Anda di halaman 1dari 31

LAPORAN PENELITIAN DAN ANALISIS Judul Penelitian Waktu Penelitian Tempat Penelitian : Analisis Pengembangan Kognitif Anak Usia

Dini pada anak kelompok B di TK Cempaka Putih : 20 April 2013 : TK Cempaka Putih

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Pendidikan adalah usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik secara aktif mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual keagamaan, pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan, akhlak mulia serta ketrampilan yang diperlukan dirinya, masyarakat, bangsa dan negara. Supaya pendidikan tersebut berhasil dan tepat guna, maka harus dilakukan secara sistematis dan berkelanjutan. Menurut Undang-Undang RI No. 20 Tahun 2003 tentang Sisdiknas, Bab II Pasal 3 Pendidikan Nasional berfungsi mengembangkan kemampuan dan membentuk watak serta peradaban bangsa yang bermartabat dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa, bertujuan untuk berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri dan menjadi warga yang demokratis serta bertanggung jawab. Tujuan yang luar biasa itu tentunya akan terwujud manakala dilakukan usaha yang terprogram dengan baik, dilakukan secara terus menerus dan berkelanjutan.

Dari penjelasan diatas, mengembangkan potensi anak didik mestinya sedini mungkin. Di tingkat Taman Kanak-Kanak, salah satu materi yang digunakan untuk mengembangkan potensi anak didik adalah bidang pengembangan kognitif. Karena luasnya bidang kognitif penulis memfokuskan pada bidang kognitif materi/ indikator yaitu Pengembangan kognitif yaitu kegiatan bermain kartu angka Pada Kelompok B di TK Cempaka Putih Komplek Perumahan Puri Celancang Kab. Cirebon. Harapan peneliti/observer guru/pendidik dalam memberikan bimbingan lebih dioptimalkan. Program S1 PAUD Universitas Terbuka menargetkan lulusannya menjadi tenaga pendidik yang profesional yaitu yang dapat mengembangkan program PAUD dan membuat inovasi-inovasi, salah satu mata kuliah yang harus ditempuh mahasiswa adalah Analisis Program Pengembangan Anak Usia Dini. Dalam rangka memenuhi tugas-tugas dalam mata kuliah tersebut telah dilakukan penelitian di TK Cempaka Putih yang bertujuan mengumpulkan data mengenai kegiatan-kegiatan anak yang dianggap perlu diteliti lebih lanjut untuk selanjutnya dianalisis secara kritis. B. Fokus Penelitian Setelah diadakan observasi di salah satu ruang TK Cempaka Putih Komplek Perumahan Puri Celancang Kab. Cirebon maka penelitian ini terfokus pada salah satu kegiatan anak sehingga dapat ditemukan hipotesis yaitu : "Pengembangan kemampuan kognitif pada anak Kelompok B TK Cempaka Putih Komplek Perumahan Puri Celancang Kab. Cirebon dalam kegiatan bermain kartu angka melalui bimbingan guru". C. Tujuan Penelitian Berdasarkan fokus penelitian diatas, maka penelitian ini bertujuan : 1. Mengumpulkan data mengenai :

a. Alasan pendidik melakukan kegiatan bermain kartu angka b. Tujuan pendidik melakukan pembelajaran tersebut. c. Seberapa kadar keberhasilan guru dalam mengembangkan kemampuan tersebut. 2. Menyusun hasil penelitian secara representatif. 3. Membuat analisis kritis mengenai pembelajaran kegiatan bermain kartu angka. D. Manfaat Penelitian Hasil dari kegiatan penelitian ini diharapkan dapat memberikan manfaat bagi pihak-pihak terkait : 1. Bagi Anak TK : Memberi masukan terhadap pemangku kepentingan di Kelompok B TK Cempaka Putih Komplek Perumahan Puri Celancang Kab. Cirebon dalam upaya mengembangkan potensi anak didik. 2. Bagi Guru TK : Memberi pengalaman praktis dalam melakukan penelitian tindakan kelas dan menganalisis kegiatan pengembangan kognitif di lembaga PAUD khususnya TK. 3. Bagi Kepala TK : Sebagai bahan masukan dalam memberikan pembinaan khususnya paedagogik. 4. Bagi Orang Tua: Sebagai masukan dalam melakukan pendampingan belajar di rumah khususnya terkait dalam kemampuan kognitif. 5. Bagi Mahasiswa : Mengembangkan kemampuan mahasiswa dalam menganalisa suatu kegiatan anak di lembaga PAUD. teknik terkait edukatif dengan kepada guru, kompetensi

