Anda di halaman 1dari 37

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Kehamilan merupakan suatu proses yang alami bagi seorang wanita, yang mana saat ini terjadi perubahan fisik maupun emosional dari ibu serta perubahan sosial didalam keluarga. Pada umumnya kehamilan berkembang dengan normal dan menghasilkan kelahiran bayi sehat, cukup bulan melalui jalan lahir namun kadang-kadang tidak sesuai dengan yang diharapkan. Dimana bisa kematian ibu. Adapun penyebab langsung kematian ibu di Indonesia, seperti halnya di negara lain adalah pendarahan (30 % - 50 %), infeksi (20 %-25 %), dan eklamsia. Selain perdarahan dan infeksi sebagai penyebab kematian, sebenarnya ada penyebab lain seperti kematian akibat abortus terinfeksi dan partus lama. Hanya sekitar 5% kematian ibu disebabkan oleh penyakit yang memburuk akibat kehamilan, seperti jantung dan infeksi yang kronis. Selain itu keadaan ibu sejak pra-hamil juga sangat berpengaruh terhadap kehamilannya. Adapun penyebab tidak langsung kematian ibu antara lain : Anemia, kurang energi kronis (KEK) dan keadaan 4 terlalu (terlalu muda, tua, sering dan banyak). Tahun 1995 kejadian Anemia ibu hamil sekitar 51 %, dan kejadian resiko KEK pada ibu hamil (lingkar lengan atas < 23,5 cm) sekitar 30 %. Oleh karena itu perawatan antenatal dan management kebidanan yang baiklah karena yang dapat menanggulangi masalah-masalah diatas dapat mendeteksi secara dini kemungkinan-kemungkinan terjadi kemungkinan timbulnya resiko-resiko yang bisa menyebabkan

yang timbul pada kehamilan terutama pada ibu Primagravida. Leukore adalah cairan putih yang keluar dari liang senggama secara berlebihan. Hal ini normal dialami oleh setiap wanita saat

menjelang haid dan setelah haid. Terkadang bisa menimbulkan gangguan rasa nyaman bila keluarga berlebihan dan berbau sebagai wanita yang mengalami leukore merasa terganggu apalagi di saat akan dan selesai melakukan hubungan seks dengan suaminya karena bisa memperbanyak keluarnya keputihan. 1.2. Tujuan 1.2.1 Tujuan Umum Setelah melakukan asuhan kebidanan pada klien dengan leukore mahasiswaa diharapkan dapat melakukan asuhan kebidanan secara komprehensif 1.2.2 Tujuan Khusus 1. Mahasiswa dapat mengkaji data pada ibu hamil 2. Mahasiswa dapat melakukan interpretasi data pada ibu hamil 3. Mahasiswa dapat menegakkan diagnosa potensial 4. Mahasiswa dapat mengidentifikasi kebutuhan segera 5. Mahasiswa dapat menentukan rencana tindakan 6. Mahasiswa dapat melaksanakan rencana tindakan 7. Mahasiswa dapat mengevaluasi tindakan yang telah dilakukan 1.3. Metode Penulisan Studi Pustaka dengan mempelajari buku-buku Ilmu Kebidanan Fisiologis. Studi kasus dengan mempelajari data yang ada pada klien baik subyektif maupun obyektif. Pemecahan masalah dengan menggunakan management Asuhan Kebidanan 1.4. Sistematika Penulisan

Asuhan

kebidanan

pada

klien

dengan

kehamilan

fisiologis

primigravida yang dilaksanakan pada tanggal 21 April -17 Mei 2008 di Puskesmas Ngagel Rejo Surabaya. BAB I : Pendahuluan meliputi latar belakang, tujuan penulisan, metodologi penulisan dan sistematika penulisan BAB II : Tujuan Pustaka, meliputi konsep dasar kebidanan, konsep asuhan kebidanan BAB III : Tinjauan Kasus, meliputi pengkajian data, mendiagnosa kehamilan, menetapkan mengidentifikasi kebutuhan segera, diagnosa rencana potensial, tindakan,

implementasi, evaluasi BAB IV : Penutup, meliputi kesimpulan dan saran DAFTAR PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA


2.1. Konsep Dasar Kehamilan 2.1.1. Pengertian Kehamilan adalah pertumbuhan dan perkembangan janin intrauterin mulai sejak konsepsi dan berakhir sampai permulaan persalinan. (Prof,dr. Ida Bagus Gede Manuaba, SpOG, 1998:4) Kehamilan adalah suatu masa dimulai dari terjadinya pembuahan (konsepsi) sampai lahirnya anak. Pembuahan terjadi setelah hubungan badan dimana sperma dari suami akan membuahi sel telur istri. Telur yang sudah dibuahi akan menempel pada dinding rahim. Kemudian tumbuh dan berkembang sampai mencapai 9 bulan (40 minggu) (Depkes. RI 1995) Primigravida adalah wanita yang hamil untuk partama kali. (Prof.dr. Ida Bagus Gede Manuaba, Spob, 1998, 158) Primigravida Muda adalah seorang primigravida yang belum mencapai umur 16 tahun Primigravida Tua adalah wanita yang pertama kali hamil sedangkan umurnya sudah mencapai 35 tahun atau lebih (Sastra Winata, Sulaiman, 1983,154) 2.1.2 Klasifikasi Kehamilan Kehamilan dibagi menjadi 3 triwulan yaitu : - Triwulan pertama - Triwulan kedua - Triwulan ketiga : 0 sampai 12 minggu : 13 sampai 28 minggu : 29 sampai 42 minggu

