Anda di halaman 1dari 9

ECENG GONDOK (Eichhornia crassipes), DEFINISI DAN DAMPAK LINGKUNGANNYA

Oleh: Fandi Eka A. (11901) Rizky Rahmaulana (12064) Adhika Putra A.W (12223) Ulfi Nurohmi (12231)

Dosen Pengajar: Senny Helmiati, S.Pi., M.Sc.

JURUSAN PERIKANAN FAKULTAS PERTANIAN UNIVERSITAS GADJAH MADA YOGYAKARTA 2013

Pendahuluan
Eceng gondok (Eichhornia crassipes) merupakan jenis tumbuhan air yang hidup mengapung. Di beberapa daerah di Indonesia, eceng gondok mempunyai nama lain seperti di daerah Palembang dikenal sebagai Kelipuk, di Lampung dikenal dengan Ringgak, di Manado dikenal dengan nama Tumpe. Eceng gondok pertama kali ditemukan secara tidak sengaja oleh seorang ilmuan bernama Carl Friedrich Philipp von Martius, seorang ahli botani berkebangsaan Jerman pada tahun 1824 ketika sedang melakukan ekspedisi di Sungai Amazon Brasil. Awal didatangkannya ke Indonesia pada tahun 1894 dari Brazil untuk koleksi Kebun Raya Bogor. Ternyata dengan cepat menyebar ke beberapa perairan di Pulau Jawa. Dalam perkembangannya, tanaman keluarga Pontederiaceae ini justru mendatangkan manfaat lain, yaitu sebagai biofilter cemaran logam berat, sebagai bahankerajinan, dan campuran pakan ternak. Eceng gondok memiliki kecepatan tumbuh yang tinggi sehingga tumbuhan ini dianggap sebagai gulma yang dapat merusak lingkungan perairan. Eceng gondok dengan mudah menyebar melalui saluran air ke badan air lainnya. Pertumbuhan enceng tersebut akan semakin baik apabila hidup pada air yang dipenuhi limbah pertanian atau pabrik. Oleh karena itu banyaknya enceng gondok di suatu wilayah sering merupakan indikator dari tercemar tidaknya wilayah tersebut. Enceng gondok termasuk dalam kelompok gulma perairan. Tanaman ini memiliki kecepatan berkembang-biak vegetatif sangat tinggi, terutama di daerah tropis dan subtropis. Akhir-akhir ini perkembangan tumbuhan air enceng gondok di perairan sungai, danau, hingga ke perairan payau sangat pesat. Tanaman liar yang banyak terdapat di sungai atau waduk kerap dipandang sebelah mata oleh sebagian orang. Mereka bahkan mengganggap bahwa tanaman tersebut hanya menimbulkan kerugian saja. Namun, bagi orang-orang yang kreatif tanaman tersebut dapat merupakan tanaman yang memberikan manfaat bagi kehidupan manusia. Enceng gondok bagi orang-orang yang inovatif, ternyata dapat dimanfaatkan untuk mendapatkan keuntungan komersial sekaligus memelihara kelestarian lingkungan. Inovasi pemanfaatan enceng gondok dapat dikategorikan sebagai inovasi hijau, karena tidak hanya berfungsi secara ekonomi, tetapi juga memberikan dampak positif bagi kelestarian lingkungan.

Eceng Gondok (Eichornia crassipes)


A. Deskripsi Eceng Gondok 1. Klasifikasi Eceng Gondok Divisi Sub divisi Kelas Suku Marga Jenis : Spermatophyta : Angiospermae : Monocotyledoneae : Pontederiaceae : Eichhornia : Eichhornia crassipes Solms

