Anda di halaman 1dari 12

TUGAS BIOSEL

FOSFORILASI

Oleh : 1. Nizar Hanafi 2. Erlian Krisainin R. 3. Madan Haikal Adhim 4. Diah Ayu Rizayanti 5. Inge Oktaviane W. 6. Reni Istiningrum 7. Nilam Retnosari 8. Nurul Hidayati 9. Nuril Maghfiroh 10.Priskala Leoruslina 11.Firman Zarkasy (083204208) (093204002) (093204004) (093204022) (093204031) (093204038) (093204039) (093204043) (093204046) (093204051) (093204054)

UNIVERSITAS NEGERI SURABAYA FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM JURUSAN BIOLOGI 2012

A. Fosforilasi oksidatif Fosforilasi oksidatif adalah proses terbentuknya ATP akibat transport elektron dalam membran mitokondria (krista). Yang menempati membran dalam mitokondria adalah protein ATP sintese atau faktor penggandeng (CFO + CF1, enzim yang membuat ATP). Ada tiga hipotesis yaitu hipotesis kimia, hipotesis konformasi, dan hipotesis kemoosmotik. 1. Hipotesis kimia Elektron dipasangkan ke ATP sintetase dengan suatu urutan reaksi, sehingga terbentuk senyawa bertenaga tingggi. Senyawa tersebut dipecah, kemudian tenaga yang dihasilkan untuk pembuatan ATP. 2. Hipotesis konformasional Pemindahan elekton menyebabkan perubahan konformasi komponen protein, sehingga terbentuk senyawa bertenaga tinggi, F0 F1 ATPase aktif. Bila kembali ke konformasi semula, energi yang dikeluarkan untuk mensintesis ATP. 3. Hipotesis kemoosmotik Mekanisme fosforilasi oksidatif berdasarkan teori Chemiosmotic hypothesis: 1. Transport elektron memompa H+ dari matriks ke ruang antar membran, hal ini menyebabkan terjadinya perbedaan konsentrasi H+. diruang antar membran konsentrasi H+ lebih tinggi daripada dalam matriks. 2. Adanya perbedaan pH membentuk energi potensial kimia yang kuat untuk mendorong berlangsungnya fosforilasi oksidatif, sehingga ion H+ dikembalikan kepada matriks melalui lubang spesifik di dalam molekul FoF1ATP sintase. 3. Arus proton ini akan menghasilkan energi yang digunakan untuk menggabungkan ADP + Pi menjadi ATP.(Fida Rachmadiarti dkk, Biologi Umum) Fosforilasi oksidatif adalah suatu lintasan metabolisme yang menggunakan energi yang dilepaskan oleh oksidasi nutrien untuk menghasilkan adenosina trifosfat (ATP). Walaupun banyak bentuk kehidupan di bumi menggunakan berbagai jenis nutrien, hampir semuanya menjalankan fosforilasi oksidatif untuk menghasilkan ATP. Lintasan ini sangat umum digunakan karena ia merupakan cara yang sangat efisien untuk melepaskan energi, dibandingkan dengan proses fermentasi alternatif lainnya seperti glikolisis anaerobik.

