Anda di halaman 1dari 16

PENGENDALIAN TEKANAN (PC14-1) KALIBRASI KONVERTER DAN RESPON KATUP KONTROL

I.

TUJUAN PERCOBAAN 1. Mengkalibrasi dan memeriksa linieritas I/P converter 2. Menentukan histerisis dari katup control pneumatik 3. Memeriksa respon system dengan dan tanpa tangki udara dengan menggunakan katupcontrol pneumatic secara manual.

II. -

PERALATAN PC10 + trimtool PC14 Lampu Indicator 24 VAC Kabel penghubung 4 pasang

III.

DASAR TEORI Peralatan PC14 adalah aksesori atau aplikasi pengendalian tekanan

yangdigunakan untuk melakukan simulasi pengendalian aliran udara proses pada sebuah pipa. Alat simulasi ini digunakan bersama dengan alat konsol listrik, PC10. PC14 menjaditempat proses dan pengukuran, sedangkan PC10 sebagai controller, tempat dilakukannya evaluasi, baru kemudian hasil evaluasi dikembalikan ke PC14 dan digunakan sebagai input variabel manipulasi oleh elemen control akhir (katup control pneumatic). Aliran udara proses dikendalikan agar sesuai dengan set point yang telah ditetapkan denganmengukur tekanan pada pipa proses tersebut menggunakan sebuah pressure transducer, hasil pengukuran kemudian dimasukkan ke signal conditioning pada peralatan PC10 yangMakan mengubah sinyal tekanan tersebut menjadi sinyal instrument yang sesuai (arus listrik,mA atau tegangan, volt). Output dari signal conditioning kemudian dapat menjadi input bagi voltmeter (pembacaan hasil pengukuran dalam satuan

tegangan listrik, volt) atau menjadi input bagi process controller di alat PC 10. Input ke PC10 akan dievaluasi oleh controller terhadap set point, dan output atau keluaran dari process di PC10 akan menjadi input bagi kotak koneksi yang terletak pada bagian sebelah kiri dari I/P converter. Pada converter ini, arus litrik hasil evaluasi controller dikonversikan menjadi tekanan dalam satuan psi yang sebanding, kemudian oleh converter digunakan untuk menggerakkan katup control pneumatic dalam rentang 0% - 100% agar tekanan yangmelalui pipa proses sesuai dengan besar set point yang telah ditetapkan. Unit pengendalian tekanan (PCT14) terdiri dari sebuah pipa dimana pada pipa tersebut terpasang sebuah katup kontrok pneumatic, sebuah pengukur aliran orifice meter dan katup pembuang tekanan langsung ke atmosfir atau melalui sebuah tangki udara untuk memvariasikan kelambatan proses (PROCESS LAG). Tranduser untuk pengukuran tekanan secara langsung atau pengukuran beda tekan digunakan untuk mengukur tekanan ataupun tekanan antara dua titik laju alir udara. Output dari tranduser tersebut diumpankan ke SIGNAL CCONDITIONING yang kemudian memberikan output Ke PROCESS

CONTROLLER pada PC10. Udara tekan untuk instrument (gauge, converter dan katup control pneumatic) dan proses masuk melalui pipa, Udara untuk instrument (untuk sinyal) diatur oleh regulator tekanan (V1) sehingga tekanan untuk sinyal dapat dibaca pada gauge tekanan (P1). Udara untuk proses diatur oleh regulator tekanan (V2) dan tekanannya dapat dibaca melalui gauge (P3). Instrumen pneumatic terdiri dari perubah arus listrik/tekanan (I/P converter) dan katup control (V4). I/P converter menerima sinyal 4-20 mA dari PC10, kemudian mengubahnya (konversi sinyal listrik tersebut menjadi sinyak 315 psi untuk menggerakkan katup control. Katup control terdiri dari akuator bentuk diafragma yang menggerakkan katup tipe batang (STEM PLUG). Indikator pada batang katup menunjukkan posisi sebenarnya dari katup. Gauge tekanan (P2) menunjukkan sinyal pneumatic dari I/P converter yang digunakakan

