Anda di halaman 1dari 27

Reaksi Obat yang Tidak Diinginkan (ROTD)

Oleh : Kelompok 1 PROGRAM PENDIDIKAN PROFESI APOTEKER

Latar Belakang
Farmasis

Pharmaceutical Care

Identifikasi Drug Related

Problems

Reaksi Obat yg Tidak Dikehendaki (ROTD)

Latar Belakang
Definisi Mekanisme & Tipe

ROTD

Identifikasi
Faktor-Faktor yg mempengaruhi
Pencegahan&Penatalaksanaan

Definisi ROTD
reaksi

obat yang tidak dikehendaki, tidak menyenangkan, membahayakan atau merugikan yang terjadi karena penggunaan obat pada dosis normal dengan tujuan untuk pencegahan, diagnosis, dan pengobatan. berbahaya dan tidak diharapkan serta terjadi pada dosis lazim yag dipakai oleh oleh manusia untuk tujuan profilaksis, diagnosis maupun terapi.

(WHO) respon terhadap suatu obat yang

Mekanisme & Tipe


Mekanisme ???
Tipe A Tipe Tipe B

Penggolongan ROTD
Reaksi tipe A (Augmented)/ Reaksi yang Dapat Diramalkan
Aktivitas farmakologis yang berlebihan

Reaksi tipe B (Bizzare)/Reaksi yang Tidak Dapat Diramalkan


Efek alergi Efek yang ditentukan secara genetik Efek idiosinkrasi

Respons rebound akibat penghentian obat

Tipe ROTD
Tipe A

Tabel 1. Ciri-ciri ROTD tipe A dan B.

Tipe B

Dapat

diramalkan

(dari Tidak

dapat

diramalkan

(dari

pengetahuan farmakologisnya) Tergantung dosis Morbiditas tinggi Mortalitas rendah Dapat ditangani

pengetahuan farmakologisnya) Jarang tergantung dosis Morbiditas rendah Mortalitas tinggi

dengan Dapat

ditangani

hanya

dengan

pengurangan dosis

penghentian pengobatan

Angka kejadian tinggi

Angka kejadian rendah

AKTIVITAS FARMAKOLOGI YANG BERLEBIHAN


Menyebabkan efek samping berlebihan

Terutama pada zat-zat yang sebabkan depresi

SSP, zat dengan efek kardioaktif, hipotensi dan hipoglikemia. Contoh:


Depresi pernafasan pada penderita bronkitis parah

yang diberi morfin atau hipnotik benzodiazepin. Bradikardia pada pasien yang mendapat digoksin berlebihan. Pasien yang diberi antihistamin untuk pencegahan mabuk perjalanan mengantuk.

RESPON REBOUND AKIBAT PENGHENTIAN OBAT


Terjadi pada keadaan hilangnya zat penyebab.

Telah terjadi adaptasi, dapat disertai toleransi butuh peningkatan dosis. Dapat diperkecil melalui penghentian obat secara bertahap atau penggantian obat yang kerjanya lebih lama atau yang kurang poten kemudian dihentikan secara bertahap. Penghentian terapi diikuti sindrom putus obat yang khas. Contoh:
Agitasi,

takikardia, rasa bingung, delirium dan kejang hebat disebabkan penghentian terapi depresan SSP jangka panjang (barbiturat, benzodiazepin, alkohol). Gejala putus obat setelah terapi analgesik narkotik.

RESPON ALERGI TERHADAP OBAT


hanya terjadi pada sebagian kecil populasi dan

biasanya tidak mungkin untuk meramalkan sebelumnya siapa saja yang akan mengalaminya. Reaksi bervariasi mulai dari reaksi eritema ringan pada kulit sampai syok anafilaksis mayor. Obat yang paling sering menimbulkan reaksi alergi pada kulit adalah penisilin, sulfonamida, dan produk-produk darah.

EFEK YANG DITENTUKAN SECARA GENETIK


Toksisitas utama beberapa obat terbatas pada individu dengan susunan genotipe atau genetik tertentu.
Cacat genetik Defisiensi pseudokolinesterase Defisiensi glukosa-6-fosfat dehidrogenase Polimorfisme asetilator Isoniazid Porfiria hepatik Barbiturat Suksinilkolin Sulfonamide, kuinidin, primakuin Prokainamid, hidralazin Obat toksik Gejala Paralisis, apnea Hemolisis Lupus sistemik (pada asetilator lambat) Neuropati (pada asetilator lambat) Porfiria simptomatis

REAKSI IDIOSINKRATIK OBAT


Efek obat yang luar biasa, tidak disangka, atau

aneh, yang tidak dapat diramalkan pada resipien individual. Mis: abnormalitas janin akibat obat, seperti fokomelia (deformitas ekstremitas) yang timbul pada anak dari ibu yang mendapat talidomid pada awal kehamilan.

