3000 watt.

Gambar 3. Pemancar combain berbasis RVR 3000 watt

Keuntungan penggunaan Frequency modulation (FM) adalah bebas dari pengaruh gangguan udara dan bandwidth (lebar pita) lebih besar dari

34

pada bandwidth (lebar pita) Amplitudo modulation. Frekuensi yang dialokasikan untuk siaran FM berada di antara 88MHz-108 MHz, dimana pada wilayah frekuensi ini siaran radio relatif bebas dari gangguangangguan dari atmosfir maupun interferensi yang tidak diharapkan. RRI Stasiun Purwokerto memiliki tiga layanan siaran yang bekerja pada range FM 93,1MHz (RRI Pro 1); 98,6MHz (RRI Pro 2); 99MHz (RRI Pro 3) . Exciter sebagai salah satu bagian dari pemancar FM yang tidak dapat terpisahkan, dan juga sebagai jantung dari pemancar siaran FM. Exciter merupakan rangkaian yang menghasilkan osilasi, karena pada exciter terdapat osilator yang berfungsi sebagai pembangkit gelombang sinus yang nantinya akan dimodulasikan. Didalam sistem osilator juga terdapat buffer (penyangga) yang berfungsi untuk menstabilkan frekuensi/ modulasi osilator akibat proses pembebanan oleh penguat tingkat selanjutnya. Exciter yang digunakan pada pemanacar RRI stasiun Purwokerto adalah FM Build Up Merk RVR TEX 30 LCD.

Gambar 4. Exciter FM Build Up RVR TEX 30 LCD

3. Bagian Pemancar Secara Umum Sirkuit pesawat radio ada dua bagian penting yaitu pesawat pemancar (transmiter) dan pesawat penerima (receiver). Fungsi dari pemancar radio ialah sebagai penghasil sinyal informasi dan sinyal pembawa dijadikan gelombang radio, sedangkan fungsi pesawat penerima

35

yaitu untuk mengubah gelombang radio menjadi sinyal informasi yang dapat kita dengarkan. Pada dasarnya pesawat pemancar radio adalah merupakan rangkaian komponen elektronika seperti: resistor, kondensator, transistor, trafo, ic, dan lain lain. Menurut Pasal 1 Angka 5 UU Nomor 36 Tahun 1999 Tentang Telekomunikasi, Pemancar Radio adalah alat

telekomunikasi yang menggunakan dan memancarkan gelombang radio. Pemancar radio terdiri dari beberapa bagian, antara lain bagian input, bagian penguat audio, bagian osilator, bagian modulator, bagian penguat daya, dan bagian antena. Berikut merupakan diagram blok bagian-bagian pemancar radio:

Gambar 5. Diagram Blok Bagian Pemancar Radio

Bagian-bagian pemancar radio adalah sebagai berikut: a. Input

36

Input berupa sinyal listrik yang dihasilkan oleh alat-alat pengubah mekanik menjadi getaran-getaran listrik. Alat yang menghasilkan sinyal ini antara lain mikrofon, piringan hitam, CD Player, MP3 Player dan lain sebagainya. Daya sinyal yang dikeluarkan oleh alat-alat ini amplitudonya masih terlalu kecil, sehingga memerlukan penguatan lagi. Input berupa sinyal informasi, sinyal informasi dihasilkan oleh sumber informasi/sumber suara. Sinyal informasi berfrekuensi 20 20000 Hz. Berbeda dengan getaran suara yang dapat dilihat, Sinyal tak dapat dilihat/ didengarkan, jika ingin melihat maupun mendengar sinyal maka harus menggunakan alat/ pesawat elektronik. Penunjuk pada sinyal adalah indikator, sinyal dapat dimanfaatkan melalui pesawat elektronik, lalu sinyal suara masuk ke mixer untuk diproses ke tahap berikutnya. Fungsi sinyal lainnya yaitu menguatkan frekuensi radio. b. Penguat Audio Sinyal audio yang masih kecil akan dikuatkan amplitudo tegangan sinyalnya, sehingga dihasilkan intensitas tegangan sinyal audio yang kuat. Bagian penguat bisa berupa audio amplifier atau hanya preamp dengan penguat akhirnya.

c. Osilator

37

Osilator

merupakan

bagian

yang

berfungsi

sebagai

pembangkit getaran listrik frekuensi. Frekuensi tinggi adalah frekuensi yang jumlah getarannya di atas 2000 Hz (20 KHz) sedangkan kecepatannya sama dengan kecepatan cahaya yaitu 300.000.000 m/detik (300.000 Km/detik). Rangkaian osilator ialah suatu rangkaian elektronika yang berfungsi menghasilkan getaran tinggi. Frekuensi yang dihasilkan rangkaian ini tinggi karena kalau rendah getaran listrik ini tidak akan memancar jauh. Osilator menghasilkan gelombang sinus yang dipakai sebagai sinyal pembawa. Sinyal informasi kemudian ditumpangkan pada sinyal pembawa dengan proses modulasi. Osilator dengan frekuensi yang dapat dirubah disebut VFO (Variabel Frequency Osilator). VFO memiliki kelebihan pada deviasi frekuensinya yang lebar yaitu untuk menghasilkan frekuensi 88 MHz -108 MHz. d. Modulator Modulator adalah bagian yang merupakan sinyal audio/sinyal informasi dengan sinyal carrier. Pada pemancar AM, amplitudo sinyal pembawa dibuat berubah-ubah sesuai dengan perubahan amplitudo sinyal informasi. Modulator merupakan bagian yang mengolah sinyal

informasi dengan frekuensi tinggi (sebagai sinyal pembawa) yang dihasilkan oleh bagian Osilator. Pengolahan tersebut akan

38

menghasilkan sinyal modulasi berupa gelombang radio atau gelombang elektromagnetik (gelombang RF). System Modulasi Pemancar ada 2 macam yaitu: 1) Sistem AM (Amplitudo Modulasi) Merupakan suatu sistem yang menghasilkan gelombang radio dengan amplitudonya berubah-ubah sedangkan frekuensinya tetap.