BAB II LANDASAN TEORITIS A. Anak usia Landasan Pendidikan Anak Usia Dini dini adalah individu yang berbeda, unik, dan

memiliki karakteristik tersendiri sesuai dengan tahapan usianya. (pusat Kurikulum-Balitbang Depdiknas 2007). Anak usia dini merupakan sosok individu yang unik dan memiliki karakteristik yang khusus baik dari segi ini kognitif, merupakan sosial, saat emosi, bahasa, yang fisik, maupun motorik, dan sedang mengalami proses perkembangan yang sangat pesat. Masa sangat fundamental bagi kehidupan selanjutnya (Masitoh dkk, 2005;15). Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) merupakan salah satu upaya pembinaan yang ditujukan kepada anak sejak usia dini (0 sampai dengan 6 tahun) dilakukan melaui pemberian rangsangan pendidikan untuk membantu pertumbuhan dan perkembangan jasmani dan rohani agar anak memiliki kesiapan dalam memasuki pendidikan dasar dan kehidupan tahap berikutnya. Pendidikan Anak Usia Dini (Early child education/PAUD) sangat penting dilaksanakan sebagai dasar dalam pembentukan kepribadian manusia secara utuh, yaitu untuk pembentukan karakter, budi pekerti luhur,cerdas, ceria, terampil, dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa. Pendidikan anak usia dini tidak harus dengan biaya yang mahal atau melalui suatu wadah tertentu, melainkan pendidikan anak usia dini dapat dimulai dirumah atau dalam pendidikan keluarga. Secara teoritis dari hasil beberapa penelitian, semakin memperkuat keyakinan bahwa pendidikan yang diberikan sejak usia dini memiliki kontribusi yang besar terhadap pengembangan kualitas sumber daya

manusia pada saat dewasa. Hal ini sesuai pendapat Montessori yang menyatakan bahwa perkembangan anak pada awal kehidupannyaakan mempengaruhi perkembangan selanjutnya. Perkembangan anak pada tahun tahun pertama sangat penting dan akan menetukan kualitasnya dimasa depan. Anak adalah individu yang berbeda, unik, dan memiliki karakteristik sendiri sesuai dengan tahapan usianya. Oleh karena itu, upaya upaya pengembangan anak usia dini hendaknya dilakukan melalui belajar dan bermain (learning through games). Hal ini karena bermain merupakan kegiatan yang menyenangkan bagi anak, Melalui bermain anak memperoleh kesempatan untuk bereksplorasi (eklsploration), menemukan (finding), mengekspresikan (ekspresion) perasaanya dan beraksi (creation).

B.

Konsep Dasar Bidang Pengembangan Kognitif 1. Pengertian Pengembangan Kognitif Menurut Patmodewono, (2000) kognitif adalah pengertian yang luas

mengenai cara berpikir dan mengamati. Jadi merupakan tingkah laku yang mengakibatkan seseorang memperoleh pengetahuan atau menggunakan pengetahunan yang diperolehnya. Santrock (2001) mengatakan bahwa kognitif diartikan sebagai kemampuan verbal, kemampuan memecahkan masalah dan kemampuan untuk beradaptasi dan belajar dari pengalaman hidup sehari-hari. Dalam kaitan ini ada dua istilah yang memiliki kemiripan ucapan sering dipergunakan dalam keseharian yakni intelek dan intelegensi. Menurut Yuliana Nurani supono, dkk. (2005) yang dimaksud dengan intelek adalah berpikir sedangkan yang dimaksud dengan intelegensi adalah kemampuan kecerdasan.

