Anda di halaman 1dari 293

Kata Pengantar

LAPORAN FINAL

PEMBANGUNAN JALAN WIDANG - GRESIK

KATA PENGANTAR

Dalam rangka meningkatan layanan fasilitas transportasi darat, yaitu Jalan jalur Pantai Utara Jawa (Pantura) yang melewati wilayah Widang dan Gresik Propinsi Jawa Timur,maka Departemen Pemukiman dan Prasarana Wilayah, Direktorat Jenderal Prasarana Wilayah, Direktorat Prasarana Wilayah Tengah, pada tahun anggaran 2003/2004 melaksanakan pelaksanaan pembangunan jalan Widang-Gresik yang terletak di Kabupaten Lamongan dan Kabupaten Gresik, Propinsi Jawa Timur. Sebagai upaya agar nantinya pembangunan jalan Widang-Gresik tersebut memberikan kontribusi yang bermanfaat bagi masyarakat, maka sebagai tahap awal perencanaan dilakukan studi Analisis Mengenai Dampak Lingkungan. Studi Analisis Mengenai Dampak Lingkungan ini mengacu kepada Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup No. 17 tahun 2001 tentang Jenis Rencana Usaha dan/atau Kegiatan yang Wajib Dilengkapi Dengan Analisis Mengenai Dampak Lingkungan Hidup. Demikian Laporan Studi ANDAL , ini diharapkan dapat memenuhi syarat yang diperlukan dan mampu menjadikan acuan bagi penyusunan dokumen studi ANDAL bagi pembangunan jalan Widang-Gresik di Propinsi Jawa Timur. Atas bantuan dan kerjasama berbagai pihak yang terlibat dalam penyusunan laporan ini diucapkan terima kasih.

Jakarta, 30 Desember2003

Penyusun

Daftar Isi

LAPORAN FINAL

PEMBANGUNAN JALAN WIDANG GRESIK

DAFTAR ISI Halaman KATA PENGANTAR.......................................................................... i DAFTAR ISI BAB ................................................................................ ii PENDAHULUAN ............................................................. I-1 1.1 1.2 1.3 Latar Belakang ..................................................... I-1 Kebijakan Pengelolaan Lingkungan .............................. I-8 Tujuan dan Kegunaan Studi ...................................... I-8 1.3.1 Tujuan dilaksanakannya Studi ANDAL ................... I-8 1.3.2 Kegunaan Studi ANDAL..................................... I-9 BAB II RUANG LINGKUP STUDI .................................................... II-1 2.1 Dampak Besar dan Penting yang Ditelaah ...................... II-1 2.1.1 Rencana Usaha yang akan ditelaah ..................... II-1 2.1.2 Lingkup Kegiatan yang akan ditelaah .................. II-2 2.1.3 Rona Lingkungan Hidup ................................... II-9 2.1.4 Jenis-Jenis Kegiatan yang Ada di Sekitar Rencana Proyek ........................................... II-22 2.1.5 Aspek-Aspek yang diteliti.................................. II-24 2.2 Wilayah Studi ...................................................... II-29 2.2.1 Batas Proyek ............................................... II-29 2.2.2 Batas Ekologis ............................................. II-29 2.2.3 Batas Sosial ................................................. II-30 2.2.4 Batas Administrasi ........................................ II-32 2.2.5 Batas Ruang Lingkup Wilayah Studi .................... II-32 BAB III METODE STUDI ............................................................. III-1 3.1 3.2 Metode Pengumpulan Data dan Analisis Data .................. III-1 3.1.1 Metoda Analisis dan Penyajian Data ..................... III-3 Metode Perkiraan Dampak Besar dan Penting .................. III-17 3.2.1 Prakiraan Besarnya Dampak ............................... III-17 3.2.2 Prakiraan Pentingnya........................................ III-18 3.3 Metode Evaluasi Dampak Besar dan Penting.................... III-22 3.3.1 Telaahan Holistik Terhadap Dampak Besarnya dan Penting.................................................. III-22 3.3.2 Telaahan Sebagai Dasar Pengelolaan .................... III-22
ii

BAB IV

RENCANA KEGIATAN ...................................................... IV-1 4.1 Identitas Pemrakarsa ............................................. IV-1 4.1.1 Penanggung Jawab Proyek ............................... IV-1 4.1.2 Penyusun AMDAL ........................................... IV-1 4.1.3 Tim Studi .................................................... IV-1 4.2 4.3 Tujuan Rencana Usaha dan/atau Kegiatan ..................... IV-2 Kegunaan dan Keperluan Rencana Usaha dan/atau Kegiatan ............................................................ IV-2 4.3.1 Batas-Batas Lahan yang Langsung Akan digunakan .................................................... IV-2 4.3.2 Lokasi Quarry yang akan Digunakan...................... IV-3 4.3.3 Alternatif Usaha dan/atau Kegiatan ................... IV-3 4.3.4 Tahap Pelaksanaan Usaha dan/atau Kegiatan.......... IV-4 4.4. Keterkaitan Proyek dengan Kegiatan Lain di Sekitarnya .......................................................... IV-16

BAB V

RONA LINGKUNGAN HIDUP ............................................... V-1 5.1 5.2. Komponen-Komponen Lingkungan Hidup yang Berpotrensi Terkena Dampak Penting ........................... V-1 Kondisi Kualitatif dan Kuantitatif di Wilayah Studi ........... V-1 5.2.1. Iklim, Kualitas Udara dan Kebisingan ................... V-1 5.2.2. Geologi dan Kegempaan ................................... V-4 5.2.3. Hidrologi .................................................... V-6 5.2.4. Tata Guna Lahan ........................................... V-12 5.2.5. Transportasi ................................................ V-18 5.2.6. Biota Daratan ............................................. V-27 5.2.7. Biota Perairan .............................................. V-27 5.2.8. Kabupaten Lamongan ..................................... V-29 5.2.9. Kabupaten Gresik .......................................... V-32

BAB VI

PRAKIRAAN DAMPAK BESAR DAN PENTING ............................ VI-1 6.1 6.2 Prakiraan Dampak .................................................. VI-1 6.1.1 Tahap Pra Konstruksi ....................................... VI-1 Tahap Konstruksi ................................................... VI-4 6.2.1 Mobilisasi Tenaga Kerja..................................... VI-4 6.2.2 Mobilisasi Alat Berat ....................................... VI-7 6.2.3 Transportasi Bahan dan Material ......................... VI-7 6.2.4 Pematangan Tanah .......................................... VI-14
iii

6.2.7 Pekerjaan Pemancangan Tiang Fly Over ................. VI-23 6.2.8 Pekerjaan Perkerasan ..................................... VI-24 6.2.9 Pembuatan Perlengkapan dan Marka jalan .............. VI-27 6.3 Tahap Operasi ....................................................... VI-27 6.3.1 Pengoperasian Jalan, fly Over dan Jembatan ........... VI-27 6.3.2 Pemeliharaan Jalan dan Jalur Hijau ...................... VI-30 BAB VII EVALUASI DAMPAK BESAR DAN PENTING .............................. VII-1 7.1 Dampak Kegiatan tahap Pra-Konstruksi ......................... VII-1 7.1.1 Survei dan Pengukuran .................................... VII-1 7.1.2 Kegiatan Pengadaan dan Pembebasan Tanah .......... VII-2 7.2 Dampak Kegiatan Tahap Konstruksi ............................. VII-3 7.2.1 Mobilisasi Tenaga Kerja ................................... VII-3 7.2.2 Mobilisasi Alat Berat ....................................... VII-4 7.2.3 Transportasi Bahan dan Material ......................... VII-4 7.2.4 Pengambilan Tanah Urug & Batu di Lokasi Quarry ........................................................ VII-6 7.2.5 Pematangan Tanah ......................................... VII-7 7.2.6 Pembangunan Jembatan................................... VII-8 7.2.7 Pekerjaan Perluasan Jalan dan Drainase ............... VII-10 7.2.8 Pekerjaan Pemancangan Tiang Fly Over ................ VII-12 7.2.9 Pembuatan Perlengkapan Jalan dan Marka Jalan.......................................................... VII-15 7.3 Dampak Kegiatan Tahap Operasional ........................... VII-15 7.3.1 Pengoperasiaan Jalan dan Jembatan ................... VII-15 7.3.2 Pengoperasian Drainase dan Gorong-gorong............ VII-17 7.3.3 Pemeliharaan Jalan dan Jalur Hijau .................... VII-18 BAB VIII BAB IX DAFTAR PUSTAKA .......................................................... VIII-1 LAMPIRAN

DAFTAR TABEL DAFTAR GAMBAR

iv

Daftar Tabel

LAPORAN FINAL

PEMBANGUNAN JALAN WIDANG - GRESIK

DAFTAR TABEL Hal Tabel 2.2.2a. : Lokasi Rencana Pembangunan Jalan Widang-Gresik (4 Lajur) ...... I-2 Tabel 2.1.1. : Daftar Alat Berat Pekerjaan Konstruksi ............................... II-3 Jawa Timur ................................................................ II-8 Tabel 2.1.1b. : Jadwal Konstruksi Pembangunan Jalan Widang-Gresik, Propinsi Jawa Timur ................................................................ II-9 Tabel 2.2.4. : Klasifikasi Ruas Jalan di Ruas Jalan Widang-Gresik................... II-14 Tabel 2.2.4a. : Data Kecelakaan Lalu Lintas di Kabupaten Lamongan ............... II-16 Tabel 2.2.4b. : Kendaraan Bermotor yang Terlibat Kecelakaan Lalu Lintas ......... II-16 Tabel 2.2.4c. : Jumlah Kecelakaan Lalu Lintas Menurut Waktu ....................... II-17 Tabel 2.2.4d. : Faktor Penyebab Terjadinya Kecelakaan Lalu Lintas ................ II-17 Tabel 2.2.4e. : Daerah Rawan Kecelakaan di Jaringan Transportasi di Ruas Jalan Widang-Gresik....................................................... II-17 Tabel 2.2.7a. : Jumlah Penduduk Berdasarkan Jenis Kelamin, Sex Ratio, Kepadatan Penduduk, Serta Luas Wilayah di Wilayah Studi ......... II-19 Tabel 2.2.7b. : Mobilitas Penduduk di Kecamatan WiLayah Studi..................... II-19 Tabel 2.2.7c. : Jumlah Sarana Pendidikan di Kecamatan Wilayah Studi ............. II-19 Tabel 2.2.7d. : Sarana Peribadatan di Kecamatan Wilayah Studi ..................... II-20 Tabel 2.2.7e. : Jumlah Sarana Kesehatan Masyarakat di Kecamatan Wilayah Studi ......................................................................... II-20 Tabel 2.3. Tabel 2.3a. Tabel 2.2.4. Tabel 3.1. Tabel 3.1.1. : Proses Pelingkupan AMDAL Peningkatan Ruas Jalan WidangGresik........................................................................ II-25 : Hasil Proses Pelingkupan Rencana Pembangunan Jalan WidangGresik........................................................................ II-26 : Batas Wilayah Administras Studi AMDAL Pembangunan Jalan Widang-Gresik .............................................................. II-32 : Rencana Lokasi Pengambilan Sampel Studi ANDAL Pembangunan Jalan Widang-Gresik....................................................... III-3 : Pembagian Kemiringan Lereng........................................... III-8 Tabel 3.1.1a. : Nilai Jumlah Kerusakan Jalan (Nj) ...................................... III-10 Tabel 3.1.1b. : Hubungan Nilai Gabungan Kondisi Dengan Nilai Kondisi Permukaan .................................................................. III-11 Tabel 4.2. : Tim Studi ANDAL Pembangunan Jalan Widang-Gresik ................ IV-2 Tabel 2.1.1a. : Jadwal Proyek Pembangunan Jalan Widang-Gresik, Propinsi

Tabel 4.3.1. Tabel 4.3.4.

: Batas Lahan yang Akan Digunakan Rencana Pembangunan Jalan Widang-Gresik .............................................................. IV-3 : Rencana Pembebasan Tanah/Bangunan TA 2004 ..................... IV-6 Widang-Gresik .............................................................. IV-7

Tabel 4.3.4a. : Daftar Alat Berat Pekerjaan Konstruksi Pembangunan Jalan Tabel 4.3.4b. : Lokasi Rencana Penyiapan Lahan Untuk Rencana Pembangunan Jalan Widang-Gresik....................................................... IV-8 Tabel 4.3.4c. : Volume Pekerjaan Tanah untuk Pembangunan Jalan WidangGresik........................................................................ IV-9 Tabel 4.3.4d. : Volume Pekerjaan Struktur Pembangunan Jalan Widang-Gresik.... IV-10 Tabel 4.3.4e. : Volume Pekerjaan Perkerasan Pembangunan Jl. Widang-Gresik ... IV-11 Tabel 4.3.4f. : Volume Pekerjaan Pengembalian Kondisi dan Pekerjaan Minor .... IV-12 Tabel 4.3.4g. : Jadwal Proyek Pembangunan Jalan Widang-Gresik................... IV-14 Tabel 4.3.4h. : Jadwal Konstruksi Pembangunan Jalan Widang-Gresik............... IV-15 Tabel 5.2.1. : Hasil Pengukuran Kualitas Udara di Sekitar Jalan Widang-Gresik .. V-2 Pembangunan Jalan Widang-Gresik ..................................... V-3 Tabel 5.2.1b. : Kecepatan Angin Rata-rata Sekitar Jalan Widang-Gresik ............ V-3 Tabet 5.2.3a. : Lokasi Banjir di Sekitar Jalan Widang-Gresik .......................... V-11 Tabel 5.2.4. Tabel 5.2.5. : Data Luas Kawasan Hutan di Propinsi Jawa Timur .................... V-13 : Banyaknya Bus dan Arus Penumpang Keluar Masuk JaLan Jurusan Gresik dan Babat di Terminal Lamongan , 2002....................... V-22 Tabel 5.2.5a. : Kondisi Jalan ............................................................... V-25 Tabel 5.2.5b. : Tingkat Pelayanan Ruas Jalan............................................ V-26 Tabel 5.2.5c. : Kejadian Kecelakaan Ruas JaLan ........................................ V-26 Tabel 5.2.6. : Jumlah Sarana Pendidikan................................................ V-30 Tabel 5.2.6a. : Jumlah Sarana Kesehatan ................................................ V-31 Tabel 5.2.6b. : Sepuluh Penyakit Terbesar ............................................... V-32 Tabel 5.2.6c. : Sepuluh Urutan Penyakit Terbanyak .................................... V-33 Tabel 6.1.1. Tabel 6.2.1. Tabel 6.2.2. Tabel 6.3. : Penanganan 4 Lajur s/d Tahun 2003 .................................... VI-1 : Perkiraan Kebutuhan Material dari Quarry Pembangunan ........... VI-14 : Lokasi Rawan di Jalur Jalan Widang-Gresik............................ VI-20 : Prakiraan Besaran Dampak ............................................... VI-31 Tabel 5.2.4a. : Penggunaan Lahan di Kecamatan Duduk Sampean.................... V-16 Tabel 5.2.1a. : Arah Angin, Arah Kecepatan Arus di Wilayah Sekitar

Tabel 6.2.1a. : Rencana Pekerjaan Penyiapan Lahan ................................... VI-14

vi

Daftar Gambar

LAPORAN FINAL

PEMBANGUNAN JALAN WIDANG - GRESIK

DAFTAR GAMBAR Hal Gambar 1.1. : Peta Lokasi Jalan Widang-Gresik, Provinsi Jawa Timur .............. I-11 Jawa Timur Bagian Proyek Pembangunan Jalan Widang-Gresik .... I-12 Gambar 2.2.1. : Foto Hasil Survei Lokasi Studi ANDAL Pembangunan Jalan Widang-Gresik .............................................................. I-15 Gambar 2.2.2. : Batas Ekologis .............................................................. II-31 Gambar 2.2.5. : Batas Administrasi ......................................................... II-33 Gambar 3.3. Gambar 4.1. : Diagram Alir Penyusunan ANDAL Pembangunan Jalan WidangGresik........................................................................ III-23 : Struktur Organisasi Proyek Pembangunan Jalan Jalur Pantura...... III-16 Gambar 5.2.2. : Letak Wilayah Studi Terhadap Zona Gempa ........................... V-5 Gambar 5.2.2a : Peta Geologi ................................................................ V-7 Gambar 5.2.3. : Kondisi Akuifer di Sekitar Wilayah Studi ............................... V-10 Gambar 5.2.3a : Peta Delineasi Kawasan Rawan Bencana ............................... V-12 Gambar 5.2.4. : Peta Kawasan Hutan di Sekitar Lokasi Proyek ......................... V-13 Gambar 5.2.4a : Gambaran Penutupan Lahan di Wilayah Studi ......................... V-17 Gambar 1.1a. : Sket Pelaksanaan Pembangunan Jalan Dan Jembatan Provinsi

vii

Bab I Pendahuluan

LAPORAN FINAL

PEMBANGUNAN JALAN WIDANG GRESIK

LAPORAN ANDAL

BAB I
PENDAHULUAN

1.1.

Latar Belakang Berdasarkan hasil identifikasi/perkembangan yang terjadi di lapangan, ternyata Jalur Pantai Utara Jawa (Pantura) sudah mendesak untuk segera mendapat penanganan yang memadai agar senantiasa dapat berfungsi untuk mendukung kelancaran arus lalu lintas barang dan penumpang dalam rangka percepatan pemulihan ekonomi. Penangan tersebut tidak hanya mengatasi kerusakan di lintas jalur jalan Pantura secara menyeluruh, namun juga kekuatan strukturnya dapat mendukung beban lalu lintas yang ada serta meningkatkan kapasitas jalan secara memadai. Wilayah pantai Utara Jawa sangat penting perannya terhadap perkembangan regional yang ada. Jalan Nasional dan Strategis yang ada Pantai Utara Jawa diperlukan untuk menunjang perkembangan perekonomian wilayah. Salah satu ruas jalan yang ada adalah ruas jalan Widang-Gresik yang berfungsi sebagai jalan Arteri (LihatGambar 1.1.). Untuk meningkatkan kapasitas jalan tersebut ruas jalan Widang -Gresik mempunyai panjang fungsional 48,711 km perlu ditingkatkan dengan dilebarkan menjadi 4 lajur. Sebagian dari ruas tersebut telah selesai pelaksanaan konstruksi menjadi 4 lajur, dimana pada tahun 1997/19982001/2002 telah dilaksanakan pelebaran tersebut dengan bantuan ADB ( North Java Road Improvement Project/NJRIP). Dalam pelaksanaan pembangunan tersebut ruas jalan Widang-Gresik dibagi menjadi tiga paket yaitu : Paket AP-13 (Babat-Turi) : 20,100 km Paket AP-14 (Turi-Deket) : 11,275 km Paket AP-15 (Deket-Gresik) : 17,336 km

Karena masalah krisis ekonomi, sehingga menyebabkan proses penyelesaian pembebasan tanah tidak dapat dilanjutkan sesuai dengan lahan yang diperlukan proyek, maka pelaksanaan pembangunan menjadi 4 lajur tertunda. Sampai dengan akhir tahun 2003, kondisi lajur dan pembebasan tanah di ruas jalan Widang-Gresik dapat dilihat pada Gambar 1.1a. Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK Bab-I Hal: 1

LAPORAN ANDAL Kondisi eksisting lajur di jalan Widang-Gresik sampai Desember 2003 adalah sebagai berikut: 4 lajur : Km 71+454-59+449 Km 51+326-40+812 Km 40+812-33+362 3 lajur : Km 31+112-28+612 Km 32+612-31+962 2 lajur : Km 59+449-51+326 Km 31+962-31+112 Km 23+687-28+612 Untuk melanjutkan pelaksanaan pembangunan 4 lajur di jalan Widang-Gresik, pembangunan direncakan dilanjutkan untuk tahun anggaran 2004/2005, selain pembangunan 4 lajur juga direncanakan pembangunan dua buah fly over dengan bentang masing-masing 800 m. Rencana pembangunan jalan Widang-Gresik Fly over dibangun dalam rangka mengurangi kemacetan tingkat kecelakaan di lintasan rel kereta api yang melintasi Desa Sukorejo dan Desa Banjarmendalan . Sedangkan lokasi rencana pembangunan 4 lajur tersebut adalah sebagai berikut:
Tabel 1.1. No 1 Babat-Turi : Lokasi Rencana Pembangunan Jalan Widang-Gresik (4 Lajur) Ex Paket (AP-13) * Panjang (km) 0.12 Penuntasan Ex AP-15 penanganan 2 lajur menjadi 4 lajur dan 3 lajur menjadi 4 lajur Keterangan

Turi-Deket

(AP-14)**

Deket-Gresik

(AP-5)*** Jumlah

10.13 10.25

Sumber: Bagian Pembangunan Jalan Widang-Gresik, Lamongan 2003

Pembebasan lahan menjadi 4 lajur dari 2 lajur secara tidak langsung akan berpengaruh terhadap kepemilikan lahan masyarakat dan ini akan menimbulkan keresahan jika ganti rugi tidak memadai. Berdasarkan informasi terakhir dari Bagian Proyek Pembangunan Jalan Widang-Gresik adalah ruas Babat-Turi (lanjutan AP -13) bahwa lahan yang diperlukan untuk pelebaran adalah seluas Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK Bab-I Hal: 2

LAPORAN ANDAL 201.113 m2 dan yang sudah dibebaskan seluas 198.887 m2 , sedangkan yang belum dibebaskan adalah seluas 2.226 m2 . Keperluan pembebasan lahan pada ruas Deket-Gresik (lanjutan AP-15) adalah seluas 115,532 m2 diantaranya sudah dibebaskan seluas 50,961 m2 dan yang belum dibebaskan seluas 64,571 m2 . Hal lain sepanjang ruas jalan ini merupakan bekas areal tambak dan saluran drainase kanan kiri tidak ada, sehingga dikawatirkan akan timbul genangan di waktu musim hujan dan menimbulkan gangguan aliran air dari Selatan ke Utara yang dapat mengganggu keberhasilan pertanian di daerah sekitar proyek jalan ini. Pelebaran jalan dari 2 lajur menjadi 4 lajur akan menimbulkan dampak secara langsung ataupun tak langsung terhadap kondisi biofisik wilayah dan kondisi sosekbudkes wilayah yang bersangkutan. Berdasarkan informasi yang dikumpulkan selama sosiasisasi masyarakat , diperoleh isu-isu yang mucul diantaranya adalah fenomena yang ada pembangunan jalan di wilayah tersebut cenderung menimbulkan banjir karena perencanaan gorong-gorong , jembatan dan saluran irigasi yang kurang baik. Banjir ini secara tidak langsung menyebabkan produktifitas lahan menurun sehingga mengakibatkan penurunan pendapatan petani. Fenomena yang muncul pada masyarakat adalah keresahan sosial akibat ketidak pastian ganti rugi lahan yang terkena pelebaran jalur, karena lamanya proses pembayaran setelah negosiasi. Sesuai dengan Kep Men LH.No.17 Th.2001 maka ruas jalan tersebut wajib dilakukan studi AMDAL. Adapun tujuan dan manfaat dari Proyek Peningkatan ruas jalan Widang-Gresik adalah:

Memperlancar dan mempermudah hubungan transportasi di jalur Pantai Utara Jawa. Untuk meningkatkan pertumbuhan perekonomian masyarakat. Untuk mempersingkat dan memperlancar jarak tempuh sehingga meningkatkan taraf hidup masyarakat.

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-I Hal: 3

LAPORAN ANDAL

Peraturan Perundangan Dalam rangka mengatur pengelolaan dan pemanfaatan sumber daya alam dan lingkungan hidup yang terpadu dan menyeluruh, telah ditetapkan ketentuan Peraturan Perundang-undangan yang dijadikan landasan dalam melaksanakan Analisis Mengenai Dampak Lingkungan antara lain: Undang-Undang 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Undang-Undang RI No.5 tahun 1960, tentang Peraturan Dasar Pokok Pokok Agraria Undang-Undang RI No. 11 tahun 1974, tentang Pengairan Undang-Undang RI No.13 tahun 1980, tentang Jalan Undang-Undang RI No.5 tahun 1990, tentang Konservasi Sumber Daya Alam Hayati dan Ekosistemnya Undang-Undang RI No.4 tahun 1992, tentang Permukiman dan Perumahan Undang-Undang RI No.14 tahun 1992, tentang Lalu - lintas dan Angkutan Jalan Undang-Undang RI No.24 tahun 1992, tentang Penataan Ruang Undang-Undang RI No.23 tahun 1997, tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup Undang-Undang RI No. 22 tahun 1999, tentang Pokok-Pokok Pemerintahan Daerah Peraturan Pemerintah 10. 11. 12. 13. 14. Peraturan Pemerintah No.26 tahun 1985, tentang Jalan Peraturan Pemerintah No.27 tahun 1999, tentang Analisis Mengenai Dampak Lingkungan Hidup Peraturan Pemerintah No. 85 tahun 1999, tentang Pengelolaan Limbah Bahan Berbahaya dan Beracun Peraturan Pemerintah No. 25 tahun 2000, tentang Kewenangan Pemerintah dan Kewenangan Propinsi Sebagai Daerah Otonomi Peraturan Pemerintah No. 82, tahun 2001 tentang Pengelolaan Kualitas Air dan Pengendalian Pencemaran Air.

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-I Hal: 4

LAPORAN ANDAL

Keputusan Presiden 15. 16. 17. Keputusan Presiden No.32 tahun 1990, tentang Pengelolaan Kawasan Lindung Keputusan Presiden No.55 tahun 1993, tentang Pengadaan Tanah Bagi Pelaksanaan Pembangunan Untuk Kepentingan Umum Keputusan Presiden No. 34 Tahun 2003, tentang Kebijakan Nasional di Bidang Pertanahan Keputusan Menteri Lingkungan Hidup dan Kepala Bapedal 18. 19. 20. 21. 22. 23. 24. 25. 26. 27. 28. 29. Keputusan Menteri KLH No. 13/MENLH/3/1995, tentang Baku Mutu Emisi Sumber Tidak Bergerak Keputusan Menteri KLH No. KEP48/MENLH/11/1996, tentang Baku Mutu Tingkat Kebisingan Keptutusan Menteri Negara LH No. 13/MENLH/3/1995, tentang Baku Mutu Emisi Tak Bergerak Keputusan Menteri Negera LH No. KEP 48/MENLH/11/1996, tentang Baku Tingkat Kebisingan Keputusan Menteri KLH No. KEP 49/MENLH/11 /1996, tentang Baku Mutu Tingkat Getaran Keputusan Menteri KLH No.Kep-02/MENKLH/I/1988, tentang Pedoman Penetapan Baku Mutu Lingkungan Keputusan Kepala BAPEDAL No.Kep-056 Tahun 1994, tentang Pedoman Penentuan Dampak Penting. Keputusan Kepala BAPEDAL No. 229/Bapedal/II/1996 tentang Pedoman Teknis Kajian Aspek Sosial dalam Penyusunan AMDAL Keputusan Kepala BAPEDAL No. 105 tahun 1997 tentang Panduan Pemantauan Pelaksanaan RKL dan RPL. Keputusan Kepala BAPEDAL No. Kep.124/ 12/ 1997 tentang Panduan Kajian Aspek Kesehatan Masyarakat Dalam Penyusunan AMDAL Keputusan Kepala BAPEDAL No. 08/2000 tentang Keterlibatan Masyarakat dan Keterbukaan Informasi Dalam Proses AMDAL. Keputusan Kepala BAPEDAL No. 09/2000 tentang Pedoman Penyusunan Analisis Dampak Lingkungan Hidup (ANDAL) Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK Bab-I Hal: 5

LAPORAN ANDAL 30. Keputusan Menteri LH No.17/2001, tentang Jenis Usaha dan/atau Kegiatan Yang Wajib Dilengkapi Dengan Analisis Mengenai Dampak Lingkungan Keputusan Menteri P.0
31.

Peraturan Menteri P.0 No.69/PRT/1995, tentang Pedoman Teknis AMDAL Bidang Ke PU an Keputusan Menteri P.0 No.58/KPTS/1995, tentang Petunjuk Tata Laksana AMDAL Departemen P.0 Keputusan Menteri P.0 No.40/KPTS/1997, tentang Petunjuk Teknis AMDAL bidang Jalan dan Jembatan Keputusan Menteri Pemukiman dan Prasarana Wilayah No. 7/KPTS/M/2003, tentang Jenis Usaha dan/atau Kegiatan Bidang Pemukiman dan Prasarana Wilayah Yang Wajib Dilengkapi Dengan UKL/UPL

32. 33. 34.

Keputusan Menteri Kehutanan dan Perkebunan 35. Keputusan Menteri Kehutanan dan Perkebunan No. 417/Kpts-II/199, tentang Penunjukan Kawasan Hutan di Wilayah Propinsi Daerah Tingkat I Jawa Timur Seluas 1.357.206,30 Hektar. Keputusan Menteri Agragria/Kepala Bpn 36. Peraturan Menteri Agraria/Kepala BPN No. 1/1993 tentang Ketentuan Pelaksanaan Keppres No. 55/1993 Keputusan Gubernur Kepala Daerah Tk I. dan Peraturan Daerah 37. 38. 39. 40. Keputusan Gubernur Jawa Timur Nomor. 413/1987, tentang Penggolongan dan Baku Mutu Air di Jawa Timur Keputusan Gubernur Kepala Daerah Tk. I Jawa Timur No. 660.3/25781/025/1986 , tentang Penanggulangan Pencemaran Lingkungan Keputusan Gubernur Kepala Daerah Tk. I Jawa Timur No. 187 tahun 1988, tentang Peruntukkan Air Sungai di Jawa Timur Peraturan Daerah Propinsi Jawa Timur Nomor. 11 Tahun 1991, tentang Penetapan Kawasan Lindung di Daerah Tingkat 1 Jawa Timur.

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-I Hal: 6

LAPORAN ANDAL 41. 42. 43. 44. Keputusan Gubernur Kepala Daerah Tk. I Jawa Timur No. 154/1994 , tentang Jenis Usaha atau Kegiatan di Jawa Timur Keputusan Gubernur Kepala Daerah Tk. I Jawa Timur No. 129/1996 , tentang Baku Mutu Kualitas Udara Ambien Peraturan Daerah Propinsi Jawa Timur Nomor. 4 Tahun 1996, tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Propinsi Jawa Timur. Keputusan Gubernur Kepala Daerah Tk. I Jawa Timur No. 28/2000, tentang Juklak Perda No. 5 tahun 2000 tentang Pengendalian Pencemaran Air di Propinsi Jawa Timur 45. Keputusan Gubernur Kepala Daerah Tk. I Jawa Timur No. 29/2000, tentang Tata Cara Perijinan Pembuangan Limbah Cair Ke Sumber-Sumber Air di Propinsi Jawa Timur 46. Keputusan Gubernur Kepala Daerah Tk. I Jawa Timur No. 30/2000, tentang Pelimpahan 47. 48. Kewenangan Pemberian dan Penandatanganan Izin Pembuangan Limbah Cair di Propinsi Jawa Timur Keputusan Daerah Kabupaten Lamongan Nomor 55 tahun 2000 tentang Penetapan Kawasan Lindung di Kabupaten Lamongan Keputusan Gubernur Jawa Timur Nomor. 188/179/KPTS/013/2002, tentang Komisi Penilai Analisis Mengenai Dampak Lingkungan (AMDAL) Propinsi Jawa Timur. 49. 50. 51. Keputusan Gubernur Jawa Timur Nomor. 54 Tahun 2002, tentang Tata Laksana Penilaian Dokumen Analisis Mengenai Dampak Lingkungan Hidup. Keputusaan Gubernur Nomor 129/1996 tentang Baku Mutu Udara Ambient dan Emisi Sumber Tidak Bergerak di Propinsi Jawa Timur Keputusan Bupati Gresik No. 85 Tahun 2003, tengang Pelimpahan Sebagian Kewenangan di Bidang Pertanahan Lain-Lain 52. 53. 54. Standar Geometri Jalan Luar Kota; Dirjen Bina Marga 1990. Standar Geometri Jalan Perkotaan; Dirjen Bina Marga 1992 Standar Geometri Jalan Antar Kota; Dirjen Bina Marga No. 038/BM 1997

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-I Hal: 7

LAPORAN ANDAL 1.2. Kebijakan Pengelolaan Lingkungan Hidup Pembangunan / peningkatan jalan adalah bagian dari upaya mendorong dinamika masyarakat untuk mendorong pertumbuhan ekonomi serta merupakan bagian dalam membangun struktur dan sistem transportasi kota, dimana upaya ini akan mendorong pula tumbuh dan berkembangnya struktur kota sebagaimana yang direncanakan. Dibalik upaya positip sebagaimana diuraikan diatas dampak terhadap lingkungan hidup layak pula diperhitungkan. Pembangunan / Peningkatan jalan dapat mempengaruhi tata air, tumbuhan dan mahluk hidup lainnya serta tata budaya masyarakat yang pada akhirnya berpengaruh buruk terhadap manusia dan kesehatan masyarakat. Menyadari bahwa kegiatan pembangunan Jalan Widang-Gresik harus

mempertimbangkan prinsip-prinsip ekologi dan berwawasan lingkungan, serta dapat memenuhi kebutuhan masa kini dan memperhitungkan kepentingan yang akan datang, maka pola pembangunan yang dianut oleh Proyek Pembangunan Jalan Widang-Gresik akan berpegang pada petunjuk yang tertuang dalam UndangUndang Pengelolaan Lingkungan Hidup No. 23 tahun 1997 dan kebijakan pemerintah ditingkat regional, lokal daerah setempat. 1.3. Tujuan dan Kegunaan Studi. 1.3.1. Tujuan dilaksanakannya studi Andal adalah :
a. b.

Mengidentifikasi Rencana Kegiatan yang berpotensi menimbulkan dampak penting terhadap lingkungan hidup pada tahap prakonstruksi, konstruksi dan operasional yang diduga dapat menimbulkan dampak besar dan penting terhadap lingkungan hidup

c. d. e. f. g. h.

Mengindentifikasi rona lingkungan hidup yang akan terkena dampak besar dan penting. Memprediksi dan mengevaluasi dampak penting yang akan terjadi pada lingkungan. Memberikan saran tindak dalam pengelolaan dan pemantauan lingkungan.

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-I Hal: 8

LAPORAN ANDAL 1.3.2. Kegunaan Studi ANDAL adalah untuk : Kegunaan Studi Analisis Dampak Lingkungan ini adalah untuk membantu Pemerintah c.q. Direktorat Jenderal Prasarana Wilayah dan instansi terkait dalam pengambilan kebijakan keputusan dalam pengelolaan lingkungan pada semua tahap Rencana Kegiatan ini. Hasil ANDAL ini akan digunakan untuk penyusunan Rencana Pengelolaan Lingkungan (RKL) dan Rencana Pemantauan Lingkungan (RPL) yang bersifat lintas sektoral dan terpadu, sehingga pembangunan yang berwawasan lingkungan dapat terwujud. Secara umum kegunaan studi bagi berbagai pihak adalah: a. Bagi Pemerintah

Mencegah rusaknya sumberdaya alam, baik yang berada di dalam maupun di sekitar lokasi proyek Sebagai keputusan bahan untuk membantu proses pengambilan bagi rencana

tentang

kelayakan

lingkungan

kegiatan Pembangunan Jalan Widang-Gresik

Menghindari pertentangan yang mungkin timbul khususnya dengan masyarakat dan proyek-proyek lain Mengintegrasikan Sebagai pertimbangan untuk lingkungan hidup dalam dan

tahap perencanaan rinci dari suatu usaha dan atau kegiatan

pedoman

kegiatan

pengelolaan

pemantauan lingkungan hidup b. Bagi Pemrakarsa

Memenuhi ketentuan perundang-undangan yang berlaku Dapat digunakan untuk melihat masalah-masalah lingkungan yang akan dihadapi di masa yang akan datang Dapat digunakan sebagai acuan dalam penyusunan disain teknis dan rancangan kegiatan yang berwawasan lingkungan Sebagai sumber informasi lingkungan di sekitar proyek secara kuantitatif, termasuk informasi sosial ekonomi dan sosial budaya

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-I Hal: 9

LAPORAN ANDAL c. Bagi Masyarakat

Merupakan informasi untuk mendapatkan memanfaatkan dampak positif rencana kegiatan dan menghindari dampak negatifnya

Dapat mengetahui rencana pembangunan di daerahnya, sehingga dapat mempersiapkan diri dalam penyesuaian kehidupan apabila diperlukan

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-I Hal: 10

Bab II Ruang Lingkup Studi

LAPORAN FINAL

PEMBANGUNAN JALAN WIDANG -GRESIK

LAPORAN ANDAL

BAB II
RUANG LINGKUP STUDI

2.1.

Dampak Besar dan Penting yang Ditelaah 2.1.1. Rencana Usaha yang Akan Ditelaah Rencana kegiatan pembangunan ruas jalan Widang -Gresik, yang terletak di wilayah Kecamatan Pucuk, Kecamatan Sukodadi, Kecamatan Lamongan, Kecarnatan Kecamatan Duduk Sampean dan wilayah tersebut termasuk dalam wilayah Kabupaten Lamongan dan Kabupaten Gresik ini dilakukan untuk meningkatkan kapasitas jalan yang ada, skets lokasi rencana penanganan jalan Widang-Gresik menjadi 4 lajur (lane) dapat dilihat pada Lampiran 2. Kegiatan yang diperkirakan menimbulkan dampak penting terhadap lingkungan hidup dan harus dikaji dalam studi ini adalah sebagai berikut : a. Komponen dan Dimensi Proyek

Panjang jalan

: Widang-Gresik I Lanjutan AP13 ( 9,00 km) ; Widang Gresik /Lanjutan AP15 ( 8,950 km)

Lebar DMJ Panjang Fly Over Umur rencana jalan Jumlah lajur Jenis perkerasan jalan Lebar perkiraan jalan Lebar median Lebar bahu jalan Kemiringan maksimum Tipikal

: 20 - 30 m (flexible pavement) : 2 buah flyover ( masing-masing 800 m ) : 10 tahun : 4/2D : Asphalt concrete, base, subbase : 2 x 2 x 3,5 m : 1,5 m : 2 x 2,0 m (Agregat Klas A) :5 : Lampiran 3

Kecepatan rencana rata-rata : 80 km/jam

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-II Hal: 1

LAPORAN ANDAL 2.1.2. Lingkup Kegiatan yang Ditelaah Pra Konstruksi

Survai dan Pengukuran Pekerjaan survai dan pengukuran yang dilakukan adalah untuk menetapkan batas dimensi damija sekaligus untuk mengetahui lahan milik masyarakat yang akan terkena pembebasan lahan. Penetapan trase jalan yang pasti , karena akan menjadi dasar dalam pertimbangan ganti rugi/pembebasan lahan yang pasti.

Pengadaan Tanah Dalam menyiapkan proses pengadaan tanah, studi LARAP ( Land Acquisition and Resettlement Action Plan) dan Tracer Study akan dilakukan yang waktunya sejalan dengan waktu penyusunan studi ANDAL. Studi LARAP dan Tracer Study tersebut akan memberikan rencana tindak yang akan dilakukan dalam proses pengadaan lahan, yang dapat memberikan informasi kepada Pemerintah Daerah Kabupaten Lamongan dan Kabupaten Gresik mengenai kesediaan masyarakat yang terkena pembebasan lahan dsb. Sehingga proses pembebasan lahan dapat memberikan dampak positip terhadap kondisi sosial setempat dan tidak menimbulkan konflik sosial. Dalam proses pengadaan tanah perlu mengacu kepada Kepres No. 34/2003 tentang Kebijakan Nasional Dibidang Pertanahan dan untuk Kabupaten Gresik khususnya juga telah ada Keputusan Bupati Gresik No. 85/2003 tentang Pelimpahan Sebagian Kewenangan di Bidang Pertanahan.

Tahap Konstruksi.

Persiapan. Mobilisasi Tenaga Kerja Kebutuhan tenaga kerja profesional dan supporting staff pada umumnya dimobilisasi oleh kontraktor, sedangkan tenaga kerja

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-II Hal: 2

LAPORAN ANDAL kasar/buruh umumnya menggunakan tenaga kerja lokal. Tenaga kerja lain adalah tim supervisi. Mobilisasi Alat Berat Alat - alat berat yang akan dimobilisasi dalam pembangunan ruas jalan Widang-Gresik diperkirakan dapat dilihat pada Tabel 2.1.1.
Tabel 2.1.1. : Daftar Mat Berat Pekerjaan Konstruksi

Jenis Pekerjaan Pekerjaan Tanah Pembersihan lahan dan Grubbing Buldozer Excavation, Loading, Hauling Sprading, Pengerasan

Alat Berat

Buldozer, Tractor Shovel/Back hoe, Dump truck Buldozer/Motor grader,Tamping Roller roller/ Tire

Perkerasan (Pavement) Penyiapan Subgrade Pemeliharaan Subgrade Pengaspalan Pelapisan Motor grader, P. Tire Roller,z Vibrator Roller Subbase, Butiran Dasar Asphalt Distributor Asphalt Mixing Plant, Asphalt Paver, P. Tire Roller, Macadam Raler, Vibrator Roller

Konstruksi Jembatan Pondasi Excavator, Crane, Pile Driver, Concrete Mixer, Concrete pump, Vibrator, Transit Mixer Concrete Mixer, Concrete Pump, Vibratroy, Transit Mixer, Crane Crane, Concrete Concrete Pump, Transit Micer, Crane Mixer, Vibrator,

Kerangka Bawah

Kerangka atas

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-II Hal: 3

LAPORAN ANDAL

Penyiapan Lahan. Pembersihan Tanah Pekerjaan pembersihan tanah terdiri dari pekerjaan pembersihan semua pohon dan tumbuhan lain, sampah dan semua bahan-bahan lainnya yang tidak dikehendaki, berikut pembongkaran tanggul dan akar, pengupasan tanah dan pembuangan bahan - bahan sisa yang berasal dari pekerjaan ini untuk menyediakan permukaan bersih dan jelas sebelum pekerjaan tanah, drainase, jembatan dan konstruksi lainnya dimulai. Sampai tertanggal 23 Mei 2003 telah dibebaskan lahan seluas :
a.

di Lanjutan ruas ex AP 13 seluas 198,887 m2 dan 2,226 m2 yang belum dibebaskan di lanjutan ruas ex AP 15 seluas 50,961 m2 dan 64,571 m2 yang belum dibebaskan

b.

Lahan yang belum dibebaskan adalah berupa tanah sawah/tambak , bangunan dan tanaman. Dalam penyiapan lahan perlu disiapkan lahan untuk penghijauan di sepanjang jalan/trase jalan guna menjaga longsornya bahu jalan. Pekerjaan Tanah Pekerjaan ini mencakup pekerjaan galian, urugan ( timbunan ), penyiapan permukaan jalan, dan pekerjaan stabilisasi tanah serta penanganan pembuangannya. Pekerjaan ini diperuntukkan untuk pembentukan garis ketinggian penampang melintang yang ditunjukkan dalam gambar atau yang diperintahkan oleh direksi teknik. Pekerjaan pengurukan, penimbunan, pengerasan jalan dengan alat-alat berat diharapkan tidak sampai terjadi longsornya tanah/timbunan ke pekarangan penduduk yang mengikbatkan banjir terutama di musim hujan atau tejadi genangan air.

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-II Hal: 4

LAPORAN ANDAL

Pekerjaan Drainase Pekerjaan ini mencakup pembuatan selokan baru, baik dari pasangan batu maupun tanah, yang sesuai spesifikasi dan memenuhi persyaratan arah, ketinggian dan perincian yang ditunjukkan dalam gambar teknik. Pekerjaan ini meliputi relokasi atau perlindungan dari saluran/sungai yang ada serta saluran air lainnya yang akan terganggu pekerjaan. baik sementara atau tetap, selama penyelesaian

Pekerjaan Tiang Pancang Tiang pancang menggunakan konstruksi beton. Pekerjaan ini meliputi dua pekerjaan utama yaitu pekerjaan pondasi jembatan/jalan layang dan bangunan atas jembatan/jalan layang.

Pekerjaan Pondasi Jembatan/Jalan Layang Pekerjaan jembatan meliputi pekerjaan pondasi jembatan berupa pembuatan tiang pancang dengan menanamkan sampai lapisan tanah yang ditentukan sehingga dapat mendukung beban yang tertentu, kemudian dibuat kerangka besi setelah itu dilakukan pengecoran. Pekerjaan beton dilakukan pencampuran dengan Concrete, diangkut ke lokasi dengan truck mixer dan dicorkan dengan Concrete pump, yang sebelumnya dipasang lantai panel dengan truck mixer dan dicorkan dengan concrete pump kemudian dipadatkan dengan vibrator.

