Anda di halaman 1dari 15

I.

PENDAHULUAN

Laporan diskusi kelompok tutorial ini merupakan hasil diskusi kelompok untuk modul gangguan haid, blok sistem reproduksi. Banyak gangguan haid yang bisa terjadi pada seorang wanita, namun pada diskusi kelompok kali ini kelompok mengarahkan jalannya diskusi pada dua gangguan yang terjadi yaitu dismenore pada kasus 1 serta kanker serviks pada kasus 2. Dismenore atau nyeri haid mungkin merupakan suat gejala yang paling sering

menyebabkan wanita-wanita muda pergi ke dokter untuk konsultasi dan pengobatan. Karena gangguan ini sifatnya subyektif, berat atau intensitasnya sukar dinilai. Walaupun frekuensi dismenore cukup tinggi dan penyakit ini sudah lama dikenal, namun sampai sekarang patogenesisnya belum dapat dipecahkan sepenuhnya. Sedangkan kanker leher rahim atau disebut juga kanker serviks adalah sejenis kanker yang 99,7% disebabkan oleh human papilloma virus (HPV) onkogenik, yang menyerang leher rahim. Kanker ini dapat hadir dengan pendarahan vagina, tetapi gejala kanker ini tidak terlihat sampai kanker memasuki stadium yang lebih jauh, yang membuat kanker leher rahim fokus pengamatan menggunakan Pap Smear. Walaupun saat ini telah terjadi perbaikan bermakna dalam diagnosis dini dan terapi, masih merupakan salah satu penyebab tersering kematian terkait kanker pada perempuan, terutama di negara yang sedang berkembang.

II. ISI

A. Skenario 1

1.

Klarifikasi istilah Menarche

2.

Identifikasi Masalah/Daftar Pertanyaan Anamnesis, pem. Fisik dan pem. Penunjang Diagnosis kerja dan diagnosis banding Etiologi dan epidemiologi Patofisiologi Penatalaksanaan Komplikasi dan prognosis

3.

Hasil Analisis Masalah Kata Sulit Menarche Definisi Sementara Waktu pertama kali haid Masalah

Kata/Kalimat Kunci Ratna , 14 tahun Keluhan : nyeri perut bagian bawah yang menjalar ke bagian pinggang. Mual, muntah dan sakit kepala. Cepat marah dan mudah tersinggung. Menarche usia 13 tahun.

Anamnesis : o Identitas Pasien o Keluhan utama o Keluhan penyerta 6

o Riwayat penyakit sekarang o Riwayat penyakit dahulu o o o o Riwayat menstruasi Riwayat pemakaian obat Pola makan dan aktifitas fisik Riwayat keluarga

Pem. Fisik o Keadaan umum o Kesadaran o TB, BB o Tanda vital o Pem. Ginekologi Pem. Penunjang Diagnosis : Dismenorea

4.

Skema/Peta Konsep Skema Sementara Kasus 1 Menarche Siklus Haid

Dismenore

Gangguan Psikososial

-Nyeri perut -Mual -Muntah -Sakit Kepala

5. -

Daftar Tujuan Pembelajaran Menerapkan prinsip-prinsip Ilmu Biomedik, Ilmu Humaniora, Ilmu Kedokteran klinik, dan Ilmu Kesehatan Masyarakat/Kedokteran Pencegahan/Kedokteran komunitas yang berhubungan dengan terjadinya gangguan ginekologis ataupun gangguan haid. Menganalisis masalah/gangguan ginekologis ataupun gangguan haid melalui pemahaman mekanisme normal dan perubahan-perubahan yang terjadi di tingkat molekular maupun selular. Menggunakan data klinik dan pemeriksaan penunjang yang rasional untuk menegakkan diagnosis masalah/gangguan ginekologis ataupun gangguan haid. Menggunakan alasan ilmiah dalam menentukan penatalaksanaan masalah/gangguan ginekologis ataupu gangguan haid berdasarkan etilogi, patognesis, dan patofisiologi.

6.

