Anda di halaman 1dari 50

PANDUAN PENGELOLAAN LOGISTIK TB

KEMENTERIAN

KESEHATAN

PANDUAN PENGELOLAAN LOGISTIK TB

KEMENTERIAN

KESEHATAN

PANDUAN PENGELOLAAN LOGISTIK TB

KEMENTERIAN

KESEHATAN

PANDUAN PENGELOLAAN LOGISTIK TB

KEMENTERIAN

KESEHATAN

PANDUAN PENGELOLAAN LOGISTIK TB

KEMENTERIAN

KESEHATAN

BAB I PENDAHULUAN..................................................................................................... 6 1.1. Latar Belakang .....................................................................................................................6 1.2. 1.3. 1.4. Maksud dan Tujuan ..............................................................................................................6 Ruang Lingkup......................................................................................................................7 Sasaran ................................................................................................................................7

BAB II PROGRAM PENGENDALIAN TUBERKULOSIS .................................................. 8 2.1. Visi Dan Misi............................................................................................................................9 2.2. Tujuan Dan Target ..................................................................................................................9 2.3. Kebijakan ................................................................................................................................9 2.4. Kerangka Kerja Strategi Penanggulangan Tuberkulosis Di ...................................................... 10 Indonesia 2006-2010 ................................................................................................................... 10 BAB III LOGISTIK PROGRAM PENGENDALIAN TUBERKULOSIS .............................. 11 2.1. Logistik Obat Anti Tuberkulosis (OAT) .......................................................................... 11 2.1.1. 2.1.2. OAT Kombipak. .................................................................................................. 11 Kombinasi Dosis Tetap (KDT)........................................................................... 13

2.2. Logistik Non OAT ............................................................................................................ 14 BAB IV FUNGSI MANAJEMEN LOGISTIK ..................................................................... 16 4.1. Siklus Manajemen Logistik ............................................................................................. 16 4.2. Peran dan Tanggungjawab Pengelolaan OAT................................................................ 17 BAB V PERENCANAAN ................................................................................................. 19 5.1.Persiapan ............................................................................................................................... 19 5.2. Pelaksanaan .......................................................................................................................... 20 5.3.Perhitungan OAT dan Non OAT .............................................................................................. 21 BAB VI PENGADAAN ..................................................................................................... 23 6.1. Pengadaan ............................................................................................................................ 23 6.2. Penerimaan........................................................................................................................... 26 BAB VII PENYIMPANAN................................................................................................. 28 BAB VIII DISTRIBUSI...................................................................................................... 30

PANDUAN PENGELOLAAN LOGISTIK TB

KEMENTERIAN

KESEHATAN

BAB IX PENGGUNAAN .................................................................................................. 32 9.1. Penggunaan OAT ................................................................................................................... 32 9.1.1. Kategori-1 : 2(HRZE) / 4(HR)3 ..................................................................................... 33 9.1.2.Kategori -2 : 2(HRZE)S/ (HRZE)/ 5(HR)3E3 .................................................................... 33 9.1.3. OAT Sisipan : (HRZE) ................................................................................................... 34 9.1.4. Kategori Anak : 2(RHZ) / 4(RH) .................................................................................... 35 9.2. Penggunaan Non OAT ........................................................................................................... 35 BAB X DUKUNGAN MANAJEMEN ................................................................................ 37 10.1. Pengorganisasian ................................................................................................................ 37 10.2. Sumber Daya Manusia......................................................................................................... 40 10.3. Pembiayaan ........................................................................................................................ 40 10.4. Sistim Informasi................................................................................................................... 41 10.5. Jaga Mutu Logistik ............................................................................................................... 44

PANDUAN PENGELOLAAN LOGISTIK TB

KEMENTERIAN

KESEHATAN

BAB I PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang

Tuberkulosis (TB) masih menjadi masalah kesehatan di Indonesia dan menjadi salah satu program prioritas Kementerian Kesehatan sebagai bagian dari komitmen global. Usaha penanggulangan TB di Indonesia dilakukan dengan menggunakan strategi Directly Observed Treatment Shortcourse (DOTS), sebuah strategi yang direkomendasikan WHO karena terbukti merupakan strategi yang paling efektif. Program pengendalian TB ini dilaksanakan oleh Kementerian Kesehatan melalui Direktorat Jenderal Pengendalian Penyakit & Penyehatan Lingkungan (PP&PL), Direktorat Pengendalian Penyakit Menular Langsung (P2ML), Sub Direktorat Tuberkulosis. Strategi DOTS terdiri dari lima komponen utama yaitu komitmen politik, pemeriksaan dahak secara mikroskopis, pengobatan jangka pendek yang standar bagi semua kasus TB dengan tata laksana kasus yang tepat, pengawasan langsung pengobatan oleh PMO (pengawas Menelan Obat), jaminan ketersediaan OAT (Obat Anti Tuberkulosis) yang bermutu dan adanya sistem pencatatan dan pelaporan yang baku. Strategi DOTS akan mencapai sasaran dan target apabila didukung oleh ketersediaan logistik yang cukup baik dari jenis dan jumlah dengan kualitas yang terjamin. Logistik dalam program pengendalian TB terdiri dari dua kelompok besar yaitu obat anti tuberkulosis (OAT) dan Non OAT. Khusus berkaitan dengan OAT sesuai Surat Keputusan Menteri Kesehatan No. 1190/MENKES/SK/X/2004, Pemerintah dalam hal ini Kementerian Kesehatan Republik Indonesia bahwa OAT ditetapkan sebagai obat yang sangat sangat esensial dan dijamin ketersediaannya oleh pemerintah. OAT diberikan kepada pasien dengan cuma-cuma di seluruh Unit Pelayanan Kesehatan (UPK) yang telah menerapkan strategi DOTS. Sumber pengadaan dapat berasal dari pemerintah baik APBN maupun APBD, juga dapat bersumber dari Bantuan Luar Negeri. Sedangkan logistik Non OAT sesuai dengan otonomi daerah disediakan oleh Pemerintah Daerah meskipun tetap didukung oleh Pemerintah Pusat.

1.2.

Maksud dan Tujuan

Buku ini sebagai panduan operasional pengelolaan logistik program penanggulangan TB untuk menjamin ketersediaan dan kualitas logistik program penanggulangan TB sesuai dengan kebutuhan.

PANDUAN PENGELOLAAN LOGISTIK TB

KEMENTERIAN

KESEHATAN

1.3.

Ruang Lingkup

Ruang lingkup pembahasan buku panduan ini meliputi siklus manajemen logistik yang terdiri dari perencanaan, pengadaan, penyimpanan, distribusi, penggunaan serta dukungan manajemen lainnya antara lain organisasi, sumber daya manusia, pendanaan dan sistem informasi.

1.4.

Sasaran

Sasaran utama buku panduan ini adalah petugas pengelola program TB dan pengelola logistik TB di semua tingkatan.

PANDUAN PENGELOLAAN LOGISTIK TB

KEMENTERIAN

KESEHATAN

BAB II PROGRAM PENGENDALIAN TUBERKULOSIS


Penanggulangan Tuberkulosis (TB) di Indonesia berlangsung sejak zaman penjajahan Belanda namun terbatas pada kelompok tertentu. Setelah perang kemerdekaan, TB ditanggulangi melalui Balai Pengobatan Penyakit Paru-paru (BP-4). Sejak tahun 1969 penanggulangan dilakukan secara nasional melalui Puskesmas. Obat Anti Tuberkulosis (OAT) yang digunakan adalah paduan standar INH, PAS dan Streptomisin selama satu sampai dua tahun. Para Amino Acid (PAS) kemudian diganti dengan Pirazinamid. Sejak 1977 mulai digunakan paduan OAT jangka pendek yang terdiri dari INH, Rifampisin dan Ethambutol selama 6 bulan. Pada tahun 1995, program nasional penanggulangan TB mulai menerapkan strategi DOTS dan dilaksanakan di Puskesmas secara bertahap. Sejak tahun 2000 strategi DOTS dilaksanakan secara nasional di seluruh sarana pelayanan kesehatan terutama Puskesmas yang di integrasikan dalam pelayanan kesehatan dasar. Fakta menunjukkan bahwa TB masih merupakan masalah utama kesehatan masyarakat Indonesia, antara lain: Indonesia merupakan negara dengan pasien TB terbanyak ke-3 di dunia setelah India dan Cina. Diperkirakan jumlah pasien TB di Indonesia sekitar 10% dari total jumlah pasien TB didunia. Tahun 1995, hasil Survei Kesehatan Rumah Tangga (SKRT) menunjukkan bahwa penyakit TB merupakan penyebab kematian nomor tiga (3) setelah penyakit kardiovaskuler dan penyakit saluran pernafasan pada semua kelompok usia, dan nomor satu (1) dari golongan penyakit infeksi. Hasil Survey Prevalensi TB di Indonesia tahun 2004 menunjukkan bahwa angka prevalensi TB BTA positif secara Nasional 110 per 100.000 penduduk. Secara Regional Insiden TB BTA positif di Indonesia dikelompokkan dalam 3 wilayah, yaitu: 1. Wilayah Sumatera angka insiden TB adalah 160 per 100.000 penduduk. 2. Wilayah Jawa angka insiden TB adalah 107 per 100.000 penduduk. 3. Wilayah Indonesia Timur angka insiden TB adalah 210 per 100.000 penduduk. 4. Khusus untuk Provinsi DIY dan Bali angka insiden TB adalah 64 per 100.000 penduduk. Berdasarkan hasil survey prevalensi tahun 2004, diperkirakan penurunan insiden TB Basil Tahan Asam (BTA) positif secara Nasional 2-3 % setiap tahunnya. Sampai tahun 2009, program Penanggulangan TB dengan Strategi DOTS menjangkau 98% Puskesmas, sementara rumah sakit dan Balai Besar Kesehatan Paru Masyarakat (BBKPM)/Balai Kesehatan Paru Masyarakat (BKPM)/Balai Pengobatan Penyakit ParuParu/Rumah Sakit Paru (RSP) baru sekitar 30%.

PANDUAN PENGELOLAAN LOGISTIK TB

KEMENTERIAN

KESEHATAN

2.1. Visi Dan Misi


Visi TB tidak lagi menjadi masalah kesehatan masyarakat. Misi Menjamin bahwa setiap pasien TB mempunyai akses terhadap pelayanan yang bermutu, untuk menurunkan angka kesakitan dan kematian karena TB. Menurunkan resiko penularan TB. Mengurangi dampak sosial dan ekonomi akibat TB.

2.2. Tujuan Dan Target


Tujuan Menurunkan angka kesakitan dan angka kematian TB, memutuskan rantai penularan, serta mencegah terjadinya MDR. Target Sasaran program penanggulangan TB adalah tercapainya penemuan pasien baru TB BTA positif paling sedikit 70% dari perkiraan dan menyembuhkan 85% dari semua pasien tersebut serta mempertahankannya. Target ini diharapkan dapat menurunkan tingkat prevalensi dan kematian akibat TB hingga separuhnya pada tahun 2010 dibanding tahun 1990, dan mencapai tujuan Millenium Development Goals (MDGs) pada tahun 2015. Dan pada akhirnya TB tidak menjadi masalah kesehatan bagi masyarakat dengan angka insiden >1 per 100.000 penduduk.