2.1.3 Pemeriksaan Kehamilan Pada umumnya pemeriksaan kehamilan dilakukan : 1 x sebulan sampai dengan bulan ke IV 2 x sebulan dari bulan ke IV sampai bulan ke IX 1 x seminggu pada bulan terakhir Aturan pemeriksaan tersebut diatas hanya berlaku kalau semuanya normal. Jika terjadi kelainan maka frekuensi pemeriksaan disesuaikan menurut kebutuhan pasien masing-masing. 1. Mengenai keluhan-keluhan yang sering didapatkan wanita hamil: a. Mual, muntah Mual dan muntah biasanya terjadi pada trimester I dan sering timbul di pagi hari waktu perut kososng. Pengobatannya adalah : Makan dahulu sedikit, misalnya biscuit dan the sebelum bangun dari tempat tidur. Makan harus dalam porsi kecil tetapi sering. Dapat juga diberikan vitamin B. Complex, vitamin C dan sedative. b. Panas dalam Disebabkan karena reuritasi atau tekanan baik dari kandungan asam perut ke dalam esophagus bagian bawah oleh gerakan baik peristaltic. Cara mengatasinya adalah : Postur tubuh yang baik Menghindari makanan yang berbau keras Makan sedikit tapi sering untuk menghindari beban lambung c. Sakit Pinggang Sebagian besar disebabkan karena perubahan sikap badan pada kehamilan lanjut, karena titik berat badan pindah kedepan disebabkan perut yang membesar dan sebagian disebabkan karena melanggarnya sendi-sendi pada panggul

d. Sakit Kepala Biasanya timbul pada hamil muda dan tidak diketahui penyebabnya. Pada pertengahan kehamilan hilang atau berkurang dengan sendirinya. Pada triwulan terakhir dapat merupakan ajaran PEB. e. Sesak Nafas Disebabkan karena rahim yang membesar mendesak diafragma keatas. Cara mengatasinya adalah : Jika tidur dengan bantal yang lebih tinggi dari badan. f. Varises Timbulnya varises dipengaruhi oleh faktor keturunan, berdiri lama dan usia. Dalam kehamilan ditambah faktor hormonal (progesterone) dan bendungan dalam panggul Cara g. Odema Paling sering timbul pada kaki dan tungkai bawah disebabkan oleh tekanan dari rahim yang membesar pada vena-vena panggul. Cara mengatasinya : Mengurangi aktivitas sehari-hari Lebih banyak istirahat dan menghindari pakaian ketat. h. Konstipasi (Sembelit) Disebabkan oleh relaksasi otot halus dari usus besar dengan adanya jumlah progesteron yang meningkat. Cara mengatasinya adalah : Minum yang banyak Makan buah/jus buah Berikan minuman yang hangat pada waktu tidur. Banyak makan makanan yang mengandung serat. mengatasinya adalah :Waktu beristirahat hendaknya kaki ditinggikan dengan cara menyangga dengan bantal

i. Haemorroid (bawasir) Bawasir adalah pelebaran vena-vena dari anus bisa bertambah besar dalam rongga panggul Cara mengatasinya adalah : Diberikan cupoutorin memoroidales atau tindakan operasi bila perdarahan banyak. Menghindari konstipasi Menghindari ketegangan pada saat BAB j. Flour albus (Keputihan) Pada umumnya cairan didalam vagina bertambah dalam kehamilan tanpa sebab-sebab yang patologis dan sering menimbulkan keluhan. Ganococcus menyebabkan flour seperti nanah, Trichomonasvaginalis menyebabkan flour yang putih berbau, sedangkan candida albicans menyebabkan flour dengan gumpalan putih atau kuning dan menyebabkan gatal yang sangat. Cara mengatasinya adalah : Mengganti celana dalam jika terasa basah. Jika selesai BAK hendaknya vagina disiram dengan air. 2. Secara bijaksana ibu diajarkan mengenai tanda-tanda bahaya dalam kehamilan, seperti : Perdarahan dari kemaluan Oedema dari muka atau jari Sakit kepala yang keras Pengelihatan yang kabur Nyeri perut Muntah-muntah yang keras Demam tinggi

2.1.4 Perubahan Fisiologi Ibu Hamil Perubahan sistem tubuh pada kehamilan meliputi : 1. Sistem Respirasi Dengan bertambahnya usia kehamilan dapat menyebabkan desakan pada Diafragma, karena usus-usus tertekan oleh Uterus yang membesar kearah diafragma sehingga kebutuhan O 2 meningkat kira-kira 20% sehingga wanita hamil bernafas lebih dalam dari biasanya, yaitu yang lebih menonjol adalah pernafasan dada. 2. Sistem Kardio Vaskuler Peredaran darah dipengaruhi oleh : Meningkatnya kebutuhan sirkulasi darah sehingga dapat memenuhi kebutuhan pertumbuhan dan perkembangan janin. Hubungan langsung antara Arteri dan Vena pada sirkulasi Retroplasenta. - Pengaruh hormon Estrogen dan Progesteron yang meningkat. 3. Sistem Urinaria Pada bulan-bulan pertama kehamilan kandung kencing tertekan oleh Uterus yang mulai membesar sehingga menimbulkan sering kencing dan keadaan ini akan hilang dengan makin tuanya kehamilan tetapi keluhan ini akan timbul lagi pada waktu kepala janin mulai turun kebawah PAP. 4. Perubahan Hormon dan Sistem Pencernaan Pengeluaran HCL akan meningkatkan karena pengaruh dari hormon Estrogen yang meningkat sehingga makanan akan lebih lama di dalam lambung dan yang dicernakan akan lebih lama dalam usus-usus, dan karena pengaruh hormon Progesteron pun dapat menimbulkan gerak usus yang berkurang sehingga dapat menyebabkan Obstipasi. 5. Sistem Integument Karena pengaruh Stimulating Hormon Lobus Hipofisis Anterior dan pengaruh Suprakanalis Hyperpigmentasi pada kulit sehingga terjadi

