Anda di halaman 1dari 17

PERAN PERTANIAN DI INDONESIA

1. Peran Dalam Ekonomi


Indonesia disebut negara agraris atau pertanian karena peran pertanian masih dominan dalam hal: PDB (Produk Domestik Bruto) Penyerapan tenaga kerja Nilai ekspor. Sesudah melewati 5 kali Pelita (25 tahun) diharapkan Indonesia menjadi negara industri, tetapi akibat krisis ekonomi Juni 1997, harapan tersebut jadi buyar. Bahkan sektor pertanian sebagai salah satu penyelamat dalam perekonomian di Indonesia. Peran sektor pertanian di masa-masa silam digambarkan pada Tabel 4. Tabel 6. Peran Pertanian Dalam PDB, Tenaga Kerja dan Ekspor di Indonesia
Tahun 1939 1960 1968 1973 1975 1980 1983 1985 1987 1989 1990 % PDB Pertanian 61,0 54,0 52,0 41,0 32,0 24,8 24,0 23,5 25,5 23,4 19,6 Tahun 1939 1961 1971 1973 1975 1980 1982 1985 1987 1989 1990 % T.Kerja Di Pertanian 73,9 73,3 64,2 td td 54,8 54,7 54,6 td 55,6 53,4 Tahun 1928 1938 1950-59 1950-69 1970 1971 1973 1974 1987 1989 1990 % Ekspor Pertanian 79 65 58 49 44 47 39 td td td td

td = tak ada data.

PDB = Produk Domestik Bruto.

Dari ke empat sektor produksi yaitu Pertanian, Perindustrian, Pertambangan dan Perdagangan (jasa), yang jumlahnya 100% pada setiap tahun, maka peran sektor pertanian dalam PDB pada tahun 1939 adalah 61%, sedangkan peran atau kontribusi ke tiga sektor lainnya hanya 39%. Dapat dilihat bahwa peran sektor pertanian dalam PDB makin lama makin menurun. Pada tahun 1975 hanya 32% dan pada tahun 1990 tinggal 19,6% .

Peran sektor pertanian dalam penyerapan tenaga kerja juga makin menurun dari tahun ke tahun, tetapi tidak secepat menurunnya seperti peran dalam PDB. Pada Tahun 1939 peran pertanian dalam penyerapan tenaga kerja adalah 73,9% dan pada tahun 1990 masih ada sebesar 53,4%. Peran sektor pertanian dalam ekspor sama halnya dengan perannya dalam PDB. Dalam ekspor pada tahun 1928 mencapai 79%, namun peran ini cepat menurun setelah masa kemerdekaan Indonesia. Pada tahun 1974 peran pertanian dalam ekspor adalah 23%. Perhatikan, bahwa di tahun 1986 peran pertanian dalam PDB hanya 25% dan dalam tenaga kerja masih tinggi yakni 55%. Jumlah kue yang dibagi sudah sedikit, yang ikut membagi masih banyak, karena itu timbullah kemiskinan rakyat di sektor pertanian. Pada saat itu ada nilai ekspor pertanian sekian persen, tetapi ini tidak akan dinikmati oleh rakyat di sektor pertanian. Ini berdampak timbulnya gap yang besar antar sektor ekonomi. Pada era sebelum kemerdekaan peran sektor pertanian dalam PDB, tenaga kerja dan nilai ekspor adalah masih berimbang. Sebagai contohnya pada tahun 1939 kontribusi pertanian adalah sebagai berikut: Sumbangan dalam PDB = 61%. Penyerapan tenaga kerja = 74%. Nilai ekspor hasil pertanian = 79%. Pada era Orde Baru, power sektor pertanian Republik Indonesia sudah lemah misalnya pada tahun 1985 kontribusi pertanian dapat digambarkan sebagai berikut: Sumbangan dalam PDB = 24%. Penyerapan tenaga kerja = 55%. Nilai ekspor hasil pertanian = 23%. Penyebab utama merosotnya kontribusi sektor pertanian karena policy dari pemerintah terlalu tergila-gila ke sektor manufacturing, bukan ke agroindustri. Pabrik kapal terbang dan manufacturing lainnya memakai investasi yang sangat tinggi, bukan mendorong kemajuan pertanian, bahkan hasil dari pertanianlah dikorbankan kesana. Tabel 7. Penanaman Modal Asing (PMA) di Indonesia Tahun 1930, 1989 dan 1990 (US$ Milyar) Tahun 1930 1989 1990 Total PMA US$.1,6 US$.4,72 US$.8,75 PMA di Pertanian * US$.0,86 US$.0,12 US$.0,18 % PMA Di Pertanian 54% 2,6% 2,0%