2.3. Kebijakan
Penanggulangan TB dilaksanakan sesuai dengan azas desentralisasi yaitu kabupaten/kota sebagai titik berat manajemen program yang meliputi: perencanaan, pelaksanaan, monitoring dan evaluasi serta menjamin ketersediaan sumber daya manusia, sarana dan prasarana. Penanggulangan TB dilaksanakan dengan menggunakan strategi DOTS Penguatan kebijakan untuk meningkatkan komitmen daerah terhadap program penanggulangan TB. Pengembangan strategi DOTS untuk peningkatan mutu pelayanan, kemudahan akses, penemuan dan pengobatan sehingga mampu memutuskan rantai penularan dan mencegah terjadinya TB-MDR Penanggulangan TB dilaksanakan oleh seluruh sarana pelayanan kesehatan, meliputi Puskesmas, Rumah Sakit Umum Pemerintah dan Swasta, Rumah Sakit Paru (RSP), Balai Besar Kesehatan Paru Masyarakat (BBKPM), Balai Kesehatan Paru Masyarakat (BKPM), Balai Pengobatan Penyakit Paru Paru (BP4), dan Klinik Pengobatan lain serta Dokter Praktik Swasta (DPS).

PANDUAN PENGELOLAAN LOGISTIK TB

KEMENTERIAN

KESEHATAN

Pengembangan pelaksanaan program penanggulangan TB di tempat kerja (TB in workplaces), Lembaga Pemasyarakatan dan Rumah Tahanan (TB in prison), TNI dan POLRI. Program penanggulangan TB dengan pendekatan program DOTS Plus (MDR), Kolaborasi TB-HIV, PAL (Practical Approach to Lung Health), dan HDL (Hospital DOTS Linkages). Penanggulangan TB dilaksanakan melalui promosi, penggalangan kerja sama/kemitraan dengan lintas program dan sektor terkait, pemerintah dan swasta dalam wadah Gerakan Terpadu Nasional Penanggulangan TB (Gerdunas TB). Peningkatan kemampuan laboratorium TB di berbagai tingkat pelayanan ditujukan untuk peningkatan mutu pelayanan dan jejaring. Menjamin ketersediaan Obat Anti TB (OAT) untuk penanggulangan TB dan diberikan kepada pasien secara cuma-cuma. Menjamin ketersediaan sumberdaya manusia yang kompeten dalam jumlah yang memadai untuk meningkatkan dan mempertahankan kinerja program. Penanggulangan TB lebih diprioritaskan kepada kelompok miskin dan kelompok rentan terhadap TB. Menghilangkan stigma masyarakat terhadap Pasien TB agar tidak dikucilkan dari keluarga, masyarakat dan pekerjaannya. Memperhatikan komitmen internasional yang termuat dalam MDGs

2.4. Kerangka Kerja Strategi Penanggulangan Tuberkulosis Di Indonesia 2006-2010


Rencana kerja strategi 2006-2010, merupakan kelanjutan dari Renstra sebelumnya, yang mulai difokuskan pada perluasan jangkauan pelayanan dan kualitas DOTS. Untuk itu diperlukan suatu strategi dalam pencapaian target yang telah ditetapkan, yang dituangkan pada tujuh strategi utama pengendalian TB, yang meliputi: Ekspansi Quality DOTS 1. Perluasan & Peningkatan pelayanan DOTS berkualitas 2. Menghadapi tantangan baru, TB-HIV, TB-MDR 3. Melibatkan Seluruh Penyedia Pelayanan 4. Melibatkan Penderita & Masyarakat 5. Penguatan kebijakan dan kepemilikan Daerah 6. Kontribusi terhadap Sistem Pelayanan Kesehatan 7. Penelitian Operasional

PANDUAN PENGELOLAAN LOGISTIK TB

KEMENTERIAN

KESEHATAN

BAB III LOGISTIK PROGRAM PENGENDALIAN TUBERKULOSIS


Dalam manajemen Program Pengendalian TB, logistik dikelompokan menjadi dua jenis yaitu logistik OAT dan logistik non OAT.

2.1.

Logistik Obat Anti Tuberkulosis (OAT)

OAT yang digunakan program penanggulangan TB (P2TB) di Indonesia ditetapkan oleh Kementerian Kesehatan / Ditjen P2PL berdasarkan rekomendasi dari komite ahli (KOMLI) dan Gerakan Terpadu Nasional Penanggulangan TB dengan memperhatikan beberapa paduan OAT yang diusulkan oleh WHO dan IUATLD. Obat anti tuberkulosis lini pertama yang digunakan oleh Program Pengendalian Tuberkulosis di Indonesia terdiri dari Isoniazid (H), Rifampisin (R), Pirazinamid (Z), Etambutol (E) dan Streptomisin (S). Sediaan OAT ada dua macam yaitu Kombipak dan Kombinasi Dosis Tetap (KDT). OAT Kombipak adalah paket obat lepas yang terdiri dari Isoniasid (H), Rifampisin (R), Pirazinamid (Z) dan Etambutol (E) yang dikemas dalam bentuk blister. OAT KDT terdiri dari kombinasi dua (HR) atau empat jenis (HRZE) obat dalam satu tablet yang dosisnya disesuaikan dengan berat badan pasien. Pada tahun 2005 Program TB Nasional menetapkan penggunaan KDT sebagai obat utama. Paduan OAT kombipak tetap digunakan program untuk pengobatan pasien yang mempunyai efek samping berat dengan OAT KDT. Paduan OAT yang digunakan oleh Program Nasional Pengendalian Tuberkulosis di Indonesia : o Kategori 1 : 2(HRZE)/4(HR)3 o Kategori 2 : 2(HRZE)S/(HRZE)/5(HR)3E3 Disamping kedua kategori ini, disediakan paduan obat sisipan (HRZE) o Kategori Anak: 2HRZ/4HR

2.1.1. OAT Kombipak. Kemasan Kombipak adalah paket obat lepas yang disusun dari 4 jenis obat, yakni: Isoniasid, Rifampisin, Pirazinamid, Etambutol yang terdiri dari: 1) Kombipak I (H @ 300 mg, R @ 450 mg, 3 tablet Z @ 500 mg, 3 tablet E @ 250 mg); 2) Kombipak II (2 tablet H @ 300 mg, R @ 450 mg); (3); 3) Kombipak III (H @ 300 mg, R @ 450 mg, 3 tablet Z @ 500 mg); 4) Kombipak IV (2 tablet H @ 300 mg, R @ 450 mg, E @ 250 mg, 2 tablet E @ 500 mg), 5) Kombipak Anak.

PANDUAN PENGELOLAAN LOGISTIK TB

KEMENTERIAN

KESEHATAN

Untuk pemberian kepada pasien, OAT tersebut dibagi dalam beberapa kategori, yang terdiri dari: 1. Kategori I : 2RHZE/4R3H3 Paket Kategori I terdiri dari : - Kombipak I (H @ 300 mg, R @ 450 mg, 3 tablet Z @ 500 mg, 3 tablet E @ 250 mg) : 56 blister - Kombipak II (2 tablet H @ 300 mg, R @ 450 mg) : 48 blister 2. Kategori II : 2RHZES/RHZE/R3H3E3 Paket Kategori II terdiri dari : - Kombipak I (H @ 300 mg, R @ 450 mg, 3 tablet Z @ 500 mg, 3 tablet E @ 250 mg) : 94 blister - Streptomicyn @ 1 gr : 56 vial - Kombipak IV (2 tablet H @ 300 mg, R @ 450 mg, E @ 250 mg, 2 tablet E @ 500 mg) : 60 blister 3. Sisipan Untuk Sisipan digunakan Kombipak I 4. Kategori Anak : 2RHZ/4RH Paket Kategori Anak terdiri dari : - Kombipak Anak (H @ 100 mg, R @ 150 mg, Z@ 300 mg) : 180 sachet Keuntungan OAT Kombipak yaitu lebih memudahkan pemberian obat pada pasien yang mengalami efek samping terhadap satu atau lebih jenis obat TB . Kerugian OAT kombipak yaitu : Jumlah tablet banyak sehingga kepatuhan pasien meminum obat kurang Individualisasi dosis untuk mengobati pasien terbatas Gambar 1. Paket Kombipak Kategori I

PANDUAN PENGELOLAAN LOGISTIK TB

KEMENTERIAN

KESEHATAN

2.1.2. Kombinasi Dosis Tetap (KDT) Paket Kombinasi Dosis Tetap (KDT) yaitu paket yang terdiri dari tablet yang berisi 2 jenis obat (HR) dan tablet yang berisi 4 jenis obat (HRZE). Untuk pemberian kepada pasien, OAT tersebut dibagi dalam beberapa kategori, yang terdiri dari: 1. Kategori I : 2 (RHZE)/4(RH)3 Paket Kategori I terdiri dari : - RHZE (150/75/400/275) : 6 blister - RH (150/150) : 6 blister 2. Kategori II : 2 (RHZE)S/RHZE)/(RH)3E3 Paket Kategori II terdiri dari : - RHZE (150/75/400/275) : 9 blister - Streptomicyn @ 1 gr : 56 vial - RH (150/150) : 7 blister - E (400 mg) : 7 blister 3. Sisipan Untuk Sisipan digunakan RHZE (150/75/400/275) 4. Kategori Anak : 2 (RHZ)/4(RH) Paket kategori Anak terdiri dari : - RHZ (75/50/150) : 6 blister - RH (75/50) : 12 blister

Keuntungan menggunakan obat KDT dalam pengobatan TB yaitu : 1) Rentang berat badan lebih kecil sehingga dosis obat yang dikonsumsi lebih ideal. 2) Mencegah penggunaan obat tunggal sehingga menurunkan resiko terjadinya resistensi obat ganda. 3) Jumlah tablet yang ditelan lebih sedikit sehingga pemberian obat menjadi lebih mudah dan meningkatkan kepatuhan pasien.

PANDUAN PENGELOLAAN LOGISTIK TB

KEMENTERIAN

KESEHATAN

Gambar 2.Paket Kombinasi Dosis Tetap Kategori I

2.2.

Logistik Non OAT Secara garis besar logistik non OAT dibagi dalam dua kelompok, yaitu barang habis pakai dan tidak habis pakai. Barang Habis Pakai : 1. Bahan pemeriksaan Dahak, antara lain: 1) Reagensia 2) Pot Dahak 3) Kaca sediaan 4) Oli Emersi 5) Ether Alkohol 6) Tisu 7) ... 2. Formulir Pencatatan dan Pelaporan, yaitu: 1) TB-01 5) TB-05 2) TB-02 6) TB-06 3) TB-03 7) TB-07 4) TB-04 8) TB-08

9) TB-09 10) TB-10 11) TB-11 12) TB-12

13) TB-13

3. Barang cetakan lainnya seperti leaflet, brosur, poster, lembar balik, stiker, buku pedoman dan lain-lain. 4. Alat Tulis Kantor, seperti: kertas, tinta printer, map, odner.

