Anda di halaman 1dari 144

1

KONTRIBUSI MINAT DAN DISIPLIN TERHADAP HASIL BELAJAR SISWA DALAM AKTIVITAS PEMBELAJARAN MENGGAMBAR TEKNIK DI SMK N 2 MERANGIN-BANGKO

SKRIPSI

Diajukan kepada Tim Penguji Skripsi Jurusan Teknik Mesin sebagai salah satu persyaratan Guna memperoleh Gelar Sarjana Pendidikan

Oleh: Taufik Ikhsan NIM. 00612 / 2008

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN TEKNIK MESIN JURUSAN TEKNIK MESIN FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS NEGERI PADANG 2012

ABSTRAK

Taufik Ikhsan

: Kontribusi Minat dan Disiplin Terhadap Hasil Belajar Siswa Dalam Aktivitas Pembelajaran Menggambar Teknik Di SMK N 2 Merangin.

Penelitian ini berawal dari hasil belajar siswa yang belum optimal. Hal ini diduga disebabkan oleh faktor minat dan disiplin belajar yang masih rendah, yang bisa dilihat dari kurang perhatiannya siswa terhadap pelajaran dan masih banyak siswa yang terlambat masuk kelas. Penelitian ini bertujuan untuk menggambarkan dan mengungkapkan kontribusi minat dan disiplin belajar terhadap hasil belajar siswa kelas X pada mata pelajaran Gambar Teknik di SMK N 2 Merangin. Jenis penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah penelitian kuantitatif bersifat deskriptif. Populasi dalam penelitian ini adalah semua siswa kelas X Jurusan Teknik Mesin SMK N 2 Merangin Tahun ajaran 2011/2012 sebanyak 75 orang. Sampel yang digunakan sebanyak 43 orang menggunakan rumus Riduwan dengan metode random sampling. Data primer penelitian dikumpulkan melalui angket dan rata-rata nilai tugas Gambar Teknik yang didapatkan langsung ketika proses pembelajaran. Data yang dikumpulkan tersebut lalu dianalisis secara statistik dengan Teknik korelasi dan regresi dengan menggunakan program SPSS versi 17.0. Hasil dari analisis data diperoleh bahwa (1) Terdapat kontribusi minat belajar terhadap hasil belajar sebesar 10,6%, (2) Terdapat kontribusi disiplin belajar terhadap hasil belajar sebesar (12%), (3) Terdapat kontribusi minat dan disiplin secara bersama-sama terhadap hasil belajar sebesar (14,2%). Berdasarkan temuan di atas, dapat disimpulkan bahwa minat dan disiplin belajar merupakan dua faktor yang memberikan kontribusi terhadap hasil belajar Gambar Teknik. Dengan demikian, diharapkan kepada guru untuk memberikan masukkan dan bimbingan kepada siswanya sehingga bisa meningkatkan minat dan disiplin belajar pada mata diklat Gambar Teknik di SMK N 2 Merangin.

KATA PENGANTAR

Puji syukur, penulis ucapkan kepada Allah SWT yang telah memberikan segenap kekuatan dan kesanggupan, sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi dengan judul Kontribusi Minat Dan Disiplin Terhadap Hasil Belajar Siswa Dalam Aktivitas Pembelajaran Merangin-Bangko. Penulisan skripsi ini merupakan syarat menyelesaikan program studi S1 Pendidikan Teknik Mesin Fakultas Teknik Universitas Negeri Padang. Dalam penulisan skripsi ini, penulis banyak mendapatkan bimbingan dan bantuan dari berbagai pihak. Atas bimbingan dan bantuan tersebut penulis mengucapkan terima kasih kepada: 1. Bapak Drs. Hasanuddin, MS selaku Dosen Pembimbing I yang telah banyak memberikan bantuan dan bimbingan dalam penulisan skripsi ini. 2. Bapak Dr. Ramli, M.Pd selaku Dosen Pembimbing II sekaligus Dosen Pembimbing Akademik yang telah banyak memberikan bantuan dan bimbingan dalam penulisan skripsi ini. 3. Bapak Drs. H. Ganefri, M.Pd. Ph.D selaku Dekan Fakultas Teknik Universitas Negeri Padang. 4. Bapak Drs. Nelvi Erizon, M.Pd selaku Ketua Jurusan Teknik Mesin Fakultas Teknik Universitas Negeri Padang Menggambar Teknik Di SMK Negeri 2

ii

10

11

DAFTAR ISI

Halaman ABSTRAK ...................................................................................................... i KATA PENGANTAR .................................................................................... ii DAFTAR ISI ................................................................................................... iv DAFTAR TABEL .......................................................................................... vii DAFTAR GAMBAR ...................................................................................... ix DAFTAR LAMPIRAN .................................................................................. xi BAB I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang .............................................................................. 1 B. Identifikasi Masalah ...................................................................... 5 C. Batasan Masalah ............................................................................ 6 D. Rumusan Masalah ......................................................................... 6 E. Tujuan Penelitian........................................................................... 7 F. Manfaat Penelitian......................................................................... 7 BAB II. KAJIAN PUSTAKA A. Kajian Teoritis ............................................................................... 9 1. Minat Belajar ............................................................................ 9 2. Definisi Belajar ......................................................................... 10 3. Disiplin Belajar ......................................................................... 13

iv

12

4. Definisi Hasil Belajar ............................................................... 25 5. Gambar Teknik ......................................................................... 26 B. Kerangka Berfikir .......................................................................... 37 C. Hipotesis ........................................................................................ 40 BAB III. METODOLOGI PENELITIAN A. Jenis Penelitian .............................................................................. 41 B. Variabel dan Data Penelitian ......................................................... 41 1. Variabel .................................................................................... 41 2. Data........................................................................................... 42 C. Populasi dan Sampel ..................................................................... 42 1. Populasi .................................................................................... 42 2. Sampel ...................................................................................... 42 D. Tempat dan Waktu Penelitian ....................................................... 43 E. Instrumen Penelitian ...................................................................... 44 1. Uji Coba Instrumen .................................................................. 46 2. Hasil Uji Coba Instrumen ......................................................... 47 F. Teknik Analisa Data ...................................................................... 48 1. Deskripsi Data .......................................................................... 49 2. Pengujian Persyaratan Analisis ................................................ 49 3. Pengujian Hipotesis .................................................................. 51 G. Definisi Operasioanal Variabel Penelitian .................................... 51

13

BAB IV. HASIL PENELITIAN A. Deskripsi Data ............................................................................... 53 1. Minat Belajar ............................................................................ 53 2. Disiplin Belajar ......................................................................... 55 3. Hasil Belajar ............................................................................. 57 B. Uji Persyaratan Analisis ................................................................ 59 1. Uji Normalitas .......................................................................... 59 2. Uji Linearitas ............................................................................ 60 3. Uji Multikolinearitas ................................................................ 61 C. Uji Hipotesis.................................................................................. 61 1. Hipotesis Pertama ..................................................................... 61 2. Hipotesis Kedua........................................................................ 62 3. Hipotesis Ketiga ....................................................................... 63 D. Pembahasan ................................................................................... 64 1. Minat Belajar ............................................................................ 64 2. Disiplin Belajar ......................................................................... 65 3. Minat dan Disiplin Belajar ....................................................... 66 BAB V. PENUTUP A. Kesimpulan.................................................................................... 67 B. Saran .............................................................................................. 68 DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................... 69 LAMPIRAN .................................................................................................... 71

vi

14

DAFTAR TABEL

Tabel 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9.

Halaman

Daftar Nilai Rapor ................................................................................ 5 Jumlah Siswa ........................................................................................ 42 Penyebaran Sampel .............................................................................. 43 Skor Jawaban........................................................................................ 44 Kisi-Kisi Instrumen Penelitian ............................................................. 45 Kriteria Penilaian .................................................................................. 49 Deskripsi Data Keseluruhan ................................................................. 53 Distribusi Frekuensi Skor Minat Belajar .............................................. 54 Klasifikasi Data Minat Belajar ............................................................. 55

10. Distribusi Frekuensi Skor Disiplin Belajar .......................................... 56 11. Klasifikasi Data Disiplin Belajar .......................................................... 56 12. Distribusi Frekuensi Skor Hasil Belajar ............................................... 57 13. Klasifikasi Data Disiplin Belajar .......................................................... 58 14. Uji Normalitas (Kolmogorov-Smirnov) ............................................... 59 15. Uji Linearitas X1 Terhadap Y............................................................... 60 16. Uji Linearitas X2 Terhadap Y............................................................... 60 17. Uji Multikolinearitas X1 Terhadap Y .................................................. 61 18. Uji Multikolinearitas X2 Terhadap Y .................................................. 61 19. Rangkuman Hasil Analisis Regresi Sederhana X1 Terhadap Y ........... 62 20. Rangkuman Hasil Analisis Regresi Sederhana X2 Terhadap Y ........... 62

vii

15

21. Rangkuman Hasil Analisis Regresi Ganda X1 dan X2 Terhadap Y...... 63 22. Rangkuman Analisis Regresi Sederhana dan Ganda ........................... 64

viii

16

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9.

Halaman

Tanpa Potongan .................................................................................... 27 Dengan Potongan ................................................................................. 28 Macam-Macam Garis Potongan ........................................................... 28 Potongan Penuh .................................................................................... 29 Potongan Putar ..................................................................................... 29 Potongan Sebagian ............................................................................... 29 Potongan Bercabang ............................................................................. 30 Potongan Setempat ............................................................................... 30 Macam-Macam Arsiran ........................................................................ 31

10. Bentangan Prisma Segienam ................................................................ 31 11. Ukuran Berantai ................................................................................... 32 12. Ukuran Sejajar ...................................................................................... 32 13. Ukuran Kombinasi ............................................................................... 33 14. Ukuran Berimpit ................................................................................... 33 15. Ukuran Dan Simbol .............................................................................. 33 16. Banda Yang Akan Digambar ............................................................... 34 17. Sket ....................................................................................................... 34 18. Memperbaiki Gambar .......................................................................... 35 19. Menebalkan Gambar ............................................................................ 35 20. Pencantuman Ukuran ........................................................................... 35

ix

17

21. Proyeksi Amerika ................................................................................. 36 22. Instruksi Kerja ...................................................................................... 36 23. Kerangka Konseptual ........................................................................... 39 24. Histogram Minat Belajar ...................................................................... 54 25. Histogram Disiplin Belajar................................................................... 56 26. Histogram Hasil Belajar ....................................................................... 58

18

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9.

Halaman

Angket Uji Coba Penelitian ................................................................. 71 Data Uji Coba Angket .......................................................................... 77 Hasil Uji Coba Instrumen ..................................................................... 81 Angket Penelitian ................................................................................. 87 Data Angket Penelitian......................................................................... 95 Data Variabel Penelitian ....................................................................... 99 Perhitungan Distribusi Frekuensi ......................................................... 100 Kriteria Penilaian Skor Data Variabel X1, X2, dan Y........................... 103 Hasil Analisis Uji Hipotesis ................................................................. 108

10. Format Penilaian .................................................................................. 114 11. Data Penelitian Hasil Belajar Gambar Teknik ..................................... 115 12. Tabel Nilai r Product Moment ............................................................. 117

xi

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Proses pendidikan merupakan suatu sistem yang terdiri dari input, proses dan output. Input merupakan peserta didik yang akan melaksanakan aktivitas belajar, proses merupakan kegiatan dari belajar mengajar sedangkan output merupakan hasil dari proses yang dilaksanakan. Pelaksanaan proses pendidikan tersebut diharapkan dapat menghasilkan sumber daya manusia yang berkualitas dan berdaya saing yang tinggi untuk menghadapi persaingan di era globalisasi dewasa ini.
Peningkatan kualitas sumber daya manusia merupakan salah satu penekanan dari tujuan pendidikan, seperti yang tertuang dalam Undang-Undang No.20 Tahun 2003 tentang sistem Pendidikan Nasional Bab II Pasal 3 yang berbunyi:

...Pendidikan Nasional bertujuan untuk berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif,mandiri, dan menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab Tujuan pendidikan nasional di atas akan dapat tercapai apabila ada tanggung jawab dari semua pihak, yaitu: siswa, orang tua, guru, pemerintah, lembaga pendidikan serta masyarakat, secara bersama-sama melaksanakan tugasnya dengan baik. Keberhasilan suatu lembaga pendidikan dalam meningkatkan mutu pembelajaran umumnya diukur melalui hasil belajar siswa, sebagai pedoman

tercapainya tujuan pendidikan. Hasil belajar dapat digunakan untuk mengetahui kualitas dari pendidikan yang sedang terjadi. Di mana hasil belajar merupakan salah satu target yang menjadi tolak ukur pengajaran di samping banyaknya tujuan lain yang harus dicapai dari pendidikan. Untuk mendapatkan hasil belajar yang memuaskan tersebut, Slameto (2010: 54) mengungkapkan Ada banyak faktor yang mempengaruhinya, tetapi dapat digolongkan menjadi dua golongan saja, yaitu faktor internal dan faktor eksternal. Faktor internal adalah faktor yang ada dalam diri individu siswa yang sedang belajar seperti inteligensi, perhatian, minat, bakat, dan kesiapan. Faktor eksternal adalah faktor yang ada diluar individu seperti metode mengajar, kurikulum dan banyak lagi. Sardiman (2004: 39-47), faktor-faktor yang mempengaruhi belajar adalah faktor intern (dari dalam) diri siswa dan faktor ekstern (dari luar) siswa. Berkaitan dengan faktor dari dalam diri siswa, selain faktor kemampuan, ada juga faktor lain yaitu motivasi, minat, perhatian, sikap, kebiasaan belajar, ketekunan, disiplin, kondisi sosial ekonomi, kondisi fisik dan psikis.
Slameto (2010: 180) mengungkapkan Minat adalah suatu rasa lebih suka dan rasa keterikatan pada suatu hal atau ativitas, tanpa ada yang menyuruh .

Selanjutnya Abdul Rahman (2004: 262) minat adalah suatu kecenderungan untuk memberikan perhatian dan bertindak terhadap orang, aktivitas atau situasi yang menjadi objek dari minat tersebut dengan disertai perasaan senang. Dari beberapa definisi yang dikemukakan oleh para ahli seperti yang
dikutip di atas dapat disimpulkan bahwa, minat adalah kecenderungan seseorang

terhadap obyek atau sesuatu kegiatan yang digemari yang disertai dengan perasaan senang, adanya perhatian, dan keaktifan berbuat. Ahmad Fauzi (2004: 44) mengemukakan belajar adalah Suatu proses di mana suatu tingkah laku ditimbulkan atau diperbaiki melalui serentetan reaksi atas situasi (atau rangsang) yang terjadi. Selanjutnya Moh. Uzer Usman dan Lilis Setiawati (2002: 4) mengartikan belajar sebagai perubahan tingkah laku pada diri individu berkat adanya interaksi antara individu dengan individu dan individu dengan lingkungan sehingga mereka lebih mampu berinteraksi dengan lingkungannya. Slameto (2010: 2) Belajar ialah suatu proses usaha yang

dilakukan seseorang untuk memperoleh suatu perubahan tingkah laku yang baru secara keseluruhan, sebagai hasil pengalamannya sendiri dalam interaksi dengan lingkungannya
Dari beberapa pengertian belajar yang telah dikemukakan oleh para ahli tersebut, dapat disimpulkan bahwa belajar adalah suatu perubahan tingkah laku individu dari hasil pengalaman dan latihan. Perubahan tingkah laku tersebut, baik dalam aspek pengetahuannya (kognitif), keterampilannya (psikomotor), maupun sikapnya (afektif). Minat yang peneliti maksud di atas adalah minat belajar. Jadi, pengertian minat dan belajar seperti yang telah diuraikan di atas, dapat disimpulkan bahwa minat belajar adalah kecenderungan seseorang terhadap obyek atau sesuatu kegiatan belajar yang disertai dengan perasaan suka dan senang dalam perubahan tingkah laku individu dari hasil pengalaman dan

latihan.
Faktor lain yang ikut juga berperan dalam mempengaruhi hasil belajar siswa adalah disiplin. Soemarmo (dalam Amin Johari, 2006: 23) disiplin

didefinisikan sebagai Alat untuk menciptakan prilaku dan tata tertib manusia sebagai pribadi maupun manusia sebagai kelompok masyarakat.

Ekosiswoyo, dkk (2000: 97) Disiplin adalah upaya mengendalikan diri dan sikap mental individu atau masyarakat dalam mengembangkan kepatuhan dan ketaatan terhadap peraturan dan tata tertib berdasarkan dorongan dan kesadaran yang muncul dari dalam hatinya. Disiplin yang peneliti maksud disini adalah disiplin belajar. Seorang siswa yang memiliki disiplin belajar yang tinggi akan dapat belajar dengan baik yang ditunjukkan oleh sikapnya dalam belajar yang sungguh-sungguh dan sadar akan tugas dan tanggung jawabnya sebagai pelajar, terarah dan teratur sehingga sangat dimungkinkan dapat mencapai prestasi belajar yang terbaik. Disiplin belajar sebagai faktor internal siswa dapat mempengaruhi prestasi belajar siswa. Slameto (2010: 67)
mengungkapkan Disiplin belajar erat hubungannya dengan kerajinan siswa dalam belajar. Dengan demikian agar siswa belajar lebih maju, siswa harus disiplin di dalam belajar baik di sekolah, di rumah, dan di perpustakaan. Berdasarkan wawancara dengan beberapa guru di SMK N 2 Merangin yang mengajar siswa tersebut banyak permasalahan yang mengakibatkan hasil belajar kurang optimal, yaitu rendahnya minat dan disiplin belajar. Hal tersebut terlihat pada 1) hasil belajar siswa yang belum optimal. Dibuktikannya pada nilai rapor (Tabel 1) pada mata pelajaran Gambar Teknik, 2) adanya kecenderungan siswa kurang perhatian dalam pelajaran, 3) Seringnya siswa terlambat masuk kelas, 4) rendahnya kehadiran siswa dan 5) banyaknya siswa yang

mengumpulkan tugas tidak tepat waktu. Sedangkan berdasarkan pengamatan

peneliti sendiri yaitu, kurangnya ketertarikan siswa pada pelajaran dan

banyaknya siswa sering keluar masuk ketika proses belajar mengajar berlangsung.
Tabel 1. Daftar nilai rapor mata pelajaran Gambar Teknik kelas X Kelas Jumlah KKM Jumlah Siswa Berdasarkan Nilai Siswa Gambar Teknik (Total) < 7,0 7,0 7,4 7,5 X TM 1 37 7,0 8 24 5 21,63 % 64,83 % 13,54 % Persentase X TM 2 38 7,0 8 25 5 21,05 % 65,74 % 13,21 % Persentase Sumber: SMK N 2 Merangin

Dari Tabel 1 dapat dilihat bahwa KKM yang ditentukan sebesar 7,0, terlihat sekitar 64,83% dan 65,74% siswa yang mendapatkan nilai di atas KKM dengan rentangan 7,07,4 dan hanya sekitar 13,54% di kelas X TM 1 dan 13,21 di kelas X TM 2 yang lulus dengan rentangan 7,5 ke atas, sedangkan 21,63% di kleas X TM 1 dan 21,05% di kelas X TM 2 yang masih belum mencapai KKM dan perlu melakukan remedial. Berdasarkan permasalahan yang telah dikemukakan di atas, maka penulis mengambil judul penelitian yaitu Kontribusi Minat dan Disiplin Belajar Terhadap Hasil Belajar Siswa Dalam Aktivitas Pembelajaran Menggambar Teknik Di SMK N 2 Merangin.

B. Identifikasi Masalah Berdasarkan latar belakang masalah di atas, maka dapat diidentifikasi beberapa masalah yang diduga ikut mempengaruhi hasil belajar siswa yaitu: 1. Adanya kecenderungan siswa kurang perhatian dalam pelajaran Gambar
Teknik

2. Rendahnya kehadiran siswa 3. Banyak siswa yang mengumpulkan tugas tidak tepat waktunya 4. Hasil belajar yang belum optimal 5. Kurangnya ketertarikan siswa pada pelajaran Gambar Teknik 6. Masih banyaknya siswa sering keluar masuk ketika proses belajar mengajar berlangsung

C. Batasan Masalah Berdasarkan identifikasi masalah diatas serta untuk mencapai sasaran penelitian serta mengingat akan keterbatasan waktu, kemampuan dan luasnya permasalahan, maka penulis membatasi permasalahan pada Kontribusi Minat dan Disiplin Belajar Terhadap Hasil Belajar Siswa Dalam Aktivitas Pembelajaran Menggambar Teknik Di SMK N 2 Merangin.

D. Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang di atas, maka dapat dirumuskan masalah penelitian sebagai berikut: 1. Seberapa Besar Kontribusi Minat Belajar Terhadap Hasil Belajar Siswa Dalam Aktivitas Pembelajaran Menggambar Teknik Di SMK N 2 Merangin? 2. Seberapa Besar Kontribusi Disiplin Belajar Terhadap Hasil Belajar Siswa Dalam Aktivitas Pembelajaran Menggambar Teknik Di SMK N 2 Merangin?

