Anda di halaman 1dari 54

LAPORAN PRAKTIKUM OSEANOGRAFI

FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN UNIVERSITAS BRAWIJAYA MALANG 2013

LAPORAN PRAKTIKUM OSEANOGRAFI

Adika Nugraha Darmawan Rahman Riyanto Mohamad Ridlo Widhianto Selly Triwijayanti Bernadya Anisah Krismaningtyas Irwan Wahyudi Tommy Harriski Ardian Wahyu Saputri Nadifatul Habibah Noer Aini

125080400111015 125080406111001 125080401111016 125080501111014 125080507111007 125080600111020 125080600111100 125080500111077 125080507111019 125080400111067

FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN UNIVERSITAS BRAWIJAYA MALANG 2013

LEMBAR PENGESAHAN

Laporan

Pratikum

Oseanografi

Disusun

Sebagai

Salah

Satu

Syarat

Menyelesaikan Pratikum Oseanografi dan Lulus Mata Kuliah Oseanografi

Malang, 25 April 2013

Koordinator Asisten

Asisten Pendamping

( Elma Rosita U.) NIM 105080600111037

( Cynthia Asthari Kris H.) NIM 115080601111039

Mengetahui, Dosen Pengampu

(.............................) NIP

LAPORAN PRAKTIKUM OSEANOGRAFI KELOMPOK 10

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Tujan Yang Maha Esa karena atas segala limpahan rahmat, karunia dan hidayah-Nya kami dapat

menelesaikan laporan praktikum oseanografi untuk memenuhi tugas praktikum Oseanografi Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan. Kami menyampaikan terima kasih kepada : 1. Bapak dan Ibu dosen mata kuliah oseanografi yang telah

membimbing kami dengan pemberian materi di kelas 2. Asisten-asisten praktikum yang telah membimbing kami dalam praktikum dan dalam pembuatan laporan-laporan 3. Rekan-rekan kelompok 10 yang telah bekerja sama dalam

penyelesaian laporan ketik ini 4. Serta semua pihak yang telah membantu menyiapkan, memberikan masukan dan menyusun laporan ketik ini. Akhirnya dengan segala keterbatasan serta pengetahuan, maka penulis menyadari bahwa dalam laporan ketik ini masih terdapat kekurangan dan kesalahan. Oleh karena itu, kami mengharapkan saran yang dapat dijadikan masukan dalam menyempurnakan kekurangan kami. Dengan kerendahan hati, penulis mengharapkan semoga laporan ketik ini dapat memberikan sumbangan yang bermanfaat bagi perkembangan ilmu pengetahuan.

Malang, 25 April 2013

Penulis

LAPORAN PRAKTIKUM OSEANOGRAFI KELOMPOK 10

ii

DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN ........................................................................................................ i KATA PENGANTAR............................................................................................................... ii DAFTAR ISI.......................................................................................................................... iii DAFTAR GAMBAR................................................................................................................ v DAFTAR TABEL ....................................................................................................................vi 1. PENDAHULUAN ............................................................................................................... 1 1.1 Latar Belakang .......................................................................................................... 1 1.2 Maksud dan Tujuan................................................................................................... 1 1.3 Waktu dan Tempat ................................................................................................... 2 2. TINJAUAN PUSTAKA ........................................................................................................ 3 2.1 Perairan Laut ............................................................................................................. 3 2.2 Parameter Fisika........................................................................................................ 3 2.2.1 Suhu ................................................................................................................... 3 2.2.2 Kecepatan Arus .................................................................................................. 4 2.2.3 Kecerahan .......................................................................................................... 4 2.2.4 Pasang Surut ...................................................................................................... 5 2.2.5 Gelombang ......................................................................................................... 5 2.3 Parameter Kimia ....................................................................................................... 6 2.3.1 pH ....................................................................................................................... 6 2.3.2 Salinitas .............................................................................................................. 7 2.3.3 DO ...................................................................................................................... 7 3. METODOLOGI.................................................................................................................. 8 3.1 Alat dan Fungsi .......................................................................................................... 8 3.1.1 Parameter Fisika................................................................................................. 8 3.1.2 Parameter Kimia ................................................................................................ 9 3.2 Bahan dan Fungsi .................................................................................................... 10 3.2.1 Parameter Fisika............................................................................................... 10 3.2.2 Parameter Kimia .............................................................................................. 10 3.3 Skema Kerja............................................................................................................. 11 3.3.1 Parameter Fisika............................................................................................... 11 LAPORAN PRAKTIKUM OSEANOGRAFI KELOMPOK 10 iii

3.3.2 Parameter Kimia .............................................................................................. 14 4. HASIL DAN PEMBAHASAN ............................................................................................. 18 4.1 Data dan Hasil Pengamatan .................................................................................... 18 4.2 Analisa Prosedur ..................................................................................................... 20 4.2.1 Parameter Fisika............................................................................................... 20 4.2.2 Parameter Kimia .............................................................................................. 23 4.3 Analisa Hasil ............................................................................................................ 25 4.3.1 Parameter Fisika............................................................................................... 25 4.3.2 Parameter Kimia .............................................................................................. 28 4.4 Manfaat di Bidang Perikanan .................................................................................. 29 4.4.1 Parameter Fisika............................................................................................... 29 4.4.2 Parameter Kimia .............................................................................................. 33 5. PENUTUP ....................................................................................................................... 36 5.1 Kesimpulan.............................................................................................................. 36 5.2 Saran ....................................................................................................................... 37 DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................................. 38 LAMPIRAN ......................................................................................................................... 39

LAPORAN PRAKTIKUM OSEANOGRAFI KELOMPOK 10

iv

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Peta Pelabuhan Mayangan ...................................................................... 39 Gambar 2. Botol Mineral ............................................................................................... 40 Gambar 3. Karet Gelang ............................................................................................... 40 Gambar 4. Kompas ........................................................................................................ 40 Gambar 5. Kompas ........................................................................................................ 40 Gambar 6. pH Paper ...................................................................................................... 41 Gambar 7. Indikator pH ................................................................................................. 41 Gambar 8. pH Meter ...................................................................................................... 41 Gambar 9. Salinometer ................................................................................................. 41 Gambar 10. Secchi Disk ............................................................................................... 42 Gambar 11. Termometer Hg ........................................................................................ 42 Gambar 12. Water Sampler .......................................................................................... 42 Gambar 13. Tide Staff ................................................................................................... 42 Gambar 14. Refraktometer ........................................................................................... 43 Gambar 15. Buret ........................................................................................................... 43 Gambar 16. Statif ........................................................................................................... 43 Gambar 17. Pipet Tetes ................................................................................................ 43 Gambar 18. Pipet Volume............................................................................................. 44 Gambar 19. Corong ....................................................................................................... 44 Gambar 20. Botol DO .................................................................................................... 44 Gambar 21. Pengukuran Suhu .................................................................................... 44 Gambar 22. Pengukuran Kecerahan .......................................................................... 45 Gambar 23. Pengambilan Sample DO ....................................................................... 45 Gambar 24. Pengambilan Botol DO dari Water Sampler ........................................ 45 Gambar 25. Proses Pengikatan dan Pengendapan Oksigen ................................. 46 Gambar 26. Pengukuran Arus ..................................................................................... 46

LAPORAN PRAKTIKUM OSEANOGRAFI KELOMPOK 10

DAFTAR TABEL

Tabel 1. Data Hasil Pengamatan ................................................................................. 18 Tabel 2. Data Hasil Praktikum ...................................................................................... 37

LAPORAN PRAKTIKUM OSEANOGRAFI KELOMPOK 10

vi

1. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Oseanografi dapat didefinisikan secara sederhana sebagai suatu ilmu yang mempelajari lautan. Ilmu ini semata-mata bukanlah merupakan suatu ilmu yang murni, tetapi merupakan perpaduan dari bermacammacam ilmu dasar yang lain. Ilmu-ilmu lain yang termasuk di dalamnya ialah ilmu tanah (geology).Ilmu bumi (geography).Ilmu fisika (physics), ilmu kimia (chemistry).Ilmu hayat (biology) dan ilmu iklim (metereology) (Hutabarat, 2008). Laut, seperti halnya daratan, dihuni oleh biota, yakni tumbuhtumbuhan, hewan dan mikroorganisme hidup.Biota laut menghuni hampir semua bagian laut, mulai dari pantai, permukaan laut sampai dasar laut yang teluk sekalipun.Keberadaan biota laut ini sangat menarik perhatian manusia, bukan saja karena kehidupannya yang penuh rahasia, tetapi juga karena manfaatnya yang besar bagi kehidupan manusia

(Romimohtarto, 2009). Air adalah suatu zat pelarut yang bersifat sangat berdaya guna yang mampu melarutkan zat lain dalam jumlah yang lebih besar dan pada zat air lainnya. Sifat ini dapat dilihat dari banyaknya unsure pohon yang terdapat dalam air laut.Diperkirakan 50 Trilliun metri ton garam yang larut dalam air laut. Di samping bentuk garam utama ini, sebenarnya masih ada bentuk garam yang lain tapi dalam air laut terdapat jumlah yang relatif kecil. (Hutabarat, 1985).

