Anda di halaman 1dari 27

1

I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Laporan ini mengenai sistem integumen dan sistem otot, sistem pernafasan, sistem pencernaan, sistem peredaran darah serta sistem reproduksi pada ikan. ikan yang khusus diamati pada praktikum kali ini adalah Clarias gariepinus (Lele dumbo), Pangasius pangasius (Nila) dan Helostoma temminckhii (Tambakan) Menurut (WEBER dan BEAUFORT dalam SAANIN, 1968) telah diidentifikasi lebih kurang 4.000 jenis ikan yang tersebar diseluruh perairan Indonesia. Untuk perairan umum di Jawa, Kalimantan, dan Sumatera ditemukan sekitar 500 jenis ikan air tawar yang hidup di rawa-rawa, sungai dan danau. Menurut LAGLER et al (1977) ikan adalah binatang bertulang belakang (vertebrata) yang berdarah dingin (poikilothermal), hidup di dalam air, karena suhu tubuhnya dipengaruhi oleh suhu lingkungan. Gerakan keseimbangan badannya menggunakan sirip, umumnya bernafas dengan insang. Ikan sebagian besar hidup di perairan laut dan selebihnya hidup diperairan darat atau tawar dan payau. HUET (1971) mengatakan pertumbuhan ikan dipengaruhi oleh faktor

internal dan eksternal. Faktor internal adalah keturunan, ketahanan tubuh terhadap penyakit dan kemampuan untuk memanfaatkan makanan, sedangkan faktor eksternal adalah kondisi lingkungan dan ketersediaan pakan bagi ikan. Pertumbuhan merupakan perubahan bentuk baik panjang maupun berat sesuai dengan perubahan waktu. Selanjutnya dijelaskan bahwa pertumbuhan dipengaruhi oleh makanan, ruang, suhu dan beberapa faktor lainnya.

Habitat air dimana ikan tersebut hidup banyak menentukan bentuk tubuh, organ-organ tubuh, cara hidup dan cara bergerak terhadap ikan yang hidup di dalamnya. Ikan-ikan tersebut harus dapat menyesuaikan diri terhadap kedalaman air, laju arus, suhu air, pH air, kadar garam dan makhluk-makhluk lain yang hidup di sekitar lingkungannya. Hal inilah yang mendasari dilakukan pengamatan terhadap salah satu jenis ikan laut yang dijadikan sebagai objek praktikum, yang dilihat dari beberapa aspek seperti: bentuk tubuh, bagian luar tubuh, sistem integumen, sistem otot, linea lateralis, jumlah sisik pada tubuh dan ukuran dari beberapa bagian dari tubuh ikan tersebut yang dipengaruhi oleh faktor-faktor di atas. 1.2 Tujuan dan Manfaat Tujuan yang didapat dari praktikum sistem integumen dan sistem otot, sistem pernafasan, sistem pencernaan, sistem pernafasan, sistem peredaran darah serta sistem reproduksi ini yaitu dapat mengetahui sistem yang terdapat pada ikan tersebut seperti kulit yang membungkus tubuh ikan, jenis-jenis sisik dan penggolongannya, jenis-jenis sirip dan warna-warna yang menyelimuti bagianbagian tertentu dari tubuh ikan. Disamping itu juga mengetahui otot yang membangun tubuh ikan yang dipraktikumkan. Sedangkan manfaat yang didapat adalah dapat melihat secara langsung jenis sisik yang dimiliki oleh ikan Clarias gariepinus (Lele dumbo), Pangasius pangasius (Nila) dan Helostoma temminckhii (Tambakan) dengan bantuan mikroskop disamping mengetahui bentuk otot pada ikan tersebut.