PANDUAN PENGELOLAAN LOGISTIK TB

KEMENTERIAN

KESEHATAN

Tidak Habis Pakai: 1. Kendaraan 2. Komputer 3. Laptop 4. Printer 5. Telpon 6. Air Conditioner 7. Lemari 8. Filing Cabinet 9. LCD/Infocus 10. Brand cast 11. Meubeler (meja, kursi)

Barang- barang tidak habis pakai tersebut, statusnya sebagai aset, ditentukan dengan mengacu pada peraturan pemerintah dalam pengelolaan barang milik Negara (BMN). Contoh spesifikasi masing - masing barang dapat dilihat pada lampiran 1 - 6.

PANDUAN PENGELOLAAN LOGISTIK TB

KEMENTERIAN

KESEHATAN

BAB IV FUNGSI MANAJEMEN LOGISTIK

Pengelolaan logistik dalam panduan ini sesuai siklus manajemen logistik yang meliputi perencanaan, pengadaan, penyimpanan, distribusi dan penggunaan. Siklus ini akan berjalan dengan baik apabila didukung oleh suatu dukungan manajemen yang meliputi organisasi, pendanaan, sistem informasi dan sumber daya manusia. Rangkaian antara siklus dan dukungan manajemen ini dipayungi oleh Kebijakan dan Aspek Hukum yang berlaku. 4.1. Siklus Manajemen Logistik

Gambar.3 Siklus Manajemen Logistik

PERENCANAAN

PENGGUNAAN DUKUNGAN MANAJEMEN: - Organisasi - Dana - Sistem informasi - Sumber Daya Manusia - Jaga Mutu

PENGADAAN

DISTRIBUSI

PENYIMPANAN

KEBIJAKAN DAN ASPEK HUKUM

Fungsi pengelolaan logistik terdiri dari : 1. 2. 3. 4. 5. Perencanaan Pengadaan Penyimpanan Distribusi Penggunaan

PANDUAN PENGELOLAAN LOGISTIK TB

KEMENTERIAN

KESEHATAN

Fungsi-fungsi tersebut di atas harus didukung oleh 1. 2. 3. 4. Sumber Daya Manusia Organisasi Pembiayaan Sistem Informasi Manajemen

Pelaksanaan dari fungsi-fungsi tersebut didasarkan atas kebijakan dan peraturan perundang-undangan seperti : UU No. 22 Tahun 1999 tentang Pemerintah daerah UU No. 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan PP No. 72 Tahun 1998 tentang Pengamanan Sediaan Farmasi dan A!at Kesehatan Kepres No.80 tahun 2003 tentang Pedoman Pelaksanaan Pengadaan Barang/Jasa instansi Pemerintah Kepmenkes No. 145'/Menkes/SK/X/2003 tentang Standar Pelayanan Minimal bidang Kesehatan di Kab/Kota. Kepmen Kesehatan No. 1426/MenkesJSKiXI/2002 tentang Pedoman Pengelolaan Obat Publik dan Perbekalan Kesehatan.(Cetakan kedua tahun 2005) Kepmen Kesehatan No. 1427/Menkes/SK/XI/2002 tentang Pengadaan Obat Pe!ayanan Kesehatan Dasar. Kepmen Kesehatan No.1190/menkes/X/2004 tgl 19 oktober 2004, tentang pemberian obat gratis TB dan ARV Keputusan Kepala Badan POM No. HK 00.05.3.2522 tgl 2 Juli 2003 tentang Penerapan Pedoman Cara Distribusi Obat yang Baik (CDOB)

4.2. Peran dan Tanggungjawab Pengelolaan OAT Dibawah ini adalah tabel pembagian peran dan tanggung jawab di tiap tingkatan dalam pengelolaan OAT. Tabel 1. Peran dan Tanggung Jawab Pengelolaan OAT
No 1 2 Kegiatan Seleksi Pemilihan Obat Perencanaan Kabupaten Provinsi Pusat Penanggung Jawab Komli Waktu Disesuaikan dengan kondisi Dokumen Pendukung -

Tim perencanaan obat terpadu Tim perencanaan obat terpadu Tim logistik

Apr Juni Apr Juni Juli Sept

LPLPO, TB 07, TB 13.

PANDUAN PENGELOLAAN LOGISTIK TB

KEMENTERIAN

KESEHATAN

Pengadaan Kabupaten Provinsi Pusat APBN Bantuan Luar Negeri Penyimpanan Unit Pelayanan Kesehatan Kabupaten Provinsi Pusat Direktorat Bina Farmasi Direktorat P2ML Apr Juni Sewaktu waktu Dinkes Kabupaten Dinkes Provinsi Apr Juni Apr Juni

Sesuai KepPres No.80 tahun 2003 beserta perubahannya

Pengelola Obat Instalasi Farmasi Kabupaten Instalasi Farmasi Provinsi Gudang Pusat

Disesuaikan Per triwulan Per triwulan Disesuaikan

LPLPO, Kartu Stok Surat bukti barang keluar, Berita Acara Penerimaan/ Pengeluaran Barang, Kartu Stok

5.

Distribusi Kabupaten Provinsi Pusat IFK dan Pengelola Program IFP dan Pengelola Program Binfar dan P2PL Disesuaikan Disesuaikan Disesuaikan LPLPO TB 13, Surat Permintaan Rekapitulasi TB 13, Surat Permintaan

6.

Penggunaan Obat UPK Pemantauan dan Evaluasi Kabupaten Provinsi Pusat

Tim DOTS

Disesuaikan

TB 01, Paket Obat

7.

Staf Farmasi & Wasor Kabupaten Staf Farmasi & Wasor Provinsi Binfar dan P2PL

Per triwulan Per triwulan Per triwulan

TB 03 UPK, LPLPO, Ceklist Supervisi TB 07, Rekapitulasi TB 13, Ceklist supervisi TB07, Rekapitulasi TB 13, Ceklist supervisi

Keterangan : Pengadaan tahun ini merupakan perencanaan tahun sebelumnya. Jadwal pengadaan disesuaikan dengan kondisi masing masing daerah. Penerimaan dan penyimpanan disesuaikan dengan sumber pendanaan OAT.

PANDUAN PENGELOLAAN LOGISTIK TB

KEMENTERIAN

KESEHATAN

BAB V PERENCANAAN
Perencanaan adalah langkah pertama dalam siklus pengelolaan logistik. Kegiatan ini meliputi proses penilaian kebutuhan, menentukan sasaran, menetapkan tujuan dan target, menentukan strategi dan sumber daya yang akan digunakan. Langkah-langkah perencanaan adalah:

5.1.Persiapan
Membentuk tim perencanaan terpadu atau menggunakan tim perencanaan terpadu yang sudah ada. Menyiapkan data yang dibutuhkan dalam merencanakan logistik antara lain data pasien TB yang diobati dan jumlah logistik yang digunakan tahun sebelumnya, data unit-unit pelayanan kesehatan, stok logistik yang masih bisa dipakai, sumber dana.

Tingkat

Tabel.2 Proses Perencanaan OAT Secara Berjenjang Pelaksana Sumber Data Usulan Pemenuhan Perencanaan Kekurangan Tim Perencana Obat terpadu Kabupaten Sasaran dan Target Tahunan Program LPLPO TB.07 TB.11 TB.13 Data Formulir rekapitulasi perencanaan OAT Kabupaten/ Kota Formulir Rekapitulasi perencanaan Provinsi Dikirim ke Provinsi. Form. lihat Lampiran 7

Kabupaten

Provinsi

Tim Perencana Obat terpadu Provinsi Subdit TB + Binfar

Dikirim ke P2PL tembusan ke Binfar. Form lihat Lampiran 8 Dikirim ke Binfar melalui bagian Perencanaan dan Informasi P2PL.

Pusat

PANDUAN PENGELOLAAN LOGISTIK TB

KEMENTERIAN

KESEHATAN

5.2. Pelaksanaan
- Menentukan jenis logistik yang dibutuhkan sesuai dengan spesifikasi yang ditetapkan. OAT yang akan diadakan terutama dalam kemasan KDT, sedangkan OAT kemasan kombipak disediakan untuk penggunaan pada pasien yang mengalami efek samping terhadap OAT KDT. - Merencanakan kebutuhan OAT Perencanaan kebutuhan menggunakan dua pendekatan yaitu menggunakan metode konsumsi dan metode morbiditas. Metode konsumsi adalah proses penyusunan kebutuhan berdasarkan pemakaian tahun sebelumnya. Metode morbiditas adalah proses penyusunan kebutuhan berdasarkan perkiraan jumlah pasien yang akan diobati (insidensi). Perencanaan OAT yang digunakan merupakan gabungan dari kedua pendekatan metode konsumi dan morbiditas. Perencanaan kebutuhan setiap kategori OAT didasarkan pada jumlah pasien yang telah diobati tahun lalu, jumlah stok yang ada sekarang, lead time, target penemuan kasus tahun depan. Perencanaan OAT dilakukan secara berjenjang mulai dari tingkat Kabupaten, Provinsi dan Pusat. Pada tingkat Kabupaten/Kota hal ini dilakukan oleh tim perencanaan obat terpadu yang telah ditetapkan disetiap Kabupaten/Kota. Tim perencanaan obat terpadu minimal terdiri dari pengelola program dan pengelola farmasi. Hasil perencanaan dari Kabupaten/Kota disampaikan kepada Dinas Kesehatan Provinsi untuk dianalisis dan direkapitulasi dengan menggunakan Formulir Rekapitulasi Perencanaan OAT Kabupaten/Kota. Dinas Kesehatan Provinsi mengirimkan hasil rekapitulasi tersebut kepada Ditjen P2PL cq Subdit TB. Hasil rekapitulasi disampaikan kepada ke Ditjen Binfar dan Alkes sebagai pelaksana pengadaan. Perencanaan untuk buffer stock di tingkat Kabupaten sebesar 10%, Provinsi 10% sedangkan di tingkat Pusat sebagai buffer stock 1020%. Alokasi waktu perencanaan hingga kedatangan logistik di setiap jenjang berbeda-beda. Sebagai contoh, ditingkat Kabupaten dan Provinsi perencanaan dimulai sejak bulan April Juni dan di tingkat Pusat pada bulan Juli September. Hasil rekapitulasi perencanaan dari Provinsi dikirimkan ke Direktorat P2ML, Ditjen PP & PL. Rekapitulasi perencanaan yang diterima oleh Ditjen PP & PL kemudian dianalisis dan diserahkan kepada Bagian Perencanaan dan Informasi. Pelaksanaan perencanaan kebutuhan logistik disesuaikan dengan jadwal penyusunan anggaran disetiap tingkat pemerintahan baik APBD Kab/Kota, Provinsi dan APBN. Berikut ini contoh siklus proses perencanaan dan pengadaan di tingkat Pusat (APBN) yang memperhatikan perencanaan dari Kab/Kota dan Provinsi.