1.2 Maksud dan Tujuan Maksud dari praktikum lapang oseanografi adalah agar praktikan mengetahui kadar pH, suhu, kecerahan, gelombang, kecepatan arus, pasang surut air laut dan kadar oksigen terlarut yang ada di laut. Tujuan dari pratikum oseanografi adalah agar praktikan memiliki keterampilan dalam mengukur kadar pH, suhu, kecerahan, gelombang, kecepatan arus, pasang surut air laut dan kadar oksigen terlarut agar dapat bermanfaat bagi dunia perikanan.

LAPORAN PRAKTIKUM OSEANOGRAFI KELOMPOK 10

1.3 Waktu dan Tempat Praktikum lapang oseanografi ini dilaksanakan pada hari Minggu, tanggal 14 April 2013, pada pukul 09.00 16.00 WIB, di Pelabuhan Perikanan Pantai Kecamatan Mayangan, Kabupaten Probolinggo.

LAPORAN PRAKTIKUM OSEANOGRAFI KELOMPOK 10

2. TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Perairan Laut Lautan merupakan suatu tempat mata pencaharian bagi orang orang asia tenggara yang telah berumur berabad abad lamanya. Tidak dimanapun juga hal ini benar benar dapat dilihat di Indonesia di mana Negara ini terdiri dari lebih kurang 13.000 pulau yang tersebar. Sejak dulu lautan telah memberi manfaat kepada manusia untuk diprgunakan sebagai suatu sarana untuk berpergian, perniagaan dan perhubungan dari suatu tempat ke tempat lain. Akhir akhir ini diketahui bahwa lautan banyak mengandung sumber sumber alam yang berlimpah limpah jumlahnya dan bernilai berjuta juta dolar (hutabarat, 2008). Laut adalah bagian dari bumi kita yang tertutup oleh air asin. Kata laut sudah dikenal sejak dahulu kala oleh bangsa kita dan bahkan oleh bangsa-bangsa di beberapa Negara di asia tenggara seperti filiphina, Malaysia, Thailand, singapura, dan mungkin beberapa suku bangsa lain di kawasan ini. Laut lepas yang luas yang dibatasi oleh benua-benua kita kenal sebagai samudera.Di perairan Indonesia, hampir semua bentuk dasar laut dapat ditemukan seperi paparan, lereng, cekungan dan jeluk berupa basin dan palung. (Romimohtarto,2009). Laut Indonesia ada dua versi, yang awalnya adalah (versi Wawasan Nusantara) seluas 3.166.000 km kini menjadi 6juta km
2 2 2

perhitungn ini menurut versi ZEE. Sedangkan luas seluruh permuakaan laut yang ada di bumi ini adalah 361 juta km (WIBISONO, 2005).

2.2 Parameter Fisika 2.2.1 Suhu Suhu adalah perubahan temperatur air laut yang

disebabkan oleh perpindahan kalor. Penyebab utama yang mempengaruhi naik turunya suhu adalah matahari. Karena matahari adalah sumber terbesar kalor atau panas di bumi (Nanik, 2012).

LAPORAN PRAKTIKUM OSEANOGRAFI KELOMPOK 10

Hubungan antara suhu dengan kedalaman juga mirip seperti pada phynocline, hanya saja ada perbedaan di grafiknya yang agak sedikit terbalik bentuk, sedangkan semakin dalam perairan laut maka suhu akan semakin menurun (Wibisono, 2005). Kisaran suhu pada air laut terutama perairan tropis pada umumnya sesuai dengan suhu kisaran normal. Yaitu pada bulan September dan januari rata-rata berkisar antara 29,51-30,3o C. Suhu perairan tropis umumnya berkisar antara 20o-30oC

(Nybakken, 1988).

2.2.2 Kecepatan Arus Arus adalah pergerakan massa air secara vertikal dan horizontal yang ada di semua kolom air. Sehingga air tersebut menuju keseimbangan atau gerakan-gerakan air yang sangat luas yang tempat terjadinya di seluruh lautan di dunia (Hutabarat dan Evans, 1986). Gaya coriolis adalah gaya yang diakibatkan oleh peputaran bumi, maka arus di lapisan permukaan laut berbelok ke kanan dari arah angin dan arus lapisan bawah akan berbelok lebih ke kanan lagi dari arah arus yang ada di permukaan (Romimohtarto dan juwana, 2005 ). Upwelling adalah naiknya massa air laut dari lapisan bawah kepermukaan karena proses fisik perairan. Sedangkan Downwelling adalah gerakan vertikal dari permukaan laut yang hangat kearah baah yang membawa banyak oksigen (BMKG, 2012).

2.2.3 Kecerahan Kecerahan (perairan) adalah sebagian cahaya yang diteruskan di dalam air dan dinyatakan dengan persen (%) dari beberapa panjang gelombang di daerah spectrum yang terlihat cahaya yang melalui lapisan sekitar satu meter, jatuh agak lurus pada permukaan air (Kardi dan Tancung, 2007).

LAPORAN PRAKTIKUM OSEANOGRAFI KELOMPOK 10

Kecerahan yang baik untuk biota perairan laut berkisar 4085 cm radiasi matahari yang penting dalam melengkapi cahaya yang dibutuhkan tanaman dan hewan. Dan merupakan faktor penting dalam perpindahan populasi hewan laut (Akromi dan Subroto, 2002). Kecerahan merupakan salah satu faktor penentu

perkembangan kehidupan tumbuhan air (seperti fito plankton) yang secara langsung ataupun tidak langsung menentukan kehiupan organisme lainnya, yang dijadikan makanan (Johanes Widodo dan Juadi, 2006).

2.2.4 Pasang Surut Pasang surut air laut merupakan suatu fenomena

pergerakan naik turunnya permukaan air laut secara berkala yang diakibatkan oleh kombinasi gaya gravitasi dan gaya tarik menarik dari benda-benda astronomi terutama oleh matahari, bumi, dan bulan (Heron Surbakti, 2007). Macam-macam pasang surut berdasarkan letak posisi bulan, bumi, dan matahari ada dua yaitu: pasang purnama (spring tide) terjadi ketika bumi, bulan, dan matahari berada dalam satu garis lurus. Pasang perbani (neap tide) terjadi ketika bumi, bulan, dan matahari membentuk sudut yang tegak lurus (Heron Surbakti, 2007). Apogee adalah titik terjauh pada orbit satelit yang berbentuk elips dan merupakan terjauh dari pusat bumi

sedangkan perigee adalah titik terdekat pada orbit satelit (bulan) yang berbentuk elips merupakan terdekat dari pusat bumi (Birowo, 1991).

2.2.5 Gelombang Gelombang adalah gerakan dari setiap partikel air laut yang berupa gerak longitudinal secara bersamaan. Tipe

gelombang ada dua yang pertama gelombang pembangun yaitu mempunyai ketinggian kecil dan arah rambatnya rendah. Yang

LAPORAN PRAKTIKUM OSEANOGRAFI KELOMPOK 10

kedua gelombang perusak yaitu mempunyai ketinggian dan cepat rambat yang besar (Triadmojo, 1999). Faktor pembangkit gelombang laut adalah kecepatan angin, jarak hembusan angin, dan lamanya hembusan angina geometri laut. Sadangkan faktor pembangkt arus adalah arus permukaandigerakkan oleh angin, air dilapisan bawahnya ikut terbawa karena adanya gaya coriolis yang mmbelokkan arus (Rommohtarto dan Juwana, 2005). Tsunami termasuk gelombang panjang dan juga termasuk gelombang berjalan. Tsunami terjadi akibat gempa di dasar laut (tektonik, gunung api, atau longsor yang terjadi dibawah laut, tinggi gelombang tsunami bias mencapai belasan meter bila mencapai pantai maka tsunami mempunyai potensi yang besar untuk merusak pantai (bahan ajar oseanografi fisika UNDIP, 2007).

