Anda di halaman 1dari 18

LAPORAN PRAKTIKUM MEKANIKA TANAH MODUL V COMPACTION

KELOMPOK 10

Hadi Mulyanto Dan Resky Valeriz

1106005585 1106021052

Moh. Ardan Makarim Corny 1206241073

Tanggal Praktikum : 16 Maret 2013 Tanggal Disetujui : 8 April 2013 Asisten Nilai Paraf : Hendriawan Kurniadi : :

LABORATORIUM MEKANIKA TANAH DEPARTEMEN TEKNIK SIPIL FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS INDONESIA 2013

Laporan Praktikum Mekanika Tanah Compaction

Modul C

A. MAKSUD DAN TUJUAN Mencari nilai kerapatan kering (dry) maksimum pada kadar air optimum(Wopt) dari suatu sampel tanah yang dipadatkan

B. ALAT DAN BAHAN Mould, lengkap dengan collar dan base plate Hammer seberat 5.5 lbsdengan tinggi jatuh 12 inch Hydraulic extruder Pelat baja pemotong Gelas ukur Wadah untuk mencampur tanah dengan air Pelat besi/penggaris untuk mengukur tinggi tanah Timbangan Oven Sampel tanah lolos saringan No. 4 ASTM sebanyak 5 kantong @ 2 kg Jangka sorong

C. TEORI Compaction(pemadatan tanah) adalah suatu proses dimana pori-poritanah diperkecil dan kandungan udara dikeluarkan secara mekanis. Suatupemadatan tanah adalah juga merupakan usaha(energi) yang dilakukan padamassa tanah. Suatu pemadatan (Compactive Effort = CE) yang dilakukantersebut adalah fungsi dari variabel-variabel berikut:

dengan : CE = Compactive Effort (lb/ft2) W = berat hammer (lb) H = tinggi jatuh (inch) L = jumlah layer B = jumlah pukulan per-layer 1

Laporan Praktikum Mekanika Tanah Compaction

Modul C

V = volume tanah (ft 3)

Pemadatan tanah yang dilakukan di laboratorium pada umumnya terdiridari dua macam, yaitu: 1. Standard Proctor - AASHTO T 99 (ASTM D 698) 2. Modified Proctor - AASHTO T 180 (ASTM D 1557) Perbedaan mengenai dua metode tersebut dirangkum pada tabel di bawahini:
Test Identification Diameter Mould (inch) Berat Hammer (lb) Tinggi Jatuh Hammer (inch) Jumlah Layer Jumlah Pukulan Per-Layer C.E (lb/ft2) Ukuran Butir Maksimum yg Lolos AASHTO T99 ASTM D 698 4" 5.5 12 3 25 12.375 No. 4 (3/4") 6" 5.5 12 3 56 12.375 No. 4 (3/4") AASHTO T180 ASTM D 1557 4" 10 18 5 25 56.25 No. 4 (3/4") 6" 10 18 5 56 56.25 No. 4 (3/4")

Tabel C.1 Perbandingan dua metode compaction

Kepadatan tanah bergantung pada kadar airnya. Untuk membuat suatuhubungan tersebut dibuat beberapa contoh tanah minimal empat contoh dengankadar air yang berbeda-beda, dengan perbedaan kurang lebih 4% antara setiapsampel. Dari percobaan tersebut kemudian dibuat grafik yang menggambarkanhubungan antara kepadatan dan kadar air, sehingga dari grafik tersebutdiperoleh dry maksimum pada kadar air optimumnya. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa suatu tanah yang dipadatkan dengan kadar air tanah lebih dari Woptakan diperoleh nilai kepadatan yang lebih kecil dari drymaksimum. Rumus-rumus yang digunakan: 1. Menentukan kadar air :
....(1)

(2)

Laporan Praktikum Mekanika Tanah Compaction

Modul C

.....(3)

Di mana : W = kadar air (%)

wwater = berat air (gram) wdry wwet = berat tanah kering (gram) = berat tanah basah (gram)

2. Menentukan perubahan volume air :


(4)

Di mana : Vadd Wx Wo w = volume air yang ditambahkan (ml) = kadar air yang akan dibuat (%) = kadar air awal (%) = berat sampel tanah (gram)

3. Menghitung nilai wet dandry :


.(5) ..(6)

Di mana : wet wwet V dry wdry W = berat isi tanah dalam keadaan basah (gr/cm3) = berat tanah basah (gr) = volume sampel tanah yang telah dipadatkan (cm3) = kerapatan kering (gr/cm3) = berat tanah kering (gr) = kadar air (%)

4. Mencari Zero Air Void Line (ZAV- line) : ZAV-line adalah garis yang menggambarkan hubungan antara berat isi kering dengan kadar air dalam kondisi derajat kejenuhan (Sr) 100 %.

