Anda di halaman 1dari 30

Petunjuk Praktikum Bentuk sediaan obat

Oleh Enny Kusumastuti

Blok 12 Fakultas Kedokteran Universitas Sriwijaya 2012

RESEP YANG LENGKAP Suatu resep disebut lengkap apabila terdapat : 1. Nama, alamat, dan nomor izin praktek serta hari praktek dan jam praktek, bila ada nomor telepon. 2. Nama kota serta tanggal resep tersebut ditulis. 3. Superscriptio : tanda R/, singkatan dari recipe yang berarti harap diambil. 4. Inscriptio : nama obat yang diberikan dan jumlahnya. Apabila obat yang diminta berupa racikan maka terdapat : a. Remedium cardinale atau obat pokok, dapat terdiri dari satu atau lebih bahan obat. b. Remedium adjuvans yaitu bahan yang membantu bahan obat pokok, tidak selalu ada dalam resep racikan. c. Corrigens yaitu bahan yang digunakan untuk memperbaiki rasa, bau, atau warna (corrigens saporis, odoris, dan coloris). d. Vehiculum atau constituents yaitu bahan pembawa atau pelarut misalnya air pada sediaan larutan. 5. Subscriptio : cara pembuatan atau bentuk sediaan yang dikehendaki, ditulis mfla (misce fac lege artis) yang berarti campur dan buatlah sesuai dengan aturan. 6. Signatura : aturan pakai, umumnya ditulis dengan singkatan latin. 7. Pro : nama penderita yang merupakan identitas penderita, sebaiknya dilengkapi umur dan berat badan terutama untuk bayi dan anak-anak serta alamat penderita. 8. Tanda tangan atau paraf dokter : untuk menjadikan suatu resep otentik, sedangkan obat-obat narkotika harus dilengkapi tanda tangan dokter. CONTOH RESEP YANG LENGKAP 1. Resep pribadi

2. Resep Rumah sakit Rumah Sakit Muh. Husin Plg Dokter : Devy Bagian : Anak Tanggal : 2 11-2012 R/ Amoksisilin sirup btl S t dd cth I ac R/ Panadol sirup btl S t dd cth I prn Pro : Dinda (3 th) I I

dr. Dyah MPP. SIP : 123/ID/2004 Praktek : Senin-Jumat Jl. Mahakam B/5 Tlp. 810394 Plg
Plg, 2-10-2012 R/ Eritromisin mg 100 Laktosa qs Mfla pulv dtd no. XV S t dd p I Pro : Bima (2 th)

PERHITUNGAN DOSIS OBAT UNTUK ANAK Untuk menghitung dosis obat yang diberikan kepada penderita terutama anak-anak, ada beberapa rumus yang dapat digunakan. Perhitungan dengan rumus-rumus tersebut berdasarkan perbandingan umur anak dengan umur dewasa, perbandingan berat badan, perbandingan luas permukaan tubuh. Dari beberapa rumus tersebut yang sering digunakan adalah rumus Young (untuk anak umur 12 tahun ke bawah) dan rumus Dilling (untuk anak umur 12 tahun ke atas) serta rumus Clark (berdasarkan berat badan anak) n Rumus Young: Rumus Dilling: DMa = n + 12 n DMa = x DM n : umur (tahun) 20 DMa : dosis maksimum anak DM Rumus Clark : : dosis maksimum dewasa (dapat dilihat di Farmakope Indonesia III) w anak DMa = w dewasa Ketentuan umum : 1. Umur orang dewasa adalah 20 tahun 2. Berat badan orang dewasa adalah 70 kg Bentuk sediaan padat. Perhitungan dosis pada bentuk sediaan padat umumnya diperlukan untuk pemakaian dalam kecuali bila dinyatakan lain. Terutama digunakan bila akan menghitung dosis obat pada resep racikan bentuk serbuk (pulveres) untuk anak-anak. Contoh : 1. R/ Aminofilin Mfla pulv. dtd No. XII S. tdd pulv I Pro: Norma (3 thn) Dosis maksimum anak : sekali : 3/ (12 + 3) x 500 mg = 100 mg sehari : 3/ (12 + 3) x 1500 mg = 300 mg Dosis sekali pakai Aminofilin adalah 100 mg dan sehari 3 x 100 mg = 300 mg Perhitungan persen dosis pakai terhadap dosis maksimum: Sekali : 60 mg / 100 mg x 100% = 60% (< dosis maksimum) Sehari : 3x60 mg / 300 mg x 100% = 60% (< dosis maksimum) mg 60 Dosis maksimum dewasa : sekali 500 mg sehari 1500 mg x DM w : berat badan (kg) x DM

2. R/ Rifampisin

mfla pulv. No. XV S. 1dd pulv. I m.a.c Pro: Bona (4 tahun) Diketahui: Dosis maksimum Rifampisin 25 mg/kgBB, perhitungan dosis pakai anak berdasarkan berat badan individu anak, misal berat badan anak (Bona) =14 kg. Maka D.M.A. berdasarkan perhitungan berat individu adalah = 14 x 25 mg = 350 mg. Pada resep tersebut Rifampisin sebanyak 3000 mg untuk 15 bungkus , sedangkan pemberian obat adalah satu kali sehari, sehingga: Dosis satu kali / sehari: 3000 mg / 15 = 200 mg Persen dosis pakai obat satu kali atau satu hari adalah : 200/350 x 100% = 62.8% Pada resep nomor 2, dosis yang diberikan tidak melebihi dosis maksimum, tetapi untuk mengetahui berapa dosis pakai pada penderita, prosentase dosis harus dihitung. Bentuk sediaan setengah padat Sediaan setengah padat umumnya digunakan untuk pemakaian luar. Ada beberapa bahan obat yang digunakan untuk pemakaian luar yang mempunyai dosis maksimum antara lain: kreosol, -naftol, guaiacol, resorcinol. Untuk sediaan yang mengandung bahan tersebut harus diperhitungkan dosis pakainya.,contoh : 1. R/ Beta naftol Asam salisilat Vaselin ad Mfla ungt. S b dd part 1/10 Pro: Dono (4 tahun) DM anak = 4/(4 +12) x 500 mg/1000 mg = 125 mg/250 mg Jumlah beta naftol dalam resep adalah 5% dari 20 gram = 1 gram =1000 mg Dosis satu kali pakai = 1000 mg/10 = 100 mg, satu hari = 2 x 100 mg = 200 mg Dosis Pakai -naftol satu kali = 100/125 x 100% = 80% dan satu hari 100 x2 /250 x 100% = 80% Untuk sediaan luar yang mempunyai dosis maksimum harus jelas aturan pakainya, misalnya seperti contoh diatas ditulis s b dd part 1/10, tidak ditulis s.u.c (signa usus cognitus) 2. R/ -naftol As. Salisilat Vaselin Mfla ungt. S bdd 1gram ue Pro: Doni (4 tahun) Aturan pakai resep di atas : dua kali sehari, untuk satu kali pakai satu gram. 5.0% 2.0% ad 20 5.0% 2.0% 20 D.M. -naftol untuk pemakaian luar 500mg/ 1000 mg (Ph. Belanda V)

