Anda di halaman 1dari 61

UNIVERSITAS INDONESIA

PEMODELAN PERUBAHAN OKSIGEN TERLARUT DI SALURAN TERBUKA AKIBAT BEBAN PENCEMAR KEBUTUHAN OKSIGEN BIOLOGIS (BOD) DENGAN SOFTWARE QUAL2K (Studi Kasus Kanal Tarum Barat)

SEMINAR SKRIPSI

ENGGAR KADYONGGO 0906636806

FAKULTAS TEKNIK PROGRAM STUDI TEKNIK LINGKUNGAN DEPOK 2013

UNIVERSITAS INDONESIA

PEMODELAN PERUBAHAN OKSIGEN TERLARUT DI SALURAN TERBUKA AKIBAT BEBAN PENCEMAR KEBUTUHAN OKSIGEN BIOLOGIS (BOD) DENGAN SOFTWARE QUAL2K (Studi Kasus Kanal Tarum Barat)

SEMINAR SKRIPSI

Diajukan sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar sarjana

ENGGAR KADYONGGO 0906636806

FAKULTAS TEKNIK PROGRAM STUDI TEKNIK LINGKUNGAN DEPOK 2013

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis ucapkan kepada Allah SWT, karena atas berkat dan rahmat-Nya, penulis dapat menyelesaikan seminar skripsi ini. Selain itu, berkat bimbingan dan bantuan dari berbagai pihak, penulis berhasil melalui segala bentuk tantangan dan rintangan yang muncul selama proses penyelesaian seminar skripsi ini. Oleh karena itu, penulis mengucapkan terima kasih kepada : 1. Dr. Ir. Djoko M. Hartono, SE, M.Eng, selaku dosen pembimbing 1 yang telah bersedia memberikan bantuan, bimbingan, dan nasihat yang membangun selama penyusunan seminar skripsi ini. 2. R.M. Sandyanto Adityosulindro, S.T, M.T, M.Sc selaku dosen pembimbing 2 yang telah bersedia memberikan bantuan, bimbingan, dan nasihat yang membangun selama penyusunan seminar skripsi ini. 3. Orang tua saya, Bapak Suratno dan Ibu Sumarmi serta saudarasaudara saya, yang selalu memberikan dukungan moral dan material serta kasih sayang yang merupakan faktor pendukung utama dalam penyusunan seminar skripsi ini. 4. Teman-teman Teknik Sipil dan Teknik Lingkungan angkatan 2009 yang senantiasa memberikan dukungan satu sama lain. 5. Semua pihak yang telah banyak membantu menyelesaikan seminar skripsi ini yang tidak dapat saya sebutkan satu per satu Akhir wacana, penulis berharap Allah SWT berkenan membalas kebaikan seluruh pihak yang telah membantu dalam penyusunan semoga seminar skripsi ini. Depok, April 2013

Penulis

i
Universitas Indonesia

DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ............................................................................................ I DAFTAR ISI......................................................................................................... II DAFTAR GAMBAR ........................................................................................... IV DAFTAR TABEL .................................................................................................V BAB 1 PENDAHULUAN ..................................................................................... 1 1.1 1.2 1.3 1.4 1.5 1.6 LATAR BELAKANG .................................................................................... 1 RUMUSAN MASALAH ................................................................................ 3 TUJUAN PENELITIAN ................................................................................. 4 MANFAAT PENELITIAN .............................................................................. 5 BATASAN PENELITIAN ............................................................................... 6 SISTEMATIKA PENULISAN ......................................................................... 6

BAB 2 STUDI PUSTAKA .................................................................................... 8 2.1 UMUM ....................................................................................................... 8 2.1.1 State Of Art ........................................................................................... 8 2.2 PENCEMARAN AIR ................................................................................... 10 2.2.1 Sumber Pencemar ............................................................................... 10 2.2.2 Baku Mutu ........................................................................................... 11 2.3 KARAKTERISTIK KUALITAS AIR .............................................................. 11 2.3.1 Biochemical Oxygen Demand............................................................. 11 2.3.2 Dissolve Oxygen ................................................................................. 12 2.4 PEMODELAN KUALITAS AIR PERMUKAAN............................................... 13 2.4.1 Tinjauan Umum .................................................................................. 13 2.4.2 Jenis Input Beban Pencemar .............................................................. 14 2.4.3 Mass Balance ...................................................................................... 15 2.4.4 Koefisien Laju Reaksi ......................................................................... 16 2.4.5 Metode Numerik.................................................................................. 18 2.4.6 Model Oksigen Terlarut ...................................................................... 21 2.4.6.1 Penurunan Oksigen Terlarut........................................................ 21 2.4.6.2 Titik Jenuh Oksigen Terlarut....................................................... 22 2.4.6.3 Persamaan Reaerasi ..................................................................... 23 2.5 SOFT WARE QUAL2K ............................................................................. 26 2.5.1 Karakteristik QUAL2K ....................................................................... 26 2.5.2 Segmentasi QUAL2K .......................................................................... 28 2.6 KERANGKA BERPIKIR .............................................................................. 29 BAB 3 METODE PENELITIAN ....................................................................... 34 3.1 UMUM ..................................................................................................... 34 3.2 DESAIN PENELITIAN ................................................................................ 34 3.3 PROSES PENELITIAN ................................................................................ 36 3.3.1 Variabel Peneitian .............................................................................. 36 3.3.2 Pengumpulan data .............................................................................. 36 3.3.2.1 Data Primer ................................................................................. 36 3.3.2.2 Data Sekunder ............................................................................. 37
ii
Universitas Indonesia

3.3.3 Pengolahan dan Analisis Data ........................................................... 40 3.3.3.1 Penyusunan Model ...................................................................... 40 3.3.3.2 Perbedaan Hasil Model dengan Observasi .................................. 43 3.4 LOKASI DAN JADWAL PENELITIAN .......................................................... 44 DAFTAR PUSTAKA .......................................................................................... 49 LAMPIRAN A TABEL KUALITAS AIR PP. NO 82 TAHUN 2001............. 51 LAMPIRAN B SKEMA TAHAPAN PEMODELAN ..................................... 54

iii
Universitas Indonesia

DAFTAR GAMBAR GAMBAR 2.1 PROSES MANAJEMEN KUALITAS AIR ................................................ 14 GAMBAR 2.2 KONSENTRASI BOD DAN DO DI SALURAN TERBUKA ........................ 22 GAMBAR 2.3 KECEPATAN REAERASI VS KEDALAMAN DAN KECEPATAN .............. 26 GAMBAR 2.4 SOFTWARE QUAL2K ....................................................................... 28 GAMBAR 2.5 SKEMA SEGMENTASI QUAL2K UNTUK SUNGAI TANPA ANAK SUNGAI ....................................................................................................................... 29 GAMBAR 2.6. SKEMA SEGMENTASI QUAL2K UNTUK SUNGAI DENGAN ANAK SUNGAI ........................................................................................................... 29 GAMBAR 2.7. KERANGKA KONSEPTUAL ................................................................ 30 GAMBAR 2.8. LINGKUP PENELITIAN ...................................................................... 31 GAMBAR 2.9. KERANGKA PENELITIAN .................................................................. 33 GAMBAR 3.1 TAHAPAN UMUM PENELITIAN........................................................... 36 GAMBAR 3.2 ALGORITMA PEMODELAN ................................................................. 40 GAMBAR 3.3. SKEMA SEGMENTASI........................................................................ 42 GAMBAR 3.4 LOKASI PENELITIAN .......................................................................... 45 GAMBAR 3.5. REACH 1 (JEMBATAN JL. CUT MEUTIA - TITIK CROSSING) .............. 45 GAMBAR 3.6. REACH 2 (TITIK CROSSING - JEMBATAN JL. JEND. A. YANI) ............ 46 GAMBAR 3.7. REACH 3 (JEMBATAN JL. JEND. A. YANI - JEMBATAN JL. CAMAN) .. 46 GAMBAR 3.8. REACH 4 (JEMBATAN JL. CAMAN JEMBATAN JL. LAMPIRI RAYA) . 46

iv
Universitas Indonesia

DAFTAR TABEL

TABEL 2.1. PENELITIAN SEBELUMNYA .................................................................... 9 TABEL 2.2 KRITERIA MUTU AIR BERDASARKAN KELAS PP NO. 82 TAHUN 2001 . 11 TABEL 2.3 RANGE KEDALAMAN DAN KECEPATAN UNTUK PENGEMBANGAN PERSAMAAN UNTUK REAERASI ALIRAN. .......................................................... 26 TABEL 3.1. DAFTAR DATA PRIMER DAN SEKUNDER .............................................. 39 TABEL 3.2. NILAI KONSTANTA YANG DIPAKAI....................................................... 41 TABEL 3.3. KOORDINAT DAN ELEVASI REACH ....................................................... 43 TABEL 3.4. PERBANDINGAN DATA HASIL MODEL DAN OBSERVASI LAPANGAN .... 44 TABEL 3.5. TABEL WAKTU PENELITIAN................................................................. 48

v
Universitas Indonesia

PEMODELAN PERUBAHAN OKSIGEN TERLARUT DI SALURAN TERBUKA AKIBAT BEBAN PENCEMAR KEBUTUHAN OKSIGEN BIOLOGIS (BOD) DENGAN SOFTWARE QUAL2K (Studi Kasus Kanal Tarum Barat)

BAB 1 PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Air merupakan kebutuhan utama bagi manusia bahkan semua makhluk hidup, terutama di daerah kota-kota besar seperti Jakarta yang merupakan kota terbesar di Indonesia dengan jumlah penduduk mencapai 9.607.787 jiwa (Sensus Badan Pusat Statistik 2010). Dengan penduduk sebanyak itu dalam satu kota maka kebutuhan airnya pun juga akan sangat besar, sehingga diperlukan sumber air baku yang mampu memenuhi kebutuhan yang sangat besar tersebut. Air permukaan menjadi salah satu bagian yang tidak terpisahan dari sumber air bersih yang digunakan oleh masyarakat karena merupakan salah satu sumber air baku utama yang digunakan untuk penyediaan air bersih bagi sebagian besar warga Jakarta dengan pengolahan air permukaan dari beberapa instalasi pengolahan air bersih menggunakan air baku yang berasal dari Kanal Tarum Barat atau biasa disebut Kalimalang yang merupakan saluran terbuka atau open channel. Kanal Tarum Barat merupakan kanal atau saluran buatan untuk mengalirkan air dari Sungai Citarum yang dibendung di Waduk Jatiluhur yang kemudian dibuat kanal atau saluran buatan dengan tujuan untuk memenuhi kebutuhan air bersih kota Jakarta. Kanal Tarum Barat merupakan saluran terbuka yang kualitas air yang dialirkan harus dijaga dengan baik karena ini merupakan salah satu sumber air baku terbesar bagi kota Jakarta. Beberapa perubahan telah terjadi di sekitar daerah aliran Kanal Tarum Barat terutama tata guna lahan disepanjang aliran saluran yang mulai banyak daerah-daerah industri dan pemukiman yang dibangun disepanjang pinggiran aliran, karena kondisi ini maka potensi untuk terjadinya pencemaran air di Kanal Tarum Barat akan semakin besar, sehingga mempengaruhi kualitas air yang ada yang kemudian akan diolah
1
Universitas Indonesia

