Anda di halaman 1dari 31

MENGAPA DISEBUT ENDOKRIN ??

DISEBUT JUGA HORMON KARENA HASIL SEKRESINYA TIDAK DIBUANG KELUAR TUBUH

TETAPI MASUK KE DALAM ALIRAN DARAH SEDANGKAN EKSOKRIN HASIL SEKRESINYA DIBUANG KELUAR TUBUH KELENJAR LUDAH, KERINGAT, URINE LEBIH KURANG 50 HORMON MERUPAKAN PRODUK SEL DARI SISTEM ENDOKRIN SECARA KIMIAWI HORMON DIBAGI MENJADI 3 KELAS HORMON STEROID TESTOSTERON, ESTRADIOL; HORMON PEPTIDA INSULIN, PROLAKTIN SERTA HORMON DERIVAT ASAM AMINO NOREPINEPHRIN, EPINEPHRIN & THYROKSIN

Jika sistem saraf mengatur penghantaran informasi

yang cepat dan terarah, maka sistem endokrin berfungsi untuk pengaturan fungsi sel global dan berlangsung lama. Hormon adalah senyawa kimia yang disekresi oleh sel kedalam cairan ekstraseluler yang berfungsi mengatur aktivitas metabolic sel lain dalam badan.

Mekanisme kerja Hormon


Hormon Steroid

1. Difusi melalui membran plasma dari sel target 2. Hormon steroid masuk kedalam nucleus 3. Berikatan dengan reseptor protein spesifik membentuk kompleks hormon-reseptor. 4. Berikatan dengan tempat khusus pada sel DNA 5. Mengaktifkan gen untuk membaca messenger RNA (mRNA) 6. Menterjemahkan mRNA dalam sitoplasma menghasilkan produk baru (efek).

Hormon Nonsteroid

Hormon derivat asam amino dan peptida tidak dapat masuk kedalam sel target dan segera berikatan dengan membran plasma sel target. 1. Hormon berikatan dengan reseptor membran 2. Menyetel seri reaksi, yang diaktivasi oleh enzim 3. Reaksi katalisasi yang menghasilkan molekul messenger kedua (siklik AMP) 4. Perubahan intraseluler yang meningkatkan tipe respon dari sel target terhadap hormon.

Kontrol Pelepasan Hormon


Pengeluaran hormon kedalam darah diatur melalui

mekanisme umpan balik negatif. Sekresinya dirangsang oleh stimulus internal atau eksternal dan ketika jumlah hormon dalam darah meningkat maka pelepasan akan dihentikan. Stimulus yang mengaktivasi organ endokrin dibagi menjadi 3 kelompok utama, yaitu : 1. Hormonal, artinya organ endokrin dirangsang produksinya oleh aktivitas hormon lain. Contoh hormon hipotalamus merangsang kelenjar hipofisis untuk mensekresi hormonnya dan hormon tersebut akan merangsang organ endokrin lain untuk melepaskan hormon kedalam darah.

2. Humoral, artinya disini dirangsang oleh kondisi cairan tubuh spt darah atau cairan empedu. Contoh pelepasan hormon paratiroid dirangsang oleh penurunan kadar kalsium darah. 3. Neural, artinya disini stimulus dirangsang oleh sistem saraf. Contoh sistem saraf simpatik akan merangsang pengeluaran norepinefrin dan epinefrin.

Struktur Kimia Hormon


Hormon Peptida atau protein diantaranya hormon

yang dihasilkan oleh hipotalamus, hipofisis, paratiroid, tymus, pankreas. Hormon steroid diantaranya hormon yang diproduksi oleh korteks adrenal dan kelamin Hormon turunan asam amino diantaranya hormon yang diproduksi oleh tiroid dan hormon medula adrenal.