Pekerjaan Bangunan Atas Jembatan/Jalan Layang Pekerjaan lainnya adalah pekerjaan bangunan atas jembatan, pondasi dan struktur dinding penahan tanah. Bangunan atas jembatan terdiri dari balok-balok pracetak dan lantai panel dibuat di lokasi proyek kemudian diangkut ke lokasi proyek dengan menggunakan trailer truck. Pemasangan balok-balok pencetak dilakukan dengan mobil crene dan pengecoran lantai jembatan

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-II Hal: 5

LAPORAN ANDAL dilakukan dengan concrete pump, yang sebelumnya dipasang lantai panel sebagai bekisting dan pemasangan besi beton lantai jembatan.

Pekerjaan Perkerasan Yang termasuk pekerjaan lapis perkerasan adalah perkerasan berbutir dan perkerasan aspal. Perkerasan berbutir meliputi pengadaan, pemrosesan, pengangkutan, penghamparan, penggilasan dan pemadatan agregat yang bergradasi di atas permukaan yang telah disiapkan dan telah diterima sesuai perincian yang ditunjuk dalam gambar desain. Lapis pondasi agregat pada pembangunan ruas jalan Widang-Gresik terdiri dari lapis agregat klas B dan agregat klas A. Lapis pondasi agregat akan dipasang pada permukaan tanah dasar yang baru disiapkan. Segera setelah percampuran dan pembentukan akhir, masing-masing lapis dipadatkan menyeluruh dengan peralatan pemadat yang cocok. Operasi penggilasan dimulai sepanjang tepi dan bergerak sedikit demi sedikit ke arah sumbu jalan dalam arah memanjang. Pada bagian yang mempunyai perbedaan elevasi penggilasan dimulai pada bagian yang rendah dan bergerak sedikit demi sedikit ke arah bagian yang lebih tinggi. Operasi penggilasan harus dilanjutkan sampai seluruh bekas mesin gilas menjadi tidak tampak dan lapis tersebut terpadatkan dan merata. Perkerasan aspal mencakup pekerjaan lapis resap pengikat (karena jalan ini merupakan jalan yang dilebarkan, lapis campuran aspal panas).

Pembuatan Perlengkapan Jalan dan Marka Jalan Pekerjaan ini terdiri dari pekerjaan pengadaan, perakitan dan pemasangan perlengkapan jalan, seperti rambu rambu jalan, patok pengaman, patok kilometer pada tempat - tempat yang ditunjukkan dalam gambar rencana. Pekerjaan pemasangan perlengkapan jalan termasuk semua yang diperlukan untuk penggalian pondasi dan pengurugan kembali.

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-II Hal: 6

LAPORAN ANDAL dilihat pada Tabel 2.1.1a. dan jadwal konstruksi secara rinci dapat dilihat padaTabeL 2.1.1b. Kegiatan - kegiatan pemeliharaan pada umumnya ditujukan untuk mencegah setiap kerusakan lebih lanjut dari jalan dan jembatan/fly over. Aktivitas-aktivitas ini termasuk pekerjaan yang bersifat kecil dan tidak dimaksudkan untuk mengembalikan kondisi jalan dan jembatan ke kondisi semula dan atau bukan juga untuk memperbaiki kondisi jalan dan jembatan/fly over ke kondisi yang lebih baik.

Pengoperasian dan Pemeliharaan Jembatan dan Gorong-Gorong Pengoperasian jembatan dan gorong-gorong adalah kegiatan yang bertujuan untuk mendukung kegunaan jalan yang dibangun pada lokasi yang melewati sungai, saluran . Dan untuk menghindari terjadinya terganggunya saluran yang ada. Pemeliharaan jembatan dan gorong-gorong, selain pada bagian atas jembatan juga dilakukan pemeliharaan pada bagian bawah.

Tabel 2.1.1a. : Jadwal Proyek Pembangunan Jalan Widang-Gresik Propinsi Jawa Timur Tahun 2003 O 1. a. b. c. 2. 3. 4. 5. a. b. c. d. Studi AMDAL LARAP TRACER Desain Pembebasan Lahan Tender Proyek PekKonstruksi Persiapan Mob. Alat Mobilisasi TK Konstruksi x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x N D J F M A Tahun 2004 M J J A S O N D Tahun 2005 Tahun 2006

Kegiatan

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-II Hal: 7

LAPORAN ANDAL

Tabel 2.1.1b. : Jadwal Konstruksi Pembangunan Jalan Widang-Gresik Propinsi Jawa Timur Jenis Kegiatan Drainage/Stone Masonry Pekerjaan Tanah Subbase Course Base Course AC Treated Base AC Binder Course AC Wearing Course Concrete Structure Miscellaneous De-Mobilization Periode Konstruksi 2 4 6 8 10 12 14 16 18 20 22 24

2.1.3. Rona Lingkungan Hidup Awal Untuk pelaksanaan studi lingkungan ini maka lokasi yang perlu ditelaah adalah daerah disepanjang ruas jalan Widang-Gresik, yang berada di wilayah Kabupaten Lamongan dan Kabupaten Gresik, dengan batasan seperti batas wilayah studi mencakup beberapa desa dan kecamatan yang berada di dalam wilayah kedua kabupaten tersebut. Selain itu juga perlu ditelaah lokasi rencana Base-Camp dan jalan transportasi pengangkutan material. Komponen Lingkungan Biogeofisik-Kimia. Iklim, Kualitas Udara dan Kebisingan Kondisi iklim, kualitas udara dan kebisingan yang diberikan disini berdasarkan pada data sekunder yang diambil dari kegiatan-kegiatan yang pernah dilakukan. Kabupaten Lamongan

Iklim Lamongan secara umum tergolong beriklim tropis yang terbagi menjadi 2 musim, yaitu musim penghujan dan musim kemarau. Musim penghujan terjadi antara bulan Nopember s/d April, sedangkan musim kemarau terjadi antara bulan Mei s/d Oktober. Masing-masing periode diselingi dengan musim transisi. Suhu rata-

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-II Hal: 8

LAPORAN ANDAL rata antara 20-32C, dengan curah hujan rata-rata sebesar 134 mm/bulan.

Kualitas Udara Dari beberapa data kegiatan yang ada di Kabupaten Lamongan,secara umum kualitas udara di Kabupaten Lamongan dapat dikatakan masih dalam kondisi baik. Walaupun demikian, karena jalur proyek pembangunan jalan WidangGresik ini merupakan peningkatan jalan nasional 2 lane menjadi 4 lane dan dekat dengan jalur kereta api, maka kualitas udara dan kebisingan perlu untuk diawasi. Diperkirakan konsentrasi gas, debu dan kebisingan berasal dari aktivitas lalu lintas kendaraan dan kereta api.

Kabupaten Gresik

Iklim Secara umum Kabupaten Gresik beriklim tropis yang mengalami 2 musim, yaitu musim hujan dan musim kemarau. Musim hujan terjadi pada bulan Nopember-April dengan curah hujan rata-rata antara 136,6mm-338,8mm. Musim kemarau terjadi pada bulan Mei-Oktober dengan curah hujan rata-rata per bulan antara 1,7 mm-63,3 mm, Suhu udara rata-rata dan kelembaban nisbi untuk daerah Kabupaten Gresik berkisar antara 21-34C dan 69-81%.

Kualitas Udara dan Kebisingan Hampir sama dengan Kabupaten Lamongan, secara umum kualitas udara di wilayah jalur jalan di Kabupaten Gresik dapat dikatakan masih dalam kondisi baik. Karena proyek ini merupakan peningkatan jalur jalan dari 2 lane menjadi 4 lane , maka penurunan kualitas udara dan kebisingan perlu diawasi, diperkirakan konsentrasi gas, debu dan kebisingan berasal dari aktivitas lalu lintas kendaraan.

Hidrologi Secara umum lokasi proyek termasuk dalam wilayah DAS Bengawan Solo. Debit yang mengalir di Sungai Bengawan Solo di Lokasi Kecamatan Babat mencapai 2200 m3/dt pada musim penghujan

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-II Hal: 9

LAPORAN ANDAL Tata Guna Lahan

Jalur Widang-Lamongan Peruntukan lahan di kawasan Widang-Lamongan adalah pertanian persawahan penduduk yang diselingi dengan konsentrasi permukiman penduduk dan konsentrasi kegiatan pusat pelayanan penduduk seperti lokasi sekolah (dusun Tegalrejo), perdagangan dan jasa dan pasar lokal (Desa Sukodadi, Karanglangit, Dusun Plosogeneng) letaknya tersebar di sepanjang jalur utama jalan Propinsi yang berdampingan dengan jalur rel kereta api SurabayaJakarta. Beberapa konsentrasi permukiman penduduk dan kegiatan penunjangnya menjadi fokus perhatian karena lokasi kegiatan tersebut berada dekat dengan jalur jalan, seperti yang terdapat di dusun/pedukuhan Tegalrejo, Waru Tengah, Waru Wetan, Paji, Kebonsari, Semlawang, Blangit, Plosogeneng. Kegiatan lain yang ada adalah lahan persawahan (sawah basah) dan tegalan.

Jalur di Sekitar Kota Lamongan Rencana pembangunan dua buah fly over yang berada di Kota Lamongan, dimana peruntukan lahan di Kota Lamongan sebagian besar adalah permukiman maupun non permukiman (sawah basah, tegalan, perdagangan dan fasilitas umum). Dominasi kegiatan di kawasan ini adalah permukiman dan perdagangan serta fasilitas umum yang banyak terdapat pada jalur jalan tersebut.

Jalur Lamongan-Gresik Rencana proyek pembangunan jalan ini akan melintasi kawasan pertanian dan pertambakan yang banyak terdapat pada lintasan jalur ini, serta beberapa konsentrasi kegiatan permukiman penduduk yang banyak tersebar disepanjang jalur ini. Adapun dominasi peruntukan lahan yang tersebar dalam pola penggunaan lahan pada jalur ini adalah kegiatan pertanian sawah basah serta pertambakan ikan Bandeng. Konsentrasi kegiatan permukiman penduduk yang banyak tersebar di sepanjang jalur utama Lamongan-Gresik umumnya terletak secara terpisah di beberapa dusun/perdukuhan yang ada seperti Deket Wetan, Pandanpancur, Pandanan Gancung, Gandukan, Duduksampean, Samir serta Brak. Kegiatan konsentrasi permukiman penduduk ini memiliki luasan lahan yang kecil, namun dari keseluruhan Dusun yang terbesar jumlah luas lahan permukimannya adalah berada di Dusun Deket Wetan. Pada kawasan

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-II Hal: 10

LAPORAN ANDAL di sekitar Kecamatan Mengganti (Gresik) banyak dijumpai lokasilokasi industri dan pergudangan dimana eksistensi kegiatan ini kontinyue sampai ke wilayah Kota Surabaya (Kecamatan Benowo). Transportasi

Kondisi Jaringan Jalan Kabupaten Lamongan dan Gresik Seperti halnya yang terjadi pada kota-kota yang mengalami kemajuan yang cukup pesat sejalan dengan pertumbuhan penduduk dan pengembangan kota.

Sistem Jaringan Jalan Regional (Luar Kota) Sistem jaringan jalan regional masih mengakibatkan akumulasi pada jalur-jalur tertentu yang memiliki lokasi-lokasi bangkitan lalu lintas tinggi sehingga menimbulkan kemacetan dan kerawanan lalu lintas. Seperti pada sistem jaringan jalan di Kota Kecamatan Babat yang menjadi simpul lalu lintas regional dan jalur keluar (exit gate) Kabupaten Lamongan menuju ke Kabupaten Bojonegoro yang merupakan jalan kolektor primer, jalan areteri primer (jalan propinsi). Jalan dengan status sekunder (areteri,kolektor dan lokal) belum tersedia di beberapa jalan dengan status primer. Hal ini menyebabkan rancunya fungsi jalan yang seharusnya melayani kegiatan primer dan regional, akan tetapi juga melayani kegiatan masyarakat yang bersifat lokal dan sekunder. Selain itu, sistem jaringan jalan regional dengan status kolektor primer yang menghubungkan kota orde III (Ibu Kota Kecamatan) belum terpadu, karena belum adanya akses jalan yang langsung menhubungkan antara kota orde III tersebut. Hal ini menyebabkan untuk mencapai satu ibukota kecamatan dari kota yang lain harus melintasi bata wilayah administratif kabupaten. Kemacetan juga timbul akibat tidak optimalnya fungsi beberapa prasarana transportasi seperti terminal dan pangkalan parkir yang menyebabkan timbulnya lokasi-lokasi pergantian moda bayangan, juga kurang terkoordinasinya wewenang pengelolaan jalan antar instansi yang terkait.

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-II Hal: 11

LAPORAN ANDAL

Sistem Jaringan Lokal (dalam Kota) Lokasi-lokasi dengan tingkat kemacetan dan kecelakaan lalu lintas tinggi terletak pada beberapa lokasi, diantaranya:

Lokasi-Lokasi Rawan Kecelakaan


o o

o o o o o

Desa Plosowahyu, Kecamatan Lamongan (Arteri Primer) Desa Karanglangit, Kecamatan Lamongan (Arteri Primer) Desa Turi, Kecamatan Turi (Arteri Primer) Desa Kebalandono, Kecamatan Babat (Arteri Primer) Desa Kebonsari, Kecamatan Sukodadi (Arteri Primer) Desa Pandan Pancur, Kecamatan Deket (Arteri Primer) Desa Pucuk, Kecamatan Pucuk (Arteri Primer)

Lokasi-lokasi Rawan Kemacetan Pasar Babat, dengan penyebab limpasan pergerakan masyarakat dari pasar Babat, lokasi parkir yang tidak tepat dan memakan badan jalan, sementara jalan yang ada berfungsi sebagai jalan arteri primer yang menghubungkan Kota Lamongan dengan wilayah Kabupaten lain.

Berdasarkan SK Gubernur Kepala Daerah Tingkat I Jawa Timur Nomor: 188/139/5K/014/1988 ditetapkan bahwa:

Jaringan jalan Arteri Primer merupakan jalan yang menghubungkan Lamongan dengan Kota Gresik-Surabaya dan Lamongan dengan Kota Bojonegoro/Tuban Jaringan jalan Arteri Sekunder melayani jasa distribusi untuk masyarakat dalam kota sebagai perpanjangan jalan arteri primer Jaringan jalan Kolektor Primer menghubungkan ibukota kecamatan dengan kota-kota yang merupakan ibukota kecamatan Jaringan jalan Kolektor Sekunder melayani jasa distribusi untuk masyarakat di dalam kota IKK sebagai jalan kolektor primer Jaringan jalan lokal primer menghubungkan kota IKK dengan pusat desa Jaringan lokal sekunder melayani jasa distribusi untuk masyarakat di dalam kota IKK maupun desa Bab-II Hal: 12

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

LAPORAN ANDAL Tabel 2.2.4. : menunjukkan jalan utama (Jalur Pantura yang melalui Kota Lamongan
Tabel 2.2.4. No. Ruas : Klasifikasi Ruas Jalan di Ruas Jalan Widang-Gresik Nama Pangkal Ruas Jalan Provinsi 040.k1 045.k1 045.1 046.1 043.1 044.k1 042.1 044.1 044.2 Jl.Manunggal Lamongan S.Drajat Lamongan Babat Tuban Jagung Suprapto Jalan Nasional Gresik Lamongan Babat Lamongan Bedahan Widang 6.870 26.840 3.500 15,00 Arteri Sekunder 15,00 Kolektor Primer 7,50 Arteri Sekunder Gedek Ploso Gresik 42.000 42.960 33.020 2.750 5,50 Kolektor Primer 6,00 Kolektor Primer 6,00 Arteri Sekunder 10,00 Arteri Sekunder 1.870 1.880 10,00 Kolektor Primer 7,00 Arteri Sekunder Nama Ujung Ruas Panjang Ruas Jalan (m) Lebar Jalan (m) Klasifikasi Ruas Jalan

Sumber: Bina Marga Kabupaten Lamongan, 2002

Kondisi Perlengkapan Jalan Guna menjaga keselamatan, keamanan dan ketertiban pengguna jalan maupun kelancaran berlalu lintas, Pemerintah telah menyediakan dan memasang rambu-rambu lalu lintas serta traffic light sebagai prasarana penunjang transportasi. Namun demikian, apabila dilihat dari kondisi lalu lintas dan luas wilayahnya, ternyata keberadaan rambu-rambu lalu lintas ini dirasa masih sangat kurang terutama pada ruas jalan kabupaten yang berada di luar kota. Demikian pula keberadaan lampu lalu lintas (traffic light) yang berfungsi untuk mengatur kendaraan dan/atau pejalan kaki yang masih sangat kurang dibandingkan dengan jumlah persimpangan jalan yang ada. Apalagi dengan telah dilebarkannya beberapa ruas jalan menjadi 4 lajur.

Kondisi Perkerasan Jalan Sebagian besar ruas jalan di sepanjang jalan pantura adalah dalam kondisi baik, meskipun ada beberapa ruas jalan yang bergelombang. Ada juga beberapa jalan yang masih dalam tahap perbaikan

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-II Hal: 13

LAPORAN ANDAL perkerasan jalan. Nilai kondisi permjukaan jalan sebagian besar berkisar antara 6-8 dengan kondisi baik. Sedangkan nilai kenyamanan berkisar 30 dengan kondisi nyaman.

Keselamatan Transportasi

Identifikasi Kecelakaan Kecelakaan merupakan masalah laten transportasi yang perlu untuk mendapat perhatian yang serius. Pada identifikasi kecelakaan ini, dari informasi data sekunder. Tempat-tempat yang dirasa merupakan daerah rawan kecelakaan tersebut berada di:
o

Ruas Jalan Lamongan-Gresik yang merupakan jalan arteri primer dengan status kewenangan Nasional Ruas jalan Babat-Ploso (Jombang) yang merupakan jalan kolektor primer dengan status kewenangan Propinsi Ruas jalan Tuban-Gresik (Pantura) yang merupakan jalan arteri primer dengan status kewenangan Propinsi

Hal ini mungkin pula disebabkan oleh jumlah volume lalu lintas harian rata-rata yang lewat di ketiga ruas tersebut serta mungkin pula tingkat saturasi jalan yang cenderung naik, meskipun pada kenyataannya tingkat saturasi tidak menunjukkan hubungan yang linear terhadap jumlah kecelakaan lalu lintas. Secara umum, kondisi geometrik jalan-jalan tersebut telah

memenuhi syarat minimum ynang telah ditetapkan oleh peraturan, namun demikian masih sering dijumpai kecelakaan lalu lintas yang menyebabkan konrban nyawa dan harta berada. Sebagai contoh jumlah kecelakaan lalu lintas di wilayah Kepolisian Resort Lamongan pada tahun 2001 mencapai 67 kejadian serta pada tahun 2002 meningkat sedikit menjadi 71 kejadian. Berdasrkan data dari Resort Lamongan dapat digambarkan sebagai berikut:

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-II Hal: 14

LAPORAN ANDAL

Tabel 2.2.4a. : Data Kecelakaan Lalu Lintas di Kabupaten Lamongan Ruas Jalan Jumlah Kecelakaan Lalu Lintas Tahun 2001 KMD Lamongan-Gresik Babat-Ploso Tuban-Gresik Total Keterangan : 12 4 6 22 KLB 19 9 8 36 KLK 14 11 10 35 Jumlah Kecelakaan Lalu Lintas Tahun 2002 KMD 15 7 2 34 KLB 21 15 6 42 KLK 9 5 11 26

Sumber: Kepolisian Resort Lamongan, 2001-2002 KMD : Korban Meninggal Dunia KLB : Korban Luka Berat KLK : Korban Luka Ringan

Dari

kejadian

kecelakaan

tersebut

apabila

dilihat

terhadap

kendaraan yang terlibat kecelakaan lalu lintas dapat dilihat pada tabel berikut:
Tabel 2.2.4b. : Kendaraan Bermotor yang Terlibat Kecelakaan Lalu Lintas No. 1 2 3 4 5 6 7 8 Bus Truck Pick Up Station Wagon Jeep Sedan Roda 2/Sepeda motor Lain-lain/Sepeda/Pjl Kaki Jenis Kendaraan Bermotor Tahun 2001 13 21 3 11 2 8 18 4 Tahun 2002 16 26 1 16 0 6 10 6

Sumber: Kepolisian Resort Lamongan 2001-2002

Waktu kejadian kecelakaan harus diketahui pula untuk menentukan saat-saat rawan terjadinya kecelakaan lalu lintas pada suatu ruas jalan. Secara umum pembagian waktu ini dibagi menjadi tiga jenis waktu pengamatan, yakni pagi, siang dan malam hari.

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-II Hal: 15

LAPORAN ANDAL

Tabel 2.2.4c. : Jumlah Kecelakaan Lalu Lintas Menurut Waktu Waktu Kejadian 06.00-12.00 12.00-20.00 20.00-06.00 Total Tahun 2001 23 34 10 67 Tahun 2002 26 37 8 71

Sumber: Kepolisian Resort Lamongan 2001-2002 Tabel 2.2.4d. : Faktor Penyebab Terjadinya Kecelakaan Lalu Lintas No 1 2 3 4 5 Faktor Penyebab Faktor Manusia Faktor Kendaraan Faktor Jalan Faktor Cuaca Faktor Lain Total Tahun 2001 65 2 67 Tahun 2002 68 2 1 71

Sumber: Kepolisian Resort Lamongan 2001-2002

Daerah Rawan Kecelakaan Daerah rawan kecelakaan lalu lintas merupakan daerah yang mempunyai jumlah, rasio dan kecelakaan tinggi terjadi pada suatu ruas jalan. Identifikasi daerah rawan kecelakaan didasarkan pada lokasi jalan tertentu (black spot) serta ruas jalan tertentu (black site). Hasil perhitungan terhadap tingka t kecelakaan serta tingkat fatalitas di ruas-ruas kejadian disajikan pada Tabel 2.2.4e.

Tabel 2.2.4e. : Daerah Rawan Kecelakaan di Jaringan Transportasi Di Ruas Jalan Widang-Gresik Ruas Jalan Lamongan-Gresik Babat-Ploso Tuban-Gresik Panjang (km) 33,71 42,96 33,02 LHR (smp/jam) 3325 1507 1511 Frekuensi Kecelakaan Thn 2001 21 9 7 Thn 2002 19 10 9

Sumber: Bina Marga Kabupaten Lamongan, 2002

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-II Hal: 16

LAPORAN ANDAL Komponen Biologi a. Biota Daratan 1. Flora Daratan Komunitas tumbuhan di sekitar lokasi kegiatan yang merupakan komunitas binaan pekarangan dan tegalan. Jenis tanaman pekarangan terutama jenis tanaman hias dan buah-buahan seperti jambu biji (Psidium guajava), jambu air (Eugenia aquea), dan mangga (Mangifera indica). Tegalan/ladang didominasi oleh tanaman jagung (Zea mays), dan kacang (Arachis hipogaea). Sedangkan pohon yang banyak dijumpai sebagai pembatas di tegalan dan tepi jalan adalah kayu jaran (Lannea corromandalika). 2. Fauna Daratan Fauna daratan yang dapat diamati di lokasi kegiatan adalah jenisjenis burung, yang biasa dijumpai di daerah pantai dan habitat semak-semak. Jenis burung yang banyak dijumpai adalah Gajahan (Numenius sp), Trinil (Triuga sp.) dan Branjangan (Miratra sp). b. Biota Perairan Biota perairan yang dapat dijumpai di lokasi proyek jalan Widang-Gresik adalah jenis-jenis plankton yang hidup di sungai. Komponen Sosial a. Kabupaten Lamongan

Kependudukan Jumlah penduduk terbanyak ada di Kecamatan Babat, namun kepadatan penduduk tertinggi ada di Kecamatan Lamongan. Sedangkan perbandingan jumlah penduduk perempuan lebih banyak dari pria, yakni sex ratio berada pada rentang 0,92 s/d 0,96. Jumlah penduduk di kecamatan wilayah studi, secara rinci diberikan pada Tabel 2.2.7a.

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-II Hal: 17

LAPORAN ANDAL

Tabel 2.2.7a. : Jumlah Penduduk Berdasarkan Jenis Kelamin, Sex Ratio, Kepadatan Penduduk, Serta Luas Wilayah di Wilayah Studi, Kabapaten Lamongan Kecamatan Pucuk Sukodadi Lamongan Jumlah Penduduk Laki-Laki 23.302 23.586 29.271 Perempuan 24.329 24.881 31.327 Sex Ratio 95,78 95,60 93,44 Luas Wilayah 1104 1054 1528 Kepadatan Penduduk 43,11 45,89 39,65

Sumber: Kabupaten Lamongan Dalam Angka, 2001

Sedangkan tingkat mobilitas penduduk di kecamtan wilayah studi tertulis pada Tabel 2.2.7b.
Tabel 2.2.7b. : Mobilitas Penduduk di Kecamatan Wilayah Studi, Kabupaten Lamongan No 1 2 3 Kecamatan Pucuk Sukodadi Lamongan Lahir 175 102 645 Mati 126 99 312 Datang 532 88 3196 Pergi 118 28 1199

Sumber: Kabupaten Lamongan Dalam Angka, 2001

Kondisi Sosial Ekonomi Jenis mata pencaharian penduduk terbanyak di wilayah studi Kabupaten Lamongan adalah sektor pertanian, baik sebagai petani sawah maupun buruh tani.

Kondisi Sosial Budaya

Sarana Pendidikan Jumlah sarana pendidikan yang ada dalam wilayah studi Kabupaten Lamongan dapat dilihat pada Tabel 2.2.7c.

Tabel 2.2.7c. : Jumlah Sarana Pendidikan di Kecamatan Wilayah Studi Kabupaten Lamongan Kecamatan SD Pucuk Sukodadi Lamongan 20 31 39 2 2 5 Sarana Pendidikan SLTP 1 1 3 SLTA

Sumber: Kabupaten Lamongan Dalam Angka, 2001

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-II Hal: 18

LAPORAN ANDAL

Sarana Peribadatan Penduduk di kecamatan wilayah studi sebagian besar beragama Islam, oleh karenanya sarana peribadatan yang terbanyak adalah sarana untuk agama Islam. Untuk sarana peribadatan Gereja hanya ada di Kecamatan Lamongan. Sedangkan untuk Pura hanya ada di kecamatan di luar wilayah studi yaitu Kecamatan Turi. Secara rinci sarana peribadatan dapat dilihat pada Tabel 2.2.7d.
Tabel 2.2.7d. : Sarana Peribadatan di Kecamatan Wilayah Studi, Kabupaten Lamongan Kecamatan Pucuk Sukodadi Lamongan Sarana Peribadatan Masjid 48 97 45 Mushola 5 7 32 Langgar 158 131 138 Gereja 2

Sumber: Kabupaten Lamongan Dalam Angka, 2001

Kesehatan Masyarakat Kondisi sarana kesehatan masyarakat di Kabupaten Lamongan berdasarkan data Kabupaten Lamongan Dalam Angka tahun 2001, dapat dilihat pada Tabel 2.2.7e.
Tabel 2.2.7e. : Jumlah Sarana Kesehatan Masyarakat di Kecamatan Wilayah Studi, Kabupaten Lamongan Sarana Kesehatan Rumah Sakit Rumah Bersalin Balai Pengobatan Puskesmas Puskes. Pembantu Posyandu Dokter Umum Dokter Gigi Kecamatan Pucuk 1 5 59 1 1 Sukodadi 1 1 2 4 80 1 2 Lamongan 3 2 3 1 4 85 1 1

Sumber: Kabupaten Lamongan Dalam Angka, 2001

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-II Hal: 19

LAPORAN ANDAL

Dari tabel tersebut dapat dilihat bahwa rumah sakit di wilayah studi. b. Kabupaten Gresik 1. Kependudukan Berdasarkan data hasil sensus penduduk tahun 2000 di Kabupaen Gresik ada kenaikan penduduk sebesar 10,60 %, dibanding sepuluh tahun yang lalu (1990). Jumlah penduduk di wilayah studi, yaitu Kecamatan Duduk Sampean yaitu: Laki-laki 21.554 orang, perempuan 22.249 orang. Tingkat mobilitas penduduk di wilayah Kecamatan Duduk Sampean adalah sebagai berikut:

studi

ada

di

Kecamatanlamongan,

sedangkan

Puskesmas dan Posyandu ada di semua kecamatan di wilayah

Jumlah yang lahir = 457 orang Jumlah yang mati = 237 orang Jumlah yang datang = 122 orang Jumlah yang pergi = 132 orang

2.

Kondisi Sosial Budaya

Sarana Pendidikan Berdasarkan data dari Kabupaten Gresik Dalam Angka tahun 2001, diperoleh bahwa sarana pendidikan Sekolah Dasar di Kecamatan Duduk Sampean adalah sebanyak 18 sekolah, SLTP sebanyak 1 sekolah , SLTA tidak ada.

Sarana Peribadatan Hampir 99% penduduk beragama Islam, oleh karenanya jumlah sarana peribadatan terbanyak adalah Masjid dan Langgar.

Kesehatan Masyarakat dari Kabupaten Gresik Dalam Angka tahun 2001, fasilitas kesehatan yang ada adalah puskesmas dan posyandu. Masingmasing adalah puskesmas 1 buah dan posyandu 66 buah

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-II Hal: 20

LAPORAN ANDAL 2.1.3. Jenis-Jenis Kegiatan yang Ada di Sekitar Rencana Proyek Adanya kegiatan-kegiatan lain disekitar ruas jalan Widang-Gresik, baik yang sudah ada maupun yang sedang direncanakan setidaknya akan menimbulkan dampak terhadap ruas jalan Widang-Gresik. Kegiatan lain yang ada di sekitar lokasi proyek adalah adanya rencana pembangunan terminal transit utama (TTU) Tuban dan pipanisasi BBM TubanTanjung Perak Surabaya. Rencana kegiatan ini merupakan rencana dari Perusahaan Pertambangan Minyak dan Gas Bumi (PERTAMINA). Rencana Lokasi pemasangan pipanisasi tersebut direncanakan ditempatkan pada Daerah Milik Jalan (DAMIJA) jalan raya menuju kota Tuban, dari Tuaban jalur pipa mengikuti jalan kereta api dari arah Bojonegoro menuju Gresik. Selanjutnya jalur pipa keluar DAMIJA kereta api masuk ke DAMIJA Margamulyo yang kemudian masuk ke ROW dan jalan Tol Surabaya-Gempol hingga ke Simpang Susun (S5) Dupak II, jalur pipa dari SS Dupak II mengikuti ROW jalan Tol menuju area PT. PELINDO, yang kemudian menyusuri jalan di area PT. PELINDO sampai dengan Tanjung Perak. Ruas jalan Widang-Gresik melalui beberapa kecamatan dan desa-desa, pada sekitar ruas tersebut terdapat berbagai macam aktivitas masyarakat, antara lain pasar, sekolah, stasiun kereta, perkantoran, permukiman dan areal persawahan. Kondisi sekitar dari masing-masing ruas pada jalan Widang-Gresik adalah sebagai berikut:

Ruas Ex AP-13 : terdapat stasiun kereta (Desa Sukodadi), pasar dan sekolah SD (Ds. Sukodadi) Ruas Ex AP-14 kereta lamongan Ruas Ex AP-15 : areal persawahan, perkantoran dan stasiun : terdapat pemukiman (Ds. Duduk Sampean)

Adanya ruas jalan Widang-Gresik tersebut menimbulkan interaksi timbal balik dengan fungsi tata guna lahan dan aktivitas masyarakat. Selain itu di sekitar wilayah tapak proyek pembangunan jalan WidangGresik terdapat areal tambak udang dan tambak bandeng, usaha burung walet di Desa

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-II Hal: 21

LAPORAN ANDAL Tebaloan, usaha atau kegiatan tersebut telah memberikan dampak positip terhadap perekonomian penduduk setempat. Sekitar 9 km dari lokasi proyek, adanya kegiatan industri pabrik semen gresik di Kabupaten Gresik dan Pabrik Kimia Widada. Pada saat ini pabrik tersebut telah memberikan ruang pekerjaan bagi penduduk di Kabupaten Lamongan dan Kabupaten Gresik dan sekitarnya, selain itu limbah pabrik kimia Widada telah berdampak negatip terhadap kualitas air di sekitar pabrik tersebut. Buangan limbah pabrik telah berdampak terhadap lahan tambak penduduk di sekitar pabrik, indikasi tersebut dilihat dengan adanya keluhan penduduk yang memiliki lahan tambak. Jalur Jalan Widang-Gresik merupakan bagian dari jalur jalan Pantai Utara Jawa (Merak-Surabaya) dan terletak di wilayah Jawa Timur. Jalur transportasi Pantai Utara Jawa merupakan jalur regional yang menghubungkan antara kegiatan angkutan darat Pulau Sumatera dengan Pulau Jawa. Fungsi jalan Widang-Gresik merupakan jalan Propinsi yang disiapkan sebagai fungsi jalan untuk kelas pelayanan Heavy Loaded. Selain transportasi jalan, di sekitar wilayah proyek pembangunan jalan WidangGresik juga terdapat kegiatan transportasi kereta api. Diantaranya lintasan kereta api di Lamongan .dan jalan Widang-Gresik berada sejajar dengan lintasan rel kereta api. Kegiatan di sekitar rencana pembangunan jalan Widang-Gresik saat ini adalah berupa permukiman, Pasar, pertanian (padi sawah), dan perikanan (pertambakan/nelayan), dan diperkirakan akan mempengaruhi kelancaran peningkatan jalan ini. Lokasi setiap aktivitas adalah: a) Aktivias pemukiman penduduk; kegiatan pemukiman penduduk di lokasi pembangunan jalan Widang-Gresik terdapat pada desa-desa yang dilewati oleh ruas jalan ini, yaitu Desa Sukodadi, Desa Surabayan, Desa Karanglangit, Desa Setrohadi, Desa Duduk Sampean, Desa Samirlapan, Desa Tebaloan, Desa Ambeng-Ambeng, Desa Banjarsari, rencana fly over di Desa Rejosari dan Desa Banjarmendalan

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-II Hal: 22

LAPORAN ANDAL b) Aktivitas pasar; kegiatan pasar yang dekat dengan lokasi

pembangunan jalan Widang-Gresik ini adalah Pasar Pucuk, Pasar Turi, Pasar Sukodadi, Pasar Sukoanyar, Pasar Lamongan c) Aktivitas pendidikan; ada beberapa lokasi sekolah yang letaknya berdekatan dengan lokasi jalan Widang-Gresik, yaitu SMP di Sukodadi, di Surabayan, SMP I , SMPN di Desa Paji, SD Desa Kebonsari d) e) Aktivitas kesehatan; diantaranya adanya puskesmas yang dekat dengan kegiatan lokasi proyek , yaitu di Puskesmas Kec. Turi, Aktivitas keagamaan; diantaranya adanya mesjid yang dekat dengan kegiatan lokasi proyek, yaitu Mesjid Asalaf di Desa Kebalndono, Mesjid Modo di Desa Kebonsari f) g) Aktivitas terminal; adanya terminal di sekitar lokasi kegiatan proyek, yaitu di Terminal Lamongan, Aktivitas perkantoran; Kantor Samsat Lamongan, Kantor Camat dan Ruko di Lamongan. Adanya kegiatan-kegiatan lain disekitar ruas jalan Widang-Gresik, baik yang sudah ada maupun yang sedang direncanakan setidaknya akan menimbulkan dampak terhadap
ruas

jalan Widang-Gresik. Dampak yang


system

perlu diperhatikan yaitu perencanaan jalan Widang-Gresik. 2.1.4. Aspek-Aspek yang Diteliti

drainase, bangkitan volume

lalu-lintas yang diakibatkannya dan pengaruhnya terhadap keberadaan ruas

Aspek-aspek yang diteliti dalam studi ini adalah dampak besar dan penting yang akan timbul akibat rencana kegiatan pembangunan Jalan WidangGresik, serta dampak lingkungan yang terjadi terhadap kelancaran rencana ini. Dampak tersebut didasarkan pada hasil pelingkupan dampak besar dan penting sebagaimana telah dikemukakan dalam dokumen Kerangka Acuan seperti yang ditunjukkan dalam bentuk bagan alir pada Tabel 2.1

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-II Hal: 23

LAPORAN ANDAL
Tabel 2.3. : PROSES PELINGKUPAN AMDAL Peningkatan Ruas Jalan Widang-Gresik, Kabupaten Lamongan & Gresik , Jawa Timur.

IDENTIFIKASI DAMPAK POTENSIAL Metode : 1. Check list, matrik, literatur 2. Brainstorming dg. Masyarakat 3. FGD

IDENTIFIKASI DAMPAK PENTING HIPOTETIK Metode : 1. Analisa badan alir dampak 2. Diskusi Pakar / tim penyusun

PEMUSATAN DAMPAK PENTING (FOCUSSING) Metode : 1. Diskusi Pakar 2. . Bagan alir dampak penting

Hasil ldentifikasi Dampak Potensial Tahap Pra Konstruksi : 1. Keresahan sosial 2. ketidak puasan ganti rugi lahan 3. Potensi konflik Tahap Konstruksi : 1. Peningkatan perekonomian lokal 2. Polusi udara, perairan, kebisingan 3. Kesehatan masyarakat 4. Kerusakan badan jalan, lalin macet 5. Gangguan kamtibmasy. 6. Timbulnya genangan air/banjir Tahap pasca konstruksi: 1. Meningkatnya kecelakaan lalulintas 2. Polusi udara

Hasil Identifikasi Dampak Penting Hipotetik : Tahap Pra Konstruksi : 1. Keresahan sosial km tdk ada sosialisasi 2. Konflik karena tidak puas ganti rugi lahan Tahap Konstruksi : 1. Peningkatan perekonomian lokal 2. Polusi udara, air, bising. 3. Kerusakan badan jalan, kemacetan lalin 4. Genangan air/banjir saat konstruksi Tahap pasca konstruksi : 1. Meningkatnya kecelakaan lalu-lintas 2. Polusi udara

Isu-isu pokok Tahap Pra Konstruksi : 1. Keresahan sosial muncul km tdk ada penjelasan atau sosialisasi masyarakat 2. Ketidak puasan ganti rugi lahan sbg pemicu konflik Tahap Konstruksi : 1. Meningkatnya perekonomian lokal akibat pembangunan 2. Polusi udara dan air mengakibatkan menurunnya kesmasy. 3. Timbul kemacetan lalin & kerusakan jalan yang akan 4. Menimbulkan gangguan kamtibmasy. 5. Timbul genangan air/banjir akibat aliran air tersumbat Tahap pasca konstruksi/operasi : 1. Meningkatnya kecelakaan lalin

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-II Hal: 24

LAPORAN ANDAL
Tabel 2.3a. : Hasil Proses Pelingkupan Rencana Pembangunan Jalan Widang-Gresik, Propinsi Jawa Timur

Kegiatan Pra-Konstruksi 1. Sosialisasi/Konsultasi Publik 2. Survei dan pengukuran 3. Pengadaan Tanah

Dampak Langsung

Dampak Tidak Langsung

Isu Pokok - Kegiatan pembangunan jalan yang melalui sosialisasi dan terhadap dipahami publik akan menimbulkan kepercayaan masyarakat terhadap pemerintah - Kegiatan pembebasan lahan yang tidak memuaskan dan berlarut-larut akan menimbulkan potensi konflik

Persepsi Positif terhadap pembangunan Keresahan masyarakat - Keresahan masyarakat - Munculnya calo-calo tanah dan provokator

Kepercayaan terhadap pemerintah Potensi konflik Potensi konflik

Konstruksi 1. Mobilisasi tenaga kerja Kesempatan kerja dan peluang Perekonomian lokal berusaha

Pekerjaan konstruksi berpotensi menimbulkan dampak: - Terbukanya kesempatan kerja

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-II Hal: 25

LAPORAN ANDAL 2. Mobilisasi alat dan material Polusi debu dan kebisingan, kecelakaan lalu lintas dan kerusakan jalan, terganggunya tanaman di sekitar lokasi yang dilalui alat dan material Polusi debu dan kualitas perairan sungai, kemacetan lalu-lintas Gangguan kualitas air sungai, aliran air, kemacetan lalu lintas Penurunan kesehatan masyarakat dan kerusakan tanaman penduduk dan usaya yang selanjutnya dapat meningkatkan per ekonomian local - Timbulnya polusi udara, air serta genangan air (selama masa konstruksi) yang menimbulkan dampak pada kesehatan masyarakat yang bersifat sesaat (pada masa konstruksi) - Selama masa konstruksi diperkirakan ada kemacetan lalu lintas sehingga rawan kamtibmas

3.

Penyiapan lahan

Penurunan kesehatan masyarakat dan gangguan kantibmas Penurunan kesehatan masyarakat Penurunan kesehatan masyarakat dan gangguan kantibmas

4.

Pekerjaan drainase

5. Pekerjaan jembatan dan Gangguan kualitas iar, aliran Gorong-gorong air dan kemacetan 6. Pekerjaan Perkerasan

Polusi udara, debu, kebisingan, Gangguan kesehatan kemacetan lalu lintas masyarakat dan gangguan kamtibmas - Pengoperasian jalan akan memperlancar arus lalu lintas, namun rawan kecelakaan pada titik-titik di lokasi pasar, sekolah dan kegiatan masyarakat lainnya

Tahap Operasi 1. Pengoperasian jalan Polusi udara, kebisingan, kecelakaan lalu lintas Gangguan kesehatan masyarakat dan kamtibmas

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-II Hal: 26

LAPORAN ANDAL 2. Pengoperasian jembatan dan Kelancaran aliran air gorong-gorong 3. Pengoperasian jalur pejalan kaki dan jalur hijau Keamanan pejalan kaki, keindahan lingkungan, penyerapan polusi udara Pencegahan terjadinya banjir dan genangan - Adanya jembatan dan goronggorong dapat memperlancar aliran air, sehingga mencegah terjadinya genangan dan banjir

4. Pemeliharaan jalan dan jalur Kemacetan lalu lintas sesaat hijau (pada waktu adanya kegiatan pemeliharaan jalan) dan lingkungan terpeliharanya komposis jenis tanaman setempat

Keamanan pejalan kaki, mengurangi keluhan kesehatan - Adanya jalur hijau dapat masyarakat, dan keindahan menyerap polusi udara (debu lingkungan dan kebisingan), sehingga kesehatan membantu Terjaganya kemudahan mengurangi gangguan transportasi dan keindahan kesehatan akibat debu dan lingkungan kebisingan tersebut

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-II Hal: 27

LAPORAN ANDAL

2.2.

Wilayah Studi Batas wilayah studi ANDAL rencana peningkatan jalan Widang-Gresik ditetapkan dengan mempertimbangkan batas proyek, batas ekologis, batas sosial, dan batas administrasi. Uraian penetapan batas studi ini dijelaskan sebagai berikut: 2.2.1. Batas Proyek Proyek dalam studi ini dibatasi pada tapak-tapak kegiatan peningkatan jalan Widang-Gresik yang akan meliputi:
a. b. c. d. e. f.

Lokasi pembebasan lahan. Lokasi pematangan tanah. Lokasi pembangunan drainase, gorong-gorong, dan jalur hijau. Lokasi perluasan jalan. Lokasi pembangunan jembatan Lokasi pembangunan Fly Over
Gambar 2.2.

