Anda di halaman 1dari 88

PENDUGAAN BIDANG GELINCIR TANAH LONGSOR BERDASARKAN SIFAT KELISTRIKAN BUMI DENGAN APLIKASI GEOLISTRIK METODE TAHANAN JENIS

KONFIGURASI SCHLUMBERGER (Studi Kasus di Daerah Karangsambung dan Sekitarnya, Kabupaten Kebumen)

skripsi disajikan sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar Sarjana Sains Prodi Fisika

Oleh Arifah Rahmawati 4250404018

JURUSAN FISIKA FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG 2009

PERSETUJUAN PEMBIMBING Skripsi ini telah disetujui oleh pembimbing dan dipertahankan dihadapan sidang Panitia Ujian Skripsi Jurusan Fisika, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Negeri Semarang, pada : Hari Tanggal : Jumat : 20 Februari 2009

Pembimbing I

Pembimbing II,

Drs. M. Aryono Adhi, M.Si. NIP. 132150462

Arief Mustofa Nur, S.T. NIP. 320007196

Mengetahui, Ketua Jurusan Fisika

Dr. Putut Marwoto, M.S. NIP. 131764029

ii

HALAMAN PENGESAHAN Skripsi ini telah dipertahankan dihadapan sidang Panitia Ujian Skripsi Jurusan Fisika, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Negeri Semarang, pada : Hari Tanggal : Jumat : 20 Februari 2009 Panitia Ujian Ketua Sekretaris

Drs. Kasmadi Iman Supardi, M.S. NIP. 130781011 Pembimbing I

Dr. Putut Marwoto, M.S. NIP. 131764029 Anggota Penguji

Drs. M. Aryono Adhi, M.Si. NIP. 132150462 Pembimbing II

Dr. Khumaedi, M.Si. NIP. 131813658

Drs. M. Aryono Adhi, M.Si. Arief Mustofa Nur, S.T. NIP. 320007196 NIP. 132150462

Arief Mustofa Nur, S.T. NIP. 320007196

iii

PERNYATAAN Saya menyatakan bahwa yang saya tulis di dalam skripsi ini benar-benar karya saya sendiri, bukan jiplakan dan karya tulis orang lain baik sebagian maupun seluruhnya. Pendapat atau temuan orang lain yang terdapat dalam skripsi ini dikutip atau dirujuk berdasarkan kode etik ilmiah.

Semarang, Januari 2009

Arifah Rahmawati NIM. 4250404018

iv

MOTTO DAN PERSEMBAHAN

Motto Janganlah kamu berputus asa dari rahmat Alloh. Sesungguhnya Alloh mengampuni dosa-dosa semuanya (Az-Zumar : 53) Karena sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan (5) Sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan (6) (Surat Al-Insyiroh : 5-6) Hai orang-orang yang beriman, mintalah pertolongan (kepada Alloh) dengan sabar dan sholat, sesungguhnya Alloh beserta orang-orang yang sabar (AlBaqoroh : 153) Alloh tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. Ia mendapat pahala (dari kebajikan) yang diusahakannya dan ia mendapat siksa (dari kejahatan) yang dikerjakannya. (mereka berdoa), ya Tuhan kami, janganlah Engkau hukum kami jika kami lupa atas kesalahan kami. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau bebankan kepada kami beban yang berat sebagaimana Engkau bebankan kepada orang-orang sebelum kami. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang tak sanggup kami memikulnya. Maafkanlah kami, ampunilah kami, dan rahmatilah kami. Engkau-lah penolong kami, maka tolonglah kami .. (Al-Baqoroh : 286)

Persembahan Kepada Alloh SWT terima kasih atas semua kenikmatan yang telah Engkau berikan kepada hamba-Mu yang lemah dan hina ini. Kepada Bunda tersayang Siti Zubaidah dan ayah tercinta Nurul Hidayat untuk doa, cinta dan kasih sayangnya, semangat yang luar biasa. Untuk Rizkiana, Aunul, Aniqoh, Arif saudaraku tersayang yang memberikan banyak sekali kebahagiaan dan terimakasih untuk keluargaku semuanya. Kepada Murobbi-murobbiku tercinta, terima kasih atas nasehat-nasehat yang dapat menguatkan keistiqomahan.

KATA PENGANTAR Segala puji hanya milik Alloh SWT, hanya kepada-Nya kita memanjatkan pujian, memohon pertolongan dan ampunan, serta taubat kepadaNya. Kita juga berlindung kepada Alloh SWT dari kejahatan diri kita sendiri dan keburukan amal perbuatan kita dan karena pertolongannya sehingga skripsi dengan judul PENDUGAAN BIDANG GELINCIR TANAH LONGSOR BERDASARKAN SIFAT KELISTRIKAN BUMI DENGAN APLIKASI GEOLISTRIK METODE TAHANAN JENIS KONFIGURASI SCHLUMBERGER (Studi kasus di Daerah Karangsambung, dan sekitarnya Kabupaten Kebumen) dapat terselesaikan. Tak lupa sholawat serta salam senantiasa tercurah kepada Nabi Muhammad SAW, yang telah menjadi suri tauladan bagi ummatnya. Dalam penyusunan skripsi ini, penulis menyadari akan keterbatasan yang penulis miliki. Dengan segala keterbatasan ini maka dalam penyusunan skripsi ini penulis memerlukan banyak bantuan, dukungan, bimbingan, petunjuk serta nasehat dari berbagai pihak. Untuk itu penulis menyampaikan terima kasih kepada pihak-pihak yang telah membantu, yaitu : 1. Drs. M. Aryono Adhi, M.Si, selaku pembimbing utama penulis yang telah memberikan bimbingan, petunjuk, saran dan pengarahan yang sangat berguna dalam penyusunan skripsi ini. 2. Arief Mustofa Nur, S.T, selaku pembimbing pendamping penulis, atas bimbingan, saran, dan kemudahan yang memperlancar penyelesaian skripsi ini. 3. Drs. Kasmadi Imam. S, M.S, selaku Dekan Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Negeri Semarang. 4. Dr. Putut Marwoto, M.S, selaku Katua Jurusan Fisika Universitas Negeri Semarang serta dosen wali penulis. 5. Ir. Tri Hartono, selaku Kepala BIKK Karangsambung LIPI di Kebumen beserta seluruh stafnya.

vi

6. Bapak dan Ibu Dosen Jurusan Fisika FMIPA Unnes yang telah banyak memberi bantuan dan bimbingan selama penulis belajar di Jurusan Fisika. 7. Bapak Nurul Hidayat dan Ibu Siti Zubaidah tercinta, Rizkiana, Aunul, Aniqoh, dan Arif, semua saudara dan keluarga yang banyak memberi bantuan, dorongan dan doa untuk keberhasilan penulis selama belajar di Jurusan Fisika FMIPA Unnes. 8. Mas Danis, Mas Toro, dan Mas Dwi terimakasih atas semua bantuannya. 9. Temen-temen Fisika angkatan 2004, terima kasih atas dukungan, saran, semangat dan semua bantuannya. 10. Amri Nurjannah, Sri Uci Ratnawati, Dwi Listyowati dan Sri Setiawardhini yang telah memberiku semangat, bantuan, dan nasehat dalam setiap karya dan kesuksesanku. 11. Saudari-saudari di rumah taqwa BI, rumah taqwa Balqis dan di rumah prestasi Azda binti Harits, saudara-saudaraku di medan dawah yang telah memberiku semangat, bantuan, dan nasehat dalam setiap karya dan kesuksesanku. 12. Seluruh saudara-saudara seperjuangan di Fisika, teruslah berkarya. 13. Semua pihak yang tidak mungkin penulis sebutkan satu persatu yang telah dengan ikhlas memberikan bantuan baik moral maupun material selama penyusunan skripsi ini. Akhirnya dengan segala kerendahan hati penulis berharap semoga skripsi ini dapat bermanfaat bagi penulis sendiri khususnya dan bagi pembaca pada umumnya. Semarang, Februari 2009

Penulis

vii

ABSTRAK

Rahmawati, Arifah. 2009. Pendugaan Bidang Gelincir Tanah Longsor Berdasarkan Sifat Kelistrikan Bumi Dengan Aplikasi Geolistrik Metode Tahanan Jenis Konfigurasi Schlumberger (Studi Kasus Di Daerah Karangsambung Dan Sekitarnya, Kabupaten Kebumen). Skripsi, Jurusan Fisika, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Universitas Negeri Semarang. Pembimbing I Pembimbing II : Drs. M. Aryono Adhi, M.Si : Arief Mustofa Nur, S.T

Kata kunci : Geolistrik, bidang gelincir, longsor, Karangsambung Daerah Karangsambung dengan kondisi tanah yang cukup kompleks dan labil memerlukan pemetaan geoteknik dengan skala yang sesuai perencanaan. Pemetaan tersebut perlu dilakukan sebelum diadakan penataan lahan di sekitar lokasi. Pemetaan geoteknik tersebut digunakan untuk mengurangi dampak yang ditimbulkan, seperti tanah longsor. Sehingga daerah Karangsambung diduga terdapat bidang gelincir yang berpotensi menjadi alas gerakan tanah dengan menggunakan metode geolistrik tahanan jenis konfigurasi Schlumberger. Pengambilan data dilaksanakan dengan tahapan yaitu data primer berupa pengamatan, survei langsung dilapangan dengan menggunakan geolistrik (resistivity meter) Naniura NRD 22 S konfigurasi Schlumberger dan data sekunder berupa telaah dari sumber pustaka dan publikasi ilmiah. Hasil penelitian geolistrik menunjukkan bahwa bidang gelincir di daerah Karangsambung dan sekitarnya, Kabupaten Kebumen, Pada penampang Karangsambung 1 harga resistivitas dari bidang gelincir adalah 0,554 5,43 m dengan kedalaman 0 - >66,64 meter diperkirakan lapisan ini berupa lempung. Pada penampang Karangsambung 2 harga resistivitas dari bidang gelincir adalah 1,19 4,83 m dengan kedalaman dari >16,86 meter diperkirakan lapisan ini berupa lempung. Pada penampang Karangsambung 3 harga resistivitas dari bidang gelincir adalah 1,19 8,25 m dengan kedalaman dari 15,43 87,52 meter diperkirakan lapisan ini berupa lempung. Pada penampang Karangsambung 1 dan Karangsambung 2 terdapat bidang gelincir dengan zona kerentanan gerakan tanah rendah, dan penampang Karangsambung 3 terdapat bidang gelincir yang berpotensi terjadinya tanah longsor dengan zona kerentanan gerakan tanah tinggi. Oleh sebab itu, disarankan agar disosialisasikan kepada masyarakat, khususnya di daerah pada penampang Karangsambung 3 diharapkan untuk waspada ketika mendirikan sarana pembangunan, dikarenakan berpotensi terjadinya tanah longsor dengan zona kerentanan gerakan tanah tinggi.

viii

DAFTAR ISI

halaman HALAMAN JUDUL............................................................................... PERSETUJUAN PEMBIMBING........................................................... HALAMAN PENGESAHAN................................................................. PERNYATAAN...................................................................................... MOTTO DAN PERSEMBAHAN .......................................................... KATA PENGANTAR ............................................................................ ABSTRAK .............................................................................................. DAFTAR ISI........................................................................................... DAFTAR TABEL................................................................................... DAFTAR GAMBAR .............................................................................. DAFTAR LAMPIRAN-LAMPIRAN..................................................... BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Alasan Pemilihan Judul................................................... 1.2 Permasalahan .................................................................. 1.3 Penegasan Istilah............................................................. 1.4 Tujuan Penelitian ............................................................ 1.5 Manfaat Penelitian .......................................................... 1.6 Lingkup Penelitian .......................................................... 1.7 Sistematika Skripsi......................................................... BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Geolistrik......................................................................... 2.2 Struktur Pelapisan Bumi ................................................. 2.3 Tanah............................................................................... 2.4 Zona Labil ....................................................................... 2.5 Tanah Longsor ................................................................ 2.6 Kondisi Fisik Daerah Karangsambung ........................... 8 23 24 27 30 42 1 3 3 5 5 5 6 i ii iii iv v vi viii ix xi xii xiv

ix

BAB 3

METODE PENELITIAN 3.1 Tempat dan Waktu Penelitian ......................................... 3.2 Metode Pengambilan Data .............................................. 3.3 Alat dan Desain Penelitian .............................................. 3.4 Langkah Penelitian.......................................................... 3.5 Metode Analisis dan Interpretasi Data............................ 3.6 Skema Kerja .................................................................... 48 48 49 52 53 55 56 56 71 72 73 75

BAB 4

HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Hasil Penelitian ............................................................... 4.2 Pembahasan.....................................................................

BAB 5

PENUTUP 5.1 Kesimpulan ..................................................................... 5.2 Saran................................................................................

DAFTAR PUSTAKA ............................................................................. LAMPIRAN-LAMPIRAN......................................................................