PANDUAN PENGELOLAAN LOGISTIK TB

KEMENTERIAN

KESEHATAN

Gambar.4 Contoh Alur Waktu Proses Perencanaan dan Pengadaan Logistik

5.3.Perhitungan OAT dan Non OAT


Rumus Perhitungan Kebutuhan OAT Penghitungan perencanaan kebutuhan obat dilakukan dengan cara sebagai berikut :

Jumlah OAT yang dibutuhkan = (Kb x Pp) + Bs (Ss+Sp)


Keterangan : Kb = Konsumsi OAT perbulan (dalam satuan paket) Pp = Periode perencanaan dan pengadaan (dalam satuan bulan) Bs = Bufer stok ( dalam satuan paket) = ...% x (Kb x Pp) Ss = Stok sekarang (dalam satuan paket) Sp = Stok dalam pesanan yang sudah pasti (dalam satuan paket)

Perhitungan kebutuhan obat tersebut dilakukan untuk setiap jenis kategori OAT yang akan diadakan. Template perencanaan sudah disediakan untuk memudahkan Dinkes Kabupaten/Kota melakukan perencanaan dan dapat dilihat di lampiran 9. Formulir/template tersebut sudah tersedia dalam bentuk soft copy, sehingga tim perencana obat terpadu di Kabupaten/Kota hanya perlu melakukan input data.

PANDUAN PENGELOLAAN LOGISTIK TB

KEMENTERIAN

KESEHATAN

Perhitungan Kebutuhan Non OAT Untuk kebutuhan logistik laboratorium habis pakai seperti reagensia, pot dahak, kaca sediaan dan minyak emersi berdasarkan estimasi jumlah pasien BTA positif yang akan ditemukan. Sebagai contoh: Kebutuhan kaca sediaan : BTA Positif Baru X 38 buah, Pot Dahak : BTA Positif Baru X 38 buah Reagen Ziehl Neelsen : BTA Positif Baru X 1 paket (1 botol carbol fuchsin, 1 botol methylen blue dan 4 botol asam alcohol @ 100ml) Minyak Emersi : 1 botol @ 20 ml untuk 10 BTA positif (UPK yang pasiennya kurang dari 10/tahun, tetap diberikan alokasi 1 botol) Untuk kebutuhan logistik lainnya seperti mikroskop sesuai dengan jumlah UPK yang melakukan pemeriksaan dahak.

PANDUAN PENGELOLAAN LOGISTIK TB

KEMENTERIAN

KESEHATAN

BAB VI PENGADAAN
6.1. Pengadaan
Pengadaan yang efektif harus dapat memastikan ketersediaan logistik dalam jumlah yang cukup, harga yang kompetitif, memenuhi standar kualitas yang telah ditetapkan dan waktu pengiriman sesuai dengan yang telah ditentukan. Pengadaan logistik merupakan proses untuk penyediaan logistik yang dibutuhkan pada unit pelayanan kesehatan. Tujuan Pengadaan Tersedianya logistik dengan jenis dan jumlah yang cukup sesuai kebutuhan pelayanan kesehatan Mutu terjamin

Kebijakan mengenai Pengadaan Pengadaan Logistik bisa berasal dari APBN, APBD Provinsi, APBD Kab/Kota dan Bantuan Luar Negeri. Pengadaan OAT yang berasal dari APBN dilaksanakan oleh Direktorat Jenderal Bina Kefarmasian dan Alat kesehatan atas usulan dari Ditjen PP & PL. Pengadaan yang berasal dari APBD Provinsi dilaksanakan oleh Dinas Kesehatan Provinsi dengan usulan dari Dinas Kesehatan Provinsi yang bersangkutan. Pengadaan yang berasal dari APBD Kabupaten/Kota dilaksanakan oleh Dinas Kesehatan Kab/Kota Pengadaan OAT di Provinsi dan Kabupaten/Kota dikoordinasikan dengan Ditjen. PP & PL untuk menjamin ketersediaan obat sesuai dengan mutu dan spesifikasi obat. Pelaksanaan pengadaan logistik berdasarkan peraturan dan perundangan yang berlaku dengan mengacu ke Kepres No. 80 Tahun 2003 beserta perubahannya tentang Pedoman Pelaksanaan Pengadaan Barang dan Jasa Pemerintah. Pengadaan yang sumber dananya dari Bantuan Luar Negeri selain mengikuti Kepres juga harus mengikuti persyaratan lain dari donor yang bersangkutan. Masa kadaluarsa OAT yang diterima oleh Instalasi Farmasi Kabupaten dan Instalasi Farmasi Provinsi dari Pemasok (Industri Farmasi pemenang tender) minimal dua tahun.

PANDUAN PENGELOLAAN LOGISTIK TB

KEMENTERIAN

KESEHATAN

Langkah-langkah pengadaan 1. Usulan kebutuhan logistik dari pengguna kepada Kuasa Pengguna Anggaran (KPA) sesuai dengan jenis dan jumlah yang telah direncanakan. 2. Persetujuan dari KPA untuk melaksanakan pengadaan barang yang diusulkan pengguna barang. 3. Proses pengadaan oleh Panitia Pengadaan Barang/Jasa yang telah ditetapkan. 4. Penerimaan barang oleh Panitia Pemeriksa/Penerima Barang/Jasa yang telah ditetapkan. 5. Melaporkan dan menyerahkan kepada pengguna barang/jasa untuk pengelolaan lebih lanjut. Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pengadaan Kriteria logistik yang akan diadakan Persyaratan pemasok sesuai dengan jenis barang yang akan diadakan Penentuan waktu pengadaan Pemantauan status pesanan

Kriteria logistik 1. Logistik OAT Daftar obat yang dibutuhkan sesuai dengan program Penanggulangan TB Batas kadaluarsa obat pada saat diterima oleh panitia penerima barang minimal 24 (dua puluh empat) bulan. Persyaratan mutu obat harus sesuai dengan persyaratan mutu yang tercantum dalam Farmakope Indonesia edisi terakhir. Industri Farmasi yang memproduksi obat bertanggung jawab terhadap mutu obat melalui pemeriksaan mutu (Quality Control) yang dilakukan oleh industri farmasi Obat memiliki Sertifikat Analisa dan uji mutu yang sesuai dengan nomor batch masing-masing produk. Obat diproduksi oleh industri farmasi yang memiliki sertifikat CPOB Pemeriksaan mutu secara organoleptik dilakukan oleh Apoteker atau tenaga farmasi penanggung jawab Instalasi Farmasi Provinsi/Kabupaten/Kota. Bila terjadi keraguan terhadap mutu obat dapat dilakukan pemeriksaan mutu di Laboratorium yang ditunjuk pada saat proses pengadaan dan merupakan tanggung jawab pemasok. 2. Logistik Non OAT a. Logistik non OAT sesuai dengan kebutuhan program Penanggulangan TB b. Persyaratan mutu logistik sesuai dengan spesifikasi yang telah ditentukan untuk setiap jenis logistik yang dibutuhkan

PANDUAN PENGELOLAAN LOGISTIK TB

KEMENTERIAN

KESEHATAN

Persyaratan Pemasok Pemilihan pemasok penting karena dapat mempengaruhi kualitas dan kuantitas logistik yang akan diadakan. 1) Pemasok untuk Logistik OAT a. Memiliki izin Pedagang Besar Farmasi (PBF) yang masih berlaku . Pedagang Besar Farmasi terdiri dari PBF Pusat maupun PBF Cabang. Izin PBF Pusat dikeluarkan oleh Kementerian Kesehatan Sedangkan izin untuk PBF Cabang dikeluarkan oleh Dinas Kesehatan Provinsi. b. Pedagang Besar Farmasi (PBF) harus memiliki dukungan dari Industri Farmasi yang memiliki Sertifikat CPOB (Cara Pembuatan Obat Yang Baik) bagi masing-masing jenis obat yang dibutuhkan untuk pengadaan. c. Pedagang Besar Farmasi harus memiliki reputasi yang baik dalam bidang pengadaan obat, misalnya dalam pelaksanaan kerjanya tepat waktu. d. Pemilik dan atau Apoteker/ Asisten Apoteker penanggung jawab PBF, tidak sedang dalam proses pengadilan atau tindakan yang berkaitan dengan profesi kefarmasian. e. Mampu menjamin kesinambungan ketersediaan OAT sesuai dengan masa kontrak 2) Pemasok untuk Logistik Non OAT a. Memiliki Izin usaha perdagangan sesuai dengan jenis logistik yang akan diadakan b. Pemasok harus memiliki reputasi yang baik dalam bidang pengadaan sesuai dengan jenis logistik yang dibutuhkan c. Mampu menjamin ketersediaan logistik sesuai dengan masa kontrak Metode Pengadaan Dalam melaksanakan pengadaan barang harus sesuai dengan peraturan perundangundangan yang berlaku yaitu Kepres No.80 tahun 2003 dan perubahannya. Ada beberapa metode Pengadaan diantaranya : 1. Pelelangan Umum 2. Pelelangan Terbatas 3. Pemilihan Langsung 4. Penunjukan Langsung Penentuan Waktu Pengadaan Waktu pengadaan dan kedatangan setiap jenis logistik yang diadakan dari berbagai sumber anggaran perlu ditetapkan berdasarkan hasil analisa data : 1. Sisa stok dengan memperhatikan waktu 2. Jumlah setiap jenis logistik yang akan diterima sampai dengan akhir tahun anggaran. 3. Kapasitas sarana penyimpanan 4. Waktu tunggu

PANDUAN PENGELOLAAN LOGISTIK TB

KEMENTERIAN

KESEHATAN

Pemantauan Status Pesanan Pemantauan status pesanan bertujuan untuk : 1. Mengatur waktu pengiriman sehingga efisiensi dapat ditingkatkan 2. Petugas Instalasi Farmasi Kabupaten/ Kota memantau status pesanan secara berkala. 3. Pemantauan dan evaluasi pesanan harus dilakukan dengan memperhatikan : a. Nama setiap logistik yang diadakan b. Satuan kemasan c. Jumlah setiap jenis logistik yang diadakan d. Jumlah setiap jenis logistik yang sudah diterima e. Jumlah setiap jenis logistik yang belum diterima

6.2. Penerimaan
Penerimaan logistik ada dua jenis yaitu penerimaan dari pengadaan sendiri dan penerimaan yang berasal dari sumber lain. Yang dimaksud dengan penerimaan dari pengadaan sendiri adalah penerimaan barang logistik yang pengadaannya menggunakan dana dari pemerintah yang menerima barang. Yang dimaksud dengan penerimaan dari sumber lain adalah penerimaan barang logistik yang pengadaanya bukan dari pemerintah yang penerima barang. Seperti Provinsi menerima barang dari buffer stock Pusat, Kab/Kota menerima barang dari buffer stock Provinsi dan seterusnya. Hal hal yang perlu diperhatikan dalam penerimaan dari pengadaan sendiri : - Panitia penerima barang/jasa harus memeriksa logistik yang diterima dengan dokumen/ persyaratan administrasi dan spesifikasi yang telah ditentukan. - Panitia penerima barang/jasa harus melibatkan pengelola program dalam proses penerimaan logistik. - Bila terjadi ketidaksesuaian spesifikasi yang telah ditentukan pada penerimaan logistik, panitia penerima berhak menolak menerima logistik dan melaporkan kepada Pimpinan mengenai temuan tersebut. Selanjutnya membuat surat penolakan yang ditujukan kepada pemenang tender dan panitia pengadaan barang/jasa. Penerimaan OAT oleh Pusat yang berasal dari bantuan luar negeri disesuaikan dengan prosedur yang berlaku baik dari aspek administrasi maupun teknis seperti berikut ini: a. Sebulan sebelum kedatangan OAT, supplier harus memberikan dokumen pendukung seperti Bill of Lading/ Air Way Bill, Invoice, sertifikat analisis, packing list. b. Ditjen PP & PL harus memperhatikan waktu free demurrage peti kemas ketika OAT impor tersebut sampai di Indonesia.

