Anda di halaman 1dari 26

EVALUASI PRAKTIKUM MANAJEMEN TERNAK POTONG DAN KERJA PETERNAKAN PEMBIBITAN KAMBING P.E.

JAYA ABADI DESA JATISARI RT II RW III MIJEN, SEMARANG

Disusun Oleh: Abdulharis Gibran S Septrynita Azyati Astika Putri Ridhani Kukuh Adiyantoko 23010110120117 23010110130167 23010110130200 23010110130232

FAKULTAS PETERNAKAN DAN PERTANIAN UNIVERSITAS DIPONEGORO SEMARANG 2012

EVALUASI PRAKTIKUM MANAJEMEN TERNAK POTONG DAN KERJA No Aspek dan Kondisi Observasi Evaluasi Solusi Referensi 1. Identitas Perusahaan Sebelum beternak kambing, perlu a. Pemilik perusahaan : Temi Hariyanto a. Sebaiknya tujuan diketahui terlebih dahulu tujuan b. Tahun berdirinya : awal tahun 2009 b. pemeliharaan kambing harus pemeliharaannya, hal ini c. Nama perusahaan: P.E. Jaya Abadi c. spesifik atau menentukan berkaitan dengan jenis kambing d. Pemimpin peternakan : Temi d. terlebih dahulu antara yang akan di pelihara, apakah Hariyanto pembibitan atau untuk di ambil susu, daging, atau e. Modal awal : Rp 31.000.000,e. penggemukan. bulunya (Mulyono dan Sarwono, f. Tujuan usaha : Pembibitan f. Tujuan pemeliharaan 2005). kambing dari peternak belum spesifik. Pemeliharaan yang dilakukan dari pembibitan dan penggemukan g. D g. Alasan pemilihan ternak kambing: h. D Karena sesuai dengan modal,iklim dan i. D luas lahan yang ada. j. D h. Motivasi : Dapat memenuhi k. D kebutuhan keluarga dan sejahtera. l. D i. Perencanaan awal : Pencarian modal m. D awal, pembangunan kandang, n. D pemilihan bibit ternak. o. j. Management : Secara sederhana karena usaha peternakan masih tidak terlalu besar. k. Alasan pemilihan lahan : Karena tanah di daerah ini tidak terlalu mahal dan cukup sesuai dengan iklim yang nyaman untuk ternak kambing. l. Perijinan : 31 Desember 2008

Organisasi a. Jumlah tenaga kerja : 1 b. Pembagian kerja : dilakukan sendiri oleh pemilik peternakan. c. Kegiatan sehari-hari : Sanitasi dan pemberian pakan. d. Perekrutan pekerja : e. Fasilitas yang didapat pekerja : f. UMR : Rp. 850.000 g. Gaji tiap pekerja : Gaji berdasarkan keuntungan yang didapat karena dilakukan sendiri.

3.

Lokasi Peternakan a. Alamat : Desa Jatisari RT 02 RW 03 Mijen, Semarang. b. Suhu udara : 28 - 300 C Kelembaban : 65 75 % Ketinggian : 825 mdpl

c. Jarak dengan lokasi pemukiman : (karena berada di dalam kawasan penduduk)

d. Jarak dengan tempat pemasaran : 2 km

a. Lokasi peternakan ini terletak dataran tinggi. Jalan menuju lokasi peternakan sudah diaspal. b. Suhu, Kelembaban udara dan ketinggian di sana cukup ideal untuk peternakan kambing karena terletak di dataran tinggi yang cukup sejuk. c. Jarak peternakan sangat berdekatan dengan pemukiman penduduk, hal itu kurang baik karena dapat mengganggu masyarakat sekitar. d. Jarak dengan pemasaran cukup dekat sehingga

