Anda di halaman 1dari 3

PENGERTIAN STRATIFIKASI SOSIAL 1.

STRATIFIKASI SOSIAL o Secara harafiah stratifikasi berasal dari kata STRATUM = berarti Lapisan o Sosial berasal dari kata Socius = kawan/ masyarakat

Stratifikasi sosial adalah strata atau pelapisan orang-orang yang berkedudukan sama dalam rangkaian kesatuan status sosial. Namun lebih penting dari itu, mereka memiliki sikap, nilai-nilai dan gaya hidup yang sama. Semakin rendah kedudukan seseorang di dalam pelapisan sosial, biasanya semakin sedikit pula perkumpulan dan kedudukan sosialnya.2 Sebab asasi mengapa ada pelapisan sosial dalam masyarakat bukan saja karena ada perbedaan, tetapi karena kemampuan manusia menilai perbedaan itu dengan menerapkan berbagai criteria. Artinya menggap ada sesuatu yang dihargai, maka sesuatu itu (dihargai) menjadi bibit yang menumpuhkan adanya system berlapis-lapis dalam masyarakat. Menurut Zarden, di dalam sosiologi dikenal tiga pendekatan untuk mempelajari stratifikasi sosial, yaitu; 1. Pendekatan Objektif Pendekatan objektif artinya, usaha untuk memilah-milah masyarakat kedalam beberapa lapisan dilakukan menurut ukuran-ukuran yang objektif berupa variable yang mudah diukur secara kuantitatif , contohnya tingkat pendidikan dan perbedaan penghasilan. 2. Pendekatan Subjektif Pendekatan subjektif artinya munculnya pelapisan sosial dalam masyrakat tidak diukur dengan kriteria-kriteria yang objektif, melainkan dipilih menurut kesadaran subjektif warga itu sendiri, contonya seseorang yang menurut kriteria objektif termasuk miskin, menurut pendekatan subjektif ini bisa saja dianggap tidak miskin, kalau ia sendiri memang merasa bukan termasuk kelompok masyarakat miskin. 3. Pendekatan Reputasional Pendekatan reputasional artinya pelapisan social disusun dengan cara subjek penelitian diminta menilai setatus orang lain dengan jalan menempatkan orang lain tersebut ke dalam sekala tertentu. Untuk mecari siapakah didesa tertentu yang termasuk kelas atas, peneliti yang menggunakan pendekatan reputasional bisa melakukannya dengan cara cara menanyakan kepada warga didesa tersebut siapakah warga desa setempat yang paling kaya atau menyakan siapakah warga desa setempat yang paling mungkin diminta pertolongan meminjamkan uang dan sebagainya Sifat Stratifikasi Sosial

Menurut Soerjono Soekanto, dilihat dari sifatnya pelapisan sosial dibedakan menjadi sistem pelapisan sosial tertutup, sistem pelapisan sosial terbuka, dan sistem pelapisan sosial campuran. 1. Stratifikasi Sosial Tertutup (Closed Social Stratification) Stratifikasi ini adalah stratifikasi dimana anggota dari setiap strata sulit mengadakan mobilitas vertikal. Walaupun ada mobilitas tetapi sangat terbatas pada mobilitas horisontal saja. Contoh: 1. Sistem kasta ; Kaum Sudra tidak bisa pindah posisi naik di lapisan Brahmana. 2. Rasialis ; Kulit hitam (negro) yang dianggap di posisi rendah tidak bisa pindah kedudukan di posisi kulit putih. 3. Feodal ; Kaum buruh tidak bisa pindah ke posisi juragan/majikan. 2. Stratifikasi Sosial Terbuka (Opened Social Stratification) Stratifikasi ini bersifat dinamis karena mobilitasnya sangat besar. Setiap anggota strata dapat bebas melakukan mobilitas sosial, baik vertikal maupun horisontal. Contoh: 1. Seorang miskin karena usahanya bisa menjadi kaya, atau sebaliknya. 2. Seorang yang tidak/kurang pendidikan akan dapat memperoleh pendidikan asal ada niat dan usaha. 3. Stratifikasi Sosial Campuran Stratifikasi sosial campuran merupakan kombinasi antara stratifikasi tertutup dan terbuka. Misalnya, orang Bali berkasta Brahmana mempunyai kedudukan terhormat di Bali, namun apabila ia pindah ke Jakarta menjadi buruh, ia memperoleh kedudukan rendah. Maka, ia harus menyesuaikan diri dengan aturan kelompok masyarakat di Jakarta. Macam-macam Stratifikasi Sosial Berdasarkan Cara Memperolehnya A. Ascribed Status Ascribed Status merupakan status yang diperoleh seseorang secara alamiah, artinya posisi yang melekat dalam diri seseorang diperoleh tanpa melalui serangkaian usaha. Beberapa status sosial yang melekat pada seseorang yang diperoleh secara otomatis adalah; 1. Status perbedaan usia 2. Stratifikasi berdasarkan jenis kelamin (gender sex stratification) 3. Status di dasarkan pada system kekerabatan 4. Stratifikasi berdasarkan kelahiran (born stratification) 5. Stratifikasi berdasarkan kelompok tertentu (grouping stratification)