Dosis pakai -naftol: Satu kali: 1 / 20 x 1000 mg = 50 mg; sehari 3 x 50 mg = 150 mg Persen dosis pakai : Satu kali Sehari 50 mg/ 125 mg x 100% = 40% 150 mg/ 250 mg x 100% = 60%

Sediaan yang dibuat diserahkan sudah terbagi dalam 20 bungkus masing-masing 1 gram, sehingga dosis pakai tidak melebihi dosis maksimum. Bentuk sediaan cair Jumlah sediaan cair dalam resep dapat dinyatakan dalam volume (ml) atau dalam berat (gram) dan % (persen), contoh : 1. R/ Luminal mg 240 2. R/ Luminal mg 240 Aqua ad Mf susp. S. tdd cth I Pro: Lury (4 tahun) Perhitungan dosis: a. Carilah dosis maksimum dari luminal/fenobarbital. Dosis maksimum dewasa : satu kali 300 mg ; satu hari 600 mg (FI III) b. Hitung dosis maksimum untuk anak. Satu kali : Satu hari : 4 / 4 + 12 x 300 mg = 75 mg 600 mg = 150 mg 4 / 4 + 12 x ml 60 Aqua ad Mf susp. S. tdd cth I Pro: Asti (4 tahun) 60

c. Hitung dosis pakai dari resep di atas untuk pemakaian satu kali dan satu hari . Aturan pakai: Sehari tiga kali satu sendok teh. Satu sendok teh = 5 ml , sehingga : satu hari 3 x 5 ml = 15 ml. Dalam hal ini untuk resep 1 dan 2 tidak ditambahkan bahan-bahan yang kental yang dapat mengubah kekentalan sediaan,maka berat jenis dari sediaan tersebut adalah 1.0. Pada resep no. 2 jumlah akhir sediaan dinyatakan dalam berat (gram), sehingga volume dari sediaan tersebut : 60/1 =60 ml. Dosis pakai Luminal untuk resep 1 dan 2 : Satu kali pakai : 5 ml / 60 ml Satu hari Satu kali Satu hari x 240 mg = 20 mg : 15 ml/ 60 ml x 240 mg = 60 mg : 20 mg/ 75 mg x 100% = 26,66% : 60 mg/150 mg x 100% = 40%

Persentase dosis pakai terhadap dosis maksimum anak:

Dosis pakai resep 1 dan 2 tidak melebihi dosis maksimum .

3. R/ Luminal Sirupus simpleks Aqua ad Mf susp. S. tdd cth I Pro: Sinta (4 tahun)

mg 240 ml 60 20

Pada sediaan di atas ditambahkan sirupus simpleks sebanyak 20 ml atau sepertiga dari jumlah sediaan. Apabila dalam sediaan ditambahkan sirupus simpleks sejumlah lebih dari seperenam bagian dari volume atau berat akhir sediaan, maka berat jenis sediaan menjadi lebih dari 1.0. Dalam hal ini berat jenis sediaan = 1.3, sehingga perhitungan dosis menjadi: Dosis pakai satu kali : satu sendok teh = 5.0 ml = 5.0 ml x 1.3 g/ml = 6.5 g. Jumlah Luminal dalam satu sendok teh = 6.5 g/ 60 g x 240 mg = 26 mg Persen dosis luminal satu kali = 26/75 x 100% = 34,66% Dosis pakai Luminal satu hari : 3 x satu sendok teh = 3 x 26 mg = 78 mg Dosis pakai Luminal sehari = 78/150 x 100% = 52% 4. R/ Eritromisin Mf. Susp. S tdd gtt X Pro: Andi (2 tahun) Bila cara pemakaian dinyatakan dalam tetesan, maka perlu diperhitungkan volumenya. Dalam hal ini digunakan acuan tetesan internasional yaitu 1.0 ml = 20 tetes untuk cairan dengan berat jenis = 1.0. Sehingga perhitungan dosis untuk resep no. 4 sbb: a. Dosis maksimum dewasa : satu kali 500 mg ; satu hari 4 g (Farmakope Indonesia III) b. Dosis anak : c. Dosis pakai: Aturan pakai : Tiga kali sehari 10 tetes Satu kali = 10 tetes = 0.5 ml = 0,5 ml / 20 ml x 2000 mg = 50 mg Satu hari = 3 x 10 tetes = 1.5 ml = 1.5 ml / 20 ml x 2000 mg = 150 mg Persentase dosis pakai terhadap dosis maksimum: Satu kali = 50 mg / 71.5 mg x 100% = 69.93% (< dosis maksimum) Satu hari = 150 mg / 571 mg x 100% = 26.26% (< dosis maksimum) Satu kali = 2 / (12 + 2) x 500 mg = 71.5 mg Satu hari = 2 / (12 + 2) x 4000 mg = 571 mg ad ml 20 2.0 Sirupus simpleks ml 5

CARA MENYELESAIKAN SEBUAH RESEP (OBAT RACIKAN) Sebelum kita mengerjakan suatu resep, hal yang perlu diperhatikan dari resep tersebut adalah: 1. Kelengkapan resep: apakah sudah memenuhi syarat sebuah resep yang lengkap. 2. Komposisi obat: apakah mengandung obat paten, obat jadi, atau obat standar. 3. Interaksi obat: apakah terdapat interaksi baik secara fisika, kimia atau farmakologi. 4. Ada tidaknya obat narkotika dan/atau obat keras. Apabila resep yang akan dibuat telah diteliti sebagaimana disebut di atas, langkah selanjutnya adalah: 1. Lengkapilah resep tersebut apabila ada kekurangan dalam penulisan misalkan: jumlah obat, tanggal, signa/aturan pakai. 2. Komposisi dari obat paten, obat jadi, atau obat standar dapat dilihat dalam bukubuku antara lain: Daftar Obat Indonesia (DOI), Informasi Spesialite Obat Indonesia (ISO), Indonesia Index of Medical Specialities (IIMS), Formularium Nasional . 3. Apabila terdapat interaksi dalam resep tersebut, maka harus dicari cara pengatasannya. Bahan-bahan yang dapat berinteraksi misalkan: dipisahkan, diganti, atau dikeluarkan. 4. Resep yang mengandung obat narkotika atau obat keras harus dihitung dosis pakainya. CONTOH:

Dr. Mustika SID : 0586/Kanwil/ID/98 SIP : 014/Kanwil/ID/99 Rumah: Praktek: Jl. Musi 10 Jl. Indragiri 14 Palembang Palembang Palembang, 2 Nov 12 R/ Erysanbe kap. 1/2 Parasetamol tab. 1/4 Codein HCl. mg 10 Mf pulv. dtd no. X S tdd pulv Pro: Gilang (2 tahun)