memudahkan peternak untuk mendistribusikan hasil ternaknya. e. Jarak dengan pengolahan limbah : f. Jarak dengan lahan pakan : 10 km g. Jarak dengan mesh : Perkandangan a. Jarak kandang dengan gudang : (gudang berimpitan dengan kandang) b. Jarak kandang dengan rumah penduduk : - (karena berada dalam pemukiman) c. Jumlah kandang : 2 buah d. Luas tiap kandang : 4 x 12 m Luas semua kandang : 20 x 12 m e. Luas lahan pakan : Tidak terukur f. Posisi kandang menghadap ke :Timur g. Tipe kandang : Panggung h. Kapasitas tiap kandang : 25 ekor i. Ukuran per kandang : Tinggi : 3,5 m, Panjang : 12 m, Lebar : 6 m, Lebar tempat pakan : 0,6 m j. Kepadatan kandang : 25 ekor k. Bahan dinding kandang : Bambu l. Bahan atap : Genting m. Kemiringan atap : 150 n. Bahan lantai :Bambu o. Peralatan menunjang : Ember, sapu lidi, sekop, karung dan mobil

4.

Untuk perkandangan sudah sesuai dengan standar. Tipe kandang dan posisi kandang memenuhi syarat. Peralatan yang disediakan masih kurang.

Lokasi kandang diusahakan jauh dari pemukiman penduduk, berada diatas tanah yang padat atau tidak mudah becek saat hujan, cukup sinar matahari, dibuat membujur dari arah timur ke barat. Penyediaan kandang disesuaikan dengan jumlah ternak dan peyediaan alat pendukung yang lebih lengkap guna mendukung kegiatan usaha.

Ukuran kandang perlu disesuaikan dengan jumlah kambing yang akan dipelihara. Seekor kambing membutuhkan kandang yang nyaman. Bagian dinding untuk bagian samping dan belakang dengan ketinggian 60-80 cm, bagian depan dipasang bilah-bilah berjarak 20-30 cm. Untuk lantai berdiameter 5 cm dengan lebar belahnya 4 cm yang memilki ketebalan sekitar 2 cm agar mudah saat sanitasi kandang. Posisi kandang yang bagus arah timur agar ternak mendapat sinar matahari yang cukup di pagi hari dan terhindar terik matahari di waktu siang ( Cahyono, 1998). Atap kanang terdiri dari kasau dan reng. Bahan untuk atap sendiri bisa dari daun rumbia, genteng dan seng. Bahan untuk kasau bisa dengan bambu bulat atau tangkai daun rumbia. Bahan untuk reng dengan belahan bambu (Ludgate, 2006)

5.

6.

7.

8.

Pakan a. Jenis bahan pakan : a. - Hijauan = daun nangka, lamtoro, daun singkong Konsentrat = bekatul

Dalam pemberian pakan, peternak tidak mengukur dari segi BK dan nutrisi lainnya untuk tiap kambing. BK untuk daun nangka = 51,66 %, lamtoro = 50,02 % dan daun singkong = 57%.

a.

b. Asal pakan: Mijen dan sekitarnya c. Ketersediaan pakan: Mencukupi d. Perbandingan komposisi perbandingan d. hijauan : konsentrat = 1 : 0,2 Perbandingan antara hijauan dan konsentrat = 1 d. : 0,2. Disini, peternak tidak sering memberikan

Sebaiknya peternak mengetahui berapa BK tiap jenis pakan, agar peternak dapat memberikan ransum sesuai dengan standar , mengetahui setiap nutrisi sehingga menghasilkan bobot badan yang diinginkan.

a.

Bahan pakan yang dapat diberikan yaitu glisirida, lamtoro, jagung, amaps tahu, ubi kayu (Ludgate, 2006). Pakan kambing harus mempunyai nutrisi seperti protein, lemak sebagai sumber energi ( Mulyono, 2003).