*) khusus untuk sub sektor perkebunan saja, lainnya perkebunan+pertanian

Jumlah PMA dan PMDN (Penanaman Modal Dalam Negeri) pada tahun 2003 dan 2004 adalah sebagai berikut: Tabel 8. PMA dan PMDN Sektor Pertanian

di IndonesiaTahun 2003-2004 Tahun/ PMA/ PMDN PMA, US$ juta 2003 2004 1967-2004 PMDN, Rp.milyar 2003 2004 1967-2004 Total PMA, PMDN 13.207 10.280 292.550 48.485 37.140 972.329 Jumlah % di di Sektor sektor Pertanian Pertanian 179 330 9.669 1.929 1.848 95.069 1,4 3,2 3,3 4 5 10

Menurunnya peran atau kontribusi sektor pertanian dalam PDB atau dalam nilai ekspor bukan berarti jumlah PDB sektor pertanian atau jumlah nilai ekspor pertanian menurun. Untuk menjelaskan ini dibuat contoh (data hipotetis) sebagai berikut. Tabel 9. Contoh Menghitung Peran PDB Pertanian Sektor dalam PDB pada Tahun: Tahun 1980 Pertanian Industri Pertambangan Perdagangan Jumlah Tahun 1990 Pertanian Industri Pertambangan Perdagangan Jumlah Jumlah PDB setiap sektor Rp.milyar 100 200 50 50 400 200 500 100 200 1000 Peran setiap sektor dalam PDB% 25 50 12,5 12,5 100 20 50 10 20 100

Peran sektor pertanian dari tahun 1980 ke tahun 1990 turun (25% - 20%) = 5%, pada hal jumlah PDB sektor Pertanian naik dari Rp.100 juta pada tahun 1980 menjadi Rp.200 juta pada tahun 1990 (naik 100%). Produk Domestik Bruto (PDB) Indonesia tahun 1990, 1991 dan 1992 atas harga berlaku dan atas harga konstan 1983 adalah sebagai berikut. Tabel 10. PDB Indonesia Tahun 1990-1992 Atas Dasar Harga Berlaku dan Konstan

Tahun

PDB atas harga berlaku Rp.milyar 166.518,4 192.956,4 227.972,6

PDB atas harga konstan Rp.milyar 94.000,5 100.194,0 108.528,2

1990 1991 1992

Perhatikan perbedaan besar angka antara atas harga berlaku dengan harga konstan

PDB sektor pertanian dan subsektor pertanian atas dasar harga berlaku (at current market prices) dan atas harga konstan 1983 (at 1983 constant prices) dalam tahun 1990-1992 dapat digambarkan sebagai berikut. Tabel 11. PDB Sub sektor Pertanian, 1990-1992 Di Indonesia Atas Dasar Harga Berlaku, dalam Rp.Milyar Sub sektor Pertanian Tanaman bahan makanan (Farm Food Crops) Tan.Perkebunan Rakyat (Farm non food crops) Tan. Perkebunan Besar (Estate crops) Peternakan & hasil-nya (Livestock and products) Kehutanan (Forestry) Perikanan (Fisheries) Pertanian (total) (Agriculture) Tahun 1990 25.908 5.027 1.639 4.368 1.855 3.352 42.149 Tahun 1991 26.149 5.584 1.964 5.120 2.003 3.739 44.559 Tahun 1992 29.470 6.106 2.301 5.763 2.182 4.209 50.031

Dapat dilihat bahwa PDB yang disumbangkan oleh subsektor tanaman per-kebunan rakyat jauh lebih besar daripada PDB tanaman perkebunan besar. Pada setiap tahun PDB dari tanaman perkenunan rakyat tiga kali lipat lebih besar daripada PDB tanaman perkebunan besar. Hal ini selalu terdapat kekeliruan pada masyarakat/mahasiswa, bahwa persepsi mereka hasil tanaman perkebunan besar lebih hebat daripada hasil tanaman perkebunan besar. Tabel 12. PDB Sub sektor Pertanian, 1990-1992 Di Indonesia Atas Dasar Harga Konstan, dalam Rp.Milyar

Sub sektor Pertanian Tanaman bahan makanan Tan.Perkebunan Rakyat Tan. Perkebunan Besar Peternakan & hasil-nya Kehutanan Perikanan Pertanian (total)