3. Seberapa Besar Kontribusi Minat Dan Disiplin Belajar Secara Bersamasama Terhadap Hasil Belajar Siswa Dalam Aktivitas Pembelajaran Menggambar Teknik Di SMK N 2 Merangin?

E. Tujuan Penelitian Tujuan penelitian ini adalah: 1. Untuk Melihat Seberapa Besar Kontribusi Minat Belajar Terhadap Hasil Belajar Siswa Dalam Aktivitas Pembelajaran Menggambar Teknik Di SMK N 2 Merangin. 2. Untuk Melihat Seberapa Besar Kontribusi Disiplin Belajar Terhadap Hasil Belajar Siswa Dalam Aktivitas Pembelajaran Menggambar Teknik Di SMK N 2 Merangin. 3. Untuk Melihat Seberapa Besar Kontribusi Minat Dan Disiplin Secara Bersama-sama Terhadap Hasil Belajar Siswa Dalam Aktivitas

Pembelajaran Menggambar Teknik Di SMK N 2 Merangin.

F. Manfaat Penelitian Manfaat dalam penelitian ini adalah sebagai berikut. 1. Sebagai salah satu syarat untuk menyelesaikan studi S1 di Jurusan Teknik Mesin Fakultas Teknik Universitas Negeri Padang. 2. Diharapkan dapat menambah wawasan dan pengetahuan tentang minat dan
disiplin belajar.

3. Sebagai bahan masukan bagi para guru di SMK Negeri 2 Merangin dalam meningkatkan hasil belajar siswa pada mata pelajaran Teknik. 4. Untuk menumbuhkan kesadaran bagi guru agar mengembangkan minat dan
menerapkan disiplin belajar siswanya sehingga dapat berkembang semaksimal mungkin.

Menggambar

BAB II KAJIAN PUSTAKA

A. Kajian Teoritis 1. Minat Belajar a. Definisi Minat Abdul Rahman (2004: 262) mengungkapakan Minat adalah suatu kecenderungan untuk memberikan perhatian dan bertindak terhadap orang, aktivitas atau situasi yang menjadi objek dari minat tersebut dengan disertai perasaan senang. Menurut kamus lengkap psikologi , minat (interest) adalah (1) satu sikap yang berlangsung terus menerus yang menolakkan perhatian seseorang, sehingga membuat dirinya jadi selektif terhadap objek minatnya, (2) perasaan yang menyatakan bahwa satu aktivitas, pekerjaan, atau objek itu berharga atau berarti bagi individu, (3) satu keadaan motivasi, atau satu set motivasi, yang menuntun tingkah laku menuju satu arah (sasaran) tertentu (dalam Chaplin, 2008: 255). Muhibbin Syah (2001: 136) Minat adalah kecenderungan dan kegairahan yang tinggi atau keinginan yang besar terhadap sesuatu. Slameto (2010: 180) mengungkapkan Minat adalah suatu rasa lebih suka dan rasa keterikatan pada suatu hal atau ativitas, tanpa ada yang menyuruh. Dari beberapa definisi yang dikemukakan oleh para ahli seperti yang dikutip di atas dapat disimpulkan bahwa, minat adalah kecenderungan seseorang terhadap obyek atau sesuatu kegiatan yang 9

10

digemari yang disertai dengan perasaan senang, adanya perhatian, dan keaktifan berbuat. b. Definisi Belajar Ahmad Fauzi (2004: 44) mengemukakan belajar adalah Suatu proses di mana suatu tingkah laku ditimbulkan atau diperbaiki melalui serentetan reaksi atas situasi (atau rangsang) yang terjadi. Selanjutnya Moh. Uzer Usman dan Lilis Setiawati (2002: 4) mengartikan belajar sebagai perubahan tingkah laku pada diri individu berkat adanya interaksi antara individu dengan individu dan individu dengan lingkungan sehingga mereka lebih mampu berinteraksi dengan lingkungannya. Slameto (2010: 2) Belajar ialah suatu proses usaha yang dilakukan seseorang untuk memperoleh suatu perubahan tingkah laku yang baru secara keseluruhan, sebagai hasil pengalamannya sendiri dalam interaksi dengan lingkungannya. Dari beberapa pengertian belajar yang telah dikemukakan oleh para ahli tersebut, dapat disimpulkan bahwa belajar adalah suatu perubahan tingkah laku individu dari hasil pengalaman dan latihan. Perubahan tingkah laku tersebut, baik dalam aspek pengetahuannya (kognitif), keterampilannya (psikomotor), maupun sikapnya (afektif). c. Aspek-aspek Minat Belajar Seperti yang telah di kemukakan bahwa minat dapat diartikan sebagai suatu ketertarikan terhadap suatu objek yang kemudian mendorong individu untuk mempelajari dan menekuni segala hal yang

11

berkaitan dengan minatnya tersebut. Minat yang diperoleh melalui adanya suatu proses belajar dikembangkan melalui proses menilai suatu objek yang kemudian menghasilkan suatu penilaian. Penilaian tertentu terhadap objek yang menimbulkan minat seseorang. Penilaian-penilaian terhadap objek yang diperoleh melalui proses belajar itulah yang kemudian menghasilkan suatu keputusan mengenal adanya ketertarikan atau ketidaktertarikan seseorang terhadap objek yang dihadapinya. Hurlock (dalam Nurhidayati, 2006) mengatakan minat

merupakan hasil dari pengalaman atau proses belajar. Lebih jauh ia mengemukakan bahwa minat memiliki dua aspek yaitu: 1) Aspek kognitif Aspek ini didasarkan atas konsep yang dikembangkan seseorang mengenai bidang yang berkaitan dengan minat. Konsep yang membangun aspek kognitif di dasarkan atas pengalaman dan apa yang dipelajari dari lingkungan. 2) Aspek afektif Aspek afektif ini adalah konsep yang membangun konsep kognitif dan dinyatakan dalam sikap terhadap kegiatan atau objek yang menimbulkan minat. Aspek ini mempunyai peranan yang besar dalam memotivasikan tindakan seseorang. d. Ciri-ciri Siswa Berminat Dalam Belajar Slameto (2010: 57) siswa yang berminat dalam belajar mempunyai ciri-ciri sebagai berikut:

12

1) Mempunyai kecenderungan yang tetap untuk memperhatikan dan mengenang sesuatu yang dipelajari secara terus-menerus 2) Ada rasa suka dan senang pada sesuatu yang diminati 3) Memperoleh suatu kebanggaan dan kepuasan pada sesuatu yang diminati, ada rasa ketertarikan pada sesuatu aktivitas aktivitas yang diminati 4) Lebih menyukai suatu hal yang menjadi minatnya daripada yang lainnya 5) Dimanifestasikan melalui partisipasi pada aktivitas dan kegiatan e. Membangkitkan Minat Belajar Siswa di Sekolah Minat sangat besar pengaruhnya terhadap hasil belajar, karena apabila bahan pelajaran yang dipelajari tidak sesuai dengan minat, siswa tidak akan belajar dengan baik karna tidak menarik baginya. Siswa akan malas belajar dan tidak akan mendapatkan kepuasaan dari pelajaran itu. Bahan pelajaran yang menarik minat siswa, lebih mudah dipelajari sehingga dapat meningkatkan prestasi belajar. Slameto (2010: 180) proses ini berarti menunjukkan pada siswa bagaimana pengetahuan atau kecakapan tertentu mempengaruhi dirinya, melayani tujuan-tujuannya, memuaskan kebutuhan-kebutuhannya. Bila siswa menyadari bahwa belajar merupakan suatu alat untuk mencapai tujuan yang dianggap penting, dan bila siswa melihat bahwa hasil dari pengalaman belajar akan membawa kemajuan pada dirinya, kemungkinan ia akan berminat untuk mempelajarinya.
f. Indikator Minat Belajar

Dalam kamus besar Bahasa Indonesia indikator adalah alat pemantau (sesuatu) yang dapat memberikan petunjuk/keterangan. Ada

13

beberapa indikator minat belajar siswa yang tinggi yang dapat dikenali melalui proses belajar dikelas maupun dirumah. Dalam penelitian ini yang menjadi indikator dari minat belajar siswa adalah sebagai berikut (Slameto, 2010: 57): 1) Perhatian terhadap mata pelajaran Gambar Teknik 2) Perasaan suka dan senang 3) Kebanggaan dan kepuasan terhadap hal yang diminati 4) Mempunyai rasa ketertarikan 2. Disiplin Belajar a. Definisi Disiplin Disiplin merupakan istilah yang sudah tidak asing lagi terdengar di telinga kita. Kata-kata disiplin sangat mudah untuk dikatakan, akan tetapi tidak mudah untuk di laksanakan. Disiplin merupakan sesuatu yang berkenaan dengan pengendalian diri seseorang terhadap bentukbentuk aturan. Menurut Lembaga Ketahanan Nasional (dalam Harning Setyo S, 2005: 16) Disiplin dapat dipahami dalam kaitannya dengan latihan yang memperkuat, koreksi dan sanksi, kendali atau terciptanya ketertiban dan keteraturan, dan Sistem aturan atau tata laku. Disiplin dalam kaitannya dengan latihan yang memperkuat mempunyai kecenderungan lebih menekankan pada pikiran dan watak untuk menghasilkan kendali diri dan kebiasaan untuk patuh. Disiplin dalam kaitannya dengan koreksi atau sanksi mempunyai fungsi untuk menjaga tata tertib yang ada supaya dapat berjalan dengan baik. Terkait

14

dengan pelanggaran yang terjadi, bagi yang melanggar tata tertib dapat dikenakan dua macam tindakan, yaitu berupa koreksi untuk memperbaiki kesalahan dan berupa sanksi untuk memberi hukuman yang bertujuan untuk memberi efek jera yang tentunya masih berada dalam batas-batas mendidik dan tidak bermaksud untuk menyakiti. Adapun yang dimaksud dengan kendali atau terciptanya ketertiban dan keteraturan disini adalah orang yang disiplin adalah orang yang mampu mengendalikan diri untuk menciptakan ketertiban dan keteraturan. Sementara itu yang dimaksud dari sistem dan tata laku disini yaitu bahwa setiap kelompok manusia, masyarakat dan bangsa selalu terikat pada berbagai peraturan yang mengatur hubungan sesama anggotanya maupun hubungannya dngan masyarakat, bangsa dan negara. Sikap disiplin merupakan suatu hal yang sangat penting untuk dimiliki oleh setiap siswa. Sikap disiplin siswa dapat tumbuh dan berkembang dengan melakukan latihan-latihan yang dapat memperkuat diri sendiri dengan jalan membiasakan diri untuk patuh pada peraturanperaturan yang ada. Dengan membiasakan diri untuk berdisiplin lambat laun akan tumbuh kesadaran pada diri siswa untuk selalu mematuhi segala peraturan yang ada, dan sikap disiplin yang tumbuh dari kesadaran dalam diri siswa akan dapat bertahan lama dan bahkan dapat melekat dalam diri siswa yang terwujud dalam setiap tingkah laku dan perbuatannya dalam sepanjang hidupnya.

15

Disiplin merupakan salah satu aspek pendidikan yang sangat penting untuk diperhatikan. Tanpa adanya kesadaran akan keharusan melaksanakan aturan yang sudah ditentukan sebelumya, pengajaran tidak mungkin dapat mencapai target yang maksimal. Sikap disiplin, dalam hal ini adalah sikap disiplin siswa dalam belajar baik secara langsung maupun tidak langsung dapat berpengaruh pada proses belajar mengajar, dan bahkan akan dapat berlanjut dan ikut mempengaruhi pencapaian prestasi atau hasil belajarnya. Soemarmo (dalam Amin Johari, 2006: 23) disiplin didefinisikan sebagai Alat untuk menciptakan perilaku dan tata tertib manusia sebagai pribadi maupun manusia sebagai kelompok masyarakat. Dalam hal ini disiplin lebih menekankan pada adanya hukuman atau sanksi untuk mengatur dan mengendalikan perilaku. Sementara itu Ekosiswoyo, dkk (2000: 97) mengemukakan Disiplin adalah upaya mengendalikan diri dan sikap mental individu atau masyarakat dalam mengembangkan kepatuhan dan ketaatan terhadap peraturan dan tata tertib berdasarkan dorongan dan kesadaran yang muncul dari dalam hatinya. Berdasarkan beberapa definisi mengenai disiplin di atas, maka dapat diambil kesimpulan bahwa disiplin adalah perwujudan dari sikap, tingkah laku dan perbuatan seseorang yang tumbuh dari dalam kesadaran dirinya untuk belajar dengan mematuhi dan melaksanakan

16

segala macam peraturan yang berlaku baik di sekolah maupun di rumah. b. Fungsi Disiplin Disiplin merupakan salah satu faktor penting yang turut berperan dalam mencapai suatu tujuan. Seorang siswa dalam belajar pasti mempunyai tujuan. Adapaun tujuan siswa dalam belajar adalah meraih prestasi belajar yang setinggi-tingginya. Untuk meraih prestasi belajar yang tinggi, seorang siswa membutuhkan apa yang disebut dengan disiplin. Hal ini dikarenakan disiplin merupakan prasyarat bagi pembentukan sikap, perilaku dan tata kehidupan berdisiplin ini akan ikut mengantarkan siswa mencapai keberhasilan dalam belajar. Tulus Tuu (2004: 38) disiplin mempunyai banyak fungsi. Adapun fungsi-fungsi disiplin adalah sebagai berikut: 1) Menata kehidupan bersama Disiplin mempunyai fungsi untuk mengatur tata kehidupan manusia dalam kelompok tertentu atau dalam masyarakat. Dengan tata kehidupan berdisiplin, hubungan antara individu yang satu dengan yang lain akan menjadi lebih baik dan lancar. 2) Membangun kepribadian Suatu lingkungan yang mempunyai tingkat kedisiplinan yang baik akan mempunyai pengaruh yang kuat terhadap kepribadian seseorang. Siswa merupakan sosok manusia muda yang sedang tumbuh kepribadiannya, apabila dalam lingkungan sekolah terdapat suasana yang tertib, teratur, tenang, dan tenteram, maka akan sangat berperan dalam membangun kepribadian yang baik. 3) Melatih kepribadian Suatu sikap, perilaku dan pola kehidupan yang baik dan berdisiplin tidak terbentuk secara serta merta dalam waktu yang singkat, akan tetapi terbentuk melalui proses yang panjang. Adapun salah satu proses

17

untuk membentuk kepribadian tersebut dilakukan melalui latihan. 4) Pemaksaan Disiplin dapat terjadi karena adanya dorongan dan kesadaran dari dalam dirinya sendiri dan adapula yang muncul karena adanya pemaksaan dan tekanan yang berasal dari luar dirinya. Sikap disiplin yang timbul dari dalam kesadaran diri sendiri sifatnya sangat baik dan kuat. Dengan melakukan kepatuhan dan ketaatan atas kesadaran sendiri akan bermanfaat bagi kemajuan dan pengembangan dirinya. 5) Hukuman Tata tertib sekolah berisi hal-hal positif yang harus ditaati dan dilaksanakan oleh siswa. Pelanggaran atas tata tertib sekolah akan dikenakan sanksi atau hukuman. Pemberian sanksi atau hukuman sangat penting untuk menegakkan kedisiplinan siswa dan disamping itu juga dapat memberi dorongan bagi siswa untuk selalu patuh dan mentaati segala macam peraturan yang berlaku di sekolah. 6) Menciptakan lingkungan yang kondusif Segala macam bentuk aturan yang diberlakukan di sekolah merupakan wujud usaha dari sekolah untuk menegakkan kedisiplinan bagi semua elemen yang ada didalamnya, termasuk didalamnya adalah guru, karyawan dan siswa. Sikap dan perbuatan berdisiplin di sekolah harus dilaksanakan secara konsisten, sehingga dapat berfungsi untuk mendukung dan memperlancar terlaksananya proses dan kegiatan pendidikan di sekolah, sehingga dapat dicapai prestasi belajar yang optimal. c. Pentingnya Disiplin Disiplin sangat penting dan dibutuhkan oleh setiap siswa. Disiplin menjadi prasyarat bagi pembentukan sikap, perilaku dan tata kehidupan berdisiplin yang akan mengantar siswa sukses dalam belajar. Disiplin dapat mendorong seorang siswa belajar secara konkret tentang hal-hal positif baik di sekolah maupun di rumah, melakukan hal-hal yang lurus dan benar, serta menjauhi hal-hal negatif.

18

Dengan berdisiplin, seorang siswa dapat beradaptasi dengan lingkungannya dengan baik, sehingga muncul keseimbangan diri dalam hubungan dengan orang lain. Jadi, disiplin dapat menata perilaku seseorang dalam hubungannya di tengah-tengah lingkungannya. Maman Rachman (dalam Tulus Tuu, 2004: 35) mengatakan disiplin mempunyai arti yang sangat penting bagi siswa. Adapun arti pentingnya disiplin bagi siswa adalah sebagai berikut: 1) Memberi dukungan bagi terciptanya perilaku yang tidak menyimpang. 2) Membantu siswa memahami dan menyesuaikan diri dengan tuntutan lingkungan. 3) Cara menyelesaikan tuntutan yang ingin ditunjukkan peserta didik terhadap lingkungannya. 4) Untuk mengatur keseimbangan keinginan individu satu dengan yang lainnya. 5) Menjauhkan siswa melakukan hal-hal yang dilarang sekolah. 6) Mendorong siswa melakukan hal-hal yang baik dan benar 7) Peserta didik belajar hidup dengan kebiasaan-kebiasaan yang baik, positif dan bermanfaat baginya dan lingkungannya 8) Kebiasaan baik itu menyebabkan ketenangan jiwanya dan lingkungannya. d. Unsur-unsur Disiplin Tulus Tuu (2004: 33) disiplin mempunyai unsur-unsur sebagai berikut: 1) Mengikuti dan mentaati peraturan, nilai dan hukum yang berlaku. 2) Pengikutan dan ketaatan muncul karena adanya kesadaran diri bahwa hal tersebut berguna bagi kebaikan dan keberhasilan dirinya. Disamping itu juga dapat muncul karena adanya rasa takut, tekanan, paksaan dan dorongan dari luar dirinya.

19

3) Sebagai alat pendidikan untuk mempengaruhi, mengubah, membina dan membentuk perilaku yang sesuai dengan nilai-nilai yang ditentukan atau diajarkan. 4) Hukuman yang diberikan bagi yang melanggar ketentuan yang berlaku dalam rangka mendidik, melatih, mengendalikan dan memperbaiki tingkah laku. 5) Peraturan-peraturan yang berlaku sebagai pedoman dan ukuran perilaku. e. Macam-macam Disiplin Pembahasan mengenai disiplin dibagi dalam dua bagian: (1) teknik disiplin dan (2) disiplin individu dan sosial. Hadisubrata (dalam Harning Setyo S, 2005: 23) menyatakan Teknik disiplin dapat dibagi menjadi tiga macam yaitu otoritarian, permisif, demokratis. Ketiga hal itu diuraikan sebagai berikut: 1) Disiplin Otoritarian Dalam disiplin otoritarian, peraturan dibuat sangat ketat dan rinci. Orang yang berada dalam lingkungan disiplin ini diminta mematuhi dan menaati peraturan yang telah disusun dan berlaku di tempat itu. Apabila gagal mentaati dan mematuhi peraturan yang berlaku, akan menerima sanksi atau hukuman berat. Sebaliknya, bila berhasil memenuhi peraturan, kurang mendapat penghargaan atau hal itu sudah dianggap sebagai kewajiban. Jadi, tidak perlu mendapat penghargaan lagi.

