Anda di halaman 1dari 35

1

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Perairan Indonesia yang dipengaruhi oleh sistem pola angin muson yang memiliki pola sirkulasi massa air yang berbeda dan bervariasi antara musim, disamping itupula juga dipengaruhi oleh massa air Lautan Pasifik yang melintasi perairan Indonesia menuju Lautan Hindia melalui sistem arus lintas Indonesia. Sirkulasi massa air perairan Indonesia berbeda antara musim barat dan musim timur, dimana pada musim barat, massa air umumnya mengalir ke arah timur perairan Indonesia, dan sebaliknya ketika musim timur berkembang dengan sempurna suplai massa air yang berasal dari daerah upwelling di Laut Arafura dan Laut Banda yang akan mengalir menunju perairan lndonesia bagian barat. Perbedaan suplai massa air tersebut mengakibatkan terjadinya perubahan terhadap kondisi perairan yang akhirnya mempengaruhi tinggi rendahnya produktivitas perairan. Perubahan kondisi suatu massa air dapat diketahui dengan melihat sifat-sifat massa air yang meliputi suhu, salinitas, oksigen terlarut, dan kandungan nutrien. Tumbuhan dan hewan yang hidup umumnya membutuhkan nutrien untuk tumbuh dan berkembang. Organisme hidup memenuhi kebutuhannya akan nutrien dengan menyerap unsur hara dari tanah, makanan dan minuman atau melalui proses absorbsi, dekomposisi dan difusi elemen yang dibutuhkan dari lingkungan sekitarnya.

Nutrien adalah semua unsur dan senyawa yang dibutuhkan tumbuh-tumbuhan melalui proses fotosintesis dan berada dalam material organik. Unsur nitrogen (N) dan fosfor (P) merupakan unsur hara (nutrisi) yang diperlukan oleh flora (tumbuhan laut) untuk pertumbuhan dan perkembangan hidupnya. Unsur-unsur tersebut ada dalam bentuk nitrat (NO3) dan fosfat (PO4). Unsur-unsur kimia ini bersama-sama dengan unsur-unsur lainnya seperti belerang (S), kalium (K) dan karbon (C) disebut juga unsur hara (nutrien). Zatzat hara ini dibutuhkan oleh fitoplankton maupun tanaman yang hidup di laut untuk pertumbuhannya. Fitoplankton selanjutnya akan dimakan oleh zooplankton (fauna kecil yang hidup di permukaan air), zooplankton dan tanaman akan dimakan oleh ikan-ikan kecil, ikan-ikan kecil akan dimakan oleh ikan besar dan demikian seterusnya. Tanaman dan binatang yang hidup di laut akan mati dan tenggelam ke dasar perairan, selanjutnya akan membusuk dan nutrien yang ada di tubuhnya akan kembali ke dalam air, sehingga dasar perairan lebih kaya akan nutrien

dibandingkan dengan permukaan. Upwelling adalah gerakan vertikal/ hampir vertikal atau kenaikan massa air di bawah permukaan ke permukaan. Upwelling merupakan proses yang penting untuk mengembalikan zat-zat hara dari lapisan air dekat dasar ke daerah permukaan, oleh karena itu daerah di mana terjadi proses upwelling akan sangat kaya akan nutrien, sehingga plankton melimpah, dan ikan-ikan akan berkumpul di daerah itu, sehingga daerah upwelling merupakan daerah yang sangat baik untuk usaha penangkapan ikan.

Pada makalah ini akan dijelaskan mengenai distribusi dan kegunaan fosfat serta metode analisis fosfat di perairan laut. B. Rumusan Masalah 1. Bagaimana menjelaskan tentang keberadaan fosfat di perairan laut ? 2. Bagaimana menjelaskan tentang parameter pencemar fosfat di laut ? 3. Bagaimana menjelaskan tentang analisis fosfat di laut ?

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

Secara alamiah konsentrasi zat hara dalam perairan bervariasi untuk masingmasing bentuk senyawanya, namun dalam kondisi tertentu dapat terjadi keadaan di luar batas yang dinyatakan aman untuk kategori perairan tertentu. Kondisi yang dimaksud antara lain terjadinya pembuangan limbah yang melewati batas konsentrasi yang telah ditentukan oleh instansi yang berwenang yang menyebabkan terjadi penurunan kualitas perairan yang berdampak negatif terhadap biota yang hidup di perairan tersebut. Zat hara adalah suatu zat yang mempunyai peranan dalam melestarikan kehidupan, karena dimanfaatkan oleh fitoplankton dalam peningkatan pertumbuhan yang mendukung produktivitas primer. Fosfat dan nitrat merupakan zat hara yang penting bagi pertumbuhan dan metabolisme fitoplankton yang merupakan indikator untuk mengevaluasi kualitas dan tingkat kesuburan perairan (Ferianita-Fachrul et al.,2005). Proses penguraian senyawa organik terjadi melalui aktivitas bakteri dan organisme pengurai lainnya, mengalami dekomposisi menjadi senyawa anorganik dan dimanfaatkan oleh organisme autotrof (Chester, 2003). Kandungan nutrien (fosfat, nitrat, dan silikat) yang diperoleh dari proses penguraian tersebut memacu pertumbuhan fitoplankton dan meningkatkan konsentrasi klorofil-a. Unsur fosfor di alam banyak dijumpai dalam bentuk ion fosfat, baik dalam bentuk organik maupun anorganik. Keberadaan unsur ini di lapisan tanah tidak stabil,

karena berbentuk mineral-mineral yang sangat reaktif terhadap air yang mengalir di permukaannya. Unsur ini akan mudah mengalami proses pengikisan, pelapukan dan pengenceran karena limpasan air. Selama terjadi proses-proses tersebut mineralmineral fosfat akan terurai menjadi ion fosfat yang merupakan salah satu zat hara yang diperlukan dan memegang peranan penting bagi proses pertumbuhan dan metabolisme organisme laut di samping unsur-unsur lainnya. Proses terbentuknya endapan fosfat ada tiga, yaitu: 1. Fosfat primer terbentuk dari pembekuan magma alkali yang bersusunan nefelin, syenit dan takhit, mengandung mineral fosfat apatit, terutama fluor apatit {Ca5 (PO4)3 F}dalam keadaan murni mengandung 42 % P2 O5 dan 3,8 % F2. 2. Fosfat sedimenter (marin), merupakan endapan fosfat sedimen yang terendapkan di laut dalam, pada lingkungan alkali dan suasana tenang, mineral fosfat yang terbentuk terutama frankolit. 3. Fosfat guano, merupakan hasil akumulasi sekresi burung pemakan ikan dan kelelawar yang terlarut dan bereaksi dengan batu gamping karena pengaruh air hujan dan air tanah. Berdasarkan tempatnya endapan fosfat guano terdiri dari endapan permukaan, bawah permukaan dan gua. Fosfor merupakan salah satu bahan kimia yang sangat penting bagi mahluk hidup. Fosfor di alam tidak dijumpai dalam keadaan bebas, akan tetapi berada dalam bentuk terikat dengan unsur lain membentuk senyawa. Fosfor terdapat di alam dalam dua bentuk yaitu senyawa fosfat organik dan senyawa fosfat anorganik. Senyawa fosfat organik terdapat pada tumbuhan dan hewan, sedangkan senyawa fosfat