II. TINJAUAN PUSTAKA 2.1.1.Sistem Integumen dan Sistem Otot Integumen merupakan sistem pembalut tubuh ikan yang terdiri dari kulit dan derivat-derivatnya. Kulit selain berfungsi sebagai pembalut tubuh juga berguna sebagai alat pertahanan pertama terhadap penyaklit, perlindungan dan penyesuaian diri terhadap faktor-faktor lingkungan, alat ekskresi dan

osmoregulasi dan alat pernafasan tambahan pada bebeapa jenis ikan (TIM IKHTIOLOGI, 2013). Kulit sebagai pembungkus pada ikan terdiri dari dua lapisan yaitu lapisan luar yang disebut dengan epidermis dan lapisan dalam yang disebut dengan dermis atau corium. Lapisan dalam dari epidermis merupakan pertumbuhan sel yang aktif. Lapisan dermis berisi saluran darah, urat saraf, organ peraba dan jaringan penghubung. Lapisan dermis berperan dalam pembentukan sisik dan erat kaitannya dalam pembentukan struktur integumen (MANDA et al., 2005). Bentuk-bentuk sisik yang menutupi permukaan tubuh ikan umumya ada lima macam yaitu: sisik cycloid, sisik ctenoid, sisik ganoid, sisik placoid dan sisik cosmoid. Diantara kelima jenis sisik tersebut mempunyai bentuk dan tipe beranekaragam. (MANDA et al., 2005). Jari-jari sirip yang terdapat pada kelima jenis sirip pada ikan tersebut terdiri dari jari-jari lemah, yaitu jari-jari yang elastis, transparan, beruas-ruas dan bercabang pada ujungnya. Selanjutnya jari-jari lemah yang mengeras, yaitu jarijari sirip yang telah mengeras hampir menyerupai duri, tetapi masih beruas-ruas. Dan juga terdapat jarijari keras, yaitu jari sirip yang berbentuk seperti duri, keras,

tidak elastis, tidak beruas-ruas dan tidak bercabang pada ujungnya (MANDA et al, 2005). Ciri lain dari morfologi ikan lele dumbo ini adalah memiliki sirip ekor bercagak dua dan lekukkan dari cagak tersebut dimulai dekat pangkalnya. Pangkal sirip ekor bentuknya bulat kecil. Jari-jari lunak dari sirip ekor bercabang pada pangkalnya. Di belakang sirip punggung dan dubur, terdapat sirip-sirp tambahan yang kecil (DJUHANDA, 1981). 2.2.2.Sistem Pernafasan Hela dan Laevastu (1970), mengemukakan bahwa arus membawa pengaruh terhadap tingkah laku ikan, migrasi dan distribusi ikan. Selanjutnya Pescod (1973), mengatakan bahwa kandungan CO2 yang aman dalam perairan adalah sebesar 12 ppm. Dengan adanya kandungan CO2 yang stabil dalam perairan, akan mempengarui sistem pernafasan yang terjadi pada ikan. Ikan baung termasuk golongan physostomi yang mempunyai ductus pneumaticus. Kandungan O2 maupun CO2 yang terlarut dalam air mempengaruhi kehidupan ikan dalam air khususnya dalam bernafas. Kandungan oksigen sangat penting untuk kehidupan ikan dan hewan air lainnya. Menurut Sweeta ( 1975 ), seperti hewan dan tumbuhan darat yang bernafas dengan oksigen, maka ikan akan juga memerlukan oksigen terlarut dalam air untuk bernafas, dibandingkan dengan udara yang mengandung 10 cc / liter oksigen pada saat yang sama. Darah adalah suatu plasma tempat beberapa bahan terlarut dan tempat eritrosit, leukosit dan beberapa bahan lain yang tersuspensi. Sistem peredaran darah ikan disebut peredaran darah tunggal. Sistem peredaran darah pada ikan baung (Mystus nemurus) terdiri dari Jantung, vena, arteri dan kapiler yang