Gambar 6. Amplitude Modulated Wave

2) Sistem FM (Frekuensi Modulasi) Merupakan suatu sistem yang menghasilkan gelombang radio yang amplitudonya tetap sedangkan frekuensinya berubah-ubah.

Gambar 7. Frequency Modulated Wave

e. Penguat Daya Penguat daya bertugas menguatkan sinyal termodulsi sebelum dikirimkam ke bagian antena untuk dipancarkan. Jenis penguat yang digunakan ialah penguat daya kelas C. penguat daya kelas C diplih karena kemampuannya menguatkan frekuensi radio (diatas 20KHz). Transistor yang digunakan pada penguat ini adalah transistor daya RF, yang mempunyai karakteristik daya keluaran berkisar antara 1 sampai 75 watt.

39

f. Antena Antena dalam sebuah pemancar merupakan ujung tombak penyampaian sinyal radio pemancar ke penerima. Jika antena yang digunakan pada suatu pemancar tidak memenuhi spesifikasi yang sesuai, maka hasil yang diharapkan tidak akan tercapai. Selain jangkauan menjadi tidak menentu juga kemungkinan kerusakan pada rangkaian pemancar akibat tegangan balik dari antena. Saat ini banyak digunakan antena batang misalnya pada pesawat radio transistor, pesawat penerima radio mobil, Walky Talky, Handy Talky dan sebagainya. Antena merupakan bagian yang paling penting dari sistem pemancar. Antena berfungsi sebagai alat yang dapat meradiasikan gelombang radio. Antena berfungsi sebagai bagian yang dapat menangkap radiasi gelombang radio dan memancarkan secara jauh. Antena yang ideal disebut sebagai antena isotropis.

4. Antena 1. Sejarah Antena Sejarah antena kembali pada konsep yang dikembangkan oleh James Clerk Maxwell, yang menyatukan teori listrik dan magnet menjadi teori elektromagnetika yang dirangkumnya di dalam sebuah sistim persamaan yang kemudian dikenal dengan nama persamaanpersamaan Maxwell. Dengan persamaan yang diturunkan di tahun 1863 ini ia meramalkan adanya medan listrik dan magnet yang

40

merambat di ruang bebas tanpa adanya kabel. Medan listrik dan magnet yang berubah dengan waktu ini dan juga merambat di udara, di sebut juga gelombang elektromagnetik. Dengan bantuan persamaan ini juga Maxwell memprediksikan bahwa pada dasarnya cahaya juga merupakan gelombang elektromagnetika dan gelombang

elektromagnetika merambat dengan kecepatan cahaya. Sembilan tahun setelah kematian Maxwell, di tahun 1888 Hertz melakukan verifikasi terhadap prediksi Maxwell secara eksperimen. Dia membangun dua buah alat berbentuk permukaan silinder yang terpisah sekitar 1 meter. Dengan alat ini dia bisa membuktikan adanya induksi sinyal pada antena yang satu akibat sumber yang dipasangkan pada antena yang lainnya. Peristiwa ini merupakan momen kelahiran dari telekomunikasi tanpa kabel modern yang gunanya bisa kita rasakan sekali dewasa ini. Atas dasar eksperimen ini Hertz dikenal dengan nama Mr. Antenna. Setahun setelah kematian Hertz, di 1895 Marconi berhasil merealisasikan telekomunikasi jarak jauh, dari Inggris ke benua Amerika, dengan menggunakan gelombang elektromagnetika. Antena yang dipergunakan adalah 50 buah antena pemancar yang vertikal, yang dilibatkan dengan bantuan kawat secara horisontal dengan 2 tonggak kayu yang berjarak 60 meter. Sebagai antena penerima dipergunakan sebuah kawat vertikal dengan panjang 200 m yang mengambang di udara dengan bantuan sebuah layang-layang.

41

Sejak saat itu perkembangan antena makin cepat, dan berkembang pula jenis-jenis antena sesuai dengan tuntutan padanya di setiap bidang aplikasi.

2. Karakter Antena. Ada beberapa karakter penting antena yang perlu dipertimbangkan dalam memilih jenis antena untuk suatu aplikasi , yaitu pola radiasi, directivity, gain, dan polarisasi. a. Pola Radiasi Pola radiasi antena adalah plot 3-dimensi distribusi sinyal yang dipancarkan oleh sebuah antena, atau plot 3dimensi tingkat penerimaan sinyal yang diterima oleh sebuah antena. Pola radiasi antena dibentuk oleh dua buah pola radiasi berdasar bidang irisan, yaitu pola radiasi pada bidang irisan arah elevasi (pola elevasi) dan pola radiasi pada bidang irisan arah azimuth (pola azimuth). Kedua pola di atas akan membentuk pola 3-dimensi. Pola radiasi 3dimensi inilah yang umum disebut sebagai pola radiasi antena dipol. Sebuah antena yang meradiasikan sinyalnya sama besar ke segala arah disebut sebagai antena isotropis. Antena seperti ini akan memiliki pola radiasi berbentuk bola Namun, jika sebuah antena memiliki arah tertentu, di mana pada arah tersebut distribusi sinyalnya lebih besar

