P. 1
Rekayasa Jalan Raya

Rekayasa Jalan Raya

|Views: 280|Likes:
Dipublikasikan oleh Komting Sibujang Senang
KOMTING SIBUJANG SENANG
KOMTING SIBUJANG SENANG

More info:

Published by: Komting Sibujang Senang on May 05, 2013
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/10/2015

pdf

text

original

REKAYASA JALAN RAYA

DEFENISI 1. Alinyemen Horizontal adalah proyeksi horizontal dari sumbu jalan tegak lurus bidang peta situasi jalan. 2. Alinyemen horizontal merupakan trase jalan yang terdiri dari : *Garis lurus, merupakan jalan bagian lurus *Lengkungan horizontal yang disebut tikungan 3. Perencanaan geometrik pada bagian lengkung dimaksudkan yang diterima oleh untuk mengimbangi gaya sentrifugal kendaraan yang berjalan pada kecepatan

GAYA SENTRIFUGAL
1. Gaya sentrifugal adalah gaya yang bekerja pada saat suatu kendaraan bergerak diatas jalan datar ataupun miring.

Gaya ini mendorong kendaraan keluar dari jalurnya, berarah tegak lurus terhadap gaya kecepatan. 2. Gaya sentrifugal (F) yang terjadi

F = m.a
Dimana : m = massa = G/g G = berat kendaraan g = gaya gratifikasi bumi a = percepatan sentrifugal = V²/R V = kecepatan kendaraan R = jari-jari lengkung lintasan

M. NUR 110110059

REKAYASA JALAN RAYA 1

3.

Dengan demikian besarnya gaya sentrifugal, sebagai berikut :

Gambar Gaya Sentrifugal pada Lengkung Horizontal

GAYA SENTRIFUGAL

M. NUR 110110059

REKAYASA JALAN RAYA 2

LENGKUNG PERALIHAN 1. Lengkung peralihan bertujuan untuk mengurangi gaya sentrifugal secara berangsur dari mulai nol sampai menjadi maksimum yang kemudian secara berangsur menjadi nol kembali. KEUNTUNGAN DARI PENGGUNAAN LENGKUNG PERALIHAN : 1. MemungkiPengemudi dapat dengan mudah mengikuti lajur yang telah disediakan untuknya tanpa melintasi lajur lain yang berdampingan 2. Akan mengadakan perubahan dari lereng jalan normal ke kemiringan sebesar superelevasi secara berangsur-angsur sesuai dengan gaya sentrifugal yang timbul.

M. NUR 110110059

REKAYASA JALAN RAYA 3

3. Memungkinkan mengadakan peralihan pelebaran perkerasan yang diperlukan dari jalan lurus ke kebutuhan lebar perkerasan pada tikungantikungan yang tajam 4. Menambah keamanan dan kenyamanan bagi pengemudi karena sedikit kemungkinan pengemudi keluar dari lajur 5. Menambah keindahan bentuk dari jalan tersebut, menghindari kesan patahnya jalan pada batasan bagian lurus dan lengkung busur lingkaran.

GAMBAR PANJANG LENGKUNG PERALIHAN MENURUT BINA MARGA

M. NUR 110110059

REKAYASA JALAN RAYA 4

GAMBAR PANJANG LENGKUNG PERALIHAN MENURUT AASHTO’90

BENTUK LENGKUNG PERALIHAN

M. NUR 110110059

REKAYASA JALAN RAYA 5

Jika panjang lengkung peralihan dari TS ke SC adalah Ls dan koordinat titik SC adalah Xs dan Ys, maka persamaannya :

• •

Besarnya sudut spiral θs sepanjang Ls = Ls/2Rc radial Rumus :

Panjang Lengkung Peralihan (Ls) Berdasarkan Rumus Shortt

Dimana : Ls = panjang lengkung spiral (m) R = jari-jari busur lingkaran (m) V = kecepatan rencana (km/jam) C = perubahan percepatan (m/det³) (bernilai 1-3 m/det³)  Rumus SHORTT Modifikasi, untuk mengimbangi gaya sentrifugal sebenarnya yang dibuatkan oleh superelevasi, oleh karena itu gaya yang bekerja adalah gaya sentrifugal dan komponen berat kendaraan akibat dibuatkannya kemiringan melintang sebesar superelevasi :

M. NUR 110110059

REKAYASA JALAN RAYA 6

Tabel

4.6

panjang

lengkung

peralihan

minimum

dan

superelevasi

(e maksimum = 10% Metode AASHTO)

