Anda di halaman 1dari 9

BAB I PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang 1.1.1. Pemilihan Kasus Convention Center secara umum merupakan gedung multifungsi yang memadukan fungsi konferensi dan eksibisi yang didalamnya menawarkan area lantai yang cukup untuk mengakomodasi ribuan pengunjung. Convention Center menyewakan ruang untuk pertemuan seperti konferensi perusahaan, pameran perdagangan industri, hiburan tarian formal, dan konser. Convention center merupakan gabungan yang harus mewadahi 3 fungsi yaitu pertemuan (meeting), konferensi (conference), dan pameran (exhibition). Meningkatnya kepercayaan dunia internasional terhadap Indonesia sebagai destinasi Meeting, Incentive, Conference, and Exhibition (MICE) menjadikan keberadaan convention center di Indonesia menjadi sesuatu yang signifikan. Contoh kegiatan pertemuan berskala International di Indonesia seperti PATA Travel Mart dan Global Climate change yang diadakan beberapa waktu yang lalu. Selain itu, produk MICE dapat menjadi andalan dalam perolehan devisa wisata karena wisatawan MICE memiliki waktu tinggal yang lama dan memiliki tingkat kekebalan yang relatif tinggi terhadap isu ketidakjelasan dalam suatu negara. Menurut data Indonesia Conggress and Convention Association (INCCA), hingga April 2007 event MICE yang berhasil diadakan di Indonesia mencapai 120 kegiatan. Akhir tahun 2007 mencapai 400 kegiatan atau mengalami pertumbuhan 25-30% dibanding tahun 2006. Gagasan mengenai keberadaan suatu convention center bermula dari kebutuhan untuk memfasilitasi pertemuan-pertemuan berskala nasional maupun internasional yang sering diadakan di Bandung sekalugus menyikapi Surat Edaran Menteri Kebudayaan dan Pariwisata Nomor : PW.202/2/5/MKP/2007 Tentang penugasan Gubernur seluruh Indonesia untuk mensukseskan MICE. Dengan adanya convention center ini sebagai wadah untuk menampung orangorang mengadakan pertemuan maka diharapkan dapat meningkatkan ekonomi, industri, dan pariwisata kota. 1 nilai

Bandung, sebagai Ibukota Jawa Barat dan memiliki banyak objek wisata, belum memiliki pusat konvensi yang dapat merepresentasikan kota seperti Jakarta Convention Center. Padahal Bandung layak untuk dijadikan tempat tujuan MICE, terbukti dengan intensitas event MICE yang diadakan di Bandung terbilang banyak. Kebutuhan akan tempat konvensi diperkuat dengan adanya niat pemerintah untuk membangun fasilitas konvensi dalam rangka menanggapi pelaksanaan KAA II beberapa waktu lalu yang hingga saat ini belum tercapai. Sebenarnya untuk menyelenggarakan KAA II, baik Pemkot Bandung maupun Propinsi Jawa barat tidak ada masalah, siap menyelenggarakannya. Demikian pula dengan konsorsium yang akan membangun fasilitas akomodasi maupun gedung konvensi, siap membangun..., kata Bambang1 Sedangkan dalan Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kota Bandung 2013 Bab 3 tentang Kebijakan Penataan Ruang Kota menyebutkan bahwa : ... Jenis wisata yang akan dikembangkan adalah wisata minat khusus dan kegiatan pariwisata konferensi. Wisata minat khusus meliputi wisata senibudaya, wisata pendidikan, wisata belanja, dan wisata lainnya yang sejenis. Adapun yang dimaksud dengan pariwisata konferensi adalah pariwisata dengan konsep MICE, yang mencakup kegiatan meeting-incentive-conferenceexhibition. Selain adanya dukungan pemerintah, terdapat beberapa faktor yang mendukung terjadinya aktiviitas konvensi, antara lain : Pertambahan pendapatan perkapita di sejumlah negara, seperti kawasan Asia Tenggara dan Amerika Selatan sehingga sering diadakan pertemuan internasional dalam bidang bisnis, Perkembangan perusahaan multi nasional dan nasional yang membutuhkan inter-departemental dan inter-regional meeting, Perubahan teknik marketing, menggunakan launching produk dan pertemuan promosi, Kebutuhan akan pembaharuan informasi dan metode dalam pelatihan manajemen perusahaan dalam pertemuan seperti workshop, Meningkatnya jumlah badan-badan pemerintahan sehingga terdapat peningkatan untuk menyelenggarakan sidang / rapat,
1
P

Pikiran Rakyat cyber media edisi Rabu, 7 April 2004, Hadiri Perayaan 49 Tahun KAA 23 2 Dubes Negara AA ke Bandung.