Tahun 1990 13,558 2,980 743 2,328 1,003 1,745 22,357

Tahun 1991 13,484 3,127 786 2,460 992 1,814 22,663

Tahun 1992 14,558 3,244 814 2,650 980 1,893 24,139

PDB Sektor Pertanian dan subsektornya mengalami perubahan pada periode berikutnya. Pada periode Tahun 2001-2004 gambaran PDB sector pertanian dan subsektornya adalah sebagai berikut. Tabel 13. PDB Sub sektor Pertanian, 2001-2004 Di Indonesia Atas Dasar Harga Berlaku, dalam Rp.Milyar Sub sektor Pertanian Tanaman bahan makanan Tan.Perkebunan * Peternakan & hasil-nya Kehutanan Perikanan Pertanian (total) Tahun 2001 137.752 36.759 34.285 17.594 36.938 263.328 Tahun 2002 153.666 43.956 41.329 18.876 41.050 298.877 Tahun 2003 162.826 48.830 44.499 20.202 48.297 324.654 Tahun 2004 170.912 57.419 49.122 21.716 55.266 354.435

*)Tidak dibagi menjadi Perkebunan Rakyat dan Perkebunan Besar.

Tabel 14. Peran PDB Sub sektor Pertanian, 1990-1992 Di Indonesia Atas Dasar Harga Berlaku, dalam %. Sub sektor Pertanian Tahun 1990 Tahun 1991 Tahun 1992

Tanaman bahan makanan Tan.Perkebunan Rakyat Tan. Perkebunan Besar Peternakan & hasil-nya Kehutanan Perikanan Pertanian (total)

13.55 2.57 0.84 2.23 0.95 1.71 21.85

11.49 2.45 0.86 2.25 0.88 1.64 19.57

11.30 2.34 0.88 2.21 0.84 1.61 19.18

Sekali lagi dapat dilihat bahwa peran Perkebunan Rakyat di Indonesia tiga kali lipat lebih besar daripada peran Perkebunan Besar pada periode tahun 1990-1992. Peran sektor pertanian dalam PDB makin lama makin menurun, pada tahun 1990 perannya masih sebesar 21,86%, tetapi pada tahun 2004 tinggal 15,38%. Menurunnya peran sektor pertanian dalam PDB bukan berarti nilai PDB sektor pertanian juga turun. Atas dasar harga berlaku, jumlah PDB sektor pertanian pada tahun 1990 adalah Rp.50.032 milyar, pada tahun 2004 adalah Rp.354.435 milyar. Menurunnya peran sektor pertanian disebabkan begitu naiknya PDB sektor-sektor lain, terutama sektor industri dan sektor perdagangan/jasa.

Tabel 15. Peran PDB Sub sektor Pertanian, 2001-2004 Di Indonesia Atas Dasar Harga Berlaku, dalam %. Sub sektor Pertanian Tanaman bahan makanan Tan.Perkebunan * Peternakan & hasil-nya Kehutanan Perikanan Pertanian (total) Tahun 2001 8.18 2.18 2.04 1.04 2.19 15.63 Tahun 2002 8.25 2.36 2.22 1.01 2.20 16.04 Tahun 2003 8.01 2.39 2.18 0.99 2.36 15.93 Tahun 2004 7.42 2.49 2.13 0.94 2.40 15.38

*)Tidak dibagi menjadi Perkebunan Rakyat dan Perkebunan Besar.

2. Produksi Padi
Luas Panen Padi:

Makanan utama rakyat Indonesia adalah beras bukan keju, bagi yang tidak mampu makan ubi dan lainnya yang sederajat dengan ubi tersebut. Beras berasal dari padi yang dihasilkan terutama dari sawah, sebagian kecil dari lahan darat. Tahun 1978 luas panen padi = 8,929 juta Ha, tahun 1982 = 8,988 juta Ha, sehingga Laju Pertumbuhan (LP) rata-rata per tahun = 0,16. Pada tahun 1982 luas panen padi di Jawa/Madura adalah 52,8% dari luas panen Indonesia, tetapi LP-nya tahun 1978-1982 = 0%. Banyak orang keliru akan hal ini, karena di Jawa lahan sempit dianggapnya luas panen juga sempit, pada hal di Jawa paling luas. Di Kalimantan begitu luas lahan, tetapi luas panen padi hanya 9% dari Indonesia pada tahun 1982.