DAFTAR TABEL

Tabel 1. Variasi Material Bumi (Batuan).......................................................... 2. Resistivitas batuan beku dan batuan metamorph ................................ 3. Resistivitas batuan sediment ............................................................... 4. Fungsi Trigonometri Natural .............................................................. 5. Spesifikasi alat geolistrik resistivity meter) Naniura NRD 22 S......... 6. Interpretasi Litologi Penampang Dua Dimensi Karangsambung-1 .... 7. Interpretasi Litologi Penampang Dua Dimensi Karangsambung-2 .... 8. Interpretasi Litologi Penampang Dua Dimensi Karangsambung-3 ....

halaman 17 18 19 38 49 61 64 67

xi

DAFTAR GAMBAR Gambar 2.1 Silinder Konduktor............................................................................ 2.2 Titik Permukaan Arus yang Terinjeksi pada Tanah Homogen......... 2.3 Titik Sumber Arus pada Permukaan Medium Homogen.................. 2.4 Dua Elektroda Arus dan Dua Elektroda Potensial pada Permukaan Tanah Homogen Isotropik pada Resistivitas .................................. 2.5 Perubahan Bentuk pada Bidang Equipotensial dan Garis Aliran Arus untuk Dua Titik Sumber Arus........................................................... 2.6 Skema Konfigurasi Schlumberger .................................................... 2.7 Medium Berlapis dengan Variasi Resistivitas .................................. 2.8 Susunan Lapisan Bumi...................................................................... 2.9 Lapisan Tanah Sederhana ................................................................. 2.10 Longsoran Translasi ........................................................................ 2.11 Longsoran Rotasi ............................................................................ 2.12 Pergerakan Blok .............................................................................. 2.13 Runtuhan Batu................................................................................. 2.14 Rayapan Tanah................................................................................ 2.15 Aliran Bahan Rombakan ................................................................. 2.16 Macam-Macam Bidang Gelincir..................................................... 2.17 Menentukan kemiringan lereng....................................................... 3.1 Peralatan yang Digunakan dalam Penelitian..................................... 3.2 Alat Geolistrik Tampak Muka .......................................................... 3.3 Skema Alat Geolistrik ....................................................................... 3.4 Skema Susunan Peralatan Geolistrik Metode Tahanan Jenis Konfigurasi Schlumberger ................................................................ 3.5 Alur Praktikum Geolistrik Konfigurasi Schlumberger ..................... 4.1 Peta Daerah Penelitian (Daerah Karangsambung dan Sekitarnya) ... 4.2 Penampang Dua Dimensi Karangsambung-1 .................................. 4.3 Penampang Dua Dimensi Karangsambung-2 .................................. 51 55 59 60 63 16 21 22 23 26 30 30 31 31 32 32 34 37 50 50 51 14 halaman 9 13 14

xii

4.4 Penampang Dua Dimensi Karangsambung-3 ..................................

66

xiii

DAFTAR LAMPIRAN Lampiran I. Peta Penelitian................................................................................... II. Data lapangan resistivity sounding (ves) Konfigurasi Schlumberger III. Pengolahan Data Geolistrik Dengan Interpex 1d........................... IV. Tabel Pengolahan Data Geolistrik Dengan Interpex 1d Konfigurasi Schlumberger .................................................................................... V. Perhitungan Nilai K Pada Konfigurasi Schlumberger ...................... VI. Foto Penelitian .................................................................................. 134 136 140 halaman 75 81 95

xiv

BAB 1 PENDAHULUAN
1.1 Alasan Pemilihan Judul
Pertumbuhan penduduk dan perkembangan perekonomian di daerah Karangsambung Kabupaten Kebumen yang meningkat pesat mengharuskan pemerintah menyiapkan dan menata lahan agar sumber daya lahan yang tersedia dapat di manfaatkan dengan optimal. Penyiapan lahan ini tidak lepas dari perubahan bentuk lahan yang membutuhkan eksplorasi dangkal. Eksplorasi dangkal yang dilakukan akan memberikan informasi tentang tanah, meliputi: lapisan tanah, struktur tanah, kondisi tanah, kedalaman batuan dasar, kestabilan tanah, dan gejala-gejala gerakan tanah. Daerah Karangsambung dengan kondisi tanah yang cukup kompleks dan labil memerlukan pemetaan geoteknik dengan skala yang sesuai perencanaan. Pemetaan tersebut perlu dilakukan sebelum diadakan penataan lahan di sekitar lokasi. Pemetaan geoteknik tersebut dipandang penting, mengingat salah satu fungsinya yakni untuk mengurangi dampak yang ditimbulkan, seperti tanah longsor. Bencana geologi merupakan bencana yang terjadi kibat proses geologi secara alamiah yang siklus kejadiannya mulai dari skala beberapa tahun hingga beberapa ratus bahkan jutaan tahun. Klasifikasi bencana geologi meliputi gempa bumi, gelombang tsunami, letusan gunung api, gerakan massa tanah dan batuan atau longsor serta banjir (Karnawati 2005). Bencana geologi seperti gempa bumi, gelombang tsunami, letusan gunung api merupakan bencana murni yang 1

disebabkan oleh proses geologi, sehingga tidak dapat dicegah. Sebaliknya bencana geologi yang berupa gerakan massa tanah dan batuan atau longsor serta banjir sering terjadi tidak hanya akibat kondisi geologinya yang rawan, tetapi sering dipicu oleh aktivitas manusia. Pada prinsipnya tanah longsor terjadi bila gaya pendorong pada lereng lebih besar daripada gaya penahan. Gaya penahan umumnya dipengaruhi oleh kekuatan batuan dan kepadatan tanah. Sedangkan gaya pendorong dipengaruhi oleh besarnya sudut lereng, air, beban serta berat jenis tanah batuan. Faktor-faktor penyebab tanah longsor antara lain : hujan, lereng terjal, tanah yang kurang padat dan tebal, batuan yang kurang kuat, jenis tata lahan, getaran, susut muka air danau atau bendungan, adanya beban tambahan, pengikisan/erosi, adanya material timbunan pada tebing, bekas longsoran lama, adanya bidang diskontinuitas (bidang tidak sinambung), penggundulan hutan, daerah pembuangan sampah (ESDM 2007). Pada penelitian ini digunakan metode geolistrik untuk menentukan bidang gelincir yang diduga sebagai penyebab terjadinya tanah longsor ditinjau dari nilai resistivitas pada tiap lapisan dan untuk mengetahui struktur dan pelapisan tanah bawah permukaan di daerah Karangsambung dan sekitarnya. Informasi tentang struktur dan pelapisan tanah tersebut digunakan untuk mengetahui batas-batas kelabilan tanah yang dapat menjadi acuan dalam pengembangan wilayah di

daerah Karangsambung dan sekitarnya. Oleh karena itu untuk mengetahui struktur dan pelapisan tanah di lokasi tersebut dilakukan penelitian dengan aplikasi

geolistrik metode tahanan jenis konfigurasi schlumberger.

Berdasarkan uraianuraian tersebut diatas, maka dalam skripsi ini penulis mengambil judul PENDUGAAN BIDANG GELINCIR TANAH LONGSOR BERDASARKAN SIFAT KELISTRIKAN BUMI DENGAN APLIKASI GEOLISTRIK METODE TAHANAN JENIS KONFIGURASI

SCHLUMBERGER (Studi Kasus di Daerah Karangsambung dan Sekitarnya, Kabupaten Kebumen).

1.2 Permasalahan
Dalam penelitian ini yang menjadi permasalahan utamanya adalah : 1. bagaimana pola resistivitas tanah, susunan, dan kedalaman lapisan tanah di Daerah Karangsambung dan sekitarnya (desa Karangsambung), Kabupaten Kebumen yang diduga terdapat bidang gelincir tanah longsor, dengan aplikasi geolistrik metode tahanan jenis konfigurasi Schlumberger, 2. pada penampang berapakah terdapat bidang gelincir tanah longsor di Daerah Karangsambung Kebumen. dan sekitarnya (desa Karangsambung), Kabupaten

1.3 Penegasan Istilah


Definisi pengertian dan istilah yang digunakan dalam penelitian ini , berikut akan ditegaskan beberapa istilah, antara lain : 1. Penentuan adalah suatu proses untuk menentukan sesuatu. 2. Resistivitas menyatakan sifat khas dari suatu bahan, yaitu besarnya hambatan suatu bahan yang memiliki panjang dan luas penampang tertentu

dengan satuan m. Resistivitas menunjukkan kemampuan bahan tersebut untuk menghantarkan arus listrik. 3. Geologi adalah ilmu yang mempelajari bumi secara global, asal kejadian, struktur, komposisi dan sejarahnya (Marbun dalam Suseno 2007: 6). 4. Metode geolistrik adalah salah satu metode dalam geofisika yang mempelajari sifat aliran listrik di dalam bumi (Adhi 2007: 1). 5. Metode tahanan jenis adalah suatu metode geofisika dengan menggunakan prinsip distribusi tahanan jenis pada lapisan-lapisan bumi untuk mengetahui jenis batuannya. Selain itu metoda tahanan jenis merupakan metode geofisika yang dipakai untuk pengukuran tahanan jenis semu suatu medium (Adhi 2007: 1). 6. Konfigurasi Schlumberger merupakan aturan penyusunan elektroda yang digunakan dalam penelitian. Pengukuran dengan konfigurasi Schlumberger ini menggunakan 4 elektroda, masing-masing 2 elektroda arus dan 2 elektroda potensial (Telford et al. 1976: 635). 7. Bidang gelincir adalah suatu bidang tertentu yang bergerak pada tanah yang longsor (Priyantari dan Wahyono 2005). 8. Longsor adalah gerakan massa batuan induk dan lapisan-lapisan tanah pada bagian lereng atas dengan kemiringan landai sampai sangat curam ke arah kaki lereng sebagian akibat terlampauinya keseimbangan daya tahan lerengnya (Karnawati 2005).

1.4 Tujuan Penelitian


Tujuan dari penelitian ini adalah sebagai berikut : 1. untuk mengetahui atau mendapatkan pola resistivitas tanah, susunan, dan kedalaman lapisan tanah di Daerah Karangsambung dan sekitarnya (desa Karangsambung), Kabupaten Kebumen yang diduga terdapat bidang gelincir dengan menggunakan aplikasi geolistrik metode tahanan jenis konfigurasi Schlumberger, 2. untuk mengetahui pada penampang berapakah terdapat bidang gelincir tanah longsor di Daerah Karangsambung dan sekitarnya (desa Karangsambung), Kabupaten Kebumen.

1.5 Manfaat Penelitian


Manfaat dari penelitian ini adalah sebagai berikut : 1. meningkatkan pengembangan laboratorium Geofisika Unnes, 2. memberi informasi bagi masyarakat khususnya masyarakat daerah Karangsambung dan sekitarnya untuk pengembangan wilayah.

1.6 Lingkup Penelitian


Pada penelitian ini, lingkup penelitian meliputi dua komponen utama yaitu lingkup wilayah dan lingkup materi penelitian. 1. Lingkup Wilayah Lingkup wilayah kerja survey geolistrik adalah Daerah Karangsambung Kecamatan Karangsambung Kabupaten Kebumen.

2. Lingkup Materi Penelitian Untuk lingkup materi penelitian meliputi : 1. pengkajian referensi terkait, 2. pengukuran geolistrik, 3. analisis data pengukuran geolistrik, 4. interpretasi data, 5. penyusunan skripsi.

1.7 Sistematika Penulisan Skripsi


Untuk memudahkan dan memperjelas laporan ini maka diuraikan secara singkat sistematika penulisan laporan. Adapun sistematika penulisan laporan ini adalah sebagai berikut : 1. Bagian awal laporan Bagian ini berisi halaman judul, persetujuan pembimbing, halaman pengesahan, pernyataan, motto dan persembahan, kata pengantar, abstrak, daftar isi, daftar tabel, daftar gambar, dan daftar lampiran. 2. Bagian isi laporan Bagian ini terdiri dari lima bab yang meliputi : 1. Bab 1 Pendahuluan Bab ini memuat alasan pemilihan judul yang melatar-belakangi masalah, permasalahan, penegasan istilah, tujuan penelitian, manfaat penelitian, lingkup penelitian dan sistematika penulisan skripsi.

2. Bab 2 Tinjauan Pustaka Bab ini berisi kajian mengenai landasan teori yang mendasari penelitian. 3. Bab 3 Metode Penelitian Bab ini berisi uaraian tentang waktu dan tempat pelaksanaan penelitian, metode pengambilan data, alat dan desain penelitian, metode analisis dan interpretasi data, serta skema kerja. 4. Bab 4 Hasil dan Pembahasan Bab ini berisi tentang hasil penelitian dan pembahasan. 5. Bab 5 Penutup Bab ini berisi tentang kesimpulan hasil penelitian, dan saran-saran sebagai implikasi dari hasil penelitian. 3. Bagian akhir laporan Bagian ini berisi daftar pustaka dan lampiran-lampiran.

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA


2.1 Geolistrik
Geolistrik adalah salah satu metode dalam geofisika yang mempelajari sifat aliran listrik di dalam bumi. Pendeteksian di atas permukaan meliputi pengukuran medan potensial, arus dan elektromagnetik yang terjadi baik secara alamiah maupun akibat penginjeksian arus ke dalam bumi. Dalam penelitian ini, pembahasan dikhususkan pada metode geolistrik tahanan jenis. Pada metode geolistrik tahanan jenis, arus listrik diinjeksikan ke dalam bumi melalui dua elektroda arus (terletak di luar konfigurasi). Beda potensial yang terjadi di ukur melalui dua elektroda potensial yang berada di dalam konfigurasi. Dari hasil pengukuran arus dan beda potensial untuk setiap jarak elektroda tertentu, dapat ditentukan variasi harga hambatan jenis masing-masing lapisan di bawah titik ukur (Adhi 2007: 1). Umumnya, metode resistivitas ini hanya baik untuk eksplorasi dangkal, sekitar 100 m. Jika kedalaman lapisan lebih dari harga tersebut, informasi yang diperoleh kurang akurat, hal ini disebabkan karena melemahnya arus listrik untuk jarak bentang yang semakin besar. Karena itu, metode ini jarang digunakan untuk eksplorasi dalam. Sebagai contoh eksplorasi minyak. Metode resistivitas lebih banyak digunakan dalam bidang engineering geology (seperti penentuan kedalaman batuan dasar), pencarian reservoir air, pendeteksian intrusi air laut, dan pencarian ladang geothermal (Adhi 2007: 1).