Binomial Nomenclature Eichhornia crassipes (Mart.) Solms. 2. Morfologi Eceng Gondok Eceng Gondok memiliki nama lain seperti Ringgak di daerah lampung, Ilung-Ilung di daerah Dayak, Tumpe pada daerah Manado, Kelipuk di daerah Palembang. Eceng gondok merupakan tumbuhan parenial yang hidup di perairan terbuka, mengapung di air jika tempat tumbuhnya cukup dalam dan berakar di dasar jika air dangkal. Tingginya sekitar 0,4 - 0,8 meter. Tidak mempunyai batang. Daunnya tunggal dan berbentuk oval. Ujung dan pangkalnya meruncing, pangkal tangkai daun menggelembung. Permukaan daunnya licin dan berwarna hijau. Bijinya berbentuk bulat dan berwarna hitam. Buahnya kotak beruang tiga dan berwarna hijau. Akarnya merupakan akar serabut. Perkembangbiakan dapat terjadi secara vegetatif maupun secara generatif. Perkembangan terjadi jika tunas baru tumbuh pada ketiak daun lalu membesar dan akhirnya menjadi tumbuhan baru. Eceng gondok dapat menggandakan daunnya pada 7-10 hari. Perkembangbiakan secara generatif terjadi melalui bijinya, sebelum terjadinya biji didahului oleh penyerbukan pada bunga. Karangan eceng gondok berbentuk bulir bertangkai panjang, berbunga 6 sampai 35 tangkai. Kelopaknya bunga berbentuk tabung, termasuk bunga majemuk, sehingga eceng gondok memungkinkan penyerbukan, setelah 20 hari bunganya akan masak, terbebas lalu pecah dan bijinya masuk ke perairan untuk kemudian menjadi tanaman baru. Satu tanaman dapat menghasilkan 5 sampai 6 ribu biji tiap musim. Kemampuan tanaman inilah yang banyak digunakan untuk mengolah air buangan, karena dengan aktivitas tanaman ini mampu mengolah air buangan domestik dengan tingkat efisiensi yang tinggi.

Adapun bagian-bagian tanaman yang berperan dalam penguraian air limbah adalah sebagai berikut : a. Akar Bagian akar eceng gondok ditumbuhi dengan bulu-bulu akar yang berserabut, berfungsi sebagai pegangan atau jangkar tanaman. Sebagian besar peranan akar untuk menyerap zat-zat yang diperlukan tanaman dari dalam air. Pada ujung akar terdapat kantung akar yang mana di bawah sinar matahari kantung akar ini berwarna merah, susunan akarnya dapat mengumpulkan lumpur atau partikel-partikal yang terlarut dalam air. b. Daun Daun eceng gondok tergolong dalam makrofita yang terletak di atas permukaan air, yang di dalamnya terdapat lapisan rongga udara dan berfungsi sebagai alat pengapung tanaman. Zat hijau daun (klorofil) eceng gondok terdapat dalam sel epidemis. Di permukaan atas daun dipenuhi oleh mulut daun (stomata) dan bulu daun. Rongga udara yang terdapat dalam akar, batang, dan daun selain sebagai alat penampungan juga berfungsi sebagai tempat penyimpanan O 2 dari proses fotosintesis. Oksigen hasil dari fotosintesis ini digunakan untuk respirasi tumbuhan di malam hari dengan menghasilkan CO 2 yang akan terlepas kedalam air. c. Tangkai Tangkai eceng gondok berbentuk bulat menggelembung yang di dalamnya penuh dengan udara yang berperan untuk mengapungkan tanaman di permukaan air. Lapisan terluar petiole adalah lapisan epidermis, kemudian di bagian bawahnya terdapat jaringan tipis sklerenkim dengan bentuk sel yang tebal disebut lapisan parenkim, kemudian di dalam jaringan ini terdapat jaringan pengangkut ( xylem dan floem). Rongga-rongga udara dibatasi oleh dinding penyekat berupa selaput tipis berwarna putih. d. Bunga Eceng gondok berbunga bertangkai dengan warna mahkota lembayung muda. Berbunga majemuk dengan jumlah 6-35 berbentuk karangan bunga bulir dengan putik tunggal. Eceng gondok juga memiliki ciri-ciri morfologi sebagai berikut, eceng gondok merupakan tumbuhan perennial yang hidup dalam perairan terbuka, yang mengapung bila air dalam dan berakar di dasar bila air dangkal. Perkembangbiakan eceng gondok terjadi secara vegetatif maupun secara generatif, perkembangan secara vegetatif terjadi bila tunas baru tumbuh dari ketiak daun, lalu membesar dan akhirnya menjadi tumbuhan baru. Setiap 10 tanaman eceng gondok mampu berkembangbiak menjadi 600.000 tanaman baru dalam waktu 8 bulan, hal inilah membuat eceng gondok banyak dimanfaatkan guna untuk pengolahan air