oleh katup control. Input 4-20 mA untuk I/P converter dihubungkan dengan soket banana ke kontak penghubung dibagian kiri dari converter. Udara mengalir melalui pipa proses melewati katup pneumatic dan piringan orifice sebelum dibuang ke udara melalui diffuser. Seranngkaian katup pemilih (V3,V4,V5) memungkinkan tangki udara dihubungkan pipa secara seri maupun pararel dengan pipa proses untuk mengubah respon system atau memvariasikan PROCESS LAG. Pada tangki udara terdapat katup pembebasan tekanan (pressure relief valve) V7. Perubahan langkah (step changes) ke proses juga dapat dilakukan dengan membanjiri udara melalui outlet difusi tambahan melalui pembukaan dan penutupan V6 Rancangan alat PC14 ini memungkinkan pembelajaran (study) dari komponen operasi dan alat control penghubung melalui pengukuran converter tekanan. SIGNAL CONDITIONING Pada alat PC14 terdapat 2 buah modul signal conditioning, yaitu modul signal conditioning tekanan dan beda tekan. Modul signal conditioning tekanan berhubungangan dengan tranduser tekanan untuk pengukuran tekanan statis pada pipa proses. Tranduser tekanan terdapat pada kotak yang menggunakan hubungan elektrik pada bagian muka. tranduser tekanan dihungkan ke pipa proses oleh pipa kapiler kaku dimana juga terpasang gauge tekanan (P4). Tranduser tekanan digunakan bersamaan dengan modul signal

conditioning beda tekanan yang mengukur perbedaan tekanan antara piringan orifice (pengukuran laju alir). Trandusernya terletak pada kotak yang menggunakan hubungan elektrik pada bagian muka. Dua pipa kapiler kaku menghubungkan piringan orifice dengan tranduser. Sinyal dari tranduser tekanan masuk melalui kabel penghubung biru ke soket banan pada signal conditioning tekanan di PC10 dan diubah menjadi sinyal 0-1 volt atau sinyal 4-20 mA untuk pengendalian ataupun memonitoring PC10 terhadap voltase listrik.

Konverter pada alat PC14 ini mempunyai fungsi yang sama dengan signal conditioning pada PC10, yaitu mengubah suatu input menjadi output yang dapat digunakan untuk sinyal pengendalian. Pada signal conditioning, output berupa tekanan pada pipa proses setelah diukur menggunakan jembatan wheatstone diberikan ke signal conditioning yang mengubah besar harga tekanan terukur tadi menjadi output dalam bentuk : Arus listrik (mA) : dapat digunakan sebagai input bagi amperemeter (display) atau sebagai iput bagi process controller. 0 psi 8 psi 4 mA 20 mA

Tegangan listrik (volt) : dapat digunakan sebagai input untuk pembacaan tegangan di voltmeter. 0 psi 8 psi 0 volt 1,000 volt

Sebagai input bagi process controller, maka akan dihasilkan beberapa output process controller sebagai berikut : Display pembacaan hasil terukur di layar variable proses (diatas nilai set point) Output bagi converter di PC14 Output arus listrik pada soket lampu 24 VAC Output arus listrik pada soket lampu 240 VAC Output penggerak recorder.

Pada perccobaan ini, output dijadikan input bagi converter yang kemudian mengubah sinyal 4 mA 20 mA menjadi sinyal tekanan instrument 3 psig 15 psig yang akan digunakan untuk menggerakkan katup control pneumatic. 4 mA 20 mA 3 psig 15 psig 0 % - 100 % bukaan katup

Pada percobaan ini, dilakukan pemeriksaan linieritas dan histerisis converter untuk memastikan apakah converter tersebut masih memiliki hasil keluaran yang linier terhadap input yang dimasukkan dan melihay berapa jauh perbedaan hasil keluaran ketika diberikan input bertahap.

IV.