Dari pengertian-pengertian kognitif yang diutarakan oleh beberapa pakar maka dapat disimpulkan bahwa kognitif adalah suatu proses berpikir yaitu kemampuan individu untuk melakukan eksplorasi terhadap dunia sekitar melalui panca inderanya sehingga dapat daya persepsinya berdasarkan apa yang ia lihat, dengar dan rasakan sehingga anak akan memiliki pemahaman yang utuh. 2. Peran Guru dalam Pengembangan Kognitif Menurut Yuliani Nurani Sujiono, dkk pada "Metode pengembangan kognitif", Pusat Penerbitan UT (2005) menjelaskan bahwa potensi kognitif ditentukan pada saat pembuahan, namun terwujud tidaknya potensi kognitif tergantung dari lingkungan dan kesempatan yang diberikan. Proses kognitif tergantung dengan tingkat kecerdasan (intelegensi) yang mencirikan seseorang dengan berbagai minat terutama sekali ditujukan kepada ide-ide dan belajar. Pamela Milet mendefinisikan bahwa perkembangan kognitif adalah perkembangan pikiran. Pikiran ialah bagian dari proses berpikir dari otak. Pikiranlah yang digunakan untuk mengenali, memberi alasan rasional, mengatasi dan memahami sesuatu. Setiap hari pemikiran anak akan berkembang ketika mereka belajar dengan orangorang yang ada disekitamya belajar berkomunikasi dan mencoba mendapatkan pengalaman yang banyak. Jean Peaget. (1983) mengatakan bahwa kegiatan belajar

memerlukan kesiapan dari dalam diri anak. Artinya belajar adalah suatu proses membutuhkan aktifitas baik fisik/psikis yang disesuaikan dengan perkembangannya. Dalam membangun pengetahuan pada anak guru harus

memperhatikan tahap perkembangan kognitif anak. Guru juga harus memiliki ketrampilan dalam membangun pengetahuan sesuai dengan kemapuan berpikir anak. Dengan pengetahuan pengembangan kognitif, anak lebih mudah bagi guru dalam menstimulasi kemampuan kognitif

anak, sehingga akan tercapai optimalisasi potensi pada masing masing anak. Pengembangan aspek kognitif dapat dilakukan oleh guru melalui aktifitas pembelajaran, misalnya pengembangan aspek kognitif dapat dilakukan melalui pengembangan kemampuan matematika. memahami bilangan

C.

Tujuan Membaca Tujuan membaca memang sangat beragam, bergantung pada

situasi dan berbagai kondisi pembaca. Secara umum tujuan ini dapat dibedakan sebagai berikut: D. Tahap-tahap Perkembangan Membaca Menurut Cochrane Efal sebagai mana dikutip Brewer (1992 : 260, dalam Nurbiana Dhieni, dkk, 2006 : 5.13) perkembangan dasar kemampuan pada anak usia (4 -6 tahun) berlangsung dalam lima tahap, yak E. Kemampuan-kemampuan Kesiapan Membaca Adapun kemampuan-kemampuan kesiapan membaca yang akan dikembangkan itu adalah sebagai berikut: F.Pengertian Bermain dan Permainan Kata dan Huruf Bermain merupakan kegiatan yang dilakukan anak secara spontan karena disenangi dan sering tanpa tujuan tertentu. Bagi anak, bermain merupakan suatu kebutuhan yang perlu agar ia dapat berkembang secara wajar dan utuh menjadi orang dewasa yang mampu menyesuaikan dan membangun dirinya menjadi pribadi yang matang dan mandiri.

