Anda di halaman 1dari 16

LABORATORIUM TEKNIK SIPIL POLITEKNIK NEGERI MEDAN Lembar Praktikum Mahasiswa Kelompok: II Tgl Praktek: 09-04-2012 Kelas: TPJJ-4A

Pengajar: Ir. Ependi Napitu, M.T.

Pemeriksaan KADAR AIR TANAH PB - 0117 - 76 (ASTM D 2216 - 71)

1.

MAKSUD Pemeriksaan ini dimaksudkan untuk menghitung kadar air tanah.

2.

DASAR TEORI Yang dimaksud kadar air tanah ialah perbandingan antara berat air yang terkandung dalam tanah dengan berat tanah tersebut dinyatakan dalam persen. Hubungan antara kadar air dengan jenis tanah lempung dapat dilihat dalam Tabel 5. Tabel 5. Hubungan kadar air dengan jenih tanah Jenis Tanah Pasir Lembab Lempung Batu Loss Loam (Geluh) Lempung Tanah Organik Kadar Air 2 10 10 20 20 30 20 40 20 60 50 100

LABORATORIUM TEKNIK SIPIL POLITEKNIK NEGERI MEDAN Lembar Praktikum Mahasiswa Kelompok: II Tgl Praktek: 09-04-2012 Kelas: TPJJ-4A Pengajar: Ir. Ependi Napitu, M.T.

3.

PERALATAN a. b. c. Oven, yang dilengkapi dengan pengukur suhu untuk memanasi sampai (110 5)C. Cawan kedap udara dan tidak berkarat, dengan ukuran yang cukup. Cawan dapat terbuat dari gelas atau logam misalnya alumunium. - Neraca dengan ketelitian 0,01 gram - Neraca dengan ketelitian 0,1 gram - Neraca dengan ketelitian 1 gram - Desikator

4.

BENDA UJI Jumlah benda uji yang dibutuhkan untuk pemeriksaan kadar air tergantung pada ukuran butir maksimum dari contoh yang diperiksa ; dengan ketelitian seperti Tabel.1 berikut. Tabel 6. Kriteria benda uji untuk pemeriksaan kadar air tanah Ukuran butir maksimum Lewat saringan No.10 Lewat saringan No.40 Jumlah benda uji Minimum 1000 gram 100 gram 10 gram Ketelitian 1 gram 0,1 gram 0,01 gram

5.

CARA MELAKUKAN a. Benda uji yang mewakili tanah yang diperiksa ditempatkan dalam cawan yang bersih, kering dan diketahui beratnya.

LABORATORIUM TEKNIK SIPIL POLITEKNIK NEGERI MEDAN Lembar Praktikum Mahasiswa Kelompok: II Tgl Praktek: 09-04-2012 Kelas: TPJJ-4A Pengajar: Ir. Ependi Napitu, M.T.

b. c. d. e. 6.

Cawan dan isinya kemudian ditimbang dan beratnya dicatat. Tutup cawan kemudian dibuka dan cawan ditempatkan di oven atau pengering lainnya paling sedikit 4 jam (untuk oven) atau sampai berat konstan. Cawan ditutup kemudian dinginkan dalam desikator. Setelah dingin, timbang dan dicatat beratnya.

CATATAN a. Jika tidak terdapat oven pengering, maka pelaksanaan pengeringan dapat di lakukan dengan cara: i. Jika benda uji yang akan diperiksa kadar airnya tidak mengandung bahan organik atau bahan yang mudah dibakar, makan pengeringan dapat di lakukan di atas kompor atau dibakar langsung setelah disiram dengan spiritus. Penimbangan dan pengeringan dilakukan berulang-ulang, sehingga setelah 3 kali penimbangan terakhir telah tercapai berat yang konstan. ii. Jika benda uji yang akan diperiksa mengandung bahan yang mudah terbakar, maka tidak boleh dilakukan pengeringan dengan cara dibakar dengan spiritus, tapi harus dikeringkan dengan kompor dengan temperatur tidak lebih dari 60C. b. c. Untuk masing-masing contoh tanah harus dipakai cawan-cawan yang diberi tanda dan tidak boleh sampai tertukar. Untuk tiap benda uji harus dipakai minimal 2 cawan, sehingga kadar air dapat diambil rata-rata.