perubahan Deposit Pigment dan Hyperpigmentasi akan menghilang setelah persalinan. 6. Sistem Reproduksi Kehamilan mempengaruhi seluruh reproduksi Ginetalia wanita : Uterus Uterus bertambah besar dari besarnya 30 gr menjadi 1000 gr Ukuran panjang 32 cm, lebar 24 cm dan ukuran muka belakang 22 cm. Tinggi Fundus Uteri 28 minggu : 3 jari atas pusat/sepertiga jarak antara pusat dan prosesus xypoieleus 32 minggu : setengah jarak pusat dan prosesus xypoieleus 36 minggu : 3 jari dibawah prosesus xypoieleus 40 minggu : fundus uteri turun setinggi 3 jari dibawah prosesus xypoieleus, oleh karena saat ini kepala janin telah masuk PAP. Vagina dan Vulva Karena pengaruh estrogen terjadi perubahan pada vagina dan vulva. Akibat Hipervaskularisasi, vagina dan vulva terlihat lebih merah atau kebiruan. Warna liviel pada vagina dan portio servik disebut tanda Chadwick Ovarium Pada awal kehamilan masih terdapat korpus luteum graviditaris sampai terbentuknya plasenta kira-kira pada kehamilan 16 minggu dan akan mengecil setelah plasenta terbentuk. Diperkirakan korpus luteum adalah tempat sintetis dari relaxin pada awal kehamilan. Perubahan Payudara Payudara akan mengalami pertumbuhan dan perkembangan untuk persiapan pemberian ASI saat laktasi dan payudara akan membesar dan tegang akibat hormone Somatomammotrepin, Estrogen, dan Progesteron Perubahan Payudara : Payudara lebih besar

Areola mamae hyperpigmentasi Glandula mongomerry makin tampak Puting susu makin menonjol 7. Sistem Metabolisme Kehamilan mempunyai efek pada metabolisme, karena itu wanita hamil perlu mendapat makanan yang bergizi dan nutrisi yang tinggi untuk pertumbuhan janin dan persiapan pemberian ASI. Perubahan metabolisme Metabolisme basale naik sebesar 15 - 25% dari semua terutama pada trimester III Keseimbangan asam basa menurun dari 155 meg/liter sampai 145 meg/liter disebabkan oleh hemogulasi darah dan kebutuhan mineral yang diperlukan janin. Kebutuhan protein wanita hamil makin tinggi untuk keperluan pertumbuhan janin dan persiapan laktasi. Makanan yang diperlukan protein tinggi, kebutuhan kalori, lemak dan kabohidrat serta protein yang diperlukan gr/kg/BB. Kebutuhan mineral Kalsium kg/hari, fosfor 2 gr/hari, zat besi ibu hamil kg perminggu 2.1.5 Tanda-Tanda Kehamilan Tanda-tanda kehamilan terdiri dari 2 yaitu : 2.1.5.1 Tanda-tanda pasti Tanda-tanda pasti timbul pada kehamilan yang sudah lanjut, yaitu diatas 4 bulan, dengan menggunakan Ultrasound, terdiri dari : 1. Adanya gerakan janin 2. Adanya detak jantung janin dapat didengar pada kehamilan 12 minggu. 3. Pada foto rontgen terlihat tulang-tulang janin

2.1.5.2 Tanda-tanda dugaan hamil 1. Tanda Subyektif - Amenorea (terlambat datang bulan) - Mual (Mause) dan muntah (emesis) - Sering miksi karena rahim yang membesar sehingga menekan kandung kemih - Ngidam - Konstipasi atau Obstipasi - Payudara tegang - Epulsi (Hipertropi gusi dapat terjadi bila hamil) - Varices/penampakan pembuluh darah vena - Hiper pigmentasi Pada kulit Pada sekitar pipi (cloasma gravidarum) Pada dinding perut (linea alba menjadi linea pusca/nigra, striele albican, striele, liviele). Pada areola dan papilla mamae. 2. Tanda Obyektif - Pembesaran, perubahan bentuk dan konsistensi rahim - Perubahan pada servik - Kontraksi Broxton Higks (adanya kontraksi dan uterus bila dirangsang) - Ballotement (lensing didalam rahim) - Meraba pergerakan anak/bagian anak. - Pemeriksaan tes biologis kehamilan positif. - Adanya tanda chadwicks (selaput lender volva dan vagina membiru)

2.1.6 Masalah masalah yang sering timbul selama hamil 2.1.6.1 Trimester I Mual, muntah Penggunaan obat terhadap janin yang dikandungnya Kebutuhan Nutrisi Perdarahan (abortus, KET, molahidasidosa) Perubahan body image tubuh (khususnya bagi ibu hamil yang masih dalam usia remaja atau muda (usia 12-19 tahun) 2.1.6.2 Trimester II Perdarahan (abortus, KET, molahidasidosa) Penambahan BB dan tekanan darah Rasa ketidaknyamanan Aktifitas sexsual yang meningkat Konstipasi Penambahan BB yang berlebihan Anemia Toxsemia Perdarahan kehamilan lanjut dan persalinan (placenta previa dan rupture uteri)

2.1.6.3 Trimester III

2.3

Konsep Dasar Asuhan Kebidanan Pada Kehamilan Adalah aktivitas atau intervensi yang dilaksanakan oleh bidan

kepada klien yang mempunyai kebutuhan atau permasalahan khususnya dalam bidang KIA/KB. 2.3.1 Pengkajian Data Data yang dikaji meliputi data subyektif dan obyektif, langkah awal yang penting dalam memberikan asuhan kebidanan adalah pengkajian data. 2.3.1.1Data Subyektif Merupakan data yang didapat dari Tanya jawab antara penderita dan pemeriksa (Anamnesa). Dari Tanya jawab ini banyak keterangan yang dapat diperoleh dan membantu menegakkan diagnosa dan prognosa kehamilan meliputi : a. Identitas Pada anamnesa sosial ditanyakan : Nama klien dan suami Agama Umur Kebangsaan Pekerjaan Alamat, dan lain-lain