Selama fosforilasi oksidatif, elektron ditransfer dari donor elektron ke penerima elektron melalui reaksi redoks. Reaksi redoks ini melepaskan energi yang digunakan untuk membentuk ATP. Pada eukariota, reaksi redoks ini dijalankan oleh serangkaian kompleks protein di dalam mitokondria, manakala pada prokariota, protein-protein ini berada di membran dalam sel. Enzim-enzim yang saling berhubungan ini disebut sebagai rantai transpor elektron. Pada eukariota, lima kompleks protein utama terlibat dalam proses ini, manakala pada prokariota, terdapat banyak enzim-enzim berbeda yang terlibat. Energi yang dilepaskan oleh perpindahan elektron melalui rantai transpor elektron ini digunakan untuk mentranspor proton melewati membran dalam mitokondria. Proses ini disebut kemiosmosis. Transpor ini menghasilkan energi potensial dalam bentuk gradien pH dan potensial listrik di sepanjang membran ini. Energi yang tersimpan dalam bentuk ini dimanfaatkan dengan cara mengijinkan proton mengalir balik melewati membran melalui enzim yang disebut ATP sintase. Enzim ini menggunakan energi seperti ini untuk menghasilkan ATP dari adenosina difosfat (ADP) melalui reaksi fosforilasi. Reaksi ini didorong oleh aliran proton, yang mendorong rotasi salah satu bagian enzim. Reaksi fosforilasi adalah keseimbangan, yang dapat digeser dengan mengubah gaya proton-motif. Dengan tidak adanya kekuatan proton-motif, reaksi ATP sintase akan berjalan dari kanan ke kiri, hidrolisis ATP dan memompa proton keluar dari matriks melewati membran. Namun, ketika gaya proton-motif yang tinggi, reaksi dipaksa untuk berjalan dalam arah yang berlawanan, melainkan hasil dari kiri ke kanan, sehingga proton mengalir ke bawah gradien konsentrasi mereka dan mengubah ADP menjadi ATP. Memang, dalam. terkait erat tipe vacuolar H +-ATPase, reaksi yang sama digunakan untuk mengasamkan kompartemen selular, dengan memompa proton dan hydrolysing ATP. ATP sintase adalah kompleks protein besar-besaran dengan bentuk seperti jamur. Kompleks enzim mamalia berisi 16 subunit dan memiliki massa sekitar 600 kilodaltons. Bagian tertanam dalam membran disebut UNTUK dan berisi cincin subunit c dan saluran proton.. Tangkai dan topi baja berbentuk bola disebut F1 dan merupakan tempat sintesis ATP. Kompleks berbentuk bola pada akhir bagian F1 berisi enam protein dari dua jenis yang berbeda (subunit tiga dan tiga subunit ), sedangkan tangkai terdiri dari satu protein: subunit , dengan ujung tangkai memperluas ke dalam bola dan subunit . Baik dan subunit nukleotida mengikat, tetapi hanya. sub-unit mengkatalisis reaksi sintesis ATP.

Mencapai sepanjang sisi bagian F1 dan kembali ke membran adalah subunit batang-seperti panjang yang jangkar subunit dan ke dasar enzim. Sebagai proton menyeberangi membran melalui saluran di dasar ATP sintase, berputar untuk proton motor-driven. Rotasi mungkin. Disebabkan oleh perubahan dalam ionisasi asam amino dalam cincin subunit c menyebabkan interaksi elektrostatik yang menggerakkan cincin subunit c masa lalu saluran proton. Ini cincin berputar di drive gilirannya rotasi poros pusat (tangkai subunit ) dalam dan subunit .. The dan subunit dicegah dari berputar sendiri oleh lengan-side, yang bertindak sebagai sebuah stator. Gerakan ujung subunit dalam bola dan subunit menyediakan energi untuk situs aktif dalam subunit untuk menjalani siklus gerakan yang memproduksi dan kemudian melepaskan ATP. Mekanisme ATP sintase. ATP ditampilkan merah, ADP dan fosfat dalam warna pink dan subunit berputar dalam warna hitam. Reaksi sintesis ATP disebut mekanisme perubahan mengikat dan melibatkan situs aktif dari bersepeda subunit antara tiga negara. Dalam keadaan terbuka, ADP dan fosfat masukkan situs aktif (ditunjukkan dalam coklat di diagram). protein kemudian menutup di sekitar molekul dan mengikat mereka longgar yang longgar negara (ditampilkan dalam warna merah). Enzim kemudian berubah bentuk lagi dan pasukan molekul-molekul bersama, dengan situs aktif di negara yang dihasilkan ketat (ditampilkan dalam warna pink) yang mengikat yang baru dihasilkan ATP molekul dengan afinitas yang sangat tinggi. Akhirnya, siklus situs aktif kembali ke keadaan terbuka, melepaskan dan mengikat ADP ATP lebih dan fosfat, siap untuk siklus berikutnya.