Penyelesaian contoh resep di atas sebagai berikut: 1. Kelengkapan resep: tidak lengkap. Dalam hal ini tidak ditulis tempat dan tanggal resep dibuat, sehingga perlu dilengkapi. 2. Komposisi obat: terdapat obat paten yaitu Erysanbe dan obat generik Parasetamol, maka perlu dicari di ISO atau DOI. Dari buku didapat bahwa Erysanbe kapsul mengandung Eritromisin 200 mg/kapsul, Parasetamol mengandung Asetaminofen 500 mg. 3. Interaksi obat : 1. Erysanbe adalah antibiotika yang potensinya akan turun jika dicampur dengan obatobat lain sehingga perlu dipisahkan dari bahan obat lainnya. 2. Parasetamol berkhasiat analgesik-antipiretik yang digunakan apabila pasien panas saja, sebaiknya dibuat sediaan terpisah. 4. Perhitungan dosis pakai obat : Dalam resep terdapat narkotika yaitu Codein HCl dan obat keras yaitu Erysanbe sehingga perlu diperhitungkan dosis pakainya terhadap dosis maksimum untuk pasien tersebut. Dari Farmakope Indonesia III diketahui bahwa: Dosis maksimum Codein HCl : satu kali 60 mg dan satu hari 300 mg. Dosis maksimum Eritromisin : satu kali 500 mg dan satu hari 4000 mg. Selanjutnya dihitung dosis maksimum anak umur 4 tahun dan seterusnya sebagaimana telah ditulis pada bab perhitungan dosis untuk anak, juga proses dosis pakainya. Jika dosis pakai melebihi dosis maksimum, maka dosis pakai harus dipertimbangkan lagi apakah memang dikehendaki demikian atau dosisnya diturunkan. 5. Penulisan resep yang rasional.

Dr. Mustika SID : 0586/Kanwil/ID/98 SIP : 014/Kanwil/ID/99 Rumah: Praktek: Jl. Musi 10 Jl. Indragiri 14 Palembang Palembang Palembang, 2 Nov 12 R/ Erysanbe kap Mf pulv. dtd no. X S tdd pulv I R/ Parasetamol tab. Mf pulv. dtd no. X S tdd p I prn R/ Codein HCl. mg 10 Mf pulv. dtd no. X S tdd pulv I Pro: Gilang (2 tahun)

6. Penimbangan dan pembuatan obat. Langkah-langkah pembuatan sediaan secara garis besar sebagai berikut: 1. Lakukan penimbangan bahan obat (untuk obat yang jumlahnya < 50 mg, dilakukan pengenceran dengan menambahkan vehikulum pada bahan obat). 2. Lakukan pembuatan sediaan sesuai dengan bentuk sediaan yang ditentukan sifat bahan obat (secara lege artis). 3. Lakukan pengemasan yang rapi dan bersih. 4. Tulis etiket dan label untuk sediaan sesuai aturan pakai dan nama penderita dalam resep.

APOTIK YK MADIRA Apoteker: Dra. Enny Kusumastuti Alamat : Jl.Jend. Sudirman no. 1051 Plg No.1 Tgl. 2 Nov 2012 Gilang Tiga kali sehari satu bungkus

APOTIK YK MADIRA Apoteker: Dra. Enny Kusumastuti Alamat : Jl.Jend. Sudirman no. 1051 Plg No.1 Tgl. 2 Nov 2012 Gilang Tiga kali sehari satu bungkus Bila perlu

A. BENTUK SEDIAAN PADAT

1.Pulveres Yang dimaksud dengan pulveres adalah bentuk sediaan padat yang berupa serbuk halus dan kering, dalam bentuk terbagi untuk satu kali pemakaian. Pulveres mengandung bahan berkhasiat tunggal atau campuran lebih dari satu bahan berkhasiat. Pulveres harus memenuhi persyaratan : halus, kering, dan bila mengandung lebih dari satu bahan obat harus homogen. Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam pembuatan bentuk sediaan pulveres: 1. Berat setiap bungkus antara 300 - 1000 mg. Tujuan pembatasan berat setiap bungkus serbuk adalah agar obat bisa diminum penderita dan campuran obat bisa tercampur secara homogen. Zat tambahan (vehikulum) yang umum digunakan adalah saccharum lactis (laktosa) yang bersifat inert. Untuk penderita diabetes dapat digunakan manitol. 2. Untuk mencampur bahan obat berkhasiat keras sebaiknya ditambahkan bahan pewarna kontras yang bersifat inert agar mudah mengetahui homogenitas dari campuran. Bahan pewarna yang sering digunakan adalah karmin. 3. Bahan-bahan yang bersifat higroskopis (menyerap air) digerus dalam mortir hangat kemudian ditambahkan bahan pengisi (laktosa). 4. Bila dosis pakai dari sediaan 80% dari dosis maksimum, maka pembagian tiap bungkusnya harus ditimbang satu persatu. 5. Bila terdapat bahan obat yang berupa kristal atau tablet maka bahan tersebut harus digerus terlebih dahulu sebelum dicampur dengan bahan obat lain. 6. Bila terdapat bahan obat yang berbentuk cair misalkan tingtur, ekstrak cair maka harus diuapkan terlebih dahulu kemudian dikeringkan dengan bahan pengisi. 7. Bahan yang berbobot ringan misal: MgO, MgCO3 dan bahan yang mudah menguap misal: minyak atsiri dan tingtur, ditambahkan terakhir. Beberapa bahan obat dan bentuk sediaan yang sebaiknya tidak diberikan dalam bentuk serbuk: 1. Etambutol, heksamin : karena bersifat higroskopis. 2. Sediaan tablet retard, tablet sustained release, atau semua sediaan tablet long acting. 3. Sediaan tablet enterocoated, sediaan tablet salut gula. 4. Sediaan tablet yang sangat keras misal : mycostatin, karena sulit homogen. Pengerjaan bahan obat yang tidak dicampur langsung dengan bahan obat lain a. Ekstrak kental: tambahkan beberapa tetes alkohol 70% dalam mortir panas kemudian gerus dengan bahan pengisi sampai kering dan homogen. b. Minyak atsiri : dipakai sebagai pemberi rasa/ bau/aroma, maka ditambahkan pada bahan pengisi.

c. Bahan obat yang mengandung air kristal : diganti dengan bahan yang tidak mengandung air kristal d. Camphora, menthol, asetosal: ditetesi dengan spiritus fortior (alkohol 95%) secukupnya sampai larut di dalam mortir hangat, kemudian digerus dengan bahan pengisi sampai kering dan homogen. Contoh resep. 1.

Dr. Kartika SIP 2145/IP/1980 Jl. Hang Tuah no. 10 Palembang


Plg, 1 Nov 2012 R/ Parasetamol tab CTM tab Codein tab Sacch. Lactis q.s. mf pulv dtd No. XV S tdd pulv I Pro: Gundu ( 4 th )

2.