KELENJAR APA SAJA YANG DAPAT MENGHASILKAN HORMON


HIPOFISA HIPOFISA ANTERIOR, MEDULA, POSTERIOR THYROID PARATHYROID ADRENAL KORTEKS & MEDULA PANKREAS SEL ALPHA, SEL BETA, SEL DELTA, SEL F LAMBUNG (GASTER) DUODENUM (USUS HALUS = INTESTINUM TENUE) OVARIUM TESTIS THYMUS

Hipotalamus
Hipotalamus dan hipofisis bersama-sama membentuk

satuan fungsi yang lebih tinggi untuk pengaturan oleh hormon. Hipotalamus terletak didasar diensefalon, terdiri dari serabut saraf kaya mielin. Hormon yang diproduksi adalah hormon liberin sebagai hormon pembebas dan hormon statin sebagai penghambat pembebasan hormon pada hipofisis anterior. Hormon liberin diantaranya somatoliberin yang membebaskan hormon somatotropin, melanoliberin untuk melanotropin, prolaktoliberin untuk prolaktin,

Tiroliberin untuk tirotropin, kortikoliberin untuk kortikotropin, gonadoliberin untuk folitropin (FSH) dan Lutropin (LH). Sedangkan hormon statin diantaranya somatostatin, melanostatin dan prolaktostatin. Selain itu hipotalamus juga memproduksi hormon untuk menstimulasi kelenjar hipofisis posterior memproduksi oksitosin dan vasopresin.

KELENJAR HIPOFISA (PITUITRI)


TERDIRI DARI HIPOFISA ANTERIOR (DEPAN), MEDULA

(TENGAH) & POSTERIOR (BELAKANG) ANTERIOR & MEDULA ADENOHIPOFISA POSTERIOR NEUROHIPOFISA ADA SINYAL SYARAF BARU DISEKRESIKAN KELENJAR HIPOFISA MASTER GLAND KARENA DPT MENGHASILKAN HORMON & HORMON YANG DIHASILKAN DAPAT MERANGSANG KELENJAR LAIN UNTUK MENGHASILKAN HORMON LAIN hipofisa anterior TSH = tyrosomatotropic hormone merangsang kelenjar thyroid untuk menghasilkan thyroksin thyroksin digunakan untuk metabolisme tubuh (kh, protein, lipid) berarti jln menuju hipofisa anterior akan terhambat dst

HIPOFISA ANTERIOR
HORMON PERTUMBUHAN = GROWTH HORMONE = SOMATOTROPIN = GH HORMON INI BEKERJA PD TULANG, OTOT,, KULIT & BEKERJANYA SANGAT TERBATAS Pada anak akan meningkatkan aktifitas epifisis sehingga tulang memanjang. PD PRIA LHR 21 THN PERTMBUHAN DRASTIS 13-16 THN; SDGKAN PD WANITA LHR 18 THN PERTUMBUHAN DRASTIS 9-12 THN GH SANGAT DIPENGARUHI KADAR GLUKOSA DLM DRH BILA SELESAI MAKAN KDR GULA DLM DRH AKAN MENING-KAT, GH TDK MAU BEKERJA; BILA KDR GULA DLM DRH MENU-RUN, GH BEKERJA SECARA MAKSIMAL BILA GH BEKERJA NORMAL TBH AKAN NORMAL, BILA HIPERSEKRESI MANUSIA RAKSASA (GIANT), BILA HIPOSEKRE-SI MANUSIA KERDIL/CEBOL LORAIN PENDEK & KURUS; FROLICH PENDEK, GENDUT, PERUT BUNCIT
1.

LANJUTAN HIPOFISA ANTERIOR


2. THYROTROPIC HORMONE = THYROSOMATOTROPIC HOR-MONE = TSH MEMPENGARUHI KEL THYROID MENGHASILKAN THYROKSIN (T4), TriiodoTIRONIN (T3) & KALSITONIN 3. ADRENO CORTICO TROPIC HORMONE (ACTH) ADA 3 KELOMPOK BESAR 1. GLUKOKORTIKOID PENGHASIL GULA; 2. MINERALOKORTIKOID MENGATUR KESEIMBANGAN CAIRAN ANTARA ION Na & ION K; 3. GONADO-KORTIKOID UTK WANITA ESTRONE & PROGESTRONE; UTK PRIA TESTRONE 4. PROLACTINE = LACTOGENIC HORMONE = LUTEOTROPIC HORMONE = LTH PERSIAPAN PRODUKSI AIR SUSU IBU (ASI) PD SAAT SEORANG WANITA DINYATAKAN MENIKAH & HAMIL; MSH GADIS TDK KELUAR ASI KRN ADA HORMONE YG MENGHAMBAT ESTROGEN

