Anda di halaman 1dari 3

BAHAN DK PEMICU 3 MODUL INFEKSI IMUNOLOGI Edi Kurnawan/I11110013 Mengapa infeksi HIV/AIDS dapat menyebabkan diare kronik?

Diare kronik diartikan sebagai sebagai buang air besar dalam konsistensi cair atau tidak, dengan frekwensi yang meningkat, umumnya > 3kali per hari, atau dengan perkiraan berat tinja>200 gram per hari dengan durasi lebih dari 4 minggu. Infeksi HIV menyebabkan sistem imun menjadi lemah dan penderita menjadi lebih gampang untuk terkena infeksi yang secara normalnya boleh dilawan. Pertahanan tubuh terhadap infeksi dan penyakit dimusnahkan oleh HIV dengan cara memusnahkan CD4+ dan ini menghilangkan kemampuan tubuh untuk melawan infeksi. Semakin lama, penderita akan menderita pelbagai penyakit yang boleh membawa maut termasuk infeksi opportunistik dan beberapa tipe kanker (WHO, 2008). Infeksi opportunistik adalah penyakit yang disebabkan oleh organisme sehingga menimbulkan penyakit, tidak pada orang yang sehat tetapi pada orang yang mempunyai sistem imun yang lemah. CD count adalah jumlah limfosit T CD4 dalam darah dan menunjukkan tahap kekebalan sistem imun kita. Pada dewasa sehat, jumlah CD4 count adalah di antara 5001400 sel/mm3. Resiko untuk mendapat infeksi opportunistik semakin tinggi apabila jumlah CD4 di bawah 200 sel/mm3. Viral load menunjukkan jumlah HIV di dalam darah dan jumlahnya yang tinggi memberi tanda perkembangan penyakit yang semakin buruk (WHO, 2008). Infeksi opportunistik mengakibatkan hampir 80% kematian pada pasien AIDS (Kumar et al., 2007). Antara infeksi opportunistik yang menyebabkan infeksi gastrointestinal hingga menyebabkan diare kronik pada HIV adalah Cryptosporidiosis yaitu sejenis parasit. Antara symptom yang disebabkannya adalah keram lambung, nausea, lemah, berat badan menurun, hilang selera makan, muntah, dan dehidrasi. Tidak ada pengobatan efektif untuk infeksi ini menyebabkan sukar untuk diobati. Pengobatan HIV perlu untuk mengawal simptom ini. Selain itu ialah Cytomegalovirus yaitu sejenis virus yang boleh menginfeksi seluruh tubuh tetapi ianya biasa menginfeksi lambung, menyebabkan demam, diare dan nyeri lambung. Infeksi virus ini biasanya terjadi apabila jumlah sel T CD4+ kurang dari 50 mm 3 darah. Infeksi bakteri Mycobacterium Avium Kompleks menyebabkan demam berlanjutan, keringat pada malam hari, berat badan menurun, anemia, nyeri badan, pusing, diare, dan kelemahan. Bakteria yang menyebabkan infeksi ini biasanya ditemui dalam air, habuk, tanah, dan tinja burung. Infeksi ini biasanya terjadi apabila jumlah sel CD4+ kurang dari 50 mm darah. Azithromycin biasanya diberikan sebagai pemgobatan pencegahan (Coffey, 2009). HAART adalah kombinasi obat antiretroviral yang mengurangkan replikasi HIV. Kombinasi 3 kelas obat yang biasa digunakan adalah nucleoside reverse transcriptase inhibitors (NRTIs), non-nucleoside reverse transcriptase inhibitors (NNRTIs) dan protease inhibitors (PIs). Efek samping dari penggunaan obat NRTI dan PIs adalah diare (WHO, 2008). Menurut Centers for Disease Control and Prevention (CDC), diare kronik bertanggungjawab terhadap 17% kasus AIDS yang baru didiagnosa di Amerika Serikat akibat penggunaan terapi antiretroviral yang sangat tinggi (HAART) (Wilcox, 2010). World Health Organization (WHO) menjangkakan 8590% penyakit diare pada negara berkembang disebabkan air yang tidak selamat dan sanitasi sera higiene yang tidak adekuat. Walaupun tidak mungkin transmisi melalui fesesoral atau terpegang feses orang yang terinfeksi oleh HIV, ini akan meningkatkan resiko ahli keluarga untuk mendapat infeksi tersebut jika pembaikan higiene tidak diikuti (HIP, 2009) HIV/AIDS dan Diare Kronis