Pada umumnya anamnesa sosial memberikan gambaran mengenai latar belakang penderita seperti : Taraf pendidikan Status sosial ekonomi Keadaan rumah tangga Adat istiadat b. Alasan kunjungan saat ini/ keluhan utama. Apakah penderita datang untuk pemeriksaan kehamilan ataukah ada keluhan lain yang penting.

c. Riwayat Kebidanan Riwayat Menstruasi Tanyakan : Siklus menstruasi Lamanya Wananya Baunya Menarche HPHT dan TP Anamnesa haid memberikan kesan pada kita tentang fungsi alat kandungan, haid teratur atau tidak, haid terakhir dan siklusnya dipergunakan untuk memperhitungkan tanggal persalinan. Riwayat kehamilan, persalinan dan nifas yang lalu.
Anak KeSuami KeUK Jenis persalinan penolong penyulit BB/ PB Jenis Kelamin Hidup/ mati Meneteki KB

Pertanyaan ini sangat mempengaruhi prognosa persalinan karena jalannya persalinan yang lampau adalah hasil ujian-ujian dari segala faktor yang mempengaruhi persalinan. d. Riwayat kehamilan ini/ANC/TT Ditanyakan pada ibu apakah sudah memeriksakan kehamilannya dan apakah sudah mendapatkan suntikan TT1 dan TT2 e. Riwayat Kesehatan 1. Riwayat penyakit yang pernah atau sedang diderita.Tanyakan apakah ibu menderita penyakit kronis seperti Jantung, Ginjal, Asma/TBC, Paru, DM, Hipertensi 2. Riwayat penyakit keluarga/keturunan Tanyakan apakah ibu menderita suatu penyakit keluarga/keturunan seperti Jantung, Hipertensi, DM, keturunan kembar, dan lain-lain

3. Perilaku kesehatan Ditanyakan apakah ibu senang merokok, alkohol, narkoba, obatobatan, jamu, binatang peliharaan f. Riwayat Psikososial Kehamilan ini direncanakan/diterima Perasaan tentang kehamilan ini, apakah menerima g. Pola kehidupan sehari-hari 1. Pola Nutrisi Berapa kali sehari ibu makan dan minum dengan komposisi menu seimbang/cukup mengandung karbohidrat, protein, lemak, vitamin, air dan mineral 2. Pola Eliminasi Apakah BAB teratur dan BAK lancar tiap harinya 3. Pola Aktivitas sehari-hari Berapa jam sehari tidur malam dan tidur siang, apakah ibu melakukan hubungan seksual selama hamil. Apakah ibu dapat melakukan pekerjaan/aktivitas selama hamil 4. Personal hygiene Berapa kali ibu mandi, gosok gigi, ganti celana dalam sehari-hari, dan berapa kali mencuci rambut. h. Latar Belakang Budaya Ibu menganut ada apa, apakah ada pentangan makanan i. Dukungan Keluarga Apakah keluarga mendukung kehamilan ini.

2.3.1.2 Data Obyektif Adalah data yang didapat dari hasil pemeriksaan klien, hasil laboratorium dan tes diagnostic yang lain. Data ini untuk mendukung Assesment, antara lain : 1. Pemeriksaan Umum Kesadaran: Composmentis/Apatis/Pelirium/Samolle sopar/koma KU: ibu baik/lemah TB/BB: > /45 cm dan seimbang dengan BB kenaikan sekitar 0,4 kg-0,5 kg/minggu Tekanan darah: (N) 110/70, 120/80 mmhg Denyut nadi : (N) 84 - 88 x/mnt Suhu : (N) 36,5 37,5 oc RR : (N) 12 20 x/mnt

2. Pemeriksaan obstetric Ukuran panggul luar - Distanesia spinarum - Distanesia cristarum - Bodeloque - Lingkar panggul 3. Pemeriksaan fisik 1. Inspeksi Rambut : Muka hitam, lebat, tidak bau, tidak berketombe. : Chloasma gravida : ada/tidak Conjungtiva Sklera Leher : : Anemi/tidak : icterus/tidak : 23 26 cm : 26 29 cm : 18 20 cm : 80 90 cm

Pembesaran kelenjar getah bening ada/tidak Struma/kelenjar gondok : ada/tidak Pembesaran vena jogularis : ada/tidak

Perut : * Striae * Linea Vulva : warna : apakah merah kebiruan : apakah keluaran flour albus/tidak : apakah ada/tidak : apakah ada/tidak Luka parut : tidak terdapat luka parut : lividae (pada primigravida = hitam) : nigra * Albican (pada multigravida = putih) * Pembesaran : perut ibu membesar sesuai dengan umur kehamilan

Keluaran Varices Odema

Anus : ada hemorhoid/tidak Ektremitas : atas/bawah - Varices : ada/tidak - Odema : ada/tidak Palpasi TFU : menentukan tinggi fundus uteri Leopord I : menentukan TFU dan bagian janin dalam fundus dan konsistensi fundus Leopord II : Menentukan batas samping rahim kanan-kiri Menentukan letak punggung janin Pada letak lintang, tentukan dimana kepala janin Menentukan bagian terbawah janin Apakah bagian terbawah tersebut sudah masuk atau masih goyang. Menentukan bagian terbawah janin dan berapa jauh janin sudah masuk pintu atas panggul

Leopord III :

Leopord IV :

Auskultasi Dilakukan dengan Stetoskop monoaural dan Doptone dengan Stetoskop dapat didengar bermacam-macam bunyi yang berasal dari anak : - Djj - Bising tali pusat - Gerakan anak Dari Ibu : - Bising rahim - Bunyi aorta - Bising usus 4. Perkusi Reflek patella kanan/kiri = 4) Pemeriksaan Penunjang Darah : Hb 11 gr % : tidak anemia 9 10 gr % : Anemia ringan 7 8 gr % : Anemia sedang < 7 gr % Albumin Reduksi : Anemia berat : (-) : (-)