2.1.1 Sifat Listrik Batuan Menurut Telford et al. (1982: 445 - 447) aliran arus listrik di dalam batuan dan mineral dapat digolongkan menjadi tiga macam, yaitu konduksi secara elektronik, konduksi secara elektrolitik, dan konduksi secara dielektrik. 1. Konduksi secara elektronik Konduksi ini terjadi jika batuan atau mineral mempunyai banyak elektron bebas sehingga arus listrik dialirkan dalam batuan atau mineral oleh elektronelektron bebas tersbut. Aliran listrik ini juga dipengaruhi oleh sifat atau karakteristk masing-masing batuan yang dilewatinya. Salah satu sifat atau karakteristik batuan tersebut adalah resistivitas (tahanan jenis). Resistivitas adalah karakteristik bahan yang menunjukkan kemampuan bahan tersebut untuk menghantarkan arus listrik. Semakin besar nilai resistivitas suatu bahan maka semakin sulit bahan tersebut menghantarkan arus listrik. Begitu pula sebaliknya apabila nilai resistivitasnya rendah maka akan semakin mudah bahan tersebut menghantarkan arus listrik. Resistivitas mempunyai pengertian yang berbeda dengan resistansi (hambatan), dimana resistansi tidak hanya tergantung pada bahan tetapi juga bergantung pada faktor geometri atau bentuk bahan tersebut. Sedangkan resistivitas tidak bergantung pada faktor geometri A L
Gambar 2.1 Silinder Konduktor

Jika ditinjau silinder konduktor dengan panjang L, luas penampang A, dan resistansi R, maka dapat dirumuskan :

10

R=

L A

(2.1)

dimana adalah resistivitas (tahanan jenis) (m), L adalah panjang silinder konduktor (m), A adalah luas penampang silinder konduktor (m2), R adalah resistansi (). Sedangkan menurut hukum Ohm, resistansi R dirumuskan :

R=

V I

(2.2)

dimana R adalah reistivitas (), V adalah beda potensial (volt), I adalah kuat arus (ampere). Dari kedua rumus tersebut didapatkan nilai resistivitas () sebesar :

VA IL

(2.3)

Banyak orang sering menggunakan sifat konduktivitas ( ) batuan yang merupakan kebalikan dari resistivitas () dengan satuan mhos/m.

= 1/ =

IL I L J = = VA A V E

(2.4)

Di mana J adalah rapat arus (ampere/m2), E adalah medan listrik (volt/m). 2. Konduksi secara elektrolitik Sebagian besar batuan merupakan konduktor yang buruk dan memiliki resistivitas yang sangat tinggi. Batuan biasanya bersifat porus dan memiliki poripori yang terisi oleh fluida, terutama air. Batuan-batuan tersebut menjadi

11

konduktor elektrolitik, di mana konduksi arus listrik dibawa oleh ion-ion elektrolitik dalam air. Konduktivitas dan resistivitas batuan porus bergantung pada volume dan susunan pori-porinya. Konduktivitas akan semakin besar jika kandungan air dalam batuan bertambah banyak, dan sebaliknya resistivitas akan semakin besar jika kandungan air dalam batuan berkurang. Menurut persamaan Archie :

e = a -mS-nw

(2.5)

e adalah resistivitas batuan (m), adalah porositas, S adalah fraksi poripori yang berisi air, dan w adalah resistivitas air, sedangkan a, m, dan n adalah konstanta. m disebut juga faktor sementasi. Schlumberger menyarankan untuk nilai n yang sama. 3. Konduksi Secara Dielektrik Konduksi pada batuan atau mineral bersifat dielektrik terhadap aliran listrik, artinya batuan atau mineral tersebut mempunyai elektron bebas sedikit, bahkan tidak ada sama sekali. Tetapi karena adanya pengaruh medan listrik dari luar maka elektron dalam bahan berpindah dan berkumpul terpisah dari inti, sehingga terjadi polarisasi. Peristiwa ini tergantung pada konduksi dielektrik masing-masing batuan yang bersangkutan, contoh : mika.

n = 2,

12

2.1.2 Aliran Listrik Di Dalam Bumi 2.1.2.1 Elektroda berarus tunggal di dalam bumi Menurut Telford et al. (1976: 633 - 637) sebuah elektroda berdimensi kecil diinjeksikan dalam medium homogen isotropik. Ini berhubungan dengan metode mise-a-la-masse dimana elektroda tunggal terinjeksi di dalam tanah. Lintasan arus mengalir melalui elektroda yang lain, biasanya terdapat pada permukaan, tetapi dalam kasus lain pengaruh ini tidaklah sangat berarti. Dari sistem yang simetri, potensial adalah fungsi r, dimana r adalah jarak dari elektroda pertama. Berdasarkan persamaan Laplaces pada koordinat bola,
2 dinyatakan 2V = d V

dr 2

+ 2

( r )dV dr = 0

(2.6)

Mengalikan persamaan di atas dengan r2 dan mengintegralkannya, diperoleh dV A = 2 dr r Diintegralkan lagi, diperoleh V = A + B r (2.7) (2.8)

Dimana A dan B adalah konstan, jika V=0 ketika r , maka diperoleh B=0. Arus mengalir secara radial keluar ke semua arah dari titik elektroda. Arus total yang melintas pada permukaan bola diberikan oleh persamaan
I = 4 r 2 J = 4 r 2 dV = 4 A dr

(2.9)

Dari persamaan J = V dan


I Maka V = 4

dV A I = 2 diperoleh A = dr r 4
(2.10)

1 atau = 4 r V I r

13

Pada bidang equipotensial, disetiap ortogonal pada garis aliran arus, akan menjadi permukaan bola dengan r = konstan. Diilustrasikan pada gambar di bawah ini

Gambar 2.2 Titik permukaan arus yang terinjeksi pada tanah homogen (Telford et al. 1976)

2.1.2.2 Elektroda berarus tunggal di permukaan bumi


Menurut Telford et al. (1976: 633 - 637) jika titik elektroda yang didalamnya mengalir I ampere yang diletakkan pada permukaan medium homogen isotropik dan jika udara di atas memiliki konduktivitas 0 (nol), maka sistem tiga titik yang digunakan dalam tampilan resistivitas permukaan. Selanjutnya elektroda arus kembali pada jarak yang besar. Kondisi batas yang agak berbeda dari kasus terdahulu, walaupun B=0 sama dengan sebelumnya saat V=0 r = dalam penambahannya dV

dz

= 0 pada z=0 (saat udara = 0 )


(2.11)

V A A r Az = = = 3 = 0 saat z=0 z z r r r z r
(mengingat bahwa r 2 = x 2 + y 2 + z 2 )

14

Pada semua arus yang mengalir melalui permukaan setengah bola pada medium yang lebih rendah, atau A =

I 2

(2.12)

I 1 Sehingga dapat ditulis V = atau = 2 r V I 2 r

(2.13)

Potensial yang sama pada permukaan setengah bola di dalam tanah dapat ditunjukkan dari gambardi bawah ini

Gambar 2.3 Titik sumber arus pada permukaan medium homogen (Telford et al. 1976)

2.1.2.3 Dua arus elektroda di permukaan bumi

Menurut Telford et al. (1976: 633 - 637) saat jarak diantara dua arus elektroda adalah terbatas (lihatlah gambar 2.4) potensial yang dekat pada titik permukaan akan dipengaruhi oleh kedua arus elektroda tersebut.

Gambar 2.4 Dua elektroda arus dan dua elektroda potensial pada permukaan tanah homogen isotropik pada resistivitas (Telford et al. 1976)

15

Sama dengan sebelumnya, potensial yang disebabkan C1 pada P1 adalah


V1 = A1 I dimana A1 = r1 2

Sama halnya potensial yang disebabkan C2 pada P1 adalah


V2 = A2 I dimana A2 = = A1 r2 2

(karena arus pada dua elektroda sama dan berlawanan arah) sehingga diperoleh V1 + V2 =
I 2 1 1 r r 2 1

(2.14)

Setelah diketahui potensial elektroda yang kedua pada P2 sehingga dapat mengukur perbedaan potensial antara P1 dan P2, maka akan menjadi

V =

I 2

1 1 1 1 r1 r2 r3 r4

(2.15)

Hubungan yang tersusun pada empat elektroda yang menyebar secara normal digunakan dalam resistivitas medan gaya. Pada konfigurasi ini garis aliran arus dan bidang equipotensial yang berubah bentuk disebabkan oleh dekatnya elektroda arus yang kedua C2. Potensial yang sama diperoleh melalui penempatan hubungan 1 1 2 = kons tan R12 + R2 2 R1 R2 cos 0 = 4 L2 r1 r2 (2.16)

Ditunjukkan pada gambar 2.5 bersama-sama dengan garis arus ortogonal. Perubahan bentuk dari bola equipotensial terbukti dalam wilayah diantara arus elektroda.

16

Gambar 2.5 Perubahan bentuk pada bidang equipotensial dan garis aliran arus untuk dua titik sumber arus (a) sisi horizontal (b) sisi vertikal (c) menempatkan variasi potensial pada permukaan sepanjang garis lurus yang melewati titik sumber. (Telford et al. 1976)

2.1.3 Resistivitas Batuan

Dari semua sifat fisika batuan dan mineral, resistivitas memperlihatkan variasi harga yang sangat banyak. Pada mineral-mineral logam, harganya berkisar pada 10-5 m, batuan seperti gabbro dengan harga berkisar pada 107 m . Begitu juga pada batuan-batuan lain, dengan komposisi yang bermacam-macam akan menghasilkan range resistivitas yang bervariasi pula. Sehingga range resistivitas

17

maksimum yang mungkin adalah dari 1,6 x 10 8 (perak asli) hingga

1016 m (belerang murni) (Telford et al. 1982: 450).


Konduktor biasanya didefinisikan sebagai bahan yang memiliki resistivitas kurang dari 10-5 m, sedangkan isolator memiliki resistivitas lebih dari 10 7 m . Dan di antara keduanya adalah bahan semikonduktor. Di dalam konduktor berisi banyak elektron bebas dengan mobilitas yang sangat tinggi. Sedangkan pada semikonduktor, jumlah elektron bebasnya lebih sedikit. Isolator dicirikan oleh ikatan ionik sehingga elektron-elektron valensi tidak bebas bergerak (Telford et al. 1982: 450). Menurut Telford et al. (1982: 450) secara umum berdasarkan harga resistivitas listriknya, batuan dan mineral dapat dikelompokkan menjadi tiga, yaitu : 1. 2. 3. Konduktor baik : 10 8 < < 1m .

Konduktor pertengahan : 1 < < 10 7 m . Isolator : > 10 7 m .

Variasi resistivitas material bumi ditunjukkan dalam tabel berkut : Tabel 1. Variasi Material Bumi (Batuan) (Santoso 2002: 108) Bahan Udara (dimuka bumi) Air Distilasi Permukaan Tambang Laut Tembaga Murni Bijih Besi Resistivitas(cm) 2 x 106 5 x 107 2 x 107 3 x 103 105 40 6 x 104 21 1.7 x 10-6 0.1

18

Murni Meteorit Mineral Kalsit Galena Magnetik Pirit Kwarsa Batugaram Belerang Batuan Granit Gabro Gneis Skis Batugamping Batupasir Serpih Lempung dan tanah

10-5 3 x 10-4 5.5 x 1015 0.001 0.25 0.008 0.5 0.002 9 4 x 1012 104 107 1014 1017 5 x 105 109 105 108 2 x 107 109 103 3 x 109 6 x 103 3 x 105 102 105 2 x 103 105 102 106

Tabel 2. Resistivitas batuan beku dan batuan metamorph (Telford et al. 1976: 454) Batuan Granit Granite porphyry Feldspar porphyry Albite Syenite Diorite Diorite porphyry Porphyrite Carbonatized porphyry Quartz porphyry Quartz Diorite Porphyry (various) Dacite Andesite Diabase porphyry Diabase (various) Lavas Gabbro Basalt Olivine norite Peridotite Resistivitas(m) 3 x 102 - 106 4.5 x 103 (basah) 1.3 x 106(kering) 4 x 10 3 (basah) 3 x 102 (basah) 3.3 x 103 (kering) 102 106 104 105 1.9 x 103 (basah) 2.8 x 104 (kering) 10 5 x 104 (basah) 3.3 x 103 (kering) 2.5 x 103 (basah) 6 x 104 (kering) 3 x 102 3 x 105 2 x 104 2 x 106 (basah) 1.8 x 105 (kering) 60 x 104 2 x104 (basah) 4.5 x 104 (basah) 1.7 x 102 (kering) 103 (basah) 1.7 x 105 (kering) 20 5 x 107 102 5 x 104 103 106 10 1.3 x 107 (kering) 103 6 x 104 (basah) 3 x 103 (basah) 6.5 x 103 (kering)

19

Hornfels Schists Tults Graphite Schists Slates (various) Gneiss (various) Marmer Skarn Quartzites (various)

8 x 103 (basah) 6 x 107 (kering) 20 104 2 x 103 (basah) 105 (kering) 10 102 6 x 102 4 x 107 6.8 x 104 (basah) 3 x 106 (kering) 102 2.5 x 108 (kering) 2.5 x 102 (basah) 2.5 x 108 (kering) 10 2 x 108

Tabel 3. Resistivitas batuan sediment (Telford et al. 1976: 455) Batuan Consolidated shales (serpihan gabungan) Argillites Konglomerat Batupasir Batugamping Dolomite Unconsolidated wet clay (lempung basah tidak gabungan) Marls Lempung Alluvium dan pasir Oil sands
2.1.4 Geolistrik Metode Tahanan Jenis

Resistivitas(m) 20 2 x 103 10 8 x 102 2 x 103 104 1 6.4 x 108 50 107 3.5 x 102 5 x 103 20 3 70 1 100 10 800 4 800

Alat geolistrik merupakan alat yang dapat diterapkan untuk beberapa metode geofisika, di mana prinsip kerja metode tersebut adalah mendapatkan aliran listrik di dalam bumi dan cara mendeteksinya di permukaan bumi. Dalam hal ini meliputi pengukuran potensial, arus, dan medan elektromagnetik yang terjadi baik secara alamiah maupun akibat injeksi arus ke dalam bumi (buatan). Metode geofisika tersebut di antaranya; metode potensial diri, metode arus telurik, magnetotelurik, elektromagnetik, IP (Induced Polarization), dan resistivitas (tahanan jenis) (Adhi 2007: 1).