Batas Proyek akan ditunjuk pada 2.2.2. Batas Ekologis

Batas ekologis studi ini ditetapkan dengan mempertimbangkan sebaran materi yang akan dihasilkan oleh sejumlah kegiatan yang akan dilaksanakan. Materi yang potensial timbul dari pelaksanaan kegiatan konstruksi dan operasional adalah debu yang disebarkan oleh angin (arah dan kecepatan angin) serta gerakan air dan sedimen yang disebarkan oleh air (arah dan kecepatan aliran). Berdasarkan pertimbangan ini, maka batas ekologis menurut pertimbangan sebaran parameter kualitas udara akan mencakup kecepatan arah turun sampai titik terendah pada suatu wilayah studi. Kualitas air adalah jangkauan transportasi materi dari kegiatan konstruksi Jalan Widang-Gresik dan Fly Over . aliran sungai yang mengalami penurunan kualitas air pada sampai sama dengan kualitas air normal. Batas ekologis ditunjukkan pada
Gambar 2.2.2

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-II Hal: 28

LAPORAN ANDAL 2.2.3. Batas Sosial Batas sosial ditetapkan berdasarkan pertimbangan ruang di sepanjang jalan Widang-Gresik dan beberapa Jalan akses ke Utara maupun ke Selatan di keempat kecamatan sebagai wilayah studi. Pada kawasan batas sosial ini merupakan tempat berlangsungnya interaksi sosial antara penduduk lokal dan pendatang, di mana interaksi sosial dan komunikasi berdasarkan sistem norma dan sistem nilai yang sudah disekapati dan ditaati oleh berbagai lapisan masyarakat yang diprakirakan akan terkena dampak akibat pembangunan Jalan Widang-Gresik, yang akan mencakup Kecamatan Pucuk, Kecamatan Sukodadi, Kecamatan Lamongan, Kecamatan Kecamatan Duduk Sampean dan wilayah tersebut termasuk dalam wilayah Kabupaten Lamongan dan Kabupaten Gresik. Pertimbangan lain adalah rencana pembangunan jalan Widang-Gresik terkait erat dengan kelancaran arus lalu lintas antar daerah maupun dalam Lamongan dan Gresik itu sendiri. Keterkaitan lainnya di sekitar lokasi adalah adanya lahan pertambakan nelayan, persawahan, dan pemukiman dan perkantoran/ruko, pendidikan, keagamaan dan terminal bis.

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-II Hal: 29

LAPORAN ANDAL

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-II Hal: 30

LAPORAN ANDAL

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-II Hal: 31

LAPORAN ANDAL

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-II Hal: 32

LAPORAN ANDAL
Berdasarkan pertimbangan tersebut di atas, maka batas sosial dalam studi ini adalah penduduk yang bermukim secara permanen atau bekerja dalam wilayah administratif.

2.2.4. Batas Administrasi

Batas administrasi ditetapkan dengan mempertimbangkan wilayah yang secara administratif tercakup dengan rencana pembangunan jalan WidangGresik. Berdasarkan pertimbangan ini, maka batas administrasi studi ini, dapat dilihat pada Tabel 2.2.4

Tabel 2.2.4.

: Batas Wilayah Administrasi Studi AMDAL Pembangunan Jalan Widang - Gresik, Propinsi Jawa Timur Wilayah Administrasi Desa Kecamatan Kec. Sukodadi Kabupaten Kab. Lamongan

No

Jalur Proyek Kondisi Lajur Nama Ruas Jalan Ex AP-13 Kondisi (Babat-Turi) eksisting 2 Km 58+054 s/d lajur, untuk 51+326 ditingkatkan menjadi 4 lajur

Ds. Kebonsari Ds. Sukodadi Ds. Sidogembul Ds. Surabayan Ds. Sukoanyar Ds. Plumpang Ds. Sukoanyar Ex AP-14 (Turi- Kondisi Kel. Sukorejo Deket) Fly eksisting sudah Ds. Banjarmendalan Over (km 4 lajur akan 43+500 dan km dibangun dua 45+457) buah fly over Ex AP-15 Kondisi Ds. Setrohadi (Deket- Gresik) eksisting 2 Ds. Duduk sampeyan km 33+712 s/d lajur, untuk Ds. Samirplapan 24+412 ditingkatkan Tebaloan menjadi 4 Ambeng-Ambeng lajur Watang Rejo Ds. Banjarsari

Kec. Lamongan

Kec. Duduk Sampean

Kab. Gresik

Cerme

2.2.5. Batas Ruang Lingkup Wilayah Studi Batas wilayah studi ditetapkan sebagai resultante dari batas proyek, batas sosial, batas ekologis, dan batas administrative sebagaimana ditunjukkan pada Gambar 2.2.5. Batas ini akan membatasi seluruh kegiatan termasuk pengambilan sampel yang akan dilakukan dalam studi ini.

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-II Hal: 33

LAPORAN ANDAL

Keterangan : A : Kegiatan B : Dampak Langsung C : Dampak Tidak Langsung


Diagram 2.1. : Bagan Alir Dampak Besar dan Penting Rencana Peningkatan Jalan Widang-Gresik, Jawa Timur, Pada Tahap Prakonstruksi

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-II Hal: 34

LAPORAN ANDAL

Keterangan : A : Kegiatan, B : Dampak Langsung, C : Dampak Tidak Langsung


Diagram 2.2. Bagan Alir Dampak Besar dan Penting Rencana Pembangunan Jalan Widang-Gresik Pada Tahap Konstruksi

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-II Hal: 35

LAPORAN ANDAL

Keterangan : A : Kegiatan, B : Dampak Langsung, C : Dampak Tidak Langsung


Sambungan Diagram 2.2. Bagan Alir Dampak Besar dan Penting Rencana Jalan Widang-Gresik, Jawa Timur Pada Tahap Konstruksi

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-II Hal: 36

LAPORAN ANDAL

Keterangan : A : Kegiatan, Dampak Langsung, C : Dampak Tidak Langsung


Sambungan Diagram 2.2. Bagan Alir Dampak Besar dan Penting Rencana Pembangunan Jalan Widang-Gresik, Jawa Timur Pada Tahap Konstruksi

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-II Hal: 37

LAPORAN ANDAL

Diagram 2.3. : Bagan Alir Dampak Besar dan Penting Rencana Pembangunan Jalan Widang-Gresik, Jawa Timur Pada Tahap Pasca Konstruksi

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-II Hal: 38

LAPORAN ANDAL

Keterangan : A : Kegiatan B : Dampak Langsung C : Dampak Tidak Langsung


Diagram 2.4. Bagan Alir Dampak Besar dan Penting Rencana Pembangunan Jalan Widang-Gresik, Jawa Timur Pada Dampak Lingkungan Terhadap Proyek

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-II Hal: 39

LAPORAN ANDAL

Bab III Metode Studi

LAPORAN FINAL

PEMBANGUNAN JALAN WIDANG - GRESIK

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-III Hal: 1

LAPORAN ANDAL

BAB III METODE STUDI

3.1

Metode Pengumpulan Data dan Analisis Data Jenis data yang dibutuhkan untuk Studi AMDAL mencakup data primer maupun data sekunder yang erat hubungannya dengan dampak besar dan penting yang akan ditimbulkan oleh kegiatan Pembangunan Jalan Widang-Gresik menjadi 4 lane. Data primer merupakan data yang didapat melalui pengkukuran, pengamatan, wawancara/kuesioner atau sampling (yang kemudian dianalisis di laboratorium) secara langsung di lapangan. Sedangkan data sekunder merupakan data yang dikumpulkan melalui data penelitian orang lain atau instansi yang telah dipublikasikan untuk umum dan dapat dipertanggung jawabkan secara ilmiah. Dalam pelaksanaan kegiatan pengumpulan data, dilakukan pendekatan sebagai berikut: a. Pendekatan Penelaahan Pustaka Pendekatan penelaahan pustaka dilakukan melalui penelaahan terhadap buku-buku, jurnal-jurnal atau publikasi umum lainnya (sejauh dapat dipertanggungjawabkan validitasnya) yang erat kaitannya dengan studi ANDAL kegiatan Pembangunan Jalan Widang-Gresik menjadi 4 lane, termasuk dalam hal ini adalah memperhatikan studi-studi AMDAL Berupa di tempat lain dan studi-studi AMDAL yang pernah dilaksanakan oleh berbagai instansi yang ada di dalam dan sekitar daerah lingkungan kerja kegiatan Pembangunan Jalan Widang-Gresik. b. Pendekatan Survei Lapangan Pendekatan survei lapangan dilakukan dengan berbagai metode yang disesuaikan dengan komponen lingkungan yang akan diteliti:

Metode Pengukuran dan Pengamatan Langsung

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-III Hal: 2

LAPORAN ANDAL Metode pengukuran dan pengamatan langsung yaitu melakukan pengukuran dan pengamatan komponen lingkungan secara langsung sesuai dengan kondisi yang ada di lapangan pada saat pengamatan, misalnya: pengamatan flora dan fauna, pengamatan dan lainnya

Metode Sampling Sesaat atau Periodik Metode ini adalah dengan cara pengambilan sampel komponen lingkungan pada saat yang telah ditentukan sebelumnya secara sesaat atau periodik untuk kemudian dilakukan analisis sampelnya di laboratorium, misalnya; pengambilan sampel air, udara dan lainnya

Metode Wawancara dengan Kuesioner Metode wawancara dengan kuesioner ini pada dasarnya adalah melakukan tanya jawab secara langsung kepada obyek manusia/penduduk agar dapat memperoleh tanggapan dan persepsi dari penduduk mengenai hal-hal yang berkaitan dengan rencana kegiatan. Oleh karena itu metode ini umumnya digunakan untuk pengamatan komponen sosial ekonomi dan budaya. Alat bantu yang digunakan berupa daftar pertanyaan kuesioner.

c.

Pendekatan Instansional Pendekatan ini dengan mengadakan pendekatan langsung kepada instansi terkait yang diharapkan memiliki data yang diperlukan dalam studi AMDAL, misalnya Dinas Meteorologi dan Geofisika, Bappeda Dati I Jawa Timur, Kanwil Departemen Kesehatan Jawa Timur dan sebagainya. Data primer merupakan data yang langsung diperoleh dari lapangan. Data tersebut terdiri dari data fisik - kimia, sosial-ekonomi dan sosial-budaya serta prasarana dan sarana yang berada di wilayah studi. Pengambilan data primer di lapangan dilakukan dengan melakukan pengambilan sampelsampel data di lokasi wilayah studi, rencana lokasi pengambilan sampel tersebut dapat dilihat pada Tabel 3.1. dan Gambar 3.1..

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-III Hal: 3

LAPORAN ANDAL
Tabel 3.1. No 1 : Rencana Lokasi Pengambilan Sampel Studi ANDAL Pembangunan Jalan Widang-Gresik Lokasi Rencana Fly Over 1 titik Diantara Kel. Sukorejo dan Ds. Banjarmendalan 1 titik Km 47+508 (Kali Otik) 30 Menyebar dari responden Diantara Kel. Sukorejo dan Ds. Banjarmendalan Lokasi Rencana Pelebaran Jalan 2 titik Ds. Paji dan Ds.Sukodadi 2 titik 50 responden Kali Benem, Kali Tebaloan, Menyebar di Desa Waru Kulon s/d Desa Paji; Desa Kebonsari s/d Desa Kebalandoo; Ds. Tambakrejo s/d. Ds. Ambeng.Ambeng Watang Rejo

Jenis Sampel Kualitas udara, bising, suhu Kualitas Air Penduduk (kuesioner)

2 4

3.1.1. Metoda Analisis dan Penyajian Data. Komponen Fisik-Kimia a. Iklim Data iklim yang akan dikumpulkan meliputi curah hujan dan dari hari hujan, suhu kelembaban udara, radiasi matahari serta arah dan kecapatan angin, berupa data historis yang tercatat selama 5 tahun terakhir. Data dalam jangka panjang (historis) akan dikumpulkan dari Stasion klimatologi yang ada di dalam atau terdekat dengan lokasi rencana kegiatan. Data curah hujan dan hari hujan akan digunakan dalam menentukan perhitungan hidrologi dan erosivitas hujan; dan data arah dan kecepatan angin akan digunakan untuk menelaah potensi dan persebaran dampak pada kualitas udara. b. Kualitas Udara. Parameter kualitas udara yang akan diukur adalah kandungan gasgas di udara yang meliputi S02; CO; CO2; O3; NO2 serta debu dan bising. Lokasi pengamatan mempertimbangkan keterwakilan daerah yang diduga akan terkena dan tidak terkena dampak dengan memperhatikan dilakukan pada: Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK Bab-III Hal: 4 arah dan kecepatan angin. Berdasarkan pertimbangan tersebut, maka pengukuran kualitas udra akan

LAPORAN ANDAL Lokasi rencana pembangunan kegiatan Lokasi permukiman di sekitar rencana kegiatan

Data kualitas udara terukur akan digunakan sebagai dasar untuk memprakirakan perubahan dan dampak terhadap kualitas udara. Metode pengumpulan dan analsis data kualitas udara adalah sebagai berikut: a. b. c. d. e. f. g. c. Total Debu/Partikel metode Beta Gauge Monitor Ozon (O3) dengan metode UV Photometry Sulfur Dioksida (SO2) dengan metode Empinger Carbon Monoksida (CO) dengan metode IR Correlation Carbon Nitrogen Oksida (NOx) dengan Metode Chemiluminescent Bising dengan Sound Level Meter Timbal (Pb)

Hidrologi 1) Pengumpulan Data Data sekunder berupa debit sungai bulanan akan dikumpulkan dari Dinas PU. Pengairan setempat. Sedangkan kualitas air sungai dan sumur penduduk dilakukan dengan cara pengambilan sample dilapangan untuk selanjutnya dilakukan pemeriksaan di laboratorium. Kualitas air yang akan diambil dilapangan diperoleh dari air sumur yang ada didekat stasium dan air sungai seperti pada lokasi : a. b. 2) Air sumur; di sekitar lokasi proyek Air Sungai ; di sekitar lokasi proyek

Analisis Data Pengukuran debit sungai sesaat dilakukan di areal proyek. Lokasi pengukuran dan pengambilan contoh air dilakukan di sungai dan permukiman penduduk. Pengukuran dilakukan secara uji petik untuk memberikan gambaran umum keadaan sungai di wilayah studi. Pendekatan persamaan empirik digunakan untuk menduga debit sesaat (Sosrodarsono dan Takeda, 1983) yaitu :

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-III Hal: 5

LAPORAN ANDAL

Di mana : Q = Debit aliran (M3/detik) A = Luas penampang sungai (m2) V = Kecepatan aliran pada penampang (m/detik) 0,8 = Faktor koreksi pengukuran kecepatan aliran permukaan Luas penampang sungai ditentukan dengan cara mengukur lebar muka air dan kedalaman dasar sungai dibeberapa titik pengukuran permukaan ke air arah sungai lebar sungai. Kecepatan aliran current dengan menggunakan

meter/pelampung permukaan. Dalam mengamati masalah banjir, ada dua hal yang menjadi pusat perhatian yaitu: factor penyebab dan luas dampak baik secara fisik maupun sosial-ekonomi. Secara hidrologis ada 2 (dua) hal utama yaitu factor meterologis, dalam hal ini sifat hujan dan perubahan penggunaan lahan (land use). Dalam pembahasan ini hanya ditekankan pada perhitungan run-off dengan metode soil conservation service (SCS) dan perubahan lahannya (land use changing). Metode ini merupakan salah satu cara menghitung atau memisahkan bagian-bagian dari komponen aliran curah hujan efektif (storm rainfall). Bila terjadi run - off maka pertambahan air yang tertahan dalam daerah aliran sungai akan selalu lebih kecil dari kemungkinan storage atau retensi maksimum, disamping itu sebelum terjadi run - off ada bagian dari curah hujan yang tertahan terlebih dahulu yang disebut sebagai abstraksi awal (initial abstraction). Berdasarkan penyelidikan SCS, nilai abstraksi awal (la) rata-rata sekitar 0,2 dikalikan retensi potensialnya.

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-III Hal: 6

LAPORAN ANDAL Dimana : Pe = Curah Hujan P = Curah Hujan Seluruhnya la = Abstraksi Awal S = Retensi Potensial Dengan memplotkan data dari harga P dan Pe dari berbagai daerah Oran sungai, SCS mendapatkan grafik berupa kurva-kurva yang disebut Curve Number (CN) tanpa dimensi dengan harga 0 < CN < 100. Sedangkan hubungan CN dan rotensi potensial dapat dirumuskan sebagai berikut :

Adapun "Curve Number" (II) ditentukan berdasarkan jenis tanah dan penutupannya. Tanah dibagi dalam 4 (empat) kelas, dan penggunaan lahan didasarkan pada klasifikasi Chow, 1988. d. Lahan 1) Pengumpulan Data Data tanah dikumpulkan dari data primer dan skunder, yang diperoleh dari Balai Penelitian Tanah Bogor ataupun dari laporan - laporan studi di lokasi studi. Dari data - data yang ada dipilih parameter tanah yang kemungkinan akan terkena dampak. Pengumpulan data guna lahan disepanjang tapak proyek diperoleh dengan cara penggambaran secara langsung dilapangan. Sehingga dapat diketahui secara pasti penggunaan lahan apa saja yang nantinya akan terkena pembebasan tanah, baik itu lokasi dan jumlah rumah penduduk yang dibebaskan, tempat ibadah, kuburan, dll. Sedangkan untuk rencana penggunaan lahan datanya diperoleh dari Rencana Umum Tata Ruang Propinsi Jawa Timur , Rencana Umum Tata Ruang Kabupaten Lamongan dan Rencana Umum Tata Ruang Kabupaten Gresik.

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-III Hal: 7

LAPORAN ANDAL 2) Analisis Data Dari data kondisi tanah yang terkumpul kemudian dilakukan perhitungan, daya dukung yang diijinkan, kestabilan lereng dan erosivitas tanah. Analisis kestabilan lereng dimaksudkan untuk mengetahui kemungkinan potensi gerakan tanah. Dalam perhitungan kestabilan lereng digunakan metode Fellenius dengan program komputer Lotus 123 untuk jenis longsoran translasi. Metode Fellenius:

Dimana: Fk = Faktor keamanan kestabilan lereng c = Kohesi d = Tebal irisan w = Berat segman r = Sudut lereng o = Sudut geser dalam Erosibitas dan Erodibilitas Pendugaan laju erosi pada dasarnya merupakan suatu perkiraan maksimum tanah yang hilang pada suatu lahan bila pengelolaan tanaman dan konsrvasi tanah tidak mengalami perubahan dalam jangka waktu tertentu. Metode pendugaan jumlah tanah yang hilang didasarkan pada "Universal Soil Loss Equation" (USLE) yang dikembangkan oleh Wischemer dan Smith, dan kemudian dimodifikasi oleh William (1987) dengan rumus sebagai berikut: Dimana: A = Jumlah tanah hilang dalam ton/ha/tahun. R = Indeks erositas hujan K = Indeks erodibilitas tanah Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK Bab-III Hal: 8

LAPORAN ANDAL LS = Faktor panjang dan kemiringan lereng C = Faktor pengelolaan tanaman P = Faktor konservasi tanah Faktor panjang dan kemiringan lereng (LS) ditentukan dengan menghitung kemiringan lereng dan garis kontur yang ada pada peta topografi. Wischemer (1978), menggunakan formula untuk

menentukan nilai LS, sebagai berikut :

Bila kemiringan lereng lebih dari 20%, maka :

Dimana :

LS = Faktor panjang dan kemiringan lereng L = Panjang lereng (m) S = Kemiringan lereng (%)

Pembuatan Klas kemiringan lereng didasarkan pada analisa garis kontur dari peta topografi. Pembagian kemiringan lereng dikelompokan dalam 5 (lima) kelas kemiringan lereng yaitu :
Tabel 3.1.1. Pembagian Kemiringan Lereng Kemiringan Lereng 0 - < 3% 3 - < 8% 8 - < 15% 15 - < 25% > 25%

Klas Kelerengan Klas I Klas II Klas II Klas IV Klas V

e.

Transportasi Parameter yang diamati adalah: Kondisi perkerasan jalan Lintas harian rata-rata Geometris jalan

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-III Hal: 9

LAPORAN ANDAL Kondisi perkerasan jalan diperlukan untuk memperkirakan kerusakan jalan yang akan terjadi akibat mobilisasi , demobilisasi dan penumpukan material bahan bangunan. Adapun data lalu lintas harian rata rata dan geometris jalan diperlukan untuk memperkirakan rute pengangkutan material, disamping itu juga diperlukan untuk memperkirakan pertambahan kepadatan lalu-lintas yang akan terjadi akibat dari mobilisasi, demobilisasi dan penumpukan material. 1) Pengumpulan Data Untuk data primer , yaitu kondisi permukaan jalan dan kondisi lalu lintas didapat dari pengamatan di lapangan (pengamatan visual) dan data sekunder berupa data kecelakaan lalu lintas , peta jalan, dan data hasil perhitungan lalu lintas (bila ada). Data tersebut diperkirakan akan diperoleh dari Dinas Bina Marga Kabupaten Lamongan dan Dinas Bina Marga Kabupaten Gresik. 2) Analisis Data Nilai Persen Kerusakan (Np) Untuk mengukur kerusakan jalan diperoleh dari persentase luas permukaan jalan yang rusak terhadap luas keseluruhan bagian jalan yang ditinjau dengan batasan sebagai berikut: 0% - 5% 5% - 20% 20% -40% 40% Sedikit sekali Sedikit Sedang banyak - Nilai Np =2 - Nilai Np=3 - Nilai Np=5 - Nilai Np=7

Nilai Bobot Kerusakan (Nb) - Tambalan =4 - Retak - Lepas - Lubang Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK =5 =5,5 =6 - Alur =5 - Gelombang =6,5 - Ambles - Belahan =7 =7 Bab-III Hal: 10

LAPORAN ANDAL Nilai Kerusakan Jalan (Nj) Nilai jumlah kerusakan jalan dapat dilihat pada Tabel 3.1.1a. Harga Nj di dalam tabel tersebut di atas merupakan hasil perkiraan antara Np dan Nb Jadi Nj = Np.Nb
Tabel 3.1.1a. Nilai Jumlah Kerusakan Jalan (Nj) Persen Kerusakan Jenis Kerusakan Tambalan Retak Lepas Lubang Alur Gelombang Ambles Belahan Jumlah 0-5% Sedikit Sekali 8 10 11 12 12 13 17 14 97 5-20% Sedikit 12 15 16,5 18 18 19,5 21 21 141 20-40% Sedang 20 25 27,5 30 30 32,5 35 35 23,5 40% Banyak 28 35 38,5 42 42 45,5 49 49 32,9

Sumber : Manual Penilaian Kondisi Permukaan Jalan, Dirktorat Jenderal Bina Marga

Nilai Kerusakan Jalan (Nr) Nr merupakan nilai yang diperoleh dari total nilai jumlah kerusakan Nilai Kenyamanan Nilai kenyamanan jalan diperoleh dari hasil penilaian dengan batasan sebagai berikut: - Nyaman : 30 55

- Kurang nyaman : 45 - Tidak nyaman :

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-III Hal: 11

LAPORAN ANDAL

Nilai Gabungan Kondisi (Ng) Ng merupakan nilai yang diperoleh dari gabungan antara nilai kerusakan (Nr) dan nilai kenyamanan (Nn) dengan hubungan sebagai berikut: Ng = 0,5 Nr + 0,5 Nn Nilai Kondisi Permukaan Jalan (V) V adalah nilai yang diperoleh dari nilai gabungan kondisi, dengan diketahuinya nilai gabungan kondisi maka ditentukan kondisi permukaan seperti Tabel 3.1.1b.
Tabel 3.1.1b. Hubungan Nilai Gabungan Kondisi Dengan Nilai Kondisi Permukaan Kondisi Nilai Kondisi Nilai Permukaan Gabungan Kondisi 8-10 20-30 6-8 30-50 4-6 50-75 <4 75-150

Sangat Baik Baik Sedang Jelek

Sumber: Manual Penilaian Kondisi Permukaan Jalan

Komponen Lingkungan Biologi a. Vegetasi Darat 1) Pengumpulan Data Informasi mengenai flora dapat diperoleh melalui inventarisasi tanaman di lapangan baik secara langsung, wawancara, data dari instansi terkait yang meliputi jenis, luas areal, pola tanaman dan produksi. Pengumpulan data primer dilakukan melalui metode jelajah dengan pengambilan sample pada lokasi habitat yang berbeda yaitu: sawah, tegalan dan kebun campuran.

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-III Hal: 12

LAPORAN ANDAL 2) Analisis Data Analisis jenis dilakukan untuk mengetahui keberadaan jenisjenis tanaman baik yang bersifat ekonomis, langka maupun yang dilindungi undang-undang di Indonesia. b. Satwa Darat 1) Pengumpulan Data Pengumpulan data satwa darat dilakukan pada jalur pengamatan yang juga digunakan untuk pengamatan vegetasi dan pada tempat ditemukannya satwa. Satwa yang diamati terutama adalah burung (Ayes), sedangkan satwa lain hanya diinventarisir melalui temuan di lapangan maupun informasi dari penduduk. 2) Analisis Data Data yang tercatat kemudian dicocokkan dengan daftar jenisjenis satwa yang dilindungi di Indonesia. c. Biota Perairan Biota perairan yang dianalisis dalam studi ini meliputi plankton, benthos dan nekton yang akan terkena dampak pencemaran air pada tahap konstruksi jalan fisik jalan. Metode pengumpulan dan analisis data biodata perairan yang dilakukan yaitu : 1) Pengumpulan Data Pengumpulan data plankton dan benthos, dilakukan melalui pengambilan sample air dengan alat net plankton dari lingkungan perairan sungai. Sampel yang didapat kemudian dianalisis di Laboratorium. Data mengenai nekton (ikan) baik yang dibudidayakan maupun yang hidup di perairan umum wilayah studi dikumpulkan/ diinventirisir melalui wawancara dengan penduduk terutama yang bertempat tinggal di sekitar aliran sungai.

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-III Hal: 13

LAPORAN ANDAL 2) Analisis Data Data yang terkumpul kemudian dianalisis di laboratorium untuk mengetahui keberadaan jenis-jenis plankton dan benthos sebagai indikator kesuburan perairan sungai. Sedangkan analisis populasinya dilakukan dengan cara menghitung besarnya indeks kelimpahan dan keanekaragaman. Sedangkan untuk membandingkan

kualitas lingkungan perairan sebelum dan sesudah melintasi tapak proyek dilakukan dengan cara mencari nilai indeks kesamaan populasi. Untuk nekton (ikan) hanya dilakukan inventarisasi jenis ikan baik yang berada pada lingkungan perairan bebas (sungai) maupun perairan binaan (kolam). d. Aspek Sosial Ekonomi dan Sosial Budaya 1) Pengumpulan Data Data yang diperlukan dikumpulkan dari data sekunder yang berasal dari monografi kalurahan, kecamatan dan kabupaten yang termasuk ke dalam wilayah administrasi tapak proyek. Sedangkan untuk data penduduk yang terdapat pada wilayah tapak proyek yang terkena pembebasan lahan dilakukan dari hasil wawancara melalui kuesioner yang telah dipersiapkan. 2) Analisis Data Data yang dianalisis lebih lanjut yaitu laju pertumbuhan penduduk, kepadatan dan sex ratio penduduk dengan formula yang digunakan yaitu: a. Laju Pertumbuhan Penduduk (Said Rusli, 1982) Pt = Po (I + r) 2

Di mana: r = Laju pertumbuhan penduduk (%) Pt = Jumlah penduduk pada tahun ke-t (jiwa) Po = Jumlah penduduk pada tahun ke-o (jiwa) Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK Bab-III Hal: 14

LAPORAN ANDAL b. Kepadatan Penduduk (Density) (Otto Soemarwoto, 1987)

Di mana: r = Laju pertumbuhan penduduk (%) Po = Jumlah penduduk pada tahun ke-o (jiwa) t = Periode waktu perhitungan D = Kepadatan Penduduk (jiwa/km2) L = Luas wilayah (km2) c. Rasio Jenis Kelamin/ Sex Ratio (Otto Soemarto. 1987)

Di mana: SR = Rasio Jenis Kelamin (sex ratio) L = Jumlah penduduk laki-laki (jiwa) P = Jumlah penduduk perempuan (jiwa) K = Konstanta d. Pendapatan (Income) (Otto Soemawarto, 1987)

Di mana: I = Pendapatan (Income) C = Konsumsi (consumption) i = Investasi S = Tabungan (saving) Pendapatan per kapita per tahun

Di mana: Y = Pendapatan per kapita per tahun Y' = Total pendapatan (Rp/Tahun) A = Jumlah tanggungan keluarga (jiwa dan kapita) Komponen sosial ekonomi dan budaya yang akan dikaji merupakan penjabaran dari isu pokok dan mengacu Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK Bab-III Hal: 15

LAPORAN ANDAL kepada Keputusan Kepala Bapedal Nomor KEP299/11/1996 tentang Pedoman Teknis Kajian Aspek Sosial Dalam Penyusunan AMDAL. Komponen sosial ekonomi dan budaya serta kesehatan masyarakat. Data sosial ekonomi dan budaya yang dikumpulkan dari data sekunder yang tersedia pada kantor kelurakan, kecamatan, kabupaten atau propinsi yang akan dikaji merupakan penjabaran dari isu pokok dan mengacu kepada keputusan Kepala Bapedal Nomor KEP.-299/11 /1996 tentang Pedoman Teknis Kajian Aspek Sosial Dalam Penyusunan AMDAL. Berkenaan dengan rencana peningkatan ruas jalan Widang-Gresik ini di mana jalan ini telah ada dan rencana kegiatan adalah pelebaran jalan menjadi 4 ruas. Maka jenis data, metoda pengambilan data, sumber data dan metoda analisis data untuk komponen sosial ekonomi dan budaya adalah : Demographi (kepadatan, umur, mata pencaharian, potensi tenaga kerja) untuk memberikan gambaran tentang kondisi sebelum ada proyek jalan dan untuk mengetahui potensi tenaga kerja diperlukan data sekunder berupa data monographi kecamatan/ kelurahan pada BPS kabupaten/ propinsi dan metoda analisis data kualitatif dan kuantitatif dan tolok ukur adalah komposisi yang seimbang. Budaya : (interaksi sosial, sikap/persepsi terhadap proyek, keselamatan umum/ pekerja, tingkat kecelakaan lalu-lintas, nilai-nilai budaya) adalah untuk mengetahui perilaku sosial dan kaitannya dengan rencana proyek jalan dengan metoda pengenalan visual dan wawancara dengan kuesioner pada masyarakat sekitar jalan rencana proyek. Ekonomi = (uang pendapatan, mata pencaharian, kepemilikan lahan, volume lalu-lintas) untuk mengetahui tingkat kesejahteraan finansial masyarakat sebelum ada proyek jalan dan untuk mengetahui kondisi lalu-lintas sebelum ada proyek jalan diperlukan Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK data (sekunder) monographi Bab-III Hal: 16

LAPORAN ANDAL kecamatan dari masyarakat sekitar dan analisis data adalah metoda kualitatip dengan tolok ukur kepuasan terhadap pendapatan. Kesehatan Masyarakat Identifikasi dan Evaluasi dampak potensial dan pemusatan dampak penting untuk aspek kesehatan masyarakat mengacu pada keputusan Kepala Bapedal No. Kep-124/12/1997 tentang Panduan Kajian Aspek Kesehatan Masyarakat dalam Penyusunan Ka. ANDAL.

Data kesehatan masyarakat atau dikumpulkan dari data sekunder yang tersedia pada kantor kelurahan, kecamatan, kabupaten atau propinsi untuk memperoleh gambaran dari wilayah yang dikaji, dan akan mengikuti wilayah studi sosial dan budaya. Untuk keperluan data primer akan digunakan responden yang terpilih bersama dalam penentuan studi sosial ekonomi budaya juga pada tokoh-tokoh masyarakat (informal leader) untuk mengetahui penyakit apa yang paling sering diderita oleh masyarakat. e. Sarana dan Prasarana 1) Dalam Tapak Proyek Inventarisasi sarana dan prasarana umum yang akan terkena pembebasan lahan pada tapak proyek dilakukan dengan jalan mendata bangunan - bangunan rumah penduduk, tiang listrik, tiang telpon, jaringan PAM, fasilitas ibadah, pendidikan dan lainnya yang ada disepanjang ruas jalan Widang-Gresik 2) Di Luar Tapak Proyek Sarana dan prasarana umum diluar tapak proyek dianlisasa guna mencari keterkaitan antara perubahan yang terjadi pada tapak proyek dengan perkiraan perubahan diluar tapak proyek. Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK Bab-III Hal: 17

LAPORAN ANDAL Data primer ini diinventarisasi hasil dari data sekunder yang berupa

bersumber dari Pemda/instansi terkait maupun data pengamatan dilapangan wawancara dengan instansi terkait seperti PLN,Telkom, PDAM dan lain-lain 3.2. Metoda Prakiraan Dampak Besar dan Penting Prakiraan dampak dimaksudkan untuk mengetahui prakiraan besaran dampak dan tingkat kepentingan dampak dari masing-masing dampak penting hipotesis. Besaran dampak dapat diketahui dengan menggunakan metode prakiraan formal dan non formal. Sedangkan pentingnya dampak dapat diprakirakan dengan menggunakan batasan kriteria dampak yang dibuat berdasarkan kriteria penentuan dampak penting yang mengacu ppada PP No. 27 tahun 1999 tentang Analisis Mengenai Dampak Lingkungan Hidup. 3.2.1. Prakiraan Besarnya Dampak Prakiraan terhadap besarnya dampak dapat dilakukan dengan dua metode, yaitu: a. Metode Formal Melalui metoda ini, hubungan sebab akibat yang menggambarkan pengaruh kegiatan proyek terhadap perubahan komponen lingkungan tertentu dirumuskan dalam bentuk persamaan-persamaan matematik, model eksperimental dan model prakiraan cepat. Model prakiraan yang dipilih disesuaikan dengan komponen lingkungan dan masalah yang diteliti. b. Metode Non Formal Metode ini digunakan bila tidak ada metode secara reprensentatif dapat menggambarkan dinamika sistem yang diteliti atau metode yang tersedia, mensyaratkan kebutuhan data/informasi tertentu yang tidak dapt dipenuhi karena keterbatasan waktu dan dana. Besarnya dampak yang diprakirakan merupakan selisih antara kondisi kualitas lingkungan yang diprakirakan dengan adanya

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-III Hal: 18

LAPORAN ANDAL kegiatan, dan kondisi kualitas lingkungan yang diprakirakan tanpa adanya proyek (garis dasar). Dalam memprakirakan besarnya dampak memperhatikan beberapa hal pokok, berikut: Prakiraan dampak dilakukan secara parsial atas masingmasing komponen lingkungan Prakiraan dampak dilakukan berdasarkan masing-masing tahapan kegiatan yaitu tahap prakonstruksi, konstruksi dan operasi Memperlihatkan dampak yang bersifat langsung dan/atau tidak langsung Memperhatikan dampak yang bersifat kumulatif

3.2.2. Prakiraan Pentingnya Penentuan dampak penting mengacu pada PP No. 27 Tahun 1999 tentang Analisa Mengenai Dampak Lingkungan Hidup dengan memperhatikan beberapa hal berikut: Jumlah manusia yang terkena dampak. Luas wilayah persebaran dampak. Intensitas dan lamanya dampak berlangsung. Banyaknya komponen lingkungan lainnya yang akan terkena dampak. Sifat kumulatif dampak. Berbalik atau tidak berbaliknya dampak tersebut.

Identifikasi dampak yang mungkin terjadi dilakukan terhadap komponen pelaksanaan rencana kegiatan yang menimbulkan dampak penting dan komponen lingkungan yang akan terkena dampak penting; metoda yang digunakan adalah matriks interaksi dan atau bagan alir. Intensitas dampak diperkirakan dengan cara menghitung perbedaan indikator dampak dari keadaan sebelum dan sesudah ada rencana kegiatan. Dalam prakiraan besaran atau intensitas dampak digunakan metoda formal/maternatis, dan informal (penilaian pakar dan analogi berdasarkan studi atau penelitian serupa di lokasi lain).

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-III Hal: 19

LAPORAN ANDAL Dalam penyajian prakiraan dampak, dilakukan kajian terhadap dampak langsung yang akan terjadi dan dampak tidak langsung sebagai akibat peningkatan jalan Widang-Gresik Mengingat mekanisme terjadinya dampak dapat bersifat langsung dan tidak langsung, maka proses memperkirakan dampak memperhatikan pula hal-hal sebagai berikut: (i) (ii) Kegiatan menimbulkan dampak penting yang bersifat langsung pada komponen sosial. Kegiatan menimbulkan dampak penting yang bersifat langsung pada komponen fisik - kimia kemudian menimbulkan rangkaian dampak lanjutan berturut - turut terhadap komponen biologi dan sosial. (iii) (iv) Kegiatan menimbulkan dampak penting yang bersifat saling berantai diantara komponen sosial itu sendiri. Kegiatan menimbulkan dampak penting tersebut diatas yang selanjutnya menimbulkan dampak balik pada rencana kegiatan. Prakiraan dampak penting dilakukan untuk mendapatkan gambaran kuantitatif dan atau kualitatif tentang intensitas/besaran dampak yang diperkirakan akan terjadi, yaitu dengan membandingkan kondisi parameter sebelum, selama dan sesudah proyek dilaksanakan, dengan menelaah secara keseluruhan atas komponen yang lingkungan mendasar yang akibat diperkirakan kegiatan mengalami perubahan

peningkatan/pembangunan jalan dan bertujuan untuk menentukan dampak mana yang lebih penting untuk ditangani berdasarkan atas pertimbangan kuantitatif dan kualitatif. Secara garis besar metode yang digunakan adalah metode formal dan non formal. a. Metode Formal Melalui metode ini, hubungan sebab akibat yang menggambarkan pengaruh kegiatan proyek terhadap perubahan komponen lingkungan tertentu dirumuskan dalam bentuk persamaan-persamaan matematik, model eksperimental dan model prakiraan cepat. Model prakiraan yang dipilih disesuaikan dengan komponen lingkungan dan masalah yang diteliti.. Model Deskriptif - Internal Bab-III Hal: 20

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

LAPORAN ANDAL Dalam model ini persamaan - persamaan matematik dibangun berdasarkan atas pemahaman secara prioritas hubungan antar variabel sebab akibat. Formula ini dibangun berdasarkan teori atau asumsi bekerjanya suatu kondisi lingkungan tertentu. Model Empiris Dalam model ini hubungan sebab akibat ditetapkan berdasarkan atas hasil pengamatan secara statistik atas obyek yang diteliti. b. Metode Non Formal Metode ini digunakan bila tidak ada metode secara representatif dapat menggamarkan dinamika sistem yang diteliti atau metode yang tersedia mensyaratkan kebutuhan data/informasi tertentu yang tidak dapat terpenuhi karena keterbatasan waktu dan dana . Besarnya dampak yang diprakirakan merupakan selisih antara kondisi kualitas lingkungan yang diprakirakan dengan adanya kegiatan, dan kondisi kualitas lingkungan yang diprakirakan tanpa adanya proyek (garis dasar). Dalam memprakirakan besarnya dampak memperhatikan beberapa hal pokok berikut: Prakiraan dampak dilakukan secara parsial atas masingmasing komponen lingkungan Prakiraan dampak dilakukan berdasarkan masing-masing tahapan kegiatan yaitu tahap prakonstruksi, konstruksi dan operasi Memperhatikan dampak yang bersifat langsung dan/atau tidak langsung Memperhatikan dampak yang bersifat kumulatif. Penilaian Para Ahli Melalui pendekatan non formal ini diperkirakan dampak dilakukan berdasarkan atas nasehat para ahli dan pengalaman empiris berdasarkan atas kejadian historis dan fakta - fakta ilmiah. Tim pelaksana pekerjaan meminta para ahli

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-III Hal: 21

LAPORAN ANDAL bagaimana pendapat mereka masing-masing secara individual dan selanjutnya berdasarkan atas pendapat para ahli ini dirumuskan. Analogi Metode ini dilakukan dengan jalan membandingkan dengan kegiatan sejenis didaerah lain yang relatif sama kondisi lingkungan dan jenis kegiatannya, yang akan digunakan pertimbangan dalam memprakirakan dampak yang akan terjadi. Penggunaan Baku Mutu Lingkungan Merupakan prakiraan dampak yang dilakukan dengan membandingkan parameter komponen lingkungan awal, selama dan sesudah pekerjaan terjadi dengan Baku Mutu Lingkungan, terutama baku mutu lingkungan tingkat daerah Jawa Timur. Dengan jelas menelaah tersebut, tentang segenap akan dinamika karakteristik diperoleh perubahan dampak gambaran lingkungan yang dapat

lingkungan yang terjadi. Evaluasi dampak dimaksudkan sebagai penelaahan untuk mengevaluasi arah dan kecenderungan seluruh dampak penting yang diprakirakan akan timbul. Kajian evaluasi dampak akan dilakukan melalui pendekatan seperti pada perkiraan dampak dengan penekanan pada upaya penanganan dampak dan keterkaitan dampak. Selanjutnya menjadi masukan instansi yang berwenang utnuk memutuskan kelayakan lingkungan dari aspek-aspek rencana peningkatan ruas jalan Widang-Gresik 3.3. Metoda Evaluasi Dampak Besar dan Penting Dalam evaluasi dampak besar dan penting, telaahan dilakukan untuk 2 (dua) hal, yaitu: Telaahan holistik terhadap dampak besar dan penting, dan telaahan sebagai dasar pengelolaan. Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK Bab-III Hal: 22

LAPORAN ANDAL 3.3.1. Telaahan Holistik Terhadap Dampak Besar dan Penting Telaahan terhadap dampak besar dan penting dilakukan secara holistik. Telaahan holistik adalah telaahan secara totalitas terhadap beragam dampak besar dan penting dengan sumber kegiatan penyebab dampak. Beragam komponen lingkungan hidup yang terkena dampak besar dan penting tersebut (baik positip maupun negatip) ditelaah sebagai satu kesatuan saling terkait dan saling mempengaruhi, sehingga diketahui sejauh mana pertimbangan dampak besar dan penting yang bersifat positif dan bersifat negatif. Metode yang digunakan untuk telaahan holisitic (antara lain : matrik, bagan alir dan overlay), yang menjadi dasar untuk menelaah kelayakan lingkungan hidup dari berbagai alternatif usaha dan/atau kegiatan. 3.3.2. Telaahan Sebagai Dasar Pengelolaan Karena dampak penting hasil evaluasi holistik, merupakan dampak penting yang harus dikelola. Maka telaahan akan dibuat sebagai berikut: 1. Hubungan sebab-akibat antara rencana kegiatan dan rona lingkungan awal dengan dampak positif dan negatif yang diprakirakan akan timbul 2. Ciri dari dampak penting yang timbul , seperti: 3. apakah dampak penting baik positif maupun negatif akan berlangsung terus-menerus selama kegiatan apakah terdapat hubungan timbal-balik yang antagonistik dan sinergitas antara dampak yang satu dengan dampak yang lain atau akan berlangsung terus menerus sejak masa prakonstruksi sampai dengan masa operasi berakhir Luas sebaran dampak penting seperti: lokal, regional maupun nasional Secara umum proses penyusunan ANDAL dapat dilihat pada Gambar 3.3.

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-III Hal: 23

LAPORAN ANDAL
Gambar 3.3. Diagram Alir Penyusunan ANDAL Pembangunan Jalan Widang-Gresik Propinsi Jawa Timur

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-III Hal: 24

LAPORAN ANDAL

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-III Hal: 25

LAPORAN ANDAL

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-III Hal: 26

LAPORAN ANDAL

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-III Hal: 27

LAPORAN ANDAL

BAB IV Rencana Usaha dan atau Kegiatan

LAPORAN FINAL

PEMBANGUNAN JALAN WIDANG -GRESIK

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-IV Hal: 1

LAPORAN ANDAL

BAB IV RENCANA USAHA DEN ETEU KEGIETEN


4.1. Identitas Pemrakarsa Pemrakarsa pelaksanaan studi AMDAL Widang-Gresik adalah Departemen Pemukiman dan Prasarana Wilayah, Direktorat Jenderal Prasarana Wilayah, Direktur Prasarana Wilayah Tengah. Struktur organisasi Proyek Pantura dapat dilihat pada Gambar 4.1. 4.1.1. Penanggung Jawab Proyek: Penanggung jawab Studi Amdal adalah: Nama : Ir. Hari Suko Setiono, M. Eng.Sc. Pimpinan Bagian Proyek Perencanaan dan Pengawasan Teknik Jalan dan Jembatan Wilayah Tengah, Direktorat Jenderal Prasarana Wilayah Departemen Kimpraswil Alamat : Jl. Patimura No. 20 Kebayoran Baru, Jakarta Selatan 12110 4.1.2. Penyusun Amdal Penanggung Jawab Sebagai penanggung jawab dalam penyusunan AMDAL Pembangunan Jalan Widang-Gresik adalah: Team Penyusun : Konsultan PT. Saka Adhi Prada Alamat : Jl. Metro Duta Niaga Plaza 2, No. BA-4, Pondok Indah, Jakarta 12310 4.1.3. Tim Studi Untuk studi AMDAL ini diperlukan satu tim multi disiplin keahlian. Adapun tim penyusun studi AMDAL Pembangunan Jalan Widang-Gresik dapat dilihat pada Tabel 4.1.3. dan Cv masing-masing anggota tim studi dapat dilihat pada Lampiran 4.