42

dibandingkan pada arah lain, maka antena ini akan memiliki directivity Semakin spesifik arah distribusi sinyal oleh sebuah antena, maka directivity antena tersebut. Antena dipol termasuk non-directive antenna. Dengan karakter seperti ini, antena dipol banyak dimanfaatkan untuk sistem komunikasi dengan wilayah cakupan yang luas. Pada astronomi radio, antena dipol digunakan pada teleskop radio untuk melakukan

pengamatan pada rentang High Frekuensi (HF). Bentuk data yang dapat diperoleh adalah variabilitas intensitas sinyal yang dipancarkan oleh sebuah objek astronomi. Namun, karena antena dipol tidak memiliki directivity pada arah tertentu, teleskop radio elemen tunggal yang menggunakan antena jenis ini tidak dapat digunakan untuk melakukan pencitraan. b. Gain Gain (directive gain) adalah karakter antena yang terkait dengan kemampuan antena mengarahkan radiasi sinyalnya, atau penerimaan sinyal dari arah tertentu. Gain bukanlah kuantitas yang dapat diukur dalam satuan fisis pada umumnya seperti watt, ohm, atau lainnya, melainkan suatu bentuk perbandingan. Oleh karena itu, satuan yang digunakan untuk gain adalah desibel.

43

c. Polarisasi Polarisasi didefinisikan sebagai arah rambat dari medan listrik. Antena dipol memiliki polarisasi linear vertikal . Mengenali polarisasi antena amat berguna dalam sistem komunikasi, khususnya untuk mendapatkan efisiensi maksimum pada transmisi sinyal. Pada astronomi radio, tujuan mengenali polarisasi sinyal yang dipancarkan oleh sebuah objek astronomi adalah untuk mempelajari medan magnetik dari objek tersebut. Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam pola radiasi, yang pertama adalah Half-power Beamwidth (HPBW), atau yang biasa dikenal sebagai beanwidth suatu antena. Dalam astronomi radio, beamwidth adalah resolusi spasial dari sebuah teleskop radio, yaitu diameter sudut minimun dari dua buah titik yang mampu dipisahkan oleh teleskop radio tersebut. Secara teori, beamwidth untuk antena yang berbentuk parabola dapat ditentukan. d. Antena Directoral Antena jenis ini merupakan jenis antena dengan narrow beamwidth, yaitu punya sudut pemancaran yang kecil dengan daya lebih terarah, jaraknya jauh dan tidak bisa menjangkau area yang luas, antena directional

44

mengirim dan menerima sinyal radio hanya pada satu arah, umumnya pada fokus yang sangat sempit, dan biasanya digunakan untuk koneksi point to point, atau multiple point, macam antena direktional seperti antena grid, dish "parabolic", yagi, dan antena sectoral. e. Antena Omni-Directional Antena ini mempunyai sudut pancaran yang besar (wide beamwidth) yaitu 3600; dengan daya lebih meluas, jarak yang lebih pendek tetapi dapat melayani area yang luas Omni antena tidak dianjurkan pemakaian-nya, karena sifatnya yang terlalu luas se-hingga ada kemungkinan mengumpulkan sinyal lain yang akan menyebabkan interferensi. antena omnidirectional mengirim atau menerima sinyal radio dari semua arah secara sama, biasanya digunakan untuk koneksi multiple point atau hotspot. 3. Jenis-jenis Antena a. Antena Yagi Antena yagi pada dasarnya sebuah dipole (kadang disebut radiator). Pada bagian belakang terdapat reflektor untuk

merefleksikan sinyal. Pada bagian mukanya diletakkan beberapa elemen director untuk mengarahkan sinyal. Makin banyak directornya semakin tinggi penguatan antena. Antena yagi biasanya

45

mempunyai penguatan sekitar 7- 19 dBi. Untuk jarak pendek, sebaiknya menggunakan antena dengan penguatan rendah.

Gambar 8. Antena Yagi

Antena yagi 12dBi P-2412 untuk 2,4 GHz yang tertutup oleh radome terlihat pada gambar. Pola radiasi antena tampak pada gambar. Hal yang menarik untuk diperhatikan adalah pola radiasi horizontal dan pola radiasi vertikal tidak berbeda jauh pada antena pengarah, semua mengarah ke muka antena, tidak banyak radiasi di belakang antena. Untuk antena penguatan rendah biasanya radiasi cukup lebar, berbeda pada antena berpenguatan tinggi yang mempunyai radiasi

46

lebih sempit.Untuk meningkatkan penguatan antena, biasanya menggunakan reflektor parabola untuk memantulkan sinyal radio yang dibangkitkan oleh antena dipole yang di pasang di muka reflektor. Sebuah antena parabola biasanya mempunyai penguatan 18-28 dBi. Biasanya ada antena parabola yang mempunyai penguatan di atas 30 dBi, tetapi harganya sangat mahal. b. Antena Dipol Antena Dipol adalah antena yang paling sederhana dan yang paling luas penggunaannya. Antena dipol terdiri dari dua buah kawat yang terpisah satu dengan lainnya, yang pada fungsinya sebagai antena pemancar, ia akan dihubungkan dengan sumber tegangan, dan pada fungsi sebagai antena penerima, akan dihubungkan dengan load.

47

Gambar 9. Antena Dipol

Di banyak sekali aplikasi teknis, seperti radar, sistim seluler, diinginkan antena yang mengkonsentrasikan pancaran energinya pada suatu arah tertentu, sedangkan ke arah lain tidak diinginkan terjadinya penyuplaian energi. Untuk mencapai tujuan ini, biasanya hanya sebuah antena dipole tidak bisa digunakan, karena antena dipol mempunyai karakteristik pancar yang omnidireksional. Untuk mendapatkan suatu karakter pemancaran (yang disebut juga diagram radiasi/pancar) tertentu, dipergunakan beberapa buah

48

antena dipol yang disusun sedemikian rupa membentuk sebuah grup antena, atau array. c. Antena Horn Antena horn menggunakan teknologi waveguide (pemandu gelombang yang berbentuk seperti pipa air). Untuk menghindari refleksi yang besar, pada bagian transisi waveguide-udara, bagian dari waveguide diperlebar, sehingga diharapkan gelombang akan diradiasikan pada apertur dari antena tersebut.