2.3 Parameter Kimia 2.3.1 pH Derajat keasaman atau pH adalah suatu ukuran dari konsentrasi ion hidrogen yang menunjukkan suasana air tersebut apakah dalam suasana asam atau basa. Kisaran pH air yang maksimal untuk produksi ikan biasanya adalah 6,5-9 (Apriyanti, 2008). Karena kehadiran CO2 dan sifat bara yang kuat dari ion natrium, kalium, dan kalsium dalam air laut cenderung mengubah keadaan ini sehingga air laut sedikit basa biasanya bervariasi antara 7,5-8,4. Sistem karbondioksida asam karbonat berfungsi sebagai buffer (penyangga) yang dapat mempertahankan air laut dalam suatu kisaran yang sempit (Ghufron H. Kordi, 2008). Kebanyakan dari biota air laut atau perairan lebih menyukai pH yang netral atau pada kisaran 6-8,5. Daya laut dan sifat fasik suatu logam dipengaruhi oleh pH dan logam akan semakin toksik dengan kisaran pH yang rendah (Hardiani, 2005).

LAPORAN PRAKTIKUM OSEANOGRAFI KELOMPOK 10

2.3.2 Salinitas Berdasarkan tingkat salinitas mata perairan laut (pelagic) dapat menjadi beberapa golongan yakni: oligo haline 0,5-3,0 %o (air payau), meso haline 3,0-10,0%o (perairan payau), pleo meso haline 10,0-17,0 (perairan air payau), polyhaline 17,00-30,0 %o (perairan payau), ultra haline >30 %o (perairan laut) (Wibisono, 2008). Satuan promil () dan symbol yang dipakai 5 salinitas didefinisikan sebagai berat zat padat terlarut dalam gram per kilogram air laut, k=jika zat padat telah dikeringkan sampai beratnya tetap pada 180o c, dan jumlah kloridan bromide yang hilang diganti dengan sejumlah klor ekivalen dengan berat kedua halide lain hilang (Romimohtarto, 2009). Unsur yang ditemukan pada tahun 1819 ternyata

merupakan unsur utama yang terkandung dalam air laut yang konsentrasinya >700 ppm dimana 95-99 %-nya (dari 3,5%) dalam bentuk gram NaCl. Inilah yang menyebabkan air laut terasa asin (Wibisono, 2008).

2.3.3 DO Oksigen terlarut atau DO adalah jumlah oksigen yang berada di perairan dalam satuan milligram (mg) yang terdapat di dalam satu liter air, semakin tinggi kedalaman suatu perairan maka oksigen yang terkandung didalamnya akan semakin rendah (Brotowidjoyo, 1999). Oksigen terlarut berasal dari dua sumber yakni dari atmosfer dari hasil proses fotosintesis fitoplankton dan berjenis tanaman laut. Keberadaan oksigen terlarut ini sangat

memungkinkan untuk langsung dimanfaatkan bagi organismeorganisme (Wibisono, 2008). Bila kecerahan sudah mencapai kurang dari 25 cm, maka pergantian air sebaiknya segera dilakukan karena jika terlambat maka fitoplankton mati berurutan yang diikuti dengan penurunan kadar oksigen terlarut secara drastis (H. Ghufron K. Kordi, 2010).

LAPORAN PRAKTIKUM OSEANOGRAFI KELOMPOK 10

3. METODOLOGI

3.1 Alat dan Fungsi 3.1.1 Parameter Fisika a. Suhu Termometer Hg Stopwatch menit : Untuk mengukur suhu air laut. : Untuk menstabilkan suhu selama 3

b. Kecepatan Arus Tali rafia 5 meter : untuk mengikat botol plastik

dalam pangukuran kecepatan dan arah arus air laut. Botol bekas air mineral (600 ml) 2 buah : sebagai pemberat yang di pasang pada tali rafia dalam pengukuran kecepatan dan arah arus air laut. Stopwatch : untuk mengukur waktu

kecepatan dan arah arus air laut. Kompas : untuk menentukan arah

angin pada kecepatan arus.

c. Kecerahan Secchi disk : yang digunakan untuk

mengukur kecerahan dan sifat optis air laut. Karet gelang : sebagai penanda pada saat

secchi disk dimasukkan pada air laut. Tongkat skala : untuk mengukur kedalaman

kecerahan yang telah ditandai oleh karet.

d. Pasang Surut Tide staff : yang digunakan untuk mengukur pasang surut air laut.

e. Gelombang

LAPORAN PRAKTIKUM OSEANOGRAFI KELOMPOK 10

Tongkat skala 2 m ketinggian gelombang. Stopwatch

: digunakan untuk mengukur

digunakan

untuk

menghitung skala periode pada gelombang.

3.1.2 Parameter Kimia a. pH pH meter laut secara digital. Kotak standar : untuk mencocokan perubahan : digunakan untuk mengukur pH air

warna pH pada pH paper tersebut

b. Salinitas Salinometer secara modern. Refraktometer konvensional. : untuk mengukur salinitas secara : untuk mengukur salinitas air laut

c. DO Water sampler : untuk membantu mengambil

sample air laut yang akan diukur DO-nya Botol DO dari air laut. Buret Statif Pipet tetes dalam skala kecil. Corong :digunakan untuk membantu : untuk tempat Na2S2O3 saat titrasi. : sebagai penyangga buret. :digunakan untuk mengambil larutan : untuk menyimpan air sample yang

memasukan larutan kedalam buret

LAPORAN PRAKTIKUM OSEANOGRAFI KELOMPOK 10

3.2 Bahan dan Fungsi 3.2.1 Parameter Fisika a. Suhu Air laut suhunya. : sebagai sample yang diukur

b. Kecepatan Arus Air lokal botol. Air laut kecepatan arus. : sebagai sample pengukur dalam : sebagai pemberat dalam sebuah

c. Kecerahan Air laut kecerahannya. : sebagai sample yang diukur

d. Pasang Surut Air laut : sebagai sample yang diamati

tinggi pasang surutnya.

e. Gelombang Air laut : sebagai sample yang diamati

tinggi gelombangnya.

3.2.2 Parameter Kimia a. pH Air laut pH-nya. Akuades salinometer. Tissue : untuk mengeringkan alat. : untuk membersihkan membrane : sebagai sample yang diukur kadar

LAPORAN PRAKTIKUM OSEANOGRAFI KELOMPOK 10

10

b. Salinitas Air laut garamnya c. DO Larutan MnSO4 digunakan untuk mengikat O2. Larutan NaOH + Kl : larutan yang : larutan yang : sebagai sampel yang diukur kadar

digunakan untuk membentuk endapan coklat. Larutan H2SO4 : larutan yang

digunakan untuk pengkodisian asam dan melarutkan endapan coklat. Amilum dan indikator warna ungu. Natrium thiosulfat (NaS2O3) digunakan untuk bahan titrasi. Air laut yang diukur kandungan DO-nya. 3.3 Skema Kerja 3.3.1 Parameter Fisika a. Suhu Thermometer Hg Dimasukkan dalam perairan dengan : sebagai sample : larutan yang :pengkodisian basa

membelakangi matahari Ditunggu 2-3 menit Dicatat perairan Diangkat ke permukaan Hasil pada saat termometer dalam

LAPORAN PRAKTIKUM OSEANOGRAFI KELOMPOK 10

11

b. Kecepatan Arus

Siapkan 2 buah botol mineral Dihubungkan dengan botol kosong dengan jarak 30 cm Diisi air lokal sebagi pemberat yang satu dibiarkan kosong sebagai pelampung Dihanyutkan botol di perairan dan biarkan mengikuti arus dan dinyalakan stopwatch Ditunggu sampai tali meregang dan

dimatikan stopwatch Dihitung dengan rumus v = Hasil

c. Kecerahan Secchi disk Dimasukkan dalam perairan secara perlahan hingga tidak terlihat pertama kali Ditandai dengan karet gelang pada tali dan dicatat sebagai D1 Dimasukkan dalam perairan kembali sampai tidak terlihat Diangkat secara perlahan sampai tampak pertama kali Ditandai dengan karet gelang pada tali dan dicatat sebagai D2 Diukur kecerahan menggunakan rumus : D= Hasil