LABORATORIUM TEKNIK SIPIL POLITEKNIK NEGERI MEDAN Lembar Praktikum Mahasiswa Kelompok: II Tgl Praktek: 09-04-2012 Kelas: TPJJ-4A Pengajar: Ir. Ependi Napitu, M.T.

d.

Agar pengeringan dapat berjalan sempurna, maka susunan benda uji di dalam oven harus diatur sehingga tidak terganggu, serta saluran udara harus dibuka.

7.

HASIL PEMERIKSAN Jenis Tanah Kedalaman Warna Tanah Dikerjakan : Lempung : 30 cm : Abu-abu : Selasa, 9 April 2013

Lokasi Pengambilan : Belakang Laboraturium Sipil Politeknik Negeri Medan

Tabel 7. Pemeriksaan kadar air tanah asli Nomor cawan Berat cawan (W1) (gr) Berat cawan + tanah basah (W2) (gr) Berat cawan + tanah kering (W3) (gr) Berat air (Wa = W2 -W3) (gr) Berat tanah kering (W3-W1) (gr) Kadar air tanah ( ) x 100 % (%) 4 17,217 167,626 144,486 22,780 127,575 17,856 26 17,199 143,388 126,101 17,287 108,902 15,874 17,313 41 17,734 150,418 129,902 20,516 112,168 18,290

Kadar air rata-rata (%)

8.

KESIMPULAN a. b. Berdasarkan Tabel 7. kadar air rata-rata pada sampel tanah asli adalah sebesar 17,313%. Berdasarkan Tabel 5. kadar air sebesar 17,313% adalah jenis tanah lempung batu dengan kadar air terletak diantara syarat nilainya yaitu 10 20%.

LABORATORIUM TEKNIK SIPIL POLITEKNIK NEGERI MEDAN Lembar Praktikum Mahasiswa Kelompok: II Tgl Praktek: 09-04-2012 Kelas: TPJJ-4A Pengajar: Ir. Ependi Napitu, M.T.

9.

SARAN a. b. Berilah nomor pada tiap-tiap nomor cawan agar sampel jelas dan tidak tertukar. Hati-hati saat mengisi sampel ke cawan, usahakan isi sampel rata dengan permukaan cawan agar setelah dikeringkan dalam oven dan ditimbang, tidak ada sampel yang keluar dari cawan. c. d. Sampel yang telah kering tidak boleh ada yang keluar dari cawan karna akan terjadi pengurangan berat yang mempengaruhi nilai kadar air. Susun benda uji di oven dengan rapi agar proses pengeringan tidak terganggu dan sampel tidak berjatuhan keluar dari cawan.

LABORATORIUM TEKNIK SIPIL POLITEKNIK NEGERI MEDAN Lembar Praktikum Mahasiswa Kelompok: II Tgl Praktek: 09-04-2012 Kelas: TPJJ-4A Pengajar: Ir. Ependi Napitu, M.T.

Pemeriksaan SPECIFIC GRAVITY (GS) PB 0108 76 (AASTHO T 100 74) (ASTM D 854 58) 1. MAKSUD Pemeriksaan ini dimaksudkan untuk menentukan berat jenis tanah yang mempunyai butiran lewat saringan dengan no.4 dengan piknometer. 2. DASAR TEORI Berat jenis tanah adalah perbandingan antara butir tanah dan berat air suling dengan isi yang sama pada suhu tertentu. Tabel.1 akan menunjukkan jenis lempung dengan nilai berat jenis dan Tabel.2 akan menunjukkan jenis tanah berdasarkan nilai berat jenisnya seperti berikut.

LABORATORIUM TEKNIK SIPIL POLITEKNIK NEGERI MEDAN Lembar Praktikum Mahasiswa Kelompok: II Tgl Praktek: 09-04-2012 Kelas: TPJJ-4A Pengajar: Ir. Ependi Napitu, M.T.

Tabel 2. Specific gravity tanah

3.

PERALATAN

a. b.
c.