anorganik terdapat pada air dan tanah dimana fosfat ini terlarut di air tanah maupun air laut yang terkikis dan mengendap di sedimen. Fosfor juga merupakan faktor pembatas. Perbandingan fosfor dengan unsur lain dalam ekosistem air lebih kecil daripada dalam tubuh organisme hidup. Diduga bahwa fosfor merupakan nutrien pembatas dalam eutrofikasi; artinya air dapat mempunyai misalnya konsentrasi nitrat yang tinggi tanpa percepatan eutrofikasi asalkan fosfat sangat rendah ( Sastrawijaya, 1991). Fosfat terdapat dalam air alam atau air limbah sebagai senyawa ortofosfat, polifosfat dan fosfat organis. Setiap senyawa fosfat tersebut terdapat dalam bentuk terlarut, tersuspensi atau terikat di dalam sel organisme air. Di daerah pertanian ortofosfat berasal dari bahan pupuk yang masuk ke dalam sungai atau danau melalui drainase dan aliran air hujan. Polifosfat dapat memasuki sungai melalui air buangan penduduk dan industri yang menggunakan bahan detergen yang mengandung fosfat, seperti industri logam dan sebagainya. Fosfat organis terdapat dalam air buangan penduduk (tinja) dan sisa makanan. Fosfat organis dapat pula terjadi dari ortofosfat yang terlarut melalui proses biologis karena baik bakteri maupun tanaman menyerap fosfat bagi pertumbuhannya ( Alaerts, 1984). Keberadaan senyawa fosfat dalam air sangat berpengaruh terhadap keseimbangan ekosistem perairan. Bila kadar fosfat dalam air rendah (< 0,01 mg P/L), pertumbuhan ganggang akan terhalang, kedaan ini dinamakan oligotrop. Sebaliknya bila kadar fosfat dalam air tinggi, pertumbuhan tanaman dan ganggang tidak terbatas lagi (kedaaan eutrop), sehingga dapat mengurangi jumlah oksigen terlarut air. Hal ini tentu sangat berbahaya bagi kelestarian ekosistem perairan. Penguraian senyawa organik (tumbuh-tumbuhan dan

hewan yang mati serta detergen limbah rumah tangga) menghasilkan senyawasenyawa fosfat yang dapat menyuburkan tanah untuk pertanian. Senyawa fosfat yang terlarut dalam air tanah akan terbawa oleh aliran air sungai menuju ke laut atau ke danau, kemudian mengendap pada dasar laut atau dasar danau. Di perairan unsur fosfor tidak ditemukan dalam bentuk bebas sebagai elemen melainkan dalam bentuk senyawa anorganik yang terlarut (ortofosfat dan polifosfat) dan senyawa organik yang berupa partikulat. Senyawa fosfor membentuk kompleks ion besi dan kalsium pada kondisi aerob, bersifat tidak larut, dan mengendap pada sedimen sehingga tidak dapat dimanfaatkan oleh algae akuatik (Jeffries dan Mill dalam Effendi 2003). SUMBER DAN DISTRIBUSI Fosfor merupakan bahan makanan utama yang digunakan oleh semua organisme untuk pertumbuhan dan sumber energi. Fosfor di dalam air laut, berada dalam bentuk senyawa organik dan anorganik. Dalam bentuk senyawa organik, fosfor dapat berupa gula fosfat dan hasil oksidasinya, nukloeprotein dan fosfo protein. Sedangkan dalam bentuk senyawa anorganik meliputi ortofosfat dan polifosfat. Senyawa anorganik fosfat dalam air laut pada umumnya berada dalam bentuk ion (orto) asam fosfat (H3PO4), dimana 10% sebagai ion fosfat dan 90% dalam bentuk HPO42-. Sumber fosfat diperairan laut pada wilayah pesisir dan paparan benua adalah sungai karena membawa hanyutan sampah maupun sumber fosfat daratan lainnya, sehingga sumber fosfat dimuara sungai lebih besar dari sekitarnya. Keberadaan fosfat

di dalam air akan terurai menjadi senyawa ionisasi, antara lain dalam bentuk ion H2PO4-, HPO42-, PO43-. Organisme utama yang memerlukan keberadaan unsur fosfat di perairan adalah fitoplakton yang memegang peranan penting dalam menentukan kesuburan suatu perairan. Penelitian tentang kebutuhan kualitatif unsur fosfat oleh fitoplankton atau organisme laut lainnya sangat sedikit, tapi para ahli biologi laut bersepakat bahwa jenis organisme berbeda akan membutuhkan senyawa fosfat dalam jumlah yang berbeda pula. Fosfat diabsorpsi oleh fitoplankton dan seterusnya masuk kedalam rantai makanan. Senyawa fosfat dalam perairan berasal dari sumber alami seperti erosi tanah, buangan dari hewan dan pelapukan tumbuhan, dan dari laut sendiri. Di laut dalam, sumber fosfat adalah batu-batu dan endapan/sedimen yang terbentuk pada tahun-tahun geologi masa lalu yang secara berangsur-angsur mengalami pengikisan dan melepaskan fosfat keperairan. Dengan demikian sedimen berperan utama dalam menyediakan fosfor di banyak perairan. Peningkatan kadar fosfat dalam air laut, akan menyebabkan terjadinya ledakan populasi (blooming) fitoplankton yang akhirnya dapat menyebabkan kematian ikan secara massal. Batas optimum fosfat untuk pertumbuhan plankton adalah 0,27 5,51 mg/liter. Diperairan, bentuk unsur fosfor berubah secara terus menerus akibat proses dekomposisi dan sintesis antara bentuk organik, dan bentuk anorganik yang dilakukan oleh mikroba. Semua polifosfat mengalami hidrolisis membentuk ortofosfat. Perubahan ini bergantung pada suhu yang mendekati titik didih, perubahan polifosfat menjadi ortofosfat berlangsung cepat. Kecepatan ini meningkat dengan menurunnya nilai pH. Perubahan polifosfat menjadi ortofosfat pada air limbah yang

mengandung banyak bakteri lebih cepat dibandingkan dengan perubahan yang terjadi pada air bersih. Konsentrasi fosfor akan berubah karena fosfor merupakan salah satu zat yang digunakan oleh fitoplankton dalam proses metabolisme. Kadar fosfat akan semakin tinggi dengan menurunnya kedalaman. Konsentrasi fosfat relatif konstan pada perairan dalam karena biasanya terjadi pengendapan sehingga nutrien meningkat karena adanya proses oksidasi fosfat dan bahan organik. Adanya proses run off yang berasal dari daratan akan mensuplai kadar fosfat pada lapisan permukaan, tetapi ini tidak terlalu besar. Penambahan terbesar dari lapisan dalam disebabkan karena terjadinya proses kenaikan massa air.