Dr. Kartini SIP 2195/IP/1981 Jl. Nuri 11 Palembang


Plg, 1 Nov2012 R/ Amoksisilin 3 Parasetamol 3 Sacch. Lactis q.s. mf pulv No.XV S bdd pulv I Pro: Bintang ( 3 th )

Pulvis (Serbuk tak terbagi) Bentuk sediaan pulvis berupa serbuk tak terbagi yang halus dan kering dan apabila mengandung lebih dari satu bahan harus homogen. Pulvis pada umumnya merupakan sediaan yang dimaksudkan untuk pemakaian luar, misal serbuk tabur. Penggunaan pulvis untuk pemakaian dalam menggunakan takaran sendok (sendok teh, sendok bubur, atau sendok makan) tetapi karena penentuan dosisnya sulit maka sudah tidak digunakan lagi. Serbuk yang tak terbagi-bagi diayak dengan ayakan tertentu. Takaran (dosis) : Obat luar : misalnya naftol, ditanyakan berapa kali pakai seharinya dan berapa jumlah satu kali pakai. Bila tidak ada ketentuan, dihitung semua serbuk untuk satu kali pakai. Obat dalam : bila mempunyai dosis maksimum, harus dibuat serbuk percobaan. Bila dosis pakai tidak terlewati serbuk percobaan tidak perlu dibuat. Sediaan pulvis dibedakan berdasarkan pemakaiannya: A. Pulvis stomachicus: serbuk yang digunakan untuk pengobatan lambung. B. Pulvis aerophorus: serbuk yang pada saat akan digunakan harus dilarutkan dahulu dalam air dan menghasilkan gas CO2. Digunakan untuk obat dalam. C. Pulvis adspersorius (serbuk tabur) : serbuk yang digunakan untuk obat luar dan tidak boleh digunakan untuk mengobati luka.

D. Pulvis sternutationes: serbuk yang digunakan dengan cara disedot atau dihisap. Digunakan untuk obat luar dan berefek lokal. E. Pulvis dentifricus: Serbuk yang digunakan untuk gosok gigi. Pengerjaan beberapa bahan pada pembuatan pulvis: a. Adeps lanae, lanolin, ichtyol: dilarutkan dengan spiritus fortior dalam mortir hangat, kemudian dikeringkan dengan talk dan digerus sampai homogen. b. Balsamum peruvianum, camphora, menthol, thymol, beta-naftol: dilarutkan dengan spiritus fortior, kemudian dikeringkan dengan talk. c. Cera flava dan parafin solidum, vaselin: dalam jumlah sedikit dilarutkan dengan spiritus fortior dan dikeringkan dengan talk. Apabila dalam jumlah banyak maka dilumerkan di atas penangas air lalu ditambah talk sedikit demi sedikit dan digerus sampai kering dan homogen. d. Cetaceum: apabila jumlahnya banyak maka dilarutkan dengan eter, jika jumlahnya sedikit maka dilarutkan dengan spiritus fortior. e. Ichtyolum : dilarutkan dengan spiritus fortior. f. Paraffin liquidum: dalam jumlah banyak maka ditambahkan talk sedikit demi sedikit. Apabila jumlahnya sedikit maka ditambahkan eter kemudian digerus dengan talk. g. Vaselinum : dilumerkan di penangas air (waterbath) dengan talk. Pada pembuatan sediaan pulvis, setelah semua bahan dicampur dan digerus sampai halus dan homogen, campuran tersebut harus diayak dengan ayakan ukuran B 60 kemudian dicampur lagi. Untuk serbuk yang mengandung lemak diayak dengan ayakan B 44. Contoh resep

1.

Dr. Aminah SIP 641/IP/1985 Jl. Brantas 2 Palembang


Plg, 1 Nov 2012

2.
R/

Dr. Amiruddin SIP 671/IP/1985 Jl. Bali 9 Palembang


Plg, 1 Nov 2012

R/ Difenhidramin 1% Camphor 2% Amylum 3% Talkum ad 20 Mf pulv. adsp. Sue Pro: Tole

Asam salisil 0.5 Asam benzoat 0.5 Adeps lanae 0.5 Talk ad 10 Mf pulv adsp. SUC

Pro: Jiman

Kapsul Kapsul adalah bentuk sediaan obat terbungkus cangkang kapsul, keras atau lunak. Dapat berisi bahan obat padat (serbuk, granul, pelet) atau berisi bahan cair yang dikentalkan. Sediaan kapsul dimaksudkan antara lain untuk: menutupi rasa atau bau yang kurang enak/sedap, untuk bahan-bahan higroskopis atau bahan yang tidak stabil oleh pengaruh suhu dan udara. Terdapat dua macam kapsul yaitu: 1. Kapsul pati (capsulae amylaceae): terbuat dari tepung gandum, sekarang tidak dibuat lagi. 2. Kapsul gelatin (capsulae gelatinae) yang terdapat dua macam: Kapsul keras gelatin: dibuat dari gelatin, gula dan air . Biasanya berbentuk silindris, terdiri dari wadah dan tutup. Kapsul lunak gelatin: dibuat dari 35% gelatin dan 65% gliserol. Bentuknya bundar, bulat lonjong atau tabung. Kapsul mempunyai banyak ukuran tergantung banyak sedikitnya jumlah sediaan yang dimasukkan ke dalam cangkang. Ukuran dari besar ke kecil : 000, 00, 0 , 1, 2, 3. Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam pembuatan sediaan kapsul: 1. Bahan-bahan yang merusak kapsul: cairan yang mengandung air, cairan yang mengandung etanol dengan kadar < 90%, fenol dan sediaannya dengan kadar lebih dari 40%, kreosol, ichtyol. 2. Bahan-bahan yang tidak merusak dinding kapsul: etanol dengan kadar > 90%, minyak lemak, minyak atsiri, ol.caryophylli, etilen triklorida, CCl 4, bensol, eter, dan sebagainya. Pada dasarnya pengerjaan sediaan kapsul sama dengan pulveres, perbedaannya adalah pada tahap pengemasan, pulveres dibagi kemudian dibungkus, sedangkan pada kapsul setelah dibagi maka serbuk dimasukkan ke dalam cangkang kapsul. Contoh resep

1.

Dr. Kinanti SIP 2148/IP/1980 Jl. Bangau 9 Palembang


Plg,2 Nov 2012 R/ Amoksisislin 300 mg Parasetamol 200 mg Mf pulv da in cap dtd no. X s tdd cap I k Pro: Wisnu (14 th)

2.
R/

Dr. Amiruddin SIP 671/IP/1985 Jl. Bali 9 Palembang


Plg, 2 Nov 2012 Rifampisin 300 mg Mf pulv da in cap no. XXX S s dd cap I m.a.c k R/ Isoniazid 200 mg Mf pulv da in cap no. XXX S s dd cap I m.a.c k Pro : Risna ( 12 th )