M. NUR 110110059

REKAYASA JALAN RAYA 7

Tabel 4.7 Panjang lengkung peralihan minimum dan superelevasi (e maksimum = 10% Metode Bina Marga)

M. NUR 110110059

REKAYASA JALAN RAYA 8

Tabel Panjang Lengkung peralihan minimum dan superelevasi maksimum = 8% Metode AASHTO)

(e

M. NUR 110110059

REKAYASA JALAN RAYA 9

Tabel panjang lengkung peralihan minimum dan superelevasi maksimum = 8% Metode Bina Marga)

(e

M. NUR 110110059

REKAYASA JALAN RAYA 10

DIAGRAM SUPERELEVASI • Diagram superelevasi menggambarkan pencapaian superelevasi dari lereng normal ke superelevasi penuh sehingga dengan mempergunakan diagram superelevasi dapat ditentukan bentuk penampang melintang pada setiap titik disuatu lengkung horizontal yang direncanakan. • GAMBAR PERUBAHAN KEMIRINGAN MELINTANG

M. NUR 110110059

REKAYASA JALAN RAYA 11

BENTUK LENGKUNG HORIZONTAL • Ada 3 (tiga) bentuk lengkung horizontal : 1. Lengkung Busur Lingkaran Sederhana (Circle) 2. Lengkung Busur Lingkaran dengan Lengkung Peralihan (Spiral – Circle – Spiral) 3. Lengkung Peralihan Saja (Spiral – Spiral) 1. LENGKUNG BUSUR LINGKARAN SEDERHANA (FULL CIRCLE) • Tidak semua lengkung dapat dibuat berbentuk busur lingkaran sederhana, hanya lengkung dengan radius besar yang diperbolehkan. • Lengkung busur lingkaran sederhana hanya dapat dipilih untuk radius lengkung yang besar, dimana superelevasi yang dibutuhkan kurang atau sama dengan 3%. Gambar Lengkung Busur Lingkaran Sederhana

M. NUR 110110059

REKAYASA JALAN RAYA 12

RUMUS UNTUK BENTUK FULL CIRCLE :

Dimana : Rc = jari-jari lingkaran β = sudut tangen Tc = jarak antara Tc dan PH Lc = panjang busur lingkaran Ec = jarak PH ke lengkung peralihan

Tabel Jari-jari Lengkung Minimum

M. NUR 110110059

REKAYASA JALAN RAYA 13

Tabel Standar Perencanaan Alinyemen Horizontal

Consol : • Diketahui : – Kecepatan rencana = 60 km/jam – e maksimum = 0,10 dan sudut β = 20° – Lebar jalan = 2 x 3,75 m tanpa median – Kemiringan melintang normal = 2% – Direncanakan lengkung berbentuk lingkaran sederhana (Full Circle) dengan R = 716 m Rencanakan tikungan berbentuk lingkaran sederhana dan diagram superelevasi dengan metode Bina Marga dan Metode AASHTO Metode Bina Marga : • • • Dari tabel 4.7 (metode bina marga) diperoleh e = 0,029 dan Ls = 50 m Tc = R. tg ½β = 716.tg 10° = 126,25 m Ec = Tc. tg ¼β = 126,25 . tg 5° = 11,05 m
REKAYASA JALAN RAYA 14

M. NUR 110110059

• •

Lc = 0,01745 β. R = 0,01745.20.716 = 249,88 m Data lengkung untuk lengkung busur lingkaran sederhana tersebut : Lc = 249,88 m e = 2,9% Ec = 11,05 m Ls’ = 50 m β = 20°, R = 716 m dan

– V = 60 km/jam – β = 20° – R = 716 m – Tc = 126,25 m Gambar Lengkung Lingkaran Sederhana untuk maksimum = 10%

e

Diagram Superelevasi

M. NUR 110110059

REKAYASA JALAN RAYA 15

Gambar Diagram Superelevasi

Gambar Landai Relatif

M. NUR 110110059

REKAYASA JALAN RAYA 16

Metode AASHTO • • Dari Tabel 4.6 (metode AASHTO) diperoleh e = 0,029 dan Ls = 40 m

Data lengkung untuk lengkung busur lingkaran sederhana : – V = 60 km/jam Lc = 249,88 m e = 2,9% Ec = 11,05 m Ls = 40 m

– β = 20° – R = 716 m – Tc = 26,25 m Gambar Diagram Superelevasi

Gambar Landai Relatif

M. NUR 110110059

REKAYASA JALAN RAYA 17

M. NUR 110110059

REKAYASA JALAN RAYA 18

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->