menjadi air bersih, sehingga beban dan biaya pengolahannya pun akan semakin besar. Selain itu juga Kanal Tarum Barat dalam perjalanan alirannya menuju DKI Jakarta berpotongan dengan 3 sungai yaitu Sungai Cibeet, Sungai Cikarang, dan Sungai Bekasi, dari sungai-sungai yang dilewatinya salah satunya terjadi pencampuran di titik pertemuannya dengan Sungai Bekasi. Dari pertemuan antara Sungai Bekasi dan Kanal Tarum Barat terjadi pencampuran air antara kedua aliran sehingga mempengaruhi kualitas air dari Kanal Tarum Barat yang merupakan sumber air baku karena kualitas air di Sungai Bekasi yang sudah tidak layak untuk dijadikan sumber air baku sehingga dampaknya adalah penurunan kualitas air pada Kanal Tarum Barat setelah melewati titik pertemuan dengan Sungai Bekasi. Saluran terbuka (open channel) atau sungai biasanya memiliki proses fluktuasi kenaikan kandungan oksigen secara alami setelah beban pencemar masuk atau biasa disebut reaerasi yang berlangsung secara alami untuk menaikkan konsentrasi oksigen terlarut yang ada di badan air. Selain itu juga ada mekanisme pencampuran yang bisa mengurangi konsentrasi pencemar, namun hal ini butuh waktu dan juga dipengaruhi oleh proses dilusi kontaminan yang tergantung pada waktu dan jarak tertentu dari sumber pencemar. Berdasarkan perhitungan analitik, konsentrasi pencemar di badan air penerima akan berkurang terhadap jarak dan waktu jika limbah dibuang secara impuls (Chapra, 1997). Penelitian mengenai pemodelan tentang perubahan kualitas air baku di saluran terbuka untuk menyuplai kebutuhan air yang dibutuhkan menjadi penting untuk dilakukan karena hingga saat ini saluran yang masih terbuka menjadi rentan terhadap pencemaran yang ada karena aktivitas kegiatan manusia yang ada di sepanjang daerah aliran, sehingga jika kualitas airnya memburuk beban pengolahan juga akan semakin berat sehingga akan menambah biaya pengolahan. Selain itu dalam proses pemurnian air secara alami yang tercemar untuk mendegradasi bahan pencemar yang ada yang dilakukan oleh mikroba yang ada di air membutuhkan oksigen untuk metabolisme mikroba sehingga perlu dilihat proses reaerasi yang terjadi di sepanjang aliran yang ada. Sehingga dalam penelitian ini parameter yang akan dimodelkan terfokus pada parameter DO, hal
Universitas Indonesia

ini karena dalam penerimaan beban pencemar parameter DO merupakan parameter yang sangat mudah terpengaruh hal ini karena jumlah oksigen terlarut yang ada di badan air akan langsung digunakan untuk berbagai macam reaksi yang ada di air saat pencampuran dengan beban pencemar, selain itu juga parameter DO merupakan parameter yang paling fluktuatif karena adanya pengaruh reaerasi di badan air karena nilainya bisa langsung berubah karena terjadinya reaerasi dari atmosfer, metabolisme organisme di badan air, diffusi yang terjadi dan masih banyak faktor lainnya. Sehingga parameter DO dipilih menjadi parameter yang akan dimodelkan. Selain itu dari data-data sekunder yang didapat dari BPLH Kota Bekasi Juli 2011, di Sungai Bekasi parameter DO menjadi salah satu parameter kualitas air yang melebihi batas baku mutu badan air kelas 2 di PP No. 82 Tahun 2001. Dari data sekunder yang telah didapat dari juga menunjukkan bahwa di Kanal Tarum Barat sebelum bertemu dengan Sungai Bekasi nilai DO masih diatas 6 yaitu sesuai standar kelas 1 di PP No.82 Tahun 2001, namun setelah melewati pertemuan dengan Sungai Bekasi nilai DO turun menjadi 4 yang sesuai dengan badan air kelas 2 yang sudah tidak bisa lagi digunakan sebagai air baku air minum. Sehingga perlu dilihat bagaimana penurunan konsentrasi DO yang terjadi di badan air setelah pencampuran dan bagaimana konsentrasi DO yang terjadi di sepanjang aliran setelah pencampuran terjadi hingga sebelum diolah menjadi air bersih di IPAM, maka diperlukan pemodelan karena merupakan model dikembangkan pada awalnya sebagai alat pemecahan masalah, sehingga dengan pembuatan model ini bisa menjadi bahan pertimbangan dalam manajemen dan perbaikan kualitas air sungai.

1.2 Rumusan Masalah Konsentrasi oksigen terlarut di badan air akan berubah seiring dengan beban pencemaran yang dilaluinya sepanjang aliran baik dari pencemaran limbah cair, dan reaerasi yang terjadi di sepanjang aliran, sehingga parameter DO yang nilainya akan selalu fluktuatif. Perubahan kualitas ini juga tidak terlepas dari luas
Universitas Indonesia

penampang dan debit yang ada di saluran, titik pencemaran yang ada dan juga jenis pencemarnya. Selain itu juga jenis aliran juga mempengaruhi kondisi pencampuran yang terjadi di sepanjang aliran, karena oksigen terlarut tidak selalu sama di setiap titik di badan air. Berdasarkan kondisi yang ada dilapangan dapat dilihat bahwa Kanal Tarum Barat yang merupakan saluran terbuka dan berpotensi terjadinya pencemaran dari Sungai Bekasi karena daerah-daerah sekitar DAS Sungai Bekasi ini sangat berpotensi memberikan beban pencemar, terutama pencemar dalam bentuk limbah domestik karena disepanjang alirannya terdapat banyak pemukiman dan beban pencemar ataupun pencemaran yang terjadi di anak-anak sungai dari Sungai Bekasi yang masuk kedalam badan air utama sehingga bisa mempengaruhi kondisi kualitas air Sungai Bekasi sehingga saat terjadi pencampuran dengan Kanal Tarum Barat maka akan mempengaruhi kualitas air dari air baku yang dialirkan melalui Kanal Tarum Barat terutama parameter oksigen terlarut. Berdasarkan uraian masalah yang telah dijelaskan diatas, pada penelitian ini dirumuskan beberapa pertanyaan penelitian yaitu sebagai berikut : a. Bagaimana pengaruh beban pencemar BOD terhadap parameter oksigen terlarut di badan air penerima ? b. Seperti apa reaerasi yang terjadi di lokasi penelitian ? c. Berapa besar perbedaan hasil yang diperoleh dari pemodelan dengan hasil sampling langsung di lapangan ?

1.3 Tujuan Penelitian Tujuan dilakukannya penelitian ini adalah sebagai berikut : Mengetahui pengaruh beban pencemar BOD dan reaerasi terhadap parameter DO pada badan air. Mengetahui seberapa besar tingkat reaerasi yang terjadi pada Kanal Tarum Barat terutama dalam lokasi penelitian dalam bentuk koefisien reaerasi.

Universitas Indonesia

Mendapatkan nilai koefisien peluruhan BOD, dan mencari koefisien reaerasi oksigen dengan kalibrasi otomatis dari model QUAL2K. Mengkalibrasi dan membandingkan hasil yang didapat dari model perubahan konsentrasi DO yang dihasilkan dari modeling dengan data dari observasi lapangan

1.4 Manfaat Penelitian Dengan adanya penelitian ini diharapkan ada beberapa manfaat yang dapat diambil setelah penelitian dilakukan, antara lain : Bagi Pemerintah Memberikan pertimbangan untuk mencari solusi alternatif bagi pengelolaan badan air terutama pada saluran open channel. Memberikan referensi terhadap penanganan sumber-sumber pencemar yang ada dan berpotensi menurunkan kualitas air baik minimalisasi pengaruh atau pemanfaatan reaerasi alami yang optimal. Bagi Peneliti Mengembangkan diri dan meningkatkan wawasan serta pengetahuan tentang perubahan yang terjadi pada kualitas air pada Kanal Tarum Barat, serta cara pemodelan kualitas air permukaan. Menambah keahlian peneliti, dalam hal ini adalah pemakaian software dalam pemodelan kualitas air permukaan. Bagi Masyarakat Memberikan pengetahuan kepada masyarakat mengenai pengaruh

pencemaran dan bagaimana perubahan kualitas air terjadi Memberikan pengetahuan kepada masyarakat mengenai pentingnya menjaga lingkungan terutama pada badan air. Bagi Ilmu Pengetahuan

Universitas Indonesia

Sebagai referensi bagi pendidikan dan ilmu dalam bidang pengelolaan badan air terutama pada reaerasi saluran open channel di Indonesia sehingga akan berkembang ke arah yang lebih baik.

Sebagai referensi salah satu cara dalam pemodelan kualitas air permukaan pada saluran open channel dari beban pencemar yang ada.

1.5 Batasan Penelitian Penelitian yang akan dilakukan nantinya akan memiliki ruang lingkup sebagai batasannya, dengan batasan-batasan tersebut antara lain : Proses pengamatan hanya dilakukan pada pagi hingga sore hari di Bulan April. Parameter kualitas air yang diperiksa dan dimodelkan dibatasi pada hanya parameter DO dan BOD. Sumber pencemar yang ditinjau berasal dari Sungai Bekasi. Lokasi pengukuran dilakukan di Kanal Tarum Barat pada segmen pertemuan dengan Sungai Bekasi hingga Intake PDAM Buaran dengan total jarak 7 kilometer.

1.6 Sistematika Penulisan Secara garis besar, sistematika penulisan untuk tugas akhir ini adalah sebagai berikut : BAB 1 PENDAHULUAN Pada bab ini berisi mengenai latar belakang, rumusan masalah, tujuan penelitian, manfaat penelitian, ruang lingkup, dan sistematika penulisan. BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA Pada bab ini dijelaskan mengenai teori-teori dasar yang mendukung penelirian mengenai kualitas air baik analisis dan pembahasannya. Teori-teori tersebut meliputi definisi, konsep, karakteristik, standar kualitas air dan sumber pencemar serta parameter yang diteliti dari topik penelitian.
Universitas Indonesia

BAB 3 METODE PENELITIAN Pada bab ini berisi mengenai langkah-langkah yang dilakukan dalam penelitian baik metode yang yang digunakan dalam penelitian yang dilakukan, langkah-langkah pengambilan data, waktu dan lokasi pengambilan, variabel penelitian cara pengolahan data, dan langkahlangkah analisis serta pendekatan yang digunakan. BAB 4 GAMBARAN UMUM OBJEK STUDI Pada bab ini dijelaskan mengenai gambaran umum lokasi pengambilan sampel serta lokasi penelitian berlangsung dari status stakeholder yang terkait, daerah yang dilewati hingga kondisi saluran. BAB 5 HASIL DAN PEMBAHASAN Pada bab ini berisi mengenai hasil dari pemeriksaan yang telah dilakukan serta analisis terhadap hasil tersebut. Perbandingan terhadap beberapa standar dan peraturan juga dilakukan terhadap hasil yang didapatkan. BAB 6 PENUTUP DAN SARAN Pada bab ini berisi kesimpulan yang didapatkan berdasarkan penelitian yang telah dilakukan serta rekomendasi yang ada untuk menjaga kualitas sumber air baku.