2.3.2 Identifikasi Data Hari / Tgl Data Dasar Diagnosa/Masalah

2.3.3Diagnosa Potensial Pada langkah ini kita mengidentifikasi masalah potensial atau diagnosa potensial berdasarkan diagnosa atau masalah yang sudah diidentifikasi. Langkah ini membutuhkan antisipasi, bila memungkinkan dilakukan pencegahan. Bidan diharapkan dapat waspada dan bersiap-siap diagnosa atau masalah potensial ini benar-benar terjadi. 2.3.4 Tindakan Segera Mengidentifikasi perlunya tindakan segera oleh bidan atau dokter dan untuk dikonsultasikan atau ditangani bersama dengan anggota tim kesehatan yang lain sesuai dengan kondisi klien. 2.3.5 Intervensi 2.3.5.1.1 Memberikan hasil pemeriksaan kehamilan 2.3.5.1.2 Memberikan HE : Mengajari ibu tentang ketidaknyamanan yang dialami ibu dan beri penjelasan perubahan-perubahan yang terjadi pada trimester III. Konseling tentang gizi, kebersihan diri, istirahat, aktivitas sehari-hari, perawatan payudara. Memberi penjelasan kepada ibu mengenai tanda-tanda bahaya kehamilan. 2.3.5.1.3 Memberikan tablet tambah darah, multivitamin. 2.3.5.1.4 Anjurkan untuk control ulang sesuai jadwal. 2.3.6 Implementasi Dilakukan sesuai dengan rencana tindakan. 2.3.7 Evaluasi Dilakukan setelah implementasi selesai perlu dilakukan apakah rencana perlu dilanjutkan/tidak

BAB III TINJAUAN KASUS 3.1 Pengkajian 3.1.1 Data Subyektif Anamnese tanggal : 05-03-2007 3.1.1.1 Identitas
Nama klien : Ny I Umur : 23 Tahun Bangsa/suku Agama : Indonesia/Jawa : Islam : IRT Nama Suami Bangsa/Suku Agama Pkerjaan Alamat IV No. 24 : Tn C : Indonesia/Jawa Umur : 30 tahun : Islam : Wiraswasta : Rungkut kidul Gg.

Jam : 11.30

Oleh : Ari Setiyarini

Pendidikan : SD Pekerjaan Alamat Penghasilan: : Rungkut kidul Gg. IV No. 24

Pendidikan : SMA Penghasilan: Rp. 1.100.000

3.1.1.2 Alasan kunjungan saat ini/keluhan Ibu mengatakan ingin memeriksakan kandungannya dengan keluhan terjadi odeme pada ekstrimitas bawah/kaki 3.1.1.3 Riwayat kebidanan Riwayat Menstruasi Siklus menstruasi : 30 hari Menarche Lama HPHT TP Warna Bau : 13 Tahun : 6 hari : 20-08-2006 : 27-05-2007 : Merah : Amis

Riwayat Kehamilan, Persalinan, dan Nifas yang lalu


No Suami Ke UK Jenis Persalinan Penolong Penyulit BB/ PB Jenis Kelamin Hidup/ Mati Meneteki KB

3.1.1.4 Riwayat Kehamilan Sekarang Ibu memeriksakan kehamilannya 6x, TT 2x, gerak anak pertama kali pada usia kehamilan 3 bln 3.1.1.5 Riwayat Kesehatan 1. Riwayat penyakit yang pernah atau sedang diderita Ibu mengatakan bahwa ia tidak mempunyai penyakit berat seperti asma, jantung, DM, Typus, Hipertensi, TBC. 2. Riwayat penyakit keluarga/keturunan Ibu juga mengatakan bahwa ia tidak mempunyai penyakit keturunan seperti : DM, Typus, Hipertensi, TBC, DM dan ibu juga tidak mempunyai keturunan Gemili. 3. Prilaku Kesehatan Ibu tidak pernah minum jamu-jamuan, tidak minum alkohol, tidak merokok, tidak minum obat-obatan, tidak mempunyai hewan piaraan dan jika ibu/keluarga sakit berobat ke PKM, BPS, RS 3.1.1.6 Keadaan Psikologi Ibu mengatakan suami dan keluarga sangat menginginkan kehamilan ini karena merupakan kehamilan yang pertama 3.1.1.7 Pola Kehidupan Sehari-hari 1. Pola Nutrisi Ibu mengatakan nafsu makan ibu baik dan biasanya makan 3x sehari dengan porsi nasi, sayur, lauk pauk, buah, susu dan minum air putih 8 9 gelas/hari.

2. Pola Eliminasi Ibu mengatakan BAB 4 kali seminggu, tekstur lembek, warna kuning kecoklatan, bau kas dan tidak ada darah dan lendir. BAK 4-5 kali sehari, warna jernih, tidak nyeri. 3. Pola Aktivitas sehari-hari 1. Istirahat dan tidur Ibu mengatakan kurang nyenyak tidur karena kakinya odema. Tidur siang 1 jam (13.00-14.00) dan tidur malam 7 jam ( 21.30 03.30) 2. Seksualitas Ibu mengatakan jarang melakukan hubungan seksual karena tuanya usia kehamilan dan hanya 1x dalam seminggu. 3. Pekerjaan/Aktivitas Ibu mengatakan sebagai IRT biasa melakukan pekerjaan ringan seperti : menyapu, mengepel, mencuci piring. 4. Personal Hygiene Ibu mengatakan biasa mandi 3x sehari, gosok gigi 2x sehari pagi dan malam hari, ganti celana dalam 2-3 kali sehari dan mencuci rambut 3x seminggu. 3.1.1.8 Latar Belakang Budaya Ibu mengatakan menganut adat jawa dan tidak ada pantangan makanan. 3.1.1.9 Dukungan Keluarga Ibu mengatakan keluarga sangat mendukung kehamilan ini dan keluarga sangat memperhatikan dan mempersiapkan persalinan.