20

Geolistrik metode tahanan jenis adalah metode yang paling sering digunakan dari sekian banyak metode geofisika yang diterapkan dalam eksplorasi sumber daya alam. Metode ini pada prinsipnya bekerja dengan menginjeksikan arus listrik ke dalam bumi melalui dua elektroda arus sehingga menimbulkan beda potensial. Dan beda potensial yang terjadi diukur melalui dua elektroda potensial. Hasil pengukuran arus dan beda potensial untuk setiap jarak elektroda yang berbeda dapat digunakan untuk menurunkan variasi harga tahanan jenis lapisan di bawah titik ukur (sounding point). Metode ini lebih efektif dan cocok digunakan untuk eksplorasi yang sifatnya dangkal, jarang memberikan informasi lapisan di kedalaman lebih dari 1000 kaki atau 1500 kaki. Metode ini jarang digunakan untuk eksplorasi minyak tetapi lebih banyak digunakan dalam bidang engineering geology seperti penentuan kedalaman basement (batuan dasar), pencarian reservoir (tandon) air, dan eksplorasi geothermal (panas bumi) (Adhi 2007: 1). Pendugaan geolistrik merupakan salah satu cara penelitian dari permukaan tanah untuk mengetahui lapisan-lapisan batuan. Model pendugaan ini

menggunakan prinsip bahwa lapisan batuan atau material mempunyai tahanan yang bervariasi, yang disebut dengan tahanan jenis (resistivity atau rho ). Besarnya resistivitas diukur dengan mengalirkan arus listrik ke dalam bumi dan memperlakukan lapisan batuan sebagai media penghantar arus. Setiap material atau batuan mempunyai kisaran ressistivitas yang berbeda dengan material lain. Struktur geologi, litologi (jenis batuan) dan topografi (kemiringan lereng), penting untuk mempelajari kondisi daerah survei. Kemiringan lereng (topografi) akan mempengaruhi bidang gelincir yang menyebabkan tanah longsor. Pendugaan

21

resistivitas batuan melalui teknik geolistrik, dapat dipakai dasar analisis adanya bidang gelincir. Berdasarkan letak (konfigurasi) elektroda-elektroda arus dan potensialnya, dikenal beberapa jenis metode geolistrik tahanan jenis, antara lain; metode Schlumberger, metode Wenner dan metode Dipole Sounding (Adhi 2007: 1).
2.1.4.1 Konfigurasi Elektroda Metode Schlumberger

Elektroda M, N digunakan sebagai elektroda potensial dan elektroda A, B sebagai elektroda arus. Pada konfigurasi ini, nilai MN < nilai AB.

C1 P1 A M 2l N L
Gambar 2.6 Skema konfigurasi Schlumberger

C2 P2 B

Diperoleh persamaan resistivitas metode Schlumberger yaitu : = K dengan K =

V (2.17) I

(L4 l 4 )
2l L2 + l 2

(2.18)

(Adhi 2007: 3)
2.1.4.2 Kosep Relativitas Semu

Bumi diasumsikan sebagai bola padat yang mempunyai sifat homogen isotropis pada metode tahanan jenis konfigurasi Schlumberger, dengan asumsi ini, maka seharusnya resistivitas yang terukur merupakan resistivitas sebenarnya dan tidak bergantung atas spasi elektroda, = K V/I. Bumi pada kenyataannya terdiri atas lapisan-lapisan dengan yang berbeda-beda sehingga potensial yang terukur

22

merupakan pengaruh dari lapisan-lapisan tersebut. Maka harga resistivitas yang terukur bukan merupakan harga resistivitas untuk satu lapisan saja, tetapi beberapa lapisan. Hal ini terutama untuk spasi elektroda yang lebar.

a = K

V I

Dengan a adalah apparent resistivity (resistivitas semu) yang bergantung pada spasi elektroda. Untuk kasus tak homogen, bumi diasumsikan berlapis-lapis dengan masingmasing lapisan mempunyai harga resistivitas yang berbeda. Resistivitas semu merupakan resistivitas dari suatu medium fiktif homogen yang ekivalen dengan medium berlapis yang ditinjau. Sebagai contoh

1 2 3

Gambar 2.7 Medium Berlapis dengan Variasi Resistivitas

Medium berlapis yang ditinjau terdiri dari dua lapis yang berbeda resistivitasnya (1 dan 2) dianggap sebagai medium satu lapis homogen yang memepunyai satu harga resistivitas, yaitu resistivitas semu a, dengan konduktansi lapisan fiktif sama dengan jumlah konduktansi masing-masing lapisan

a = 1 + 2 (Adhi 2007: 4).

23

2.2

Struktur Pelapisan Bumi


Perlapisan di dalam tubuh bumi merupakan lapisan yang diskontinue (tidak

serba sama). Bagian demi bagian bumi membentuk suatu lapisan-lapisan dengan sifat dan ketebalan yang berbeda-beda. Pembagian lapisan bumi mulai dari bagian luar ke arah dalam, terdiri atas: Litosfer yang bersifat keras padat (rigid solid) yang meliputi kerak samudra (oceanic crust) dan kerak benua (continental crust), asteonosfir yang juga disebut mantle bersifat lunak (capable of flow), dan inti bumi atau barisfer yang bersifat cair pijar mengandung gas (latent magmatic) (Pulmmer 2003: 33).

Gambar 2.8 Susunan lapisan bumi (Pulmmer 1982)

Menurut Pulmmer (1982: 33) masing-masing lapisan bumi ini memiliki ketebalan yang berbeda-beda. Berdasarkan penelitian dengan menggunakan berbagai ilmu pengetahuan, para ahli menyusun lapisan bumi dalam 3 bagian besar, yaitu :

24

1. Kerak bumi (Crust) Lapisan ini menempati bagian paling atas permukaan bumi dengan tebal rata-rata 7 50 km. Tebal lapisan ini tidak sama di semua tempat. Secara garis besar,di atas benua (continental crust) tebalnya berkisar antara 20 50 km, sedangkan di bawah dasar laut (ocean crust) hanya sekitar 10 12 km. 2. Selimut (Mantle) Lapisan ini menempati bagian sebelah bawah dari kerak bumi. Dibagi menjadi 3 bagian yaitu: Litosfer, Astenosfer, dan Mesosfer. 3. Inti (Core) Merupakan lapisan yang paling dalam, dibedakan menjadi 2 bagian yaitu: inti bagian luar dari inti bagian dalam. Inti bagian luar diduga berwujud cair sedang inti bagian dalam diduga berwujud padat.

2.3 Tanah
Tanah sangat penting dalam kehidupan manusia, tanah mempunyai beberapa definisi, dalam keteknikan tanah diartikan sebagai semua bahan lepas yang berada di atas batuan dasar. Tanah merupakan hasil akhir dari proses pelapukan. Penghancuran batuan secara fisika dan kimia merupakan proses pelapukan. Tanah mengandung bahan organik bercampur dengan komponen mineral. Menurut Pulmmer (1982: 329) lapisan tanah berkembang dari bawah ke atas seperti pada gambar 2.9, tahapannya merupakan lapisan lapisan sub horizontal yang merupakan derajat pelapukan. Setiap lapisan mempunyai sifat fisik, kimia dan biologi yang berbeda. Lapisan tanah berbeda dengan lapisan sedimen karena

25

tanah berada tidak jauh dari tempat terjadinya, sedangkan sediment sudah tertransportasi oleh angin, air atau gletser dan di endapkan kembali. Horizon-horizon membentuk lapisan tanah. Horizon paling atas adalah Horizon O merupakan lapisan akumulasi bahan organik di permukaan yang menutupi tanah mineral. Bahan organik yang terkumpul merupakan sisa tumbuhan dan binatang yang sudah terurai oleh bakteri dan proses kimia. Horizon A adalah horizon di bawah horizon O, horizon A berwarna kehitam-hitaman atau abu-abu gelap karena mengandung humus. Pada horizon A telah kehilangan sebagian unsur aslinya karena yang berukuran lempung terbawa air ke bawah. Di bawah horizon A terdapat horizon B yang berwarna kecoklatan atau kemerahmerahan. Pada horizon ini terjadi pengayaan lempung, hidroksida besi dan alumunium. Horizon B mempunyai struktur yang menyebabkan pecah-pecah menjadi blok-blok berbentuk prisma. Horizon terdalam berada di bawah horizon B adalah horizon C. Horizon C terdiri dari batuan dasar dari berbagai tingkat pelapukan. Oksida batuan dasar memberikan warna terang yaitu coklat kekuningkuningan. Tanah mempunyai jenis yang berbeda, diantaranya adalah pedocal dan laterit. Pedocal berarti tanah yang kaya akan calcium carbonate(calcite) yang dicirikan oleh akumulasi kalsium karbonat. Jenis tanah ini terdapat di daerah kering dan panas, padang rumput dan semak-semak. Dalam tanah pedocal tidak terjadi pelapukan kimia sehingga mineral lempung yang terkandung sedikit. Laterit merupakan tanah yang terdapat di daerah equator dan tropis, berwarna merah bata. Pembentukan tanah dimana curah hujan tinggi dan suhu rata-rata panas dicirikan oleh pelapukan kimia yang eksterm. Daerah equator mengandung

26

banyak lempung dan karena perubahan cuaca tanah jenis ini akan mengembang saat hujan dan mengkerut saat panas (Pulmmer 1982: 329).

Gambar 2.9 Lapisan tanah sederhana (Pulmmer 1982)

Horizon organik (O), O-1 mineral organic segar agak berubah. O-2 konsentrasi organik berasal dari tumbuhan. Horizon Leaching (A), A-1 material organik terdekomposisi sebagai material matrik, A-2 adalah horizon mineral kasar. besi, alumunium, mineral lempung dan karbonat telah berpindah ke lapisan di bawahnya. Horizon Akumulasi (B), B-1 material organic halus dan mineral lempung, B-2 akumulasi lempung dan oksida besi. Horizon agak lapuk (C),

27

bagian atas batuan dasar agak lapuk dan bagian bawah batuan dasar segar. Batuan dasar (R), merupakan batuan alam (Pulmmer 1982: 329).
2.3.1 Tekstur Tanah

Batuan dan mineral yang mengalami pelapukan baik secara fisik maupun kimia menghasilkan partikel dengan berbagai macam ukuran, yaitu batu, kerikil, pasir, lempung, dan tanah liat. Yang tergolong material tanah adalah partikel yang mempunyai diameter lebih kecil dari 2 mm, atau lebih kecil dari kerikil. Tekstur tanah merupakan perbandingan relatif dari berbagai golongan besar partikel tanah dalam suatu massa tanah, terutama perbandingan antara fraksi-fraksi liat, lempung dan pasir (Ristianto 2007: 16).
2.3.2 Struktur Tanah

Struktur

tanah merupakan gumpalan-gumpalan kecil dari tanah, akibat

melekatnya butir-butir tanah satu sama lain. Satu unit struktur tersebut disebut ped (terbentuk karena proses alami). Dengan tersusunnya partikel-partikel atau fraksifraksi (liat, lempung,dan pasir) tanah primer, terdapat ruang kosong atau pori-pori diantaranya. Pori-pori tanah dapat dibedakan menjadi pori-pori kasar dan poripori halus. Pori-pori kasar berisi udara atau air gravitasi (air yang mudah hilang karena gaya gravitasi), sedangkan pori-pori halus berisi air kapiler atau udara (Ristianto 2007: 17).

2.4 Zona Labil


Zona labil merupakan suatu wilayah yang menunjukkan daerah itu mempunyai kondisi tanah yang terus bergeser, pergeseran tanah ini dapat terjadi

28

karena longsor, peretakan tanah atau bisa juga daerah itu dilalui patahan bumi. Daerah yang rentan terhadap geseran tanah adalah daerah dekat atau sepanjang patahan. Kawasan permukiman (built-up areas), bendungan dan jembatan, jaringan jalan raya dan kereta api, tanah pertanian, dan sistem alur sungai. Daerahdaerah lingkungan endapan sungai, bekas pantai/zona pantai, tanah urugan dan bekas danau atau rawa merupakan daerah-daerah yang rentan terhadap kedua peristiwa alam tersebut. Akibat dari dua peristiwa alam tersebut dapat merusakan atau menghancurkan bangunan, meretakan bendungan, sistem irigasi, jaringan jalan, hilangnya tanah pertanian, memutuskan hubungan permukiman, dan lainlain (Suseno 2007: 16). Geseran tanah yang sering terjadi adalah tanah longsor yang merupakan proses perpindahan massa tanah secara alami dari tempat yang tinggi ke tempat yang lebih rendah. Longsoran umumnya terjadi jika tanah sudah tidak mampu menahan berat lapisan tanah di atasnya karena ada penambahan beban pada permukaan lereng dan berkurangnya daya ikat antarbutiran tanah akibat tidak ada pohon keras (berakar tunggang). Faktor pemicu utama kelongsoran tanah adalah air hujan. Tanah longsor banyak terjadi di perbukitan dengan ciri-ciri: kecuraman lereng lebih dari 30 derajat, curah hujan tinggi, terdapat lapisan tebal (lebih dari 2 meter) menumpang di atas tanah/batuan yang lebih keras, tanah lereng terbuka yang dimanfaatkan sebagai permukiman, ladang, sawah atau kolam (Suseno 2007: 16). Dengan demikian, air hujan leluasa menggerus tanah dan masuk ke dalam tanah. Juga diperburuk dengan jenis tanaman di permukaan lereng yang

29

kebanyakan berakar serabut dan hanya bisa mengikat tanah tidak terlalu dalam sehingga tidak mampu menahan gerakan tanah. Daerah dengan ciri seperti itu merupakan daerah rawan longsor. Jika suatu daerah termasuk kategori rawan longsor, kejadian longsor sering diawali dengan kejadian hujan lebat terusmenerus selama lima jam atau lebih atau hujan tidak lebat tetapi terus-menerus hingga beberapa hari, tanah retak di atas lereng yang selalu bertambah lebar dari waktu ke waktu, pepohonan di lereng terlihat miring ke arah lembah, banyak terdapat rembesan air pada tebing atau kaki tebing, terutama pada batas antara tanah dan batuan di bawahnya. Selain merupakan daerah rawan longsor kawasan zona labil biasanya merupakan daerah yang di lalui oleh patahan bumi, daerah ini sangat labil karena kondisi tanah yang ada di sana terus bergerak, hal ini dipengaruhi oleh gerakan lempeng-lempeng bumi secara konvergen atau saling bertumbukan. Pergerakan kulit bumi yang berupa lempeng-lempeng tektonik itu muncul dalam wujud gelombang yang disebut gempa. Pergerakan lempeng tektonik menciptakan kondisi terjepit atau terkunci dimana terjadi penimbunan energi dengan suatu jangka waktu tertentu yang untuk selanjutnya dilepaskan dalam bentuk gelombang gempa, energi gelombang gempa bumi akan dikonsentrasikan dan difokuskan jika gelombang gempa bumi melintas di jaur patahan, goncangan dari gempa bumi ini dapat menggeser posisi tanah baik ke arah lateral ataupun horizontal dan dapat pula pada arah vertikal sehingga terjadi amblesan di sekitar patahan itu (Suseno 2007: 18).