20

2) Disiplin Permisif Dalam disiplin ini seseorang dibiarkan bertindak menurut keinginannya. Kemudian dibebaskan untuk mengambil keputusan sendiri dan bertindak sesuai dengan keputusan yang diambilnya itu. 3) Disiplin Demokratis Pendekatan disiplin demokratis dilakukan dengan memberi penjelasan, diskusi dan penalaran untuk membantu anak memahami mengapa diharapkan mematuhi dan mentaati peraturan yang ada. Demikianlah tiga macam teknik disiplin. Disiplin otoritarian sangat menekankan kepatuhan dan ketaatan serta sanksi bagi para pelanggarnya. Disiplin permisif memberi kebebasan kepada siswa untuk mengambil keputusan dan tindakan. Disiplin demokratis menekankan kesadaran dan tanggung jawab. Kemudian akan disebutkan macam-macam disiplin belajar. Dalam penelitian ini disiplin belajar dibagi menjadi dua yaitu disiplin belajar di sekolah dan disiplin belajar di rumah (Harning Setyo S, 2005: 25). 1) Disiplin belajar di sekolah a) Pengertian disiplin belajar di sekolah Yang dimaksud disiplin belajar di sekolah adalah keseluruhan sikap dan perbuatan siswa yang timbul dari kesadaran dirinya untuk belajar, dengan mentaati dan

melaksanakan sebagai siswa dalam berbagai kegiatan belajarnya

21

di sekolah, sesuai dengan peraturan yang ada. Yang didukung adanya kemampuan guru, fasilitas, sarana dan prasarana sekolah. b) Macam-macam Disiplin Belajar di Sekolah Siswa sebagai input dalam suatu proses pendidikan perlu selalu aktif mengikuti berbagai kegiatan belajar mengajar di sekolah. Sikap disiplin belajar perlu ditimbulkan pada diri siswa, sehingga hal tersebut dapat membawa pengaruh yang baik dalam usaha pencapaian prestasi belajarnya. Ada beberapa macam disiplin belajar yang hendaknya dilakukan oleh para siswa dalam kegiatan belajarnya di sekolah sesuai dengan pendapat Slameto (dalam Harning Setyo S, 2005: 25) yang mengatakan sebagai berikut. Perilaku disiplin belajar siswa di sekolah dapat dibedakan menjadi empat macam ialah: 1) Disiplin siswa dalam masuk sekolah 2) Disiplin siswa dalam mengerjakan tugas 3) Disiplin siswa dalam mengikuti pelajaran di sekolah 4) Disiplin siswa dalam menaati tata tertib di sekolah 2) Disiplin belajar di rumah a) Pengertian disiplin belajar di rumah Yang dimaksud disiplin belajar di rumah adalah suatu tingkat konsistensi dan konsekuensi serta keteraturan dalam kegiatan belajar untuk memperoleh tingkah laku yang timbul dari kesadaran dirinya untuk belajar dengan mentaati dan

melaksanakan tugasnya sebagai siswa di rumah dengan dukungan orangtua yang mengawasi, mengarahkan, serta berupaya untuk

22

membuat anak menyadari kesadaran untuk berdisiplin diri. Serta memberikan fasilitas belajar kepada anak agar dapat belajar di rumah dengan lebih baik. b) Macam-macam disiplin belajar di rumah Cece Wijaya dan A. Tabrany Rusyan (dalam Harning Setyo S, 2005: 28) mengemukakan sebagai berikut. Beberapa indikator yang dapat dikemukakan agar disiplin belajar dapat dibina dan dilaksanakan dalam proses pendidikan sebagai mutu pendidikan dapat ditingkatkan diantaranya yaitu tidak membangkang peraturan yang berlaku baik bagi para pendidik maupun peserta didik contohnya membuat satpel bagi guru dan mengerjakan pekerjaan rumah bagi peserta didik, tepat waktu dalam belajar, mengerjakan tugas sesuai dengan waktu yang telah ditetapkan Untuk lebih jelasnya akan di uraikan sebagai berikut : 1) Tepat waktu dalam belajar Belajar merupakan kewajiban bagi seorang siswa karena untuk mengetahui dan mendapatkan berbagai kecakapan disiplin dalam belajar akan membuat siswa memiliki kecakapan mengenai cara belajar yang baik. Dengan disiplin siswa akan dapat menghargai waktunya dengan sebaik baiknya. Untuk membagi waktu belajar siswa harus membuat jadwal yang tepat untuk membatasi kegiatan lain yang tidak berguna yang dapat mengganggu kegiatan belajar. Orang tua mempunyai peranan yang sangat penting dalam menegakkan kedisiplinan

23

belajar. Karena sebagian besar waktu yang dimiliki siswa yaitu berada dirumah. 2) Disiplin dalam mengerjakan tugas sekolah di rumah Pemanfaatan waktu secara efisien dan efektif merupakan salah satu cara terbaik untuk melatih sikap disiplin terutama disiplin dirumah. Pekerjaan rumah misalnya bila dikerjakan secara mendadak tidak banyak menguntungkan karena pelatihan diri tercapai. Kalau anak di biasakan memanfaatkan waktu dengan sebaikbaiknya khususnya waktu belajar maka anak tersebut akan mampu melaksanakan tanpa merasa berat dan tertekan. 3) Belajar secara teratur Keteraturan dalam belajar merupakan usaha untuk

menghasilkan atau untuk memperoleh suatu prestasi yang maksimal, karena dengan keteraturan kita akan lebih disiplin dalam belajar. f. Ciri-ciri Siswa yang Disiplin Belajar Seorang yang mempunyai disiplin diri memiliki ciri-ciri seperti yang di kemukakan oleh Prijodarminto ( dalam Harning Setyo S, 2005: 30) adalah sebagai berikut: 1) Memiliki nilai-nilai ketaatan yang berarti individu memiliki kepatuhan terhadap peraturan yang ada di lingkungannya. 2) Memiliki nilai-nilai keteraturan yang berarti individu mempunyai kebiasaan melakukan kegiatan dengan teratur dan tersusun rapi.

24

3) memiliki pemahaman yang baik mengenai sistem aturan perilaku, norma kriteria dan standar yang berlaku di masyarakat. Disiplin belajar harus dimiliki oleh setiap siswa, sehingga dapat menjadi suatu kebiasaan yang selalu melekat pada diri setiap siswa. Dengan demikian akan terbentuk suatu etos belajar yang baik. Belajar yang dilakukan oleh siswa tidak lagi dirasakan sebagai beban, akan tetapi sudah dianggap sebagai suatu kebutuhan dalam hidupnya. Disiplin belajar pada siswa memberi kontribusi positif terhadap pencapaian prestasi belajarnya. Seorang siswa yang memiliki disiplin belajar yang tinggi akan dapat belajar dengan baik yang ditunjukkan oleh sikapnya dalam belajar yang sungguh-sungguh dan sadar akan tugas dan tanggungjawabnya sebagi pelajar, terarah dan teratur sehingga sangat dimungkinkan dapat mencapai prestasi belajar yang terbaik. Disiplin belajar sebagai faktor internal siswa dapat

mempengaruhi prestasi belajar siswa. Dengan demikian peran disiplin belajar pada siswa sangat besar pengaruhnya terhadap prestasi belajarnya. Hal ini dikarenakan dengan adanya disiplin belajar, seorang siswa akan mampu mengkondisikan dirinya untuk belajar sesuai dengan tugasnya sebagai seorang pelajar. Dengan disiplin, maka rasa malas, rasa enggan dapat diatasi, hal ini dapat meningkatkan kualitas belajarnya, sehingga memungkinkan siswa memperoleh prestasi belajar yang terbaik.

25

Dalam penelitian ini yang menjadi indikator dari disiplin belajar adalah sebagai berikut: 1) Disiplin Belajar Sekolah a) Disiplin siswa dalam masuk sekolah, b) Disiplin siswa dalam mengerjakan tugas, c) Disiplin siswa dalam mengikuti pelajaran di sekolah, d) Disiplin siswa dalam mentaati tata tertib di sekolah. 2) Disiplin Belajar di Rumah a) Tepat waktu dalam belajar, b) Disiplin dalam mengerjakan tugas sekolah di rumah, c) Belajar secara teratur. 3. Definisi Hasil Belajar Hasil belajar merupakan tolok ukur yang digunakan untuk menentukan tingkat pemahaman dan penguasaan seseorang terhadap pelajaran, yang mana berupa pengetahuan, ketrampilan, nilai dan sikap setelah seseorang mengalami proses belajar. Syaiful Sagala (2004: 17) mengemukakan Hasil belajar adalah hasil yang diperoleh berupa kesankesan yang mengakibatkan perubahan dalam diri individu sebagai hasil dari aktivitas belajar. Selanjutnya Oemar Hamalik (2008: 54) Hasil belajar adalah bila seseorang telah belajar akan terjadi perubahan tingkah laku pada orang tersebut.

26

Dari pendapat di atas, jelas hasil belajar adalah suatu hasil yang dimiliki siswa berupa sikap pengetahuan dan keterampilan yang baru setelah siswa menempuh suatu proses pengajaran dalam waktu tertentu. Hasil belajar yang diperoleh peserta didik dapat diketahui setelah diberikan penilaian oleh guru. Suharsimi (2008: 7) Penilaian bertujuan untuk mengetahui peserta didik mana yang berhak melanjutkan pelajaran karena sudah menguasai materi serta mampu mengetahui apakah metode mengajar yang digunakan sudah tepat atau belum. Penilaian hasil belajar dapat diungkapkan dalam bentuk angka dan huruf. 4. Gambar Teknik Gambar Teknik adalah mata pelajaran yang berhubungan langsung dengan ketrampilan siswa yang mempelajari tentang materi menggambar dasar meliputi membaca gambar teknik, menggambar konstruksi dasar, proyeksi, gambar potongan, bentangan, pengukuran dan simbol serta memilih gambar yang baik. Eka Yogaswara (2007: 3) mengatakan Gambar Teknik adalah alat komunikasi atau bahasa orang teknik untuk mewujudkan suatu produk mesin atau benda teknik lainnya. Selanjutnya Muhammad Khumaedi (2008: 4) mengatakan bahwa Gambar berfungsi sebagai Bahasa Teknik di industri permesinan. Agar dapat melakukan fungsinya sebagai bahasa teknik, maka perlu penguasaan didalam: a) penggunaan perkakas gambar, b) membuat gambar sendiri, dan c) memahami atau membaca gambar yang dibuat oleh orang lain (Muhammad Khumaedi, 2008: 4).

27

Dari uraian di atas, maka kemampuan penggunaan perkakas gambar sudah termasuk dalam kemampuan membuat gambar, sebab bagaimanapun hasil gambar yang standar pasti diperoleh dari seseorang yang sudah mempunyai ketrampilan dalam penggunaan perkakas gambar, sedangkan kemampuan dalam gambar teknik dapat dilihat dari bagaimana ia memahami atau membaca gambar yang dibuat oleh orang lain dan bagaimana kinerjanya dalam membuat gambar agar dapat dipahami oleh orang lain. Secara garis besar ruang lingkup pokok bahasan yang diajarkan dan dipelajari selama semester 2 pada kelas X Teknik Mesin adalah a) Gambar Potongan, b) Bentangan, c) Pengukuran dan Simbol, dan d) Memilih Gambar. Tetapi dalam penelitian ini peneliti hanya membahas 2 pokok bahasan dengan memberikan 7 tugas kepada siswa pada pokok bahasan gambar potongan dan bentangan. a) Gambar Potongan 1) Fungsi Gambar Potongan Gambar potongan disebut juga gambar irisan yang berfungsi untuk menjelaskan bagian-bagian gambar benda yang tidak keliatan.

Gambar 1. Tanpa Potongan (Eka Yogaswara, 2007: 81)

28

Gambar 2. Dengan Potongan (Eka Yogaswara, 2007: 81) 2) Tanda Garis Potongan Untuk menjelaskan gambar yang dipotong perlu adanya tanda garis potong yang sesuai dengan aturan-aturan menggambar teknik, tanda garis potong tersebut terdiri atas: (a) Tanda garis potong dengan garis sumbu dan kedua ujungnya ditebalkan (b) Tanda garis potong dengan garis bebas kontinyu (c) Tanda garis potong dengan garis tipis bersiksak

Gambar 3. Macam-macam garis potongan (Eka Yogaswara, 2007: 82)

3) Macam-macam Gambar Potongan Macam-macam gambar potongan terdiri atas:

29

(a) Gambar potongan penuh

Gambar 4. Potongan Penuh (Eka Yogaswara, 2007: 81) (b) Gambar potongan putar

Gambar 5. Potongan Putar (Ohan Juhana dkk, 2000: 131) (c) Gambar potongan sebagian

Gambar 6. Potongan Sebagian (Eka Yogaswara, 2007: 84) (d) Gambar potongan bercabang

30

Gambar 7. Potongan Bercabang (Djoko Winarno, 2005: 112) (e) Gambar potongan setempat

Gambar 8. Potongan Setempat (Eka Yogaswara, 2007: 84) 4) Arsiran Pada gambar-gambar potongan yang dibicarakan di muka, bidang-bidang bekas potongannya diberi garis-garis tipis miring. Garis-garis tersebut dinamakan arsir atau arsiran. Jadi, selengkapnya arsiran digambar dengan garis tipis sejajar dengan kemiringan 45 terhadap garis sumbu/garis benda. Jarak antara garis-garis arsir ini disesuaikan dengan luas bidang potongan.

31

Gambar 9. Arsiran (Ohan Juhana dkk, 2000: 135)

b) Bentangan Materi yang dipelajari antara lain: 1) Menggambar Bentangan Prisma

Gambar 10. Bentangan prisma segienam (Eka Yogaswara, 2007: 90)

32

2) Menggambar Bentangan Silinder 3) Menggambar Bentangan Silinder Terpancung 4) Menggambar Bentangan Kerucut 5) Menggambar Bentangan Kerucut Terpancung c) Pengukuran dan Simbol 1) Macam-macam Pengukuran Macam-macam penggambaran ukuran yang biasa digunakan terdiri atas: (a) Ukuran berantai

Gambar 11. Ukuran berantai ( Eka Yogaswara, 2007: 106) (b) Ukuran paralel/sejajar

Gambar 12. Ukuran sejajar ( Eka Yogaswara, 2007: 106) (c) Ukuran kombinasi

33

Gambar 13. Ukuran kombinasi ( Eka Yogaswara, 2007: 106) (d) Ukuran berimpit

Gambar 14. Ukuran berimpit ( Eka Yogaswara, 2007: 106) (e) Ukuran koordinat, ukuran berjarak sama (f) Ukuran sudut, tali busur, dan panjang busur (g) Ukuran ketebalan 2) Simbol-simbol Ukuran

Keterangan:

Gambar 15. Ukuran dan Simbol (Eka Yogaswara, 2007: 111)

34

a) b) c) d)

32

= Panah ukuran = Angka ukuran = Garis ukuran/Penunjuk ukuran = Garis batas ukuran

d) Memilih Gambar 1) Memilih Gambar Teknik yang Benar (a) Menentukan benda kerja

Gambar 16. Benda yang akan digambar (Eka Yogaswara, 2007: 117) (b) Sketsa gambar

Gambar 17. Sket (Eka Yogaswara, 2007: 118) (c) Memperbaiki gambar

35

Gambar 18. Memperbaiki Gambar (Eka Yogaswara, 2007: 118)

(d) Menebalkan gambar

Gambar 19. Menebalkan Gambar (Eka Yogaswara, 2007: 118) (e) Pencantuman ukuran

Gambar 20. Pencantuman ukuran (Eka Yogaswara, 2007: 119)

36

(f) Gambar kerja

Gambar 21. Proyeksi Amerika (Eka Yogaswara, 2007: 119) 2) Status Gambar Gambar kerja yang telah dibuat dan disebarkan di lapangan atau ke bengkel sebelum dikerjakan gambar tersebut dipelajari terlebih dahulu, mulai dari bentuk ukuran, bahan dan tingkat kekasarannya, kemudian disesuaikan dengan peralatan-peralatan yang ada, diadakan evaluasi, setelah gambar selesai dibuat, gambar diperiksa dan disahkan, selanjutnya gambar digunakan sebagai job instruction.

Gambar 22. Instruksi Kerja (Eka Yogaswara, 2007: 117)

37

B. Kerangka Berpikir 1. Kontribusi antara minat belajar terhadap hasil belajar Minat dalam belajar terbagi atas dua yaitu minat belajar yang baik dan buruk. Peserta didik yang memiliki minat belajar yang baik tentunya akan mempunyai rasa suka dalam belajar. Dengan adanya rasa suka ini maka peserta didik akan rajin dalam mengikuti proses pembelajaran dan mendengarkan semua materi yang disampaikan oleh guru. Akibatnya peserta didik pun mendapat hasil belajar yang baik. Sementara itu, peserta didik yang memiliki minat belajar yang buruk tentunya keinginan untuk belajar itu rendah, sehingga dalam proses pembelajaran akan rendah. Karena rasa keinginan yang rendah maka setiap materi yang disampaikan guru banyak yang tidak dipahami sehingga menimbulkan perasaan tidak suka terhadap pelajaran itu. Akibatnya hasil belajar yang didapat jadi rendah. Berdasarkan uraian tersebut dapat disimpulkan bahwa minat belajar berperan dalam menentukan proses belajar dan mempunyai kontribusi terhadap hasil belajar siswa, oleh kerena itu dalam penelitian ini minat belajar diduga sebagai salah satu variabel yang berhubungan dengan hasil belajar. 2. Kontribusi disiplin belajar terhadap hasil belajar Untuk mendapatkan hasil belajar yang baik dibutuhkan disiplin belajar yang baik pula. Siswa yang mempunyai kemampuan menggambar yang baik, belum tentu akan mencapai hasil belajar yang baik, bila mereka

38

tidak berdisiplin dalam belajar. Disiplin menjadi prasyarat bagi pembentukan sikap, perilaku dan tata kehidupan berdisiplin yang akan mengantar siswa sukses dalam belajar. Disiplin dapat mendorong seorang siswa belajar secara konkret tentang hal-hal positif baik di sekolah maupun di rumah, melakukan hal-hal yang lurus dan benar, serta menjauhi hal-hal negatif. Dengan berdisiplin, seorang siswa dapat beradaptasi dengan lingkungannya dengan baik, sehingga muncul keseimbangan diri dalam hubungan dengan orang lain. Jadi, disiplin dapat menata perilaku seseorang dalam hubungannya di tengah-tengah lingkungannya. Berdasaran uraian di atas dapat disimpulkan bahwa disiplin belajar berperan dalam menentukan proses belajar dan mempunyai kontribusi terhadap hasil belajar siswa, oleh sebab itu disiplin belajar juga diduga sebagai salah satu variabel yang berhubungan dengan hasil belajar. 3. Kontribusi minat dan disiplin belajar terhadap hasil belajar Pembahasan topik minat dan disiplin belajar pada dasarnya merupakan kajian yang berkaitan dengan psikologi yang saling berkaitan satu dengan yang lainnya yang sukar untuk dipisahkan. Minat belajar pada dasarnya merupakan kecenderungan seseorang terhadap obyek atau sesuatu
kegiatan yang digemari yang disertai dengan perasaan suka dan senang dalam

perubahan tingkah laku individu dari hasil pengalaman dan latihan. Sedangkan disiplin belajar merupakan pernyataan sikap dan perbuatan siswa
dalam melaksanakan kewajiban belajar secara sadar dalam menunjukkan

39

nilai-nilai ketaatan, kepatuhan, kesetiaan, dan keteraturan. Pada dasarnya minat dan disiplin belajar perlu mendapatkan perhatian yang lebih agar hasil belajar siswa dapat tercapai secara optimal. Semakin tinggi minat belajar siswa maka semakin tinggi pula disiplin belajarnya. Berdasarkan hal di atas dapat dinyatakan bahwa diduga ada kontribusi minat dan disiplin belajar secara bersama-sama dengan hasil belajar pada mata pelajaran Gambar Teknik. Adapun skema kerangka konseptual dari penelitian ini adalah sebagai berikut:

Minat Belajar (Variabel X1) Hasil Belajar (Variabel Y) Disiplin Belajar (Variabel X2) Gambar 23. Kerangka konseptual Dari gambar di atas dapat dilihat bahwa penelitian ini terdiri dari tiga variabel, yaitu variabel bebas Minat Belajar (X1) dan Disiplin Belajar (X2) serta variabel terikat yaitu Hasil Belajar (Y).

C.

Hipotesis Hipotesis dapat diartikan sebagai suatu jawaban yang bersifat sementara permasalahan penelitian sampai terbukti melalui data yang terkumpul (Suharsimi, 2010: 110).

40

Untuk memberikan jawaban sementara terhadap masalah yang akan diteliti, dikemukakan hipotesis sebagai berikut: 1. Terdapat kontribusi antara minat belajar terhadap hasil belajar siswa dalam aktivitas pembelajaran Menggambar Teknik di SMK N 2 Merangin. 2. Terdapat kontribusi antara disiplin belajar terhadap hasil belajar siswa dalam aktivitas pembelajaran Menggambar Teknik di SMK N 2 Merangin. 3. Terdapat kontribusi antara minat dan disiplin belajar secara bersama-sama terhadap hasil belajar siswa dalam aktivitas pembelajaran Menggambar Teknik di SMK N 2 Merangin.

41

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

A. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah penelitian kuantitatif bersifat deskriptif. Penelitian deskriptif adalah penelitian yang dilakukan oleh peneliti untuk mengetahui gambaran antara dua variabel atau lebih, tanpa melakukan perubahan, tambahan atau manipulasi (Suharsimi, 2010: 4).

B. Variabel dan Data Penelitian 1. Variabel Sugiyono (2011: 38), Variabel penelitian adalah suatu atribut atau sifat atau nilai dari orang, obyek atau kegiatan yang mempunyai variasi tertentu yang ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari dan ditarik kesimpulannya. Variabel tersebut dibedakan menjadi dua jenis yaitu variabel independen dan variabel dependen. a. Variabel indenpenden atau variabel bebas adalah merupakan variabel yang mempengaruhi atau yang menjadi sebab perubahannya atau timbulnya variabel dependen (Sugiyono, 2011: 39). Yang menjadi variabel bebas disini adalah minat belajar (X1) dan disiplin belajar (X2). b. Variabel dependen atau variabel terikat adalah variabel yang dipengaruhi atau yang menjadi akibat, karena adanya variabel bebas (Sugiyono, 2011: 39). Yang menjadi variabel terikat (Y) disini adalah: 41

42

hasil belajar siswa pada mata pelajaran Gambar Teknik kelas X Jurusan Teknik Mesin di SMK Negeri 2 Merangin. 2. Data Penelitian Data yang diperoleh dalam penelitian ini adalah data primer. Data primer, yaitu data yang langsung diperoleh dari sumber melalui angket dan nilai rata-rata tugas Gambar Teknik kelas X Teknik Mesin di SMK N 2 Merangin.