Laporan Praktikum Mekanika Tanah Compaction

Modul C

..(7)

Di mana : Gs w W Sr = nilai specific grafity = berat jenis air (gr/cm3) = kadar air tanah (%) = derajat kejenuhan

5. Mencari nilai Compaction Effort (CE) : .(8)

Di mana : C.E. = Compactive Effort (lb/ft2) W H L B V = berat hammer(lb), yang digunakan pada percobaan ini adalah 5.5 lb = tinggi jatuh (inch), pada percobaan ini adalah 12 inch = jumlah layer, pada percobaan ini adalah 3 lapisan = jumlah pukulan per-layer, pada percobaan ini adalah 25 kali = volume tanah (ft3)

D. PROSEDUR PERCOBAAN Persiapan Percobaan 1. Sampel tanah yang akan dipadatkan dicampur dengan rata dalam satu wadahsehingga nilai kadar air awal dapat dianggap sama. 2. Sebagian sampel yang dianggap mewakili nilai kadar air seluruhnya ditimbang, lalu dimasukkan ke dalam oven selama 24 jam sampai berat tetap. 3. Sisa sampel tanah yang lain dimasukkan ke dalam lima kantong yang masingmasing kantong diisi sampel tanah 2 kg yang lolos saringan No. 4 ASTM. 4. Sehari kemudian sampel tanah dikeluarkan dari oven dan ditimbang beratnya. Dengan demikian dapat diketahui nilai kadar air awal sampel tanah. 5. Setelah kadar air diketahui, dapat ditentukan volume air yang harus ditambahkan ke dalam masing-masing kantong sampel tanah agar mencapai kadar air tertentu. 6. Sampel tanah dicampur dengan air yang sudah dihitung volumenya, kemudian dibiarkan selama 18-24 jam agar campuran air merata.

Laporan Praktikum Mekanika Tanah Compaction

Modul C

Proses (Jalannya) Percobaan 1. 2. 3. Semua alat dan bahan dipersiapkan. Dimensi moulddiukur untuk mengetahui volume tanah hasil pemadatan. Sebelum digunakan, dinding moulddiolesi dengan pelumas (oli) agar setelah dipadatkan tanah tidak lengket menempel di dinding mould. 4. Moulddiletakkan pada base plate dan kertas lingkaran diletakkan di bagian dasar agar tanah tidak menempel di base plate. 5. Kedudukan moulddikunci terhadap base plate agar tidak bergerak saat proses pemadatan. 6. Tanah dimasukkan ke dalam mould tingginya diperkirakan dengan menggunakan penggaris atau pelat besi sehingga setelah dipadatkan tingginya mencapai 1/3 tinggi mould.Kemudian setiap lapisan ditumbuk sebanyak 25 kali secara merata dengan hammer 5.5 lb dan tinggi jatuh 12 inch. 7. Pada lapisan tanah ketiga,collar dipasang pada mould agar tinggi tanah setelah dipadatkan melebihi tinggi mould. 8. Setelah pemadatan lapisan ketiga selesai, collar dibuka. Kelebihan tanah diratakan dengan pelat pemotong. 9. Berat mould + tanah ditimbang dengan timbangan.

10. Sampel tanah dikeluarkan dari mould dengan bantuan extruder. 11. Sampel tanah tersebut dibelah menjadi tiga bagian. Kemudian mengambil bagian tengah tiap lapisan untuk kemudian diletakkan pada can, menimbang beratnya, lalu memasukkannya ke dalam oven untuk mengetahui kadar air setelah pemadatan.