Bagi penderita infeksi HIV, diare kronik merupakan komplikasi yang biasa terjadi di mana 6090% di negara berkembang. Suatu studi di India menyatakan bahawa diare merupakan manifestasi klinikal ketiga paling banyak pada pasien AIDS (Sadraei et al., 2005). Walaupun begitu, sehingga 50% pasien tidak dapat diidentifikasi patogen pada usus. Hal ini kerana infeksi intestinal pada HIV berkait dengan enteropati pada AIDS dan organismenya masih tidak dapat dideteksi seperti prevalensi infeksi mikrosporidia pada pasien HIV dijangkakan 15% (Surawicz, 2005). Penelitian menunjukkan bahawa infeksi bersamaan antara diare kronis dan HIV/AIDS lebih berbahaya berbanding pada anak yang hanya mengidap HIV/AIDS sahaja. Suatu studi di Republik demokrasi Congo menjumpai bahawa risiko kematian disebabkan diare kronis pada anak yang mengidap HIV 11 kali lebih besar dari anak yang tidak mengidap HIV (HIP, 2009). Daftar Pustaka Coffey, C.S., 2009. Infections Associated with HIV. University of California, San Francisco Medical Centre. Available from http://www.ucsfhealth.org/adult/medical_services/infect/hiv/infections.html Kumar, V., Abbas, A.K., Fausto, N., Mitchell, R.N., 2007. Diseases of the Immune System. In: Robbins Basic Pathology. 8th ed. : 155 157 Wilcox, C. M., and Wanke, C. A., 2010. Evaluation of the HIV patient with diarrhea. UpToDate. Available from: http://www.uptodate.com/patients/content/topic.do? topicKey World Health Organization (WHO), 2008. Prevention of Mother-to-Child Transmission of HIV Generic Training Package. Department of HIV/AIDS, World Health Organization (WHO) and the United States Department of Health and Human Services, Centers for Disease Control and Prevention (HHS-CDC), Global AIDS Program (GAP): 23-24. Sadraei, J., Mosyahidi, A.R., and Baveja, U.K., 2005. Diarrhea, CD4+ Cell Count and Opportunistic Protozoain Indian HIV-infected patients. Springer Verlag : 270. Surawicz, C.M., Ochoa, B., 2005. Diarrheal Diseases. Department of Medicine University of Washington School of Medicine. Available from: http://www.gi.org/patients/gihealth/diarrheal.asp Hygiene Improvement Project (HIP) and the Academy for Educational Development, 2009. Integrating Hygiene Improvement Into HIV/AIDS Programming to Reduce Diarrhea Morbidity. United States Agency for International Development (USAID): 1 8. CARA PENULARAN Secara umum ada 5 faktor yang perlu diperhatikan pada penularan suatu penyakit yaitu sumber infeksi, vehikulum yang membawa agent, host yang rentan, tempat keluar kuman dan tempat masuk kuman (portd entre). Banyak cara yang diduga menjadi cara penularan virus HIV, namun hingga kini cara penularan HIV yang diketahui adalah melalui : 1. Transmisi Seksual Penularan melalui hubungan seksual baik Homoseksual maupun Heteroseksual merupakan penularan infeksi HIV yang paling sering terjadi. Penularan ini berhubungan dengan semen dan cairan vagina atau serik. Infeksi dapat ditularkan dari setiap pengidap infeksi HIV kepada pasangan seksnya. Resiko penularan HIV tergantung pada pemilihan pasangan seks, jumlah pasangan seks dan jenis hubungan seks. Pada penelitian Darrow (1985) ditemukan resiko seropositive untuk zat anti terhadap HIV cenderung naik pada hubungan seksual yang dilakukan pada pasangan

tidak tetap. Orang yang sering berhubungan seksual dengan berganti pasangan merupakan kelompok manusia yang berisiko tinggi terinfeksi virus HIV. 2. Transmisi Non Seksual 2.1 Transmisi Parenral Yaitu akibat penggunaan jarum suntik dan alat tusuk lainnya (alat tindik) yang telah terkontaminasi, misalnya pada penyalah gunaan narkotik suntik yang menggunakan jarum suntik yang tercemar secara bersama-sama. Disamping dapat juga terjadi melaui jarum suntik yang dipakai oleh petugas kesehatan tanpa disterilkan terlebih dahulu. Resiko tertular cara transmisi parental ini kurang dari 1%. 2.2 Darah/Produk Darah Transmisi melalui transfusi atau produk darah terjadi di negara-negara barat sebelum tahun 1985. Sesudah tahun 1985 transmisi melalui jalur ini di negara barat sangat jarang, karena darah donor telah diperiksa sebelum ditransfusikan. Resiko tertular infeksi/HIV lewat trasfusi darah adalah lebih dari 90%. 3. Transmisi Transplasental Penularan dari ibu yang mengandung HIV positif ke anak mempunyai resiko sebesar 50%. Penularan dapat terjadi sewaktu hamil, melahirkan dan sewaktu menyusui. Penularan melalui air susu ibu termasuk penularan dengan resiko rendah. Daftar Pustaka Siregar, Fazidah A., 2004. Pengenalan dan Pencegah AIDS. Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Sumatera Utara 2004 Digitized by USU digital library avaiable from http://library.usu.ac.id/download/fkm/fkm-fazidah4.pdf