Universitas Indonesia

BAB 2 STUDI PUSTAKA

2.1 Umum Pengukuran dan evaluasi dari dampak manusia pada kualitas dari air permukaan telah menjadi tujuan utama dari manajemen daerah aliran sungai (Barth, 1998). Permasalahan dari prediksi beban kimia dalam sistem sungai tetap menjadi isu utama dalam penentuan dampak dari aktivitas manusia dalam ekosistem lingkungan akuatik (Sokolov and Black, 1996). Model kualitas air bisa digunakan untuk simuasi dari berbagi nutrient dan parameter biologis yang pada awalnya tidak memungkinkan dari parameter hidrologis. 2.1.1 State Of Art Degradasi aliran di perkotaan telah didokumentasikan dengan baik dan telah disebut sebagai urban stream syndrome (Walsh et al., 2005; Paul dan Meyer, 2008). Aliran di daerah perkotaan berubah seiring dengan kota yang dilewatinya dan perubahan strategi dari manajemen air. Sekarang ini ada kecenderungan untuk mengembalikan sungai untuk kembali ke kondisi dan fungsi alaminya (Novotny et al.,2010). Pemodelan matematis bisa digunakan untuk mengembangkan pemahaman kuantitatif dari input dan proses yang mempengaruhi water quality (Mathew et al., 2011) Dampak dari konsentrasi DO yang rendah atau saat ekstrim, kondisi anaerobik adalah ekosistem yang tidak seimbang dengan kematian ikan, masalah bau dan gangguan estetika (Cox, 2003). Dari penelitian yang telah dilakukan sebelumnya menyatakan bahwa oksigenasi lokal efektif dalam menaikkan tingkat DO, dan kombinasi dari modifikasi air limbah, flow augmentation dan oksigenasi lokal diperlukan untuk memastikan konsentrasi DO minimum (Prakash, 2007). Pemodelan bukanlah alternatif untuk observasi tetapi dalam situasi tertentu, bisa menjadi alat yang berguna dalam memahami observasi dan dalam teori pengembangan dan pemeriksaan.

8
Universitas Indonesia

Tabel 2.1. Penelitian Sebelumnya


Judul Penelitian Kajian Kualitas Air Sungai Cipinang Bagian Hilir Ditinjau dari Parameter BOD dan DO menggunakan Model QUAL2E Hasil Penelitian Konstanta dekomposisi BOD nilainya bergantung pada ruas sungai antara 0.30.6/hari yang didapat dari hasil pengukuran dan hasil dari simulasi model Ada 3 proses kalibrasi yang dilakukan yaitu kalibrasi hidrolika, kalibrasi model dan kalibrasi konstanta BOD-DO Kalibrasi model dilakukan dengan membandingkan dari Simulasi QUAL2E, perhitungan model streeter-phelps dan pengukuran lapangan Pemulihan Kualitas Air Sungai Ciliwung Menggunakan Model Kualitas Air Ada 3 proses kalibrasi yang dilakukan yaitu kalibrasi debit, kalibrasi BOD dan validasi model Untuk strategi pengendalian kualitas air diperlukan pengolahan semua limbah industri dengan efisiensi sekitar 80-86% dan 60-70% limbah domestik diolah IPAL maka konsentrasi BOD 5mg/L dan Bakteri Coli turun menjadi 2000/100ml DO-BOD modeling of River Yamuna for national capital territory, India using STREAM II, a 2D water quality model SOD diasumsikan nol Konsentrasi BOD turun secara berangsur-angsur di hilir karena fenomena self purification alami Tingkat BOD dan DO berada di bawah standar karena curah hujan yang tinggi dan pembuangan yang sedikit ke Sungai Yamuna melalui saluran (drains) DO bisa dijelaskan dengan proses lain yg terjadi di sistem air permukaan alami seperti aktifitas fotosintesis, aktifitas sedimen, dan suhu sungai Application of QUAL2Kw for water quality modeling and dissolved oxygen control in the river Bagmati Hasil kalibrasi model menunjukkan kualitas air Sungai Bagmati tidak memenuhi standar 4mg/l diluar 8 km. Koefisien Reaerasi 6-8,7/hari Prakash, Seokcheon, Sushil, Lee, & Kyu, (2007) Sharma, Deepshikha, dan Singh, Rum Kara (2009) Yusuf, Iskandar A. (2009) Damarany, Referensi P., Fachrul, M. F.,

Astono, W. (2009)

Universitas Indonesia

10

2.2 Pencemaran Air Pencemaran air menurut Peraturan Pemerintah RI No 82 tahun 2001 adalah masuknya atau dimasukkannya makhluk hidup, zat, energi dan atau komponen lain ke dalam air oleh kegiatan manusia, sehingga kualitas air turun sampai ke tingkat tertentu yang menyebabkan air tidak dapat berfungsi sesuai dengan peruntukkannya. Dari definisi diatas maka badan air bisa dikatakan tercemar jika kualitas airnya turun hingga tingkat tertentu hingga dianggap mencemari badan air sehingga daya tampung beban pencemaran pada badan air terlampaui. Beban pencemaran adalah jumlah suatu unsur pencemar yang terkandung dalam air atau air limbah sedangkan daya tampung beban pencemaran adalah kemampuan air pada suatu sumber air, untuk menerima masukan beban pencemaran tanpa mengakibatkan air tersebut menjadi tercemar. 2.2.1 Sumber Pencemar Sumber pencemar pada pencemaran air sendiri dapat dikategorikan pada 2 jenis sumber yaitu pencemaran dari point source dan non-point source. Menurut Metcalf dan Eddy (2004) point source merupakan sumber limbah yang keluar dari lokasi spesifik dari pipa, saluran buangan, sistem saluran dari municipal wastewater plants atau fasilitas pengolahan industri, sedangkan non-point source menurut The Foundation for Water Resouce (2010) adalah substan/kontaminan yang masuk ke badan air yang berasal dari area tersebar sebagai hasil dari aktivitas penggunaan lahan, seperti pembangunan, fasilitas umum, pertanian, penebangan hutan. Selain itu berdasarkan kegiatannya sumber pencemar berupa air limbah bisa dikategorikan menjadi dua bagian yaitu air limbah domestik dan air limbah non domestik. Air limbah domestik merupakan air bekas pemakaian dari aktivitas daerah pemukiman seperti kegiatan memasak, mandi, cuci dan kegiatan lainnya yang umumnya kandungannya didominasi oleh bahan organic dan dapat diolah secara biologis, sedangkan air limbah non domestik adalah air bekas pemakaian yang berasal dari daerah non pemukiman seperti daerah industri, komersial, perkantoran, dan sebagainya, kandungannya sendiri lebih bervariasi

Universitas Indonesia

11

bisa berupa bahan organik dan anorganik, tergantung dari kegiatannya sendiri dan biasanya bersifat fisiko kimiawi. 2.2.2 Baku Mutu Dalam penentuan suatu badan air dapat dikatakan tercemar atau tidak diperlukan suatu batasan atau parameter dalam bentuk nilai sehingga jelas mana yang dikatakan tercemar dan mana yang tidak. Maka dari itu diperlukan suatu standar ukuran dari parameter-parameter kualitas air yang bisa dibandingkan dengan kondisi kualitas air yang ada di badan air, dalam Peraturan Pemerintah 82 Tahun 2001 dalam bagian klasifikasi dan kriteria mutu air, tepatnya pada pasal 8 menetapkan klasifikasi mutu air dibagi menjadi 4 kelas yaitu a. Kelas satu, yaitu air yang peruntukkannya dapat digunakan untuk air baku air minum, dan atau peruntukan lain yang mempersyaratkan mutu air yang sama dengan kegunaan tersebut. b. Kelas dua, yaitu air yang peruntukkannya dapat digunakan untuk prasarana/sarana rekreasi air, pembudidayaan air tawar, peternakan, air untuk mengairi pertanaman, dan atau peruntukan lain yang

mempersyaratkan mutu air yang sama dengan kegunaan tersebut. c. Kelas tiga, yaitu air yang peruntukkannya dapat digunakan untuk pembudidayaan air tawar, peternakan, untuk mengairi pertanaman, dan atau peruntukan lain yang mempersyaratkan mutu air yang sama dengan kegunaan tersebut. d. Kelas empat, yaitu air yang peruntukkannya dapat digunakan untuk mengairi pertanaman, dan atau peruntukan lain yang mempersyaratkan mutu air yang sama dengan kegunaan tersebut. Tabel 2.2 Kriteria Mutu Air Berdasarkan Kelas PP No. 82 Tahun 2001 Parameter DO Satuan Mg/L Kelas I 6 II 4 III 3 IV 0 Angka minimum Keterangan

Sumber : PP No. 82 Tahun 2001

2.3 Karakteristik Kualitas Air 2.3.1 Biochemical Oxygen Demand

Universitas Indonesia

12

Biochemical Oxygen Demand atau kebutuhan oksigen biologis didefinisikan sebagai jumlah oksigen yang dibutuhkan oleh bakteri saat menstabilkan material organik yang bisa didekomposisi saat kondisi aerobik (Sawyer, Mc Carty, & Parkin, 2003). Nilai BOD menunjukkan jumlah oksigen yang dibutuhkan untuk metabolisme bakteri yang mendekomposisi bahan organik yang ada di badan air, BOD juga menjadi salah satu parameter kualitas air yang dapat menunjukkan tingkat pencemaran yang ada di air. Jika nilai BOD tinggi maka menandakan oksigen yang dibutuhkan bakteri banyak, sehingga dapat diambil kesimpulan bahwa material organik yang didekomposisi berbanding lurus sehingga dapat disimpulkan polutan yang masuk bertambah dan begitu juga kondisi sebaliknya jika BOD rendah. 2.3.2 Dissolve Oxygen Dissolve Oxygen atau oksigen terlarut didefinisikan sebagai jumlah milligram oksigen yang terlarut dalam air atau air limbah yang dinyatakan dengan mgO2/L (Sawyer, Mc Carty, & Parkin, 2003). DO dibutuhkan di dalam kandungan air karena digunakan oleh semua jasad hidup untuk pernafasan, metabolisme dan pertukaran zat dalam bentuk reaksi kimia. Oksigen juga dibutuhkan dalam proses oksidasi bahan-bahan organik dan anorganik dalam proses aerobik. Oksigen merupakan gas yang sulit larut, kelarutannya bervariasi secara langsung dengan tekanan atmosfer dan merupakan pertimbangan penting saat ketinggian tinggi. Hal ini karena kecepatan oksidasi secara biologis meningkat dengan suhu dan kebutuhan oksigen meningkat sesuai dengan kondisi suhu yang tinggi, dimana yang menjadi perhatian adalah oksigen yang terlarut paling sedikit terlarut atau bisa dikatakan DO dalam kondisi rendah. Sebagian besar dari kondisi kritis yang berhubungan dengan defisiensi DO di badan air alami terjadi selama bulan di musim panas ketika suhu tinggi dan kelarutan dari oksigen minimum. Untuk alasan ini maka biasanya kadar oksigen terlarut maksimum sekitar 8 mg/l dalam kondisi ini (Sawyer, Mc Carty, & Parkin, 2003). Kelarutan oksigen yang rendah merupakan faktor utama yang membatasi kapasitas pemulihan alami (purification capacity) dari badan air karena merupakan faktor perubahan biologis yang dilakukan oleh organism aerobik atau
Universitas Indonesia