E. HASIL PRAKTIKUM Data hasil praktikum Dimensi Mould Dmould = 10.175 cm Hmould = 11.75 cm
Sampel Nomor Wt of can + wet soil Wt of can +dry soil Wt of water Wt of can Wt of dry soil w (%) I 253.33 g 189.08 g 64.25 g 19.13 g 169.95 g 37.81 % II 288.55 g 213.94 g 74.91 g 20 g 193.94 g 38.6 % III 301.25 g 222.22 g 79.03 g 19.86 g 202.36 g 39.05 % IV 239.44 g 173.77 g 65.67 g 18.68 g 155.09 g 42.35 % V 332.14 g 237.44 g 94.7 g 18.579 g 218.87 g 43.27 g VI 174.49 g 123.33 g 51.16 g 18.75 g 104.58 g 49 %

Laporan Praktikum Mekanika Tanah Compaction

Modul C

F. PERHITUNGAN 1. Menghitung Volume mold

V = 22/7 x (10,175)2 x (11,75)/4 V = 955.81 cm3

2. Kadar air sebelum pemadatan = 26,63 % 3. Menghitung penambahan volume air untuk compaction Perhitungan dilakukan pada tahap persiapan praktikum compaction Kondisi awal sample tanah adalah wo w wx = 26,63 % = 2000 gram = w asumsi (36, 38, 40, 42, 44, 46) %

Volume air yang ditambahkan ditentukan dengan persamaan :

Dari perhitungan, berikut adalah besar volume yang harus ditambahkan untuk mencapai kadar air yang diinginkan.
Sample I II III IV V VI 26,63 % Wo (%) Wx (%) 36 38 40 42 44 46 Vadd (ml)

147,99 179,57 211,16 242,75 274,34 305.93

Tabel C.4 Data penambahan volume

4. Menghitung kadar air setelah compaction Tanah yang sudah mengalami compaction dikeluarkan dari mold dengan bantuan extruder. Diambil tanah bagian tengah dari layer atas, tengah dan bawah. Sampel tanah pada ketiga lapisan ini dianggap sama kadar airnya sehinggauntuk menghitungan kadar air cukup dengan satu can.

Laporan Praktikum Mekanika Tanah Compaction

Modul C

Sample I II III IV V VI

Wcan(g) 19.13 20.00 19.86 18.68 18.579 18.75

Wcan+wet (g) 253.33 288.55 301.25 239.44 332.14 174.49

Wcan+dry (g) 189.08 213.94 222.22 173.77 237.44 123.33

Wwater (g) 64.25 74.91 79.03 65.67 94.70 51.16

Wdry (g) 169.95 193.94 202.36 155.09 218.87 104.58

W (%) 37.81 38.60 39.05 42.35 43.27 49.00

Tabel C.5. Kadar air setelah compaction

5. Menentukan kerapatan kering (d)

wet = (wtcan + wet soil wtcan)/ 955, 81

Sampel I II III IV V VI

W wet = wt soil in mold 1218 1308 1626 1538 1630 1558

Vol mold

wet 1.618 1.370 1.702

W (%)

dry (gr/cm3) 1.161 1.176 1.1636 1.197 0.96 1.142

37.81 38.60 39.05 42.35 43.27 49.00

955.81

1.609 1.700 1.630

Tabel C.6. Berat isi kering tanah hasil compaction

Laporan Praktikum Mekanika Tanah Compaction

Modul C

Berikut grafik kadar air versus dry dengan enam sampel.


w 37.81 38.6 39.05 42.35 43.27 49

dry
1.161 1.176 1.1636 1.197 0.96 1.142

Grafik Pemadatan Tanah (Enam Sampel)


1.2 1.15 1.1 1.05 1 0.95 0.9 37 39 41

y dry (gr/cm

y = 0.002x2 - 0.243x + 6.461 R = 0.268

43

45

47

49

Kadar Air (%)