LAPORAN PRAKTIKUM OSEANOGRAFI KELOMPOK 10

12

d. Pasang Surut Tide staff Ditancapkan di daerah pasang surut Dicatat tinggi permukaan air pada tide staff sebagai (cm)

Ditunggu hingga 4 jam Dicatat tinggi permukaan air sebagai (cm)

Dihitung kecepatan pasang surut dari selisih kedua tinggi permukaan tersebut ( )

Hasil

e. Gelombang Tinggi Gelombang Tongkat Skala Ditancapkan atau ditegakkan tongkat skala dalam air Dilihat tinggi puncak dan lembah pada tongkat skala Diulangi sebanyak 3 kali Dicatat tinggi gelombang Hasil

LAPORAN PRAKTIKUM OSEANOGRAFI KELOMPOK 10

13

Periode Gelombang Tongkat Skala Ditancapkan atau ditegakkan tongkat skala dalam air Diukur lamanya waktu yang diperlukan antara puncak gelombang I dengan puncak gelombang II dengan tinggi yang sama dengan stopwatch Pengukuran dilakukan sebanyak 3 kali Dicatat tinggi gelombang Hasil

3.3.3 Parameter Kimia a. pH Secara konvensional

Disiapkan botol mineral Diisi dengan air sample pH paper Dimasukkan pH paper ke dalam perairan Ditunggu 2-3 menit Dikibas-kibaskan hingga setengah kering Dicocokkan perubahan warna pH paper dengan kotak standar. Hasil

LAPORAN PRAKTIKUM OSEANOGRAFI KELOMPOK 10

14

Secara modern

Disiapkan botol mineral Diisi dengan air sample pH meter Dinyalakan pH meter tersebut. Dikalibrasi dengan akuades. Ditetesi air sample. Dilihat nilainya mencapai angka tersebut stabil. Hasil

b. Salinitas Secara konvensional Disiapkan botol mineral Diisi dengan air sample Refraktometer Dibuka tutup refraktometer Dikalibrasi dengan akuades Dikeringkan dengan tissue Diteteskan air refraktometer Ditutup kaca prisma refraktometer dengan kemiringan 45 Diarahkan ke cahaya Dilihat Hasil skala bagian kanan yang air pada kaca prisma

menunjukkan salinitas

LAPORAN PRAKTIKUM OSEANOGRAFI KELOMPOK 10

15

Secara modern Disiapkan botol mineral Diisi dengan air sample Salinometer Diambil salinometer Dikalibrasi dengan akuades Dikeringkan dengan tissue Dimasukkan kedalam botol mineral yang telah diidi air sampel Dilihat angka yang ada pada salinometer

Hasil

LAPORAN PRAKTIKUM OSEANOGRAFI KELOMPOK 10

16

c. DO Disiapkan botol DO Dicatat volume botol DO yang digunakan Dimasukkan sampler Dimasukkan kedalaman ke dalam perairan dari dengan dalamnya botol DO ke dalam water

setengah

kecerahan perairan Diangkat water sampler dari perairan Dibuka water sampler maka botol DO akan terisi air Ditutup botol DO sampai tidak ada gelembung udara di dalamnya Botol DO Ditambahkan 2 ml Dibolak balik hingga dan 2 ml NaOH+KI larutan homogen

kemudian diendapkan Ditunggu hingga membentuk endapan coklat Dibuang air bening di atas endapan Ditambahkan 2 ml kemudian

dihomogenkan hingga endapan larut Ditambahkan 4 tetes amylum kemudian

dititrasi dengan bening pertama kali

0,025 N sampai

Dicatat ml titran kemudian dihitung dengan rumus : DO = Hasil


( ) ( ( ) )

LAPORAN PRAKTIKUM OSEANOGRAFI KELOMPOK 10

17

4. HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Data dan Hasil Pengamatan

Kecepatan arus (m/s) 0,48 Kecerahan Suhu (cm) 552,16 (C) 30,5 Salinitas pH (ppt) 33 ppt 8 Wh= 5,6

Pasang Gelombang Surut (cm/jam) 1,4 DO (mg/L) 6,42

7,85 T=2s Tabel 1. Data Hasil Pengamatan Perhitungan Kecepatan Arus D1 : s=5 m t=24 s D2 : V ? D3 : V = V= = 0,48

Perhitungan Kecerahan D1 : D1 I = 662 cm D2 I = 554 cm D1 II = 563 cm D2 II = 488 cm D1 III = 574 cm D2 III = 512 cm

D2 : DI, DII, DIII, dan D ? D3 : DI = 2 DI = 622 + 554 = 588 cm 2 DII = 2 DII = 563 + 488 = 525,5 cm 2 DIII = 2

DIII = 574 + 512 = 543 cm 2

LAPORAN PRAKTIKUM OSEANOGRAFI KELOMPOK 10

18

D rata-rata

= DI + DII + DIII 3 = 558 + 525,5 + 543 3

Perhitungan Pasang Surut

D1 : skala awal = 131 cm skala akhir = 138 cm waktu D2 : V ? D3 : Kecepatan = Perhitungan Gelombang D1 : wh1= 4 cm wh2= 8 cm wh3= 5 cm D2 : wh ? D3 : wh=Tinggi gelombang rata rata = = 5,6 c = = 5 jam

Perhitungan DO D1 : v titran = 7,9

N titran = 0,025 V sampel = 250 D2 : DO ? D3 : DO = = = 6,42

LAPORAN PRAKTIKUM OSEANOGRAFI KELOMPOK 10

19

4.2 Analisa Prosedur 4.2.1 Parameter Fisika a. Suhu Pada praktikum oseanografi alat-alat yang digunakan adalah Termometer Hg untuk mengukur suhu air laut dan

stopwatch untuk menstabilkan suhu selama 3 menit. Adapun bahan yang digunakan pada praktikum ini adalah air laut sebagai sample yang diukur suhunya.

Langkah pertama adalah Thermometer Hg dimasukkan ke dalam perairan dengan posisi dibelakang matahari dan badan thermometer tidak tersentuh oleh tangan agar pengukuran yang didapat akurat dan tidak terpengaruh oleh faktor lain. Kemudian dibiarkan selama 3 menit agar mendapat suhu yang stabil. Selanjutnya diangkat dan dilihat dengan cepat skala nilai suhu yang tertera pada skala thermometer Hg dan hasilnya dicatat.

b. Kecepatan Arus Pada praktikum oseanografi alat-alat yang digunakan adalah secchi disk yang digunakan untuk mengukur

kecerahan dan sifat optis air laut, karet gelang sebagai penanda pada saat secchi disk dimasukkan pada air laut, dan tongkat skala untuk mengukur kedalaman kecerahan telah ditandai oleh karet. Adapun bahan yang digunakan pada praktikum ini adalah air lokal sebagai pemberat dalam sebuah botol, air laut sebagai sample pengukur dalam kecepatan arus. Pertama yang akan dilakukan adalah satu botol bekas air mineral diisi dengan air lokal dan dihubungkan dengan botol bekas air mineral yang kosong menggunakan tali rafia sepanjang 30 cm dan diikat lagi pada tali rafia sepanjang 5 meter. Botol bekas air mineral berisi air lokal berfungsi sebagai pemberat sedangkan yang kosong sebagai pelampung. Selanjutnya botol dihanyutkan mengikuti arus. Waktu yang diperlukan hingga tali merenggang (waktu tempuh diukur LAPORAN PRAKTIKUM OSEANOGRAFI KELOMPOK 10 20 yang

dengan stopwatch) dicatat. Selanjutnya kecepatan arus dihitung dengan menggunakan rumus : V = s/t Dimana (V) sebagai kecepatan arus, (s) sebagai panjang tali yang terpakai, (t) waktu yang ditempuh dan dicatat dalam satuan meter perdetik dan hasilnya dicatat

c. Kecerahan Pada praktikum oseanografi alat-alat yang digunakan adalah secchi disk yang digunakan untuk mengukur

kecerahan dan sifat optis air laut, karet gelang sebagai penanda pada saat secchi disk dimasukkan pada air laut dan tongkat skala untuk mengukur kedalaman kecerahan telah ditandai oleh karet. Adapun bahan yang digunakan pada praktikum ini adalah Air laut sebagai sample yang diukur kecerahannya. Pertama yang akan dilakukan adalah secara pelanpelan secchi disk diturunkan hingga batas pertama kali tidak tampak. Kemudian ditandai dengan karet gelang dan panjang tali diukur serta dicatat sebagai D1. Lalu tahap selanjutnya adalah secchi disk diturunkan lebih dalam lagi hingga benarbenar tidak tampak. Kemudian secchi disk ditarik pelan-pelan hingga pertama kali tampak, lalu ditandai dengan karet gelang dan diukur panjang tali serta dicatat sebagai D2. Rata-rata hasil pengukuran tersebut merupakan nilai kecerahan yang

perairan, dihitung dengan rumus : D=

d. Pasang Surut Pada praktikum oseanografi alat-alat yang digunakan adalah Tide staff yang digunakan untuk mengukur pasang surut air laut. Adapun bahan yang digunakan pada praktikum ini adalah air laut sebagai sample yang diamati tinggi pasang surutnya.