Bandung sebagai creative cluster, banyak anak muda yang berkumpul dan berkreasi. Terdapat banyak festival dan event yang rutin diselenggarakan di Bandung dan membutuhkan sarana untuk berkumpul,

Bertambah profesionalnya manajemen dan pemasaran dalam bidang pariwisata. Melihat perkembangan Kota Bandung maka bisnis konvensi ini

merupakan bisinis yang layak direalisasikan sehingga keberadaan bangunan Bandung Convention Center ini dapat meningkatkan industri dan perekonomian kawasan setempat.

1.1.2. Pemilihan Lokasi Lokasi perancangan convention center ini terletak di kota Bandung. Kota Bandung merupakan salah satu kota di propinsi Jawa Barat yang cukup potensial. Berdasarkan Departemen Kebudayaan dan Pariwisata, Bandung termasuk salah satu dari 10 kota di Indonesia yang menjadi destinasi unggulan untuk penyelenggaraan event MICE. Bandung meiliki daya tarik unik yang jarang dijumpai di kota-kota lain di Indonesia. Terletak pada 655 lintang utara dan 10736 bujur timur, beberapa kelebihan Bandung adalah memiliki suhu udara rata-rata yang tidak terlalu tinggi (19-24C), memiliki panorama alam yang indah karena letak geografisnya di daerah pegunungan serta mewakili cukup banyan bangunan bersejarah dari masa kolonial, baik bernuansa Eropa maupun lokal. Bandung juga merupakan daerah yang sangat padat penduduknya dan rata-rata memiliki kesibukannya sendiri sehari-hari sehingga menyebabkan kota Bandung menjadi kota yang sibuk setiap waktu. Kotamadya Bandung merupakan ibukota propinsi Jawa Barat dengan luas wilayah 16.729,65 ha. Secara administratif, Kotamadya Daerah Tingkat II Bandung tediri atas 6 wilayah pengembangan, 26 kecamatan, serta 139 kelurahan dan desa. Perluasan Kota Bandung dilakukan pada tahun 1987 berdasarkan PP No. 16 tahun 1987. Perluasan ini dilakukan untuk mengantisipasi masalah kekurangan lahan di Kotamadya Bandung lama. Selain itu perluasan Kotamadya Bandung ini diharapkan juga dapat menampung fungsi-fungsi utama Kotamadya Bandung.

Pertumbuhan penduduk Kotamadya Bandung setelah perluasan kota tahun 1987 mengalami peningkatan meskipun tidak pesat. Penduduk Kota Bandung berdasarkan hasil Registrasi dari Dinas Kependudukan Pemda Kota Bandung pada akhir tahun 2001 adalah 1.844.119 jiwa (perempuan 914.181 Jiwa dan laki-laki 929.938 jiwa). Menurut Sensus Penduduk tahun 2000 ratarata kepadatan penduduk Kota Bandung 12.770 jiwa/Km2, dilihat dari segi ratarata kepadatan penduduk, Bandung memiliki kepadatan penduduk terbesar namun sampai saat ini area untuk fasilitas publik yang memadai sebagai tempat berapresiasi, berekreasi bersama keluarga, berinteraksi dengan warga dan sebagainya masih minim. Jika kita mengacu pada jenis tourist city yang dikemukanan oleh Judd dan Fainstein (1999), Bandung termasuk ke dalam jenis kota wisata yang tidak menerapkan satu strategi khusus bagi turisnya. Kegiatan pariwisata telah melebur menjadi bagian kehidupan warga sehari-hari. Kegiatan perekonomian di Bandung seperti perdagangan dan perindustrian menarik kunjungan wisatawan untuk melakukan aktivitas belanja, seperti produk tekstil, kuliner, dan garmen. Disamping dapat berbelanja, para wisatawan dapat memanjakan diri, relaksasi, dan rekreasi sambil menikmati suasana kota Bandung. Bandung perlu lebih atraktif dalam menyelenggarakan dan

mempromosikan even-even yang dapat menarik minat pengunjung dalam skala besar. Penyelenggaraan even, selain akan menempatkan suatu kota dalam benak wisatawan, juga akan membuat suasana kota lebih hidup (vibrant) Suatu wadah yang berbentu Pusat Konvensi dan Pameran akan memberikan sebuah arti besar bagi kota. Desain ruang konvensi merupakan desain yang mengumpulkan atau memusatkan orang-orang. Dengan potensi Kota Bandung dalam bidang industri, perdagangan, budaya, politik, sejarah serta sebagai gerbang pintu masuk propinsi Jawa Barat, Bandung memiliki nilai yang layak sebagai daerah tujuan wisata-konvensi.