Melihat grafik di atas jelas-jelas terjadi kesalahan yang membuat grafik di atas seharusnya tidak mungkin terjadi (grafik menghadap ke atas). Hal tersebut juga didukung dari order 2 polynomial trendline yang memiliki nilai r2 sebesar 0.268 (sangat jauh dari nilai 1). Jika tetap menggunakan keenam sampel, tentu akan memengaruhi hasil pengolahan data berikutnya. Oleh karena itu, praktikan memutuskan untuk tidak menggunakan data dari salah satu kelompok. Untuk menentukan data dari kelompok mana yang dibuang praktikan mencoba mengeliminasi data atau data kelompok 8 (w = 43.27 %) atau data kelompok 9 (w = 49%). Berikut grafik kadar air versus kelompok 9).
w 37.81 38.6 39.05 42.35 43.27

dry

dengan lima sampel (eliminasi data

dry
1.161 1.176 1.1636 1.197 0.96

Grafik Pemadatan Tanah Lima Sampel (Eliminasi Data Kel. 9)


1.25 1.2 y dry (gr/cm3 ) 1.15

1.1
1.05 y = -0.022x2 + 1.793x - 34.68 R = 0.674

1
0.95 0.9

37

38

39

40

41

42

43

44

Kadar Air (%)

Laporan Praktikum Mekanika Tanah Compaction

Modul C

Berikut grafik kadar air versus dry dengan lima sampel (eliminasi data kelompok 8).
w 37.81 38.6 39.05 42.35 49

dry
1.161 1.176 1.1636 1.197 1.142
1.2 1.19 y dry (gr/cm3 ) 1.18 1.17 1.16 1.15 1.14

Grafik Pemadatan Tanah Lima Sampel (Eliminasi Data Kel. 8)

y = -0.001x2 + 0.119x - 1.366 R = 0.895 37 39 41 43 45 47 49

Kadar Air (%)

Setelah membuat dua grafik lain yang mengeliminasi data kelompok 9 dan kelompok 8, didapatkan bentuk grafik yang benar (grafik menghadap ke bawah). Pada akhirnya praktikan memutuskan untuk menggunakan lima sampel saja dengan tidak menggunakan data kelompok 8 (w = 43.27%). Alasan tidak menggunakan data kelompok 8 dibanding tidak menggunakan data kelompok 9 karena nilai dry kelompok 8 yang melenceng (tidak presisi dengan nilai dry kelompok lain) yang tentu akan mengganggu keakuratan pengolahan data berikutnya seperti penentuan dry
maksimum

pada woptimum. Selain itu

juga, nilai r2 dari grafik pemadatan tanah eliminasi data kelompok 8 lebih mendekati 1 (0.895) dibanding nilai r2 dari grafik pemadatan tanah eliminasi data kelompok 9 (0.674). Oleh karena itu, untuk pengolahan data berikutnya praktikan hanya menggunakan lima sampel saja dengan mengeliminasi data kelompok 8 (w = 43.27%). 6. Menghitung Garis Zero Air Void :
Sr = 100% Gs = Gs Kelompok 7 Gs Kelompok 9 Gs Kelompok 10 Gs Kelompok 11 Gs Kelompok 12 Rata-Rata 2.668757 2.471414 2.693211 2.452414 2.589626 2.589626

Laporan Praktikum Mekanika Tanah Compaction water= 1 gr/cm3

Modul C

Sample I II III IV V

w (%) 0.3781 0.3860 0.3905 0.4235 0.4900

Gs

w.Gs

1+w.Gs

water

ZAV 1.308461833 1.295074841

0.9791375906 1.9791375906 0.999595636 2.589626 1.011248953 1.096706611 1.26891674 1.999595636 2.011248953 2.096706611 2.26891674 1

1.287571087 1.235092209 1.141349065

Tabel C.7 Zero Air Void

7. Menghitung Nilai Compactive Effort (CE) :

1 feet = 0,3048 m 1 m = 3,281 feet Vol = 955.81 cm3 = 955.81x 10-6 m3 = 0.033754112 ft3 = 12 = 12 0,08334 = 1,00 5,5 lb x 1 x 3 x 25 0,033754112 = 12220.733 lb/ft2

CE

8. Grafik Pemadatan Tanah Berdasarkan hasil perhitungan yang dilakukan di atas, diperoleh nilai dry dan ZAV sebagai berikut : Kadar Air
37.81 38.60 39.05 42.35 49.00

dry
1.161 1.176 1.1636 1.197 1.142

ZAV
1.308461833 1.295074841 1.287571087 1.235092209 1.141349065

Tabel C.8Berat Isi Kering Tanah + Zero Air Void

10

Laporan Praktikum Mekanika Tanah Compaction

Modul C

Grafik Pemadatan Tanah + ZAV Line


1.32

1.3
1.28 1.26 1.24 1.22 1.2 1.18 1.16 1.14 1.12 37 39 41 43 Kadar Air (%) 45 47 49 y= -0.001393997x2 + 0.119514977x - 1.366916252 R = 0.895677161 dry ZAV Poly. (dry)