B. Achieved Status Achieved Status merupakan status sosial yang disandang melalui perjuangan. Pola-pola ini biasanya banyak terjadi distruktur sosial yang telah mengalami perubahan dari pola-pola tradisional kea rah modern. Lebih-lebih dalam struktur masyarakat kapitalis liberal dengan menekan pada kebebasan individu untuk mencapai tujuan masing-masing yang sarat dengan persaingan, dalam struktur seperti itu, biasanya struktur sosial lebih terbuka sehingga membuka

peluang bagi siapa saja untuk meraih status sosial ekonomi sesuai dengan tujuan masing-masing, beberapa contoh model ini adalah; 1. Stratifikasi berdasarkan Jenjang Pendidikan (education stratification) 2. Stratifikasi di bidang Senioritas 3. Stratifikasi di bidang Perkerjaan 4. Stratifikasi di bidang Ekonomi C. Assigned Status Assigned Status adalah status sosial yang diperoleh seseorang atau kelompok orang dari pemberian. Akan tetapi status sosial yang berasal dari pemberian ini sebenarnya juga tak luput dari usaha-usaha seseorang atau sekelompok orang sehingga dengan usaha-usaha tersebut ia memperoleh penghargaan. Bentuk-bentuk Stratifikasi Sosial Dalam Kehidupan Sehari-hari Untuk membuat skala pengukuran yang menjadi indicator penentu kelompok golongan kelas atas, menengah, dan golongan kelas bawah dalam kehidupan sehari-hari bukan sesuatu yang sulit. Sebab prilaku masing-masing kelas dapat diindentifikasi melalui berbagai ukuran, mulai tingkat penghasilan, benda-benda berharga yang dimiliki hingga pada acara berpakaian yang disebut gaya hidup (life skyle). A. Perbedaan dalam Kesanggupan dan Kemampuan Anggota masyarakat yang menduduki strata tertinggi, tentu memiliki kesanggupan dan kemampuan yang lebih besar dibandingkan masyarakat yang ada di posisi bawahnya, contoh PNS golongan IV kebanyakan mampu membeli mobil, sedangakan PNS yang bergolongan I dan II tentu hanya sanggup untuk membeli sepeda motor. Tingkat kesangupan dapat dilihat dari; 1. Perlengkapan rumah tangga dan barang-barang konsumsi sehari-hari, 2. Perbedaan dalam berbusana, 3. Tipe tempat tinggal dan lokasinya, 4. Menu makanan. B. Perbedaan Gaya Hidup Tingkat perbedaan gaya hidup dapat dilihat dari; 1. Perbedaan pakaian yang dikenakan, 2. Gaya berbicara, 3. Sebutan gelar, baik gelar bangsawan feodalisme, maupun gelar-gelar akademis. 4. Jenis kegiatan dan kegemaran. C. Perbedaan dalam Hal Hak dan Akses Memanfaatkan Sumber Daya Seorang yang menduduki jabatan tinggi biasanya akan semakin banyak hak dan fasilitas yang diperolehnya, sementara itu seseorang yang tidak menduduki jabatan yang strategis apa pun tentu hak dan fasilitas yang mampu dinikmati akan semakin kecil.