C. Populasi dan Sampel 1. Populasi Suharsimi (2010: 173) Populasi adalah keseluruhan subjek penelitian. Populasi pada penelitian ini adalah keseluruhan siswa kelas X Teknik Mesin yang terdaftar di SMK N 2 Merangin Tahun Ajaran 2011/2012 berjumlah 75 orang dengan rincian seperti Tabel 2. Tabel 2. Jumlah Siswa Kelas X Teknik Mesin SMK N 2 Merangin Jumlah Kelas Jumlah Siswa X TM 1 37 orang X TM 2 38 orang Total 75 orang Sumber: Tata Usaha SMK N 2 Merangin 2. Sampel Suharsimi (2010: 174) menyatakan Sampel adalah sebagian atau wakil populasi yang diteliti. Dari seluruh populasi yang ada sebanyak 75 orang siswa maka teknik pengambilan sampel menggunkan rumus dari Riduwan (2004: 65) sebagai berikut: No 1 2

43

N n= N.d2 + 1 Dimana: n = Jumlah sampel N = Jumlah populasi d2 = Presisi yang ditetapkan sebesar 10% Berdasarkan rumus tersebut dapat diperoleh jumlah sampel untuk siswa adalah: N= 75 75 x 0,1 + 1 Besar dan penyebaran sampel menggunakan teknik random
2

= 42,8 digenapkan menjadi 43 sampel.

sampling yaitu peneliti mencampur subjek-subjek di dalam populasi sehingga semua subjek dianggap sama (Suharsimi, 2010: 177). Dapat dilihat pada Tabel 3. Tabel 3. Penyebaran Sampel No 1 2 Jumlah Kelas X TM 1 X TM 2 Total Jumlah Siswa 21 orang 22 orang 43 orang

D. Tempat dan Waktu Penelitian 1. Tempat Penelitian Penelitian ini dilakukan di SMK Negeri 2 Merangin yang terletak di Desa Mentawak, Kec. Nalo Tantan Kab. Merangin Provinsi Jambi.

44

2. Waktu Aktivitas penelitian ini secara keseluruhan dilaksanakan pada bulan Desember 2011 sampai Juni 2012.

E. Instrumen Penelitian Penentuan metode pengumpulan data yang tepat sangat menentukan kebenaran ilmiah suatu penelitian. Selain itu penentuan metode pengumpulan data yang sesuai dengan masalah yang diteliti akan membantu memperlancar tujuan penelitian yang telah ditetapkan. Metode pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini adalah angket. Angket merupakan sejumlah pertanyaan tertulis yang digunakan untuk memperoleh informasi dari responden dalam arti laporan tentang pribadinya, atau hal-hal yang ia ketahui (Suharsimi, 2010: 194). Pelaksanaan metode angket ini dengan cara memberikan angket secara langsung kepada responden, adapun alasan menggunakan metode angket ini adalah untuk menghemat waktu dan tenaga. Angket yang digunakan untuk mengukur minat dan disiplin belajar disusun menurut Skala Likert, skala ini memiliki dua bentuk pernyataan, yaitu pernyataan positif dan negatif, hal ini dapat dilihat pada Tabel 4. Tabel 4. Skor Jawaban Setiap Pernyataan Berdasarkan Sifatnya Sifat Pernyataan Pilihan Jawaban Positif Negatif Selalu (SL) 5 1 Sering (SR) 4 2 Jarang (JR) 3 3 Kadang-kadang (KD) 2 4 Tidak Pernah (TP) 1 5

45

Penyusunan angket yang disebarkan tetap mempertimbangkan kemudahan pengisian oleh responden dan dalam penjaringan data dilakukan dengan menggunakan angket tertutup yaitu angket yang disajikan dalam bentuk sedemikian rupa sehingga responden tinggal memberikan tanda centang () pada kolom atau tempat yang sesuai. Tabel 5. Kisi-kisi Instrumen Penelitian N Variabel Indikator o 1 Minat 5) Perhatian terhadap sesuatu Belajar 6) Perasaan suka dan senang (X1) 13, 14, 15, 16, 17,18, 19, 20, 21, 22, 23, 24 25,

Item 1, 2, 3, 4, 5, 6, 7, 8,9, 10, 11, 12

7) Kebanggaan dan kepuasan 26, 27, 28, 29,30, terhadap hal yang diminati 31, 32, 33, 34, rasa 35, 36, 37,38, 39, 40, 41, 42, 43,44, 45, 46 a. Disiplin belajar di sekolah e) Disiplin siswa dalam 1, 2, 3, 4, 5 masuk sekolah, f) Disiplin siswa dalam 6, 7, 8, 9, 10, 11, mengerjakan tugas, 12, 13 g) Disiplin siswa dalam 14, 15, 16, 17, mengikuti pelajaran di 18,19, 20, 21, 22, sekolah, 23, 24, 25, 26, 27, h) Disiplin siswa dalam 28, 29, 30, 31, 32, mentaati tata tertib di 33, 34 sekolah. b. Disiplin belajar di rumah d) Tepat waktu dalam belajar, e) Disiplin dalam mengerjakan tugas sekolah di rumah, 8) Mempunyai ketertarikan

2 Disiplin Belajar (X2)

35, 36, 37, 38, 39, 40, 41, 42,

46

f) Belajar secara teratur.

43, 44, 45, 46, 47, 48, 49 Format nilai/nilai rata-rata tugas Gambar Teknik

3 Hasil Belajar (Y)

a. Gambar Potongan b. Bentangan

1. Uji Coba Instrumen Uji coba instrumen dilakukan untuk mengetahui dan memilih butirbutir yang sahih atau handal. Dengan uji coba ini akan diperoleh tingkat kesahihan (validitas) serta kehandalan (reliabilitas) instrument sehingga layak untuk menjadi alat ukur dalam pengumpulan data. Dalam hal ini uji coba dilakukan kepada siswa kelas X Teknik Mesin sebanyak 32 orang yang bukan menjadi sampel penelitian. a. Validitas Suatu instrumen dikatakan valid apabila instrumen tersebut mampu mengukur apa yang hendak diukur. Tingkat validitas angket ini di uji menggunakan bantuan komputer dengan program SPSS versi 17. Analisis dimulai dengan menguji validitas butir yang dilakukan per butir pernyataan. Hal ini bertujuan untuk menguji apakah butir pernyataan tersebut sudah valid atau belum. Dasar pengambilan keputusan butir dinyatakan valid adalah sebagai berikut: 1) Jika rxy > rtabel, maka butir pernyataan tersebut dinyatakan valid. 2) Jika rxy < rtabel, maka butir pernyataan tersebut dinyatakan tidak valid.

47

b. Reliabilitas Reliabilitas adalah suatu instrumen yang cukup dapat dipercaya untuk digunakan sebagai alat pengumpul data karena instrumen tersebut sudah baik (Suharsimi, 2010: 221). Teknik pengukuran reliabilitas menggunakan teknik Alpha Cronbach dengan bantuan SPSS 17.0. Kriteria suatu instrumen penelitian dikatakan reliabel dengan menggunakan teknik ini, bila koefisien realibilitas (r11) > 0,6 (Syofian, 2011: 175). 2. Hasil Uji Coba Instrumen Uji coba instrumen ini dilakukan dengan tujuan untuk mengetahui item-item pernyataan yang tidak valid dan reliabel serta menyempurnakan kalimat dalam pernyataan yang masih dirasakan rancu. Dalam menganalisa uji coba instrumen ini, peneliti menggunakan bantuan program Microsoft Excel 2007 dan SPSS versi 17.0. a. Uji Validitas 1) Minat belajar Dari 46 item pernyataan yang penulis buat, terdapat 16 item pernyataan yang gugur atau tidak valid pada item pernyataan nomor 6, 10, 12, 14, 15, 17, 22, 23, 27, 31, 32, 33, 34, 36, 39, dan 42. Setelah mengolah data dan membuang item tersebut, ternyata semua item positif dan > 0,349 sehingga dapat dikatakan bahwa 30 item angket tersebut sudah valid. Untuk melihat gambaran yang jelas lihat pada lampiran 3 hal 81.

48

2) Disiplin belajar Dari 49 item pernyataan yang penulis buat, terdapat 16 item pernyataan yang gugur atau tidak valid pada item pernyataan nomor 3, 4, 7, 10, 11, 17, 27, 28, 29, 30, 37, 38, 40, 42, 46, dan 47. Setelah mengolah data dan membuang item tersebut, ternyata semua item positif dan > 0,349 sehingga dapat dikatakan bahwa 33 item angket tersebut sudah valid. Untuk melihat gambaran yang jelas lihat pada lampiran 3 hal 84. b. Uji Reliabilitas 1) Minat belajar Hasil pengolahan data menunjukan bahwa cronbachs alpha = 0,732 > 0,6, berarti angket tersebut reliabel untuk digunakan. Untuk melihat gambaran yang jelas lihat pada lampiran 3 hal 83. 2) Disiplin belajar Hasil pengolahan data menunjukkan bahwa cronbachs alpha = 0,734 > 0,6, berarti angket tersebut reliabel untuk digunakan. Untuk melihat gambaran yang jelas lihat pada lampiran 3 hal 86.

F. Teknik Analisa Data Data penelitian ini dianalisis dengan menggunakan teknik korelasi dan regresi. Analisis korelasi dan regresi dilakukan dengan bantuan komputer program SPSS versi 17.0. Adapun langkah-langkah analisis data penelitian mencakup:

49

1. Deskripsi Data Analisis deskriptif dilakukan untuk menggambarkan keadaan masing-masing variabel yang mencakup nilai maksimum dan minimum, nilai rata-rata (mean), modus, median dan simpangan baku (standard deviation) serta histogram kurva normal. Untuk identifikasi minat dan disiplin belajar terhadap hasil belajar digunakan rumus yaitu Mean (M) dan Standar Deviasi (SD) yang dapat diklasifikasikan menjadi lima kategori seperti terlihat pada Tabel 6. Tabel 6. Kriteria Penilaian No 1 2 3 M + 1,5 SD M + 0,5 SD M - 0,5 SD Rentangan Kategori Baik Sekali Baik Cukup Kurang Kurang Sekali

4 M - 1,5 SD 5 M - 1,5 SD Sumber: Anas Sudijono (1995 :453) 2. Pengujian Persyaratan Analisis

Uji persyaratan analisis dimaksudkan untuk menguji apakah data yang dikumpulkan memenuhi syarat untuk dianalisis sesuai dengan tujuan peneliti. Teknik analisis yang digunakan adalah teknik analisis regresi. Untuk keperluan tersebut harus terpenuhi asumsi bahwa data harus berdistribusi normal, hubungan antara variabel bebas dan terikat harus linear dan tidak terjadi multikolinearitas. a. Uji Normalitas Analisis uji normalitas dalam penelitian bertujuan untuk menguji asumsi data sampel berasal dari populasi yang mendekati atau

50

membentuk distribusi normal. Pengujian normalitas kedua data penelitian dilakukan dengan menggunakan uji kolmogorov-smirnov (Uji K-S) yang telah diprogram dalam Program SPSS versi 17.0. Taraf signifikansi yang digunakan sebagai dasar menolak atau menerima keputusan normal atau tidaknya suatu distribusi data adalah = 0,05. Pedoman pengambilan keputusan kedua alat uji ini adalah jika nilai signifikansi atau nilai probabilitas < 0,05 maka distribusi tidak normal sebaliknya jika nilai probabilitas > 0,05 maka distribusi adalah normal. b. Uji Linearitas Uji linearitas untuk mengetahui apakah kontribusi antara variabel bebas dan variabel terikat bersifat linear atau tidak. Pengujian linearitas dilakukan dengan menggunakan program SPSS versi 17.0. Analisisnya yaitu jika nilai deviation from linearity yang ditunjukkan oleh nilai signifikansi > 0,05, berarti linear. c. Uji Multikolinieritas Salah satu asumsi klasik adalah terjadinya multikolinieritas diantara variabel-variabel bebas yang berada dalam satu model, artinya antara variabel independen terdapat hubungan yang sempurna atau mendekati sempurna. Algifari (2000: 84), apabila hal ini terjadi berarti diantara variabel bebas itu sendiri saling berkolerasi, sehingga dalam hal ini sulit diketahui variabel bebas mana yang mempengaruhi variabel terikat. Uji multikolinearitas ini menggunakan SPSS versi 17.0 dengan uji regresi, dengan patokan nilai VIF (Variance inflation factor) dan

51

koefisien korelasi antar variabel bebas. Kriteria yang digunakan adalah: Jika nilai VIF disekitar angka 1 atau memiliki tolerance mendekati 1, maka dikatakan tidak terdapat masalah multikolinearitas dalam model regresi. 3. Pengujian Hipotesis a. Uji Koefisien Regresi Sederhana Teknik analisa ini bertujuan untuk mengetahui berapa besarnya kontribusi masing-masing variabel bebas dengan variabel terikat. Uji ini dihitung menggunakan rumus dari Sudjana (2002 :315) serta bantuan SPSS versi 17.0, dengan persamaan: =a+bX b. Uji Koefisien Regresi Ganda Analisis regresi ganda adalah suatu alat analisis peramalan nilai pengaruh dua variabel bebas atau lebih terhadap variabel terikat untuk membuktikan ada atau tidaknya hubungan fungsi atau hubungan kausal antara dua variabel bebas atau lebih. Uji ini dihitung menggunakan rumus dari Sudjana (2002 : 348) serta bantuan SPSS versi 17.0, dengan persamaan: = a0 + a1 X1 + a2 X2

G. Definisi Operasional Variabel Penelitian 1. Minat Belajar adalah kecenderungan seseorang terhadap obyek atau sesuatu
kegiatan yang digemari yang disertai dengan perasaan suka dan senang dalam

52

perubahan tingkah laku individu dari hasil pengalaman dan latihan.


Indikator minat belajar meliputi: Perhatian terhadap mata pelajaran,

Perasaan suka dan senang, Kebanggaan dan kepuasan terhadap hal yang diminati, dan Mempunyai rasa ketertarikan. Diukur melalui instrumen berbentuk angket/kuisioner. 2. Disiplin Belajar adalah suatu proses usaha yang dilakukan seseorang untuk mengendalikan diri dalam mengembangkan kepatuhan dan ketaatan terhadap peraturan dalam belajar Indikator disiplin belajar meliputi a) disiplin di sekolah ( disiplin siswa
dalam masuk sekolah, disiplin siswa dalam mengerjakan tugas, disiplin siswa dalam mengikuti pelajaran di sekolah, dan disiplin siswa dalam mentaati tata tertib di sekolah), b) disiplin di rumah ( tepat waktu dalam belajar, disiplin

dalam mengerjakan tugas sekolah di rumah, belajar secara teratur. Diukur melalui instrumen angket/kuisioner. 3. Hasil Belajar merupakan tolok ukur yang digunakan untuk menentukan tingkat pemahaman dan penguasaan seseorang terhadap pelajaran, yang mana berupa pengetahuan, ketrampilan, nilai, dan sikap setelah seseorang mengalami proses belajar. Diukur melalui nilai rata-rata tugas Gambar Teknik.

53

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

H. Deskripsi Data Data peneliti meliputi tiga variabel yaitu minat belajar (X1), Disiplin belajar (X2), dan hasil belajar (Y). Secara singkat deskripsi data dari ketiga variabel dapat dilihat pada Tabel 7. Tabel 7. Deskripsi Data Keseluruhan
Minat Belajar N Valid Missing Mean Std. Error of Mean Median Mode Std. Deviation Variance Range Minimum Maximum Sum 43 1 118.37 1.833 116.00 108 12.020 144.477 47 99 146 5090 Disiplin Belajar 43 1 130.44 2.068 128.00 142 13.562 183.919 53 108 161 5609 Hasil Belajar 43 1 73.88 .693 74.00 74
a

4.547 20.677 18 64 82 3177

1. Minat Belajar (X1) Setelah dicari deskripsi data keseluruhan, terlihat bahwa Mean (nilai rata-rata) 118,37, Standar Deviasi 12,020, Mode 108 dan Median 116,00. Perhitungan ini menunjukkan bahwa antara mean dan median tidak jauh beda. Hal ini berarti skor minat belajar memiliki distribusi normal.

53

54

Berikut ini disajikan Tabel 8 distribusi skor dan grafik histogram dari skor minat belajar. Untuk melihat gambaran yang jelas lihat pada lampiran 7 hal 100. Tabel 8. Distribusi Frekuensi Skor Minat Belajar Kelas Interval Frekuensi 99 106 3 107 114 17 115 122 7 123 130 6 131 138 9 139 146 1 Total 43

% 6,98 39,53 16,28 13,95 20,93 2,33 100

Minat Belajar
18 16 14 12 10 8 6 4 2 0 17

9 7 3 99 - 106 107 114 115 122 123 130 131 138 6 1 139 146 0 147 153

Frekuensi

Gambar 24. Histogram Minat Belajar Berdasarkan distribusi frekuensinya, skor minat belajar dapat dikategorikan menjadi lima kelompok, yaitu baik sekali, baik, cukup, kurang dan kurang sekali serta klasifikasi data tersebut dapat dilihat pada Tabel 9. Untuk melihat gambaran yang jelas lihat pada lampiran 8 hal 104.

55

Tabel 9. Klasifikasi Data Minat Belajar Kategori Rentang Baik Sekali Baik Cukup Kurang Kurang Sekali Jumlah 136 124 135 112 123 100 111 < 99

Jumlah Responden 2 13 9 16 3 43

Persentase (%) 4,65 30,23 20,93 37,21 6,98 100

Berdasarkan perhitungan, maka pengelompokkan minat belajar diperoleh sebanyak 2 responden (4,65%) kategori baik sekali, 13 responden (30,23%) kategori baik, 9 responden (20,93%) kategori cukup, 16 responden (37,21%) kategori kurang, dan 3 responden (34,88%) kategori kurang sekali. Dari data tersebut menunjukkan bahwa minat belajar siswa terbanyak berada pada kategori kurang. 2. Disiplin Belajar (X2) Setelah dicari deskripsi data keseluruhan, terlihat bahwa Mean 130,44, Standar Deviasi 13,562, Mode 142 dan Median 128,00. Perhitungan ini menunjukkan bahwa antara mean dan median tidak jauh beda. Hal ini berarti skor minat belajar memiliki distribusi normal. Berikut ini disajikan Tabel 10 distribusi skor dan grafik histogram dari skor disiplin belajar. Untuk melihat gambaran yang jelas lihat pada lampiran 7 hal 101.

56

Tabel 10. Distribusi Frekuensi Skor Disiplin Belajar Kelas Interval Frekuensi 108 116 5 117 125 15 126 134 6 135 143 7 144 152 9 153 161 1 Total 43

% 11,63 34,88 13,95 16,28 20,93 2,32 100

Disiplin Belajar
16 14 12 10 8 6 4 2 0 108 116 117 125 126 134 135 143 144 152 153 161 5 6 7 9 Frekuensi 15

Gambar 25. Histogram Disiplin Belajar Berdasarkan distribusi frekuensinya, klasifikasi data tersebut dapat dilihat pada Tabel 11. Sedangkan Untuk melihat gambaran yang jelas lihat pada lampiran 8 hal 106. Tabel 11. Klasifikasi Data Disiplin Belajar Kategori Rentang Jumlah Responden Baik Sekali 149 4 Baik 136 148 11 Cukup 123 135 10 Kurang 110 122 15 Kurang Sekali < 99 3 Jumlah 43

Persentase (%) 9,30 25,58 23,25 34,88 6,98 100

57

Berdasarkan perhitungan, maka pengelompokkan disiplin belajar diperoleh sebanyak 4 responden (9,30%) kategori baik sekali, 11 responden (25,58%) kategori baik, 10 responden (23,25%) kategori cukup, 15 responden (35,88%) kategori kurang, dan 3 responden (6,98%) kategori kurang sekali. Dari data tersebut menunjukkan bahwa disiplin belajar siswa terbanyak berada pada kategori kurang. 3. Hasil Belajar (Y) Setelah dicari deskripsi data keseluruhan, terlihat bahwa Mean 73,88, Standar Deviasi 4,547, Mode 74 dan Median 74,00. Perhitungan ini menunjukkan bahwa antara mean dan median tidak jauh beda. Hal ini berarti skor minat belajar memiliki distribusi normal. Berikut ini disajikan Tabel 12 distribusi skor dan grafik histogram dari skor hasil belajar. Untuk melihat gambaran yang jelas lihat pada lampiran 7 hal 102. Tabel 12. Distribusi Frekuensi Skor Hasil Belajar Kelas Interval Frekuensi 64 67 6 68 71 5 72 75 17 76 79 11 80 83 4 Total 43

% 13,95 11,63 39,53 25,59 9,30 100

58

Hasil Belajar
20 15 10 5 0 64 67 68 71 72 75 76 79 80 83 84 87 6 17 11 5

Frekuensi

Gambar 26. Histogram Hasil Belajar Berdasarkan distribusi frekuensinya, klasifikasi data tersebut dapat dilihat pada Tabel 13 berikut. Sedangkan untuk melihat gambaran yang jelas lihat pada lampiran 8 hal 107. Tabel 13. Klasifikasi Data Hasil Belajar Kategori Rentang Baik Sekali Baik Cukup Kurang Kurang sekali Jumlah 77 74 76 71 73 68 70 < 67

Jumlah Responden 12 15 8 2 6 43

Persentase (%) 27,91 34,88 18,60 4,65 13,95 100

Berdasarkan perhitungan, maka pengelompokkan hasil belajar diperoleh sebanyak 12 responden (27,91%) kategori baik sekali, 15 responden (34,88%) kategori baik, 8 responden (18,60%) kategori cukup, 2 responden (4,65%) kategori kurang, dan 6 responden (13,95%) kategori kurang sekali. Dari data tersebut menunjukkan bahwa hasil belajar siswa terbanyak berada pada kategori baik.