1.2. Pemahaman Judul Convention didefinisikan pertemuan untuk objek yang umum atau

pertukaran ide, pandangan, dan informasi yang umum diminati kelompok tersebut. (Fred Lawson)

Konferensi selalu merupakan sesi umum dan face to face kelompok dengan partisipasi yang tinggi terutama terhadap perencanaan, mendapatkan fakta informasi, ataupun menyelesaikan masalah. Biasanya terdiri dari satu golongan seperti profesi, asosiasi, dan perusahaan. Pertemuan ini terkesan sangat formal dan mendorong partisipasi kolektif dalam mencapai pendapat objektif dan tujuan. Jumlah peserta sekitar 150an akan tetapi umunya 30-50 orang. Karakteristik konferensi juga dipengaruhi oleh furniture yang digunakan yaitu meja bundar. Menurut The British Tourist Authority tahun 1977 mendefinisikan Pertemuan yang didasarkan hired premises Diselenggarakan minimum 6 jam Dihadiri minimal 25 orang Mempunyai agenda dan program yang fix Convention Center secara umum merupakan gedung multifungsi yang memadukan fungsi konferensi dan eksibisi dimana didalamnya menawarkan area lantai yang cukup untuk mengakomodasi ribuan pengunjung. Convention Center menyewakan ruang untuk pertemuan seperti konferensi perusahaan, pameran perdagangan industri, hiburan tarian formal, dan konser. Convention Center merupakan gabungan yang harus mewadahi 3 fungsi yaitu pertemuan (meeting), konferensi (conference), dan pameran (exhibition).

1.3. Maksud dan Tujuan Memenuhi kebutuhan akan fasilitas yang dapat mewadai pertemuan aktivitas pertemuan, konferensi, pertunjukan, pameran, resepsi pernikahan, dan acara khusus lainnya, Merancang landmark baru kota Bandung. Menaikkan nilai kualitas lingkungan sekitar dengan mendirikan suatu fasilitas yang akan mendorong berkembangnya nilai ekonomi lingkungan sekaligus berkontribusi pada perkembangan wajah kota. Memberikan pelayanan kepada masyarakat berupa fasilitas bangunan publik.

I. 4. Asumsi Beberapa asumsi yang diambil adalah: Hubungan convention center dengan Hotel Horison merupakan hubungan kedekatan fungsi yang kepengelolaannya tidak saling berkaitan. Namun ada upaya-upaya dari convention center untuk merespon keberadaan hotel sebagai fungsi pendukung kegiatan konvensi. Lahan dalam kondisi siap untuk dibangun dengan studi kelayakan secara aspek ekonomi dan sosial, Bangunan eksisting diasumsikan telah dinyatakan layak bongkar, pembelian lahan dilakukan dengan pembebasan lahan dengan harga tanah berkisar 27juta per m2, Modal yang tersedia sudah cukup untuk mendanai proyek, Bangunan direncanakan sekaligus, tidak bertahap. Perizinan proyek telah disetujui oleh Pemkot Bandung.

1.5. Rumusan Masalah a. Aspek Arsitektural Menyelesaikan permasalahan kebutuhan ruang yang lebar dan besar dengan struktur bentang lebar Tuntutan program ruang dengan kebutuhan besaran ruang yang memadai yang disesuaikan dengan jumlah pengunjung, pemakai dan sarana yang dibutuhkan. Mengintegrasikan persyaratan khusus convention center seperti akustik, pencahayaan dengan persyaratan arsitektur dan struktur sehingga kualitas bangunan baik. Merancang bangunan dengan tingkat building performance dan building functional yang baik. Mencari pemecahan desain terhadap tuntutan teknis dan kebutuhan ruang dengan lokasi. Merancang bangunan dengan orientasi ruang dan aksesibilitas terkait hubungan antar ruangnya dan sirkulasi yang diterapkan dalam layout denah disebabkan convention center merupakan bangunan publik yang dikunjungi orang dalam massa yang besar. 6

Merancang convention center sebagai bangunan publik dengan tingkat safety yang bagus termasuk ergonomic safety (user), public safety, fire safety, constructional safety, traffic safety, and chemical safety.