BAB III METODE PENELITIAN A. Subyek Penelitian Subyek penelitian ini adalah anak-anak, pendidik dan pimpinan Taman Kanak-Kanak Cempaka Putih Komplek Perumahan Puri Celancang Kab. Cirebon. B. Metode Penelitian Penelitian lapangan. C. 1. 2. 3. Instrumen Penelitian Instrumen penelitian yang digunakan, adalah: Observasi, yaitu untuk melihat fenomena yang unik/menarik untuk dijadikan fokus penelitian. Wawancara, yaitu untuk menggali informasi lebih mendalam mengenai fokus penelitian. Dokumentasi, yaitu mengumpulkan buktibukti dan penjelasan yang lebih luas mengenai fokus penelitian. ini menggunakan metode interpretative yaitu

menginterpretasikan data mengenai fenomena/gejala yang diteliti di

BAB IV ANALISIS DATA A. Kondisi Umum Lembaga Lembaga pendidikan yang saya observasi, adalah Taman KanakKanak Cempaka Putih Komplek Perumahan Puri Celancang Kab. Cirebon. Taman Kanak-Kanak Cempaka Putih berdiri tahun 1996 dan sudah memiliki izin operasional, tanah milik sendiri, memiliki dua ruang belajar, satu kantor dan kamar mandi, menggunakan PDAM dan listrik. Memiliki halaman bermain, memiliki Alat Pendidikan Edukatif (APE) d luar dan ruang bermain di dalam perpustakaan dan lapangan upacara. Taman Kanak-Kanak Cempaka Putih bangunannya permanent, Anak didik Taman Kanak-Kanak Cempaka Putih mayoritas penduduk Komplek Perumahan Puri Celancang dan sekitarnya, alat transportasi yang banyak digunakan, seperti sepeda motor, becak, dan angkot. B. Proses Penelitian Penelitian atau observasi dilaksanakan pada tanggal 11 April 2013 dengan sebelumnya sudah mengajukan permohonan ijin, baik dari Kepala Taman Kanak-Kanak Cempaka Putih maupun kesediaan salah satu guru untuk diobservasi kegiatannya. Observasi diawali dari persiapan RKH dilanjutkan dengan proses kegiatan dari awal sampai penutup. Setelah diobservasi dalam KBM dilanjutkan wawancara dengan ibu guru yang bersedian diobservasi. Saya melakukan wawancara sekitar persiapan kegiatan sampai kegiatan belajar mengajar berlangsung. Terakhir saya melakukan wawancara dengan Kepala Sekolah menanyakan masalah profil Taman Kanak-Kanak Cempaka Putih.

C.

Tabulasi Data Dari hasil penelitian, dapat dijelaskan tabulasi data sebagai berikut: Wawancara dengan Pimpinan TK TK Cempaka Putih ini didirikan pada tahun 1996 oleh Yayasan Pelita Ibu Visi:Mempersiapka n anak-anak didik yang kreatif,mandiri,dan disiplin dengan dilandasi aman dan taqwa. Misi: 1. Membiasakan anak untuk berlaku jujur dan berfikir positif. 2.Menanamkan kemandirian dan disiplin. 3.Mengembangkan percaya anak. 4.Memupuk rasa percaya diri dan rasa cinta terhadap sesama. Dokumentasi Di dalam kelas terdapat beberapa kelompok meja, kursi, dan karpet yang diletakan di depan kelas; Dindin g kelas terdapat gambargambar yang menarik, seperti gambar buahbuahan, binatangbinatang,

No. 1.

Observasi Penataan Ruang

Wawancara dengan Guru Di kelas B, jumlah murid ada 8 orang. gan kegiatan yang saya lakukan adalah klasikal dan kelompok. Model pengemban

No.

Observasi

Wawancara dengan Guru

Wawancara dengan Pimpinan TK hurufhuruf. Di ruangan guru terdapat beberapa papan data tentang jumlah pendidik, program TK dan sebagainya Dokumentasi

2.

Penyusunan Rencana Kegiatan

Pelaksa naan kegiatan yang saya lakukan berpedoman pada RKH yang mengacu pada Permen Diknas Tahun 2009.

Jumlah pendidik di TK ini semua ada dua guru dan satu kepala sekolah. Satu guru memegang kelas A, dan satu orang memegang kelas B. Jam belajar mengajar di TK ini masuk mulai jam 08.00 sampai

Sebelu

No.