Fosfat merupakan unsur yang penting dalam pembentukan protein dan membantu proses metabolisme sel suatu organisme (Hutagalung et al, 1997). Sumber fosfat diperairan laut pada wilayah pesisir dan paparan benua adalah sungai. Karena sungai membawa hanyutan sampah maupun sumber fosfat daratan lainnya, sehingga sumber fosfat dimuara sungai lebih besar dari sekitarnya. Keberadaan fosfat di dalam air akan terurai menjadi senyawa ionisasi, antara lain dalam bentuk ion H2PO4-, HPO42-, PO43-. Fosfat diabsorpsi oleh fitoplankton dan seterusnya masuk kedalam rantai makanan. Senyawa fosfat dalam perairan berasal daari sumber alami seperti erosi tanah, buangan dari hewan dan pelapukan tumbuhan, dan dari laut sendiri. Peningkatan kadar fosfat dalam air laut, akan menyebabkan terjadinya ledakan populasi (blooming) fitoplankton yang akhirnya dapat menyebabkan kematian ikan

10

secara massal. Batas optimum fosfat untuk pertumbuhan plankton adalah 0,27 5,51 mg/liter (Hutagalung et al, 1997).

Fosfat dalam air laut berbentuk ion fosfat. Ion fosfat dibutuhkan pada proses fotosintesis dan proses lainnya dalam tumbuhan (bentuk ATP dan Nukleotid koenzim). Penyerapan dari fosfat dapat berlangsung terus walaupun dalam keadaan gelap. Ortofosfat (H3PO4) adalah bentuk fosfat anorganik yang paling banyak terdapat dalam siklus fosfat. Distribusi bentuk yang beragam dari fosfat di air laut dipengaruhi oleh proses biologi dan fisik. Dipermukaan air, fosfat di angkut oleh fitoplankton sejak proses fotosintesis. Konsentrasi fosfat di atas 0,3 m akan menyebabkan kecepatan pertumbuhan pada banyak spesies fitoplankton. Untuk konsentrasi dibawah 0,3 m ada bagian sel yang cocok menghalangi dan sel fosfat kurang diproduksi. Mungkin hal ini tidak akan terjadi di laut sejak NO3 selalu habis sebelum PO4 jatuh ke tingkat yang kritis. Pada musim panas, permukaan air mendekati 50% seperti organik-P. Di Laut Dalam kebanyakan P berbentuk inorganik. Di musim dingin hampir semua P adalah inorganik. Variasi di perairan pantai terjadi karena proses upwelling dan kelimpahan fitoplankton. Pencampuran yang terjadi dipermukaan pada musim dingin dapat disebabkan oleh bentuk linear di air dangkal. Setelah musim dingin dan musim panas kelimpahan fosfat akan sangat berkurang.

Fosfat dalam air laut berbentuk ion fosfat. Ion fosfat dibutuhkan pada proses fotosintesis dan proses lainnya dalam tumbuhan (bentuk ATP dan Nukleotid

11

koenzim). Penyerapan dari fosfat dapat berlangsung terus walaupun dalam keadaan gelap. Ortofosfat (H3PO4) adalah bentuk fosfat anorganik yang paling banyak terdapat dalam siklus fosfat. Distribusi bentuk yang beragam dari fosfat di air laut dipengaruhi oleh proses biologi dan fisik. Dipermukaan air, fosfat di angkut oleh fitoplankton sejak proses fotosintesis. Konsentrasi fosfat di atas 0,3 m akan menyebabkan kecepatan pertumbuhan pada banyak spesies fitoplankton. Untuk konsentrasi dibawah 0,3 m ada bagian sel yang cocok menghalangi dan sel fosfat kurang diproduksi. Mungkin hal ini tidak akan terjadi di laut sejak NO3 selalu habis sebelum PO4 jatuh ke tingkat yang kritis. Pada musim panas, permukaan air mendekati 50% seperti fosfat organik. Di laut dalam kebanyakan fosfat berbentuk anorganik. Di musim dingin hampir semua fosfat adalah anorganik. Variasi di perairan pantai terjadi karena proses upwelling dan kelimpahan fitoplankton. Pencampuran yang terjadi dipermukaan pada musim dingin dapat disebabkan oleh bentuk linear di air dangkal. Setelah musim dingin dan musim panas kelimpahan fosfat akan sangat berkurang. Fosfor berperan dalam transfer energi di dalam sel, misalnya yang terdapat pada ATP (Adenosine Triphospate) dan ADP (Adenosine Diphosphate). Ortofosfat yang merupakan produk ionisasi dari asam ortofosfat adalah bentuk fosfor yang paling sederhana di perairan. Ortofosfat merupakan bentuk fosfor yang dapat dimanfaatkan secara langsung oleh tumbuhan akuatik, sedangkan polifosfat harus mengalami hidrolisis membentuk ortofosfat terlebih dahulu sebelum dapat dimanfaatkan sebagai sumber fosfat. Setelah masuk kedalam tumbuhan, misalnya

12

fitoplankton, fosfat anorganik mengalami perubahan menjadi organofosfat. Fosfat yang berikatan dengan ferri [Fe2(PO4)3] bersifat tidak larut dan mengendap didasar perairan. Pada saat terjadi kondisi anaerob, ion Fe3+ (ferri) ini mengalami reduksi menjadi ion Fe2+ (ferro) yang bersifat larut dan melepaskan fosfat keperairan, sehingga meningkatkan keberadaan fosfat diperairan. Secara rinci perputaran organik-P yang ditunjukkan dipermukaan air secara garis besar tidak dapat diketahui. Sepenuhnya adalah larutan anorganik-P seperti hasil ionisasi pada H3PO4, H3PO4 H3PO4 H3PO4 H+ + H2PO4H+ + HPO42H+ + PO43-

