Anda di halaman 1dari 72

KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA DAN KOMPUTER PALCOMTECH PALEMBANG PRAKTIK KERJA LAPANGAN

ANALISIS DAN PERANCANGAN APLIKASI DATA PEMBELIAN BAHAN DAN PENGGUNAAN MATERIAL PADA PT. CITRA GRAHA CEMERLANG

Oleh : SUGIANTO.R 022090139 Diajukan Sebagai Syarat Menyelesaikan Mata Kuliah Praktik Kerja Lapangan dan Syarat Penyusunan Skripsi PALEMBANG 2013

KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA DAN KOMPUTER PALCOMTECH PALEMBANG

HALAMAN PENGESAHAN PEMBIMBING Nama Nomor Induk Program Studi Konsentrasi Judul Laporan
: : : : :

Sugianto.R 022090139 Sistem Informasi Desain dan Pemrograman Analisis dan Perancangan Aplikasi Pembelian dan Pemakaian Bahan Material Pada PT. Citra Graha Cemerlang.

Palembang, Menyetujui, Pembimbing PKL, Mengetahui Ketua STMIK,

2013

Andri Saputra, S.Kom NIDN :

Rudi Sutomo, S.Kom, M.Si. NIP : 028.PCT.08

ii

KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA DAN KOMPUTER PALCOMTECH PALEMBANG

HALAMAN PENGESAHAN PENGUJI Nama Nomor Induk Program Studi Konsentrasi Judul Laporan
: Sugianto.R : 022090139 : Sistem Informasi : Desain dan Pemrograman : Analisis

dan

Perancangan

Aplikasi

Pembelian dan Pemakaian Bahan Material Pada PT. Citra Graha Cemerlang.

Tanggal : Penguji 1 : ____________________ NIDN :

Tanggal : Penguji 1 : ______________________ NIDN : Mengetahui Ketua STMIK,

Rudi Sutomo, S.Kom, M.Si. NIP : 028.PCT.08

iii

MOTTO DAN PERSEMBAHAN

Motto :

Sesuatu yang belum dikerjakan, seringkali tampak mustahil, kita baru yakin kalau kita telah berhasil melakukannya dengan baik. (Evelyn Underhill)

Kupersembahkan Kepada : Orang Tuaku Tercinta Saudara dan Keluarga Tercinta Sahabat dan Teman Tercinta Almamaterku

iv

KATA PENGANTAR Puji Syukur kehadirat Allah SWT, karena atas berkat karunia-Nya penulis dapat menyelesaikan Laporan Praktik Kerja Lapangan ini, yang berjudul Analisis dan Perancangan Aplikasi Pengolahan Data Pembelian dan Pemakaian Material Pada PT. Citra Graha Cemerlang. Adapun tujuan dari penulisan laporan praktik kerja lapangan ini untuk memenuhi syarat menyelesaikan mata kuliah praktik kerja lapangan dan juga sebagai syarat penyusunan skripsi.

Dalam penulisan Laporan Praktik Kerja Lapangan ini penulis banyak mendapatkan bantuan dan bimbingan dari berbagai pihak. Oleh karena itu penulis ingin mengucapkan terima kasih kepada Bapak Rudi Sutomo,S.Kom,M.Si selaku Ketua STMIK Palcomtech, Ibu Adlin,ST Ketua Program Studi Sistem Informasi, Bapak Andri Saputra, S Kom. selaku dosen pembimbing Laporan Praktik Kerja Lapangan ini. Tidak lupa penulis ucapan terima kasih kepada Bapak Hendri selaku Ketua Yayasan Pendidikan PalComTech, Ibu Atin Triwahyuni selaku Pembantu Ketua 1. Penulis juga mengucapkan terima kasih kepada Bapak Kusni Yuli selaku Direktur Utama PT. Citra Graha Cemerlang dan Ibu Hazi Kurniafasari, SE selaku Kumisaris yang telah memberikan izin kepada penulis untuk melakukan Praktik Kerja Lapangan di PT. Citra Graha Cemerlang, serta Staff dan karyawan yang telah banyak membantu dalam menyediakan data

sehingga Laporan Praktik Kerja Lapangan ini dapat diselesaikan. Demikian juga kepada orang tuaku yang selalu mendoakan dan memberikan dukungan, saudara, sahabat dan teman-teman serta semua pihak yang telah membantu dan

mendukung penyelesaian Laporan ini. Semoga Allah SWT memberikan berkah atas amal dan perbuatannya. Penulis menyadari Laporan Praktik Kerja Lapangan ini tidak luput dari kesalahan dan masih jauh dari sempurna. Untuk itu penulis membuka diri semua kritik dan saran yang membangun dari semua pihak. Akhirnya penulis berharap semoga laporan praktik kerja lapangan ini bermanfaat bagi kita semua, Amin ya Rabbalalamin.

Palembang,

Februari 2013

Penulis

vi

DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL ........................................................................... HALAMAN PERSETUJUAN PEMBIMBING ................................ HALAMAN PENGESAHAN PENGUJI ........................................... HALAMAN MOTTO DAN PERSEMBAHAN ................................ KATA PENGANTAR .......................................................................... DAFTAR ISI ........................................................................................ DAFTAR GAMBAR ............................................................................ DAFTAR TABEL ................................................................................ DAFTAR LAMPIRAN ........................................................................ BAB I PENDAHULUAN 1.1. 1.2. 1.3. 1.4. Latar Belakang ............................................................. Rumusan Masalah ........................................................ Batasan Masalah ........................................................... Tujuan dan Manfaat ..................................................... 1.4.1. Tujuan ............................................................... 1.4.2. Manfaat ............................................................. 1.5. Metode Penulisan ......................................................... 1.5.1. Tempat PKL ..................................................... 1 2 3 3 3 3 4 4 i ii iii iv v vii x xi xii

vii

1.5.2. Waktu Pelaksanaan PKL .................................. 1.5.3. Teknik Pengumpulan Data ............................... 1.5.4. Data Yang Digunakan ...................................... 1.5.5. Teknik dan Alat Pengembangan Sistem ........... 1.5.5.1. 1.5.5.2. 1.6. Teknik Pengembangan Sistem ......... Alat Pengembangan Sistem .............

5 5 6 7 7 9 12 12 15

Landasan Teori ............................................................. 1.6.1. Pengertian-pengertian .......................................

1.7.

Sistematika Penulisan ..................................................

BAB II GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN 2.1. 2.2. 2.3. Sejarah Perusahaan ...................................................... Bidang Uasa ................................................................ Visi dan Misi ................................................................ 2.3.1. Visi ................................................................. 2.3.2. Misi ................................................................ 2.4. 2.5. 2.6. Struktur Organisasi ..................................................... Tugas dan Wewenang .................................................. Prosedur dan Bagian Unit ............................................ 16 17 20 20 20 21 22 25

BAB III LAPORAN KEGIATAN 3.1. 3.2. Analisis Masalah .......................................................... Analisis Sistem Berjalan .............................................. 3.2.1. Analisis Bagan Alir Sistem .............................. 3.2.2. Deskripsi Dokumen .......................................... 26 27 27 30

viii

3.2.3. Kelemahan Sistem Perjalan .............................. 3.3. Rancangan Sistem Yang Diusulkan ............................. 3.3.1. Bagan Alis Sistem ............................................ 3.3.2. Data Flow Diadram (DFD) .............................. 3.3.3. Entity Relation Diagram (ERD) ....................... 3.3.4. Rancangan Detail Tabel ................................... 3.3.5. Rancangan Desain Form .................................. BAB IV SIMPULAN DAN SARAN 4.1. 4.2. Simpulan ...................................................................... Saran ............................................................................