Pemberian konsentrat diusahakan diberikan secara teratur agar

konsentrat karena membutuhkan modal yang cukup besar. e. Pemberian pakan : setiap sore hari Satu kali sehari e. Peternak hanya memberikan pakan dan minum satu kali sehari, dan dipagi hari, kambing dipuasakan. e.

proses peningkatan bobot badan dapat sesuai standar. Sebaiknya, peternak memberikan pakan setiap pagi dan sore agar mendapatkan pertumbuhan yang maksimal.

9.

f. Ternak membutuhkan 1 liter untuk setiap kali minum g. Proses perairan : - Lokasi air : dekat dengan kandang - Jarak sumber air : 3 meter - Sistem pemberian air minum : sekali sehari setiap sore - Alat yang digunakan : ember h. Harga pakan yang dibeli Rp. 200.000 Sanitasi : a. Sanitasi yang dilakukan pada a. perkandangan dilakukan setiap pagi hari.

Sanitasi hanya dilakukan a. pada setiap sore hari saja.

Sebaiknya sanitasi dilakukan setiap pagi hari dan sore hari untuk memperkecil resiko terkena penyakit.

b. Sanitasi yang dilakukan pada ternak adalah ketika kambing dirasa sudah kumal dan terkena feses, peternak akan memandikan kambing tersebut c. Pengolahan limbah : 10 Penyakit a. Jenis penyakit: a. . - mata merah

Penyakit yang sering menyerang ternak yaitu

a.

Peternak harus selalu memperhatikan

a.

Penyakit mata merah pada kambing disebabkan oleh

diare

mata merah, diare.

kebersihan kandang, pakan dan ternak agar bibit penyakit ini tidak dapat berkembang biak.

agen penyakit yang disebut Rickettsia. Pada kasus ringan, mata yang terinfeksi akan mengeluarkan air sementara bagian putih dari bola mata dan konjungtiva tampak kemerahan (Mastika, et all, 1993). Diare merupakan penyakit yang disebabkan oleh gangguan pencernaan atau usus. Penyakit mata terjadi akibat peradangan selaput lendir mata yang disebabkan oleh bakteri, virus, chlamidia (Cahyono, 1998)

b. Cara pencegahan penyakit Membersihkan kandang setiap sore

: b.

Peternak melakukan sanitasi setiap sore hari dan tidak memperhatikan masalah kebersihan pakan itu sendiri.

b.

Selain melakukan sanitasi 2 kali sehari, dan mengontrol kebersihan ternak , peternak sebaiknya juga memperhatikan kebersihan pakan. Peternak jangan memberi pakan hijauan yang masih basah.

c. Ciri ciri ternak yang sakit : 1. Diare - Tidak mau makan

- Lemas - Feses lembek bahkan cair 2. Mata merah - Mata berwarna merah - Ternak sering menggosokgosokan matanya d. Penanganan penyakit: Penanganannya dapat dilakukan tidak pasti (kadang dokter kandang sendiri, tekadang bisa ditangani sendiri) oleh dokter hewan apabila penyakitnya sudah parah. e. Vaksin yang digunakan : Wormecin, obat tetes mata dan seduhan kopi 11 . 12 . 13 .

Analisis Usaha Perhitungan analisis usaha ini selama satu periode pembibitan (9 bulan)