LANJUTAN HIPOFISA ANTERIOR


5. GONADOTROPIN HORMONE (GTH) tdd:
FSH FOLLICLE STIMULATING HORMONE & LH (LUTEINIZING

HORMONE) = ICSH = INTERSTITIAL CELL STIMULATING HORMONE PDWANITA FSH MEMATANGKAN TELUR DALAM FOLIKEL OVARIUM MULAI DR FOLIKEL AWAL PRIMER SEKUNDER TERSIER DE GRAAF (MATANG) ; LH MENEBALKAN DDG RAHIM & MEMPERTAHANKAN IMPLANTASI JANIN PD PRIA FSH MEMATANGKAN SPERMATOGONIUM SPERMATOZOA MELALUI SPERMATOGENESIS, SPERMIOGENESIS, TRANSFORMASI; LH = ICSH MENGHASILKAN SEL LEYDIG YANG MEMPRODUKSI HORMON TESTOSTERON

HIPOFISA MEDULLA
MENGHASILKAN MSH = MELANOCYTE STIMULATING

HORMONE AKAN MENGHASILKAN PIGMEN MELANIN UNTUK WARNA KULIT


MAKIN BANYAK MELANIN MAKIN HITAM PIGMEN KULIT, MAKIN

SEDIKIT MELANIN MAKIN PUTIH PIGMEN KULIT


ORANG BULE MENJEMUR KULIT TUBUH PD SAAT ULTRA VIOLET

MATAHARI TIDAK BAIK (DIATAS JAM 9 PG S/D 15 SORE, SEHINGG PIGMEN KULIT PECAH SHG MENIMBULKAN BERCAK PECAH BERWARNA COKLAT SPT NODA PADA KULIT

HIPOFISA POSTERIOR = NEUROHIPOFISA


1. OXYTOSIN REGULASI KONTRAKSI RAHIM SETIAP 3 JAM, 2,5 JAM, 2 JAM, 1,5 JAM, 1 JAM SEKALI S/D 10 MENIT SEKALI; SELAIN ITU JG MEMBANTU DALAM PROSES PENGELUARAN AIR SUSU IBU BILA SETELAH MELAHIRKAN KELENJAR MAMMAE IBU DIHISAP OLEH BAYI 2. RELAXIN MEMBUKANYA SIMPHISIS PUBIS (TLG KEMALUAN) SEHINGGA BAYI MUDAH DILAHIRKAN KEDUA HORMON DI ATAS HARUS BEKERJA SAMA AGAR BAYI MUDAH DILAHIRKAN 3. ADH = ANTI DIURETIKA HORMONE = PITRESSIN = VASOPRESSIN MENCEGAH AGAR URIN YANG KELUAR TIDAK TERLALU BANYAK ( IN PUT = OUT PUT) BILA TIDAK AKAN MENYEBABKAN DIABETES INCIPIDUS

KELENJAR THYROID
Kelenjar tiroid terletak pada dasar kerongkongan, pada inferior jakun. Kelenjar ini memiliki dua lobus yang digabungkan oleh istmus. Hormon tiroid mengontrol kecepatan pembakaran glukosa atau oksidasi, diubah menjadi panas badan dan energi kimia. Bahan baku hormon tiroid adalah iodine yang banyak terkandung dalam seafood. Jika terjadi defisiensi iodine akan menyebabkan goiters (gondok).

1. THYROKSIN UNTUK METABOLISME TUBUH BAIK META-BOLISME KH, PROTEIN MAUPUN LIPID 2. TRIIODOTIRONIN MERUPAKAN BAHAN BAKU THIROKSIN DGN SYARAT HARUS ADA ION IODIUM DEKAT LAUT ATAU HASIL DARI LAUT IKAN, GARAM YG BERIODIUM 3. KALSITONIN BERFUNGSI UNTUK MENURUNKAN KADAR CALCIUM (ION Ca2+) DALAM DARAH AGAR DISIMPAN PADA TULANG. Kerja yang sesungguhnya adalah hormon triiodotironin karena dijaringan tiroksin diurai menjadi triiodotironin.