Observasi

Wawancara dengan Guru m mengajar saya mempersiap kan alat peraga yang sesuai dengan RKH. Kegiata n yang akan saya laksanakan pada hari ini adalah kemampuan berbahasa dengan menggunak an kartu huruf. Hari ini bidang pengemban gan bahasa yang dilaksanaka n adalah bermain

Wawancara dengan Pimpinan TK 11.00 Dokumentasi

3.

Pelaksanaan KBM

Prinsip pembelajaran yang dilaksanakan oleh para guru berbasis pada konsep bermain sambil belajar

Terdap at alat peraga kartu huruf yang digunakan dalam pembelajar

No.

Observasi

Wawancara dengan Guru kartu huruf sebagai dasar kemampuan membaca. Ketika guru menggunak an kartu huruf, nampak anak-anak begitu antuasias untuk memperhati kan penjelasan guru dan diakhir pembelajara n anak menunjukka n kemampuan mengenal huruf yang meningkat,

Wawancara dengan Pimpinan TK dan belajar seraya bermain. Setiap kegiatan pembelajaran menggunakan pendekatan tematik. Khusus dalam pengembangan bahasa, guru mengacu kepada kurikulum TK. Dalam meningkatkan kompetensi guru, sekolah memberikan kesempatan kepada guru untuk mengikuti kegiatan inservica training (seminar, pelatihan, kegiatan IGTKI) Dalam dan sertifikat pengharga an. Dokumentasi an. Hasil kerja anak dipajang di kelas. Foto kegiatan perlombaan di bidang kemampua n bahasa. Piala

No.

Observasi

Wawancara dengan Guru seperti huruf vocal dan konsonan.

Wawancara dengan Pimpinan TK meningkatkan kemampuan anak di bidang bahasa, sekolah mengadakan berbagai program perlombaan, seperti dalam HUT RI, hari jadi yayasan. Guru-guru dibiasakan untuk menutup pembelajaran dengan memberikan penguatan, pemahaman konsep, termasuk dalam pembelajaran ini adalah pengenalan huruf. Membiasaka n penanaman nilai-nilai keagamaan, Dokumentasi

4.

Pelaksanaan Akhir Kegiatan dan

Melakuk an refleksi penguatan terhadap materi pengajaran yang telah disampaikan .

Ada pajangan teks doa sebelum dan sesudah belajar.

Guru memimpin doa penutup pembelajara n.

No.

Observasi

Wawancara dengan Guru

Wawancara dengan Pimpinan TK dengan membiasakan berdoa sebelum mengakhiri kegiatan pembelajaran. Dokumentasi

D.

Analisis Kritis Berdasarkan data yang diperoleh dari hasil observasi, wawancara,

dan telah dokumentasi dapat disimpulkan bahwa penggunaan permainan kartu huruf dapat dimaknai sebagai upaya kreatif guru dalam meningkatkan kemampuan mengenal huruf melalui pengkondisian belajar yang menyenangkan. Dilihat dari kurikulum dan pembelajaran di TK Cempaka Putih, dapat dinyatakan bahwa pengembangan mengenal huruf merupakan salah satu materi pembelajaran dari bidang pengembangan bahasa. Penyampaian dalam pembelajarannya bisa menggunakan pendekatan tematik seperti tema diri sendiri, binatang, tanaman. Pengembangan kemampuan mengenal huruf pada anak usia dini berbeda dengan pembelajaran di Sekolah Dasar. Seperti hasil observasi dan wawancara, bahwa pembelajaran mengenal huruf pada anak usia dini di TK Cempaka Putih dilaksanakan melalui kegiatan seperti menyimak penjelasan guru, mensimulasikan dan mengidentifikasi huruf vocal dan konsonan melalui alat peraga kartu huruf. Aktivitas anak dalam memahami huruf vocal dan konsonan memerlukan kemampuan menyimak. Melalui kemampuan menyimak inilah, anak dapat memahami penjelasan guru tentang berbagai jenis huruf vokal dan konsonan. Hal inilah yang memperkuat arti penting kemampuan menyimak pada anak usia dini sebagai bagian yang tak terpisahkan dari pengembangan bahasa termasuk di dalamnya