13

anaerobik. Sumber utama oksigen dalam suatu perairan berasal dari suatu proses difusi dari udara bebas dan hasil fotosintesis organisme yang hidup dalam perairan tersebut. Oksigen memegang peranan penting sebagai indikator kualitas perairan, karena oksigen terlarut berperan dalam proses oksidasi dan reduksi bahan organik dan anorganik, selain itu, oksigen juga menentukan proses biologis yang dilakukan oleh organisme aerobik dan anaerobik. Dalam kondisi aerobik, peranan oksigen adalah untuk mengoksidasi bahan organik dan anorganik dengan hasil akhirnya adalah nutrien yang ada pada akhirnya dapat memberikan kesuburan perairan. Dalam kondisi anaerobik oksigen yang dihasilkan akan mereduksi senyawa senyawa kimia menjadi lebih sederhana dalam bentuk nutrien dan gas. Karena proses oksidasi dan reduksi inilah maka peranan oksigen terlarut sangat penting untuk membantu mengurangi beban pencemaran pada perairan secara alami maupun secara perlakuan aerobik yang ditujukan untuk memurnikan air buangan industri dan rumah tangga secara alami sehingga proses purification terjadi. Namun semakin tinggi nilai DO juga tidak baik karena akan membuat air menjadi lebih bersifat korosif jika bertemu dengan logam terutama dalam saluran perpipaan.

2.4 Pemodelan Kualitas Air Permukaan 2.4.1 Tinjauan Umum Model kualitas air sungai pada biasanya digunakan untuk menganalisis, mengekstrapolasi, dan memprediksi kualitas air sungai tersebut dalam periode waktu tertentu. Kualitas air yang ada di badan air akan selalu berbeda dan relatif fluktuatif pada tiap lokasi yang berbeda. Saat melakukan pemodelan ada beberapa faktor dalam perbedaan proses dan hubungan antar kualitas parameter di air tersebut yang kemudian akan diubah ke suatu bentuk formula menjadi sebuah persamaan. Hal ini dilakukan karena diperlukan untuk membuat suatu asumsi tertentu tentang proses reaksi dan parameter yang diperlukan. Akan tetapi, validasi akan sebuah model tetap dibutuhkan dengan cara hasil perhitungan
Universitas Indonesia

14

dibandingkan dengan pengukuran langsung dengan tujuan untuk memperbaiki struktur model dan menganalisis faktor-faktor lain yang bisa mempengaruhi kualitas air yang ada sehingga semakin bisa menyempurnakan model yang akan dibuat.
PEMODELAN KUALITAS AIR

LIMBAH

C < Cbaku mutu

KONTROL

Gambar 2.1 Proses Manajemen Kualitas Air


Sumber : Chapra, 1997

2.4.2 Jenis Input Beban Pencemar Ada beberapa jenis input beban pencemar atau loading yang dapat

ditemukan dalam berbagai model, yaitu sebagai berikut : Beban Impuls (Impulse Loading/Spill), yaitu berupa beban pencemar yang masuk ke badan air dalam waktu singkat Beban Kontinu (Step Loading), yaitu beban pencemar yang masuk ke badan air secara terus menerus dengan beban yang konstan dan biasanya konsentrasinya tidak dipengaruhi oleh waktu. Beban Linear (Linear Loading), yaitu beban pencemar yang masuk ke badan air dengan konsentrasi yang semakin besar seiring dengan perubahan waktu dengan perubahan yang konstan dan bersifat linear Beban Eksponensial (Exponential Loading), yaitu beban pencemar yang masuk jumlah akan bersifat eksponential jadi beban pencemar akan naik seiring dengan perubahan waktu dan ketika mencapai titik tertingginya beban yang masuk akan turun seiring dengan peubahan waktu Beban Sinusoidal (Sinusoidal Loading), yaitu beban pencemar yang masuk jumlahnya akan selalu fluktuatif naik dan turun seiring perubahan waktu

Universitas Indonesia

15

sehingga jenis loading ini akan mempunyai beban pencemar saat titik tertinggi dan terendah. 2.4.3 Mass Balance Model biasanya digunakan dalam sistem badan air, sistem yang paling sederhana adalah sistem pencampuran yang sempurna atau continous stirred tank reactor (CSTR). Untuk pemodelan konsentrasi di sungai untuk bentuk pencampurannya sendiri bisa dimodelkan dengan memecah sistem yang ada menjadi beberapa set dari CSTR karena mekanisme adveksi dan difusi, untuk jenis reaktornya sendiri pada pencampuran pada aliran yang memanjang dan persegi panjang yang diasumsikan pencampuran yang sempurna baik dalam arah vertikal dan horizontal, jadi yang harus diperhatikan hanya pada variasi dimensi longitudinal. Untuk persamaan mass balancenya untuk elemen panjang yang berbeda-beda (Chapra, 1997) :

(2.1) dimana : : Volume dari elemen (L3) = : Luas penampang reaktor (L2) = : Lebar saluran (L) : Kedalaman (L) : flux massa yang masuk dan keluar di elemen selama transport (ML-2T-1) : massa hilang dan masuk ke dalam elemen selama reaksi (MT-1)

Ada 2 macam jenis aliran pada reaktor yaitu plug flow reactor dan mixed flow reactor. Namun jenis aliran yang terjadi dalam pemodelan ini diasumsikan adalah mixed flow reactor sehingga mekanisme adveksi dan difusi menjadi penting. Untuk mixed flow reactor, flux yang masuk didefinisikan sebagai

Universitas Indonesia

16

(2.2) Dengan E adalah difusi turbulen, dengan persamaan sebagai berikut (McQuivey dan Keefer, 1974) :

(2.3) dimana : : Debit sungai (m3/hari) : Kemiringsn sungai (slope) : Lebar saluran (L)

Maka flux yg keluar didapatkan dari Hukum Fick yaitu sebagai berikut :

(2.4) Dari persamaan (2.2) dan (2.4) kemudian disubstitusikan ke persamaan (2.1) sehingga dihasilkan persamaan :

(2.5) 2.4.4 Koefisien Laju Reaksi Kinetik atau kecepatan dari suatu reaksi dapat diekspresikan secara kualitatif dengan hukum aksi massa, dimana keadaan lajunya proporsional dengan konsentrasi dari reaktan. Laju reaksinya bisa direpresentasikan secara umum yaitu

(2.6) Hubungan ini biasa disebut hukum laju (rate law), yang laju reaksi dipengaruhi oleh suhu dan fungsi konsentrasi reaktan. Untuk pemodelan dengan yang fokus dengan single reaktan bisa menggunakan persamaan yang disederhanakan menjadi :
Universitas Indonesia

17

(2.7) Dengan c adalah konsentrasi dari reactant tunggal dan n adalah tingkat orde. Bentuk umum dari fungsi konsentrasi reaktan adalah

(2.8) Meskipun ada jumlah tak terbatas untuk karakterisasi reaksi, yang biasa digunakan didalam air alami untuk n = 0, 1, dan 2. Orde Nol Reaksi berlangsung konstan terhadap waktu sehingga persamaan yang digunakan adalah :

(2.9) Sehingga satuan k adalah ML-3T-1. Jika c adalah c0 saat t=0, persamaan dapat diintegrasikan sebagai berikut :

(2.10) Grafikyang diperoleh dari reaksi yang berlangsung konstan adalah linear. Orde 1 Persamaan yang berlaku adalah :

(2.11) Jika c=c0 saat t=0 maka persamaan dapat diintegrasikan sebagai berikut :

(2.12) Kemudian jika diubah menjadi eksponensial didapat persamaan berikut :

(2.13)

Universitas Indonesia

18

Pada orde ini model dispesifikasikan sebagai penurunan eksponensial, yaitu konsentrasi turun setengahnya untuk tiap unit waktu. Persamaan 2.8 dapat juga disebut dengan decay rate karena digunakan dalam konjungsi dengan fungsi eksponensial untuk mendefinisikan penurunan dari

konsentrasi terhadap waktu. Orde 2 Persamaan yang berlaku adalah :

(2.14) Jika c=c0 saat t=0 maka persamaan dapat diintegrasikan sebagai berikut :

(2.15) Jika reaksi orde kedua, maka plot dari 1/c dan waktu (t) akan menghasilkan grafik garis lurus, persamaan diatas juga bisa diekspresikan dalam bentuk dari konsentrasi sebagai fungsi dari waktu :

(2.16) 2.4.5 Metode Numerik Metode numerik adalah suatu teknik yang membuat formulasi persamaan matematika untuk menyelesaikan suatu masalah dan kemudian persamaan tersebut akan diselesaikan dengan operasi aritmatika biasa. Metode ini biasanya digunakan ketika persoalan yang dihadapi tidak dapt diselesaikan dengan metode matematika (analitik), namun metode ini hanya dapat memberikan solusi yang ada hanya mendekati hasil yang sebenarnya sehingga masih memiliki nilai error. Metode numerik ini diperlukan karena metode analitis memiliki batasa-batasan, yaitu : Fungsi loading yang sulit ideal saat di kondisi lapangan, namun saat perhitungan dianggap ideal seperti memenuhi bentuk seperti impuls, linear, eksponensial ataupun sinusoidal.
Universitas Indonesia

19

Variasi parameter seperti Q, V, k, dan v yang dianggap konstan, sedangkan pada kenyataanya sulit sekali hal tersebut terjadi. Sistem dengan lebih dari dua segmen akan lebih rumit sehingga membutuhkan perhitungan numerik agar lebih efisien. Ada berbagai variasi dari masalah kualitas air yang membutuhkan reaksi non-linear yang tidak akan bisa didapatkan dari metode analitis. Dari metode numerik ada beberapa jenis metode numerik yang bisa

digunakan untuk menyelesaikan persoalan yang ada seperti metode Euler, metode Runge-Kutta, dan metode Heun. Metode Euler adalah metode yang paling sederhana dengan pendekatan orde pertama dan akurasinya bisa ditingkatkan dengan menggunakan langkah waktu yang lebih kecil. Metoden Heun adalah pengembangan dari metode Euler yaitu dengan meminimalisasi error dengan merata-ratakan dua turunan yang berbeda untuk meningkatkan perkiraan dari slope untuk seluruh interval, metode ini disebut juga metode predictor-corrector dan merupakan pendekatan orde kedua. Metode Runge-Kutta adalah metode numerik dengan derajat ketelitian yang lebih tinggi yang disebut increment

function dan yang biasa digunakan adalah metode klasik orde keempat. Metode Euler secara umum dapat digambarkan dengan persamaan sebagai berikut :

(2.17) dimana : : nilai dari persamaan diferensial = : perubahan waktu : waktu awal : konsentrasi awal

Metode Heun disebut sebagai metode predictor-corrector secara umum dapat diekspresikan secara ringkas dengan persamaan sebagai berikut : Predictor :