Jumlah Produksi Padi: Jumlah produksi padi di Indonesia : tahun 1978 = 25.174 metrik ton, tahun 1982 = 33.584 metrik ton, sehingga LP = 8,4%. Jumlah produksi di Jawa: tahun 1978 = 62% tahun 1982 = 62% LP produksi = 8,4%. LP luas panen = 0%. Produksi padi sebagian besar dihasilkan oleh padi sawah. Rerata produksi padi per Ha panen di Indonesia: tahun 1978 = 28,9 ton, tahun 1982 = 37,4 ton, di Jawa/Madura; tahun 1978 = 32,8 ton, tahun 1984 =30,9 ton. Kenaikan produksi padi sawah karena perbaikan teknologi agronomi yang meliputi: pemupukan, irigasi, pembrantasan hama/penyakit, perbaikan bercocok tanam.

Peranan Beras: Peranan beras di Indonesia adalah strategis karena: Beras memiliki urutan pertama sebagai bahan konsumsi. Beras sebagai sumber nutrisi penting dalam struktur pangan.

Peran beras dalam PJP-I masih besar, tahun 1968 perannya dalam PDB = 18,8%, tahun 1987 = 8,1%. (peran karet+sawit dalam PDB di bawah 5%). Meredam kerusuhan dan keresahan masyarakat. Dalam kebudayaan, misalnya nasi tumpeng pada upacara syukuran atau pesta.

Kerawanan pangan dengan mudah menyulut keresahan masyarakat. Berbagai kerusuhan yang timbul pada tahun 1960-an tidak terlepas dari kekurangan beras. Tahun 1972/73 terjadi kekeringan, maka timbul kerawanan pangan. Suplai beras di Indonesia dan luar negeri sangat terbatas, sehingga harga beras naik tajam dan timbul protes-protes masyarakat. (saat itu belum disebut demonstrasi KKN). Kecenderungan turun peran beras dalam PDB juga tercermin dalam pengeluaran rumah tangga. Dari hasil survei biaya hidup oleh BPS, pengeluaran rumah tangga untuk beras: tahun 1960-an adalah 31% tahun 1977 adalah 12% tahun 1989 adalah 7%. Masalah beras secara makro selalu timbul karena: A. Ketimpangan antara pola penyebaran produksi dan konsumsi. B. Produksi berada pada jutaan petani dengan luas lahan kecil. C. Kenaikan produksi dan konsumsi beras tidak seimbang. Masalah A: Produksi beras dipengaruhi oleh musim, kesuburan tanah dan keadaan petani. Indonesia terdiri dari ribuan pulau, ada yang subur dan ada yang gersang, produksi beras terkonsentrasi di Jawa, sementara itu konsumsi beras butuh di semua wilayah nusantara, dulu orang Irian makan sagu, kini makan beras. Ini semuanya menimbulkan ketimpangan antara pola penyebaran produksi dan konsumsi beras. Penambahan areal baru untuk padi di Jawa tak mungkin lagi, bahkan perluasan sektor industri yang mencapai 30.000 Ha setahun sudah merongrong lahan padi di Jawa. Ketimpangan produksi beras antar waktu dicirikan oleh 70% padi dihasilkan pada musim hujan, pada hal orang makan nasi di musim hujan/kemarau sama saja. Kondisi ini membawa konsekuensi perlunya penyimpanan beras dalam musim hujan untuk musim kemarau. Dan ini salah satu diantisipasi oleh BULOG, yang sebaiknya badan ini tidak sebagai sumber KKN.

Masalah B: Produksi beras berada pada jutaan petani dengan luas lahan rata-rata di bawah 0,5 Ha, ini menggambarkan sifat subsistensi petani yang tinggi. Di lain pihak jumlah labor (tenaga kerja) sangat banyak terlibat dalam usahatani padi sehingga produktivitas labor mengecil dan nilainya menurut Departemen Pertanian tahun 1990 = Rp.516 ribu, tahun 1985 = Rp.424 ribu per tahun. Luas usahatani yang kecil sebagai salah satu faktor menyulitkan peningkatan kesejahteraan petani padi jika dibandingkan dengan usaha lain.