Dari grafik tersebut dapat diestimasi nilai maksimum yaitu 1.197 gr/cm3 pada kadar air 42.35 %. Namun estimasi tersebut kurang akurat karena hanya memperkirakan dari grafik saja. Untuk hasil yang lebih akurat, praktikan menghitung nilai maksimum dari persamaan grafik = 0.001393997 2 + 0.119514977 1.366916252 =
2 0.119514977 2(0.001393997 )

= 42.87 %

(saat woptimum, substitusi nilai woptimum ke persamaan grafik) = 0.001393997 42.87 = 1.195
2

+ 0.119514977 42.87 1.366916252

11

Laporan Praktikum Mekanika Tanah Compaction

Modul C

G. ANALISIS 1. Analisis Percobaan Compaction adalah usaha pemadatan tanah dengan mengecilkan pori-pori tanah dan mengeluarkan udara untuk mendapatkan Berat Isi Kering maksimum pada keadaan kadar air optimum. Berat Isi Kering maksimum adalah nilai Berat Isi Kering paling besar pada saat pemadatan tanah yang dicapai pada keadaan kadar air optimum. Percobaan compaction dapat dilakukan dengan dua metode, yakni Standard Proctor (AASHTO T99/ASTM D698) dan Modified Proctor (AASHTO T180/ASTM D1557). Pada percobaan kali ini praktikan menggunakan metode Standard Proctor dengan spesifikasi yang telah dijelaskan sebelumnya. Sebelum melakukan compaction, dilakukan penambahan air terhadap sampel tanah yang digunakan. Penambahan air ini bertujuan agar sampel tanah memiliki kadar air yang mendekati nilai yang diinginkan. Kadar air yang diinginkan diasumsikan sebesar 36 %, 38 %, 40 %, 42 %, 44 %, dan 46 %. Sampel tanah pun yang digunakan sebanyak enam sampel, masing-masing memiliki massa 2000 gram. Saat mencampurkan air ke dalam tiap-tiap sampel tanah, tanah diusahakan dalam kondisi homogen untuk mendapatkan nilai Berat Isi Kering yang akurat. Sampel tanah diaduk-aduk dengan air supaya homogen. Untuk lebih memastikan tanah homogen, sampel tanah dimasukkan ke dalam plastik tertutup lalu dibiarkan selama kurang lebih 18 jam. Tanah harus dalam wadah tertutup untuk mencegah perubahan nilai kadar air sehingga ketika dilakukan perhitungan kadar air tidak meleset jauh dari yang diasumsikan. Setelah tanah didiamkan, kegiatan compaction pun dimulai. Berdasarkan metode Standard Proctor, layer yang diperlukan berjumlah tiga layer. Lalu dilakukan compaction dengan menumbuk tanah sebanyak 25 kali per layer. Tetapi tumbukan tidak dilakukan sekaligus 25 kali, tanah ditumbuk sebanyak 15 kali terlebih dahulu kemudian dimasukkan penggaris ukur untuk mengukur ketinggian tanah yang sudah ditumbuk sehingga dapat memperkirakan berapa banyak jumlah tanah yang harus ditambahkan agar dapat mencapai ketinggian yang diharapkan. Dengan cara tersebut, praktikan mendapatkan tiga layer tanah tanpa harus menumbuknya lebih dari 25 kali di tiap layernya.