LAPORAN PRAKTIKUM OSEANOGRAFI KELOMPOK 10

21

Cara pengukuran yang dilakukan yaitu tide staff dipasang di daerah pasang surut yang masih terendam air pada saat surut terendah pada pukul 09.45, tinggi permukaan air dicatat pada tide staff sebagai tinggi permukaan mula-mula t0 (cm). Setelah beberapa jam, tinggi permukaan dicatat sebagai tinggi permukaan air t1 (cm) yaitu pada pukul 14.45. Kemudian kecepatan pasang surut dihitung sebagai selisih dari beberapa hasil pengukuran tersebut (cm/sec).

e. Gelombang Pada praktikum oseanografi alat-alat yang digunakan adalah tongkat skala 2 m digunakan ketinggian gelombang.dan stopwatch untuk mengukur

yang digunakan untuk

menghitung skala periode pada gelombang. Adapun bahan yang digunakan pada praktikum ini adalah air laut sebagai sample yang diamati tinggi

gelombangnya. Untuk gelombang hal pertama yang harus dilakukan yaitu alat pengukuran disiapkan yaitu tongkat berskala 2 m untuk ukur tinggi gelombang dengan cara lembah dan puncaknya gelombang dan stopwatch diukur untuk periode gelombang. Tinggi gelombang Tongkat skala ditancapkan dan ditegakkan dalam air kemudian dilihat tinggi puncak dan lembah pada tongkat skala dalam air dan pengukuran dilakukan sebanyak 3 kali sebagai pembanding dan dihitung selisih antara puncak dan lembah gelombang. Periode gelombang Tongkat skala ditegakkan atau ditancapkan dalam air, kemudian waktu yang diperlukan diukur antara puncak gelombang I dengan puncak gelombang II untuk lewati tongkat skala tersebut dengan stopwatch. Pengukuran dilakukan sebanyak 3 kali sebagai pembanding.

LAPORAN PRAKTIKUM OSEANOGRAFI KELOMPOK 10

22

4.2.2 Parameter Kimia a. pH Pada praktikum oseanografi alat-alat yang digunakan adalah pH meter digunakan untuk mengukur pH air laut

secara digital dan kotak standaruntuk mencocokan perubahan warna pH pada pH paper tersebut. Adapun bahan yang digunakan pada praktikum ini adalah air laut sebagai sample yang diukur kadar pH-nya, akuades untuk membersihkan membrane salinometer, tissue untuk

mengeringkan alat. Pengukuran pH dengan pH paper yaitu pH paper disiapkan dan dimasukkan ke dalam air sample,pH paper diangkat dan dikibas-kibaskan hingga setenggah kering. Kemudian

perubahan warna pH paper dicocokkan dengan kotak standard pH. Untuk pengukuran pH dengan pH meter yaitu pH meter disiapkan, setelah itu pH meter dimasukkan kedalam air sample dan didiamkan beberapa saat agar alat bekerja dengan baik. Setelah angka pH sudah berhenti dan pada saat itu pula ditunjukkan pH meter perbandingannya. hasilnya, kemudian dicatat

b. Salinitas Pada praktikum oseanografi alat-alat yang digunakan adalah Salinometer untuk mengukur salinitas air laut secara modern, dan refraktometer untuk mengukur salinitas secara konvensional. Adapun bahan yang digunakan pada praktikum ini adalah air laut sebagai sampel yang diukur kadar garamnya Untuk pengukuran dengan refraktometer yang pertama refraktometer disiapkan. Prisma refraktometer ditetesi

akuades. Setelah itu prisma dikeringkan dengan tissue dan ditetesi dengan air sample 1-2 tetes. Kaca prisma ditutup dengan sudut 45o agar tidak terbentuk gelembung udara. Kemudian refraktometer diarahkan ke sumber cahaya dan

LAPORAN PRAKTIKUM OSEANOGRAFI KELOMPOK 10

23

diterawang dengan sudut 45o. Kemudian angka yang tertera pada refraktometer dengan garis biru dibaca. Indeks salinitas ditunjukkan disebelah kanan sedangkan indeks bias

ditunjukkan disebelah kiri. Lalu dicatat. Untuk pengukuran salinitas modern alat yang dibutuhkan adalah salinometer. Setelah itu salinometer ditetesi dengan akuades untuk dikalibrasi. Setelah itu salinometer dikeringkan dengan tissue, setelah kering kemudian ditetesi dengan air sample dan tombol start pada salinometer ditekan. Setelah angka terbaca kemudian hasil yang diperoleh dicatat.

c. DO Pada praktikum oseanografi alat-alat yang digunakan adalah Water sampleruntuk membantu mengambil sample air laut yang akan diukur DO-nya, botol DO untuk menyimpan air sample yang dari air laut, biuret untuk tempat Na2S2O3 saat titrasi, statif sebagai penyangga buret, pipet tetes digunakan untuk mengambil larutan dalam skala kecil, dan corong digunakan untuk membantu memasukan larutan kedalam buret. Adapun bahan yang digunakan pada praktikum ini adalah Larutan MnSO4 larutan yang digunakan untuk mengikat O2., larutan NaOH + Kl larutan yang digunakan untuk membentuk endapan coklat, larutan H2SO4 larutan yang digunakan untuk pengkodisian asam dan melarutkan endapan coklat, amilum pengkodisian basa dan indikator warna ungu, natrium thiosulfat (NaS2O3) larutan yang digunakan untuk bahan titrasi, air laut sebagai sample yang diukur kandungan DO-nya. Botol DO dimasukkan pada water sampler (tutup dalam keadaan terbuka) kemudian selang kecil yang berwarna putih dimasukkan ke dalam botol DO. Setelah itu water sampler ditutup rapat. Kemudian water sampler dimasukkan ke perairan sampai terdengar bunyi blub yang berarti botol DO sudah terisi penuh dan langsung diangkat tanpa menunggu beberapa saat agar tidak terbentuk gelembung pada botol DO,

LAPORAN PRAKTIKUM OSEANOGRAFI KELOMPOK 10

24

apabila terbentuk gelembung maka langkah awal harus diulangi. Water sampler diangkat ke permukaan kemudian tutup water sampler dibuka dan tangan dimasukkan ke dalam water sampler agar botol DO yang ada didalam tertutup. Air sample sudah diambil. Setelah sample air sudah didapatkan kemudian

ditambahkan 2 ml MnSO4 agar oksigen dalam air terikat dan 2 ml NaOH+KI agar terbentuk endapan coklat dan I2 dilepaskan. Botol dibolak balik sampai larutan homogen kemudian diendapkan. Kemudian air bening yang berada diatas endapan dibuang. Setelah itu endapan coklat dilarutkan dan asam dikondisikan dengan 2 ml H2SO4, kemudiam dikocok sampai endapan larut. 4 tetes amilum ditambahkan untuk pengkondisian basa kemudian dititrasi dengan Na2S2O3 0.025 N sampai terjadi perubahan tidak berwarna (bening) pertama kali. ml titran dicatat kemudian dihitung dengan rumus : Oksigen terlarut= volume (titran) x N (titran) x 8 x 1000 Volume (sample) 4 4.3 Analisa Hasil 4.3.1 Parameter Fisika a. Suhu Pada praktikum oseanografi tentang pengukuran suhu suatu perairan, mendapat hasil pengukuran sebesar 31 C. Melakukan pengukuran pada siang hari sekitar pukul 10.05 WIB. Suhu sebesar 30,5 C pengukuran yang dilakukan pada jam 10.15 WIB dan yang terakhir sebesar 30 C pada pukul 10.25 WIB. Merupakan suhu yang relatif normal dalam suatu perairan laut. Suhu air merupakan salah satu hal penting yang harus dipelajari dalam dunia perikanan. Suhu permukaan air di perairan Nusantara kita umumnya berkisar antara 28Hal ini merupakan hal yang wajar di daerah tropis 2007). c.