Gambar 10.Antena Horn

Teknik lain dalam menggunakan waveguide sebagai antena adalah dengan membuat slot (torehan/potongan/irisan) pada waveguide di bagian badannya. Sehingga gelombang

49

elektromagnetik bisa merembes keluar dari waveguide dan merambat di udara.

4. Antena pada pemancar RRI Purwokerto Pada RRI Purwokerto, antena yang dipakai adalah antena Omnidirectional jenis Sierra .

Gambar 11. Antena Omnidirectional

Antena omnidirectional, yaitu jenis antena yang memiliki pola pancaran sinyal ke segala arah dengan daya sama.Untuk menghasilkan cakupan area yang luas, gain dari antena omnidirectional harus memfokuskan dayanya secara horizontal, dengan mengabaikan pola

50

pemancaran ke atas dan ke bawah, sehingga antena dapat di letakan di tengah-tengah base station. Dengan demikian, keuntungan dari antena jenis ini adalah dapat melayani jumlah pengguna yang lebih banyak. Namun, kesulitannya adalah pada pengalokasian frekuensi untuk setiap sel agar tidak terjadi gangguan. Antena jenis ini biasanya di gunakan pada lingkup yang mempunyai base station terbatas dan cenderung untuk posisi pelanggan yang melebar. Antena omnidirectional mempunyai sifat umum radiasi atau pancaran sinyal 360-derajat yang tegak lurus ke atas. Antena omnidirectional secara normal mempunyai gain sekitar 3-12 dBi. Yang digunakan untuk hubungan Point-To-Multi-Point ( P2Mp) atau satu titik ke banyak titik di sekitar daerah pancaran. Yang baik bekerja dari jarak 1-5 km, akan menguntungkan jika client atau penerima menggunakan directional antena atau antena yang terarah. Radiasi yang horisontal dengan pancaran 360-derajat. Radiasi yang horisontal pada dasarnya E-Field. Yang berbeda dengan polarisasi yang vertikal adalah sangat membatasi potongan sinyal yang di pancarkan. Antena ini akan melayani atau hanya memberi pancaran sinyal pada sekelilingnya atau 360 derajat, sedangkan pada bagian atas antena tidak memiliki sinyal radiasi. Antena Sierra polarisasi melingkar daya tinggi adalah Sistem Standar Antena Penyebaran di seluruh dunia. Ini memberikan penetrasi

51

gain maksimum di perkotaan dan daerah pinggiran dengan perumahan yang ramai. Sierra memberi kamu kombinasi atau radiasi Horisontal dan Vertikal, dan membuat sedikit mendapat gangguan multipath dan High Solid Signal.

Gambar 12. Antena Sierra

Sierra menggunakan Alumunium kualitas sangat tinggi dan menghasilkan daya radiasi lebih baik, dan sedikit kehilangan daya dalam sistem. Pembangunan kelas tinggi dan perlindungan pendek DC akan memberikan ketenangan pikiran untuk stasiun yang ingin tetap mengudara. Tidak ada tuning atau penyesuaian yang diperlukan untuk setiap frekuensi pada band yang memungkinkan antena ini dapat digunakan setiap pemancar frekuensi. Pilihan kita untuk situs komersial hingga 800 watt, 1600 watt. Perlindungan air, perlekatan es, kelembaban.

52

Konektor input dilindungi terhadap hujan dan perlekatan es oleh tempat khusus. Balun dalam juga dilindungi terhadap air, gula dan masuknya kelembaban oleh tempat yang tersegel. Instalasi yang mudah. Standar mounting bracket dirancang untuk instalasi instan pada tiang dengan diameter dari 32 mm sampai 50 mm.

B. Pembuatan Website RRI Stasiun Purwokerto 1. Pengertian Website World Wide Web saat ini berkembang dengan pesat pada berbagai bidang kehidupan manusia. Pada mulanya perkembangan World Wide Web hanya bersifat pertukaran informasi yang statis artinya komunikasi yang terjadi antara penerima informasi dengan penyedia informasi hanya bersifat satu arah saja. Penerima hanya mendapatkan informasi dari penyedia informasi dan tidak dapat berinteraksi dengan penyedia tersebut. Biasanya sistem seperti ini disebut web statis. Seiring dengan berkembangnya industri-industri web, maka World Wide Web tidak lagi bersifat statis. Penerima informasi tidak hanya mendapatkan informasi dari penyedia informasi, tetapi juga dapat berinteraksi dengan penyedia informasi dengan cara melakukan koneksi dengan basisdata. Sistem ini biasanya disebut web dinamis. Website merupakan hal yang tidak dapat dipisahkan dari dunia internet. Melalui situs web, setiap pemakai internet bisa mengakses informasi-informasi di situs web yang tidak hanya berupa teks, tetapi juga dapat berupa gambar, suara, film, animasi, dan lain sebagainya.