limbah. Eceng gondok dapat 24 mencapai ketinggian antara 40 - 80 cm dengan daun yang licin dan panjangnya 7 - 25 cm. 3. Ciri-ciri Fisiologis Eceng Gondok Eceng gondok memiliki daya adaptasi yang besar terhadap berbagai macam hal yang ada di sekelilingnya dan dapat berkembang biak dengan cepat. Eceng gondok dapat hidup di tanah yang selalu tertutup oleh air yang banyak mengandung makanan. Selain itu daya tahan eceng gondok juga dapat hidup di tanah asam dan tanah yang basah. Menurut Heyne (1987) kemampuan eceng gondok untuk melakukan proses-proses sebagai berikut : a. Transpirasi Jumlah air yang digunakan dalam proses pertumbuhan hanyalah memerlukan sebagian kecil jumlah air yang diadsorbsi atau sebagian besar dari air yang masuk ke dalam tumbuhan dan keluar meninggalkan daun dan batang sebagai uap air disebut sebagai proses transpirasi. Laju hilangnya air dari tumbuhan dipengaruhi oleh kuantitas sinar matahari dan musim penanaman. Laju transpirasi akan ditentukan oleh struktur daun eceng gondok yang terbuka lebar yang memiliki stomata yang banyak sehingga proses transpirasi akan besar dan beberapa faktor lingkungan seperti suhu, kelembaban, udara, cahaya dan angin. b. Fotosintesis Fotosintesis adalah sintesa karbohidrat dari karbondioksida dan air oleh klorofil. Menggunakan cahaya sebagai energi dengan oksigen sebagai produk tambahan. Dalam proses fotosintesis ini tanaman membutuhkan CO2dan H2O dan dengan bantuan sinar matahari akan menghasilkan glukosa dan oksigen dan senyawa-senyawa organik lain. Karbondioksida yang digunakan dalam proses ini berasal dari udara dan energi matahari. c. Respirasi Sel tumbuhan dan hewan mempergunakan energi untuk membangun dan memelihara protoplasma, membran plasma dan dinding sel. Energi tersebut dihasilkan melalui pembakaran senyawa-senyawa. Dalam respirasi molekul gula atau glukosa (C6H12O6) diubah menjadi zat-zat sedarhana yang disertai dengan pelepasan energi. B. Habitat Eceng Gondok Eceng Gondok dapat tumbuh di kolam-kolam, sungai, danau tempat penampungan air serta di rawa. Eceng Gondok memiliki kemampuan untuk beradaptasi dari perubahan ekstrim laju air, perubahan kadar nutrisi, pH (derajat keasaman tanah), temperatur, ketinggian air dan racun yang terdapat dalam air. Eceng Gondok dapat berkembang pesat dalam kondisi air yang mengandung kadar nutrien yang tinggi, terutama di daerah yang memiliki kadar