TSH merupakan hormon yang merangsang produksi

tiroksin dengan melalui mekanisme umpan balik negatif. Jika tidak terjadi keseimbangan dalam pengadaan mekanisme tersebut, maka akan terjadi gangguan diantarnya hipotiroid yaitu kekurangan produksi hormon tiroid karena asupan iodinekurang. Selain itu bisa menyebabkan hipertiroidisme yaitu kelebihan produksi hormon tiroid disebabkan oleh tumor kelenjar tiroid.

KELENJAR PARATHYROID
MENEMPEL PD KELENJAR THYROID TERLETAK DIPOSTERIOR

KELENJAR TIROID, SEBANYAK 2 PASANG SEPASANG PD BAGIAN ATAS & SEPASANG PD BAGIAN BAWAH

MENGHASILKAN PARATHORMONE (PTH) = HORMON

PARATHYROID YG BERFUNGSI MENINGKATKAN KADAR CALCIUM DALAM DARAH, SEBALIKNYA DENGAN KALSITONIN. PTH DAPAT MENSTIMULASI DESTRUKSI TULANG DAN DAPAT MENINGKATKAN PENYERAPAN KALSIUM DIUSUS DAN GINJAL.
HIPERPARATIROIDISM MENYEBABKAN DESTRUKSI TULANG

SECARA BERLEBIHAN, TULANG MENJADI SANGAT RAPUH DAN PATAH TULANG (OSTEOPOROSIS).

KELENJAR ADRENAL (ANAK GINJAL)


DISEBUT KELENJAR SUPRARENALIS ADA BAGIAN KORTEKS (TEPI) & MEDULLA (TENGAH) PADA BAGIAN KORTEKS BERFUNGSI JARINGAN KELENJAR

SEDANGKAN BAGIAN MEDULA BERFUNGSI SISTEM SARAF. BAGIAN KORTEKS MEMPUNYAI 3 (TIGA) KELOMPOK BESAR: 1. GLUKOKORTIKOID MENGHASILKAN KORTISON & HIDROKORTISON UNTUK PEMBENTUKAN GULA BILA TUBUH KEKURANGAN GULA Hormon ini sebagai hormon hiperglikemia karena dapat meningkatkan keberadaan glukosa dalam darah. Selain itu fungsinya dapat mengontrol efek inflamasi disini dapat menghilangkan nyeri dan memperbaiki udema.

2. MINERALOKORTIOD HORMON ALDOSTERON KESEIMBANGAN CAIRAN TUBUH ANTARA ION Na (NATRIUM = SODIUM) & ION K (KALIUM=POTASIUM) Hormon ini bekerja pada tubulus ginjal yang akan mereabsorpsi mineral dan cairan, ketika natrium diserap airpun akan ikur terserap. 3. GONADOKORTIKOID PEMBENTUKAN HORMON PD WANITA ESTRONE & PROGESTRONE SERTA PD PRIA TESTRONE

LANJUTAN KELENJAR ADRENAL


BAGIAN MEDULA (TENGAH) di stimulasi oleh sistem saraf simpatis ADRENALIN & EPINEPHRIN SERTA DERIVATNYA YAITU:

NORADRENALIN & NOREPINEPHRIN DILATASI (PELEBARAN) PEMBULUH DARAH CORONARIA JANTUNG DILATASI PEMBULUH DARAH & OTOT-2 BRONKIOLUS AGAR RESPIRASI BERJALAN NORMAL KONSTRIKSI (PENYEMPITAN) PEMBULUH DARAH PD DAERAH MUKA (TERUTAMA BILA KITA DIPERMALUKAN) AKIBAT LAIN TERJADINYA HIPERTENSI (TEKANAN DARAH TINGGI) MENGHASILKAN GULA DARI GLIKOGEN OTOT

KELENJAR PANKREAS
BERFUNGSI GANDA DAPAT MENGHASILKAN EKSOKRIN

BGN ACINI (ACINUS) menghasilkan enzim pencernaan SERTA ENDOKRIN BGN PULAU-2 LANGERHANS 1. SEL A = ALPHA GLUKAGON MENGHASILKAN GULA BILA TUBUH KEKURANGAN GULA 2. SEL B = BETA INSULIN MENGURAIKAN GULA BILA BERLEBIHAN MENJADI GLIKOGEN DALAM OTOT dan energi 3. SEL D = DELTA SOMATOSTATIN TERGANTUNG DR KEBUTUHAN TUBUH MEMBANTU SEL A BILA KEKURANGAN GULA & MEMBANTU SEL B BILA KELEBIHAN GULA 4. SEL F PANKREOPEPTIDA MEMBANTU DALAM PROSES PENCERNAAN MAKANAN TERUTAMA PROTEIN