PANDUAN PENGELOLAAN LOGISTIK TB

KEMENTERIAN

KESEHATAN

c.

Ditjen PP & PL meminta Ditjen Binfar untuk mengeluarkan Surat persetujuan/rekomendasi pengeluaran OAT bantuan luar negeri dari Pelabuhan atau Bandara . d. Apabila ada OAT yang belum terdaftar di Indonesia maka harus didaftarkan untuk mendapatkan izin edar dari BPOM. e. Menyelesaikan pembebasan pajak barang impor, apabila : OAT yang dialamatkan kepada Kementerian Kesehatan maka Ditjen PP & PL meminta izin untuk pembebasan pajak kepada Menteri Keuangan melalui Direktur Jenderal Bea dan Cukai. OAT yang dialamatkan kepada Lembaga/NGO internasional yang sudah terdaftar di Sekretariat Negara maka surat izin ditujukan kepada Sekneg oleh NGO tersebut. f. Sebelum OAT datang pastikan gudang penyimpanan mampu menampung secara kualitas dan kuantitas.

Penerimaan dari Buffer Pusat dan Propinsi Hal hal yang harus diperhatikan dalam penerimaan Logistik dari tingkat yang lebih tinggi: Petugas Instalasi Farmasi Provinsi/Kabupaten harus memperhatikan dan memeriksa apakah obat yang diterima sesuai dengan surat permintaan atau alokasi yang disediakan. Sebelum melakukan penerimaan logistik, pastikan dulu ada ruangan di instalasi farmasi Pusat/Provinsi/Kabupaten untuk menyimpan logistik. Petugas Instalasi Farmasi Kabupaten/Provinsi melakukan pengecekan dan penghitungan logistik yang akan diterima sesuai dengan berita acara penerimaan barang. Logistik yang sudah diperiksa ditulis di buku penerimaan barang, kartu stok barang dan kartu stok induk. Jangan lupa menulis expire date sesuai dengan kategori logistik. Hasil pemeriksaan dituangkan dalam berita acara penerimaan barang. Apabila terjadi ketidaksesuain logistik yang diterima dengan persyaratan teknis, petugas IFK berhak menolak logistik yang dikirim. Langkah yang harus dilakukan apabila terjadi ketidaksesuaian : - Apabila jumlah Logistik yang diterima tidak sesuai dengan Surat Pengiriman Barang, maka Berita Acara penerimaan barang dibuat berdasarkan jumlah Logistik yang memenuhi syarat. - Apabila no batch tidak sesuai dengan yang tercantum atau tidak tertulis pada Surat Pengiriman Barang maka cantumkan no batch yang sesuai dengan barang yang diterima.

PANDUAN PENGELOLAAN LOGISTIK TB

KEMENTERIAN

KESEHATAN

BAB VII PENYIMPANAN


Penyimpanan adalah suatu kegiatan menyimpan termasuk memelihara yang mencakup aspek tempat penyimpanan (Instalatasi Farmasi atau gudang), barang dan administrasinya. Dengan dilaksanakannya penyimpanan yang baik dan benar, maka akan terpelihara mutu barang, menghindari penggunaan yang tidak bertanggung jawab, menjaga kelangsungan persediaan, memudahkan pencarian dan pengawasan.

Syarat Gudang
Gudang yang akan digunakan untuk menyimpan barang/logistik harus mempunyai standar antara lain: a. Tersedia ruangan yang cukup untuk penyimpanan b. Tersedia ruangan khusus sesuai dengan persyaratan setiap jenis barang/logistik yang akan disimpan c. Tersedia cukup ventilasi, sirkulasi udara dan penerangan d. Tersedia alat pemadam kebakaran dan dapat digunakan e. Suhu penyimpanan berada di bawah 25C f. Gudang mempunyai minimal satu pintu masuk barang dan satu pintu keluar barang yang masing-masing mempunyai lapisan pengaman. g. Gudang harus mempunyai pintu darurat h. Tersedia ruangan administrasi i. Atap gudang dalam keadaan baik dan tidak ada yang bocor j. Jendela mempunyai teralis dan dipasangi gorden. k. Gudang bebas dari tikus dan kecoa serta tidak ada tanda-tanda yang menunjukkan tikus hidup didalamnya l. Gudang dalam keadaan bersih, rak tidak berdebu, lantai disapu dan tembok dalam keadaan bersih Tata Ruang Gudang a. Penataan ruangan sesuai dengan pengelompokan barang/logistik yang akan disimpan b. Penataan ruangan memberikan kemudahan bergerak bagi petugas c. Pintu barang masuk dan barang keluar berbeda

PANDUAN PENGELOLAAN LOGISTIK TB

KEMENTERIAN

KESEHATAN

Sarana Penunjang Gudang a. b. c. d. e. f. g. h. i. j. Rak Palet Forklift/ Troli Lemari Pendingin Lemari Khusus Alat pengatur suhu ruangan (AC, Kipas angin, Exhaust) Alat pengukur suhu dan kelembaban Alat Pemadam api ringan Alarm Genset

Penataan Barang Barang atau logistik ditempatkan berdasarkan: a. Bentuk sediaan dan alfabet. b. Barang disusun sesuai dengan prinsip FEFO (First Expired First Out) dan FIFO (First In First Out). c. Jumlah tumpukan sesuai dengan ketentuan yang tertera pada setiap dus. d. Barang tidak boleh bersentuhan langsung dengan lantai. e. Barang ditata tidak boleh terbalik. f. Barang yang rusak dan kadaluarsa disimpan secara terpisah sebelum. Administrasi Gudang a. b. c. d. e. f. g. h. i. Kartu Stok Kartu Persediaan Barang Kartu Induk Buku Harian Penerimaan dan Pengeluaran Barang Semua kartu diatas harus diisi lengkap setiap terjadi mutasi barang. SBBK (Surat Bukti Barang Keluar) LPLPO (Laporan Pemakaian dan Lembar Permintaan Obat) Formulir TB 13 Kartu Rencana Distribusi Sarana Administrasi seperti komputer, formulir, printer, ATK

PANDUAN PENGELOLAAN LOGISTIK TB

KEMENTERIAN

KESEHATAN

BAB VIII DISTRIBUSI


Distribusi adalah pengeluaran dan pengiriman logistik dari satu tempat ke tempat lainnya dengan memenuhi persyaratan baik administratif maupun teknis untuk memenuhi ketersediaan jenis dan jumlah logistik agar sampai di tempat tujuan. Proses distribusi ini harus memperhatikan aspek keamanan, mutu dan manfaat. Tujuan distribusi : 1. Terlaksananya pengiriman logistik secara merata dan teratur sehingga dapat diperoleh pada saat dibutuhkan 2. Terjaminnya kecukupan logistik di Unit Pelayanan Kesehatan 3. Terjaminnya mutu logistik pada saat pendistribusian Distribusi dilaksanakan berdasarkan permintaan secara berjenjang untuk memenuhi kebutuhan logistik di setiap jenjang penyelenggara program penanggulangan TB. Tata cara dan formulir yang dibutuhkan sebagai dasar distribusi logistik: a. Permintaan logistik dari Unit Pelayanan Kesehatan ke Dinas Kesehatan Kab/ Kota dengan menggunakan usulan permintaan yang ditetapkan, contoh untuk OAT menggunakan LPLPO (lihat lampiran 10). b. Permintaan logistik dari Dinas Kesehatan Kab/ Kota ke Dinas Kesehatan Provinsi dengan menggunakan usulan permintaan yang ditetapkan, contoh untuk OAT menggunakan Formulir Permintaan OAT Kabupaten/Kota (lihat lampiran 11). c. Permintaan logistik dari Dinas Kesehatan Provinsi ke Pusat (Subdit TB) dengan menggunakan usulan permintaan yang ditetapkan, contoh untuk OAT menggunakan Formulir Permintaan OAT Provinsi (lihat lampiran 12) Hal-hal yang harus diperhatikan dalam proses distribusi: a. Distribusi dari Pusat dilaksanakan atas permintaan dari Dinas Kesehatan Provinsi. Distribusi dari Provinsi kepada Kabupaten/ Kota atas permintaan Kabupaten/ Kota. Distribusi dari Kabupaten/ Kota berdasarkan permintaan UPK. b. Setelah ada kepastian jumlah logistik yang akan didistribusikan dari tingkat yang lebih tinggi, maka tingkat yang lebih tinggi mengirimkan surat pemberitahuan kepada tingkat yang dibawahnya mengenai jumlah, jenis dan waktu pengiriman logistik. c. Apabila terjadi kelebihan atau kekurangan obat disalah satu Institusi maka unit yang diatasnya dapat melakukan realokasi sesuai kebutuhan. d. Pengiriman dan penerimaan logistik dilaksanakan pada jam kerja. e. Penetapan frekuensi pengiriman logistik haruslah memperhatikan antara lain anggaran yang tersedia, jarak dan kondisi geografis, fasilitas gudang dan sarana yang ada.

PANDUAN PENGELOLAAN LOGISTIK TB

KEMENTERIAN

KESEHATAN

Gambar 5. Contoh Alur Permintaan, Distribusi dan Pelaporan Logistik :

Kementerian Kesehatan (Gudang Pusat)

Dinas KesehatanProvinsi (IFP)

Dinas Kesehatan Kabupaten (IFK)

Unit Pelayanan Kesehatan

Keterangan: Alur distribusi Logistik Alur permintaan dan pelaporan Logistik

Penjelasan: Permintaan kebutuhan OAT dari UPK menggunakan LPLPO (Laporan Pemakaian dan Lembar Permintaan Obat). Laporan triwulan penerimaan dan pemakaian OAT untuk tingkat Kabupaten/kota menggunakan formulir TB 13. Dinas Kesehatan Provinsi akan merekapitulasi formulir TB 13 dari Kabupaten/Kota untuk selanjutnya di berikan kepada Kementerian Kesehatan. Khusus untuk logistik Non OAT menggunakan format standar.