kemampuan dalam mengenal huruf. Anderson (1972: 69), menyatakan bahwa menyimak bermakna mendengarkan dengan penuh pemahaman dan perhatian secara apresiasi. Selanjutnya Tarigan (1990: 25), menyatakan mendengarkan Dengan bahwa menyimak adalah lisan suatu proses penuh kegiatan perhatian, lambing-lambang demikian dapat dengan

pemahaman, apresiasi, serta interpretasi. dianalisis bahwa pengembangan kemampuan mengenal huruf melalui penggunaan permainan kartu huruf, memerlukan persyaratan awal berupa kemampuan menyimak pada anak. Di dinding kelas Cempaka Putih banyak terdapat gambar-gambar yang dibawahnya terdapat tulisan yang menjelaskan gambar tersebut. Hal ini sejalan dengan pendapat (immersion Brian yaitu Cambourne anak (1988) mengenai suatu ketenggelaman tenggelam dalam

keadaan,lingkungan dan kondisi yang dipenuhi oleh percakapan dan tulisan-tulisan.Percakapan dan tulisa tulisan tersebut merupakan model atau contoh bagi anak untuk berbicara,membaca dan menulis. Dengan kata lain anak belajar secara alami bagaimana berbicara,membaca dan menulis dari lingkungannya. Secara umum TK Cempaka Putih telah mempunyai kegiatankegiatan yang terarah dan baik. Kegiatan-kegitan tersebut telah disusun sedemikian rupa dan sejalan dengan teori-teori dalam bidang pengembangan bahasa sehingga kemungkinan anak untuk dapat mencapai hasil yang diharapkan sangat besar yaitu menanamkan dasardasar kemamapuan membaca yang pada hakikatnya adalah mengembangkan kemampuan berbahasa anak merupakan langkah yang baik untik mengembangkan kemampuan berpikir anak secara optimal. Ini sesuai dengan pendapat Jerome Bruner (Tampubolon,1991) yang mengatakan bahwa bahasa berpengaruh besar pada perkembangan pikiran anak.

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan Berdasarkan tabulasi data dan analisis kritis, dapat disimpulkan beberapa hasil sebagai berikut: 1. TK Cempaka Putih memiliki program pengembangan kemampuan mengenal huruf sebagai bagian dari pengembangan bidang bahasa. Dasar pemikiran dikembangkan kemampuan mengenal huruf pada anak usia dini, karena kemampuan sebagai dasar dari kemampuan membaca mulai dari suku kata, kata, bahkan sampai kalimat. 2. Penggunaan permainan kartu huruf dalam pembelajaran mengenal huruf, dapat dipahami sebagai bentuk kreativitas dari guru dalam melaksanakan pembelajaran dengan tetap memperhatikan prinsip belajar sambil bermain dan bermain seraya belajar. 3. dipandang sebagai Penataan salah satu suasana factor pembelajaran dalam pendukung

mengoptimalkan hasil pembelajaran, sebagaimana terbukti dalam pembelajaran mengenal huruf ini. B. 1. Saran Dalam upaya mendorong efektivitas pembelajaran dan hasil belajar peserta didik, sebaiknya guru memiliki motivasi, kreativitas, dan inovasi dalam menciptakan permainan sebagai bagian dari proses pembelajaran seperti halnya permainan kartu huruf. 2. Penggunaan jenis permainan atau upaya kreatif lainnya dilakukan oleh guru harus tetap memperhatikan tingkat perkembangan psikologis dan kesiapan akademis peserta didik.