Masalah C: Fluktuasi produksi padi, yakni selalu ada peluang jumlah produksi di atas atau di bawah kebutuhan. Swasembada beras tercapai di tahun 1984, tetapi kekurangan beras di tahun 1987/88 dan 1991. Perbedaan jumlah produksi dengan jumlah konsumsi merugikan dari sisi impor dan ekspor, karena keduanya memerlukan subsidi. Jadi swasembada dalam arti beras lebih dari yang dibutuhkan tidak baik, yang baik adalah swasembada on trend, artinya: saat jumlah produksi > konsumsi dimungkinkan untuk diekspor, saat jumlah produksi < konsumsi dimungkinkan untuk diimpor. saat jumlah produksi = konsumsi, tidak ekspor & tidak impor. Apa tujuan pemerintah campur tangan dalam perberasan nasional? 1. Meningkatkan produksi padi dan pendapatan petani 2. Mengurangi ketidakstabilan harga di tingkat produsen/konsumen 3. Mengendalikan keseimbangan harga beras di antara pasar lokal dan pasar internasional. Selama PJP-I (Pembangunan Jangka Panjang I, tahun 1968-1993 = 25 tahun) pemerintah menaikkan produksi padi atau beras dengan program intensifikasi, diawali dengan DENMAS, disempurnakan menjadi BIMAS, INSUS dan SUPRA INSUS. Baku areal sawah irigasi diperluas, dalam kurun waktu 1969-1985 luas sawah irigasi seluas 1,9 juta Ha, dibangun irigasi baru seluas 1,1 juta Ha, tahun 1990 subsidi pupuk sebanyak Rp.644 milyar. Stabilisasi harga beras dilakukan melalui mekanisme bufferstock, yaitu: Menetapkan harga dasar dan harga tertinggi padi. Harga dasar melindungi produsen, jika saat panen harga padi di bawah harga dasar maka padi dibeli pemerintah. Harga tertinggi melindungi konsumen, jika di musim paceklik harga padi di atas harga tertinggi maka pemerintah mendrop beras ke pasar. Pada musim panen dibuat stock beras, pada musim paceklik disalurkan beras. Realisasi pengadaan padi (gabah) ini hanya 4-6% dari produksi nasional, ini berarti sebagian besar beras berada di tangan swasta.

3. Perkebunan di Indonesia
1. Luas Areal Luas areal tanaman perkebunan di Indonesia bertambah dalam kurun waktu 1968-1990. Masing-masing jenis tanaman perkebunan berbeda pertambahannya. Pada tahun 1968 paling luas adalah karet, sejak 1978 paling luas adalah kelapa. Ada empat jenis tanaman perkebunan yang paling luas dalam periode 1968-1990 yaitu: 1. karet, 2. kelapa, 3. kelapa sawit,

4. kopi. Luas tanaman perkebunanan lainnya masih di bawah jutaan hektar. Luas total tanaman perkebunan di Indonesia pada tahun 1968 adalah 4.954.000 Ha, luas ini meningkat setiap tahunnya, sehingga pada tahun 1990 luas total tanaman perkebunan menjadi 11.387.000 Ha. Pada tahun 1968 hampir separuh dari areal perkebunan ini didominasi oleh tanaman karet, namun pada tahun 1990 luas areal perkebunan karet adalah sekitar 30%. Dalam kurun waktu 1968-1990 maka luas tanaman sawit dan kopi mempunyai perkembangan paling besar. Pada tahun 1968 luas tanaman sawit atau kopi masih dalam ratusan ribu hektar, namun pada tahun 1990 menjadi jutaan hektar. Luas dan perkembangan luas masing-masing tanaman perkebunan di Indonesia dalam kurun waktu tersebut dapat dilihat pada Tabel 6 berikut ini. Tabel 16. Luas Areal Perkebunan di Indonesia, 1968-1990
Jenis Tanaman Perkebunan Karet Kelapa K.sawit Kopi Teh Lada Cengkeh Coklat Tebu Tembakau Lain-lain Total Tahun 1968 X 1000 Ha 2.209 1.595 120 339 120 43 76 13 105 142 192 4.954 Tahun 1973 x 1000 Ha 2.348 2.009 158 381 101 46 146 16 170 176 382 5.933 Tahun 1978 x000 Ha 2.312 2.506 250 521 102 65 313 26 248 176 540 7.059 Tahun 1983 x1000 Ha 2.578 2.947 406 815 112 78 573 60 384 201 766 8.920 Tahun 1988 x1000 Ha 2.944 3.235 962 1.026 124 107 693 254 366 187 889 10.788 Tahun 1990 x 000 Ha 3.040 3.334 1.146 1.056 129 122 723 319 360 211 947 11.387