Pecahan dalam komposisi ini dibatasi oleh pH dan komposisi pada air. Ionisasi konstan untuk tiga tahap penguraian dapat didefinisikan sebagai K1 = [H+] [H2PO4-] [H3PO4] K2 = [H+] [HPO42-] [H3PO4] K3 = [H+] [PO43-] [H3PO4] Banyak sumber fosfat yang di pakai oleh hewan, tumbuhan, bakteri, ataupun makhluk hidup lain yang hidup di dalam laut. Misalnya saja fosfat yang berasal dari feses hewan (aves). Sisa tulang, batuan, yang bersifat fosfatik, fosfat bebas yang berasal dari proses pelapukan dan erosi, fosfat yang bebas di atmosfer, jaringan tumbuhan dan hewan yang sudah mati. Di dalam siklus fosfor banyak terdapat interaksi antara tumbuhan dan hewan, senyawa organik dan inorganik, dan antara

13

kolom perairan, permukaan, dan substrat. Contohnya beberapa hewan melepaskan sejumlah fosfor padat di dalam kotoran mereka. Dalam perairan laut yang normal, rasio N/P adalah sebesar 15:1. Ratio N/P yang meningkat potensial menimbulkan blooming atau eutrofikasiperairan, dimana terjadi pertumbuhan fitoplankton yang tidak terkendali. Eutrofikasi potensial berdampak negatif terhadap lingkungan, karena berkurangnya oksigen terlarut yang mengakibatkan kematian organisme akuatik lainnya (asphyxiation), selain keracunan karena zat toksin yang diproduksi oleh fitoplankton (genus Dinoflagelata). Fitoplankton mengakumulasi N, P, dan C dalam tubuhnya, masing masing dengan nilai CF (concentration factor) 3 x 104 untuk P, 16(3 x 104) untuk N dan 4 x 103 untuk C. Ortofosfat dihasilkan dari dekomposisi tanaman atau jaringan yang membusuk, karena hal tersebut merupakan proses yang mudah dan cepat maka terjadi sangat tinggi di kolom perairan sehingga menyediakan fosfat untuk tanaman ( Davis dalam Effendi, 1987). Ketika fitoplankton mati, organik-P dengan cepat berubah menjadi fosfat. Banyak fitoplankton dikonsumsi oleh zooplankton dimana proses ini menghasilkan PO4. Inorganik fosfat terlarut terdiri atas 90% dari total fosfor selama waktu ketika produksi organik, maka dari itulah proses pengambilan rendah. Tipe ini muncul saat musim dingin. Saat musim panas, ketika produktifitas tinggi inorganik fosfat berkurang setengah dari jumlah total.

14

SIKLUS ALAMI FOSFAT Banyak sumber fosfat yang di pakai oleh hewan, tumbuhan, bakteri, ataupun makhluk hidup lain yang hidup di dalam laut. Misalnya saja fosfat yang berasal dari feses hewan (aves). Sisa tulang, batuan, yang bersifat fosfatik, fosfat bebas yang berasal dari proses pelapukan dan erosi, fosfat yang bebas di atmosfer, jaringan tumbuhan dan hewan yang sudah mati. Di dalam siklus fosfor banyak terdapat interaksi antara tumbuhan dan hewan, senyawa organik dan inorganik, dan antara kolom perairan, permukaan, dan substrat. Contohnya beberapa hewan melepaskan sejumlah fosfor padat di dalam kotoran mereka. Dalam perairan laut yang normal, rasio N/P adalah sebesar 15:1. Ratio N/P yang meningkat potensial menimbulkan blooming atau eutrofikasiperairan, dimana terjadi pertumbuhan fitoplankton yang tidak terkendali. Eutrofikasi potensial berdampak negatif terhadap lingkungan, karena berkurangnya oksigen terlarut yang mengakibatkan kematian organisme akuatik lainnya (asphyxiation), selain keracunan karena zat toksin yang diproduksi oleh fitoplankton (genus Dinoflagelata). Fitoplankton mengakumulasi N, P, dan C dalam tubuhnya, masing masing dengan nilai CF (concentration factor) 3 x 104 untuk P, 16(3 x 104) untuk N dan 4 x 103 untuk C (Sanusi 2006).

15

Fosfor merupakan bagian protoplasma yang penting, cenderung beredar, senyawa-senyawa organik terurai dan akibatnya menghasilkan fosfat yang kembali tersedia bagi tumbuh-tumbuhan. Reservoir yang tersbesar dari fosfor adalah bukan udara, melainkan batu-batuan atau endapan-endapan lain yang telah terbentuk pada abad-abad geologis yang telah lalu. Dan semua itu berangsur-angsur terkikis, melepaskan fosfat kedalam ekosistem-ekosistem, tetapi banyak juga yang lepas kedalam laut, dimana sebagian dari padanya di endapkan dalam sedimen-sedimen dangkal, dan sebagian lagi hilang ke sedimen-sedimen yang lebih dalam. Cara-cara pengendalian fosfor kedaurnya sekarang atau yang ada kurang mencukupi untuk mengganti yang hilang (Odum, 1993).

16

Fosfor tidak bergerak secara merata dan lancar dari organisme ke lingkungan dan kembali ke organisme. Umumnya laju pengambilan lebih cepat dari pada laju pelepasan. Tumbuh-tumbuhan siap mengambil fosfor dalam keadaan gelap maupun keadaan-keadaan lain apabila mereka tidak dapat mempergunakannya. Selama periode pertumbuhan yang cepat dari produsen-rodusen yang sering kali terjadi dalam musim semi, semua fosfor yang tersedia sudah terikat dalam produsen-produsen dan konsumen-konsumen. Konsentrasi fosfor pada sesuatu saat dapat mempunyai sedikit hubungan dengan produktifitas ekosistem. Tingkat yang rendah dari fosfat yang larut berarti bahwa sistemnya dimiskinkan atau sistemnya secara metabolisme sangat giat,

17

hanya dengan pengukuran laju dari pemasukan keadaan sebenarnya dapat ditentukan (Odum, 1993). PENCEMARAN FOSFAT DI LAUT Fosfor dalam ekosistem perairan adalah persenyawaan fosfor anorganik, secara normal didapatkan dalam bentuk orthofosfat (PO34-) yang sering disebut fosfat. Di dalam air, fosfor berada dalam bentuk fosfat terlarut (fosfat organik) (Wardoyo, 1978). Dalam ekosistem air, fosfor ada dalam tiga bentuk yakni senyawa fosfor anorganik seperti ortofosfat, senyawa organik dalam protoplasma dan sebagai senyawa organik terlarut yang terbentuk karena kotoran atau tubuh organisme pengurai. Keberadaan Fosfor merupakan salah satu elemen kunci dalam penetapan status kualitas air danau, karena keberadaan unsur ini pada air danau sangat sedikit, sehingga penambahan atau masuknya Fosfor ke perairan danau sedikit saja akan dengan cepat mencetuskan terjadinya penyuburan tanaman perairan (seperti Alga, Eceng Gondok), memperlambat terjadinya penetrasi cahaya, menurunkan tingkat DO, juga akan menyebabkan penurunan nilai estetika perairan, bahkan penyuburan tanaman perairan (algal bloom ) (Mylaparavu, 2008). Bahkan efek yang lebih serius adalah jika alga yang mati turun ke dasar danau akan mengakibatkan peningkatan jumlah bakteri di dalam air untuk kebutuhan penguraian alga yang mati dan bakteri pengurai tersebut akan membutuhkan oksigen