(Nontji,

LAPORAN PRAKTIKUM OSEANOGRAFI KELOMPOK 10

25

b. Kecepatan Arus Dalam praktikum oseanografi tentang penghitungan

kecepatan arus, mendapat hasil perhitungan sebesar 0,48 m/s. mendapatkan hasil perhitungan kecepatan arus dari perhitungan jarak tali rafia 5 m dan membagi lamanya tali rafia menegang setelah mencelupkan botol aqua ke laut. Waktu yang diperlukan untuk menegangkan tali rafia karena

pengaruh arus air laut adalah 24 detik. Sehingga mendapat hasl kecepatan arus sebesar 0,48 m/s. Sedangkan arah arus laut adalah dari utara ke selatan. Menurut Hutabarat (2008) gerakan air di permukaan air laut terutama disebabkan oleh adanya angin yang bertiup di atasnya. Juga paling tidak ada tiga faktor lain selain angin yaitu bentuk topografi dasar lautan dan pulau-pulau yang ada di sekitarnya, gaya coriolis, dan perbedaan tekanan air.

c. Kecerahan Pada praktikum oseanografi tentang pengukuran

kecerahan suatu perairan laut, pada pukul 10.05 WIB mendapat hasil pengukuran sebesar 588 cm. Mendapat nilai kecerahan tersebut dari hasil rata-rata D1 (secchi disk dan memasukkan ke dalam perairan hingga tidak tampak pertama) dan D2 (secchi disk diangkat dari perairan hingga tampak pertama). Dimana D1 sebesar 622 cm dan D2 sebesar 554 cm. Kemudian pada pukul 10.21 WIB mendapat hasil pengukuran sebesar 525,5 cm. Mendapat nilai kecerahan tersebut dari hasil rata-rata D1 (secchi disk dimasukkan ke dalam perairan hingga tidak tampak pertama) dan D2 (mengangkat secchi disk dari perairan hingga tampak pertama). Dimana D1 sebesar 563 cm dan D2 sebesar 488 cm. Dan yang terakhir pada pukul 10.31 mendapat hasil pengukuran sebesar 543 cm. Mendapatkan nilai kecerahan tersebut dari hasil rata-rata D1 (secchi disk dimasukkan ke dalam perairan hingga tidak tampak pertama) dan D2 LAPORAN PRAKTIKUM OSEANOGRAFI KELOMPOK 10 26

(mengangkat secchi disk dari perairan hingga tampak pertama). Dimana D1 sebesar 574 cm dan D2 sebesar 512 cm. Maka mendapatkan rata-rata nilai kecerahannya adalah 552,16 cm. Dengan kenaikan sudut datang cahaya matahari semakin besar terjadi pula penurunan kecerahan yang berarti intensitas cahaya matahari yang masuk di perairan juga berkurang karena beberapa faktor yaitu : adanya fitoplankton hidup dengan konsentrasi yang bervariasi, zat organic terlarut yang dihasilkan dari degradasi fitoplankton. Faktor cahaya matahari yang masuk kedalam air akan mempengaruhi sifat-sifat optis. Sifat optis air sangat berhubungan dengan intensitas matahari semakin lama berada. Sifat optis air dimiliki semakin besar sudut datang semakin besar. Intensitas matahari semakin besar maka sifat optis air bervariasi (Nyabaken, 1985). d. Pasang Surut Dalam praktikum oseanografi tentang pasang surut memperoleh nilai awal pada tide staff 131 cm, skala akhir pada tide staff 138 cm. Selang waktu pengukuran 5 jam. Sehingga dapat dihitung kecepatan pasang surut 1,4 cm/jam. Kisaran pasang surut (tidal range), yakni perbedaan tinggi air pada saat pasang maksimum dengan tinggi air pada saat surut minimum, rata rata berkisar antara 1 hingga 3 m (Nontji, 2007). e. Gelombang Pada praktikum oseanografi tentang gelombang,

mendapatkan hasil puncak gelombang pertama 129 cm dan lembah gelombang pertama 125 cm. Jadi selisihnyan adalah 4 cm. Puncak gelombang kedua 135 cm dan lembah gelombang kedua 127 cm. Jadi selisihnya 8 cm. Puncak gelombang ketiga 135 cm dan lembah gelombang ketiga 130 cm. Jadi selisihnya 5 cm. Dari data-data tersebut mencari rata-rata tinggi gelombang, sehingga hasilnya 5,6 cm. Gelombang sebagian ditimbulkan oleh dorongan angin di

LAPORAN PRAKTIKUM OSEANOGRAFI KELOMPOK 10

27

atas permukaan laut dan sebagian lagi oleh tekanan tangensial pada partikel air. Angin yang bertiup di permukaan laut mula-mula menimbulkan riak gelombang (ripples)

(Romimohtarto, 2009). Untuk pengamatan mengenai periode gelombang

mendapat hasil sebesar 2 s. Pengukuran tersebut didapat dari rata-rata hasil tiga kali pengukuran periode gelombang yaitu 2 s ; 2 sdan 2 s. 4.3.2 Parameter Kimia a. pH Pada praktikum oseanografi tentang pengukuran pH mendapatkan hasil pengukuran sebesar 8 ,pengukuran pH dengan menggunakan pH paper. Sedangkan dengan

memakai pH meter adalah 7,85 dan melakukan dengan pengambilan sample air laut dengan botol aqua. Pengukuran pH air laut itu sulit, sebab adanya pengaruh temperature dan slinitas. Bila temperature naik atau tekanan naik maka proses dissosiasi itu merubah konstante disosiasi H2CO3, dan akibatnya pH turun dan kadar oksigen juga turun (brotowidjoyo, 1999). b. Salinitas Pada praktikum oseanografi tentang pengukuran salinitas didapat hasil pengukuran sebesar 33 ppt. Yang diukur dengan menggunakan refraktometer secara konvensional dan

salinometer secara modern. Di perairan pantai karena terjadi pengenceran, misalnya karena pengaruh aliran sungai, salinitas bisa turun menjadi rendah (Nontji, 2007). c. DO Pada praktikum oseanografi tentang pengukuran DO mendapatkan hasil sebesar 6,91 mg/l. Dari hasil pengukuran DO tersebut diperoleh kesimpulan bahwa perairan tersebut

LAPORAN PRAKTIKUM OSEANOGRAFI KELOMPOK 10

28

mempunyai

oksigen

terlarut

(DO)

yang

sesuai

untuk

kehidupan organisme di laut tersebut. Kecepatan difusi oksigen dari udara, tergantung sari beberapa faktor, seperti kekeruhan air, suhu, salinitas, pergerakan massa air dan udara seperti arus, gelombang dan pasang surut, kadar oksigen dalam air laut akan bertambah dengan semakin rendahnya suhu dan berkurang dengan semakin tingginya salinitas(Salmin, 2005). 4.4 Manfaat di Bidang Perikanan 4.4.1 Parameter Fisika a. Suhu Sensor utama satelit NOAA adalah AVHRR (Advance Very High Resolution Radiometer) untuk pengamatan lingkungan dan cuaca yang dapat memberikan informasi kelautan, seperti suhu permukaan laut yang berguna mendeteksi keberadaan ikan (Supadiningsih dan Rosana, 2004). Perubahan sebaran suhu dapat merubah setiap ativitas ikan, termasuk pola distribusi vertikal dan horisontal ikan. Fluktasi suhu juga menentukan pola migrasi ikan terutama ikan pelagis, karena mereka cenderung mencari kondisi optimum bagi siklus hidupnya. Pengtahuan tentang suhu optimum ikan, akan dapat digunakan untuk meramalkan daerah konsentrasi dan kelimpahan musiman tersebut

(Handayani, 2003). Suhu air adalah salah satu sifat fisik yang dapat mempengaruhi nafsu makan dan pertumbuhan badan ikan. Suhu air yang optimal untuk ikan daerah tropis biasanya berkisar 25-30 C. Sementara perbedaan suhu antara siang dan malam tidak boleh melebihi 5 C dan tidak boleh terjadi perubahan suhu secara mendadak (Susanto, 1987).

b. Kecepatan Arus Arus juga ternyata berpengaruh terhadap pola penyebaran ikan. Arus berpengaruh terhadap pola renang ikan sehingga