Gambar 5. Luas Areal Perkebunan di Indonesia

2. Produksi Perkebunan Sejalan dengan pertumbuhan areal kebun, jumlah produksinya juga naik. Dalam kurun waktu 1968-1990 hasil sawit naik 13,4 kalilipat, sedang karet hanya 1,7 kalilipat. Produksi coklat di tahun 1968 adalah 1.000 ton, di tahun 1990 adalah 112.000 ton. Tabel 17. Produksi Perkebunan di Indonesia
Jenis Tanaman Perkebunan Karet Kelapa K.sawit Kopi Teh Lada Cengkeh Coklat Tebu Tembakau Lain-lain Total Tahun 1968 1000Ton 756 1.133 181 157 76 47 17 1 752 54 35 3.209 Tahun Tahun Tahun 1973 1978 1983 1000Ton 1000Ton 1000Ton 844 885 1.007 1.280 290 150 68 29 27 2 915 77 53 3.735 1.578 501 223 92 46 22 5 1.497 82 74 5.005 1.608 983 306 110 46 42 20 1.620 109 133 5.984 Tahun 1988 1000Ton 1.178 2.144 1.834 391 134 65 81 79 2.004 117 555 8.582 Tahun 1990 1000Ton 1,297 2.293 2.431 445 141 63 94 112 2.038 128 703 9.745

Gambar 6. Produksi Perkebunan Indonesia

3. Voluma Ekspor Perkebunan Tidak semua hasil kebun dieksport, sebagian hasil kebun dikonsumsi di dalam negeri. Pada tahun 1990 jumlah eksport dari : Karet, Kelapa, Sawit, Kopi, Teh, Lada, Cengkeh, Coklat, Tebu, Tembakau dan lain-lain berturut-turut adalah 69%; 15%; 29%; 83%; 60%; 65%; 1%; 86%; 24%; 12% dan 61%, sehingga ekspor total adalah 36% dari produksi total. Tabel 18. Voluma Ekspor Hasil Perkebunan Indonesia
Jenis Tanaman Perkebunan Karet Kelapa K.sawit Kopi Teh Lada Cengkeh Coklat Tebu Tembakau Lain-lain Total Tahun 1968 1000Ton 771 101 152 85 40 25 0 0 0 9 18 1.201 Tahun Tahun Tahun 1973 1978 1983 1000Ton 1000Ton 1000Ton 867 866 938 237 263 94 45 25 0 1 212 33 28 1.805 335 412 216 56 37 0 1 204 26 19 2.172 305 346 241 69 45 1 25 619 22 162 2.773 Tahun 1988 1000Ton 1.132 387 853 299 93 42 3 61 521 18 464 3.873 Tahun 1990 1000Ton 896 254 695 368 85 41 1 96 499 15 428 3.478

Gambar 7. Voluma Ekspor Perkebunan Indonesia

4. Nilai Ekspor Perkebunan

Tabel 19. Nilai Ekspor Hasil Perkebunan Indonesia


Jenis Tanaman Perkebunan Karet Kelapa K.sawit Kopi Teh Lada Cengkeh Coklat Tebu Tembakau Lain-lain Total Tahun 1968 US$juta 176,5 24,2 19,5 44,4 17,4 13,2 0 0 0 13,7 7,7 316,6 Tahun 1973 US$juta 391,4 17,2 70,2 71,9 34,8 28,9 0 0,6 8 39,7 10,6 673,3 Tahun 1978 US$juta 748 34,1 208,8 491,3 94,8 68,7 0 14,6 8,7 54,6 20 1.743,6 Tahun 1983 US$juta 843,5 31,8 111,5 427,3 120,4 52,2 1 41,8 23 38,2 34 1.724,7 Tahun 1988 US$juta 1.243,2 47,4 333,9 550,2 125,3 144,5 4,3 81,9 27,2 42,7 257,9 2.858,5 Tahun 1990 US$juta 709 35,5 178,2 323 143,2 68,9 1,6 97,7 25,5 47,3 168,5 1.790,4

Gambar 8. Nilai Ekspor Hasil Perkebunan Indonesia

Catatan: Pada masa sebelum tahun 1970-an sawit hanya diusahakan oleh PTP, tetapi saat ini sudah diusahakan oleh PIR (Perkebunan Inti Rakyat) dan rakyat biasa. Pada mulanya kebun sawit hanya terdapat di 3 propinsi di Indonesia, sekarang ini terdapat di puluhan propinsi. Tanaman PIR juga terdapat pada karet dan coklat.