masing-masing berfungsi untuk memompa darah, membawa darah ke jantung, membawa darah dari jantung dan menghubungkan arteri dan vena. Raharjo (1980), secara anatomi ikan mempunyai sepuluh sistem yang bekerjasama dalam membentuk keseluruhan individu, adapun kesepuluh sistem tersebut yaitu sistem saraf, sistem peredaran darah, sistem integumen, sistem otot, sistem pencernaan, sistem rangka, sistem ekskresi, sistem pernapasan dan sistem reproduksi, diantara ke sepuluh sistem ini saling berkaitan satu dengan yang lainnya. 2.2.3.Sistem Pencernaan Secara umum, proses pencernaan ikan sama dengan vertebrata yang lain, namun ikan memiliki beberapa variasi, terutama dalam hubungannya dengan cara memakan. Proses pencernaan dan absrbsi berlangsung di dalam saluran pencernaan. Proses ini berfungsi menyediakan suplai kebutuhan tubuh akan air, mineral, vitamin, dan zat gizi (Fujaya, 2004). Struktur anatomi mulut erat kaitannya dengan cara mendapatkan makanan, ada mulut yang dapat disembulkan ke depan seperti pada ikan belanak, tambakan dan lain-lain dan adapula yang tidak dapat disembulkan. Posisi mulut juga berkaitan dengan kebiasaan memakan ikan (Fujaya, 2004). Pada sebagian ikan ada yang memiliki semacam lidah yaitu suatu penebalan dari bagian depan tulang archyiden yang terdapat di dasar mulut. Lidah ini diselaputi oleh sel epitelium yang kaya akan sel mukus dan organ pengecap. Pada beberapa jenis ikan, kadangkala lidahnya ditutupi oleh gigi. Pada langit-langit bagian belakang terdapat organ palatiin, yang merupakan penebalan dari lapisan mucosa. Organ ini terdiri dari lapisan otot dan serat kolagen, berfungsi dalam

proses penelanan makanan dan membantu membuang kelebihan air pada maknan yang dimakan, juga sangat penting dalam proses pemompaan air dari organ mulut ke bagian rongga insang (Fujaya, 2004). Lapisan permukaan faring hampir sama dengan rongga mulut, kadangkala masih ditemukan organ pengecap. Permulaan dari saluran pencernaan yang berbentuk seperti pipa, mengandung lendir untuk membantu penelanan makanan. Pada ikan laut esofagus berperan dalam penyerapan garam melalui difusi pasif menyebabkan konsentrasi garam air laut yang diminum menurun sehingga memudahkan penyerapan air oleh usus belakang dan rektum (Fujaya, 2004). 2.2.4.Sistem Peredaran Darah Menurut Prawirohartono et. al.( 2000), Pada ikan bertulang sejati, insang ikan mas terdiri atas lengkung insang, rigi-rigi, dan lembar insang. Lengkung insang tersusun atas tulang rawan berwarna putih. Pada lengkung insang ini tumbuh pasangan rigi-rigi yang berguna untuk menyaring air pernapasan yang melalui insang. Lembaran insang tersusun atas jaringan lunak, berbentuk sisir dan berwarna merah, karena mempunyai banyak pembuluh kapiler darah yang merupakan cabang dari arteri insang. Pada lembaran insang inilah pertukaran CO 2 dan oksigen berlangsung. Umumnya jumlah insang pada tiap-tiap sisi tersebut adalah lima sampai tujuh baris. Insang tersebut membentuk baris-baris yang saling berhubungan pada lengkung insangnya. Di antara baris insang dipisahkan oleh celah insang. Darah membawa substansi dari tempatnya dibentuk ke semua bagian tubuh dapat melakukan fungsinya dengan baik. Sel darah merah menjaga tubuh dapat melakukan fungsinya dengan baik. Sel darah merah membawa oksigen penyerbu,

sedangkan kombinasi trombosit dan factor pembeku, berperan menyumbat kebocoran pembuluh darah tanpa menghambat alirannya (Fujaya, 2004). Selanjutnya Fujaya (2004), juga menambahkan bahwa darah terdiri dari dua kelompok besar yaitu sel dan plasma. Sel terdiri atas sel-sel diskret yang memiliki bentuk khusus dan fungsi yang berbeda, sedangkan komponen dari plasma selain fibrinogen, juga terdapat ion-ion inorganic dan aneka komponen organic untuk fungsi metabolic. Fungsi dari kedua aneka komponen organic tersebut kadang-kadang terpisah, kadang-kadang bergabung. Contohnya