a. Asumsi 1. Jumlah kambing yang digunakan untuk induk dan pejantan sebanyak 16 ekor dengan umur rata-rata 1,5 tahun. Harga kambing Rp 800.000 Rp 1.000.000/ekor. 2. Luas bangunan kandang 20 x 12 m, dengan jumlah kambing per kandang 1ekor jantan dan 7-10 ekor betina. 3. Biaya pembangunan kandang Rp 16.000.000 dengan masa pakai 10 tahun, dan di bangun seluas 20 x 12 m. Biaya penyusutan Rp 50.000/ periode. 4. Jumlah kambing setelah dikawinkan, bunting dan melahirkan 50 ekor dalam 1 tahun dan setiap induk memiliki 2-3 ekor anakan. 5. Tenaga kerja dilakukan sendiri.. 6. Harga jual kambing sapih ke pasaran mencapai Rp 300.000 Rp 400.000/ekor. b. Biaya Investasi Kambing 16 ekor x Rp 1.000.000/ekor Kandang kambing Perlengkapan dan peralatan Total biaya investasi c. Biaya Operasional 1. Biaya Tetap Penyusutan kandang Penyusutan perlemgkapan dan peralatan Total biaya tetap 2. Biaya Variabel Obat-obatan Pakan konsentrat Rp 200.000 x 12 bulan Rp 100.000 Rp Rp Rp 50.000 50.000 100.000 Rp Rp Rp Rp 16.000.000 15.000.000 1.000.000 32.000.000

Rp 2.400.000

Total biaya variabel 3. Penerimaan Penjualan kambing hasil pembibitan 50 x Rp 350.000/ekor Limbah 1 tahun 130 karung x Rp 2.500 Total pendapatan a. Keuntungan Laba usaha = Total pendapatan - (Biaya tetap + biaya variabel) = Rp 17.825.000 (Rp 100.000 + Rp 2.500.000) = Rp 17.825.000 Rp 2.600.000 = Rp 15.225.000 b. Revenue Cost Ratio (R/C ratio) R/C ratio = Total pendapatan : (Biaya tetap + Biaya variabel)

Rp 2.500.000

Rp 17.500.000 Rp 325.000

Rp 17.825.000

= Rp 15.225.000 : Rp 2.600.000= 5,85 (Artinya, setiap peningkatan biaya sebesar Rp 100 akan menghasilkan penerimaan sebesar Rp 585).

DAFTAR PUSTAKA Cahyono, Bambang. 1998. Beternak Domba dan Kambing. Penerbit Kanisius, Yogjakarta. Devendra, C dan M. Burn. 1994. Produksi Kambing di Daerah Tropis. Penerbit ITB dan Penerbit Universitas Udayana, Bandung. Ludgate, Patrick J. 2006. Sukses Beternak Kambing dan Domba. Penerbit Papas Sinar Sinanti, Jakarta Mulyono, Subangkit. 2003. Teknik Pembibitan Kambing dan Domba. Penebar Swadaya, Jakarta. Mastika, I Made, Komang Gede Suaryana, dkk. 1993. Produksi Kambing dan Domba di Indonesia. Sebelas Maret Unniversity Press, Surakarta Williamson, G dan W. J. A. Payne. 1993. Pengantar Peternakan di Daerah Tropis. Gajah Mada University Press, Yogyakarta. (Diterjemahkan oleh Bambang Sri Gandono dan Koen Praseno).

Lampiran 1. Perhitungan BK Pakan Tabel 1. BK Daun Nangka Bahan Pakan Berat Loyang Sampel Sebelum dioven Nangka 1 31,930 10,002 Nangka 2 31,867 10,007 Sumber : Data Primer Praktikum Manajemen Ternak Potong dan Kerja, 2012 BK Nangka 1 =
36,992 - 31,930 x 100 % 10,002

Loyang +sampel setelah oven 36,992 37,143

= 50,60 % BK Nangka 2 =
37,143 - 31,867 x 100 % 10,007

= 52,72 % Rata-rata =
50,60 + 52,72 2

= 51,66 %

Tabel 2. BK Daun Singkong

Bahan Pakan Berat Loyang Sampel Sebelum dioven Singkong 1 33,731 10,004 Singkong 2 33,867 10,007 Sumber : Data Primer Praktikum Manajemen Ternak Potong dan Kerja, 2012 BK Singkong 1 =
38,668 - 33,731 x 100 % 10,004