32 34 34 37 41 42 47

59 59

DAFTAR PUSTAKA

ix

DAFTAR GAMBAR Gambar 1.2. Karakter Suatu Sistem ....................................................... Gambar 2.1 Struktur Organisasi ............................................................. Gambar 2.2 Bagan Prosedur dan Unit Kerja .......................................... Gambar 3.1. Diagram Konteks .............................................................. Gambar 3.2 Diagram Level 0 ................................................................. Gambar 3.3 Entity Relationship Diagram (ERD) ................................ Gambar 3.4 Rancangan Form Supplier .................................................. Gambar 3.5 Rancangan Form Pemborong ............................................. Gambar 3.6 Rancangan Form Material .................................................. Gambar 3.7 Rancangan Form Pembelian ............................................... Gambar 3.8 Rancangan Nota Pembelian .............................................. Gambar 3.9 Rancangan Form Pemakaian .............................................. Gambar 3.10 Rancangan Nota Pemakaian ............................................. Gambar 3.11 Rancangan Form Pembayaran .......................................... Gambar 3.12 Rancangan Nota Pembayaran ........................................... Gambar 3.13 Rancangan Laporan Material ........................................... Gambar 3.14 Rancangan Laporan Detail Pembelian ............................. Gambar 3.15 Rancangan Laporan Rekap Pembelian ............................. Gambar 3.16 Rancangan Laporan Detail Pemakaian ............................ Gambar 3.17 Rancangan Laporan Rekap Pemakaian ............................ Gambar 3.18 Rancangan Laporan Detai Pembayaran ........................... Gambar 3.19 Rancangan Laporan Rekap Pembayara ............................
x

13 21 25 37 39 41 48 48 49 50 50 51 52 52 53 54 55 55 56 57 57 58

DAFTAR TABEL

Tabel 1.1 Tabel 1.2

Tabel Desain Data Flow Diagram (DFD) .......................... Tabel Desain Entity Relationship Diagram (ERD) ............

9 11 26 27 28 29 30 30 31 31 32 34 42 43 43 44 44 45 46 46 47

Tabel 3.1 Tabel Penyebab Masalah ....................................................... Tabel 3.2 Tabel Titik Keputusan ............................................................ Tabel 3.3 Tabel Bagan Alir Sistem Pembelian Bahan Material ............ Tabel 3.4 Tabel Bagan Alir Sistem Pemakaian Bahan Material ............ Tabel 3.5 Tabel Laporan Pembelian Mingguan ..................................... Tabel 3.6 Tabel Laporan Pembelian Bulanan ........................................ Tabel 3.7 Tabel Nota Pemakaian Bahan ................................................ Tabel 3.8 Tabel Nota Pemakaian Mingguan .......................................... Tabel 3.9 Tabel Laporan Pemakaian Bulanan ....................................... Tabel 3.10 Tabel Bagan Alir Sistem Diusulkan .................................... Tabel 3.11 Tabel Data Supplier ............................................................. Tabel 3.12 Tabel Data Pemborong ......................................................... Tabel 3.13 Tabel Data Material ............................................................. Tabel 3.14 Tabel Data Pembelian .......................................................... Tabel 3.15 Tabel Data Detail Pembelian ............................................... Tabel 3.16 Tabel Data Pemakaian ......................................................... Tabel 3.17 Tabel Detail Pemakaian ....................................................... Tabel 3.18 Tabel Data Pembayaran ....................................................... Tabel 3.19 Tabel Detail Pembayaran .....................................................

xi

DAFTAR LAMPIRAN 1. Lampiran 1. Form Topik dan Judul (Fotocopy) 2. Lampiran 2. Surat Balasan dari Perusahaan (Fotocopy) 3. Lampiran 3. Form Konsultasi (Fotocopy) 4. Lampiran 4. Surat Pernyataan (Fotocopy) 5. Lampiran 5. Form Nilai dari Perusahaan (Fotocopy) 6. Lampiran 6. Form Absensi dari Perusahaan (Fotocopy) 7. Lampiran 7. Form Kegiatan Harian PKL (Fotocopy) 8. Lampiran 8. Form Revisi (Asli)

xii

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penerapan Sistem Informasi komputerisasi sangat diperlukan banyak perusahaan sekarang ini. Dengan menerapkan sistem informasi komputerisasi perusahaan akan mempunyai nilai lebih dalam

menghadapi persaingan bisnis di era globalisasi ini. Keunggulan perusahaan yang menerapkan komputerisasi antara lain adalah adanya perubahan proses manual menjadi proses otomatis, sehingga perusahaan mengurangi penggunaan tenaga kerja manusia, mempercepat proses operasi dan mengurangi dokumentasi kertas menjadi dokumentasi file, selain itu komputerisasi dapat menghasilkan informasi terkini yang lebih cepat dan akurat dalam membantu pengambilan keputusan sehingga akhirnya perusahaan dapat mengurangi biaya yang dikeluarkan dan meningkatkan efisiensi operasi. Aplikasi Pengolah Data merupakan salah satu sistem informasi Terkomputerisasi yang sangat diperlukan peranannya dalam mendukung efektifitas suatu perusahan. Dengan adanya aplikasi pengolahan data manajemen perusahaan dapat dengan mudah dan cepat untuk mendapatkan informasi data sehingga manajemen dapat mengambil keputusan yang cepat dan tepat juga. PT. Citra graha Cemerlang merupakan salah satu perusahaan pengembang perumahan di Kota Palembang. Lebih dari sepuluh komplek perumahan yang sudah dibangun perusahaan tersebut sejak berdirinya
1

tahun 2007. Setiap pembangunan komplek perumahan, bangun juga gudang tempat bahan-bahan material. Dalam aktivitasnya, perusahan tersebut mensuplai dan memakai bahan-bahan bangunan dari berbagai jenis dan merk, sperti semen, koral, pasir, behel, keramik dan lain-lain. Untuk pencatatan atau dokumentasi bahan-bahan bangunan tersebut PT. Citra Graha Cemerlang telah menerapkan sistem komputerisasi dan

aplikasi yang digunakan adalah Word dan Excel. Dari hasil penelitian, penulis menemukan kekurangan dalam sistem pencatatan atau dokumentasi bahan-bahan bagunan tersebut. Penulis masih kesulitan untuk mendapatkan informasi stok bahan, pembelian bahan dan pemakaian bahan yang berdasarkan waktu, nama gudang, nama supplier dan nama pemborong serta banyaknya folder dan file dokumen yang tersimpan di komputer menyebabkan semakin sulitnya dalam pencarian data. Berdasarkan uraian di atas maka penulis merasa tertarik untuk mengambil judul laporan PKL Analisis dan Perancangan Aplikasi Pembelian dan Penggunaan Bahan Material Pada PT. Citra Graha Cemerlang. 1.2 Rumusan Masalah Rumusan masalah yang dibahas berdasarkan uraian pada latar belakang di atas adalah Bagaimana Menganalisis dan Merancang Aplikasi Data Pembelian dan Penggunaaan Material pada PT. Citra Graha Cemerlang?.

1.3 Batasan Masalah Batasan masalah yang akan dibahas dalam penelitian ini hanya Menganalisis dan Merancang Aplikasi Data Pembelian dan Pemakaian Material pada PT. Citra Graha Cemerlang, yang meliputi : Data Pembelian Material, Data Pemakaian Material, Data Stok Material, Laporan Pembelian Material, Laporan Pemakaian Material dan Laporan Stok Material.

1.4

Tujuan dan Manfaat PKL

1.4.1 Tujuan Tujuan dari hasil penelitian ini adalah untuk menganalisis dan merancang aplikasi pengolahan data pembelian dan pemakaian bahan material pada PT. Citra Graha Cemerlang.

1.4.2 Manfaat 1.4.2.1. Manfaat Bagi Penulis Manfaat bagi penulis adalah : 1. Mendapat kesempatan mengaplikasikan ilmu dan keterampilan yang telah diperoleh dari kampus. 2. Sebagai pengalaman dalam menganalisis masalah.

1.4.2.2 Manfaat Bagi PT. Citra Graha Cemerlang Dengan dibuatnya analisis dan perancangan aplikasi ini diharapkan dapat mempermudah dalam penghitungan material dan mempercepat dalam pembuatan laporanlaporan material.