penggumpalan darah dan produksi antibody. Bahan-bahan untuk menggumpalkan darah yang berasal dari plasma adalah fibrinogen sedangkan dari sel darah putih adalah trombosit. Pembuluh nadi, atau arteri merupakan pembuluh darah yang mengangkut darah dari jantung menuju ke kapiler alat-alt tubuh. Kapiler merupakan pembuluh darah terkecil yang dindingnya tipis setebal selapis sel. Pembuluh ini masuk ke seluruh jaringan tubuh dan pada pembuluh inilah terjadi pertukaran zat dari darah ke cairan ekstrasel dan sebaliknya. Dari kapiler darah akan kembali ke jantung melalui pembuluh balik atau vena (Prawirohartono et. al., 2000). Jantung vertebrata adalah organ tubuh yang dindingnya tersusun atas jaringan khusus, yakni otot jantung atau miokardium. Organ ini berfungsi sebagai pemompa darah, baik sebagai pompa tekan maupun pompa isap. Bila otot dinding jantung berkontraksi maka darah akan terpompa ke luar menuju ke pembuluh nadi. Sebaliknya bila otot dinding jantung berelaksasi maka darah dari pembuluh balik akan terisap ke dalam ruangan jantung (Prawirohartono et. al., 2000).

Subowo (2002), menyatakan bahwa otot jantung terdiri atas serabut-serabut otot yang bergaris-garis melintang seperti halnya otot kerangka. Namun demikian antara kedua jenis serabut tersebut terdapat perbedaan, yaitu serabut otot jantung tidak merupakan sinsitium, melainkan merupakan rangkaian sel-sel tunggal yang berderet-deret ujung-ketemu-ukung dengan perantara suatu bangunan yang dinamakan: discus intercalaris; sel otot jantung tidak berbentuk silindris biasa, melainkan bercabang-cabang sehingga memberikan kesan adanya anyaman 3 dimensional; inti sel otot jantung tidak terletak di bawah sarkolema, melainkan di tengah sel; kontraksi otot jantung di luar pengaruh kehendak. 2.2.5.Sistem Reproduksi Pembentukan spermatozoa dari spermatogonia didalam testis disebut spermatogenesis. Proses ini meliputi penggandaan/proliferasi spermatogenia melalui pembelahan mitosis yang berulang-ulang dan tumbuh membentuk spermatocyt primer, kemudian melalui pembelahan reduksi (meiosis) membentuk spermatocyt skunder. Spermatocyt skunder membelah menjadi spermatid, yang mengadakan metamorfosis menjadi gamet yang motil (dapat bergerak) dengan bantuan ekornya yang dapat bergerak dan punya potensi faali yang dinamakan spermatozoa. Proses metamorfose spermatid sering dinamakan spermiogenisis (Tim Iktiologi, 1989). Seksualitas ikan dapat ditentukan dengan mengamati ciri-ciri seksual skunder dan seksual primer. Pengamatan seksual primer harus dengan pembelahan diperut ikan. Sedangkan seksual skunder dengan memperhatikan ciriciri morfologi yaitu bentuk tubuh. Organ pelengkap dan warna (Efendie, 1978).

Kelenjar yang berwarna putih mempunyai permukaan licin berisi sel-sel kelamin jantan (sperma) dan saluran pelepasannya disebut Vasdefrens saluran ini bertemu dan bersatu dengan saluran kencing. Sedangkan pada ikan betina kelenjar kelaminnya mempunyai permukaan kasar, berbintik-bintik, berisi el telur atau ovari dan saluran pelepasnya disebut dengan oviduct. Berdasarkan tempat ikan memijah, ikan dapat digolongkan kedalam beberapa golongan, yaitu golongan ikan phytopil yang memijah pada tanaman. Golongan psampil memijah dipasir, pelagopil memijah pada kolam pada perairan dan golongan ikan ostracopil pada cangkang binatang yang telah mati (Raharjo, 1980).