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-IV Hal: 2

LAPORAN ANDAL
Tabel 4.3.1. : Baths Lahan yang Akan Digunakan Rencana Pembangunan Jalan WidangGresik, Provinsi Jawa Timur Wilayah Administrasi Desa Kecamatan Ds. Kebonsari Kec. Sukodadi Kabupaten Kab. Lamongan

No 1

Jalur Proyek Nama Ruas Kondisi Lajur Jalan Ex AP-13 (BabatTuri) Km 58+054 s/d 51+326 Kondisi eksisting 2 lajur, untuk ditingkatkan menjadi 4 lajur

Ds. Sukodadi Ds. Sidogembul Ds. Surabayan Ds. Sukoanyar Ds. Plumpang Ds. Sukoanyar Kel. Sukorejo Ds. Banjarmendalan

Ex AP-14 (TuriDeket) Fly Over (km 43+500 dan km 45+457) Ex AP-15 (DeketGresik) Km 33+712 s/d 24+412

Kondisi eksisting sudah 4 lajur Akan dibangun dua buah fly over Kondisi eksisting 2 lajur, untuk ditingkatkan menjadi 4 lajur

Kec. Lamongan

Ds. Setrohadi Ds. Duduk sampeyan Ds. Samirplapan Tebaloan Ambeng-Ambeng WatangRejo Ds. Banjarsari

Kec. Duduk Sampean

Kab. Gresik

Cerme

Skets lokasi rencana pembangunan jalan Widang-Gresik pada lahan yang akan digunakan dapat dilihat pada. Lampiran 4.3.1 4.3.2. Lokasi Quarry yang Akan Digunakan Berdasarkan informasi dari Bagian Proyek Pembangunan Jalan WidangGresik di Lamongan, untuk memenuhi kebutuhan material pada rencana pembangunan jalan Widang-Gresik adalah berasal dari daerah Mojokerto. 4.3.3. Alternatif Usaha dan/dengan Kegiatan Berdasarkan diskusi dengan pemerintah daerah setempat di Lamongan, yaitu dengan Dinas Bina Marga Kabupaten Lamongan dan Pemda Kabupaten Lamongan, diperoleh informasi adanya keinginan untuk pembangunan jalan jalur Utara Lamongan. Alternatif jalan jalur Utara Lamongan ini dalam rangka menunjang pengembangan wilayah bagian Utara Lamongan. Dari pihak Dinas Bina Marga Kabupaten, rencana. Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK Bab-IV Hal: 3

LAPORAN ANDAL
Tabel 4.3.2 : Tim Studi ANDAL Pembangunan Jalan Widang-Gresik Propinsi Jawa Timur Posisi Team Leader Ahli Teknik Sipil /Transportasi Pendidikan S-1 Kehutanan UGM AMDAL A & B S-1 Teknik Sipil ITS S-2 Transportasi S-3 Geoteknik AMDAL A S-1 Statistik IPB S-2 Kesehatan Masyarakat UNAIR AMDAL A S-1 Kehutanan IPB S-2 Lingkungan UI Andal A S-1 Teknik Kimia ITB S-2 Magister Teknik ITB S-1 Teknik Lingkungan ITS

Nama Ir. Sigit Kurniawan Dr. Ria Asih Aryani Soemitro Ir. Mutiah Salamah,M.Kes Ir. Budi Prati MSi.

Sosial/Kesmas

Biologi/Land Use

Ir. Edy Soentjahjo Fisik Kimia MSc. Ir. Eko Setijo Purnomo Hidrologi

4.2.

Tujuan Rencana Usaha dan/atau Kegiatan Tujuan dari rencana pembangunan jalan Widang-Gresik dari 2 lajur menjadi 4 lajur adalah : Memperlancar arus lalu - lintas barang, jasa dan orang, baik untuk ke pentingan Regional, Nasional dan Internasional Menghubungkan sentra Industri dengan Pelabuhan dalam rangka mendukung Exports non Migas Mendukung Satuan Pengembangan Wilayah Gerbang KERTASUSILA

4.3.

Keguanaan dan Keperluan Rencana Usaha dan/dengan Kegiatan 4.3.1. Batas-Batas Lahan yang Langsung Akan Digunakan Berdasarkan hasil pengamatan di lapangan, terdapat lahan-lahan yang telah disiapkan (telah dibebaskan). Adapun lahan yang langsung akan digunakan untuk rencana lanjutan pembangunan jalan Widang-Gresik menjadi 4 lajur dapat dilihat pada Tabel 4.3.1.

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-IV Hal: 4

LAPORAN ANDAL

alternatif ini untuk menjadi alternatif dari rencana pembangunan dua buah fly over di Desa Sukorejo dan Banjarmendalam. Untuk studi kelayakan terhadap rencana pembangunan fly over dan usulan jalan lingkar Utara Lamongan belum dilaksanakan. Lokasi alternatif usulan pembangunan jalan jalur Utara Lamongan dapat dilihat pada Gambar 4.3.3. Pada studi ANDAL pembangunan jalan Widang-Gresik, dilakukan sesuai dengan yang tersebut di dalam KA Acuan, yaitu pembangunan jalan Widang-Gresik 2 lajur menjadi 4 lajur dan rencana pembangunan dua buah fly over di Kabupaten Lamongan. 4.3.4. Tahap Pelaksanaan Usaha dan/dengan Kegiatan Rencana kegiatan peningkatan jalan Widang-Gresik dilakukan untuk meningkatkan kapasitas jalan yang ada. Kegiatan yang diperkirakan menimbulkan dampak penting terhadap lingkungan hidup dan harus dikaji dalam studi ini adalah sebagai berikut: a. Komponen dan Dimensi Proyek

Panjang jalan

: Widang-Gresik / Gresik /Lanjutan

Lanjutan AP15 (

AP13 ( 9,00 km); Widang8,950 km)


Lebar DMJ Panjang Fly Over Umur rencana jalan Jumlah lajur Jenis perkerasan jalan Lebar perkiraan jalan Lebar median Lebar bahu jalan Kemiringan maksimum Tipikal

: 20-30 m (flexible pavement) :2 buah flyover (masingmasing 800 m)

: 10 tahun : 4/2D : Asphalt, subbase. concrete, base,

Kecepatan rencana rata-rata : 80 km/jam

: 2 x 2 x 3,5 m : 1,5 m : 2 x 2,0 m (Agregat Klas A) :5% : Gambar 4.3.4 Bab-IV Hal: 5

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

LAPORAN ANDAL Pra Konstruksi Survei dan Pengukuran Pekerjaan survei dan pengukuran yang dilakukan adalah untuk menetapkan batas dimensi damija sekaligus untuk mengetahui lahan milik masyarakat yang akan terkena pembebasan lahan. Penetapan trase jalan yang pasti , karena akan menjadi dasar dalam pertimbangan ganti rugi/pembebasan lahan yang pasti. Pengadaan Tanah Dalam menyiapkan proses pengadaan tanah, studi LARAP ( Land Acquisition and Resettlement Action Plan) dan Tracer Study akan dilakukan yang waktunya sejalan dengan waktu penyusunan studi ANDAL. Studi LARAP dan Tracer Study tersebut akan memberikan rencana tindak yang akan dilakukan dalam proses pengadaan Lahan, yang dapat memberikan informasi kepada Pemerintah Daerah Kabupaten Lamongan dan Kabupaten Gresik mengenai kesediaan masyarakat yang terkena pembebasan lahan dsb. Sehingga proses pembebasan lahan dapat memberikan dampak positip terhadap kondisi sosial setempat dan tidak menimbulkan konflik sosial. Untuk penyiapan lahan yang diperlukan dalam rangka pembangunan jalan Widang-Gresik, dapat dilihat pada Tabe 4.3.4.

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-IV Hal: 6

LAPORAN ANDAL
Tabel 4.3.4. : Rencana Pembebasan Tanah/Bangunan TA 2004, Pembangunan Jalan Widang-Gresik Ex Paket Babat-Turi (AP-13) Desa Sukodadi Surabayan Sub Total Karang Langit Sub Total Setrohadi Duduk Sampeyan Samirplapan Tebaloan Ambeng-ambeng Banjarsari Sub Total TOTAL Jumlah KK 2 1 3 1 1 7 158 53 30 60 24 332 336 Luas tnh. (m2) 530 1.696 2.226 120 120 2.869 7.408 3.799 23.46 17.333 4.257 59.512 61.858

No 1

2 3

Turi-Deket (AP-14) Deket-Gresik (AP-15)

Sumber : Pimbagpro Pembangunan Jalan Widang-Gresik, Desember 2003

Tahap Konstruksi. Persiapan. Mobilisasi Tenaga Kerja Kebutuhan tenaga kerja profesional dan supporting staff pada umumnya dimobilisasi oleh kontraktor, sedangkan tenaga kerja kasar/buruh umumnya menggunakan tenaga kerja lokal. Tenaga kerja lain adalah tim supervisi. Mobilisasi Alat Berat Alat - alat berat yang akan dimobilisasi dalam pembangunan ruas jalan Widang-Gresik diperkirakan dapat dilihat pada Tabel 4.3.4a.

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-IV Hal: 7

LAPORAN ANDAL
Tabel 4.3.4a. : Daftar Alat Berat Pekerjaan Konstruksi Pembangunan Jalan Widang-Gresik Jenis Pekerjaan Pekerjaan Tanah Pembersihan lahan dan Grubbing Excavation, Loading, Hauling Sprading, Pengerasan Perkerasan (Pavement) Penyiapan Subgrade, Pemeliharaan Subgrade, Subbase, Butiran Dasar Pengaspalan Pelapisan Konstruksi Jembatan Pondasi Buldozer Buldozer, Tractor Shovel /Back hoe, Dump truck Buldozer/Motor grader, Tamping roller/Tire Roller Motor grader, P. Tire Roller, Vibrator Roller Asphalt Distributor Asphalt Mixing Plant, Asphalt Paver, P. Tire Roller, Macadam Roler, Vibrator Roller Excavator, Crane, Pile Driver, Concrete Mixer, Concrete pump, Vibrator, Transit Mixer Concrete Mixer, Concrete Pump, Vibratroy, Transit Mixer, Crane Crane, Concrete Mixer, Concrete Pump, Vibrator, Transit Micer, Crane Alat Berat

Kerangka Bawah Kerangka atas

Penyiapan Lahan Berdasarkan data yang diperoleh dari Bagian Proyek Pembangunan jalan Widang-Gresik di Lamongan, untuk masing-masing bagian ruas yang ada di dalam jalan WidangGresik dan akan direncanakan untuk pembangunan jalan dari 2 lajur menjadi 4 lajur, panjang jalan yang akan dikerjakan pelebaran dan lokasinya dapat dilihat pada 4.3.4b.

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-IV Hal: 8

LAPORAN ANDAL
Tabel 4.3.4b. : Lokasi Rencana Penyiapan Lahan untuk Rencana Pembangunan Jalan Widang-Gresik No 1 2 3 * ** *** Babat-Turi Turi-Deket Deket-Gresik Ex Paket (AP-13) (AP-14) (AP-15) * ** *** Km Sby. 58 + 054 s/d 51 + 326 51 + 326 s/d 40 + 812 33+712s/d24+412 Jumlah Panjang (km) 4,028 0 9,300 13,328

Termasuk penanganan Pipa PDAM (3.321 km) dan penuntasan Ex.AP-13. Sudah 4 lajur, hanya untuk AC WC sudah ditangani T.A 2003 dengan dana APBN. Termasuk jemb Ambeng2 existing, jemb Setro duduk, box Tebaloan, dan box Bunder.

Sumber: Pimbagpro Pembangunan Jalan Widang-Gresik, Desember 2003

Pembersihan Tanah Pekerjaan pembersihan tanah terdiri dari pekerjaan pembersihan semua pohon dan tumbuhan lain, sampah dan semua bahan-bahan lainnya yang tidak dikehendaki, berikut pembongkaran tanggul dan akar, pengupasan tanah dan pembuangan bahan bahan sisa yang berasal dari pekerjaan ini untuk menyediakan permukaan bersih dan jelas sebelum pekerjaan tanah, drainase, jembatan dan konstruksi lainnya dimulai. Dalam penyiapan lahan perlu disiapkan lahan untuk

penghijauan di sepanjang jalan/trase jalan guna menjaga longsornya bahu jalan. Pekerjaan Tanah Pekerjaan ini mencakup pekerjaan galian, urugan (timbunan), penyiapan permukaan jalan, dan pekerjaan stabilisasi tanah serta penanganan untuk pembuangannya. pembentukan oleh tidak ke direksi sampai Pekerjaan garis teknik. terjadi ini diperuntukkan yang berat ketinggian Pekerjaan longsornya yang

penampang melintang yang ditunjukkan dalam gambar atau diperintahkan diharapkan pengurukan, penimbunan, pengerasan jalan dengan alat-alat tanah/timbunan Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK pekarangan penduduk

Bab-IV Hal: 9

LAPORAN ANDAL mengakibatkan banjir terutama di musim hujan atau tejadi genangan air. Volume untuk pekerjaan tanah adalah sebagai berikut:
Tabel 4.3.4c. : Volume Pekerjaan Tanah Untuk Pembangunan Jalan Widang-Gresik Jenis Pekerjaan Galian Tanah Geotekstile Timbunan tanah pilihan Satuan m2 m2 m3 Jumlah 10,015.16 16,209.66 11,966.71

Sumber: Bagian Proyek Pembangunan Jalan Widang-Gresik, 2004

Pekerjaan Drainase Pekerjaan ini mencakup pembuatan selokan baru, baik dari pasangan batu maupun tanah, yang sesuai spesifikasi dan memenuhi persyaratan arah, ketinggian dan perincian yang ditunjukkan dalam gambar teknik. Pekerjaan ini meliputi relokasi atau perlindungan dari saluran/sungai yang ada serta saluran air lainnya yang akan terganggu baik sementara atau tetap, selama penyelesaian pekerjaan. Volume rencana pekerjaan drainase terdiri dari pekerjaan galian untuk selokan, darainase dan saluran air sebesar 3.436,67 m3 dan pekerjaan pemasangan batu dan mortar sebesar 200 m3.

Pekerjaan Tiang Pancang Tiang pancang menggunakan konstruksi beton. Pekerjaan ini meliputi dua pekerjaan utama yaitu pekerjaan pondasi jembatan/jalan layang dan bangunan atas jembatan/jalan layang. * Pekerjaan Pondasi Jembatan/Jalan Layang Pekerjaan jembatan meliputi pekerjaan pondasi jembatan berupa pembuatan tiang pancang dengan menanamkan sampai lapisan tanah yang ditentukan sehingga dapat mendukung beban yang tertentu, kemudian dibuat kerangka besi setelah itu dilakukan

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-IV Hal: 10

LAPORAN ANDAL pengecoran. Pekerjaan beton dilakukan pencampuran dengan Concrete, diangkut ke lokasi dengan truck mixer dan dicorkan dengan Concrete pump, yang sebelumnya dipasang lantai panel dengan truck mixer dan dicorkan dengan concrete pump kemudian dipadatkan dengan vibrator. * Pekerjaan Bangunan Atas Jembatan/Jalan Layang Pekerjaan lainnya adalah pekerjaan bangunan atas jembatan, pondasi dan struktur dinding penahan tanah. Bangunan atas jembatan terdiri dari balok-balok pracetak dan lantai panel dibuat di lokasi proyek kemudian pencetak diangkut dilakukan ke lokasi proyek dengan dan menggunakan trailer truck. Pemasangan balok-balok dengan mobil crene pengecoran lantai jembatan dilakukan dengan concrete pump, yang sebelumnya dipasang lantai panel sebagai bekisting dan pemasangan besi beton lantai jembatan. Volume untuk pekerjaan struktur ini dapat dilihat pada Tabel 4.3.4d.
Tabel 4.3.4d. : Volume Pekerjaan Struktur Pembangunan Jalan Widang-Gresik Jenis Pekerjaan Beton struktur Kelas K300 Beton struktur Kelas K225 Beton kelas Bo Besi U-42 Besi U-24 Penyediaan Tiang Pancang 40x40 nCm Pemasangan Tiang Pancang 40x40 nCm Sambungan Tiang Pancang 40x40 nCm Tiang Pancang Kayu12 Pasangan Batu Expantion Joint Sku 70x70x7 Perletakan Pipa sandaran Jembatan0.3 ' Pembongkaran Strukutur (Beton) Satuan m3 m3 m3 kg kg m3 m buah m m m buah m m3 Jumlah 3.092,49 404,40 2.981,97_ 32.484,00 72.77,90 96,00 600,00 48,00 8.220,00 1.168,50 30,00 16.00 56,00 255,00

Sumber: Bagian Proyek Pembangunan Jalan Widang-Gresik, 2004

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-IV Hal: 11

LAPORAN ANDAL Pekerjaan Perkerasan Yang termasuk pekerjaan lapis perkerasan adalah perkerasan berbutir dan perkerasan aspal. Perkerasan berbutir meliputi pengadaan, pemrosesan, pengangkutan, penghamparan, penggilasan dan pemadatan agregat yang bergradasi diatas permukaan yang telah disiapkan dan telah diterima sesuai perincian yang ditunjuk dalam gambar desain. Lapis pondasi agregat pada pembangunan ruas jalan Widang-Gresik terdiri dari lapis agregat klas B dan agregat klas A. Lapis pondasi agregat akan dipasang pada permukaan tanah dasar yang baru disiapkan. Segera setelah percampuran dan pembentukan akhir, masing-masing lapis dipadatkan menyeluruh dengan peralatan pemadat yang cocok. Operasi penggilasan dimulai sepanjang tepi dan bergerak sedikit demi sedikit ke arah sumbu jalan dalam arah memanjang. Pada bagian yang mempunyai perbedaan elevasi penggilasan dimulai pada bagian yang rendah dan bergerak sedikit demi sedikit ke arah bagian yang lebih tinggi. Operasi penggilasan harus dilanjutkan sampai seluruh bekas mesin gilas menjadi tidak tampak dan lapis tersebut terpadatkan dan merata. Perkerasan aspal mencakup pekerjaan lapis resap pengikat ( karena jalan ini merupakan jalan yang dilebarkan, lapis campuran aspal panas). Volume rencana pekerjaan perkerasan untuk pembangunan jalan WidangGresik adalah sebagai berikut:
Tabel 4.3.4e. : Volume Pekerjaan Perkerasan Pembangunan Jalan Widang-Gresik Jenis Pekerjaan PELEBARAN PERKERASAN DAN BAHU JALAN Bahu jalan (Agregate klas B) PEKERASAN BERBUTIR Lapis Pondasi Agregate Klas A Lapis Pondasi Agregate KlasB PERKERASAN ASPALT Lapis Resap Pemkut (Prime Coat) Lapis Pemkut (Teak Coat) Satuan m3 m3 m
3

Jumlah 526,00 296,00 608,00 23.573,21 5.267,49

ltr ltr

AC Conventional Base Course m3 132,30 3 AC Conventional Binder Course m 2.294,16 3 ACWC 14 cm m 10.273,25 Sumber: Bagian Proyek Pembangunan Jalan Widang-Gresik, 2004

Rencana lebar penanganan jalan adalah sebagai berikut: Lebar Semula Lebar Rencana Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK : 6,00 m + bahu jalan (2x1,00m) : Lajur lalu lintas 4 lajur = 14 m (4x3,50m) Bab-IV Hal: 12

LAPORAN ANDAL Jalur pemisah (median) = 2,00m Damija : 24 m s/d 28 m

Rencana konstruksi pelebaran adalah: Lapisan dasar : Selected embankment = 60 cm Concrete Bo = 15 cm Concret Base Course = 30 cm Lapisan SubBase Course : AC Binder Course = 6cm Lapisan Permukaan : AC Wearing Course = 4 c

Pembuatan Perlengkapan Jalan dan Marka Jalan Pekerjaan ini terdiri dari pekerjaan pengadaan, perakitan dan pemasangan perlengkapan jalan, seperti rambu - rambu jalan, patok pengaman, patok kilometer pada tempat tempat yang ditunjukkan dalam gambar rencana. Pekerjaan pemasangan diperlukan kembali. Selain pekerjaan tersebut di atas, direncanakan pekerjaan pengembalian kondisi dan pekerjaan minor, rincian volume pekerjaan tersebut dapat dilihat pada Tabel 4.3.4f.
Tabel 4.3.4f. : Volume Pekerjaan Pengembalian Kondisi dan Pekerjaan Minor, Pembangunan Jalan WidangGresik Jenis Pekerjaan Pemasangan Pipa Transmisi (Air Minum) Penanaman Pohon 5cm Penanaman Rumput Patok Pengarah Kerb Pemasangan Paving Block Pemasangan Lampu Penerangan Jalan Single Pemasangan Lampu Penerangan Jalan Double Satuan M2 buah M2 buah buah M2 titik titik Jumlah 265.32 310.00 8,000.00 150.00 4,122.00 1,422.00 100.00 5.00

perlengkapan untuk

jalan

termasuk dan

semua

yang

penggalian

pondasi

pengurugan

Sumber: Bagian Proyek Pembangunan Jalan Widang-Gresik, 2004

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-IV Hal: 13

LAPORAN ANDAL Pengangkutan Material Pekerjaan ini berupa pengangkutan dan penanganan tanah, agregat, bahan - bahan aspal, material lain yang dibutuhkan proyek. Pengadaan material dan pengangkutannya dapat sepenuhnya dilakukan oleh kontraktor pelaksana. Yang mendapat perhatian adalah kontraktor harus mengatur pembuangan bahan - bahan di luar DAMlJA dan harus bertanggung jawab terhadap semua biaya, termasuk biaya pemeliharaan jalan dan jembatan yang digunakan dalam pelaksanaan pekerjaan ini. Khusus terhadap sisa bahan galian yang tidak terpakai, harus ditentukan lokasi pembuangan yang memenuhi persyaratan. Pasca Konstruksi Pengoperasian Jalur Pejalan Kaki dan Jalur Hijau Pengoperasian jalur pejalan kaki, yaitu tahap dimana jalur untuk pejalan kaki dan jalur hijau yang telah dilengkapi dapat digunakan dan jalur hijau sudah ditanami oleh tanaman yang berfungsi sebagai jalur hijau dan pelindung jalan Pengoperasian Jalan

Pengoperasian jalan adalah tahap dimana ruas jalan WidangGresik dioperasikan kembali. Pada kegiatan ini ruas jalan Widang-Gresik dilewati oleh berbagai kendaraan bermotor.

Pengoperasian jembatan Layang dimana jembatan (flyover) digunakan untuk lalu lintas umum .

Pemeliharaan Jalan dan Jalur Hijau Yang termasuk dalam pemeliharaan jalan dan jalur hijau adalah pemeliharaan bahu jalan, saluran drainase, kerusakan lapis perkerasan dan pemeliharaan bangunan- bangunan lain dan tanaman pelindung jalan dalam DAMlJA yang berkaitan langsung dengan kepentingan jalan, misalnya bangunan penahan tebing. Pada kondisi kerusakan berat dilakukan pelapisan ulang.

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-IV Hal: 14

LAPORAN ANDAL Pengoperasian dan Pemeliharaan Jembatan dan GorongGorong Pengoperasian jembatan dan gorong-gorong adalah kegiatan yang bertujuan untuk mendukung kegunaan jalan yang dibangun pada lokasi yang melewati sungai, saluran . Dan untuk menghindari terjadinya terganggunya saluran yang ada. Pemeliharaan jembatan dan gorong-gorong , selain pada bagian atas jembatan juga dilakukan pemeliharaan pada bagian bawah. Jadwal proyek secara umum dapat dilihat pada Tabel 2.3.4g. dan jadwal konstruksi secara rinci dapat dilihat pada Tabel 2.3.4h. Kegiatan-kegiatan pemeliharaan vada umumnya ditujukan untuk mencegah setiap kerusakan lebih lanjut dari jalan dan jembatan/fly over. Aktivitas-aktivitas ini termasuk pekerjaan yang bersifat kecil dan tidak dimaksudkan untuk mengembalikan kondisi jalan dan jembatan ke kondisi semula dan atau bukan juga untuk memperbaiki kondisi jalan dan jembatan/fly over ke kondisi yang lebih balk.

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-IV Hal: 15

LAPORAN ANDAL Tabel 2.3.4h. Jadwal Konstruksi Pembangunan Jalan Widang-Gresik Propinsi Jawa Timur

4.4.

Keterkaitan Proyek dengan Kegiatan Lain Di Sekitarnya Sesuai dengan tujuan dari pembangunan jalan Widang-Gresik, maka rencana pembangunan jalan Widang-Gresik berkaitan dengan kegiatan menghubungkan sentra lndustri dengan Pelabuhan dalam rangka mendukung Exports non Migas dan mendukung Satuan Pengembangan Wilayah Gerbang KERTASUSILA

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-IV Hal: 16

LAPORAN ANDAL
Gambar 4.1. Struktur Organisasi Proyek Pembangunan Jalan Jalur Pantai Utara Jawa (Pantura)

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-IV Hal: 17

LAPORAN ANDAL
Gambar 4.3.1. Sket Lokasi Pelaksanaan Pembangunan Jalan Widang-Gresik Propinsi Jawa Timur

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-IV Hal: 18

LAPORAN ANDAL
Gambar 4.3.1. Sket Lokasi Pelaksanaan Pembangunan Jahn Widang-Gresik Propinsi Jawa Timur

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-IV Hal: 19

LAPORAN ANDAL
Gambar A.3.3. Skets Lokasi Alternatif Usulan Pembangunan Lingkar Utara Jalan Widang-Gresik

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-IV Hal: 20

LAPORAN ANDAL
Gambar 4.3.1. Sket Lokasi Pelaksanaan Pembangunan Jalan Widang-Gresik Propinsi Jawa Timur

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-IV Hal: 21

LAPORAN ANDAL

BAB V Rona Lingkungan Hidup

LAPORAN FINAL

PEMBANGUNAN JALAN WIDANG - GRESIK

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-V Hal: 1

LAPORAN ANDAL

BAB V RONE LINGKUNGEN HIDUP

5.1.

Komponen-Komponen Lingkungan Hidup yang Berpotensi Terkena Dampak Penting

5.2.

Kondisi Kualitatif dan Kuantitatif di Wilayah Studi Komponen Lingkungan Biogeofisik-Kimia. 5.2.1. Lklim, Kualitas Udara dan Kebisingan Kondisi iklim, kualitas udara dan kebisingan yang diberikan disini berdasarkan pada data sekunder yang diambil dari kegiatan-kegiatan yang pernah dilakukan. Kabupaten Lamongan
a.

Iklim Lamongan secara umum tergolong beriklim tropis yang terbagi menjadi 2 musim, yaitu musim penghujan dan musim kemarau. Musim penghujan terjadi antara bulan Nopember s/d April, sedangkan musim kemarau terjadi antara bulan Mei s/d Oktober. Masing-masing periode diselingi dengan musim transisi. Suhu rata-rata antara 20-32C, dengan curah hujan rata-rata sebesar 134 mm/bulan.

b.

Kualitas Udara Dari beberapa data kegiatan yang ada di Kabupaten Lamongan,secara umum kualitas udara di Kabupaten Lamongan dapat dikatakan masih dalam kondisi baik. Walaupun demikian, karena jalur proyek pembangunan jalan Widang-Gresik ini merupakan peningkatan jalan nasional 2 lane menjadi 4 lane dan dekat dengan jalur kereta api, maka kualitas udara dan kebisingan perlu untuk diawasi. Diperkirakan konsentrasi gas, debu dan kebisingan berasal dari aktivitas lalu lintas kendaraan dan kereta api. Hasil pengukuran terhadap sampel udara yang diambil di sekitar ruas Ex AP-13 di Desa Sukodadi dan di depan Kantor Dispenda Lamongan, dan pengukuran

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-V Hal: 2

LAPORAN ANDAL kebisingan di Jl. Panglima Sudirman, Desa Sukodadi dan Jl. Jaksa Agung Suprapto, Desa Sukorejo adalah sebagai berikut :
Tabel 5.2.1. : Hasil Pengukuran Kualitas Udara Di Sekitar Jalan WidangGresik, Kabupaten Lamongan NOx (ppm) 0,02 0,03 Parameter Udara Kebisingan CO Sox Debu dBA (ppm) (ppm) (mg/mm3) 2,51 0,08 0,22 3,71 0,01 0,24 75,7 74,7 0,05 20 0,01 0,26

No 1 2 3 4

Lokasi: Pengambilan Sampel Ruas Ex AP-13, Ds. Sukodadi Ruas Ex AP-14, Depan Kantor Dispenda, Lamongan Ruas Ex AP-13, Jl. Panglima Sudirman, Sukodadi Ruas Ex AP-14, Jl. Jaksa Agung Suprapto, Ds. Sukorejo Baku Mutu Udara Ambient SK Gub KDH TK I Jatim No.

Kabupaten Gresik
a.

Iklim Secara umum Kabupaten Gresik beriklim tropis yang mengalami 2 musim, yaitu musim hujan dan musim kemarau. Musim hujan terjadi pada bulan Nopember-April dengan curah hujan rata-rata antara 136,6mm-338,8mm. Musim kemarau terjadi pada bulan Mei-Oktober dengan curah hujan ratarata perbulan antara 1,7 mm-63,3 mm. Suhu udara rata-rata dan kelembaban nisbi untuk daerah Kabupaten Gresik berkisar antara 21-34C dan 69-81%.

b.

Kualitas Udara dan Kebisingan Sebagai salah satu daerah penyangga Kota Surabaya, Kabupaten Gresik terus berkembang menjadi sebuah kota industri yang padat. Dengan aktivitas industri yang tinggi serta hirup pikuk transportasi, kondisi udara di Kabupaten Gresik semakin terkenal dengan kandungan partikel debu yang tinggi. Hasil pengukuran di sekitar ruas jalan Widang-Gresik yang dilakukan di Ambeng-Ambeng Watangrejo adalah sebagai berikut:

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-V Hal: 3

LAPORAN ANDAL
Tabel 5.2.1a. : Hasil Pengukuran Kualitas Udara Di Sekitar Jalan WidangGresik, Kabupaten Gresik Parameter Udara No Lokasi: Pengambilan Sampel NOx (ppm) 0,03 0,05 CO (ppm) 3,54 20 Sox (ppm) 0,10 0,01 Debu (mg/mm3) 0,23 0,26 Kebisingan dBA

Ambeng-Ambeng Watangrejo Baku Mutu Udara Ambient SK Gub KDH TK I Jatim No.

Sementara dari catatan media Kompas tanggal 20 Maret 2003, disebutkan bahwa menurut Kepala. Subdinas Pengendalian Dampak Lingkungan Adiana Setiawati, di Gresik selain aktivitas industri, tingginya partikel debu juga disebabkan topografi gresik yang memiliki curah hujan rendah" apalagi ditambah dengan semakin meningkatnya jumlah penduduk dan jumlah kendaraan bermotor. Jika tidak segera diambil langkah yang tepat dalam penanggulangannya dikhawatirkan warga yang berada di lokasi tersebut dapat terjangkit infeksi saluran pernafasan Atas (lSPA). c. Kecepatan Angin Berdasarkan catatan dalam pengamatan lapangan diperoleh kecepatan angin rata-rata di lokasi jalan Widang-Gresi berkisar antara 1,4 km/jam 2,2 km/jam dengan arah angin dominan adalah Selatan, hasil pengamatan pada lokasi pengambilan sampel kualitas udara adalah sebagai berikut:
Tabel 5.2.1b. : Kecepatan Angin Rata-Rata di Sekitar Jalan Widang Gresik No 1 2 3 Lokasi Pencatatan Ruas Ex AP-13, Ds. Sukodadi Ruas Ex AP-14, Depan Kantor Dispenda, Lamongan Ruas Ex AP-15, Ambeng-Ambeng Watangrejo Kecepatan Angin Rata-Rata (km/jam) 1,4 1,6 2,2

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-V Hal: 4

LAPORAN ANDAL

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-V Hal: 5

LAPORAN ANDAL 5.2.2. Geologi dan Kegempaan Menurut Zona pembagian gempa yang ada di negara kita, wilayah Kabupaten Lamongan dan kabupaten Gresik yang terletak di Provinsi Jawa Timur tersebut termasuk daerah zona 4 (Gambar 5.2.2) Menurut skala lntensitas Modified Mercalli peristiwa berulangnya gempa 20 (dua puluh) tahunan sekali, pada zona tersebut gempa termasuk pada skala VII, artinya jika peristiwa gempa itu ada, getaran maksimum yang terjadi bisa terasa oleh sopir yang mengendarai mobil. Jika bangunan di lokasi ruas jalan WidangGresik mempunyai ketinggian 10 m, maka termasuk struktur jenis C. Jika kondisi tanahnya lunak koefisien dasar gempanya adalah 0,18 dan jika kondisi tanahnya keras koefisien dasar gempanya adalah 0,13. Dimana koefisien gempa tersebut dipakai sebagai koefisien pengali dalam menghitung gaya horizontal dasar pada struktur bangunan yang direncanakan. Dalam merencanakan bangunan perlu memperhatikan bahan gempa sesuai dengan Petunjuk Perencanaan Beton Bertulang dan Struktur Dinding Bertulang yang sesuai untuk Rumah dan Gedung yang dikeluarkan oleh Departemen Pekerjaan Umum tahun 1987. Dimana dalam menentuakan percepatan gempa dasar perlu memperhatikan :

Ketinggian gedung Material yang dipakai Peruntukan bangunan

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-V Hal: 6

LAPORAN ANDAL

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-V Hal: 7

LAPORAN ANDAL

Berdasarkan informasi dari Peta Geologi Bersistem Indonesia Skala 1:100.000, jenis batuan sedimen yang ada di sekitar lokasi proyek pembangunan jalan Widang-Gresik adalah jenis Alluvium (kerakal, kerikil, pasir, lanan dan lumpur), jenis ini hampir menyebar di wilayah Pucuk, Paji, Sukodadi, Surabayan, Kruwul, Plosowahyu, Lamongan dan Deket. Begitu pula di wilayah Duduk Sampean terdapat jenis batuan Alluvium dengan formasi Pucangan dan Formasi Kabuh, peta Geologi dapat dilihat pada Gambar 5.2.2a. Alluvium terhampar luas di sepanjang kali Brantas, Bengawan Solo dan Kali Lamong diperkirakan mencapai 5 meter. Formasi Pucangan tersebar di bagian Tengah dan Selatan berarah ke Timur-Barat. Lokasi tipe Formasi Pucangan di sekitar Gunung Pucangan 20 km Utara Jombang dan Startotipenya terletak di Kali Sumberingin (Duyfjes, 1938). Formasi kabuh, lingkungan pengendapannya adalah sungai (fluviatil). Formasi ini menindih selaras Formasi Pucangan. Lokasi tipenya terletak di Desa. Kabuh (7km Utara Ploso, Jombang). 5.2.3. Hidrologi Kualitas sungai atau sumber air lainnya ditentukan oleh tiga kondisi, yaitu kualitas fisik, kualitas air dan kondisi kualitas biologinya. Secara alamiah, sebenarnya kondisi ekosistem akuatik tersebut sudah terbentuk secara serasi dan seimbang. Namun akibat intervensi manusia yang berlebihan untuk mencapai keinginannya, yang juga serba heterogen, maka terjadilah kerusakan dan degradasi terhadap fungsi sungai dan air.

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-V Hal: 8

LAPORAN ANDAL Keterdapatan dan Mutu Air Tanah Air tanah terdapat pada kedalaman yang relatif mudah diperoleh di sebagian besar daerah yang tertutup endapan alluvium, dan menjadi lebih dalam dan sulit diperoleh di daerah perbukitan dan gawir batu gamping. Di daerah batuan lempung yang terdapat pada bagian Tengah dan inti Perbukitan Rembang serta Pugunungan Kendeng, akumulasi air tanah jarang ditemukan. Di daerah ini air tanah terkumpul dalam endapan alluvium yang menutupi bagian bertopografi rendah. Selanjutnya, akumulasi air tanah yang cukup berarti terdapat di sepanjang lapisan tipis batuan gunung api pada Formasi Pucangan dan lapisan batu pasir serta konglomerat terpilah buruh pada Formasi Kabuh. Mutu air tanah yang terdapat dalam endapan Alluvium di daerah pantai umumnya jelek, airnya payau atau asin dan nilai daya hantar listrik antara 1500-5500 micromohs/cm. Kecuali di daerah cekungan Bengawan Solo, air tanah dengan nilai daya hantar listrik kurang dari 1500 micromohs/cm umumnya payau atau asin. Penguapan yang tinggi serta pengaliran yang buruk merupakan beberapa sebab terjadinya kenaikan penggaraman dalam air. Disamping itu, bentuk medan yang sangat datar dengan ketinggian hanya beberapa meter di atas permukaan laut menyebabkan paras air tanah sangat dangkal. Akibatnya batuan bawah tanah hampir tidak memiliki daya simpan air, dan karenanya pengisian kembali dari air hujan praktis tidak ada dan aliran air tanah hampir mandeg. Oleh karena itu , pelindian oleh air hujan kurang daya gunanya untuk mengurangi kadar larutan garamnya. Lebih dalam lagi air tanah payau atau asin juga ditemukan dalam sumur bor yang terdapat di Balongpanggang , Sugihwaras dan Pucangro (Lamongan). Pemanfaatan Air Tanah Di daerah pantai dan dataran alurvium di mana air tanahnya dangkal dan dapat diminum, sebagian besar penduduk memperoleh air untuk keperluan rumahtangga dari sumur gali. Kota Lamongan dan sekitarnya memperoleh air rumahtangga yang cukup dari hasil pemipaan sumber mata air tetap yang ada.

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-V Hal: 9

LAPORAN ANDAL Permasalahan berat bagi upaya penyediaan air rumahtangga terdapat diantaranya di aluvium Bengawan Solo, dimana potensi sumber air tanah kecil dan bermutu jelek. Secara umum kondisi akuifer di sekitar wilayah studi dapat dilihat pada Gambar 5.2.3 Berdasarkan hasil wawancara responden di lokasi rencana pernbangunan jalan Widang-Gresik, penduduk mendapatkan sumber air minum berasal dari air sumur, PAM, ledeng dan air hujan. Sebagian besar responden (60%) mendapatkan air minum dari Perusahaan Air Minum (PAM) setempat, 20 % responden masih menggunakan air sumur. Lokasi Banjir (Harian Umum Suara Merdeka,3 Januari 2003) Berdasarkan data di PU Pengairan Jatim, dari 37 kabupaten/kota di Jatim, sebanyak 22 kabupaten/kota rawan bahaya banjir. Ke-22 kabupaten/kota itu antara lain Kabupaten Bojonegoro, Kabupaten Lamongan, Kabupaten Gresik, Kabupaten Mojokerto, Kabupaten Sidoarjo, Kota Surabaya, Kabupaten Pasuruan, Kabupaten Probolinggo, Kabupaten Situbondo, Kabupaten Banyuwangi, Kabupaten Jember, Kabupaten Lumajang, Kabupaten Nganjuk, Kabupaten Tulungagung, Kabupaten Trenggalek, Kabupaten Ponorogo, Kabupaten Pacitan, Kabupaten Madiun, Kabupaten Bangkalan, Kabupaten Sampang, Kabupaten Pamekasan, dan Kabupaten Sumenep. Beberapa tanggul kritis di kawasan 4 daerah aliran sungai (DAS) besar di Jatim lebih dari 90 kilometer. Di kawasan DAS Sungai Brantas tanggul kritis sepanjang 44.730 meter (untuk anak 20 sungai), kawasan DAS Sungai Bengawan Sungai tanggul kritis sepanjang 37.200 meter (11 anak sungai), kawasan DAS Sungai Pakelan Sampean sepanjang 13.700 meter (19 anak sungai), dan kawasan DAS Sungai Madura sepanjang 1.400 meter (6 anak sungai). Berdasarkan data dan informasi yang ada di wilayah lokasi studi memiliki beberapa titik lokasi yang mengalami banjir, banjir yang dialaminya adalah sebagai akibat dari tersumbatnya aliran alir dari bagian Selatan ke arah Utara. Akibat tertahannya aliran air tersebut telah menyebabkan limpahan air di bagian Selatan yang mengakibatkan areal persawahan terendam, dan areal sawah di bagian Utara tidak mendapatkan air yang cukup. Berdasarkan hasil pantauan dari Proyek Bagian Pembangunan Jalan Widang-Gresik di Lamongan lokasi-lokasi banjir tersebut dapat dilihat pada Tabel 5.2.3a.

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-V Hal: 10

LAPORAN ANDAL
Tabel 5.2.3a. : Lokasi Banjir di Sekitar Jalan Widang-Gresik NO a b LOKASI Kabupaten Gresik. Link a 042.1 Kabupaten Lamongan(b Link. 044) Km. S Baya s/d Km S.Baya 33,125 - 33,102 62,950 - 62,139 RAWAN BANJlR KETERANGAN (m) 23 Rawan banjir akibat dari tidak termuatnya debit air yang sangat tinggi 811 Rawan banjir akibat dari tidak termuatnya debit air yang sangat tinggi

Sumber: Bagian Proyek Pembangunan Jalan Widang-Gresik, Desember 2003

Keluhan adanya banjir juga disampaikan oleh masyarakat pada saat konsultasi masyarakat di Surabaya dan di Lamongan yang dilaksanakan dalam rangka sosialisasi proyek pembangunan jalan Widang-Gresik. Dari Peta RUTRW Kabupaten Dati Il Lamongan, wilayah di sekitar lokasi studi ini termasuk dalam wilayah tergenang periodik selama bulan dan tergenang periodik selama 3 bulan. Peta tersebut dapat dilihat pada Gambar 5.2.3a.

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-V Hal: 11

LAPORAN ANDAL

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-V Hal: 12

LAPORAN ANDAL

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-V Hal: 13

LAPORAN ANDAL

perlu dibangun jalan jalan Bypass. Pembangunan jalan bypass pada awal pengoperasiannya lancar namun seringkali Pemda tidak tahap uji untuk mempertahankan daerah itu bukan daerah komersial. Sehingga jalan bypass tersebut beberapa tahun sudah menjadi macet kembali
1.

Resistensi masyarakat terhadap pengadaan lahan sangat tinggi. Dalam era reformasi dimana masyarakat dapat bebas mengemukakan pendapat sering kali dalam muasyawarah penentuan harga pengadaan lahan sering terjadi permintaan harga di luar yang wajar.

2.

Belum mantapnya hirarki jalan. Pertumbuhan kota yang kurang terkontrol , perjadinya pengalihan ruas jalan nasional yang tidak ditindaklanjuti dengan perubahan fungsi dan peranan jalannya, tercampurnya lalu lintas regional dan lokal mencerminkan belum mantapnya hirarki jalan dan belum sepenuhnya satuan pengembangan wilayah yang telah ditetapkan.

Jalur Widang-Lamongan Peruntukan lahan di kawasan Widang-Lamongan adalah pertanian persawahan penduduk yang diselingi dengan konsentrasi permukiman penduduk dan konsentrasi kegiatan pusat pelayanan penduduk seperti lokasi sekolah (dusun Tegalrejo), perdagangan dan jasa dan pasar lokal (Desa Sukodadi, Karanglangit, Dusun Plosogeneng) letaknya tersebar di sepanjang jalur utama jalan Provinsi yang berdampingan dengan jalur rel kereta api Surabaya-Jakarta. Beberapa konsentrasi permukiman penduduk dan kegiatan penunjangnya menjadi fokus perhatian karena lokasi kegiatan tersebut berada dekat dengan jalur jalan, seperti yang terdapat di dusun/pedukuhan Tegalrejo, Waru Tengah, Waru Wetan, Paji, Kebonsari, Semlawang, Blangit, Plosogeneng. Kegiatan lain yang ada adalah lahan persawahan (sawah basah) dan tegalan.