B. BENTUK SEDIAAN SETENGAH PADAT


Bentuk sediaan ini umumnya digunakan untuk memberikan efek lokal pada atau di dalam kulit. Terdapat tiga macam bentuk sediaan setengah padat: Salep (unguentum), (cream), Pasta. Salep (unguentum). Salep adalah gel dengan perubahan bentuk plastis, digunakan untuk kulit sehat, sakit atau terluka atau pada selaput lendir (hidung, mata). Sediaan salep mengandung bahan obat yang terlarut (salep larutan) atau bahan obat yang tersuspensi (salep suspensi) dalam dasar salep. Menurut daya terapinya, salep dapat dibagi sebagai berikut: a. Salep epidermik : yaitu salep yang dimaksudkan bekerja hanya pada permukaan kulit dengan efek lokal. Pada umumnya digunakan sebagai pelindung, antiseptik, adstringensia dan parasitisida. Dasar salep yang digunakan adalah vaselin. b. Salep endodermik : yaitu salep yang dimaksudkan untuk melepaskan obat agar memasuki kulit, tetapi tidak menembus kulit, sebagian diserap dan bersifat sebagai emollientia, stimulantia dan lokal irritant. Dasar salep yang digunakan adalah minyak tumbuhan dan minyak alami. c. Salep diadermik : yaitu salep yang dapat melepaskan obat menembus kulit dan menimbulkan efek konstitusi. Salep diadermik hanya untuk pemakaian khusus misal: bahan obat berupa senyawa raksa, iodida, belladona. Dasar salep yang baik adalah: lanolin, adeps lanae, oleum cacao. Menurut dasar salepnya, terdapat 2 jenis salep: I. II. Salep hidrofob : yaitu salep dengan dasar berlemak, mengandung campuran lemak, minyak, malam dan tidak dapat dicuci dengan air. Contoh: salep benzocaina FI. Salep hidrofil : yaitu salep dengan dasar salep emulsi w/o atau o/w, mempunyai daya serap air cukup besar. Salep jenis ini lebih mudah dicuci dengan air, terutama dasar salep o/w. Pengerjaan bahan-bahan tertentu dalam pembuatan salep: a. Asam salisilat, benzocain: karena bahan-bahan tersebut sukar larut dalam lemak maupun air, maka digerus dalam mortir hangat sambil ditetesi alkohol 90% sampai larut (4 5 tetes), kemudian ditambahkan dasar salep sedikit demi sedikit. b.ZnO, asam borat, sulfonamida: mula-mula digerus halus, kemudian diayak dengan ayakan B-40 baru kemudian dengan dasar salep sejumlah setengahnya atau sama dengan bobot bahan obat. Bila perlu dasar salep dicairkan dahulu. c.Ichtyolum,balsam peru: bahan ini harus ditambahkan terakhir dan dasar salep dalam keadaan dingin. Krim

d.Beta-naftol: karena mempunyai dosis maksimum maka harus dihitung dosis pakainya dan dibuat dalam bentuk salep yang terbagi. e.Cairan-cairan alcohol dalam salep : bila zat berkhasiat tidak menguap dan tahan panas, diuapkan sampai konsistensinya menyerupai sirup, kehilangan berat zat diganti dengan dasar salep, contoh : Tct. Opii, ekstrak liquidum. Bila zat berkhasiat mudah menguap, tidak tahan pemanasan maka campurkan sedikit-sedikit. Contoh resep

1.

Dr. Dimas SIP 1231/IP/2000 Jl. Mahakam 5 Palembang


Plg, 3 Nov 2012 R/ Camphora 1% Ol Cayuputi ml 1 Metil salisilat ml 2 Vaselin ad 20 mf ungt sue Pro : Andi

2.

Dr. Nadia SIP 4311/IP/2001 Jl.Musi 8 Palembang


Plg, 3 Nov 2012 R / Garamisin 0,3% Hidrokortison Ac. 1,0% Vaselin ad 10 mf ungt sue Pro : Yuni

Krim Krim merupakan sediaan setengah padat , berupa emulsi, mengandung air tidak kurang dari 60%. Sediaan untuk kosmetika mengandung air lebih besar dari 60%. Krim dimaksudkan untuk terapi lokal, selain untuk kulit juga untuk membran mukosa. Dasar krim adalah emulsi tipe w/o atau o/w. Pada pembuatan emulsi sebagai dasar krim digunakan suatu emulgator agar dasar krim tidak rusak (stabil). Emulgator yang sering digunakan: emulgide, trietanolaminstearat (TEA ). Krim stearat dibutuhkan dalam kosmetik sebagai vanishing cream, sebagai emulgator adalah garam-garam natrium, kalium, atau ammonium dari asam stearat seperti trietanolaminstearat. Untuk penyiapannya digunakan komponen alkali dan asam stearat dalam suatu perbandingan, sehingga terbentuk 15 20% senyawa garam. Penambahan gliserol 10% sebagai pelembut atau pelunak, lihat komposisi dasar krim C (krim stearat beralkali lemah dengan pH 7,2 8,4, perhatikan pH lingkungan kulit 4,8 5,8). Komposisi dasar krim A. Oleum sesami 15 Emulgide 15 Aqua ad 100 B. Oleum sesami Emulgide Aqua ad 30 10 100 C. As. Stearat 14.20 Gliserin 10.0 Borax 0.25 TEA 1.0 Aqua 75

Pasta Pasta adalah sediaan setengah padat berupa massa lembek, dibuat dengan mencampurkan bahan padat dalam vaselin atau bahan lain yang cocok. Konsentrasi bahan padat yang diperlukan untuk pembentukan pasta umumnya 30 70%. Untuk penyiapan pasta, serbuk terdispersi halus disuspensikan dalam fase luar, bila digunakan pembawa salep sebagai bahan dasar, boleh dipanaskan atau dileburkan. Secara terapeutik pasta berada di antara salep dan bubuk. Pasta bekerja pada permukaan kulit. Sifat menghisap dan sifat mengeringkannya digunakan untuk penanganan Pasta dioleskan dulu pada kain kasa sebelum digunakan. Sediaan dalam bentuk pasta berfungsi sebagai: pengobatan setempat, pelindung atau pembersih dan pengering. Contoh resep

1.

Dr. Hanan SIP 552/IP/1993 Jl. Serayu 8 Palembang Plg, 3 Nov 2012 R/ As. salisilat Zink oxyd Amylum Vaselin alb ad Mf pasta Sue Pro: Trini 0.5 2.0 3.0 10

2.

Dr. Mita SIP 333/IP/1999 Jl. Nuri 2 Palembang Plg, 3 Nov 2012 R/ Resorcinol 0.5 Sulfur presp. 1.0 Kalamin 2.0 Adeps lanae 1.0 Vas. album ad 10 Mf pasta Sue Pro: Menik

C. BENTUK SEDIAAN CAIR Faktor-faktor yang perlu dipertimbangkan dalam pembuatan sediaan cair adalah : a. Stabilitas, b. Kelarutan, c. Keasaman-kebasaan, d. Tonisitas, e. Viskositas LARUTAN (solutio) Yang dimaksud dengan bentuk sediaan larutan adalah suatu sediaan yang mengandung bahan obat terlarut, dalam pelarut air atau sebagian besar air dengan cairan lain. Larutan harus jernih. Solutio adalah larutan dari satu macam zat dalam pelarut. Apabila bahan obat terlarut lebih dari satu maka sediaan disebut mikstura. SIRUP: adalah sediaan cair kental untuk keperluan dalam yang mengandung minimum 50 % sakarosa, dapat ditambahkan bahan obat atau sari tumbuhan. Kandungan sakarosa dalam sirup antara 50% sampai 65% (Farmakope Indonesia) akan tetapi pada umumnya antara 60%-65%. Kandungan gula dalam sirup menentukan daya tahan sirup.