18

yang banyak untuk kebutuhan respirasi dan akibatnya akan menurunkan kadar oksigen dalam air (Ministry of Evironment of Ontario, 2007). Selain itu beban pencemaran posfat yang tinggi dapat mengubah sitem perairan menjadi daratan (gosong, pulaupulau baru) seperti yang terjadi dikawasan pantai selatan Irian Jaya dan di Kawasan Segara Anakan. Di Segara Anakan, beban pencemaran yang memasuki laguna mencapai 10 juta ton pertahun, sedangkan yang mengendap 2,63 juta ton pertahun. Kadar fosfat yang berlebihan di dalam air dapat mengakibatkan terjadinya eutrofikasi. Selain itu menurut Saeni (1989) dalam irma (2006), kenaikan konsentrasi fosfat menyatakan adanya zat pencemar, karena sejumlah industri dapat membuang polyphosphate berupa bahan pencuci yang mengapung di atas permukaan air. Berdasarkan Kep. Men. LH No.51 Tahun 2004 kandungan total fosfat pada perairan laut yang layak bagi kehidupan biota laut tidak lebih dari 0,015 mg/l. Faktor dominan dalam pengendalian kualitas air danau untuk mencegah terjadinya eutrofikasi, direkomedasikan dengan mengurangi sumber pencemar Fosfor masuk ke dalam danau (Antasch, 2009). Dibanding dengan Nitrogen, umumnya konsentrasi Fosfor meningkat lebih besar dari konsentrasi Nitrogen selama terjadinya eutrofikasi (Bachman dan J.R. Jones, 1974; Guk An, K dan Park, S.S. 2002). Bahkan hasil penelitian menyatakan bahwa peledakan populasi phytoplankton adalah merupakan tanggungjawab keberadaan unsur Fosfor di perairan bukan Nitrogen,

19

bahkan akibat keberadaan Fosfor dalam air akan semakin meningkatkan nilai pH, tingkat fiksasi Carbon (Carbon fixation).

METODE ANALISIS

Banyak metode analisa kuantitatif yang digunakan oleh para ahli kimia, salah satunya dengan menggunakan warna sebagai bantuan dalam menganalisa dan mengenali zat-zat kimia. Spektrofotometri dapat dianggap sebagai perluasan suatu pemeriksaan visual, yang dengan studi lebih mendalam dari absorbsi energi radiasi oleh macam-macam zat kimia memperkenankan dilakukannya pengukuran ciricirinya serta kuantitatifnya dengan ketelitian yang lebih besar. Dengan menggantikan mata manusia dengan pelacak-pelacak lain dari radiasi dimungkinkan studi dari absorbsi di luar daerah terlihat spektrum, dan sering kali percobaan-percobaan spektrofotometrik dapat dilakukan secara otomatik. Dalam penggunaan dimasa sekarang, istilah spektrofotometrik mengingatkan pengukuran berapa jauh energi radiasi diserap oleh suatu sistem sebagai fungsi panjang gelombang dari radiasi, maupun pengukuran absorbsi terisolasi pada suatu panjang gelombang tertentu. Agar dapat mengerti spektrofotometrik, kita perlu memeriksa kembali peristilahan yang dipergunakan dalam menentukan tabiat energi radiasi, memperhatikan secara elementer interaksi radiasi dengan macam zat kimia, serta melihat secara umum apa yang dikerjakan oleh alat-alatnya (R. A. Day, Jr. and A. L. Underwood,1989).

Perlatan Untuk Analisa Spektrofotometri

20

Alat yang dihunakan untuk analisa spektrofotometri adalah spektrofotometer. Spektrofotometer adalah alat untuk mengukur transmitrans atau absorbans suatu contoh sebagai fungsi panjang gelombang, pengukuran terhadap suatu deretan contoh pada suatu panjang gelombang tunggal mungkin juga dapat dilakukan. Alat-alat demikian dapat dikelompokkan baik sebagai manual atau perekam, maupun sebagai sinar tunggal atau sinar rangkap. Pengertian lengkap dari spektrofotometer memerlukan suatu pengetahuan terperinci tentang optik dan elektronika. Dan biasanya dalam praktek alat-alat sinar tunggal dijalankan dengan tangan dan alat-alat sinar rangkap biasanya menonjolkan pencatatan spektrum absorpsi (R. A. Day, Jr. and A. L. Underwood, 1989)

Spektrofotometer terdiri atas alat spektrometer dan fotometer. Spektrometer menghasilkan sinar dari spektrum dengan panjang gelombang tertentu dan fotometer adalah alat pengukur intensitas cahaya yang ditransmisikan atau diabsorbsikan. Jadi spektrofotometer adalah alat yang digunakan untuk mengukur energi secara relatif apabila energi tersebut ditransmisikan, direfleksikan atau diemisikan sebagai fungsi dari panjang gelombang. Kelebihan spektrofotometer dibandingkan dengan fotometer adalah panjang gelombang dari sinar putih dapat lebih terseleksi dan ini dapat diperoleh dengan alat pengurai seperti prisma, grating ataupun celah optis (Khopkar, 1990).

21

Pada fotometer filter, sinar dengan panjang gelombang yang diinginkan diperoleh dengan berbagai filter dari berbagai warna yang mempunyai spesifikasi melewatkan trayek panjang gelombang tertentu. Fotometer filter ini tidak mungkin diperoleh panjang gelombang yang benar-benar monokromatis, melainkan melalui suatu trayek panjang gelombang 3040 nm. Sedangkan pada spektrofotometer, panjang gelombang yang benar-benar terseleksi dapat diperoleh dengan bantuan lat pengurai cahay seperti prisma. Suatu spektrofotometer tersusun dari sumber spectrum tampak yang kontinyu, monokromator, sel pengabsorpsi untuk larutan sample atau blanko dan suatu alat untuk mengukur perbedaan absorpsi antara sapel dan blanko atau pembanding (Khopkar,1990).