30

2.5 Tanah Longsor


Tanah longsor adalah perpindahan material pembentuk lereng berupa batuan, bahan rombakan, tanah, atau material campuran tersebut, bergerak ke bawah atau keluar lereng. Proses terjadinya tanah longsor dapat diterangkan sebagai berikut: air yang meresap ke dalam tanah akan menambah bobot tanah. Jika air tersebut menembus sampai tanah kedap air yang berperan sebagai bidang gelincir, maka tanah menjadi licin dan tanah pelapukan di atasnya akan bergerak mengikuti lereng dan keluar lereng. Ada 6 jenis tanah longsor (ESDM 2007), yakni : 1. Longsoran translasi

Gambar 2.10 Longsoran translasi

Longsoran translasi adalah bergeraknya massa tanah dan batuan pada bidang gelincir berbentuk rata atau menggelombang landai. 2. Longsoran rotasi

Gambar 2.11 Longsoran rotasi

31

Longsoran rotasi adalah bergeraknya massa tanah dan batuan pada bidang gelincir berbentuk cekung. 3. Pergerakan blok

Gambar 2.12 Pergerakan blok

Pergerakan blok adalah perpindahan batuan yang bergerak pada bidang gelincir berbentuk rata. Longsoran ini disebut juga longsoran translasi blok batu. 4. Runtuhan batu

Gambar 2.13 Runtuhan batu

Runtuhan batu terjadi ketika sejumlah besar batuan atau material lain bergerak ke bawah dengan cara jatuh bebas. Umumnya terjadi pada lereng yang terjal hingga menggantung terutama di daerah pantai. Batu-batu besar yang jatuh dapat menyebabkan kerusakan yang parah.

32

5.

Rayapan tanah

Gambar 2.14 Rayapan tanah

Rayapan Tanah adalah jenis tanah longsor yang bergerak lambat. Jenis tanahnya berupa butiran kasar dan halus. Jenis tanah longsor ini hampir tidak dapat dikenali. Setelah waktu yang cukup lama longsor jenis rayapan ini bisa menyebabkan tiang-tiang telepon, pohon, atau rumah miring ke bawah. 6. Aliran bahan rombakan

Gambar 2.15 Aliran bahan rombakan

Jenis tanah longsor ini terjadi ketika massa tanah bergerak didorong oleh air. Kecepatan aliran tergantung pada kemiringan lereng, volume dan tekanan air, dan jenis materialnya. Gerakannya terjadi di sepanjang lembah dan mampu mencapai ratusan meter jauhnya. Di beberapa tempat bisa sampai ribuan meter seperti di daerah aliran sungai di sekitar gunung api. Aliran tanah ini dapat menelan korban cukup banyak.

33

Jenis longsoran translasi dan rotasi paling banyak terjadi di Indonesia. Sedangkan longsoran yang paling banyak memakan korban jiwa manusia adalah aliran bahan rombakan. Pada prinsipnya tanah longsor terjadi bila gaya pendorong pada lereng lebih besar daripada gaya penahan. Gaya penahan umumnya dipengaruhi oleh kekuatan batuan dan kepadatan tanah. Sedangkan gaya pendorong dipengaruhi oleh besarnya sudut lereng, air, beban serta berat jenis tanah batuan. Sedangkan faktorfaktor penyebab tanah longsor adalah hujan, lereng terjal, tanah yang kurang padat dan tebal, batuan yang tidak kompak, jenis penggunaan lahan, getaran, penyusutan permukaan danau/waduk, beban tambahan, erosi, material timbunan pada tebing, bekas longsoran lama, adanya bidang diskontinuitas dan penggundulan hutan (RAD PRB prov. jateng 2008). Biasanya tanah yang longsor bergerak pada suatu bidang tertentu. Bidang ini disebut bidang gelincir (slip surface) atau bidang geser (shear surface). Bentuk bidang gelincir ini sering mendekati busur lingkaran, dalam hal ini tanah longsor tersebut disebut rotational slide yang bersifat berputar. Ada juga tanah longsor yang terjadi pada bidang gelincir yang hampir lurus dan sejajar dengan muka tanah, dalam hal ini tanah longsor disebut translational slide. Tanah longsor semacam ini biasanya terjadi bilamana terdapat lapisan agak keras yang sejajar dengan permukaan lereng. Pada Gambar 2.16, diperlihatkan contoh dari kedua macam longsoran (Wesley dalam Priyantari dan Wahyono 2005). Jika lereng terletak pada suatu lapisan tanah yang sangat lunak, tidak padat ataupun lapisan batu, bidang longsor mungkin tidak berupa lingkaran. Kelongsoran semacam ini

34

dapat terjadi pada tanah timbunan yang dipadatkan berlapis-lapis, namun pada salah satu lokasi tertentu atau lebih, terdapat lapisan yang lunak. Kecepatan longsoran dan kerusakan yang terjadi tergantung pada homogenitas tanah lempungnya dan kandungan lapisan tanah yang lolos air di dalam tanah timbunannya. Distribusi tekanan air pori dari tanah mudah meloloskan air yang ditimbunkan pada kondisi kadar air yang tinggi, dapat mengurangi kuat geser tanah yang terletak di bawahnya, sehingga dapat menambah kemungkinan terjadi longsoran (William and Stanislav dalam Priyantari dan Wahyono 2005).

Gambar 2.16 Macam-macam bidang gelincir (Priyantari dan Wahyono 2005)

Tanah longsor merupakan gejala dari gerak tanah yaitu bergeraknya massa regolith ke tempat yang lebih rendah akibat gaya tarik gravitasi. Hal ini akibat hilangnya keseimbangan awal, dan untuk mencapai keseimbangan baru terjadilah longsoran. Pada zona Labil pergerakan tanah terjadi pada saat pembentukan muka bumi dan pergerakan tanah permukaan (Ristianto 2007: 20).

35

Faktor-faktor geologi yang mempengaruhi terjadinya gerakan tanah adalah morfologi, litologi, stratigrafi dan strukutur geologi. Struktur geologi yang mempengaruhi gerak tanah adalah seperti komposisi lapisan, dan formasi susunan batuannya. Adanya pengaruh dari beberapa faktor lain seperti curah hujan, kandungan air di dalam batuan, vegetasi, beban batuan, gempa bumi dan lain sebagainya (Ristianto 2007: 21). Proses gerak tanah meliputi (Ristianto 2007: 21) : 1. Kegagalan lereng Gaya gravitasi yang selalu menarik kebawah membuat lereng bukit dan gawir pegunungan rawan untuk runtuh. Slum adalah keruntuhan lereng dimana batuan atau regolith bergerak turun dan maju disertai gerak rotasional yang bergerak berlawanan dengan arah massa yang bergerak. kegagalan lereng secara mendadak yang mengakibatkan berpindahnya massa batuan yang relatif koheren dengan slumping, jatuh (falling), atau meluncur(sliding). 2. Falls dan Slides Gerak pecahan batuan besar atau kecil yang terlepas dari batuan dasar dan jatuh bebas dinamakan rock fall. Biasanya terjadi pada tebing-tebing yang terjal, dimana material yang lepas tidak dapat tetap di tempatnya. Jika material yang bergerak masih agak koheren dan bergerak di atas permukaan suatu bidang disebut rock slides. Bidang luncurnya dapat berupa bidang rekahan, kekar atau bidang pelapisan yang sejajar dengan lereng.

36

3.

Aliran (flow) Aliran terjadi apabila material bergerak turun lereng sebagai cairan kental

dengan cepat. Biasanya materialnya jenuh air. Yang sering terjadi adalah mud flow, aliran debris dengan banyak air dan partikel utamanya adalah partikel halus. Tipe gerak tanah ini terjadi di daerah dengan curah hujan tinggi seperti di Indonesia. aliran (flow) campuran sedimen, air, udara, dengan memperhatikan kecepatan dan konsentrasi sedimen yang mengalir. 4. Patahan Patahan yaitu gerakan pada lapisan bumi yang sangat besar dan berlangsung yang dalam waktu yang sangat cepat, sehingga menyebabkan lapisan kulit bumi retak atau patah. Bagian muka bumi yang mengalami patahan seperti graben dan horst. Horst adalah tanah naik, terjadi bila terjadi pengangkatan. Graben adalah tanah turun, terjadi bila blok batuan mengalami penurunan. Ada beberapa jejak yang ditimbulkan oleh gesekan pada batuan diantaranya adalah gores garis atau slickensides, gesekan antara batuan yang keras, permukaannya menjadi halus dan licin disertai goresan-goresan pada bidang sesar. Kebanyakan gerak sesar menghancurkan batuan yang bergesekan menjadi berbagai ukuran tidak beraturan, membentuk breksi sesar atau fault breccia (Ristianto 2007: 24). Berdasarkan pada klasifikasi Vernes dan Eckel dalam Ristianto (2007: 24) maka gerakan tanah terdapat tujuh jenis gerakan, yaitu soil fall, rock fall, sand run, debris slide, earth flow, debris avalance dan bloock glide, sedangkan gerakan terbanyak adalah jenis debris slide, merupakan 51,83% dari seluruh gerakan. Pada

37

umumnya gerakan tanah terjadi pada daerah sekitar kontak ketidakselarasan antara satuan batu lempung dengan sisipan-sisipan batu pasir. Menurut Van Zuidam dalam penataan ruang bab 1 (2008) mengklasifikasi kemiringan lereng menjadi 7, yaitu : 1. 0o 2o (0% - 2%) kemiringan lereng datar, 2. 2o 4o (2% - 7%) kemiringan lereng landai, 3. 4o 8o (7% - 15%) kemiringan lereng miring, 4. 8o 16o (15% - 30%) kemiringan lereng agak curam, 5. 16o 35o (30% - 70%) kemiringan lereng curam, 6. 35o 55o (70% - 140%) kemiringan lereng sangat curam, 7. >55o (>140%) kemiringan lereng terjal. Kemiringan lereng ini dapat dinyatakan dengan dua satuan, yaitu dengan satuan sudut (derajat) dan satuan %.

Gambar 2.17 Menentukan kemiringan lereng (Nawawi 2001)

Dimana dm adalah jarak miring, dv adalah jarak vertikal, dh adalah jarak horizontal. Kemiringan dapat dicari dengan persamaan :

38

kemiringan =

dv 100% dh

sama

halnya

dengan

persamaan

kemiringan = tan 100% . Berdasarkan batasannya lereng 45o akan sama dengan 100%, karena pada lereng tersebut dv sama dengan dh dan ini dapat dijadikan sebagai dasar konversi antara satuan besaran sudut dengan satuan % (Nawawi 2001: 5). Wilayah dengan kemiringan lereng antara 0% - 15% akan stabil terhadap kemungkinan longsor, sedangkan di atas 15% potensi untuk terjadi longsor pada saat kawasan rawan gempa bumi akan semakin besar (penataan ruang bab 1 2008). Tabel 4. Fungsi Trigonometri Natural (Alonso dan Finn 1980: 390) Sudut Derajat 0o 1o 2 3 5
o o

Radian 0.000 0.017 0.035 0.052 0.070 0.087 0.105 0.122 0.140 0.157 0.174 0.192 0.209 0.227

Sinus 0.000 1.000 0.035 0.052 0.070 0.087 0.104 0.122 0.139 0.156 0.174 0.191 0.208 0.225

Kosinus 1.000 1.000 0.999 0.999 0.998 0.996 0.994 0.992 0.990 0.988 0.985 0.982 0.978 0.974

Tangen 0.000 0.017 0.035 0.052 0.070 0.087 0.105 0.123 0.140 0.158 0.176 0.194 0.212 0.231

4o
o

6o 7o 8
o

9o 10 11 13
o o

12o
o

39

14o 15 16 18 19 21
o o

0.244 0.262 0.279 0.297 0.314 0.332 0.349 0.366 0.384 0.401 0.419 0.436 0.454 0.471 0.489 0.506 0.524 0.541 0.558 0.570 0.593 0.611 0.628 0.646 0.663 0.681 0.698 0.716 0.733 0.750 0.768 0.785

0.242 0.259 0.276 0.292 0.309 0.326 0.342 0.358 0.375 0.391 0.407 0.423 0.438 0.454 0.470 0.485 0.500 0.515 0.530 0.545 0.559 0.574 0.588 0.602 0.616 0.629 0.643 0.656 0.669 0.682 0.695 0.707

0.970 0.966 0.961 0.956 0.951 0.946 0.940 0.934 0.927 0.920 0.914 0.906 0.899 0.891 0.883 0.875 0.866 0.857 0.848 0.839 0.829 0.819 0.809 0.799 0.788 0.777 0.766 0.755 0.743 0.731 0.719 0.707

0.249 0.268 0.287 0.306 0.325 0.344 0.364 0.384 0.404 0.424 0.445 0.466 0.488 0.510 0.532 0.554 0.577 0.601 0.625 0.649 0.674 0.700 0.726 0.754 0.781 0.810 0.839 0.869 0.900 0.993 0.966 1.000

17o
o o

20o
o

22o 23o 24 26 27 29 30 32 33 35 36 38 39 41 42 44 45
o

25o
o o

28o
o o

31o
o o

34o
o o

37o
o o

40o
o o

43o
o o

40

Berikut ini adalah beberapa pembagian zona kerentanan gerakan tanah (penataan ruang bab 5 2008) : 1. Zona kerentanan gerakan tanah sangat rendah Pada zona ini sangat jarang atau hampir tidak pernah terjadi gerakan tanah, baik gerakan tanah lama maupun gerakan tanah baru, terkecuali pada daerah sekitar tebing dan lembah sungai. Merupakan daerah datar sampai landai dengan kemiringan lereng lebih kecil dari 15% (8,5o) dan lereng tidak dibentuk oleh endapan gerakan tanah, bahan timbunan atau lempung yang bersifat plastis atau mengembang. 2. Zona kerentanan gerakan tanah rendah Pada zona ini jarang terjadi gerakan tanah jika mengalami gangguan pada lereng, dan jika lereng gerakan tanah lama telah mantap kembali, gerakan tanah berdimensi kecil mungkin dapat terjadi terutama pada tebing dan lembah sungai. Kisaran kemiringan lereng mulai dari landai (5% - 15%) sampai sangat terjal (50% - 70%), tergantung pada kondisi sifat fisik dan keteknikan batuan dan tanah pembentuk lereng. Pada lereng terjal umumnya dibentuk oleh tanah pelapukan yang tipis dan vegetasi penutup yang baik, umumnya berupa hutan atau perkebunan. 3. Zona kerentanan gerakan tanah menengah Pada zona ini dapat terjadi gerakan tanah, terutama pada daerah yang berbatasan dengan lembah sungai atau tebing jalan, gerakan tanah lama masih dapat aktif kembali terutama akibat curah hujan yang tinggi dan erosi kuat. Kisaran kemiringan lereng mulai dari landai (5% - 15%) sampai curam hingga