PANDUAN PENGELOLAAN LOGISTIK TB

KEMENTERIAN

KESEHATAN

BAB IX PENGGUNAAN
9.1. Penggunaan OAT
Penggunaan OAT harus dilaksanakan secara rasional dengan memperhatikan kriteria sebagai berikut : Tepat diagnosis Pemberian Regimen OAT sesuai dengan diagnosa Tepat pemilihan obat Tepat dosis Cara pemberian dengan interval waktu pemberian yang tepat Tepat lama pemberian obat Waspada terhadap efek samping Harus efektif, aman, bermutu dan berkhasiat Tersedia pada saat yang dibutuhkan Pemberian informasi kepada pasien Tepat tindak lanjut Tepat penyerahan OAT Kepatuhan Pasien. Pengobatan tuberkulosis dengan OAT dilakukan dengan prinsip - prinsip sebagai berikut : OAT harus diberikan dalam bentuk kombinasi beberapa jenis obat, dalam jumlah cukup dan dosis tepat sesuai dengan kategori pengobatan. Dalam program penanggulangan TB digunakan OAT dalam bentuk paket, baik kemasan KDT maupun Kombipak. Pemakaian OAT dalam bentuk paket lebih menguntungkan dan menghindari obat tunggal. Pengobatan harus didampingi seorang Pengawas Menelan Obat (PMO), untuk menjamin kepatuhan pasien menelan obat dan menghindari resistensi.

Pada dasarnya pengobatan TB dibagi menjadi dalam dua tahap yaitu : Tahap Awal (intensif) - Pada tahap awal (intensif) pasien mendapat obat setiap hari. - Bila pengobatan tahap intensif tersebut diberikan secara tepat, biasanya pasien menular menjadi tidak menular dalam kurun waktu 2 minggu. - Sebagian besar pasien TB BTA positif menjadi BTA negatif (konversi) dalam 2 bulan. Tahap Lanjutan - Pada tahap lanjutan pasien mendapat jenis obat lebih sedikit, namun dalam jangka waktu yang lebih lama - Tahap lanjutan penting untuk membunuh kuman persister sehingga mencegah terjadinya kekambuhan.

PANDUAN PENGELOLAAN LOGISTIK TB

KEMENTERIAN

KESEHATAN

Penggunaan paduan OAT sesuai Buku Pedoman Nasional Penanggulangan Tuberkulosis adalah sebagai berikut : 9.1.1. Kategori-1 : 2(HRZE) / 4(HR)3 Paduan OAT ini diberikan untuk pasien baru: Pasien baru TB paru BTA positif. Pasien TB paru BTA negatif foto toraks positif Pasien TB ekstra paru Tabel 3. Dosis Paduan OAT KDT Kategori 1 Tahap Intensif Tahap Lanjutan tiap hari selama 56 hari 3 kali seminggu selama 16 minggu RHZE (150/75/400/275) RH (150/150) 2 tablet 4KDT 2 tablet 2KDT 3 tablet 4KDT 3 tablet 2KDT 4 tablet 4KDT 4 tablet 2KDT 5 tablet 4KDT 5 tablet 2KDT

Berat Badan 30 37 kg 38 54 kg 55 70 kg 71 kg

Tahap Pengobatan Intensif Lanjutan

Tabel 4. Dosis Paduan OAT-Kombipak Kategori 1 Dosis per hari / kali Jumlah hari/kali Lama Tablet Kaplet Tablet Tablet menelan Pengobatan Isoniasid Rifampisin Pirazinamid Etambutol obat @ 300 mgr @ 450 mgr @ 500 mgr @ 250 mgr 2 Bulan 1 1 3 3 56 4 Bulan 2 1 48

9.1.2.Kategori -2 : 2(HRZE)S/ (HRZE)/ 5(HR)3E3 Paduan OAT ini diberikan untuk pasien BTA positif yang telah diobati sebelumnya: Pasien kambuh Pasien gagal Pasien dengan pengobatan setelah putus berobat (default)

Tabel 5. Dosis Paduan OAT KDT Kategori 2


Tahap Intensif tiap hari RHZE (150/75/400/275) + S Selama 56 hari Selama 28 hari Tahap Lanjutan 3 kali seminggu RH (150/150) + E(400) selama 20 minggu

Berat Badan

30-37 kg

2 tab 4KDT + 500 mg Streptomisin inj.

2 tab 4KDT

2 tab 2KDT + 2 tab Etambutol

PANDUAN PENGELOLAAN LOGISTIK TB

KEMENTERIAN

KESEHATAN

38-54 kg 55-70 kg 71 kg

3 tab 4KDT + 750 mg Streptomisin inj. 4 tab 4KDT + 1000 mg Streptomisin inj. 5 tab 4KDT + 1000mg Streptomisin inj.

3 tab 4KDT 4 tab 4KDT 5 tab 4KDT

3 tab 2KDT + 3 tab Etambutol 4 tab 2KDT + 4 tab Etambutol 5 tab 2KDT + 5 tab Etambutol

Tabel 6. Dosis paduan OAT Kombipak Kategori 2


Etambutol Tablet Kaplet Jumlah Tahap Lama Tablet Isoniasid Rifampisin Tablet Tablet Streptomisin hari/kali Pengoba- PengobaPirazinamid @ 300 @ 450 injeksi menelan @ 250 @ 400 tan tan @ 500 mgr mgr mgr obat mgr mgr

Tahap Intensif (dosis harian) Tahap Lanjutan (dosis 3x semggu) Catatan:

2 bulan 1 bulan

1 1

1 1

3 3

3 3

0,75 gr -

56 28

4 bulan

60

Untuk pasien yang berumur 60 tahun ke atas dosis maksimal untuk streptomisin adalah 500mg tanpa memperhatikan berat badan. Untuk perempuan hamil lihat pengobatan TB dalam keadaan khusus. Cara melarutkan streptomisin vial 1 gram yaitu dengan menambahkan aquabidest sebanyak 3,7 ml sehingga menjadi 4ml. (1ml = 250mg) dan atau sesuai petunjuk pada kemasan.

9.1.3. OAT Sisipan : (HRZE) Paket sisipan KDT adalah sama seperti paduan paket untuk tahap intensif kategori 1 yang diberikan selama sebulan (28 hari). Obat ini diberikan apabila pasien tidak mengalami konversi dahak dari BTA positif ke negatif. Tabel 7. Dosis KDT Sisipan Tahap Intensif tiap hari selama 28 hari RHZE (150/75/400/275) 2 tablet 4KDT 3 tablet 4KDT 4 tablet 4KDT 5 tablet 4KDT

Berat Badan 30 37 kg 38 54 kg 55 70 kg 71 kg

PANDUAN PENGELOLAAN LOGISTIK TB

KEMENTERIAN

KESEHATAN

Tabel 8. Dosis OAT Kombipak Sisipan


Tablet Isoniasid @ 300 mgr Kaplet Ripamfisin @ 450 mgr Tablet Pirazinamid @ 500 mgr Tablet Etambutol @ 250 mgr Jumlah hari/kali menelan obat

Tahap Pengobatan

Lamanya Pengobatan

Tahap intensif (dosis harian)

1 bulan

28

9.1.4. Kategori Anak : 2(RHZ) / 4(RH) Prinsip dasar pengobatan TB adalah minimal 3 macam obat dan diberikan dalam waktu 6 bulan. OAT pada anak diberikan setiap hari, baik pada tahap intensif maupun tahap lanjutan dosis obat harus disesuaikan dengan berat badan anak. Tabel 9. Dosis OAT Kombipak Anak Jenis Obat Isoniasid Rifampicin Pirasinamid BB < 10 kg 50 mg 75 mg 150 mg BB 10 - 19 kg 100 mg 150 mg 300 mg BB 20 - 32 kg 200 mg 300 mg 600 mg

Berat badan (kg)

Tabel 10. Dosis OAT KDT Anak 2 bulan tiap hari 4 bulan tiap hari RHZ (75/50/150) RH (75/50) 56 Hari 112 Hari 1 tablet 3 KDT 2 tablet 3 KDT 3 tablet 3 KDT 4 tablet 3 KDT 1 tablet 2 KDT 2 tablet 2 KDT 3 tablet 2 KDT 4 tablet 2 KDT

5-9 10-14 15-19 20-32

Keterangan: Bayi dengan berat badan kurang dari 5 kg dirujuk ke rumah sakit Anak dengan BB 33 kg , dirujuk ke rumah sakit. Obat harus diberikan secara utuh, tidak boleh dibelah OAT KDT dapat diberikan dengan cara : ditelan secara utuh atau digerus sesaat sebelum diminum.

9.2. Penggunaan Non OAT


Sarana logistik non OAT digunakan sesuai dengan azas pemanfaatan secara efisien dan efektif, sebagai contoh:

PANDUAN PENGELOLAAN LOGISTIK TB

KEMENTERIAN

KESEHATAN

1. Mikroskop digunakan di fasilitas pelayanan kesehatan yang melaksanakan pemeriksaan mikroskopis dahak, seperti rumah sakit, PRM dan PPM. 2. Bahan laboratorium habis pakai digunakan di fasilitas pelayanan kesehatan yang melaksanakan pemeriksaan mikroskopis dahak, sedangkan kaca sediaan dan pot dahak digunakan di semua fasilitas pelayanan kesehatan. Formulir-formulir pencatatan dan pelaporan digunakan sebagai berikut:
Formulir TB 01 TB 02 TB 03 TB 04 TB 05 TB 06 TB 07 TB 08 TB 09 TB 10 TB 11 TB 12 TB 13 RS V V V V V V V V PRM V V V V V V V V PS V V V V V V V PPM V V V V V V V V Sarana Kesehatan lain V V V V V V V Kab/Kota V V V V V V Provinsi V V V V V

PANDUAN PENGELOLAAN LOGISTIK TB

KEMENTERIAN

KESEHATAN

BAB X DUKUNGAN MANAJEMEN


Pengelolaan logistik program TB dilakukan di setiap tingkat pelaksana, mulai dari tingkat pusat hingga kabupaten/kota maupun Sarana Pelayanan Kesehatan (SPK). Sehingga diperlukan suatu manajemen pengelolaan dan koordinasi yang baik antara setiap tingkat pelaksana tersebut.