Loyang +sampel setelah oven 38,668 38,873

= 49,35 % BK Singkong 2 =
38,873 - 33,867 x 100 % 10,007

= 52,72 % Rata-rata =
49,35 + 52,72 2

= 50,02 %

Tabel 3. BK Daun Lamtoro Bahan Pakan Berat Loyang Sampel Sebelum dioven Lamtoro 1 32,951 10,005 Lamtoro 2 33,867 10,007 Sumber : Data Primer Praktikum Manajemen Ternak Potong dan Kerja, 2012 Loyang +sampel setelah oven 38,691 39,534

BK Lamtoro 1 =

38,691 - 32,951 x 100 % 10,005

= 57,37 % BK Lamtoro 2 =
39,534 - 33,867 x 100 % 10,007

= 56,63 % Rata-rata =
57,37 + 56,63 2

= 57 %

Tabel 4. BK Bekatul Bahan Pakan Berat Loyang Sampel Sebelum dioven Bekatul 1 6,766 10,003 Bekatul 2 6,713 10,008 Sumber : Data Primer Praktikum Manajemen Ternak Potong dan Kerja, 2012 BK Bekatul 1 =
15,833 - 6,766 x 100 % 10,003

Loyang +sampel setelah oven 15,833 15,783

= 90,64 % BK Bekatul 2 =
15,783 - 6,713 x 100 % 10,008

= 90,62 % Rata-rata =
90,64 + 90,62 2

= 90,63 %

Lampiran 2. Perhitungan Kebutuhan BK, PK, dan TDN BB awal BB akhir Lama pemeliharaan PBBH = 10 kg = 15 kg = 4 bulan = 120 hari = 42 gram

Tabel 3. Kebutuhan BK, PK, TDN Kambing Bobot Badan (kg) Pertambahan bobot

Kebutuhan BK (kg)

Kebutuhan PK (kg)

Kebutuhan TDN

10 15 Sumber : Kearl, 1982.

badan (g) 25 50 25 50

0,36 0,37 0,45 0,50

32 39 36 48

(kg) 0,21 0,25 0,24 0,31

Kebutuhan BK Interpolasi untuk bobot 15 kg Interpolasi untuk bobot 10 kg


PBBH atas - PBBH bawah BK atas - BK bawah = PBBH rata - rata - PBBH bawah kebutuhan BK - BK bawah 50 - 25 42 - 25 25 17 PBBH atas - PBBH bawah BK atas - BK bawah = PBBH rata - rata - PBBH bawah kebutuhan BK - BK bawah 50 - 25 42 - 25

0,37 - 0,36 x - 0,36 0,01

0,50 0,45 x 0,45

0,05 25 = x - 0,45 17

= x - 0,36 = 0,17 = 0,366 kg

25x 11,25 = 0,85 x = 0,484 kg

25x 17 x

Interpolasi untuk bobot 12 kg


BB atas - BB bawah BK atas - BK bawah = BB rata - rata - BB bawah kebutuhan BK - BK bawah 15 - 10 12 - 10 5 2

0,484 0,366 x 0,366 0,118

= x - 0,366

5x 1,83 = 0, 354 x = 0,364 kg

Kebutuhan PK Interpolasi untuk bobot 10 kg Interpolasi untuk bobot 15 kg

PBBH atas - PBBH bawah PK atas - PK bawah PBBH atas - PBBH bawah PK atas - PK bawah = = PBBH rata rata PBBH bawah kebutuhan PK - PK bawah PBBH rata - rata - PBBH bawah kebutuhan PK - PK bawah 50 - 25 42 - 25 25 17

39 32 x - 32 7 x - 32

50 - 25 42 - 25 25 17

48 36 x - 36 12 x - 36

25x 800 = 119 x = 36,76

25x 900

= 408 x = 52,32

Interpolasi untuk bobot 12 kg


BB atas - BB bawah PK atas - PK bawah = BB rata - rata - BB bawah kebutuhan PK - PK bawah 15 - 10 12 - 10 5 2

