Anda di halaman 1dari 2

Nggak kerasa udah duduk di semester 6.

Kalau di SMA atau SMP, semester 6 ini adalah kelas 3, murid paling senior yang ( biasanya ) cenderung ditakuti & ( terpaksa ) dihormati. Flashback ke masa lalu. Sekitar tiga tahun lalu saat aku mau mendaftar masuk kuliah. FYI, dari SD aku udah cinta banget ama pelajaran bahasa inggris. Dan begitu SMA, aku punya banyak cita-cita yang terkait dengan bahasa internasional yang diakui ini. Ingin jadi pemandu wisata, penterjemah, dan yang paling terakhir, duta besar. Karenanya, aku udah mutusin kalo kuliahku nanti harus jurusan HI ( Hubungan internasional ). Yah. Karena berhubung satu dan lain hal, aku come back kuliah di Palu. Universitas Tadulako ? Dan ???? Nggak ada yang namanya jurusan HI. Untuk masuk FKIP bahasa inggris, aku kurang begitu tertarik. Education work is not my interest at all. Akhirnya aku nyerahin pilihan ma ibuku. Beliau yang daftarin aku ke untad karena waktu itu aku masih di jawa. Ternyata, tiga jurusan yang beliau daftarkan adalah akuntansi, pendidikan fisika, dan ilmu perpustakaan karena beliau tahu banget kalo aku suka sekali baca buku. Pas ujian, aku nggak begitu ngeh apa yang terjadi. Karena SMAku dulu jurusan IPS, jadi soal-soal yang bene-bener aku kerjain itu soal akuntansi. Iya, Cuma akuntansi. Geografi, ekonomi, dan yang lainnya ngasal aja karena emang beneran nggak ngerti. Apalagi soal-soal IPA, mungkin dari 50 nomor, Cuma 20 nomor yang aku isi. Jawabannya semua dapet dari langit alias hasil ngitung cicak-cicak yang kejar-kejaran di plafon kelas. Udah gitu, karena waktu ujiannya kelamaan & aku udah nggak tau lagi mau ngapain, aku jadi ngantuk dan.Tidur. Ketiduran sambil masih duduk di kursi dan baru terbangun waktu denger suaranya pengawas ngasih tahu kalo waktu ujian tinggal 15 menit lagi. Aku sih pasrah aja. Yakin-yakin aja kalo aku bakal keterima entah dimana. Dan, kurang lebih seminggu kemudian, pas pengumuman kelulusan di internet, pagi-pagi ibuku udah ke warnet ( karena waktu itu belum punya modem ) dan SMS kalo aku keterima diAkuntansi . Rasanya pingin ketawa, aneh banget deh. Hahaha..

Pas masuk, baru tahu kalo jurusan akuntansi ( di universitas ini sih ) itu termasuk jurusan yang kasta atas dan bergengsi. Juga prodi akuntansi di kampusku ini adalah prodi non -eksak yang kualitasnya paling bagus diantara prodi-prodi non eksak yang lain. Waduh. Yah, semester-semester awal masih agak-agak nggak nyambung sih. Apalagi kalo udah mata kuliah khusus akuntansi. Hiiii.. Rasanya pengen ngegali lubang yang gede di kelas, trus sembunyi di dalam sampe jam istirahat. Tapi untungnya, biar aku kayak gitu, nilai-nilai mata kuliah akuntansiku masih dapet B. Sekarang udah semester 6. Bentar lagi lulus. Meski bagaimanapun keadaan dan perasaanku waktu awal masuk akuntansi, ternyata di titik ini, aku menyukainya. Ya, suka sama akuntansi. Soalnya akuntansi itu bidang studi yang nggak terlalu susah sampe bikin pengen bunuh diri, nggak juga terlalu gampang hingga aku masih harus belajar dalam porsi yang lumayan supaya setidaknya alphabet B masih nangkring di KHS. Dan, the change of my selves. Hampir 3 tahun hidup di dunia kauntansi siang dan malam, ternyata ada juga nilai nilai dari akuntansi yang meresap dalam diriku. Diantaranya : 1. Perhitungan dan kecermatan dalam pengeluaran dan pemasukan