Hasil Belajar Mandiri 1. Anamnesis o Identitas pasien : Nama, umur, jenis kelamin, pekerjaan dan alamat. o Keluhan utama : Nyeri (apakah cuma mulas-mulas, ngilu atau seperti ditusuk2, hebatnya, dan lokasinya?) : Mual, muntah kapan (awal, sementara, atau akhir haid). apakah ada ganguan pencernaan sebelumnya/tidak. o Keluhan penyerta o Riwayat penyakit sekarang o Riwayat penyakit dahulu : Riwayat TB, paru2, jantung, ginjal. o Riwayat menstruasi : Menarche? Periode menstruasi? Berapa banyak darah yang keluar? Konsistensi darah (cair/gumpal) Hari terakhir menstruasi? Jumlah pembalut yang digunakan dalam sehari? o Riwayat pemakaian obat o Pola makan dan aktifitas fisik o Riwayat keluarga Pem. Fisik o Keadaan umum 8

o o o o o o o o

Kesadaran TB, BB Tanda vital Mata : anemis/tidak Leher : pembesaran KGB/tidak Toraks : jantung dan paru Ekstremitas : edema/tidak Pem. Lokalis :

Abdomen : Inspeksi cembung/datar Auskultasi peristaltik usus Palpasi lemas/tidak, konsistensi, ada nyeri tekan/tidak Perkusi ascites, tumor o Pem. Ginekologi : Inspeksi pertumbuhan rambut pada mons pubis klitoris lihat hymen : Rectal Toucher nilai tonus otot pembesaran uterus konsistensi ada benjolan/tidak ada massa/tidak Pem. Penunjang o Lab : leukosit & Hb o Vaginal smear o USG Transrectal o Laparaskopi (bila ada indikasi) 2. Diagnosis kerja & diagnosis banding Diagnosis kerja Dismenorea Primer : - 6-12 bulan setelah menarche - Ada mual, muntah, sakit kepala - Tidak ada kelainan ginekologi

Diagnosis banding Endometriosis PMS (Premenstrual Tension)

Dismenore primer Nyeri menstruasi yang terjadi tanpa adanya kelainan ginekologik yang nyata. Dismenorea primer terjadi beberapa waktu setelah menarke, biasanya sesudah menarke, umumnya sesudah 12 bulan atau lebih. Rasa nyeri timbul sebelum atau bersama-sama dengan menstruasi dan berlangsung untuk beberapa jam, sampai beberapa hari. Sifat rasa nyeri ialah kejang yang berjangkitjangkit, biasanya terbatas pada perut bawah, tetapi dapat merambat ke daerah pinggang dan paha. Rasa nyeri dapat disertai rasa mual, muntah, sakit kepala, diare.

3. Etiologi : o Faktor kejiwaan o Faktor konstitusi o Faktor obstruksi kanalis servikalis o Faktor endokrin o Faktor alergi Epidemiologi : o Angka kejadian : 50% o Nyeri berat : 12% o Nyeri sedang : 30% o Nyeri ringan : 40% o Di Indonesia : 54,89% 4. Patofisiologi Endometrium dalam fase sekresi memproduksi prostaglandin F2 yang menyebabkan kontraksi otot-otot polos. Jika jumlah prostaglandin yang berlebihan dilepaskan ke dalam sirkulasi darah, maka selain dismenorea, dijumpai pula efek umum seperti nausea, muntah, dsb. 5. Penatalaksanaan a. Nyeri : NSAID b. Hormonal : Progesteron c. Non farmakologi : istirahat yang cukup d. Bedah : Ablasio endometrium 6. Komplikasi : Psikososial terganggu : dehidrasi Prognosis : Baik, kecuali dicurigai adanya dismenorea sekunder. 10

Skema/Peta Konsep Lengkap

Pubertas

Menarche

Siklus Haid

Prostagandin

Dismenore Primer Sekunder

Nyeri Perut Mual Muntah Sakit kepala

Dampaknya

Gangguan Psikososial

NSAIDs Oral Contraceptive GnRH analog

11

B. Skenario 2 1. Klarifikasi Istilah : -

2. Identifikasi Masalah/Daftar Pertanyaan Anamnesis, pem. Fisik dan pem. Penunjang Diagnosis kerja dan diagnosis banding Etiologi dan epidemiologi Patogenesis Patofisiologi Penatalaksanaan Komplikasi dan prognosis

3. Hasil Analisis Masalah Kata/Kalimat Kunci Ny. Conny, 44 tahun Keluhan : Keluar darah dari kemaluan bila sanggama sejak 6 bulan yang lalu. 10 hari yang lalu, darah keluar terus menerus & berbau busuk. Tidak ada keluhan pada BAB & BAK. Masalah