53

Sebenarnya, website merupakan kumpulan-kumpulan dokumen yang banyak tersebar di beberapa komputer server yang berada di seluruh penjuru dunia dan terhubung menjadi satu jaringan melalui jaringan yang disebut internet. Manfaat website yang utama salah satunya adalah untuk menunjukkan eksistensi dari perusahaan atau sebuah produk sebagai brand, dan untuk lebih mudah menjelaskan ke masyarakat tentang perusahaan atau produk seseorang serta dapat juga digunakan sebagai sarana komunikasi dengan semua orang dengan jarak tak memungkinkan. Termasuk juga salah satunya adalah website sistem informasi radio online atau streaming radio. Website saat ini telah menjadi tolok ukur image dari sebuah perusahaan. Dengan sebuah website, perusahaan dapat memperluas

existensinya, baik di pasar domestik maupun internasional, sedangkan radio online layanan penyiaran audio yang ditransmisikan melalui internet yang dapat di akses oleh orang dimanapan dengan syarat ada koneksi internet. Untuk mempermudah semua orang dalam mengakses berbagai informasi pada radio RRI tentunya dengan tanpa mendengarkan melalui pesawat radio, maka dibuatlah website radio online/ streaming radio dengan model website dinamis atau dengan menggunakan model pemrograman PHP (Personal Home Page) dan database MySQL.

54

2. Pengertian Radio Online Radio internet yang juga dikenal sebagai online radio, web radio, net radio, streaming radio atau e-radio adalah layanan penyiaran audio yang ditransmisikan melalui internet. Penyiaran yang dilakukan melalui internet disebut sebagai webcasting karena tidak menular secara luas melalui sarana nirkabel. Radio internet memiliki sebuah media streaming yang dapat menyediakan saluran audio terus menerus dan tidak ada kontrol operasional penyiarannya. Layanan radio internet dapat diakses dari belahan dunia manapun, misalnya orang dapat mendengarkan stasiun radio Indonesia dari Eropa atau Amerika. Namun, ada juga beberapa jaringan seperti Clear Channel di AS dan Chrysalis di UK yang membatasi penyiaran dalam negerinya sendiri karena masalah perizinan jenis musik tertentu dan iklan.

3. PHP (Personal Home Page) Untuk mendukung situs web dinamis dibutuhkan suatu

pemrograman web. Berdasarkan tempat dijalankannya perintah-perintah dalam pemrograman web, terdapat dua jenis kategori: 1. Client side programming 2. Server side programming Pada client side programming, script programnya dijalankan di client atau dalam hal ini adalah browser internetnya. Contoh kategori ini

55

adalah pemrograman javascript, java applet. Sedangkan server side programming script programnya dijalankan di server. Beberapa bahasa pemrograman yang termasuk kategori ini adalah Perl (the oldest), CGI, PHP, ASP, Phyton. PHP (PHP: Hypertext Preprocessor) diciptakan oleh Rasmus Lerdorf. PHP awal mulanya hanya digunakan oleh penciptanya untuk mencatat pengunjung pada hompagenya (semacam hit counter). Rasmus salah seorang yang mendukung opensource, maka ia mengeluarkan Personal Home Page (PHP) Tools versi 1.0. PHP terus dikembangkan dan sampai saat ini versinya sudah mencapai 5.0. PHP memiliki beberapa kelebihan dibanding server side programming lain, yaitu mudah dibuat dan kecepatan prosesnya yang tinggi. Selain itu PHP juga support pada banyak OS seperti Unix/Linux, Win 98, Win NT dan turunannya, Macintosh. PHP juga dapat dijalankan bersama dengan web server seperti PWS (Personal Web Server), Apache, IIS. Kelebihan yang lain adalah PHP dapat diletakkan dalam tag HTML atau dikatakan PHP merupakan bahasa yang embedded atau mudah dipasangkan dengan bahasa pemrograman web yang lain.

4. Database MySQL MySQL merupakan salah satu software DBMS (Database Management System) yang termasuk paling populer. Kini mulai versi 3.23 MySQL menjadi software open source yang free. MySQL telah tersedia

56

juga di lingkungan Windows. Untuk dapat mengakses ke database MySQL dibutuhkan suatu authentication melalui username dan password. Username dan password tersebut bisa diperoleh dari administrator. Database berfungsi sebagai tempat penyimpanan data, sehingga pengelolaan yang dilakukan juga berkaitan dengan penyimpanan data yang meliputi : memasukkan data, mengubah data, menampilkan data, dan menghapus data. Sebelum kita melakukan pengelolaan data, tentunya kita harus merancang dahulu database serta atributatribut penyimpanan yang meliputi : pembuatan databases, pembuatan tabel, pembuatan query.

5. Analisis dan Perancangan Website a. Linear Sequential Model Model proses ini sering disebut sebagai Waterfall atau Classic Life Cycle Model. Metode Linear Sequential Model menyarankan pendekatan yang sistematis dan sekuensial dalam pengembangan aplikasi website RRI stasiun Purwokerto yang dimulai pada level sistem dan bergerak maju mulai tahap analisis, desain, coding, testing, dan support.
S y s te m / In fo r m a tio n E n g in e e r in g A n a ly s is D e s ig n C o d in g T e s tin g

Gambar 13. The Linear Sequential Model

57

Model Linear Sequential mencakup aktivitas-aktivitas berikut: 1) Rekayasa dan Pemodelan Sistem (System engineering).