LAPORAN PRAKTIKUM OSEANOGRAFI KELOMPOK 10

29

dengan mengetahui tingkah laku renang ikan maka dapat diketahui daerah daerah mana saja yang terdapat banyak ikannya. Hal ini dapat menjadi acuan untuk menentukan daerah penangkapan ikan yang baik karena dengan terbawanya telurtelur dan anakanak ikan ke feeding ground oleh arus maka secara tidak langsung maupun langsung akan merangsang ikanikan dewasa berkumpul di feeding ground untuk mencari makan. Arus juga dapat membawa atau memindahkan nutrien yang terdapat pada suatu perairan sehingga ikan akan berkumpul di daerah perairan yang banyak terdapat nutriennya untuk mencari makan (Bakpas, 2011). Menurut Romimohtarto (2007) dalam Octasylva (2008), manfaat dari arus bagi banyak biota adalah menyangkut penambahan makanan bagi biota-biota tersebut dan

pembuangan kotoran-kotorannya. Untuk algae kekurangan zat-zat kimia dan CO2 dapat dipenuhi. Sedangkan bagi binatang CO2 dan produk-produk sisa dapat disingkirkan dan O2 tetap tersedia. Arus juga memainkan peranan penting bagi penyebaran plankton, baik haloplankton maupun

meroplankton. Terutama bagi golongan terakhir yang terdiri dari telur-telur dan burayak-burayak avertebrata dasar dan ikan-ikan. Manfaat arus laut bagi kehidupan adalah; Arus musim dipergunakan untuk para nelayan bepergian dan pulang kembali,terutama untuk para nelayan yang masih

mempergunakan perahu layar. Arus Konveksi menyebabkan peredaran air, ini mempengaruhi pengangkutan bahan

makanan yang berpengaruh pula terhadap pengumpulan ikan. Untuk masa depan arus laut bisa dimanfaatkan untuk Pembangkit Listrik Tenaga Air. Menyebarkan tumbuh-

tumbuhan. Misalnya kelapa dapat terbawa arus ketempat lain, dihempaskan ke pantai dan kemudian tumbuh di tempat itu.Arus laut memengaruhi iklim. Umpamanya di Eropa Barat

LAPORAN PRAKTIKUM OSEANOGRAFI KELOMPOK 10

30

banyak hujankarena pengaruh Arus Teluk (Gulf Stream) yang panas (Susilawati, 2010).

c. Kecerahan Kecerahan suatu perairan merupakan faktor penting baik untuk kehidupan biota dalam kolom air laut. Apabila perairan keruh atau kecerahan air rendah, maka penetrasi cahaya matahari akan berkurang akibat diserap oleh partikel-pertikel melayang yang terdapat di kolom air untuk fotosintesis. Oleh karena itu, kecerahan air mempunyai peranan penting baik untuk kehidupan biota, pertumbuhan seagrass dan karang (Tarigan, 2009) Air yang terlalu keruh tidak baik untuk kehidupan ikan. Kandungan lumpur yang terlalu pekat dalam air, akan mengganggu penglihatan ikan dalam air sehingga menjadi salah satu sebab kurangnya nafsu makan ikan. Selain itu, benih yang masih berukuran sangat kecil akan terganggu pernapasannya karena lumpur akan ikut terpisah bersama air dan menyangkut dalam insang (Susanto, 1987). Kecerahan yang baik bagi usaha budidaya ikan udang berkisar 30-40 cm yang diukur menggunakan peinggan secchi disk. Bila kecerahan sudah mencapai kedalaman kurang dari 25 cm, pergantian air sebaiknya segera dilakukan sebelum fitoplankton mati berurutan yang diikuti penurunan oksigen terlarut secara drastis (Kordi, 2008).

d. Pasang Surut Fenomena pasang surut juga dimanfaatkan oleh kegiatan perikanan tambak ikan/udang di wilayah pantai sebagai pergantian/sirkulasi air tambak. Pada saat air pasang, maka air segar dengan kadar oksigen lebih tinggi berikut plankton yang melimpah memasuki kawasan tambak dan sebaliknya terjadi penggelontoran air lama yang kurang oksigen dan penuh zat metabolit serta gas yang terlarut yang bersifat toksik dibuang keluar pada saat surut (Wibisono, 2008).

LAPORAN PRAKTIKUM OSEANOGRAFI KELOMPOK 10

31

Pengetahuan tentang karakteristik pasang surut dan arus laut yang dibangkitkan oleh pasang surut sangat penting dilakukan perencanaan untuk dan kepentingan pembangunan navigasi wilayah pelabuhan, pesisir serta

pembangunan struktur bangunan pantai (Ismail, 2011). Dalam penggelondongan nener bandeng yang baik, alga dasar tambak tumbuh dengan subur dan warna airnya yang jernih. Namun apabila jenis plankton lain yang tumbuh subur seperti protozoa, flagellata, fitoflagellata dan rotifera maka warna air akan berubah menjadi kuning atau coklat. Akibatnya kandungan oksigen dalam air menjadi semakin rendah dan akhirnya dapat menyebabkan kematian ikan bandeng secara massal. Oleh karena itu, perlu adanya penambahan/

penggantian air laut yang baru. Penggantian air dapat dilakukan secara gravitasi dengan pemanfaatan gerakan air pasang surut atau pompanisasi (Baharuddin et al, 2000).

e. Gelombang Gelombang air laut dapat dimanfaatkan untuk berangkat dan pulagnya nelayan dalam mencari ikan.Selain itu nelayan dapat memprediksikan keadaan baik buruknya cuaca di laut sebelum nelayan pergi berlayar.Gelombang disebabkan oleh angin (Brotowidjoyo, 1999). Gelombang laut merupakan fenomena alam yang sangat mempengaruhi efisiensi dan keselamatan bagi kegiatan kelautan, sehingga informasi terhadap variasi dan karakteristik gelombang laut tentu sangat diperlukan. Kajian tentang karakteristik gelombang yang memuat informasi variasi tinggi gelombang bulanan di perairan Indonesia sangat diperlukan sebagai suatu acuan bagi kebutuhan masyarakat dan pemerintah dalam melaksanakan kegiatan pelayaran,

perdagangan, perikanan, serta penelitian di wilayah perairan Indonesia (Kurniawan et al, 2011). batasan kelayakan parameter fisika oseanografi untuk gelombang pada setiap tumbuh rumput laut berfungsi untuk

LAPORAN PRAKTIKUM OSEANOGRAFI KELOMPOK 10

32

tempatmenempel

rumput

laut

berupa

karang

mati

ataucangkang mollusca, walaupun dapat juga berupa pasir atau lumpur (Sumiarsih dan Indriani, 1992)

4.4.2 Parameter Kimia a. pH Keasaman air sangat berperan dalam kehidupan ikan. Umumnya pH yang sangat cocok untuk semua jenis ikan antara 6,7-8,6. Namun, ada jenis ikan dapat bertahan hidup pada kisaran pH yang sangat rendah ataupun tinggi, sekitar 49 karena lingkungan hidup aslinya di rawa-rawa, misalnya ikan sepat siam (Susanto, 1987). pH air memengaruhi tingkat kesuburan perairan karena memengaruhi kehidupan jasad renik. Perairan asam akan kurang produktif malah dapat membunuh biota. Pada pH rendah, kandungan oksigen terlarut akan berkurang, akibatnya konsumsi oksigen menurun, aktivitas pernapasan naik dan selera makan akan berkurang. Atas dasar ini usaha budidaya akan berhasil baik (Kordi, 2008). Keberadaan karbondioksida di perairan dapat

mempengaruhi nilai pH, kadar karbondioksida yang rendah pada suatu perairan akibat digunakan untuk proses

fotosintesis akan menaikkan nilai pH karena karbondioksida lebih bersifat asam. pH dapat mempengaruhi jenis dan susunan zat dalam lingkungan perairan dan mempengaruhi tersedianya unsur hara serta toksisitas dari unsur-unsur renik, selain itu pH dapat mempengaruhi kehidupan biota air. Kebanyakan dari biota air lebih menyukai pH yang netral atau pada kisaran 68,5 (Hardiani, 2006).