59

I.

Uji Persyaratan Analisis Teknik analisis yang digunakan dalam penelitian ini adalah teknik analisis korelasi dan regresi. Sebelum hipotesis diuji menggunakan analisis regresi, terlebih dahulu data harus memenuhi persyaratan yaitu: 1) Uji normalitas, 2) Uji linearitas, 3) Uji multikolinearitas. 3. Uji Normalitas Pengujian normalitas kedua data penelitian dilakukan dengan menggunakan uji kolmogorov-smirnov (Uji K-S). Taraf signifikansi yang digunakan sebagai dasar menolak atau menerima keputusan normal atau tidaknya suatu distribusi data adalah = 0,05. Hasil perhitungan uji normalitas dapat dilihat pada Tabel 14. Tabel 14. Uji Normalitas (Kolmogorov-Smirnov)
Minat Belajar N Normal Parameters
a,,b

Disiplin Belajar Hasil Belajar 43 43 130.44 13.562 .131 .129 -.131 .857 .455 43 73.88 4.547 .144 .075 -.144 .944 .336

Mean Std. Deviation Absolute Positive Negative

118.37 12.020 .167 .167 -.137 1.096 .181

Most Extreme Differences

Kolmogorov-Smirnov Z Asymp. Sig. (2-tailed)

Berdasarkan Tabel 14, dapat dilihat bahwa nilai signifikansi untuk semua variabel jauh lebih besar dari = 0,05. Dengan demikian sebaran data berdistribusi normal.

60

4. Uji Linearitas Hasil perhitungan uji linearitas dapat dilihat pada Tabel 15 dan 16. Tabel 15. Uji Linearitas X1 Terhadap Y
Sum of Squares Y * Between X1 Groups (Combined) Linearity Deviation from Linearity Within Groups Total 283.083 868.419 16 42 17.693 585.335 92.171 493.165 Df 26 1 25 Mean Square F Sig. .313 .036 .420

22.513 1.272 92.171 5.210 19.727 1.115

Tabel 16. Uji Linearitas X2 Terhadap Y


Sum of Squares Y * X2 Between Groups (Combined) Linearity Deviation from Linearity Within Groups Total 206.667 868.419 16 42 12.917 661.752 104.210 557.541 df 26 1 25 Mean Square F Sig. .080 .012 .130

25.452 1.970 104.210 8.068 22.302 1.727

jika nilai deviation from linearity yang ditunjukkan oleh nilai sig. > 0,05, berarti linear tapi bila nilai sig. 0,05, berarti tidak linear. Dari hasil analisis di atas diketahui bahwa minat belajar memperoleh deviation from linearity dengan sig. 0,420 > 0,05 dan disiplin belajar memperoleh deviation from linearity 0,324 > 0,05. Dengan demikian antara minat dan disiplin belajar terhadap hasil belajar bersifat linear.

61

5. Uji Multikolinearitas Hasil perhitungan uji multikolinearitas dapat dilihat pada Tabel 17 dan 18. Tabel 17. Uji Multikolinearitas X1 Terhadap Y
Collinearity Statistics Model 1Minat Belajar Tolerance 1.000 VIF 1.000

Tabel 18. Uji Multikolinearitas X2 Terhadap Y


Collinearity Statistics Model 1Disiplin Belajar Tolerance 1.000 VIF 1.000

Kriteria yang digunakan dalam uji multikolinearitas adalah: Jika nilai VIF disekitar angka 1 atau memiliki tolerance mendekati 1, maka dikatakan tidak terjadi multikolinearitas dalam model regresi. Dari hasil analisis diatas diketahui bahwa nilai VIF mendekati 1 untuk semua variabel bebas. Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa regresi antara minat dan disiplin belajar terhadap hasil belajar tidak terjadi

multikolinearitas antar variabel bebas.

J.

Pengujian Hipotesis 3. Hipotesis Pertama Hipotesis pertama diajukan adalah Terdapat kontribusi minat belajar terhadap hasil belajar. Besarnya kontribusi variabel X1 terhadap Y

62

dapat dilihat pada lampiran 9 hal 108 dan hasil analisis regresi sederhana dapat dilihat pada Tabel 19. Tabel 19. Rangkuman Hasil Analisis Regresi Sederhana X1 Terhadap Y RX1y R square F Sig .326 .106 4.868 .033

Dari analisis pada lampiran 9 hal 111, didapatkan model persamaan: = 59,295 + 0,123 X1 Berdasarkan Tabel 19, menunjukkan bahwa nilai koefisien determinasi antara minat belajar terhadap hasil belajar adalah 0,106 dengan nilai sig. 0,033 < 0,05. Artinya minat belajar memberikan kontribusi terhadap hasil belajar sebesar 10,6%. Sedangkan nilai koefisien korelasi sebesar 0,326. Dengan demikian hipotesis yang menyatakan Terdapat kontribusi minat belajar terhadap hasil belajar dapat diterima. 4. Hipotesis Kedua Hipotesis kedua diajukan adalah Terdapat kontribusi disiplin belajar terhadap hasil belajar. Besarnya kontribusi variabel X2 terhadap Y dapat dilihat pada lampiran 9 hal 109 dan hasil analisis regresi sederhana dapat dilihat pada Tabel 20. Tabel 20. Rangkuman Hasil Analisis Regresi Sederhana X2 Terhadap Y RX2y R Square F Sig. .346 .120 5.591 .023

63

Dari analisis lampiran 9 hal 112, didapatkan model persamaan: Y = 58.733 + 0,116 X2 Berdasarkan Tabel 20, menunjukkan bahwa nilai koefisien determinasi antara minat belajar terhadap hasil belajar adalah 0,120 dengan nilai sig. 0,023 < 0,05. Artinya disiplin belajar memberikan kontribusi terhadap hasil belajar sebesar 12%. Sedangkan nilai koefisien korelasi sebesar 0,346. Dengan demikian hipotesis yang menyatakan Terdapat kontribusi disiplin belajar terhadap hasil belajar dapat diterima. Dengan demikian Hipotesis yang menyatakan Terdapat kontribusi disiplin belajar terhadap hasil belajar dapat diterima dan koefisien regresi pada disiplin belajar (X2) dapat dipakai untuk meramalkan terjadinya hasil belajar (Y). 5. Hipotesis Ketiga Hipotesis ketiga diajukan adalah Terdapat kontribusi minat dan disiplin belajar bersama-sama terhadap hasil belajar. Besarnya kontribusi variabel X1 dan X2 terhadap Y dapat dilihat pada lampiran 9 hal 110 dan hasil analisis regresi sederhana dapat dilihat pada Tabel 21. Tabel 21. Rangkuman Hasil Analisis Regresi Ganda X1 dan X2 TerhadapY RX1,2y R Square F Sig .377 .142 3.316 .046

Dari analisis lampiran 9 hal 113, didapatkan model estimasi: Y = 57,95 + 0,062X1 + 0,066X2

64

Berdasarkan Tabel 21, menunjukkan bahwa nilai koefisien determinasi antara minat dan disiplin belajar terhadap hasil belajar adalah 0,142 dengan nilai sig. 0,046 < 0,05. Artinya minat dan disiplin belajar memberikan kontribusi secara bersama-sama terhadap hasil belajar sebesar 14,2%. Sedangkan nilai koefisien korelasi sebesar 0,377. Dengan demikian hipotesis yang menyatakan Terdapat kontribusi minat dan disiplin belajar bersama-sama terhadap hasil belajar dapat diterima. K. Pembahasan Penelitian ini telah menemukan gambaran tentang kontribusi minat dan disiplin belajar terhadap hasil belajar Gambar Teknik di SMK Negeri 2 Merangin. Rangkuman analisis regresi sederhana dan ganda dapat dilihat pada Tabel 22. Tabel 22. Rangkuman Analisis Regresi Sederhana dan Ganda No Variabel X1 dan Y X2 dan Y X1, X2 dan Y 1 Regresi Sederhana Regresi Ganda Rx1y = 0,326 R sqare = 0,106 Sig. = 0,033 Rx2y = 0,346 R square = 0,120 Sign.= 0,023 Rx1,2y = 0,377 R square = 0,142 Sign. = 0,046

1. Minat Belajar Berdasarkan hasil analisis data penelitian, ditemukan bahwa terdapat hubungan antara minat belajar dengan hasil belajar dengan koefisien korelasi 0,326 dan koefisien determinasinya 0,106 yang mempunyai arti minat belajar memberikan kontribusi sebesar 10,6%

65

terhadap hasil belajar setelah melakukan uji korelasi signifikan pada taraf 5%. Dengan demikian minat belajar memberikan kontribusi terhadap hasil belajar. Pada analisis ini minat belajar hanya memberikan kontribusi sebesar 10,6%. Hal ini diduga adanya faktor-faktor lain yang mempengaruhi hasil belajar seperti motivasi, sikap, dan kebiasaaan. Sebagai gambaran mengenai minat belajar pada mata diklat Gambar Teknik yang diperoleh berdasarkan kurva normal dengan kriteria penilaian yaitu baik sekali, baik, cukup, kurang, dan kurang sekali. Dari hasil analisis kelima kriteria di atas, maka minat belajar siswa terbanyak dapat dikategorikan kurang. 2. Disiplin Belajar Berdasarkan hasil analisis data penelitian, ditemukan bahwa terdapat hubungan antara disiplin belajar dengan hasil belajar dengan koefisien korelasinya 0,346 dan koefisien determinasinya 0,120 yang mempunyai arti disiplin belajar memberikan kontribusi sebesar 12% terhadap hasil belajar setelah melakukan uji korelasi signifikan pada taraf 5%. Dengan demikian disiplin belajar memberikan kontribusi yang berarti terhadap hasil belajar. Pada analisis ini disiplin belajar hanya memberikan kontribusi sebesar 12%. Hal ini diduga adanya faktor-faktor lain yang mempengaruhi hasil belajar seperti motivasi, sikap, kebiasaaan,

inteligensi, dan ketekunan. Sebagai gambaran mengenai disiplin belajar pada mata diklat Gambar Teknik yang diperoleh berdasarkan kurva normal dengan kriteria

66

penilaian yaitu baik sekali, baik, cukup, kurang, dan kurang sekali. Dari hasil analisis kelima kriteria di atas, maka disiplin belajar siswa terbanyak dapat dikategorikan kurang. 3. Minat dan Disiplin Belajar Berdasarkan hasil analisis data penelitian, ditemukan bahwa terdapat hubungan antara minat dan disiplin belajar secara bersama-sama terhadap hasil belajar dengan koefisien korelasinya 0,377 dan koefisien determinasinya 0,142 yang mempunyai arti minat dan disiplin belajar memberikan kontribusi secara bersama-sama sebesar 14,2% terhadap hasil belajar setelah melakukan uji korelasi signifikan pada taraf 5%. Dengan demikian minat dan disiplin belajar memberikan kontribusi secara bersama-sama terhadap hasil belajar.

67

BAB V PENUTUP

A. Kesimpulan Berdasarkan hasil analisis penelitian ini, dapat diambil kesimpulan sebagai berikut: 1. Terdapat kontribusi minat belajar terhadap hasil belajar sebesar 10,6% yang mengartikan minat belajar dapat memberikan kontribusi dalam peningkatan hasil belajar siswa. Ini berarti semakin tinggi minat belajar, maka semakin tinggi pula hasil belajar siswa pada mata pelajaran Gambar Teknik. 2. Terdapat kontribusi disiplin belajar terhadap hasil belajar sebesar 12% yang mengartikan disiplin belajar dapat memberikan kontribusi dalam peningkatan hasil belajar siswa. Ini berarti semakin tinggi disiplin belajar, maka semakin tinggi pula hasil belajar siswa pada mata pelajaran Gambar Teknik. 3. Terdapat kontribusi minat dan disiplin belajar secara bersama-sama terhadap hasil belajar sebesar 14,2% yang mengartikan minat dan disiplin belajar dapat memberikan kontribusi dalam peningkatan hasil belajar siswa. Ini berarti semakin tinggi minat dan disiplin belajar, maka semakin tinggi pula hasil belajar siswa pada mata pelajaran Gambar Teknik.

67

68

B. Saran Berdasarkan kesimpulan di atas, dapat diajukan saran sebagai berikut: 1. Untuk para guru supaya memberikan bimbingan dan masukkan kepada siswa untuk meningkatkan minat dan disiplin belajarnya sehingga bisa berdampak pada hasil belajar yang baik. 2. Kepada siswa diharapkan supaya lebih disiplin lagi dalam belajar, karna dengan disiplin yang baik tentunya akan mendapatkan hasil belajar yang baik pula. 3. Bagi peneliti selanjutnya untuk dapat meneliti faktor-faktor lain yang berkaitan dengan hasil belajar yang tidak dibahas dalam penelitian ini sehingga dapat menjadi acuan untuk mendapatan hasil belajar yang baik.

69

DAFTAR PUSTAKA

Abdul Rahman Shaleh & Wahab, Muhbib Abdul. (2004). Psikologi Suatu Pengantar Dalam Persfektif Islam. Jakarta: Kencana. Ahmad Fauzi. (2004). Psikologi Untuk Umum. Bandung: Cv. Pustaka Setia.
Algifari. (2000). Analisis Regresi: Teori, Kasus dan Solusi. Yogyakarta: BPFE.

Amin Johari. (2006). Pengaruh Disiplin Belajar, Lingkungan Belajar, dan Variasi Mengajar Guru Terhadap Prestasi Belajar Ekonomi Pada Siswa Kelas X SMA PGRI 1 Kebumen Tahun Ajaran 2005/2006. Semarang: Universitas Negeri Semarang. Anas Sudijono. (1995). Pengantar RajaGrafindo Persada Evaluasi Pendidikan. Jakarta: PT

Chaplin, J. P. (2008). Kamus Psikologi Lengkap. Jakarta: PT Raja Grafindo. Djoko Winarno. (2005). Modul Membaca Gambar Teknik. Jakarta: Depertemen Pendidikan Nasional. Eka Yogaswara. (2007). Membaca Gambar Teknik SMK. Bandung: Cv. Armico. Ekosiswoyo, Rasdi, dan Maman Rachman. (2000). Manajemen Kelas. Semarang: IKIP Semarang Press. Harning Setyo Susilawati. (2005). Pengaruh Disiplin Belajar, Lingkungan Keluarga dan Lingkungan Sekolah Terhadap Prestasi Belajar Siswa Kelas X Semester I Tahun Ajaran 2004/2005 SMA N 1 Gemolong Kabupaten Sragen. Semarang: Universitas Negeri Semarang. Moh. Uzer Usman dan Lilis Setiawati. (2002). Upaya Optimalisasi BelajarMengajar. Bandung: PT. Remaja Rosdakarya. Muhammad Khuamaedi. (2008). Buku Ajar Gambar Teknik. Semarang: FT-UNS. Muhibbin Syah. (2001). Psikologi Pendidikan Dengan Pendekatan Baru. Bandung: Remaja Rosdakarya. Nurhidayati. (2006). Hubungan Antara Minat Dengan Prestasi Belajar Siswa Dalam Bidang Studi Sejarah Kebudayaan Islam. Jakarta: UIN Syarif Hidayatullah.

69

70

Oemar Hamalik. (2008). Proses Belajar Mengajar. Bandung: Bumi Aksara. Ohan Juhana & M. Suratman. (2000). Menggambar Teknik Mesin Dengan Standar ISO. Bandung: Pustaka Grafika. Riduwan. (2006). Belajar Mudah Penelitian Untuk Guru-Karyawan dan Peneliti Pemula. Bandung: Alfabeta. Safril. (2012). Kontribusi Sikap Belajar Dan Kebiasaan Belajar Terhadap Hasil Belajar Siswa Kelas X Pada Mata Diklat Gambar Teknik Mesin Di SMK N 2 Payakumbuh. Padang: FT- Universitas Negeri Padang. Sardiman A.M. (2004). Interaksi dan Motivasi Belajar Mengajar. Jakarta: PT. Raja Grafindo Persada. Slameto. (2010). Belajar dan faktor-faktor yang mempengaruhinya (Edisi Revisi). Jakarta: Rineka Cipta. Sudjana. (2002). Metode Statistika. Bandung: Tarsito. Sugiyono. (2011). Metode Penelitian Kuantitatif Kualitatif dan R&D . Bandung: Alfabeta. Suharsimi Arikunto. (2010). Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktik (Edisi Revisi). Jakarta: Rineka Cipta. ________________. (2008). Dasar-dasar Evaluasi Pendidikan (Edisi Revisi). Jakarta: Bumi Aksara. Syaiful Sagala. (2004). Administrasi Pendidikan. Bandung: Alfabeta. Syofian Siregar. (2011). Statistika Deskriptif Untuk Penelitian. Jakarta: PT RajaGrafindo Persada Tulus Tuu. (2004). Peran Disiplin pada Prilaku dan Prestasi Siswa. Jakarta: Grasindo. UNP. (2011). Buku Panduan Penulisan Tugas Akhir/Skripsi. Padang: Departemen Pendidikan Nasional.

71

Lampiran 1

ANGKET UJI COBA PENELITIAN

A. Minat Belajar Siswa No. Pernyataan A. Perhatian terhadap sesuatu Saya memperhatikan dengan baik ketika guru menerangkan pelajaran menggambar Saya mengajukan pertanyaan apabila ada materi yang tidak saya pahami Saya mengulang-ulang pelajaran menggambar di rumah Saya sering menggangu teman yang sedang menggambar Saya berusaha mendapatkan informasi tentang perkembangan cara menggambar yang baik Jika sedang mengerjakan tugas gambar saya lupa menanggapi sapaan dari teman Saya memanfaatkan waktu jam pelajaran menggambar teknik dengan sebaik-baiknya Untuk memudahkan belajar, saya membuat ringkasan pelajaran menggambar teknik Saya mendiskusikan dengan teman-teman jika ada tugas menggambar yang sulit Jika tidak ada guru gambar, waktu luang saya gunakan untuk bermain Untuk memudahkan mempelajari gambar teknik, saya mencoba mengerjakan soal-soal yang ada dalam buku paket Saya malas mengerjakan soal-soal yang ada dalam buku paket B. Perasaan suka dan senang Saya sangat suka pelajaran menggambar teknik Saya senang bila guru yang mengajar gambar teknik ini seorang guru perempuan Saya membaca buku cerita dari pada buku menggambar teknik Saya merasa rugi bila terlambat datang saat Tanggapan SR JR KD

SL

TP

01 02 03 04 05

06 07 08 09 10 11

12

13 14 15 16

72

17 18 19 20

21 22 23 24 25

pelajaran menggambar Saya senang bila guru yang mengajar gambar tidak datang Saya membaca buku gambar teknik di perpustakaan bersama teman-teman Saya menyesal jika saya tidak bisa mengikuti pelajaran menggambar Saya selalu meminta guru untuk mengulang penjelasannya saat menerangkan pelajaran menggambar Saya merasa senang jika ada teman minta tolong untuk mengajari menggambar Saya senang bila pelajaran menggambar semester depan tidak ada Saya senang ketika jam pelajaran menggambar berakhir Saya bersemangat jika diberi PR menggambar teknik Saya mengikuti mata pelajaran menggambar teknik dengan baik C. Kebanggaan dan kepuasan Saya mengerjakan sendiri tugas-tugas yang diberikan guru gambar Saya berusaha untuk mendapatkan nilai yang baik dalam mengerjakan tugas gambar Saya yakin lebih baik membuat sendiri tugas gambar itu dari pada mencontek punya teman Setiap kali ada tugas di rumah saya merasa yakin akan kebenaran dari hasil saya sendiri Saya puas bila saya berhasil menjadi yang terbaik dalam pelajaran gambar ini Saya bangga mempunyai guru yang ahli dalam bidang gambar terutama guru perempuan Saya merasa bangga dan bersemangat jika diberi pujian oleh guru Saya merasa puas dengan hasil evaluasi atau penilaian guru dibandingkan dengan penilaian saya terhadap kinerja saya Meskipun saya mendapatkan nilai jelek menggambar teknik ini, tapi saya puas dengan karya saya sendiri D. Ketertarikan terhadap sesuatu Saya ingin menjadi seorang ahli gambar

