Anda di halaman 1dari 5

JOURNAL RESUME

Effects of the Use of Theoretical vs. Theoretical Practical Training on Cardiopulmonary Resuscitation
Heberth Csar Miotto, Felipe Ribeiro da Silva Camargos, Cristiano Valrio Ribeiro, Eugenio M. A. Goulart, Maria da Consolao Vieira Moreira Universidade Federal de Minas Gerais; Sociedade Mineira de Terapia Intensiva; Biocor Instituto, Belo Horizonte, MG Brazil

Oleh : ANGGRAENI CITRA SETYANINGTYAS 10507020131007

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN K3LN FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS BRAWIJAYA 2013

1. Tujuan
Tujuan utama dari penelitian ini adalah untuk menganalisis apakah kelas teoritis dan video yang dirancang untuk pelatihan bisa mengajarkan tenaga kesehatan bagaimana melakukan resusitasi cardiopulmonary dengan kualitas yang baik, menurut rekomendasi AHA.

2. Metode
20 relawan perawat berpartisipasi dalam pelatihan tersebut, yang terdiri dari kelas teori 2 jam, diikuti oleh kelas video BLS, keduanya berdasarkan pedoman AHA 2005 (group A). Tidak ada peserta dalam kelompok ini yang telah menghadiri pelatihan BLS biasa sebelumnya, mereka juga tidak tahu salah satu instruktur atau pemeriksa ada yang berpartisipasi dalam studi. Kelompok tersebut dibandingkan dengan 26 tenaga kesehatan professional yang pernah menghadiri kursus konvensional (teoritis-praktis) pelatihan BLS (Kelompok B). Setiap orang dari kedua kelompok setuju untuk berpartisipasi dalam penelitian dan memberikan informed consent secara tertulis; semua mengambil tes teoritis dan praktis yang sama pada akhir pelatihan. Uji teoritis diberikan sama dalam pelatihan BLS, dan terdiri dari pertanyaan pilihan ganda yang dirancang oleh AHA. Tes praktek diberikan oleh tim yang sama dari instruktur, dalam pengaturan klinis yang sama, dan direkam pada DVD yang kemudian akan dinilai oleh tiga instruktur yang berbeda berpengalaman dalam pelatihan AHA, menyusul check list tes praktis program imersi AHA (Advanced Cardiac Life Support - ACLS), yang termasuk penilaian CPR dan penggunaan defibrilator eksternal otomatis (AED). Check list ini menekankan pentingnya kualitas CPR yang baik dan penggunaan yang benar dari AED, dan skor berkisar 0-16 poin. Setting untuk ujian praktek adalah sama : "seorang pria ditemukan di koridor kosong, ia tidak sadar dan tidak bernapas". Tak satu pun dari tiga instruktur dari pusat pelatihan AHA yang bertanggung jawab untuk ujian praktek pelatihan BLS dari kelompok B, atau dari kelas teoritis dan video pada kelompok A, demikian pula, mereka tidak tahu peserta dari salah satu dari dua kelompok belajar. Checklist dari ujian praktek dibagi menjadi tiga bagian untuk analisis masing-masing variabel: i) sebelum kedatangan AED (ABCD primer), ii) AED (penilaian penggunaan yang benar dari AED), dan iii) kelanjutan dari CPR kedua dan ketiga urutan oleh siswa. Tujuan dari bagian pertama adalah untuk mengamati tindakan berikut: cek respon; meminta bantuan dan meminta AED, membuka jalan napas dengan hyperextending kepala dan mengangkat dagu, periksa pernapasan (minimal 5 detik dan paling banyak 10 detik); menyediakan 2 napas penyelamatan (masing-masing