KELENJAR LAMBUNG (GASTER)


MENGHASILKAN GASTRIN MEMBANTU DALAM PROSES GERAK PERISTALTIK YANG TERATUR

SEHINGGA MAKANAN DIANTAR ANTARA LAMBUNG MULAI DARI ESOPHAGUS, KARDIA LAMBUNG, FUNDUS LAMBUNG DAN PYLORUS LAMBUNG
MEMBENTUK MAKANAN YANG PADAT MENJADI LUNAK ATAU

DALAM BENTUK CAIR (KHIME) SEHINGGA MUDAH DICERNA OLEH INTESTINUM TENUE (USUS HALUS) YG TDD: DUODENUM, JEJENUM, ILEUM

KELENJAR DUODENUM
MENGHASILKAN SEKRETIN MEMBANTU DALAM PROSES GERAK PERISTALTIK DALAM USUS

HALUS MULAI DARI DUODENUM, JEJENUM KEMUDIAN KE ILEUM KE USUS KASAR/BESAR (INTESTINUM CRASSUM)
MEMPERCEPAT PENGANTARAN NUTRISI KE JARINGAN DAN SEL-

SEL SETELAH DALAM BENTUK KHIME

KELENJAR THYMUS
TERLETAK DIATAS TORAKS, DIPOSTERIOR STERNUM MENGHASILKAN THYMOSIN BERFUNGSI UNTUK KEKEBALAN TUBUH MANUSIA KEKEBALAN ADA 2 (DUA) MACAM:

1. KEKEBALAN SELULER KEKEBALAN YANG DIBERIKAN PD SAAT KITA DALAM KANDUNGAN IBU IBU MAKAN PROTEIN ATAU DISUNTIK AKAN TERBENTUK ANTIBODI YANG AKAN DIBERIKAN KE ANAK SHG ANAK MENJADI KEBAL 2. KEKEBALAN HUMORAL KEKEBALAN YANG DIBERIKAN SETELAH ANAK DILAHIRKAN MELALUI VAKSINASI/IMUNISASI MULAI DARI BCG; DPT 1, 2, 3; POLIO 1, 2, 3, CAMPAK, RUBELLA, HEPATITIS DAN DILAKUKAN PENGULANGAN SETELAH 1 THN, 3 THN, 6 THN

KELENJAR GONAD
HORMON OVARIUM MENGHASILKAN ESTROGEN & PROGESTERON ESTROGEN BERFUNGSI UNTUK MEMATANGKAN TELUR DALAM FOLIKEL-2 TELUR (FOLIKEL AWAL, PRIMER, SEKUN-DER, TERSIER, DE GRAAF), MENEBALKAN DINDING RAHIM UTK PERSIAPAN BILA OVUM KETEMU DG SEL SPERMA MENGEMBANGKAN PAYUDARA SECARA MAKSIMAL, MULAI DARI PUTING & AEROLA (bgn berwarna coklat yg mengelilingi puting) TANDA SEKS SEKUNDER PD WANITA MENSTIMULI PERTEMUAN OVUM DG SEL SPERMA PADA SALURAN TELUR (OVIDUCT) PROGESTERON BERFUNGSI MEMPERTAHANKAN KETEBA-LAN DDG RAHIM SHG BILA TERJADI PERTEMUAN OVUM DG SEL SPERMA AKAN DI IMPLANTASIKAN MENGHAMBAT PERTEMUAN OVUM DG SEL SPERMA BILA MELEBIHI KAPASITAS YANG SEHARUSNYA

HORMON TESTIS MENGHASILKAN HORMON TESTOSTERON


SETIAP 3 (TIGA) TUBULUS SEMINIFERUS DLM TESTIS KETEMU

AKAN MENGHASILKAN HORMON TSB


MENINGKATKAN HASRAT LIBIDO PRIA SEBAGAI TANDA SEKS SEKUNDER PRIA SUARA BERAT,

TUMBUH JAKUN (ADAM APPLES), BAHU MELEBAR, PINGGANG TETAP RAMPING