Dikarenakan aplikasi sistem selalu merupakan bagian dari sistem yang lebih besar, kegiatan proses sistem dimulai dengan melakukan indentifikasi kebutuhan (requirements) dari seluruh elemen sistem lalu memetakan bagian dari kebutuhan tersebuat sebagai kebutuhan aplikasi. Pandangan secara sistem ini sangat dibutuhkan ketika aplikasi ini harus berinterakasi dengan elemenelemen yang lain seperti perangkat keras, manusia, dan basisdata. Identifikasi dan pengumpulan kebutuhan dilakukan dalam level strategi bisnis dan level manajerial. 2) Analisis Kebutuhan Aplikasi (Software requirements analysis). Proses identifikasi dan pengumpulan kebutuhan sistem

difokuskan pada kebutuhan website ini. Untuk memahami program-program yang akan dibangun, analisis harus memahami domain dan lingkup aplikasi yang akan dibangun, termasuk didalamnya fungsi, tingkah laku aplikasi, performansi, dan

antarmuka. Kebutuhan sistem dan aplikasi didokumentasikan dan dikonfirmasikan dengan pengguna. Kebutuhan Fisik Adapun untuk kebutuhan komponen system adalah sebagai berikut :

58

- Perangkat Keras : PC dengan spesifikasi dan fungsional sebagai pc. - Perangkat lunak : sistem operasi Windows XP, Windows 7, Windows 8, macromedia dreamweaver 8, XAMPP. Kebutuhan Fungsional - Identifikasi data - Identifikasi sumber data - Identifikasi informasi - Identifikasi tujuan informasi - Identifikasi proses 3) Desain (Design). Proses desain aplikasi search engine ini fokus kepada sturktur data, arsitektur Aplikasi, representasi antarmuka, dan algoritma detil proses. Desain merupakan representasi kebutuhan yang akan dijadikan pedoman dalam pengkodean program. Desain didokumentasikan dan menjadi bagian dari manajemen konfigurasi aplikasi. Data Design, mengubah informasi menjadi struktur data untuk mengimplementasikan software. Data design dibuat

berdasarkan data dictionary. Architectural Design, mendefinisikan relasi antara elemenelemen structural utama, pola desain yang digunakan untuk mencapai kebutuhan yang ditentukan untuk sistem dan

59

batasan-batasan

yang

mempengaruhi

bagaimana

desain

arsitektural ini diterapkan. Interface Design, menjelaskan bagaimana software

berkomunikasi dalam dirinya, dengan sistem yang bertukar informasi dengannya, dan dengan manusia yang

menggunakannya. Component-Level Design, menghasilkan deskripsi prosedur software. 4) Pengkodean (Code generation). Desain yang telah dibuat dalam website ini, ditranslasikan ke dalam suatu bahasa pemrograman PHP Personal Home Page (PHP: Hypertext Preprocessor) dan menggunakan pemrograman database MySQL. 5) Ruang Lingkup Pembuatan Aplikasi. Proses pembuatan website RRI stasiun Purwokerto ini dibatasi ruang lingkupnya dengan model pembagian sesuai dengan jumlah anggota pada kelompok praktik. Berdasarkan hal tersebut, maka laporan ini hanya membahas mengenai analisa halaman gallery dan panel manage gallery pada halaman administrator. 6) Pengujian (Testing). Setelah kode program dibangun, website ini diuji untuk memastikan bahwa semua kebutuhan dan persoalan dapat diselesaikan dan benar. Proses pengujian fokus pada logika sistem. Memastikan bahwa dari proses input, pemrosesan, hingga output benar dan sesuai dengan yang diinginkan.

60

7) Support.

Aplikasi

sangat

memungkinkan

untuk

berubah.

Perubahan dapat terjadi karena ditemukannya kesalahan, sistem harus diadaptasikan kepada sistem yang baru, pengguna menginginkan peningkatan fungsional dan performansi sistem, serta perawatan sistem.

b. Perancangan Website pada Halaman Gallery dan Panel Manage Gallery 1) Perancangan Data pada Halaman Gallery dan Panel Manage Gallery a) Entity Relationship Diagram (ERD) Dalam website terdapat delapan entitas, yaitu home, news, activities, programs, administrator panels, about us, from the gallery dan live chat. Namun pada laporan ini yang akan dibahas adalah hanya pada halaman gallery serta manage gallery pada halaman administrator.

passw ord usernam e id name title

img date

61

gid

time

accoun ts

galllery

rri_pwt.sql

Gambar 14. Entity Relationship Diagram (ERD) gallery dan manage gallery pada website RRI Purwokerto

b) Desain Tabel Database atau basis data merupakan salah satu komponen yang harus ada dalam suatu sistem informasi. Database ini digunakan untuk mengidentifikasi penyimpanan data sehingga data dapat diolah oleh sistem.Penyimpanan data berikut berbentuk tabel accounts, dan gallery yang dibentuk berdasarkan normalisasi data. Berikut adalah tabel database rri_pwt.sql:

62

Tabel 2. Database rri_pwt.sql

Berikut adalah tabel accounts pada database rri_pwt.sql:

Tabel 3. Accounts pada Database rri_pwt.sql

Berikut adalah tabel gallery pada database rri_pwt.sql:

Tabel 4.Gallery pada Database rri_pwt.sql

2) Source Code gallery.php


<?php $sql = "SELECT * FROM `gallery` ORDER BY `gid` DESC"; $ck = mysql_num_rows(mysql_query($sql)); if($ck==0){ ?> <div id="notif">There is no published photo</div>