1.4.2.3 Manfaat Bagi Akademik Sebagai bahan referensi bagi penulis lainnya untuk dijadikan sebagai studi pembanding dalam penelitian yang sejenis.

1.5

Metode Penulisan 1.5.1 Tempat PKL Tempat penulis melaksanakan Praktik Kerja Lapangan di PT. Citra Graha Cemerlang, diantaranya di kantor jln. Gersik No. 53 Sekip Palembang, Site Project Bakung Palace jln RA. Amaludin Sako, Grand Vanda jln.Andreanz Suka Bangun. Camellia View Jln Abi Hasan Kemuning Palembang.

1.5.2

Waktu Pelaksanaan PKL

Penulis melaksanakan Praktik Kerja lapangan dari tanggal 3 s/d 30 September 2012, hari Jumat s/d Sabtu pukul 08.00 s/d 17.00.

1.5.3 Teknik Pengumpulan Data Teknik pengumpulan data yang penulis terapkan dalam penelitian ini adalah sebagai berikut: a. Wawancara Menurut Jogiyanto (2005:617), wawancara merupakan teknik pengumpulan data yang memungkinkan analis system sebagai pewawancara (interviewer) untuk mengumpulkan data secara tatap muka langsung dengan orang yang diwawancarai (interviewee). Penulis melakukan wawancara langsung kepada PT. Citragraha Cemerlang yaitu Manager Oprasional, Kepala Logistik, Pengawas Lapangan dan Pemborong

Bangunan/Mandor. b. Observasi Menurut Jogiyanto (2005:623), Observasi merupakan salah satu teknik pengumpulan data/fakta (fact finding technique) yang cukup efektif untuk memperlajari suatu sistem. Dengan kata lain, observasi adalah pengamatan langsung suatu kegiatan yang sedang dilakukan. Penulis melakukan observasi untuk

mengamati secara langsung kegiatan oprasional PT. Citra Graha Cemerlang. c. Studi Kepustakaan Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, studi pustaka adalah kegiatan mengumpulkan data dari berbagai sumber seperti buku, naskah dan dokumen-dokumen. Adapun studi pustaka dalam menganalisis dan merancang aplikasi data merujuk pada buku Fatta (2007) dengan judul buku Analisis dan Perancangan Sistem Informasi, dimana penulis menganalisis dan membuat rancangan aplikasi yang nantinya diharapkan dapat digunakan di PT. Citra Graha Cemerlang. 1.5.4 Data Yang Digunakan a. Data Primer Menurut Kuncoro (2009:148), data primer

merupakan data yang diperoleh dengan survei lapangan yang menggunakan semua metode pengumpulan data original yang dikumpulkan dari sumber-sumber asli atau sumber pertama seperti hasil dari wawancara atau hasil pengisian kuesioner yang biasa dilakukan oleh peneliti untuk tujuan tertentu. Data tersebut penulis dapatkan dengan melakukan wawancara dengan pihak PT. Citra Graha Cemerlang yaitu

Manajer Operasional, Logistik, Pengawas Papangan dan Pemborong Pangunan. b. Data Sekunder Menurut Kuncoro (2009:148), data sekunder

merupakan data yang telah dikumpulkan oleh lembaga pengumpul data dan dipublikasikan masyarakat pengguna data atau data yang telah dikumpulkan oleh pihak lain atau data primer yang telah diolah lebih lanjut dan disajikan baik oleh pihak pengumpul data primer atau oleh pihak lain, biasanya berupa sejarah instansi dan struktur organisasinya. Data tersebut penulis dapatkan melalui notaris Rumiati dan harian umum Sriwijaya Post yang terbit tanggal 21 maret 2010 berupa : 1. Sejarah singkat. 2. Struktur organisasi dan pembagian tugas. 3. Urain tugas dan wewenang. 4. Gambaran umum unit kerja. 1.5.5 Teknik dan Alat Pengembangan Sistem 1.5.5.1 Teknik Pengembangan Sistem Menurut Fatta (2007:25) Model pengembangan sistem atau model proses disebut juga dengan aliran kerja

(WorkFlow), yaitu tata cara bagaimana elemen-elemen proses berhubungan satu dengan yang lainnya. Aliran

kerja ini dapat juga disebut dengan siklus hidup (LifeCycle) sistem yang dinilai dari sejak sistem diajukan untuk dibangun hingga saat sistem tersebut ditarik dari peredaran. Salah satu tahapan pengembangan sistem yaitu menggunakan model WaterFall. Adapun menggunakan tahapan pengembangan sistem

model WaterFall mengacu pada proses-

proses standar berikut, yaitu :


a. Analisis sistem

Tahap

ini

penulis

berkonsultasi

dengan

bagian

administrasi logistik dan bagian gudang, tentang prosedur pembelian dan pemakaian bahan-bahan bangunan.
b. Desain sistem

Pada tahap ini penulis mendesain form yang akan di buat pada rancangan aplikasi data pembelian dan pemakaiaan bahan bangunan. Setelah dianggap sesuai dengan kebutuhan baru desain tersebut akan dilanjutkan pada tahapan berikutnya.
c. Implementasi Sistem

Tahap ini Penulis melakukan uji coba terhadap rancangan yang telah dibuat ke dalam suatu aplikasi untuk melihat apakah ada masalah di dalam aplikasi itu

sendiri. d. Pemeliharaan sistem Penulis akan mengamati rancangan aplikasi yang akan dibuat dan jika nantinya terdapat masalah dari aplikasi tersebut akan diperbaiki.

1.5.5.2 Alat Pengembangan Sistem a. DFD Menurut Fatta (2007:105) DFD adalah pemodelan proses untuk menggambarkan bagaimana bisnis

beroperasi. Mengilustrasikan aktifitas-aktifitas yang dilakukan dan bagaimana data berpindah diantara aktifitas-aktifitas itu.

Tabel 1.1 Tabel Desain Data Flow Diagram (DFD) No 1 Nama Elemen External Entity Lambang Keterangan Simbol ini digunakan untuk mengambarkan asal atau tujuan data

10

Data Flow

Simbol ini digunakan untuk mengambarkan aliran data yang berjalan Simbol ini digunakan untuk proses pengelolahan atau transformasi data Simbol ini digunakan untuk mengambarkan data flow yang sudah disimpan atau diarsipkan

Proses

Data Store

Sumber data : Al Fatta(2007 : 107) b. ERD Menurut Fatta (2007:121) Entity Relationship Diagram adalah gambar atau diagram yang menunjukan informasi dibuat, disimpan, dan digunakan dalam sistem bisnis. Entitas biasanya menggambarkan jenis informasi yang sama. Dalam entitas digunakan untuk menghubungkan antar entitas yang sekaligus

menunjukan hubungan antar data. Pada akhirnya ERD bisa juga digunakan untuk menunjukan aturan-aturan

11

bisnis yang ada pada system informasi yang akan dibangun. Tabel 1.2 Tabel Desain Entity Relationship Diagram (ERD) No Nama Elemen Notasi Keterangan Entitas merupakan individu yang mewakili sesuatu yang nyata (eksistensinya) dandapat dibedakan dari sesuatu yang lain. Properti dari entitas harus digunakan oleh minimal satu proses bisnis dipecah dalam detail Link (garis) penghubung antara himpunan relasi dengan himpunan entitas dan himpunan entitas dengan atributenya Relation menunjukkan adanya hubungan diantara sejumlah entitas yang berasal

Entitas

Attribute

Link

Relation ship

Sumber data : Al Fatta(2007 : 121)

dari himpunan entitas yang berbeda.