III. BAHAN DAN METODE 3.1 Waktu dan Tempat Praktikum ini dilaksanakan pada hari Sabtu tanggal 27 April dan 04 Mei 2013 pukul 08.00 s/d 10.00 WIB. Yang bertempat di Laboratorium Biologi Perairan, Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan Universitas Riau.

10

3.2 Bahan dan Alat Bahan yang digunakan dalam praktikum Sistem sistem integumen dan sistem otot, sistem pernafasan, sistem pencernaan, sistem pernafasan, sistem peredaran darah serta sistem reproduksi ini adalah Ikan Clarias gariepinus (Lele dumbo), Pangasius pangasius (Nila) dan Helostoma temminckhii (Tambakan). Sedangkan alat-alat yang digunakan dalam praktikum ini adalah nampan yang berguna untuk tempat ikan yang dijadikan objek, serbet untuk membersihkan meja dan nampan, dan alat-alat tulis seperti pena, pensil dan penghapus yang digunakan untuk menggambar ikan. Sedangkan penggaris berguna untuk mengukur tubuh ikan yang dijadikan objek tersebut. 3.3 Metode Praktikum Praktikum ini menggunakan metode objektif yaitu objek yang diteliti dan diamati langsung dengan seksama, disamping itu diperkuat dengan melakukan studi ke perpustakan, khususnya literature yang berhubungan erat dengan praktikum yang dilaksanakan 3.4 Prosedur Praktikum Pertama-tama ikan yang dijadikan objek praktikum dibersihkan dan diletakkan di atas nampan, digambar bagian morfologi. Tentukan semua jenis sirip yang terdapat pada ikan tersebut. Serta dilakukan pengukuran terhadap tubuh ikan guna mengetahui panjang baku (SL), panjang total (TL), tinggi badan (Bdh) dan panjang kepala (HdL) serta pengukuran terhadap bidang-bidang dari tubuh ikan yang lainnya. Perhatikan dan amati warna-warna yang menyelimuti tubuh ikan yang bersangkutan, jelaskan pigmen yang membentuk terjadinya warna tersebut. Perhatikan jari-jari sirip, sisik dan jumlah yang dimilikinya. Dan untuk

11

mengamati otot yang membangun tubuh ikan tersebut lakukan pemotongan secara vertical pada badan ikan, selanjtnya amati otot-ototnya. Kemudian buatlah ciricirinya berdasarkan yang ada pada buku penuntun praktikum dengan judul sistem integumen dan sistem otot, sistem pernafasan, sistem pencernaan, sistem peredaran darah serta sistem reproduksi pada ikan, setelah praktikum selesai dilaksanakan, cuci nampan dan keringkan kemudian bersihkan meja praktikum.

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Hasil Praktikum Pada umumnya bentuk luar dan morfologinya, ikan dapat dibagi atas beberapa bentuk tubuh, bentuk mulut, linnea lateralis, sisik, sirip, dan ciri-ciri lainnya. Sistem integumen yang membalut tubuh ikan terdiri dari kulit dan derivat-derivatnya, dimana kulit tersebut terdiri dari dua lapisan yang membangunnya yaitu lapisan epidermis dan lapisan dermis (corium), sisik

12

(squama) yang membalut tubuh ikan dan terdiri dari berbagai tipe, siriip dan jarijari sirip serta warna-warna yang memberikan ciri khas pada ikan tertentu. Dari hasil praktikum sistem integumen dan sistem otot, sistem pernafasan, sistem pencernaan, sistem peredaran darah serta sistem reproduksi pada ikan diperoleh hasil dari ikan tersebut : 1. Ikan Lele Dumbo (Clarias gariepinus) Klasifikasi Ordo : Ostariophysi Family : Claridae Genus : Clarias Spesies: Clarias gariepinus