Universitas Indonesia

20

(2.18) Predictor :

(2.19) Metode Runge-Kutta metode yang paling umum digunakan, persamaan umumnya sebagai berikut :

(2.20) dimana adalah estmasi nilai slope atau biasa disebut increment function. Metode

Euler merupakan metode Runge-Kutta orde 1 dan metode Heun tanpa persamaan corrector juga merupakan metode Runge-Kutta dengan orde 2. Pada umumnya metode Runge-Kutta yang biasa digunakan adalah metode klasik orde 4 yang berbentuk :

(2.21) dimana :

(2.22)

(2.23)

(2.24)

(2.25)

Universitas Indonesia

21

Metode Runge-Kutta orde 4 ini memiliki kesamaan dengan pendekatan metode Heun dalam hal estimasi perkalian dari slope yang dikembangkan yang akan meningkatkan rata-rata slope untuk interval. 2.4.6 Model Oksigen Terlarut 2.4.6.1 Penurunan Oksigen Terlarut Jika suatu aliran awalnya tidak terpolusi, tingkat oksigen terlarut diatas aliran akan mendekati titik jenuhnya. Populasi yang besar dari organisme dekomposer memecah material organik didalam air dan dalam prosesnya menghabiskan oksigen. Saat jumlah oksigen menurun oksigen di atmosfer memasuki air untuk menaikkan oksigen yang berkurang dan proses ini disebut reaerasi. Namun pada saat material organik terasimilasi dan tingkat oksigen turun, maka akan ada titik dimana penurunan dan reareasi akan mencapai keseimbangan. Pada titik ini tingkat terendah atau kritis dari oksigen akan tercapai dan setelah titik ini reaerasi akan mendominasi dan tingkat oksigen akan mulai naik. Tahap pertama dalam pemodelan penurunan DO adalah melihat sifat dan kondisi dari air limbah, yaitu dengan fokus pada bagian respirasi dan dekomposisi dari siklus hidup dengan persamaan umum kimia yang representatif C6H12O6 + 6O2
respirasi

6CO2 + 6H2O

Asumsikan bahwa proses dekomposisi pada reaksi order pertama, keseimbangan massa untuk glukosa adalah

(2.26) Dengan adalah konsentrasi glukosa (mg-glukosa/L) dan adalah kecepatan dekomposisi (hari-1) selanjutnya persamaan keseimbangan massa untuk oksigen adalah

(2.27) Dengan adalah konsentrasi oksigen (mgO/L) dan adalah rasio

stokiometri dari oksigen yang dikonsumsi untuk dekomposisi glukosa. Sehingga

Universitas Indonesia

22

jika memperhatikan kondisi awal glukosa yang ada maka persamaannya akan menjadi

Dan jika kondisi awal oksigen adalah diselesaikan dengan

maka persamaan ini bisa

Dalam model ini glukosa bisa digantikan dengan BOD dengan mensubstitusikannya karena pembentukan persamaan untuk BOD identik dengan persamaan untuk glukosa sehingga persamaan bisa dimodelkan dalam hal BOD

dengan mensubtitusikan konsentrasi glukosa dengan konsentasi BOD.

Gambar 2.2 Konsentrasi BOD dan DO di saluran terbuka


Sumber : B.

A. Cox, 2003

2.4.6.2

Titik Jenuh Oksigen Terlarut Konsentrasi titik jenuh dari oksigen di air alami adalah pada 10 mg/L

(Chapra, 1997). Secara umum ada beberapa hal yg bisa mempengaruhi nilai tersebut tapi dari sudut pandang pemodelan kualitas air yang paling penting adalah Temperatur, dengan persamaan yang bisa digunakan untuk menentukan pengaruhnya pada saturasi oksigen (APHA, 1992) :

Universitas Indonesia

23

(2.28) Dimana dan adalah konsentrasi dari oksigen terlarut di air saat 1 atm (mg/L)

adalah temperatur absolute (K), sehingga berdasarkan persamaan ini

saturasi akan menurun seiring dengan peningkatan temperatur. Salinitas, dengan persamaan yang bisa digunakan untuk menentukan pengaruhnya pada saturasi oksigen (APHA, 1992) :

(2.29) Dimana (mg/L) dan adalah konsentrasi dari oksigen terlarut di air asin saat 1 atm adalah salinitas (g/L atau ppt biasanya dalam ) yang

berhubungan dengan konsentrasi klorin dengan pendekatan

(2.30) Dimana dalam bentuk konsentrasinya (ppt), sehingga berdasarkan

persamaan ini saturasi akan menurun seiring dengan peningkatan salinitas. Variasi Tekanan Parsial, dengan persamaan yang bisa digunakan untuk menentukan pengaruhnya pada saturasi oksigen (APHA, 1992) :

(2.31) 2.4.6.3 Persamaan Reaerasi Koefisien reaerasi dihitung sebagai fungsi dari hidrolika sungai dan kecepatan angin, dan biasanya koefisien ini pada suhu 200C. Ada beberapa persamaan telah diajukan untuk model reaerasi aliran, diantaranya adalah persamaan berdasarkan kondisi hidrolik yaitu :
Universitas Indonesia

24

OConnor-Dobbins OConnor dan Dobbings (1956) menyatakan hipotesis bahwa dalam model oksigen tingkat pembentukan pemukaan model (surface renewal rate) bisa dilakukan pendekatan dengan rasiot dari kecepatan rata-rata aliran ( dalam m/s) dan kedalaman ( dalam m) dan hipotesis ini telah didukung dengan pengukuran eksperimental dan hubungan ini biasa dinyatakan sebagai kecepatan reaerasi sehingga persamaannya adalah

(2.32) Churchill Churchill menggunakan pendekatan yang lebih empiris daripada yang digunakan OConnor dan Dobbins, karena berdasarkan percobaan pada tingkat oksigen di dalam dam dan menghitung kecepatan reaerasi yang telah dilakukan pada reservoir di lembah sungai Tennessee, yang hasilnya berkorelasi dengan kedalaman dan kecepatan dan persamaannya adalah

(2.33) Owen dan Gibbs Owen dan Gibbs (1964) juga menggunakan pendekatan empiris, tapi mereka juga menginduksikan penurunan oksigen dengan menambahkan sulfit pada beberapa aliran di Britania Raya. Persamaannya adalah

(2.34) Tsivoglou-Neal (Tsivoglou and Neal 1976): Aliran lambat, Q = 0.0283 - 0.4247 cms (1 to 15 cfs):

(2.35) Aliran Cepat, Q = 0.4247 - 84.938 cms (15 to 3000 cfs):

Universitas Indonesia

25

(2.36) Dimana S = slope saluran (m/m). Thackston-Dawson (Thackston and Dawson 2001):

(2.37) dimana = shear velocity (m/s), dan F = angka Froude yang didefinisikan

sebagai berikut :

(2.38)

(2.39) dimana g = 9.81 m/s2, Rh = hydraulic radius (m), dan Hd = the hydraulic depth (m) yang didefinisi sebagai

(2.40) dimana Bt = lebar atas saluran (m). USGS (Pool-riffle) (Melching dan Flores 1999): Aliran lambat, Q <.0,556 cms (< 19,64 cfs):

(2.41) Aliran Cepat, Q >.0,556 cms (> 19,64 cfs):

(2.42) USGS (Channel-control) (Melching dan Flores 1999): Aliran lambat, Q <.0,556 cms (< 19,64 cfs):

(2.43) Aliran Cepat, Q >.0,556 cms (> 19,64 cfs):

Universitas Indonesia

26

(2.44) Perbandingan diantara persamaan tersebut dikarenakan dikembangkan di jenis aliran yang berbeda. Covar (1976) menemukan bahwa mereka bisa digunakan bersama untuk memprediksi reaerasi untuk beberapa kombinasi dari kecepatan dan kedalaman yang ditunjukkan dalam tabel berikut Tabel 2.3 Range kedalaman dan kecepatan untuk pengembangan persamaan untuk reaerasi aliran. Parameter Kedalaman (m) Kecepatan (m/s) OConnor-Dobbins 0,30-9,14 0,5-1,6 Churchill 0,61-3,35 0,55-1,52 Owen-Gibbs 0,12-0,73 0,1-1,8

Sumber : Chapra, 1997

10

OConnor Dobbins
0.05 0.1 0.2

Depth (m)

0.5 1

2 5 10 20 50 100

0.1 0.1 Velocity (mps)

Owens Gibbs

Gambar 2.3 Kecepatan Reaerasi Vs Kedalaman dan Kecepatan


Sumber : Covar, 1976

2.5 Soft ware QUAL2K 2.5.1 Karakteristik QUAL2K Software QUAL2K adalah perangkat lunak untuk pemodelan kualitas air di aliran dan sungai yang merupakan versi modern dari model perangkat lunak QUAL2E (atau Q2E) yang diciptakan Brown dan Barnwell tahun 1987. QUAL2K

Universitas Indonesia

Churchill

27

sekarang dikembangkan oleh United State Environmental Protection (US-EPA). QUAL2K adalah aplikasi untuk mensimulasikan kualitas air sungai, perhitungan dalam QUAL2K ditulis dalam bahasa Visual Basic dan Fotran dengan menggunakan Microsoft Excel sebagai interface. Untuk versi QUAL2K yang digunakan untuk pemodelan ini adalah QUAL2Kw versi 5.1 software ini adalah perangkat lunak untuk pemodelan satu dimensi dan juga diasumsikan pencampurannya well-mixed baik dalam arah vertikal atau horizontal, ini juga model dengan asumsi hidroliknya stedy state, jadi aliran dan kualitas air tidak bisa berubah dalam satu waktu, tidak seragam dan aliran steady disimulasikan. Variasi harian dalam kualitas air (dalam hal suhu dan cahaya matahari) juga bisa disimulasikan dalam fungsi meteorologist dalam skala variasi waktu.) Input massa dan panas dari beban titik dan non titik serta abstraksinya juga disimulasikan dalam software ini. Aplikasi QUAL2K menggunakan sederet worksheet sebagai tempat untuk memasukkan data parameter yang dibutuhkan. Terdapat 3 jenis parameter utama yang digunakan pada aplikasi ini. Ketiga parameter tersebut adalah : Parameter Meteorologi a. b. c. d. e. f. g. Temperatur Udara (Air Temperature) Temperatur Titik Embun (Dew Point Temperature) Kecepatan Angin (Wind Speed) Tutupan Awan (Cloud Cover) Tutupan Vegetasi (Shade) Radiasi Matahari (Solar Radiation) Pencahayaan dan Penghantar Panas (Light and Heat)

Parameter Kualitas Air a. b. c. d. Dissolved Oxygen (DO) Slow CBOD Fast CBOD pH

Parameter Hidrolik a. Kecepatan Aliran


Universitas Indonesia

28

b.