PROSEDUR KERJA

PENGATURAN AWAL : Katup manual berikut diatur agar : V2, V3, V4, V5 dan V6 dalam keadaan tertutup V1 dalam keadaan terbuka memberikan pembacaan 22 psig pada gauge P1. Katup controller di PC10 : Process controller tidak perlu dikalibrasi (percobaab menggunakan mode manual), PASTIKAN harga ProP diatur pada harga 20 %. 1. KALIBRASI I/P KONVERTER Hubungkan antara I/P converter dengan katup control seharusnya sebagai berikut : Arus 4 mA ke converter = 3 psig dari converter (gauge P2) = katup control terbuka Arus 20 mA ke converter = 15 psig dari converter (gauge P2) = katup control tertutup 1. Meghubungkan 4 soket pada pressure tranducer di PC14 ke 4 soket signal conditioning di PC10 sesuai dengan warna soket. 2. Menghubungkan output dari signal conditioning (mA) ke soket input pada process controller di PC10, hubungkan output process controller di PC10 ke soket kontak koneksi I/P converter di alat PC14. 3. Membuka katup aliran udara dari compressor dan alirkan udara tekan instrument sehingga pada gauge P1 terbaca 22 psig dengan mengatur katup V1. 4. Mengatur process controller di PC10 pada posisi manual dengan menekan tombol bergambar tangan hingga lampu tanda manual menyala.

5. Membuka tutup plastic pada bagian atas converter. 6. Mengatur output dari process controller PC10 ke 0 % (sebanding dengan 4 mA). 7. Seharusnya katup control mulai tertutup, pada P2 terbaca 3 psig. (Atur soket ZERO pada converter apabila perlu) 8. Mengatur output dari process controller PC10 ke 100 % (sebanding

dengan 20 mA). 9. Seharusnya katup control tertutup, pada P2 terbaca 15 psig. (Atur soket RANGE pada converter apabila perlu) 10. Memasang kembali ttup plastic pada converter 11. Memeriksa operasi katup control, saat output process controller di set 0 %, atur katup V2 hingga terbaca 8 psig pada gauge P4 (buka katup V4) 12. Mengubah output process controller ke 100 %, perhatikan tekanan di process turun ke nol, dan posisi katup kontrol menutup, pembacaan di gauge P4 = 0 psig. 13. Mengubah output process controller ke 40 % dan 70 % , amati pembacaan pada P4.

2. LINIERITAS KONVERTER 1. Menutup katup V2, atau output controller PC10 pada 0 % (mA). Perhatikan bahwa gauge P2 di I/P converter menunjukkan 3 psig. 2. Menaikkan output controller secara bertahap dengan langkah 10 % dari 0 % ke 100 %, catat tekanan pada P2, ulangi dengan menurunkan output dari 100 % ke 0 %. 3. Mentabelkan data dan membuat kurva yang akan menjelaskan linieritas dari converter.

3. KARAKTERISTIK (HISTERISIS)

KATUP

KONTROL

SECARA

MANUAL

Katup manual diatur pada keadaan berikut : V3, V5 dan V6 dalam keadaan tertutup V1, V2 dan V4 dalam keadaan terbuka V1 = 22 psig pada gauge P1. V2 = 8 psig pada gauge P4, katup control pneumatic terbuka