12

1.6

Landasan teori 1.6.1 Pengertian-pengertian a. Sistem Menurut Jogiyanto (2005:2), sistem adalah kumpulan dari elemen-elemen yang berinteraksi untuk mencapai suatu tujuan tertentu. Menurut James (2005:29), sistem dapat didefinisikan secara sederhana sebagai sekelompok elemen yang saling berhubungan atau berinteraksi hingga membentuk satu kesatuan. Menurut Kristanto (2003:1), Sistem adalah jaringan kerja dari prosedur-prosedur yang saling berhubungan, berkumpul bersama-sama untuk melakukan suatu kegiatan atau

menyelesaikan suatu sasaran tertentu. Jadi berdasarkan pendapat diatas maka penulis

menyimpulkan bahwa sistem adalah kumpulan dari prosedur atau elemen-elemen yang berinteraksi yang terkait satu sama lain dan saling berhubungan untuk melakukan suatu kegiatan atau menyelesaikan suatu sasaran tertentu. Sistem memiliki karakteristik sebagai berikut : 1. Mempunyai komponen-komponen (components) 2. Batas sistem (boundary) 3. Mempunyai lingkungan luar sistem (environments) 4. Mempunyai penghubung (interface) 5. Mempunyai masukan (input)

13

6. Mempunyai keluaran (output) 7. Melakukan pengolahan (process) 8. Mempunyai sasaran atau tujuan (goal).

Gambar 1.2. Karakter Suatu Sistem

Sistem memiliki klasifikasi sebagai berikut 1. Sistem diklasifikasikan sebagai system abstrak

(abstract system) dan sistem fisik (physical system). 2. Sistem diklasifikasikan sebagai sistem alamiah (natural system) dan sistem buatan manusia (human made system). 3. Sistem diklasifikasikan system) sebagai dan sistem tak tertentu tentu

(deterministic

sistem

(probabilistic system).

14

4.

Sistem diklasifikasikan sebagai sistem tertutup (closed system) dan sistem terbuka (open system).

b. Aplikasi Menurut Jogiyanto (2005:126), Perangkat lunak

aplikasi adalah program yang ditulis dan diterjemahkan oleh linguage software untuk menyelesaikan suatu aplikasi tertentu. Menurut Hendrayudi (2008:194), aplikasi adalah program komputer yang dipakai untuk melakukan pekerjaan tertentu. Maka aplikasi dapat disimpulkan suatu pekerjaan atau program yang dirancang dan dihasilkan melalui komputer . c. Pengolahan Data Menurut Kristanto (2007:8), pengolahan data adalah waktu yang digunakan untuk menggambarkan perubahan bentuk data menjadi informasi yang memiliki kegunaan. Menurut Siagian (2006:81) Pengolahan data secara

elektronik merupakan serangkaian kegiatan yang di maksud untuk menyediakan informasi dengan menggunakan

komputer yang mencakup pengumpulan, pemrosesan, penyimpanan dan pengawasan hasil olahan tersebut. Maka pengolahan data dapat disimpulkan suatu proses pengolahan yang menjadi suatu informasi data fakta.

15

d. Data Menurut Supriyanto (2008:69) Data merupakan bahan baku informasi, dapat didefinisikan sebagai kelompok teratur simbol-simbol yang mewakili kuantitas, fakta, tindakan, benda, dan sebagainya. Data terbentuk dari karakter, dapat berupa alfabet, angka, maupun simbol khusus seperti * , $ dan /. Data disusun mulai dari bits, bytes, fields, records, file, dan database. Menurut Siagian (2006:118), Data merupakan bahan mentah atau bahan baku yang diolah lebih lanjut sehingga bentuknya menjadi informasi. Maka data dapat disimpulkan sekumpulan data yang berupa huruf, simbol atau angka dalam bentuk satu kesatuan yang fakta.

1.7 Sistematika Penulisan Sistematika penulisan terdiri dari : BAB 1 PENDAHULUAN. Dalam bab ini dibahas secara umum tentang tentang latar belakang PKL, tujuan, waktu dan tempat PKL, manfaat serta landasan teori penulisan laporan. BAB II TINJAUAN UMUM PERUSAHAAN Pada bab ini penulis membahas tentang gambaran umum tentang PT. Citra Graha Cemerlang yang terdiri dari sejarah singkat

16

perusahaan, struktur organisasi serta uraian tugas/ wewenang dan gambaran umum unit kerja. BAB III PEMBAHSAN Bab ini berisi kegiatan penulisan, alur sistem, kendala yang dihadapi serta solusi Untuk menyelesaikan kendala saat

melaksanakan Praktik Kerja Lapangan pada di PT. Citra Graha Cemerlang BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN Bab ini berisi tentang kesimpulan dan saran yang penulis berikan setelah menyelesaikan Laporan Praktek Kerja Lapangan ini. DAFTAR FUSTAKA LAMPIRAN

BAB II GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN 2.1. Sejarah Perusahaan PT. Citra Graha Cemerlang adalah Perusahan Pengembang Perumahan didirikan berdasarkan Akte Notaris No. 29 Tanggal 20 Juli 2006 Notaris Minaldi Laconi Sjamsudin, SH. Dan Akte Notaris No. 64 Tanggal 27 Juni 2009 Notaris Rumiati Laila, SH dengan kantor beralamat di Jln. Gersik No. 53 Sekip Palembang. Modal untuk mendirikan perusahaan tersebut sebesar 1,5 miliyar rupiah dan merupakan joint dari tiga orang yaitu Bapak Kusni, Bapak Miraska dan Bapak Alam. Sebelum mendirikan perusahaan, Bapak Miraska dan Bapak Alam mempunyai sebidang tanah seluas satu hektar di sekitar Jalan Lingkar Istana Gubernur, namun mereka tidak punya dana untuk memanfaatkan tanah tersebut. Kemudian mereka bertemu dengan Bapak Kusni yang selanjutnya sebagai investor. Akhirnya mereka Sepakat untuk mendirikan perusahaan yang diberinya nama PT. Citra Graha Cemerlang dan sebagai proyek pertamanya diberi nama Villa Anggrek Berlokasi di Jln. Lingkar Istana Gubernur Palembang. Hingga saat penulis melaksanakan PKL, perusahaan tersebut sudah membangun lebih dari sepuluh proyek perumahaan yang tersebar di Kota Palembang.

17

18

2.2.

Bidang Usaha PT. Citra Graha Cemerlang merupakan Perusahan

Pengembang Perumahan, adapun perumahan yang sudah dibangun yaitu : 1. Perumahan Villa Anggrek Proyek "Villa Anggrek" dimulai pada tahun 2006, berlokasi di Jalan Lingkar Istana, Demang Lebar Daun Kecamatan Ilir Barat 1 Palembang. Villa Anggrek terdiri dari 47 unit rumah dan termasuk Hunian Mewah yang

diperuntukkan kepada golongan masyarakat menengah ke atas dengan mengusung konsep arsitektur modern minimalis dengan type standar 70 M dan 126 M . 2. Perumahan Villa Edelweiss Proyek Villa Edelweiss dimulai pada bulan Juni 2010, berlokasi di Jalan Kopral Anwar, Kelurahan Sako Baru, Kecamatan Sako. 3. Perumahan Bakung Palace Proyek Bakung Palace dimulai pada bulan Januari 2011. Berlokasi di Jalan RH.Amalludin, Kelurahan Sako Baru, Kecamatan Sako yang berdekatan dengan Villa Edelweiss. 4. Lantana Town House Proyek Lantana Town House dimulai pada bulan Maret 2011. Berlokasi di Jalan Hoki, Kelurahan Lorok Pakjo,

19

Kecamatan Ilir Barat 1. Lokasi yang strategis yakni dekat dengan Palembang Square Mall dan Hotel Aryadutha. 5. Komplek Pertokoan Pesona Puring Proyek Komplek Ruko Pesona Puring dimulai pada bulan Agustus 2011. Berlokasi di Jalan Kolonel Barlian Km.9 Kecamatan Palembang. Alang-alang Lokasi yang Lebar Kecamatan membuat Sukarami Komplek

strategis

Pertokoan Pesona Puring ini banyak diminati oleh masyarakat pelaku usaha dan bisnis terbukti tiga bulan sejak dimulai pembangunannya ruko ini semuanya sudah terjual. 6. Perumahan Grand Vanda Perumahan Grand Vanda pembangunannya dimulai tahun 2011 yang berlokasi di Jalan Letkol Adrianz - Jl.Sukabangun II, Kelurahan Sukajaya Kecamatan Sukarami, Palembang. 7. Perumahan Camellia View Berlokasi di Jalan Letkol Adrianz - Jl.Sukabangun II, Kelurahan Sukajaya Kecamatan Sukarami, Palembang.