selama 2 detik), periksa denyut nadi karotis benar (sampai 10 detik); posisi tangan yang benar untuk CPR, dan melakukan seri pertama penekanan dada pada tingkat yang memadai (diterima: Kurang dari 23 detik untuk 30 kompresi). Tujuan dari bagian kedua adalah untuk memeriksa penggunaan yang memadai dari AED: mengaktifkan AED, pilih bantalan yang memadai; posisi bantalan benar; memastikan bahwa tidak ada yang menyentuh korban selama tahap analisis dan memberikan kejutan dengan keyakinan (yang posisi bantalan harus terlihat dan meminta suara terdengar - waktu maksimum berlalu sejak AED kedatangan <90 detik). Bagian terakhir terdiri dari dua tahap: melakukan kedua urutan CPR dengan posisi yang benar dari tangan, dua ventilasi (masing-masing selama 2 detik) dengan dada terlihat elevasi, dan melakukan urutan kompresi dada ketiga dengan kompresi dada yang memadai dan pengembalian dada untuk posisi semula. Semua item memiliki nilai yang sama (satu titik) dan semua 16 poin yang diujikan.

3. Analisis Statistik
Analisis awal menggunakan statistik deskriptif dan kemudian diringkas dalam bentuk tabel. Uji teoritis dan skor dari ujian praktek dibandingkan antara dua kelompok. Subkelompok berdasarkan usia, saat kelulusan dan gender juga dibandingkan dalam rangka membangun kesamaan antara kelompok. Variabel kontinyu dianalisis menggunakan Students t test, ANOVA dan tes Kruskal-Wallis, tes digunakan untuk uji non-parametrik. Chi square test dan Fishers exact test digunakan untuk mengkategorikan variabel. Nilai P < 0,05 dianggap signifikan secara statistik untuk semua variabel yang diteliti.

4. Hasil
Grup A terdiri dari 20 peserta, dan kelompok B terdiri 26 orang, di antaranya 14 dan 21 adalah perempuan, masing-masing. Grup A peserta muda dan telah lulus dalam pelatihan keperawatan lebih dulu daripada peserta kelompok B (p <0,05). Kedua kelompok menyelesaikan pelatihan dan melakukan tes teori dan praktis. Perbandingan nilai rata-rata tes teoritis tidak menunjukkan perbedaan yang signifikan antara kelompok. Skor tes praktis kelompok B secara signifikan lebih tinggi dibandingkan dengan orang-orang dari kelompok A, sesuai dengan evaluasi dari tiga penguji (Tabel 1 dan 2). peserta Grup A kurang efisien dalam hal berikut : membuka saluran pernafasan dengan benar, periksa pernapasan dengan benar; ventilasi mulut ke mulut dalam 1

detik; memeriksa tekanan nadi karotis, dan posisi tangan yang benar di dada saat kompresi dada (p <0,05). Setelah AED datang, peserta kelompok A mengalami kesulitan menyalakan analisis irama, dan memberikan kejutan, meskipun mereka dapat posisi bantalan lebih tepat dibandingkan dengan kelompok B (p <0,05). Peserta eksklusif teoritis pelatihan tidak melakukan 2 dan 3 CPR urutan benar (p <0,05) (Tabel 3).

5. Diskusi
Batcheller, et .al menunjukkan bahwa kinerja cardiopulmonary resusitasi oleh para relawan, terutama yang lebih usianya > 40 tahun, lebih baik bila menggunakan video diri instruksional, dibandingkan dengan pelatihan tradisional. Kelas dan video dapat menghasilkan kualitas CPR yang baik, dan dapat meningkatkan kelangsungan hidup, baik untuk di rumah sakit dan di luar rumah sakit untuk cardiac arrest. Di sisi lain menunjukkan bahwa pelatihan teori saja tidak mampu menghasilkan kualitas CPR yang baik, terutama mengenai manuver seperti pembukaan jalan nafas, posisi yang tepat dari tangan, dan kompresi dada yang memadai, ventilasi dan kompresi ventilasi siklus. Konsep orang awam dan tenaga kesehatan professional dapat belajar CPR dengan cara pelatihan teori saja (menggunakan folder, video, dan lainnya) harus ditinjau ulang.