DAFTAR PUSTAKA Anderson. (1972). Tough and Language. London: The MIT Press. B.E.F. Montolalu,dkk (2007). Bermain dan Permainan Anak . Pusat

Penerbitan Universitas Terbuka. Eka W. Pramita (2010). Dahsyatnya Otak Anak Usia Emas . Perpustakaan Nasional : Katalog dalam Terbitan INTERPREBOOK. Laratidani, Sriwulan. Evaluasi Perkembangan Anak Usia Dini . Penerbit Universitas Terbuka. Masitoh, Heny Djoehary. Ocih Setiasih (2004). Strategi Pembelajaran TK. Jakarta : Pusat penerbitan Universitas Terbuka. Nurbiana Dhieni, dkk (2006). Metode Pengembangan Bahasa . Jakarta : Pusat Penerbitan Universitas Terbuka. Tarigan. (1990). Prinsip-prinsip Pembelajaran Bahasa. Jakarta:

Depdiknas. Undang-undang Nomor 2 Tahun 1989 pasal 12 tentang Sistem Pendidikan Nasional. Wiseso, Iksan (2005). Evaluasi Pembelajaran TK. Jakarta : Pusat Penerbitan Universitas Terbuka. Sujiono, Yuliani Nuraeni, dkk. 2005. Metode Pengembangan Kognitif. Jakarta : Universitas Terbuka.

LAMPIRAN-LAMPIRAN

OBSERVASI KEGIATAN PENGEMBANGAN DI TAMAN KANAK-KANAK

Nama TK Tanggal

: TK CEMPAKA PUTIH : 11 APRIL 2013 Ya Tidak Keterangan/ Uraian Pertanyaan

No Hal-hal Unik/Menarik ditemukan 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Model pengembangan kegiatan Penataan Ruang Kegiatan yang dilakukan anak Alat Peraga Edukatif (APE) yang digunakan Pengaturan pendidik memimpin kegiatan Cara pendidik memimpin kegiatan Peran orang tua anak Evaluasi Kegiatan

Catatan secara umum: ............................................................................................................... ........... INSTRUMEN WAWANCARA DENGAN PENDIDIK TAMAN KANAK-KANAK

1.

Usia

berapa

saja

anak-anak yang berada di Taman Kanak-Kanak yang ibu asuh? .. 2. Apa perbedaan/keistimewaan program di Taman Kanak-Kanak yang ibu asuh dibandingkan dengan Taman Kanak-Kanak? .. 3. ibu asuh? .. Bagaimana cara

menyusun rencana kegiatan untuk anak di Taman Kanak-Kanak yang

4.

Referensi apa yang ibu pergunakan untuk menyusun rencana kegiatan anak? ..

5. ambil/manfaatkan dari referensi tersebut?

Apa saja yang ibu

6. Mengapa ibu melakukan kegiatan tersebut?

Tadi .....

saya

melihat

.. 7. Kanak-Kanak yang ibu asuh? .. 8. Apakah anak selalu senang dan antusias dengan kegiatan yang ibu berikan? .. 9. Apakah kegiatan anak selalu dilakukan di dalam kelas atau diluar kelas? .. 10. Bagaimana pengaturan kegiatan di dalam kelas dan di luar kelas? Selain kegiatan tadi, biasanya kegiatan seperti apa lagi yang biasa dilakukan di Taman

..

INSTRUMEN WAWANCARA DENGAN KEPALA/PIMPINAN TAMAN KANAK-KANAK

1. Sejak kapan Taman Kanak-Kanak yang ibu pimpin ini didirikan? .. 2. Apa visi/misi/tujuan dari Taman Kanak-Kanak ini dalam konteks pendidikan? .. 3. Untuk mencapai visi/misi/tujuan tersebut, program apa yang dilakukan di Taman Kanak-Kanak yang ibu pimpin? .. 4. Siapa yang merancang program tersebut? .. 5. Ada berapa jumlah kelas, pendidik dan jumlah anak di Taman KanakKanak ini? ..

6. Bagaimana kualifikasi pendidik di Taman Kanak-Kanak yang ibu pimpin? .. 7. Model pengembangan kegiatan apa yang diterapkan di Taman KanakKanak ini? .. 8. Berapa lama anak belajar di Taman Kanak-Kanak setiap harinya dan berapa kali dalam seminggu anak masuk di Taman Kanak-Kanak? ..