EPIDEMIOLOGI ROTD
Telah banyak penelitian yang dilakukan untuk

menagani pengobatan. Secara rata-rata.telah ditemukan bahwa 5 % pasien yang masuk rumah sakit adalah karena ROTD.Di samping itu pasien yang dirawat di rumah sakit 10 20 % di antaranya mengalami ROTD selama mejalani perawatan.

Identifikasi ROTD
Hal yang perlu diperhatikan dalam mengindetifikasi ROTD ini adalah bahwa sering kali sulit untuk membuktikan suatu obat mempunyai hubungan penyebab dengan gejala yang dialami pasien.

Polifarmasi
Polimorfisa genetika

Ras

Faktor2 yg Mempengaruhi ROTD


Jenis Kelamin
Kondisi Penyakit

Usia

Identifikasi ROTD
Kriteria untuk mengidentifikasi ROTD Waktu Dosis Sifat Permasalahan

Pengalaman
Penghentian/Keterulangan

Pencegahan
1. Selalu masukkan riwayat obat yang rinci sebagai bagian dari riwayat klinis atau konsultasi. 2. Gunakan terapi obat hanya bila terdapat indikasi yang jelas dan bila tidak ada alternatif non-farmakologis. 3. Hindari regimen obat multiple dan tablet kombinasi bila mungkin. 4. Berikan perhatian khusus pada dosis dan respons obat pada anak-anak, orang usia lanjut, dan mereka yang menderita penyakit ginjal, hati, atau jantung. 5. Tinjau ulang keperluan untuk meneruskan

Reaksi Obat yg Tidak Diinginkan


Reaksi obat yang tidak diinginkan yang tampak sebagai gejala yang mempengaruhi SSP, telinga hidung, tenggorokan dan mata
Reaksi obat yang tidak diinginkan yang tampak sebagai gejala yang mempengaruhi pernapasan,kardiovaskuler, system otot skelet serta kulit

Reaksi obat yang tidak diinginkan yang tampak sebagai gejala yang mempengaruhi SSP, telinga hidung, tenggorokan dan mata
ROTD Agitasi, Eksitasi, iritabilitas Obat Antihistamin, Penghambatpenghambat serotonin, kafein, Teofillin Alopurinol, Antihipertensi, Baklofen, Minosiklin (dapat juga suatu tanda dari hipotensi, Levodopa, Antihipertensi), Penghambat pompa proton, Tramadol Kafein, teofillin, flupentiksol, efedrin, Nikotin, levodopa Levodopa, Simetidin, antidepresan trisiklik, tramadol Antihistamin (terutama generasi pertama), Antikonvulsan, Analgesik narkotika, Antidepresan trisiklik, MAOI (Penghambat Oksidasi Monoamina), Hipnotik (efek sakit saat bangun tidur)

Pusing

Sulit tidur Kebingungan Mengantuk

Reaksi obat yang tidak diinginkan yang tampak sebagai gejala yang mempengaruhi pernapasan,kardiovaskuler, system otot skelet serta kulit
ROTD Perubahan kecepatan detak jantung -Memperlambat jantung -Mempercepat jantung -Detak jantung tidak teratur Penyakit Sendi Rasa dingin pada anggota gerak Rambut rontok Pertumbuhan rambut di wajah Kemerah-merahan pd kulit Obat

Amiodaron, Penghambat beta, Digoksin Agonis beta-2 (mis,salbutamol),Digoksin, antidepresan trisiklik, Teofillin Terfenadin, Astemizol, Amiodaron, Digoksin, Kuinin Penghambat beta, Antibakteri 4Kuinolon (mis, siprofloksasin) Penghambat Beta Antikoagulan, Litium, Penghambat pompa proton, Sitotoksik Danazol, Fenitoin Nitrat, nifedipin

Penanganan
Sebelum suatu obat baru dilepas untuk dipakai secara luas, pabrik obat harus mendapat izin dari aparat pemerintah yang berwenang (Komite Keamanan Obat di Inggris, Administrasi Makanan dan Obat di Amerika Serikat (selanjutnya disingkat AS), Departemen Obat di Swedia, dll.). Efek samping yang diakibatkan oleh aktivitas farmakologis yang berlebihan dapat didokumentasikan dengan baik. Namun, hal itu tidak berlaku untuk toksisitas yang tidak dapat diramalkan. Efek-efek tersebut sering kali tidak diketahui sampai obat itu telah digunakan secara luas.