12

Laporan Praktikum Mekanika Tanah Compaction

Modul C

Praktikan menemui kesulitan untuk mendapatkan ketinggian tanah pada layer ketiga. Pada lapisan ini ketinggian tanah harus sesuai dengan permukaan mould. Oleh karena itu, praktikan melebihkan jumlah tanah yang dimasukkan agar tanah yang telah ditumbuk pada layer ketiga melebihi ketinggian permukaan mould sehingga kelebihan tanah dapat diratakan dengan penggaris lalu dibuang. Hal ini lebih baik dibanding kurangnya ketinggian layer ketiga dengan permukaan mould walau telah ditumbuk sebanyak 25 kali sehingga tanah harus ditambahkan/ditambal sedikit untuk mencapai ketinggian yang sama antara layer ketiga dan permukaan mould. Kegiatan selanjutnya setelah menyelesaikan proses compaction adalah menimbang mould beserta padatan tanah di dalamnya. Setelah dicatat, mould + tanah diletakkan di mesin extruder untuk mengeluarkan tanah dari dalam mould. Setelah itu, tanah dipotong menjadi tiga bagian (atas, tengah, bawah) lalu dipotong sedikit sehingga praktikan mendapatkan tiga potongan tanah yang berasal dari tiga bagian yang berbeda. Lalu dicari kadar air dari tanah tersebut. Ketiga bagian tanah dianggap memiliki kadar air yang sama sehingga untuk menghitung kadar airnya hanya diperlukan satu can.Hasil dari penghitungan kadar air tersebut akan digunakan untuk menghitung nilai Berat Isi Kering. 2. Analisis Hasil Setelah dilakukan penghitungan kadar air tanah setelah compaction, praktikan mendapatkan data kadar air setelah compaction.
Sampel Kelompok 10 12 7 11 8 9 Kadar Air Asumsi (%) 36 38 40 42 44 46 Kadar Air Setelah Compaction (%) 37,81 38,60 39,05 42,35 43,27 49.00

Tabel C.9 Perbandingan Kadar Air Asumsi dan Kadar Air Setelah Compaction

Dari hasil perhitungan terlihat adanya kenaikan atau penurunan nilai kadar air setelah compaction dibandingkan dengan kadar air asumsi. Kenaikan atau penurunan untuk tiap sampel berturut-turut dari atas ke bawah sebesar: +1.81%, +0.60%, -0.95%, +0.35%, -0.73%, dan +3.00%. Nampak perubahan yang terjadi tidaklah terlalu

13

Laporan Praktikum Mekanika Tanah Compaction

Modul C

mencolok kecuali pada sampel tanah kelompok 9 mengalami kenaikan kadar air yang cukup besar, yaitu sebesar 3%. Hal tersebut mungkin disebabkan oleh hal-hal berikut: Penambahan air yang berlebih/tidak sesuai dengan perhitungan V add. Pencampuran tanah kurang merata sehingga sampel tanah yang diambil tidak representatif untuk menggambarkan kadar air tanah keseluruhan. Hal tersebut bisa mengakibatkan pengambilan sampel tanah yang terlalu basah sehingga kadar air melenceng cukup jauh dari kadar air asumsi.

Pengolahan data dilanjutkan dengan mencari nilai Berat Isi Kering pada tiaptiap sampel tanah. Berikut hasil pengolahan data Berat Isi Kering tanah.
w 37.81 38.6 39.05 42.35 43.27 49

dry
1.161 1.176 1.1636 1.197 0.96 1.142

Grafik Pemadatan Tanah (Enam Sampel)


1.2 1.15 1.1 1.05 1 0.95 0.9 37 39 41 y dry (gr/cm y = 0.002x2 - 0.243x + 6.461 R = 0.268

43

45

47

49

Kadar Air (%)

Dari grafik tersebut terjadi kesalahan yang sangat mencolok yaitu grafik yang menghadap ke atas padahal grafik pemadatan tanah seharusnya menghadap ke bawah. Hal tersebut didukung dengan nilai r2 yang hanya 0.268, sangat jauh dari 1. Oleh karena itu, praktikan mencoba mengeliminasi data percobaan kelompok 8 atau kelompok 9. Pilihan jatuh ke kelompok 8 (w = 43.27%) karena kelompok mereka memiliki nilai Berat Isi Kering tanah yang tidak presisi dibanding dengan data

14

Laporan Praktikum Mekanika Tanah Compaction

Modul C

kelompok lainnya. Sedangkan pilihan jatuh ke kelompok 9 (w = 49%) karena kelompok mereka memiliki kadar air setelah compaction yang berubah jauh dari kadar air asumsinya. Berikut ini grafik-grafik pemadatan tanah dengan mengeliminasi data percobaan kelompok 8 dan kelompok 9.
w 37.81 38.6 39.05 42.35 43.27

dry
1.161 1.176 1.1636 1.197 0.96
1.25

Grafik Pemadatan Tanah Lima Sampel (Eliminasi Data Kel. 9)