Gambar 1. Sistem Integumen dan Otot

Gambar 2. Sistem Pernafasan

13

Gambar 3. Sistem Pencernaan

Gambar 4. Sistem Peredaran Darah

Gambar 5. Sistem Reproduksi 2. Ikan Nila (Oreocromis niloticus) Klasifikasi Ordo : Ostariophysi

14

Family : Porciformes Genus : Oreocromis Spesies: Oreocromis niloticus

Gambar 1. Sistem Integumen dan Otot

Gambar 2. Sistem Pernafasan

Gambar 3. Sistem Pencernaan

15

Gambar 4. Sistem Peredaran Darah

Gambar 5. Sistem Reproduksi 3. Ikan Tambakan (Helostoma temmincki) Klasifikasi Ordo : LabarinthiciOstariophysi Family : Anabantidhae Claridae Genus : Helostoma Spesies: Helostoma temmincki

16

Gambar 1. Sistem Integumen dan Otot

Gambar 2. Sistem Pernafasan

Gambar 3. Sistem Pencernaan

17

Gambar 4. Sistem Peredaran Darah

Gambar 5. Sistem Reproduksi 4.2 Pembahasan Dari hasil pengamatan yang telah dilakukan terhadap Ikan Clarias gariepinus (Lele dumbo) dapat diketahui bahwa ikan ini mempunyai bentuk yang berbeda dengan ikan Kembung Laki-laki seperti bentuknya tubuhnya lebih lebar, sirip anus yang dimilikinay lebih halus jika dibandingkan dengan Kembung Lakilaki. Jika ikan Kembugn Laki-laki (Scomber kanagurta) hidupnya di laut lepas, sedangkan ikan Kembung Perempuan lebih cenderung hidup dan terdapat dekatdekat pantai, dan makanannya berupa plankton.

18

Ikan Clarias gariepinus (Lele dumbo)) memiliki bentuk tubuh seperti torpedo dengan panjang tubuh serta hidup disekitar dasar perairan dan permukaan perairan laut, tergolong ikan pelagis yang menghendaki perairan bersalinitas tinggi, suka hidup secara bergerombol baik diperairan pantai maupun di lepas pantai. Kebiasaan makanannya adalah memakan plankton besar atau kasar, copepoda dan crustacea (KRISWANTORO dan SUNYOTO,1986). Pada ikan terdapat sisik yang hanya dijumpai di sekitar sirip dada atau yang lebih dikenal dengan sebutan korselet, inilah yang membedakan jenis ikan ini dengan ikan yang lainnya dan merupakan ciri khasnya. Jika diamati di bawah mikroskop dapat diidentifikasi bahwa sisik ikan ini tergolong kedalam tipe cycloid. Linnea lateralis yang dimilkinya hampir menyerupai garis lurus. Pada tubuh ikan ini terdapat warna-warna yang bertingkat seperti warna keputihputihan pada bagian perut, keperak-perakan pada sisi tubuh bagian bawah, warna kekuning-kuningan sampai warna kebiru-biruan pada bagian atas dari linnea lateralisnya. Menurut TIM IKHTIOLOGI (1989), warna yang terdapat pada tubuh ikan tersebut disebabkan oleh adanya schemachrome (karena konfigurasi fisik) dan juga disebabkan oleh biochrome (pigmen pembawa warna). Warna kuning yang terdapat pada ikan ini disebabkan karena adanya pigmen chromolipoid, warna putih atau keperak-perakan yang terdapat pada tubuh bagian bawah dipengaruhi oleh pigmen purin, sedangkan warna kebiru-biruan pada bagian atas linnea lateralisnya disebabkan karena pengaruh pigmen pembawa warna yaitu pigmen indigoid.