41

hampir tegak (>70%), tergantung pada kondisi sifat fisik dan keteknikan batuan dan tanah pelapukan pembentuk lereng. Kondisi vegetasi penutup umumnya kurang sampai sangat jarang. 4. Zona kerentanan gerakan tanah tinggi Pada zona ini sering terjadi gerakan tanah, sedangkan gerakan tanah lama dan gerakan tanah baru masih dapat aktif bergerak, terutama akibat curah hujan tinggi dan erosi kuat. Kisaran kemiringan lereng mulai dari agak terjal (30% 50%) hingga hampir tegak (>70%) tergantung pada kondisi sifat fisik dan keteknikan batuan dan tanah pelapukan pembentuk lereng. Kondisi vegetasi penutup umumnya sangat kurang. Potensi terjadinya gerakan tanah pada lereng tergantung pada kondisi batuan dan tanah penyusunnya, struktur geologi, curah hujan dan penggunaan lahan. Karnawati (2005) menjelaskan bahwa dari berbagai kejadian longsoran dapat diidentifikasikan 3 tipologi lereng yang rawan longsor, yaitu : 1. lereng yang tersusun oleh tumpukan tanah gembur dialasi oleh batuan atau tanah yang lebih kompak, 2. lereng yang tersusun oleh perlapisan batuan yang miring searah kemiringan lereng, 3. lereng yang tersusun oleh blok-blok batuan.

42

2.6 Kondisi Fisik Daerah Karangsambung


2.6.1 Kondisi Geografis

Kawasan yang menjadi objek penelitian dengan keunikan geologi ini dapat diamati pada daerah seluas 20 x 20 km2 atau pada batas koordinat 109o35109o41 BT dan 7o25-7o36 LS (peta terdapat pada lampiran I Peta Administrasi Kecamatan Karangsambung kabupaten Kebumen). Desa Karangsambung yang berada dan menjadi titik pusat di dalam kawasan ini terletak 14 km di sebelah utara Kebumen (Asikin 1974).
2.6.2 Kondisi Topografi

Daerah penelitian masih termasuk Lajur Pegunungan Serayu Selatan. Pada umumnya daerah ini terdiri atas dataran rendah hingga perbukitan

menggelombang dan perbukitan tak teratur yang mencapai ketinggian hingga 520 meter.
2.6.3 Kondisi Geologi

Asikin (1974), menyusun urutan stratigrafi Karangsambung menjadi Komplek Luk Ulo, Formasi Karangsambung, Formasi Totogan, Formasi Waturanda dan Formasi Penosogan (peta terdapat pada lampiran I Peta Geologi Lembar Kebumen Bagian Utara). 1. Komplek Melange Luk Ulo Merupakan satuan batuan bancuh (chaotic), campuran dari batuan sediment, beku, dan metamorf dalam massa dasar lempung yang tergerus kuat (pervasively sheared), tampak struktur boudinage dengan kekar gerus dan cermin sesar pada permukaan batuan. Blok-blok batuan berupa exotic block maupun native block

43

dengan ukuran beberapa centimeter hingga ratusan meter yang mengambang diatas lempung hitam tersebar luas dengan pola penyebaran sejajar arah gerusan. Komponen melange Luk Ulo meliputi : 1. batuan Metamorfik, merupakan batuan tertua, terdiri dari gneiss, sekis hijau, sekis mika, sekis biru, filit, amphibolite, sertpentinit, eklogit dan marmer. Pengukuran radiometric K-Ar pada sekis menunjukkan umur 117 Ma (Ketner dalam Asikin 1992). 2. batuan beku, berupa batuan ultra mafik. Tersusun dari seri batuan ofiolit (peridotit, gabro dan basalt) banyak ditemukan di sekita Kali Lokidang. Basalt berstruktur bantal umumnya berasosiasi dengan sedimen pelagik biogen. 3. sedimen pelagik, berupa rijang yang berselang-seling dengan lempung merah atau gamping merah. 4. batuan sedimen, berupa perselingan batu pelitik dengan batupasir greywacke dan metagreywacke yang sering membentuk struktur boudinage. Berdasarkan pengukuran umur dengan radiometric unsur K-Ar, maka umur metamorfisme adalah kapur akhir (117 Ma), sedangkan dari fosil radiolaria (Wakita dalam Asikin 1992) adalah kapur awal hingga akhir. Asikin (1974) dan Sapri dalam Asikin (1992) berdasarkan nano fosil yang ditemukan pada batuan sedimen diatas melange, menemukan percampuran fauna Paleosen dengan Eosen. Berdasarkan data ini, diinterpretasikan bahwa umur Komplek Melange berkisar Kapur Akhir hingga Paleosen.

44

2. Formasi Karangsambung Formasi Karangsambung berupa batu lempung sisik, dengan bongkahan batugamping, konglomerat, batupasir, batulempung, dan basalt. Safarudin dalam Asikin (1992) menafsirkan lingkungan pengendapan formasi ini adalah lautan dalam atau batial, hal ini dibuktikan dengan adanya fosil bentos Uvigerina sp. dan Gyroidina soldanii (DORBIG-NY). Satuan ini merupakan kumpulan endapan olistrostom yang terjadi akibat longsoran karena gaya berat dibawah permukaan laut, yang melibatkan sedimen yang belum mampat, dan berlangsung pada lereng parit di bawah pengaruh pengendapan turbidit. Sedimen ini kemungkinan merupakan sedimen pond dan diendapkan di atas bancuh (komplek Luk Ulo). Kemungkinan besar pengendapan ini dipengaruhi oleh pencenanggaan batuan dasar cekungan yang aktif (bancuh), dan berhubungan dengan penyesaran naik. Pengaruhnya tampak di bagian bawah satuan, dan melemah ke arah atas. Singkapan satuan ini terdapat di daerah Karangsambung, terutama sepanjang K. Luk Ulo dan K. Weleran, menempati antiklin Karangsambung, dan meluas ke arah barat. Satuan ini membentuk daerah perbukitan menggelombang yang berlereng landai dan bergelombang. Ketebalannya diperkirakan 1350 m (Asikin 1974). Bagian atas berubah secara berangsur menjadi Formasi Totogan, sedangkan batas dengan bancuh dibawahnya selalu bersifat tektonik. Nama formasi ini pertama kali diajukan oleh Asikin (1974), dengan lokasi tipe di desa Karangsambung sekitar 14 Km di utara Kebumen. Nama sebelumnya adalah Eosin (Horloff dalam Asikin 1992).

45

3. Formasi Totogan Formasi Totogan berupa breksi dengan komponen batulempung, batupsir, batugamping dan basalt setempat, sekis, massa dasar batulempung sisik, disamping itu terdapat campuran yang tidak teratur dari batulempung, napal, tuf struktur tidak teratur. Formasi Totogan merupakan endapan olistrostom yang terdiri oleh longsoran akibat gaya berat. Pengendapannya dipengaruhi oleh pengangkatan dan pengikisan batuan sumbernya yang nisbi cepat. Formsai Totogan dapat disebandingkan dengan batuan sedimen berumur Eosin-Meosin di lembar Banjarnegara dan Pekalongan (Condon dalam Asikin 1992). Satuan ini tersingkap di daerah utara lembar di sekitar komplek Luk Ulo, di timur dan selatan Karangsambung. Tebalnya melebihi 150 m dan menipis ke arah selatan. Formasi ini menindih selaras Formasi Karangsambung, batas dengan Komplek Luk Ulo berupa sentuhan sesar. Nama formasi ini pertama kali diusulkan oleh Asikin (1974) dengan lokasi tipe disekitar Totogan, lebih kurang 17 Km di utara Kebumen. 4. Formasi Waturanda Formasi Waturanda berupa breksi gunung api dan batupasir wake dengan sisipan batulempung di bagian atas. Struktursedimen dalam satuan ini antara lain perlapisan bersusun, perairan sejajar dan konvolut. Di beberapa tempat, pada alas suatu daur dapat diamati adanya permukaan erosi yang jelas. Lapisan bersusun pada breksi umumnya

46

memperlihatkan perubahan ukuran butiran/komponen bertambah kasar ke atas. Pelapisan sejajar terdapat di bagian atas lapisan breksi. Formasi Waturanda diduga berumur Meosin awal dengan lingkungan pengendapan laut dalam, karena Formasi Penosogan yang menindihnya berumur Meosin tengah. Dari struktur sedimennya dapat disimpulkan bahwa paling tidak sebagian formasi ini diendapkan oleh arus turbidit dan merupakan endapan turbidit proksimal. Satuan ini tersebar di bagian utara lembar dan selalu membentuk morfologi tinggi, dengan puncaknya G. Tugel, G. Watutumpang, G. Paras, G. Prahu, dan G. Kutapekalongan. Nama formasi ini pertama kali diajukan oleh Matasak dalam Asikin (1992) dengan lokasi tipe di Bukit Waturanda (lebih kurang 11 Km di utara Kebumen). Nama sebelumnya ialah Eerste Breccie Horizont (Horloff dalam Asikin 1992). 5. Formasi Penosogan Formasi Penosogan berupa perselingan batupasir, batulempung, tuf, napal dan kalkarenit, berlapis baik, tebal lapisan antara 5 60 Cm berwarna kelabu. Analisis arus purba di daerah Alian (utara timur laut Kebumen) dengan cara mengukur sumbu struktur sedimen tikas seruling pada batupasir dan kalkarenit di bagian bawah formasi ini, menghasilkan tafsiran bahwa arah arus serta sumbernya datang dari utara (Iskandar dalam Asikin 1992). Bagian bawah formasi ini berupa sedimen turbidit proksimal, kemudian distal dan bagian atas kembali proksimal.

47

Satuan ini tersingkap antara lain di sekitar Alian dan Penosoga, di bagian barat lembar menyempit, ke arah timur laut tertutup oleh endapan gunung api muda. Keteblan terukur di daerah Alian adalah 1146 m (Hehanusa dalam Asikin 1992). Firmasi ini menindih selaras Firmasi Waturanda. Formasi Penosogan dapat disebandingkan dengan batuan sedimen bagian bawah pada lembar Banjarnegara dan Pekalongan (Condon, dalam Asikin 1992). Nama formasi ini pertama kali diusulkan oleh Hehanusa dalam Asikin (1992) dengan lokasi tipe di desa Penosogan (lebih kurang 8 Km di utara Kebumen). Nama sebelumnya adalah Tweede Mergeltuf Horizont (Horloff dalam Asikin 1992), atau Second Marl-Tuff Formation (Marks dalam Asikin 1992).
2.6.4 Kondisi Tanah

Jenis-jenis tanah di kawasan ini berkaitan erat dengan jenis batuan yang terdapat di kawasan tersebut. Dari hasil pelapukan batuan baik pelapukan secra fisik maupun kimiawi sehingga membentuk tanah di daerah tersebut. Keanekaragaman jenis batuan yang ada di kawasan ini akan mengakibatkan keanekaragaman jenis tanah yang ada. Jenis tanah yang berbeda-beda ini juga akan menghasilkan kesuburan tanah yang berbeda-beda pula.

BAB 3 METODE PENELITIAN


3.1 Tempat Dan Waktu Penelitian
Tempat penelitian berada di Daerah Karangsambung dan sekitarnya Kabupaten Kebumen. Secara geografis wilayah tersebut terletak antara garis 109o35-109o41 BT dan 7o25-7o36 LS. Penelitian ini dilaksanakan pada tanggal 30 Juli 2007 sampai dengan tanggal 30 Agustus 2007.

3.2 Metode Pengambilan Data


Untuk memperoleh hasil kerja yang bersifat obyektif dalam skripsi ini diperlukan beberapa cara untuk mendapatkan data dan informasi, yaitu : 1. Data Primer Diperoleh dari pengamatan dan survei langsung di lapangan yaitu di daerah Karangsambung dan sekitarnya kabupaten Kebumen, data dari geolistrik (resistivity meter) Naniura NRD 22 S. 2. Data Sekunder Diperoleh dari sumber pustaka dan publikasi ilmiah, data yang tersedia di UPT Balai Informasi dan Konservasi Kebumian (BIKK) Karangsambung LIPI serta dinas-dinas terkait lainnya yang berhubungan dengan materi skripsi.

48

49

3.3 Alat Dan Desain Penelitian


3.3.1 Alat Alat yang digunakan dalam penelitian ini adalah geolistrik (resistivity meter) Naniura NRD 22 S dengan spesifikasi sebagai berikut : Tabel 5. Spesifikasi alat geolistrik (resistivity meter) Naniura NRD 22 S (Adhi 2007: 7) Pemancar (transmitter) 1. Catu daya 2. Daya 3. Tegangan Keluar 4. Arus keluar 5. Ketelitian arus Penerima (receiver) 1. Impedansi 2. Batas ukur pembacaan 3. Ketelitian 4. Kompensator * Kasar * Halus Dan dilengkapi dengan : 1. dua buah elektroda arus (terbuat dari stainless steel), 2. dua buah elektroda potensial (terbuat dari tembaga), 3. dua gulung kabel (elektroda arus) sepanjang 400 meter, 4. dua gulung kabel (elektroda potensial) sepanjang 30 meter, 5. baterai kering 24 volt, 6. dua buah palu untuk menanam elektroda. Spesifikasi 12/24 volt, minimal 6 AH 200 W (12 V) 300 W (24 V) Maksimum 350 V (12 V) atau Maksimum 450 V (24 V) Maksimum 2000 mA 1 mA Spesifikasi 10 M-ohm 0,1 mV hingga 500 V 0,1 V 10x putar (precision multiturn potensiometer) 1x putar (wire wound resistor)

50

1 3 4

6 5
Gambar 3.1 Peralatam yang digunakan dalam penelitian 1. Geolistrik (resistivity meter) Naniura NRD 22 S 2. Dua gulung kabel elektroda arus sepanjang 240 meter 3. Dua gulung kabel elektroda potensial sepanjang 20 meter 4. Baterai Kering 24 Volt 5. Empat buah elektroda arus dan elektroda potensial 6. Empat buah palu geologi untuk menanam elektroda.