10.1. Pengorganisasian
Organisasi pengelolan logistik program TB dapat digambarkan di bawah ini:
KEMENTERIAN KESEHATAN

DITJEN PP&PL

DITJEN BINFAR

INSTALASI FARMASI NASIONAL

PUSAT
DINAS KESEHATAN PROVINSI INSTALASI FARMASI PROVINSI (IFP)

PROVINSI
DINAS KESEHATAN KAB/KOTA INSTALASI FARMASI KAB/KOTA (IFK) SARANA PELAYANAN KESEHATAN

KAB/KOTA`

PANDUAN PENGELOLAAN LOGISTIK TB

KEMENTERIAN

KESEHATAN

Tugas dan fungsi dari setiap tingkat pelaksana tersebut dalam pengelolaan logistik TB adalah: Tingkat Pusat a. Membuat kebijakan Nasional pengelolaan logistik program TB b. Membuat pedoman Nasional pengelolaan Logistik program TB. c. Menyediakan logistik program TB untuk mendukung sebagian kebutuhan daerah, termasuk buffer stock. d. Melakukan Pelatihan Petugas Pengelola Logistik di Provinsi maupun Kabupaten/Kota. e. Melakukan Bimbingan Teknis, Monitoring dan Evaluasi Ketersediaan logistik. f. Memfasilitasi kegiatan pelatihan pengelolaan logistik program TB. Pola Kerjasama di Tingkat Pusat No 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Seleksi Perencanaan Pengadaan Pendistribusian Penyimpanan Pencatatan dan pelaporan Pelatihan Monev + + + + Kegiatan Subdit TB + + Dit. Oblik & Bekkes + + + + + + + + + + Badan POM +

Tingkat Provinsi a. Melakukan Pelatihan Petugas Pengelola logistik di Kabupaten/Kota. b. Melakukan Bimbingan Teknis, Monitoring dan Evaluasi Ketersediaan logistik ke Kabupaten/Kota. c. Menyediakan Fasilitator untuk pelatihan pengelola logistik di Kabupaten/Kota maupun Puskesmas. Pola Kerjasama di Tingkat Propinsi No 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Kegiatan Perencanaan Pengadaan Pendistribusian Penyimpanan Capor Pelatihan Monev + + + + Program TB IF Prop Balai Besar/ Balai POM + + + + + + + + + +

PANDUAN PENGELOLAAN LOGISTIK TB

KEMENTERIAN

KESEHATAN

Tingkat Kabupaten/Kota a. Perencanaan kebutuhan logistik disusun oleh Tim perencanaan obat terpadu berdasarkan system bottom up. b. Perhitungan rencana kebutuhan logistik untuk satu periode tertentu disusun dengan menggunakan pola konsumsi dan atau epidemiologi. c. Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota mengajukan rencana kebutuhan logistik ke propinsi dan tembusan ke pusat. d. Melakukan Pelatihan untuk petugas Puskesmas. e. Melakukan Bimbingan Teknis, Monitoring dan Evaluasi Ketersediaan logistik di UPK. f. Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota bertanggungjawab terhadap pendistribusian logistik kepada unit pelayanan kesehatan dasar. g. Dinas Kesehatan Kab/Kota bertanggungjawab terhadap penanganan logistik yang rusak dan kadaluwarsa. h. Dinas Kesehatan Kab/Kota bertanggungjawab terhadap jaminan mutu (organoleptis) logistik yang ada di IFK dan UPK. Pola Kerjasama di Tingkat Kab/kota No 1. 2 3. 4. 5. 6. 7. Kegiatan Perencanaan Pengadaan Pendistribusian Penyimpanan Capor Pelatihan Monev + + + + Program TB IFK Kab/Kota Balai Besar/ Balai POM + + + + + + + + + +

PANDUAN PENGELOLAAN LOGISTIK TB

KEMENTERIAN

KESEHATAN

10.2. Sumber Daya Manusia


Dalam pengelolaan logistik program TB, dukungan manajemen dari segi Sumber Daya Manusia (SDM) memegang peranan yang sangat penting untuk terciptanya pengelolaan logistik yang baik. SDM TB untuk mengelola logistik di setiap tingkat pelaksana sangat dibutuhkan, baik jumlah maupun kompetensi-nya, sehingga perlu adanya suatu standar ketenagaan, pelatihan dan supervisi sesuai tupoksi dan beban kerjanya. Pengembangan sumber daya manusia (SDM) adalah suatu proses yang sistematis dalam memenuhi kebutuhan ketenagaan yang cukup dan bermutu sesuai kebutuhan. Proses ini meliputi kegiatan penyediaan tenaga, pembinaan (pelatihan, supervisi, kalakarya/on the job training), dan kesinambungan (sustainability). Tujuan pengembangan SDM dalam program TB adalah tersedianya tenaga pelaksana yang memiliki keterampilan, pengetahuan dan sikap (dengan kata lain kompeten) yang diperlukan dalam pengelolaan logistik program TB, dengan jumlah yang cukup sehingga mampu menunjang tercapainya tujuan program TB nasional. Pengembangan SDM tidak hanya berkaitan dengan pelatihan tetapi meliputi keseluruhan manajemen pelatihan dan kegiatan lain yang diperlukan untuk mencapai tujuan jangka panjang pengembangan SDM yaitu tersedianya tenaga yang kompeten dan profesional dalam penanggulangan TB. Standar Ketenagaan Tenaga/Petugas yang bertanggung jawab terhadap pengelolaan Logistik Program TB adalah tenaga kefarmasian (kualifikasinya apoteker dan atau tenaga teknis kefarmasian) dan pengelola program TB yang berlatar belakang pendidikan kesehatan. Uraian tugas pengelola OAT dapat dilihat pada lampiran 13. Jumlah petugasnya masing-masing disesuaikan dengan beban kerja disetiap tingkat pelaksanaannya. Pelatihan Untuk mendapatkan tenaga pengelola logistik TB yang terampil maka setiap tenaga pengelola harus mengikuti pelatihan pengelolaan logistik program TB. Supervisi Supervisi dilaksanakan untuk memantau pelaksanaan pengelolaan logistik program TB dan untuk melakukan pembinaan tenaga pelaksana logistik yang dilakukan secara berjenjang dan berkala dengan menggunakan daftar tilik. (Lihat lampiran 14)

10.3. Pembiayaan
Pembiayaan dalam pengelolaan logistik program TB sangat diperlukan. Pembiayaan ini bersumber dari dana APBN, APBD dan sumber lainnya yang sah sesuai kebutuhan. Penyusunan kebutuhan anggaran harus dibuat secara lengkap, dengan memperhatikan prinsip-prinsip penyusunan program dan anggaran terpadu. Pembiayaan dapat diidentifikasi dari berbagai sumber mulai dari anggaran pemerintah dan berbagai sumber lainnya, sehingga semua potensi sumber dana dapat dimobilisasi.

PANDUAN PENGELOLAAN LOGISTIK TB

KEMENTERIAN

KESEHATAN

Perencanaan harus disusun sesuai dengan kebutuhan, dengan kata lain disebut program oriented, bukan budget oriented.

10.4. Sistim Informasi


Pemantauan dan evaluasi merupakan salah satu fungsi manajemen untuk memonitor kecukupan logistik program TB. Pemantauan merupakan pengamatan rutin terhadap ketersediaan logistik dengan menganalisis informasi baik dari ketersediaan dengan kebutuhan. Pemantauan bertujuan agar dapat segera mengetahui bila ada masalah atau kekurangan dalam pelaksanaan kegiatan dan dapat melakukan tindakan untuk pemenuhan. Pemantauan dilakukan oleh semua pihak terkait secara berjenjang dan berkala melalui: a. Menelaah laporan rutin yang berkaitan dengan pengelolaan logistik di setiap tingkatan. b. Melalui pertemuan. c. Supervisi termasuk wawancara dengan petugas pelaksana program, pasien dengan menggunakan ceklist supervisi.

Evaluasi adalah penilaian secara berkala terhadap pemenuhan kebutuhan logistik dari seluruh aspek manajemen logistik. Untuk UPK, minimal dilakukan setiap bulan. Dinas Kesehatan Kab/kota dan Propinsi maupun Pusat melakukan evaluasi minimal setiap 3 bulan. Cara melakukan evaluasi : a. Mengkaji atau menganalisa hasil dari pemantauan b. Pertemuan berkala c. Laporan akhir tahun d. Survey khusus

Indikator Pengelolaan logistik Indikator digunakan untuk mengukur sampai berapa jauh tujuan atau sasaran pengelolaan logistik telah berhasil dicapai. Tujuan lain dari penggunaan indikator adalah untuk penetapan prioritas pengambilan tindakan dan untuk pengujian strategi dari sasaran yang ditetapkan. Dalam mengukur efektifitas kinerja pengelolaan logistik, digunakan indikator sebagai berikut.

PANDUAN PENGELOLAAN LOGISTIK TB

KEMENTERIAN

KESEHATAN

Tabel 11. Indikator Pengelolaan Logistik No 1 Indikator Alokasi dana pengadaan Kegunaan Mengukur komitmen Daerah dalam penyediaan dana pengadaan obat Mengetahui tingkat ketersediaan logistik dalam satuan bulan Tingkat Pusat Provinsi Kabupaten Pusat Provinsi Kabupaten 3 Jumlah logistik kadaluarsa Mengukur tingkat ketepatan perencanaan, sistem distribusi dan kinerja program Mengetahui kapasitas sistem pengadaan dan distribusi dalam menjamin kesinambungan suplai logistik Pusat Provinsi Kabupaten Pusat Provinsi Kabupaten Tiap triwulan Setahun sekali Tiap triwulan Waktu Setahun sekali

Tingkat ketersediaan Logistik

Rata-rata waktu kekosongan logistik

Pencatatan Dan Pelaporan


Pencatatan logistik di unit pelayanan kesehatan terdiri dari : Buku Penerimaan barang Buku Pengeluaran Barang Kartu stok barang Pencatatan logistik di Instalasi Farmasi Kab/Kota, Provinsi dan Pusat terdiri dari: Buku Penerimaan barang Buku Pengeluaran Barang Kartu stok barang (lihat lampiran 15) Kartu stok induk (lihat Lampiran 16)

PANDUAN PENGELOLAAN LOGISTIK TB

KEMENTERIAN

KESEHATAN

Pelaporan pengelolaan logistik di setiap siklus harus dilaporkan secara berjenjang dengan menggunakan format yang baku. Tabel 12. Pelaporan Logistik OAT Tingkat Administrasi Pemerintah Puskesmas Periode Bulanan Formulir

Laporan Pemakaian dan Lembar Permintaan Obat (LPLPO)


Laporan Triwulan Penerimaan dan Pemakaian OAT Kabupaten / Kota (TB13) Lihat Lampiran 17 Laporan Rekapitulasi Triwulan Penerimaan Dan Pemakaian OAT Kabupaten/ Kota . Lihat Lampiran 18 Laporan Bufer Stok OAT Provinsi Laporan Rekapitulasi Triwulan Penerimaan Dan Pemakaian OAT Provinsi . Lihat Lampiran 19

Kabupaten

Triwulan

Provinsi

Triwulan

Bulanan Pusat Triwulanan

PANDUAN PENGELOLAAN LOGISTIK TB

KEMENTERIAN

KESEHATAN

10.5. Jaga Mutu Logistik


Jaga mutu didefinisikan sebagai suatu konsep yang mencakup segala aspek yang secara individual atau bersama-sama dapat mempengaruhi mutu suatu produk. Dasar pemikiran jaga mutu : Mutu harus dibentuk dalam setiap desain dan proses. Mutu tidak dapat diciptakan melalui pemeriksaan. Inti pengendalian mutu terpadu yang sesungguhnya terletak pada kendali mutu dan jaminan mutu.

Jaga mutu yang dilaksanakan di bidang obat meliputi : Standardisasi produk dan sarana Pre market : lisensi produk / registrasi, lisensi sarana / sertifikasi (CPOB) Post-market : pemeriksaan setempat, sampling dan pengujian, monitoring efek samping

Logistik terutama OAT yang diterima atau disimpan di gudang perbekalan kesehatan secara rutin harus dilakukan uji mutu. Uji mutu ini dapat dilakukan secara organoleptik dan laboratorium.