nitrogen, potasium dan fosfat. Akan tetapi perkembangan Eceng Gondok akan terhambat pada daerah yang memiliki kadar garam yang tinggi. C. Pengaruh Eceng Gondok terhadap kehidupan ikan dan biota lainnya Kondisi merugikan yang timbul sebagai dampak pertumbuhan eceng gondok yang tidak terkendali di antaranya adalah : a. Tumbuhan eceng gondok yang sudah mati akan turun ke dasar perairan sehingga mempercepat terjadinya proses pendangkalan. b. Meningkatnya habitat bagi vektor penyakit pada manusia. c. Menurunkan nilai estetika lingkungan perairan. d. Mengurangi Jumlah Oksigen Dalam Air Karena pertumbuhan yang begitu cepat tumbuhan ini bisa menutupi seluruh perairan, akibatnya jumlah cahaya yang masuk ke dalam air akan semakin berkurang dan tingkat ke larutan oksigen pun akan berkurang. e. Mengurangi Jumlah Air Jika tidak benar-benar diatasi dengan benar, tumbuhan Eceng Gondok ini bisa menyebar hingga ke seluruh permukaan air, dengan begitu akan menyebabkan evapotranspirasi yang berarti jumlah kehilangan air akan bertambah akibat pertumbuhan Eceng Gondok yang begitu cepat dan memiliki daun yang lebar. f. Mengganggu Lalu Lintas di Perairan. Bagi para nelayan tumbuhan Eceng Gondok sangat mengganggu sekali, karena perahu mereka sering terjebak dan sulit untuk bergerak. g. Meningkatnya Habitat Baru Dengan semakin bertambah banyak tumbuhan Eceng Gondok, membuat banyak habita-habita baru yang akan bermunculan. Dilain sisi juga bisa menjadi faktor penyebab timbulnya penyakit. Berdasarkan dampak negatif yang ditimbulkan oleh pertumbuhan eceng gondok yang tidak terkendali akan menimbulkan pengaruh buruk terhadan ikan dan biota perairan lainnya. Hal tersebut dapat mempengaruhi kondisi fisiologis maupun metabolisme ikan karena ketersediaan oksigen terlarut yang semakin rendah dan tertutupnya badan air oleh tanaman eceng gondok yang membatasi ruang gerak ikan. Apabila terjadi secara terus-menerus dapat mengakibatkan matinya ikan dan biota air lainnya sehingga suatu perairan hanya dapat ditumbuhi oleh tanaman air tersebut. Eceng gondok tidak hanya memberikan pengaruh negatif terhadap ikan dan biota perairan lainnya tetapi juga mempunyai manfaat yaitu eceng gondok memiliki sifat biologis sebagai penyaring air yang tercemar oleh berbagai bahan kimia buatan industri. Secara alamiah sebenarnya enceng gondok dapat berfungsi untuk mengurangi kandungan logam

berat - Fe,Zn,Cu,Hg - yang ada di perairan. Dengan demikian tanaman ini sebenarnya dapat berfungsi untuk membersihkan air dari limbah atau racun yang ditimbulkan oleh kegiatankegiatan di sektor pertanian dan manufaktur misalnya, pestisida dan limbah pabrik. Oleh karena itu eceng gondok biasanya ditanam di beberapa kolam dalam jumlah tertentu sebagai sarana untuk menyerap limbah-limbah yang dapat membahayakan ikan dan biota perairan lainnya. D. Pengendalian Eceng Gondok Eceng gondok sekalipun memiliki manfaat bagi perairan, tetapi terkadang dapat dianggap sebagai gulma karena pertumbuhannya yang terkadang tidak terkontrol. Karena eceng gondok kadang di anggap sebagai gulma pengganggu maka dilakukan berbagai cara untuk menanggulanginya. Beberapa tindaka yang dapat untuk mengatasi pertumbuhan eceng gondok yang menggulma diantaranya: 1. Penggunaan Herbisida Herbisida adalah senyawa atau material yang disebarkan memberantas pada lahan untuk yang menekan atau