LEMBAR PENGESAHAN

JUDUL

Analisis Pengembangan Kegiatan Kemampuan Kognitif pada Anak Kelompok B di TK Cempaka Putih

NAMA NIM PROGRAM STUDI TEMPAT PENELITIAN

: : : :

GANDA SUGIHARTI 822880171 S-1 PAUD TK Cempaka Putih

Cirebon,14 April 2013 Menyetujui, Dosen, Peneliti,

Dra JOJOH NURDIANA NIP.

GANDA SUGIHARTI NIM. 822880171

LAPORAN PENELITIAN DAN ANALISIS ANALISIS PENGEMBANGAN KEGIATAN KEMAMPUAN KOGNITIF PADA ANAK KELOMPOK B DI TK CEMPAKA PUTIH

Diajukan untuk memenuhi salah satu syarat mata kuliah Analisis Kegiatan Pengembangan Pendidikan Anak Usia Dini dari

Disusun Oleh : Nama NIM PROGRAM STUDI : GANDA SUGIHARTI : 822880171 : S-1 PAUD

UNIVERSITAS TERBUKA 2013

KATA PENGANTAR Seraya memanjatkan puji syukur kehadirat Allh SWT, karena atas limpahan Hidayah, Inayah,serta Karunia Nyalah saya diberi kesehatan dan yang lebih penting lagi nikmat Iman dan Islam sehingga saya dapat menyelesaikan tugas penelitian dan analisis dengan judul: ANALISIS PENGEMBANGAN KEGIATAN KEMAMPUAN KOGNITIF PADA ANAK KELOMPOK B DI CEMPAKA PUTIH. Laporan ini disusun untuk memenuhi salah satu tugas mata kuliah analisis Kegiatan Pengembangan Pendidikan Anak Usia Dini. Saya menyadari bahwa laporan ini jauh dari sempurna meskipun upaya telah saya lakukan sebaik mungkin. Hal ini terjadi karena keterbatasan kemampuan yang saya miliki. Namun demikian Alhamdulillah segala kesulitan dapat saya atasi berkat dorongan, bimbingan, dan bantuan,serta petunjuk dari berbagai pihak. Untuk itu saya mengucapkan terimaksaih yang sebesar-besarnya kepada: 1. Ibu Dra Djodjoh Nurdiana sebagai pembimbing 2. Ibu Neni, S.Pd.AUD sebagai Kepala TK Cempaka Putih 3. Ibu Daniri S.Pd sebagai guru Kelompok B di TK Cempaka Putih 4. Anak-anak kelompok B yang lucu-lucu di TK Cempaka Putih 5. Keluarga yang selalu mendukung dan mendo'akan. Dengan penuh kerendahan hati, saya akui bahwa laporan ini belum sempurna, untuk itu saran serta kritik yang membangun demi penyempurnaan laporan ini sangat saya harapkan. Semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi pembaca dan menjadi amal soleh bagi saya selaku penulis. khususnya serta bagi pengembangan pendidikan Anak Usia Dini. Cirebon, ..... April 2013 Penyusun

ii

DAFTAR ISI Halaman LEMBAR PENGESAHAN................................................................ i KATA PENGANTAR ....................................................................... ii DAFTAR ISI .................................................................................... iii BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian......................................... 1 B. Fokus Penelitian....................................................... 2 C. Tujuan Penelitian...................................................... 2 D. Manfaat Penelitian.................................................... 2 BAB II LANDASAN TEORITIS A. Landasan Pendidikan Anak Usia Dini ..................... 3 B. Konsep Dasar Bidang Pengembangan Kognitif ...... 4 C. Metode Pembelajaran Bermain Kartu Angka........... 5 BAB III METODE PENELITIAN A. Subjek Penelitian ..................................................... 13 B. Metode Penelitian..................................................... 13 C. Instrumen Penelitian................................................. 13 BAB IV ANALISIS DATA A. Tabulasi Data ........................................................... 15 B. Analisis Kritis............................................................. 20 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan............................................................... 22 B. Saran ........................................................................ 22 DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN-LAMPIRAN

iii