Koefisien Manning

Gambar 2.4 Software QUAL2K


Sumber : US-EPA, 2008

2.5.2 Segmentasi QUAL2K Segmentasi model dari aplikasi QUAL2K juga memisahkan sistem ke dalam reach atau elemen, dengan ukuran elemen bisa divariasikan dari reach ke reach dan sebagai tambahannya beberapa beban dan pengeluaran bisa dimasukkan ke beberapa elemen. QUAL2K juga mengizinkan untuk menspesifikasi banyak dari parameter kinetik pada tiap basis reach yang spesifik. Perlu diperhatikan juga bahwa baik sumber beban titik atau non titik dan pengeluaran titik atau non titik bisa ditempatkan dimana saja di sepanjang saluran jika sistem tanpa anak sungai.

Universitas Indonesia

29

Headwater boundary 1 Point source Point withdrawal 2 3 Point source 4 5 6 Non-point source 7 8 Point source Downstream boundary Point withdrawal

Non-point withdrawal

Gambar 2.5 Skema segmentasi QUAL2K untuk sungai tanpa anak sungai
Sumber : US-EPA, 2008

Untuk sistem dengan anak sungai, reach yang dinomorkan dari reach 1 saat di hulu sistem utama, jika ada percabangan dengan anak sungai yang lewati, penomoran berlanjut pada hulu anak sungai.

HW#1 HW#2 6 7 8 1

Tr
12 11

ib

3 14 4 5 15 16 17 18

T
HW#3

rib

13

10 9

HW#4

22

Tr
23

19

ib

20 21 25 26 27 28 29

24

(a) A river with tributaries

(b) Q2K reach representation

Gambar 2.6. Skema segmentasi QUAL2K untuk sungai dengan anak sungai
Sumber : US-EPA, 2008

2.6 Kerangka Berpikir Air permukaan merupakan salah satu komponen penting dalam penyediaan air bersih di Kota Jakarta. Fungsi air permukaan adalah sebagai

Main stem

Universitas Indonesia

30

sumber bahan air baku yang akan digunakan kembali. Pada sistem manajemen kualitas air menjaga kualitas air permukaan merupakan kunci penting dalam menjaga kondisi kualitas air baku yang dibutuhkan untuk pasokan air bersih kota Jakarta.

Gambar 2.7. Kerangka Konseptual


Sumber : Hasil Olahan Penulis, 2013

Dalam proses pengaliran sumber air baku yang ditinjau yaitu Kanal Tarum Barat yang berasal dari Waduk Jatiluhur bentuk pengalirannya adalah dengan melalui kanal buatan dengan saluran terbuka. Selama proses pengalirannya karena saluran yang terbuka maka potensi masuknya beban pencemar dari daerah-daerah sekitarnya berpotensi menurunkan kualitas air cukup signifikan terlebih lagi di lokasi yang ditinjau Kanal Tarum Barat berpotongan dengan Sungai Bekasi, sehingga potensi beban pencemar yang masuk akan lebih besar, namun badan air sendiri memiliki kemampuan self purification yaitu kemampuan untuk menghilangkan zat-zat pencemar secara alami, sehingga diperlukan penelitian tentang perubahan kualitas air yang ada untuk melihat
Universitas Indonesia

31

seberapa besar pengaruhnya terhadap kualitas air baku yang ada. Untuk melihat bagaimana proses yang terjadi maka diperlukan suatu pemodelan untuk memeriksa bagaimana proses perubahan kualitas air akibat beban pencemar yang ada. Kondisi saat mekanisme pemasukan beban pencemar sendiri ada pencampuran yang terjadi antara zat pencemar dan air baku yang ada sehingga proses tersebut dipengaruhi oleh waktu dan jarak pencampuran sehingga pemodelan yang ada dibuat untuk melihat sejauh mana perubahan itu terjadi akibat beban pencemar. Dari kerangka konseptual maka bisa dikerucutkan lagi lingkup penelitian yang akan diteliti berupa :

Gambar 2.8. Lingkup Penelitian


Sumber : Hasil Olahan Penulis, 2013

Kemudian setelah dilakukan studi literatur maka dari studi literatur yang telah dipelajari maka dapat disimpulkan sebuah hipotesis yaitu :

Universitas Indonesia

32

Koefisien Peluruhan BOD di Kanal Tarum Barat bernilai lebih dari 0,3/hari, sedangkan untuk Koefisien Reaerasi nilainya akan fluktuatif disepanjang segmen.

Hipotesis ini disimpulkan karena koefisien peluruhan BOD berkisar pada 0.05/hari - 0.5/hari (Chapra, 1997). Selain itu juga dari beberapa penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa biasanya disungai-sungai di Indonesia koefisien peluruhan BOD berkisar pada nilai 0,2/hari 0,6/hari. Untuk koefisien reaerasi sendiri sangat sulit menentukan seberapa besar nilainya karena berdasarkan kasus di sungai-sungai lain koefisien reaerasi nilainya sangat fluktuatif disepanjang aliran sungai bahkan bisa perbedaan nilainya bisa mencapai ribuan. Kemudian untuk mempermudah proses penelitian maka dari kerangka konseptual dan lingkup penelitian yang telah dijabarkan di atas, maka kemudian dibuatlah alur kerangka penelitian untuk melihat seperti apa penelitian akan berlangsung sehingga dapat mempermudah jalannya penelitian.

Universitas Indonesia

33

Gambar 2.9. Kerangka Penelitian


Sumber : Hasil Olahan Penulis, 2013

Universitas Indonesia

BAB 3 METODE PENELITIAN 3.1 Umum Penelitian adalah suatu metode studi melalui penyelidikan yang hati-hati dan sempurna terhadap masalah tersebut (Hilway, 1956). Penelitian yang dilakukan adalah menentukan konsentrasi oksigen terlarut di Kanal Tarum Barat akibat pengaruh beban pencemar yang ada dengan pemodelan secara numeric dengan bantuan software QUAL2K. Dengan mengetahui konsentrasi oksigen terlarut yang ada di badan air dengan pemodelan, maka dapat diperkirakan jarak aman pada badan air dalam hal ini saluran open channel baik karena peluruhan pencemarnya atau reaerasi yang terjadi di badan air itu sendiri, lalu juga merupakan bahan evaluasi apakah Kanal Tarum Barat masih layak menjadi sumber air baku menurut Peraturan Pemerintah No. 82 Tahun 2001 Metode penelitian ini berupa langkah-langkah sistematis dari penelitian yang akan dilakukan yang telah ditulis secara ringkas pada diagram alir

penelitian. Data yang dibutuhkan adalah data primer yang didapat dilapangan, serta data pendukung tambahan serta data sekunder yang dibutuhkan untuk melengkapi pemodelan yang dilakukan dengan software QUAL2K. Kemudian hasil yang didapatkan dari pemodelan dan pengukuran langsung dilapangan dibandingkan dan apabila ada perbedaan hasil antara model dengan observasi di lapangan akan diperoleh nilai error dan validasi terhadap model itu sendiri.

3.2 Desain Penelitian Metode penelitian yang digunakan adalah penelitian eksperimental dan komparatif serta verifikatif, dengan pendekatan studi kasus. Penelitian eksperimental merupakan metode penelitian bagian dari metode kuantitatif, dan memiliki ciri khas tersendiri terutama dengan adanya kelompok kontrol. Dalam bidang sains, penelitian-penelitian dapat menggunakan desain eksperimen karena variabel-variabel dapat dipilih dan variabel-variabel lain yang dapat mempengaruhi proses eksperimen itu dapat dikontrol secara ketat. Sehingga
34
Universitas Indonesia

35

dalam metode ini, peneliti memanipulasi paling sedikit satu variabel, mengontrol variabel lain yang relevan, dan mengobservasi pengaruhnya terhadap variabel terikat. Eksperimen adalah suatu cara untuk mencari hubungan sebab akibat (hubungan kausal) antara dua faktor yang sengaja ditimbulkan oleh peneliti dengan mengeliminasi atau mengurangi atau menyisihkan faktor-faktor lain yang mengganggu (Arikunto, 2006) Selain itu, penelitian ini juga menggunakan metode komparatif yang dilakukan dengan membandingkan hasil pemodelan yang telah dilakukan dengan data observasi yang dilakukan di lapangan, kemudian menarik kesimpulan dari keadaan yang ada. Langkah terakhir yang digunakan dalam pembuktian hipotesis yang telah dibuat dan menganalisis perbandingan data yang didapat serta memberi saran dari hasil perbandingan yang telah dilakukan. Penelitian ini juga menggunakan metode verifikatif untuk memverifikasi data yang didapat baik dari hasil pemodelan atau pengukuran di lapangan apakah memenuhi peraturan yang berlaku. Untuk mempermudah dalam melakukan penelitian yang berhubungan dengan masalah yang akan diteliti, maka perlu dilakukan penelitian dengan pendekatan studi kasus. Dengan menggunakan pendekatan ini, hipotesis serta hasil pemodelan dapat disesuaikan dan dibandingkan dengan keadaan yang sebenarnya serta diuji dengan teori yang menunjang. Dengan demikian, dapat memberikan gambaran yang cukup jelas serta dapat menarik kesimpulan dari objek yang diteliti.

Universitas Indonesia

36

RUMUSAN MASALAH PENCEMARAN AIR PENURUNAN KUALITAS AIR PELURUHAN PENCEMAR STUDI LITERATUR

HIPOTESIS

ANALISIS DAN KESIMPULAN

PENGUJIAN HIPOTESIS OBSERVASI LAPANGAN

PENCARIAN DATA

PENGEMBANGAN MODEL

VALIDASI DATA

PP No 82 Tahun 2001

Gambar 3.1 Tahapan Umum Penelitian


Sumber : Hasil Olahan Penulis, 2013

3.3 Proses Penelitian 3.3.1 Variabel Peneitian Variabel bebas dalam penelitian ini adalah koefisien reaerasi dan koefisien peluruhan pencemar. Variabel ini dipilih karena koefisien ini digunakan untuk melihat bagaimana peluruhan pencemar terjadi di badan air serta perubahan konsentrasi DO yang berubah karena reaerasi di sepanjang aliran setelah beban pencemar masuk dan mempengaruhi konsentrasi DO awal, sehingga dapat dilihat proses peluruhan yang terjadi, perubahan konsentrasi DO saat peluruhan dan juga bisa meninjau apakah terjadi self purification pada parameter DO disegmen yang ditinjau. 3.3.2 Pengumpulan data 3.3.2.1 Data Primer Untuk pengumpulan data primer ada beberapa data primer yang dibutuhkan untuk penelitian ini yaitu data debit sungai dan data konsentrasi oksigen terlarut (DO) dan data beban pencemar berupa data konsentrasi BOD yang diperlukan untuk pemodelan. Data ini merupakan data awal yang dibutuhkan
Universitas Indonesia