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-V Hal: 14

LAPORAN ANDAL

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-V Hal: 15

LAPORAN ANDAL

Rencana pembangunan dua buah' fly over yang berada di Kota Lamongan, di mana peruntukan lahan di Kota Lamongan sebagian besar adalah permukiman maupun non permukiman (sawah basah, tegalan, perdagangan dan fasilitas umum). Dominasi kegiatan di kawasan ini adalah permukiman dan perdagangan serta fasilitas umum yang banyak terdapat pada jalur jalan tersebut. Berdasarkan data statistik, kondisi penggunaan lahan di Kabupaten Lamongan adalah sebagai berikut:
Tabel 5.2.4a. Penggunaan Lahan di Kabupaten Lamongan Tahun 2002 No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 Kecamatan Sukorame Bluluk Ngimbang Sambeng Mantep Kembangbatu Sugio Kedungpring Modo Babat Pucuk Sukodadi Lamongan Tikung Sarirejo Deket Glagah Karangbinagun Turi Kalitangah Karanggeneng Sekaran Maduran Laren Solokuro Jenis Lahan (ha) Lahan Sawah Lahan Non Sawah 1.922 2.224 2.312 3.900 3.408 4.236 3.795 4.814 4.630 4.180 3.493 2.871 3.365 2.795 3.713 3.810 3.582 3.528 3.885 3.835 2.748 2.783 3.090 2.143 4.792 1.543 263 973 86.409 3.085 5.003 11.049 5.071 2.589 4.629 3.824 3.578 2.817 1.440 1.224 1.170 1.585 930 423 1.304 407 1.304 598 875 2.110 637 3.815 7.220 5.865 6.040 80.546 Jumlah (ha) 4.146 5.397 8.903 14.457 9.307 6.384 9.443 8.454 7.758 6.310 4.311 4.589 3.965 5.298 4.740 4.005 4.832 4.292 4.869 3.346 3.658 5.200 2.780 8.607 8.763 6.128 7.013 166.955

26 Paciran 27 Brondong Jumlah

Sumber: Kabupaten Lamongan Dalam Angka, 2002

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-V Hal: 16

LAPORAN ANDAL Jalur Lamongan-Gresik Rencana proyek pembangunan jalan ini akan melintasi kawasan pertanian dan pertambakan yang banyak terdapat pada lintasan jalur ini, serta beberapa konsentrasi kegiatan permukiman penduduk yang banyak tersebar disepanjang jalur ini. Adapun dominasi peruntukan lahan yang tersebar dalam pola penggunaan lahan pada jalur ini adalah kegiatan pertanian sawah basah serta pertambakan ikan Bandeng. Konsentrasi kegiatan permukiman penduduk yang banyak tersebar di sepanjang jalur utama Lamongan-Gresik umumnya terletak secara terpisah di beberapa dusun/perdukuhan yang ada seperti Deket Wetan, Pandanpancur, Pandanan Gancung, Gandukan, Duduksampean, Samir serta Brak. Kegiatan konsentrasi permukiman penduduk ini memiliki luasan lahan yang kecil, namun dari keseluruhan Dusun yang terbesar jumlah Was lahan permukimannya adalah berada di Dusun Deket Wetan. Pada kawasan di sekitar Kecamatan Mengganti (Gresik) banyak dijumpai lokasi-lokasi industri dan pergudangan dimana eksistensi kegiatan ini kontinyu sampai ke wilayah Kota Surabaya (Kecamatan Benowo). Luas lahan di Kabupaten Gresik yang digunakan untuk

pemukiman/perkampungan adalah sekitar 10,365 ha dan luas persawaah sekitar 44.160.942 ha. Berdasarkan data statistik Kecamatan Duduk Sampean Dalam Angka Tahun 2001, penggunaan lahan di Kecamatan Duduk Sampean adalah sebagai berikut:
Tabel 5.2.4a. Penggunaan Lahan di Kecamatan Duduk Sampean No 1 2 3 4 5 6 Penggunaan Lahan Tanah sawah Pekarangan/halam an Tegalan/kebun Tambak Hutan negara Lainnya Luas (ha) 1.565.080 217.138 62.497 5.168.795 415.890

Sumber: Kecamatan Duduk Sampean Dalam Angka, 2002

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-V Hal: 17

LAPORAN ANDAL

Dari data terlihat bahwa sebagaian besar lahan di wilayah Kecamatan Duduk Sampean digunakan untuk usaha tambak, yang merupakan sumber PDRB daerah. Gambaran penutupan lahan di wilayah studi ANDAL pembangunan jalan Widang-Gresik dapat dilihat pada Gambar 5.2.4a 5.2.5. Transportasi
a.

Kondisi Jaringan Jalan Kabupaten Lamongan dan Gresik Seperti halnya yang terjadi pada kota-kota yang mengalami kemajuan yang cukup pesat sejalan dengan pertumbuhan penduduk dan pengembangan kota.

b.

Sistem Jaringan Jalan Regional (Luar Kota) Sistem jaringan jalan regional masih mengakibatkan akumulasi pada jalur-jalur tertentu yang memiliki lokasi-lokasi bangkitan lalu lintas tinggi sehingga menimbulkan kemacetan dan kerawanan lalu lintas. Seperti pada sistem jaringan jalan di Kota Kecamatan Babat yang menjadi simpul lalu lintas regional dan jalur keluar (exit gate) Kabupaten Lamongan menuju ke Kabupaten Bojonegoro yang merupakan jalan kolektor primer, jalan arteri primer (jalan propinsi). Jalan dengan status sekunder (arteri,kolektor dan lokal) belum tersedia di beberapa jalan dengan status primer. Hal ini menyebabkan rancunya fungsi jalan yang seharusnya melayani kegiatan primer dan regional, akan tetapi juga melayani kegiatan masyarakat yang bersifat lokal dan sekunder. Selain itu, sistem jaringan jalan regional dengan status kolektor primer yang menghubungkan kota orde III (Ibu Kota Kecamatan) belum terpadu, karena belum adanya akses jalan yang langsung menhubungkan antara kota orde III tersebut. Hal ini menyebabkan untuk mencapai satu ibukota kecamatan dari kota yang lain harus melintasi bata wilayah administratif kabupaten.

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-V Hal: 18

LAPORAN ANDAL

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-V Hal: 19

LAPORAN ANDAL

5.2.4. Tata Guna Lahan Sistem pengembangan wilayah Gerbangkertosusilo (Gresik, Bangkalan, Mojokerto,Surabaya,Sidoarjo dan Lamongan ) Berdasarkan Peta Kawasan Hutan Propinsi DATI I Jawa Timur Skala 1:250.000 (Lampiran Surat Keputusan Menteri Kehutanan dan Perkebunan No. 117/Kpts-5/1999 , luas kawasan hutan di wilayah provinsi Jawa Timur adalah sebagai berikut:
Tabel 5.2.4. Daftar Luas Kawasan Hutan di Propinsi Jawa Timur Fungsi Hutan Kawasan Suaka Alam, Kawasan Pelestarian Alam, Taman Buru Hutan Lindung Hutan Produksi Terbatas Hutan Produksi Tetap Luas (ha) 230.248,3 315.505,3 811.452,7

Berdasarkan Peraturan Daerah Propinsi Daerah Tingkat I Jawa Timur No. 4 tahun 1996 tanggal 30 Desember 1995, tentang Rencana Perluasan Kawasan Hutan di Propinsi Daerah Tingkat I Jawa Timur , seluas 80.453,20 ha. Dari informasi Peta Kawasan Hutan Tersebut (Gambar 5.2.4), dapat dilihat bahwa rencana pembangunan jalan Widang-Gresik tidak melewati kawasan hutan. Banyaknya pemanfaatan lahan yang tidak sesuai dengan tata ruang maupun tidak mendukung fungsi jalan sebagai jalan arteri primer. Jalan jalan Arteri yang melewati daerah perkotaan seperti Bekasi, Karawang, Cikampek, Pamanukan, Jatibarang, Cirebon, Brebes, Tegal, Pemalang, Pekalongan, Batang, Kendal, Demak, kudus, Pati, Tuban, Lamongan, Gresik, Pasuruan, Probolinggo sudah tidak dapat berfungsi sebagai jalan Arteri karena disekitar jalan tersebut sudah berkembang menjadi daerah komersial seperti pasar, pertokoan, pergudangan dan lain sebagainya sehingga pada daerah tersebut sering terjadi kesemrawutan /kemacetan lalu lintas. Banyaknya aktifitas perdagangan lokal disepanjang rute primer juga mengaburkan peran jalan arteri primer tersebut. Untuk mengatasinya harus

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-V Hal: 20

LAPORAN ANDAL

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-V Hal: 21

LAPORAN ANDAL Kemacetan juga timbul akibat tidak optimalnya fungsi beberapa prasarana transportasi seperti terminal dan pangkalan parkir yang menyebabkan timbulnya lokasi-lokasi pergantian moda bayangan, juga kurang terkoordinasinya wewenang pengelolaan jalan antar instansi yang terkait. Sistem Transportasi Jalan Raya di wilayah. Provinsi Jawa Timur dilihat dari volume arus lalu lintas dan jenis kendaraan yang ada, maka jaringan jalan utama regional di Jawa Timur : - Ruas jalan Surabaya - Madiun - Ngawi - Surabaya - Mojokerto - Madiun - Ngawi - Surabaya - Probolinggo - Banyuwangi Probolinggo - Jember - Banyuwangi - Malang - Blitar - Kediri - Surabaya - Rabat - Tuban - Kamal - Bangkalan - Pamekasan - Sumenep Terminal Terminal utama yang terkait dengan pergerakan transportasi regional terdapat pada semua kota baik sedang maupun besar . Sementara itu kendaraan transportasi antar wilayah yang cukup menonjol adalah bus , truk / trailer .

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-V Hal: 22

LAPORAN ANDAL

c.

Sistem Jaringan Lokal (dalam Kota) Sistem jaringan jalan lokal, seperti yang telah disebutkan sebelumnya, bahwa penetapan sistem jaringan di Propinsi Jawa Timur mengacu kepada SK Gubernur Kepala Daerah Tingkat I Jawa Timur Nomor: 188/139/SK/014/1988. Dari Tabel 2.1.4. telah disajikan klasifikasi ruas jalan utama yang melalui jalur Widang-Gresik, dimana kelas klasifikasi ruas jalan pada jalan nasional pada jalur ini adalah termasuk klasifikasi ruas jalan arteri sekunder 6,870 km, kolektor primer 26,840 km dan arteri sekunder 3,5 km.

d.

Volume Lalu Lintas Harlan Untuk mengetahui volume lalu lintas harian rata-rata (LHR) jalan di Jalur Pantura, maka harus dihitung terlebih dahulu jumlah kendaraan yang melintas di jalan tersebut. Berdasarkan hasil perhitungan dari tim studi ANDAL Pembangunan TTU Tuban dan Pipanisasi BBM Tuban pada jalur ini, dimana perhitungan dilakukan dengan mengelompokkan jenis kendaraan ringan, berat, sepeda motor dan kendaraan tak bermotor, sebagai berikut:

Ligh Vehichle (LV) atau Kendaraan Ringan: mobil pribadi, pick up (box kecil), dan mobil umum (minibus plat kuning) High Vehicle (HV) atau Kendaraan berat: bus, truk, truk kecil, truk kecil ban ganda, truk besar 2-as, truk besar 3-as, truk gandeng dan trailer

Motor Vehicle (MV) atau Sepeda Motor: sepeda motor dan sekuter

Perhitungan volume lalu lintas untuk beberapa ruas jalan di Kabupaten Lamongan yang telah dilakukan dalam studi tersebut adalah survey traffic counting yang dilakukan pada jam 06.00 hingga 21.00 dari rentang waktu tersebut, jumlah kendaraaan kemudian ditransformasikan ke dalam satuan mobil penumpang (smp) dimana: 1 LV = a SMP Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK Bab-V Hal: 23

LAPORAN ANDAL 1 HV = 1,2 SMP 1 MV = 0,25 SMP Kendaraan tak bermotor diabaikan. Dari hasil laporan studi tersebut disebutkan bahwa hasil perhitungan volume LHR pada jalan kabupaten berkisar antara 200-600 SM. Berdasarkan data statistik Kabupaten Lamongan Dalam Angka tahun 2002, tercatat banyaknya bus dan arus penumpang keluar dan masuk jalan jurusan Gresik dan Babat di Terminal Lamongan pada Tahun 2002 adalah sebagai berikut:
Tabel 5.2.5a. : Banyaknya Bus dan Arus Penumpang Keluar Masuk Jalan Jurusan Gresik dan Babat di Terminal Lamongan Kabupaten Lamongan Tahun 2002 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 Bulan Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober Nopember Desember Masuk Bus/rit Penumpang 12.900 11.610 13.028 12.210 13.075 12.549 13.060 13.110 12.404 12.645 11.281 10.891 399.900 359.910 416.896 378.510 405.325 389.019 391.800 393.300 372.120 379.350 338.430 370.294 Keluar Bus/rit Penumpang 12.900 11.610 13.028 12.210 13.075 12.549 13.060 13.110 12.404 12.645 11.281 10.891 399.900 359.910 416.896 378.510 405.325 401.568 404.860 419.520 359.716 354.060 315.868 283.166

Sumber: Kabupaten Lamongan Dalam Angka, 2002

Berdasarkan data tersebut di atas, arus bus yang paling tinggi terjadi pada tahun 2002 adalah pada bulan Agustus. c. Kondisi Perlengkapan Jalan Guna menjaga keselamatan , keamanan dan ketertiban pengguna jalan maupun kelancaran barlalu lintas, Pemerintah telah menyediakan dan memasang rambu-rambu lalu lintas serta traffic light sebagai prasarana penunjang transportasi. Namun demikian, apabila dilihat dari kondisi lalu lintas dan luas wilayahnya, ternyata keberadaan rambu-rambu lalu lintas ini dirasa masih sangat kurang terutama pada ruas jalan kabupaten yang berada di luar kota. Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK Bab-V Hal: 24

LAPORAN ANDAL Demikian pula keberadaan lampu lalu lintas (traffic light) yang berfungsi untuk mengatur kendaraan dan/atau pejalan kaki yang masih sangat kurang dibandingkan dengan jumlah persimpangan jalan yang ada. Apalagi dengan telah dilebarkannya beberapa ruas jalan menjadi 4 lajur. Selain belum terpenuhinya keperluan lampu lalu lintas (traffic light), juga belum adanya fasilitas penyebrangan seperti zebra cross, bahkan dari hasil konsultasi masyarakat pada waktu penyusunan KA-ANDAL diperoleh masukan dari masyarakat bahwa pada umumnya mereka mengharapkan adanya jembatan penyebrangan. Karena dengan lebar jalan yang telah menjadi 4 lajur akan memacu pengendara berkecepatan tinggi, sehingga faktor keselamatan pejalan kaki atau penyebrang jalan perlu mendapat perhatian. Dari hasil pengamatan di lapangan, beberapa lokasi di jalan WidangGresik yang memerlukan jembatan penyeberangan adalah sebagai berikut:

Pasar Turi Sekolah SMP di Sukodadi Pasar Sukodadi Pasar Sukodadi Pasar Pucuk Mesjid Medo (Ds. Kebonsari) Perempatan Jalan desa dengan pasar Kruwul Pasar Lamongan SD , di Ds. Kebonsari Puskesmas Kec. Turi SMP di Babat - Pasar Babat Mesjid Asalaf, di Ds. Kebalandono Pasar Sukoanyar Dll/lokasi kegiatan masyarakat setempat

f.

Kondisi Perkerasan Jalan Minimnya kepatuhan para pengguna jalan. Kepatuhan para pengguna jalan terutama kendaraan angkutan barang yang mengangkut dengan beban lebih menyebabkan cepat rusaknya jalan yang telah selesai dibangun. Kenaikan beban mempunyai pengaruh pangkat 4

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-V Hal: 25

LAPORAN ANDAL (beban/10.000)^4 terhadap tingkat kerusakan. Dari hasil penelitian yang dilakukan oleh Puslitbang Transportasi tahun 2002 beban gandar kendaraan yang melewati mencapai 18,50 ton untuk kendaraan 2 As, 19,00 Ton untuk kendaraan 3 As, 16 ton untuk kendaraan 4 as, dan 19,0 ton untuk kendaraan 5 As. Dengan rincian sebagai berikut:

Kendaraan truck dengan 2 as, beban as depan maksimum 6,72 ton dan minimum 2,14 ton sedangkan as belakang maksimum 18,5 ton dan minimum 3,5 ton.

Kendaraan truck dengan 3 as, beban as depan maksimum 10,60 ton dan minimum 3,80 ton , as tengah maksimum 19,00 ton dan minimum 3,6 ton sedangkan as belakang maksimum 18,0 ton dan minimum 3,0 ton.

Kendaraan truck dengan 4 as, beban as depan maksimum 6 ton dan minimum 3,0 ton , as kedua maksimum 16 ton dan minimum 6,50 ton, as ketiga maksimum 16,0 ton dan minimum 2,6 ton , as keempat 15 ton mimimum 5,0 ton.

Kendaraan trailer dengan 5 as, beban as depan maksimum 7 ton dan minimum 4,0 ton, as kedua maksimum 19 ton dan minimum 4,0 ton, as ketiga maksimum 16,0 ton dan minimum 2,6 ton , as keempat 16,80 ton mimimum 2,0 ton.

Kendaraan trailer dengan 5 as, beban as depan maksimum 8 ton dan minimum 2,52 ton , as kedua maksimum 19 ton dan minimum 4,0 ton,as ketiga maksimum 16,0 ton dan minimum 2,6 ton,as keempat 16,80 ton dan mimimum 2,0 ton, as kelima maksimum 16,0 ton dan mimimum 2,0 ton.

Sebagian besar ruas jalan di sepanjang jalan pantura adalah dalam kondisi balk, meskipun ada beberapa ruas jalan yang bergelombang. Ada juga beberapa jalan yang masih dalam tahap perbaikan perkerasan jalan. Nilai kondisi permukaan jalan sebagian besar berkisar antara 6-8 dengan kondisi baik. Sedangkan nilai kenyamanan berkisar 30 dengan kondisi nyaman.

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-V Hal: 26

LAPORAN ANDAL Berdasarkan informasi yang diperoleh dari Bagian Proyek

Pembangunan Jalan Widang-Gresik di Lamongan, kondisi jalan WidangGresik dilaporkan sebagai berikut:
Tabel 5.2.5. Kondisi Jalan di Jalur Widang-Gresik, Jatim

g.

Tingkat Pelayanan Jalan Dalam studi Pembangunan TTU Tuban dan Pipanisasi BBM Tuban tahun 2002, diketahui bahwa beberapa ruas jalan memiliki permasalahan kepadatan, yaitu pada jalan dengan status wewenang propinsi dan nasional. Jalan-jalan yang telah mengalami kejenuhan dan perlu ditangani permasalahannya ini adalah: Ruas jalan propinsi dengan nomor ruas 045.K1 yang berada dalam Kota Lamongan yaitu jalan Lamongrejo, jalan Achmad Dahlan dan jalan Sunan Drajat dimana pada jam-jam tertentu mengalami kepadatan akibat pertemuan arus pergerakan interzona internal dan arus eksternal, sementara kapasitas jalan yang ada tidak dapat memenuhi volume hasil pertemuan ketiga tipe pergerakan tersebut Ruas jalan propinsi lain pada Kota Lamongan berpotensi mengalami kondisi yang sama di masa datang. Hal ini disebabkan bertambahnya beban lalu lintas di kota ini Tingkat pelayanan ruas jalan yang dituliskan dalam laporan tersebut adalah:

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-V Hal: 27

LAPORAN ANDAL

Tabel 5.2.5b. Tingkat Pelayanan Ruas Jalan No Nama Pangkal Ruas Nama Ujung Ruas Ruas Jalan Provinsi 040.k1 Jl.Manunggal 045.k1 Lamongan-S.Drajat 045.1 046.1 043.1 044.k1 Lamongan Babat Tuban Jagung Supraplo Gedek Ploso Gresik Lamongan Bedahan Widang Vol LHR (amp) 435 1612 1355 1507 1511 1636 1699 791 329 Kap. Jalan (C) 1484,9 1994,7 2087,5 1316,5 1119,3 3254,1 4169,6 3114,2 3751,9 DS (V/C) 0,2929 0,8081 0,6491 0,6261 1,1477 0,5028 0,4078 0,2540 0,0877 Kelas Layanan

B E D D F D D B A

Jalan Nasional 042.1 Gresik 044.1 Lamongan 044.2 Babat

h.

Keselamatan Transportasi Identifikasi Kecelakaan Seperti telah disebutkan pada Tabel 2.1.4. bahwa secara umum, kondisi geometrik jalan sudah telah memenuhi syarat minimum yang telah ditetapkan oleh peraturan, namun demikian masih sering dijumpai kecelakaan lalu lintas yang menyebabkan korban nyawa dan harta benda. Berdasarkan hasil informasi dan Bagian Proyek Pembangunan Jalan Widang-Gresik di Lamongan diperoleh bahwa terdapat beberapa titik rawan kecelakaan lalu lintas sebagai berikut:
Tabel 5.2.5c. Kejadian Kecelakaan di Ruas Jalan Widang-Gresik No 1 2 Ruas/Lokasi Kabupaten Gresik. Link 042.1 Kabupaten Lamongan (Link.044) Jumlah Titik Rawan 4 10 Keterangan Pengguna Jalan yang kurang waspada. Pengguna Jalan yang kurang waspada.

Sumber: Bagian Proyek Pembangunan Jalan Widang-Gresik, 2003

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-V Hal: 28

LAPORAN ANDAL

i.

Daerah Rawan Kecelakaan Berdasarkan informasi dari Dinas Bina Marga Kabupaten Lamongan, 2002, bahwa daerah rawan kecelakaan di ruas jalan LamonganGresik adalah sepanjang 33,71 km dengan LHR 3.325 smp/jam dengan frekuensi kecelakaan pada tahun 2002 adalah 19 kejadian kecelakaan. Daerah rawan kecelakaan lalu lintas merupakan daerah yang mempunyai jumlah, rasio dan kecelakaan tinggi terjadi pada suatu ruas jalan. ldentifikasi daerah rawan kecelakaan didasarkan pada lokasi jalan tertentu (black spot) serta ruas jalan tertentu (black site).

Komponen Biologi 5.2.6. Biota Daratan a. Flora Daratan Komunitas tumbuhan di sekitar lokasi kegiatan yang merupakan komunitas binaan pekarangan dan tegalan. Jenis tanaman pekarangan terutama jenis tanaman hias dan buah-buahan seperti jambu biji (Psidium guajava), jambu air (Eugenia aquea), dan mangga (Mangifera indica). Tegalan/ladang didominasi oleh tanaman jagung (Zea mays), dan kacang (Arachis hipogaea). Sedangkan pohon yang banyak dijumpai sebagai pembatas di tegalan dan tepi jalan adalah kayu jaran (Lannea corromandalika). b. Fauna Daratan Fauna daratan yang dapat diamati di lokasi kegiatan adalah jenisjenis burung, yang biasa dijumpai di daerah pantai dan habitat semak-semak. Jenis burung yang banyak dijumpai adalah Gajahan (Numenius sp), Trinil (Triuga sp.) dan Branjangan (Miratra sp). 5.2.7. Biota Perairan Biota perairan yang dapat dijumpai di lokasi proyek jalan Widang-Gresik adalah jenis-jenis plankton yang hidup di sungai.

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-V Hal: 29

LAPORAN ANDAL Dari hasil analisis laboratorium : Biologi (benthos, zooplankton, dan fitoplankton), pada lokasi rencana pembangunan proyek pembangunan jalan Widang Gresik adalah sebagai berikut Benthos: Jumlah taxa pada seluruh wilayah yang diteliti berjumlah 16 taxa. Dari lokasi pengambilan sampel di Sungai Kruwul memiliki jumlah taxa yang terbanyak yaitu 10 taxa. Melihat hasil yang dicapai (lihat tabel benthos) maka dari ke 3 wilayah yang diteliti ( Sungai Singosari, Sungai Kruwul dan Sungai Ambeng-Ambeng), tampak di Sungai Kruwul mempunyai kondisi biologis yang lebih baik dari pada kedua sungai lainnya. Kondisi Sungai Kruwul , dengan jumlah taxa mencapai 10 taxa, dan jumlah individu sebesar 50 indiv./sampel, demikian pula dengan indeks diversitas (H1), H-maximum dan Equitabilitas (E= indeks kemerataan jenis) yang lebih tinggi dari kedua wilayah lainnya. Melihat data di atas, hal ini menunjukkan bahwa kondisi Sungai Kruwul kemungkinan besar sudah mengalami tekanan polusi oleh kegiatan sekitarnya terutama kegiatan rumah tangga Zooplankton: Jumlah taxa pada ke 3 lokasi pengambilan sampel yang diteliti berjumlah 14 taxa. Tampak Sungai Kruwul mempunyai jumlah taxa dan jumlah individu yang lebih besar dari pada Sungai Singosari dan Sungai AmbengAmbeng, tetapi dengan undex diversitas, dan equitabilitas yang lebih rendah bila dibandingkan dengan kedua sungai tersebut. Melihat data tersebut di atas tampaknya kemungkinan Sungai Ambeng-Ambeng sebagai sungai yang lebih balk, kemudian disusul Sungai Singosari dan Sungai Kruwul. Fitopalankton: Jumlah taxa pada ke 3 air sungai yang diteliti berjumlah 15 taxa. Tampak Sungai Kruwul mempunyai jumlah individu yang besar , tetapi dengan jumlah taxa yang paling kecil. Hal ini terjadi karena dijumpainya salah satu Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK Bab-V Hal: 30

LAPORAN ANDAL individu yang cukup tinggi yang dapat mendominasi populasi fitoplankton di wilayah itu, yaitu Astasia sp (dari kelompok Euglenophyta) yang mencapai jumlah 25 individu/l, merupakan 75% dari total individu fitoplankton di Sungai Kruwul. Dengan demikian tampaknya kondisi Sungai Kruwul merupakan sungai yang memiliki tekanan terhadap biota air yang lebih besar dibandingkan dengan kondisi biota air di Sungai Singosari dan Sungai Ambeng-Ambeng. Komponen Sosial 5.2.8. Kabupaten Lamongan
a.

Kependudukan Jumlah penduduk terbanyak ada di Kecamatan Babat, namun kepadatan penduduk tertinggi ada di Kecamatan Lamongan. Sedangkan perbandingan jumlah penduduk perempuan lebih banyak dari pria, yakni sex ratio berada pada rentang 0,92 s/d 0,96. Tingkat pertumbuhan penduduk per tahun di Kabupaten Lamongan berdasarkan hasil sensus penduduk tahun 1990 dan tahun 2000 adalah sebesar 0,33 %.

b.

Kondisi Sosial Ekonomi Jenis mata pencaharian penduduk terbanyak di wilayah studi Kabupaten Lamongan adalah sektor pertanian, balk sebagai petani sawah maupun buruh tani. Distribusi prosentasi PDRB Kabupaten Lamongan pada tahun 2000 (Kabupaten Lamongan Dalam Angka tahun 2002) di dominasi dari sektor pertanian , yaitu sekitar 53,27 %. Sektor-sektor lain yang turut menyumbangkan PDRB Kabupaten Lamongan adalah sektor pertambangan dan penggalian, sektor industri pengolahan, sektor listrik, gas dan air bersih, sektor pedagangan, hotel dan restoran, sektor pengangkutan dan komunikasi dll. Berdasarkan data statistik (Kabupaten Lamongan Dalam Angka tahun 2002), laju pertumbuhan Produk Domestik Regional Bruto (PDRB)

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-V Hal: 31

LAPORAN ANDAL Kabupaten Lamongan dari lapangan usaha pertanian untuk tahun 2002 diperkirakan mengalami penurunan menjadi 1,82%, angka pada tahun 2000 adalah sebesar 2,38%. c. Kondisi Sosial Budaya / Sarana Pendidikan Jumlah sarana pendidikan yang ada dalam wilayah studi Kabupaten Lamongan dapat dilihat pada Tabel 5.2.6
Tabel 5.2.6. : Jumlah Sarana Pendidikan di Kecamatan Wilayah Studi Kabupaten Lamongan Kecamatan Sukorame Bluluk Ngimbang Sambeng Mantep Kernbangbatu Sugio Kedungpring Modo Babat Pucuk Sukodadi Lamongan Tikung Sarirejo Deket Glagah Karangbinagun Turi Kalitangah Karanggeneng Sekaran Maduran Laren Solokuro Paciran Brondong Jumlah Sarana Pendidikan SDN 15 16 34 38 22 30 37 29 32 35 19 31 38 29 11 30 24 25 26 23 21 25 16 17 11 21 23 678 SLTPN 1 1 3 1 2 1 3 2 2 4 2 2 5 1 1 2 1 2 1 1 1 1 1 2 1 2 1 47 SMUN 1 1 1 1 1 3 1 1 1 11

No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27

Sumber : Kabupaten Lamongan Dalam Angka, 2002

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-V Hal: 32

LAPORAN ANDAL

Sarana Peribadatan Penduduk di kecamatan wilayah studi sebagian besar beragama lslam, oleh karenanya sarana peribadatan yang terbanyak adalah sarana untuk agama lslam. Untuk sarana peribadatan Gereja ada di Kecamatan Bluluk (2 buah), Ngimbang (1 buah), Kembangbahu (1 buah), Lamongan (1 buah) , Karangbinangun (1 buah), Turi (1 buah). Sedangkan Pura hanya terdapat di Kecamatan Turi sebanyak satu buah.

Kesehatan Masyarakat Kondisi sarana kesehatan masyarakat di Kabupaten Lamongan berdasarkan data Kabupaten Lamongan Dalam Angka tahun 2001, dapat dilihat pada Tabel 5.2.6a.
Tabel 5.2.6a. : Jumlah Sarana Kesehatan Masyarakat di Kecamatan Wilayah Studi, Kabupaten Lamongan Sarana Kesehatan Rumah Sakit Rumah Bersalin Balai Pengobatan Puskesmas Puskes. Pembantu Posyandu Dokter Umum Dokter Gigi Pucuk 1 5 59 1 1 Kecamatan Sukodadi Lamongan 3 1 1 2 4 80 1 2 2 3 1 4 85 1 1

Sumber: Kabupaten Lamongan Dalam Angka, 2001

Dari tabel tersebut dapat dilihat bahwa rumah sakit di wilayah studi ada di Kecamatan Lamongan, sedangkan Puskesmas dan Posyandu ada di semua kecamatan di wilayah studi. Pola penyakit penderita rawat jalan di puskesmas, dapat dilihat berdasarkan sepuluh penyakit terbesar yang ada di Kabupaten Lamongan. Berdasarkan informasi Dinas Kesehatan Kabupaten Lamongan , sepuluh penyakit terbesar pada dua tahun terakhir tersebut dapat dilihat pada Tabel 5.2.6b.

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-V Hal: 33

LAPORAN ANDAL
Tabel 5.2.6b. : Sepuluh Penyakit Terbesar di Kabupaten Lamongan Tahun 2002 Kode No Penyakit 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 21 1302 1303 2002 0102 2001 12 0104 0802 1403 Jumlah Jenis Penyakit Th 2001 Penyakit pada sistem otot dan jaringan pengikat Infeksi akut lain pada saluran pernapasan bagian atas Penyakit lain pada saluran pemapasan bagian atas Penyakit kulit alergi Diare (termasuk tersangka kolera) Penyakit kulit infeksi Penyakit tekanan darah tinggi Infeksi penyakit usus yang lainnya/tidak langsung Gangguan neurotik Asma 120.715 91.536 46.124 39,611 35.730 30.697 30.518 30.975 19.142 15.413 Th 2002 105.628 92.041 43.968 30,460 29.417 28.192 28.030 18.344 17.586 15.843

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Lamongan, 2004

Dari data selama dua tahun (2001 dan 2002) tersebut, ternyata infeksi akut lain pada saluran pernapasan bagian atas mengalami peningkatan 0,6 %, sedangkan sembilan jenis penyakit lainnya pada umumnya mengalami penurunan. 5.2.9. Kabupaten Gresik a. Kependudukan Berdasarkan data hasil sensus penduduk tahun 2000 di Kabupaen Gresik ada kenaikan penduduk sebesar 10,60 %, dibanding sepuluh tahun yang lalu (1990). Jumlah penduduk di wilayah studi, yaitu Kecamatan Duduk Sampean yaitu: Laki-laki 21.554 orang, perempuan 22.249 orang. Tingkat mobilitas penduduk di wilayah Kecamatan Duduk Sampean adalah sebagai berikut: Jumlah yang lahir = 457 orang Jumlah yang mati = 237 orang Jumlah yang datang = 122 orang Jumlah yang pergi = 132 orang Bab-V Hal: 34

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

LAPORAN ANDAL b. Kondisi Sosial Budaya Sarana Pendidikan Berdasarkan data dari Kabupaten Gresik Dalam Angka tahun 2001, diperoleh bahwa sarana pendidikan Sekolah Dasar di Kecamatan Duduk Sampean adalah sebanyak 18 sekolah, SLIP sebanyak 1 sekolah , SLTA tidak ada. Sarana Peribadatan Hampir 99% penduduk beragama Islam, oleh karenanya jumlah sarana peribadatan terbanyak adalah Masjid dan Langgar. Kesehatan Masyarakat Dari Kabupaten Gresik Dalam Angka tahun 2001, fasilitas kesehatan yang ada adalah puskesmas dan posyandu. Masingmasing adalah puskesmas 1 buah dan posyandu 66 buah. Kondisi penyakit yang banyak diderita oleh kebanyakan masyarakat di Kabaten Gresik dapat dilihat pada sepuluh urutan penyakit terbanyak di Kabupaten Gresik (Tabel 5.2.6c).
Tabel 5.2.6c. : Sepuluh Urutan Penyakit Terbanyak di Kabupaten Gresik No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Nama Penyaklt Infeksi akut lain pernapasan atas Penyaklt path sistem otot dan jaringan pengikat Diare (termasuk tersangka kolera) Penyakit lain pada saluran pernapasan atas Penyakit Penyakit Penyakit Penyakit lainnya kulit infeksi darah tinggi kulit alergi Jumlah Th 2001 Th 2002 44.544 48.591 32.154 28.809 25.196 23.460 21.783 15.163 15.136 14.380 12.963 11.664 25.331 24.042 21.152 16.998 16.194 14.166 12.375 11.420

Gangguan Neurotik Tonsilitis

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Gresik

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-V Hal: 35

LAPORAN ANDAL Dari kondisi tersebut diatas, penyakit infeksi akut lain pernapasan, diare, penyakit lain pada saluran pernapasan, penyakit kulit infeksi, darah tinggi atas tercatat pada tahun 2001 dan 2002 mengalami peningkatan, sedangkan sembilan jenis penyakit lainnya dalam sepuluh urutan tersebut pada umumnya mengalami penurunan.

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-V Hal: 36

LAPORAN ANDAL

BAB VI Prakiraan Dampak Besar & Penting

LAPORAN FINAL

PEMBANGUNAN JALAN WIDANG - GRESIK

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-V Hal: 37

LAPORAN ANDAL

BAB VI PRAKlRAAN DAMPAK BESAR DAN PENTlNG


6.1.

Prakiraan Dampak 6.1.1. Tahap Pra-Konstruksi Jenis kegiatan yang diprakirakan menimbulkan dampak besar dan penting pada Tahap Pra konstruksi adalah kegiatan survei/studi lokasi dan pembebasan tanah. Sosialisasi/Konsultasi Publik Survei dan Pengukuran Sumber dampak adalah kegiatan survei dan pengukuran di lokasi rencana pembangunan jalan Widang-Gresik. Kegiatan survei dan pengukuran telah dilaksanakan pada awal pelaksanaan proyek awal Tahun Pembangunan jalan Widang-Gresik dari dilakukan bertahap sejak tahun
2 1996/1997.

lajur menjadi

lajur telah

1997/1998,

berdasarkan informasi yang


4

diperoleh bahwa penanganan jalan yang telah menjadi Widang-Gresik adalah sebagai berikut:

lajur di jalan

Tabel 6.1.1. : Penanganan 4 Lajur SID Tahun 2003 Pembangunan Jalan


Widang-Gresik No. 1 2 Ex Paket Babat-Turi (AP-13)* Turi-Deket (AP14)*** Km Sby 71+454s/d58+054 60+204s/d58+054** Panjang 13,400 km Luar Kota Dalam Kota Ket.

51+326s/d47+026 4,300 km 47+026s/d40+812 6,214 km 45+652s/d44+681**** 42+126s/d40+776 40+812s/d33+712 24+412s/d23+390 Jumlah 7,100 km 1,022 km 32,036 km

Deket-Gresik (AP -15)******

Luar Kota Dalam Kota 66,65%

Sumber: Proyek Bagian Proyek Pembangunan Jalan Widang-Gresik, 2003 Keterangan: * Termasuk 11 jembatan dan 9 Box ** Penanganan 4 lajur sampai dengan ACWC *** Hanya sampai perkerasan AC Binder, termasuk 4 Jembatan dan 4 Box **** Penanganan AC Binder lebar 3 m ***** Penanganan AC Binder lebar 14,50 m ****** Termasuk 9 Jembatan dan 5 Box, dan penanganan jembatan Ambeng-Ambeng Duplikasi (9x14)m

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-VI Hal: 1

LAPORAN ANDAL Pelaksanaan pembangunan Jalan Widang-Gresik yang tertunda karena adanya krisis ekonomi, sehingga pada rencana lanjutan yang akan dilaksanakan pada tahun anggaran 2004/2005 dimana bagian ruas jalan Widang-Gresik yang akan dilanjutkan untuk 4 lajur sepanjang 6,738 km (Babat-Turi ex AP-13)/termasuk penanganan pipa PDAM sepanjang 3,21 km dan 9,300 km (Deket-Gresik ex AP-15)/termasuk jembatan ambeng-ambeng existing, jembatan Setro Duduk , Box No Name dan Box Bunder dan rencana pembangunan 2 (dua) buah fly over di Lamongan yang masingmasing dengan bentang 800 m. Kegiatan yang telah dilakukan antara lain, studi pengadaan tanah (LARAP dan Tracer) , survei pengukuran, dan pemasangan patok-patok batas. Pelaksanaan survei dan pengukuran dilakukan oleh tim yang berasal dari luar daerah. Berdasarkan informasi dari Tokoh Masyarakat yang melihat dan mengalami peristiwa survey dan pengukuran waktu itu (Tahun 1996/1997), telah menimbulkan prasangka negatif di kalangan penduduk tentang maksud dan tujuan (survei dan pengukuran), sehingga timbul keresahan penduduk di lokasi waktu itu, terutama penduduk yang memiliki tanah dan bangunan yang akan terkena perluasan dan juga ada yang berharap bahwa pembangunan jalan akan segera direalisasikan. Oleh karena pelaksanaan lanjutan proyek pembangunan jalan WidangGresik (Ex AP-13, Ex AP-14, Ex AP-15) tertunda selama 3 tahun akibat dari krisis ekonomi, maka dampak yang telah terjadi berlangsung cukup lama, sehingga mengakibatkan munculnya spekulan-spekulan tanah, namun dampak ini diperkirakan termasuk kecil. Dampak lanjut yang akan terjadi adalah timbulnya sikap dan persepsi negatif penduduk terhadap rencana lanjutan peningkatan jalan WidangGresik dan rencana pembangunan dua buah fly over di Lamongan. Sehingga dampak negatif yang akan timbul diprakirakan nilai sedang. Persepsi negatif terhadap rencana pembangunan fly over di Lamongan diperkirakan akan menimbulkan kontradiktif antara keinginan masyarakat, pemerintah daerah dan proyek.

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-VI Hal: 2

LAPORAN ANDAL Pengadaan dan Pembebasan Tanah/Lahan Sumber dampak yang diprakirakan timbul adalah Keresahan terhadap penduduk yang belum menerima ganti rugi pembebasan tanah, berdasarkan informasi Bagian Proyek Pembangunan Jalan Widang-Gresik di Lamongan, untuk rencana pembebasan tahun 2004 diusulkan sekitar 336 KK (Was tanah 65,798 m2) pemilik tanah di Desa Sukodadi, Desa Surobayan, Desa Karanglangit, Desa Setrohadi, Desa Duduk Sampean, Desa Samirlapan, Desa Tebaloan, Desa Ambeng-Ambeng dan Desa Banjarsari. Sumber dampak adalah belum adanya kesepakatan nilai ganti rugi tanah/bangunan yang akan dibayarkan oleh proyek kepada masing-masing pemilik tanah/bangunan. Keresahan sosial timbul dalam masyarakat khususnya penduduk yang belum direalisasikan proses pembebasan tanahnya, dari hasil wawancara dengan responden terdapat sekitar 1% responden yang menyatakan tidak menyetujui pembebasan tanah yang telah dilakukan oleh pihak proyek Ketidakpuasan mereka antara lain tidak puas dengan pembayaran yang diberikan proyek, karena tidak sesuai dengan permintaan harga yang diusulkan mereka. walaupun (87%) responden menyatakan menyetujui pembebasan tanah yang akan dilakukan oleh pihak proyek. Keresahan sosial akan timbul dapat berkembang jika harapan responden yang terkena dampak tidak sesuai dengan aspirasi mereka. Selain itu sumber keresahan penduduk juga timbul pada penduduk yang telah menerima pembayaran pembebasan tanah, dimana pelaksanaan proyek tertunda, sehingga menimbulkan masalah baru seperti masyarakat merasa dibohongi oleh proyek, pelaksanaan pembangunan drainase jalan yang belum terselesaikan dll. Dampak keresahan sosial yang diprakirakan timbul akan cukup besar sebagaimana yang sudah terjadi pada kegiatan Berupa. Berbagai opini negatif masyarakat termasuk organisasi sosial (LSM) dapat muncul secara spontan khususnya melalui pemberitaan media massa yang merilis berbagai informasi yang bersifat obyektif maupun subyektif tentang keberadaan proyek. Dampak lanjut yang akan terjadi adalah timbulnya sikap dan persepsi negatif penduduk terhadap rencana peningkatan jalan Widang Gresik. Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK Bab-VI Hal: 3

LAPORAN ANDAL Dampak tidak langsung yang diprakirakan akan timbul adalah timbulnya konflik antara kelompok masyarakat yang setuju dengan pembebasan lahan dan yang belum setuju , dan munculnya spekulan atau calo tanah sehingga menimbulkan kerawanan kamtibmas. Dampak negatip tersebut termasuk dalam kriteria nilai besar, sedangkan untuk munculnya spekulan atau calo tanah diprakirakan termasuk kecil. 6.2. Tahap Konstruksi 6.2.1. Mobilisasi Tenaga Kerja Kegiatan pembangunan rencana peningkatan jalan Widang-Gresik: pada Tahap Konstruksi untuk pekerjaan peningkatan jalan 2 jalur menjadi 4 jalur, drainase, dan 2 (dua) buah fly over masing-masing sepanjang 800 m. Pekerjaan ini diprakirakan membutuhkan tenaga kerja dalam jumlah yang relatif besar. Sesuai dengan volume pekerjaan, maka tenaga kerja yang akan dibutuhkan adalah tenaga kerja professional dan supporting staff, supervisi, dan beberapa tenaga kerja kasar. Jenis tenaga kerja yang dibutuhkan pada rencana kegiatan ini adalah tenaga kerja professional, supporting staf, supervisi, tenaga kerja, dan tenaga kerja kasar/buruh. Untuk memobilisasi tenaga kerja professional dan supporting staff akan dilakukan oleh kontraktor yang memenangkan tender pada setiap pekerjaan. Begitu juga halnya dengan tim supervisi, tenaga kerja, dan tenaga kerja kasar/buruh akan dimobilisasi oleh kontraktor yang memenangkan tender pada setiap pekerjaan. Jumlah tenaga kerja professional, supporting staff,supervisi, tenaga kerja, dan tenaga kerja kasar/buruh yang dibutuhkan relatif banyak, akan disesuaikan dengan volume masing-masing pekerjaan (jembatan, drainase, jalan dan fly over). Kegiatan ini akan menciptakan kesempatan kerja bagi penduduk setempat yang tidak memiliki pekerjaan tetap terutama untuk supervisi, tenaga kerja (tukang), dan tenaga kerja kasar/buruh. Selain itu, juga dapat menciptakan peluang untuk berwirausaha di sektor informal bagi masyarakat yang bermukim di sekitar lokasi kegiatan, khususnya untuk melayani kebutuhan sehari-hari tenaga kerja yang teribat dalam kegiatan ini. Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK Bab-VI Hal: 4

LAPORAN ANDAL Dampak yang diprakirakan timbul akibat kegiatan ini adalah (1) perubahan mata pencaharian, peningkatan pendapatan bagi penduduk yang diterima sebagai tenaga kerja, dan terbuka peluang bagi penduduk yang mengembangkan wirausaha di sektor informal disekitar lokasi kegiatan dan (2) perubahan sosial yang terjadi akibat interaksi antara pekerja pendatang dengan penduduk setempat. Namun keinginan masyarakat di sekitar proyek untuk terlibat di dalam proyek. a. Perubahan Math Pencaharian dan Peningkatan Pendapatan Sumber dampak adalah peningkatan tenaga kesempatan kerja. kerja dan yang berwirausaha akibat mobilisasi Dampak

diprakirakan timbul adalah perubahan mata pencaharian dan peningkatan pendapatan. Mata pencaharian penduduk yang bermukim dalam wilayah studi bervariasi antara lain; pegawai negeri/ABRl, wiraswasta, pedagang, petani sawah/tambak, nelayan, dan Jasa lainnya. Secara potensial selama tahap konstruksi, perubahan mata pencaharian hanya akan terjadi pada penduduk yang bekerja sebagai pedagang di sektor informal dan jasa lainnya. Kegiatan konstruksi pada pembangunan jalan sebagain besar akan membutuhkan tenaga kerja menengah ke bawah dan terampil. Diprakirakan selama tahap konstruksi akan terjadi perubahan mata pencaharian dari pekerjaan sebagai petani, pedagang dan jasa lainnya menjadi buruh pada kegiatan konstruksi jalan atau jasa lainnya yang berkaitan dengan kegiatan tahap konstruksi, karena dari hasil responden ternyata 73 % dari responden menyatakan tidak mempunyai keinginan untuk ikut bekerja di proyek jalan ini, maka dampak tersebut termasuk kecil. Selanjutnya kenyataan menunjukkan bahwa sektor pembangunan fisik pada pembangunan Jembatan , drainase, dan perluasan jalan ini relatif besar, tenaga kerja yang dibutuhkan cenderung berasal dari luar Kota Lamongan dan Gresik terutama dari Surabaya, sehingga aspek ketenagakerjaan kegiatan ini seharusnya dibahas dalam konteks regional. Hal ini ditunjukkan oleh hasil analisis bahwa hanya sebagian kecil penduduk di sekitar lokasi yang mempunyai mata pencaharian sebagai buruh. Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK Bab-VI Hal: 5

LAPORAN ANDAL 6.2.2. Mobilisasi Alat Berat Kegiatan mobilisasi alat berat yang berasal dari Kota Surabaya seperti: 4 unit Doser Shovel, 1 unit Wheel Loader, 2 unit Bulldozer, 2 unit Excavator Hirdolis, 10 unit Dump Truck, 1 unit Motor Scraper, 1 unit Motor Grader, 1 unit Mesin Gilas Getar, 1 unit Mesin Gilas Roda Karet, 1 unit Asphalt Sprayer, 1 unit Asphalt Finisher, 4 unit Pompa, dan satu unit Genset. Mobilisasi alat berat diprakirakan akan menimbulkan dampak penting berupa kemacetan lalu lintas oleh peningkatan arus lalu lintas, kerusakan badan jalan, dan gangguan kesehatan masyarakat akibat terjadinya penurunan kualitas udara/bising. Dampak negatip yang akan timbul dari kegiatan ini termasuk nilai sedang. 6.2.3. Transportasi Bahan dan Material Kegiatan transportasi bahan dan material diprakirakan akan menimbulkan dampak penting berupa kemacetan lalu lintas oleh peningkatan arus lalu lintas, kerusakan badan jalan, gangguan kesehatan masyarakat akibat terjadinya penurunan kualitas udara, dan terganggunya fauna yang ada di sekitar lokasi. a. Kemacetan Lalu Lintas (Transportasi) Sumber dampak adalah kegiatan transportasi bahan material. Dampak yang diprakirakan timbul adalah kemacetan lalu lintas akibat peningkatan arus lalu lintas. Pada tahap konstruksi, sejumlah bahan material berupa tanah sebagai bahan timbunan, pasir, kerikil, dan batu akan diangkut dari luar lokasi proyek dengan menggunakan kendaraan truk. Pembangunan Jembatan, drainase, dan panjang jalan yang akan dibuat adalah 17,252 km dengan lebar DMJ 20 - 28 m, umur rencana jalan 10 tahun, lebar prakiraan jalan 2x2x3.5 m, lebar median 2 m, dan lebar bahu jalan. Kebutuhan bahan material akan diangkut dari lokasi lain dalam Kabupaten Lomongan dan Kabupaten Gresik, dan Kabupaten sekitarnya (Tuban dan Mojokerto). Hasil perhitungan menunjukkan bahwa jumlah kendaraan pengangkut bahan material yang akan digunakan secara keseluruhan berjumlah sekitar 10 unit dump truck setiap hari.