10.5.1 Pengujian Secara Organoleptik.


Uji organoleptik dilakukan terhadap perubahan baik karena faktor fisik maupun kimiawi. Untuk logistik non OAT dilakukan sesuai dengan jenis dan karakteristik. Tanda-tanda perubahan mutu obat : 1. Tablet. Terjadinya perubahan warna, bau atau rasa Kerusakan berupa noda, berbintik-bintik, lubang, sumbing, pecah, retak dan atau terdapat benda asing, jadi bubuk dan lembab Blister/strip rusak, sehingga dapat mempengaruhi mutu obat Obat yang sudah melampaui tanggal kadaluarsa 2. Tablet salut. Pecah-pecah, terjadi perubahan warna Basah dan lengket satu dengan yang lainnya Blister/strip rusak sehingga menimbulkan kelainan fisik Obat yang sudah melampaui tanggal kadaluarsa 3. Obat suntik Kebocoran wadah (vial/ampul) Terdapat partikel asing pada serbuk injeksi dan atau pelarut Perubahan warna dan bentuk pada serbuk injeksi Obat yang sudah melampaui tanggal kadaluarsa 44

PANDUAN PENGELOLAAN LOGISTIK TB

KEMENTERIAN

KESEHATAN

10.5.2. Pengujian Secara Laboratorium


Dalam pengadaan obat harus dijamin bahwa obat diterima dan disimpan sesuai dengan peraturan dan ketentuan yang berlaku, sehingga dapat terjaminnya mutu dan mampu telusur (no bets selalu tercatat). Setiap bets obat harus diuji secara laboratorium untuk meyakinkan bahwa obat itu memenuhi syarat sebelum diedarkan. Produk yang tidak memenuhi syarat atau kriteria mutu terkait harus ditolak. Obat yang datang harus dikarantina sampai pihak pemasok menunjukkan bahwa produk tersebut memenuhi syarat dan spesifikasi, certificate of analysis untuk memastikan bahwa produk yang dikirim sesuai dengan yang dipesan dan tersertifikasi dari pabrik. Setiap produk yang diterima harus dilakukan sampling random untuk analisis laboratorium, untuk menjamin bahwa produk tersebut memenuhi standar yang dipersyaratkan. Sampling secara random dilaksanakan pada setiap rantai distribusi. Pengambilan sampel dilakukan oleh petugas yang berwenang (BPOM). Jika obat yang diperiksa tersebut tidak memenuhi persyaratan, maka harus diberi tanda, disimpan terpisah dan tidak boleh digunakan serta obat tersebut harus dikembalikan atau dimusnahkan. Sampling Salah satu kegiatan yang dapat menjamin mutu obat pasca pemasaran atau pada jalur distribusi / di peredaran adalah melalui sampling dan pengujian obat. Sampling obat dilaksanakan dalam rangka pengawasan terhadap pemenuhan standar mutu / compliance. Sampling obat yang dilakukan harus dapat mewakili obat beredar dan representatif. Dalam proses sampling perlu ditetapkan mengenai perencanaan, pelaksanaan, pencatatan, dan penandaan sampel. Tujuan sampling Melindungi masyarakat dari penggunaan produk yang tidak memenuhi syarat dan keamanan. Menjamin konsistensi mutu produk pasca pemasaran. Terlaksananya fungsi pengawasan produk secara efektif dan efisien Pengawasan terhadap obat yang digunakan untuk program.

45

PANDUAN PENGELOLAAN LOGISTIK TB

KEMENTERIAN

KESEHATAN

Proses Sampling 1. Perencanaan Jumlah sampel untuk setiap sampel diperhitungkan untuk 3 kali pengujian dengan bets yang sama untuk tujuan verifikasi (uji ulang atau uji banding) serta sampel pertinggal. Jumlah sampel untuk satu (1) kali pengujian : Jenis sediaan : tablet/pil/kapsul Jenis Pengujian Penetapan identifikasi Penetapan kadar Penetapan waktu Penetapan keragaman bobot Jumlah sampel 1 5 buah 40 buah 24 buah 10 buah

Penetapan keseragaman kandungan 30 buah Penetapan cemaran /kemurnian Penetapan susut pengeringan Total 10 buah 10 buah 100 sampel

2. Tempat Pengambilan Sampel Dilakukan di Instalasi Farmasi Pusat, Instalasi Farmasi Propinsi dan Instalasi Farmasi Kabupaten/Kota 3. Pelaksanaan pengambilan sample dilakukan oleh Balai Besar / Balai POM sesuai dengan prosedur yang berlaku dan dibuat Berita Acara pengambilan sampel yang ditandatangani oleh pengambil sampel dan pihak sarana tempat dimana sampelnya diambil. 4. Hasil pengujian sampling yang dilakukan harus disampaikan ke Dinas Kesehatan setempat. Uji mutu terhadap logistik Non OAT Pengujian mutu logistik Non OAT pada prinsipnya sama dengan uji mutu OAT, hanya disesuaikan dengan jenis dan karakteristiknya. Contoh: Reagensia, selain dilakukan uji secara organoleptik juga dilakukan uji secara laboratorium.

46

PANDUAN PENGELOLAAN LOGISTIK TB

KEMENTERIAN

KESEHATAN

10.5.3. Tindak lanjut Hasil Uji Mutu


Tindak lanjut terhadap logistik yang terbukti rusak adalah : Dikumpulkan dan disimpan terpisah, pemisahannya berdasarkan produk yang memiliki nomor bets atau kode produksi yang sama Buat Laporan ke atasan langsung yang isinya jumlah, jenis, nomor bets dan tanggal kadaluarsa. Menginformasikan ke seluruh fasilitas kesehatan yang memiliki jenis produk dengan nomor bets yang sama untuk tidak dipergunakan lagi Dihapuskan dan dimusnahkan sesuai aturan yang berlaku, dan atau dikembalikan sesuai dengan kesepakatan yang berlaku (Kontrak)

Penghapusan Dan Pemusnahan Logistik


Penghapusan dan pemusnahan adalah rangkaian kegiatan dalam rangka pembebasan barang-barang logistik milik negara dari tanggungjawab berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Penghapusan dan pemusnahan logistik mengacu kepada Keputusan Menteri Keuangan No. 6 tahun 2006 tentang Pengelolaan barang milik Negara/Daerah, Menteri Dalam Negeri No. 17 tahun 2007 tentang Pedoman Teknis Pengelolaan Barang milik Daerah dan Menteri Kesehatan No. 1539/Menkes/SK/XI/2003 tentang Tata cara Penghapusan dan Pemanfaatan Barang Milik Negara di lingkungan Depkes. Tujuan penghapusan dan pemusnahan logistik adalah : 1. Menghindarkan pembiayaan (biaya penyimpanan, pemeliharaan, penjagaan dan lain-lain) atau barang yang sudah tidak layak untuk disimpan. 2. Melindungi petugas, masyarakat dan lingkungan akibat dari barang-barang logistik yang rusak/kadaluarsa. Alasan pertimbangan penghapusan dan pemusnahan logistik adalah : 1. Secara fisik tidak dapat digunakan karena telah mengalami perubahan bentuk, warna, kemasan. 2. Logistik yang telah melampaui batas waktu penggunaan/kadaluarsa. 3. Logistik yang hilang karena sesuatu hal seperti dicuri, bencana (dibuktikan dengan berita acara)

47

PANDUAN PENGELOLAAN LOGISTIK TB

KEMENTERIAN

KESEHATAN

Langkah Kegiatan Penghapusan dan Pemusnahan Logistik


1. Membuat daftar logistik yang akan di hapuskan beserta alasan-alasannya oleh instalasi farmasi dan teknis terkait. 2. Pisahkan logistik yang kadaluwarsa/rusak pada tempat tertentu. 3. Melaporkan kepada Kepala Dinas Kesehatan mengenai logistik yang akan dihapuskan. 4. Kepala Dinas Kesehatan mengajukan usulan penghapusan kepada Gubernur/ Bupati/Walikota sesuai dengan tingkat pemerintahan untuk mendapat persetujuan penghapusan. 5. Setelah panitia melaksanakan penghapusan (dengan Berita Acara), pengelola barang mengeluarkan barang tersebut dari daftar inventaris. 6. Selanjutnya mengusulkan barang yang sudah dihapuskan untuk segera dimusnahkan. 7. Setelah mendapat persetujuan pejabat yang berwenang maka barang tersebut dapat dimusnahkan.

Pemusnahan barang dilakukan sesuai dengan karakteristik barang dengan cara sebagai berikut: a. Pemendaman di dalam tanah - Teknik ini adalah cara tertua dan termudah karena tidak perlu penanganan/ preparasi sebelumnya. - Digunakan untuk jenis untuk obat padat (tablet, kaplet, serbuk, kapsul) - Sebaiknya teknik ini dilakukan setelah teknik enkapsulasi/ inersiasi - Lokasi pemendaman harus jauh dari sumber air minum/ pemukiman b. Pembuangan ke saluran air kotor - Sebelum dibuang ke saluran air, obat terlebih dahulu di campur dengan sejumlah air untuk mengurangi konsentrasinya. - Digunakan untuk sediaan cair seperti sirup, suspensi, emulsi. c. Enkapsulasi Obat-obat berbentuk padat dan setengah padat : - Masukan kedalam suatu bak berlapis plastik/ drum baja (75%) - Diisi suatu medium berupa campuran semen, kapur, pasir atau batu bara, lalu ditambahkan air - Selanjutnya ditutup rapat dan kedap udara, lalu dipendam di dalam tanah

48

PANDUAN PENGELOLAAN LOGISTIK TB

KEMENTERIAN

KESEHATAN

d. Insinerasi - Merupakan proses oksidasi kering bersuhu tinggi (800 1200 0C) dengan menggunakan insinerator, sehingga gas yg dihasilkan dapat terurai pada proses pertukaran panas (heat exchange) - Mengakibatkan penurunan yang sangat signifikan dari segi volume maupun berat limbah. e. Inersiasi - Merupakan variasi dari enkapsulasi - Tablet dan pil harus dikeluarkan dari blisternya, lalu direndam air, di campur semen, kapur sehingga membentuk pasta. - Pindahkan kedalam truk pengangkut semen curah untuk selanjutnya dikubur. - Pengelolaan limbah seperti ini, untuk meminimalkan resiko berpindahnya substansi yang terkandung dalam limbah ke air permukaan atau air tanah. f. Disinfeksi Kimia Desinfeksi kimia dilakukan khususnya untuk membunuh mikroorganisme yang terdapat pada perbekalan kesehatan habis pakai. Teknik ini dilakukan dengan cara menambahkan suatu zat kimia ke dalam limbah tersebut.(H2SO4 0,2 M).

Contoh format yang berhubungan dengan penghapusan dan pemusnahan dapat dilihat pada lampiran 20-22.

49