3.1.2 Data Obyektif 3.1.2.1 Pemeriksaan Umum Kesadaran KU TB : Composmetis : ibu baik : 150 cm

BB TD Lila Suhu Nadi RR

: 55 Kg : 120/80 mmhg : 23 cm : 37 o C : 76 x /mnt : 18 x /mnt

3.1.2.2 Pemeriksaan Obsterik Ukuran panggul luar 1. Distantia spinarum : 24 cm 2. Distantia cristarum 3. Bodeluque : 19 cm : 83 cm 4. Lingkar panggul 1. Inspeksi Rambut : bersih, tidak berketombe, kulit kepala tidak luka Muka : Chloasma gravidarum : tidak ada Mata : Conjungtiva : tidak anemis Sklera : tidak icterus Telinga : tidak ada serumen Hidung : Polip Sekret Mulut Karies gigi : tidak ada : tidak ada : tidak ada : 26 cm

3.1.2.3 Pemeriksaan Fisik

: Pembesaran tonsil : tidak ada

Leher: Pembesaran kelenjar getah bening : tidak ada Struma Pembesaran vena jugularis Dada: Simetris Payudara: - Kebersihan : bersih : tidak ada : tidak ada

- Bentuk - Areola - Keluaran Perut: Strie Linea

: bulat tegang : hiperpigmentasi : menonjol : colostrum belum keluar : lividae : nigra

- Putting susu

Bekas luka operasi : tidak ada Pembesaran : sesuai usia kehamilan Vulva : Warna Luka parut Keluaran Varises Odem : merah kebiruan : tidak ada : tidak ada keluaran cairan : tidak ada : tidak ada

Kebersihan: bersih Anus : Bersih dan tidak hemorroid Ekstremitas atas/bawah : Varises : -/-

Oedem : -/+

2. Palpasi Leopord I: TFU 3 jari diatas pusat (27 cm) , dan pada bagian fundus uteri teraba bagian lunak, tidak bulat dan tidak melenting Leopord II: Teraba bagian keras, memanjang seperti papan disebelah kiri perut ibu dan disebelah kanan perut ibu teraba bagian kecil dari janin.

Leopord III: Teraba bagian keras, bulat, melenting pada bagian bawah perut ibu dan tidak dapat digoyangkan Leopord IV: Kedua tangan pemeriksa divergen 3. Auskultasi: DJJ (+) 136 x/mnt 4. Perkusi: reflek patella knan dan kiri positif 3.1.2.4 Pemeriksaan Penunjang 1. Darah : - Hb: 12,4 gr% 2. Urine : - Albumin: negatif - Reduksi: negatif 3.2 Identifikasi Data
Diagnosa/Masalah G 1 P 00000 , uk 29 mgg, tunggal, hidup, let kep V, Puki, kesan jalan lahir normal, ku ibu dan janin baik

Data Dasar S : - Ibu mengatakan hamil ini yang pertama - Ibu mengatakan HPHT tanggal 20-8-2006 - Ibu merasakan gerakan janin pertama kali 4 bulan yang lalu O : Keadaan umum baik HPHT : 20-08-2006 TP T N RR S BB TB : 27-05-2007 : 120/80 mmhg : 76x / mnt : 18 x/mnt : 37 oC : 55 kg : 150 cm

Palpasi perut Leopord I : 2 jari diatas pusat, dan pada bagian fundus uteri teraba bagian lunak, tidak bulat dan tidak melenting Leopord II : Teraba bagian keras, memanjang seperti papan disebelah kiri perut ibu dan disebelah kanan perut ibu teraba bagian kecil dari janin. Leopord III : Teraba bagian keras, bulat, melenting pada bagian bawah perut ibu dan tidak dapat digoyangkan Leopord IV : tangan pemeriksa divergen Inspeksi : cloasma gravidarum tidak ada, conjungtiva : tidak

anemis, sclera : tidak icterus Auskultasi : DJJ (+) 136 x/menit Perkusi S: Ibu : reflek patela kanan kiri positif mengatakan bagian ekstrimitas bawah/kaki Odeme pada ekstrimitas bawah/kaki

bengkak/odeme O: Aktivitas ibu sehari-hari agak terganggu karena terjadi pembengkakan pada kaki

3.3

Diagnosa Potensial

Tidak ada 3.4 Tindakan Segera

Tidak ada 3.5 Intervensi


mgg, lahir Intervensi Tujuan: setelah dilakukan Asuhan Kebidanan selama 20 menit diharapkan dapat diketahui secara dini kemungkinan adanya kelainan pada ibu dan agar kehamilan, persalinan dan nifas berlangsung normal, ibu dan bayi sehat. Kriteria: Tidak timbul komplikasi dan penyulit dalam kehamilan yang ditandai : TTV dalam batas normal T: 110/70-130/90 mmHg N: 69-100 x/menit RR: 16-18 x/menit S: 36-37C TFU sesuai umur kehamilan DJJ dalam batas normal 120-160 x/menit Intervensi: 1. Lakukan pendekatan terapeutik dengan 1) Dengan pendekatan Rasional