Saat ion hidrogen atau elektron diambil dari sebuah molekul, maka molekul dikatakan dioksidasi. Ketika ion hidrogen atau elektron diberikan kepada sebuah molekul maka molekul tersebut direduksi. Saat molekul fosfat ditambahkan kepada sebuah molekul, maka molekul tersebut dikatakan difosforilasi. Jadi fosforilasi oksidatif berarti proses yang melibatkan penghilangan ion hidrogen dari satu molekul dan penambahan molekul fosfat ke molekul lainnya. Pada siklus Kreb, ion hidrogen atau elektron diberikan kepada dua molekul carrier. Mereka ditangkap oleh NAD atau FAD dan molekul pembawa ini akan menjadi NADH dan FADH (karena membawa ion hidrogen). B. Fotofosforilasi Fotofosforilasi adalah produksi ATP menggunakan energi dari sinar matahari .Dalam fotofosforilasi, energi cahaya digunakan untuk menciptakan energi tinggi donor elektron dan akseptor elektron rendah energi. Elektron kemudian bergerak secara spontan dari donor kepada akseptor melalui rantai transpor electron. Fotofosforilasi dibagi menjadi fotofosforilasi siklik dan non siklik. Fotofosforilasi siklik dan non siklik terjadi di grana (tilakoid) 1. Fotofosforilasi Siklik Reaksi fotofosforilasi siklik adalah reaksi yang hanya melibatkan satu fotosistem, yaitu fotosistem I. Dalam fotofosforilasi siklik, pergerakan elektron dimulai dari fotosistem I dan berakhir di fotosistem I. Proses fotofosforilasi siklik: 1. Pertama, energi cahaya, yang dihasilkan oleh matahari, membuat elektron-elektron di P700 tereksitasi (menjadi aktif karena rangsangan dari luar), dan keluar menuju akseptor elektron primer kemudian menuju rantai transpor elektron. 2. Karena P700 mentransfer elektronnya ke akseptor elektron, P700 mengalami defisiensi elektron dan tidak dapat melaksanakan fungsinya. 3. Selama perpindahan elektron dari akseptor satu ke akseptor lain, selalu terjadi transformasi hidrogen bersama-sama elektron. 4. Rantai transpor ini menghasilkan gaya penggerak proton, yang memompa ion H+ melewati membran, yang kemudian menghasilkan gradien konsentrasi yang

dapat digunakan untuk menggerakkan sintase ATP selama kemiosmosis, yang kemudian menghasilkan ATP. 5. Dari rantai transpor, elektron kembali ke fotosistem I. 6. Dengan kembalinya elektron ke fotosistem I, maka fotosistem I dapat kembali melaksanakan fungsinya.

Skema fotofosforilasi siklik

2. Proses Fotofosforilasi Non-Siklik Reaksi fotofosforilasi nonsiklik adalah reaksi dua tahap yang melibatkan dua fotosistem klorofil yang berbeda, yaitu fotosistem I dan II. Dalam fotofosforilasi nonsiklik, pergerakan elektron dimulai di fotosistem II, tetapi elektron tidak kembali lagi ke fotosistem II.

Skema fotofosforilasi non siklik

Langkah-langkah fotofosforilasi non siklik: 1. Mula-mula, molekul air diurai menjadi 2H+ + 1/2O2 + 2e2. Dua elektron dari molekul air tersimpan di fotosistem II, sementara ion H+ akan digunakan pada reaksi yang lain dan O2 akan dilepaskan ke udara bebas. 3. Karena tersinari oleh cahaya matahari, dua elektron yang ada di P680 menjadi tereksitasi dan keluar menuju akseptor elektron primer. 4. Setelah terjadi transfer elektron, P680 menjadi defisiensi elektron, tetapi dapat cepat dipulihkan berkat elektron dari hasil penguraian air tadi. 5. Setelah itu mereka bergerak lagi ke rantai transpor elektron, yang membawa mereka melewati pheophytin, plastoquinon, komplek sitokrom b6f, plastosianin, dan akhirnya sampai di fotosistem I, tepatnya di P700. 6. Perjalanan elektron diatas disebut juga dengan skema Z. 7. Sepanjang perjalanan di rantai transpor, dua elektron tersebut mengeluarkan energi untuk reaksi sintesis kemiosmotik ATP, yang kemudian menghasilkan ATP. 8. Sesampainya di fotosistem I, dua elektron tersebut mendapat pasokan tenaga yang cukup besar dari cahaya matahari. 9. Kemudian elektron itu bergerak ke molekul akseptor, feredoksin, dan akhirnya sampai di ujung rantai transpor, dimana dua elektron tersebut telah ditunggu oleh NADP+ dan H+, yang berasal dari penguraian air. 10. Dengan bantuan suatu enzim bernama Feredoksin-NADP reduktase, disingkat FNR, NADP+, H+, dan elektron tersebut menjalani suatu reaksi: NADP+ + H+ + 2e- > NADPH NADPH, sebagai hasil reaksi diatas, akan digunakan dalam reaksi Calvin-Benson, atau reaksi gelap.