tumbuhan

menyebabkan

penurunan kualitas hasi yang disebabkan oleh gulma. Pada penanggulangan gulma eceng gondok jenis herbisida yang cocok untuk digunakan yaitu jenis herbisida kontak. Herbisida kontak adalah herbisida yang langsung mematikan jaringan-jaringan atau bagian gulma yang terkena larutan herbisida ini, terutama bagian gulma yang berwarna hijau, herbisida ini cocok untuk memberantas gulma yang memiliki sistem perakaran yang meluas. Herbisida kontak memerlukan dosis dan airpelarut yang lebih besar agar bahan aktifnya merata keseluruh permukaan eceng gondok dan diperoleh efek pengendalian aktifnya yang lebih baik. Contoh herbisida yang kontak yaitu Metil metsulfuron. 2. Pengangkatan Eceng gondok Pengangkatan eceng gondok dari perairan merupakan salah satu cara dalam mengatasi pertumbuhan. Cara ini meripakan cara yang agak primitif dimana untuk masyarakat indonesia masih banyak yang menggunakan tenaga manusia dalam pengangkatan gulma eceng gondok. Saat ini di

negara-negara maju banyak yang menggunakan traktor untuk mengangkat eceng gondok dari perairan. Pengangkatan eceng gondok ini tidak hanya di biarkan saja. Setelah pengangkatan ini gulma eceng gondok dapat di manfaatkan sebagai pupuk kompos, bahan kerajinan, dan lainnya. 3. Penggunaan Predator Penggunaan predator (hewan pemakan eceng gondok) adalah salah satu cara untuk mengatasi gulma eceng gondok. Salah satunya adalah dengan menggunakan ikan grass carp (Ctenopharyngodon idella). Ikan grass carp memakan akar-akar dari tumbuhan eceng gondok, sehingga keseimbangan eceng gondok di permukaan hilang lalu daunnya menyentuh permukaan air sehingga terjadi dekomposisi yang kemudian dimakan ikan-ikan herbivora. Selain menggunakan ikan grass carp dapa pula menggunakan ikan koan. Cara ini sudah pernah diterapkan di perairan danau Kerinci, dimana penyebaran ikan koan dilakukan dengan bantuan masyarakat, sehingga hasil akhir yang diperoleh dapat di panen oleh masyarakat, selain itu gulma eceng gondok dapat di bersihkan. 4. Pemanfaatan eceng gondok Pemanfaatan tanaman eceng gondok dapat dilakukan misalnya sebagai bahan pembuatan kertas, kompos, biogas, perabotan, kerajinan tangan, sebagai media pertumbuhan bagi jamur merang, dsb.

Sumber
Ardiwinata.R.O., 1985 , Musuh Dalam Selimut di Rawa Pening, Kementrian Pertanian, Vorking, Bandung. Heyne, K. 1987. Tumbuhan Berguna Indonesia Jilid II. Badan Penelitian dan Pengembangan Kehutanan. Departemen Kehutanan. Bogor. Joedodibroto, R. 1983. Prospek Pemanfaatan Eceng Gondok dalam Industri Pulp dan Kertas. Berita Selulosa. Edisi Maret 1983. Vol. XIX No. 1. Balai Besar Selulosa. Bandung. Kodoatie, dan Sjarief, 2005, Pengelolaan Sumber Daya Air Terpadu, Andi Offset, Yogyakarta Marianto, Lukito A. SP. 2003, Tanaman Air, Agro Media Pustaka Mengendalikan Eceng Gondok Danau Kerinci. Nasrul Thahar. Harian Kompas. 28 march 2001. Noor, Sutisna. 1997. Pengendalian Gulma di Lahan Pasang Surut. Proyek Penelitian Pengembangan Pertanian Rawa Terpadu-ISDP-Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian Pandey.B.P.,1980, Plant Anatomi, S Chard dan Co, Ltdramnage, New Delhi Purba, Edison. 2009. Keanekaragaman Herbisida dalam Pengendalian Gulma.