Anda di halaman 1dari 6

ISOLASI PENGAMAN (TRANSFORMATOR ISOLASI)

LAPORAN Disusun Untuk Memenuhi Persyaratan Mata Kuliah Praktikum Pengaman Peralatan dan Manusia Jurusan Teknik Elektro Program Studi Teknik Listrik

Oleh: M. ANDRI AMANATULLAH 0610 3031 0826

Kelompok : 4 Kelas 4 EL. A

POLITEKNIK NEGERI SRIWIJAYA 2012

1. Pendahuluan : Suatu usaha/tindakan pengaman yang kita ketahui seperti isolasi pengaman dipakai terutama untuk tempat-tempat dengan perlakuan kasar dan kemungkinan terjadi kegagalan isolasi tinggi. Isolasi pengaman ini mencegah terjadinya tegangan sentuh yang besar yang bias mematikan. Tindakan pengamanan ini kurang efektif bila terjadi kesalahan ganda, misalnya kegagalan isolasi pada keluaran transformator isolasi dan hubung singkat ketanah didalam peralatan itu sendiri. Untuk menghindari keadaan berbahaya harus dibuat kemungkinan menghubungkan sebuah pentanahan pengaman pada sebuah bagian yang kopnduktif dari sbuah transformator isolasi yang tetap. Jika transformator tidak tetap maka harus digunakan transformator isolasi ganda. Sisi keluaran transformator isolasi tidak boleh dihubunngkan lketanah. Secara umum transformatos isolasi hanya boleh dihubungkan dengan satu beban. Dan hubungannya harus dibuat permanen dengan menggunakan kabel atau kontak tusuk yang tidak memiliki pin pentanahan. Jika lebih dari satu beban dihubungkan ke transformator isolasi tunggal maka perbedaan kegagalan isolasi didalam masingmasing peralatan akan menyebabkan tegangan antara rumah/badan masing-masing beban. Tegangan keluaran yang diizinkan untuk transformator isolasi tunggal adalah 220 V untuk beban satu phasa dan 380 V untuk tiga phasa. Arus yang diizinkankan maksimum 16 Amphere dan symbol transformator isolasi adalah .

2. Tujuan : Membuktikan bahwa sisi skunder transformator isolasi tidak boleh ditanahkan. Menerangkan mengapa hanya satu beban yang boleh dihubungkan dengan satu transformator isolasi. Membuat dan mengoperasikan rangkaian isolasi pengaman. Menguji manfaat transformator isolasi dan membuat simulasi suatu keadaan gangguan.

3. Daftar peralatan : Transformator Transformator Isolasi 1 bh 1 bh

Transformator Tegangan Rendah Beban Symbol Orang Tahanan : 2,2 /11 watt 5,6 /11 watt 1 K 2,2 K

1 bh 1 bh 1 bh 2 bh 1 bh 1 bh 1 bh

4. Gambar rangkaian :

Gambar 4a.

Gambar 4b

5. Prosedur/langkah percobaan Membuat rangkaian seperti gambar 4a, memeriksa apakah ada yang membahayakan dalam hal kegagalan isolasi dadalam beban sebaik didalam transformator isolasi. Kegagalan isolasi yang terjadi lihat table 1, lengkapi table 1. Orang menyentuh rumah beban, kegagala yang terjadi lihat table 2, lengkapi table 2. Orang menyentuh penghantar L1, menjawab pertanyaan dan melengkapi table 3, Orang menyentuh penghantar N, menjawab pertanyaan dan melengkapi table 4. Memberikan kesimpulan dari hasil pengukuran dan menentukan kapan orang dalam keadaan bahaya. Membuat rangkaian seperti gambar 4b dan apakah hal itu membahayakan ataukah tidak.

6. Tabulasi data

Tabel 1. Kegagalan isolasi keN L1 N L1 + L1 L1 + N N + L1 N + N Tegangan (V) 0V 5V 0V 5V 5V 0V 0V Apakah tegangan sentuhnya membahayakan Tidak Ya Tidak Ya Ya Tidak Tidak

Tabel 2 Kegagalan Isolasi pada : Transformator Beban keisolasi keL1

Tegangan (V) Trip

Apakah membahayakan Ya

N N L1 L1 N N L1 L1

N L1 N L1 N L1 N L1 N

0V Trip 0V Trip 0V Trip 0V Trip 7V

Tidak Ya Tidak Ya Tidak Ya Tidak Ya Ya

Tabel 3 Kegagalan transformator isolasi keL1 N Tegangan (V) 8V 8V Apakah membahayakan Ya Ya

Tabel 4 Kegagalan pada trafo isolasi keL1 N Tegangan (V) 7V 0V Apakah membahayakan Ya tidak

7. Kesimpulan

Sisi skunder dari Transformator pengaman tidak boleh ditanahkan. Transformator isolasi hanya boleh dihubungkan pada satu beban saja. Karena bila lebih dari satu beban maka perbedaan kegagalan isolasi pada tiap-tiap beban akan mengakibatkan tegangan antara masing-masing rumah/badan beban.

Anda mungkin juga menyukai