LAPORAN PRAKTIKUM OSEANOGRAFI KELOMPOK 10

33

b. Salinitas Salinitas pada kisaran 25% lebih tinggi atau lebih rendah dari air laut normal mempunyai pengaruh terhadap

pertumbuhan zygote Sargassum yezoense. Kondisi salinitas perlu diperhatikan untuk mengembangkan pertumbuhan

sargassum di perairan pantai yang akan dijadikan lahan pembibitan (Sulistyo, 1998).

Salinitas berperan penting dalam penyebaran rumput laut secara lokal. Pada daerah subtropik, habitat rumput laut padatekanan osmotik yang konstan memiliki salinitas sekitar 30-35 ppt (Luning, 1990). Salinitas disamping suhu, adalah merupakan faktor abiotik yang sangat menentukan penyebaran biota laut. Perairan dengan salinitas lebih rendah atau lebih tinggi dari pada pergoyangan normal air laut merupakan faktor penghambat (limiting factor) untuk penyebaran biota laut tertentu (Aziz, 1994).

c. DO Oksigen memegang peranan penting di dalam kehidupan seluruh makhluk hidup. Makhluk darat membutuhkan oksigen di udara bebas, sedangkan ikan baru bias menghisap oksigen bila dalam air banyak oksigen terlarut. Oksigen sebanyak 5-6 ppm yang terlarut dalam air dianggap paling ideal untuk tumbuh dan berkembang biak ikan dalam air (Susanto, 1987). Biota air membutuhkan oksigen guna pembakaran bahan bakarnya (makanan) untuk menghasilkan aktivitas, seperti ativitas berenang, pertumbuhan, reproduksi dan sebaliknya. Oleh karena itu, ketersediaan oksigen bagi biota menentukan lingkaran aktivitas biota, konversi pakan, demekian juga laju pertumbuhan bergantung pada oksigen, dengan ketentuan factor kondisi lainnya adalah optimum (Kordi, 2008). Keberadaan oksigen terlarut ini sangat memungkinkan untuk langsung dimanfaatkan bagi kebanyakan organisme

LAPORAN PRAKTIKUM OSEANOGRAFI KELOMPOK 10

34

untuk kehidupan, antara lain pada proses respirasi di mana oksigen diperlukan untuk pembakaran (metabolisme) bahan organic sehingga terbentuk energy yang diikuti dengan pembentukan CO2 dan H2O (Wibisono, 2005).

LAPORAN PRAKTIKUM OSEANOGRAFI KELOMPOK 10

35

5. PENUTUP

5.1 Kesimpulan Kesimpulan yang dapat diperoleh pada Praktikum Lapang Oseanografi adalah sebagai berikut : Salinitas adalah tingkat keasinan atau kadar garam yang terlarut dalam air. Laut adalah bagian dari bumi kita yang tertutup oleh air asin. pH adalah kepekatan ion ion yang terlepas dalam suatu perairan. Suhu mempengaruhi aktivitas metabolisme organisme, karena penyebaran organisme baik dilautan maupun perairan tawar dibatasi oleh suatu perairan tersebut. Kecerah adalah sebagian cahaya yang diteruskan kedalam air dan dinyatakan dalam persen. Arus adalah pergerakan massa air secara vertikal dan horizontal sehingga menuju keseimbangan. Gelombang sebagian ditimbulkan oleh dorongan angin diatas permukaan air laut dan sebagian lagi oleh tekanan tangesial pada partikel air. Menurut teori, zat-zat garam tersebut berasal dari dalam dasar laut melalui proses outgassin, yakni rembesan dari kulit bumi di dasar laut yang berbentuk gas ke permukaan laut. Oksigen terlarut (Dissolved Oxygen = DO) dibutuhkan oleh semua jasad hidup untuk pernapasan, proses metabolism atau pertukaran zat yang kemudian menghasilkan energy untuk pertumbuhan dan pembiakan. Pasang surut laut merupakan suatu fenomena pergerakan naik turunnya permukaan air laut secara berkala yang diakibatkan oleh kombinasi gaya gravitasi dan gaya tarik-menarik benda-benda astronomi.

LAPORAN PRAKTIKUM OSEANOGRAFI KELOMPOK 10

36

Parameter pH DO Salinitas Parameter fisika Parameter kimia

Nilai

8 8,13 mg/l 32 ppt

Suhu Kecepatan arus Gelombang

29 0,27 m/s Tinggi 5,3 cm Periode : 7,3 detik

Kecerahan

Pukul 09.50 WIB 162,5 cm Pukul 10.25 WIB 178 cm Pukul 10.45 WIB 157,5 cm

Pasang surut Skala awal tide staff = 112 cm Skala akhir tide staff = 14 cm Selang waktu pengukuran = 5,2 jam Kecepatan pasang surut = 18,8 cm/jam Tabel 2. Data Hasil Praktikum 5.2 Saran Adapun saran untuk Praktikum Lapang Oseanografi adalah diharapkan para praktikan untuk berhati-hati dalam melaksanakan praktikum karena para praktikan langsung berada di tengah lautan juga berhati-hati dalam

menggunakan alat praktikum karena kebanyakan alat terbuat dari bahan pecah belah.

LAPORAN PRAKTIKUM OSEANOGRAFI KELOMPOK 10

37

DAFTAR PUSTAKA

Brotowidjoyo, 1990. Zoologi. Erlangga : Jakata. Effendi, Hefni. 2003. Telaah Kualitas Air. Kanisius : Jakarta. Hutabarat & Evans.1985. Pengantar Oseanografi. Penerbit Universitas Indonesia (UI Press) ; Jakarta. Susanto, Heru. 2002. Budidaya Ikan. Penerbit Swadaya. Depok Kordi, M Gufron. 2008. Budidaya Perairan. Penerbit PT Citra Aditya Bakti : Bandung. Kordi, M Gufron. 2005 Marikultur. Penerbit Andi : Yogyakarta. Kordi, M Gufron. 2007. 22 Komoditas Laut. Penerbit Andi : Yogyakarta. Nontji, Anugerah.2007. Laut Nusantara. Penerbit Djambatan ; Jakarta. Nybaken. 1985. Biologi Laut. Penerbit Erlangga ; Jakarta. Purwoto, Setyo. 2006. Air Minum Hasil Teknologi Flash Evaporation Air Payau oleh Energi Surya dengan Sistem Batch. RomimohtartodanJuwana, 2001.Biologi Laut Tropis.Penerbit Djambatan : Jakarta Romimohtarto, Kasijan. 2009. Biologi Laut. Penerbit Djambatan ; Jakarta. Wibisono. 2005. Pengantar Ilmu Kelautan. Penerbit Grasindo : Jakarta.

LAPORAN PRAKTIKUM OSEANOGRAFI KELOMPOK 10

38

LAMPIRAN

Gambar 1. Peta Pelabuhan Mayangan

Koordinat Pelabuhan Mayangan dengan GPS S : 7o 43,3 E : 113o 13,9

LAPORAN PRAKTIKUM OSEANOGRAFI KELOMPOK 10

39

Gambar 2. Botol Mineral

Gambar 3. Karet Gelang

Gambar 4. Kompas

Gambar 5. Kompas

LAPORAN PRAKTIKUM OSEANOGRAFI KELOMPOK 10

40

Gambar 6. pH Paper

Gambar 7. Indikator pH

Gambar 8. pH Meter

Gambar 9. Salinometer

LAPORAN PRAKTIKUM OSEANOGRAFI KELOMPOK 10

41

Gambar 10. Secchi Disk

Gambar 11. Termometer Hg

Gambar 12. Water Sampler

Gambar 13. Tide Staff

LAPORAN PRAKTIKUM OSEANOGRAFI KELOMPOK 10

42

Gambar 14. Refraktometer

Gambar 15. Buret

Gambar 16. Statif

Gambar 17. Pipet Tetes LAPORAN PRAKTIKUM OSEANOGRAFI KELOMPOK 10 43

Gambar 18. Pipet Volume

Gambar 19. Corong

Gambar 20. Botol DO

Gambar 21. Pengukuran Suhu

LAPORAN PRAKTIKUM OSEANOGRAFI KELOMPOK 10

44

Gambar 22. Pengukuran Kecerahan

Gambar 23. Pengambilan Sample DO

Gambar 24. Pengambilan Botol DO dari Water Sampler

LAPORAN PRAKTIKUM OSEANOGRAFI KELOMPOK 10

45

Gambar 25. Proses Pengikatan dan Pengendapan Oksigen

Gambar 26. Pengukuran Arus

LAPORAN PRAKTIKUM OSEANOGRAFI KELOMPOK 10

46