26 27 28 29 30 31

32 33

34

35

73

36 37 38

39 40

41

42 43 44 45 46

Saya merasa pelajaran menggambar lebih menarik dibandingkan pelajaran membubut Saya selalu mencari buku penunjang untuk memahami cara menggngambar yang baik Menurut saya buku yang berhubungan dengan menggambar sangat menarik untuk dipelajari Setiap pelajaran menggambar, saya duduk di bangku paling belakang Setiap selesai mempelajari satu materi, saya tidak sabar ingin masuk ke materi berikutnya Jika saya sedang belajar, lalu menemui kesulitan mengenai pemecahannya maka saya akan mengerjakan sampai mengerti Saya malas belajar menggambar karna menggambar sangat membosankan Saya memeriksa kembali tugas yang sudah saya kerjakan Saya tertarik untuk mempelajari gambar teknik ini sampai kapanpun Saya duduk di depan ketika pelajaran menggambar Saya selalu mempelajari bahasan minggu berikutnya supaya lebih mengerti cara menggambar yang baik

B. Disiplin Belajar No. Pernyataan Disiplin Belajar Di Sekolah SL A. Disiplin siswa dalam masuk kelas 01 02 03 04 05 Sebelum masuk kelas, saya merapikan pakaian. Saya masuk kelas terlebih dahulu tanpa harus menunggu guru masuk Saya keluar masuk kelas ketika proses pembelajaran menggambar teknik Saya paling rajin masuk kelas dibandingkan teman-teman saya Saya masuk kelas tanpa merapikan pakaian B. Disiplin siswa dalam mengerjakan Tanggapan SR JR KD TP

74

06 07 08

09

10

11 12 13

14

15 16 17 18 19 20 21 22

tugas Saya mengerjakan tugas yang diberikan guru gambar Jika guru memberikan pertanyaan, saya berusaha menjawab apa yang ditanya guru Ketika membahas soal atau masalah secara kelompok, saya ikut aktif berdiskusi dalam memecahkan soal atau masalah tersebut Jika hasil ulangan menggambar teknik saya jelek, saya berusaha belajar lebih giat lagi agar dalam ulangan selanjutnya nilainya baik Pada saat ulangan menggambar berlangsung, saya mengerjakan sendiri dengan tenang dan teliti sebelum menjawab soal Saya malas mengerjakan tugas menggambar Saya berusaha mengerjakan tugas menggambar sendiri Saat ulangan saya selalu mencontek teman sebelah C. Disiplin siswa dalam mengikuti pelajaran di sekolah Pada saat guru gambar menjelaskan materi pelajaran, saya memperhatikan penjelasan guru Setelah guru gambar menjelaskan materi pelajaran, saya mencatat materi dan menanyakan yang belum jelas Jika guru gambar tidak masuk kelas karena sedang ada rapat, saya membaca buku gambar teknik meskipun tidak diperintah oleh guru Dalam seminggu saya pergi ke perpustakaan untuk membaca buku gambar teknik Saya membawa buku pelajaran menggambar setiap ada jadwal pelajaran Saya tidak mengikuti pelajaran menggambar dengan baik Saya mengikuti pelajaran menggambar teknik di sekolah dengan sebaik-baiknya Saya tidak masuk ketika pelajaran menggambar teknik Dalam seminggu saya 3 kali pergi ke perpustakaan untuk membaca buku gambar teknik D. Disiplin siswa dalam mentaati tata

75

23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34

tertib di sekolah Ketika saya berangkat sekolah, saya memakai seragam dan atribut sekolah secara lengkap Ketika berada di sekolah keadaan baju saya tetap rapi Setiap upacara bendera hari senin, saya mengikutinya Saya berusaha untuk mengikuti tata tertib di sekolah dengan baik Saya tidak pernah terlambat setiap datang ke sekolah Saya tidak ikut upacara bendera Setiap saya terlambat, guru memberikan hukuman kepada saya Saya terlambat setiap datang ke sekolah Pakaian saya rapi dibandingkan temanteman saya Sebelum berangkat sekolah, saya menyiapkan atribut dan peralatan sekolah Saya bolos setiap sekolah Saya membuat surat izin jika saya tidak bisa masuk sekolah Disiplin Belajar Di Rumah A. Tepat waktu dalam belajar Setiap di rumah, saya mengulang materi yang diajarkan. Saya belajar malam untuk menghadapi pelajaran besok Saya tidak belajar di rumah meskipun besok akan ada ulangan menggambar teknik Saya suka maen game dari pada belajar menggambar teknik B. Disiplin dalam mengerjakan tugas sekolah di rumah Setiap ada PR langsung saya kerjakan ketika sampai rumah Saya suka mengerjakan PR menggambar teknik bersama teman-teman Menurut saya membuat PR itu sangat membosankan Saya menunda-nunda membuat tugas di rumah

35 36 37 38

39 40 41 42

76

C. Belajar secara teratur 43 44 45 46 47 48 49 Setiap jam 7 malam, saya belajar Saya belajar di rumah secara teratur dari pada maen game Saya yakin setiap belajar di rumah secara teratur akan mendapatkan nilai yang tinggi Saya tidak yakin walaupun belajar secara teratur dapat nilai tinggi Saya memilih menonton tv dari pada belajar di rumah Saya belajar di rumah setiap harinya lebih dari 60 menit/1 jam Saya membuat jadwal pelajaran di rumah secara teratur

77

Lampiran 2 DATA UJI COBA ANGKET MINAT BELAJAR (X1)


Resp/Item 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 1 5 5 5 5 5 5 5 5 5 4 5 2 5 2 4 2 4 4 4 2 5 2 5 5 3 5 3 4 3 3 5 4 1 2 5 1 3 5 2 2 2 1 3 3 4 5 1 2 2 3 4 4 2 2 2 1 1 1 3 1 1 2 2 1 2 4 4 5 5 4 4 3 4 4 4 4 5 1 4 4 4 1 3 3 1 4 5 5 4 4 4 2 4 2 5 5 2 5 4 3 2 1 4 5 4 1 4 3 1 6 4 1 4 5 5 5 2 2 5 3 2 4 4 3 2 2 4 4 2 2 4 7 5 5 5 2 5 5 5 5 5 5 5 5 5 2 5 3 2 3 1 2 2 8 5 3 4 5 5 5 3 3 5 3 1 2 2 1 4 1 4 2 2 2 1 9 4 5 4 5 4 4 4 4 5 5 5 3 2 1 5 4 5 2 5 2 5 10 5 4 4 4 3 4 1 1 1 1 4 1 2 4 4 1 4 4 1 2 1 11 4 5 5 2 5 3 1 1 2 2 1 3 1 1 3 3 2 2 3 1 1 12 4 4 4 4 4 3 2 3 5 4 4 4 3 4 4 4 3 3 4 3 5 13 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 2 5 2 4 2 2 4 5 14 5 5 5 2 5 5 3 3 5 2 5 5 2 5 5 5 2 5 5 5 5 15 2 1 4 4 4 3 5 5 4 4 5 1 3 2 5 1 2 2 4 2 2 16 5 5 5 5 5 5 3 3 4 5 5 5 5 2 3 1 4 3 1 5 1 17 5 4 5 4 4 4 4 5 1 5 5 1 4 2 4 4 4 4 1 4 1 18 4 4 4 5 4 2 3 4 4 2 2 4 3 1 3 2 3 3 2 2 5 19 5 3 5 5 5 5 2 3 4 4 4 5 2 2 4 4 5 5 4 4 1 20 4 5 2 5 5 5 3 2 3 3 4 4 2 1 4 1 2 3 4 1 5 21 5 4 4 5 5 4 4 4 5 2 5 5 5 2 5 3 2 2 3 2 1 22 5 1 5 4 5 2 5 5 2 4 5 5 5 4 5 3 5 5 3 5 5 23 5 1 5 4 1 4 3 3 1 1 2 1 4 2 2 1 1 3 2 4 5 24 4 5 2 2 2 5 2 2 5 2 2 2 2 1 3 2 3 5 1 2 1 25 5 5 5 2 5 5 4 4 5 5 5 5 5 1 4 3 5 3 5 2 2 26 3 5 4 2 5 4 5 5 5 2 5 4 5 3 4 1 2 3 5 5 5 27 5 5 4 5 5 5 3 2 5 5 5 5 5 5 5 5 5 4 4 4 5 28 4 3 4 5 5 5 5 5 5 5 2 5 5 2 4 2 2 2 5 5 4 29 5 5 4 5 2 5 4 4 5 4 5 5 2 5 4 3 2 2 3 4 1 30 1 1 2 1 1 1 2 2 1 1 1 1 1 4 2 1 1 3 2 1 3 31 4 4 2 5 5 3 4 4 5 4 5 5 2 2 4 5 5 2 5 5 5 32 3 1 1 1 1 1 1 1 1 4 1 1 1 1 2 1 1 1 2 1 1 33 4 3 5 2 5 4 3 3 5 5 5 5 2 5 3 2 5 2 4 5 5 34 5 5 4 5 4 5 4 4 5 5 5 5 5 5 3 5 5 3 3 2 5 35 5 5 5 5 5 5 3 3 5 3 5 4 2 2 4 2 2 2 5 2 1 36 1 1 2 2 2 2 2 1 1 2 2 2 3 1 2 2 2 2 2 2 1 37 4 3 2 2 5 1 1 4 5 2 2 2 1 1 3 3 1 1 3 2 5 38 5 5 5 2 4 2 4 3 5 4 5 4 2 1 4 3 2 2 2 2 3 39 5 5 3 4 5 3 3 5 2 4 4 4 5 1 3 2 3 4 5 4 1 40 3 5 4 2 3 5 4 2 5 2 2 1 2 1 2 4 2 3 1 1 1 41 5 5 4 2 4 5 4 4 5 2 5 4 5 1 5 3 2 2 3 2 3 42 5 3 5 4 5 3 5 5 1 5 5 5 3 1 5 4 3 3 2 5 1 43 4 5 5 5 4 5 3 5 3 2 2 2 5 1 5 1 4 4 5 1 1 44 5 5 5 2 4 3 4 4 4 2 5 2 2 1 5 2 2 2 3 4 5 45 5 3 3 5 4 3 4 4 5 2 4 5 5 1 3 2 1 2 5 2 1 46 3 2 2 2 4 5 3 4 5 3 5 2 3 2 3 1 1 1 4 2 3

78

22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 Total

5 2 4 5 5 5 5 5 4 4 5

3 1 2 5 3 5 4 4 3 3 4

3 1 3 5 2 4 2 4 2 2 4

3 4 1 5 5 5 5 3 4 3 4

4 2 5 5 5 2 4 4 4 4 3

3 4 4 1 3 1 3 4 2 4 4

5 2 5 5 4 4 5 5 5 4 4

3 3 2 5 2 4 4 3 1 2 3

5 3 3 5 5 4 4 1 4 4 4

3 4 1 5 4 2 3 1 1 2 3

3 3 1 5 1 4 4 1 3 3 4

5 4 4 1 3 2 5 1 4 4 3

5 2 5 5 5 4 5 5 4 5 5

5 5 5 5 2 4 3 5 5 5 5

3 5 4 1 5 2 2 3 5 4 5

2 2 2 5 5 4 4 4 4 2 5

1 4 1 1 5 2 4 1 4 3 5

2 2 3 5 3 4 4 3 4 3 4

5 5 5 5 4 4 5 4 5 5 5

3 2 2 5 3 4 5 1 3 1 4

2 2 5 5 5 4 4 1 5 2 5

5 4 2 1 5 2 5 5 5 5 5

5 1 1 1 5 4 4 1 1 4 1

2 2 2 5 3 4 3 3 3 1 4

5 2 2 5 5 4 5 2 4 5 5

5 2 2 5 4 4 5 4 5 4 5

5 2 5 5 5 4 5 5 5 5 5

5 2 5 5 5 4 5 5 5 4 5

5 4 5 5 5 4 4 3 5 5 4

1 1 1 1 1 2 1 2 1 1 2

5 5 5 5 4 4 5 5 5 5 4

1 1 1 1 1 2 1 1 1 1 1

5 2 5 5 2 4 5 3 5 5 5

2 5 5 5 4 4 4 5 5 5 4

3 2 5 5 3 4 4 5 4 5 5

3 2 5 5 1 4 2 3 3 1 2

1 2 1 5 2 4 3 1 3 2 4

5 2 2 5 2 5 4 1 3 5 4

3 4 4 1 5 1 4 3 4 1 5

3 2 3 5 4 5 5 1 3 2 2

2 1 3 5 1 4 5 1 5 2 4

3 4 5 1 5 1 5 2 5 4 5

5 1 5 5 5 1 4 5 4 2 4

5 2 5 5 3 2 4 5 4 5 4

3 1 3 5 5 4 3 3 4 2 5

3 2 3 5 4 3 4 5 3 5 2

79

DISIPLIN BELAJAR (X2)


Res/Item 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 1 5 5 2 5 4 4 3 5 5 2 5 5 4 4 5 5 5 1 4 4 2 4 1 2 2 5 2 2 4 4 5 5 5 5 4 5 5 4 5 5 4 2 5 1 2 3 2 3 5 2 5 5 3 5 5 5 3 5 5 2 3 2 5 1 1 4 5 2 5 5 4 4 4 5 5 2 2 4 4 4 2 2 4 5 4 4 4 5 5 2 5 1 3 5 4 5 5 2 5 5 5 2 3 5 5 4 5 5 3 2 5 1 3 5 3 5 2 5 1 6 4 5 4 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 4 5 5 5 5 5 2 4 5 5 7 2 5 5 3 5 4 3 2 5 5 5 3 4 4 3 5 4 2 5 3 5 5 2 8 2 4 4 2 5 5 4 4 5 5 5 4 4 5 5 5 4 2 2 3 2 4 4 9 5 5 4 5 5 5 4 5 5 5 5 5 4 5 5 5 2 2 5 5 4 4 4 10 5 4 2 2 5 4 4 4 5 5 5 5 4 4 4 5 5 4 5 4 4 4 4 11 5 1 5 5 5 3 5 5 5 4 5 2 4 3 5 1 5 2 5 4 4 3 4 12 4 4 5 5 4 5 5 4 5 2 5 4 4 5 5 5 5 4 5 5 4 5 2 13 5 1 3 3 4 3 4 5 3 4 5 1 5 4 5 1 1 2 2 4 4 5 4 14 4 5 5 2 5 5 4 5 5 2 4 5 4 4 4 5 5 4 3 3 4 5 4 15 2 4 2 5 5 5 3 5 4 1 3 5 4 4 3 5 5 2 4 3 1 4 2 16 4 5 2 1 4 3 3 4 4 1 3 1 3 4 1 5 5 2 2 1 2 3 2 17 5 5 2 4 3 3 2 5 2 1 2 4 2 4 2 5 4 1 1 1 2 3 4 18 5 5 4 5 5 1 4 5 5 2 5 3 5 4 1 5 5 2 2 2 2 4 5 19 5 2 5 5 5 3 5 5 5 5 4 5 5 2 5 1 2 2 5 2 4 3 2 20 4 2 4 5 5 5 3 5 5 5 4 5 5 4 5 5 5 4 5 4 2 4 4 21 5 3 5 5 5 5 5 5 5 5 5 3 5 2 5 1 5 2 5 3 4 3 2 22 5 4 3 2 3 3 2 4 3 1 4 4 3 4 5 5 1 4 5 3 2 3 3 23 5 5 4 5 5 5 3 5 5 5 5 5 5 4 4 1 4 5 2 5 5 4 3 24 4 5 2 2 5 5 3 5 5 2 5 5 5 4 5 1 5 4 5 3 2 4 4 25 5 5 4 2 5 5 3 5 5 5 5 5 3 4 5 1 5 5 5 5 2 3 1 26 4 5 5 5 5 5 4 5 5 5 5 5 5 4 5 1 5 2 3 5 4 4 5 27 3 5 4 3 2 4 2 5 5 2 5 4 5 4 4 1 2 4 3 5 2 3 4 28 5 5 5 3 5 5 4 5 5 5 5 5 5 2 5 5 5 4 5 5 4 2 2 29 1 2 4 5 4 3 3 5 5 2 4 3 3 4 4 1 4 5 3 1 4 3 5 30 3 5 5 3 4 5 3 5 2 5 4 5 5 2 5 5 2 5 3 5 4 5 3 31 5 5 5 2 3 4 2 4 5 2 4 5 5 4 3 1 5 4 5 3 2 4 1 32 4 5 5 5 5 5 5 5 5 5 4 5 5 4 5 1 5 1 5 5 5 4 4 33 5 5 5 5 5 5 5 5 5 4 2 5 5 2 5 3 5 1 5 1 4 5 5 34 5 5 5 5 5 5 4 5 5 5 5 5 3 4 5 1 5 3 5 3 1 4 5 35 4 3 2 2 3 4 2 5 4 2 4 3 1 4 3 1 4 1 3 1 2 4 2 36 6 4 3 2 5 5 5 5 4 5 5 4 3 4 2 1 1 3 3 2 2 3 5 37 5 1 5 4 5 3 5 5 5 4 4 3 3 2 4 5 4 4 4 3 2 2 5 38 5 3 5 4 3 4 5 5 5 4 4 5 4 2 4 5 4 3 5 3 2 3 5 39 5 5 4 2 5 5 3 5 4 2 3 4 5 4 3 1 2 5 5 3 2 4 4 40 5 5 2 5 5 4 2 4 4 2 4 3 5 4 5 1 2 4 5 5 4 3 2 41 5 5 5 4 5 3 5 5 4 4 3 2 5 2 5 5 4 4 1 3 4 3 3 42 5 4 4 1 5 3 3 5 3 4 3 1 3 2 5 5 1 4 4 3 4 4 5

80

24 25 26 27 28 29 30 31 32 Total

1 1 3 1 3 5 2 3 5

4 1 4 1 2 5 2 4 1

3 1 4 5 3 1 5 2 5

4 2 2 5 2 5 2 4 5

4 1 3 3 1 1 2 5 5

5 2 3 5 5 2 3 5 5

2 3 5 1 2 4 4 5 5

4 1 4 1 5 2 2 5 5

4 2 4 2 3 5 5 5 5

4 5 4 2 5 5 5 4 5

5 2 4 4 3 5 5 4 1

2 2 5 2 5 5 2 2 5

4 1 4 3 3 4 4 5 5

4 2 5 1 5 4 5 5 5

3 3 4 1 5 5 1 5 5

1 1 2 1 3 3 2 2 2

3 2 2 1 3 1 3 2 4

4 1 1 1 3 5 5 2 3

3 4 4 4 3 2 4 5 5

4 2 4 1 5 5 5 5 5

5 2 3 5 3 2 4 5 1

1 1 2 1 3 5 2 4 1

3 2 2 2 3 5 5 5 5

5 3 2 2 3 5 1 4 5

5 2 3 5 2 5 2 5 5

4 5 3 5 2 5 5 5 5

2 4 2 5 2 1 3 2 2

5 4 3 5 4 5 4 5 5

1 5 1 2 5 2 3 2 2

3 1 3 5 4 5 4 5 5

1 2 2 2 3 5 2 2 5

3 5 5 2 5 5 3 5 5

5 4 4 5 5 5 1 5 5

5 5 3 5 2 5 5 5 5

3 1 4 1 3 2 4 2 3

1 2 3 1 3 5 1 3 5

2 1 4 1 3 1 5 3 1

5 4 5 4 4 1 5 4 3

1 2 2 2 2 4 2 2 5

3 3 4 1 1 5 1 3 5

5 1 3 4 4 5 2 2 5

1 1 3 1 5 4 5 2 2

81

Lampiran 3 HASIL UJI COBA INSTRUMEN A. Minat Belajar 1. Uji Validitas

No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27

Responden Uji Coba 32 orang Item Rxy R tabel Ket ** .717 Item 1 0,349 valid Item 2 Item 3 Item 4 Item 5 Item 6 Item 7 Item 8 Item 9 Item 10 Item 11 Item 12 Item 13 Item 14 Item 15 Item 16 Item 17 Item 18 Item 19 Item 20 Item 21 Item 22 Item 23 Item 24 Item 25 Item 26 Item 27 .506** .529
**

0,349 valid 0,349 valid 0,349 valid 0,349 valid 0,349 Tidak valid 0,349 valid 0,349 valid 0,349 valid 0,349 Tidak valid 0,349 valid 0,349 Tidak valid 0,349 valid 0,349 Tidak valid 0,349 Tidak valid 0,349 valid 0,349 Tidak valid 0,349 valid 0,349 valid 0,349 valid 0,349 valid 0,349 Tidak valid 0,349 Tidak valid 0,349 valid 0,349 valid 0,349 valid 0,349 Tidak valid

.393* .368* ,012 .696** .606 .533


** **

,272 .546** ,016 .731** -,003 ,221 .599** ,232 .571** .364 .622 .705
* ** **

-,106 ,123 .468** .688** .455** ,255

82

28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 46 Interpretasi

Item 28 Item 29 Item 30 Item 31 Item 32 Item 33 Item 34 Item 35 Item 36 Item 37 Item 38 Item 39 Item 40 Item 41 Item 42 Item 43 Item 44 Item 45 Item 46

.508** .376* -.453** ,113 ,133 ,234 ,031 .727** ,091 .452** .659
**

0,349 valid 0,349 valid 0,349 0,349 0,349 0,349 0,349 valid Tidak valid Tidak valid Tidak valid Tidak valid

0,349 valid 0,349 Tidak valid 0,349 valid 0,349 valid 0,349 Tidak valid 0,349 valid 0,349 valid 0,349 Tidak valid 0,349 valid 0,349 valid 0,349 valid 0,349 valid

,284 .518** .691


**

,297 .542** .573** .659** .471


**

Setelah mengolah data dan membuang butir nomor 6, 10, 12, 14, 15, 17, 22, 23, 27, 31, 32, 33, 34, 36, 39, dan 42, ternyata semua nilai > 0,349, sehingga dapat dikatakan bahwa 30 item angket tersebut sudah valid.