Perumahan Grand Vanda didesain untuk dipasarkan kepada masyarakat golongan menengah ke atas (middle up). 8. Perumahan Grya Teratai Grya Teratai teletak di jln. Kebun Bunga Kecamatan Sukarami Palembang dengan jumlah 47 unit rumah yang terdiri dari rumah type 45, 60, 70 dan 75.

20

9. Perumahan Kasturi Land Setelah satu bulan dimulai pengerjaan proyek Grya Teratai, PT. Citra Graha Cemerlang juga membangun perumahan di Jln. Batu Jajar Kelurahan Sukarela Kecamatan Sukarami

Palembang. Perumahan tersebut diberi nama Kasturi Land dan terdiri dari rumah type 60 dan 70 yang jumlahnya 60 unit. 10. Perumahaan Flamboyan Center Pelamboyan Center berlokasi di jalan sematang Borang Kecamatan Sako Palembang. Pengerjaan proyek dimulai pada bulan Agustus 2012. 2.3. Visi dan Misi 2.3.1. Visi Menjadi perusahaan yang memiliki citra dan etika usaha yang baik dan profesional di mata masyarakat dan konsumen serta menjadi ikon untuk kualitas produk real estate yang terbaik. 2.3.2. Misi 1. Mengakomodasi permintaan dan keinginan konsumen dengan pelayanan terbaik dan memuaskan. 2. Meningkatkan dan menyelaraskan profit perusahaan dengan nama baik perusahaan. 3. Meningkatkan kinerja sumber daya manusia dan perusahaan yang berkesinambungan.

21

2.4.

Struktur Organisasi Struktur organisasi PT. Citra Graha Cemerlang merupakan

penetapkan tugas dan tanggung jawab masing-masing karyawan dalam mencapai tujuan yang telah ditetapkan oleh perusahaan. Dimana struktur organisasi ini menggambarkan suatu hubungan kerja, besar kecilnya wewenang dan tanggung jawab setiap karyawan dan sebagai landasan untuk melaksanakan kegiatan oprasional perusahaan. Adapun struktur organisasi PT. Citra Graha Cemerlang digambarkan sebagai berikut :

Gambar 2.1 Struktur Organisasi

22

2.5.

Tugas dan Wewenamg a. Deriktur Utama Direktur Utama memiliki tugas dan wewenang antara lain: 1. Mmemimpin perusahaan dengan menerbitkan kebijakan-

kebijakan perusahaan. 2. Mengendalikan dan mengawasi pelaksanaan dari kebijakan yang telah ditentukan agar mencapai tujuan perusahaan. 3. Memberikan arahan kebijakan umum perusahaan beserta langkahlangkah pelaksanaannya termasuk sasaran/target yang akan dicapai. 4. Menyetujui anggaran tahunan perusahaan. b. Direktur Keuangan Direktur Keuangan memiliki tugas dan wewenang antara lain: 1. Membuat Rencana Anggaran Keuangan perusahaan. 2. Menetapkan gaji, insentif dan bonus untuk karyawan. 3. Merekrut Karyawan. c. Direktur Teknik Direktur Teknik memiliki tugas dan wewenang antara lain: 1. Memberikan tugas-tugas kepada bawahannya. 2. Menetapkan produk bahan yang akan digunakan dalam

membangun perumahan. 3. Menentukan jenis dan type rumah yang akan dibuat.

23

d. Direktur Marketing Direktur Marketing memiliki tugas dan wewenang antara lain: 1. Menetapkan target penjualan kepada staff marketing. 2. Menetapkan insentif dan bonus penjualan untuk staf marketing. 3. Negoisasi harga kepada kunsumen. 4. Memberikan promusi kepada kunsumen. e. Staff Umum Tugas dan tanggung jawab staff umum yaitu pengadaan perlengkapan kantor, menginventarisir perlengkapan kantor, pengadaan pendukung penjualan dan mengurusi periklanan. f. Administrasi Marketing Tugas dan tanggung jawab administrasi marketing yaitu membuat laporan penjualan, membuat laporan gaji insentif dan bonus yang harus dibayarkan ke staff marketing. g. Staff Akunting Membantu supervisor keuangan dalam membuat laporan keuangan perusahaan. h. Staff Pajak Staff Pajak mempunyai tugas dan tanggung jawab yakni menghitung dan membayar serta membuat laporan perpajakan. i. Kasir Kasir mempunyai tugas dan tanggung jawab memberi dan menerima pembayaran baik dari internal maupun dari eksternal perusahaan.

24

j. Perencana Membuat gambar struktur rumah yang akan di bangun yang selanjutnya diberikan kepada pelaksana lapangan. k. Estimator Menghitung perkiraan jumlah pemakaian bahan bangunan dan jumlah biaya yang akan dikeluarkan untum pembangunan perumahan. l. Pelaksana Lapangann Melaksanakan pekerjaan lapangan dengan menginstruksikan

pekerjaan tersebut kepada pemborong bangunan sesuai dengan gambar yang sudah dibuat oleh perencana serta menghitun opname pekerjaan pemborong bangunan. m. Supervisor Marketing Mengkoordinir dan memberikan dukungan kepada staff marketing supaya mencapai target penjualan yang sudah ditetapkan direktur marketing kepada tim yang dipimpinya n. Staff Marketing Mencari kunsumen untuk membeli rumah dan memenuhi target penjualan yang sudah diberikan supervisor marketing kepadanya. o. Office Boy Melayani karyawan kantor dalam hal pekerjaan dan membersihkan kantor. p. Keamanan Menjaga kondisi keamanan Karyawan serta aset-aset perusahaan.

25

2.6.

Prosedur dan Unit Kerja Prosedur/bagian unit di PT. Citra Graha Cemerlang secara umum terbagi dalam tiga kelompok yaitu bagian pemasaran untuk menghasilkan penjualan rumah guna mensupport bagian keuangan dalam hal meningkatkan saldo kas, bagian keuangan untuk melakukan penerimaan dan pengeluaran kas guna mensupport bagian teknit guna meningkatkan kualitas dan kuantitas perumahan dan bagian teknik untuk pembangunan rumah yang berkualitas dan kuantitas guna mensupport bagian pemasaran guna meningkatkan penjualan. Prosedur/bagian unit dapat dilihat dalam bagan berikut :

Support
Bagian Pemasaran Bagian keuangan Bagiaan Teknik

Support 0utput Penjualan Perumahan 0utput

Support 0utput

Penerimaan & pengeluaran kas Pembangunan perumahan Yang berkualitas & kuntitas Gambar 2.2 Bagan Prosedur dan Unit Kerja

BAB III LAPORAN KEGIATAN


3.1. Analisis Masalah Dalam proses pengolahan data bahan material yang ada di PT. Citra Graha Cemerlang masih ditulis dalam buku besar dan selanjutnya menggunakan Microsoft Word dan microsoft Excel karena belum tersedianya aplikasi khusus untuk mengolah data bahan material tersebut. Dalam pemrosesan data yang sudah berjalan banyak permasalahan yang didapat, diantaranya adalah Informasi persediaan bahan material tidak akurat, terjadi kekosongan stok material di gudang dan laporan pembelian dan pemakaian bahan material tidak tepat waktu. Adapun penyebab masalah dan ditik keputusan pada PT. Citra Graha Cemerlang adalah sebagai berikut : Tabel 3.1 Tabel Penyebab Masalah Masalah Penyebab Masalah Informasi persediaan bahan Pencatatan bahan material yang material tidak akurat. Terjadi Kekosongan stok masuk dan keluar tidak benar Informasi persediaan bahan yang tidak tepat waktu Pembuatan rekap pemakaian bahan membutuhkan waktu yang lama

material di gudang Laporan pemakaian bahan material tidak tepat waktu

26

27

Tabel 3.2 Tabel Titik Keputusan Penyebab Masalah Titik Keputusan Pencatatan bahan material Pencatatan yang masuk dan keluar tidak pemakaian bahan benar Penanganan bahan masuk dan keluar Informasi persediaan bahan Pembuatan yang tidak tepat waktu informasi bahan material Pembuatan rekap pemakaian Prosas rekap nota bahan membutuhkan waktu pemakaian bahan yang lama

Lokasi Logistik Logistik Administr asi Administr asi

Dari uraian diatas dapat disimpulkan bahwa titik keputusan sebagai berikut : a. Pencatatan pemakaian bahan material di logistik. b. Penanganan bahan material masuk dan keluar di logistik. c. Pembuatan informasi bahan material di administrasi. d. Proses rekap nota pemakaian bahan material di administrasi.