Anamnesis : o Identitas Pasien o Keluhan utama o Keluhan penyerta o Riwayat penyakit sekarang o Riwayat penyakit dahulu o o o o Riwayat menstruasi Riwayat pemakaian obat Pola makan dan aktifitas fisik Riwayat keluarga

12

Pem. Fisik o Keadaan umum o Kesadaran o TB, BB o Tanda vital o Pem. Ginekologi Pem. Penunjang Diagnosis : Kanker Serviks

4. Skema/Peta Konsep Sementara Skema Sementara Kasus 2 F. Resiko

HPV

Ca Cerviks

-Contact Bleeding -Berbau Busuk

-Vaskularisasi Banyak -Jaringan Rapuh -Nekrosis

5. Daftar Tujuan Pembelajaran Menerapkan prinsip-prinsip Ilmu Biomedik, Ilmu Humaniora, Ilmu Kedokteran klinik, dan Ilmu Kesehatan Masyarakat/Kedokteran Pencegahan/Kedokteran komunitas yang berhubungan dengan terjadinya gangguan ginekologis ataupun gangguan haid. Menganalisis masalah/gangguan ginekologis ataupun gangguan haid melalui pemahaman mekanisme normal dan perubahan-perubahan yang terjadi di tingkat molekular maupun selular. Menggunakan data klinik dan pemeriksaan penunjang yang rasional untuk menegakkan diagnosis masalah/gangguan ginekologis ataupun gangguan haid. Menggunakan alasan ilmiah dalam menentukan penatalaksanaan masalah/gangguan ginekologis ataupu gangguan haid berdasarkan etilogi, patognesis, dan patofisiologi.

13

6. Hasil Belajar Mandiri Anamnesis o Identitas : nama, umur, pekerjaan, pekerjaan suami (bila telah menikah), agama, alamat. o Status : sudah menikah/belum, paritas o Keluhan utama : contact bleeding dan perdarahan (banyak dan lamanya perdarahan) o Keluhan penyerta : apa ada nyeri? Apa ada gangguan BAB / BAK? o Riwayat penyakit dahulu o Aktifitas seksual : koitus pertama kali umur berapa? o Life style : merokok, multiple sex partner Pemeriksaan Fisik -. Keadaan umum -. Kesadaran -. TNRS -. IMT -. Pemeriksaan umum : -. Mata : Konjungtiva anemis? Sklera ikterik? -. Leher : JVP dan KGB -. Toraks : apa ada ronki, wheezing, Focal fremitus -. Abdomen : dinding abdomen (cembung/datar) , ascites -. Pemeriksaan ginekologis : -. Genitalia externa : mons pubis, vulva -. Genitalia interna : inspekulo Porsio (berbenjol-benjol,warna), dinding vagina -. Pemeriksaan VT : -. Dinding vagina berbenjol-benjol? Ada massa? -. Porsioteraba berbenjol-benjol?Konsistensi lunak/rapuh?Mudah berdarah? -. Corpus uteri -.Adneksa teraba? Padat/keras? -. Pemeriksaan RT : mukosa, tonus spincter ani, ampula (teraba massa,mengecil?) Pemeriksaan penunjang - Laboratorium : Hb, Leukosit, LED, pem.fungsi ginjal - Kolposkopi - Biopsi

14

Diagnosis & diagnosis banding :


Diagnosis Kanker Serviks : - Karena darah keluar terus menerus & berbau busuk - Ada contact bleeding saat sanggama Diagnosis Banding Kanker Vagina Polip Serviks

Kanker Serviks Kanker serviks biasanya berkembang dari lesi prekursor, yaitu neoplasia serviks intraepitel (cervical intraephitelial neoplasia, CIN).Hampir semua kanker serviks berkembang pada zona transformasi serviks (sambungan skuamo-kolumnar). Pada zona ini, epitel kulomnar kelenjar endoserviks bertemu dengan epitel skuamosa ektoserviks. Lokasi sambungan skuamokolumnar berubah sebagai respon servks terhadap berbagai faktor dan terdapat perbedaan lokasi tersebut antara anak perempuan pascapubertas dengan wanita pasca menopause. Pada wanita yang lebih tua, zona transformasi mungkin jauh berada di dalam kanal endoserviks. Hal ini membuat diagnosis dini untuk neoplasia serviks lebih sulit pada populasi ini.