Proses perkembangan perkebunan di Indonesia: PELITA I: kemampuan dana investasi kecil, pembangunan secara parsial terutama penyebaran bibit unggul pada petani. Kebun PTP mulai diperkuat dengan bantuan kredit Bank Dunia. PELITA II: melanjutkan Pelita I, Bank Dunia membiayai kebun rakyat terutama di Sumatera Utara dan Jawa Barat. PELITA III: Bank Dunia memperbesar bantuan dalam bentuk proyek PIR dan PTP. Kemampuan investasi dana lokal mulai tumbuh, timbul PIR lokal dan PIR khusus dana dalam negeri. PELITA IV: terjadi kekendoran ekonomi nasional, konsolidasi proyek, dirintis PIR transmigrasi dibiayai sendiri. PELITA V: pola UPP ditingkatkan dengan bantuan dana Bank Dunia dan ADB, juga via APBN. Tidak boleh dilupakan bahwa selama dari Pelita ke Pelita tetap saja berjalan KKN di perkebunan, kalau tidak mengapa sesudah 25 tahun masih membutuhkan dana luar (Bank Dunia dan ADB). Kebun BUMN sering mengalami kerugian, namun perkebunan swasta asing, misalnya di Sumatera Utara tidak pernah rugi sehingga perkebunan swasta dapat berkembang terus. Mengapa??

4. Peternakan di Indonesia

Usaha peternakan di Indonesia pada umumnya masih bercorak tradisionil, Populasi ternak besar dan kecil (tanpa unggas) di Indonesia adalah sebagai berikut. Tabel 20. Populasi Ternak Besar dan Kecil di Indonesia (dalam 1.000 ekor)
Tahun 1979 1979 1990 1990 1991 1991 Daerah Indonesia Jawa Indonesia Jawa Indonesia Jawa Sapi 6459 3893 2566 10704 4798 5906 10973 4897 6076 Kerbau 2432 1054 1378 3335 989 2346 3311 980 2331 Kuda 595 105 490 683 75 608 695 73 622 Kambing Domba 7659 6106 1553 11298 6670 4628 11483 6696 4787 4071 3835 236 6006 5381 625 6108 5455 653 Babi 2958 140 2818 7136 327 6809 7613 334 7279

1979 Luar Jawa

1990 Luar Jawa

1991 Luar Jawa

Walaupun daerah Jawa/Madura yang luas lahannya hanya 7% dari seluruh Indonesia ini, namun populasi ternak tertentu mencapai 50% atau lebih dari ternak di seluruh Indonesia. Tabel 21. Persentase Ternak di Jawa dan Luar Jawa
Tahun 1979 1990 1991 Daerah Jawa Jawa Jawa Sapi 60,3% 44,8% 44,6% Kerbau 43,3% 56,7% 29,7% 70,3% 29,6% 70,4% Kuda 17,6% 82,4% 11,0% 89,0% 10,5% 89,5% Kambing Domba 79,7% 20,3% 59,0% 41,0% 58,3% 41,7% 94,2% 5,8% 89,6% 10,4% 89,3% 10,7% Babi 4,7% 95,3% 4,6% 95,4% 4,4% 95,6%

1979 Luar Jawa 39,7% 1990 Luar Jawa 55,2% 1991 Luar Jawa 55,4%

Pada tahun 1979 jumlah sapi di Jawa adalah 60,3%, jumlah kambing adalah 79,7% dan jumlah domba adalah 94,2%. Pada tahun 1990 dan 1991 populasi kambing dan domba di Jawa tetap di atas 50%. Banyak orang keliru, bahwa di Jawa sempit areal pertanian dan jumlah penduduknya banyak maka populasi ternaknya tidak banyak. Beberapa jenis ternak seperti babi dan kuda memang tidak banyak di daerah Jawa. Ternak unggas pada akhir-akhir ini (tahun 2006) tidak menentu lagi jumlah populasinya, hal ini terutama disebabkan adanya penyakit flue burung yang banyak mematikan ternak unggas. Selain itu karena penyakit ini menular kepada manusia maka banyak juga ternak unggas (terutama ayam) dimatikan secara masal.