3.2. Analisis Sistem Berjalan Hasil yang didapati dari hasil pengamatan sistem pembelian dan pemakaian bahan material yang ada pada PT. Citra Graha Cemerlang adalah sebagai berikut : 3.2.1 Analisis Bagan Alir Sistem. Bagan alir sistem berjalan pada PT. Citra Graha Cemerlang seperti pada gambar berikut :

28

Tabel 3.3 Tabel Bagan Alir Sistem Pembelian Bahan Material

29

Tabel 3.4 Tabel Bagan Alir Sistem Pemakaian Bahan Material

30

3.2.2 Deskripsi Dokumen. Dokumen-dokumen yang dipakai dalam system berjalan adalah sebagai berikut : 1. Laporan Pembelian Mingguan. Tabel 3.5 Tabel Laporan Pembelian Mingguan
Fungsi Syarat Sumber Frekuensi Rangkap Distribusi No 1 2 3 4 5 6 7 8 Mencatat Nota Pembelian Dokumen pembelian harian Logistik Priodik 2 1. Logistik 2. Administrasi Elemen Data Nama Data Jenis No. Nota String Tanggal Date Nama Pengirim String Nama Penerima String Nama Barang String Satuan String Harga Nomeric Jumlah Nomerik

Keterangan Nomor nota diterima Tanggal diterima Nama pengirim barang Nama penerima barang Nama barang diterima Satuan Harga jumlah

2. Laporan Pembelian Bulanan. Tabel 3.6 Tabel Laporan Pembelian Bulanan


Fungsi Syarat Sumber Frekuensi Rangkap Distribusi Membuat laporan pembelian Laporan Mingguan Administrasi Priodik 3 1. Administrasi 2. Keuangan Jenis String Date String String String String Keterangan Nomor nota pembelian Tanggal diterima Nama supplier Nama penerima Nama Barang Satuan barang

Elemen Data No Nama Data 1 No. Nota 2 Tanggal 3 Nama Supplier 4 Nama Penerima 5 Nama Barang 6 Satuan

31

7 8 9 10

Harga Jumlah Sub Total Total

Numeric Nomerik Nomerik Nomerik

Harga Barang Jumlah barang Sub total Total

3. Nota Pemakaian Bahan. Tabel 3.7 Tabel Nota Pemakaian Bahan


Fungsi Syarat Sumber Frekuensi Rangkap Distribusi Mencatat Pemakaian Bahan Pemakaian bahan Logistik Setiap pengambilan bahan di gudang 2 1. Logistik 2. Administrasi Jenis String Date String String String String Nomeric Keterangan Nomor nota pemakaian Tanggal pemakaian Nama Pemborong Nama Pengawas Lapangan Nama barang Satuan Jumlah

Elemen Data No Nama Data 1 No. Nota 2 Tanggal 3 Nama Pemborong 4 Nama Pengawas Lapangan 5 Nama Barang 6 Satuan 7 Jumlah

4. Laporan Pemakaian Mingguan Tabel 3.8 Tabel Nota Pemakaian Mingguan


Fungsi Syarat Sumber Frekuensi Rangkap Distribusi Mencatat Pemakaian Bahan Dokumen Pemakaian bahan Logistik Priodik 2 1. Logistik 2. Administrasi Jenis String Date String String String String Nomeric Keterangan Nomor nota pemakaian Tanggal pemakaian Nama Pemborong Nama Pengawas Lapangan Nama barang Satuan Jumlah pemakaian

Elemen Data No Nama Data 1 No. Nota 2 Tanggal 3 Nama Pemborong 4 Nama Pengawas Lapangan 5 Nama Barang 6 Satuan 7 Jumlah

32

Total

Nomerik

Total pemakaian

5. Laporan Pemakaian Bulanan Tabel 3.9 Tabel Laporan Pemakaian Bulanan


Fungsi Syarat Sumber Frekuensi Rangkap Distribusi Mencatat Pemakaian Bahan Laporan Pemakaian bahan Mingguan Administrasi Priodik 2 1. Aministrasi 2. Manager Jenis String Date String String String String Nomeric Nomerik Keterangan Nomor nota pemakaian Tanggal pemakaian Nama Pemborong Nama Pengawas Lapangan Nama barang Satuan Jumlah pemakaian Total pemakaian

Elemen Data No Nama Data 1 No. Nota 2 Tanggal 3 Nama Pemborong 4 Nama Pengawas Lapangan 5 Nama Barang 6 Satuan 7 Jumlah 8 Total

3.2.3 Kelemahan Sistem Berjalan. Kelemahan sistem berjalan dilakukan dengan analisis PIECES (Performance, Information, Economy, Control, Efisiency,

Service). Adapun kelemahan sistem berjalan adalah sebagai berikut : 1. Kinerja (Performance) Kinerja yang lambat membuat proses-proses kegiatan menjadi lambat, dikarenakan belum adanya aplikasi Khusus untuk menyimpan maupun pencarian data pembelian dan pemakaian bahan bangunan.

33

2. Informasi (Information) Laporan tidak akurat, karena laporan persediaan sering terjadi kesalahan dan selisih kenyataan yang ada dengan dipembukuan. Laporan tidak tepat waktu, karena manager, keuangan dan administrasi sering terlambat menerima laporan. 3. Ekonomi (Economy) Ditinjau dari sudut ekonomi, sistem yang berjalan kurang ekonomis, karena pengeluaran biaya yang banyak untuk kegiatan pencatatan administrasi dan juga adanya kesalahan pencatatan yang menyebabkan terjadinya kerugian. 4. Pengendalian (Control) Data yang tidak terproteksi, menyebabkan terjadinya penyalahgunaan informasi. 5. Efisiensi (Eficiency) Sistem tidak efesien, karena dalam penginputan data sangat rumit dan berulang-ulang. 6. Pelayanan (Services) Supplier harus menunggu lama untuk menerima pembayaran, karena bagian keuangan, administrasi dan kasir harus mencocokkan lebihdahulu data-data pemebelian barang.