Pada kadar jenuh ( 66%) tidak terjadi pertumbuhan jamur karena air yang diperlukan untuk pertumbuhan mikroorganisme akan ditarik melalui proses osmosis. Permbuatan sirup : Sakarosa 60% -65% dilarutkan dalam air, panaskan dan lakukan pengadukan. Didihkan selama 120 detik, kemudian disaring. Sirup yang dibuat dengan cara demikian disebut Sirupus Simpleks. Hal-hal yang perlu diperhatikan pada pembuatan sediaan larutan : a. Pembawa yang umum digunakan adalah air yang telah dimasak dan/atau disuling. b. Kelarutan bahan obat harus diketahui. Apabila bahan obat tidak larut dalam pembawa air maka bahan obat diganti bentuk lainnya yang larut misal : bentuk garamnya atau ester. Dalam hal ini sediaan dapat dibuat dalam bentuk eliksir dengan pembawa campuran air dan pembawa organik (alkohol, gliserin). c. Bahan obat berkhasiat keras dilarutkan terpisah kemudian baru dicampur, kecuali jika ada prosedur lain yang dapat meningkatkan kelarutan bahan obat tersebut. Misal : coffein dengan natrium benzoat; kloramfenikol dengan dapar borat. d. Bahan-bahan yang mudah menguap ditimbang dan ditambahkan terakhir. e. Larutan harus jernih dan bebas partikel, bila perlu disaring. Mikstura adalah larutan yang mengandung zat berkhasiat lebih dari satu dalam pelarut,. Contoh resep

RSMH PALEMBANG Dokter : Mustika Bagian : kulit kelamin Tanggal : 5 Nov 2012 R/ Sol. asam borat 3% 100 ml S ue

Pro : Juju(3 th)

SUSPENSI Yang dimaksud dengan sediaan suspensi adalah suatu sediaan cair yang mengandung bahan obat padat dalam bentuk halus dan tidak larut, terdispersi dalam cairan pembawa. Bahan yang terdispersi harus halus dan tidak boleh cepat mengendap. Jika dikocok perlahanlahan endapan harus segera terdispersi kembali. Sediaan suspensi dapat dipakai untuk penggunaan oral maupun topikal. Untuk pemakaian luar disebut LOTIO.

Pada pembuatan sediaan suspensi ditambahkan suatu bahan pensuspensi yang berfungsi untuk menstabilkan dispersi padat dalam cair. Bahan pensuspensi yang sering digunakan adalah : Gom Arab 1-2% , Tragakan 1-2%, Metilselulosa 0,5-2%, Bentonit 2%, Karboksimetilselulosa natrium 0,5-2% Teknik pembuatan suspensi ada dua cara: 1. Bahan suspensi dibuat mucilago dengan sejumlah 10 kali jumlah bahan pensuspensi. Bahan-bahan dapat dicampur dengan mucilago bahan suspensi dan digerus sampai terbentuk pasta yang homogen. Kemudian ditambahkan pembawa sedikit demi sedikit. 2. Bahan-bahan padat dan serbuk bahan pensuspensi digerus homogen, kemudian ditambahkan air sedikit demi sedikit sampai terbentuk pasta yang baik setelah terbentuk pasta, sisa air ditambahkan sedikit demi sedikit. Contoh resep

1.

Dr. Hanani SIP: 098/IP/1987 Jl. Hang Jebat no. 2 Plg


Plg, 4 Nov 2012

2.

Dr. Hasnan SIP: 871/IP/1990 Jl. Merdeka no. 6 Plg


Plg, 4 Nov 2012 R/ Mg.hidroksid 2 Al hidroksid 2 Sir.Simpl. ml 15 Mf susp. ad 60 ml S 3 dd cth I 1 h.a.c

R/

Ampisilin 3 Sir.Simpl. ml 10 Mf susp. ad 60 ml S tdd cth 1 a.c.

Pro : Didin (2 th)

Pro : Kunti (12 th)

EMULSI Emulsi adalah suatu sediaan cair yang berupa sistem dispersi cair dalam cair, yang mana cairan-cairan tersebut tidak tercampur satu sama lain. Terdiri dari dua fase cair yaitu fase hidrofil (umumnya air) dan fase lipofil yang berupa suatu minyak tumbuhan atau lemak (minyak lemak, paraffin, vaselin dll) atau pelarut lipofil (kloroform, benzena). Pada pembuatan emulsi agar kedua fase dapat tercampur ditambahkan suatu bahan yang disebut emulgator. Terdapat bermacam-macam emulgator antara lain : a. Emulgator anion aktif : Natrium palmitat, Natrium stearat, Kalsium palmitat, aluminium palmitat, trietanolamin stearat, gom arab. b. Emulgator kation aktif : Setrimid, benzalkonium bromida. c. Emulgator non ionik : setil alkohol, stearil alcohol, Span 20, 40, 60 dan 80; Tween 20, 21, 40, 60, 61, 65, 80 dan 85. d. Emulgator amfoter : gelatin, kasein, kuning telur, lesitin.

Farmakope menyatakan bahwa bila tidak disebut lain maka sediaan emulsi dibuat dengan menambahkan gom arab. Terdapat dua macam emulsi yaitu : 1 .Emulsi air dalam minyak (A/M) atau water in oil (W/O) , minyak adalah fase ekternal dan air adalah fase internal 2. Emulsi minyak dalam air (M/A) atau oil in water (O/W) , minyak adalah fase internal dan air merupakan fase eksternal Sifat Emulsi: 1. Emulsi alami disebut emulsi vera yaitu emulsi dengan bahan dasar sudah mengandung minyak dan diemulsikan dengan emulgatornya sehingga terbentuk emulsi pada pencampuran yang baik dengan air. 2. Emulsi buatan disebut emulsi spuria emulgator. Metode pembuatan corpus emulsi A. Continental methods (metode suspensi). Jumlah bahan yang digunakan untuk membuat inti emulsi (corpus emulsi ) adalah minyak : air : gom arab = 4 : 3 : 2. Gom arab dimasukkan ke dalam mortir yang kering, kemudian ditambahkan minyak, diaduk cepat sampai campuran homogen. Setelah itu air dimasukkan dan campuran segera diaduk dengan cepat sampai terbentuk emulsi yang berwarna putih dan homogen. B. English methods (metode larutan). Jumlah bahan yang digunakan sama dengan A. Gom arab dibuat musilago dengan air. Kemudian satu bagian minyak ditambahkan kedalam musilago sambil diaduk terus, selanjutnya dilakukan hal yang sama untuk sisa munyak. Pengadukan dilakukan terus menerus sampai terbentuk emulsi yang putih dan homogen. Contoh resep yaitu emulsi yang dibuat dengan penambahan

Dr. Lintang SIP :2222/IP/2002 Jl. Brantas no. 1 Plg 1.


R/ Plg, 4 Nov 2012 Paraffin liq 10 ml Dulcolax tab II Mf emulsi ad 50 ml S b dd cth I

Dr. Omar Syarif SIP: 698/IP/1993 Jl. Serayu 7 Plg 2.