Etiologi & epidemiologi Etiologi : HPV Faktor Resiko : Hubungan seksual <20 tahun Memiliki banyak pasangan seksual Pasangan laki-laki memiliki riwayat banyak pasangan Riwayat penyakit kanker serviks dalam keluarga Gaya hidup tidak sehat : o Perokok o Kebersihan genitalia o Jenis makanan Sosial ekonomi rendah Umur > 40 tahun Luka lecet rahim

Epidemiologi : Insiden prakanker memuncak pada usia sekitar 30 tahun dan kanker serviks sekita 45 tahun. ASEAN : o Singapura : 25/100.000 pada ras Cina dan 17,8/100.000 pada ras Melayu 15

o Thailand : 23,7/100.000 penduduk Indonesia : o Penyebab kematian tertinggi kanker wanita o 2/3 kanker kandungan o 80-90% stadium lanjut RSUP Manado (2001-2004) o 45 (17,93%) stadium dini o 32 (12,74%) stadium operable o 174 (69,32%) stadium nonoperable

Patogenesis : Terinfeksi HPV menyebabkan hilangnya kontrol normal dari pertumbuhan sel serta ekspresi onkoprotein E6 atau E7 yang bertanggung jawab terhadap perubahan maturasi dan differensiasi dari epitel serviks lokasi awal terinfeksi pada SCJ tahapan dimulai dri lesi pre invasif (displasia ringan yg reversible /CIN 1-2 sampai displasia berat/ CIN 3) karsinoma in situ karsinoma invasif (berjalan lambat sekitar 10-15 tahun).

Patofisiologi : Contact bleeding : Disebabkan oleh kerapuhan jaringn yang kaya akan vaskularisasi sehingga jika ada gesekan gampang mengalami pendarahan. Berbau busuk : disebabkan oleh adanya infeksi dan nekrosis dari jaringan.

Penatalaksanaan :
Farmakologi : - NSAID : - Aspirin - Indometasin - Ibuprofen - Naproksen - Hormonal : - Progestin ( MPA 5 mg atau Didrogesteron 2x10 mg ) Diberikan saat haid hari ke 5 -25 Non-Farmakologi : - Istirahat dan olahraga cukup - Kompres hangat daerah perut bawah Bedah ( Jika 2 cara di atas gagal ) - Neurektomi Prasakral - Neurektomi Ovarial - Ablasio endometrium

16

Komplikasi & Prognosis : Komplikasi : o Invasi dan metastasis organ lain o Anemia

Prognosis : Biasanya buruk, karena 85-90 % terdiagnosis saat stadium invasif/lanjut Tingkat kesembuhan Stadium 0 : 100% Stadium 1 : 70-85% Stadium 2 : 40-60% Stadium 3 : 30-40% Stadium 4 : < 10%
Skema/Peta Konsep Lengkap :

Screening

F. Resiko

HPV Contact Bleeding Berbau busuk

CIN

Ca. serviks

Menentukan Stage

I-IIA Pembedahan

IIB-IV Radioterapi Kemoterapi Paliatif

17

III.

PENUTUP

KESIMPULAN

Dismenore atau nyeri haid merupakan suat gejala yang paling sering menyebabkan wanita-wanita muda pergi ke dokter untuk konsultasi dan pengobatan. Keluhan nyeri haid dapat bervariasi mulai dari ringan samapai berat. Dismenore dapat dibagi menjadi dua kelompok, dismenore primer dan dismenore sekunder. Walaupun frekuensi dismenore cukup tinggi dan penyakit ini sudah lama dikenal, namun sampai sekarang patogenesisnya belum dapat dipecahkan sepenuhnya Sedangkan kanker leher rahim atau disebut juga kanker serviks adalah sejenis kanker yang 99,7% disebabkan oleh human papilloma virus (HPV) onkogenik. Kanker ini dapat hadir dengan pendarahan vagina, tetapi gejala kanker ini tidak terlihat sampai kanker memasuki stadium yang lebih jauh, yang membuat kanker leher rahim fokus pengamatan menggunakan Pap Smear. Walaupun saat ini telah terjadi perbaikan bermakna dalam diagnosis dini dan terapi, masih merupakan salah satu penyebab tersering kematian terkait kanker pada perempuan, terutama di negara yang sedang berkembang.

18

Referensi : a) Kamus Kedokteran DORLAND edisi 29 b) Buku Ilmu Kandungan edisi kedua c) Buku Ajar Patologi ROBBINS d) At a Glance SISTEM REPRODUKSI Edid Kedua e) Kupas Tuntas KELAINAN HAID

19