Pendekatan
Studi Kohort
Studi ini dipakai ketika kelompok-kelompok penerima obat dipantau untuk mengevaluasi hasil setelah pajanan obat.

Ini terjadi ketika penulis resep Laporan melaporkan reaksi yang mencurigakan kepada suatu agen Spontan pusat yang menyelidiki, menyusun, dan meninjau kembali informasi tersebut. Ini terjadi ketika ahli epidemiologi memeriksa Tinjauan statistik nasional atau regional untuk mencatat Statistik Vital setiap epidemi penyakit yang tidak biasa atau penyakit yang tidak lazim Ini dipakai ketika pasien dengan Studi Kasus penyakit yang dicurigai akibat obat Terkontrol dibandingkan dengan populasi referensi

Studi kasus
Ibu Musdalifah sedang menderita sedang menderita sesak napas. Riawayat penyakitnya menunjukkan bahwa ia menderita asma dengan tingkat keparahan sedang dan baru-baru ini ia mendapatkan obat tetes mata yang mengandung timolol 0,25% untuk mengobati glaucoma simpleks kronis (chronic simple glaucoma). Obat lainnya adalah inhaler salbutamol 100 mikrogram yang digunakan jika diperlukan saja Penyebab ?? Penghambat beta (beta blocker)
Tindakan ???

Kesimpulan
Reaksi obat yang tidak diinginkan (ROTD) merupakan suatu

kejadian yang tidak diharapkan dari pengalaman pasien akibat terapi obat potensial mengganggu keberhasilan terapi yang diharapkan. Saat pasien menjalani suatu pengobatan, beberapa memperoleh hasil yang tepat atau berhasil menyembuhkan penyakit yang dideritanya. Namun tidak sedikit yang gagal dalam menjalani terapi, sehingga mengakibatkan biaya pengobatan semakin mahal dan berujung pada kematian. Penyimpangan penyimpangan inilah yang disebut DRPs . Reaksi obat yang tidak dikehendaki (ROTD) secara bermakna dapat menyebabkan terjadinya morbiditas dan mortilitas yang dipacu oleh obat dan farmasis punya peran penting dalam mengurangi hal ini. Dengan bekal pengetahuan yang dimiliki, farmasi merupakan tenaga kesehatan yang paling tepat untuk mencegah, mendeteksi, menangani ROTD pada pasien mereka. Pemeriksaan resep, merespon gejalah-gejalah serta pelaporan spontan reaksi yang diduga sebagai ROTD merupakan aktivitasaktivitas yang farmasis sebaiknya terlibat. Keterlibatan farmasis dalam aktivitas tersebut akan dapat meningkatkan kualitas layanan kefarmasian serta menurunkan biaya layanan kesehatan.

Referensi
Torpet LA, Kragelund C, Reibel J, Nauntofte B. Oral adverse

drug reactions to cardiovaskular drugs. Crit Rev Oral Biol Med 2004; 15 (1): 28-46
Weinshillbourn R. Inheritance and drug response. N Engl J Med

2004; 348;6
Reid JL, Rubin PC, Whiting B. Catatan kuliah farmakologi klinik.

Edisi 4. ECG. Jakarta. 2007. Hal: 319-26.


Centre for Pharmacy Postgraduate Education, 2000, Adverse

Drug Reaction (ASRs). HMSO, London.


Martys CR, 1979, ADRs to drugs in general practice. BMJ 2 :

1194 1197.

WHO technical report series, 1969, Geneva 425.5.

Kelompok 1 crew :
Rima Febriyanti K.

Agus Wahyudi
Christian Aspriamijaya Reski Frislianita Fitriadi Sutir Resa Alifyanty Nana Juniarti N.D. Imansari Nurul Laili Neni Trianah Rizky Fajar Wulan Arfiana