Anda di halaman 1dari 3

Dewi Lestari Natalia (1006704530) Kelompok 16 Fenomena Tarik pada Polimer Amorf

Paper Uji Tarik

Polimer adalah suatu bahan yang terdiri dari unit molekul yang disebut monomer. Umumnya suatu polimer terbentuk atas suatu struktur yang tersusun secara berulang, diikat gaya tarik menarik yang kuat yang disebut ikatan kovalen. Polimer dibedakan menjadi dua, yaitu termoplastik dan termoset. Termoplastik adalah polimer atau plastik yang akan menjadi lunak jika dipanaskan dan mengeras kembali jika didinginkan. Temoplastik dengan banyak rantai molekul cabang dan dengan rantai samping yang panjang tidak dapat dikompakan karena strukturnya tidak teratur, rantai molukel-molekulnya bersilang-silang melilit seperti benang kusut, disebut polimer termoplastik amorf. Karakteristik polimer amorf ini antara lain bersifat transparan, getas, dan tidak berstruktur. Di sisi lain, ketangguhan material merupakan parameter yang penting dalam bidang mekanika bahan. Ketangguhan material adalah kemampuan material untuk dapat menyerap energi sampai pada titik patah, yang juga merupakan luasan bidang dibawah kurva tegangan-regangan. Ada beberapa metode pengujian yang dipakai untuk mengetahui ketangguhan suatu material. Salah satunya adalah dengan melakukan pengujian tarik atau yang biasa dikenal dengan tensile strength. Kebanyakan material mengalami tegangan beserta deformasinya selama pemrosesan dan penggunaan. Deformasi plastis diperlukan didalam pemrosesan. Biasanya fungsi yang semula diinginkan dari material akan berakhir jika terdi perpatahan, apakah akibat beban yang berlebih, akibat impak yang tiba-tiba atau gradien panas yang tajam. Untuk menghindari perpatahan, harus dipertimbangkan
Gambar 1. Polimer kristalin dan amorf

Depertemen Teknik Metalurgi dan Material Fakultas Teknik Universitas Indonesia

Dewi Lestari Natalia (1006704530) Kelompok 16 konsentrasi-tegangan dan ketangguhan.

Paper Uji Tarik

Setiap material, baik yang ulet maupun getas mengalami suatu regangan plastis (permanen) sebelum patah. Struktur polimer cukup berbeda sehingga perilaku mekanisnya tidak selalu sama dengan perilaku logam atau keramik nonsilikat. Pada gambar 2 menunjukan perilaku hasil uji tarik pada bahan polimer yang mempunyai sifat dan karakter yang berbeda.
Gambar 2. Grafik stress-strain pada polimer

Pengujian sifat mekanik bahan polimer banyak digunakan untuk mendapatkan data mengenai kualitas bahan tersebut. Metode yang digunakan adalah uji tarik. Dari uji tarik ini akan diperoleh kurva teganganregangan (stress-strain). Informasi yang diperoleh dari kurva ini untuk polimer adalah kekuatan tarik dan perpanjangan dari bahan. Kekuatan tarik merupakan reaksi ikatan antara atom-atom atau antara ikatan-ikatan dalam polimer terhadap gaya luar atau tegangan. Melalui pengujian kekuatan tarik diperoleh kurva tegangan (stress) terhadap regangan (strain).

Gambar 3. Kurva deformasi bahan polimer

Depertemen Teknik Metalurgi dan Material Fakultas Teknik Universitas Indonesia

Dewi Lestari Natalia (1006704530) Kelompok 16

Paper Uji Tarik

Di awal pengujian, polimer amorf akan mengalami tegangan, tegangan ini akan menimbulkan regangan elastis (deformasi elastis). Regangan elastis muncul ketika ada tegangan, tetap konstan apabila tegangannya konstan dan hilang apabila tegangannya dihilangkan. Pada tegangan yang lebih tinggi terjadi pergeseran tetap dari atom-atom dalam suatu bahan disamping regangan elastis. Regangan ini tidak mampu balik pada saat regangan ditiadakan , regangan ini disebut regangan plastis. Dalam pengujian tarik polimer amorf, ketika polimer amorf mendapatkan beban, maka dia akan mengalami perpanjangan, sampai kemudian putus. Salah satu hasil dari uji tarik terhadap polimer amorf, bisa dilihat dari waktu yang diperlukan polimer mengalami perpatahan, yaitu sangat singkat, bersamaan dengan tegangan maksimum tercapai. Dalam pengujian tarik antara polimer amorf dengan polimer kristalin di dapat bahwa polimer amorf memiliki tensile strength dan tensile modulus yang lebih rendah dibandingkan dengan polimer kristalin.

Referensi: http://www.zeusinc.com/UserFiles/zeusinc/Documents/technical_ne wsletters/Zeus_Crystallinity.pdf http://www.virginia.edu/bohr/mse209/chapter16.htm Kierkels, Jules Theodorus Antonius. Tailoring the Mechanical Properties of Amorphous Polymers. 2006. Belanda: University Press Facilities, Eindhoven, the Netherlands.

Depertemen Teknik Metalurgi dan Material Fakultas Teknik Universitas Indonesia