83

2. Uji Reliabilitas
Case Processing Summary N Cases Valid Excluded Total
a

% 32 0 32 100.0 .0 100.0

a. Listwise deletion based on all variables in the procedure.

Reliability Statistics Cronbach's Alpha Based on Cronbach's Alpha .732 Standardized Items .890 N of Items 47

Interpretasi Hasil pengolahan data menunjukkan bahwa cronbachs alpha = 0,732 > 0,6 yang berarti angket tersebut reliabel untuk digunakan (Syofian Siregar, 2010: 175).

84

B. Disiplin Belajar 1. Uji Validitas

Responden Uji Coba 32 orang No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 Item Item 1 Item 2 Item 3 Item 4 Item 5 Item 6 Item 7 Item 8 Item 9 Item 10 Item 11 Item 12 Item 13 Item 14 Item 15 Item 16 Item 17 Item 18 Item 19 Item 20 Item 21 Item 22 Item 23 Item 24 Item 25 Item 26 Item 27 Item 28 Rxy .691** .496
**

R tabel 0,349 valid

Ket

,257 ,240 .513** .369* ,315 .501** .619


**

0,349 valid 0,349 Tidak valid 0,349 Tidak valid 0,349 valid 0,349 valid 0,349 Tidak valid 0,349 valid 0,349 valid 0,349 Tidak valid 0,349 Tidak valid 0,349 valid 0,349 valid 0,349 valid 0,349 valid 0,349 valid 0,349 Tidak valid 0,349 valid 0,349 valid 0,349 valid

,186 ,281 .410* .377 .483


* **

.399* .404* ,295 .397* .456 .509


** ** *

.416

0,349 valid 0,349 valid 0,349 valid 0,349 valid 0,349 valid
*

.406* .566** .630 .483


** **

.369

,225 ,316

0,349 valid 0,349 Tidak valid 0,349 Tidak valid

85

29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 46 47 48 49 Interpretasi

Item 29 Item 30 Item 31 Item 32 Item 33 Item 34 Item 35 Item 36 Item 37 Item 38 Item 39 Item 40 Item 41 Item 42 Item 43 Item 44 Item 45 Item 46 Item 47 Item 48 Item 49

,107 ,195 .628** .497


**

0,349 Tidak valid 0,349 Tidak valid 0,349 0,349 0,349 valid valid valid 0,349 valid

.357* .397* .605 .621


** **

0,349 valid 0,349 valid 0,349 Tidak valid 0,349 Tidak valid 0,349 valid 0,349 valid 0,349 Tidak valid 0,349 Tidak valid 0,349 valid 0,349 valid 0,349 valid 0,349 Tidak valid 0,349 Tidak valid 0,349 valid 0,349 valid

,335 ,107 .651** .518


**

,289 ,277 .527** .569** .490** ,200 -,006 .434* .420


*

Setelah mengolah data dan membuang butir nomor 3, 4, 7, 10, 11, 17, 27, 28, 29, 30, 37, 38, 40, 42, 46, dan 47, ternyata semua nilai > 0,349, sehingga dapat dikatakan bahwa 30 item angket tersebut sudah valid.

86

2. Uji Reliabilitas

Case Processing Summary N Cases Valid Excluded Total


a

% 32 0 32 100.0 .0 100.0

a. Listwise deletion based on all variables in the procedure.

Reliability Statistics Cronbach's Alpha Based on Cronbach's Alpha .734 Standardized Items .903 N of Items 50

Interpretasi Hasil pengolahan data menunjukkan bahwa cronbachs alpha = 0,734 > 0,6 yang berarti angket tersebut reliabel untuk digunakan (Syofian Siregar, 2010:175).

87

Lampiran 4 ANGKET PENELITIAN A. Pengantar Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakaatuh. Bersama ini saya mohon bantuan kepada Saudara untuk mengisi angket yang terlampir dalam surat pengantar ini untuk melengkapi penelitian saya dalam rangka menyusun skripsi dengan judul: Kontribusi Minat dan Disiplin Terhadap Hasil Belajar Siswa Dalam Aktivitas Pembelajaran Menggambar Teknik Di SMK N 2 Merangin . Setiap jawaban yang anda berikan akan bermanfaat bagi saya dalam penelitian ini. Saya merahasiakan jawaban angket ini demi lancarnya penelitian saya, oleh karena itu jawaban angket ini bersifat pribadi dan tertutup. Atas partisipasi Saudara, saya mengucapkan banyak terima kasih yang telah meluangkan waktu untuk mengisi angket tersebut dengan ikhlas dan jujur. Penyusun, Taufik Ikhsan NIM. 00612 / 2008

88

B. Petunjuk Pengisian 1. Pernyataan-pernyataan di bawah ini menggambarkan berbagai anggapan atau kondisi yang dialami. Jawaban Saudara terhadap kondisi tersebut hendaknya ditentukan atas keyakinan dan pengalaman sendiri. Silahkan membubuhkan tanda ceklis ( ) pada kolom skala menurut pernyataan yang Saudara alami. Nyatakanlah apa yang Saudara yakini, dan bukan apa kondisi ideal yang seharusnya diyakini. Dengan ketentuan: Selalu Sering Jarang Kadang-kadang Tidak pernah : SL : SR : JR : KD : TP

2. Pahami terlebih dahulu pernyataan sebelum menjawab, dan jangan ada nomor pernyataan yang terlewati. 3. Diharapkan bantuan dan kerjasama Saudara, semoga penelitian ini dapat bermanfaat demi perbaikan pelaksanaan program.

Contoh: No. 01 Pernyataan SL Tanggapan SR JR KD

TP

Saya memperhatikan dengan baik ketika guru menerangkan pelajaran menggambar Artinya: Saudara selalu memperhatikan dengan baik ketika guru menerangkan Selamat mengerjakan

89

No 1

Variabel Minat Belajar (X1)

KISI-KISI INSTRUMEN PENELITIAN Indikator 9) Perhatian terhadap sesuatu

Item 1, 2, 3, 4, 5, 6, 7, 8, 9, 10, 11, 12, 13, 14, 15, 16, 17,

10) Perasaan suka dan senang

11) Kebanggaan dan kepuasan terhadap hal 18, 19, 20, 21, yang diminati 12) Mempunyai rasa ketertarikan 2 Disiplin Belajar (X2) c. Disiplin belajar di sekolah i) Disiplin siswa dalam masuk sekolah, j) Disiplin siswa dalam mengerjakan tugas, 22, 23, 24, 25, 26, 27, 28, 29, 30 1, 2, 3 4, 5, 6, 7, 8

k) Disiplin siswa dalam mengikuti pelajaran 9, 10, 11, 12,13, 14, di sekolah, 15, 16, l) Disiplin siswa dalam mentaati tata tertib di 17, 18, 19, 20, 21, sekolah. 22, 23, 24 d. Disiplin belajar di rumah g) Tepat waktu dalam belajar, h) Disiplin dalam mengerjakan tugas sekolah di rumah, i) Belajar secara teratur.

25, 26, 27, 28, 29, 30, 31, 32, 33

Hasil Belajar (Y)

c. Gambar Potongan d. Bentangan

Format nilai/ nilai rata-rata tugas Gambar Teknik

90

ANGKET PENELITIAN

C. Minat Belajar Siswa No. Pernyataan E. Perhatian terhadap sesuatu Saya memperhatikan dengan baik ketika guru menerangkan pelajaran menggambar Saya mengajukan pertanyaan apabila ada materi yang tidak saya pahami Saya mengulang-ulang pelajaran menggambar di rumah Saya sering menggangu teman yang sedang menggambar Saya berusaha mendapatkan informasi tentang perkembangan cara menggambar yang baik Saya memanfaatkan waktu jam pelajaran menggambar teknik dengan sebaik-baiknya Untuk memudahkan belajar, saya membuat ringkasan pelajaran menggambar teknik Saya mendiskusikan dengan teman-teman jika ada tugas menggambar yang sulit Untuk memudahkan mempelajari gambar teknik, saya mencoba mengerjakan soal-soal yang ada dalam buku paket F. Perasaan suka dan senang Saya sangat suka pelajaran menggambar teknik Saya merasa rugi bila terlambat datang saat pelajaran menggambar Saya membaca buku gambar teknik di perpustakaan bersama teman-teman Saya menyesal jika saya tidak bisa mengikuti pelajaran menggambar Saya selalu meminta guru untuk mengulang penjelasannya saat menerangkan pelajaran menggambar Saya merasa senang jika ada teman minta tolong untuk mengajari menggambar Saya bersemangat jika diberi PR Tanggapan SR JR KD

SL

TP

01 02 03 04 05

06 07 08 09

10 11 12 13 14

15

16

91

17

menggambar teknik Saya mengikuti mata pelajaran menggambar teknik dengan baik G. Kebanggaan dan kepuasan Saya mengerjakan sendiri tugas-tugas yang diberikan guru gambar Saya yakin lebih baik membuat sendiri tugas gambar itu dari pada mencontek punya teman Setiap kali ada tugas di rumah saya merasa yakin akan kebenaran dari hasil saya sendiri Saya puas bila saya berhasil menjadi yang terbaik dalam pelajaran gambar ini H. Ketertarikan terhadap sesuatu Saya ingin menjadi seorang ahli gambar

18 19 20 21

22 23

Saya selalu mencari buku penunjang untuk memahami cara menggngambar yang baik 24 Menurut saya buku yang berhubungan dengan menggambar sangat menarik untuk dipelajari Setiap selesai mempelajari satu materi, saya tidak sabar ingin masuk ke materi berikutnya Jika saya sedang belajar, lalu menemui kesulitan mengenai pemecahannya maka saya akan mengerjakan sampai mengerti Saya memeriksa kembali tugas yang sudah saya kerjakan Saya tertarik untuk mempelajari gambar teknik ini sampai kapanpun Saya duduk di depan ketika pelajaran menggambar Saya selalu mempelajari bahasan minggu berikutnya supaya lebih mengerti cara menggambar yang baik

25

26

27 28 29 30

92

D. Disiplin Belajar No. Pernyataan Disiplin Belajar Di Sekolah SL E. Disiplin siswa dalam masuk kelas 01 02 03 Sebelum masuk kelas, saya merapikan pakaian. Saya masuk kelas terlebih dahulu tanpa harus menunggu guru masuk Saya masuk kelas tanpa merapikan pakaian F. Disiplin siswa dalam mengerjakan tugas Saya mengerjakan tugas yang diberikan guru gambar Ketika membahas soal atau masalah secara kelompok, saya ikut aktif berdiskusi dalam memecahkan soal atau masalah tersebut Jika hasil ulangan menggambar teknik saya jelek, saya berusaha belajar lebih giat lagi agar dalam ulangan selanjutnya nilainya baik Saya berusaha mengerjakan tugas menggambar sendiri Saat ulangan saya selalu mencontek teman sebelah G. Disiplin siswa dalam mengikuti pelajaran di sekolah Pada saat guru gambar menjelaskan materi pelajaran, saya memperhatikan penjelasan guru Setelah guru gambar menjelaskan materi pelajaran, saya mencatat materi dan menanyakan yang belum jelas Jika guru gambar tidak masuk kelas karena sedang ada rapat, saya membaca buku gambar teknik meskipun tidak diperintah oleh guru Saya membawa buku pelajaran menggambar setiap ada jadwal pelajaran Saya tidak mengikuti pelajaran menggambar dengan baik Saya mengikuti pelajaran menggambar teknik di sekolah dengan sebaik-baiknya Saya tidak masuk ketika pelajaran menggambar teknik Tanggapan SR JR KD TP

04 05

06

07 08

09

10 11 12 13 14 15

93

16

17 18 19 20 21 22 23 24

Dalam seminggu saya 3 kali pergi ke perpustakaan untuk membaca buku gambar teknik H. Disiplin siswa dalam mentaati tata tertib di sekolah Ketika saya berangkat sekolah, saya memakai seragam dan atribut sekolah secara lengkap Ketika berada di sekolah keadaan baju saya tetap rapi Setiap upacara bendera hari senin, saya mengikutinya Saya berusaha untuk mengikuti tata tertib di sekolah dengan baik Pakaian saya rapi dibandingkan temanteman saya Sebelum berangkat sekolah, saya menyiapkan atribut dan peralatan sekolah Saya bolos setiap sekolah Saya membuat surat izin jika saya tidak bisa masuk sekolah Disiplin Belajar Di Rumah D. Tepat waktu dalam belajar Setiap di rumah, saya mengulang materi yang diajarkan. Saya belajar malam untuk menghadapi pelajaran besok E. Disiplin dalam mengerjakan tugas sekolah di rumah Setiap ada PR langsung saya kerjakan ketika sampai rumah Saya suka mengerjakan PR menggambar teknik bersama teman-teman F. Belajar secara teratur Setiap jam 7 malam, saya belajar Saya belajar di rumah secara teratur dari pada maen game Saya yakin setiap belajar di rumah secara teratur akan mendapatkan nilai yang tinggi Saya belajar di rumah setiap harinya lebih dari 60 menit/1 jam

25 26

27 28

29 30 31 32

94

33

Saya membuat jadwal pelajaran di rumah secara teratur

95 Lampiran 5
Respo/Item 1 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 5 4 3 4 4 5 4 3 4 5 4 4 5 4 4 4 5 4 5 5 2 5 4 3 4 4 2 3 4 4 3 4 3 4 3 4 4 5 5 4 5 3 5 4 5 4 4 3 4 3 3 4 4 3 4 5 4 3 5 4 5 5 4 5 4 3 4 3 5 4 4 3 5 3 4 5 4 3 5 4 5 4 5 5 5 2 4 3 5 4 3 4 3 4 2 3 4 3 5 4 3 4 4 4 6 5 3 4 4 5 3 2 3 4 3 1 4 3 4 4 4 5 5 4 5 7 5 4 3 5 4 3 4 4 3 5 2 3 4 3 5 4 3 5 4 4 8 5 4 4 5 3 4 4 4 5 5 4 4 3 4 4 3 4 5 4 5 9 5 3 4 3 4 3 4 2 3 5 3 4 3 4 2 3 5 5 5 3

DATA ANGKET PENELITIAN MINAT BELAJAR (X1)


10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 5 4 3 2 4 4 3 3 2 4 3 1 4 4 4 5 4 4 4 5 5 4 4 3 4 4 3 4 3 4 3 5 4 4 5 3 4 4 4 5 5 3 4 4 5 3 4 4 3 2 4 3 4 4 5 4 3 5 5 4 5 4 4 4 5 3 3 4 4 5 4 3 4 5 4 3 5 4 5 5 5 4 4 4 5 4 5 4 4 5 4 3 4 3 4 3 4 5 4 4 5 4 4 5 5 4 3 4 4 4 5 4 5 2 5 3 5 4 5 5 4 3 4 4 5 3 4 4 4 5 4 3 4 2 4 3 4 4 5 5 5 4 3 4 4 5 4 4 3 4 4 4 3 4 5 3 4 5 4 4 5 2 4 5 4 3 5 3 4 5 3 4 3 2 5 3 4 5 5 5 5 3 4 3 5 4 2 3 4 5 4 5 4 4 5 3 4 5 4 5 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 Total 4 3 4 4 4 3 4 3 4 4 4 3 4 4 4 3 5 4 5 5 5 4 5 4 5 3 4 5 4 5 3 5 5 3 5 5 4 5 4 5 5 4 4 5 3 4 3 4 4 5 4 3 5 4 5 3 4 5 4 4 5 4 4 4 5 4 5 4 3 4 3 4 3 4 5 4 5 4 5 5 5 4 3 4 5 3 5 4 3 4 4 5 4 3 4 4 5 4 4 5 5 4 4 4 4 3 5 4 3 4 3 5 4 5 4 4 5 5 5 4 5 4 4 3 4 5 4 5 4 5 2 3 4 3 4 4 3 4 5 4 4 3 4 4 3 4 4 3 4 5 3 2 4 3 5 3 5 4 3 4 5 4 4 4 5 3 4 3 4 3 4 5 4 3 5 4 5 3 5 5 4 4 5 5 4 3 4 1 4 5 3 2 5 4 5 3 4 4 3 5 5 2 3 5 4 4 2 4 3 4 3 5 3 4 4 3 4 3 4 3 146 107 115 120 128 108 112 108 107 130 101 109 119 108 131 107 129 132 131 137

96
21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 4 4 4 5 4 5 4 3 4 3 4 3 4 5 4 5 4 5 5 4 5 3 4 4 3 4 5 3 5 4 3 4 4 5 4 3 4 4 5 4 4 5 4 3 4 4 4 4 4 4 3 5 4 3 4 3 5 4 5 4 4 5 5 5 5 4 3 4 4 4 4 3 4 5 4 5 4 5 2 3 4 3 4 4 3 5 3 5 4 3 4 3 3 4 4 3 4 4 5 3 5 4 3 4 3 5 3 5 4 5 5 4 2 3 4 4 4 4 5 3 4 4 5 5 4 2 3 3 5 4 5 4 5 5 3 4 3 5 4 5 5 4 3 4 4 5 5 3 4 3 4 5 3 4 5 5 5 4 4 3 4 2 3 5 4 4 2 5 5 5 4 4 3 4 4 3 4 5 5 5 4 4 4 5 3 2 2 3 2 1 5 5 5 4 4 4 2 3 1 2 3 2 4 2 3 3 4 4 3 4 5 3 4 3 2 4 2 3 3 4 5 4 5 5 5 4 3 4 3 4 5 4 4 3 4 3 5 5 4 3 4 3 5 5 4 5 4 4 5 3 4 4 5 4 1 5 4 2 4 4 4 5 3 4 4 2 4 3 3 2 5 4 3 4 4 5 4 3 4 5 3 4 2 5 4 3 4 4 4 4 5 4 5 5 5 3 4 4 4 5 4 4 5 4 3 4 4 5 3 5 4 3 5 3 4 5 5 5 4 4 4 5 4 2 4 5 4 3 4 3 4 4 5 3 5 4 4 5 5 5 4 4 3 2 3 4 4 4 5 3 5 3 5 5 3 4 5 3 5 4 5 4 4 5 4 3 4 4 5 2 4 5 4 3 4 2 5 3 4 3 4 5 4 5 5 4 5 3 4 4 3 4 3 5 4 1 4 3 2 4 4 3 5 4 3 4 5 4 5 5 3 4 4 5 4 3 4 4 3 4 5 3 5 4 3 3 5 4 5 4 4 3 5 4 3 4 4 4 3 4 5 3 4 4 3 4 2 5 4 5 5 3 4 5 3 5 4 4 3 5 4 4 5 4 3 4 3 5 5 4 4 4 3 5 4 5 4 5 5 4 3 3 4 3 2 1 3 4 3 2 3 3 1 2 4 3 4 2 4 3 4 5 4 3 5 4 4 3 4 5 3 4 5 4 4 5 4 3 4 5 4 5 5 5 5 4 3 4 4 5 4 4 3 4 3 5 3 4 3 4 3 5 5 4 5 4 4 5 4 3 4 5 4 1 5 4 2 4 1 5 4 4 3 4 2 4 3 3 2 5 5 4 4 5 4 4 5 3 4 3 4 4 4 5 5 4 5 4 4 5 4 5 5 1 4 3 2 4 4 4 3 5 4 3 4 4 5 3 5 4 3 5 3 4 5 5 3 4 5 3 5 3 5 5 4 4 3 4 3 4 4 5 3 5 4 4 5 5 5 3 4 4 3 4 4 5 3 4 3 5 3 5 5 3 4 5 3 5 4 5 4 4 3 4 3 5 5 4 5 4 5 4 3 4 2 5 3 4 3 4 5 4 5 5 4 4 3 5 4 3 118 103 118 128 99 111 116 112 135 100 117 111 111 134 110 132 129 133 135 110 108 109 126