5. Perikanan di Indonesia
Subsektor perikanan dapat dibagi menjadi perikanan laut (marine fishery), perikanan umum (open water fishery) dan perikanan darat (inland fishery). Pada tahun 1981: jumlah produksi perikanan adalah 1,91 juta ton, produksi perikanan laut adalah 1,4 juta ton,

produksi perikanan umum adalah 0,27 juta ton, produksi perikanan darat adalah 0,24 juta ton. Perikanan laut merupakan sumber utama ikan, tahun 1981 jumlah ikan dari laut adalah 73%, ikan ini paling banyak dihasilkan di Jawa (29%). Ikan laut ditangkap dengan boat (kapal/perahu penangkap ikan), boat ini terdiri dari bermotor dan non-motor yang dioperasikan oleh nelayan. Pada tahun 1961 di perikanan laut: jumlah boat non motor adalah 195 ribu buah, jumlah boat bermotor hanya 2 ribu buah (hanya 1% dari total boat). jumlah nelayan adalah 804 ribu orang. Pada tahun 1981 di perikanan laut: jumlah boat nonmotor adalah 226 ribu, jumlah boat bermotor adalah 51 ribu buah (18% dari total boat), jumlah nelayan adalah 1,1 juta orang. Pada tahun 1990 produksi perikanan sebesar 3,2 juta ton, terdiri dari 2,4 juta ton perikanan laut dan 0,8 juta ton perikanan darat. Dibandingkan dengan tahun sebelumnya, produksi perikanan tahun 1990 naik sebesar 5,4%. Pada tahun 1991 meningkat lagi menjadi 3,3 juta ton atau naik sebesar 5,9%. Kenaikan produksi perikanan mungkin disebabkan meningkatnya armada boat bermotor terutama di perikanan laut. Pada tahun 1991 peningkatan boat penangkap ikan mencapai 1,9% dibandingkan dengan tahun sebelumnya. Sebagian besar boat penangkap ikan merupakan jenis perahu tak bermotor. Jumlah perahu tanpa motor di laut tahun 1991 adalah 65%, bahkan di perairan umum jumlahnya mencapai 95%. Pada tahun 1991 jumlah perahu tanpa motor di perikanan laut meningkat sebesar 2,8%, sedangkan di perairan umum menurun 0,8% dibandingkan tahun sebelumnya. Tabel 22. Perkembangan Produksi Perikanan di Indonesia Tahun 1973 sampai Tahun 1992 (Juta Kg) Tahun Perikanan Perairan Perikanan Total Laut Umum Darat 1973 889 250 139 1278 1975 997 229 164 1390 1980 1395 254 219 1868 1985 1822 269 305 2396 1990 2370 293 499 3162 1991 2538 294 518 3350 1992 2586 296 542 3424

6. Kehutanan di Indonesia
Ekonomi kehutanan sedikit berbeda dengan ekonomi umum, alasan yang diberikan Henry Vux (Univ California) adalah : 1. Produski hutan (kayu) membutuhkan jangka waktu panjang 2. Tumbuhnya hutan sebagai modal merupakan hasil akhir 3. Hasil hutan tidak dapat langsung diukur dengan harga pasar.

Tidak seluruh hutan yang dapat dipungut hasilnya, hanya hutan produksi (production forest) yang dapat dipungut hasilnya, kalau hutan lindung (protection forest), hutan suaka alam wisata (nature conservation forest) dan hutan cadangan (reserved forest) tidak dapat secara langsung dipungut hasilnya. Hutan berfungsi sebagai: 1. sumber ekonomis (jual hasil), 2. menjaga ekologi, 3. menjegah banjir/erosi, 4. sumber air, 5. parawisata. Pada tahun 1991 luas masing-masing hutan menurut fungsinya adalah: Hutan lindung 29,6 juta Ha (26,5%) Hutan suaka alam dan wisata 19,2 juta Ha (17,2%) Hutan produksi 63,0 juta Ha (56,3%), terdiri dari: i. Hutan produksi terbatas 29,6 juta Ha ii. Hutan produksi tetap 33,4 juta Ha Perkembangan produksi kehutanan, terutama produksi kayu bulat (log) sejak tahun 1977 hingga 1991/92 mengalami fluktuasi. Pada tahun 1991/92 produksi kayu bulat sebesar 23,8 juta m, atau turun 7,5% dibanding tahun sebelumnya. Tabel 23. Produksi Kehutanan, juta m Tahun: 1978 1979 1980 1981 1982/83 1985/86 1986/87 1987/88 1988/89 1989/90 1990/91 1991/92 Kayu Bulat 24,7 25,3 25,2 16,0 13,4 14,6 19,8 27,6 26,4 22,2 25,7 23,8 Gergajian 1,5 1,6 1,8 2,7 3,7 2,6 7,4 9,8 10,2 3,9 2,8 3,0 K.Lapis 0,2 0,4 0,9 1,3 2,3 4,3 5,3 6,4 6,6 7,1 7,1 9,1