Diagnosa/ Masalah G 1 P 00000 , uk 29 Puki, baik kesan jalan

tunggal, hidup, let kep V, normal, ku ibu dan janin

klien 5. 2. Lakukan pemeriksaan 7 T

terapeutik

pada

klien

diharapkan terjalin komunikasi yang baik dengan klien dan adanya kerja sama yang terbuka 2) Mengetahui apakah ibu dalam keadaan fisiologis atau 3. Jelaskan hasil pemeriksaan patologis 3) Ibu mengetahui

perkembangan dan pertumbuhan janinnya serta ibu mengetahui 4. Berikan Health Education Nutrisi kesehatannya 4) Ibu jumlah kualitas janin Personal Hygiene hamil nutrisi banyak baik yang yang serta banyak dalam dan untuk menjaga

membutuhkan

pertumbuhan dan perkembangan untuk kesehatan selama hamil Dengan adanya peningkatan hormon selama masa kehamilan mengakibatkan sekresi lendir vagina berlebihan sehingga di daerah vagina terasa lembab dan Tanda-tanda bahaya kehamilan Beri multivitamin tambahan kadang-kadang gatal Mengetahui deteksi dini

komplikasi pada ibu hamil Dengan memberikan multivitamin mendapatkan selama hamil Deteksi komplikasi ibu akan suplemen

tambahan yang dibutuhkan ibu Motivasi ibu untuk melakukan dini adanya

kunjungan ulang 2 minggu lagi atau sewaktu-waktu jika ada keluhan

Odeme pada ekstrimitas bawah/kaki

1. Beri

penjelasan

tentang penyebab

1) Beri penyebab

penjelasan odeme

tentang pada

odeme dan informasi pada ibu bahwa

kehamilannya normal

ekstrimitas bawah pada triwulan III karena adanya tekanan dari rahim yang semakin membesar sehingga tertekan kandung dan sirkulasi kemih darah

2. Anjurkan pada ibu supaya mengurangi aktivitas seperti : berjalan, naik turun tangga serta menganjurkan agar posisi kaki lebih tinggi dari badan atau bisa juga kaki di sangga memakai bantal 3. Kaki diletakan di tempat yang lebih tinggi dari badan

bagian bawah tidak lancar 2) Aktivitas yang terlalu banyak akan menyebabkan sirkulasi darah pada ekstrimitas bawah tidak bisa kembali keatas dan akan menimbulkan odeme yang semakin membengkak 3) Ibu dapat mengurangi bengkak pada kakinya

3.6 Implementasi
Diagnosa/ Masalah G 1 P 00000 , uk 29 mgg, tunggal, hidup, let kep V, Puki, kesan jalan lahir normal, ku ibu dan janin baik Implementasi 1. Melakukan pendekatan terapeutik kepada klien dengan cara: Menyapa dan memberi salam Mendengarkan keluhan 2. Melakukan pemeriksaan 7 T Timbang Tensi TFU TT (2 x 1) Tablet besi Tes penyakit menular Temu Wicara 3. Menjelaskan hasil pemeriksaan kehamilan pada ibu 4. Memberikan Health Education tentang : Nutrisi Personal Hygiene Tanda-tanda bahaya kehamilan a. Perdarahan pervagina b. Sakit kepala yang hebat c. Pengelihatan kabur

d. Bengkak pada wajah dan jari-jari tangan e. Ketuban pecah dini f. Gerakan janin tidak teraba Memberikan tablet multivitamin: Fe 1x1 Kalk 1x1

BC 3x1 Menganjurkan ibu untuk melakukan kunjungan ulang 2 minggu lagi atau sewaktu-waktu jika ada keluhan

Odeme ekstrimitas bawah/kaki

pada 1. Memberikan penyuluhan tentang penyebab odeme yang terjadi karena adanya
penekanan dari rahim yang semakin membesar sehingga kandung kemih ikut tertekan dan sirkulasi darah bagian bawah tidak lancar. 2. Menganjurkan agar ibu mengurangi aktivitas seperti : berjalan, naik turun tangga serta menganjurkan agar posisi kaki lebih tinggi dari badan atau bisa juga kaki disangga dengan bantal 3. Meletakkan kaki di tempat yang lebih tinggi dari badan

3.7 Evaluasi Hari/tanggal : Senin, 5 maret 2007 Diagnosa : S : O: Ibu mengatakan mengerti dan memahami penjelasan yang telah Ibu mengerti dan paham. Hal ini ditunjukan dengan menganggukdisampaikan oleh petugas anggukan kepala, ibu bisa mengulangi kata-kata yang disampaikan. Keadaan umum baik T N RR S A: P : : 120/80 mmhg : 76x / mnt : 18 x/mnt : 37 oC G 1 P 00000 , UK 29 mgg, tunggal, hidup, let kep V, Puki, kesan jalan Rencana dilanjutkan Evaluasi pada saat kunjungan berikutnya - Memeriksa 7T Jam : 11.50

lahir normal, ku ibu dan janin baik

- Menjelaskan tanda-tanda persalinan - Memotivasi ibu untuk kunjungan ulang berikutnya Odeme pada ekstrimitas bawah : S : Ibu mengatakan mengerti dengan semua hasil diskusi O : Ibu mengangguk dan duduk dengan tenang Keadaan umum baik T N RR S : 120/80 mmhg : 76x / mnt : 18 x/mnt : 37 oC

A : Masalah sudah teratasi sebagian P : Lanjutkan rencana Klien agar tidak terlalu banyak beraktivitas

BAB IV PENUTUP 4.1 Kesimpulan Setelah dilakukan Asuhan Kebidanan pada Ny I G 1 P 00000 UK 29 minggu di Puskesmas Medokan Ayu, dapat disimpulkan : Tahap pengkajian pada ibu hamil primigravida perlu dilakukan dengan teliti dan selengkap mungkin, karena data yang diperoleh akan diperlukan dalam kelengkapan selanjutnya. Dalam analisa data dan menegakkan diagnosa kebidanan pada dasarnya mengacu pada tinjauan pustaka, adanya perubahan dan kesenjangan dengan tinjauan pustaka tergantung pada kondisi ibu hamil. Interpretasi Data Dasar adalah mengidentifikasi terhadap diagnosa atau masalah berdasarkan interpretasi yang benar atas data-data yang telah dikumpulkan. Mengidentifikasi Diagnosa atau masalah potensial membutuhkan antisipasi, bila memungkinkan dilakukan pencegahan. Bidan diharapkan dapat waspada dan bersiap-siap diagnosa atau masalah potensial ini benar-benar terjadi. Intervensi/perencanaan untuk mengatasi masalah klien sebaiknya

didiskusikan dengan klien agar benar-benar mempu dilaksanakan. Pelaksanaan merupakan wujud dari perencanaan akan tetapi tidak semua rencana dapat dilaksanakan.