1. Mengkalibrasi process controller sesuia dengan prosedur kalibrasi PC10 2. Menghubungkan 4 soket pada pressure tranducer di PC14 ke 4 soket signal conditioning di PC10 sesuai dengan warna soket. 3. Menghubungkan output dari signal conditioning (mA) ke soket input pada process controller di PC10, hubungkan output process controller di PC10 ke soket kontak koneksi I/P converter di alat PC14. 4. Membuka katup aliran udara dari signal compressor dan alirkan udara tekan instrument sehingga pada gauge P1 terbaca 22 psig dengan mengatur katup V1. 5. Mengatur process controller di PC10 pada posisi manual dengan menekan tombol bergambar tangan hingga lampu tanda manual menyala. 6. Mengatur output dari process controller PC10 ke 0 % (sebanding dengan 4 mA ), amati bahwa tekanan maksimum terbaca pada bagian display process controller adalah 100 %, sebanding 0 psig di P4, apabila tidak sesuai atur katup V2. 7. Mengatup output dari process controller PC10 ke 100 % (sebanding dengan 20 mA ), amati bahwa tekanan maksimum terbaca pada bagian display process controller adalah 0 %, sebanding 0 psig di P4. 8. Mengembalikan harga output process controller ke 0 %, dan catat harga di layar variabel proses, naikkan output tersebut secara bertahahap dengan rentang 10 % ke 100 %, catat harga perubahan di layar variabel proses. 9. Mengulangi langkah 8 dengan menurunkan output bertahap ke 0 %.

10. Mentabelkan data antara output process controller terhadap variabel proses dan gambarkan kurva histerisis, tentukan histerisis dari kurva tersebut. Histerisis adalah rentang terbesar dari kurva yang dibuat dengan mengalurkan data perubahan ke maksimum dan minimum.

4. RESPON SISTEM DENGAN DAN TANPA TANGKI UDARA

1. Mengatur katup dan besar tekanan seperti percobaan sebelumnya, dan process controller pada keadaan manual, tombol manual hidup. 2. Pengamatan dilakukan dengan memperhatikan bacaan pada gauge P4 dan di layar variabel proses. TANPA TANGKI UDARA : 3. Mengatur output process controller di PC10 pada harga 50 %, catat harga variabel process yang akan menunjukkan tekanan di pipa process stabil. 4. Mengubah output ke 60 %, amati dan catat perubahan. 5. Mengubah kembali ke 50 %, amati bahwa harga variabel proses kembali ke harga semula. 6. Mengatur agar harga variabel proses menunjukkan 50 %, amati dan catat output dari controller. 7. Membuka katup V6 untuk memberikan tambahan laju udara keluar, amati respon dari proses. 8. Mengatur output controller (catat) agar harga pada layar variabel proses kembali ke 50 %. 9. Menutup katup V6, amati bahwa keadaan kembali ke semula. DENGAN TANGKI UDARA : 10. Membuka katup V3 dan V5 dan tutup katup V4 sehingga udara masuk ke tangki udara sebelum keluar dari proses. 11. Mengamati bahwa perubahan terjadi lebih lambat disbanding tanpa tangki udara.

V.

DATA PENGAMATAN 1. Kalibrasi I/P Konverter Output (%) 0 40 70 100 Katup Pneumatik (%) 100 60 30 0 P4 (psig) 4,5 8,2 11,2 15

2. Linieritas Konverter Power Output (%) 0 10 20 30 40 50 60 70 80 90 100 90 P2 (psig) 4,5 5 6 7 8 9 10 11,2 12,5 13,5 14,9 14,2

80 70 60 50 40 30 20 10 0

13,9 11,5 11,2 10,3 8,5 7,5 6,5 5 4

3. Karakteristik Katup Kontrol Secara Manual (Histerisis) Power Output 0 10 20 30 40 50 60 70 80 90 100 Katup Pneumatik (%) 90 80 70 60 50 40 30 25 15 10 10 P4 (psig) 8 8 7,5 7,5 7 6,2 5,5 4,5 3 2 1

90 80 70 60 50 40 30 20 10 0

12 20 30 40 49 55 65 73 80 90

1,5 2,5 3,8 5 6 6,5 7 7,5 8 8

4. Respon Sistem Dengan dan Tanpa Tangki Udara

TANPA TANGKI UDARA Power Output 50 60 50 50 60 50 Katup Pneumatik (%) 49 40 49 49 40 49 P4 (psig) 6 5,5 6 5,2 4,9 5,2 Terbuka Tertutup V6

DENGAN TANGKI UDARA Power Output 50 60 50 Katup Pneumatik (%) 49 40 50 P4 (psig) 6 5,5 6

VI.