52,32 36,76 x - 36,76 15,56

= x - 36,76 = 31,12 x = 42,98

5x 183,8

Interpolasi untuk bobot 15 kg


PBBH atas - PBBH bawah TDN atas - TDN bawah = PBBH rata - rata - PBBH bawah kebutuhan TDN - TDN bawah 50 - 25 42 - 25 25 17

Kebutuhan TDN Interpolasi untuk bobot 10 kg

0,31 0,24 x - 0,24 0,07

= x - 0,24 = 1,19 = 0,29 kg

25x 6

PBBH atas - PBBH bawah TDN atas - TDN bawah = PBBH rata - rata - PBBH bawah kebutuhan TDN - TDN bawah 50 - 25 42 - 25 25 17

0,25 0,21 x - 0,21 0,04

= x - 0,21 = 0,68 x = 0,24 kg

25x 5,25

Interpolasi untuk bobot 12 kg


BB atas - BB bawah TDN atas - TDN bawah = BB rata - rata - BB bawah kebutuhan TDN - TDN bawah 15 - 10 12 - 10

0,29 - 0,24 x - 0,24

5 3

= x - 0,24 = 0,15 = 0,27 kg

0,05

5x 1,2 x

Lampiran 3. Perbandingan Antara Konsumsi Pakan dan Kebutuhan Tabel 4. Standar Kandungan BK, TDN, dan PK Bahan Pakan Bahan Pakan Kandungan BK (%) Kandungan TDN (%) Daun Nangka 16 56 Daun Singkong 26 67 Daun Lamtoro 29 71 Bekatul 86 84 Sumber : Hartadi et al., 1993 Konsumsi pakan Bahan Pakan BK (%)

Dalam 100% BK Kandungan PK (%) 12,5 20 23,4 20

Konsumsi Kg BS

Konsumsi (kg BS) Kadar BK x Pemberian BS

Konsumsi TDN (kg BK) Kadar TDN x Pemberian BK

Konsumsi PK (kg BK) Kadar PK x Pemberian BK

Daun Nangka 51,66 0,35 51,66% x 0,35 = 0,181 Daun Singkong 50,02 0,30 50,02% x 0,30 = 0,150 Daun Lamtoro 57 0,35 57% x 0,35 = 0,200 Bekatul 90,63 0,20 90,63% x 0,20 = 0,182 Total 0,713 Sumber : Data Primer Praktikum Managemen Ternak Potong dan Kerja, 2012

56% x 0,181 = 0,101 67% x 0,150 = 0,100 71% x 0,200 = 0,142 84% x 0,182 = 0,153 0,496

12,5% x 0,181 = 0,023 20% x 0,150 = 0,03 23,4% x 0,200 = 0,047 20% x 0,182 = 0,036 0,66

Perbandingan Antara Konsumsi Pakan dengan Kebutuhan Sampel kambing BK (kg) TDN (kg BS) PK (kg BS) Kebutuhan Konsumsi Kelebihan Kebutuhan Konsumsi Kelebihan Kebutuhan Konsumsi Kelebihan 1 0,36 0,71 0,35 0,27 0, 49 Sumber : Data Primer Praktikum Managemen Ternak Potong dan Kerja, 2012 Lampiran 4. Perhitungan Performa Ternak
konsumsi BK total PBBH 71 42

0,22

0,43

0,66

0,23

Perhitungan FCR

= =

=1,69

Efisiensi Pakan

PBBH konsumsi BK total

42 71

=0,59

Feed cost per gain = = =


(nangka x konsumsi) + (singkong x konsumsi) + (lamtoro x konsumsi) + (bekatul x konsumsi) PBBH (- x 0,35 ) + (- x 0,30) + (- x 0,35) + (- x 0,20) 42
2190 - 164,8 33

= Rp 6139 per kg bobot badan per hari

Lampiran 5. Lay Out Kandang

Lampiran 6. Foto Kandang Ternak

Kandang

Pakan