Piknometer dengan kapasitas minimum 100 ml atau botol ukur dengan kapastitas minimum 50 ml Desikator Oven, yang dilengkapi dengan pengukur suhu untuk memanasi sampai (110 5)C. Neraca dengan ketelitian 0,01 gram Termometer ukuran 0-50C dengan ketelitian pembacaan 1C. Saringan no.4, no.10 dan penadahnya Botol berisi air suling Bak perendam Pompa hampa udara (vacum, 1-1 PK) atau tungku listrik (Kookplaat)
LABORATORIUM TEKNIK SIPIL POLITEKNIK NEGERI MEDAN Lembar Praktikum Mahasiswa Kelompok: II Tgl Praktek: 09-04-2012 Kelas: TPJJ-4A Pengajar: Ir. Ependi Napitu, M.T.

d. e. f. g. h. i.

4.

BENDA UJI Benda uji harus dipersiapkan sebagai berikut: a. Saringlah bahan yang akan diperiksa dengan saringan no.4 jika ternyata bahan tersebut dari butir yang tertahan pada saringan no.4, maka pemeriksaan berat jenis harus dilakukan menurut pemeriksaan PB-022-76. Jika bahan yang akan diperiksa mengandung campuran butir yang tertahan dan yang lewat saringan no.4 tersebut maka berat jenis butir yang tertahan pada saringan no.4 diperiksa menurut cara pemeriksaan PB-0202-76 sedang yang melalui saringan no.4 diperiksa dengan pemeriksaan PB-0108-76. Berat jenis bahan adalah harga rata-rata (sebanding dengan persentase berat kering masing-masing ukuran) yaitu yang dicantumkan pada pemeriksaan PB-0201-76 Untuk pemeriksaan berat jenis yang akan dipakai sebagai pembantu untuk pemeriksaan analisa hidrometer, maka contoh harus dipilih yang melalui saringan no.10 atau no.40. Kemudian pemeriksaan dilakukan dengan prosedur PB-0108-76.

b.

Peroleh contoh dengan pemisah contoh atau cara perempat dari bahan yang lewat saringan no.4 atau no.10. Benda uji dalam keadaan kering oven tidak boleh kurang dari 10 gram untuk botol ukur., 50 gram untuk piknometer.

c.

Keringkan benda uji pada 105 - 110C dan dinginkan sesudah itu dalam desikator. Atau benda uji dalam keadaan tidak dikeringkan (lihat catatan b.ii).

5.

CARA MELAKUKAN a. Cuci piknometer dengan air suling dan keringkan. Timbang piknometer dan tutupnya dengan ketelitian 0,01gram.
LABORATORIUM TEKNIK SIPIL POLITEKNIK NEGERI MEDAN Lembar Praktikum Mahasiswa Kelompok: II Tgl Praktek: 09-04-2012 Kelas: TPJJ-4A Pengajar: Ir. Ependi Napitu, M.T.

b. c.

Masukkan bedan uji kedalam piknometer dan timbang bersama tutupnya dengan ketelitian 0,01 gram. Tambahkan air suling sehingga piknometer terisi dua pertiga. Untuk bahan yang mengandung lempung diamkan benda uji terendam selama paling sedikit 24 jam.

d.

Didihkan isi piknometer dengan hati-hati selama minimal 10 menit, dan miringkan botol sekali-sekali untuk membantu mempercepat pengeluaran udara yang tersekap.

e.

Di dalam hal mempergunakan pompa vacum, tekanan udara dalam piknometer atau botol ukur tidak boleh di bawah 100 mm Hg. Kemudian isilah piknometer dengan air suling dan biarkan piknometer beserta isinya untuk mencapai suhu konstant di dalam bejana air suling seperlunyasampai tanda batas atau sampai penuh. Tutuplah piknometer, keringkan bagian luarnya dan timbang dengan ketelitian 0,01 gram. Ukur suhu dari isi piknometer dengan ketelitian 1C.

f.

Bila isi piknometer belum diketahui maka tentukan isinya sebagai berikut.

Kosongkan piknometer dan bersihkan. Isi piknometer denga air suling yang suhunya sama dengan suhu pada c dengan ketelitian 1C dan pasang tutupnya. Keringkan bagian luarnya dan timbang dengan ketelitian 0,01 gram, dan dikoreksi terhadap suhu luarnya, lihat catatan. 6. CATATAN a. Kalibrasi piknometer: i. Piknometer dibersihkan, dikeringkan, ditimbang dan beratnya dicatat. Piknometer diisi air suling dan dimasukkan kedalam bejana air pada suhu 25C, sesudah itu isi botol (piknometer) mencapai suhu 25C tutupnya dipasang. Bagian luar piknometer dikeringkan dan piknometer beserta isinya ditimbang.
LABORATORIUM TEKNIK SIPIL POLITEKNIK NEGERI MEDAN Lembar Praktikum Mahasiswa Kelompok: II Tgl Praktek: 09-04-2012 Kelas: TPJJ-4A Pengajar: Ir. Ependi Napitu, M.T.

ii.

