Anda di halaman 1dari 5

MACAM MACAM PENGUJIAN BAHAN Cara pengujian bahan dapat digolongkan menjadi 2 macam.

. Yakni pengujian dengan merusak atau yang disebut dengan destructive test dan pengujian tanpa merusak atau non destructive test. a) Pengujian Desrtuctive Pengujian destructive adalah pengujian suatu bahan tetapi hasil akhir bahan tersebut akan cacat atau rusak. Pengujian ini dilakukan dengan cara merusak benda uji yakni dengan pembebanan atau penekanan sampai benda uji tersebut rusak. Dari pengujian ini akan diperoleh sifat mekanik bahan. Pengujian destructive terdiri dari: Pengujian Tekan Pengujian ini dilakukan dengan menaruh di landasan dan ditekan dari atas. Pada ujian tekan umumnya kekuatan tekan akan lebih tinggi dari pada kekuatan tarik. Pengujian Bengkok Pengujian bengkok dilakukan dengan cara membengkokkan benda uji dan pengujian ini menyebabkan material rusak karena terjadi patahan. Pengujian Puntir Pada pengujian ini material akan rusak karena terjadi puntiran yang menyebabkan kerusakan. Pengujian Tarik Pengujian kekuatan suatu material dengan menarik suatu bahan sampai putus. Pada pengujian tarik suatu material akan mengalami kerusakan karena material yang diuji akan putus. Pengujian Impact Pengujian suatu material untuk mengetahui ketangguhan logam akibat pembebanan kejut pada material. Bahan yang ulet dengan kekuatan yang sama dengan bahan rapuh mempunyai sifat tangguh lebih baik. Pengujian Kekerasan Kekerasan material merupakan faktor penting dalam menentukan sifat mekanis dari material tersebut. Pada beberapa uji kekerasan spesimen

bergantung pada tekanan dari unsur lain dan ukuran lekukan yang terbentuk di dalam spesimen diukur dan dikonversikan dengan menghitung kekerasannya. b) Pengujian Non Destructive Pengujian suatu bahan tetapi hsill akhir bahan tersebut tidak akan rusak. Pengujian non destructive terdiri dari: Liquid Penetrant Cara ini dipakai untuk mendeteksi cacat dengan penembusan zat pewarna pada celah cacat di permukaan. Cairan itu adalah fluoresen atau cairan pewarna lain. Yang pertama diamati dibawah sinar UV 330390 m dan kemudian diamati dibawah sinar tampak terang.

Eddy Current Jika batang uji ditempatkan dalam lilitan yang dialiri arus listrik frekuensi tinggi maka eddy current akan mengalir. Dan aliran akan berubah jika terdapat cacat.

Pengujian Ultrasonic Yakni dengan merambatkan gelombang ultrasonic 1-5 MHz pada benda uji dan jika terjadi cacat akan diketahui dengan pemantulan gelombang tersebut.

Uji Visual (Visual Inspection) Biasanya metode ini menjadi langkah yang pertama kali diambil dalam NDT. Metode ini bertujuan untuk menemukan cacat/retak pada permukaan dan korosi. Dengan bantuan visual optil sehingga crack yang berada di permukaan material dapat diketahui.

Radiographic Inspection Metode NDT ini digunakan untuk menemukan cacat pada material dengan menggunakan sinar x dan sinar gamma. Prinsipnya sinar x dipancarkan menembus material yang diperiksa, saat menembus obyek, sebagian sinar akan diserap sehingga intensitasnya akan berkurang dan akan terekam pada film tertentu. Hasilnya rekaman film inilah yang menandakan cacat.

Magnetic Particle Inspection Cara ini menggunakan serbuk magnetik yang disebarkan dipermukaan benda uji. Pada saat crack ada didalam permukaan benda uji, maka akan terjadi kebocoran medan magnet disekitar posisi crack, sehingga dengan mudah akan bisa dilihat oleh mata. Setelah pengujian magnetik maka benda uji akan bersifat magnet karena pengaruh serbuk magnet maka digunakan metode demagnetization (proses menghilangkan magnet benda uji).

Acoustic Emission Testing Adalah keluarnya gelombang akustik, dalam range frekuensi 20 Khz 1 Mhz, dari suatu material ketika pembebanan/ material tersebut mengalami stimulasi oleh gangguan luar. Emisi akustik ini

dibangkitkan dari deformasi lokal, misalnya berupa retak ( crack) yang mengakibatkan stress lokal. Pengujian ini sangat berguna untuk investigasi kerusakan lokal, khususnya dalam skala mikro, di dalam material.