1.2
y dry (gr/cm3 ) 1.15 1.1 1.05 1 0.95 0.9 37 38 39 40 41 42 43 44 y = -0.022x2 + 1.793x - 34.68 R = 0.674

Kadar Air (%)

w 37.81 38.6 39.05 42.35 49

dry
1.161 1.176 1.1636 1.197 1.142
1.2 y dry (gr/cm3 ) 1.19 1.18 1.17

Grafik Pemadatan Tanah Lima Sampel (Eliminasi Data Kel. 8)

1.16
1.15 1.14 37 39 41 y = -0.001x2 + 0.119x - 1.366 R = 0.895 43 45 47 49

Kadar Air (%)

Setelah memperhatikan kedua grafik di atas, praktikan memutuskan untuk mengeliminasi data percobaan kelompok 8 dalam penghitungan nilai Berat Isi Kering maksimum karena data percobaan kelompok 8 paling tidak presisi jika dibandingkan dengan data kelompok lainnya. Selain itu pula, nilai r 2 grafik lebih mendekati 1 jika

15

Laporan Praktikum Mekanika Tanah Compaction

Modul C

mengeliminasi data percobaan kelompok 8 dibanding mengeliminasi data kelompok 9. Setelah itu kemudian melakukan pengolahan data untuk mencari nilai Berat Isi Kering tanah maksimum dan juga mencari nilai ZAV. Hasil pengolahan tersebut digambarkan dalam grafik berikut.

Grafik Pemadatan Tanah + ZAV Line


1.32 1.3 1.28 1.26 1.24 1.22 1.2 1.18 1.16 dry ZAV Poly. (dry) y = -0.001393997x2 + 0.119514977x - 1.366916252 R = 0.895677161 37 39 41 43 Kadar Air (%) 45 47 49

1.14
1.12

Dengan metode estimasi puncak didapatkan nilai Berat Isi Kering tanah maksimum sebesar 1.197 gr/cm3 pada kadar air optimum 42.35%. Sedangkan dengan menggunakan metode perhitungan persamaan kuadrat, didapatkan nilai Berat Isi Kering tanah maksimum sebesar 1.195 gr/cm3 pada kadar air optimum 42.87%. Ternyata hasil estimasi tidak terlalu jauh dengan hasil persamaan kuadrat yang menunjukkan bahwa keputusan untuk mengeliminasi data kelompok 8 adalah keputusan yang tepat. Masih berdasarkan grafik, ZAV Line yang didapatkan cukup bagus dan mendekati garis lurus. Grafik perbandingan kadar air dan Berat Isi Kering tanah dengan ZAV Line tidak bersentuhan walau nyaris bersentuhan. Kedua grafik yang tidak bersentuhan menandakan sedikit kurang sempurna yang berarti masih ada udara di dalam tanah hasil pemadatan, walau sebenarnya tentu sulit untuk mengeluarkan seluruh pori di dalam tanah.

16

Laporan Praktikum Mekanika Tanah Compaction

Modul C

3.

Analisis Kesalahan Kesalahan dalam praktikum dapat terjadi karena: Tidak ratanya proses pencampuran tanah dan air. Penumbukan yang tidak merata di seluruh bagian (ada bagian yang terlewat). Kesalahan memperkirakan jumlah tanah yang dimasukkan untuk mendapatkan ketinggian layer tertentu. Kesalahan pengambilan sampel yang tidak representatif untuk

penghitungan kadar air (karena tanah tidak homogen). Kesalahan praktikan dalam menghitung.

H. KESIMPULAN 1. Kadar air optimum hasil compaction sebesar 42.87% dan berat isi kering tanah maksimum sebesar 1.195 gr/cm3 2. Garis ZAV tidak memotong kurva menunjukkan derajat saturasi padatan masih cukup tinggi.

I.

REFERENSI Buku Pedoman Praktikum Mekanika Tanah, Laboratorium Mekanika Tanah, Depok.

J. LAMPIRAN

Suasana Pemadatan Tanah

17