Evaluasi merupakan tahap akhir dari proses Asuhan Kebidanan dan merupakan penilaian berhasil tidaknya asuhan yang kita laksanakan. 4.2 Saran 4.2.1 Bagi Petugas Meningkatkan peranan sebagai bidan dan fungsinya sebagai pelayanan baiknya. 4.2.2 Bagi Klien Untuk keberhasilan dalam Asuhan Kebidanan diperlukan kerjasama yang baik dengan klien dalam usaha memecahkan masalah 4.2.3 Bagi Pendidikan Hendaknya lebih banyak dalam memberikan bimbingan kepada mahasiswa untuk keberhasilan dari mahasiswa 4.2.4 Bagi Mahasiswa Hendaknya mempersiapkan diri dengan sebaik mungkin dan harus menguasai materi yang telah diberikan. kesehatan dan lebih meningkatkan kemampuan dan keterampilan yang dimiliki agar dapat memberikan pelayanan yang sebaik-

DAFTAR PUSTAKA

Dep.Kes.RI, 2002, Pedoman bagi petugas kesehatan Sastra Winata, Sulaiman, 1983. Obstetri Fisiologi, FK UNPAD, Bandung Mochtar, Rustam, 1998, Sinopsis Obsterti Fisiologi. Obsterti Patologi, Jakarta : Penerbit Buku Kedokteran ECG. Prawirohardjo, Sarwono, 1999. Ilmu Kebidanan Yayasan Bina Pustaka, Jakarta

ASUHAN KEBIDANAN

PADA NY. A G1P00000 UK 37-38 MINGGU DENGAN LEUKORE DI PUSKESMAS NGAGEL REJO SURABAYA

Disusun oleh : ENNY TRISNAWATI NIM: 0530041

PRODI D-III KEBIDANAN SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN ARTHA BODHI ISWARA SURABAYA 2008

DAFTAR ISI
Lembar Pengesahan Kata Pengantar Daftar Isi ......................................................................................... ......................................................................................... .........................................................................................

BAB I PENDAHULUAN................................................................................... 1.1 Latar Belakang..................................................................................... 1.2 Tujuan ......................................................................................... 1.3 Metode Penulisan................................................................................ 1.4 Sistematika Penulisan.......................................................................... BAB 2 TINJAUAN TEORI................................................................................. 2.1 Konsep Dasar Kehamilan.................................................................... 2.1.1 Pengertian...................................................................................... 2.1.2 Klasifikasi Kehamilan................................................................... 2.1.3 Pemeriksaan Kehamilan................................................................ 2.1.4 Perubahan Fisiologi Ibu Hamil...................................................... 2.1.5 Tanda-tanda Kehamilan ............. 2.1.6 Masalah-masalah yang sering timbul selama hamil.......................................... 2.2 Konsep Dasar Leukore atau Flour Albus ........................................... 2.3 Konsep Dasar Asuhan Kebidanan pada kehamilan............................. 2.3.1 Pengkajian..................................................................................... 2.3.2 Identifikasi Data............................................................................ 2.3.3 Diagnosa Potensial........................................................................ 2.3.4 Tindakan Segera............................................................................ 2.3.5 Intervensi....................................................................................... 2.3.6 Implementasi................................................................................. 2.3.7 Evaluasi.........................................................................................

BAB III TINJAUAN KASUS............................................................................... 3.1 Pengkajian ......................................................................................... 3.2 Identifikasi Data.................................................................................. 3.3 Diagnosa Potensial.............................................................................. 3.4 Tindakan Segera.................................................................................. 3.5 Intervensi ......................................................................................... 3.6 Implementasi....................................................................................... 3.7 Evaluasi ......................................................................................... BAB IVKESIMPULAN....................................................................................... 4.1 Kesimpulan ......................................................................................... 4.2 Saran Daftar Pustaka .........................................................................................

KATA PENGANTAR
Dengan mengucap puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat, taufik serta hidayahNya, sehingga saya dapat menyelesaikan studi kasus dengan judul Asuhan Kebidanan Pada Ny. A G1P00000 UK 37-38 Minggu dengan leukore di Puskesmas Ngagel Rejo Surabaya. Saya menyadari bahwa dalam penyusunan laporan studi kasus ini tak lepas dari bimbingan dan petunjuk serta bantuan dari berbagai pihak, oleh karena itu dalam kesempatan ini penulis mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada: 1. Prof. Dr. H.R. Soedibyo HP.dr.DTM selaku Ketua STIKES ABI Surabaya. 2. Dr. Inawati. SN selaku Kepala Puskesmas Ngagel 3. Sutriani Harjoko selaku pembimbing ruangan KIA di Puskesmas Ngagel 4. Lia Hartanti, SST, selaku Ketua Jurusan Prodi DIII Kebidanan dan Pembimbing Pendidikan STIKES ABI SURABAYA 5. Semua rekan mahasiswa DIII Kebidanan STIKES ABI Surabaya yang turut membantu dalam penyelesaian Askeb ini. Saya menyadari bahwa penyusunan Askeb ini masih jauh dari sempurna. Untuk itu saya mengharapkan kritik dan saran demi penyempurnaan makalah ini. Semoga laporan ini bermanfaat bagi pembaca.

Surabaya, April 2008