Anda di halaman 1dari 15

1. Amalia Intifaada 2. Hikmah Maghfirotun N 3. Lusiana Wati 4. Fitriana Handayani 5. Anis Fatona H 6.

Anis Safida

(09610090) (09610092) (09610101) (09610104) (09610112 ) (09610121)

Integrasi agama dan sains Perpaduan, penyelarasan, dan penyelarasan antara agama dan sains. Integrasi dalam konteks ini: Hubungan yang bertumpu pada keyakinan yang pada dasarnya tujuan ilmu dan agma adalah satu, sama-sama mencari kebenaran tentang rahasia besar alam ini.

Pada abad 18 Sebagai sahabat yang begitu mendukung.

Pada abad 19 Timbul masalah pada pemikiran masing-masing pemikir yang begitu signifikan perbedaannya di antara agama dan sains.

4 Tipologi hubungan Agama dan Sains


Konflik 2. Independensi 3. Dialog 4. Integrasi
1.

Beberapa model yang ada: a. IFIAS (International Federation of Institutes of Advance Study) b. ASASI (Akademi Sains Islam Malaysia) c. Diadik Komplementer d. Diadik Dialogis e. Triadik Komplementer f. Tertradik

Muncul di Stickholm, September 1984 pada sebuah seminar Knowledge & Values, dengan skema khusus Model Integrasi IFIAS Berprinsip bahwa sebagai Ilmuan harus mempertanggungjawabkan seluruh aktivitasnya pada Tuhan Akal dan objektivitas dianjurkan untuk mengkaji ilmu pengetahuan ilmiah, di samping menmoatkan upaya intelektual dalam batas0batas etika dan nilai-nilai islam.

TAUHID
KHALIFAH IBADAH

Model Integrasi IFIAS

ILMU PENGETAHUAN

HALAL

HARAM

ADL
ISTISHLAH

DHALIM
DHIYA

o Muncul di Malaysia, pada Mei 1977.

o Berpandangan bahwa Ilmu tidak terpisah dari prinsip-

prinsip Islam. o Menginginkan pelibatan nilai-nilai dan ajaran Islam dalam kegiatan penelitian ilmiah. o Mengglakkan kajian keilmuan di kalangan masyarakat dan menjadikan Al-Quran sebagai sumber inspirasi, petunjuk serta rujukkan dlam kegiatan-kegiatan keilmuan. o Ilmu diklasifikasikan dalam 4 segi: fardlu ain, fardlu kifayah, mubah, dan haram

Sains dan Agama adalah satu kesatuan yang tak

terpisahkan. Agama dan Ilmu saling melengkapi karena keduanya sama-sama dibutuhkan unutk mencari kebenaran dalam hidup manusia.

Adanya kesamaan antara agama dan sains yang dapat

menjadi bahan dialog diantara keduanya. Ditunjukkan dalam dua buah lingkaran yang saling berpotongan .

agama

Sains

Filsafat menjembatani antara Sains dan Agama. Diajukan oleh kaum Teosofis yang bersemboyankan

Theres no religion higher than truth.

Salah satu interpretasi dari model diadik

komplementer adalah identifikasi komplementasi sains/ agama dengan komplementasi luar/dalam, pemisahan luar/dalam identik dengan pemilihan objek/ subyek dalam persepektif epistimologi. ada empat kuadran keilmuawan, yaitu ilmu-ilmu kealaman (kanan atas), ilmu-ilmu keagaman (kiri atas), ilmu-ilmu kebudayaan (kiri bawah) dan ilmuilmu keteknikan (kanan bawah).

subjektifitas

individual
objektifitas

interior

ekstrior

intersubjektifitas
sosial

interobjektifitas