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-VI Hal: 6

LAPORAN ANDAL Kegiatan transportasi bahan material diprakirakan akan

menyebabkan meningkatnya arus lalu lintas pada beberapa bagian jalan yang dilewati, baik di Kota Lamongan dan Gresik maupun di jalur jalan luar kota. Kendaraan pengangkut bahan material akan melewati beberapa ruas jalan dalam kota tersebut. Walaupun para pengguna jalan dapat mencari jalan lain untuk menghindari kemacetan, namun terdapat beberapa segmen jalan tertentu yang sulit dihindari untuk mencapai tempat tujuan. Dampak lanjut yang diprakirakan akan timbul adalah gangguan kesehatan pengguna jalan berupa stress dan timbulnya penyakit lnfeksi Saluran Pernafasan Atas (lSPA). Dampak negatip yang akan timbul dari kegiatan ini termasuk nilai sedang. b. Kerusakan Badan Jalan Sumber dampak adalah transportasi bahan material. Dampak yang diprakirakan timbul adalah kerusakan badan jalan terutama pada jalur jalan yang ada dalam lokasi tapak proyek. Jalur jalan yang diprakirakan mengalami kerusakan berat akibat kegiatan transportasi bahan material adalah jalur jalan Pantai Utara Jawa dan jalan di lokasi dimana bahan material diambil. Selama dalam tahap konstruksi maka jalur jalan dimaksud akan tetap dalam kondisi rusak sampai rusak berat. Dampak lanjut yang diprakirakan timbul adalah gangguan aksesibilitas bagi penduduk yang bermukim di sekitar tapak kegiatan. Dampak negatip yang akan timbul dari kegiatan ini termasuk nilai sedang c. Kualitas Udara/Bising Terganggunya Biota Darat Sumber dampak adalah transportasi bahan material. Dampak yang diprakirakan timbul adalah kualitas udara dan bising. Kegiatan transportasi bahan material oleh kendaraan pengankut bahan material yang akan digunakan untuk pembangunan jembatan, perluasan jalan, dan gorong-gorong, diprakirakan akan menurunkan kualitas udara dan bising. Dampak lanjutan adalah terganggunya biota darat terutama pada fauna. Gangguan tersebut akan terjadi di sekitar proyek yang Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK Bab-VI Hal: 7

LAPORAN ANDAL diprakirakan timbul dari kebisingan selama kegiatan konstruksi. Namun kegiatan ini, bukan merupakan kegiatan yang baru berlangsung, selama adanya Jalan Widang-Gresik, kebisingan seperti itu, sudah dialami oleh fauna darat yang ada. Dampak negatip yang akan timbul dari kegiatan ini termasuk nilai kecil d. Gangguan Kesehatan Masyarakat Sumber dampak adalah transportasi bahan material. Dampak yang diprakirakan timbul adalah gangguan kesehatan masyarakat akibat penurunan kualitas udara. Penurunan kualitas udara akan terjadi terutama di sekitar lokasi kegiatan dan pada jalur jalan yang dilalui kendaraan pengangkut dan Jalan Widang-Gresik. Beberapa jalur jalan utama tersebut saat ini telah menunjukkan nilai beberapa paramater kualitas udara masih memenuhi syarat. Hasil analisis menunjukkan bahwa parameter kualitas udara yang terukur masih memenuhi syarat, seperti berikut ini: Karbon Monoksida (Co) Karbon monoksida adalah senyawa yang sangat beracun namun tidak berwarna dan hampir tidak berbau, sehingga sangat membahayakan kehidupan, oleh karena itu harus dipantau secara terus menerus. Keberadaannya diudara sebagai akibat dari pembakaran yang tidak sempurna dari bahan organic seperti kayu, batu bara, kertas minyak dan lain-lain. Hasil pembakaran dari kendaraan bermotor yang memakai bahan bakar bensin di udara ambient mengandung CO berkisar 1 - 10 % tergantung dari operasi mesin. Sedangkan mesin diesel pada udara ambient hanya mengandung kira-kira 0,1 % CO. Hasil monitoring kadar Carbon Monoksida pada tanggal 19 Januari 2004 , yaitu: di Lokasi ruas ex AP-13 : 2.514 ug/m3 di lokasi ruas ex AP-14 : 3.771 ug/m3 di lokasi ruas ex AP-15 : 3.543 ug/m3 Bab-VI Hal: 8

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

LAPORAN ANDAL menunjukkan bahwa konsentrasi Karbon Monoksida ( CO ) masih memenuhi syarat; (di bawah Nilai Baku Mutu sesuai Baku Mutu Ambient SK Gubernur KDH TK I Jawa Timur No. 129 tahun 1996) Ozon (03) Ozon (O3) merupakan salah Batu senyawa pengoksida (oksidan) kuat. Ditroposfir ozon terbentuk secara tidak langsung dari Nitrogen dioksida (NO2) dengan bantuan sinar matahari. Reaksi pembentukan 03 di udara NO2 + hv O R + + O2 O2 NO + O O3 RO2 RO + O3

RO2 + O2

Selain dari O3, komponen lain yang terbentuk selama fotokomia berlangsung adalah Peroksiasial Nitrat (PAN), Asam Nitrat (HNO3), Hidrogen Peroksida (H2O2). Aldehida sekunder (RH), Asam Format (HCOOH) dan radikal yang mempunyai waktu paruh pendek. Oksodan merupakan polutan sekunder yang dihasilkan dari reaksi fotokimia. Terjadinya Oksidan di udara lebih banyak pada waktu siang hari yaitu antara jam 11.00-15.00 pada siang hari dan sore hari. Umumnya oksidan konsentrasinya lebih banyak terdapat pada daerah perkotaan yang padat lalu lintas dan industri. Dampak terhadap manusia adalah mempengaruhi faal paru seperti sakit pernapasan, tanaman batuk-batuk mengakibatkan dan sesak napas, tidak pertumbuhan

sedangkan

pada

normal, klorosis, merusak struktur sel daun. Nitrogen Dioksida (No2) Nitrogen dioksida (NO2) adalah gas berwarna coklat kemerahmerahan, berbau tajam (pada konsentrasi 942 ppm). Dalam peristiwa pembakaran pada temperatur tinggi, Nitrogen yang berasal dan atmosfer teroksidasi menjadi Nitrogen Monoksida (NO). Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK Bab-VI Hal: 9

LAPORAN ANDAL Di udara, secara cepat Nitrogen Monoksida ( NO) menjadi Nitrogen Dioksida yang pada akhirnya akan teroksidasi secara fotokimia menjadi Nitrat. Mekanisme reaksi pembentukannya sebagai berikut : N2 + O2 2 NO + O2 2 NO2 + O2 + H2O 2NO 2NO2 2HNO2

Gas Nitrogen Dioksida bersumber dari kegiatan pembakaran pada temperatue tinggi, seperti pada proses pembakaran kendaraan bermotor, incinerator, peleburan besi, pembngkit tenaga listrik dan proses industri. Namun demikian secara alami Nitrogen Dioksida dapat terbentuk dengan kegiatan denitrifikasi bakteri dalam tanah, perairan dan gunung berapi. Konsentrasi NO2 diudara bersih kurang dari 0,004 ppm. Konsentrasi NO2 yang tinggi diudara, memberikan dampak negatif terhadap kesehatan manusia, berupa iritasi pada paru-paru dan bahkan pada konsentrasi 100 - 500 ppm dapat menyebabkan kematian. Hasil monitoring kadar Nitrogen dioksida (NO2) selama 24 Jam pada 3 (tiga) titik 3 (tiga) titik sepanjang jalan Widang-Gresik , menunjukkan bahwa konsentrasi Nitrogen Dioksida (NO2) masih memenuhi syarat, di bawah Baku Mutu Ambient SK Gubernur KDH TK I Jawa Timur No. 129 tahun 1996. Sulfur Dioksida (SO2). Gas Sulfur dioksida (SO2) dapat juga disebut sebagai oksida belerang, asam belerang anhidrida dan oksida belerang. Gas ini tidak berwarna namun baunya sangat tajam. Sulfur dioksida diudara stabil dalam beberapa hari pada udara kering, sedangkan pada kondisi kelembaban yang tingggi terikat pada uap air. S03 yang sangat reaktif akan membentuk asam sulfat yang akhirnya turun menjadi hujan asam. Sulfur dioksida diudara 98 % merupakan gas SO2 dan sisanya dalam bentuk gas sulfur trioksida (S03) dan kabut asam sulfat. Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK Bab-VI Hal: 10

LAPORAN ANDAL Keberadaan dilingkungan sebagai akibat aktivitas sehari-hari seperti pembakaran bahan bakar minyak (BBM), pertambangan minyak dan batu bara, peleburan besi sulfur, incenerator, industri baja, industri asam sulfat, industri selulosa, industri pulp dan kertas dan lain-lain. Dampak terhadap lingkungan adalah perangsang kuat terhadap kelenjar lendir, pernapasan dan mata. Pada konsentrasi tertentu dapat mengakibatkan sakit tenggorokan, batuk, sulit bernafas, bronchitis, dan pelumpuhan pernapasan. Pada tanaman, gas ini merupakan PHYTOTOXIC, dan pada konsentrasi yang melebihi 185 ppb, gas ini menimbulkan kerusakan noda di pinggir daun, atau urat daun menjadi berwarna putih hingga kekuning-kuningan sehingga menurunkan produksi hasil tanaman. Hasil monitoring kadar Sulfur dioksida (S02) selama 24 Jam pada 3 (tiga) titik 3 (tiga) titik sepanjang jalan Widang-Gresik , menunjukkan bahwa konsentrasi Sulfur Dioksida (SO2) masih memenuhi syarat atau di bawah Nilai Baku Mutu Ambient SK Gubernur KDH TK I Jawa Timur No. 129 tahun 1996. Partikel (Debu) Partikel debu yang terdapat diudara mempunyai ukuran yang bervariatif, dari ukuran yang sangat kecil (0,1 micro meter s/d 25 micro meter . Keberadaan dilingkungan sebagai hasil dari kegiatan pembakaran seperti proses pembakaran pada insinerator, Peleburan besi, pembangkit tenaga listrik, proses industri, kegiatan gunung berapi atau proses penghancuran yang lain. Waktu Pemaparan dari partikel-partikel padat (debu) diudara tergantung pada ukuran besarnya partikel tersebut. Ada partikel yang dapat bertahan diudara selama 3 (tiga) bulan, namun ada juga yang bertahan hanya sampai beberapa menit saja. Hasil monitoring kadar Debu selama 24 Jam pada 3 (tiga) titik sepanjang jalan Widang-Gresik menunjukkan bahwa konsentrasi Debu dalam , berfluktuasi dari memenuhi syarat sampai tidak memenuhi syarat Nilai Baku Mutu Ambient 5K Gubernur KDH TK I Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK Bab-VI Hal: 11

LAPORAN ANDAL Jawa Timur No. 129 tahun 1996. Hasil monitoring kadar debu pada jalan Widang-Gresik adalah sebagai berikut: - di lokasi ex AP-13 : 215 ug/m3 (memenuhi syarat) - di lokasi ex AP-14 : 241 ug/m3 ( 4,78% tidak memenuhi syarat) - di lokasi ex AP-15 : 232 ug/m3 (0,87% tidak memenuhi syarat) Kebisingan Kebisingan (Noise) didefenisikan sebagai suara - suara / bunyi bunyi yang tidak dikehendaki atau mengganggu. Pengukuran harus dilakukan dengan mempergunakan sound level meter yang memenuhi standar lEC 179. Pembobotan frekuensi digunkan pembobotan A (A-weighting) dengan respon pembobotan waktu pada "Fast". Pengukuran dilakukan pada tempat yang terjadi gangguan kebisingan. Hasil pemantauan pada tanggal 19 Januari 2004, yaitu sebagai berikut: di lokasi ex AP-13 (Jl. Panglima Sudirman, Ds. Sukodadi): 75,7 dBA Di lokasi ex AP-14 (Jl. Jaksa Agung Suprapto, Ds. Sukorejo): 74,7 dBA Di lokasi ex AP-15 (Jl. Ambeng-AMbeng Watang Rejo): 71,7 dBA Nilai hasil pengukuran tersebut diatas nilai ambang batas Keputusan MenLH No. 48?MENLH/11 /1996 (70 dBA). Sekitar 1,42 %-8,14% diatas nilai baku mutu. Peningkatan nilai parameter kualitas udara akan menyebabkan kondisi kualitas udara akan menurun dan akan berdampak pada gangguan kesehatan pengguna jalan dan penduduk yang bermukim di sekitarnya. Gangguan kesehatan yang akan terjadi adalah stress dan timbulnya lnfeksi Saluran Pernafasan Atas (ISPA). Pada kondisi kadar CO yang cukup tinggi dalam darah maka unsur ini akan mengikat Hb darah membentuk Hb-CO yang dapat berakibat terhambatnya transportasi oksigen dalam darah. Dampak yang diprakirakan akan timbul akibat kebisingan termasuk besar. Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK Bab-VI Hal: 12

LAPORAN ANDAL Pengambilan Tanah Urug dan Batu di Lokasi Quarry Untuk pekerjaan pembangunan jalan Widang-Gresik sepanjang 17,252 km dan dua buah fly over yang diperkirakan akan memerlukan material sebagai berikut:
Tabel 6.2.1. : Perkiraan Kebutuhan Material dari Quarry Pembangunan Jalan Widang-Gresik Jenis Material Timbunan Tanah Pilihan Agregrate Klas B Lapis Pondasi Agregate Klas A Lapis Pondasi Agregate Klas B Batu dan mortar Batu Kosong Volume (m3) 11.966,71 526,00 296,00 608,00 200,00 1.168,50

No. 1 2 3 4 5 6

Sumber: Bagian Proyek Pembangunan Jalan Widang-Gresik, 2003

Dampak negatif dari pengambilan material di lokasi quarry ini adalah termasuk sedang, dampak tersebut adalah timbulnya erosi dan longsoran di sekitar lokasi quarry, meningkatnya pencemaran udara (debu) dan meningkatnya kadar sedimentasi di sungai bagian hilir 6.2.4. Pematangan Tanah Untuk pekerjaan penyiapan lahan dalam rangka pelebaran, direncanakan kegiatan penyiapan tanah dasar dalam rangka kepadatan lapisan dasar, di lokasi km Sby 59+254-58+554, lebar jalan 4 lajur= 16.0 m = 2x3,5 m + 2 m + 2x3,5 m
Tabel 6.2.1a. : Rencana Pekerjaan Penyiapan Lahan Pembangunan Jalan Widang-Gresik, Provinsi Jawa Timur No Pekerjaan 1 Penyiapan tanah dasar 2 Urugan pilihan lapis I 3 Urugan pilihan lapis II Rencana Mutu Lokasi Kepadatan lapisan dasar 59+254 - 57+954 Kepadalan Lapisan I 59+254-57+954 Kepadalan Lapisan II 59+254 - 57+954

Sumber: Bagian Proyek Pembangunan Ja/an Widang-Gresik, Desember 2003

Kegiatan-kegiatan yang akan dilaksanakan pada pekerjaan pematangan tanah adalah pengupasan dan pembersihan penutup tanah (vegetasi), penggalian dan penimbunan, kemudian dilanjutkan dengan pemadatan dengan sistim berlapis. Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK Bab-VI Hal: 13

LAPORAN ANDAL Pengupasan dan pembersihan penutup tanah akan dilakukan dengan menggunakan escavator. Kegiatan ini akan menyebabkan hilangnya penutup tanah baik vegetasi, atau bentuk penutupan lainnya. Penggalian akan dilakukan sampai pada lapisan tanah keras dengan menggunakan alat escavator. Penimbunan badan jalan dilakukan dengan menempatkan bahan material timbunan oleh kendaraan pengangkut sementara pemadatan dilakukan dengan menggunakan alat mesin gilas getar. Dampak besar dan penting yang diprakirakan timbul dari kegiatan pematangan tanah ini adalah (1) timbulnya genangan air dan banjir yang disebabkan oleh terhambatnya aliran air akibat terbentuknya badan jalan (2) Terjadinya pelumpuran (siltation) pada saat penggalian dan penimbunan yang dapat masuk ke badan air sehingga meningkatkan sedimentasi/ kekeruhan badan air atau menurunnya kualitas air. (3) Perubahan habitat biota darat dan biota perairan. Dan (4) gangguan kesehatan masyarakat yang disebabkan oleh penurunan kualitas udara akibat meningkatnya kadar gas-gas dan debu serta bising. a. Erosi Badan Jalan dan Sedimentasi Sumber dampak adalah kegiatan pematangan tanah melalui kegiatan penimbunan dan pemadatan tanah. Dampak yang diprakirakan timbul adalah terjadinya hanyutan tanah (erosi) dari badan jalan dan sedimentasi. Badan jalan yang sudah ditimbun dan dipadatkan sangat potensial menyebabkan terjadinya erosi, karena lokasi tersebut sudah dalam kondisi terbuka tanpa vegetasi (penutup tanah) sehingga memudahkan butir hujan dan aliran permukaan memisahkan butir dan membawa sedimen keluar dari badan jalan. Dengan kondisi badan jalan tanpa vegetasi maka dugaan laju erosi diperkirakan cukup tinggi. Sedimen yang terbawa ini akan ke luar dari lokasi kegiatan bersama aliran permukaan dan akan menyebabkan terjadinya sedimentasi di areal permukiman dan saluran drainase.

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-VI Hal: 14

LAPORAN ANDAL Dampak lanjut yang akan terjadi adalah (1) gangguan aksesibilitas penduduk, dan (2) gangguan saluran drainase yang dapat menimbulkan banjir. Karena masalah banjir sudah dirasakan oleh masyarakat di sekitar jalan WidangGresik, sebagai akibat dari pekerjaan pembangunan jalan Widang-Gresik sebelumnya, maka dampak negatip yang diprakirakan akan timbul adalah besar. b. Timbulnya Genangan Air dan Banjir Sumber dampak adalah kegiatan pematangan tanah melalui kegiatan penimbunan dan pemadatan tanah. Dampak yang diprakirakan timbul adalah timbulnya genangan air dan banjir yang disebabkan oleh terhalangnya aliran permukaan. Penimbunan jalan Widang-Gresik sebanyak 11.966,71 m3dan galian tanah sepanjang 10.015,16 m2, diperkirakan akan menyebabkan terhalangnya aliran permukaan. Akibatnya, aliran permukaan akan terkonsentrasi dan mengalir ke tempat tertentu yang dapat menyebabkan terjadinya genangan. Volume air yang akan bertambah dan mengalir akan setara dengan volume tanah yang digunakan sebagai timbunan pilihan yang diprakirakan sebesar 11.966,71 m3 ditambah dengan air yang berasal dari tempat lain yang terhalang gerakannya oleh badan jalan. Genangan air dapat melanda lokasi permukiman penduduk atau badan jalan lain di sekitarnya sehingga dapat menyebabkan banjir. Dampak lanjut yang dapat timbul akibat terjadinya genangan air dan banjir di lokasi permukiman penduduk dan lokasi pergudangan dan industri adalah (1) gangguan aksesibilitas penduduk, (2) gangguan kesehatan masyarakat berupa penyakit diare dan gangguan sumber air khususnya air sumur, (4) migrasi fauna, dan (5) penurunan pendapatan penduduk penangkap ikan. Dampak yang akan timbul termasuk besar. c. Perubahan Habitat Biota Darat dan Perairan Perubahan habitat biota darat yang akan mengakibatkan Bab-VI Hal: 15

migrasinya fauna darat atau hilangnya flora yang ada di lokasi Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

LAPORAN ANDAL bahwa penurunan kualitas udara dan bising akan lebih dirasakan oleh penduduk yang bermukim atau pekerja di lokasi kegiatan. Gangguan kesehatan yang akan terjadi adalah stress dan timbulnya lnfeksi Saluran Pernafasan Atas (lSPA). Pada kondisi kadar CO yang cukup tinggi dalam darah maka unsur ini akan mengikat Hb darah membentuk Hb-CO yang dapat berakibat terhambatnya transportasi oksigen dalam darah. Dampak negatip yang akan berpengaruh kepada kesehatan masyarakat termasuk sedang. e. Kemacetan Lalu Lintas Sumber dampak adalah kegiatan mobilisasi alat berat. Dampak yang diprakirakan timbul adalah kemacetan lalu lintas akibat peningkatan arus lalu lintas. Kegiatan mobilisasi peratan berat diprakirakan akan menyebabkan meningkatnya arus lalu lintas pada beberapa bagian jalan yang dilewati. Dampak lanjut yang diprakirakan akan timbul adalah gangguan kesehatan pengguna jalan berupa stress dan timbulnya penyakit lnfeksi Saluran Pernafasan Atas (ISPA). Dari hasil wawancara dengan responden , gangguan akibat stress seperti darah tinggi sekitar 7 % . Dampak negatip ini termasuk sedang. 6.2.5. Pekerjaan Drainase dan Gorong-Gorong Sumber dampak adalah pekerjaan pembuatan saluran drainase dan goronggorong. Dampak yang diprakirakan timbul adalah terganggunya kelancaran drainase dan menimbulkan genangan air yang menyebabkan timbulnya penyakit yang disebabkan oleh nyamuk. Sebagi bagian dari Rencana, maka akan dibuat saluran drainase di kirikanan jalan dengan lebar 2 m serta gorong-gorong pada segmen jalan yang melalui saluran alami atau rawan banjir. Dengan terganggunya fungsi saluran drainase dan gorong-gorong ini, maka air permukaan baik yang berasal dari badan jalan maupun yang akan melintasi jalan tidak dapat bergerak dengan lancar. Dengan demikian, maka pekerjaan ini

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-VI Hal: 16

LAPORAN ANDAL diprakirakan akan menghambat drainase air permukaan serta akan menambah tingkat genangan air dan banjir. Dampak lanjut yang akan menambah tingkat genangan air dan banjir. Dampak lanjut yang akan timbul adalah (1) insiden penyakit yang dapat timbul akibat banjir, (2) aliran permukaan dan (3) penurunan kualitas air akibat luapan air dari saluran drainase. Dampak negatip ini termasuk sedang. Kelancaran aliran drainase pembangunan jalan Widang-Gresik dapat dicapai apabila system drainase jalan dan gorong-gorong yang akan dibangun terpadu dengan system drainase berdasarkan Master Plan Perencanaan Sistem Drainase Kabupaten Lamongan dan Kabupaten Gresik.

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-VI Hal: 17

LAPORAN ANDAL
Tabel 6.1.2. Lokasi Rawan di Jalur Jalan Widang-Gresik (Km. S. Baya 71 +454-23+390) NO. a BAGPRO I RUAS / LOKASI Kabupaten Gresik. Link 042.1 Km. S.Baya s/d Km. S. Baya 26,010 - 25,967 27,205 - 27,155 31,550 - 31,467 33,125 - 33,102 36,330 - 36,245 48,675 - 48,535 56,776 - 56,624 59,612 - 59,566 61,890 - 61,874 62,950 - 62,139 64,671 - 64,597 66,780 - 66,693 67,735 - 67,722 69,945 - 69,931 70,698 - 70,653 71,598 - 71,325 RAWAN KECELAKAAN 43 50 83 85 140 152 46 16 74 87 13 14 45 273 PANJANG (M) RAWAN BANJIR 23 811 RAWAN LONGSOR KETERANGAN Pengguna Jalan yang kurang waspada. Pengguna Jalan yang kurang waspada. Pengguna Jalan yang kurang waspada. Rawan banjir akibat dari tidak termuatnya debit air yang tinggi Pengguna Jalan yang kurang waspada. Pengguna Jalan yang kurang waspada. Pengguna Jalan yang kurang waspada. Pengguna Jalan yang kurang waspada. Pengguna JaLan yang kurang waspada. Rawan banjir akibat dari tidak termuatnya debit air yang tinggi Pengguna Jalan yang kurang waspada. Pengguna Jalan yang kurang waspada. Rawan Kecelakaan di Lokasi SLIP N 2 Babat akibat dibukanya median jalan Rawan Kecelakaan di Lokasi MTS N Babat, akibat dari kecepatan kendaraan Rawan Kecelakaan di Lokasi SLIP N 1 Babat , akibat dibukanya median jalan Rawan Kecelakaan karena sering dilanggarnya rambu-rambu lalu lintas dipertigaan.

Kabupaten Lamongan Link. 044)

Sumber: Bagian Proyek Pembangunan Jalan Widang-Gresik, Lamongan 2003

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-VI Hal: 18

LAPORAN ANDAL 6.2.6. Pekerjaan Jembatan Lokasi rencana duplikasi jembatan Ambeng-Ambeng (Jembatan AmbengAmbeng II) di km sby 27+336-27+036, pekerjaan yang direncanakan adalah pemasangan beton balok K300, pile Cap K300 dan Nat K300. Dampak yang diprakirakan timbul adalah (1) gangguan aksesibilitas pengguna jalan dan (2) penurunan kualitas air sungai/saluran, dan diperkirakan termasuk dampak sedang. a. Gangguan Aksesibilitas Pengguna Jembatan Sumber dampak adalah kegiatan pembangunan jembatan. Dampak yang diprakirakan timbul adalah gangguan aksesibilitas pengguna jalan. Gangguan terhadap aksesibilitas pengguna jalan dapat terjadi pada saat dilaksanakan pembangunan Jembatan Ambeng-Ambeng dan Jembatan Setroduduk. Pembangunan ini, akan sangat menggagu arus lalu lintas pada kendaraan yang akan lewat saat dikerjakan. Jumlah lalu lintas harian rata-rata di Jalur Widang-Lamongan-Gresik yang diinformasikan dari Bagian Proyek Pembangunan Jalan WidangGresik, tergolong sudah tua dan relatif sempit. Volume lalu lintas tergolong padas yaitu 16.000 smp/hari Dengan dilakukannya pembongkaran dan pembangunan jembatan yang baru maka arus lalu lintas akan dialihkan pada jembatan darurat yang akan dibuat disamping jembatan yang akan dibangun sehingga gangguan aksesibilitas pengguna jalan tidak akan sepenuhnya terganggu, sehingga dampak yang dirasakan termasuk sedang. b. Penurunan Kualitas Air Sungai Sumber dampak adalah kegiatan pembangunan Jembatan AmbengAmbeng dan Jembatan Setroduduk. Dampak yang diprakirakan timbul adalah penurunan kualitas air Sungai Ambeng-Ambeng dan Sekitarnya. Pembangunan jembatan di Sungai Ambeng-Ambeng dan Setroduduk akan dilakukan melalui penggalian pondasi, pemasangan tiang pancang dan pembetonan. Kegiatan ini akan menyebabkan terjadinya gangguan pada dasar saluran sehingga bahan dasar berupa tanah dan lumpur akan terangkat sehingga akan menurunkan kualitas air melalui peningkatkan kandungan sedimen dalam perairan. Selain itu, ceceran bahan bangunan berupa pasir dan semen juga dapat masuk ke sungai dan saluran yang akan menambah Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK Bab-VI Hal: 19

LAPORAN ANDAL tingkat penurunan kualitas air melalui penambahan kandungan sedimen dalam perairan. Selain itu, ceceran atau tumpahan minyak pelumas yang mungkin terjadi dari pengoperasian peralatan berat, yang juga dapat menyebabkan penurunan kualitas perairan. Namun karena beberapa alasan yaitu (1) kandungan sedimen dalam perairan Sungai Ambeng-Ambeng dan Sungai Setroduduk. terutama pada musim hujan sudah cukup tinggi, (2) airnya sebagian dimanfaatkan oleh penduduk untuk keperluan rumah tangga dan (3) secara umum perairan ini tidak dimanfaatkan sebagai daerah produksi ikan. Dampak terhadap kualitas air termasuk sedang. c. Gangguan Kesehatan Masyarakat Sumber dampak adalah kegiatan pembangunan jembatan AmbengAmbeng dan Jembatan Setroduduk melalui pemancangan. Kegiatan pemancangan akan mengunakan peralatan berat. Seluruh kegiatan akan menggunakan sejumlah peralatan berat berupa alat pemancang dengan hammernya, escavator, dan lain-lain. Peralatan berat akan bekerja sangat intensif sehingga akan menyebabkan perubahan pada kualitas udara oleh peningkatan kadar gas-gas, debu serta bising. Kadar gas-gas, partikel debu dan bising diprakirakan akan meningkat melebihi baku mutu. Khusus kadar bising, hasil pengukuran pada beberapa titik di sekitar jembatan Setroduduk dan jembatan Ambeng-ambeng telah melampaui baku mutu antara 1,7 dBA ( 71,7 dBA) yaitu pada lokasi jalan AmbengAmbeng Watang rejo. Kadar gas-gas dan debu serta bising, akan menyebar pada lokasi permukiman penduduk di sekitar jembatan Setroduduk dan jembatan Ambeng-Ambeng, dan akan dirasakan oleh penduduk yang bermukim atau bekerja di sekitar lokasi tersebut. Hasil analisis arah angin pada beberapa titik pengukuran menunjukkan bahwa arah angin dominan di lokasi studi adalah arah Selatan. Hal ini menunjukkan bahwa penurunan kualitas udara dan bising akan lebih dirasakan oleh penduduk yang bermukim atau pekerja di lokasi kegiatan. Gangguan kesehatan yang akan terjadi adalah stress dan timbulnya suara bising yang dapat mengganggu tingkat kenyamanan. Dampak negatip ini termasuk sedang.

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-VI Hal: 20

LAPORAN ANDAL 6.2.7. Pekerjaan Pemancangan Tiang Fly Over a. Kemacetan Lalu Lintas Sumber dampak adalah pekerjaan perkerasan berbutir yang meliputi peyiapan lapisan pondasi bawah dan lapisan pondasi atas, pengangkutan beton cetak balok dan lantai disekitar lokasi yang berpotensi menimbulkan kemacetan lalu lintas yang termasuk besar, terutama pada saat menjelang hari raya. Dampak lanjut yang diprakirakan akan timbul adalah gangguan kesehatan pengguna jalan berupa stress dan timbulnya penyakit Infeksi Saluran Pernafasan Atas (ISPA). Dampak negatip ini termasuk sedang. b. Gangguan Aksesibilitas Pengguna Jalan Sumber dampak adalah kegiatan pekerjaan pekerjaan perkerasan berbutir yang meliputi peyiapan lapisan pondasi bawah dan lapisan pondasi atas, pengangkutan beton cetak balok dan lantai, kegiatan ini, akan sangat menggagu arus lalu lintas pada kendaraan yang akan lewat saat dikerjakan. Dampak negatip yang ditimbulkan termasuk sedang. c. Kecelakaan Sumber dampak adalah kegiatan pengecoran, pemasangan tiang pancang dll. kecelakaan lalu lintas pemakai jalan di sekitar proyek pembangunan fly over dan kecelakaan pekerja proyek, seperti kecelakaan tertimpa material ke pengguna jalan di bawah pekerjaan fly over ,kendaraan slip akibat ceceran tanah timbunan terutama diwaktu musim hujan dan kecelakaan pekerja pada saat pengecoran, pemasangan tiang pancang dll. Dampak negatip yang ditimbulkan termasuk sedang. d. Potensi Keretakan Bangunan Sumber dampak adalah pada kegiatan pembangunan fly over, khususnya pada pemasangan tiang pancang. Diperkirakan akan menimbulkan keretakan potensial pada beberapa bangunan di sekitar lokasi fly over seperti retaknya bangunan permanent yang ada di sekitar proyek seperti bangunan Ruko, Kantor Komando Distrik 0812 di Banjarmendalan, Kantor Dinas Pertanian Kehutanan

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-VI Hal: 21

LAPORAN ANDAL dan rumah-rumah penduduk. Dampak negatip yang ditimbulkan termasuk sedang. e. Gangguan Kesehatan Masyarakat Sumber dampak adalah kegiatan pekerjaan perkerasan berbutir yang meliputi peyiapan lapisan pondasi bawah dan lapisan pondasi atas, pengangkutan beton cetak balok dan lantai. Kegiatan keperjaan kegiatan pekerjaan pekerjaan perkerasan berbutir yang meliputi peyiapan lapisan pondasi bawah dan lapisan pondasi atas, pengangkutan beton cetak balok dan lantai akan menambah kadar gas-gas, debu serta bising pada lokasi sekitar tapak kegiatan pembangunan fly over. Kadar gas-gas dan debu serta bising, getaran pemasangan tiang pancang akan menyebar pada lokasi permukiman disekitar tapak kegiatan, dan akan dirasakan oleh penduduk yang bermukim di lokasi tersebut. Kadar gas-gas, partikel debu dan bising diprakirakan akan meningkat melebihi baku mutu. Khusus kadar bising, hasil pengukuran pada beberapa titik sekitar pembangunan fly over dan Sekitarnya telah melampaui baku mutu yaitu antara 74,7 dBA yaitu pada Jl. Jaksa Agung Suprapto di Desa Sukorejo. Kadar gas-gas dan debu serta bising, akan menyebar pada lokasi permukiman disekitar tapak kegiatan, dan akan dirasakan oleh penduduk yang bermukim atau bekerja di sekitar lokasi tersebut. Hasil analisis arah angin pada beberapa titik pengukuran menunjukkan bahwa arah angin dominan di lokasi studi adalah arah Timur . Hal ini menunjukkan bahwa penurunan kualitas udara dan bising akan lebih dirasakan oleh penduduk yang bermukim atau pekerja di lokasi kegiatan. Gangguan kesehatan yang akan terjadi adalah stress dan timbulnya lnfeksi Saluran Pernafasan Atas (ISPA). Pada kondisi kadar CO yang cukup tinggi dalam darah maka unsur ini akan mengikat Hb darah membentuk Hb-CO yang dapat berakibat terhambatnya transportasi oksigen dalam darah. Dampak negatip ini termasuk sedang. 6.2.8. Pekerjaan Perkerasan a. Transportasi Pekerjaan perluasan jalan akan dilaksanakan setelah kegiatan pematangan tanah selesai dikerjakan. Kegiatan yang akan dilaksanakan adalah pemasangan batu, pemadatan, penimbunan Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK Bab-VI Hal: 22

LAPORAN ANDAL sirtu, pengaspalan, saluran drainase dan gorong-gorang, pembuatan pedestrian dan jalur hijau. Panjang jalan 17,252 km, lebar jalan 4 lajur= 16.0 m = 2x3,5 m + 2 m + 2x3,5 meter, umur rencana jalan 10 tahun, kecepatan rencana jalan 80 km/jam, jumlah jalur 2 x 2 lajur + median, jenis perkerasan jalan adalah aspal concrete, lebar perkiraan jalan 2 x 2 x 3.5 meter, lebar median 2 meter, lebar bahu jalan 2 x 2.0 meter, kemiringan maksimum 5 persen. Sebagai bagian dari jalan akan dibangun saluran drainase pada sepanjang kiri kanan jalan sepanjang 17,252 km. Box Tebaloan dan Box bunder dan sejumlah gorong-gorong juga akan dibangun pada sepanjang jalan yang melalui saluran air alami atau buatan yang secara hidrologis merupakan saluran drainase yang akan memotong jalan. Di samping kiri kanan jalan juga akan dibangun daerah pedestrian untuk pejalan kaki serta jalur hijau. Kegiatan ini akan menggunakan sejumlah kendaraan dan peralatan berat seperti; 4 unit Doser Shovel, 1 unit Wheel Loader, 2 unit Boldozer, 2 unit Exavator Hidrolis, 10 unit Dump Truck, 1 unit Motor Scraper, 1 unit Motor Grader, 1 unit Mesin Gilas Getar, 1 unit Mesin Gilas Roda Karet, 1 unit Asphalt Sprayer, 1 unit Ashpalat Finisher, 4 unit Pompa, dan Batu unit Genset. Sumber dampak adalah kegiatan perluasan Jalan Widang-Gresik (pemasangan batu, pemadatan, penimbunan sirtu, pengaspalan, pembuatan saluran drainase dan gorong-gorong serta pembuatan pedestrian dan jalur hijau). Dampak yang diprakirakan timbul adalah kemacetan lalu lintas khususnya di jalan Widang-Gesik itu sendiri, dan pada perpotongan jalan yang ada di Jl. Widang-Gresik dengan jalan-Jalan lainnya. Pada jalur jalan ini, kondisi lalu lintas saat ini cukup padat sehingga pada saat pekerjaan perluasan jalan nanti maka tingkat kemacetan akan meningkat. Dampak lanjut yang dapat timbul adalah gangguan para pengguna jalan. Dampak negatip ini termasuk sedang. b. Gangguan Aksesibilitas Pengguna Jalan Gangguan terhadap aksesibilitas pengguna jalan dapat terjadi pada saat dilaksanakan pekerjaan perluasan jalan dan drainase di 1 Widang-Gresik Sementara dilokasi Jalan Widang-Gresik relatif padat Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK Bab-VI Hal: 23

LAPORAN ANDAL akan menggangu assebilitas penduduk yang bermukim atau bekerja sekitar lokasi proyek. Kondisi Jalan Jl. Widang-Gresik saat ini tergolong baik dengan volume lalu lintas 16.000 smp/hari. Nilai ini menunjukkan bahwa kualitas tingkat pelayanan jalan ini masih tergolong tidak nyaman, selain itu gangguan aksesibilitas pengguna jalan tidak akan sepenuhnya terganggu. Dampak negatip ini termasuk sedang. c. Persepsi Masyarakat dan Keresahan Sosial Keresahan sosial juga diduga akan timbul dari kegiatan perluasan jalan dan drainase. Karena selama kegiatan ini akan dapat mempengaruhi aksesibilitas ekonomi dan sosial penduduk di sepanjang jalan WidangGresik khususnya dalam wilayah studi. Menurut penuturan responden di tiga wilayah studi mengatakan bahwa selama kegiatan pekerjaan perluasan jalan dan drainase maka arus lalu lintas akan macet, terhambatnya akses ke kota dan dari kota, debu dan bising di sepanjang jalan Widang-Gresik akan meningkat. Timbulnya keresahan penduduk disepanjang jalan Widang-Gresik akibat kegiatan perluasan jalan dan drainase diduga akan juga menimbulkan sikap dan persepsi yang negatif penduduk terhadap rencana peningkatan jalan WidangGresik. Dampak yang akan timbul diperkirakan besar. d. Gangguan Kesehatan Masyarakat Sumber dampak adalah kegiatan pembangunan jalan (pemasangan batu, pemadatan, penimbunan sirtu, pengaspalan, pembuatan saluran drainase dan gorong-gorong serta pembuatan pedestrian dan jalur hijau). Dampak yang diprakirakan timbul adalah gangguan kesehatan para pengguna jalan dan penduduk disekitar lokasi kegiatan. Pada saat dilaksanakan pembangunan jalan, maka sejumlah kendaraan dan peralatan berat akan beroperasi secara intensif yang akan menambah sejumlah gas buangan, debu dan bising. Lokasilokasi yang akan terkena dampak secara intensif adalah Jalan Widang-Gresik dan sekitarnya . Berdasarkan hasil analisis sebagaimana dijelaskan sebelumnya bahwa parameter kualitas udara yang secara nyata akan mengami peningkatan adalah CO, NO2 dan bising. Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK Bab-VI Hal: 24

LAPORAN ANDAL Penurunan kualitas udara akan berdampak pada gangguan kesehatan para pengguna jalan dan penduduk yang bermukim disekitar lokasi kegiatan. Gangguan kesehatan yang akan timbul terutama adalah lnfeksi Saluran Pernafasan Atas (lSPA). Dampak yang akan timbul diperkirakan sedang. 6.2.9. Pembuatan Perlengkapan Jalan dan Marka Jalan Pekerjaan ini terdiri dari pekerjaan pengadaan, perakitan, dan pemasangan perlengkapan jalan, seperti rambu-rambu jalan, patok pengaman, patok kilometer pada tempat-tempat yang ditunjukkan dalam gambar rencana. Pekerjaan pemasangan perlengkapan jalan termasuk semua yang diperlukan untuk penggalian pondasi dan pengurugan kembali. Kegiatan ini diduga akan menimbulkan sikap dan persepsi masyarakat yang positif terhadap rencana pembangunan jalan Widang-Gresik, karena akan dapat mengatur penggunaan yang akses jalan Widang-Gresik selama tahap kontruksi. Dampak negatip yang akan timbul diperkirakan kecil. 6.3. Operasi/Pasca Konstruksi Kegiatan pada Tahap Operasional yang diprakirakan menimbulkan dampak besar dan penting adalah kegiatan pengoperasian jalan, pengoperasian jembatan dan gorong-gorong, pengoperasian jalur pesestrian dan jalur hijau, dan pemeliharaan jalan dan fly over. 6.3.1. Pengoperasian Jalan, Fly Over dan Jembatan Dampak yang diprakirakan timbul akibat pengoperasian jalan ini adalah (1) mengurangi beban jalan dalam Kota Lamongan dan Kota Gresik (2) gangguan kesehatan pengguna jalan dan penduduk sekitar jalan akibat pencemaran udara, (3) Lancarnya transportasi beberapa daerah yang terletak di pinggiran Kota Lamongan dan Kota Gresik. a. Mengurangi Beban Jalan Perkotaan Sumber dampak adalah pengoperasian 4 (empat) lajur jalan WidangGesik. Dampak yang diprakirakan timbul adalah semakin lancarnya arus lalu lintas di jalan Widang-Gresik. Perubahan ini akan menghasilkan pola pergerakan lalu lintas (kendaraan, orang dan barang) yang akan menyesuaikan dengan kondisi Jalan WidangGresik yang sudah berubah dan tidak lagi bergantung kepada kondisi jaringan Jalan Widang-Gresik yang lama. Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK Bab-VI Hal: 25