Gambar 3.2 Alat Geolistrik tampak muka

51

V(mV) M P1 Volt Fuse + Input


Coarse Fine

I(mA)

A
C1

B
C2

P2

NANIURA Resistivity Meter Model NRD 22 S

Current Loop

Compensator Start Hold

Potensiometer On Power

Gambar 3.3 Skema alat Geolistrik (Adhi 2007: 9)

3.3.2 Susunan Alat Penelitian Skema susunan peralatan ditunjukkan sebagai berikut Geolistrik Amperemeter A Elektroda V Voltmeter POWER Baterai kering 24 Volt

A L

O l

Gambar 3.4 Skema susunan peralatan geolistrik metode tahanan jenis konfigurasi Schlumberger (Adhi 2007: 10)

52

3.4 Langkah Penelitian


Menurut Adhi (2007: 10) dari beberapa konfigurasi geolistrik metode tahanan jenis yang ada, dalam penelitian ini akan digunakan konfigurasi Schlumberger. Di mana pada konfigurasi Schlumberger ini elektroda-elektroda potensial diam pada suatu tempat pada garis sentral AB sedangkan elektrodaelektroda arus digerakkan secara simetri keluar dalam langkah-langkah tertentu dan sama. Pemilihan konfigurasi ini didasarkan atas prinsip kemudahan baik dalam pengambilan data maupun dalam analisisnya. Sebagai contoh: mula-mula diambil jarak MN = 0,5 m dan pembacaan dilakukan untuk setiap AB sama dengan 1 m, 2 m, 3 m, 4 m, dan 5 m. Semakin lebar jarak AB, maka semakin dalam jangkauan geolistrik ke dalam tanah. Jika kemudian potensial antara elektoda-elektroda terlalu kecil, maka jarak MN dapat di perbesar. Data yang diperlukan untuk pengukuran resistivitas bidang gelincir meliputi: 1 Jarak antara dua elektroda arus (AB) Jarak ini diubah-ubah untuk memperoleh gambaran tiap-tiap lapisan. Semakin jauh jarak antara elektroda arus, maka semakin dalam pula alat geolistrik dapat mendeteksi batuan dasar dibawahnya (juga bergantung pada besarnya arus yang diinjeksikan). Jarak AB biasanya dituliskan dalam bentuk AB/2. 2 3 4 Jarak antara dua elektroda potensial (MN). Arus listrik ( I ) yang diinjeksikan ke dalam tanah. Beda potensial ( V ) antara kedua elektroda potensial.

53

Dari dua data AB dan MN ini akan diperoleh harga faktor koreksi geometri (K) dan dapat diturunkan nilai tahanan jenis ( ). Untuk konfigurasi Schlumberger di atas, nilai K dapat diturunkan menjadi :

K=

(L4 l 4 )
2l L2 + l 2

) di mana L = AB/2 dan l = MN/2.

Pengukuran ini dilakukan untuk beberapa titik sounding dengan tujuan memperoleh informasi yang cukup bagi analisis, pemodelan, dan interpretasi datanya.

3.5 Metode Analisis Dan Interpretasi Data


3.5.1 Manual
Analisis data secara manual ini dilakukan dengan mengeplot data yang diperoleh ( dan AB/2 ) pada kertas bilogaritmik. Hasil dari proses ini berupa kurva lapangan yang selanjutnya dianalisis dengan bantuan kurva baku (naikturun), kurva bantu ( tipe H, A, Q, dan K ), dan perhitungan matematis untuk mendapatkan ketebalan lapisan (h) dan nilai resistivitasnya. Kedua nilai ini dijadikan dasar untuk analisis dengan menggunakan komputer.

3.5.2 Komputer
Analisis dengan bantuan komputer ini menggunakan software interpex-1D. Dimana software ini merupakan yang dibuat untuk menghitung serta menggambarkan harga resistivitas dari hasil perhitungan dilapangan. Untuk analisis 2D kita melakukannya secara manual yaitu dengan membuat penampang silang. Setelah dibuat penampang silangnya kemudian kita dapat

54

membaca hasil kurva sounding berdasarkan nilai dan h serta informasi geologi dan semua informasi-informasi yang lain. Dengan menggabungkan informasi tersebut, maka kita akan menemukan gambaran pelapisan batuan dengan tujuan utamanya adalah menentukan bidang gelincir.

55

3.6 Skema Kerja Geolistrik Konfigurasi Schlumberger


Mulai

Menentukan titik sounding AB dan MN/2

Menyusun alat seperti gambar 3.4

Susunan elektroda seperti gambar 3.4

Mengatur Potensial diri sampai harga mendekati nol

Menekan tombol START sampai harga VOLT stabil Menekan tombol HOLD (jika pada ampermeter tidak ada tanda hold)

Menggeser elektroda (dimulai jarak elektroda potensial M-N=1/3 jarak elektroda arus A-B, selanjutnya pengukuran hanya dilanjutkan dengan memindahkan e lektroda arus sampai suatu jarak dimana hasil ukur beda potensial M-N sudah kecil kemudian A- B dilebarkan secara bertahap sesuai dengan yang telah ditentukan

Menghitung nilai resistivitas semu ()

Prosesing dan interpretasi data dengan menggunakan Program RES2DINV

Selesai

Gambar 3.5. Skema kerja geolistrik konfigurasi Schlumberger

BAB 4 HASIL DAN PEMBAHASAN


4.1 Hasil Penelitian
Data hasil penelitian di desa Karangsambung, Kecamatan Karangsambung, Kabupaten Kebumen menggunakan Geolistrik metode tahanan jenis adalah berupa 14 titik sounding. Data-data tersebut memiliki jarak elektroda arus (AB/2) mulai dari 1 - 240 meter dan jarak elektroda potensial (MN/2) mulai dari 0.5 - 20 meter. Adapun data-data hasil penelitian dilapangan dapat dilihat pada lampiran II.

4.2 Pembahasan
4.2.1 Kondisi Geologi Formasi Karangsambung terdiri dari batulempung bersisik, dengan bongkahan batugamping, konglomerat, batupasir, batulempung dan basalt. Batulempung merupakan massa dasar berwarna kelabu kehitaman, gampingan. Bongkahan konglomerat aneka bahan, terdiri dari komponen kuarsa, rijang, batuan beku dan batuan malihan (antara lain sekis, gneis). Bongkahan batugamping, dapat berupa batugamping bioklastika dengan fosil foraminifera besar, dan bongkahan batugamping di dekat Jatibungkus berupa olistolit termasuk dalam Formasi Karangsambung (Asikin 1974).

56

57

4.2.2 Analisis dan Interpretasi Data Penelitian di desa Karangsambung ini didapatkan 14 titik sounding yang bisa dilihat pada gambar 4.1 Sebaran titik-titik pengukuran geolistrik harus bisa mewakili seluruh daerah penelitian agar dapat memberikan informasi yang lengkap dan benar tentang kondisi geologi daerah tersebut secara menyeluruh. Untuk mendapatkan informasi tentang kondisi geologi daerah tersebut, kelima belas titik sounding harus dianalisis. Analisis yang dilakukan dalam penelitian ini ada dua jenis, yaitu analisis satu dimensi dan analisis dua dimensi. a. Analisis satu dimensi Analisis satu dimensi ini dilakukan dengan menggunakan software interpex 1D yang menghasilkan jumlah lapisan, kedalaman, ketebalan, dan nilai resistivitas tiap lapisannya. Sebagai contoh kita ambil titik 1, hasil yang didapatkan dari analisis satu dimensinya adalah terdapat tiga buah lapisan. Lapisan pertama mempunyai nilai resistivitas 91,73 m. Lapisan kedua mempunyai nilai resistivitas 1,19 m. Lapisan ketiga mempunyai nilai resistivitas 88,35 m. Kemudian hasil analisis data menggunakan Interpex-1D untuk titik 2 sampai titik 14 dapat dilihat dalam lampiran III. b. Analisis dua dimensi Dari analisis satu dimensi kemudian titik-titik sebaran dibuat menjadi tiga buah penampang dua dimensi secara manual. Caranya adalah dengan menggabungkan titik-titik tersebut menjadi sebuah penampang garis lurus, kemudian dengan berdasar pada analisis satu dimensi yang telah dilakukan dengan menggunakan Interpex-1D kita buat lapisan perlapisan dan

58

menggabungkannya.

Ketiga

penampang

dua

dimensi

tersebut

adalah

Karangsambung 1 (terdiri dari titik 14, 2 dan 12) yang membentang dari arah utara ke selatan, Karangsambung 2 (terdiri dari titik 4, 2 dan 1) yang membentang dari barat ke timur, kemudian Karangsambung 3 (terdiri dari titik 6, 1, 8 dan 9) yang membentang dari barat daya ke timur laut. Setelah kita buat penampang dua dimensinya kita dapat membaca besarnya resistivitas, kedalaman, dan ketebalan lapisan tanah sepanjang bentangan tersebut. Dalam membuat penampang dua dimensi diusahakan titik-titik yang kita hubungkan lurus, agar dapat memperkecil kesalahan dalam membaca hasil analisis.

59

PETA DAERAH PENELITIAN DAERAH KARANGSAMBUNG DAN SEKITARNYA Skala 1 : 25.000


07o 32 00 LS

10 4 5 6 3

7 14 2

11 13 1 8
Penampang Karangsambung 3

Penampang Karangsambung 2

Penampang Karangsambung 1

12

LEGENDA Pemukiman Sawah Sawah tadah hujan Kebun Ladang

Gambar 4.1 Peta daerah penelitian daerah Karangsambung dan sekitarnya (peta RBI Lembar Karangsambung 2000)

60

Penampang Dua Dimensi Karangsambung 1

58,23 - 108,1 m

0,554 - 5,43 m

Kedalaman (m)

5078,3 m

67,17 m

Letak Titik Sounding

Gambar 4.2 Penampang Dua Dimensi Karangsambung 1

61

Berdasarkan nilai resistivitas penampang dua dimensi Karangsambung 1 yang membentang dari utara ke selatan, kita dapat mengetahui informasi tentang pelapisan tanah dan juga jenis batuannya. Interpretasi litologi dari penampang dua dimensi Karangsambung 1 tentang nilai resistivitas, kedalaman, dan ketebalan setiap lapisannya dapat dilihat dalam tabel 6. dibawah ini : Tabel 6. Interpretasi Litologi Penampang Dua Dimensi Karangsambung 1 Lapisan 1 2 3 4 Resistivitas (m) 58,23 108,1 0,554 5,43 5078,3 67,17 Kedalaman (meter) 0 16,86 0 - >66,64 >33,24 >66,64 Ketebalan (meter) 0 16,86 33,24 - ? ? ? 4.2 dapat

Berdasarkan tabel 6, tabel 1, tabel 2, tabel 3 dan gambar

dijelaskan tentang gambaran pada daerah penampang Karangsambung 1 mengenai lapisan tanah, jenis batuan, kedalaman, dan ketebalan setiap lapisannya sebagai berikut : 1. pada daerah bentangan ini terdapat empat lapisan tanah dan batuan, 2. lapisan pertama mempunyai resistivitas sebesar 58,23 108,1 m. Berdasarkan nilai resistivitasnya tersebut diperkirakan lapisan ini berupa pasir Formasi Karangsambung, karena daerah penelitian terletak disekitar sungai Luk Ulo, 3. lapisan kedua mempunyai nilai resistivitas antara 0,554 5,43 m. Berdasarkan nilai resistivitasnya tersebut diperkirakan lapisan ini berupa lempung Formasi Karangsambung,

62

4. lapisan ketiga mempunyai nilai resistivitas antara 5078,3 m. Berdasarkan nilai resistivitasnya tersebut diperkirakan lapisan ini berupa basalt bagian Formasi Karangsambung, 5. lapisan keempat mempunyai resistivitas sebesar 67,17 m. Berdasarkan nilai resistivitasnya tersebut diperkirakan lapisan ini berupa lanau bagian dari alluvium. Pendugaan dengan metode geolistrik dapat digunakan untuk menentukan kedalaman bidang gelincir. Harga resistivitas tanah/batuan yang longsor dan batuan yang berada di bawah bidang gelincir pada umumnya mempunyai perbedaan yang mencolok (Priyantari dan Wahyono 2005). Pada Gambar 4.2 memperlihatkan gambaran pendugaan arah bidang gelincir. Harga resistivitas dari bidang gelincir adalah 0,554 5,43 m dengan kedalaman 0 - >66,64 meter diperkirakan lapisan ini berupa lempung.

63

Penampang Dua Dimensi Karangsambung 2

32,89 - 108,1 m

Kedalaman (m)

1,19 - 4,83 m

88,35 m

Letak Titik Sounding

Gambar 4.3 Penampang Dua Dimensi Karangsambung 2

64

Berdasarkan nilai resistivitas penampang dua dimensi Karangsambung 2 yang membentang dari barat ke timur bisa didapatkan informasi tentang lapisan tanah, dan jenis batuan penyusunnya. Interpretasi litologi dari penampang dua dimensi Karangsambung 2 tentang nilai resistivitas, kedalaman, dan ketebalan setiap lapisannya dapat dilihat dalam tabel 7 dibawah ini : Tabel 7. Interpretasi Litologi Penampang Dua Dimensi Karangsambung 2 Lapisan 1 2 3 Resistivitas (m) 32,98 108,1 1,19 4,83 88,35 Kedalaman (meter) 0 16,86 >16,86 >19,31 Ketebalan (meter) 0 16,86 3,88 - ? ?