PERHITUNGAN P2 pada output 0 % = 4,5 psig P2 pada output 70 % = 11,2 psig P2 pada output 40 % = 4,5 psig + ( = 4,5 psig + ( = 8,3 psig % Kesalahan = | | x 100 % ) ( 11,2 psig 4,5 psig ) ) ( 6,7 psig )

= 1,2 %

P2 pada output 40 % = 8,2 psig P2 pada output 100 % = 15 psig

P2 pada output 70 % = 8,2 psig + ( = 8,2 psig + ( = 10,46 psig % Kesalahan = | | x 100 %

) ( 15 psig 8,2 psig ) ) ( 6,8 psig )

=7%

VII.

ANALISA DA TA

Pada percobaan pengendalian proses PC14 dapat dianalisa bahwa, percobaan ini beguna untuk mengendalikan tekanan pada proses. PC10 dikalibrasi terlebih dahulu seperti biasa dan melakukan pengaturan awal sesuai dengan prosedur dan menghubungkan kabel berdasarkan rangkaiannya sesuai prosedur, dengan V1 dalam keadaan terbuka lalu memberikan pembacaan 22 psig pada P1. Aliran pada valve V1 dibuka berguna untuk membuka katup pneumatic. Setelah valve V1 ditutup dan valve V2 dibuka untuk melakukan kalibrasinya, saat bukaan katup pneumatic 40 % tekanan P2 8,2 psig dengan rumus interpolasi nilai P2 nya 8,3 psig dengan % kesalahan 1,2 %, dan saat bukaan katup pneumatic 70 % tekanannya 11,2 psig dan secara teori adalah 10,46 dengan % kesalahan 7 %. Lalu mengukur tekanan P2 untuk linieritas converter, pada saat output PC mengalami kenaikan, P2 nya juga mengalami kenaikan, dan pada saat output PC mengalami penurunan, tekanan P2 juga mengalami penurunan. Setelah itu, saat percobaan karakteristik katup control secara manual (histerisis), data yang diperhatikan adalah data output PC, katup pneumatic dan P4. Semakin besar % output PC maka nilai % katup pneumatic dan nilai P4 semakin kecil, karena % katup pneumatic itu berpengaruh pada nilai P4. Dari grafik nilai histerisis yang dihasilkan, histerisis atas 1 karena berada pada 50% - 495 dan histerisis bawahnya 4 karena berada diantara katup pneumatic 49% - 45%.

Pada percobaan respon system dengan dan tanpa tangki, dapat dilihat pada data, saat V6 tertutup dan tanpa tangki nilai P4 yang didapat sama dengan ketika katup V3 dan V5 terbuka, V4 dan V6 tertutup dengan menggunakan tangki. Hasil pada V6 terbuka tanpa tangki P4 nya lebih kecil, hal ini disebabkan pada saat V6 terbuka otomatis, banyaknya udara yang keluar menyebabkan tekanan P4 nya lebih kecil daripada saat V6 tertutup.

VIII. KESIMPULAN Setelah melakukan percobaan ini, dapat disimpulkan bahwa : Saat kalibrasi, ketelitian diperlukan, karena kalibrasi sangat penting sebelum melakukan percobaan agar didapat hasil yang presisi. Pada percobaan linieritas converter, semakin besar % output PC maka semakin besar pula tekanan P2. Pada percobaan karakteristik katup control manual, semakin besar output PC maka semakin kecil % katup pneumatic dan nilai P4. Hysterisis yang didapat dari grafik adalah pada titik 49, dengan hysteresis atas 50-49 % dan hysteresis bawahnya 49-45%. Pada rpercobaan respon sitem, tekanan P4 pada V6 tertutup lebih besar daripada V6 terbuka, saat V6 tertutup hanya satu aliran yang keluar, tapi saat V6 dibuka ada 2 aliran keluar sehingga ada penurunan tekanan.

IX.

DAFTAR PUSTAKA Jobsheet Penuntun Praktikum Pengendalian Proses, POLSRI,

Palembang:2013