37

untuk penyelesaian model yang akan dibuat. Data-data tersebut antara lain debit yang melewati outlet, debit di hulu outlet dan data debit di reach. Untuk metode pengukuran debit ini berdasarkan SNI 03-2820-1992 tentang metode pengukuran debit sungai dan saluran terbuka dengan pelampung permukaan. Untuk prosedurnya pertama-tama tentukan panjang sungai yang akan diukur kecepatan arusnya (v), lalu ukur waktu yang dibutuhkan untuk menempuh jarak yang telah ditempuh pelampung, kemudian ukur dimensi sungai kedalaman dan lebar untuk kemudian digunakan untuk menghitung area keliling basah sungai (A) dan masukkan data-data yang diperoleh ke dalam rumus v = s/t dan Q = v/A. Untuk pengukuran debit ini hanya dilakukan di titik upstream saja di titik Jembatan Jl. Cut Meutia sedangkan debit dari Sungai Bekasi dan Saluran Irigasi serta debit Kanal Tarum Barat setelah titik crossing menggunakan data debit yang diukur di pintu air Bekasi. Sedangkan untuk pengukuran DO dan BOD dilakukan dengan pengambilan sampel air dilapangan yang kemudian dilakukan pemeriksaan tersebut dilaboratorium dalam waktu 24 jam setelah pengambilan, namun saat diambil sampel harus langsung diawetkan agar sampel representatif. Pengambilan sampel dibuat duplo (2 buah) untuk tiap titik pengambilan sampel dan dilakukan pada waktu yang sesuai dengan saat pemodelan di QUAL2K. Selain itu data primer lain yang bisa diukur dilapangan adalah data temperatur air dengan termometer portabel serta kecepatan angin dan temperature udara dengan anemometer yang ada di tiap reach, namun data ini dibutuhkan dalam selang tiap jam, namun nilainya bisa menggunakan interpolasi linear, jadi pengukuran ketiga data ini bisa diambil pada jam tertentu dalam hal ini yaitu pada pukul 06.00, 12.00, dan 18.00. Untuk koefisien peluruhan BOD didapatkan berdasarkan perhitungan hasil analisis dari pengukuran BOD2, BOD4, BOD6, dan BOD8 disalah satu titik pengambilan sampel dalam hal ini dilakukan pada titik upstream/hulu Kanal Tarum Barat. 3.3.2.2 Data Sekunder Data sekunder yang dibutuhkan berkaitan dengan data-data pelengkap yang digunakan untuk melengkapi pengembangan model dengan software
Universitas Indonesia

38

QUAL2K, data-data ini diambil dari data yang sudah disediakan berdasarkan sumber tertentu data tersebut antara lain data meteorologi yang dibutuhkan seperti posisi GPS lokasi penelitian, waktu matahari terbit dan terbenam, tutupan lahan, tutupan vegetasi, dan temperature titik embun. Semua data yang dibutuhkan ini adalah yang diambil pada hari saat pemodelan dilakukan. Untuk data temperatur titik embun didapat dari data sounding yang merupakan data radiosonde yang dicatat dalam bentuk plot vertikal. Pengamatan radiosonde ini didapat dari Departemen Sains Atmosfer, University of Wyoming yang dapat diunduh secara bebas di website, yaitu pada situs

http://weather.uwyo.edu/upperair/sounding.html yang mengambil data dari stasiun meteorologi yang ada di daerah Halim. Sedangkan untuk data tutupan awan dan tutupan vegetasi menggunakan citra satelit, ada dua citra satelit yang bisa digunakan yaitu citra satelit MTSAT1R dan Real-Time Google Earth Satellite Imagery. Sehingga harus dipahami bahwa tutupan awan yang diidentifikasi berdasarkan citra satelit berbeda ketepatannya dengan tutupan awan yang diidentifikasi oleh pengamatan permukaan. Citra satelit MTSAT-1R merupakan satelit milik NASA. Data yang digunakan merupakan database Kochi University yang dapat diunduh secara bebas di website yaitu pada situs http://weather.is.kochi-u.ac.jp/sat/gms.sea/ Sedangkan untuk data Real-Time Google Earth Satellite Imagery digunakan untuk menentukan variabel shade yang merupakan tutupan oleh bayangan yang disebabkan oleh tutupan vegetasi dan tropogafi yang ada di lokasi penelitian. Apabila sungai tidak tertutup vegetasi pada bagian kanan dan kirinya, maka nilai tutupan vegetasinya adalah 0%, sebaliknya apabila terdapat vegetasi yang rimbun, maka nilai tutupan vegetasinya adalah 100%.

Universitas Indonesia

39

Tabel 3.1. Daftar Data Primer dan Sekunder Data Data Primer DO Bentuk Pencarian Data Sampel diambil lalu diawetkan dan diuji di lab Sampel diambil lalu diawetkan dan diuji di lab Pengukuran langsung dilapangan Pengukuran langsung dilapangan Pengukuran langsung dilapangan Dari Citra Satelit Fungsi Data Data Pembanding untuk Hasil Pemodelan Sebagai Data untuk Pemodelan Sebagai Data untuk Pemodelan Sebagai Data untuk Pemodelan Sebagai Data untuk Pemodelan Sebagai Data untuk Pemodelan

Data Primer

BOD Temperatur Udara Debit Kecepatan Angin Tutupan Lahan Temperatur Titik Embun (Kelembaban

Dari data sounding

Sebagai Data untuk Pemodelan

Data Sekunder

Udara) Tutupan Awan Konstanta Koordinat Reach Dari Citra satelit Dari Jurnal atau dari nilai random QUAL2K Dari Pembacaan GPS Sebagai Data untuk Pemodelan Sebagai Data untuk Pemodelan Sebagai Data untuk Pemodelan

Universitas Indonesia

40

3.3.3 Pengolahan dan Analisis Data 3.3.3.1 Penyusunan Model

Menentukan segmen yang akan ditinjau

Melengkapi Data Geografi

Melengkapi Data Klimatologi

Melengkapi Data Hidrolik

Melengkapi Data Kualitas Air yang disimulasi

Input Data ke QUAL2K dan pengembangan model

Grafik Perubahan Kualitas DO dari QUAL2K

Gambar 3.2 Algoritma Pemodelan


Sumber : Hasil Olahan Penulis, 2013

Penyusunan

model

yang

dilakukan

dengan

QUAL2K

dengan

menggunakan metode runge-kutta dengan penentuan kondisi awal menggunakan pendekatan kontrol volume sehingga diibaratkan ke dalam beberapa segmen. Penentuan reach yang telah dilakukan ditetapkan reach yang ditinjau sebanyak 4 buah. Kemudian dilakukan perhitungan konsentrasi dengan QUAL2K dengan data konsentrasi awal dengan pendekatan estimasi gradien hingga orde ke empat sehingga diperoleh perubahan konsentrasi DO. Untuk proses fisik, kimia dan biologi yang disimulasi oleh QUAL2K direpresentasikan dengan pengaturan yang memakai banyak parameter, kisaran konstanta yang diperlukan untuk pemodelan dengan QUAL2K diambil dari dokumen petunjuk US-EPA, QUAL2K user manual (Pelletier dan Chapra, 2005) yang ditunjukkan dalam Tabel 3.2.
Universitas Indonesia

41

Tabel 3.2. Nilai Konstanta yang dipakai


Parameter Carbon Nitrogen Phosphorus Detritus Dry Weight Chlorophyll-a Slow CBOD hydrolysis rate Slow CBOD oxidation rate Fast CBOD oxidation rate Organic-N hydrolysis Organic-N settling velocity Ammonium nitrification Nitrate de-nitrification Sediment de-nitrification transfer coefficient Organic P hydrolysis Organic P settling velocity Inorganic P settling velocity Sediment P oxygen attenuation half saturation constant Bottom Algae : Max growth rate Respiration rate Excretion rate Death rate External nitrogen half sat constant External phosphorus half sat constant Light constant Ammonia preference Subsistence quota for nitrogen Subsistence quota for phosphorus Maximum uptake rate for nitrogen Maximum uptake rate for phosphorus Internal nitrogen half sat ratio Internal phosphorus half sat ratio 106.1 0.31 0.43 0.008 33.83 30.12 40.76 71.81 6.06 0.30 80.59 490.42 2.06 1.88 mgA/m2/day atau /day /day /day /day gN/L gP/L langleys/day gN/L mgN/mgA mgP/mgA mgN/mgA/day mgP/mgA/day Dimensionless Dimensionless 0 0.5 0 0 10 1 1 1 0.0072 0.001 1 1 1.05 1.05 500 0.5 0.5 0.5 300 50 100 100 7.2 1 500 500 5 5 Nilai yang digunakan 40 7.2 1 100 1 3.83 2.48 3.20 0.4 0.1 9.53 1.48 0.94 0.7 0.003 0.13 1.88 Satuan gC gN gP gD gA /day /day /day /day m/day /day /day m/day /day m/day m/day mgO2/L Nilai Minimum 40 7.2 1 100 1 0 0.04 0.02 0.02 0.001 0 0 0 0.01 0.001 0 0 Nilai Maksimum 40 7.2 1 100 1 5 4.2 4.2 0.4 0.1 10 2 1 0.7 0.1 2 2

Universitas Indonesia

42

Untuk nilai konstanta lain untuk pemodelan selain nilai pada Tabel 3.2 menggunakan nilai random dari QUA2K. Untuk perhitungan tingkat reaerasi QUAL2K memiliki delapan pilihan perhitungan yang merupakan fungsi dari hidrolik sungai untuk proses pemodelannya sendiri akan dicoba perhitungan yang dipakai akan disesuaikan dengan kecepatan sungai yang didapat saat pengambilan data debit. Langkah kalkulasi di QUAL2K diatur pada 5.625 menit untuk mencegah ketidakstabilan dalam model (Prakash, Seokcheon, Sushil, Lee, & Kyu, 2007) dan solusi integrasinya dilakukan dengan metode Runge-Kutta karena walaupun sedikit lebih lama namun tingkat akurasinya akan lebih baik. Untuk data waktu matahari terbit dan terbenam diambil dari timeanddate.com dan proses diagenesis sedimen dilewati karena nilai SOD diabaikan dan dianggap nol karena proses settling hanya sedikit mengurangi total BOD tanpa menganggu profil DO di sungai (Paliwall et al., 2007). Kemudian mengisi data headwater dan data tiap reach serta data meteorologi, lalu juga mengisi nilai-nilai konstanta yang dibutuhkan dan menggunakan nilai default untuk kalibrasi otomatis. Untuk skema tahapan pemodelan sendiri terlampir. Sedangkan untuk segmentasinya dengan panjang totalnya adalah 8,26 km yang akan dibagi menjadi 4 reach dengan panjang tiap reach berbeda-beda. Berikut ini adalah skema segmentasinya :

Gambar 3.3. Skema Segmentasi


Sumber : Hasil Olahan Penulis, 2013

Jadi untuk segmentasi pemodelannya sendiri di QUAL2K Kanal Tarum Barat diasumsikan sebagai sungai tanpa anak sungai namun memiliki satu titik yang dianggap sebagai beban pencemar dan yaitu kali bekasi sebagai pencemar
Universitas Indonesia

43

jenis point source dan sebelum tercampur ada pengeluaran di intake PDAM Poncol Bekasi dengan debit 480 L/s dan setelah tercampur ada pengeluaran yaitu kali bekasi dan saluran irigasi sebagai point withdrawal.