63

<?php } else { ?> <script type="text/javascript">jQuery(document).ready(function ($){$('div.content').css('display','block');var onMouseOutOpacity=0.67;$('#thumbs ul.thumbs li, div.navigation a.pageLink').opacityrollover({mouseOutOpacity:onMouseO utOpacity,mouseOverOpacity:1.0,fadeSpeed:'fast',exempt ionSelector:'.selected'});var gallery=$ ('#thumbs').galleriffic({delay:2500,numThumbs:4,preloa dAhead:4,enableTopPager:false,enableBottomPager:false, imageContainerSel:'#slideshow',controlsContainerSel:'# controls',captionContainerSel:'#caption',loadingContai nerSel:'#loading',renderSSControls:true,renderNavContr ols:true,playLinkText:'Play Slideshow',pauseLinkText:'Pause Slideshow',prevLinkText:'&lsaquo; Previous Photo',nextLinkText:'Next Photo &rsaquo;',nextPageLinkText:'Next &rsaquo;',prevPageLinkText:'&lsaquo; Prev',enableHistory:true,autoStart:false,syncTransitio ns:true,defaultTransitionDuration:900,onSlideChange:fu nction(prevIndex,nextIndex) {this.find('ul.thumbs').children().eq(prevIndex).fadeT o('fast',onMouseOutOpacity).end().eq(nextIndex).fadeTo ('fast',1.0);this.$captionContainer.find('div.photoindex').html('Photo '+(nextIndex+1)+' of '+this.data.length)},onPageTransitionOut:function(call back) {this.fadeTo('fast',0.0,callback)},onPageTransitionIn: function(){var prevPageLink=this.find('a.prev').css('visibility','hid den');var nextPageLink=this.find('a.next').css('visibility','hid den');if(this.displayedPage>0)prevPageLink.css('visibi lity','visible');var lastPage=this.getNumPages()1;if(this.displayedPage<lastPage)nextPageLink.css('vis ibility','visible');this.fadeTo('fast',1.0)}});gallery .find('a.prev').click(function(e) {gallery.previousPage();e.preventDefault()});gallery.f ind('a.next').click(function(e) {gallery.nextPage();e.preventDefault()});function pageload(hash){if(hash) {$.galleriffic.gotoImage(hash)}else{gallery.gotoIndex( 0)}}$.historyInit(pageload,"advanced.html");$ ("a[rel='history']").live('click',function(e) {if(e.button!=0)return true;var hash=this.href;hash=hash.replace(/^.*#/,''); $.historyLoad(hash);return false})});</script> <style>.slideshow span a img {max-width:500px;maxheight:500px;}</style> <div class="navigation-container"> <div id="thumbs" class="navigation"> <a class="pageLink prev" style="visibility: hidden;" href="#" title="Previous Page"></a> <!-- strat image gallery -->

64

<ul class="thumbs noscript"> <?php $q = mysql_query($sql); while($s = mysql_fetch_array($q)){ $href = $host."img/photos/". $s['img']; ?> <li style="background-image: none;"> <a class="thumb" name="<?php echo tolink($s['title']); ?>" href="<?php echo $href; ?>" title="<?php echo $s['title']; ?>"> <img src="<?php echo $href; ?>" title="<?php echo $s['title']; ?>" width="64" /> </a> </li> <?php } ?> </ul> <!-- end image gallery --> <a class="pageLink next" style="visibility: hidden;" href="#" title="Next Page"></a> </div> </div> <div class="content"> <div class="slideshow-container"> <div id="controls" class="controls"></div> <div id="loading" class="loader"></div> <div id="slideshow" class="slideshow" style="width:400px;"></div> </div> </div> <?php } ?>

Source code tersebut merupakan code yang digunakan untuk menampilkan gambar pada situs web dengan database rri_pwt.sql sehingga semua basis data akan tampil pada halaman situs. manage-gallery.php
<script type="text/javascript"> $(document).ready(function() { <?php if(!isset($_SESSION['content'])){ ?> $('.fWritenew').hide(); $('.writenew').show(); $('.writenew').click(function(){ $('.fWritenew').show(); $('.writenew').hide(); }); <?php } ?> }); </script> <h2>Upload <em>New Photo</em></h2> <div id="notif" class="writenew" style="display:none;"><a href="#" onclick="return false;">Click to upload new photo</a></div>

65

<form method="post" class="fWritenew" enctype="multipart/form-data"> <table> <tr> <td valign="top"> <table> <tr> <td>Title</td> <td><input type="text" name="title" value="<?php if(isset($_SESSION['title'])){ echo $_SESSION['title']; unset($_SESSION['title']); } ?>" style="margin:0 0 5px 5px;width:395px;"></td> </tr> </tr> </table> <center> <input type="file" accept="image/jpeg,image/gif,image/x-png" style="width:300px;" name="image"><br> <input type="submit" name="submit" value="Upload"> </center> </td> </tr> </table> </form> <br> <h2>Published <em>Photos</em></h2> <?php $sql = "SELECT * FROM `gallery` ORDER BY `gid` DESC"; $tot = mysql_num_rows(mysql_query($sql)); if($tot>0){ ?> <ul> <?php if(!isset($_GET['page'])){ $page = 1; } else { $page = antiinjection($_GET['page']); } $limit = 20; $startpoint = ($page * $limit) - $limit; $url = $host."manage/gallery"; $q = mysql_query($sql." LIMIT $startpoint, $limit"); while($s = mysql_fetch_array($q)){ ?> <li><a href="<?php echo $host; ?>gallery.html#<?php echo tolink($s['title']); ?>" title="<?php echo $s['title']; ?>"><?php echo $s['title']; ?></a> [<a href="<?php echo $host; ?>manage/gallery/delete/<?php echo $s['gid']; ?>/<?php echo tolink($s['title']); ? >.html" title="Delete">delete</a>]</li> <?php } ?> </ul> <?php echo pagination($sql,$limit,$page,$url); ?> <?php } else { ?> <div id="notif">There is no published photo</div>

66

<?php } ?>

Source code manage gallery tersebut merupakan code yang digunakan untuk menambahkan atau menghapus gambar yang dibutuhkan pada sistem informasi ini. upload.php <?php if($filename != ''){ $newfilename = $replacefilename.".jpg"; $source = $_FILES[$formname]['tmp_name']; $newtarget = $target.$newfilename; $statusok = move_uploaded_file($source, $newtarget); } ?> Source code tersebut merupakan code untuk mengunggah gambar ke gallery dan menyimpan ke database website RRI Purwokerto.