Berdasarkan pada tabel 7, tabel 1, tabel 2, tabel 3 dan gambar 4.3 dapat jelaskan gambaran tentang lapisan tanah, jenis batuan, kedalaman, dan ketebalan setiap lapisannya pada daerah bentangan Karangsambung-2 yaitu sebagai berikut : 1. pada daerah bentangan ini terdapat tiga lapisan tanah dan batuan, 2. lapisan pertama mempunyai nilai resistivitas antara 32,98 108,1 m. Berdasarkan nilai resistivitasnya tersebut diperkirakan lapisan ini berupa pasir Formasi Karangsambung, karena daerah penelitian terletak disekitar sungai Luk Ulo, 3. lapisan kedua mempunyai nilai resistivitas antara 1,19 4,83 m. Berdasarkan nilai resistivitasnya tersebut diperkirakan lapisan ini berupa lempung Formasi Karangsambung, 4. lapisan ketiga mempunyai nilai resistivitas antara 88,35 m. Berdasarkan nilai resistivitasnya tersebut diperkirakan lapisan ini berupa lanau bagian dari alluvium.

65

Pendugaan dengan metode geolistrik dapat digunakan untuk menentukan kedalaman bidang gelincir. Harga resistivitas tanah/batuan yang longsor dan batuan yang berada di bawah bidang gelincir pada umumnya mempunyai perbedaan yang mencolok (Priyantari dan Wahyono 2005). Pada Gambar 4.3 memperlihatkan gambaran pendugaan arah bidang gelincir. Harga resistivitas dari bidang gelincir adalah 1,19 4,83 m dengan kedalaman dari >16,86 meter diperkirakan lapisan ini berupa lempung.

66

Penampang Dua Dimensi Karangsambung 3

Kedalaman (m)

Letak Titik Sounding

Gambar 4.4 Penampang Dua Dimensi Karangsambung 3

67

Untuk penampang dua dimensi Karangsambung 3 yang membentang dari barat daya ke timur laut. Pada daerah bentangan ini terdapat tiga buah lapisan. Dimana setiap lapisannya mempunyai nilai resistivitas yang berbeda-beda yang merupakan ciri dari lapisan tersebut, ini dapat dilihat dalam gambar 4.4 dibawah diatas. Interpretasi litologi dari penampang dua dimensi Karangsambung 3 tentang nilai resistivitas, kedalaman, dan ketebalan setiap lapisannya dapat dilihat dalam tabel 8 dibawah ini : Tabel 8. Interpretasi Litologi Penampang Dua Dimensi Karangsambung 3 Lapisan 1 2 3 4 Resistivitas (m) 91,73 228,9 1,19 8,25 65,63 88,35 1883,2 8327 Kedalaman (meter) 0 15,43 15,43 87,52 19,31 - >21,96 21,91 - >87,52 Ketebalan (meter) 0 15,43 3,88 80,77 ? ?

Berdasarkan tabel 8, tabel 1, tabel 2, tabel 3 dan gambar 4.4 yang membentang dari selatan ke utara didapatkan informasi tentang resistivitas, kedalaman dan ketebalan lapisan tanah dan batuannya sebagai berikut : 1. pada bentangan ini terdapat empat buah lapisan tanah dan batuan, 2. lapisan pertama mempunyai nilai resistivitas antara 91,73 228,9 m. Berdasarkan nilai resistivitasnya tersebut diperkirakan lapisan ini berupa pasir Formasi Karangsambung, karena daerah penelitian terletak disekitar sungai Luk Ulo, 3. lapisan kedua memiliki nilai resistivitas antara 1,19 8,25 m. Berdasarkan nilai resistivitasnya tersebut diperkirakan lapisan ini berupa lempung Formasi Karangsambung,

68

4. lapisan ketiga memiliki nilai resistivitas antara 65,63 88,35 m. Berdasarkan nilai resistivitasnya tersebut diperkirakan lapisan ini berupa lanau bagian dari alluvium, 5. lapisan keempat memiliki nilai resistivitas antara 1883,2 - 8327 m. Berdasarkan nilai resistivitasnya tersebut diperkirakan lapisan ini berupa basalt bagian Formasi Karangsambung. Pendugaan dengan metode geolistrik dapat digunakan untuk menentukan kedalaman bidang gelincir. Harga resistivitas tanah/batuan yang longsor dan batuan yang berada di bawah bidang gelincir pada umumnya mempunyai perbedaan yang mencolok (Priyantari dan Wahyono 2005). Pada Gambar 4.4 memperlihatkan gambaran pendugaan arah bidang gelincir. Harga resistivitas dari bidang gelincir adalah 1,19 8,25 m dengan kedalaman dari 15,43 87,52 meter diperkirakan lapisan ini berupa lempung. Hasil uraian mengenai penampang Karangsambung 1, Karangsambung 2, Karangsambung 3, kesemuanya terdapat bidang gelincir dengan kedalaman yang bervariasi. Untuk Karangsambung 1 bidang gelincir memiliki harga resistivitas dari 0,554 5,43 m dengan kedalaman 0 - >66,64 meter diperkirakan lapisan ini berupa lempung. Untuk Karangsambung 2 bidang gelincir memiliki harga resistivitas dari 1,19 4,83 m dengan kedalaman dari >16,86 meter diperkirakan lapisan ini berupa lempung. Untuk Karangsambung 3 bidang gelincir memiliki harga resistivitas dari 1,19 8,25 m dengan kedalaman dari 15,43 87,52 meter diperkirakan lapisan ini berupa lempung. Semua bidang gelincir berupa lempung karena kecepatan longsoran dan kerusakan yang terjadi tergantung pada

69

homogenitas tanah lempungnya dan kandungan lapisan tanah yang lolos air di dalam tanah timbunannya (Priyantari dan Wahyono 2005). Pada umumnya gerakan tanah terjadi pada daerah sekitar kontak ketidakselarasan antara satuan batu lempung dengan sisipan-sisipan batu pasir (Ristianto 2007: 24). Potensi rawan bencana longsor antara bentangan Karangsambung 1 dan Karangsambung 2, merupakan zona kerentanan gerakan tanah sangat rendah disepanjang sungai Luk Ulo dan terdapat zona rawan gerakan tanah tinggi pada bentangan Karangsambung 3 (dapat dilihat pada lampiran I Peta Kerentanan Gerakan Tanah Propinsi Jawa Tengah). Pada zona kerentanan gerakan tanah rendah yaitu zona yang sangat jarang atau hampir tidak pernah terjadi gerakan tanah, baik gerakan tanah lama maupun gerakan tanah baru, terkecuali pada daerah sekitar tebing dan lembah sungai. Zona ini umumnya merupakan daerah yang mempunyai kemiringan lereng lebih kecil dari 15% dan lereng tidak dibentuk oleh endapan gerakan tanah, bahan timbunan atau lempung yang bersifat plastis atau mengembang. Pada zona rawan gerakan tanah tinggi yaitu zona yang sering terjadi gerakan tanah, sedangkan gerakan tanah lama dan gerakan tanah baru masih dapat aktif bergerak, terutama akibat curah hujan tinggi dan erosi kuat. Zona ini merupakan daerah yang mempunyai kemiringan lereng yang mulai dari agak terjal (30% - 50%) hingga hampir tegak (>70%) tergantung pada kondisi sifat fisik dan keteknikan batuan dan tanah pelapukan pembentuk lereng. Kondisi vegetasi penutup umumnya sangat kurang. Wilayah dengan kemiringan lereng antara 0% - 15% akan stabil terhadap kemungkinan longsor, sedangkan di atas 15% potensi untuk terjadi longsor pada saat kawasan rawan gempa bumi akan

70

semakin besar (penataan ruang bab 1 2008). Jenis longsoran translasi dan rotasi paling banyak terjadi di Indonesia, kemungkinan besar longsor yang terjadi di daerah Karangsambung dan sekitarnya juga termasuk jenis longsoran translasi dan rotasi. Pada peta geologi terdapat di lampiran I, baik bentangan Karangsambung 1, Karangsambung 2 dan Karangsambung 3 semua melalui Formasi

Karangsambung. Pada Formasi Karangsambung terdapat batulempung sisik, dengan bongkahan batugamping, konglomerat, batupasir, batulempung, dan basalt. Formasi Karangsambung yang banyak terdapat lempung disepanjang sungai Luk Ulo dan alluvium (lempung, lanau, pasir, kerikil dan kerakal).

BAB 5 PENUTUP
5.1 Kesimpulan
Dari penelitian metode geolistrik dengan konfigurasi Schlumberger 2D untuk menginterpretasikan kondisi bawah permukaan di Daerah Karangsambung dan sekitarnya, Kabupaten Kebumen, dapat disimpulkan bahwa : 1. pendugaan dengan metode geolistrik dapat digunakan untuk menentukan kedalaman bidang gelincir. Harga resistivitas tanah/batuan yang longsor dan batuan yang berada di bawah bidang gelincir pada umumnya mempunyai perbedaan yang mencolok. Pada penampang Karangsambung 1 harga resistivitas dari bidang gelincir adalah 0,554 5,43 m dengan kedalaman 0 - >66,64 meter diperkirakan lapisan ini berupa lempung. Pada penampang Karangsambung 2 harga resistivitas dari bidang gelincir adalah 1,19 4,83 m dengan kedalaman dari >16,86 meter diperkirakan lapisan ini berupa lempung. Pada penampang Karangsambung 3 harga resistivitas dari bidang gelincir adalah 1,19 8,25 m dengan kedalaman dari 15,43 87,52 meter diperkirakan lapisan ini berupa lempung, 2. pada penampang Karangsambung 1 dan Karangsambung 2 terdapat bidang gelincir dengan zona kerentanan gerakan tanah rendah. Pada penampang Karangsambung 3 terdapat bidang gelincir yang berpotensi terjadinya tanah longsor dengan zona kerentanan gerakan tanah tinggi.

71

72

5.2 Saran
Saran yang dapat penulis berikan adalah : 1. perlu dilakukan penelitian pada daerah yang sama dengan metode yang berbeda untuk dibandingkan dengan hasil yang telah dicapai, 2. perlu sosialisasi kepada masyarakat, khususnya di daerah pada penampang Karangsambung 3 diharapkan untuk waspada ketika mendirikan sarana pembangunan dikarenakan berpotensi terjadinya tanah longsor dengan zona kerentanan gerakan tanah tinggi.

73

DAFTAR PUSTAKA

Adhi, M.A. 2007. Modul Praktikum Geolistrik. Semarang : Unnes (tidak dipublikasikan). Alonso, M. dan E.J. Finn. 1980. Dasar-Dasar Fisika Universitas. Jakarta : Penerbit Erlangga. Anonim. 2000. Peta RBI Lembar Karangsambung. Balai Surtanal. Anonim. 2007. Pengenalan Gerakan Tanah. www.esdm.go.id /publikasi/lainlain/doc_download/489-pengenalan-gerakan-tanah-html (diunduh pada tanggal 31 Agustus 2008 pukul 15.00 WIB). Anonim. 2007. Peta Administrasi Kevcamatan Karangsambung Kabupaten Kebumen. Kebumen : Arsip Bikk Lipi Karangsambung. Anonim. 2008. Kondisi Kebencanaan Di Jawa Tengah. bencana.net/files/RADPRB-prov-jateng08-BAB-II-pdf (diunduh pada tanggal 31 Agustus 2008 pukul 15.00 WIB). Anonim. 2008. Penataan Ruang Bab 1. www.penataanruang.net /taru/nspm/29/isi.pdf (diunduh pada tanggal 25 Februari 2009 pukul 13.00 WIB). Anonim. 2008. Penataan Ruang Bab 5. www.penataanruang.go.id /ta/lapak05/p2/2/bab5.pdf (diunduh pada tanggal 25 Februari 2009 pukul 13.00 WIB). Asikin, S., A.H. Harsolumakso, H. Busona dan S. Gafoer. 1992. Geologi Lembar Kebumen, Jawa. Bandung: Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi Bandung. Asikin, S. 1974. Evolusi geologi Jawa Tengah ditinjau dari segi teori tektonik dunia yang baru. Bandung : ITB (disertasi doctor ITB Bandung). Karnawati, D. 2005. Manajemen Prabencana Geology Relatif Lemah. http://www.suaramerdeka.com/harian/0501/16/bincang01.htm (diunduh pada tanggal 20 Desember 2007 pukul 15.00 WIB). Nawawi, G. 2001. Modul Program Keahlian Mekanisasi Pertanian Kode Modul SMKP2K02 03MKP (Mengukur Jarak dan Sudut). http://125.160.17.21/speedyorari/view.php?file=pendidikan/materikejuruan/pertanian/mekanisasi-pertanian/mengukur jarak dan sudut.pdf (diunduh pada tanggal 25 Februari 2009 pukul 13.00 WIB) Priyantari, N. dan C. Wahyono. 2005. Penentuan Bidang Gelincir Tanah Longsor Berdasarkan Sifat Kelistrikan Bumi (Determination Of Slip Surface Based On Geoelectricity Properties). www.mipa.unej.ac.id /data/vol6no2/nurul-pdf (diunduh pada tanggal 31 Agustus 2008 pukul 15.00 WIB).

74

Pulmmer, C.C. 1982. Physical Geology. Mc Graw-Hill. Ristianto, D. 2007. Skripsi (Penentuan Resistivitas Tanah Pada Zona Labil Dengan Aplikasi Geolistrik Metode Tahanan Jenis Konfigurasi Schlumberger (Studi Kasus di Desa Bambankerep, Kecamatan Ngaliyan, Kota Semarang, Jawa Tengah)). Semarang : Unnes (tidak dipublikasikan). Santoso, D. 2002. Pengantar Teknik Geofisika. Bandung: Departemen Teknik Geofisika ITB. Suseno, H. 2007. Skripsi (Penentuan Pola Resistivitas Batuan Di Daerah Labil dengan Aplikasi Geolistrik Metode Tahanan Jenis (Metode Schlumberger (Studi Kasus Di Sukorejo Kota Semarang)). Semarang : Unnes (tidak dipublikasikan). Telford, W.M., L.P. Geldart, , R.E. Sheriff, dan D.A. Keys. 1982. Applied Geophysic. London : Cambridge University Press.