Tabel 3.3. Koordinat dan Elevasi Reach Downstream Reach 1 2 3 4 Koordinat Lokasi Lintang Selatan Titik Crossing Jembatan Jl. Jend. A. Yani Jembatan Jl. Caman Jembatan Jl. Lampiri 601507 601450 601459 601457 Bujur Timur 10605948 21 m 10605932 24 m 10605711 22 m 10605608 20 m Elevasi (dpl)

3.3.3.2

Perbedaan Hasil Model dengan Observasi Untuk pengukuran konsentrasi DO pada beberapa titik di Kanal Tarum

Barat dilakukan untuk menentukan seberapa besar penyimpangan hasil dari konsentrasi oksigen terlarut yang diperoleh dari model dengan kondisi yang ada di lapangan terhadap jarak dan waktu. Tahap ini dilakukan hanya sebagai pendekatan untuk mengetahui penyimpangan hasil model. Jumlah titik yang akan dibandingkan konsentrasi DO hasil model dengan konsentrasi dilapangan ada 5 titik yang telah ditentukan sebelumnya. Besarnya perbedaan hasil model dengan obseravsi dapat dihitung dengan persamaan sebagai berikut :

(3.1) Sehingga dapat dibuat tabel perbandingan perbedaaan hasil konsentrasi DO antara keduanya yang seperti berikut ini :

Universitas Indonesia

44

Tabel 3.4. Perbandingan Data Hasil Model dan Observasi Lapangan i 1 2 n Waktu (detik) Model (mg/L) Observasi (mg/L) Perbedaan Hasil (%)

Setelah itu bisa dilakukan kalibrasi secara otomatis dengan memakai QUAL2K. yang menggunakan algoritma genetik yang menggunakan fungsi dari resiprok RMSE (Root Mean Square Error) dengan rumus :

(3.2) Dengan Oij= nilai observasi, Pij= nilai prediksi, m = jumlah bagian yang diprediksi dan diobservasi nilainya, wi = faktor berat, dan q = jumlah dari variabel yang meliputi di dalam resiprok dari normalisasi berat RMSE. Hal ini untuk menyesuaikan prediksi dari hasil pemodelan dengan data yang diambi di lapangan.

3.4 Lokasi dan Jadwal Penelitian Penelitian ini dilakukan dengan studi kasus yang dilakukan di sepanjang Kanal Tarum Barat di sekitar crossing dengan Sungai Bekasi. Lokasi ini dipilih karena ditempat ini Kanal Tarum Barat yang merupakan air baku air minum bagi kota Jakarta dan di lokasi ini terjadi pencampuran dengan Sungai Bekasi yang disimpulkan dari data-data yang didapat sudah melebihi baku mutu dan akan mempengaruhi jika ingin digunakan sebagai air baku air minum.
Universitas Indonesia

45

Gambar 3.4 Lokasi Penelitian

Waktu penelitian ini dilakukan mulai dari bulan November sampai Juni. Pada bulan November sampai Maret merupakan masa awal penelitian dengan mencari literatur yang berkaitan dengan tema penelitian dan pembentukan hipotesis. Pada bulan April sampai Mei adalah pencarian data yang dibutuhkan untuk pemodelan dan pengukuran dan observasi lapangan lalu setelah itu dilakukan pengembangan model dan perbandingan dengan hasil pengukuran dan kalibrasi model. Bulan Mei sampai Juni akan dilakukan kalibrasi model, perbandingan dengan hasil pengukuran lapangan dan verifikasi penelitian yang telah dilakukan dengan data lapangan serta analisa dan kesimpulan. Berikut ini adalah tampilan 4 segmen (reach) Kanal Tarum Barat yang dijadikan objek penelitian :

Gambar 3.5. Reach 1 (Jembatan Jl. Cut Meutia - Titik Crossing)

Universitas Indonesia

46

Gambar 3.6. Reach 2 (Titik Crossing - Jembatan Jl. Jend. A. Yani)

Gambar 3.7. Reach 3 (Jembatan Jl. Jend. A. Yani - Jembatan Jl. Caman)

Gambar 3.8. Reach 4 (Jembatan Jl. Caman Jembatan Jl. Lampiri Raya)

Untuk pengukuran data yang akan dilakukan lapangan dalam hal ini pengukuran debit, pengukuran kecepatan angin dan temperatur serta pengukuran konsentrasi DO dan BOD, untuk lokasi pengukuran data yang dibutuhkan untuk pemodelan adalah Data di hulu (headwater) di Jembatan Jl. Cut Meutia yaitu data BOD, DO, dan debit sungai

Universitas Indonesia

47

Data dari beban pencemar dan saluran keluaran yaitu data BOD dan DO di Kali Bekasi baik yang masuk dan keluar, data BOD dan DO di Saluran Irigasi serta data BOD dan DO di intake PDAM Poncol Bekasi

Data yang dibutuhkan untuk pemodelan yaitu data kecepatan angin dan temperatur udara untuk setiap reach yang diambil pada tiap downstream reach.

Data untuk perbandingan dan kalibrasi model, data yang diambil hanya berupa data DO yang diambil di akhir tiap reach (downstream reach)

Universitas Indonesia

48

Tabel 3.5. Tabel Waktu Penelitian


Kegiatan Studi Literatur Pengambilan Data Primer Pengambilan Data Sekunder Penyusunan Model Pengolahan Data Penyusunan Skripsi
Sumber : Hasil Olahan Penulis, 2013

November 1 2 3 4

Desember 1 2 3 4

Januari 1 2 3 4

Februari 1 2 3 4

Maret 1 2 3 4

April 2 3

Mei 2 3

Juni 2 3

Universitas Indonesia

49

DAFTAR PUSTAKA

Chapra, S. C. (1997). Surface Water Quality Modelling International Edition. Singapore: Mc Graw-Hill. Chaudhury, R. R., Sobrinho, J. A., Wright, R. M., & Sreenivas, M. (1998). Dissolved Oxygen Modeling of The Blackstone River (Northeast United States). Water Resources , 2400-2412. Cox, B. (2003). A Review of Dissolve Oxygen Modelling Techniques for Lowland Rivers. The Science of Total Environment , 303-334. Damarany, P., Fachrul, M. F., & Astono, W. (2009). Kajian Kualitas Air Sungai Cipinang Bagian Hilir Ditinjau Dari Parameter BOD dan DO Menggunakan Model QUAL2E. Jurnal Teknologi Lingkungan , 62-74. Pelletier, G. J., Chapra, S. C., & Tao, H. (2006). QUAL2Kw - A framework for modeling water quality in streams and rivers using a genetic algorithm for calibration. Environmental Modelling and Software 21 , 419-425. Prakash, Seokcheon, Sushil, Lee, & Kyu. (2007). Application of QUAL2Kw for water quality modeling and dissolve oxygen control in the river Bagmati. Environmental Monitoring Assessment , 201-217. Sawyer, C. N., Mc Carty, P. L., & Parkin, G. F. (2003). Chemistry for Environmental Engineering and Science 5th Editon. Singapore: Mc Graw-Hill. Sharma, D., & Singh, R. K. (2009). DO-BOD Modeling of River Yamuna for national capital territory, India using STREAM II, a 2D water quality model. Environmental Monitoring Assessment , 231-240. Turner, D. F., Pelletier, G. J., & Kasper, B. (2009). Dissolved Oxygen and pH Modeling of a Periphyton Dominated, Nutrient Enriched River. Journal of Environmental Engineering Vol. 135 .

Universitas Indonesia

50

Yusuf, I. A. (2009). Pemulihan Kualitas Air Sungai Ciliwung Menggunakan Model Kualitas Air. Jurnal Sumber Daya Air .

Universitas Indonesia

51

LAMPIRAN A TABEL KUALITAS AIR PP. NO 82 TAHUN 2001


Parameter FISIKA Temperatur Residu Terlarut Residu Tersuspensi KIMIA ORGANIK pH BOD COD DO Total Fosfat sebagai P NO3 sebagai N NH3N Arsen Kobalt mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L 5-9 2 10 6 0,2 10 0,5 0,05 0,2 6-9 3 25 4 0,2 10 (-) 1 0,2 6-9 6 50 3 1 20 (-) 1 0,2 5-9 12 100 0 5 20 (-) 1 0,2 Bagi perikanan, kandungan ammonia berbas untuk ikan yang peka 0,02 mg/L sebagai NH3 Angka minimum Apabila secara alamiah di luar rentang tersebut maka ditentukan berdasarkan kondisi alamiah
0

Satuan

Kelas I II III IV

Keterangan

Deviasi 3 1000 50

Deviasi 3 1000 50

Deviasi 3 1000 400

Deviasi 5 2000 400

Deviasi temperatur dari alamiahnya

mg/L mg/L

Bagi pengolahan air minum secara konvensional Residu tersuspensi 5000 mg/L

Universitas Indonesia

52

Barium Boron Selenium Kadmium Khrom (VI) Tembaga Besi Timbal FISIKA Mangan Air Raksa Seng Khlorida Sianida Fluorida Nitrit sebagai N Sulfat Khlorin bebas Belerang sebagai H2S MIKROBIOLOGI - Fecal Coliform

mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L

1 1 0,01 0,01 0,05 0,02 0,3 0,03

(-) 1 0,05 0,01 0,05 0,02 (-) 0,03

(-) 1 0,05 0,01 0,05 0,02 (-) 0,03

(-) 1 0,05 0,01 1 0,2 (-) 1 Bagi pengolahan air minum secara konvensional Cu 1 mg/L Bagi pengolahan air minum secara konvensional Fe 5 mg/L Bagi pengolahan air minum secara konvensional Pb 0,1 mg/L

mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L

0,1 0,001 0,05 600 0,02 0,5 0,06 400 0,03 0,002

(-) 0,002 0,05 (-) 0,02 1,5 0,06 (-) 0,03 0,002

(-) 0,002 0,05 (-) 0,02 1,5 0,06 (-) 0,03 0,002

(-) 0,005 2 (-) (-) (-) (-) (-) (-) (-) Bagi Air Baku Air Minum tidak dipersyaratkan Bagi pengolahan air minum secara konvensional S sebagai H2S 0,1 mg/L Bagi pengolahan air minum secara konvensional fecal coliform 2000 jml/ 100 mL dan Total coliform 10000 jml/ 100 mL Bagi pengolahan air minum secara konvensional NO2-N 1mg/L Bagi pengolahan air minum secara konvensional Zn 5 mg/L

Jml/100 ml

100

1000

2000

2000

Universitas Indonesia

53

- Total Coliform RADIOAKTIVITAS - Gross-A - Gross-B KIMIA ORGANIK Minyak dan lemak Detergen sebagai MBAS Senyawa Fenol sebagai fenol BHC Aldrin/Dieldrin Chlordane DDT FISIKA Heptachlor dan heptachlor epoxide Lindane Methoxychlor Endrin Toxaphan

Jml/100 ml

1000

5000

10000

10000

Bq/L Bq/L

0,1 1

0,1 1

0,1 1

0,1 1

ug/L ug/L ug/L ug/L ug/L ug/L ug/L

1000 200 1 210 17 3 2

1000 200 1 210 (-) (-) 2

1000 200 1 210 (-) (-) 2

(-) (-) (-) (-) (-) (-) 2

ug/L ug/L ug/L ug/L ug/L

18 56 35 1 5

(-) (-) (-) 4 (-)

(-) (-) (-) 4 (-)

(-) (-) (-) (-) (-)

Universitas Indonesia

54

LAMPIRAN B SKEMA TAHAPAN PEMODELAN

Universitas Indonesia