34

3.3. Rancangan Sistem Yang diusulkan. 3.3.1. Bagan Alir sistem Bagan alir sistem yang diusulkan pada PT. Citra Graha Cemerlang seperti pada gambar berikut : Tabel 3.10 Tabel Bagan Alir Sistem Diusulkan

35

36

37

3.3.2. Data flow diagram (DFD) Data flow diagram merupakan alat bantu yang dapat menggambarkan arus data di dalam sistem dengan terstruktur dan jelas. berdasarkan hasil analisa penelitian, Penulis

memberikan gambaran arus data terhadap sistem yang akan direncanakan sebagai berikut : a. Diagram Konteks. Diagram konteks adalah diagram yang menggambarkan bagian besar dari aliran arus data sistem pengolahan data pembelian dan pemakaian bahan bangunan dapat dilihat pada gambar di bawah ini:

Gambar 3.1. Diagram Konteks

38

Pada gambar diagram konteks di atas dapat dijelaskan, perancangan aplikasi data pembelian dan pemkaian bahan material mempunyai 5(empat) entitas, yaitu logistik, keuangan, supplier dan pemborong dan manager. Logistik menginput data material, pembelian material dan pemakaian material. Logistik juga menginput data supplier dan pemborong yang datanya bersumber dari supplier dan pemborong. Kemudian keuangan menginput data pembayaran yang sumber datanya diperoleh melalui laporan pembelian. Supplier akan mendapatkan nota pembelian dan nota pembayaran. Pemborong akan

mendapatkan nota pemakaian. Sedangkan manager akan menerima laporan setelah peroses data pembelian dan pemakaian bahan material tersebut.

b. Diagram Level 0 Diagram level 0 adalah diagram yang menunjukan semua proses yang menyusun keseluruhan aplikasi. Berikut

merupakan Data Flow Diagram Level 0 Pembelian dan Pemakaian Bahan Material :

39

Gambar 3.2 Diagram Level 0

40

Diagram level 0 pada gambar dapat dijelaskan sebagai berikut : a. Proses 1.0.P adalah proses input data supplier dimana sumber datanya berasal dari entitas supplier.. Hasil proses disimpan dalam tabel supplier. b. Proses 2.0.P adalah proses input data pemborong dimana sumber datanya berasal dari entitas pemborong. Hasil proses disimpan dalam tabel pemborong. c. Proses 3.0.P adalah proses input data material. Hasil proses disimpan dalam tabel material. d. Proses 4.0.P adalah proses input data pembelian. Hasil proses disimpan dalam tabel pembelian dan tabel detail pembelian. Setiap penginputan data pembelian secara otomatis akan mengupdate data material di tabel material. e. Proses 5.0.P adalah proses input data pemakaian material. Hasil proses disimpan dalam tabel pemakaian dan tabel detail pemakaian. Setiap penginputan data pemakaian material secara otomatis akan mengupdate data material di tabel material. f. Proses 6.0.P adalah proses input data pembayaran dimana data bersumber dari laporan pembelian. Hasil proses di simpan dalam tabel pembayaran dan tabel detil pembayaran. g. Proses 7.0 adalah proses pembuatan laporan yang akan diberikan ke manager.

41

3.3.3. Entity Relationship Diagram (ERD) Berikut ini adalah gambar Entity Relationship Diagram (ERD) yang berisi komponen-komponen himpunan entitas dan himpunan relasi yang masing-masing dilengkapi dengan atributatribut. Diagram Entity Relationship Diagram (ERD) dapat

dilihat pada gambar di bawah ini.:

Gambar 3.3 Entity Relationship Diagram (ERD)

42

3.3.4. Rancangan Detail Tabel Detail tabel digunakan untuk menentukan struktur dari tabeltabel yang akan dibuat berisikan nama-nama field, type field dan ukurannya, dimana tabel-tabel tersebut digunakan untuk

menampung data. Dalam aplikasi yang dirancang akan dibuat 9 (sembilan) tabel yang akan disimpan dalam sebuah database. Adapun detail tabel adalah sebagai berikut : 1. Tabel Supplier Tabel Supplier digunakan untuk menampung data-data Supplier. Adapun detail table supplier sebagai berikut : Tabel 3.11 Tabel Data Supplier
Primary Key : Kd_Supplier No 1 2 3 4 Nama Field Kd_Supplier Nm_Supplier Alamat No_HP Type Data String String String String Lebar 5 25 50 15 Keterangan ID Supplier Nama Supplier Alamat Supplier No HP Supplier

2. Tabel Pemborong Tabel Pemborong digunakan untuk menampung data-data Pemborong. Adapun detail table Pemborong sebagai berikut :

43

Tabel 3.12 Tabel Data Pemborong


Primary Key : Kd_Pemborong No 1 2 3 4 Nama Field Kd_Pemborong Nm_Pemborong Alamat No_Hp Type Data String String String String Lebar 5 25 50 15 Keterangan ID Pemborong Nama Pemborong Alamat Pemborong No HP Pemborong

3. Tabel Material Tabel Material digunakan untuk menampung data-data Material. Adapun detail table Material sebagai berikut :

Tabel 3.13 Tabel Data Material


Primary Key : Kd_Material No 1 2 3 4 5 Nama Field Kd_Material Nm_Material Satuan Harga Jumlah Type Data String String String Nomeric Nomerik Lebar 5 25 10 8 5 Keterangan Kode Material Nama Material Satuang Harga Jumlah

44

4. Tabel Pembelian Tabel Pembelian digunakan untuk menampung data-data transaksi pembelian material. Adapun detail table pembelian sebagai berikut : Tabel 3.14 Tabel Data Pembelian
Primary Key : Kd_beli Foreign Key : Kd_Material, Id_Supplier No 1 2 3 4 Nama Field Kd_beli Tgl_Beli Kd_Supplier Jumlah Type Data Nomeric Date String Nomeric 5 10 Lebar 5 Keterangan No Nota Beli Tgl Pembelian Id Supplier Jumlah

5. Tabel Detail Pembelian Tabel Detail Pembelian digunakan untuk menampung datadata transaksi detail pembelian material. Adapun detail table detail pembelian sebagai berikut : Tabel 3.15 Tabel Data Detail Pembelian
Foreign Key : Kd_Material, Kd_Supplier No 1 2 3 4 5 6 Nama Field Kd_Beli Tgl_Beli Kd_Supplier Kd_Material Satuan Harga Type Data Nomeric Date String String String Nomeric 5 5 10 8 Lebar 5 Keterangan Kode Beli Tgl Pembelian Kode Supplier Kode Material Satuan Harga

45

7 8

Jumlah Total

Nomeric Numerik

5 10

Jumlah Total

6. Tabel Pemakaian Tabel Pemakaian digunakan untuk menampung data-data pemakaian material. Adapun detail table pemakaian sebagai berikut : Tabel 3.16 Tabel Data Pemakaian
Primary Key : Kd_Pakai Foreign Key : Kd_Barang,Kd_Pemborong No 1 2 3 4 Nama Field Kd_Pakai Tgl_Pakai Kd_Pemborong Jumlah Type Data Nomeric Date String Nomeric 5 10 Lebar 5 Keterangan Kode Pakai Tgl Pemakaian Kode Pemborong Jumlah Material

7. Tabel Detail Pemakaian Tabel Detail Pemakaian digunakan untuk menampung datadata detail pemakaian material. Adapun detail table detail pemakaian sebagai berikut :

46

Tabel 3.17 Tabel Detail Pemakaian


Poreign Key : Kd_Pakai Foreign Key : Kd_Barang,Kd_Pemborong No 1 2 3 4 5 6 7 8 Nama Field Kd_Pakai Tgl_Pakai Kd_Pemborong Kd_Material Satuan Harga Jumlah Total Type Data Nomeric Date String String String Nomeric Nomeric Numeric 5 5 10 8 5 10 Lebar 5 Keterangan Kode Pakai Tgl Pemakaian Kode Pemborong KodeMaterial Satuan Harga Jumlah Material Total

8. Tabel Pembayaran Tabel Pembayaran digunakan untuk menampung data-data pembayaran dari pembelian material. Adapun table

pembayaran sebagai berikut : Tabel 3.18 Tabel Data Pembayaran


Primary Key : Kd_Bayar Foreign Key : Kd_Supplier No 1 2 3 4 5 Nama Field Kd_Bayar Tgl_Bayar Kd_Supplier Jumlah Keterangan Type Data Nomeric Date String Numeric String 5 8 500 Lebar 5 Keterangan Kode Bayar Tgl Pembayaran Kode Supplier Jumlah Keterangan

47

9. Tabel Detail Pembayaran Tabel Detail Pembayaran digunakan untuk menampung datadata detail pembayaran pembelian material. Adapun detail table pembayaran sebagai berikut : Tabel 3.19 Tabel Detail Pembayaran
Foreign Key : Kd _Supplier, Kd_Beli No 1 2 3 4 5 6 Nama Field Kd_Bayar Tgl_Bayar Kd_Beli Tgl_ Beli Kd_Supplier Jumlah Type Data Nomeric Date Nomeric Date String Numeric 5 8 5 Lebar 5 Keterangan No Nota Bayar Tgl Pembayaran No Nota Beli Tgl Nota Beli Id Supplier Jumlah

3.3.5 Rancangan Desain Form 1. Form Supplier Form supplier merupakan rancangan form untuk memasukan data supplier. Rancangan form supplier di dapatkan berdasarkan Data flow diagram (DFD) pada gambar 3.6 proses no 1.0 P yang merupakan proses data supplier.