Dari nilai W25 yang ditentukan pada suhu 25C, susunlah tabel harga W4 untuk suatu urutan suhu kira-kira antara 18C sampai 31C. Hargaharga W4 dihitung sebagai berikut: W4 = W25 x K W4 = berat piknometer dan air yang telah dikoreksi W25 = berat piknometer dan air pada suhu 25C K = faktor koreksi (Tabel. 3) = K = T

iii.

Faktor Koreksi Suhu

Tabel 3. Faktor Koresi Suhu T. 18 19 20 21 22 23 24

K 1.001 6

1.0014

1.0012

1.0010

1.0007

1.0005

1.0003

T 25 K 1.000 0

26 0.9997

27 0.9995

28 0.9992

29 0.9989

30 0.9986

31 0.9983

b.

i.

Untuk benda uji kering Benda uji kering oven sesudah ditumbuk dan diayak harus dimasukkan kedalam oven kembali sampai beratnya konstant.
LABORATORIUM TEKNIK SIPIL POLITEKNIK NEGERI MEDAN Lembar Praktikum Mahasiswa

Kelompok: II Tgl Praktek: 09-04-2012

Kelas: TPJJ-4A

Pengajar: Ir. Ependi Napitu, M.T.

ii.

Untuk benda uji tanpa pengeringan Harus diketahui berat keringnya dengan perhitungan kadar air dan berat ini adalah sebagai (W2 W1).

7.

HASIL PEMERIKSAAN Jenis Tanah Kedalaman Warna Tanah Dikerjakan : Lempung : 30 cm : Abu-abu : Selasa, 9 April 2013

Lokasi Pengambilan : Belakang Laboraturium Sipil Politeknik Negeri Medan

Tabel. 4 Pemeriksaan berat jenis (Gs) tanah Nomor Contoh Kedalaman Nomor Piknometer Berat Piknometer (W1) (gr) Berat Piknometer + Tanah (W2) (gr) Berat Tanah (Wt = W2 W1) (gr) Suhu (C) Berat Piknometer + Air + Tanah(W3) (gr) Berat Piknometer + Air pada tC (W4) (gr) W5 = W2 W1 + W4 (gr) Isi Tanah (W5 W3) (gr) Berat Jenis ( Ratarata Bor I/P1 42 46,667 62,121 15,454 155,974 146,161 161,615 5,641 27,4 Bor I/P2 51 53,050 68,769 15,719 26 160,663 150,616 166,335 5,672 2,77 2,75 Bor I/P3 52 51,231 10,772 19,541 164,050 151,596 171,137 7,087 2,75

LABORATORIUM TEKNIK SIPIL POLITEKNIK NEGERI MEDAN Lembar Praktikum Mahasiswa Kelompok: II Tgl Praktek: 09-04-2012 Kelas: TPJJ-4A Pengajar: Ir. Ependi Napitu, M.T.

8.

KESIMPULAN a. b. c. Berdasarkan Tabel 4. Diperoleh nilai berat jenis (Gs) tanah tersebut adalah 2,75. Berdasarkan Tabel 1. dengan nilai Gs = 2,75 merupakan tanah jenis lempung dengan mineral montmorillonite dengan syarat nilai Gs 2,65 2,80. Berdasarkan Tabel 2. didapatkan dengan nilai Gs = 2,75 merupakan lempung tak organik dengan syarat nilai Gs 2,68 2,75.

9.

SARAN a. b. Berat jenis tanah dilaporkan dalam dua angka di belakang koma dan dengan ketelitian yang dizinkan adalah 0,03. Hati-hati dalam mengisi air ke dalam piknometer yang telah divacum, jika tidak maka tabung akan kembali disi dengan udara yang nantinya dapat mengurangi keakuratan berat saat ditimbang.

c.

Kesalahan membaca nilai saat menimbang dapat mempengaruhi nilai berat jenis tanah dan syarat ketelitiannya bisa tidak terpenuhi.