19

Warna pada tubuh ikan mempunyai banyak fungsi, (LAGLER et al., 1977) mengelompokkan fungsi-fungsi tersebut dalam tiga hal yaitu untuk

persembunyian, penyamaran dan pemberitahuan. Jenis warna persembunyian meliputi pemiripan warna secara umum, pemiripan warna secara berubah, pemudaran warna, pewarnaan terpecah dan pewarnaan terpecah koinsiden. Jika kita memotong tubuh ikan ini secara vertical pada bagian tengahnya maka dapat dilihat otot dan urat-urat daging yang membangun tubuhnya dan pada bagian ini juga akan dijumpai rongga tubuh dari ikan tersebut. Tetapi jika kita lakukan pemotongan pada bagian belakang dari anusnya, maka tidak akan dijumpai rongga tubuh seperti halnya pada bagian tengah tadi, tetapi tetap terdapat otot-otot dan bagian-bagiannya seperti suprakarinal, miotom epaksial, septum menegak, vertebra, otot sisi merah, septum mendatar miotom hipaksial dan lainnya.

V. KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan Integumen merupakan sistem pembalut tubuh pada ikan yang terdiri dari kulit dan derivat-derivatnya. Kulit selain berfungsi sebagai pembalut tubuh juga berguna sebagai alat pertahanan pertama terhadap penyaklit, perlindungan dan penyesuaian diri terhadap faktor-faktor lingkungan, alat ekskresi dan

osmoregulasi dan alat pernafasan tambahan pada bebeapa jenis ikan.

20

Kulit sebagai pembungkus pada ikan terdiri dari dua lapisan yaitu lapisan luar yang disebut dengan epidermis dan lapisan dalam yang disebut dengan dermis atau corium. Bentuk-bentuk sisik yang menutupi permukaan tubuh ikan umumya ada lima macam yaitu: sisik cycloid, sisik ctenoid, sisik ganoid, sisik placoid dan sisik cosmoid. Warna yang terdapat pada tubuh ikan disebabkan oleh adanya schemachrome (karena konfigurasi fisik) dan juga disebabkan oleh biochrome (pigmen pembawa warna). Sirip pada ikan tediri dari sirip punggung (D), sirip dada (P), sirip perut (V), sirip anus (A), dan sirip ekor (C). Dimana kelima jenis sirip tersebut berperan dalam menentukan arah dan gerak pada ikan. 5.2 Saran Selama kegiatan praktikum berlangsung hendaknya setiap pratikan mengikutinya dengan seksama agar objek yang diteliti dapat diketahui, dimengerti dan dipelajari dengan baik. Disamping itu juga dituntut kehati-hatian dan ketelitian yang cermat didalam melakukan kegiatan praktikum.

DAFTAR PUSTAKA DJUHANDA, T., 1981. Dunia Ikan. Armico, Bandung. 190 Hal HUET, M. 1971. Text Book of Fish Culture Breeding and Cultivation of Fish Fishing (New Book) Ltd. London. Lagler, K. P. et al. 1977. Ichthyology. Jhon weley and sons, inc. New York, 504 Halaman MANDA, R., I. LUKYSTIOWATI, C. PULUNGAN dan BUDIJONO. 2005. Penuntun Praktikum Ichtyology. Universitas Riau. Pekanbaru. RAHARJO. 1980. Sistem morfologi dan anatomi ikan. Bandung. 21 hal.

21

SAANIN, H.1984.Taksonomi dan Kunci Identifikasi Ikan. Jilid Idan II. Bina Cipta, Bandung. TIM IKHTIOLOGI, 1989. Institut Pertanian Bogor. Fakultas Perikanan Jurusan Manajemen Sumberdaya Perairan

DAFTAR ISI Isi Halaman i ii iii

KATA PENGANTAR ............................................................................ DAFTAR ISI ............................................................................................. DAFTAR GAMBAR.................................................................................