R/ Plg,4 Nov 2012 Oleum Ricini 10 ml Garam Inggris 2 Mf emulsi ad 50 ml S s dd CC I a.n

Pro : Ruri

Pro : Sumi

GUTTAE Yang dimaksud dengan sediaan guttae atau obat tetes adalah sediaan cair berupa larutan, suspensi atau emulsi yang dimaksudkan untuk pemakaian dalam atau luar, digunakan dengan cara meneteskan menggunakan penetes yang menghasilkan tetesan setara dengan tetesan yang dihasilkan penetes baku Farmakope Indonesia. Guttae diberikan untuk pemakaian dalam dan pemakaian luar, contoh guttae untuk pemakaian dalam adalah obat tetes yang diberikan secara oral antara lain : vitamin, antibiotika, obat penurun panas, dan lain-lain. Guttae yang diberikan untuk pemakaian luar : a. Guttae auriculares (tetes telinga) Kecuali dinyatakan lain, sediaan tetes telinga dibuat dengan menggunakan cairan pembawa, mempunyai kekentalan yang sesuai agar obat mudah menempel pada dinding telinga. Pembawa yang sering digunakan : gliserol, propilenglikol, dapat juga digunakan etanol, heksilenglikol, minyak lemak nabati. a. Guttae nasales (tetes hidung) Sediaan yang digunakan untuk hidung dengan cara meneteskan obat ke dalam rongga hidung, dapat mengandung bahan pensuspensi, bahan dapar, dan pengawet. Pembawa yang digunakan biasanya air, apabila digunakan pembawa selain air maka sedapat mungkin mempunyai pH antara 5,5 sampai 7,5, kapasitas dapar sedang. b. Guttae opthalmicae ( tetes mata) Sediaan steril berupa larutan atau suspensi, digunakan untuk mata dengan cara meneteskan obat pada selaput lendir mata sekitar kelopak mata . Sediaan tetes mata harus memenuhi syarat dalam hal : sterilitas dan kejernihan (untuk larutan). Pada sediaan guttae perlu ditambahkan bahan pengawet, terutama sediaan tetes mata dosis ganda. Contoh bahan pengawet : tiomersal 0,002%, garam fenilmerkuri 0,002%, klorheksidin 0,0005%-0,01%, bensilakohol 0,5%-1.0%. Hal yang perlu diperhatikan pada pembuatan sediaan guttae : 1. Kelarutan dan sifat bahan obat harus diketahui. Karena volume yang dibuat pada umumnya kecil, maka pada saat melarutkan bahan obat perlu diperhatikan cara melarutkannya. 2. Sediaan tetes mata berupa larutan harus jernih, maka perlu dilakukan penyaringan dua kali. Oleh karenanya pada pembuatan volume yang dibuat ditambah 20% dari volume yang diminta.

TONISITAS Suatu larutan dikatakan mempunyai tonisitas yang sama dengan serum atau cairan mata atau ISOTONIS apabila :

1. Mempunyai titik beku yang sama dengan serum atau cairan mata yaitu 0.52
(dihitung berdasarkan penurunan titik beku zat berkhasiat).

2. Mempunyai konsentrasi sama dengan serum yaitu 0.3 M (dihitung berdasarkan


molaritas larutan zat berkhasiat).

3. Mempunyai tonisitas sama dengan 0,9% NaCl (dihitung berdasarkan ekivalensi zat
berkhasiat dengan NaCl). Suatu larutan dapat bersifat hipertonis atau hipotonis. Apabila suatu larutan hipertonis akan dibuat isotonis maka konsentrasi bahan yang harus dikurangi, sedangkan untuk larutan hipotonis harus ditambahkan suatu bahan pengisotoni hingga mencapai tonisitas yang sama dengan serum. Contoh resep:

1.

Dr. Andra SIP : 324/IP/1985 Jl. Merawan no. 5 Plg Plg, 4 Nov 2012 R / Pilokarpin HCl 1% Zink Sulf. 1% Aqua ad 20 ml Mfla gutt.Opht.isot. S tdd gtt. IV o.s.

2.

Dr. Fathia R SIP :2345/IP/2000 Jl. Diponogoro no. 1 Plg


Plg, 4 Nov 2012 R/ Albucid HCl 5% Lidokain HCl 1% Aqua ad 10 ml Mfla gutt.auric. isotoni S t dd gtt. III a.s.

Pro : Nurma

Pro : Bani

Tugas praktikum : 1. Membuat obat bentuk sediaan padat, setengah padat dan cair 2. Membuat laporan (jurnal praktikum)

Tugas pembuatan obat 1. Pembuatan sediaan padat (pulveres). a. Ambil Parasetamol 1,5 gram, buat menjadi 10 bungkus. Aturan pakai 3 x sehari 1 bungkus bila perlu, untuk Miska 3 tahun b. Ambil Amoksisilin sebanyak 150 mg untuk setiap bungkusnya. Buat sebanyak 10 bungkus dengan aturan pakai 3 x sehari 1 bungkus, untuk Gugun 4 tahun c. Ambil Teofilin 150 mg untuk setiap bungkusnya. Buat sebanyak 10 bungkus dengan aturan pakai 3 x sehari 1 bungkus 1 jam sebelum makan, untuk Arumi 5 tahun d. Ambil Kotrimoksazol 2,4 gram, buat menjadi 10 bungkus. Aturan pakai 2 x sehari 1 bungkus sesudah makan, untuk Dudung 3 tahun e. Ambil luminal 0,3 gram, buat menjadi 10 bungkus. Aturan pakai 3 x sehari 1 bungkus , untuk Nada 3 tahun f. Ambil Kaolin 5 gram, buat menjadi 10 bungkus. Aturan pakai 2 x sehari 1 bungkus , untuk Zidan 4 tahun g. Ambil Gliserilguaiyakolat 0,25 gram, buat menjadi 10 bungkus. Aturan pakai 3 x sehari 1 bungkus, untuk Jojo 4 tahun h. Ambil Rifampisin 100 mg untuk setiap bungkusnya. Buat sebanyak 10 bungkus dengan aturan pakai 1 x sehari 1 bungkus 1 jam sebelum makan pagi, untuk Minuk 2 tahun i. Ambil Isoniazid 200 mg untuk setiap bungkusnya. Buat sebanyak 10 bungkus dengan aturan pakai 1 x sehari 1 bungkus 1 jam sesudah makan pagi, untuk Suneo 3 tahun j. Ambil Asetaminofen 100 mg untuk setiap bungkusnya. Buat sebanyak 10 bungkus dengan aturan pakai 3 x sehari 1 bungkus bila perlu, untuk Tio 2 tahun 2. Pembuatan sediaan padat (pulvis) a. Asam salisilat 1%, amylum 2%,buat bedak tabur ad 20 g untuk Hindun 4 tahun,
aturan pakai dua kali sehari 2 gram.

b. Zink okxyd 3%, asam salisilat 1% buat bedak tabur ad 20 g, untuk Lina 5 tahun,
aturan pakai dua kali sehari 0.5 gram.

c. Asam salisilat 0,5%, calamin 1%, buat bedak tabur ad 20 g, untuk Aming 6 tahun,
obat luar. d. Difenhidramin HCl 0.5% , zink oxyd 2%, buat bedak tabur ad 30 g, untuk Murni, obat luar. e. Zink oksid 2%, calamin 1%, talk ad 20 g, untuk Boim 8 tahun, pemakaian diketahui.