LAPORAN ANDAL Dengan beroperasinya 4 (empat) lajur jalan Widang-Gresik, maka beban jalan Widang-Gresik sebagai jalur regional Pantai Utara Jawa dapat teratasi. Dampak lanjut yang dapat timbul adalah (1) meningkatkan aksesibilitas para pengguna jalan dan (2) menurunkan tingkat pencemaran udara khususnya pada ruas Jalan yang dilalui lintasan kereta di Banjarmendalan dan di Sukorejo . c. Kecelakaan Lalu Lintas Sumber dampak adalah pengoperasian jalan dan dampak yang diprakirakan timbul adalah Kecelakaan lalu lintas. Pengoperasian peningkatan jalan Widang-Gresik baik secara

langsung maupun tidak langsung akan menyebabkan kecelakaan terjadinya kecelakaan lalu lintas pada titik rawan. Hal ini diakibatkan oleh luasnya jalan dan semakin banyaknya pengendara dari daerah Kabupaten Lamongan dan Kabupaten Gresik yang menuju ke Surabaya dan lainnya. Lokasi-lokasi yang memungkinkan terjadinya rawan kecelakaan adalah sebagai berikut: di Kabupaten Lamongan : KmSBY 48,675 56,776 59,612 61,890 64,671 66,780 67,735 69,945 70,698 71,598 48,535 56,624 59,566 61,874 64,597 66,693 67,722 69,931 70,653 71,325

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-VI Hal: 26

LAPORAN ANDAL di Kabupaten Gresik : KmSBY 26,010 27,205 31,550 36,330 25,967 27,155 31,467 36,245

Apabila tidak dikelola dengan baik maka lokasi ini cukup rawan terhadap kecelakaan lalu lintas. Dampak lanjut yang akan timbul adalah (1) terjadinya konflik pengguna lalu lintas, dan (2) korban kecelakaan lalu lintas. Dampak negatip yang akan timbul adalah sedang. c. Gangguan Kesehatan Masyarakat Sumber dampak adalah pengoperasian jalan dan dampak yang diprakirakan timbul adalah timbulnya gangguan kesehatan penduduk yang bermukim/bekerja . Pada saat pengoperasian jalan Widang-Gresik, maka sejumlah kendaraan akan melewati jalan ini dan gas-gas buangan kendaraan dan bising dapat menggangu kesehatan penduduk yang bermukim/bekerja jalan ini. Berdasarkan hasil analisis dan dengan menggunakan teknik analogi, maka parameter kualitas udara yang secara nyata akan mengalami peningkatan adalah CO, NO2 dan bising. Penurunan kualitas udara ini dapat berdampak pada gangguan kesehatan penduduk yang bermukim/bekerja lokasi kegiatan. Gangguan kesehatan yang akan timbul terutama adalah lnfeksi Saluran Pernafasan Atas (lSPA) dan suara bising. Dampak negatip yang akan timbul diperkirakan sedang. d. Perubahan Tata Guna Lahan Sumber dampak adalah kegiatan permukiman, jasa pergudangan, lndustri, dan jasa lainnya yang akan menempati daerah-daerah sekitar jalan Widang-Gresik. Perkembangan permukiman, kegiatan jasa pergudangan, Industri, dan jasa lainnya diprakirakan akan relatif cepat karena aksesibilitas akan membaik pada saat jalan Widang-Gresik dengan 4 lajur beroperasi. Sebagaimana yang terjadi selama ini, apabila tidak dilakukan pengelolaan dengan baik maka mobilisasi penduduk terutama sektor jasa pergudangan, industri, Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK Bab-VI Hal: 27

LAPORAN ANDAL dan jasa lainnya akan tidak terkontrol dan dapat menempati damija. Dampak perubahan tata guna lahan ini diprakirakan termasuk besar. e. Sikap dan Presepsi Masyarakat Kegiatan pengoperasian jalan dan drainase diduga akan meningkatkan mobilitas sosial masyarakat karena arus transportasi yang semakin lancar, disebabkan ruas jalan yang semakin lebar. Namun demikian, menurut persepsi masyarakat bahwa Jalan WidangGresik selain memberikan manfaat yang besar, akan tetapi secara potensial diduga akan semakin banyak sarana transporatsi yang akan jalan tersebut, yang akan mengakibatkan macet, kecelakaan, debu dan bising akan semakin meningkat, hal ini menimbulkan juga keresahan masyarakat di sepanjang jalan . Dampak keresahan termasuk kecil. 6.3.2. Pemeliharaan Jalan dan Jalur Hijau Sumber dampak adalah pemeliharaan jalan dan jalur hijau. Dampak yang akan timbul mengendalikan gangguan kesehatan masyarakat oleh gas-gas, debu dan bising, yang timbul akibat pengoperasian jalan Widang-Gresik 4 lajur. Pemeliharaan jalan akan meliputi perbaikan jalan yang rusak serta fasilitas-fasilitasnya, pemeliharaan jalur hijau dan peningkatan jalan. Pada pekerjaan perbaikan dan peningkatan jalan, maka akan terjadi gangguan lalu lintas sementara, sehingga dampak negatip yang ditimbulkan adalah kecil. Namun demikian, karena jalan yang akan dibuat memiliki 4 lajur + median, maka dampak ini akan tidak nyata. Pada pekerjaan pemeliharaan jalur hijau, maka pohon dan tanaman lain yang ada dalam jalur hijau akan meningkat fungsinya sebagai filter terhadap sejumlah gas-gas, debu serta bising yang timbul dari kegiatan transportasi. Dampak lanjut yang diprakirakan timbul adalah mengurangi tingkat gangguan kesehatan bagi penduduk yang bermukim disekitar jalan WidangGresik dan menjaga kondisi ekologis di sekitar rencana pembangunan jalan. Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK Bab-VI Hal: 28

LAPORAN ANDAL

Tabel 6.3.

: Prakiraan Besaran Dampak Pembangunan Jalan Widang-Gresi, Jawa Timur


Komponen Lingkungan yang Terkena Dampak (3) Sosial ekonomi masyarakat Besaran Dampak (Nilai) (5) Sedang (nilai2) Kecil (nilai 1) Besar (nilai 3) Kecil (nilai 1) Kecil (nilai 1) Sedang (nilai 2) Sedang (nilai 2) Sedang (nilai 2) Sedang (nilai 2) Sedang (nilai 2) Sedang (nilai 2) Kecil (nilai 1) Sedang (nilai 2) Sedang (nilai 2) Sedang (nilai 2) Sedang (nilai 2 Sedang (nilai 2) Sedang (nilai 2) Sedang (2) Sedang (2) Besar (3) Kecil (1) Sedang (2) Kecil (1) Sedang (2) Kecil (1)

No. (1) 1

Jenis Kegiatan Yg Menimbulkan Dampak (2) Survei pengukuran

lndikasi Dampak yang Timbul (4) - Menimbulkan keresahan masyarakat - Adanya spekulan tanah

A. Tahap Pra Konstruksi

Pengadaan tanah

Sosial ekonomi masyarakat

- Rasa tidak puas atas ganti rugi (lahan, bangunan dll) - Spekulasi tanah sektar rencana pembangunan jalan

B. Tahap Konstruksi 1 Mobilisasi tenaga kerja Sosial ekonomi masyarakat - Perubahan mata pencaharian & peningkatan pendapatan - Keresahan dan kecemburuan masyarakat - Meningkatnya interaksi social dan gangguan terhadap kebiasaan penduduk setempat 2 Mobilisasi alat dan material - Kualitas udara & Kebisingan - Meningkatnya pencemaran udara dan kebisingan - Penurunan kesehatan masyarakat - Kecelakaan lalu lintas - Kerusakan badan jalan 3 Quarry (Pengambilan tanah urug dan batu) - Kualitas udara - Sumber daya lahan - Sumberdaya air 4 Transportasi Bahan dan Material - Arus lalu lintas - Kerusakan badan jalan - Kualitas Udara & kebisingan - Tingkat Kecelakaan - Timbulnya kerusakan badan jalan - Meningkatnya pencemaran udara (debu) - Erosi dan longsoran tanah - Meningkatnya kadar sedimentasi di sungai bagian hilir - Tingkat Kecelakaan - Timbulnya kerusakan badan jalan - Penurunan kesehatan masyarakat - Meningkatnya pencemaran udara dan kebisingan 5 Pematangan Tanah - Kualitas udara & kebisingan - Hidrologi - Pencemaran udara dan kebisingan - Tersumbatnya aliran air, yang menimbulkan banjir - Gangguan Kesehatan - Meningkatnya erosi permukaan - Kemacetan lalu lintas - Flora dan Fauna 6 Pekerjaan Drainase - Aliran permukaan - Kemacetan lalu lintas - Kemacetan lalu lintas - Terganggunya keberadaan tanaman dan hewan - Menimbulkan genangan - kemacetan lalu lintas

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-VI Hal: 29

LAPORAN ANDAL
(1) 7 (2) Pekerjaan Jembatan dan Gorong-Gorong - Kualitas air - Aliran air permukaan - Kemacetan lalu lintas 7 Pekerjaan Perkerasan Jalan - Kualitas udara, debu dan kebisingan (3) (4) - meningkatnya erosi permukaan - adanya aliran air permukaan yang tersumbat, banjir - Kemacetan lalu lintas - Meningkatnya pencemaran udara, debu dan kebisingan - adanya keluhan masyarakat karena terganggu kesehatan - Kemacetan lalu lintas - Aksesibilitas masyarakat - Persepsi masyarakat 8 Pemasangan tiang pancang fly over - Kualitas udara, debu - Kebisingan - Keselamatan pekerja - Meningkatnya kemacetan lalu lintas - Terganggunya kemudahan akses masyarakat - Keresahan masyaraktat - Meningkatnya pencemaran udara, debu - Terjadinya keretakan bangunan - Adanya keluhan kesehatan masyarakat - Kecelakaan pada pekerja proyek - Kecelakaan lalu lintas 9 Pembuatan perlengkapan jalan dan marka jalan Pengoperasian jalan dan fly over - Persepsi masyarkat - Kecelakaan lalu lintas - Timbulnya persepsi masyarakat terhadap proyek (5) Kecil (nilai 1) Sedang (nilai 2) Sedang (nilai 2) Sedang (2) Sedang (2) Besar (3) Sedang (2) Kecil (1) Sedang (2) Besar (3) Kecil (1) Sedang (2) Sedang (2) Kecil (1)

C. Pengoperasian Jalan, Fly Over dan Jembatan 1 - Kualitas udara, debu dan kebisingan - Kecelakaan lalu lintas - Tata Guna Lahan - Persepsi Masyarakat 2 Pengoperasian jembatan dan gorong-gorong - Aliran air permukaan - Kesehatan masyarakat - keamanan pejalan kaki - keindandahan lingkungan - penyerapan polusi udara 5 Pemeliharaan Jalan dan Jembatan, gorong-gorong - Kemacetan lalu lintas - Meningkatnya pencemaran udara , debu dan kebisingan - Keluhan kesehatan masyarakat - Perubahan Tata guna lahan di sepanjang jalan Widang-Gresik - Keresahan Masyarakat - Terganggunya kelancaran air permukaan, banjir - Timbulnya kejadian penyebaran demam berdarah dll - keluhan masyarakat - munculnya pedagang kaki lima di lokasi pedestrian - berkurangnya polusi udara - Kemacetan lalu lintas Sedang (2) Sedang (2) Besar (3) Kecil (1) Sedang (2) Kecil (1) Sedang (1) Besar (3) Sedang (2) Besar (3)

- Meningkatnya kecelakaan lalu lintas Sedang (2)

Pengoperasian jalur pejalan kaki dan jalur hijau

- Kualitas udara (debu) - Aliran air permukaan

- Meningkatnya polusi udara oleh debu - Terganggunya aliran permukaan

Sedang (2) Sedang (2)

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-VI Hal: 30

BAB VII Evaluasi Dampak Besar & Penting

LAPORAN FINAL

PEMBANGUNAN JALAN WIDANG - GRESIK

LAPORAN ANDAL

BAB VII EVALUASl DAMPAK BESAR DAN PENTlNG

Evaluasi dampak besar dan penting dilakukan dengan cara menelaah secara holistik berbagai komponen lingkungan hidup yang akan mengalami perubahan mendasar, dan menelaah berbagai alternatif sebagai dasar pengelolaan. Sebagaimana diuraikan pada Bab III, metode evaluasi yang digunakan adalah Metode Informal dimana dampak yang timbul dinilai dengan menggunakan simbol verbal. Kriteria dampak penting yang digunakan berpedoman kepada Keputusan Kepala Bapedal Nomor 056 Tahun 1994 rentang Pedoman Mengenai Ukuran Dampak Penting. Evaluasi dampak besar dan penting rencana perluasan jalan Widang-Gresik dan evaluasi dampak lingkungan terhadap kelancaran rencana perluasan jalan ini ditunjukkan pada Tabel 7.1. 7.1. Dampak Kegiatan Tahap Pra-Konstruksi 7.1.1. Survei dan Pengukuran Sumber dampak adalah kegiatan survei dan pengukuran di lokasi rencana perluasan jalan Widang-Gresik. Dampak yang diprakirakan timbul adalah keresahan penduduk terutama penduduk yang memiliki tanah, tetapi belum memperoleh kesempatan pembebasaan tanah. Sumber keresahan penduduk akan disebabkan karena kurang jelasnya informasi mengenai harga tanah yang belum memperoleh kesempatan pembebasan pada tahap ketujuh, waktu pelaksanaan pembebasan. Penduduk yang akan terkena dampak tergolong cukup banyak karena jumlahnya 336 kk , persebaran dampaknya juga tergolong luas karena dari seluruh tanah yang akan digunakan untuk pembangunan jalan hanya sekitar 24,2 % yang belum dibebaskan. Tanah tersebut termasuk permukiman, tambak, sawah, kebun dan pekarangan, selebihnya berupa tanah kosong. Walaupun demikian, dampak tersebut telah terjadi sejak dilakukan survey dan pengukuran sejak Tahun 1997/1998, sehingga dampaknya penting dan intensitas dampaknya tinggi karena sudah lama kurang lebih 7 Tahun. Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK Bab-VII Hal: 1

LAPORAN ANDAL Dampak ini dapat bersifat kumulatif dan dapat balik apabila informasi yang tidak jelas telah disampaikan kepada penduduk memiliki tanah 7.1.2. Kegiatan Pengadaan dan Pembebasan Tanah a. Penurunan Produksi Pertanian Sumber dampak adalah kegiatan pengadaan dan pembebasan tanah. Dampak yang diprakirakan timbul adalah menurunnya produksi perikanan dan pertanian akibat berubahnya tanah produktif menjadi bagian dari jalan perluasan jalan di Kabupaten Lamongan dan Kabupaten Gresik (WidangGresik). Penduduk yang akan terkena dampak yang belum memperoleh kesempatan pembebasan tanah sampai dengan tahun 2003/2004 tergolong cukup banyak sekitar 336 KK atau seluas 65,798 m2. Dengan demikian penduduk yang akan terkena dampak ini tergolong kecil (336 kk) dibanding dengan jumlah penduduk yang akan mendapatkan manfaat dengan adanya perluasan jalan ini. Dampak ini akan menyebar pada wilayah yang relatif sempit yaitu hanya seluas 3,7 % dari tanah yang akan dibebaskan. lntensitas dampaknya tergolong rendah karena penurunan produksi relatif sedikit, dan dampaknya akan berlangsung singkat yaitu hanya pada tahap konstruksi karena akan dapat diantisipasi setelah dilakukan pembayaran ganti rugi tanah. Dampak ini tidak bersifat kumulatif dan dapat balik. Namun dampak ini dapat berubah menjadi penting apabila kegiatan ganti rugi tanah tidak terselesaikan dengan baik. b. Keresahan Sosial Sumber dampak adalah kegiatan pengadaan dan pembebasan tanah, dan dampak yang akan timbul adalah keresahan sosial sebagai reaksi atas ketidakpuasan terhadap besarnya ganti rugi tanah yang diberikan. Luas tanah yang akan dibebaskan pada tahun anggaran 2004/2005 dimana bagian ruas jalan Widang-Gresik yang akan dilanjutkan untuk 4 lajur sepanjang 6,738 km (Babat-Turi ex AP-13)/termasuk penanganan pipa PDAM sepanjang 3,21 km dan 9,300 km (DeketGresik ex AP-15)/termasuk jembatan ambeng-ambeng existing, jembatan Setro Duduk , Box No Name dan Box

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-VII Hal: 2

LAPORAN ANDAL Bunder dan rencana pembangunan 2 (dua) buah fly over di Lamongan yang masing-masing dengan bentang 800 m. Proses ganti rugi dan mekanisme pembayaran perlu dilakukan sesuai aspirasi responden yang diharapkan adalah langsung dan proyek pemilik dan melalui Pemda & Notaris, PPAT, Camat dengan Pemilik. Dengan pertimbangan aspirasi responden maka keresahan dapat diredam. Melihat kondisi sosial budaya masyarakat Lamongan dan Gresik yang selalu memegang teguh kesepakatan dengan Pemda dan Proyek. Karena hal itu menyangkut rasa kepuasan jika kesepakatan tidak ditaati. Maka potensi konflik akan terjadi dan secara langsung akan berdampak penting pada kelangsungan pelaksanaan kegiatan peningkatan jalan Widang-Gresik. 7.2. Dampak Kegiatan Tahap Konstruksi 7.2.1. Mobilisasi Tenaga Kerja a. Perubahan Mata Pencaharian dan Peningkatan Pendapatan Sumber dampak adalah peningkatan kesempatan kerja dan berusaha akibat mobilisasi tenaga kerja. Dampak yang diprakirakan timbul adalah perubahan mata pencaharian dan peningkatan pendapatan. Jumlah penduduk yang akan terkena dampak relatif banyak karena akan dibutuhkan jumlah tenaga kerja konstruksi relatif besar pada setiap bidang pekerjaan. Sesuai dengan volume pekerjaan pada masing-masing kegiatan yang akan direkrut oleh kontraktor pemenang tender, seperti pembangunan Jembatan Setroduduk dan Jembatan Ambeng-Ambeng, fly over, pekerjaan drainase, dan perluasan jalan Widang-Gresik seluas 17,252 km. Luas wilayah persebaran dampaknya sangat luas karena tenaga kerja konstruksi tidak saja akan berasal dari lokasi sekitar proyek, akan tetapi dari lokasi lain dalam wilayah Kota Lamongan dan Gresik, baik yang sebelumnya bekerja sebagai buruh, maupun pekerjaan lain seperti petani, pedagang, tukang becak dan lain-lain. Intensitas dampaknya cukup besar di samping karena akan menyerap sejumlah besar tenaga kerja juga karena pendapatan dari upah kerja minimal sesuai dengan Upah Minimum Provinsi (UMP). Dampak akan berlangsung cukup lama

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-VII Hal: 3

LAPORAN ANDAL yaitu selama pekerjaan pada Tahap Konstruksi. Parameter lingkungan yang akan terkena dampak cukup banyak karena akan meningkatkan kesejahteraan para pekerja baik ekonomi maupun sosial. Karena keinginan masyarakat untuk bekerja di proyek cukup kecil , maka dampak ini tidak penting, dampak ini dapat balik dan dapat bersifat kumulatif terutama bagi tenaga kerja yang juga memanfaatkan kesempatan kerja membuka warung, toko dan sebagainya. b. Keresahan Sosial Sumber dampak adalah perubahan mata pencaharian dan pendapatan melalui peningkatan kesempatan kerja dan kesempatan berusaha. Dampak yang diprakirakan timbul adalah keresahan sosial akibat tidak terekrutnya tenaga kerja lokal di proyek. Kecemburuan sosial akan terjadi terhadap tenaga kerja pendatang, yang akan menimbulkan konflik sosial. Penduduk yang akan terkena dampak adalah penduduk lokal dan jumlahnya jauh lebih kecil dibanding tenaga kerja yang akan direkrut. Persebaran dampaknya juga relatif sempit karena akan terbatas pada sekitar lokasi tapak proyek. lntensitas dampaknya besar karena tenaga kerja pendatang akan jauh lebih besar sehingga dapat menimbulkan tekanan yang lebih besar terhadap tenaga lokal. Dampak akan berlangsung cukup lama yaitu selama pekerjaan Tahap Konstruksi. Dampak ini penting dan dapat bersifat kumulatif terutama bila kebijakan lebih berpihak kepada tenaga kerja pendatang, dan dampak ini dapat balik. 7.2.2. Mobilisasi Mat dan Material Mobilisasi alat berat diprakirakan akan menimbulkan dampak penting berupa kemacetan lalu lintas oleh peningkatan arus lalu lintas, kerusakan badan jalan, dan gangguan kesehatan masyarakat. 7.2.3. Transportasi Bahan dan Material a. Kemacetan Lalu Lintas Sumber dampak adalah kegiatan transportasi bahan material. Dampak yang diprakirakan timbul adalah kemacetan lalu lintas akibat peningkatan arus lalu lintas.

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-VII Hal: 4

LAPORAN ANDAL Jumlah penduduk yang akan terkena dampak adalah pengguna jalan yang akan dilewati kendaraan pengangkut bahan bangunan namun jumlahnya akan lebih rendah dibanding yang akan memperoleh manfaat dari pembangunan jalan. Luas wilayah persebaran dampak cukup luas karena kendaraan pengangkut bahan bangunan akan melewati jalan-jalan disekitar jalan Widang-Gresik, mulai dari pengambilan bahan bangunan sampai lokasi Jalan Widang-Gresik. Intensitas dampaknya akan tergolong sedang karena beberapa jalur jalan tersebut sebelumnya sudah memperlihatkan tingkat kemacetan yang tinggi dan derajat kejenuhan jalan yang melebihi normal, dan dampak akan berlangsung cukup lama yaitu selama pelaksanaan Tahap Konstruksi. Komponen lingkungan yang akan terkena dampak akan terbatas pada komponen kesehatan masyarakat. Dampak ini penting dan dapat bersifat kumulatif dan dapat balik. b. Kerusakan Badan Jalan Sumber dampak adalah transportasi bahan material. Dampak yang diprakirakan timbul adalah kerusakan badan jalan terutama pada jalur jalan yang ada dalam lokasi tapak proyek. Jumlah penduduk yang akan terkena dampak adalah pengguna jalan yang akan dilewati kendaraan pengangkut bahan bangunan namun jumlahnya akan lebih rendah dibanding yang akan memperoleh manfaat dari pembangunan jalan. Luas wilayah persebaran dampak cukup luas karena kendaraan pengangkut bahan bangunan akan melewati jalan-jalan disekitar Jalan Widang-Gresik, mulai dari pengambilan bahan bangunan sampai lokasi Jalan Widang-Gresik. Dampak ini penting dan lntensitas dampaknya akan tinggi pada jalur jalan sekunder dan tertier yaitu jalur jalan pada waktu memasuki lokasi proyek. Selama dalam tahap konstruksi maka jalur jalan dimaksud akan tetap dalam kondisi rusak sampai rusak berat. Dampak akan berlangsung cukup lama yaitu selama Tahap Konstruksi, tidak kumulatif dan dapat batik. c. Kualitas Udara dan Bising Sumber dampak adalah tranfortasi bahan material. Dampak yang diperkirakan timbul kualitas udara dan bising. Dampak lanjutan berupa terganngunya biota darat dan vegetasi. Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK Bab-VII Hal: 5

LAPORAN ANDAL Biota darat dan vegetasi akan terkena dampak adalah sepanjang jalan Widang-Gresik dan jalan-jalan yang dilalui kendaraan pengangkut bahan material, namun jumlahnya akan lebih rendah dibanding yang akan manfaat dari pembangunan jalan. Luas wilayah persebaran dampak cukup luas karena kendaraan pengangkut bahan bangunan akan melewati jalan-jalan disekitar jalan Widang-Gresik , mulai dari pengambilan bahan bangunan sampai lokasi Jalan Widang-Gresik. lntensitas dampaknya akan tinggi pada jalur jalanjalan tersebut. Dampak akan berlangsung cukup lama yaitu selama Tahap Konstruksi, tidak kumulatif dan dapat batik. Dampak dari kegiatan ini kecil dan penting. Karena kebisingan di lokasi ini sudah diatas ambang baths. d. Gangguan Kesehatan Masyarakat Sumber dampak adalah transportasi bahan material. Dampak yang diprakirakan timbul adalah gangguan kesehatan masyarakat akibat penurunan kualitas udara. Jumlah penduduk yang akan terkena dampak adalah pengguna jalan yang akan dilewati kendaraan pengangkut bahan bangunan namun jumlahnya akan lebih rendah dibanding yang akan memperoleh manfaat dari pembangunan jalan. Luas wilayah persebaran dampak adalah cukup Was karena akan mencakup beberapa jalur jalan dalam dalam wilayah Kota Lamongan dan Gresik. Intensitas dampaknya tergolong sedang karena beberapa parameter kualitas udara khususnya bising sudah melampaui baku mutu, seperti di. Dampak ini penting dan akan berlangsung selama pekerjaan Tahap Konstruksi, tidak kumulatif dan dapat balik. 7.2.4. Pengambilan Tanah Urug dan Batu di Lokasi Quarry Untuk pekerjaan pembangunan jalan Widang-Gresik sepanjang 17,252 km dan dua buah fly over yang memerlukan bahan material yang berasal dari daerah Mojokerto, sebelah Selatan lokasi rencana pembangunan jalan Widang-Gresik, jumlah manusia yang terkena dampak (kualitas air dan sedimentasi ) diprakirakan termasuk kategori penting. Luas persebaran dampak apabila tidak dikelola dapat mencakup dalam wilayah hilir daerah pengambilan quarry. Dampak berlangsung cukup lama, setelah proyek ini selesai, kemungkinan akan ada proyek lain yang juga mengambil quarry dari lokasi yang sama. Sifat kumulatif dari dampak ini adalah dapat Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK Bab-VII Hal: 6

LAPORAN ANDAL dinetralisir, sehingga termasuk tidak penting. lntensitas dampak, adalah sedang. Sehingga secara keseluruhannya merupakan dampak Penting. 7.2.5. Pematangan Tanah a. Erosi Badan Jalan dan Sedimentasi Sumber dampak adalah kegiatan pematangan tanah melalui kegiatan penimbunan dan pemadatan tanah. Dampak yang diprakirakan timbul adalah terjadinya hanyutan tanah dari badan jalan dan sedimentasi (erosi). Hanyutan tanah dari badan jalan berasal dari proses erosi badan jalan. Sedimen yang terbawa ini akan ke luar dari lokasi kegiatan bersama aliran permukaan dan akan menyebabkan terjadinya sedimentasi di areal permukiman, pergudangan/industri, tanah pertambakan dan saluran drainase. Dampak akan menyebar wilayah sekitar proyek dan akan menggangu penduduk yang bermukim/berkerja pada lokasi tersebut. Dampak akan berlangsung selama kegiatan konstruksi yaitu saat melaksanakan penimbunan dan pemadatan badan jalan. Dampak ini penting dan dapat bersifat kumulatif dan dapat balik. b. Timbulnya Genangan Air dan Banjir Sumber dampak adalah kegiatan pematangan tanah melalui kegiatan penimbunan dan pemadatan tanah. Dampak yang diprakirakan timbul adalah timbulnya genangan air dan banjir yang disebabkan oleh terhalangnya aliran permukaan oleh badan jalan. Penduduk yang akan terkena dampak adalah yang bermukim/bekerja sisi di kiri kanan sepanjang jalan yang akan diperluas. Jumlahnya tergolong sedikit karena akan lebih kecil dari jumlah penduduk yang akan memperoleh manfaat dari pembangunan jalan ini. Luas persebaran dampaknya dapat luas karena dapat melebihi jarak 50 m di kiri kanan jalan. Dampak ini penting dan lntensitas dampaknya dapat cukup tinggi terutama pada musim hujan karena pada saat penimbunan dan pemadatan badan jalan, saluran drainase dan gorong-gorong akan dibuat. Dampak akan berlangsung cukup lama yaitu pada Tahap Konstruksi sampai saluran drainase dan gorong-gorong sudah dibuat dan berfungsi. Dampaknya dapat kumulatif karena genangan dan banjir dapat berasal volume air yang setara dengan Was dan kedalaman Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK Bab-VII Hal: 7

LAPORAN ANDAL pengurugan tanah yang diprakirakan sebesar 11.966,71 m3dan galian tanah sepanjang 10.015,16 m2 m3 ditambah dengan air hujan yang akan jatuh pada areal di kiri kanan jalan yang akan mengalir melintas jalan, namun dampaknya dapat balik. c. Gangguan Kesehatan Masyarakat Sumber dampak adalah kegiatan pematangan tanah melalui kegiatan-kegiatan pengupasan dan pembersihan penutup tanah, penggalian, penimbunan dan pemadatan tanah. Penduduk yang akan terkena dampak adalah yang bermukim di sekitar lokasi kegiatan pada sepanjang rencana jalan, dan jumlahnya akan relatif sedikit dibanding dengan penduduk yang akan memperoleh manfaat dari pembangunan jalan ini. Persebaran dampaknya juga relatif sempit yaitu akan terbatas pada sekitar 50 m kiri kanan jalan. Intensitas dampaknya akan cukup tinggi saat melaksanakan kegiatan pematangan tanah. Kadar gas-gas, partikel debu dan bising diprakirakan akan meningkat melebihi baku mutu. Komponen lingkungan yang akan terkena dampak akan mencakup juga komponen biologi khususnya tanaman pertanian dan pekarangan oleh debu yang beterbangan yang akan mempengaruhi produksinya. Dampak yang timbul adalah penting dan Intensitas dampaknya akan tinggi terutama di sekitar lokasi kegiatan, tidak kumulatif dan dapat batik. 7.2.6. Pembangunan Jembatan a. Gangguan Aksesibilitas Pengguna Jembatan Sumber dampak adalah kegiatan pembangunan jembatan. Dampak yang diprakirakan timbul adalah gangguan aksesibilitas pengguna jalan. Jumlah manusia yang akan terkena dampak akan cukup besar karena akan meliputi para pengguna jalan, namun masih lebih rendah dari jumlah penduduk yang akan menikmati pembangunan jembatan ini. Persebaran dampaknya akan relatif sempit karena jumlah jembatan yang akan dibuat 2 buah jembatan, yaitu jembatan Setroduduk dan jembatan Ambeng-Ambeng II. lntensitas Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK Bab-VII Hal: 8

LAPORAN ANDAL dampaknya akan tinggi karena pada lokasi pembuatan jembatan merupakan jalur jalan yang ramai tetapi tidak rawan macet. Dampak akan berlangsung cukup lama yaitu selama kegiatan konstruksi berlangsung. Dampaknya bersifat penting dan tidak kumulatif dan dapat batik karena pengguna jalan dapat dialihkan pada jembatan sementara. b. Penurunan Kualitas Air Sungai Sumber dampak adalah kegiatan pembangunan jembatan. Dampak yang diprakirakan timbul adalah penurunan kualitas air Sungai di lokasi jembatan Setroduduk dan jembatan Ambeng-Ambeng II, terutama oleh peningkatan kandungan sedimen dalam air. Jumlah manusia terkena dampak tergolong sedikit karena di samping karena penggunaan air sungai umumnya bukan untuk keperluan utama rumah tangga, juga jumlahnya akan lebih kecil dibanding manfaat yang dapat diperoleh bagi para pengguna jembatan. Persebaran dampaknya akan sempit karena hanya akan terlihat tidak jauh dari lokasi pembangunan jembatan. Dampak ini tidak penting dan dapat bersifat kumulatif karena sedimen dapat berasal dari kegiatan lain, serta dapat balik. c. Gangguan Kesehatan Masyarakat Sumber dampak adalah kegiatan pembangunan jembatan Setroduduk dan jembatan Ambeng-Ambeng II melalui kegiatankegiatan pemancangan dan pengoperasian peralatan berat. Penduduk yang akan terkena dampak adalah yang bermukim di sekitar lokasi Jembatan Setroduduk dan jembatan Ambeng-Ambeng II , dan jumlahnya akan relatif sedikit dibanding dengan penduduk yang akan memperoleh manfaat dari pembangunan jembatan. Persebaran dampaknya juga relatif sempit yaitu akan terbatas pada sekitar 50 meter kiri kanan jalan dari Jembatan setroduduk dan jembatan Ambeng-Ambeng II . lntensitas dampaknya akan cukup tinggi saat melaksanakan kegiatan pembangunan jembatan. Kadar gas-gas, partikel debu dan bising diprakirakan akan meningkat melebihi baku mutu, yaitu SO2 akan melebihi 0,10 ppm, CO akan melebihi 20 ppm, NO2 akan melebihi 0,05 ppm, partikel debu akan melebihi 260 ug/Nm3, dan bising akan Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK Bab-VII Hal: 9

LAPORAN ANDAL melebihi 60 dBA. Komponen lingkungan yang akan terkena dampak adalah penduduk yang bermukim dan bekerja sekitar jembatan, dan juga komponen biologi khususnya biota darat dan perairan. Intensitas dampaknya akan tinggi terutama di sekitar lokasi Jembatan setroduduk dan jembatan Ambeng-Ambeng II, tidak kumulatif dan dapat balik, sehingga dampaknya dapat dikatakan tidak penting. 7.2.7. Pekerjaan Perluasan Jalan dan Drainase a. Kemacetan Lalu Lintas Sumber dampak adalah kegiatan pekerjaan jalan dan drainase (pemasangan batu, pemadatan, penimbunan sirtu, pengaspalan, pembuatan saluran drainase dan gorong-gorong serta pembuatan pedestrian dan jalur hijau). Dampak yang diprakirakan timbul adalah kemacetan lalu lintas khususnya pada perpotongan jalan yang akan dilalui oleh rencana pembangunan jalan tersebut. Jumlah penduduk yang akan merasakan dampak kemacetan jalan akan cukup banyak karena akan meliputi para pengguna jalan, namun jumlahnya masih lebih kecil dari jumlah penduduk yang akan memperoleh manfaat dari pembangunan jalan ini. Persebaran dampaknya cukup luas karena akan mencakup jalur jalan terutama pada Jalan Widang-Gresik dan sekitarnya Walaupun beberapa jalur jalan ini sudah tergolong kemacetan tinggi dengan derajat kejenuhan yang melebihi standar (DS>0,75) pada jam puncak seperti di Jalan Perintis Kemerdekaan, namun beberapa jalur jalan tersebut tingkat kemacetannya masih tergolong rendah sampai sedang dan derajat kejenuhan lalu lintas yang rendah (D5<0,75). Pada saat pembuatan jalan nanti, maka jalur jalan ini diprakirakan akan melebihi standar. Dampak akan berlangsung relatif lama yaitu selama pekerjaan jalan pada Tahap Konstruksi dilaksanakan. Dampaknya penting dan dapat kumulatif karena kegiatan lain dapat menambah tingkat kemacetan, namun bersifat dapat balik. b. Gangguan Aksesibilitas Pengguna Jalan Sumber dampak adalah kegiatan pekerjaan jalan dan drainase (pemasangan batu, pemadatan, penimbunan sirtu, pengaspalan, pembuatan saluran drainase dan gorong-gorong serta pembuatan pedestrian dan jalur hijau). Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK Bab-VII Hal: 10

LAPORAN ANDAL Dampak yang diprakirakan timbul adalah kemacetan lalu lintas khususnya pada perpotongan jalan yang akan dilalui oleh rencana pembangunan jalan tersebut. Jumlah manusia yang akan terkena dampak akan cukup besar karena akan meliputi para pengguna jalan, namun masih lebih rendah dari jumlah penduduk yang akan menikmati perluasan jalan ini. Persebaran dampaknya akan relatif tinggi karena panjang jalan Widang-Gresik yang yang dilebarkan panjangnya 17,252 km. Intensitas dampaknya akan tinggi karena pada lokasi pelebaran jalan merupakan jalur jalan yang ramai dan ada beberapa titik lokasi rawan macet. Dampak nya dan akan berlangsung cukup lama yaitu selama kegiatan konstruksi berlangsung. Dampak tidak kumulatif dan dapat batik karena pengguna jalan dapat dialihkan, sehingga dampaknya bersifat tidak penting. c. Gangguan Kesehatan Masyarakat Sumber dampak adalah kegiatan pembangunan jalan (pemasangan batu, pemadatan, penimbunan sirtu, pengaspalan, pembuatan saluran drainase dan gorong-gorong serta pembuatan pelestarian dan jalur hijau). Dampak yang diprakirakan timbul adalah gangguan kesehatan para pengguna jalan dan penduduk di sekitar lokasi kegiatan. Gangguan kesehatan dapat disebabkan oleh menurunnya kualitas udara terutama adalah stress dan peningkatan kadar CO, NO2 dan bising, dan dampaknya akan berupa timbulnya penyakit lnfeksi Saluran Pernafasan Atas (ISPA). Jumlah manusia yang akan terkena dampak akan cukup besar karena akan meliputi para pengguna jalan dan penduduk yang bermukim disekitar jalan, namun demikian masih lebih rendah dari jumlah penduduk yang akan menikmati jalan ini. Persebaran dampaknya akan cukup luas karena akan mencakup daerah yang akan melebihi batas 50 m kiri kanan jalan WidangGresik, permukiman penduduk atau penduduk yang bekerja disekitar lokasi perluasan jalan. lntensitas dampaknya akan tinggi karena tingkat kemacetan jalan terutama pada jam-jam puncak juga akan tinggi sehingga gas-gas, debu dan bising akan dapat dirasakan oleh pengguna jalan serta penduduk yang bermukim di sekitar lokasi kegiatan. Dampak akan berlangsung cukup lama yaitu selama kegiatan konstruksi berlangsung. Dampak dapat bersifat kumulatif Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK Bab-VII Hal: 11

LAPORAN ANDAL karena kegiatan lain dapat pula menambah gas-gas, debu dan bising. Dampak akibat kegiatan ini tergolong penting dan dapat balik. 7.2.8. Pekerjaan Pemacangan Tiang Fly Over a. Kemacetan Lalu Lintas Sumber dampak adalah pekerjaan perkerasan berbutir yang meliputi penyiapan lapisan pondasi bawah dan lapisan pondasi atas, pengangkutan beton cetak balok dan lantai disekitar lokasi yang berpotensi menimbulkan kemacetan lalu lintas yang termasuk besar, terutama pada saat menjelang hari raya. Jumlah penduduk yang akan merasakan dampak kemacetan jalan akan cukup banyak karena akan meliputi para pengguna jalan, namun jumlahnya masih lebih kecil dari jumlah penduduk yang akan memperoleh manfaat dari pembangunan jalan ini. Persebaran dampaknya cukup luas karena akan mencakup jalur jalan terutama pada Jalan Widang-Gresik dan sekitarnya Walaupun beberapa jalur jalan ini sudah tergolong kemacetan tinggi dengan derajat kejenuhan yang melebihi standar (DS>0,75) pada jam puncak seperti di Jalan Perintis Kemerdekaan, namun beberapa jalur jalan tersebut tingkat kemacetannya masih tergolong rendah sampai sedang dan derajat kejenuhan lalu lintas yang rendah (DS<0,75). Pada saat pembuatan jalan nanti, maka jalur jalan ini diprakirakan akan melebihi standar. Dampak akan berlangsung relatif lama yaitu selama pekerjaan jalan pada Tahap Konstruksi dilaksanakan. Dampaknya penting dan dapat kumulatif karena kegiatan lain dapat menambah tingkat kemacetan, namun bersifat dapat balik. b. Gangguan Aksesibilitas Pengguna Jalan Sumber dampak adalah kegiatan pekerjaan pekerjaan perkerasan berbutir yang meliputi peyiapan lapisan pondasi bawah dan lapisan pondasi atas, pengangkutan beton cetak balok dan lantai, kegiatan ini, akan sangat mengganggu arus lalu lintas pada kendaraan yang akan lewat saat dikerjakan. Jumlah manusia yang akan terkena dampak akan cukup besar karena akan meliputi para pengguna jalan, namun masih lebih rendah dari jumlah penduduk yang akan menikmati perluasan jalan ini. Persebaran dampaknya akan relatif tinggi karena bentang fly over masing-masing adalah 800 m, jarak antara kedua fly over kurang dari 2 km . Intensitas dampaknya akan Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK Bab-VII Hal: 12

LAPORAN ANDAL tinggi karena pada lokasi pelebaran jalan merupakan jalur jalan yang ramai dan ada beberapa titik lokasi rawan macet. Dampak nya dan akan berlangsung cukup lama yaitu selama kegiatan konstruksi berlangsung. Dampak tidak kumulatif dan dapat balik karena pengguna jalan dapat dialihkan, sehingga dampaknya bersifat tidak penting. c. Kecelakaan Sumber dampak adalah kegiatan pengecoran, pemasangan tiang pancang dll. kecelakaan lalu lintas pemakai jalan di sekitar proyek pembangunan fly over dan kecelakaan pekerja proyek, seperti kecelakaan tertimpa material ke pengguna jalan di bawah pekerjaan fly over ,kendaraan slip akibat ceceran tanah timbunan terutama diwaktu musim hujan dan kecelakaan pekerja pada saat pengecoran, pemasangan tiang pancang dll. Sebaran dampaknya akan mencakup areal di jalan Widang-Gresik yang melewati Ds. Sukorejo dan Banjarmendalan, intentsitas dampaknya cukup tinggi dan dampak bersifat penting. d. Potensi Keretakan Bangunan Sumber dampak adalah pada kegiatan pembangunan fly over, khususnya pada pemasangan tiang pancang. Diperkirakan akan menimbulkan keretakan potensial pada beberapa bangunan di sekitar lokasi fly over seperti retaknya bangunan permanent yang ada di sekitar proyek seperti bangunan Ruko, Kantor Komando Distrik 0812 di Banjarmendalan, Kantor Dinas Pertanian Kehutanan dan rumah-rumah penduduk. Sebaran dampaknya sempit, hanya pada bangunan/gedung yang berada di sekitar lokasi proyek, karena intensitas dampaknya cukup besar. Dampak bersifat penting. e. Gangguan Kesehatan Masyarakat Sumber dampak adalah kegiatan pekerjaan perkerasan berbutir yang meliputi peyiapan lapisan pondasi bawah dan lapisan pondasi atas, pengangkutan beton cetak balok dan lantai.