C. Perbedaan Fotofosforilasi dan Fosforilasi Oksidatif Perbedaan Tempat terjadi Pentransferan elektron Fotofosforilasi Grana (tilakoid) Transpor elektron Fosforilasi Oksidatif Mitokondria Reaksi redoks

melalui Energi untuk pembentukan ATP Hasil Fotofosforilasi siklik :ATP Dari oksidasi nutrien Cahaya matahari Oksidasi nutrien

Fotofosforilasi non siklik : menghasilkan ATP ATP, NADPH dan O2 Reduksi gas oksigen menjadi air. Ion Hidrogen Tidak ada penghilangan ion Penghilangan ion hidrogen hidrogen. Eksitasi elektron Ada Tidak ada

D. Persamaan Fotofosforilasi dan Fosforilasi Oksidatif Persamaan Menghasilkan ATP Fotofosforilasi Fosforilasi Oksidatif

E. Anomali Fotorespirasi Anomali adalah penyimpangan atau keanehan yang terjadi sedangkan Fotorespirasi adalah sejenis respirasi pada tumbuhan yang dibangkitkan oleh penerimaan cahaya yang diterima oleh daun. Diketahui pula bahwa kebutuhan energi dan ketersediaan oksigen dalam sel juga memengaruhi fotorespirasi. Walaupun menyerupai respirasi biasa, yaitu proses oksidasi yang melibatkan oksigen, mekanisme respirasi karena rangsangan cahaya ini agak berbeda dan dianggap sebagai proses fisiologi tersendiri. 1. Proses Fotorespirasi Proses yang disebut juga "asimilasi cahaya oksidatif" ini terjadi pada sel-sel mesofil daun dan diketahui merupakan gejala umum pada tumbuhan C3, seperti kedelai dan padi. Lebih jauh, proses ini hanya terjadi pada stroma dari kloroplas, dan didukung oleh peroksisom dan mitokondria. Secara biokimia, proses fotorespirasi merupakan cabang dari jalur glikolat. Enzim utama yang terlibat adalah enzim yang sama dalam proses reaksi gelap fotosintesis, Rubisco (ribulosa-bifosfat karboksilase-oksigenase). Rubisco memiliki dua sisi aktif: sisi karboksilase yang aktif pada fotosintesis dan sisi oksigenase yang aktif pada fotorespirasi.

Kedua proses yang terjadi pada stroma ini juga memerlukan substrat yang sama, ribulosa bifosfat (RuBP), dan juga dipengaruhi secara positif oleh konsentrasi ion Magnesium dan derajat keasaman (pH) sel. Dengan demikian fotorespirasi menjadi pesaing bagi fotosintesis, suatu kondisi yang tidak disukai kalangan pertanian, karena mengurangi akumulasi energi. Jika kadar CO2 dalam sel rendah (misalnya karena meningkatnya penyinaran dan suhu sehingga laju produksi oksigen sangat tinggi dan stomata menutup), RuBP akan dipecah oleh Rubisco menjadi P-glikolat dan P-gliserat (dengan melibatkan satu molekul air menjadi glikolat dan P-OH). P-gliserat (P dibaca "fosfo") akan didefosforilasi oleh ADP sehingga membentuk ATP. P-glikolat memasuki proses agak rumit menuju peroksisoma, lalu mitokondria, lalu kembali ke peroksisoma untuk diubah menjadi serin, lalu gliserat. Gliserat masuk kembali ke kloroplas untuk diproses secara normal oleh siklus Calvin menjadi gliseraldehid-3-fosfat (G3P). 2. Kegunaan Fotorespirasi Peran fotorespirasi diperdebatkan namun semua kalangan sepakat bahwa fotorespirasi merupakan penyia-nyiaan energi. Dari sisi evolusi, proses ini dianggap sebagai sisa-sisa ciri masa lampau (relik). Atmosfer pada masa lampau mengandung oksigen pada kadar yang rendah, sehingga fotorespirasi tidak terjadi seintensif seperti masa kini. Fotorespirasi dianggap bermanfaat karena menyediakan CO2 dan NH3 bebas untuk diasimilasi ulang, sehingga dianggap sebagai mekanisme daur ulang (efisiensi). Pendapat lain menyatakan bahwa fotorespirasi tidak memiliki fungsi fisiologis apa pun, baik sebagai penyedia asam amino tertentu (serin dan glisin) maupun sebagai pelindung klorofil dari perombakan karena fotooksidasi. Karena tidak efisien, sejumlah tumbuhan mengembangkan mekanisme untuk mencegah fotorespirasi. Untuk menekan fotorespirasi, tumbuhan C4 mengembangkan strategi ruang dengan memisahkan jaringan yang melakukan reaksi terang (sel mesofil) dan reaksi gelap (sel selubung pembuluh, atau bundle sheath). Sel-sel mesofil tumbuhan C4 tidak memiliki Rubisco. Strategi yang diambil tumbuhan CAM bersifat waktu (temporal), yaitu memisahkan waktu untuk reaksi terang (pada saat penyinaran penuh) dan reaksi gelap (di malam hari).