3. Pembuatan sediaan setengah padat (unguentum)


a. b. c. d. Zink oksid 3%, vaselin ad 10 g, untuk Bruno Asam salisilat 1%, vaselin album ad 10 g, untuk Gruno Asam salisilat 0,5%, sulfur 1% vaselin album ad 10 g, untuk Moza Ol. cayuputi 1, mentol 0,5, vaselin album ad 10 g, untuk Kaka

e. Camphor 0,5, mentol 0,5 vaselin album ad 10 g, untuk Iwa

4. Pembuatan sediaan setengah padat (krim) Basis krim : krim stearat (basis krim C)
a. b. c. d. e. Metil Salisilat 1%, basis krim C ad 10 g, pro: Inul, sue Ol. Cayuputi 2%, basis krim C ad 10 g, pro : Wini, suc Camphora 2%, basis krim C ad 10 g, pro : Ega, sue Mentol 1%, basis krim C ad 10 g, pro : Peri, suc Hidrokortison 0.5%, basis krim C ad 10g, pro : Dodi, sue

5. Pembuatan sediaan cair (emulsi) a. Parafin liquidum 3 ml, buat emulsi ad 30 ml b. Parafin liquidum 4 ml , buat emulsi ad 30 ml c. Parafin liquidum 5 ml, buat emulsi ad 30 ml d. Parafin liquidum 6 ml, buat emulsi ad 30 ml l e. Parafin liquidum 2 ml, buat emulsi ad 30 ml
6. Pembuatan sediaan cair (suspensi) 1. Lotio Kalamin 50 ml 2. Calamec Lotion 50 ml 3. Lotio Kummerfeldi 50 ml 4. Caladryl lotion 50 ml 5. asam salisilat 0,5%, zink oksid 4%, camfor 0,1% buat lotio ad 50 ml

JURNAL RESEP SEDIAAN PADAT

1. KELENGKAPAN RESEP : lengkap /tidak lengkap a. Nama dokter : b. Alamat praktek : c. Tempat/tanggal resep ditulis : d. Nama obat dan jumlah obat : e. Cara pembuatan dan Signatura : f. Nama penderita dan umur : g. Alamat penderita : 2. KOMPOSISI OBAT : obat paten/standar : ada/ tidak Buku : ISO/DOI/IIMS/FORM.IND/FORM. NAS.hal :

3. PERHITUNGAN DOSIS PAKAI/DOSIS MAKSIMUM : obat narkotika/keras. Buku : Farmakope Indonesia III, Nederlandse Pharmacopee V dan lainnya.

4. PEMBUATAN OBAT : (dengan penimbangan terperinci)

5. ETIKET :

putih (obat dalam), biru (obat luar)

Apotik Laboratorium Farmasi FK Unsri Kampus F Indralaya Ogan Ilir Apoteker : Dra. Enny Kusumastuti Apt. M.Kes S.I.P.F. : 012/2003 S.I.A. : 123//2003 No. Plg, Pro :

LABEL : a. Kocok dulu b. Tidak boleh diulang tanpa resep dokter

JURNAL RESEP SEDIAAN SETENGAH PADAT

1. KELENGKAPAN RESEP : lengkap /tidak lengkap a. Nama dokter : b. Alamat praktek : c. Tempat/tanggal resep ditulis : d. Nama obat dan jumlah obat : e. Cara pembuatan dan Signatura : f. Nama penderita dan umur : g. Alamat penderita : 2. KOMPOSISI OBAT : Apakah ada obat paten/standar Buku : ISO/DOI/IIMS/FORM.IND.// FORM. NAS., Hal :

3. PERHITUNGAN DOSIS PAKAI/DOSIS MAKSIMUM : obat narkotika/keras. Buku : Farmakope Indonesia III, Nederlandse Pharmacopee V dan lainnya.

4. PEMBUATAN OBAT : (dengan penimbangan terperinci)

5. ETIKET :

putih (obat dalam), Biru (obat luar)

Apotik Laboratorium Farmasi FK Unsri Kampus F Indralaya Ogan Ilir Apoteker : Dra. Enny Kusumastuti, Apt.M.Kes S.I.P.F. : 012/2003 S.I.A. : 123//2003 No. Plg, Pro :

LABEL : a. Kocok dulu b. Tidak boleh diulang tanpa resep dokter

Jurnal sediaan cair

1. KELENGKAPAN RESEP : lengkap /tidak lengkap a. Nama dokter : b. Alamat praktek : c. Tempat/tanggal resep ditulis : d. Nama obat dan jumlah obat : e. Cara pembuatan dan Signatura : f. Nama penderita dan umur : g. Alamat penderita : 2. KOMPOSISI OBAT : obat paten/standar: ada/tidak Buku : ISO/DOI/IIMS/FORM.IND./FORM. NAS., Hal :

3. PERHITUNGAN DOSIS PAKAI/DOSIS MAKSIMUM : obat narkotika/keras. Buku : Farmakope Indonesia III, Nederlandse Pharmacopee V dan lainnya.

4. PEMBUATAN OBAT : (dengan penimbangan terperinci)

5. ETIKET :

putih (obat dalam), Biru (obat luar) Apotik Laboratorium Farmasi FK Unsri Kampus F Indralaya Ogan Ilir Apoteker : Dra. Enny Kusumastuti, Apt.

M.Kes. No. Pro. S.I.P.F. : 012/2003 S.I.A. : 123//2003 Plg,

LABEL : a.

Kocok dulu

b. Tidak boleh diulang tanpa resep dokter

Daftar Pustaka

1. Farmakope Indonesia, Edisi III, Departemen Kesehatan R. I, 1985. 2. Farmakope Indonesia, Edisi IV, Departemen Kesehatan R. I, 1995. 3. Gennaro, Alfonso R, Remington : The Science and Practice of Pharmacy, Vol. II, Mack Publishing Company, Pennsylvania, 1995. 4. Glenn L, et al, Scovilles : The Art of Compounding, The Blakiston Division, New York, 1957. 5. Hoover, John E, Dispensing of Medication, Mack Publishing Company, New York, 1976. 6. Kumpulan Peraturan Perundang-undangan ke Farmasian, Departemen Kesehatan R.I, 1984. 7. Lund, Walter., The Pharmaceutical Codex, The Pharmaceutical Press, London, 1994. 8. Nanizar., Z.J., Ars Prescribendi 1, Airlangga University Press, Surabaya, 1995. 9. Nanizar., Z.J., Ars Prescribendi 2, Airlangga University Press, Surabaya, 1995. 10. Nanizar., Z.J., Ars Prescribendi 3, Airlangga University Press, Surabaya, 1995. 11.Todd. R.g., Parmaceutical handbook, The Pharmaceutical Press, London, 1970. 12. Kumpulan Peraturan Perundang-undangan Bidang Narkotika, Psikotropika dan Bahan Berbahaya, Departemen Kesehatan R.I, 1997.