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-VII Hal: 13

LAPORAN ANDAL Kegiatan keperjaan kegiatan pekerjaan pekerjaan perkerasan berbutir yang meliputi penyiapan lapisan pondasi bawah dan lapisan pondasi atas, pengangkutan beton cetak balok dan lantai akan menambah kadar gas-gas, debu serta bising pada lokasi sekitar tapak kegiatan pembangunan fly over. Kadar gas-gas dan debu serta bising, getaran pemasangan tiang pancang akan menyebar pada lokasi permukiman disekitar tapak kegiatan, dan akan dirasakan oleh penduduk yang bermukim di lokasi tersebut. Kadar gas-gas, partikel debu dan bising diprakirakan akan meningkat melebihi baku mutu. Khusus kadar bising, hasil pengukuran pada beberapa titik sekitar pembangunan fly over dan Sekitarnya telah melampaui baku mutu yaitu antara 74,7 dBA yaitu pada Jl. Jaksa Agung Suprapto di Desa Sukorejo. Kadar gas-gas dan debu serta bising, akan menyebar pada lokasi permukiman disekitar tapak kegiatan, dan akan dirasakan oleh penduduk yang bermukim atau bekerja di sekitar lokasi tersebut. Hasil analisis arah angin pada beberapa titik pengukuran menunjukkan bahwa arah angin dominan di lokasi studi adalah arah Timur . Hal ini menunjukkan bahwa penurunan kualitas udara dan bising akan lebih dirasakan oleh penduduk yang bermukim atau pekerja di lokasi kegiatan. Dampak yang akan timbul diperkirakan besar. Jumlah manusia yang akan terkena dampak akan cukup besar karena akan meliputi para pengguna jalan dan penduduk yang bermukim disekitar jalan, namun demikian masih lebih rendah dari jumlah penduduk yang akan menikmati jalan ini. Persebaran dampaknya akan cukup luas karena akan mencakup daerah yang akan melebihi batas 50 m kiri kanan jalan WidangGresik, permukiman penduduk atau penduduk yang bekerja disekitar lokasi perluasan jalan. Intensitas dampaknya akan tinggi karena tingkat kemacetan jalan terutama pada jam-jam puncak juga akan tinggi sehingga gas-gas, debu dan bising akan dapat dirasakan oleh pengguna jalan serta penduduk yang bermukim disekitar lokasi kegiatan. Dampak akan berlangsung cukup lama yaitu selama kegiatan konstruksi berlangsung. Dampak dapat bersifat kumulatif karena kegiatan lain dapat pula menambah gas-gas, debu dan bising. Dampak akibat kegiatan ini tergolong penting dan dapat balik.

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-VII Hal: 14

LAPORAN ANDAL 7.2.9. Pembuatan Perlengkapan Jalan dan Marka Jalan Sumber dampak adalah kegiatan pembuatan perlengkapan jalan dan marka jalan. Pekerjaan ini terdiri dari pekerjaan pengadaan, perakitan, dan pemasangan perlengkapan jalan, seperti rambu-rambu jalan, patok pengaman, patok kilometer pada tempat-tempat yang ditunjukkan dalam gambar rencana. Pekerjaan pemasangan perlengkapan jalan termasuk semua yang diperlukan untuk penggalian pondasi dan pengurungan kembali. Dampak negatif yang timbul selama pekerjaan perlengkapan jalan dan marka jalan ini waktunya relatip pendek dan dapat berbalik, sehingga dampak negatipnya bersifat tidak penting. Jumlah manusia yang akan terkena dampak positip akan cukup besar para pengguna jalan. Persebaran dampaknya akan cukup luas. Intensitas dampaknya akan tinggi karena selama masih jalan masih berfungsi. Dampak akan berlangsung cukup lama yaitu selama kegiatan operasioanal berlangsung. Dampak akibat kegiatan ini tergolong dapat balik. Kegiatan ini diduga akan dapat lebih memperlancar aksebilitas, meminimalkan kecelakaan, dan menimbulkan sikap dan persepsi masyarakat yang positif terhadap rencana peningkatan jalan Widang-Gresik. Dampak negatif dari pekerjaan ini adalah tidak penting. 7.3. Dampak Kegiatan Tahap Operasional 7.3.1. Pengoperasian Jalan dan Jembatan a. Mengurangi Beban Jalan Perkotaan Sumber dampak adalah pengoperasian perluasan jalan WidangGresik, Dampak yang diprakirakan timbul adalah semakin lancarnya arus lalu lintas di Jalan Widang-Gresik. Penduduk yang akan terkena dampak adalah penduduk pengguna jalan, khususnya pengguna jalan yang berasal dari daerah kabupaten Lamongan dan Kabupaten Gresik dan sekitarnya di propinsi Jawa Timur dan penduduk dalam wilayah Kota Lamongan dan Gresik. Hal ini, dapat lebih memperlancar sistem transportasi Kota Lamongan dan Gresik. Intensitas dampaknya akan cukup tinggi mengingat penduduk Kota Lamongan dan Gresik akhir-akhir ini seringnya terjadi kemacetan. Komponen lingkungan yang akan terkena dampak tergolong banyak adalah semua pengguna jalan. Dampak ini Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK Bab-VII Hal: 15

LAPORAN ANDAL akan berlangsung lama yaitu selama jalan ini beroperasi. Dampak tergolong kumulatif dan tidak dapat balik. b. Kecelakaan Lalu Lintas Sumber dampak adalah pengoperasian jalan dan jembatan. Dampak yang diprakirakan timbul adalah kecelakaan lalu lintas khususnya pada perpotongan jalan-jalan yang ada di jalan Widang-Gresik. Jumlah penduduk pengguna jalan Widang-Gresik yang rawan terhadap kecelakaan lalu lintas cukup banyak karena akan meliputi para pengguna jalan. Persebaran dampaknya cukup luas karena akan mencakup jalur jalan Widang-Gresik sepanjang 17,252 km dan sekitarnya Dampaknya penting dan akan berlangsung relatif lama yaitu selama pengoperasian jalan WidangGresik. Dampaknya dapat kumulatif karena kegiatan lain dapat menambah tingkat kecelakaan, namun bersifat dapat batik. c. Gangguan Kesehatan Masyarakat Sumber dampak adalah pengoperasian jalan dan jembatan. Dampak yang diprakirakan timbul adalah gangguan kesehatan masyarakat pengguna jalan, penduduk yang bermukim atau bekerja di sekitar Jalan Widang-Gresik. Penduduk yang akan terkena dampak adalah pengguna jalan, penduduk yang bermukim atau bekerja disekitar lokasi. Persebaran dampaknya juga relatif sempit yaitu akan terbatas pada sekitar 50 m kiri kanan jalan. lntensitas dampaknya akan cukup tinggi sejumlah kendaraan yang akan melintas. Kadar gas-gas, partikel debu dan bising diprakirakan akan meningkat melebihi baku mutu, yaitu 502 akan melebihi 0,10 ppm, CO akan melebihi 20 ppm, NO2 akan melebihi 0,05 ppm, partikel debu akan melebihi 260 ug/Nm3, dan bising akan melebihi 60 dBA. Komponen lingkungan yang akan terkena dampak adalah pengendara yang melintas di Jalan WidangGresik, penduduk yang permukim atau bekerja di sekitar 50 meter di sisi kiri kanan jalan. Selain itu, juga komponen biologi khususnya tanaman pertanian dan pekarangan oleh debu yang beterbangan yang akan mempengaruhi produksinya. Dampaknya kurang penting dan Intensitas dampaknya akan tinggi terutama di sekitar lokasi kegiatan, tidak kumulatif dan dapat balik.

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-VII Hal: 16

LAPORAN ANDAL d. Perubahan Tata Guna Lahan Sumber dampak adalah kegiatan permukiman, jasa pergudangan, lndustri, dan jasa lainnya yang akan menempati daerah-daerah sekitar jalan Widang-Gresik. Perkembangan permukiman, kegiatan jasa pergudangan, lndustri, dan jasa lainnya diprakirakan akan relatif cepat karena aksesibilitas akan membaik pada saat jalan Widang-Gresik dengan 4 lajur beroperasi. Sebagaimana yang terjadi selama ini, apabila tidak dilakukan pengelolaan dengan balk maka mobilisasi penduduk terutama sektor jasa pergudangan, industri, dan jasa lainnya akan tidak terkontrol dan dapat menempati damija. Penduduk yang terkena dampak menyebar di sepanjang jalan Widang-Gresik, dan sebaran dampaknya adalah mencakup wilayah Kabupaten Lamongan dan Kabupaten Gresik. Dampak kegiatan permukiman dan jasa terhadap perluasan Jalan Widang-Gresik akan nyata pada Tahap Operasional. Setelah jalan ini beroperasi, maka akan berkembang pusat-pusat permukiman dan jasa pergudangan dan industri disekitar jalan ini. Hal ini dimungkinkan karena lokasi disekitar jalan ini masih relatif banyak tanah kosong atau belum padat. Kegiatan yang diprakirakan berkembang adalah permukiman, industri dan lndustri, serta perubahan fungsi tanah yang semula berupa bentang alami (tanah tamba/sawah/pekarangan, pergudangan, industri, dan, tanah kosong) akan menjadi lingkungan buatan (built environment). Perubahan yang akan terjadi adalah perubahan dalam fungsi tanah dalam skala perencanaan ruang. Apabila perkembangan ini tidak terkendali dan tidak mematuhi rencana tata ruang berdasarkan RUTRK Kota Lamongan dan Gresik maka perubahan bentang tanah secara luas akan menyebabkan timbulnya konflik pemanfaatan sumberdaya dan lingkungan dan akan mencakup aspek-aspek fisik tanah, hidrologi, sosial, ekonomi, budaya dan kesehatan masyarakat. Dampak ini penting dan bersifat kumulatif. 7.3.2. Pengoperasian Drainase dan Gorong-Gorong Sumber dampak adalah pengoperasian saluran drainase dan gorong-gorong. Dampak yang prakirakan timbul adalah lancarnya drainase air permukaan dan berkurangnya tingkat banjir. Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK Bab-VII Hal: 17

LAPORAN ANDAL Jumlah manusia yang akan terkena dampak akan cukup banyak dan sebaran dampaknya cukup luas karena akan mencakup bagian wilayah Kabupaten Lamongan dan Gresik. Intensitas dampaknya akan cukup tinggi karena penurunan tingkat genangan dan banjir akan sangat nyata dengan berfungsinya saluran drainase dan gorong-gorong pada sepanjang jalan lingkar tengah dan jalan penghubung. Dampak terhadap pengurangan genangan air dan banjir akan berlangsung lama yaitu selama berfungsinya saluran drainase dan gorong-gorong. Komponen lingkungan yang akan terkena dampak cukup banyak yaitu terhadap komponen sosial, ekonomi dan kesehatan masyarakat. Dampak tergolong kumulatif dan dapat batik. Dengan tersusunnya Rencana lnduk Sistem Drainase Kabupaten Lamongan dan Kabupaten Gresik, diharapkan wilayah studi tidak akan lagi mengalami banjir/genangan. Sistem drainase pada kawasan ini diharapkan terpadu dengan system drainase dengan system drainase jalan yang akan dibangun. 7.3.3. Pemeliharaan Jalan dan Jalur Hijau Sumber dampak adalah pemeliharaan jalan dan jalur hijau. Dampak yang diprakirakan timbul adalah lancarnya arus lalu lintas, lancarnya drainase permukaan dan berkurangnya tingkat banjir, dan berkurangnya gangguan kesehatan masyarakat. Penduduk yang akan terkena dampak adalah para pengguna jalan dan penduduk yang bermukim di sekitar jalan Widang-Gresik sepanjang 17,252 km. Sebaran dampaknya akan sangat luas karena pengguna jalan tidak saja oleh penduduk Kabupaten Lamongan dan Gresik, bahkan penduduk di wilayah Provinsi Jawa Timur. Intensitas dampaknya akan cukup tinggi, karena perbaikan jalan dan jalur hijau akan menjamin lancarnya arus lalu lintas, mengendalikan banjir, dan menurunkan gangguan kesehatan oleh pengurangan/penyerapan gas-gas, debu dan bising yang dapat dirasakan oleh penduduk yang bermukim di sekitar jalan. Dampak ini akan berlangsung lama yaitu selama jalan ini beroperasi, tergolong kumulatif dan dapat batik.

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-VII Hal: 18

LAPORAN ANDAL
Tabel 7.1. : Resume Hasil Evaluasi Dampak Penting Rencana Pembangunan Jalan WidangGresik, Jatim Jenis Kegiatan Yang Menimbulkan Dampak

No.

Prakiraan Dampak Penting

Hasil Evaluasi Dampak Penting (P) Tidak Penting (TP) (5)

(1)
-

(2) Survei pengukuran Pengadaan tanah Mobilisasi tenaga kerja Mobilisasi alat dan material Transportasi Bahan & Material Quarry

(3) - Keresahan masyarakat - Keresahan masyarakat - Sosial ekonomi masyarakat - Kualitas udara & Kebisingan - Kecelakaan lalu lintas - Kerusakan badan jalan - Arus lalu lintas - Kerusakan badan jalan - Kualitas Udara & kebisingan - Stabilitas lereng - Pencemaran Air di Hilir - Pencemaran udara (debu)

(4)

A. Tahap Pr a Konstruksi 1 2 1 2

B. Tahap Konstruksi (3) - Aliran permukaan - Kemacetan lalu lintas 7 Pekerjaan Jembatan dan Gorong-Gorong - Kualitas air - Aliran air permukaan - Kemacetan lalu lintas 8 Pekerjaan Perkerasan - Kualitas udara, debu dan kebisingan Jalan - Kemacetan lalu lin tas - Aksesibilitas masyarakat 9 Pemasangan tiang pancang fly over - Kualitas udara, debu - Kebisingan - Keselamatan pekerja - Kecelakaan lalu lintas 10 Pembuatan perlengkapan jalan dan marka jalan - Persepsi masyarakat (4) (5)

Pematangan Tanah

- Kualitas udara & kebisingan - Hidrologi - Kemacetan lalu lintas - Flora dan Fauna

(1) 6

(2) Pekerjaan Drainase

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-VII Hal: 19

LAPORAN ANDAL

(1) 1

(2) Pengoperasian jalan dan fly over

(3) -Kualitas udara, debu & kebisingan - Kecelakaan lalu lintas -Tata guna lahan

(4)

(5)

C. Tahap Operasi/Pasca Konstruksi

Pengoperasian -Aliran air perrnukaan jembatan dan gorong- -Kesehatan masyarakat gorong Pengoperasian jalur -keamanan pejalan kaki pejalan kaki dan jalur hijau Pemeliharaan Jalan dan Jembatan, gorong-gorong - Kemacetan lalu lintas -Kualitas udara (debu) -Aliran air permukaan

Pembangunan Jalan WIDANG - GRESIK

Bab-VII Hal: 20

BAB VIII Daftar Pustaka

LAPORAN FINAL

PEMBANGUNAN JALAN WIDANG - GRESIK

BAB VIII DAFTAR PUSTAKA

1.

Anonymous .150 14001 Panduan Penerapan Sistem Manajemen Lingkungan Indonesia; Sinar Grafika 1991. Anonymous. East Java Draft Final Report Assessment of Land acquisition and Resettlement, Core Team Services For North Java Road lmprovement Project under ADB Loan No. 1428-INO, 2001 Moore H. Frazier, Ph.D.; Hubungan Masyarakat Prinsip, Kasus dan Masalah; PT. Remaja Rosmakarya, Bandung, Copyright 1987. Salim Emil. Kualitas Lingkungan di lndonesia tahun 1990; Kantor Menteri Negara Kependudukan dan Lingkungan Hidup. Soemartono Gatot P R.M.., S.E.,S.H. Mengenal Hukum Lingkungan di lndonesia, Sinar Grafika 1991. Soemarwoto Otto .Analisa Dampak Lingkungan, , 1994 Soemantri K Prof. DR. S.H. Md..Gajah Mada University Press. Edisi VlI, November 2000. Stewart L. Tubbs-Sylvia Moss. Human Communication Komunikasi), (buku kedua), PT. Remaja Rosmakarya, Bandung. (Konteks-konteks

2.

3.

4.

5.

6. 7.

8.

Lampiran 1 PUTUSAN BUPATI LAMONGAN

UNILAB PERDANA pt
ENVIRONMENTAL LABORATORY
JI. Ciledug Raya No. 10 Cipulir. Kebayoran Lama, Jakarta 12230 - Tel. (021) 7253322, 7202906, 7202907 Fax.: 7253323

LAPORAN HASIL PENGUJIAN


Nomor : 122/LHP/11/2004
Nama pelanggan Alamat No. idenlifikasi contoh Uraian contoh Metode pengambilan contoh Asal lokasi Tanggal pengambilan Tanggal diterima di Lab Tanggal pengujian Hasil Penqukuran Lapangan Temperatur Kelembaban Arah angin dominan Kecepalan angin rala-rata Cuaca HasII pengujian NO 1 2 3 4 5 Debu Hidro Karbon (HC) Karbon Monoksida (CO) Nitrogen Dioksida (NO2) Sulfur Dioksida (802) PARAMETER SATUAN ug/m3 ug/m ug/m3 ug/m3 ug/m3
3

: PT. SAP : Jakarta : 076-1/UA/01/2004 : Udara Ambien U1. Ruas AP 13 : SNl 19-1125-1989 : Pembangunan Proyek Pelebaran Jalan Wedang Gresik, Lamongan, Jawa Timur : 19 Januari 2004 : 21 Januari 2004 : 21 Januari 2004 sampai 03 Februari 2004

: 32 33 C : 62 65 % RH : Timur : 1,4 km/jam : Cerah

BAKU *) MUTU 230 160 10.000 150 365

HASIL 215 176 2.514 21,21 8.31

METODA SNI 19-4640-1996 SNI 19-2879-1992 COx meter ex Sibata SNl 19-4841-1996 SNl 19-4174-1996

6 Oksidan (0)0 ug/m3 235 94.55 SNl 19-4842-1998 3 7 Timah Hitam (Pb) ug/m 2 0.26 SNI 19-2966-1992 8 Amonia (NH3) ug/m3 1.300 **) 12.08 JIS K 0099-1995 3 9 Hidrogen Sulfida (H2S) ug/m 42 **) <1 SNI 19-4818-1998 Keterangan : *) = PPRI No. 41 Tahun 1999 Baku Mutu Udara Ambien Nasional **) = KEP-02/MENLH/I/1988 <= lebih kecil

Halaman 1 dari 10 * Hasil yang ditampilkan hanya berhubungan dengan contoh yang diuji dan laporan hasil pengujian tidak boleh digandakan kecuali seluruhnya tanpa persetujuan tertulis dari laboratorium

UNILAB PERDANA pt
ENVIRONMENTAL LABORATORY
JI. Ciledug Raya No. 10 Cipulir. Kebayoran Lama, Jakarta 12230 - Tel. (021) 7253322, 7202906, 7202907 Fax.: 7253323

LAPORAN HASIL PENGUJIAN


Nomor : 122/LHP/11/2004
Nama pelanggan Alamat No. idintifikasi contoh Uraian contoh Melode pengambilan contoh Asal lokasi Tanggal pengambilan Tanggal diterima di Lab Tanggal pengujian Hasil Penqukuran Lapangan Temperatur Kelembaban Arah angin dominan Kecepalan angin rala-rata Cuaca Hasil Pengujian NO 1 2 3 4 5 Debu Hidro Karbon (HG) Karbon Monoksida (CO) Nitrogen Dioksida (NO2) Sulfur Dioksida (SO2) PARAMETER SATUAN ug/m3 ug/m3 ug/m3 ug/m3 ug/m3 BAKU *) MUTU 230 160 10.000 150 365 HASIL 241 229 3.771 38,78 11.93 METODA SNI 19-4840-1996 SNI 19-2879-1992 COx meter ex Sibata SNl 19-4841-1998 SNl 19-4174-1996 : 33 34 C : 59 62 % RH : Selatan : 1,6 km/jam : Cerah : PT. SAP : Jakarta : 076-2/UA/01/2004 : Udara Ambien U2. Ruas AP 14 : SNl 19-1125-1989 : Pembangunan Proyek Pelebaran Jalan Wedang Gresik, Lamongan, Jawa Timur : 19 Januari 2004 : 21 Januari 2004 : 21 Januari 2004 sampai 03 Februari 2004

6 Oksidan (Ox) ug/m3 235 123,40 SNl 19-4842-1998 7 Tlmah Hitam (Pb) ug/m3 2 0,64 SNI 19-2966-1992 8 Amonia (NH3) ug/m3 1.360 **) 13.13 JlS K 0099-1995 3 9 Hidrogen Sulfida (H2S) ug/m 42 **) 1 SNI 19-4818-1998 Keterangan : *) = PPRI No. 41 Tahun 1999 Baku Mutu Udara Ambien Nasional **) = KEP-02/MENLH/I/1988 <= lebih kecil

Halaman 2 dari 10 * Hasil yang ditampilkan hanya berhubungan dengan contoh yang diuji dan laporan hasil pengujian tidak boleh digandakan kecuali seluruhnya tanpa persetujuan tertulis dari laboratorium

UNILAB PERDANA pt
ENVIRONMENTAL LABORATORY
JI. Ciledug Raya No. 10 Cipulir. Kebayoran Lama, Jakarta 12230 - Tel. (021) 7253322, 7202906, 7202907 Fax.: 7253323

LAPORAN HASIL PENGUJIAN


Nomor : 122/LHP/11/2004
Nama pelanggan Alamat No. idenlifikasi contoh Uraian conloh Metode pengambilan contoh Asal lokasi Tanggal pengambilan Tanggal diterima di Lab Tanggal pengujian HasII Penqukuran Lapangan Temperatur Kelembaban Arah angin dominan Kecepalan angin rata-rala Cuaca Hasil pengujian NO 1 2 3 4 5 Debu Hidro Karbon (HC) Karbon Monoksida (CO) Nitrogen Dioksida (NO2) Sulfur Dioksida (SO2) PARAMETER SATUAN ug/m3 ug/m3 ug/m3 ug/m3 ug/m3 BAKU *) MUTU 230 160 10.000 150 365 HASIL 232 209 3.543 36,02 10,39 METODA SNl 19-4840-1998 SNl 19-2879-1992 COx meter ex Sibata SNl 19-4841-1996 SNl 19-4174-1996 : 29 30 C : 70 73 % RH : Selatan : 2,2 km/jam : Cerah : PT. SAP : Jakarta : 076-3/UA/01/2004 : Udara Ambien U3. Ruas AP 15 : SNI 19-1125-1989 : Pembangunan Proyek Pelebaran Jalan Wedang Gresik, Lamongan, Jawa Timur : 19 Januari 2004 : 21 Januari 2004 : 21 Januari 2004 sampai 03 Februari 2004

6 Oksidan (Ox) ug/m3 235 117,06 SNl 19-4842-1998 7 Timah Hitam (Pb) ug/m3 2 0,48 SNI 19-2986-1992 8 Amonia (NH3) ug/m3 1.360 **) 12,63 JlS K 0099-1995 3 9 Hidrogen Sulfida (1-135) ug/m 42 **) <1 SNI 19-4818-1998 Keterangan : *) = PPRI No. 41 Tahun 1999 Baku Mutu Udara Ambien Nasional **) = KEP-02/MENLH/I/1988 <= lebih kecil

Halaman 3 dari 10 * Hasil yang ditampilkan hanya berhubungan dengan contoh yang diuji dan laporan hasil pengujian tidak boleh digandakan kecuali seluruhnya tanpa persetujuan tertulis dari laboratorium

UNILAB PERDANA pt
ENVIRONMENTAL LABORATORY
JI. Ciledug Raya No. 10 Cipulir. Kebayoran Lama, Jakarta 12230 - Tel. (021) 7253322, 7202906, 7202907 Fax.: 7253323

LAPORAN HASIL PENGUJIAN


Nomor : 122/LHP/11/2004
Nama pelanggan Alamat No. identifikasi conloh Uraian contoh Metode pengambilan contoh Asal lokasi Tanggal pengambilan Tanggal dilerima di Lab Tanggal pengujian Hasil Pengujian NO LOKASI Ruas AP-13 JI. Panglima Sudirman, Ds. Sukodadi Lamongan Ruas AP-14 JI. Jaksa Agung Suprapto, Ds. Sukorejo - Lamongan Ruas AP-15 Jl. Ambang Il Watang Rejo Gresik *) = Nilai kebisingan adalah Nilai Equivalen selama waktu Pengukuran 10 menit dengan intirval 5 detik - Nilai Ambang Balas (NAB) - Lingkungan Kerja (KEP. 51/MEN/1999) = 85 dBA - Lingkungan Luar KEP. 48/MENLH/11/1996) = 70 dBA HASIL *) (dBA) 75,7 74,7 71,7 : PT. SAP : Jakarta : 076-4/K/01/2004 : KebIsIngan : SNI 19-1654-1989 : Pembangunan Proyek Pelebaran Jalan Wedang GresIk, Lamongan, Jawa Timur : 19 Januari 2004 : 21 Januari 2004 : 21 Januari 2004 sampai 03 Februari 2004

1. 2.
3.

Keterangan:

Halaman 4 dari 10 * Hasil yang ditampilkan hanya berhubungan dengan contoh yang diuji dan laporan hasil pengujian tidak boleh digandakan kecuali seluruhnya tanpa persetujuan tertulis dari laboratorium

UNILAB PERDANA pt
ENVIRONMENTAL LABORATORY
JI. Ciledug Raya No. 10 Cipulir. Kebayoran Lama, Jakarta 12230 - Tel. (021) 7253322, 7202906, 7202907 Fax.: 7253323

LAPORAN HASIL PENGUJIAN


Nomor : 122/LHP/11/2004
Nama pelanggan Alamat No. identifikasi contoh Uraian contoh Metode pengambilan contoh Asal lokasi Tanggal pengambilan Tanggal diterima di Lab Tanggal pengujian Hasil Pengujian
NO PARAMETER SATUAN BAKU *) MUTU HASIL METODE

: PT. SAP : Jakarta : 076-5/AP/01/2004 : Air Permukaan (AP 13 S. Singosari) : SNI-06-2412-1991 : Pembangunan Proyek Pelebaran Jalan Widang Gresik, Lamongan, Jawa Timur : 19 Januari 2004 : 21 Januari 2004 : 21 Januari 2004 sampai 03 Februari 2004

FISIKA A. 1 Suhu (insitu) C Udara 3C 27 SNI 06-2413-1991 2 Jumlah padatan tertarut (TDS) mg/I 1.000 350 SNI 06-2413-1991 3 Jumlah padatan tersuspensi (TSS) mg/l 50 8 SNI 06-2413-1991 K/MIA B. 1 pH (insitu) 69 7.1 SNI 06-2413-1991 2 Air raksa ( Hg) mg/l 0,002 < 0.0005 SNI 06-2462-1991 3 Arsen (As) mg/l 1 < 0,005 SNl 06-2363-1991 4 Boron (B) mg/I 1 c 0,01 SNI 06-2481-1991 5 Oksigen tertarut (D0) mg/l 4 4,6 SNI 06-2422-1991 6 Fluorida (F) mg/I 1.5 0,36 SNI 06-2482-1991 7 Fenol ug/I 1 < 1,0 SNI 06-2469-1991 8 Fosfat total (PO4) mg/I 0.2 0,10 SNI 06-2583-1991 9 Kadmium (Cd) mg/l 0,01 < 0.003 SNI 06-2466-1991 10 Khromium Vi (Cr3+) mg/I 0,05 < 0,01 SNI 06-1132-1989 11 Kobalt (Co) mg/l 0,2 < 0,02 SNI 06-2471-1991 12 Khlorin bebas (Cl2) mg/l 0,03 < 0,01 Std Method 4500 G 13 Minyak Lemak mg/l 1 0.6 HACH 14 Nitrat (NO3-N) mg/I 10 0,I SNI 06-2580-1991 15 Nitrit (N02-N) mg/l 0,06 0,013 SNI 06-2484-1991 16 Selenium (Se) mg/I 0.05 < 0,002 SNI 06-2475-1991 17 Seng (Zn) mg/l 0,05 0,04 SNI 06-2507-1991 18 Sianida(CN) mg/I 0,02 < 0.005 SNI 19-1504-1989 19 Sulfida (H2S) mg/I 0,002 < 0,002 SNI 19-1664-1989 20 Surfaktan anion (MBAS) ug/l 200 60,0 SNl 06-2476-1991 21 Tembaga (Cu) mg/I 0.02 < 0.02 SNI 06-2514-1991 22 Timbal (Pb) mg/l 0,03 < 0,01 SNI 06.2517-1991 23 BOD mg/l 3 4,1 SNI 06-2875-1991 24 COD mg/l 25 27,2 SNl 19-1423-1989 Keterangan : *) = AIR PERMUKAAN Peraturan Pemerintah No. 82 Tahun 2001 Golongan Il : Air yang Peruntukannya dapat dlgunakan untuk prasarana / sarana rekreasi alr, Pembudidayaan ikan alr tawar. peternakan, air untuk mengaliri pertanaman dan atau perunTukan lain yang mempersyaratkan mutu air yang sama dengan kegunaan tersebut. < = lebih kecil

Halaman 5 dari 10 * Hasil yang ditampilkan hanya berhubungan dengan contoh yang diuji dan laporan hasil pengujian tidak boleh digandakan kecuali seluruhnya tanpa persetujuan tertulis dari laboratorium

UNILAB PERDANA pt
ENVIRONMENTAL LABORATORY
JI. Ciledug Raya No. 10 Cipulir. Kebayoran Lama, Jakarta 12230 - Tel. (021) 7253322, 7202906, 7202907 Fax.: 7253323

LAPORAN HASIL PENGUJIAN


Nomor : 122/LHP/11/2004
Nama pelanggan Alamat No identifikasi contoh Uraian conloh Metode pengambilan contoh Asal lokasi Tanggal pengambilan Tanggal dilerima di Lab Tanggal pengujian Hasil Pengujian
NO PARAMETER SATUAN BAKU *) MUTU HASIL METODE

: PT. SAP : Jakarta : 076-6/AP/01/2004 : Air Permukaan (AP 14 8. Kruwul) : SNI-06-2412-1991 : Pembangunan Proyek Pelebaran Jalan Widang Gresik Lamongan, Jawa Timur : 19 Januari 2004 : 21 Januari 2004 : 21 Januari 2004 sampai 03 Februari 2004

FISIKA A. 1 Suhu (insitu) C Udara 3C 28 SNI 06-2413-1991 2 Jumlah padatan tertarut (TDS) mg/I 1.000 390 SNI 06-2413-1991 3 Jumlah padatan tersuspensi (TSS) mg/l 50 24 SNI 06-2413-1991 K/MIA B. 1 pH (insitu) 69 7.5 SNI 06-2413-1991 2 Air raksa ( Hg) mg/l 0,002 < 0.0005 SNI 06-2462-1991 3 Arsen (As) mg/l 1 < 0.005 SNl 06-2363-1991 4 Boron (B) mg/I 1 < 0,01 SNI 06-2481-1991 5 Oksigen tertarut (D0) mg/l 4 4.2 SNI 06-2422-1991 6 Fluorida (F) mg/I 1,5 0,39 SNI 06-2482-1991 7 Fenol ug/I 1 < 1.0 SNI 06-2469-1991 8 Fosfat total (PO4) mg/I 0,2 < 0,01 SNI 06-2583-1991 9 Kadmium (Cd) mg/l 0.01 < 0.003 SNI 06-2466-1991 10 Khromium Vi (Cr3+) mg/I 0,05 < 0,01 SNI 06-1132-1989 11 Kobalt (Co) mg/l 0,2 < 0,02 SNI 06-2471-1991 12 Khlorin bebas (Cl2) mg/l 0.03 0,02 Std Method 4500 G 13 Minyak Lemak mg/l 1 0,4 HACH 14 Nitrat (NO3-N) mg/I 10 0.4 SNI 06-2580-1991 15 Nitrit (N02-N) mg/l 0.06 < 0.002 SNI 06-2484-1991 16 Selenium (Se) mg/I 0.05 < 0.002 SNI 06-2475-1991 17 Seng (Zn) mg/l 0,05 0,05 SNI 06-2507-1991 18 Sianida(CN) mg/I 0,02 < 0,005 SNI 19-1504-1989 19 Sulfida (H2S) mg/I 0.002 < 0,002 SNI 19-1664-1989 20 Surfaktan anion (MBAS) ug/l 200 120,0 SNl 06-2476-1991 21 Tembaga (Cu) mg/I 0.02 < 0.02 SNI 06-2514-1991 22 Timbal (Pb) mg/l 0,03 < 0,01 SNI 06.2517-1991 23 BOD mg/l 3 6,3 SNI 06-2875-1991 24 COD mg/l 25 31,0 SNl 19-1423-1989 Keterangan : *) = AIR PERMUKAAN Peraturan Pemerintah No. 82 Tahun 2001 Golongan Il : Air yang Peruntukannya dapat dlgunakan untuk prasarana / sarana rekreasi alr, Pembudidayaan ikan alr tawar. peternakan, air untuk mengaliri pertanaman dan atau perunTukan lain yang mempersyaratkan mutu air yang sama dengan kegunaan tersebut. < = lebih kecil

Halaman 6 dari 10 * Hasil yang ditampilkan hanya berhubungan dengan contoh yang diuji dan laporan hasil pengujian tidak boleh digandakan kecuali seluruhnya tanpa persetujuan tertulis dari laboratorium

UNILAB PERDANA pt
ENVIRONMENTAL LABORATORY
JI. Ciledug Raya No. 10 Cipulir. Kebayoran Lama, Jakarta 12230 - Tel. (021) 7253322, 7202906, 7202907 Fax.: 7253323

LAPORAN HASIL PENGUJIAN


Nomor : 122/LHP/11/2004
Nama pelanggan Alamat No. idenlifikasi contoh Uraian contoh Metode pengambilan contoh Asal lokasi Tanggal pengambilan Tanggal diterima di Lab Tanggal pingujian Hasil Pengujian
NO PARAMETER SATUAN BAKU *) MUTU HASIL METODE

: PT. SAP : Jakarta : 076-7/AP/01/2004 : Air Permukaan (AP 15 S. Ambeng) : SNI-06-2412-1991 : Pembangunan Proyek Pelebaran Jalan Widang Grisik, Lamongan, Jawa Timur : 19 Januari 2004 : 21 Januari 2004 : 21 Januari 2004 sampai 03 Februari 2004

FISIKA A. 1 Suhu (insitu) C Udara 3C 29 SNI 06-2413-1991 2 Jumlah padatan tertarut (TDS) mg/I 1.000 14.500 SNI 06-2413-1991 3 Jumlah padatan tersuspensi (TSS) mg/l 50 48 SNI 06-2413-1991 K/MIA B. 1 pH (insitu) 6-9 7.1 SNI 06-2413-1991 2 Air raksa ( Hg) mg/l 0.002 < 0,0005 SNI 06-2462-1991 3 Arsen (As) mg/l 1 < 0,005 SNl 06-2363-1991 4 Boron (B) mg/I 1 < 0,01 SNI 06-2481-1991 5 Oksigen tertarut (D0) mg/l 4 3,6 SNI 06-2422-1991 6 Fluorida (F) mg/I 1.5 1.20 SNI 06-2482-1991 7 Fenol ug/I 1 <1,0 SNI 06-2469-1991 8 Fosfat total (PO4) mg/I 0,2 0,36 SNI 06-2583-1991 9 Kadmium (Cd) mg/l 0.01 < 0.003 SNI 06-2466-1991 10 Khromium Vi (Cr3+) mg/I 0,05 < 0,01 SNI 06-1132-1989 11 Kobalt (Co) mg/l 0.2 < 0,02 SNI 06-2471-1991 12 Khlorin bebas (Cl2) mg/l 0,03 0,15 Std Method 4500 G 13 Minyak Lemak mg/l 1 0,6 HACH 14 Nitrat (NO3-N) mg/I 10 < 0,1 SNI 06-2580-1991 15 Nitrit (N02-N) mg/l 0.06 < 0.002 SNI 06-2484-1991 16 Selenium (Se) mg/I 0.05 < 0.002 SNI 06-2475-1991 17 Seng (Zn) mg/l 0.05 0.31 SNI 06-2507-1991 18 Sianida(CN) mg/I 0.02 < 0,005 SNI 19-1504-1989 19 Sulfida (H2S) mg/I 0,002 < 0,002 SNI 19-1664-1989 20 Surfaktan anion (MBAS) ug/l 200 450.0 SNl 06-2476-1991 21 Tembaga (Cu) mg/I 0.02 < 0.02 SNI 06-2514-1991 22 Timbal (Pb) mg/l 0.03 < 0.01 SNI 06.2517-1991 23 BOD mg/l 3 11,2 SNI 06-2875-1991 24 COD mg/l 25 50,4 SNl 19-1423-1989 Keterangan : *) = AIR PERMUKAAN Peraturan Pemerintah No. 82 Tahun 2001 Golongan Il : Air yang Peruntukannya dapat dlgunakan untuk prasarana / sarana rekreasi alr, Pembudidayaan ikan alr tawar. peternakan, air untuk mengaliri pertanaman dan atau perunTukan lain yang mempersyaratkan mutu air yang sama dengan kegunaan tersebut. < = lebih kecil

Halaman 7 dari 10 * Hasil yang ditampilkan hanya berhubungan dengan contoh yang diuji dan laporan hasil pengujian tidak boleh digandakan kecuali seluruhnya tanpa persetujuan tertulis dari laboratorium

UNILAB PERDANA pt
ENVIRONMENTAL LABORATORY
JI. Ciledug Raya No. 10 Cipulir. Kebayoran Lama, Jakarta 12230 - Tel. (021) 7253322, 7202906, 7202907 Fax.: 7253323

LAPORAN HASIL PENGUJIAN


Nomor : 122/LHP/11/2004
Nama pelanggan Alamat No. Identifikasi conloh Uraian contoh : PT. SAP : Jakarta : 076-8-10/PL/01/2004 : Plankton 8. AP - 13 S. Singosari 9. AP - 14 S. Kruwul 10. AP - 15 S. Ambeng : SNI 13-4717-1998 : Pembangunan Proyek Pelebaran Jalan Wedang - Gresik, Lamomham, Jawa Timur : 19 Januari 2004 : 21 Januari 2004 : 21 Januari 2004 sampai 03 Februari 2004

Metode pengambilan contoh Asal lokasi Tanggal pengambilan Tanggal diterima di Lab Tanggat pengujian

Fitoplankton NO INDIVIDU CYANOPHYTA 1 Caelosphaerium sp. 2 Oscillatoria sp, CHRYSOPHYTA 3 Cosoinodiscus sp. 4 Diatoma sp. 5 Gomphonema sp. 6 Navicula sp. 7 Pinnularia sp. 8 Pleurosigma angulatum 9 Pleurosigma elongata 10 Pieurosigma normanii 11 Pleurosigma sp. 12 Surirella sp. CHLOROPHYTA 13 Pediastrum sp. EUGLENOPHYTA 14 Anisonema sp. 15 Astasio sp. Jumlah individu/L Jumlah Taxa Indeks diversitas :H' = - E pi Log2 pi (SHANNON-WEAVER, 1949) H-max = Log2 S Equitailitas (E) = H'/H-max

8 15 1 1

10

1 1 6 1 1 3 9 2 2

2 1 1 2

1 2 4 5 31 9 2,3667 3,1699 0,7466 2

25 31 4 1,0156 2,0000 0,5078

26 9 2,6699 3,1699 0,8423

Halaman 8 dari 10 * Hasil yang ditampilkan hanya berhubungan dengan contoh yang diuji dan laporan hasil pengujian tidak boleh digandakan kecuali seluruhnya tanpa persetujuan tertulis dari laboratorium

Zooplankton NO INDIVIDU ARTHROPHODA CRUSTACEA 1 Cyclopodae 2 HARPATlCOlDA 3 Microsetella sp. PROTOZOA CILIATA CILIOPHORA 4 Euplolidae 5 Lionotus sp. 6 RHIZOPODA 6 Amoeba sp. 7 Arcella sp. 8 Centropyxis sp. 9 Ditlugia sp. 10 Euglypha sp, ROTATORlA 11 Brachionus sp. 12 Monostyla sp. 13 Notholca sp. GASTROTRICHA 14 Chaetonotus sp. Jumlah individu/L Jumlah Taxa Indeks diversitas :H'= - E pi Log2 pi (SHANNON-WEAVER, 1949) H-max = Log2S Equitailitas (E) = H'/H-max

10

2 5 7

1 1 2 13 1

20 1 6 1 1 1

4 1

4 21 5 1,6254 2,3219 0,7000

31 7 1,5057 2,8074 0,5364

19 5 2,0763 2,3219 0,8942

Halaman 9 dari 10 * Hasil yang ditampilkan hanya berhubungan dengan contoh yang diuji dan laporan hasil pengujian tidak boleh digandakan kecuali seluruhnya tanpa persetujuan tertulis dari laboratorium

UNILAB PERDANA pt
ENVIRONMENTAL LABORATORY
JI. Ciledug Raya No. 10 Cipulir. Kebayoran Lama, Jakarta 12230 - Tel. (021) 7253322, 7202906, 7202907 Fax.: 7253323

LAPORAN HASIL PENGUJIAN


Nomor : 122/LHP/11/2004
Nama pelanggan Alamal No. Idenlifikasi conloh Uraian contoh : PT. SAP : Jakarta : 076-11-13/BT/01//2004 : Benthos 11. AP - 13 S. Singosari 12. AP - 14 S. Kruwul 13. AP - 15 5. Ambeng+B1 : SNI 13-4717-1998 : Pembangunan Proyek Pelebaran Jalan Widang - Gresik, Lamongan, Jawa Timur : 19 Januari 2004 : 21 Januari 2004 : 21 Januari 2004 sampai 03 Februari 2004 11 12 13

Melode pengambilan contoh Asal lokasi Tanggal pengambilan Tanggal dilerima di Lab Tanggal pengujian NO INDIVIDU

2 3 4 5 6 7 8 9

10 11

12 13 14 15 16

ARTHROPHODA CRUSTACEA DECAPODA (sp.1) MOLLUSCA GASTROPODA Brotia sp. Gyraulus sp, Melanoides sp. Phyla sp.1 Phy/a sp.2 Stenothyra sp. Syncera sp. Thiara scabra ARTHROPHODA INSECTA DIPTERA Ephydridae DIPTERA (sp. 1) ANNELlDA OLYGOCHAETA Brachium sowerbyli Dero sp. Naldidae NEMATHELMINTHES NEMATODA (sp. 1) NEMATODA (sp. 2) Jumlah Individu/sampel Jumlah Taxa Indeks diversitas :H'= - E pi Log2 pi (SHANNON-WEAVER, 1949) H-max = Log2 S Equitailitas (E) = H'/H-max

2 67 18 2

15 2 15

2 2

2 5

13 10 2 4 4 50 10 2,4453 3,3219 0,7361

24 4 1,2075 2,0000 0,6038

24 5 1,4929 2,3219 0,6429

Halaman 10 dari 10

Lampiran 3 HASIL ANALISIS SOSIAL EKONOMI BUDAYA

Lampiran 4 FOTO HASIL SURVAI STUDI ANDAL

Lampiran 5 TIPIKAL JALAN WIDANG GRESIK

Lampiran 6 FOTO KONDISI EKSISTING

MATERI KURSUS SISTEM INFORMASI GEOGRAFIS UNTUK PENATAAN RUANG


Tanggal 27 - 29 Januari 1994

No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. Kebijaksanaan Penataan Ruang

MATERI

JAM KULIAH 2 1 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2

Pertimbangan Lingkungan dalam Penataan Ruang : Suatu Tinjauan Aspek Lingkungan Sosial dalam Tata Ruang Aspek Kualitas Tanah dalam Tara Ruang Aspek Kualitas Air dalam Tata Ruang Aspek Kualitas Udara dalam Tata Ruang Aspek Vegetasi dalam Tata Ruang Proses Penataan Ruang Konsep Dasar Sistem informasi Geografis Evaluasi Data dan Informasi Tata Ruang Evaluasi dan Analisis Daya Dukung Lahan Analisis Keruangan dan Modelling Penyiapan Rencana Tata Ruang

No. 76 /PPSML UI/AXXVII/1989. Prestasi : A KURIKULUM KURSUS DASARDASAR ANALISIS MENGENAI DAMPAK LINGKUNGAN ANGKATAN XXVII I. MATA AJARAN UMUM A. B. C. D. E. II. Kebijaksanaan Lingkungan di Indonesia Pengantar Ilmu Lingkungan, Dasar-Dasar Amdal Dampak Pembangunan Terhadap Lingkungan dan Penanggulangannva Pengelolaan Lingkungan Hidup

MATA AJARAN KHUSUS, STUDI KASUS DAN LATIHAN A. B. C. D. Mata Ajaran Penunjang Studi Kasus Praktek Lapangan Presentasi (Seminar)

I II.

EV AL UASI A. B. Evaluasi Awal Evaluasi Akhir

INTENSIVE WORKSHOP FOR INDUSTRIAL WASTEWATER TREATMENT PLANTS

This course has been designed for professionals of Indonesian consultants. Its assignment was - based on the elements treated during the Intensive Workshop on lndustrial Wastewater Management in August 1990 in Jakarta to upgrade the knowledge 0f the participants on the specific services of consultanl engineers for planning and construction of industrial treatment plants. The lectures and training included the following topics Environmenlal politics and legal framework in Indonesia Preliminary investigation Prefeasibility and feasibility study Detailed Design of treatment plants for Industrial Wastewater Tendering Shop drawings Construction and operation Rehabilitation ot existing plants

Anda mungkin juga menyukai