Jadi anomali fotorespirasi adalah penyimpangan yang terjadi ketika proses respirasi pada tumbuhan yang telah dibangkitkan oleh penerimaan cahaya yang ditangkap daun. Secara garis besar, ada beberapa poin penting tentang anomaly fotorespirasi, yaitu : Anomali pemanfaatan oksigen oleh kloroplas Gangguan karboksilasi akibat adanya interaksi antara RUBISCO dengan oksigen Proses yang mengarah pada pembentukan hanya satu molekul PGA pada reaksi gelap dalam kloroplas Tumbuhan : C3 Fotorespirasi terjadi ketika kondisi panas dan kering stomata menutup [O2] > [CO2] Fotorespirasi terjadi karena Rubisco ribulosa bifosfat karboksilase/ oksigenase. Dimana Rubisco mengkatalisis reaksi pengikatan O2 pada RuBP 2fosfoglikolat glikolat (peroksisom) glisin (mitokondria)

3. Tumbuhan mengatasi fotorespirasi dengan ;

Menghindari penggunaan RUBISCO untuk mengikat CO2 dari lingkungan secara langsung Menggunakan enzim yang tidak bereaksi dengan O2

4. Solusi mengatasi fotorespirasi Fiksasi CO2 berlangsung di mesofil Fiksasi CO2 menggunakan enzim PEP karboksilase Fiksasi CO2 menggunakan Rubisco tetap berlangsung,akan tetapi pada tempat yang berbeda

5. Fotoefisiensi pada tumbuhan C3 vs C4 C3 Mengikat CO2 langsung dari lingkungan Resipien : RuBP RUBISCO terbuka O2 dapat mengganggu

Fotorespirasi (+) C4 Mengikat CO2 secara tidak langsung Resipien PEP RUBISCO terlindung O2 tidak mengganggu proses fiksasi Fotorespirasi ()

DAFTAR PUSTAKA Budino, J Djoko. 2007. Biologi Sel. Surabaya: Unesa University Press. Ibrahim, Muslimin. 2007. Mikrobiologi prinsip dan aplikasi. Surabaya: Unesa University Press. http://id.wikipedia.org/wiki/Fosforilasi_oksidatif. Diakses pada tanggal 15 Mei 2012 http://biologigonz.blogspot.com/2010/02/fotofosforilasi-siklik-dan-non-siklik.html. Diakses pada tanggal 15 Mei 2012 http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/1002/1/132305100.pdf. Diakses pada tanggal 15 Mei 2012 http://medicafarma.blogspot.com/2011/08/fosforilasi-oksidatif.html. Diakses pada tanggal 15 Mei 2012 http://id.wikipedia.org/wiki/Fotorespirasi. Diakses pada tanggal 15 mei 2012 http://www.beritakuliah.com/pdf/makalah-siklus-hidup-sel.html. Diakses pada tanggal 15 Mei 2012 http://www.artikelbagus.com/2012_01_01_archive.html. Diakses pada tanggal 15 Mei 2012 www.infogigi.com/pdf/pengertian-fotorespirasi.html. Diakses pada tanggal 15 Mei 2012 Biologimediacentre.com/fotosintesis-jenis-lain-tumbuhan-c4-dan-cam/. Diakses pada tanggal 15 Mei 2012