97 DISIPLIN BELAJAR (X2)


Resp/Item 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 1 5 4 3 4 4 5 4 3 4 5 4 4 5 4 4 4 5 4 5 5 4 2 5 4 3 4 4 2 3 4 4 3 4 3 4 3 4 4 5 5 4 5 4 3 5 4 5 4 4 3 4 3 3 4 4 3 4 5 4 3 5 4 5 5 4 4 5 4 3 4 3 5 4 4 3 5 3 4 5 4 3 5 4 5 4 5 4 5 5 2 4 3 5 4 3 4 3 4 2 3 4 3 5 4 3 4 4 4 3 6 5 3 4 4 5 3 2 3 4 3 1 4 3 4 4 4 5 5 4 5 4 7 5 4 3 5 4 3 4 4 3 5 2 3 4 3 5 4 3 5 4 4 4 8 5 4 4 5 3 4 4 4 5 5 4 4 3 4 4 3 4 5 4 5 2 9 5 3 4 3 4 3 4 2 3 5 3 4 3 4 2 3 5 5 5 3 3 10 5 4 3 4 4 5 4 3 4 5 4 4 5 4 4 4 5 4 5 5 4 11 5 4 3 4 4 2 3 4 4 3 4 3 4 3 4 4 5 5 4 5 4 12 5 3 4 4 5 3 4 4 3 2 4 3 4 4 5 4 3 5 5 4 4 13 5 4 4 4 5 3 3 4 4 5 4 3 4 5 4 3 5 4 5 5 4 14 5 4 4 4 5 4 5 4 4 5 4 3 4 3 4 3 4 5 4 4 5 15 5 4 4 5 5 4 3 4 4 4 5 4 5 2 5 3 5 4 5 5 4 16 4 3 4 4 5 3 4 4 4 5 4 3 4 2 4 3 4 4 5 5 4 17 5 4 3 4 4 5 4 4 3 4 4 4 3 4 5 3 4 5 4 4 5 18 5 2 4 5 4 3 5 3 4 5 3 4 3 2 5 3 4 5 5 5 4 19 5 3 4 3 5 4 2 3 4 5 4 5 4 4 5 3 4 5 4 5 4 20 4 3 4 4 4 3 4 3 4 4 4 3 4 4 4 3 5 4 5 5 4 21 5 4 5 4 5 3 4 5 4 5 3 5 5 3 5 5 4 5 4 5 4 22 5 4 4 5 3 4 3 4 4 5 4 3 5 4 5 3 4 5 4 4 3 23 5 4 4 4 5 4 5 4 3 4 3 4 3 4 5 4 5 4 5 5 4 24 5 4 3 4 5 3 5 4 3 4 4 5 4 3 4 4 5 4 4 5 5 25 5 4 4 4 4 3 5 4 3 4 3 5 4 5 4 4 5 5 5 4 4 26 5 4 4 3 4 5 4 5 4 5 2 3 4 3 4 4 3 4 5 4 4 27 4 3 4 4 3 4 4 3 4 5 3 2 4 3 5 3 5 4 3 4 4 28 5 4 4 4 5 3 4 3 4 3 4 5 4 3 5 4 5 3 5 5 3 29 4 4 5 5 4 3 4 1 4 5 3 2 5 4 5 3 4 4 3 5 4 30 5 2 3 5 4 4 2 4 3 4 3 5 3 4 4 3 4 3 4 3 4 31 5 2 4 3 5 4 3 4 3 4 2 3 4 3 5 4 3 4 4 4 3 32 5 3 4 4 5 3 2 3 4 3 1 4 3 4 4 4 5 5 4 5 4 33 5 4 3 5 4 3 4 4 3 5 2 3 4 3 5 4 3 5 4 4 4 Total 161 116 125 135 142 117 122 119 120 142 108 120 131 117 144 119 142 147 144 150 128

98
22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 4 4 5 4 5 4 3 4 3 4 3 4 5 4 5 4 5 5 4 5 3 4 3 4 5 3 5 4 3 4 4 5 4 3 4 4 5 4 4 5 4 3 4 4 4 4 4 3 5 4 3 4 3 5 4 5 4 4 5 5 5 5 4 3 4 4 4 3 4 5 4 5 4 5 2 3 4 3 4 4 3 5 3 5 4 3 4 3 4 4 3 4 4 5 3 5 4 3 4 3 5 3 5 4 5 5 4 2 3 4 4 4 5 3 4 4 5 5 4 2 3 3 5 4 5 4 5 5 3 4 3 5 5 5 4 3 4 4 5 5 3 4 3 4 5 3 4 5 5 5 4 4 3 4 3 5 4 4 2 5 5 5 4 4 3 4 4 3 4 5 5 5 4 4 4 5 2 2 3 2 1 5 5 5 4 4 4 2 3 1 2 3 2 4 2 3 3 4 4 4 5 4 5 4 3 4 3 4 3 4 5 4 5 4 5 5 4 5 3 4 3 4 5 3 5 4 3 4 4 5 4 3 4 4 5 4 4 5 4 3 4 4 1 5 4 2 4 4 4 5 3 4 4 2 4 3 3 2 5 4 3 4 4 5 3 4 5 3 4 2 5 4 3 4 4 4 4 5 4 5 5 5 3 4 4 4 4 4 5 4 3 4 4 5 3 5 4 3 5 3 4 5 5 5 4 4 4 5 2 4 5 4 3 4 3 4 4 5 3 5 4 4 5 5 5 4 4 3 2 3 4 4 5 3 5 3 5 5 3 4 5 3 5 4 5 4 4 5 4 3 4 4 2 4 5 4 3 4 2 5 3 4 3 4 5 4 5 5 4 5 3 4 4 3 3 5 4 1 4 3 2 4 4 3 5 4 3 4 5 4 5 5 3 4 4 5 3 4 4 3 4 5 3 5 4 3 3 5 4 5 4 4 3 5 4 3 4 4 3 4 5 3 4 4 3 4 2 5 4 5 5 3 4 5 3 5 4 4 3 5 4 5 4 3 4 3 5 5 4 4 4 3 5 4 5 4 5 5 4 3 3 4 2 1 3 4 3 2 3 3 1 2 4 3 4 2 4 3 4 5 4 3 5 4 3 4 5 3 4 5 4 4 5 4 3 4 5 4 5 5 5 5 4 3 4 4 4 4 3 4 3 5 3 4 3 4 3 5 5 4 5 4 4 5 4 3 4 5 1 5 4 2 4 1 5 4 4 3 4 2 4 3 3 2 5 5 4 4 5 4 5 3 4 3 4 4 4 5 5 4 5 4 4 5 4 5 5 1 4 3 2 4 4 3 5 4 3 4 4 5 3 5 4 3 5 3 4 5 5 3 4 5 3 5 5 5 4 4 3 4 3 4 4 5 3 5 4 4 5 5 5 3 4 4 3 4 5 3 4 3 5 3 5 5 3 4 5 3 5 4 5 4 4 3 4 3 5 5 5 4 5 4 3 4 2 5 3 4 3 4 5 4 5 5 4 4 3 5 4 3 4 4 3 4 4 5 3 5 4 3 4 3 5 3 5 4 5 5 4 2 3 4 4 4 5 3 4 4 5 5 4 2 3 3 5 4 5 4 5 5 3 4 3 5 5 5 4 3 4 4 5 5 3 4 3 4 5 3 4 5 5 5 4 4 3 4 116 131 142 109 126 129 124 150 113 128 122 119 148 120 146 141 148 151 123 118 118 138

99

Lampiran 6 DATA VARIABEL PENELITIAN No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 Minat Belajar (X1) 146 107 115 120 128 108 112 108 107 130 101 109 119 108 131 107 129 132 131 137 118 103 118 128 99 111 116 112 135 100 117 111 111 134 110 132 129 133 135 110 108 109 126 Disiplin Belajar (X2) 161 116 125 135 142 117 122 119 120 142 108 120 131 117 144 119 142 147 144 150 128 116 131 142 109 126 129 124 150 113 128 122 119 148 120 146 141 148 151 123 118 118 138 Hasil Belajar (Y) 71 66 64 73 80 67 65 69 80 79 65 77 78 72 78 74 74 79 79 75 75 77 75 73 74 70 76 71 76 71 74 75 75 74 74 82 81 76 65 77 73 73 75

100

Lampiran 7

PERHITUNGAN DISTRIBUSI FREKUENSI Dasar perhitungan distribusi frekuensi untuk masing-masing variabel mengacu pada pendapat Sudjana (2002). Adapun perhitungan distribusinya adalah sebagai berikut: 1. Minat Belajar (X1) Range = skor maksimum skor minimum = 146 99 = 47 Banyak Kelas = 1 + 3,3 log N = 1 + 3,3 log 43 = 1 + 3,3 (1,63) = 6,379 dibulatkan menjadi 6 Rentangan Interval (i) = = = 7,36 dibulatkan menjadi 7 Kelas Interval 99 - 106 107 114 115 122 123 130 131 138 139 146 Total 2. Disiplin Belajar (X2) Range = skor maksimum skor minimum = 161 108 = 53 Frekuensi 3 17 7 6 9 1 43 % 6,98 39,53 16,28 13,95 20,93 2,33 100

101

Banyak Kelas = 1 + 3,3 log N = 1 + 3,3 log 43 = 1 + 3,3 (1,63) = 6,379 dibulatkan menjadi 6 Rentangan Interval (i) = = = 8,3 dibulatkan menjadi 8 Kelas Interval 108 116 117 125 126 134 135 143 144 152 153 161 Total 3. Hasil Belajar Range = skor maksimum skor minimum = 82 64 = 18 Frekuensi 5 15 6 7 9 1 43 % 11,63 34,88 13,95 16,28 20,93 2,32 100

Banyak Kelas = 1 + 3,3 log N = 1 + 3,3 log 43 = 1 + 3,3 (1,63) = 6,379 dibulatkan menjadi 6

Rentangan Interval (i)

= 2,82 dibulatkan menjadi 3

102

Kelas Interval 64 67 68 71 72 75 76 79 80 83 Total

Frekuensi 6 5 17 11 4 43

% 13,95 11,63 39,53 25,59 9,30 100

103

Lampiran 8 KRITERIA PENILAIAN SKOR DATA VARIABEL X1, X2, DAN Y Kriteria Penilaian Skor: 1. Baik Sekali 2. Baik 3. Cukup 4. Kurang 5. Kurang Sekali : Skor (M + 1,5 SD) : (M + 0,5 SD) : (M - 0,5 SD) : (M - 1,5 SD) : Skor < (M - 1,5 SD)

1. Minat Belajar (X1) Didapat: M = = = = = = = 11,9 = 12,0 = = 118,37

SD

Baik Sekali

: (M + 1,5 SD) : (118,37 + 1,5 . 12) : 136

104

Baik

: (M + 0,5 SD) : (118,37 + 0,5 . 12) : 124

Cukup

: (M - 0,5 SD) : (118,37 0,5 . 12) : 112

Kurang

: (M - 1,5 SD) : (118,37 1,5 . 12) : 100

Kurang Sekali

: (Mi 1,5 SD) : (118,37 1,5 . 12) : < 100

Kategori Baik Sekali Baik Cukup Kurang Kurang Sekali Jumlah

Rentang 136 124 135 112 123 100 111 < 99

Jumlah Responden 2 13 9 16 3 43

Persentase (%) 4,65 30,23 20,93 37,21 6,98 100

105

2. Disiplin Belajar (X2) Didapat: M = = = = = = = = 13,562 = 13 = 130,44

SD

Baik Sekali

: (M + 1,5 SD) : (130,44 + 1,5 . 13) : 149

Baik

: (M + 0,5 SD) : (130,44 + 0,5 . 13) : 136

Cukup

: (Mi - 0,5 Sdi) : (130,44 0,5 . 13) : 123

Kurang

: (Mi - 1,5 SD) : (130,44 1,5 . 13) : 110 : (Mi 1,5 SD) : (130,44 1,5 . 13) : < 110

Kurang Sekali

106

Kategori Baik Sekali Baik Cukup Kurang Kurang Sekali Jumlah 3. Hasil Belajar Didapat: M = = = = =

Rentang 149 136 148 123 135 110 122 < 99

Jumlah Responden 4 11 10 15 3 43

Persentase (%) 9,30 25,58 23,25 34,88 6,98 100

= 73,88

SD

= = = 4,54 = 4 Baik Sekali : (M + 1,5 SD) : (73,88 + 1,5 . 4) : 79

Baik

: (M + 0,5 SD) : (73,88 + 0,5 . 4) : 75

Cukup

: (M - 0,5 SD) : (73,88 0,5 . 4) : 71

107

Kurang

: (M - 1,5 SD) : (73,88 1,5 . 4) : 67

Kurang Sekali

: (Mi 1,5 Sdi) : (73,88 1,5 . 4) : < 67

Kategori Baik Sekali Baik Cukup Kurang Kurang sekali Jumlah

Rentang 77 74 76 71 73 68 70 < 67

Jumlah Responden 12 15 8 2 6 43

Persentase (%) 27,91 34,88 18,60 4,65 13,95 100

108

Lampiran 9 HASIL ANALISIS UJI HIPOTESIS 1. Regresi Sederhana X1 Terhadap Y


Variables Entered/Removed Variables Model 1 Entered Minat Belajar
a b

Variables Removed Method . Enter

a. All requested variables entered. b. Dependent Variable: Hasil Belajar

Model Summary Change Statistics Adjusted R Model 1 R .326


a

Std. Error of the Estimate 4.351

R Square

F df1 1 df2 41

Sig. F Change .033

R Square .106

Square .084

Change Change .106 4.868

a. Predictors: (Constant), Minat Belajar

ANOVA Model 1 Regression Residual Total Sum of Squares 92.171 776.248 868.419 df

Mean Square 1 41 42 92.171 18.933

F 4.868

Sig. .033
a

a. Predictors: (Constant), Minat Belajar b. Dependent Variable: Hasil Belajar

109

2. Regresi Sederhana X2 Terhadap Y

Variables Entered/Removed Variables Model 1 Entered Disiplin Belajar


a

Variables Removed Method . Enter

a. All requested variables entered. b. Dependent Variable: Hasil Belajar

Model Summary Change Statistics R Model 1 R .346


a

Adjusted R Square .099

Std. Error of R Square the Estimate Change 4.317 .120 F Change 5.591 df1 1 df2 41

Sig. F Change .023

Square .120

a. Predictors: (Constant), Disiplin Belajar


b

ANOVA Model 1 Regression Residual Total Sum of Squares 104.210 764.208 868.419 df

Mean Square 1 41 42 104.210 18.639

F 5.591

Sig. .023
a

a. Predictors: (Constant), Disiplin Belajar b. Dependent Variable: Hasil Belajar

3. Regresi Ganda Antara Variabel X1 dan X2 Terhadap Y


Variables Entered/Removed Variables Model 1 Entered Disiplin Belajar, Minat Belajar
a

Variables Removed Method . Enter

a. All requested variables entered.

110

Model Summary Change Statistics R Model 1 R .377


a

Adjusted

Std. Error of the Estimate 4.315

R Square

F df1 2 df2 40

Sig. F Change .046

Square R Square .142 .099

Change Change .142 3.316

a. Predictors: (Constant), Disiplin Belajar, Minat Belajar

ANOVA Model 1 Regression Residual Total Sum of Squares 123.515 744.903 868.419 df

Mean Square 2 40 42 61.758 18.623

F 3.316

Sig. .046
a

a. Predictors: (Constant), Disiplin Belajar, Minat Belajar b. Dependent Variable: Hasil Belajar

Mencari Regresi Sederhana dan Ganda A. Regresi Sederhana 1. Minat Belajar (X1) Rumus yang digunakan: = a + b X1 Setelah dicari melalui bantuan M. Excel didapatkan: = 5090 = 3177 2 = 25908100 N =376816 = 608582 = 43

111

Maka: a = = = = = 59,29487 = 59,295

= = = = = 0,12324567 = 0,123

Jadi, = a + b X1 = 59,295 + 0,123 X1 2. Disiplin Belajar (X2) Rumus yang digunakan: = a + b X2 Setelah dicari melalui bantuan M. Excel didapatkan:
2

= 5609 = 3177
2

= 415311 = 739373 = 43

= 31460881 N

112

Maka: a = = = = = 58,7329 = 58,733

= = = = = 0,116

Jadi,

= a + b X2 = 58,733+ 0,116 X2

B. Regresi Ganda Rumus yang digunakan: = a0 + a1 X1 + a2 X2 Setelah dicari melalui bantuan M. Excel didapatkan:
1 2

= 5090 = 5609 = 3177 = 376816


2

= 670745 = 608582 = 739373 = 25908100

X1 = 118,37 X2 = 130,44 = 73,88 N = 43

113

= 415311 Memasukkan persamaan: a0 = - a1 a1 = a2 = Maka:


( )
1

= 31460881

a2 X2

a1

= =

= = = 0,062

a2

= =

= = = 0,066

a0

= - a1

a2 X2 = 73,88 0,062 (118,37) 0,066 (130,44)

= 73,88 7,33 8,60 = 57,95

Jadi,

= a0 + a1 X1 + a2 X2 = 57,95 + 0,062X1 + 0,066X2

114

Lampiran 10 FORMAT PENILAIAN

PEMERINTAH KABUPATEN MERANGIN DINAS PENDIDIKAN

SMK NEGERI 2 MERANGIN


Jln. Lintas Sumatera - Mentawak e.mail:info@smkn2merangin.sch.id web site :smkn2merangin.sch.id Kode Pos 37351

DAFTAR NILAI SISWA


KELAS X : TEKNIK MESIN

Tugas Gambar NO NAMA SISWA L/P 1 Job 2 3 Job 4 5 Job 6 7 Total

Ratarata

1 2 3 4 5 6 7 8 Keterangan: Job 1 Job 2 Job 3 Job 4 Job 5 Job 6 Job 7

L L L L L L L L

: : : : : : :

Mengerjakan soal-soal latihan tentang Gambar Potongan Pembuatan Gambar Potongan Pembuatan Arsiran Mengerjakan soal-soal latihan tentang Bentangan Pembuatan Bentangan Prisma dan Prisma Terpancung Pembuatan Bentangan Silinder dan Silinder Terpancung Pembuatan Bentangan Kerucut dan Kerucut Terpancung

115 Lampiran 11 DATA PENELITIAN HASIL BELAJAR GAMBAR TEKNIK


Tugas Gambar NO NAMA SISWA L/P 1 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 AGUS ANDHICA APRIANTO ARIYANTO DANI DIDIK DWI EDI EFI EKO EKO ENDARTO FEBRI WIJAYA IQBAL IRWAN JOKO KOMARI MASYUDI JAINURI YAZID ABAS RIF'AN MUKLISIN OCKY SARABAINI SATRIO SAWALUDIN SONI SUBHANALLAH SUHERMAN SUKO TIYOSO TRI BASUKI WAHYUDI L L L L L L L L L L L L L L L L L L L L L L L L L L L L L L L L L L 69,5 60 68,5 68 84 62,5 60 65 81 74 60 84 77 73 75 78 68 80 88 75 78 71 68 72 72 71 74 70 80 72,8 68 73 75 78 Job 2 70,8 67 66 71,5 78,5 70 60,8 63 87 75 63 84,5 78 75,3 78 74 74 81 81 76 75 75 68 70 73 72 73 74 82 74 65 75,3 78 74 3 70 69 67,8 70,8 85 78 65,5 62 85 72 63 77,5 80 65,5 85 75 73 77,8 82 72,3 74 80 74 75 80 68,8 75,3 74 84 72 70,3 65,5 85 75 Job 4 70 74,5 60 70 80,8 69 60 64 80 78 60 77,8 84 75 85 75 73,5 84 86 78 78 84 75 75 85 72 72 68,3 84 75 73 75 85 75 5 71 72 64 71 85,5 73 60 66 87 86 64 80 86 75 82 78 74 86 88 80 75 75 72 77 85 70 72 70 82,5 75 75 75 82 78 Job 6 78 65,5 62 85 72 63 77,5 80 65,5 85 75 72 72 71 74 70 80 72,8 68 74 74 81 87 75 63 70 80,8 69 60 64 80 78 60 68 7 69 60 64 80 78 60 77,8 84 75 85 75 70 73 72 73 74 82 74 65 75 73 77,8 85 72 63 71 85,5 73 60 66 87 86 64 74 Total 498,3 468 452,3 516,3 563,8 475,5 461,6 484 560,5 555 460 545,8 550 506,8 552 524 524,5 555,6 558 530,3 527 543,8 529 516 521 494,8 532,6 498,3 532,5 498,8 518,3 527,8 529 522 71,18 66,857 64,614 73,757 80,543 67,929 65,936 69,143 80,071 79,286 65,714 77,971 78,571 72,4 78,857 74,857 74,929 79,371 79,714 75,757 75,286 77,686 75,571 73,714 74,429 70,686 76,086 71,186 76,071 71,257 74,036 75,4 75,571 74,571

Ratarata

116

35 36 37 38 39 40 41 42 43

WAQIT YANHADI ADE AGUS AHMAD ALI USMAN APRI ARI ARIEF

L L L L L L L L L

68 80 81 74 60 84 72 73 74

74 81 87 75 63 84,5 68,8 75,3 74

73 77,8 85 72 63 77,5 77 85 70

73,5 84 80 78 60 77,8 75 63 70

74 86 87 86 64 80 74 74 81

80 88 75 78 71 68 75 73 77,8

81 81 76 75 75 68 75 73,5 84

523,5 577,8 571 538 456 539,8 516,8 516,8 530,8

74,786 82,543 81,571 76,857 65,143 77,114 73,829 73,829 75,829

Paraf Guru Mapel

117

Lampiran 12 Tabel Nilai r PRODUCT MOMENT

Sumber : Riduwan (2006: 234)

118

119

120

121

122

123

124

125

126