Sumber

Sumber energi radiasi yang biasa bagi daerah tampak dari spektrum maupun inframerah dekat dan ultraungu dekat adalah satu lampu pijar dengan filamen wolfram. Pada kondisi operasi biasa, hasil lampu wolfram ini adalah memadai dari kira-kira 325 atau 350 nm hingga kira-kira 3 mm. energi yang dipancarkan oleh filamen yang dipanaskan sangat berubah-ubah dengan panjang gelombang. Distribusi energi merupakan fungsi suhu filamen, yang pada gilirannya tergantung pada voltase yang disediakan untuki lampu. Peningkatan suhu operasi meningkatkan hasil energi total dan menggeser puncak ke panjang gelombang yang lebih pendek. Maka dibutuhkan voltase ke lampu yang stabil.

22

Sumber untuk spektrofotometer inframerah yang pada umumnya bekerja dari kirakira 2 hingga 15 mm, biasanya adalah pemijar nernst. Ini merupakan sebuah batang kecil yang menyerupai keramik yang terbuat dari campuran istenewa dari oksidaoksida logam, dengan kawat penghubung daripada platina terlebur pada ujungnya (R. A. Day, Jr. and A. L. Underwood, 1989).

Monokhromator

Monokhromator merupakan alat untuk mengisolasi suatu berkas sempit dari panjang gelombang-panjang gelombang dari spektrum luas yang disiarkan oleh sumber. Unsur terpenting sebuah monokhromator adalah sistem celah dan unsur dispersif. Radiasai dari sumber difokuskan ke celah masuk, kemudian dikumpulkan oleh sebuah lensa atau cermin sehingga sinar pararel jatuh pada unsur dispersi, yang merupakan suatu prisma atau suatu kisi difraksi. Dengan pemutaran secara mekanik prisma atau kisi, bermacam-macam bagian spektrum yang dihasilkan oleh unsur dispersif difokuskan ke celah keluar, yang dari sini melalui suatu jalan optik selanjutnya, menjumpai contohnya.

Dalam pelajaran fisika dasar bekerjanya suatu prisma untuk untuk mendispersikan cahaya putih menjadi spectrum. Apabila seberkas cahaya melewati antar muka dua medium yang berbeda, seperti udara dan gelas, pembelokan berlangsung yang disebut refraksi. Besarnya pembelokan tergantung pada indeks bias gelas, indeks bias ini berubah-ubah dengan panjang gelombang cahaya; yang biru

23

lebih dibelokkan dari pada yang merah seperti terlihat dalam gambar. Sebagai akibat berubah-ubahnya indeks bias dengan panjang gelombang, prisma dapat

mendispersikan atau menyebarkan suatu berkas cahaya putih menjadi spectrum, yang didalamnya bermacam-macam warna yang menyusun cahaya putih itu dapat dikenal secara terpisah. Radiasi sinar inframerah dan ultraungu terdispersikan dengan cara yang sama, tetapi disini kata-kata cahaya dan warna tidak dipergunakan dan bahan prismanya bukan gelas. Kemurnian spectral dari radiasi yang keluar dari manokhromator tergantung pada daya dispersif prisma dan lebar slit keluar.

Dengan monokhromator prisma, suatu lebar celah tertentu tidak menghasilkan derajat monokhromatisitas yang sama pada seluruh spectrum. Ketergantungan dispersi suatu prisma terhadap panjang gelombang adalah sedemikian rupa hingga panjang gelombang pada spectrum tidak tersebar secara uniform. Suatu masalah dalam monokhromator adalah yang disebut cahaya bocor, yang berarti radiasi dengan panjang gelombang tak tentu, yang dipantulkan kesana kemari di dalam manokhromator dan yang dapat menemukan jalan ke celah ke luar. Dengan alat biasa, pengamatan absorbans yang palsu karena cahaya bocor dapat diperoleh dalam daerah-daerah spektral, dimana energi yang sangat kecil dari panjang gelombang yang diinginkan tersedia. Sampai cukup belum lama berselang, alat-alat tanpa monokhromatoryang benar, digunakan secara luas untuk pengukuran-pengukuran absorbans, terutama dalam daerah tampak, dalam laboratorium dimana penanaman modal semula yang rendah, kesederhanaan dan kecepatan lebih penting dari pada

24

mutu

hasil-hasilnya.

Alat-alat

yang

dinyatakan

dengan

fotometer

saring,

mempergunakan saringan gelas berwarna untuk mengisolasi pita panjang gelombang yang cukup lebar dari sumbernya. Alat-alat tadi melayani secara mengagumkan banyak analisa rutin, tetapi sebagian besar telah digantikan oleh spektrofotometer kisi murah (R. A. Day, Jr. and A. L. Underwood, 1989).

Wadah Contoh (sampel)

Kebanyakan spektrofotometer melibatkan larutan, dan dengan demikian kebanyakan wadah contoh merupakan sel untuk menempatkan cairan didalam sinar dari spektrofotometer. Sel harus memancarkan energi radiasi dalam daerah spectral yang penting; maka sel gelas melayani dalam daerah tampak, kuarsa dan gelas berkadar silikat yang istimewa tinggi dan garam batuan dalam inframerah. Harus diingat bahwa sel yang dalam pengertian hanya suatu wadah untuk contoh, sebenarnya adalah lebih dari pada ini; apabila dalam kedudukan ia menjadi bagian dari jalan optic dalam spektrofotometer, dan sifat-sifat optiknya adalah sangat penting. Sel-sel yang lebih baik mempunyai permukaan optic yang datar. Sel harus diisi sedemikian rupa hingga berkas cahaya lewat larutan dengan seluruh meniscus diatas sinar. Sel biasanya ditahan dalam kedudukan oleh perencanaan kinetic dari pemegang atau penjepit pegas, yang menjamin penempatannya dalam kedudukan yang dapat direproduksi didalam bagian gerbang alat. Sel-sel istimewa untuk sinar tampak dan ultraungu mempunyai panjang lintasan sebesar 1 cm, tetapi suatu

25

keanekaragaman dapat diperoleh, mulai dari batas lintasan sangat pendek, fraksi dari satu milimeter, keatas sampai 10 cm atau bahkan lebih. Sel- sel mikro dapat diperoleh, yang dengan perantaraannya sejumlah volume sangat kecil larutan menghasilkan panjang lintasan yang biasa, dan sel yang dapat diatur dengan panjang lintasan yang bermacam-macam juga dapat diperoleh, terutama untuk penelitian inframerah (R. A. Day, Jr. and A. L. Underwood, 1989).