DAFTAR TABEL ................................................................................... iv ................................................................................... DAFTAR LAMPIRAN............................................................................. ..................................................................................................................... v

22

I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang .............................................................................. ..................................................................................................................... 1.2. Tujuan dan Manfaat....................................................................... ..................................................................................................................... II. TINJAUAN PUSTAKA...................................................................... ............................................................................................................... .............................................................................................................4 III.BAHAN DAN METODE 3.1. Waktu dan Tempat......................................................................... ............................................................................................................... ............................................................................................................... 3.2. Bahan dan Alat............................................................................... ............................................................................................................... 3.3. Metode Praktikum.......................................................................... ............................................................................................................... 3.4. Prosedur Praktikum........................................................................ ............................................................................................................... IV. HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1. Hasil............................................................................................... 6 4.2. Pembahasan.................................................................................... 11 V. KESIMPULAN DAN SARAN 5.1. Kesimpulan.................................................................................... 13 ............................................................................................................... 5.2. Saran.............................................................................................. 13 ............................................................................................................... DAFTAR PUSTAKA ............................................................................... 14 ..................................................................................................................... LAMPIRAN............................................................................................... 15 4 4 4 5 1 1 2

KATA PENGANTAR Puji syukur penulis ucapkan kehadirat Allah SWT, karena berkat limpahan rahmat-Nya penulis dapat menyelesaikan laporan Praktikum Ikhtiology ini

23

dengan judul sistem integumen dan sistem otot, sistem pernafasan, sistem pencernaan, sistem peredaran darah serta sistem reproduksi pada ikan. Penulis ucapkan terima kasih kepada para asisten yang telah membantu penulis selama praktikum dan penulisan laporan ini. Serta terima kasih juga penulis ucapkan kepada semua pihak yang telah membantu dalam penulisan laporan ini. Keterbatasan wawasan serta ilmu pengetahuan yang penulis miliki, maka dengan kerendahan hati penulis sangat mengharapkan kritikan dan saran yang membangun demi kesempurnaan laporan ini. Akhirnya penulis mengucapkan terima kasih, semoga laporan ini dapat bermanfaat untuk kita semua.

Pekanbaru, 08 Mei 2013

BAYU SETIARBI

DAFTAR GAMBAR Gambar Halaman 6

1. Sistem Integumen dan Otot Ikan Lele (Clarias gariepinus).................... ......................................................................................................................

24

2. Sistem Pernafasan Ikan Lele (Clarias gariepinus).................................. 3. Sistem Perncernaan Ikan Lele (Clarias gariepinus)................................ 4. Sistem Peredaran Darah Ikan Lele (Clarias gariepinus)......................... 5. Sistem Reproduksi Ikan Lele (Clarias gariepinus)................................. 6. Sistem Integumen dan Otot Ikan Nila (Oreocromis niloticus)................ ...................................................................................................................... 7. Sistem Pernafasan Ikan Nila (Oreocromis niloticus)............................... 8. Sistem Perncernaan Ikan Nila (Oreocromis niloticus)............................ 9. Sistem Peredaran Darah Ikan Nila (Oreocromis niloticus)..................... 10.Sistem Reproduksi Ikan Nila (Oreocromis niloticus)............................. 11. Sistem Integumen dan Otot Ikan Tambakan (Helostoma temmincki).. . ...................................................................................................................... 12. Sistem Pernafasan Ikan Tambakan (Helostoma temmincki).................. 13. Sistem Perncernaan Ikan Tambakan (Helostoma temmincki)................ 14. Sistem Peredaran Darah Ikan Tambakan (Helostoma temmincki)......... 15.Sistem Reproduksi Ikan Tambakan (Helostoma temmincki)..................

7 7 8 9 6 7 7 8 9 6 7 7 8 9

DAFTAR LAMPIRAN

25

Lampiran

Halaman 16

1. Alat-alat Praktikum..................................................................................

26

1. Alat-alat yang digunakan selama praktikum

27

Buku Penuntun

Buku Gambar

Pensil

Pena

Penggaris

Penghapus

Nampan / Baki

Serbet