48

Gambar 3.4 Rancangan Form Supplier 2. Form Pemborong Form pemborong merupakan rancangan form untuk memasukan data pemborong. Rancangan form pemborong di dapatkan berdasarkan Data flow diagram (DFD) pada gambar 3.6 proses no 2.0 P yang merupakan proses data pemborong.

Gambar 3.5 Rancangan Form Pemborong

49

3. Form Material. Form material merupakan rancangan form untuk

memasukan data material. Rancangan form material di dapatkan berdasarkan Data flow diagram (DFD) pada gambar 3.6 proses no 3.0 P yang merupakan proses data material.

Gambar 3.6 Rancangan Form Material 4. Form Pembelian Form pembelian merupakan rancangan form untuk

memasukan data pembelian. Rancangan form pembelian di dapatkan berdasarkan Data flow diagram (DFD) pada gambar 3.6 proses no 4.0 P yang merupakan proses data pembelian.

50

Gambar 3.7 Rancangan Form Pembelian 5. Cetak Nota Pembelian Nota pembelian merupakan bukti pembelian yang bersumber dari form pembelian. Rancangan nota pembelian di dapatkan berdasarkan Data flow diagram (DFD) pada gambar 3.6 proses no 4.0 P yang merupakan proses data pembelian.

Gambar 3.8 Rancangan Nota Pembelian

51

6. Form Pemakaian Form pemakaian merupakan rancangan form untuk

memasukan data pemakaian. Rancangan form pemakaian di dapatkan berdasarkan Data flow diagram (DFD) pada gambar 3.6 proses no 5.0 P yang merupakan proses data pemakaian.

Gambar 3.9 Rancangan Form Pemakaian

7. Cetak Nota Pemakaian Nota nota pemakaian merupakan bukti pemakaian yang bersumber dari form pemakaian. Rancangan nota pemakaian di dapatkan berdasarkan Data flow diagram (DFD) pada gambar 3.6 proses no 5.0 P yang merupakan proses nota pemakaian.

52

Gambar 3.10 Rancangan Nota Pemakian 8. Form Pembayaran Form pembayaran merupakan rancangan form untuk memasukan data pembayaran. Rancangan form pembayaran di dapatkan berdasarkan Data flow diagram (DFD) pada gambar 3.6 proses no 6.0 P yang merupakan proses data pembayaran.

Gambar 3.11 Rancangan Form Pembayaaran

53

9. Cetak Nota Pembayaran Nota nota pembayaran merupakan bukti pembayaran yang bersumber dari form pembayaran. Rancangan nota pembayaran di dapatkan berdasarkan Data flow diagram (DFD) pada gambar 3.6 proses no 6.0 P yang merupakan proses nota pembayaran.

Gambar 3.12 Rancangan Nota Pembayaran

3.3.6 Perancangan Desain Laporan Rancangan desain laporan berfungsi untuk menampilkan laporan-laporan dari proses data pembelian dan pemakaian bahan material yang berdasarkan Data flow diagram (DFD) pada gambar 3.6 proses no 7.0 yang merupakan proses laporan.

54

1. Laporan Material Laporan material, berfungsi untuk menampilkan laporan data material, adapun tampilan laporan material seperti pada Gambar di bawah ini :

Gambar 3.13 Rancangan Laporan Material

2. Laporan Detail Pembelian Laporan detail pembelian, berfungsi untuk menampilkan laporan data detail pembelian, adapun tampilan laporan detail pembelian seperti pada Gambar di bawah ini :

55

Gambar 3.14 Rancangan Laporan Detail Pembelian 3. Laporan Rekap Pembelian Laporan rekap pembelian, berfungsi untuk menampilkan rekap laporan dari detail pembelian, adapun tampilan laporan rekap pembelian seperti pada Gambar di bawah ini :

Gambar 3.15 Rancangan Laporan Rekap Pembelian

56

4. Laporan Detail Pemakaian Laporan detail pemakaian, berfungsi untuk menampilkan laporan data detail pemakaian, adapun tampilan laporan detail pemakaian seperti pada Gambar di bawah ini :

Gambar 3.16 Rancangan Laporan Detail Pemakaian

5. Laporan Rekap Pemakaian Laporan rekap pemakaian, berfungsi untuk menampilkan rekap laporan dari detail pemakaian, adapun tampilan laporan rekap pemakaian seperti pada Gambar di bawah ini :

57

Gambar 3.17 Rancangan Laporan Rekap Pemakaian 6. Laporan Detail Pembayaran Laporan detail pembayaran, berfungsi untuk menampilkan laporan detail pembayaran, adapun tampilan laporan detail pembayaran seperti pada Gambar di bawah ini :

Gambar 3.18 Rancangan Laporan Detail Pembayaran

58

7. Laporan Rekap Pembayaran Laporan rekap pembayaran, berfungsi untuk menampilkan rekap laporan dari detail Pembayaran, adapun tampilan laporan rekap pembayaran seperti pada Gambar di bawah ini :

Gambar 3.19 Rancangan Laporan Rekap Pembayara

BAB IV SIMPULAN DAN SARAN 4.1. Simpulan Berdasarkan hasil penelitian yang telah dilakukan serta analisis dan perancangan yang telah diuraikan pada bab sebelumnya, maka penulis dapat membuat beberapa simpulan yaitu: 1. Telah dihasilkan suatu rancangan sistem aplikasi pembelian dan pemakaian bahan material pada PT. Citra Graha Cemerlang. 2. Dengan rancangan sistem aplikasi pembelian dan pemakaian bahan material ini akan mempermudah dalam pembuatan program aplikasi pembelian dan pemakaian bahan material selanjutnya, sehingga bisa diemplementasikan pada PT. Citra Graha Cemerlang.

4.2. Saran Berdasarkan simpulan yang telah disajikan, maka saran yang penulis ingin sampaikan, sesuai dengan kebutuhan pelayanan informasi sekarang dan untuk selanjutnya kepada PT. Citra Graha Cemerlang agar menerapkan rancangan sistem aplikasi pembelian dan pemakaian bahan material ini untuk membantu kelancaran administrasi di perusahaan tersebut, guna mengatasi permasalahan dalam proses pembelian dan pemakaian bahan material.

59

DAFTAR PUSTAKA

Hanif, Al. Fatta. 2007. Analisis dan Perancangan Sistem Informasi. Yogyakarta: Andi Hendrayudi. 2008. Pemrograman Delphi 8.0. Bandung : CV. Yrama Widya. Jogiyanto. 2005. Analisis Dan Desain Sistem Informasi : Pendekatan Perstruktur Teori Dan Praktek Aplikasi Bisnis, Andi: Jokyakarta. Kristanto, Andri. 2003. Perancangan Sistem Informasi. Gaya Media: Klaten. Kuncoro, Mudrajad. 2009. Metode Riset untuk Bisnis dan Ekonomi. Erlangga: Jakarta. OBrien, James. 2005. Pengantar Sistem Informasi. Salemba Empat: Jakarta. Siagian, Sondang P. 2006. Sistem Informasi Manajemen. Bumi Aksara: Jakarta. Suprianto, Wahyu, Ahmad Muhsin. 2008. Teknologi informasi perpustakaan. Yogyakarta : Kanisius

60