Detektor

Detektor dalam spektrofotometri diharapkan mempunyai kepekaan yang tinggi didalam daerah spektral, tanggap linear untuk tenaga radiasi, waktu tanggap yang cepat, dapat dipengaruhi oleh amplifikasi, dan tingkat stabilitas tinggi atau tingkat derau rendah. Jenis deteksi yang telah digunakan paling luas berdasarkan perubahan fotokimia (sebagian besar fotografik).

Didalam daerah tampak dari spektrum, orang dengan penglihatan warna normal mampu menghubungkan panjang gelombang cahaya ayang mengenai mata dengan perasaan subyektif terhadap warna, dan warna memang kadang-kadang digunakan untuk kemudahan dalam menunjukkan bagian-bagian tertentu dari spektrum, seperti ditunjukkan dalam pengelompokkan secara kasar dalam tabel 1.1.

26

Tabel I.1 Spektrum Tampak dan Warna-warna Komplementer

Panjang Gelombang Warna (nm) 400-435 Ungu Kuning kehijauan Warna Komplementer

435-480

Biru

Kuning

480-490

Hijau kebiruan

Orange

490-500

Biru kebiruan

Merah

500-560

Hijau

Merah ungu

560-580

Kuning kehijauan

Ungu

580-595

Kuning

Biru

595-610

Orange

Hijau kebiruan

610-750

Merah

Biru kehijauan

Kita melihat benda dengan pertolongan cahaya yang dipancarkan atau dengan cahaya yang dipantulkan. Apabila cahaya putih yang mengandung seluruh spektrum dari panjang gelombang, melewati suatu medium seperti suatu kaca berwarna atau suatu larutan kimia yang jernih terhadap panjang gelombang-panjang gelombang tertentu

27

tetapi menyerap yang lainnya, maka medium seakan-akan berwarna bagi si pengamat. Karena hanya gelombang-gelombang yang dipancarkan yang mencapai mata, maka panjang gelombangnya yang menetapkan warna dari medium. Warna inilah yang disebut merupakan komplementer bagi warna yang seharusnya dilihat, jika cahaya yang diserap sekiranya dapat diperiksa, sebab cahaya yang dipancarkan dan diserap bersama-sama menyusun cahaya putih yang semula. Demikian pula, benda-benda berwarna gelap menyerap beberapa panjang gelombang dan memantulkan yang lainnya apabila diterangi dengan cahaya putih.

Analisa kuantitatif fosfat

Ada beberapa metode analisis kuantitatif fosfat, yaitu : 1. Metode asam askorbat

Asam askorbat merupakan salah satu pereduksi yang dapat memberikan warna kompleks biru yang maksimum (Snell, 1948). Dalam metode asam askorbat, ammonium molibdat dan kalium antimonil tartarat bereaksi dalam medium asam dengan larutan sampel membentuk kompleks antimonil fosfomolibdat yang akan direduksi menjadi kompleks biru-molibdem (molybdenum blue) oleh asam askorbat dan diukur dengan spektrofotometer pada = 880 nm. Metode asam askorbat ini dapat digunakan untuk berbagai tipe sampel dan mengalami gangguan yang lebih sedikit dibandingkan dengan metode SnCl2 (Baush, 1974). Selain itu metode ini lebih sederhana, cepat dan akurat. Akan tetapi reagen yang digunakan kurang stabil (Benhart, 1954).

28

2. Metode SnCl2 ( Deniges methods) SnCl2 merupakan salah satu pereduksi yang mempunyai kesensitifan besar, tetapi pereaksi ini kurang stabil dan harus digunakan dalam keadaan baru (Abbott, 1963). Dalam metode ini, SnCl2 bereaksi dengan ammonium molibdat membentuk kompleks berwarna biru yang mengabsorpsi maksimum cahaya pada panjang gelombang 690 nm. Kepekatan warna yang dihasilkan tergantung pada proporsi reagen yang ditambahkan, temperatur dan waktu reaksi. Metode ini terganggu oleh silikat dan arsenit (positif) sedangkan arsenat, fluorida, thorium, bismut, sulfida, tiosianat (negatif). Warna yang terbentuk lebih stabil dibandingkan dengan metode asam askorbat. 3. Metode Vanadat Fosfat bereaksi dengan vanadat membentuk senyawa kompleks berwarna kuning. Pencampuran pereaksi vanadat dan molibdat harus dilakukan beberapa hari sebelum digunakan karena sangat cenderung untuk mengendap. Bahan bahan organik yang turut tercampur harus terlebih dahulu dihilangkan agar tidak mengganggu warna yang dihasilkan menggunakan pereaksi pengoksidasi (The tintometer, 1967). Warna kompleks fosfovanadomolibdat lebih stabil dibandingkan warna kompleks birumolibdem. 4. Metode hidroquinon molibdat

Salah satu pereduksi yang paling klasik adalah hidroquinon yang pada saat sekarang ini kurang dianggap penting., namun masih digunakan dalam Association of Official

29

analytical Chemistry (AOAC). Pada metode ini ammonium molibdat direaksikan dengan larutan fosfat membentuk ammonium fosfomolibdat berwarna kuning, kemudian direduksi dengan hidroquinon. Waktu tunggu untuk pembentukan warna maksimum adalah selama 5 menit. 5. Metode molibdat-metol ( Tschopps method)
Metol (-methylamino phenol sulphate) salah satu pereduksi yang cukup stabil dengan harga yang murah. Dalam metode ini, bila sampel mengandung NO 3- lebih dari 1 mg boleh digunakan Comparator, dan jika lebih dari 3 mg harus menggunakan pereaksi Neshler. Metode ini 500 kali kurang sensitif terhadap silika dibanding fosfat. Selain itu reaksi arsenit dan fosfat akan memberi warna yang hampir sama sehingga arsenit perlu dihilangkan dengan penambahan H2S, diikuti penyaringan dan penguapan. Komponen lain seperti gula, laktat, citrat, tartarat, oksalat dan garam-garam organik lainnya akan menekan intensitas warna yang dihasilkan sehingga semua komponen tersebut juga harus dihilangkan terlebih dahulu . 6. Metode amino-naftol-asam sulfonat Metode ini didasarkan atas modifikasi dari Fisk dan prosedur Subbarow. Fosfat anorganik direaksikan dengan ammonium molibdat, selanjutnya direduksi dengan aminonaftol-asam sulfonat sehingga dihasilkan kompleks berwarna biru (The tintometer, 1967). Metode ini pada umumnya kurang sensitif. Waktu reaksi yang diperlukan untuk pengembangan warna adalah 15 menit (Snell, 1948). 7. Metode Valin Vanadomolibdat Tablet

30

Metode ini telah disederhanakan dengan menggunakan pereaksi dalam bentuk tablet. Sama halnya seperti vanadat, kompleks yang dihasilkan berwarna kuning (The tintometer, 1967)

Prinsip Analisa

Pada makalah ini akan dibahas secara terperinci dengan metode asam askorbat. Fosfat dengan ammonium molibdat membentuk senyawa komplek yang berwarna, besarnya absorban di ukur dengan spektofotometer pada panjang gelombang 880 nm.