67

3) Antarmuka Website Antarmuka Halaman Gallery

Gambar 15. Antarmuka Halaman Gallery

68

Antarmuka Halaman Manage Gallery

Gambar 16. Antarmuka Halaman Manage Gallery

69

70

BAB IV PENUTUP

A. Kesimpulan Berdasarkan praktik yang telah dilakukan, dengan metode

pengambilan data dan pengolahan hasil analisis data yang penulis peroleh dari radio nasional RRI stasiun Purwokerto, maka dapat disimpulkan bahwa: 1. Praktik Kerja merupakan salah satu metode pengenalan dunia kerja maupun dunia industri yang sesungguhnya, sehingga mahasiswa dapat mengetahui tentang kedisiplinan, kreatifitas, tanggung jawab, ketekunan, sopan santun dan motivasi pada dunia kerja. 2. Inovasi yang dilakukan pimpinan dan karyawan pada RRI stasiun Purwokerto secara langsung mempengaruhi kinerja dari keseluruhan proses manajemen kerja serta seluruh proses penyiaran sehingga menjadikan radio nasional pada umumnya dan RRI stasiun Purwokerto pada khususnya semakin maju dan jaya sesuai dengan slogan yang diterapkan yaitu sekali di udara tetap di udara. 3. Penulis mengetahui proses kegiatan penyiaran yang dilakukan oleh RRI stasiun Purwokerto. 4. Penulis mengetahui proses pemancar radio yang ada pada RRI stasiun Purwokerto khususnya pada bagian antena. Antena adalah bagian yang paling penting dari sistem pemancar. Antena berfungsi sebagai alat yang dapat meradiasikan gelombang radio. Sebagai bagian dari sistem
6

71

penerima, antena berfungsi sebagai bagian yang dapat menangkap radiasi gelombang radio. Antena yang ideal akan meradiasikan gelombang radio kesegala arah. Antena yang ideal disebut sebagai antena isotropis. Sebagai gambaran, jika antena isotropis diletakkan pada titik pusat dari bola maka antena isotropis akan mengisi semua ruang yang ada pada bola tersebut dengan radiasi gelombang radio. 5. Pembuatan situs web RRI stasiun Purwokerto yang berfungsi sebagai radio online atau streaming radio, sehingga proses penyiaran yang dilakukan akan semakin luas jangkauannya, serta akan mempercepat dan mempermudah semua orang untuk memeperoleh informasi dengan mendengarkan radio secara streaming dengan jarak jaringan tak terjangkau luasnya.

B. Saran Setelah penulis melaksanakan praktik kerja lapangan di RRI stasiun Purwokerto, penulis mencoba memberikan saran yang mungkin dapat membantu meningkatkan atau setidaknya dalam pelaksanaan tugas laporan praktik kerja lapangan, antara lain adalah sebagai berikut: 1. Untuk Universitas Negeri Semarang a. Penambahan alat-alat praktik laboratorium guna mendukung kegiatan praktik. b. Tidak mempersulit mahasiswa ketika akan mengajukan dalam pelaksanaan praktik kerja lapangan.

72

c. Profesionalisme kerja perlu ditingkatkan. d. Kedisiplinan dalam proses belajar mengajar selama perkuliahan. 2. Untuk RRI stasiun Purwokerto a. Meningkatkan kedisiplinan dalam kegiatan kerja. b. Dalam melaksanakan pekerjaan hendaknya memperhatikan

keselamatan kerja dan kerapian. c. Demi lancarnya suatu kegiatan, hendaknya disediakan peralatanperalatan yang menunjang pekerjaan tersebut.

73

DAFTAR PUSTAKA

Roddy, Dennis dkk. _____ . Komunikasi Elektronika. Jakarta: Erlangga _______, ______. 2013. Omnidirectional Antenna. Dalam:

http://en.wikipedia.org/wiki/Omnidirectional_antenna. Diakses pada 25 Maret 2013. _______, ______. 2013. Antena (radio). Dalam:

http://id.wikipedia.org/wiki/Antena_%28radio%29. Diakses pada 25 Maret 2013. _______, ______. 2013. Antena Dipol. Dalam:

http://id.wikipedia.org/wiki/Antena_Dipol. Diakses pada 25 Maret 2013. _______, ______. 2013. Antena Yagi. Dalam:

http://id.wikipedia.org/wiki/Antena_Yagi. Diakses pada 25 Maret 2013. _______, ______. ______. Antenna Sierra. Dalam:

http://giantcommunication.indonetwork.co.id/651069/antenna-sierra.htm. Diakses pada 25 Maret 2013. Laiq, Muchammad. 2011. Antena Directional dan Omnidirectional. Dalam: http://mlaiq.blogspot.com/2011/07/antenna-directionalomnidirectional.html. Diakses pada 25 Maret 2013.

74

Sutikno,

Anjar.

2009.

Definisi

Website.

Dalam: Diakses

http://carapedia.com/pengertian_definisi_web_info2043.html. pada 25 Maret 2013.

75

LAMPIRAN

76

DENAH LOKASI RRI STASIUN PURWOKERTO

Lokasi RRI Stasiun Purwokerto Jl. Jend. Soedirman 427 Purwokerto

Gambar 1. Denah Lokasi RRI Stasiun Purwokerto

77

LEMBAR DOKUMENTASI

Gambar Proses Rekaman di Layanan Siaran Pro2

Gambar Proses Praktek Kerja di Seksi Sumber Daya Teknologi

78

Gambar Proses Praktek Kerja di Seksi Sumber Daya Teknologi

Gambar Penyerahan Plakat sebagai Tanda Kenangan Praktek Kerja