Merancang fasilitas penunjang dalam bangunan yang memenuhi tuntutan bagi pengunjung dan pengguna bangunan serta mampu membuat convention center yang hidup tidak terbengkalai saat tidak ada event.

b. Aspek Fungsional Merupakan proyek komersial yang berskala local hingga nasional yang akan melibatkan massa dalam jumlah besar sehingga akan berdampak pada permasalahan kebisingan dan sirkulasi lalu lintas. Beragamnya karakter kegiatan dan pengguna membuat tuntutan fungsi bangunan memiliki fleksibilitas yang tinggi. c. Aspek Lingkungan, Tapak, dan Lokasi Masalah pemilihan lokasi merupakan faktor yang sangat menentukan sehingga pemilihan lokasi perlu memperhatikan potensi kawasan yang dapat mendukung kegiatan/fungsi convention center sendiri. Bangunan mudah diakses oleh seluruh pengguna. Perhitungan yang matang kapasitas parkir dan lalu lintas pada saat peak time penggunaan convention center, sehingga menghindari kemacetan lalu lintas di sekitar site. Mempunyai fungsi utama sebagai kawasan komersil. Penerapan arsitektur kontekstual dengan lingkungan sekitar.

1.6. Pendekatan Perancangan Studi Banding Tentang Ruang Konvensi Studi banding dengan cara pustaka untuk menemukan gambaran ruang dan suasana, menemukan trend, serta penyelesaian-penyelesaian desain bangunan serupa baik dari segi interior maupun eksterior, Studi langsung ke lapangan untuk mendapat pengetahuan mengenai kebutuhan ruang dan perilaku pengguna baik pengunjung maupun pengelola, 7

Melakukan perbandingan dengan sarana convention center yang ada di Indonesia, baik terhadap tema maupun terhadap fungsi dengan mengetahui sistem ruang dan kebutuhan ruang.

Wawancara terhadap pihak-pihak yang terkait dengan pusat konvensi

Studi Literatur Pencarian data-data, teori-teori dan standar mengenai sarana Convention Center dari berbagai bahan referensi perencanaan proyek sebagai bahan pertimbangan dan perbandingan, Pencarian preseden bangunan konvensi,

Pengamatan Lapangan Mendapatkan data-data mengenai kondisi, potensi, karakter dan hal-hal lain pada lokasi yang dapat mempengaruhi perancangan Mempelajari kondisi dan karakter kawasan sekitar lokasi.

1.7. Sistematika Laporan BAB I PENDAHULUAN Berisi uraian mengenai alasan pemilihan kasus, latar belakang, maksud & tujuan, pemahaman judul, permasalahan perancangan, asumsi yang dipakai, pendekatan perancangan, dan sistematika laporan yang menjadi acuan dalam proses perancangan. BAB II DATA AWAL PROYEK Deskripsi proyek terdiri atas lokasi, peraturan dan standar yang digunakan, pemahaman tipologi bangunan, tinjauan teori yang berhubungan, dan kriteria perancangan sebagai aspek yang harus dipenuhi dan menjadi tolak ukur keberhasilan rancangan. BAB III ANALISIS Berisi analisis tapak, analisis kegiatan/fungsional, analisis pemakai, analisis ruang dan bentuk, analisis struktur dan utilitas bangunan, kebutuhan ruang. BAB IV KONSEP PERANCANGAN Konsep perancangan merupakan uraian mengenai landasan

konseptual yang diterapkan dalam proses perancangan diantaranya: ide awal, konsep tapak (meliputi pengelompokan fungsi, pencapaian, sirkulasi luar

bangunan, penataan massa, pembentukan ruang luar), konsep bangunan (meliputi selubung bangunan, material, penampilan bangunan, pola ruang, ruang dalam, dan konteks arsitektur tropis), konsep struktur (meliputi sistem struktur, struktur vs arsitektur, detail konstruksi, dan cara membangun), dan konsep utilitas (drainase tapak, penyaluran air hujan, ventilasi/pengkondisian udara, pencahayaan, akustik, elektrikal, plumbing, dan energy saving) . BAB V HASIL RANCANGAN Merupakan penjelasan penerapan konsep pada desain dan hal-hal yang menentukan hasil rancangan.