Reaksi yang terjadi

Asam askorbat merupakan salah satu pereduksi yang dapat memberikan warna kompleks biru yang maksimum (Snell, 1948). Metode ini melibatkan pereaksi:

31

1. Larutan asam sulfat, untuk membentuk kondisi keasaman tertentu sehingga unsur P dapat membentuk ortofosfat. 2. Kalium antimonil tartrat. Antimon ditambahkan untuk melengkapi reduksi kompleks fosfomolibdenum kuning menjadi fosfomolibdenum biru. Antimon juga

meningkatkan intensitas warna biru dan menyebabkan pengukuran serapan yang lebih sensitif. 3. Amonium molibdat 4. Padatan asam askorbat, sebagai pereduksi yang akan mereduksi kompleks fosfomolibdat

Dalam metode asam askorbat, ammonium molibdat dan kalium antimonil tartrat bereaksi dalam medium asam dengan ortofosfat membentuk kompleks antimonil fosfomolibdat yang akan direduksi menjadi kompleks biru-molibdem (molybdenum blue) oleh asam askorbat (APHA, 1999).

Intensitas warna yang terbentuk akan dibandingkan dengan komparator, di mana mengandung larutan fosfat standar. Pengukuran intensitas dilakukan dengan menggunakan spektrofotometer/fotometer pada = 880 , atau fotosel IR pada daerah 700 800 nm.

Metode asam askorbat ini dapat digunakan untuk berbagai tipe sampel dan mengalami gangguan yang lebih sedikit dibandingkan dengan metode SnCl2 (Baush, 1974). Selain itu metode ini lebih sederhana, cepat dan akurat. Akan tetapi reagen yang digunakan kurang stabil (Benhart, 1954). Metode ini dapat menentukan

32

ortofosfat dalam air dengan rentang konsentrasi 2 200 g P/L. Umumnya batas deteksi konsentrasi minimum sebesar 10 g P/L.

Pengganggu yang akan mengurangi keakuratan pengukuran dengan metode ini antara lain: Arsenat, akan bereaksi dengan reagen molibdat untuk menghasilkan warna biru, sama seperti yang dibentuk oleh fosfat, krom heksavalen, serta ion nitrat. Besar gangguan Arsenat 0,1 mg As/L. Adanya Arsenat akan membentuk warna kompleks yang sama dengan fosfat.

33

DAFTAR PUSTAKA

Ahmad, Fasmi. 2004. Kesuburan Perairan Kepulauan Tanimbar Utara Dan Selatan, Maluku Tenggara Ditinjau Dari Kadar Zat Hara Fosfat. Balitbang Sumberdaya Laut LIPI, Ambon. Vol. III, No 01 juli 2004. ( diakses 17 april 2013). Hardiani, Irma. 2006. Variasi Spasial Dan Temporal Kualitas Air Dalam Wilayah Pelabuhan Tanjung Priok Dan Perairan Muara Gembong (Dumping Site) Tahun 2005. Institut Pertanian Bogor, Bogor. Rokhim, Khoirur, et all. 2009. Analisa Kelimpahan Fitoplankton Dan Ketersediaan Nutrien (No3 Dan Po4) Di Perairan Kecamatan Kwanyar Kabupaten Bangkalan. Jurusan Ilmu Kelautan Universitas Trunojoyo. Volume 2, No.2 Oktober 2009. (diakses tanggal 17 april 2013). Sundra, I Ketut. 2011. Kualitas Perairan Pantai di Kabupaten Badung yang Memanfaatkan sebagai Ativitas Pariwisata. Biologi Fakultas MIPA.

Universitas Udayana, Dempasar, Bali. Volume II No. 2. (diakses tanggal 17 april 2013). Walukow, Auldry F. 2010. Kajian Parameter Kimia Posfat Di Perairan Danau Sentani Berwawasan Lingkungan. Universitas Cenderawasih Jayapura, Papua. Vol. 24, No. 2, Desember 2010 (diakses tanggal 18 april 2013). Buku Petunjuk Praktikum Analisa Instrumen, D3 Teknik Kimia FTI-ITS: Surabaya, 2008. Ul-Qodry,T.Zia, Yulisman, Syahdan,Muhammad, dan Santoso, karakteristik dan Sebaran Nitrat, fosfat, dan Oksigen terlarut di Periran Karimunjawa, jawa Tengah, jurnal penelitian Sains, 2010.

34

Alaerts,G, dan Sumestri Santika, Sri, Metoda Penelitian Air, Usaha Nasional: Surabaya, 1981. Khopkar, S.M, Konsep Dasar Kimia Analitik, Universitas Indonesia: Jakarta, 2002. R. A. Day, Jr, dan A. L. Underwood, Analisa Kimia Kuantitatif, Erlangga: Jakarta, 1996. http://perikanan-tangkap.blogspot.com/2012/09/jurnal-kadar-fosfat-nitrat-dansilikat.html..diakses pada tanggal 16 April 2013 http://perikanan-tangkap.blogspot.com/2012/09/macam-macam-senyawa-kimiadalam-laut.html...macam diakses pada tanggal 16 April 2013 http://unsa-yhanie.blogspot.com/2012/05/nitrogen-fosfor-dan-nutrien-laindi.html...nitrogen, diakses pada tanggal 16 April 2013 http://www.scribd.com/doc/31924372/nitrogen-fosfor-dan-nutrien-di-perairandarat...nitropgen, diakses pada tanggal 16 April 2013 http://putramahadewa.wordpress.com/2010/06/01/fosfat/...putradewa tanggal 16 April 2013 http://isjd.pdii.lipi.go.id/index.php/Search.html?act=tampil&id=3395&idc=23....ISJD diakses pada tanggal 16 April 2013 http://rahmadwioi.blogspot.com/2012/12/fosfor.html... diakses pada tanggal 16 April 2013 http://id.wikipedia.org/wiki/Ortofosfat....ortofosfat 2013 diakses pada tanggal 16 April diakses pada

35

http://masantos.wordpress.com/2007/02/28/kualitas-air-dalam-budidaya-laut/...berita kelautan diakses pada tanggal 16 April 2013 http://blog.ub.ac.id/gunjuelexs/2012/05/13/metode-asam-askorbat-2/ Diakses pada tanggal 16 April 2013