LABORATORIUM TEKNIK SIPIL POLITEKNIK NEGERI MEDAN Lembar Praktikum Mahasiswa Kelompok: II Tgl Praktek: 09-04-2012 Kelas: TPJJ-4A Pengajar: Ir. Ependi Napitu, M.T.

Pemeriksaan BOBOT ISI TANAH 1. MAKSUD Pemeriksaan ini dimaksudkan untuk menentukan bobot isi tanah dengan memadatkan tanah ke dalam ring dengan volume tertentu. Bobot isi tanah pada prinsipnya adalah perbandingan berat tanah kering dan volume tanah.

2.

PERALATAN a. b. Ring (cincin) uji Pisau pemotong contoh tanah

c. d. e.

Penggaris Oven Timbangan digital

3.

BENDA UJI Benda uji merupakan tanah asli yang diambil dari lapangan, lokasi harus sama dengan tanah yang digunakan dari awal percobaan.

4.

CARA MELAKUKAN a. Cincin uji harus dalam kondisi bersih, kemudian ukur diameter dan tinggi cincin dengan penggaris. b. Timbang berat cincin uji tersebut (W1). c. Cincin ditekan kedalam tanah dan kemudian cincin dikeluarkan dengan alat dongkrak, potong bagian permukaan tanah pada cincin tersebut dengan pisau, selanjutnya tanah di sekitar cincin dibersihkan dan permukaan tanah diratakan.
LABORATORIUM TEKNIK SIPIL POLITEKNIK NEGERI MEDAN Lembar Praktikum Mahasiswa Kelompok: II Tgl Praktek: 09-04-2012 Kelas: TPJJ-4A Pengajar: Ir. Ependi Napitu, M.T.

d. Cincin dan contoh tanah ditimbang (W2), kemudian dimasukkan kedalam oven selama 24 jam dengan suhu 1000C. e. Cincin dan contoh tanah yang sudah kering ditimbang dan didapat berat kering.

5.

HASIL PEMERIKSAAN Jenis Tanah Kedalaman : Lempung : 30 cm

Lokasi Pengambilan : Belakang Laboraturium Sipil Politeknik Negeri Medan Warna Tanah Dikerjakan : Abu-abu : Selasa, 9 April 2013

Tabel 8. Pemeriksaan bobot isi tanah Nomor Cincin Tinggi Cincin (cm) Diameter Cincin (cm) Berat Cincin (W1) (gr) Berat Cincin + Berat Tanah Basah (W2) (gr) Berat Tanah Basah (gr) Isi Tanah Basah (V) (cm3) Berat Isi Tanah Basah (gr/cm3) Berat Isi Rata-rata Tanah Basah(gr/cm3) Berat Cincin + Berat Tanah Kering(gr) Berat Tanah Kering (Ws) (gr) Berat Isi Tanah Kering (gr/cm3) Berat Isi Rata-Rata Tanah Kering (gr/cm3) I 2,67 3,53 76,926 129,120 52,194 26,131 1,99 120,297 43,371 1,659 II 2,63 3,53 79,118 130,813 51,695 25,739 2 1,98 122,113 42,995 1,670 1,65 III 2,59 3,53 77,359 126,962 49,603 25,247 1,96 118,443 41,084 1,621

LABORATORIUM TEKNIK SIPIL POLITEKNIK NEGERI MEDAN Lembar Praktikum Mahasiswa Kelompok: II Tgl Praktek: 09-04-2012 Kelas: TPJJ-4A Pengajar: Ir. Ependi Napitu, M.T.

6. KESIMPULAN a. Berdasarkan Tabel 8. nilai bobot isi tanah yang diperoleh adalah 1,65 gr/cm3.

b.

Bobot isi = 1,65 gr/cm3 maka tanah sampel tersebut termasuk kedalam jenis tanah lempung berpasir karena nilai bobot isi hasil pemeriksaan terletak diantara 1,2 1,8 gr/cm3 .

7. SARAN a. Pada saat penimbangan dibutuhkan alas agar butiran tanah halus yang telah kering tidak tercecer. b. Dalam pengambilan sampel tanah, cincin tidak boleh diputar atau ditekan secara paksa kedalam tanah. Hal tersebut menyebabkan sampel tanah dari yang tidak terganggu menjadi sampel yang terganggu. c. Keluarkan benda uji dari oven dan dinginkan terlebih dahulu agar hasil penimbangan lebih akurat.